Anda di halaman 1dari 73

LAPORAN

PRAKTIK KERJA LAPANGAN


DI INDOMOBIL SUMBERBARU

OVERHOUL KOPLING TIPE DUAL CLUTCH


PADA MOBIL VW GOLF

Disusun oleh :
Nama

: CHOIRUL WIDYA PRASETYO

NIM

: 5202412029

Jurusan/Prodi

: Pendidikan Teknik Otomotif S1

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2015

ii

ABSTRAK

Choirul Widya Prasetyo


OVERHOUL KOPLING TIPE DUAL CLUTCH PADA MOBIL VW GOLF
di Indomobil Sumberbaru Semarang
Pendidikan Teknik Otomotif
S1-Teknik Mesin
Universitas Negeri Semarang
Tahun 2015

Seiring dengan perkembangan zaman, pengguna mobil terus meningkat


setiap tahunnya. Setiap pabrik kendaraan selalu berusaha enciptakan teknologi
dan rancangan kendaraan yang nyaman, aman, dan menarik perhatian konsumen.
Teknologi kendaraan yang canggih tidak terlepas dari adanya kerusakan pada
setiap komponen yang disebabkan cara berkendara pengguna yang berbeda-beda,
umur komponen kendaraan, dan kondisi lingkungan atau jalan yang tidak selalu
baik. Hal tersebut mengakibatkan pengendara sering memindahkan gigi. Adapun
tujuan dari penulisan laporan ini, yaitu (1) untuk mengetahui tata cara penggantian
Kanvas Kopling VW Golf type Dual clutch dengan baik dan benar. (2) Untuk
mengetahui cara pemilihan Shim yang tepat.
Metode pengumpulan yang digunakan yaitu dengan menggunakan metode
observasi, dokumentasi, studi pustaka. Metode observasi dilakukan dengan
pengumpulan data dengan cara melakukan pengamatan dan pencatatan secara
langsung. Metode dokumentasi dilakukan dengan mengambil gambar atau fotofoto saat melakukan kegiatan di lapangan. Metode studi pustaka dilakukan dengan
cara mencari dan membaca buku-buku sebagai referensi materi yang menunjang.
Penggantian kopling dual clutch harus sesuai dengan prosedur yang ada di
manual book dan pengukuran Shim harus tepat agar kopling bekerja dengan baik.
Proses penggantian kopling tipe Dual clutch terdiri dari persiapan alat dan bagian
penggantinya, pembongkaran, pengukuran ketebalan Shim, perakitan, me-reset
ECU dan test drive. Pemasangan harus urut dan sesuai dengan manual book,
selain itu komponen kopling tidak boleh terkena minyak pelumas karena
menggunakan jenis kopling kering.
Kata kunci : Dual clutch, Pengukuran Shim

iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah S.W.T yang senantiasa melimpahkan rahmat, taufik
dan hidayahnya kepada kita semua sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Praktik Kerja Lapangan di Indomobil Sumberbaru Semarang dengan
mengambil topik OVERHOUL KOLPING DUAL CLUTCH PADA VW GOLF

Laporan ini dapat terselesaikan dengan adanya bantuan dari berbagai pihak,
untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1.

Drs. M Khumaedi, M.Pd. selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin UNNES.

2.

Drs. Pramono selaku dosen Pembimbing dari jurusan Teknik Mesin.

3.

Bapak Carollus Saputra selaku Pimpinan P T . Indomobil Sumberbaru


Semarang,

4.

Bapak Mintarno selaku

pembimbing

lapangan

di

P T . Indomobil

Sumberbaru Semarang.
5.

Karyawan dan mekanik P T . Indomobil Sumberbaru Semarang.

6.

Teman-teman PKL yang selalu mendukung untuk menyelesaikan laporan


PKL.
Dalam penulisan laporan ini, penulis berharap semoga karya tulis berupa

laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan para pembaca pada
umumnya. Penulis menyadari akan adanya kesalahan dan kekurangan. Untuk
itu saran dan kritik sangat penulis harapkan demi kesempurnaan laporan ini.

Penulis
iv

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... ii
ABSTRAK .......................................................................................................iii
KATA PENGANTAR ...................................................................................... iv
DAFTAR ISI ..................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................viii
ARTI LAMBANG DAN SINGKATAN ......................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1
A. Latar Belakang ............................................................................................. 1
B. Tujuan dan Manfaat .................................................................................... 3
C. Tempat Pelaksanaan .................................................................................... 4
D. Pengumpulan Data ....................................................................................... 6
BAB II ISI .......................................................................................................... 7
A. Pekerjaan/Kegiatan ...................................................................................... 7
B. Pekerjaan Spesifik ...................................................................................... 16
C.Analisis ........................................................................................................ 42
BAB III PENUTUP ......................................................................................... 43
A. Simpulan ..................................................................................................... 43
B. Saran ............................................................................................................ 44
v

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 45


LAMPIRAN ..................................................................................................... 46

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Metode Pelaksanaan Kegiatan ........................................................... 4


Tabel 2. Jam Kerja Perusahaan ........................................................................ 9
Tabel 3. Ketebalan Shim yang Digunakan ....................................................... 38

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Lokasi Indomobil Sumberbaru Semarang ..................................... 9


Gambar 2. Komponen Sistem Kemudi All New Rio ...................................... 13
Gambar 3. Cara Kerja Direct Shift Dearbox / Dual clutch ........................... 19
Gambar 4. Lepas Baut Tempat Baterai .......................................................... 24
Gambar 5. . Kabel Kopling ............................................................................ 25
Gambar 6. Konektor unit mekatronika........................................................... 25
Gambar 7. Letak baut bintang 18mm ............................................................. 26
Gambar 8. Letak Selang, Soket Dan Pengungkit Pada Gearbox ................... 26
Gambar 9. . Letak Penyangga gearbox .......................................................... 26
Gambar 10. Letak Baut Pengunci Cover Pelindung Panas ............................ 27
Gambar 11. Baut Pengunci Swingarm Yang Dilepas .................................... 27
Gambar 12. Pemasangan Sabuk / Kawat Untuk Mengankan Drive Shaft ..... 28
Gambar 13. Poros Flange Gearbox ............................................................... 28
Gambar 14. Sambungan Knalpot Dan Penyangga ......................................... 29
Gambar 15. Pipa Knalpot Dan Letak Baut Pendek ........................................ 29
Gambar 16. Pemasangan Engine Stand ......................................................... 30
Gambar 17. Baut Penyangga Engine Yang di Lepas ..................................... 30
Gambar 18. Pemasangan Gearbox Jack......................................................... 31
Gambar 19. Penutup Minyak Pelumas ........................................................... 32

viii

Gambar 20. Posisi Kopling Di Bagian Atas .................................................. 32


Gambar 21. Letak Pengunci Hub ................................................................... 33
Gambar 23. Melepas Hub .............................................................................. 33
Gambar 24. Letak Ring Pengunci Kopling ................................................... 34
Gambar 25. Pemasangan Traker Dan Pelepasan Kopling ............................. 34
Gambar 26. Melepas Kopling Dual Clutch.................................................... 35
Gambar 27. Melepas Small Engangement Bearing & Large Engaging Lever 35
Gambar 28. Melepas Baut Small Engaging Lever ....................................... 36
Gambar 29. Pengukuran Shim ...................................................................... 38
Gambar 30. Bantalan Penguhubung Plastik .................................................. 39
Gambar 31 . Pemasangan Tuas Penarik ........................................................ 39
Gambar 32. Pemasangan Tuas Penarik Besar .............................................. 40
Gambar 33. Pemasangan shim pada input shaft ........................................... 40
Gambar 34. Pemasangan shim pada input shaft ........................................... 41
Gambar 35..Pemasangan Ring Pada Coakan ................................................ 41

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. SST (Standart Service Tools ) yang Digunakan ..................... 46


Lampiran 2. Dokumentasi Kegiatan ............................................................. 47
Lampiran 3. Daftar Hadir Dan kegiatan
Praktik kerja lapangan Mahasiswa ........................................... 51
Lampiran 4 . Surat-surat Praktik Kerja Lapangan ....................................... 59

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dunia usaha dan dunia industri selalu membutuhkan tenaga-tenaga
kerja yang terampil dan profesional. Untuk memenuhi tutuntutan tersebut
mahasiswa yang nantinya akan menjadi calon tenaga profesional di
bidangnya, upaya tersebut tidak akan dapat cukup hanya melalui
observasi, namun mahasiswa harus terjun langsung dalam dunia industri
yang sebenarnya. Untuk itu calon lulusan Teknik Mesin jenjang S1
diharapkan memiliki pengalaman kerja sehingga dapat menjelaskan
bagaimana dunia kerja yang sesungguhnya apabila nantinya menjadi
seorang guru atau pengajar, juga untuk pengalaman pribadi nantinya jika
ingin terjun langsung dalam dunia industri.
Bertolak dari hal-hal tersebut lembaga pendidikan khususnya
Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang yang
mempunyai tugas menyiapkan tenaga pendidik dan non kependidikan yang
professional dan berkualitas dituntut untuk meningkatkan kualitasnya.
Kurikulum, sarana prasarana maka untuk itu alat praktik harus ditambah
lagi, manajemen yang sehat dan dinamis, serta mahasiswa yang disiplin
merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan untuk mencapai tujuan.

Seiring dengan perkembangan zaman di era modern, pengguna


mobil terus meningkat setiap tahunnya. Setiap pabrik kendaraan selalu
menciptakan teknologi dan rancangan kendaraan yang nyaman, aman dan
menarik perhatian konsumen. Dengan berbagai macam teknologi yang ada
pada sebuah kendaraan yang canggih akan memikat konsumen. Salah satu
teknologi yang terus mengalami perkembangan adalah sistem transmisi
dan pemindah daya, salah satunya adala sistem transmisi direct shift
gearbox dan sistem pemindah daya/kopling tipe dual clutch.
Teknologi kendaraan yang canggih tidak lepas dari sebuah
kerusakan pada setiap komponen yang disebabkan cara berkendara tiap
orang yang berbeda-beda, umur komponen/part kendaraan dan kondisi
lingkungan sekitar/keadaan jalan yang tidak selalu baik. Hal tersebut
mengakibatkan pengendara sering memindahkan gigi. Penelitian ini
mengangkat tema mengenai sistem pemindah daya/kopling dan akan
menjelaskan tentang tata cara penggantian kopling jenis dual Clutch.
Teknologi sistem
perkembangan

kopling ini

tersebut

pada

sudah berkembang dan hasil dari


dasarnya

untuk

memudahkan

dan

meningkatkan kenyamanan pengendara dalam mengemudi. Namun selama


pemakain terdapat beberapa hal yang membuat komponen dari sistem
kopling tidak bisa bekerja lagi secara maksimal.
Kerusakan yang umumnya terjadi karena kondisi jalan yang tidak
rata dan naik turun sehingga membuat pengemudi sering bergonta-ganti
gigi seiring berjalannya waktu kekuatan kanvas kopling untuk memutus

dan menghubungkan putaran dari engine ke transmisi akan berkurang/


akibat gesekan kanvas kopling akan aus yang mengakibatkan menurunnya
performa dari engine itu sendiri. Oleh karena itu dalam mengatasi keausan
komponen tersebut perlu dilakukannya penggantian kanvas kopling.
Penggantian dilakukan ketika kondisi dari kopling

tersebut sudah

melewati batasnya atau dengan gejala sering slip saat memindahkan gigi.
oleh sebab itu dilakukan penggantian kanvas kopling. Proses penggantian
kanvas kopling dilakukan dengan hati-hati dan teliti agar proses
pemasangan kanvas kopling mendapatkan hasil yang maksimal selain itu
untuk jenis kopling dual cluth perlu memperhatikan pemilihan ketebalan
shim. Agar saat kanvas yang baru telah dipasang kopling dapat bekerja
dengan baik.

B. Tujuan dan Manfaat


Tujuan penulisan laporan ini adalah:
1. Untuk mengetahui tata cara penggantian Kanvas Kopling VW Golf type
Dual clutch dengan baik dan benar.
2. Untuk mengetahui cara pemilihan Shim yang tepat.
Manfaat penulisan laporan ini adalah:
1. Sebagai referensi materi pemeriksaan kompling dual clutch
2. Sebagai referensi untuk melakukan penggantian kopling dual clutch.
3. Sebagai referensi untuk mengetahui cara pengukuran dan pemilihan shim
yang sesuai pada kopling tipe dual clutch.

C. Tempat dan Pelaksanaan


1. Tempat Praktik Kerja Lapangan
Praktik Kerja Lapangan dilaksanakan di PT. Indomobil Sumberbaru
beralamat di Jl. Jend. Sudirman 199 Semarang.
2. Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan
Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan dilaksanalkan dalam kurun waktu
40 hari dimulai tanggal 19 Januari 28 Februari 2015.
Tabel 1. Metode Pelaksanaan Kegiatan
No.

Kegiatan
1.

Kegiatan

Waktu
di

Kampus

UNNES
a. Pra PKL (Pengurusan

September

Oktober

2014

Administrasi)
b. Pembekalan PKL (oleh
Jurusan Teknik Mesin FT
UNNES)
c. Menyusun Laporan
2.

Kegiatan di Lapangan
a. Orientasi dan observasi
lapangan oleh pihak PT.
Indomobil Sumberbaru
b. Praktik dibawah bimbingan
pembimbing lapangan

16 Januari 2015
Februari 2015 Selesai

c. Penyusunan laporan

Dalam melaksanakan kegiatan Praktik Kerja Lapangan harus melakukan


beberapa tahapan. Adapun tahapan-tahapan yang dilakukan adalah sebagai
berikut :
1. Pembuatan proposal dan surat permohonan praktik kerja lapangan melalui
pihak Jurusan Teknik Mesin dan Fakultas Teknik Universitas Negeri
Semarang (UNNES).
2. Penyerahan proposal dan surat permohonan Praktik Kerja Lapangan
kepada perusahaan yang dijadikan tempat PKL yaitu PT. Indomobil
Sumberbaru.
3. Surat balasan dari perusahaan yang nantinya diserahkan kepada Fakultas
Teknik bidang kemahasiswaan untuk diproses dan kemudian akan
mendapatkan surat penerjunan beserta surat tugas untuk dosen
pembimbing.
4. Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan dilakukan selama 40 hari , yang
dimulai tanggal 19 Januari 2015 sampai 28 Februari 2015.
5. Membuat dan menyerahkan surat penarikan kepada perusahaan dimana
mahasiswa melakukan Praktik Kerja Lapangan.
6. Mahasiswa membuat
perusahaan

dan

laporan dan melakukan bimbingan kepada

dosen

penyusunan laporan.

pembimbing untuk

mempermudah

dalam

D. Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penyusunan laporan
praktik kerja lapangan ini adalah sebagai berikut :
1. Metode Wawancara
Metode yang dilakukan yaitu dengan cara melakukan tanya jawab secara
langsung

kepada

narasumber

untuk

memperoleh

data-data

yang

dibutuhkan selama PKL.


2. Metode Observasi
Metode observasi yang dilakukan adalah pengumpulan data dengan cara
melakukan pengamatan dan pencatatan secara langsung hal-hal yang
diperlukan di lapangan ketika melaksanakan PKL.
3. Metode Dokumentasi
Metode dokumentasi ini yaitu dengan mengambil gambar atau foto-foto
saat melakukan kegiatan di lapangan.
4. Metode Studi Pustaka
Metode pengumpulan data dengan cara mencari dan membaca buku-buku
sebagai

referensi

yang

berisi

materi

yang

menunjang.

BAB II
ISI

A. Pekerjaan/Kegiatan
a. Pekerjaan Secara Umum
a. Sejarah singkat perusahaan
Pt. Indomobil Internasional Adalah Sebuah Perusahaan Otomotif
Yang Terbesar Dan Terkemuka Di Indonesia, Dengan Fokus Usaha Di
Bidang Ritel, Layanan Purna Jual Dan Pembiayaan Kendaraan
Bermotor. Indomobil Dan Anak-Anak Perusahaannya Merupakan Agen
Tunggal Pemegang Merek (Atpm) Dan Atau Distributor Dari Sembilan
Merek Kendaraan Yang Terkenal, Yaitu Audi, Chery, Foton,Hino,
Nissan, Renault, Suzuki, Ssangyong, Volkswagen Dan Volvo. Dengan
ragam Produk Yang Mencakup Kendaraan Roda Empat Dan Dua, Atv,
Mesin Motor Tempel, Kendaraan Niaga, Kendaraan Serbaguna, Truk,
Bis, Alat Berat Dan Kendaraan Angkutan Umum. Indomobil Juga
Memiliki Investasi Di Beberapa Perusahaan Jasa Keuangan, Teknologi
Informasi, Jasa Pengelolaan Gedung, Manufaktur, Perdagangan,
Penyewaan Kendaraan Bermotor Dan Sektor Usaha Lainnya Yang
Merupakan Jaringan Distribusi, Suku Cadang Dan Layanan Purna Jual
yang Luas Dan Terintegrasi.

a. Visi dan Misi Perusahaan


Visi Pt. Indomobil Sumber Baru:
1. Menjadi perusahaan otomotif terhandal dan terpercaya di dalam
negeri
Misi Pt. Indomobil Sumber Baru:
1. Mengembangakan seluruh sumber daya yang dimiliki secara
berkesinambungan untuk meningkatkan profesionalisme bagi
kepuasan pelanggan

2.

Memberikan

kontribusi

dan

berupaya

sepenuhnya

bagi

pengembangan usaha indomobil

3. Memberikan komitmen dan nilai terbaik bagi seluruh pemangku


kepentingan dengan memperhatikan kepentingaan lingkungan dan
masyarakat.

b. Denah Lokasi Perusahaan


Lokasi Praktik Kerja Lapangan dilaksanakan di PT.Indomobil
Sumberbaru yang beralamat Jl. Jend. Sudirman 199 Semarang, berikut
disertakan gambar denah lokasinya:

Gambar 1. Lokasi Indomobil Sumberbaru Semarang


(Sumber : google.maps.com)

c. Jam Kerja Perusahaan


Tabel 2. Jam Kerja Perusahaan
Hari
Senin-Kamis

Jumat

Sabtu

Keterangan

Waktu

Jam kerja

08.30 16.30 WIB

Jam Istirahat

12.00 13.00 WIB

Jam Kerja

08.30 16.30 WIB

Jam Istirahat

11.00 13.00 WIB

Jam kerja

08.30 14.30 WIB

Jam Istirahat

12.00 13.00 WIB

10

d. Jenis usaha dan layanan


Jenis usaha PT. Indomobil Sumber Baru mempunyai usaha sebagai
berikut :
1. Usaha Di Bidang Servis
Usaha ini berupa usaha jasa yang mana bergerak di bidang
otomotif dengan tujuan untuk merawat dan memperbaiki
kerusakan yang terjadi pada mobil-mobil VW, Audi dan tak jarang
juga menerima jasa perbaikan untuk mobil Toyota, Chevrolet,
Masda, dll sekaligus menyediakan suku cadang resmi untuk mobil
VW dan Audi.
2. Usaha Di Bidang Penjualan
Usaha ini berupa penjualan produk-produk kendaraan dari
VW dan Audi untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Sehingga
pelanggan dapat memilih kendaraan yang diinginkannya.
Jenis layanan yang diberikan di PT. Indomobil Sumber Baru
adalah jenis layanan secara in line dan on line.
1. Layanan In Line
Layanan in line adalah layanan penjualan kendaraan produk dari
VW dan Audi dan perawatan atau servisnya dimana pelanggan datang
langsung ke dealer dan atau bengkel PT. Indomobil Sumber Baru.
Kendaraan yang ingin dipilih dan dibeli dapat dikonsultasikan dan
ditransaksikan serta semua keluhan pada kendaraan yang hendak

11

diperbaiki dapat diinformasikan kepada service advisor untuk


didiagnosa.
2. Layanan Secara Online
Layanan online adalah layanan dimana palanggan cukup
mengontak pihak PT. Indomobil Sumber Baru apabila ingin membeli
mobil dan atau memperbaiki mobilnya yang macet di jalan atau di
rumah sehingga pihak Pt. Indomobil Sumber Baru mendatangi pihak
palanggan untuk

transaksi

jual beli

dan

atau memperbaiki

kendaraannya.
e. Struktur Organisasi
Pada Pt. Indomobil Sumber Baru yang beralamat di Jl. Jend.
Sudirman 199, Semarang. Terdapat dua struktur organisasi yaitu struktur
organisasi pada unit penjualan atau dealer dan struktur organisasi pada
unit perawatan atau bengkel. Secara lebih jelas penjelasan dari masingmasing struktur organisasi adalah sebagai berikut :
1. Struktur Organisasi pada Unit Penjualan atau Dealer
Pada unit penjualan dikepalai oleh seorang manajer penjualan yang
mengatur keluar masuknya barang berupa kendaraan produk dari
Mitsubishi dan proses pelayanan transaksi jual beli kepada pelanggan.
Manajer penjualan mengepalai beberapa pegawai yang terdiri dari
pegawai yang mengurusi keluar masuknya barang, sekertaris, kasir, dan
sales.

12

2. Struktur Organisasi pada Unit Perawatan atau Bengkel


Pada unit perawatan atau bengkel dikepalai oleh seorang manajer
bengkel (service manager) yang mengatur mekanisme pelayanan servis
kendaraan dan keluar masuknya suku cadang atau spare part. Service
Manager mengepalai beberapa pegawai yang terdiri dari service advisor,
foreman, mekanik/teknisi, kasir, service administration, dan pegawai
unit spare part. Secara lebih jelas struktur organisasinya seperti gambar
berikut ini:

(Sumber : PT Indomobil Sumberbaru Semarang,2015)


Diketahui oleh :

Tgl.

Abi Kusworo
Tgl. 01 Januari 2015

CEO
Tan Kim Piauw

CEO

Diajukan oleh:

BAM BANG SUBIJANTO

DIREKSI

DIREKSI

STRUKTUR ORGANISASI 2015


PT. INDOMOBIL SUMBER BARU

Disetujui oleh :

BRANCH HEAD
Carolus C.D. Saputra

DEPARTEMEN

FAD HRGA Co.


Abi Kusw oro

SERVICE & PARTS HEAD


Heru Winarno

SALES Co.

GROUP HEAD / SECTION HEAD

BERLAKU PER

Admin Sales

Man Pow er ISB


Man Power ISB
BOD
DIR/D.DIR/ASS.DIR
GM/DGM
MGR
ASS.MGR
SPV
STAFF
TOTAL

Tukijo
Sharil Adung
Yahmin
Slamet Widodo

Finance :
Dyah Puji R
Security :

Kartiman
Kastam

Mechanic :
Slamet Kurniaw an
Mintarno

Sales Counter :

Sales :
Lukman Hakim - Edo Hendra -Aris

KETERANGAN

01 Januari 2015

TTL

1
1
13
15

VCT

0
0
0
0

ACT

1
1
13
15

13

Gambar 2.Struktur organisasi PT Indomobil Sumberbaru Semarang

14

Tugas dan tanggung jawab masing-masing pegawai adalah sebagai berikut :


1. Direksi
a. Membuat daftar pemegang saham, daftar khusus, risalah RUPS dan risalah
rapat direksi.
b. Membuat laporan tahunan dan dokumen keuangan Perseroan.
c. Memelihara seluruh daftar, risalah dan dokumen keuangan Perseroan.
d. Menyampaikan laporan kepada pemegang saham atas kinerja perusahaan.
2. CEO
a. Memimpin dan mengambil keputusan perusahaan.
b. Memberi saran kepada direksi.
c. Menggerakan perubahan dalam organisasi.
3. Branch Head
a. Memonitor dan mengevaluasi pencapaian target penjualan secara
berkelanjutan.
b. Berkoordinasi dengan pusat dan cabang lain untuk penentuan wilayah
penjualan dan koordinasi target penjualan.
c. Menjalankan tugas-tugas terkait lainnya dalam upaya pencapaian target
cabang.
4. Sales
a. Melakukan penjualan dalam target waktu tertentu.
b. Menganalisa dan mengembangkan strategi marketing untuk meningkatkan
jumlah pelanggan dan area sesuai dg target yang ditentukan.

15

c. Menerapkan budaya, sistem, dan peraturan intern perusahaan serta


menerapkan manajemen biaya, untuk memastikan budaya perusahaan
dan sistem serta peraturan dijalankan dengan optimal.
5. Service & Parts Co.
a. Memonitori kinerja mekanik dan bagian penjualan spareparts.
b. Menangani permasalahan yang tidak bisa ditangani oleh mekanik.
6. Mechanic
a. Melayani jasa service.
b. Menangani penjualan spareparts.
7. FAD HRGA Co.
a. Menangani keuangan yang berhubungan dengan pusat dan pajak.
b. Memonitori kinerja finance dan security.
c. Bertanggung jawab atas segala aktivitas keuangan.
d. Membuat laporan keuangan.
8. Finance
a. Menangani dan mencatat transaksi keuangan kantor.
b. Melakukan penginputan semua transaksi keuangan ke dalam program.
c. Menyiapkan

dokumen

penagihan

invoice/kuitansi

kelengkapannya.
d. Membuat laporan harian Bank dan kas.
9. Security
a. Menjaga keamanan dan ketrtiban lingkungan kantor.

tagihan

beserta

16

B. PEKERJAAN SPESIFIK (Over Houl Sistem Kopling Dual Clutch)


1. Sistem Kopling Dual Clutch

Transmisi kopling ganda digunakan untuk menggabungkan kelebihan


dari sistem transmisi manual dan otomatis. Transmisi manual memiliki
keunggulan dalam hal respons cepat dan minim selip. Sedangkan transmisi
otomatis unggul karena mengurangi beban kerja pengemudi dalam
memindahkan posisi gigi. Mekanisme kerja sistem transmisi kopling ganda
ini seperti transmisi manual yang dioperasikan secara elektronik. Sistem ini
pertamakali diperkenalkan oleh Volkswagen Grup memakai kopling
layaknya transmisi manual.

Prinsip kerjanya, kopling pertama melayani perbandingan gigi 1, 3 dan


5 serta mundur. Sementara kopling kedua melayani gigi 2, 4 dan 6.
Volkswagen Golf GTI membuat semua poros input dari mesin pada kopling
pertama dan kedua berada dalam satu garis lurus. Kopling ganda yang
digunakan sudah tidak lagi direndam oli, Tetapi menggunakan kopling
kering. Hal tersebut bertujuan agar memperingkas konstruksi kopling dan
memghilangkan selip dari cairan pelumas, membuat bobotnya berkurang
dan respons terhadap perpindahan gigi menjadi lebih baik.

17

2. Kelebihan Kopling Dual Clutch


Keunggulan dari sistem kopling Dual Clutch antara lain :
a. Responsif

dan minim selip karena tidak lagi menggunakan

pelumas.
b. Perpindahan gigi halus dan cepat karena di atur oleh kopmuter.
c. Konstruksi kopling lebih ringkas dan ringan
d. Dual clutsh menyediakan karakteristik yang sama mengemudi
transmisi manual (yaitu respon cepat throttle dan tidak ada penurunan
kecepatan mesin saat pengemudi mengangkat dari pedal gas) dengan
kenyamanan

otomatis.

Namun,

kemampuan

untuk

melakukan

gearshifts dekat-instan memberikan keuntungan twin-clutch lebih baik


manual dan SMTs.

3. Keterbatasan Kopling Dual Clutch


a.

Sama seperti semua transmisi diarahkan: Karena ada


sejumlah tetap gigi, dan transmisi tidak dapat selalu menjaga mesin
pada kecepatan terbaik untuk daya maksimum atau ekonomi bahan
bakar maksimal. Karena itu, transmisi twin-clutch umumnya tidak
dapat mengekstrak sebagai kekuatan atau ekonomi bahan bakar
dari mesin sebagai transmisi otomatis terus-variabel (CVTs). Tetapi
karena transmisi twin-clutch memberikan pengalaman berkendara
yang lebih akrab daripada CVTs, kebanyakan driver lebih memilih
mereka. Dan sementara twin-clutch memberikan kinerja yang

18

unggul dibandingkan dengan manual, beberapa driver lebih


memilih interaksi yang kopling pedal manual dan perpindahan gigi
memberikan.

4. Prinsip Kerja Kopling Dual Clutch

Gambar 3.Cara Kerja Direct Shift Dearbox / Dual clutch


(Sumber: http://cars.about.com
/od/thingsyouneedtoknow/a/ag_howDSGworks.htm )

Dual-clutch gearbox, tersedia dalam 6-kecepatan dan 7kecepatan versi, tidak seperti transmisi otomatis konvensional. Dua
gearbox independen yang terhubung di bawah beban ke mesin pada
gilirannya, tergantung pada gigi saat, melalui dua drive shaft. Sebuah
poros keluaran ditugaskan untuk setiap gearbox berlaku torsi ke roda
didorong melalui gigi diferensial. Cengkeraman dan gearbox

19

dioperasikan hidrolik dengan mekatronik gearbox (kombinasi


mekanik dan elektronik). Unit kontrol transmisi elektronik, sensor
dan kontrol hidrolik bentuk satuan satu unit.
Unit kontrol menggunakan informasi seperti kecepatan mesin,
kecepatan jalan, posisi pedal gas dan modus mengemudi untuk
memilih gigi yang optimal dan untuk menentukan titik pergeseran
ideal. Unit kontrol kemudian menerapkan perintah pergeseran dalam
urutan

tindakan

tepatnya

terkoordinasi.

Setiap

perubahan

membutuhkan waktu kurang dari empat seperseratus detik. DSG


dapat digunakan secara manual, melalui gearlever Tiptronic atau
shift paddle opsional.

Kontrol DSG
The langsung pergeseran gearbox menggunakan pergeseran
transmisi tuas, sangat mirip dengan transmisi otomatis konvensional.
tuas dioperasikan di 'depan dan belakang' lurus , dan menggunakan
tombol tambahan untuk membantu mencegah pilihan yang tidak
disengaja dari pantas pergeseran tuas posisi.

Posisi "P
Posisi P pergeseran tuas persneling berarti bahwa transmisi
diatur dalam "Park". Kedua paket kopling sepenuhnya terlepas,
semua peralatan-set terlepas, dan 'kunci' transmisi mekanik padat

20

diterapkan pada roda mahkota diferensial internal. Posisi ini harus


digunakan hanya ketika kendaraan bermotor adalah stasioner.
Selanjutnya, ini adalah posisi yang harus ditetapkan pada tuas
pergeseran sebelum kunci kontak kendaraan dapat dihapus.

Posisi "N"
Posisi N dari pergeseran tuas lantai-mount berarti bahwa
transmisi di "netral". Mirip dengan P di atas, baik paket kopling dan
semua peralatan-set sepenuhnya terlepas; Namun, kunci parkir juga
terlepas.

Posisi "D" mode


Sementara kendaraan bermotor diam dan netral (N), pengemudi
dapat memilih D untuk "drive" (setelah pertama menekan pedal rem
kaki). Gigi mundur transmisi ini dipilih pada poros K1 pertama, dan
K2 kopling luar terlibat pada awal perkaitan gigi. Pada saat yang
sama, pada poros roda gigi alternatif, sebaliknya gigi kopling K1
juga dipilih (sebelum dipilih ), Kopling pack untuk gigi dua (K2)
akan siap untuk terlibat. Ketika sopir melepaskan pedal rem, paket
K2 kopling meningkatkan kekuatan penjepit, memungkinkan gigi
dua untuk mengambil drive melalui peningkatan 'titik gigitan', dan
dengan demikian mentransfer torsi dari mesin melalui transmisi ke
drive shaft dan roda jalan, menyebabkan kendaraan untuk bergerak

21

maju. Menekan pedal gas terlibat kopling dan menyebabkan


peningkatan kecepatan kendaraan maju. Menekan pedal throttle ke
dalam (percepatan keras) akan menyebabkan gearbox untuk
"berpindah ke" untuk gigi pertama yang memberikan percepatan
yang terkait dengan pertama, meskipun akan ada keraguan sedikit
sementara gearbox membatalkan pilihan gigi kedua dan memilih gigi
satu.
Komputer transmisi yang menentukan ketika gigi kedua (yang
terhubung ke kopling kedua) harus sepenuhnya digunakan harus.
Tergantung pada kecepatan kendaraan dan jumlah tenaga mesin
yang diminta oleh driver (ditentukan oleh posisi pedal throttle), DSG
kemudian up-shift. Selama urutan ini, DSG kopling disengages luar
pertama sementara secara bersamaan terlibat kopling dalam kedua
(semua tenaga dari mesin sekarang akan melalui poros kedua),
sehingga menyelesaikan urutan pergeseran. Urutan ini terjadi di 8
milidetik (dibantu oleh pra-seleksi), dan dapat terjadi bahkan dengan
pembukaan throttle penuh, dan sebagai hasilnya, hampir tidak ada
daya yang hilang.
Setelah kendaraan telah menyelesaikan pergeseran ke gigi dua,
gigi pertama segera de-dipilih, dan gigi tiga (berada di poros yang
sama sebagai 1 dan 5) sebelum dipilih, dan tertunda. Setelah saatnya
tiba untuk pindah ke 3, kopling kedua dan pertama kopling kembali
terpasang dengan.

22

Metode operasi terus dengan cara yang sama untuk gigi yang
tersisa ke depan.
Downshifting mirip dengan up-pergeseran tetapi dalam urutan
terbalik, dan lebih lambat, pada 600 milidetik, karena Electronic
Control Unit mesin, atau ECU, perlu 'blip' throttle sehingga
kecepatan mesin crankshaft dapat cocok dengan poros roda gigi yang
tepat speed Komputer mobil. Mobil melambat, atau kekuasaan yang
lebih diperlukan (saat akselerasi), dan dengan demikian terlibat gigi
yang lebih rendah pada poros tidak digunakan, dan kemudian
melengkapi downshift tersebut.
Poin pergeseran sebenarnya ditentukan oleh DSG ini transmisi
ECU, yang memerintahkan unit hydro-mekanis. ECU transmisi,
dikombinasikan dengan unit hydro-mekanis, secara kolektif disebut
"mekatronik" Unit atau modul. Karena ECU DSG ini menggunakan
"logika fuzzy", pengoperasian DSG dikatakan "adaptif"; [meragukan
- mendiskusikan] yaitu, DSG akan "belajar" bagaimana pengguna
drive mobil, dan akan semakin menyesuaikan pergeseran menunjuk
sesuai sesuai dengan kebiasaan pengemudi.

Posisi "S" mode


Pemilih tuas juga memiliki posisi S. Ketika S dipilih, "Sport"
mode diaktifkan di DSG. Mode Sport masih berfungsi sebagai mode
otomatis penuh, identik dalam operasi "D" mode, tapi upshifts dan

23

downshifts dibuat jauh lebih tinggi mesin rev-range. Hal ini


membantu lebih sporty cara mengemudi, dengan memanfaatkan
tenaga mesin yang tersedia, dan juga memaksimalkan pengereman
mesin. Namun, mode ini memang memiliki efek yang merugikan
pada konsumsi bahan bakar kendaraan, bila dibandingkan dengan
modus D.
Mode ini mungkin tidak cocok untuk digunakan ketika ingin
berkendara dengan cara yang 'tenang'; atau ketika kondisi jalan yang
sangat licin, karena es, salju atau hujan deras - karena hilangnya
traksi ban mungkin dialami (roda berputar saat akselerasi, dan juga
dapat mengakibatkan penguncian roadwheel selama downshifts pada
RPM mesin tinggi di bawah throttle tertutup). Pada kendaraan
quattro (4WD) dilengkapi ini mungkin sebagian diimbangi oleh
drivetrain mempertahankan keterlibatan penuh waktu dari diferensial
belakang dalam mode 'S', sehingga distribusi kekuasaan di bawah
hilangnya

traksi

roda

depan

dapat

sedikit

ditingkatkan..

Posisi "R"
R posisi pergeseran tuas lantai-mount berarti bahwa transmisi
di "retreat". Ini fungsi dalam cara yang mirip dengan D, tapi hanya
ada satu 'gigi mundur'. Ketika dipilih, R disorot di layar instrumen.

24

Posisi Manual
Ketika tuas diposisikan ke mode ini maka secara otomatis kopling
menjadi manual.

5.1

Pembongkaran

1. Lepas kedua ban depan


2. Naikan mobil kemudain lepas cover penutup bawah
3. Lepas baterai kemudian lepas tempat baterai
4. Lepas filter udara,Lepas stater

Gambar 4. Lepas Baut Tempat Baterai


(Sumber : Database Manual book VW Golf)
5. Lepas kabel kopling dari ballnya jangan sampai penguncinya patah dan
perhatikan posisi kabel saat gearbox diturunkan.

25

Gambar 5. Kabel Kopling


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

6. Lepaskan konektor Unit mekatronika dengan menarik dan melepas


konektor.Kemudian lepas semua baut atas yang menghubungkan antara
mesin dan gearbox.

Gambar 6. Konektor Unit Mekatronika


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

7. Lepas baut yang terletak di dalam lubang motor starer dengan


menggunakan kunci shock bintang 18mm

26

Gambar 7. Letak Baut Bintang 18mm


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

8. Lepas semua soket pengungkit dan selang yang berhubungan dengan


gearbox

Gambar 8. Letak Selang, Soket Dan Pengungkit Pada Gearbox


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

9. Lepas plat penyangga pada bagian bawah gearbox

Gambar 9. Letak Penyangga Gearbox


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

10. Lepaskan cover pelindung panas pada exleshaft, gunakan kunci momen

Gambar 10. Letak Baut Pengunci Cover Pelindung Panas


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

11. Lepaskan baut pengunci swing arm pada bagian yang dekat dengan roda

Gambar 11. Baut Pengunci Swingarm Yang Dilepas


(Sumber : Database Manual book VW Golf)
27

28

12. Amankan Driveshaft dengan menggunakan sabuk khusus atau kawat

Gambar 12. Pemasangan Sabuk / Kawat Untuk Mengankan Drive Shaft


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

13. Lepas poros kanan Flange gearbox dengan melepas 6 baut 6 mm


menggunakan kunci shock dan impack dengan sambungan panjang

Gambar 13. Poros Flange Gearbox


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

29

14. Lepaskan Sambungan knalpot dan penyangganya

Gambar 14. Sambungan Knalpot Dan Penyangga


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

15. Lepaskan pipa knalpot sehingga baut yang lebih pendek dapat di lepas
juga

Gambar 15. Pipa Knalpot Dan Letak Baut Pendek


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

16. Lepaskan engine cover pada kepala silinder,pasangkan engine stand


kemudian ikat agar aman pada sisi kanan dan kiri seperti gambar.

30

Gambar 16. Pemasangan Engine Stand


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

17. Lepas baut penahan bagiapenyangga atas engine bagian atas


menggunakan impack secara perlahan- lahan sembelumnya posisikan
meja engine di bagian bawah gearbox agar saat penurunan gearbox lebih
mudah

Gambar 17. Baut Penyangga Engine Yang di Lepas


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

31

18. Pasang gearbox jack , kemudian turunkan mesin pada forklift , sambil
pukul - pukul sisi sambngan antara flywheel dengan gearbox dengan
menggunakan palu plastik agar lebih mudah

Gambar 18. Pemasangan Gearbox Jack


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

19. Setelah gearbox turun bersihkan dengan cara menggunakan udara


bertekanan ( haiti- hati jangan sampai debu kotorannya terkena kulit )

Gambar 19. Komponen Gearbox Yang Dibersihkan


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

32

20. Lepas 2 penutup segel pelumas / kemudian pasangkan penutup baru


sebagai pengaman dari karet agar menghindari pecahnya penutup
aslinya.

Gambar 20. Penutup Minyak Pelumas


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

21. Posisikan gearbox berdiri / posisi kopling dapa bagian atas

Gambar 21. Posisi Kopling Di Bagian Atas


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

33

22. Lepas ring pengunci dengan menggunakan obeng (-) panjang kecil dan
tang circlip

Gambar 22. Letak Pengunci Hub


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

23. Lepas hub dengan cara menarik ke atas

Gambar 23. Melepas Hub


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

24. Lepas pengunci /Ring kopling dengan menggunakan obeng (-) kecil dan
tang circlip

34

Gambar 24. Letak Ring Pengunci Kopling


(Sumber : Database Manual Book Vw Golf)

25. Lepas koling dengan menggunakan traker khusus seperti pada gambar ,
saat melepas tarik dengan diputar-putar agar lebih mudah.

Gambar 25. Pemasangan Traker Dan Pelepasan Kopling


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

35

26. Tarik traker perlahan untuk melepas kopling

Gambar 26. Melepas Kopling Dual Clutch


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

27. Lepas bantalan penghubung kecil dan tuas penarik besar

Gambar 27. Melepas Small Engangement Bearing & Large Engaging


Lever
(Sumber : Database Manual book VW Golf)

36

28. Lepas 2 baut pengunci tuas penarik kecil dengan obeng (+) besar

Gambar 28. Melepas Baut Small Engaging Lever


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

5.2

Pemeriksaan Dan Penggantian Kopling Dualclutch

1. Setelah semua komponen dilepas periksa kode yang tertera pada


K2
2. Misal terrera penulisan (+) 0,2 dan (-) 0,2 itu adalah ketebalan
shim yang nantinya dipilih :
- Silakan baca nilai toleransi kopling off "baru" clutch.
Nilai antara minus 0,40 dan ditambah 0,40 milimeter dilengkapi
dengan kopling baru.
- Membuat catatan dari nilai ini.
a. Contoh 1: "- 0.40 mm" ditunjukkan pada kopling Anda.
Perhitungan terakhir untuk "K 2": "dihitung Anda" nilai
kesenjangan minus kopling 2 =1.41 mm dikurangi 0,40 =

37

1,01 mm.
b. Contoh 2: "+ 0,20 mm" ditunjukkan pada kopling Anda.
Dalam hal ini, perhitungan sebelumnya untuk "K 2" akan:
1,41

mm

ditambah

0,20

1,61

mm.

- Lihat tabel untuk menemukan shim yang benar.

Tabel 3. Ketebalan Shim yang digunakan


(Sumber : Database Manual book VW Golf
Hasil
pengukuran

Shim yang dugunakan (in


millimetres)

from

to

0.31

0.90

0.8

0.91

1.10

1.0

1.11

1.30

1.2

1.31

1.50

1.4

1.51

1.70

1.6

1.71

1.90

1.8

1.91

2.10

2.0

2.11

2.30

2.2

2.31

2.50

2.4

2.51

2.70

2.6

2.71

3.30

2.8

38

Sesuaikan Dari shim yang telah disediakan, ukuran shim yang Anda butuhkan.
PENTING !
1. hanya boleh memasukkan 1 shim saja
2. selama pemasangan

kopling berikutnya. Shim ini harus di bawah

bantalan penghubung kecil.


3. Jangan memberi minyak atau apapun gemuk pada komponen yang baru
Sebelum kopling dipasang, posisi bantalan keterlibatan "K 1 dan K 2"
harus diatur

Gambar 29. Pengukuran Shim


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

39

5.3 Memasang kanvas kopling dual clutch


1. Masukan bantalan penghubung plastik

Gambar 30. Bantalan Penguhubung Plastik


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

2. Pasangkan tuas menarik kecil dengan klip, pasangkan kedua


bautnya kemudian kencangkan , Pengaturan torsi: 8 Nm 90

Gambar 31. Pemasangan Tuas Penarik


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

40

3. Pasang tuas penarik yang lebih besar , pastikan pemasangan


pengait sudah sesuai , jangan lanjutkan perkaitan ketika
pemasangan tuas belum benar.

Gambar 32. Pemasangan Tuas Penarik Besar


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

4. Masukakan bantalan penghubung (bearing) dan shim yang telah


diukur tadi, Shim harus di bawah bantalan penghubung kecil.
Oleh karena itu, masukkan shim pertama.

Gambar 33. Pemasangan Bearing Dan Shim Pada Input Shaft


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

41

5. Masukkan shim K2

Gambar 34. Pemasangan shim pada input shaft


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

6. Pasangkan kopling , K1 dan K2 secara bergantian seperti saat


menbongkar tadi, perhatikan pemasangan ring pengunci harus
sesuai dengan coakan

Gambar 35..Pemasangan Ring Pada Coakan


(Sumber : Database Manual book VW Golf)

42

7. Setelah terpasang semuan lakukan penggantian oli transmisi dan reset


kembali data ECU agar kinerja mesin bisa maksimal.

C. Analisis Hasil Kerja


Pada sistem kopling tipe DSG / Dualclutch tidak menggunakan fluida
taua minyak pelumas kedalam sistem kerjanya melainkan kopling kering.
Karena tidak menggunakan minyak maka sangat rentan sekali mengalami
keausan.Keasusan ini dikarenakan banyak faktor, antara lain, pemakain
kendaraan di jalan yang naik turun / berkelok-kelok memerlukan penggantian
gigi yang lebih banyak dari biasanya. Selain itu jarak tempuh kendaraan dan
beban yang dibawa kendaan ituk mmepengaruhi lama atau tidaknya keausan
dari kopling tersebut.
Masalah umum yang terjadi apabila terjadi keausan pada kanvas
kopling tipe ini antara lain, sering terjadinya miss kopling, loncatan gigi yang
tidak sesuai dengan tingkat kecepatannya, menurunnya kinerja dari engine itu
sendiri.
Penggantian . saat penggantian kanvas kopling tipe ini juga harus teliti dan
harus sesuai prosedur, selain itu hal yang harus diperhatikan adalah pemilihan
sesesuaian ketebalan Shim agar saat dipasang kembali kopling dual clutch
dapat bekerja sebagaimna mestinya.

43

BAB III
PENUTUP

A.

Simpulan
Berdasarkan pembahasan isi dari BAB II maka dapat disimpulkan

bahwa penggantian kopling Dual Clutch sangatlah memerlukan ketelitian.


Penggantian kopling dual clutch harus sesuai dengan prosedur yang ada pada
buku manual dan saat pengukuran Shim

harus benar- benar tepat agar

kopling dapat bekerja dengan baik. Pada proses penggantian steering gear
box terdapat alat pendukung yang digunakan, tidak seperti alat yang biasa
saja namun ada alat yang bisa dibilang khusus untuk membuka komponen
tertentu. Proses penggantian kopling tipe Dual clutch terdiri dari :
1.

Persiapan yaitu untuk mempersiapkan alat dan part penggantinya

2.

proses pembongkaran sesuai dengan prosedur yang ada pada buku


manual

3.

Pengukuran ketebalan Shim

4.

Perakitan / pemasangan

5.

Me-reset ECU ( electronik Control Unit )dan test drive


Dalam pemasangannya pun harus urut dan sesuai buku pedoman, selain

itu komponen dari Kopling dual clutch tidak boleh terkaena minyak pelumas /
grase Karena menggunakan jenis kopling kering.

43

44

B.

Saran
Sebelum melakukan prosedur penggantian kanvas kopling dual

clutch Rio, seharusnya perlu memerhatikan K3 (Keselamatan dan Kesehatan


Kerja) terlebih dahulu agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan, sebaiknya
berpedoman pada buku pedoman yang ada dan pekerjaan yang dilakukan
harus sesuai dengan spesifikasi dan standar pengukuran yang telah ditentukan
sehingga performa kendaraan lebih optimal.

45

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2012. Database VW GOLF Removing Dual Clutch.


Anonim. 2015. Direct shift gearbox. https://en.wikipedia.org/wiki/Directshift_gearbox
http://cars.about.com/od/thingsyouneedtoknow/a/ag_howDSGworks.htm
Diakses pada tanggal 13 Mei 2015
Kompas. 2013. Mobil Matic.
http://sains.kompas.com/read/2013/05/27/05553971/Jangan.Salah.Pilih.
Mobil.Matic. Diakses pada tanggal 16 Mei 2015
Volkswagon. 2015. Direct Shift Gearbox.
http://www.volkswagen.co.uk/technology/glossary/dual-clutch-gearbox-dsg.
Diakses pada tanggal 13 mei 2015

46

Lampiran 1. SST (Standart Service Tools ) yang Digunakan

Keterangan :
Support bracket -10 - 222 AAdjustment plate -3282/59Adapter -10 - 222 A /8Gearbox support -3282Insert tool, 18 mm -T10179Socket -T10061-

47

Lampiran 2. Dokumentasi Kegiatan

Melepas Tempat Baterai

Melepas Konektor , Soket Dan Selang


Yang Berhungan Dengan Engine

Memastikan Semua Komponen , dan Baut Pengikat


Yang Berhubungan Dengan Engine Telah Terlepas

48

Melepas 3 Baut Penyangga Engine Pada Bagian Atas

Melepas Rign Pengunci Besar

Melepas Ring Besar Dan Kopling

49

Melepas Kopling 2 Dengan Sst

Mencabut Kopling Dari Porosnya

Melepas Hub

50

Melepas Shim

Memasang Kembali Ring Pengunci Bagian Dalam

Memasang Kembali Ring Pengunci Bagian Luar

51

Lampiran 3. Daftar Hadir Dan kegiatan Praktik kerja lapangan Mahasiswa

52

53

54

Lampiran 4 . Surat-surat Praktik Kerja Lapangan

55

56

57

58

59

60

61

195809101985031002

62

195809101985031002

63

Foto Perpisahan PKL