Anda di halaman 1dari 16

TUGAS KUIS FISIKA KUANTUM 1

SOAL :
1. Turunkan persamaan Schrodinger tergantung waktu 3 dimensi ?
2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan efek Tunelling pada keadaan konstan, tangga dan
pada keadaan potensial Barrier ?
3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan :
a) Fungsi gelombang atau Persamaan Gelombang
b) Normalisasi
c) Nilai ekspektasi
d) Probability density
4. Jelaskan proses terjadinya bermacam-macam warna pada atom yang ditembakkan di
tabung hampa ?
Jawab:
1. Turunkan persamaan Shcrodinger dalam 3 dimensi

Penyelesaian :

y = A e-i ( tx/v)

Untuk sumbu x
= A e-i ( t- x / v )
= A e-i2 ( t x / )
= A e-i2 ( t x / )
= A e-i2 ( E / 2 . t x / (2/p) )
= A e -i2 ( E / 2 . t x p / 2 )
= A e i2 / 2 ( E t p x )
= A e i / ( E t p x ) ..................................................persamaan 1x

Menurunkan persamaan 1 dua kali terhadap x

/x = /x A e i / ( E t p x )
= A p i / e i / ( E t p x )
2/x2 = /x A p i / e i / ( E t p x )
= A p2 i2 / 2 e i / ( E t p x )
= - p2 / 2 A e i / ( E t p x )
2/x2 = - p2 / 2 . ......................................persamaan 2x

Untuk sumbu y
= A e-i ( t- y / v )
= A e-i2 ( t y / )
= A e-i2 ( t y / )
= A e-i2 ( E / 2 . t y / (2/p) )
= A e -i2 ( E / 2 . t yp / 2 )
= A e i2 / 2 ( E t p y )
= A e i / ( E t p y ) ..................................................persamaan 1y

Menurunkan persamaan 1 dua kali terhadap y


/y = /y A e i / ( E t p y )
= A p i / e i / ( E t p y )
2/y2 = /y A p i / e i / ( E t p y )
= A p2 i2 / 2 e i / ( E t p y )
= - p2 / 2 A e i / ( E t p y )
2/y2 = - p2 / 2 . ......................................persamaan 2y

Untuk sumbu z

= A e-i ( t- z / v )
= A e-i2 ( t z / )
= A e-i2 ( t z / )
= A e-i2 ( E / 2 . t z / (2/p) )
= A e -i2 ( E / 2 . t zp / 2 )
= A e i2 / 2 ( E t p z )
= A e i / ( E t p z ) ..................................................persamaan 1z

Menurunkan persamaan 1 dua kali terhadap z


/z = /z A e i / ( E t p z )
= A p i / e i / ( E t p z )
2/z2 = /z A p i / e i / ( E t p z )
= A p2 i2 / 2 e i / ( E t p z )
= - p2 / 2 A e i / ( E t p z )
2/z2 = - p2 / 2 . ......................................persamaan 2z

Menurunkan persamaan 1 ( = A e

i / ( E t p (x,y,z) )

), satu kali terhadap t

(saat berada pada keadaan 3 dimensi (x, y, z)


/t(x,y,z) = /t A e i / ( E t p (x,y,z) )
= A i E / e i / ( E t p (x,y,z) )
= i E / A e i / ( E t p (x,y,z) )

/t(x,y,z) = i E / . ........................................persamaan 3

Energi total = Energi kinetik + energi potensial

E(x,y,z)

K(x,y,z)

E(x,y,z)

K(x,y,z)

E(x,y,z)

p2 / 2m . (x,y,z)

V(x,y,z)
V(x,y,z)

V(x,y,z)

/ i . /t(x,y,z) = {( -2 / 2m . 2 / x2) + (-2 / 2m . 2 / y2) + (-2 / 2m


.

2 / z2) } +

V(x,y,z) ........ semua ruas dikali i/i

Sehingga persamaan Schrodinger untuk tiga dimensi menjadi:


i /t(x,y,t) = -2/2m (2/x2 + 2/y2 + 2 / z2 ) + V(x,y,z)

2. Jelaskan efek tunneling pada potensial konstan, tangga dan barrier!


Efek tunneling ialah kemampuan (peluang) partikel untuk menerobos (masuk)
dinding suatu penghalang, dengan keadaan E < Vo.

Efek tunneling pada potensial konstan (constant function)


Pada potensial dengan dinding yang memiliki fungsi konstan
X0
V0 = 0
Maka partikel tidak akan di pantulkan balik dan hanya diteruskan. Saat
partikel melewati keadaan konstan, maka tidak ada perubahan pada fungsi
gelombang, karena partikel tidak melewati suatu penghalang (keadaannya
konstan).

Efek tunneling pada potensial tangga (step function)


Saat sebuah partikel berenergi E memasuki suatu potensial tangga setinggi
Vo untuk kasus E < Vo, maka fungsi gelombang menurun secara
eksponensial dalam daerah terlarang klasik (x >0), sehingga energi kinetik
klasik menjadi negatif. Pada x = 0, dan d/dx kontinu.

e-k1x

E-V = K< 0

V0
E-V=K

X=0

Efek tunneling pada potensial barier

Dalam mekanika kuantum, gelombang de Broglie yang menyatakan partikel sebagian


dipantulkan dan sebagian diteruskan (ditransmisikan). Jadi, pada keadaan potensial
barrier partikel mempunyai peluang untuk menembus perintang.
Dalam mekanika kuantum , potensial penghalang persegi panjang adalah masalah
satu dimensi standar yang menunjukkan fenomena tunneling gelombang-mekanis
(juga disebut "kuantum tunneling") dan refleksi gelombang mekanik. Masalahnya
terdiri dari pemecahan persamaan Schrdinger atu-dimensi tidak bergantung waktu
untuk sebuah partikel menumbuk potensi hambatan energi barier. Biasanya
diasumsikan, seperti di sini, bahwa partikel bebas impinges pada penghalang dari kiri.
Meskipun partikel hipotetis berperilaku sebagai massa titik akan terpantul, partikel
sebenarnya berperilaku sebagai suatu probabilitas gelombang materi bahwa itu akan
menembus rintangan dan meneruskan perjalanan sebagai gelombang di sisi lain.
Kemungkinan bahwa partikel akan melewati penghalang diberikan oleh koefisien
transmisi, sedangkan kemungkinan bahwa hal itu tercermin diberikan oleh koefisien
refleksi. Persamaan-gelombangSchrdinger's memungkinkan koefisien ini akan
dihitung.
Perhitungan
Hamburan potensial penghalang hingga ketinggian V

0.

Amplitudo dan arah kiri dan

kanan bergerak gelombang ditunjukkan. Merah, gelombang yang digunakan untuk


derivasi dari amplitudo refleksi dan transmisi. E> V 0 ini untuk ilustrasi. Persamaan
Schrdinger independen-waktu untuk fungsi gelombang (x) berbunyi

di mana H adalah Hamiltonian ,

is konstanta Planck , m adalah massa , E the

energy partikel
V ( x ) = V 0 [( x ) ( x a )] V (x) = V 0 [ (x) - (x - a)]
adalah potensial penghalang dengan ketinggian V 0> 0 dan lebar.

adalah fungsi langkah Heaviside .


Penghalang diposisikan antara x = 0 dan x = a. Tanpa mengubah hasil, posisi bergeser
lain itu mungkin.

Aturan pertama di Hamilton,

adalah energi kinetik.

penghalang membagi ruang dalam tiga bagian (x <0,0 <x <a, x> a). Dalam salah satu
bagian potensi konstan makna partikel quasi-bebas, dan solusi dari persamaan
Schrdinger dapat ditulis sebagai superposisi dari kiri dan kanan gelombang bergerak
(lihat partikel bebas ).
Jika E > V 0 Jika E> V 0
,,
, and , Dan

di mana bilangan gelombang yang berkaitan dengan energi melalui

..
R index / l pada koefisien A dan B menunjukkan arah dari vektor kecepatan. Catatan
bahwa jika energi partikel berada di bawah ketinggian penghalang, k

menjadi

khayalan dan fungsi gelombang eksponensial terdegenerasi dalam penghalang.


Namun demikian kita menjaga notasi r / l meskipun gelombang ini tidak merambat
lagi dalam kasus ini. Kasus E = V 0 adalah diperlakukan di bawah ini.
Koefisien A, B, C harus diperoleh dari kondisi batas dari fungsi gelombang pada x =
0 dan x = a. Fungsi gelombang dan turunannya harus terus menerus di mana-mana,
jadi.
L (0) = C (0) , L (0) = C (0),
,,
C ( a ) = R ( a ) , C (a) = R (a),
..
Memasukkan fungsi gelombang, kondisi batas memberikan pembatasan berikut pada
koefisien
A r + A l = B r + B l r A + lr A = B + l B
i k 0 ( A r A l ) = i k 1 ( B r B l ) , i k 0 (r - l A) = i k 1 (B r - B l),
,,
..

E=V0
Jika energi yang sama dengan tinggi penghalang, solusi dari persamaan Schrdinger
di wilayah penghalang tidak eksponensial fungsi linear lagi tapi ruang koordinat
Solusi lengkap dari persamaan Schrdinger ditemukan dengan cara yang sama seperti
di atas dengan pencocokan fungsi gelombang dan turunannya pada x = 0 dan x = a.:
Yang mengakibatkan pembatasan berikut pada koefisien:
Ar+Al=B1rA+lA=B1
i k 0 ( A r A l ) = B 2 , i k 0 (r - l A) B = 2,
,,
..
Transmisi dan refleksi
Dalam kasus kedua, partikel berperilaku sebagai partikel bebas di luar daerah
penghalang. Sebuah partikel klasik dengan E energi yang besar dari ketinggian
penghalang V

akan selalu melewati rintangan, dan partikel klasik dengan E <V

insiden pada rintangan akan selalu mendapatkan tercermin.


Untuk studi kasus kuantum, mempertimbangkan situasi berikut: insiden partikel pada
hambatan dari sisi kiri

(r

A). It may be reflected ( A l ) or transmitted ( C

). Ini

mungkin tercermin (l A) atau dikirimkan (C r).


Untuk menemukan amplitudo untuk refleksi dan transmisi untuk kejadian dari kiri,
kita masukkan ke dalam persamaan di atas r A = 1 (partikel masuk), A l r = (refleksi),
C l = 0 (tidak ada partikel yang masuk dari kanan) dan C
kemudian menghilangkan koefisien B

l, r

= t (transmisi). Kami

B dari persamaan dan memecahkan untuk r

dan t.
Hasilnya adalah:

Karena cermin simetri model, amplitudo untuk kejadian dari sebelah kanan adalah
sama seperti yang dari kiri. Perhatikan bahwa ungkapan ini berlaku untuk setiap
energi E> 0.
Analisis ekspresi diperoleh
E <V 0

Transmisi probabilitas potensial penghalang hingga untuk

. .Titik-

titik : Hasil klasik. Garis tebal: mekanika kuantum. Hasil mengejutkan adalah bahwa
untuk energi kurang dari ketinggian penghalang, E <V 0 ada non-probabilitas nol

untuk

partikel

yang

akan

dikirim

melalui

penghalang,

yang

.
Transmisi eksponensial ditekan dengan lebar penghalang yang dapat dipahami dari
bentuk fungsional dari fungsi gelombang: di luar batas itu berosilasi dengan vektor k
gelombang 0, sementara di dalam hambatan itu secara eksponensial teredam melalui /
1 k jarak jauh

1.

Jika penghalang ini jauh lebih besar daripada ini panjang

terdegenerasi, kiri dan kanan bagian yang hampir independen dan terowongan
akibatnya ditekan.
E> V 0
Dalam hal ini

Sama mengejutkan adalah bahwa untuk energi lebih besar dari ketinggian
penghalang, E> V 0, partikel dapat tercermin dari penghalang dengan non-probabilitas
nol

Pendekatan klasik hasil r = 0, tidak ada refleksi. Note that the probabilities and
amplitudes as written are for any energy (above/below) the barrier height. Perhatikan

bahwa probabilitas dan amplitudo sebagai tertulis untuk setiap energi (di atas /
bawah) tinggi penghalang.
E=V0
untuk mengevaluasi probabilitas transmisi di E = V 0

..

3. Apa yang dimaksud dengan


a. Fungsi Gelombang
a. Fungsi gelombang atau fungsi gelombang adalah alat matematika yang digunakan
dalam mekanika kuantum untuk menggambarkan keadaan sesaat partikel subatom
yang berkelakuan sebagaimana gelombang. Atau dengan kata lain Fungsi
gelombang merupakan suatu fungsi yang menjelaskan posisi sembarang titik dalam
medium pada suatu waktu tertentu. Fungsi gelombang menyatakan sebuah keadaan
dengan energi yang finit dan momentum yang harus bersifat kontinyu terhadap
waktu dan posisi.
Ini adalah fungsi dari sebuah ruang yang dipetakan oleh keadaan kemungkinan
bagian sistem ke dalam bilangan kompleks. Hukum mekanika kuantum (yaitu
persamaan

Schrdinger)

menggambarkan

bagaimana

fungsi

gelombang

berkembang sepanjang waktu baik secara implicit maupun eksplisist.


b.

Normalisasi
Dalam mekanika kuantum, fungsi gelombang yang menggambarkan partikel real
harus dapat ternormalisasi dengan probabilitas dari partikel untuk menempati tempat
harus sama dengan 1. matematis , dalam satu dimensi ini dinyatakan sebagai :

di mana parameter integrasi A dan B menunjukkan interval di mana partikel itu


harus ada. Semua fungsi gelombang yang merupakan partikel real harus dapat
dinormalisasi, yaitu, harus memiliki probabilitas total satu, harus menjelaskan
kemungkinan partikel yang ada sebesar adalah 100%. Sifat ini memungkinkan siapa
saja yang memecahkan persamaan Schrdinger untuk kondisi batas tertentu harus

membuang solusi yang tidak memiliki batasan pada interval tertentu. Sebagai
contoh, fungsi penghalang periodik sebagai solusi fungsi gelombang untuk interval
yang tak terbatas, sedangkan fungsi dapat enjadi solusi untuk interval terbatas. Jadi
Normalisasi ialah suatu alat (nilai) yang digunakn untuk menentukan suatu patokan,
yaitu total peluang yang kemudian digunakan secara konsisten (tidak berubah-ubah)
dalam seluruh perhitungan formulasi. Normalisasi berhubungan dengan asumsi
bahwa kebolehjadian total partkel berada dalam suatu daerah (x) meliputi seluruh
ruang adalah 1. Normalisasi dinyatakan dengan 2 dV = 1, dengan batas
integral dari - sampai .
Penurunan normalisasi
Secara umum, adalah sebuah fungsikompleks. Dimana,

adalah real, lebih besar dari atau sama dengan nol, dan dikenal sebagai fungsi
probability density
Ini berarti bahwa

dimana p (x) adalah probabilitas menemukan partikel pada x.. Persamaan (1)
diberikan oleh definisi dari fungsi kepadatan probabilitas. Sejak partikel tersebut ada,
probabilitasnya menjadi manapun dalam ruang harus sama dengan 1. Oleh karena itu
kami mengintegrasikan lebih dari ruang semua:

Jika integral terbatas, kita dapat melipat gandakan fungsi gelombang, , dengan
konstan seperti yang integral adalah sama dengan 1 atau jika fungsi gelombang sudah
berisi konstan dan sesuai, kita dapat memecahkan persamaan (2) untuk menemukan
nilai yang konstan ini akan menormalisai fungsi gelombang.
Contoh normalisasi
partikel terbatas pada wilayah 1D antara x = 0 dan x = l; fungsi gelombang adalah:

Untuk menormalkan fungsi gelombang, kita perlu mencari nilai konstanta sembarang
A, yaitu memecahkan

untuk menemukan A.
Mensubstitusi ke

jadi,

kita dapatkan

Oleh karena itu;

Oleh karena itu, fungsi gelombang yang dinormalisasi adalah:

c.

Nilai Ekspetasi
Nilai ekspektasi ialah nilai yang menyatakan suatu nilai harapan terhadap distribusi
data tertentu. Melalui nilai ekspektasi diperoleh gambaran distribusi data yang berupa
besaran suatu data.
Adapun perhitungan nilai ekpektasi adalah
Nilai yang terukur dari sebuah kuantitas fisik F haruslah berkesesuaian dengan satu
nilai eigen untuk operatornya

. Probabilitas P(f i) untuk menemukan nilai eigen ke-i,

fi diberikan oleh kuadrat dari koefisien ke-i, ci dalam ekspansi yang ditulis di atas
dalam bentuk fungsi eigen yang ternormalisasi {i}.

(A)
Karena probabilitas total haruslah sama dengan suatu satuan

Kemudian konstanta a pada persamaan A harus dinormalisasi dengan cara sebagai


berikut.

Dari kedua aturan di atas, rata-rata dari nilai terukur f diharapkan diberikan oleh
rumusan berikut ini.

Nilai pada sisi sebelah kanan pada persamaan ini ditentukan oleh besaran dari
koefisien ekspansi {ci} yang merepresentasikan jumlah dari masing-masing
komponen yang termasuk dalam Jika seluruh ci (i 1) kecuali untuk ci (i = 1)

adalah 0, kemudian f = fi. Dalam kasus ini, adalah keadaan asli dari = c 11,
yang terdiri dari hanya fungsi eigen yang pertama dan P ( f 1 ) = 1 untuk i = 1
sementara P(fi) = 0 untuk i 1 . Ketika suatu nilai eigen fi yang berasal dari seluruh
nilai eigen {fi} dari

adalah selalu diamati, keadaan adalah keadaan eigen dari

suatu besaran fisis F dan kuantitas fisis ini selalu memiliki suatu nilai f. Di lain
pihak untuk kasus-kasus yang lebih umum dari keadaan yang tercampur yang mana
mengandung beberapa komponen dari himpunan {ci}, nilai yang terukur akan
terdistribusi pada nilai eigen yang berbeda daripada memiliki nilai tetap pada suatu
nilai tertentu.
Rata-rata dari nilai yang dapat terukur f dapat langsung dihitung dengan nilai
ekspektasi dari mekanika kuantum F dan didefinisikan oleh rumus berikut.

Proses integrasi harus dilakukan untuk seluruh variabel yang disimbolkan dengan q
pada seluruh daerah dari variabel . Ketika telah dinormalisasi, penyebut menjadi
satu dan dengan demikian hal ini dapat diabaikan.

d.

Probability density
Karena interpretasi statistik, probabilitas memainkan aturan penting dalam mekanika
kuantum. Langkah-langkah persamaan Schrodinger bergantung kepada tafsiran fisika

terhadap pemecahan diferensialnya. Arti dari fungsi gelombang

(x) belum

seluruhnya jelas. Fungsi gelombang tersebut identik dengan fungsi gelombang


mekanik, namun pengertian amplitudonya belumlah jelas berbeda dari gelombang
mekanik biasa. Nilai mutlak dari fungsi gelombangnya memberikan probabilitas
untuk menemukan partikelnya pada suatu titik.
Karena partikel tunggal di dalam ruang tidak memiliki dimensi fisika; karena dimensi
titik dalam ruang adalah nol, maka probabilitas dalam ruang adalah nol, namun dalam
selang dx tidaklah nol. Maka inilah yang disebut probabilitas density yang artinya
probabilitas dalam suatu selang x atau dx. Jadi Probabilty density menyatakan nilai
probabilitas (peluang) dari setiap kejadian X dan ditulis dengan p(X), p(X) menyatakan
nilai probabilitas, maka 0p(X)1, untuk semua kejadian maka jumlah probabilitasnya
adalah 1, ditulis dengan p (X = xn ) = 1.

4. Jelaskan terjadinya macam-macam warna pada tabung hampa!


Tabung vakum merupakan susunan elektroda dalam vakum dalam amplop bahan
isolasi tahan temperatur. Normally though the envelope is made out of glass, some
vacuum tubes even use metals and ceramics. Biasanya meskipun amplop tersebut
terbuat dari kaca, beberapa tabung hampa udara bahkan menggunakan logam dan
keramik. The electrodes are attached to leads which pass through the envelope of glass
or metal via an airtight seal. Elektroda melekat pada lead yang melewati amplop kaca
atau logam melalui segel kedap udara. These tubes are designed to be plugged into a
tube socket so that they can be replaced easily. Tabung-tabung ini dirancang untuk
dipasang ke soket tabung sehingga mereka bisa digantikan dengan mudah.
Tabung vakum tampak seperti bola lampu dengan filamen disegel dalam amplop kaca
dari mana semua udara telah dihapus.

How Vacuum Tubes Work Cara Kerja Tabung vakum

The filament was contained in an incandescent light bulb with an additional plate.
Filamen itu terkandung dalam sebuah bola lampu pijar dengan piring tambahan. When
the filament was heated, the electrons emitted from its surface into the vacuum inside
the bulb. Ketika filamen ini dipanaskan, elektron yang dipancarkan dari permukaannya
ke dalam vakum di dalam bola lampu. There was a plate enveloping the filament
towards which these electrons would move. Ada piring membungkus filamen terhadap
yang elektron tersebut akan bergerak. The filament (cathode) is hot and the electrode
plate (anode) is cold. Filamen (katoda) adalah panas dan pelat elektroda (anoda) adalah
dingin. This helped the movement of the electrons. Ini membantu gerakan elektron.

This process of electron emission is called ' Thermionic Emission '.Proses emisi
elektron disebut 'termionik Emisi'. This effect had been reported as long ago as 1873 by
Frederick Guthrie. Efek ini telah dilaporkan selama 1873 lalu sebagai oleh Frederick
Guthrie.

The negatively charged electrons moving in the vacuum form a cloud called a ' Space
Charge '. Negatif yang diisi oleh elektron yang bergerak dalam bentuk awan vakum
disebut 'Space Charge'.

The main principle behind the working of these vacuum tubes is the temperature
difference between the hot cathode and the cold anode. Prinsip utama di balik kerja dari
tabung vakum adalah perbedaan suhu antara katoda panas dan dingin anoda.

Later developments in the vacuum tube by Lee De Forest in 1907 included a bent wire
placed between the filament and the plate inside the glass bulb. Kemudian
perkembangan dalam tabung vakum oleh Lee De Forest pada tahun 1907 termasuk
kawat membungkuk ditempatkan antara filamen dan pelat di dalam bola kaca. This was
called the 'Grid Electrode'. Ini disebut 'Grid elektrode'. The grid was used to control the
current going towards the plate because increase or decrease in the voltage applied to
the grid caused an increase or decrease in the number of electrons flowing towards the
plate. grid ini digunakan untuk mengontrol akan berjalan menuju piring karena
kenaikan atau penurunan tegangan yang diberikan ke grid menyebabkan peningkatan
atau penurunan jumlah elektron yang mengalir ke arah piring. Lee De Forest called his
invention the 'Audion'. Lee De Forest penemuannya yang disebut 'Audion'. He also later
on invented a version of the Audion which contained 3 Electrodes. Dia juga kemudian
menemukan versi dari Audion yang berisi 3 Elektroda. This device was known as the
'Triode'. Perangkat ini dikenal sebagai 'trioda'. This device found its application in radio
communications. Perangkat ini ditemukan penerapannya dalam komunikasi radio.

Terjadinya warna pada atom-atom diawali dengan percobaan dengan menggunakan


tabung hampa sebagai berikut:

Tabung hampa dilengkapi dengan pemanas filamen. Terdapat dua mekanisme utama
yang dapat mengeksitasikan sebuah atom ke tingkat energi di atas tingkat dasar,
sehingga dapat menyebabkan atom itu memancarkan radiasi dan menghasilkan
bermacam-macam warna Salah-satu mekanisme ialah tumbukan dengan partikel lain,
pada waktu itu sebagian dari energi kinetik bersamanya diserap oleh atom. Atom yang
tereksitasi dengan cara ini akan kembali ke tingkat dasar dalam waktu rata-rata 10 -8s
dengan memancarkan satu atau lebih foton.sehigga timbullah warna-warna yang
berbeda. Ditunjukkan pada gambar :

Cara lain ialah dengan menimbulkan lucutan listrik dalam gas bertekanan rendah,
sehingga timbul medan listrik yang mempercepat elektron dan ion atomik sampai
energi kinetiknya cukup untuk mengeksitasikan atom ketika terjadi tumbukan. Karena
transfer energi maksimum jika partikel yang bertumbukan mempunyai massa yang
sama, elektron dalam pelucutan listrik semacam itu jauh lebih efektif daripada ion
dalam pemberian energi pada elektron atomik. Lampu neon dan uap air-raksa
merupakan contoh yang biasa dijumpai dari mekanisme bagaimana medan listrik kuat
yang dipasang antara elektrode dalam tabung berisi gas menimbulkan emisi radiasi
spektral karakteristik dari gas itu yang ternyata merupakan cahaya berwarna kemerahmerahan dalam kasus neon dan cahaya kebiru-biruan dalam kasus uap air-raksa.
Mekanisme eksitasi yang berbeda terpaut jika sebuah atom menyerap sebuah foton
cahaya yang energinya cukup untuk menaikkan atom itu ke tingkat energi lebih tinggi
Salah satu aplikasi dari mekanisme tabung hampa penghasil spectrum warna ini yaitu
pada prinsip kerja lampu neon. Sebuah lampu neon terdiri dari dua elektroda yang
berupa logam dan terletak di ujung-ujung sebuah tabung neon. Tabung ini sendiri berisi
tiga jenis zat kimia, yakni neon, argon, atau dapat juga diisi kripton. Ketiga jenis zat itu
berupa gas.Ketika kedua elektroda diberi tegangan listrik, maka elektron akan keluar
dari salah satu elektioda menuju elektroda lain. Dalam perjalanannya, elektron-elektron
ini akan menghantam atom-atom gas neon. Energi gas neon kemudian akan naik dalam
waktu singkat untuk kemudian kembali ke keadaan semula. Selama proses kembali ke
keadaan semula itu, gas neon akan memancarkan energi berupa gelombang cahaya.
Cahaya inilah yang kita lihat sebagai lampu neon.

Proses penghasil beberapa spectrum warna dapat dilihat pada gambar berikut :