Anda di halaman 1dari 70

LAPORAN KEGIATAN

KEPANITERAAN IKM DI PUSKESMAS KEBOMASDINAS


KESEHATAN KABUPATEN GRESIK
PERIODE 16 NOVEMBER 2015 12 DESEMBER 2015
PROFIL PUSKESMAS KEBOMAS

Disusun oleh :
1. Rizka Ardi N.

2009.04.0.0069

2. Muhammad Rafiq

2009.04.0.0071

3. Siti Mutmainnah

2010.04.0.0059

4. Alifia Kautsar

2010.04.0.0060

5. Reza Nuril A.

2010.04.0.0082

Kepala Puskesmas:
dr. Rahaju Nugrahani
Pembimbing Akademik:
dr. Merdiastuti
dr E. Garianto, M.Kes
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS HANG TUAH SURABAYA
2015

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KEGIATAN
KEPANITERAAN IKMDI PUSKESMAS KEBOMAS
DINAS KESEHATAN KABUPATEN GRESIK
PERIODE 16 NOVEMBER-12 DESEMBER 2015
PROFIL PUSKESMAS KEBOMAS

Telah disetujui dan disahkan


Gresik,Desember 2015
Kepala Puskesmas Kebomas

dr. Rahaju Nugrahani


Pembimbing Akademik,
PembimbingAkademik I

Pembimbing Akademik II

dr. Hj. Merdiastuti W.P

dr. E. Garianto, M. Kes

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan nikmat dan hidayah-Nya, sehingga tugas kepaniteraan di Puskesmas
Kebomas, Kabupaten Gresik dapat diselesaikan dengan baik. Yang kami laksanakan
merupakan upaya

untuk memahami proses perencanaan, pendataan, dan

pelaksanaan program program puskesmas secara langsung. Kami mengucapkan


banyak terima kasih kepada :
1. dr. Soegeng Widodo, Selaku Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Gresik
beserta staf.
2. dr. Rahaju Nugrahani, selaku Kepala UPT Puskesmas Kebomas Gresik,
beserta seluruh tenaga kesehatan dan pegawai di UPT Puskesmas Gending
Gresik.
3. Ibu Dyah Rusti Ari selaku Kepala bidang Kabupaten Gresik
4. dr. Merdiastuti WP, selaku koordinator Pembimbing Dokter Muda IKM di
Gresik.
5. Prof. Dr. dr. Hj. Arsiniati M. B. Arbai Sp, GK. DA. Nutr., selaku guru besar
pembimbing akademik.
6. dr. Efyluk Garianto M.Kes, selaku Kepala Departemen IKM-KP beserta staf.
7. Teman teman sejawat Dokter Muda IKM-KP.
8. Semua pihak yang telah membantu kami atas penyelesaian
Laporan Puskesmas yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu.
Kami menyadari bahwa Laporan Puskesmas yang kami susun jauh dari
sempurna, sehingga kritik dan saran sangat kami harapkan.Semoga Laporan
Puskesma ini bermanfaat bagi semua pihak yang membutuhkan.
Gresik, Desember 2015

Penyusun

ii

DAFTAR ISI
Lembar Pengesahan .............................................................................................i
Kata Pengantar......................................................................................................ii
Daftar Isi.................................................................................................................iii
Daftar Tabel............................................................................................................vi
Daftar Gambar........................................................................................................vii
BAB 1 PENDAHULUAN........................................................................................1
1.1 Latar Belakang.................................................................................................1
1.2 Tujuan...............................................................................................................4
1.2.1 Tujuan Umum................................................................................................4
1.2.2 Tujuan Khusus...............................................................................................4
1.3 Manfaat............................................................................................................4
BAB 2 METODE KEGIATAN.................................................................................6
2.1 Waktu Kegiatan................................................................................................6
2.2 Lokasi Kegiatan................................................................................................6
2.3 Pelaksana Kegiatan.........................................................................................6
2.4 Pelaksanaan Kegiatan.....................................................................................6
2.5 Mekanisme Kegiatan........................................................................................7
2.6 Latihan Manajemen Terpadu............................................................................8
BAB 3 TINJAUAN PUSTAKA...............................................................................11
3.1 Konsep Dasar Puskesmas...............................................................................11
3.1.1 Pengertian.....................................................................................................11
3.1.2 Visi.................................................................................................................12
3.1.3 Misi................................................................................................................13
3.1.4 Fungsi............................................................................................................15
3.1.5 Kedudukan....................................................................................................17
3.1.6 Organisasi.....................................................................................................18
3.1.6.1 Struktur Organisasi....................................................................................18
3.1.6.2 Kriteria Personalis......................................................................................19
3.1.6.3 Eselon Kepala Puskesmas........................................................................19
3.1.7 Tata Kerja......................................................................................................19
3.1.7.1 Dengan Kantor Kecamatan........................................................................19
3.1.7.2 Dengan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota...............................................19
iii

3.1.7.3 Dengan Jaringan Pelayanan Strata Pertama............................................19


3.1.7.4 Dengan JAringan Pelayanan Kesehatan Rujukan.....................................20
3.1.7.5 Dengan Lintas Sektor.................................................................................20
3.1.7.6 Dengan Masyarakat...................................................................................21
3.1.8 Manajemen....................................................................................................21
3.1.8.1 Perencanaan Tingkat Puskesmas.............................................................22
3.1.8.2 Pergerakan Dan Pelaksanaan...................................................................22
3.1.8.3 Pengawasan, Pengendalian dan Penilaian...............................................23
3.1.9 Pembiayaan..................................................................................................24
3.1.10 Upaya Dan Azaz Penyelenggaraan............................................................25
3.1.11 Sistem Informasi..........................................................................................26
3.1.12 Indikator Kesehatan....................................................................................26
BAB 4 GAMBARAN UMUM TENTANG PUSKESMAS KEBOMAS....................28
4.1 Data Dasar Puskesmas...................................................................................28
4.1.1 UKP...............................................................................................................28
4.1.2 UKM...............................................................................................................28
4.2 Hal-hal Positif Yang Menonjol di Puskesmas...................................................29
4.3 Hasil-hasil Penilaian Kinerja Puskesmas Yang Akan dibahas lebih lanjut pada
BAB 5.....................................................................................................................29
4.4 Masalah/hambatan Secara Umum/khusus Tentang Pelaksanaan
Pelayanaan/program di Puskesmas Kebomas Tahun 2014..................................32
BAB 5 SITUASI UPAYA KESEHATAN..................................................................35
5.1 Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak ( Ibu Hamil, Persalinan, dan Ibu
Menyusui)...............................................................................................................35
5.1.1Pelayanan Ante Natal.....................................................................................35
5.1.2 Pertolongan Persalinan Oleh Tenaga Kesehatan Dengan Kompetensi
Kebidanan .............................................................................................................35
5.1.3 Ibu Hamil Resiko Tinggi Yang Dirujuk...........................................................36
5.1.4 Kunjungan Neonatus.....................................................................................36
5.1.5 Kunjungan Balita dan Anak Usia Pra Sekolah..............................................37
5.2 Pelayanan Kesehatan Anak Usia Sekolah Dan Remaja (ARU)......................37
5.3 Pelayanan Imunisasi........................................................................................37
5.4 Pelayanan KB...................................................................................................38
5.5 Pelayanan Kesehatan Pra Usila dan Usia Lanjut............................................38
iv

5.6 Promosi Kesehatan..........................................................................................39


5.7 Pembinaan Kesehatan Lingkungan.................................................................39
5.8 Perbaikan Gizi Masyarakat..............................................................................39
5.8.1 Pelayanan Gizi Masyarakat..........................................................................40
5.8.2 Penanganan Gangguan Gizi.........................................................................41
5.8.3 Pemantauan Status Gizi...............................................................................42
5.8.3 Kunjungan Pojok Gizi....................................................................................42
5.9 Permasalahan Dari Masing-masing Program di Puskesmas Kebomas .........43
5.10 Pembahasan Masalah Gizi di Puskesmas Kebomas Berdasarkan Konsep
H.L.Blumm .............................................................................................................44
5.11 Penyelesaian Permasalahan Upaya Kesehatan Wajib di Puskesmas
Kebomas................................................................................................................44
5.12 Bentuk Laporan..............................................................................................46
BAB 6 SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN...................................................47
6.1 Sarana Kesehatan...........................................................................................47
6.1.1 Puskesmas....................................................................................................47
6.1.2 Sarana Upaya Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat (UKBM)...............47
6.1.3 Fasilitas Kesehatan.......................................................................................48
6.2 Tenaga Kesehatan...........................................................................................49
BAB 7 KESIMPULAN DAN SARAN.....................................................................51
7.1 Kesimpulan.......................................................................................................51
7.2 Saran................................................................................................................53
BAB 8 PENJABARAN KEGIATAN DI PUSKESMAS KEBOMAS.......................55
BAB 9 PENUTUP..................................................................................................66
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................67

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Daftar Kegiatan Pelayanan Kesehatan Dasar DM Di Puskesmas Kebomas
Periode 16 November 2015 sampai dengan 12 Desember 2015.............................9
Tabel 2.2 Kegiatan Dokter Muda di Puskesmas Kebomas Periode 16 November- 12
Desember 2015..........................................................................................................10
Tabel 3.1.Indikator Keberhasilan Pelayanan Kesehatan Dasar.................................27

vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1Bagan Perubahan Perilaku dan Kebiasaan..................................11
Gambar 2.2Bagan STMB.................................................................................12
Gambar 2.3 Bagan Teknis Pengelolaan Sampah..............................................22
Gambar 2.4. Teknis Operasional Pengelolaan Sampah....................................23
Gambar 2.5 Pola Pengumpulan Sampah Individual Tak Langsung...................24
Gambar 2.6 Pola Pengumpulan Sampah Komunal............................................25

vii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Sebagai

seorang

dokter

muda,

diperlukan

suatu

kecakapan

dalam

penguasaan konsep, teori, dan penguasaan keterampilan teknik kedokteran dasar


agar dapat memberikan manfaat bagi masyarakat khususnya dalam bidang
kesehatan.Sehingga untuk mendapatkannya, setiap dokter muda diwajibkan
melaksanakan kepaniteraan disetiap bagian, termasuk bagian Ilmu Kesehatan
Masyarakat.
Kepaniteraan yang dilaksanakan di bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat,
mewajibkan setiap dokter muda terjun langsung ke Puskesmas untuk mengamati,
mempelajari, mengaplikasikan ilmu dan mencoba melakukan kegiatan-kegiatan yang
dilakukan sehari-hari di Puskesmas yang bersangkutan. Kepaniteraan yang
dijalankan didasarkan tuntutan kompetensi profesi dokter sebagai acuan utama,
sehingga diharapkan setiap dokter muda akan mampu menjalankan profesinya
sesuai dengan kompetensi profesi dokter bila kelak bertugas sebagai kepala
Puskesmas.
Perkembangan ilmu kedokteran di dunia dari masa ke masa mengalami
perkembangan. Perkembangan tersebut terbagi dalam empat era, yaitu :
a.

Era kesehatan empiris = Empirical health era (awal tahun 1850).


Nama lainnya adalah symptomatic treatment era dan non-causative treatment
era. Filosofi pada era ini adalah pengobatan terhadap gejala penyakit, tanpa
menghilangkan penyebab kesakitan. Ilmu pengobatan didasarkan pada
pengalaman (empiris) yang diwariskan secara turun menurun. Pendidikan
kedokteran pada masa ini berbentuk kuliah dan instruksi yang bersifat otoriter.

Penelitiannya bersifat historis.


b.
Era ilmiah dasar = Basic science era (1850-1900). Dengan
dikemukakannya dasar ilmiah bagi ilmu genetika oleh Mendel (persilangan
kacang ercis), mikroskop sederhana oleh Van Leuwenhoek yang menjadi
dasar

penemuan

mikroorganisme

dan

penemuan

pencemaran

oleh

mikroorganisme pada makanan oleh Pasteur, maka era kesehatan empiris


1

bergeser ke arah era ilmiah dasar. Dalam era ini pembuktian adanya penyakit
mulai dilakukan dengan perangkat laboratoris. Filosofi ilmu kedokteran pun
berubah menjadi bacteria or disease centered (berpusat pada bakteri atau
penyakit). Tipe pendidikannya bergeser menjadi tipe instruksi laboratoris.
Jenis penelitian yang berkembang adalah pengembangan alat-alat baru
laboratorium. Pelopor-pelopor ilmu kedokteran yang lain pada masa ini adalah
Joseph Lister (penggunaan antiseptik dalam pembedahan) dan Robert Koch
c.

(penemu Bacillus anthracis, Mycobacterium tuberculosis, Vibrio cholera).


Era ilmiah klinis = Clinical science era (1900-1950). Pada masa
ini, para ahli kedokteran berorientasi pada upaya pengobatan (patient
centered), pendidikan orang sakit dan pengembangan tehnik pengobatan,
serta perawatan pengobatan di poliklinik-poliklinik atau rumah sakit. Ciri
pengobatannya adalah kuratif, individual. Pendidikan yang berkembang pada
era ini adalah tipe bed-side teaching dan penelitiannya bersifat percobaan

(trial) di rumah sakit.


d.
Era Ilmu Kesehatan Masyarakat = Public Health Era (akhir
tahun 1950). Era ini berkembang setelah dunia kedokteran menyadari bahwa
perawatan di rumah sakit dan poliklinik saja berbiaya, sehingga tidak semua
orang sakit dapat dijangkau oleh kedua institusi tersebut. Selain itu, angka
kesakitan di masyarakat masih tinggi. Oleh sebab itu, diperlukan upaya selain
upaya kuratif, yaitu upaya promotif, preventif dan rehabilitatif dan dilakukan
secara terpadu melalui sistem kesehatan rujukan medis (kuratif dan
rehabilitatif) maupun rujukan kesehatan (promotif dan preventif). Dengan
demikian, penanganan masalah kesehatan (tidak hanya penyakit) bersifat
lebih

komprehensif.

Pada

era

inilah

berkembang

Pusat

Kesehatan

Masyarakat di Indonesia atau Primary Health Care Center sejenis di negaranegara lain.
Untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang optimal dalam era
kesehatan masyarakat ini, WHO (1970) membuat acuan bagi negara-negara di dunia
dalam menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang bersifat :
1. Mampu memberikan pelayanan kesehatan dasar (basic health services)
2. Melibatkan masyarakat (community involvement)
3. Mampu mengembangkan peranan lintas sektoral (intersectoral development)
dalam menunjang pelayanannya.

Pernyataan WHO tersebut ditindaklanjuti dengan pertemuan antar negara di


Alma Ata pada tahun 1978, yang menelurkan deklarasi mengenai Primary Health
Care yang menyediakan pelayanan kesehatan, hendaknya :

Terdistribusi merata
Melibatkan masyarakat
Berfokus pada usaha preventif
Mempergunakan teknologi tepat guna

Melakukan pendekatan multi sektoral


Program Puskesmas terdiri dari :
Program Pokok : promosi kesehatan, kesehatan lingkungan, kesehatan ibu
anak dan keluarga berencana, pencegahan, gizi, dan pengobatan.
Program Inovasi : upaya kesehatan sekolah, upaya perawatan kesehatan
masyarakat, upaya kesehatan olahraga, upaya kesehatan gigi dan mulut,
upaya kesehatan jiwa, upaya kesehatan mata, upaya kesehatan usia lanjut,
upaya pembinaan pengobatan tradisional.
Karena itu prinsip primary health care bukanlah hal

yang mudah untuk

dilaksanakan, tetapi bila hal ini dilaksanakan maka percepatan pembangunan


kesehatan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari pembangunan nasional akan
segera tercapai. Itu berarti masih banyak yang harus kami pelajari tentang
Puskesmas.
Analisa situasi dan kecenderungan SKN (Sistem Kesehatan Nasional) dari
berbagai aspek yang mempengaruhi pencapaian dan kinerja SKN, meliputi :
1. Upaya kesehatan
Belum terselenggara secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan.
Penyelenggaraan upaya kesehatan yang bersifat peningkatan atau promotif dan
pencegahan / preventif masih dirasakan kurang.
2. Pembiayaan kesehatan
Pembiayaan kesehatan di Indonesia masih jauh dari anjuran organisasi
kesehatan dunia.
3. Sumber daya manusia (kesehatan)
Baik jumlah, penyebaran dan mutu SDM kesehatan masih membutuhkan
pembenahan.
4. Sumber daya obat dan perbekalan kesehatan

Pengawasan perbekalan dan alat kesehatan sejak dari produksi, distribusi


sampai dengan pemanfaatannya belum dilakukan dengan optimal.
5. Pemberdayaan masyarakat
Jaringan

kemitraan

antara

sector

pemerintah

dan

swasta

belum

dikembangkan secara optimal.


6. Manajemen kesehatan
Perlu dukungan data dan informasi kesehatan, kemajuan ilmu pengetahuan
dan teknologi kesehatan, dukungan hukum kesehatan serta administrasi
kesehatan.
1.2.

Tujuan

1.2.1 Tujuan Umum


Memahami cara kerja Puskesmas dalam menjalankan primary health
care dan melengkapi persyaratan administratif untuk menempuh ujian M.K
IKM sebagai salah satu mata ujian mengambil profesi dokter
1.2.1 Tujuan Khusus
1 Mempelajari pelaksanaan SK menkes 128/MENKES/SK/II/2004 tentang
2

kebijakan dasar pusat kesehatan masyarakat di Puskesmas Alon-alon.


Memberikan pengenalan, pengalaman dan ketrampilan tentang unit
pelayanan fungsional maupun struktural terdepan bidang kesehatan serta
manajemen terpadu pelayanan kesehatan dasar yang berada di
Puskesmas.

1.3 Manfaat
Bagi Dokter Muda
-

Memahami konsep dasar Puskesmas, melatih kemampuan dalam


menganalisa dan memecahkan masalah yang berasal dari konsep

dasar Puskesmas.
Menerapkan semua ilmu yang diperoleh atau diberikan selama masa

kuliah dalam pelaksanaan masa kepaniteraan.


Mencari pengalaman untuk bekal bekerja setelah pelantikan dokter
sebagai seorang profesional, manajer dalam bidang kesehatan
(provider sekaligus inovator di lingkungannya) serta sebagai individu
yang dipanuti di bidangnya yang tentunya akan bekerja secara

holistik (makhluk bio psiko sosio kulturo spiritual).


Memenuhi syarat tugas kepaniteraan IKM.
4

Bagi Puskesmas dan Dinas Kesehatan Gresik


-

Sebagai

akanberusaha menampilkan pelayanan yang prima.


Mendapat bantuan pemikiran tentang penyelesaian masalah

masalah program yang akan dibahas di profil Puskesmas (bab IV).


Memberikan informasi tentang hal-hal yang belum atau kurang
terpenuhi

tempat

oleh

pelatihan,

Puskesmas

Puskesmas

Kebomas

yang

sebagai

bersangkutan

upaya

untuk

menjalankan konsep dasar Puskesmas dan berbagai kendala yang


terjadi di lapangan.
Bagi Masyarakat
-

Mendapatkan tambahan pengetahuan tentang kesehatan ( dari


kegiatan penyuluhan/ survei sederhana ) dengan wawancara

terhadap responden.
Kesempatan mengajak masyarakat bukan hanya sebagai objek,
tetapi menumbuhkan peran serta masyarakat untuk mengatasi
masalah-masalah kesehatannya.

Peneliti yang lain


-

Laporan ini menyediakan data sebagai informasi untuk melakukan


penelitian lebih lanjut.

BAB 2
METODE KEGIATAN

2.1 Waktu Kegiatan


Kegiatan kepaniteraan dokter muda di Puskesmas Kebomas dilaksanakan
mulai tanggal 16 November 2015 sampai dengan 12 Desember 2015.
2.2 Lokasi Kegiatan
Kegiatan kepaniteraan dokter muda dilaksanakan di Puskesmas Kebomas,
Kabupaten Gresik.
2.3 Pelaksana Kegiatan
Pelindung

dr. E. Garianto, M. Kes

Pembimbing

dr. Merdiastuti W.P


Dyah Rusti Ari, SKM, M.M

Ketua

Alifia Kautsar

Anggota

Rizka Ardi N.
Muhammad Rafiq
Siti Mutmainnah
Reza Nuril A.

2.4 Pelaksanaan Kegiatan


Kelompok DM di masing-masing Puskesmas dibimbing oleh Kepala Bidang,
Kepala Puskesmas beserta staf pengelola 6 program prioritas untuk mengikuti
jadwal, daftar tilik dan panduan bimbingan kepaniteraan dari masing-masing
pembimbing.
Secara garis besar kegiatan kepaniteraan dokter muda di Puskesmas
Kebomasmeliputi :
1. DM mengikuti kuliah pembekalan oleh masing-masing kepala bidang,
2. DM mengikuti semua kegiatan puskesmas dari pukul07.3014.00 pada hari
Senin sampai Kamis, pukul 07.45 11.00 pada hari Jumat dan pukul 07.4512.00 pada hari Sabtu.
3. Penyuluhan kesehatan,
4. Pengumpulan data sekunder melalui:
a. Wawancara atau diskusi dengan kepala atau pegawai Puskesmas,
b. Melihat data.
5. Observasi situasi di Puskesmas dan wilayah kerjanya,
6. Pembahasan atau analisa tentang angka cakupan kegiatan dari data yang
ada,

7. Pemecahan masalah,
8. Memberikan pelayanan kesehatan dasar.
2.5 Mekanisme Kegiatan
Pelaksanaan kepaniteraan di Puskesmas Kebomas dilaksanakan selama 23
hari dari tanggal16 November 2015sampai dengan 12 Desember 2015, diikuti
oleh 5 (lima) dokter muda dari Fakultas Kedokteran Universitas Hang Tuah
Surabaya dengan Kepala Puskesmas Kebomas beserta dosen pembimbing dari
Departemen IKM-KP Fakultas Kedokteran Universitas Hang Tuah Surabaya dan
bimbingan dari Kepala Dinas Kesehatan, serta empat Kepala Bidang.
Kepaniteraan ini dilakukan dengan metode praktik kerja secara langsung di
Puskesmas.
Secara garis besar kegiatan kepaniteraan muda di Puskesmas Kebomas
meliputi:
a. Mempelajari manajemen puskesmas
Observasi situasi di puskesmas dan wilayah kerjanya
b. Membuat laporan kegiatan
Pengumpulan data sekunder melalui diskusi dengan kepala atau
pegawai puskesmas dan melihat data.
Pembahasan / analisa mengenai angka cakupankegiatan dari data
yang ada.
Pemecahan masalah.
c. Memberikan pelayanan kesehatan dasar
d. Kegiatan penyuluhan beberapa topik kesehatan.
Rincian kegiatan yang kami laksanakan sesuai dengan daftar kepaniteraan
klinikdibawah ini.Dalam kegiatan praktek profesi kedokteran muda ini kegiatan
yang dilaksanakan terbagi menjadi 2 macam, yaitu kegiatan yang dilaksanakan
secara keseluruhan anggota sebagai kelompok besar dan kegiatan yang
dilaksanakan dalam masing masing wilayah sebagai kelompok kecil.
2.6 Latihan Manajemen Terpadu Puskesmas
1. Pembelajaran Manajemen Terpadu Puskesmas.

a. Membaca buku laporan Penilaian Kerja Puskesmas terutama hasilhasil


upaya program sesuai bidang pembimbing.
b. Menentukan topik/judul untuk berkonsultasi dengan Kepala Puskesmas,
dengan mempertimbangkan halhal sebagai berikut :
Hasil Penilaian Kerja Puskesmas tahun lalu sesuai dengan bidang
pembimbing yang nilainya paling rendah dan diharapkan bisa
ditingkatkan untuk tahun yang akan datang.
Sebagai program yang menjadi perhatian saat ini.
Berdasarkan arahan Kepala Bidang Kesehatan Keluarga Dinas
Kesehatan

Kabupaten

Gresik

selaku

pembimbing

sekaligus

bertanggung jawab atas proses pembelajaran.


2. Mencari / menganalisa kemungkinan penyebab masalah dari topik yang akan
dibahas dengan metode Diagram Tulang Ikan (Fish Bone) Ishikawa tentang
berbagai hal yang akan dicari penyebab masalahnya : man, money, material,
method, machine&environment.
3. Menentukan prioritas masalah dengan metoda USG (Urgency Seriousness
Growth).
4. Menetapkan tujuan / kegiatan serta perhitungan target untuk menyelesaikan
masalah.
5. Merencanakan kegiatan dengan semua sumber daya (gantts chart)
6. Evaluasi kegiatan yang sudah dilaksanakan sebagai input untuk kegiatan
yang akan datang :
a. Mini Lokakarya Bulanan dan Triwulan (lintas sektor).
b. Penilaian Kerja Puskesmas selama tahun berjalan.

Tabel 2.1Daftar Kegiatan Pelayanan Kesehatan Dasar DM Di Puskesmas


KebomasPeriode 16 November 2015 sampai dengan 12 Desember
2015
Bulan:
November
Nama

Minggu:
1

Tahun: 2015
Tanggal

Rizka Ardi N.
M. Rafiq
Siti Mutmainnah
Alifia Kautsar
Reza Nuril A.

16

17

UHT

DINKES

Bulan:
November
Nama
Rizka Ardi N.
M. Rafiq
Siti Mutmainnah
Alifia Kautsar
Reza Nuril A.

23
KIA
MTBS
UKK
UGD
Poli

20
Poli
UKK
UGD
KIA
MTBS

DINKES

24
MTBS
UKK
UGD
Poli
KIA

30
UGD
MTBS
KIA
Poli
UKK

25
UGD
Poli
MTBS
UKK
KIA

Tanggal
26
Poli
UKK
UGD
KIA
MTBS

27
Rumah
dr.
Merdi

1
2
UGD
Poli
POSBINDU
MTBS
Dan SMD
UKK
KIA

8
Latihan
presentasi

22

Minggu

28
MTBS
KIA
UKK
UGD
Poli

29

Minggu

Minggu:
3
Tanggal
3
Rumah
dr.
Merdi

4
KIA
MTBS
UKK
UGD
Poli

Tahun: 2015
7
MMD

21
UKK
UGD
KIA
MTBS
Poli

Minggu:
2

Tahun: 2015

Bulan:
November
Nama
Rizka Ardi N.
M. Rafiq

19

Tahun: 2015

Bulan:
NovemberDesember
Nama
Rizka Ardi N.
M. Rafiq
Siti Mutmainnah
Alifia Kautsar
Reza Nuril A.

18
MTBS
Poli
KIA
Poli
UKK

5
MTBS
UGD
KIA
Poli
UKK

Minggu

Minggu:4
9
LIBUR

Tanggal
10
DINKE
S

11
BIAS

12
POSYANDU

13
Minggu

Siti Mutmainnah
Alifia Kautsar
Reza Nuril A.

Laporan Kegiatan Dokter Muda di luar Puskesmas Kebomas


Tabel 2.2
Kegiatan Dokter Muda di Puskesmas Kebomas
Periode 16 November- 12 Desember 2015
No.

Hari / Tanggal

Rabu, 2
Desember
2015

Pelaksanaan
Kegiatan
Posbindu dan
Survey
Masyarakat
Desa

Kegiatan
Kami berangkat tanpa pembimbing, hanya
diberi tahu lokasi oleh bagian promkes
Puskesmas. Kegiatan dimulai sepulang
Puskesmas yaitu pukul 09.00. Kegiatan
berlangsung dengan lancar.
Kegiatan diikuti oleh 30 peserta posbindu di

2.

Senin, 7
Desember
2015

Musyawarah
Masyarakat
Desa

3.
Jumat, 11
Desember
2015

4.

Sabtu, 12
Desember
2015

BIAS
5 Dokter Muda

Posyandu Desa
Kebomas
5 Dokter Muda

Desa Dahan rejo. Acara dimulai pukul 09.00


WIB. Kegiatan berlangsung lancar.
Kegiatan diikuti oleh 30 anak yang berusia 6
sampai 8 tahun. Diadakan pemberian
imunisasi dimulai pukul 09.00 WIB dan
selesai pukul 10.00 WIB. Acara ini
berlangsung dengan lancar.
Kegiatan diikuti oleh 50 anak yang berusia 6
bulan
sampai
5
tahun.
Diadakan
pemeriksaan DDTK dengan menggunakan
KPSP. Acara dimulai pukul 08.30 WIB dan
selesai pukul 12.00 WIB. Acara ini
berlangsung dengan lancar.

10

BAB 3
TINJAUAN PUSTAKA
3.1. KonsepDasarPuskesmas
Tujuanpembangunansecara

global

yang

telahdisepakatioleh

191

negaraanggota PBB padabulan September 2000 lalu, tertuangdalamMillenium


Development Goals(MDGs). MDGs inidiharapkanakantercapaipadatahun 2015.
Adapunarahpembangunan yang disepakatidalam MDGs tersebutmeliputi :
1.
2.
3.
3.
4.
5.
6.
7.

Menanggulangikemiskinandankelaparan
Mencapaipendidikandasaruntuksemuaorang
Mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan
Menurunkan angka kematian anak
Meningkatkan kesehatan ibu
Memerangi HIV/AIDS, malaria, dan penyakit menular lainnya
Memastikan kelestarian lingkungan hidup
Membangun kemitraan global untuk pembangunan
Untukmencapaitujuan-tujuantersebut,

khususnyabidangkesehatan

di

lingkupnasional, KementrianKesehatanmenyusunRencanaStrategi 2010 2015


berupa 8 prioritasnasionalpembangunankesehatan, antara lain :
1.
2.
3.
4.
5.

Peningkatan KIA & KB


Perbaikan gizi masyarakat
Pengendalian penyakit menular&tidak menular dan kesling
Pemenuhan SDM Kesehatan
Peningkatan ketersediaan, keterjangkauan, safety, mutu, penggunaan

obat/makanan
6. Jamkesmas
7. Pemberdayaan masyarakat, penanggulangan bencana dan krisis
8. Peningkatan pelayanan kesehatan primer, sekunder dan tersier.
3.1.1 Pengertian
BerdasarkanSurat

Keputusan

Menkes

RI

Nomor

128/MENKES/SK/II/2004 tentang Konsep Dasar Puskesmas dan mengacu


pada beberapa hal di atas, maka dapat diuraikan pengertian puskesmas
adalah sebagai berikut:
Puskesmas adalah Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan Kabupaten/
Kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan
di suatu wilayah kerja. Artinya:
a. Unit Pelaksana Teknis (UPT)
Sebagai UPT, Puskesmas berperan menyelenggarakan sebagian dari
tugas teknis operasional Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota dan

11

merupakan unit pelaksana tingkat pertama serta ujung tombak


pembangunan kesehatan di Indonesia.
b. Pembangunan kesehatan
Puskesmas bertujuan menyelenggarakan upaya kesehatan untuk
meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi
setiap orang.
c. Pertanggungjawaban penyelenggaraan
Penanggungjawab utama penyelenggaraan kesehatan di wilayah
Kabupaten/ Kota adalah Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota dan
Puskesmas bertanggung jawab hanya untuk upaya pembangunan
kesehatan yang dibebankan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota
sesuai dengan kemampuannya.
d. Wilayah Kerja
Secara rasional, standar wilayah kerja Puskesmas adalah satu
Kecamatan. Tetapi bila di satu kecamatan terdapat lebih dari satu
Puskesmas,

maka

Puskesmas,

dengan

(desa/kelurahan).

tanggung

jawab

memperhatikan

Masingmasing

wilayah

kerja

keutuhan

puskesmas

dibagi

antar

konsep

wilayah

tersebut

secara

operasional bertanggung jawab langsung kepada Dinas Kesehatan


Kabupaten/Kota.
3.1.2 Visi
Secara umum, visi yang diselenggarakan oleh Kementrian Kesehatan
Republik Indonesia adalah :

Visi Kementerian Kesehatan RI


MasyarakatSehat Yang MandiridanBerkeadilan
Di lingkup regional Kabupaten Gresik, dengan mengacu pada visi yang
diselenggarakan oleh Kementrian Kesehatan RI, Dinas Kesehatan
Kabupaten Gresik mempunyai visi sebagai berikut :
Visi Dinas Kesehatan Gresik
Masyarakat Gresik Mandiri Untuk Hidup Sehat

12

Berdasarkan

Surat

128/MENKES/SK/II/2004,

Keputusan
visi

Menkes

pembangunan

RI

Nomor

kesehatan

yang

diselenggarakan oleh Puskesmas adalah tercapainya kecamatan sehat


menuju terwujudnya Indonesia Sehat. Kecamatan Sehat adalah gambaran
masyarakat

kecamatan

masa

depan

yang

ingin

dicapai

melalui

pembangunan kesehatan, yakni masyarakat yang hidup dalam lingkungan


dan dengan perilaku sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau
pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata serta memiliki
derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.
Rumusan visi untuk masing masing Puskesmas harus mengacu pada
visi pembangunan kesehatan puskesmas diatas yakni terwujudnya
Kecamatan Sehat, yang harus disesuaikan dengan situasi dan kondisi
masyarakat serta wilayah kecamatan setempat.
Visi yang diselenggarakan oleh Puskesmas Kebomassecara khusus akan
dibahas pada bab 4.
3.1.3 Misi
Untuk mewujudkan visinya, di lingkup nasional Kementrian Kesehatan
mempunyai misi sebagai berikut :
MisiKementerianKesehatan RI
1. Meningkatkanderajatkesehatanmasyarakat,
melaluipemberdayaanmasyarakat,
termasukswastadanmasyarakatmadani.
2. Melindungikesehatanmasyarakatdenganmenjamintersedianyaupayakes
ehatan yang paripurna, meratabermutudanberkeadilan
3. Menjaminketersediaandanpemerataansumberdayakesehatan
4. Menciptakantata laksa kepemerintahan yang baik
Di lingkup regional Kabupaten Gresik, misi yang dilaksanakan untuk
mewujudkan visi Dinas Kesehatan Kabupaten Gresik adalah sebagai
berikut :
MisiDinasKesehatanKabupaten Gresik
1. Mendorong terwujudnya kemandirian masyarakat untuk hidup sehat

13

2. Mewujudkan, memelihara dan meningkatkan pelayanan kesehatan yang


bermutu, merata dan terjangkau.
3. Meningkatkan upaya pengendalian penyakit dan penanggulangan
masalah kesehatan.
4. Meningkatkan dan mendayagunakan sumberdaya kesehatan.
5. Menciptakan managemen kesehatan
Misi Pembangunan Kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas
berdasarkan

Surat

Keputusan

Menkes

RI

Nomor

128/MENKES/SK/II/2004adalah mendukung tercapainya visi pembangunan


kesehatan nasional, antara lain:
1.

Menggerakkan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya.


Puskesmas akan selalu menggerakkan pembangunan sektor lain yang
diselenggarakannya di wilayah kerjanya, agar memperhatikan aspek
kesehatan, yaitu pembangunan yang tidak menimbulkan dampak
negatif terhadap kesehatan, setidak tidaknya terhadap lingkungan dan
perilaku masyarakat.

2.

Mendorongkemandirianhidupsehatbagikeluargadanmasyarakat

di

wilayahkerjanya.
Puskesmasakanselaluberupaya
yang

bertempattinggal

di

agar

setiapkeluargadanmasyarakat

wilayahkerjanyamakinberdaya

di

bidangkesehatan,
melaluipeningkatanpengetahuandankemampuanmenujukemandirianunt
ukhidupsehat.
3.

Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan dan keterjangkauan .


pelayanan kesehatan yang diselenggarakan.
Puskesmas akan selalu berupaya menyelenggarakan pelayanan
kesehatan yang sesuai dengan standar dan memuaskan masyarakat,
mengutamakan pemerataan pelayanan kesehatan serta meningkatkan
efisiensi pengelolaan dana sehingga dapat dijangkau oleh seluruh
anggota masyarakat.

4.

Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan, keluarga dan


masyarakat beserta lingkungannya.
Puskesmas akan selalu berupaya memelihara dan meningkatkan
kesehatan, mencegah dan menyembuhkan penyakit serta memulihkan

14

kesehatan perseorangan, keluarga dan masyarakat yang berkunjung


dan bertempat tinggal di wilayah kerjanya, tanpa diskriminasi dan
dengan menerapkan kemajuan ilmu dan teknologi kesehatan yang
sesuai.

Upaya

pemeliharaan

dan

peningkatan

yang

dilakukan

Puskesmas mencakup pula aspek lingkungan dari yang bersangkutan.


Dan

misi

yang

dilaksanakanolehPuskesmasKebomassecarakhususakandibahaspadabab
4.
3.1.4 Fungsi
Berdasarkan

Surat

Keputusan

Menkes

RI

Nomor

128/MENKES/SK/II/2004, fungsiPuskesmasantara lain sebagaiberikut :


1. Sebagai Pusat Penggerak Pembangunan Berwawasan Kesehatan.
Puskesmas

berupaya

menggerakakan

penyelenggaraan

pembangunan

masyarakat

dunia

dan

usaha

lintas
di

serta

sektor

wilayah

memantau

termasuk

kerjanya,

oleh

sehingga

berwawasan serta mendukung pembangunan kesehatan. Disamping


itu, Puskesmas aktif memantau dan melaporkan dampak kesehatan
dari penyelenggaraan setiap program pembangunan di wilayah
kerjanya. Khusus untuk pembangunan kesehatan, upaya yang
dilakukan puskesmas adalah mengutamakan pemeliharaan kesehatan
dan pencegahan penyakit tanpa mengabaikan penyembuhan penyakit
dan pemulihan kesehatan.
2. SebagaiPusatPemberdayaanMasyarakat.
Puskesmasselaluberupaya

agar

peroranganterutamapemukamasyarakat,

keluarga,

danmasyarakattermasukduniausahamemilikikesadaran,
kemauandankemampuanmelayanidirisendiridanmasyarakatuntukhidups
ehat,
berperanaktifdalammemperjuangkankepentingankesehatantermasuksu
mberpembiayaannya,

sertaikutmenetapkan,

menyelenggarakandanmemantaupelaksanaan
Pemberdayaan

perorangan,

diselenggarakan

dengan

keluarga

program
dan

memperhatikan

khususnya sosial budaya masyarakat setempat.


15

kesehatan.

masyarakat

kondisi

dan

ini

situasi,

3. Sebagai Pusat Pelayanan Kesehatan Strata Pertama.


Puskesmas
kesehatan

bertanggung
tingkat

berkesinambungan.

jawab

pertama

menyelenggarakan

secara

Pelayanan

menyeluruh,

pelayanan

terpadu

kesehatan tingkat pertama

dan
yang

menjadi tanggung jawab Puskesmas meliputi:


a. PelayananKesehatanPerorangan.
Pelayanan Kesehatan perorangan adalah pelayanan yang bersifat
pribadi (private goods) dengan tujuan utama menyembuhkan
penyakit dan pemulihan kesehatan perorangan, tanpa mengabaikan
pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit. Pelayanan
perorangan tersebut adalah rawat jalan dan untuk puskesmas
tertentu ditambah dengan rawat inap.
b. PelayananKesehatanMasyarakat.
PelayananKesehatanMasyarakatadalahpelayanan
bersifatpublik

yang

(public

goods)

dengantujuanutamamemeliharadanmeningkatkankesehatansertame
ncegahpenyakittanpamengabaikanpenyembuhanpenyakitdanpemuli
hankesehatan.Pelayanankesehatanmasyarakattersebutantaralainad
alahpromosikesehatan,

pemberantasanpenyakit,

penyehatanlingkungan,

perbaikangizi,

peningkatankesehatankeluarga,
kesehatanjiwamasyarakatsertaberbagai

keluargaberencana,
program

kesehatanmasyarakatlainnya.
Dalam melaksanakan fungsinya tersebut, Puskesmas mempunyai
beberapa cara antara lain :
1. Merangsang masyarakat, termasuk swasta, untuk melaksanakan
kegiatan dalam rangka menunjang dirinya sendiri.
2. Memberi petunjuk kepada masyarakat tentang bagaimana menggali
dan menggunakan sumber daya yang ada secara aktif dan efisien.
3. Memberi bantuan yang bersifat bimbingan teknis materi dan rujukan
medis maupun rujukan kesehatan kepada masyarakat, dengan
ketentuan bantuan tersebut tidak menimbulkan ketergantungan.
4. Memberikan pelayanan kesehatan, tergantung kepada masyarakat.
16

5. Berkerjasama

dengan

sektorsektor

yang

bersangkutan

dalam

melaksanakan program puskesmas.


Dari pernyataan di atas, terbukti bahwa fungsi Puskesmas sangat
penting. Oleh karena itu, walaupun dalam kurun waktu yang singkat,
kami berusaha untuk memahami cara pengelolaan puskesmas melalui
pengamatan langsung dan menganalisa hasil kegiatan yang pernah
dilakukan, sehingga akhirnya kami dapat memperoleh gambaran
mengenai situasi dan permasalahan yang ada di Puskesmas.
3.1.5 Kedudukan
Kedudukan puskesmas dibedakan menurut keterkaitannya dengan
Sistem Kesehatan Nasional, Sistem Kesehatan Kabupaten/Kota, Sistem
Pemerintah Daerah dan antar sarana pelayan kesehatan strata pertama.
1. Sistem Kesehatan Nasional
Kedudukan Puskesmas dalam Sistem Kesehatan Nasional adalah
sebagai

sarana

pelayanan

kesehatan

strata

pertama

yang

bertanggungjawab menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan


dan upaya kesehatan masyarakat di wilayah kerjanya.
2. Sistem Kesehatan Kabupaten/Kota
Kedudukan Puskesmas dalam Sistem Kesehatan Kabupaten/ Kota
adalah sebagai Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan Kabupaten/
Kota yang bertanggungjawab menyelenggarakan sebagian tugas
pembangunan kesehatan Kabupaten/ Kota di wilayah kerjanya.
3. Sistem Pemerintahan Daerah
Kedudukan Puskesmas dalam Sistem Pemerintahan Daerah adalah
sebagai Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota yang
merupakan unit struktural Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota bidang
kesehatan di tingkat kecamatan.
4. Antar Sarana Pelayan Kesehatan Strata Pertama
Puskesmas di antara berbagai sarana pelayanan kesehatan strata
pertama seperti praktek dokter, praktek dokter gigi, praktek bidan,
poliklinik dan balai kesehatan masyarakat. ini adalah mitra. Kedudukan
Puskesmas di antara berbagai sarana pelayanan kesehatan berbasis
dan bersumberdaya masyarakat seperti posyandu, polindes, Pos Obat
Desa (POD) dan Pos UKK adalah sebagai pembina.
3.1.6 Organisasi
3.1.6.1 Strukturorganisasi
17

Penyusunan struktur organisasi Puskesmas di satu Kabupaten/Kota


dilakukan

oleh

Dinas

Kesehatan

Kabupaten/Kota,

sedangkan

penetapannya dilakukan dengan Peraturan Daerah Per Bup No. 61 th.


2008 tentang pembentukan unit pelaksanaan teknis pada dinas daerah
di kabupaten Gresik.
Sebagai acuan dapat dipergunakan

pola struktur organisasi

Puskesmas sebagai berikut :


a. KepalaPuskesmas.
b. Unit Tata Usaha yang bertanggung jawab membantu Kepala
Puskesmas dalam pengelolaan data dan informasi, keuangan dan
kepegawaian.
c. Unit Pelaksana Teknis Fungsional Puskesmas.

Upaya Kesehatan Masyarakat, termasuk pembinaan


terhadap UKBM.

UpayaKesehatanPerorangan

d.

JaringanpelayananPuskesmas
Unit PuskesmasPembantu
Unit PuskesmasKeliling
Unit Bidan di Desa/ Komunitas

3.1.6.2 Kriteriapersonalia
Kriteria personalia yang mengisi struktur organisasi UPT puskesmas
disesuaikan dengan tugas dan tanggungjawab masing-masing unit
Puskesmas.
3.1.6.3 Eselonkepalapuskesmas
Sesuai dengan tanggung jawab tersebut dan besarnya peran Kepala
Puskesmas dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan di
tingkat kecamatan maka jabatan Kepala UPT Puskesmas setingkat
dengan eselon IV/a.
3.1.7 Tata Kerja
3.1.7.1 Dengan Kantor Kecamatan
Dalam melaksanakan fungsinya, Puskesmas berkoordinasi dengan
kantor kecamatan melalui pertemuan berkala yang diselenggarakan di
tingkat kecamatan. Koordinasi tersebut mencakup perencanaan,
penggerakan, pelaksanaan, pengawasan dan pengendalian serta
18

penilaian. Dalam hal pelaksanaan fungsi penggalian sumber daya


masyarakat oleh puskesmas, koordinasi dengan kantor kecamatan
mencakup pula kegiatan fasilitasi.
3.1.7.2 Dengan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
Puskesmas adalah Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota. Dengan demikian Puskesmas bertanggungjawab
kepada

Dinas

Kesehatan

Kesehatan

Kabupaten/Kota.

Kabupaten/Kota

Sebaliknya

Dinas

membina

serta

bertanggungjawab

memberikan bantuan administratif dan teknis kepada Puskesmas.


3.1.7.3 Dengan Jaringan Pelayan Kesehatan Strata Pertama
Sebagai mitra pelayanan kesehatan strata pertama yang dikelola
oleh lembaga masyarakat dan swasta, Puskesmas menjalin kerjasama
termasuk penyelenggara rujukan dan memantau kegiatan yang
diselenggarakan. Sedangkan sebagai pembina upaya kesehatan
bersumber daya masyarakat, Puskesmas melaksanakan bimbingan
teknis, pemberdayaan dan rujukan sesuai kebutuhan.
3.1.7.4 Dengan Jaringan Pelayan Kesehatan Rujukan
Dalam menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan dan upaya
kesehatan masyarakat, Puskesmas menjalin kerjasama yang erat
dengan

berbagai

kesehatan,

pelayanan

jalinan

kerjasama

kesehatan
tersebut

rujukan.

Untuk

diselenggarakan

upaya
dengan

berbagai sarana pelayanan kesehatan perorangan seperti Rumah Sakit


(Kabupaten/Kota) dan berbagai balai kesehatan masyarakat (Balai
Pengobatan Penyakit Paruparu, Balai Kesehatan Mata Masyarakat,
Balai Kesehatan Kerja Masyarakat, Balai Kesehatan Olah Raga
Masyarakat, Balai Kesehatan Jiwa Masyarakat, Balai Kesehatan Indra
Masyarakat).
Sedangkan untuk upaya kesehatan masyarakat, jalinan kerjasama
diselenggarakan

dengan

berbagai

sarana

pelayanan

kesehatan

masyarakat rujukan, seperti Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Balai


Teknik Kesehatan Lingkungan, Balai Laboratorium Kesehatan serta
berbagai

balai

kesehatan

19

masyarakat.

Kerjasama

tersebut

diselenggarakan melalui penerapan konsep rujukan yang menyeluruh


dalam koordinasi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.
3.1.7.5 Dengan Lintas Sektor
Tanggung jawab Puskesmas sebagai unit pelaksana teknis adalah
menyelenggarakan sebagian tugas pembangunan kesehatan yang
dibebankan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Untuk hasil yang
optimal, penyelenggaraan pembangunan kesehatan tersebut harus
dapat dikoordinasikan dengan berbagai lintas sektor terkait yang ada di
tingkat kecamatan. Diharapkan di satu pihak, penyelenggaraan
pembangunan kesehatan di kecamatan tersebut mendapat dukungan
dari

berbagai

sektor

yang

terkait,

sedangkan

di

pihak

lain

pembangunan yang diselenggarakan oleh sektor lain di tingkat


kecamatan berdampak positif terhadap kesehatan.

3.1.7.6 Dengan Masyarakat


Sebagai penanggung

jawab

penyelenggaraan

pembangunan

kesehatan di wilayah kerjanya, Puskesmas memerlukan dukungan aktif


dari masyarakat sebagai objek dan subjek pembangunan. Dukungan
aktif tersebut diwujudkan melalui pembentukan Badan Penyantun
Puskesmas (BPP), yang menghimpun berbagai potensi masyarakat,
seperti

tokoh

masyarakat,

tokoh

agama,

LSM,

organisasi

kemasyarakatan serta dunia usaha. BPP tersebut berperan sebagai


mitra Puskesmas dalam menyelenggarakan pembangunan kesehatan.
3.1.8 Manajemen
Manajemen Puskesmas adalah rangkaian kegiatan yang bekerja secara
sistematik untuk menghasilkan output Puskesmas yang efektif dan efisien.
Ada tigafungsimanajemenPuskesmas,yaitu :
a. Perencanaan (P1).
b. PenggerakandanPelaksanaan (P2).
c. Pengawasan, Pengendalian, dan Penilaian (P3).
3.1.8.1 Perencanaan Tingkat Puskesmas

20

Perencanaan

adalah

proses

penyusunan

rencana

tahunan

Puskesmas untuk mengatasi masalah kesehatan di wilayah kerja


Puskesmas, dan dibagi menjadi dua:
a.

Perencanaanupayakesehatanwajib
JenisupayakesehatanwajibadalahsamauntuksetiapPuskesmasyaitu:
promosikesehatan,

kesehatanlingkungan,

kesehatanibudananaktermasukkeluargaberencana,
perbaikangizimasyarakat,
pencegahandanpemberantasanpenyakitmenularsertapengobatan.
Langkahlangkah perencanaan yang harus dilakukan Puskesmas
antara lain :
1) Menyusunusulankegiatan.
2) Mengajukan usulan kegiatan.
3) Menyusun rencana pelaksanaan kegiatan.
b. Perencanaanupayakesehatanpengembangan
Jenisupayakesehatanpengembangandipilihdaridaftarupayakesehat
anPuskesmas

yang

telahada,

atauupayainovasi

yang

dikembangkansendiri.Upaya laboratorium kesehatan masyarakat


dan pencatatan pelaporan tidak termasuk pilihan karena kedua ini
adalah upaya-upaya penunjang sebagai kelengkapan puskesmas.
Langkah-langkah perencanaan upaya kesehatan pengembangan
yang dilakukan oleh Puskesmas mencakup hal-hal sebagai berikut :
1)
2)
3)
4)

Identifikasi upaya kesehatan pengembangan,


Menyusun usulan kegiatan.
Mengajukan usulan kegiatan.
Menyusun rencana pelaksanaan kegiatan

3.1.8.1. Penggerakandanpelaksanaan
Penggerakandanpelaksanaanadalah

proses

penyelenggaraan,

pemantauansertapenilaianterhadappenyelenggaraan
rencanatahunanPuskesmas,
baikrencanatahunanupayakesehatanwajibmaupunrencanatahunanupay
akesehatanpengembangandalammengatasimasalahkesehatan
wilayahkerjaPuskesmas.

21

di

Langkah-langkah pelaksanaan dan pengendalian adalah sebagai


berikut:
a. Pengorganisasian
Untuk dapat terlaksana kegiatan Puskesmas perlu dilakukan
pengorganisasian.

Pengorganisasian

yang

harus

dilakukan

pertama kali berupa penentuan para penanggung jawab dan para


pelaksana untuk setiap kegiatan serta untuk setiap satuan wilayah
kerja. Kedua, pengorganisasian berupa penggalangan kerjasama
tim secara lintas sektoral. Ada dua bentuk kerjasama yang dapat
dilakukan:
1) Penggalangan kerjasama bentuk dua pihak yakni antara dua
sektor terkait, misalnya Puskesmas dengan sektor tenaga kerja,
2) Penggalangan kerjasama bentuk banyak pihak yakni berbagai
sektor

terkait, misalnya Puskesmas dengan sektor pendidikan,

sektor agama dan lain-lain.


b. Penyelenggaraan
Setelahpengorganisasianselesaidilakukan,
kegiatanselanjutnyaadalahmenyelenggarakanrencanakegiatanPusk
esmas,

dalamartiparapenanggungjawabdanparapelaksana

yang

telahditetapkanpadapengorganisasian,
ditugaskanmenyelenggarakankegiatanPuskesmassesuaidenganren
cana yang telahditetapkan.Untuk dapat terselenggaranya rencana
tersebut perlu dilakukan kegiatan mini lokakarya sebagai berikut:
1) Mengkaji ulang rencana pelaksanaan yang telah disusun
terutama

yang

menyangkut

jadwal

pelaksanaan,

target

pencapaian, lokasi wilayah kerja dan rincian tugas para


penanggung jawab dan pelaksana,
2) Menyusun jadwal kegiatan bulanan untuk tiap petugas sesuai
dengan rencana pelaksanaan yang telah disusun,
3) Menyelenggarakan kegiatan sesuai dengan jadwal yang telah
ditetapkan.
3.1.8.2. Pengawasan, PengendaliandanPenilaian
a. PengawasandanPengendalian

22

Penyelenggaraan
pemantauan

kegiatan

yang

harus diikuti

dilakukan

dengan

secara

kegiatan
berkala.

Kegiatanpemantauanmencakuphal-halsebagaiberikut :
1)

Melakukan telaahpenyelenggaraankegiatan dan hasil yang


dicapai.

2)

Menyusunsaranpeningkatanpenyelenggaraankegiatansesuaiden
ganpencapaiankinerjaPuskesmassertamasalah dan hambatan
yang ditemukandarihasiltelaahbulanan dan triwulan.

b. Penilaian
Kegiatan penilaian dilakukan berupa evaluasi triwulan, setengah
tahun dan satu tahun. Kegiatan yang dilakukanmencakuphalhalsebagaiberikut:
1) Melakukan penilaian terhadap penyelenggaraan kegiatan dan
hasil yang dicapai dibandingkan dengan rencana kegiatan dan
standar pelayanan.
2) Menyusun saran peningkatan penyelenggaran sesuai dengan
pencapaian serta masalah hambatan yang ditemukan untuk
rencana tahun berikutnya.
Penilaian kinerja suatu upaya untuk melakukan penilaian hasil kerja
yang dilaksanakan oleh Puskesmas.
Tujuan umum: tercapai kinerja Puskesmas yang optimal.
Tujuan khusus:

Gambaran tingkat pencapaian.


Gambaran tingkat kinerja.
Bahan analisa untuk mencari masalah dan pemecahan

masalah.
Bahan informasi penyusun perencanaan tingkat Puskesmas.

3.1.9. Pembiayaan
Untukterselenggaranyaberbagaiupayakesehatanperorangan
upayakesehatanmasyarakat

yang

23

dan

menjaditanggungjawabpuskesmas,

perluditunjangdengantersedianyapembiayaan

yang

cukup.

Pada

saatiniadabeberapasumberpembiayaanpuskesmas, yakni :
1. Pemerintah
Sesuaidengan azas desentralisasi, sumberpendapatanpembiayaan yang
berasaldaripemerintahterutamaadalahpemerintahKabupaten/Kotamelalui
APBD Tingkat II. Di sampingitupuskesmas juga mendapatkanpendanaan
yang

berasaldaripemerintahPropinsi(APBDtingkat

I)

dan

pemerintahpusat (APBN). Dana yang disediakan oleh pemerintah


dibedakan atas dua macam, yaitu :
a. Dana anggaran pembangunan yang mencakup dana pengembangan
gedung, pengadaan peralatan serta pengadaan obat.
b. Dana anggaran rutin yang mencakup gaji karyawan, pemeliharaan
gedung dan peralatan, pembelian barang habis pakai serta biaya
operasional.
2. Pendapatan Puskesmas
Sesuai dengan kebijakan kabupaten Gresik, masyarakat tidak
dikenakan kewajiban membayar upaya kesehatan perorangan yang
dimanfaatkannya. Adapun puskesmas dapat memungut jasa pelayanan
sebagai pendapatan puskesmas apabila :
a. Bukan penduduk wilayah kerja Puskesmas tersebut.
b. Tidak termasuk dalam pelayanan dasar.
3. Sumber Lain.
Puskesmas dapat mengadakan kerjasama dalam institusi lain dalam
usaha kemitraan untuk mendapatkan pembiayaan yang lain.
3.1.10. Upayadanazazpenyelenggaraan
UPT

Puskesmas

bertanggung

jawab

menyelenggarakan

upaya

kesehatan perorangan dan upaya kesehatan masyarakat pada tingkat


pertama (primer) dimana upaya dijabarkan dalam bentuk kegiatan yang
ditetapkan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota bersama UPT Puskesmas.
1) Upaya, yaitu :
Upaya kesehatan wajib UPT Puskesmas, terdiri dari :
upaya promosi kesehatan
upaya kesehatan lingkungan
upaya kesehatan ibu dan anak serta keluarga berencana
24

upaya perbaikan gizi masyarakat


upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit menular
upaya pengobatan
.
Upaya kesehatan pengembangan UPT Puskesmas, antara lain :
upaya kesehatan sekolah
upaya kesehatan olahraga
upaya perawatan kesehatan masyarakat
upaya kesehatan kerja
upaya kesehatan gigi dan mulut
upaya kesehatan jiwa
upaya kesehatan usia lanjut
upaya pembinaan pengobatan tradisonal
b. Azas penyelenggaraan:
Azasbertanggungjawabwilayah.
Azaspemberdayaanmasyarakat.
Azasketerpaduan.
Lintas program.
Lintassektor
Azasrujukan
Rujukanmedis
Rujukankesehatanmasyarakat.
3.1.11. Sisteminformasi
Bertujuan

meningkatkan

kualitas

manajemen

UPT

Puskesmas.

Terdapat dua jenis informasi, yaitu :


informasi dasar berbasis masyarakat
informasi dasar berbasis fasilitas pelayanan,

yang mempunyai

komponen sensus pencatatan dan pelaporan


3.1.12. Indikatorkesehatan
SesuaidenganPeraturanMenteriKesehatan

RI

No.

741/MENKES/PER/VII/2008mengenaiStandarPelayanan Minimal (SPM)


BidangKesehatan
target

di

Kabupaten/Kota,

makaindicatorkeberhasilandan

untukpelayanankesehatandasartahun

adalahsebagaiberikut:

25

2010

2015

Tabel 3.1 IndikatorKeberhasilanPelayananKesehatanDasar


NO

INDIKATOR

Cakupan kunjungan ibu


hamil K4
Cakupan komplikasi
kebidanan yang ditangani
Cakupan pertolongan
persalinan oleh tenaga
kesehatan yang memiliki
kompetensi kebidanan
Cakupan pelayanan nifas
Cakupan kunjungan bayi
Cakupan neonatus
komplikasi yang ditangani
Cakupan pelayanan anak
balita
Cakupan pemeriksaan
kesehatan siswa SD dan
setingkat oleh tenaga
kesehatan atau tenaga
terlatih
Cakupan peserta KB aktif
Cakupan desa/kelurahan
UCI
Cakupan pemberian
makanan pendamping ASI
pada bayi BGM dari
keluarga miskin
Balita gizi buruk mendapat
perawatan
Desa mengalami KLB
yang dilakukan PE < 24
jam
AFP rate per 100.000
penduduk < 15 tahun
Cakupan balita dengan
pnemonia yang ditangani
Penderita DBD yang
ditangani

2
3

4
5
6
7
8

9
10
11

12
13

14
15
16

TARGET
NASIONAL

TARGET
2011

CAKUPAN
2011

98 %

90 %

62.6 %

95 %

95 %

53.9 %

100 %

98 %

79.3 %

95 %
100 %

94
100

81.1
76.9

95 %

94%

68,09

90 %

81

26.3

100 %

100 %

100 %

80 %

80 %

64.9 %

55 %

23.4 %

100 %

50 %

100 %

100 %

100 %
100 %

26

NO

INDIKATOR

17

TARGET
NASIONAL

TARGET
2011

CAKUPAN
2011

80 %

10 %

46.6 %

75 %

30 %

30 %

100 %

Penemuan TB BTA +
(CDR)
Cakupan pelayanan
kesehatan dasar
masyarakat miskin

18

19

Cakupan desa siaga aktif

BAB 4
GAMBARAN UMUM TENTANG PUSKESMAS KEBOMAS
4.1. Data dasar Puskesmas
4.1.1 UKP
Berdasarkan buku PK Pus, lima belas penyakit tersering yang ditemukan di
Puskesmas Kebomas adalah:
1. ISPA (1,91%)
2. Penyakit lain saluran nafas (1,90%)
3. Influenza (1,33%)
4. Tonsilitis (1,29%)
5. Gastritis (0,96%)
6. Penyakit Otot / RA (0,96%)
7. Dermatitis/alergi (0,84%)
8. Diabetes Melitus (0,72%)
9. Hipertensi (0,69%)
10. Pharingitis (0,67%)
11. Myalgia (0,53%)
12. Diare (0,47%)
13. Thypus (0,41%)
14. Trauma (0,34%)
15. Penyakit Pulpa (0,33%)
4.1.2 UKM
Adapun penyakit-penyakit berbasis lingkungan di Puskesmas Kebomas
adalah:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Diare (63,45%)
Pneumonia (27,96%)
Skabies (6,36%)
Kecacingan (1,82%)
DBD (0,32%)
TB Paru (0,07%)
Lain-lain (Kusta, Leptospirosis, Frambusia, Filariasis, Keracunan Kimia,
Keracunan Makanan).
27

4.2.Hal-hal positif yang menonjol di Puskesmas


a. Puskesmas Kebomas mendapatkan penghargaan Adipura tahun 2014
b. UKS bimbingan Puskesmas Kebomas meraih juara pertama UKS tingkat
Kabupaten tahun 2015
c. Menjadi Puskesmas percontohan.
d. Bank sampah bekerja sama dengan Indomaret, warga sekitar Puskesmas,
home industri, dan bidan praktek swasta.
e. Pengolahan kompos (komposter) untuk dijadikan pupuk.

4.3. Hasil-hasil Penilaian Kinerja Puskesmas yang akan dibahas lebih lanjut
pada Bab V
a. Pelayaan Kesehatan Ibu dan Anak (Ibu Hamil, Persalinan, dan Ibu menyusui).
1. Pelayanan Antenatal
Cakupan K4 di wilayah kerja Puskesmas Kebomas tahun 2014 sebesar
89.33% dengan target capaian 95%.
2. Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan dengan Kompetensi
Kebidanan tahun 2014 hanya tercapai 89.23% dari jumlah yang ditargetkan
(98%).
3. Cakupan pelayanan maternal risti / komplikasi yang ditangani telah tercapai
85.63% dengan target capaian 80%.
4. Cakupan pencapaian pelayanan Neonatal risti komplikasi yang ditangani
mencapai 64.29% dari 80% yang ditargetkan. Pelayanan neonatal sesuai
standar (KN lengkap) target 100% pencapaian 95.24%. Sedangkan
pelayanan bayi paripurna target 85%, pencapaiam 128.43%.
5. Pelayanan deteksi dan stimulasi dini tumbuh kembang balita target 85%,
pencapaian 75.56%. Pelayanan deteksi dan stimulasi dini tumbuh kembang
anak pra sekolah target 85%, pencapaian 68.45%.
b. Pelayanan Kesehatan Anak Prasekolah, Usia Subur
Cakupan pelayanan kesehatan untuk kelas I SD/MI sebanyak 1213 anak
(100%), murid kelas VII SMP/MTs sebanyak 1124 murid (100%) dan murid
kelas X SMA/MA/SMK sebanyak 573 anak (100%). Pencapaian cakupan
pelayanan kesehatan remaja yaitu 50% (target 70%).
c. Pelayanan Imunisasi
Target UCI sebesar 95% sementara cakupan UCI di wilayah kerja sudah
100% dengan cakupan HB0=979 (104,7%), BCG = 968 (103,5%), DPT-HB1
combo = 990 (105,9%), DPT-HB3 combo = 993 (106,2%), campak = 979
(104,7%).
d. Pelayanan KB
28

Cakupan akseptor KB aktif di Puskesmas Kebomas sebanyak 7760 orang


(61%), sedangkan untuk cakupanm KB drop out masih salam batas toleransi
yang ditentukan yaitu <10% (pencapaian 2.2%).
e. Pelayanan Kesehatan Pra Usila dan Usia Lanjut
Jumlah keseluruhan pra lansia dan lansia yang telah terdata adalah sebanyak
5810 jiwa. Sedangkan jumlah pra lansia (usia 45-59 tahun) dan lansia (usia
60 tahun) baru yang telah dilayani kesehatannya adalah sebanyak 4316 jiwa
(74%). Hal ini telah mencapai target yang ditentukan untuk tahun 2014 yakni
70%.
Jumlah Posyandu Lansia yang dibina Posyandu yang mendapat pembinaan
oleh tenaga kesehatan Puskesmas Kebomas sebesar 100% dari target 100%.
f. Promosi Kesehatan
- Kampanye PHBS
Pencapaian pengkajian PHBS yang dilakukan di Puskesamas Kebomas
tatanan rumah tangga sebesar 100%. Pengkajian PHBS di tatanan rumah
tangga yang sehat dengan 10 indikator tercapai 74% (771 KK sehat) dan
seudah memenuhi target 65%. Pengkajian yang dilakukan di indstitusi
kesehatan, institusi pendidikan, tempat-tempat umum, tempat kerja, dan
pondok pesantren sudah tercapai 100% sesuai dengan yang ditargetkan.
- UKBM
Di Puskesmas Kebomas jumlah posyandu yang ada sebanyak 74
posyandu, dengan strata Madya 13, Purnama 60, dan mandiri 1.
- Penyuluhan NAPZA
Penyuluhan NAPZA dengan tarhet 15% (5) tercapai 6 kali penyuluhan.
g. Pembinaan Kesehatan Lingkungan
Pengawasan Sarana Air Bersih (SAB) tercapai 100%, terdapat lima desa atau
kelurahan yang melaksanakan ODF. Pembinaan Tempat Pengelolaan
Makanan (TPM) sebanyak 28 sarana.Pembinaan Tempat Umum (TTU)
sebanyak 115 sarana.
h. Perbaikan Gizi Masyarakat
1. Pelayanan Gizi Masyarakat
a. Pemberian Kapsul Vitamin A
Pemberian vitamin A dua kali dalam setahun yaitu bulan Februari dan
Agustus, cakupan pemberian vitamin A di wilayah kerja Puskesmas
Kebomas sebesar 100% dari target 80%.
b. Pemberian Tablet Fe (Zat besi) pada ibu hamil
Pencapaian pemberian tavlet besi sebanyak 90 tablet pada ibu hamil
sebesar 100 % dari target 80%.
c. Bumil KEK
29

Pencapaian ibu hamil KEK di Puskesmas Kebomas pada tahun 2014


sebanyak 43 ibu hamil (4.77%), hal ini sudah memnuhi target <20%.
d. ASI Eksklusif
Pencapaian ASI eksklusif di Puskesmas Kebomas tahun 2014belum
memenuhi target yaitu 68.56% (target 75%).
2. Penanganan Gangguan Gizi
a. Balita Gizi Buruk mendapat perawatan
Jumlah balita gizi buruk di Puskesmas Kebomas tahun 2014 sebanyak 5
orang, sedangkan yang mendapat perawatan sebanyak 5 orang balita
(100%).
b. MP-ASI Eksklusif pada anak usia 6-14 bulan
Pada tahun 2014 di Puskesmas Kebomas pemberian MP ASI sudah
memnuhi target yaitu 85.71%.
c. Pemberian PMT Pemulihan Balita Gizi Buruk
Jumlah balita gizi buruk di Puskesma Kebomas pada tahun 2014
sebanyak 5 orang (100%) sedangkan target untuk PMT pemulihan balita
gizi buruk tahun 2-14 adalah 58%.
d. Balita Bawah Garis Merah (BGM)
Jumlah balita BGM di Puskesmas Kebomas tahun 2014 sebanyak 10
orang (0.33%).Pencapaian ini sudah memenuhi target <2.5%.
e. Cakupan rumah tangga yang mengkonsumsi garam beryodium
Cakupan rumah tangga yang mengkonsumsi garam beryodium
sebanyak 100%, pencapaian ini sudah memenuhi target (80%).
3. Pemantauan Status Gizi
a. Desa bebas rawan gizi
100% desa di wilayah kerja Puskesmas Kebomas merupakan desa
bebas rawan gizi.
b. Balita baik berat badannya (D/N)
Pencapaian dari variabel balita naik berat badannya (N/D) sebanyak
95.32%, hal ini sudah memenuhi target 76%.
c. Presentase balita yang ditimbang berat badannya
Pencapaian presentase balita yang ditimbang berat badannya masih
belum memenuhi target
4. Punjungan Pojok Gizi
Pencapaian dari kunjungan pojok gizi di Puskesmas Kebomas tahun 2014
sebanyak 89% (target 60% bila ada petugas gizi).
4.4. Masalah/hambatan

secara

umum/khusus

tentang

pelaksanaan

pelayanan/program di Puskesmas Kebomas tahun 2014


Program yang belum tercapai di Puskesmas Kebomas tahun 2014 terdiri dari
program Promosi Kesehatan, Kesehatan Lingkungan, Gizi, Kesehatan Ibu dan

30

Anak termasuk didalamnya usaha kesehatan sekolah, pemberantasan penyakit,


Batra, dan UKK.
a. Kesehatan Lingkungan
Adapun masalah yang belum terselesaikan serta hambatan dalam program
kesehatan lingkungan antara lain:
- Pelaksanaan klinik sanitasi yang belum maksimal, hambatannya adalah
belum tercapainya koordinasi dengan petugas BP, MTBM maupun poli
UKK.
- Penurunan jumlah kunjungan pojok gizi, hambatannya adalah belum
tercapainya koordinasi dengan petugas BP maupun poli UKK
- Pemeriksaan sampel air DAM belum seusai standard, hambatannya adalah
kurangnya pengetahuan pengelolaan DAM.
- Tempat pengelolaan pestisida belum memenuhi standard, hambatannya
adalah kurangnya pengetahuan dan pembinaan dari pengelola pestisida
tentang tatacara penyimpanan pestisida.
b. Gizi
Permasalahan pada program gizi adalah cakupan pemberian ASI eksklusif
(68.56%) yang belum memenuhi target yakni 75%. Hambatannya adalah
kurangnya penyuluhan ke ibu hamil dan juga gencarnya promosi susu formula
untuk bayi baru lahir.
c. Kesehatan Ibu dan Anak
- Pelayanan kesehatan bagi bumil sesuai standar (K4) sebesar 89.33%
belum memenuhi standard yakni 95%. Hambatan : banyak ibu hamil di
wilayah kerja Puskesmas Kebomas memilih untuk melahirkan di kampung
halaman.
- Pelayanan kesehatan anak usia prasekolah masih tercapai 68% dari target
85%. Hambatan : kurangnya sarana dan prasarana DDTK, kurangnya
tenaga yang terlatih untuk DDTK, guru PAUD/TK yang sudah pernah dilatih
tidak melaksanakan DDTK di PAUD/TK tempat mengajarnya.
- Pelayanan kesehatan bayi dengan resiko tinggi yang ditangani baru
64.29% dari 80% yang ditargetkan. Hambatan : banyaknya ibu bersalin
yang pulang ke kampung halaman sehingga neonatus resiko tinggi
ditemnukan ketika ibu telah kembali ke rumah.
d. Usaha Kesehatan Sekolah
- Kader yang dilatih tentang masalah kesehatan masih kurang. Hambatan :
kader tiwisada yang dilatih sebagian sudah ada yang lulus, belum
dilakukannya regenerasi kader tiwisada di sekolah.

31

- Pelayanan kesehatan masih tercapai 50% (3.318) dari target 70% (6.620).
Hambatan : belum terjalin kedekatan antara petugas kesehatan denfan
remaja sehingga muncul rasa malu dari remaja untuk mengutarakan
masalahnya ke petugas kesehatan.
e. Pemberantasan penyakit (P2M)
- Proporsi kusta anak belum memenuhi target (100%). Hambatan :
kurangnya pengetahuan masyarakat tentang kusta, petugas kurang optimal
dalam pelacakan kasus kusta baru pada anak karena luas wilayah kerja
dan petugas memberikan pelayanan di poli P2, banyaknya orang tua yang
memeriksakan kelainan kulit anaknya ke pelayanan kesehatan lain karena
mempunyai jaminan kesehatan.
- Penemuan suspect penderita TB kurang dari target 70% (43 orang),
pencapaian 55% (24 orang). Hambatan : kurangnya pengetahuan
masyarakat tentang TBC, banyaknya masyarakat yang berobat ke
pelayanan kesehatan lain karena mempunyai jaminan kesehatan, masih
adanya rasa malu bila menderita sakit TBC, kurangnya motivasi pasien
untuk periksa

sputum,

pada

waktu

follow

up

pasien

tidak

bisa

mengeluarkan dahak.
f. Pengobatan Tradisional (Batra)
- Pembinaan Batra yangang menggunakan tanaman obat. Hambatan :
kurangnya kesadaran pemilik batra untuk mengurus ijin produksi ke dinas
terkait.
- Jumlah batra dengan keterampilan yang dibina. Hambatan : kurangnya
kesadaran pemilik batra tentang pentingnya pembinaan batra.

32

BAB 5
SITUASI UPAYA KESEHATAN
Untuk mendapatkan pelayanan kesehatan pada masyarakat agar derajat
kesehatan meningkat maka dilaksanakan upaya pelayanan kesehatan dasar yang
dilakukan antara lain :
5.1 Pelayaan Kesehatan Ibu dan Anak (Ibu Hamil, Persalinan, dan Ibu
menyusui).
5.1.1 Pelayanan Antenatal
Pelayanaan Antenatal adalah pelayanan kesehatan oleh tenaga
ksehatan untuk ibu selama masa kehamilannya.Pelayanan Antenatal dititik
bertkan pada kegiatan promotif dan preventif.Cakupan pelayanan antenatal
merupakan salah satu indikator yang dapat menggambarkan tingkat upaya
KIA dan tingkat perilaku ibu hamil.
Cakupan ini dapat dipantau melalui K1 yaitu jumah kunjugan pertama
ibu hamil ke fasilitas layanan kesehatan untuk mendapatkan layanan
kehamilan, sedangkan K4 adalah pelayanan ibu hamil setidaknya empat kali
memeriksakan kehamilannya yaitu sekali kunjungan selama triwulan pertama
kehamilannya, sekali kunjungan dalam triwulan kedua, dan dua kali dalam
triwulan ketiga kehamilan. Angka ini dapat dimanfaatkan untuk melihat
keualitas pelayanan kesehatan pada ibu hamil.
Cakupan K4 di wilayah kerja Puskesmas Kebomas tahun 2014 sebesar
89.33% dari target cakupan sebesar 95%. Pencapaian K4 belum memenuhi
target, hal ini ibu hamil yang ingin melahirkan di kampung halamannya,
sehingga tidak tercatat dalam kunjungan K4. Rendahnya kunjungan K4
berpengaruh pada kesenjangan K1-K4 target <5%, pada tahun 2014 ini angka
kesenjangan K1-K4 di Puskesmas Kebomas adalah 4%.
5.1.2 Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan dengan Kompetensi
Kebidanan
Pada

upaya

pelayanan

persalinan

oleh

tenaga

kesehatan

berkompeten, tahun 2014 hanya tercapai 89.23% dari jumlah yang ditargetkan
(98%). Pelayanan nifas lengkap sesuai strandar dapat tercapai sebanyak
95.15% melebihi yang ditargetkan (93%).Upaya pelayanan persalinan oleh
tenaga kesehatan berkompeten belum mencapai target dikarenakan berkaitan
33

dengan pencapaian K4; yaitu banyak ibu hamil yang memilih melahirkan di
kampung halaman.Sedangkan cakupan ibu nifas dapat melebihi dari yang
ditargetkan karena adanya ibu nifas tahun lalu yang mendapatkan pelayanan
pada tahun 2014 ini.
5.1.3 Ibu Hamil Resiko Tinggi yang Dirujuk
Dalam pelayanan persalinan yang ditolong oleh bidan desa maupun
Puskesmas, PONED, kadang-kadang ada ibu hamil yang tergolong dalam
kasus resiko tinggi dan memerlukan pelayanan kesehatan tujukan.Cakupan
pelayanan maternal risti / komplikasi yang ditangani telah tercapai
85.63%.Pelayanan maternal risti di Puskesmas Kebomas ini bisa melebihi dari
yang ditargetkan (80%) karena tenaga kesehatan di Puskesmas Kebomas
telah terlatih dan petugas yang profesional.
5.1.4 Kunjungan Neonatus
Kunjungan Neonatus adalah bayi berumur 0 samapi 28 hari, pada
masa ini bayi sangat rentan.Upaya kesahatan yang dilakukan untuk
mengurangi resiko tersebut dengan melakukan pertolongan persalinan oleh
tenaga kesehatan neonatus.
Dalam

melaksanakan

persalinan

neonatus,

petugas

kesehatan

disamping melakukan pemeriksaan kesehatan bayi, juga melakuka konseling


perawatan bayi pada ibu.
Cakupan pencapaian pelayanan neonatal risti komplikasi yang
ditangani mencapai 64.29% dari 80% yang ditargetkan.Cakupan ini meningkat
dari tahun sebelumnya, karena setiap bulan penanggung jawab wilayah
melakukan pelacakan neonatal risti. Selain itu, petugas mulai memahami
definisi operasional yaitu neonatal risti komplikasi adalah penyimpangan dari
normal yang berpotensi atau secara langsung menyebabkan kesakitan
kematian yang meliputi : trauma lahir, asphyxia, tetanus neonatorum, sepsis,
BBLR < 2500 gram, kelainan kongenital, sindroma gangguan nafas, termasuk
klasifikasi kuning dan merah dalam MTMB. Sehingga jika ditemukan neonatus
dengan

kondisi

tersebut,

bidan

penanggung

jawab

wilayah

harus

melaporkannya. Sedangkan pelayanan neonatal sesuai standar (KN lengkap)


target 100% pencapaian 95.24%. Pelayanan bayi paripurna target 85%,
pencapaiam 128.43%.

34

5.1.5 Kunjungan Balita dan Anak Usia Pra Sekolah


Pelayanan deteksi dan stimulasi dini tumbuh kembang balita target
85%, pencapaian 75.56%. Pelayanan deteksi dan stimulasi dini tumbuh
kembang anak pra sekolah target 85%, pencapaian 68.45%. Pencapaian
kegiatan deteksi dan stimulasi dini tumbung kembang balita dan anak pra
sekolah kurang, hal ini disebabkan karena kruangnya sarana dan prasarana
penunjang dalam pelaksanaan DDTK di setiap desa.Selain itu, jumlah tenaga
terlatih hanya 2 orang di Puskesmas Kebomas.
5.2 Pelayanan Kesehatan Anak Usia Sekolah dan Remaja (ARU)
Layanan kesehatan pada kelompok anak usia sekolah dan remaja dilakukan
dengan pelaksanaan pemantauan dini terhadap tumbuh kembang dan pemantauan
kesehatan anak sekolah dasar serta pelayanan kesahatan pada anak remaja, bailk
yang dilakukan oleh tenaga kesehatan maupun guru UKS atau kader kesehatan.
Salah satu kegiatan UKS adalah penjaringan kesehatan murid baru. Untuk kelas
I SD/MI sebanyak 1213 anak (100%), murid kelas VII SMP/MTs sebanyak 1124
murid (100%) dan murid kelas X SMA/MA/SMK sebanyak 573 anak (100%).
Sedangkan untuk frekuensi pembinaan kesehatan di sekolah sudah mencapai
target.Pencapaian jumlah kader tiwisada yang dilatih tentang kesehatan masih
belum memenuhi target. Pencapaian jumlah kader tiwisada SD/MI yang dilatih 6.64%
(target 10%), kader tiwisada SMP/MTs 4.82% (target 10%), kader tiwisada
SMA/MA/SMK 7,22% (target 10%). Pencapaian cakupan pelayanan kesehatan
remaja yaitu 50% (target 70%). Pencapaian kader tiwisada yang dilatih masih belum
mencapai target yang ditentukan. Hal ini dikarenakan pihak sekolah yang masih pasif
dalam kegiatan pelatihan dan pembinaan kader tiwisada. Selain itu, hal ini jugaa
disebabkan karena petugas pemegang program UKS pelayanan di poli rujukan
sehingga jadwal ke luar gedung belum terencana dengan baik.
5.3 Pelayanan Imunisasi
Pencapaian Universal Child Immunization (UCI) merupakan suatu gambaran
terhadap cakupan sasaran bayi yang telah mendapat imunisasi secara lengkap.Bila
cakupan UCI dinaikkan dengan batasan wilayah tertentu, berarti dalam wilayah
tersebut dapat digambarkan besarnya tingkat kekebalan masyarakat terhadap
penyakit menular yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I).

35

Suatu desa telah mencapai UCI apabila untuk bayi mendapat imunisasi lengkap,
yaitu : 1 dosis BCFG, 3 dosis DPT, 4 dosis Polio, 3 dosis Hepatitis B dan 1 dosis
Campak sebelum umur 1 tahun. Dengan target apabila 95%.
Semua desa di wilayah kerja Puskemas Kebomas pada tahun 2013 sudah UCI
(100%) dengan cakupan HB0=979 (104,7%), BCG = 968 (103,5%), DPT-HB1 combo
= 990 (105,9%), DPT-HB3 combo = 993 (106,2%), campak = 979 (104,7%).
Pencapaian program imunisasi sudah memenuhi target, hal ini karena pemegang
program imunisasi beserta bidan desa wilayah kerja Puskesmas Kebomas
melakukan sweeping bila ada bayi yang belum diimunisasi. Sehingga semua bayi di
wilayah kerja Puskesmas Kebomas mendapatkan lima imunisasi dasar lengkap.
Untuk murid SDN, SD Swasta dan Madrasah Ibtidaiyah di wilayah kerja
Puskesmas Kebomas sudah diimunisasi.Kelas I diimunisasi DT, kelas II diiumunisasi
Td, kelas III diimunisasi Td.
5.4 Pelayanan KB
Cakupan akseptor KB aktif di Puskesmas Kebomas sebanyak 7760 orang (61%),
sedangkan untuk cakupanm KB drop out masih salam batas toleransi yang
ditentukan yaitu <10% (pencapaian 2.2%) Pada tahun 2014, tidak ditemukan kasus
peserta KB yang mengalami kegagalan.Hal ini disebabkan karena tenaga kesehatan
yang berkompeten dan akseptor KB aktif yang tahu betul tentang keuntungan
menjaga jarak kehamilan melalui KB.
5.5 Pelayanan Kesehatan Pra Usila dan Usia Lanjut
Jumlah Posyandu Lansia yang dibina Posyandu yang mendapat pembinaan oleh
tenaga kesehatan Puskesmas pada wilayah kerjanya selama periode satu
tahun.Pada tahun 2014, jumlah kelompok laansia di wilayah kerja Puskesmas
Kebomas yang telah dinbina adalah 30 pos Posyandu Lansia. Pembinaan terhadap
posyandu lansia ini telah memenihi target satu tahun (2014) yakni sebesar 100%.
Pada tahun 2014, jumlah keseluruhan pra lansia dan lansia yang telah terdata
adalah sebanyak 5810 jiwa. Sedangkan jumlah pra lansia (usia 45-59 tahun) dan
lansia (usia 60 tahun) baru yang telah dilayani kesehatannya adalah sebanyak
4316 jiwa (74%). Hal ini telah mencapai target yang ditentukan untuk tahun 2014
yakni 70%.

36

5.6 Promosi Kesehatan


a. Kampanye PHBS
Pencapaian pengkajian PHBS yang dilakukan di Puskesamas Kebomas
tatanan rumah tangga sebesar 100%.Rumah tangga yang dikaji sebanyak
1.042 KK dari jumlah KK 10.420 KK (target 10% dari jumlah KK).Pengkajian
PHBS di tatanan rumah tangga yang sehat dengan 10 indikator tercapai 74%
(771 KK sehat) dan seudah memenuhi target 65% karena perilaku
masyarakat sudah meningkat.
Pengkajian yang dilakukan di indstitusi kesehatan, institusi pendidikan,
tempat-tempat umum, tempat kerja, dan pondok pesantren sudah tercapai
100% sesuai dengan yang ditargetkan.
b. UKBM
Di Puskesmas Kebomas jumlah posyandu yang ada sebanyak 74 posyandu,
dengan strata Madya 13, Purnama 60, dan mandiri 1.
c. Penyuluhan NAPZA
Penyuluhan NAPZA dengan tarhet 15% (5) tercapai 6 kali penyuluhan.
5.7 Pembinaan Kesehatan Lingkungan
Kegiatan Upaya Penyehatan Lingkungan meliputi:
a. Pengawasan Sarana Air Bersih (SAB) tercapai 100% dengan jumlah kepala
keluarga yang memiliki akses terhadap SAB sebesar 12.012 KK. Selain
kemudahan terhadap akses air bersih, terdapat lima desa atau kelurahan
yang melaksanakan ODF sebanyak 3466 KK dan 3004 rumah.
b. Pembinaan Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) sebanyak 28 sarana
termasuk kegiatan pengambilan dan pengiriman sampel jajanan anak
sekolah di 4 sekolah.
c. Pembinaan Tempat Umum (TTU) sebanyak 115 sarana yang terdiri dari 62
sarana umum dan 53 sarana institusi.

5.8 Perbaikan Gizi Masyarakat


Uapaya perbaikan gizi masyarakat dmaksudkan untuk mencegah permasalahan
gizi yang sering dijumpai pada kelompok masyarakat antara lain : kekurangan
protein, kekurangan vitamin A, gangguan akhibat kekurangan yodium, dan anemia
zat besi (Fe).
5.8.1 Pelayanan Gizi Masyarakat
a. Pemberian Kapsul Vitamin A
37

Upaya penanggulangan masalah kurang vitamin A pada balita dengan


pemberan kapsul vitamin A 2 kali dalam setahun. Pemberian vitamin a
diberikan kepada bayi usia 6-11 bulan yaitu berupa kaspul vitamin A (100.000
IU) sebanyak satu kali dan balita usia 12-60 bulan berupa vitamin A merah
(200.000 IU) dua kali per tahun. Di wilayah kerja Puskesmas Kebomas tahun
2014, pemberian vitamin A dua kali dalam setahun yaitu bulan Februari dan
Agustus sebesar 100% dari target 80%. Hal ini karena masyarakat sudah
mengerti tentang manfaat pemberian vitamin A.
b. Pemberian Tablet Fe (Zat besi) pada bumil
Pada tahun 2014, pencapaian pemberian tavlet besi sebanyak 90 tablet pada
ibu hamil sudah memenuhi target. Pencapaian sebanyak 100 % (target 80%),
tahun 2014 pemberian tablet dimaksimalkan pada trimeste II atau sebelum ibu
hamil pulang kampung, karena sebagian ibu hamil merupakan penduduk
musiman.
c. Bumil KEK
Ibu hamil KEK (kurang energi kronis) merupakan ibu hamil dengan ukuran
Lingkar Lengan Atas (LLA) 23.5 cm. Pencapaian ibu hamil KEK di
Puskesmas Kebomas pada tahun 2014 sebanyak 43 ibu hamil (4.77%), hal ini
sudah memnuhi target <20%. Ibu hamil KEK terbanyak berada di Desa
Randuagung yaitu 16 orang (37,21%).
d. ASI Eksklusif
ASI eksklusif adalah bayi yang mendapat ASI saja tanpa makanan tambahan
yang lain pada bayi umur 0-6 bulan. Pencapaian ASI eksklusif di Puskesmas
Kebomas tahun 2014belum memenuhi target yaitu 68.56% (target 75%). Hal
ini karena masih kurangnya penyuluhan ke ibu hamil dan juga gencarnya
promosi susu formula untuk bayi baru lahir serta masih adanya fasilitas
kesehatan yang belum pro ASI. Selain itu ibu kerja yang belum memahami
managemen laktasi ketika sedang bekerja merupakan salah satu kendala
belum tercapainya target ASI eksklusif. Untuk itu perlu adanya kerja samabaik
lintas program maupun lintas sektor serta peran konselor laktasi untuk
mendukung pelaksanaan ASI eksklusif.
5.8.2 PenangananGangguan gizi
38

a. Balita Gizi Buruk mendapat perawatan


Jumlah balita gizi buruk di Puskesmas Kebomas tahun 2014 sebanyak 5
orang, sedangkan yang mendapat perawatan sebanyak 5 orang balita (100%).
Pencapaian ini sudah memenuhi target 100%. Alokasi PMT pemulihan yang
tekah diberikan berasal dari DinKes (dana APBD II) dan juga berasal dari
sekretariat PKK Kabupaten Gresik.
b. MP-ASI pada anak usia 6-24 bulan
Pada tahun 2014 di Puskesmas Kebomas pemberian MP ASI sudah memnuhi
target yaitu 85.71%. Jumlah balita BGM gakin di Puskesmas Kebomas pada
tahun 20-14 sebanyak 7 balita dan terdapat 2 balita yang belum mendapatkan
MP ASI karena alokasi MP ASI sudah habis dan balita BGM ini baru terlacak
pada bulan Desember 2014.
c. Pemberian PMT Pemulihan Balita Gizi Buruk
Jumlah balita gizi buruk di Puskesma Kebomas pada tahun 2014 sebanyak 5
orang (100%) sedangkan target untuk PMT pemulihan balita gizi buruk tahun
2-14 adalah 58%. Target pemberian PMT Pemulihan balita gizi buruk tahun
2014 sudah tercapai karen adanya alokasi PMT balita gizi buruk dari
sekretariat PKK Kabupaten Gresik selain dana alokasi dariAPBD II.
d. Balita Bawah Garis Merah (BGM)
Jumlah balita BGM di Puskesmas Kebomas tahun 2014 sebanyak 10 orang
(0.33%).Pencapaian ini sudah memenuhi target <2.5%.
e. Cakupan rumah tangga yang mengkonsumsi garam beryodium
Survey garam bryoidum tingkat masyarakat dilakukan pada sekolah yang ada
di tiap-tiap desa/kelurahan, satu desa/kelurahandiwakili oleh satu SD/MI yang
ada di wilayah desa/kelurahan tersebut.Dari hasil survey garam beryodium
tingkat masyarakat didapatkan hasil sebanyak 404 siswa yang menggunakan
garam beryodium dari 416 siswa yang dilakukan pemeriksaan.Cakupan rumah
tangga yang mengkonsumsi garam beryodium sebanyak 100%, pencapaian
ini sudah memenuhi target (80%). Hal ini karena masyarakat sudah
mengerto ,amnfaat garam beryodium dan adanya penyulihan yang dilakukan
oleh petugas kesehatan baik di sekolah maupun di kelompok masyarakat
seperti PKK.
5.8.3 Pemantauan Status Gizi
a. Desa bebas rawan gizi
Desa bebas rawan gizi merupakan desa/kelurahan dengan prevalensi status
gizi kurang dan gizi sangat kurang pada balita <15% di wilayah kerjanya
dengan target 80%. Variabel desa bebas rawan gizi ini menggunakan survey

39

Pemetaan Status Gizi Balita (PSG) tahun 2014, dengan hasil 100% desa di
wilayah kerja Puskesmas Kebomas merupakan desa bebas rawan gizi. Desa
dengan prevalensi status gizi kurang dan gizi sangat kurang yang tertimggal
adalah desa Klangonan sebanyal 7.12% sedangkan di desa Randuagung
prevalensi status gizi kurang dan gizi sangat kurang paling rendah (1.38%).
b. Balita naik berat badannya (N/D)
Jumlah balita yang ditimbang setiap bulan dan naik berat badannya (sesuai
degan kenaikan Berat Badan Minimal / KBM) sebanyak 2068 balita dari 7109
balita yang datang ke posyandu. Pencapaian dari variabel balita naik berat
badannya (N/D) sebanyak 95.32%, hal ini sudah memenuhi target 76%.
c. Presentase balita yang ditimbang berat badannya
Pencapaian presentase balita yang ditimbang berat badannya masih belum
memenuhi target, hal ini karena balita yang sudah lengkap imunisasinya
jarang datang dan ditimbang ke posyandu, selain itu sudah adanya PAUD
sehingga kunjungan ke posyandu menjadi kurang. Untuk mengatasi hal ini,
maka dilakukan kerja sama lintas sektor sehingga murid PAUD dapat
dilakukan penimbangan setiap bulan dan dimasukkan menjadi kunjungan
posyandu.
5.8.4 Kunjungan Pojok Gizi
Kunjungan pojok gizi merupakan kunjungan pasien yang membutuhkan
konsultasi gizi meliputi pasen dengan hypertensi, diabetes melitus, kolesterol,
asam

urat,

anemia,

ibu

hamil

KEK,

gizi

buruk

dan

juga

balita

BGM.Pencapaian dari kunjungan pojok gizi di Puskesmas Kebomas tahun


2014 sebanyak 89% (target 60% bila ada petugas gizi).Pecapaian kunjungan
pojok gizi pada tahun 2014 mengalami penurunan dari tahun sebelumnya
karena belum optimalnya koordnasi antara poli gizi dengan poli umum / UKK
dalam merujuk pasien ke poli gizi.
5.9 Permasalahan dari Masing-masing Program di Puskesmas Kebomas
g. Kesehatan Lingkungan
Adapun masalah yang belum terselesaikan serta hambatan dalam program
kesehatan lingkungan antara lain:
- Pelaksanaan klinik sanitasi yang belum maksimal
- Penurunan jumlah kunjungan pojok gizi
- Pemeriksaan sampel air DAM belum seusai standard
- Tempat pengelolaan pestisida belum memenuhi standard.
h. Gizi

40

Permasalahan pada program gizi adalah cakupan pemberian ASI eksklusif


(68.56%) yang belum memenuhi target yakni 75%.
i. Kesehatan Ibu dan Anak
- Pelayanan kesehatan bagi bumil sesuai standar (K4) sebesar 89.33%
belum memenuhi standard yakni 95%.
- Pelayanan kesehatan anak usia prasekolah masih tercapai 68% dari target
85%.
- Pelayanan kesehatan bayi dengan resiko tinggi yang ditangani baru
64.29% dari 80% yang ditargetkan.
j. Usaha Kesehatan Sekolah
- Kader yang dilatih tentang masalah kesehatan masih kurang.
- Pelayanan kesehatan masih tercapai 50% (3.318) dari target 70% (6.620).
k. Pemberantasan penyakit (P2M)
- Proporsi kusta anak belum memenuhi target (100%).
- Penemuan suspect penderita TB kurang dari target 70% (43 orang),
pencapaian 55% (24 orang).
l. Pengobatan Tradisional (Batra)
- Pembinaan Batra yangang menggunakan tanaman obat.
- Jumlah batra dengan keterampilan yang dibina.

5.10 Pembahasan Masalah Gizi di Puskesmas Kebomas Berdasarkan Konsep


H.L Blumm
Permasalahan pada program gizi adalah cakupan pemberian ASI eksklusif
(68.56%) yang belum memenuhi target yakni 75%. Hambatannya adalah
kurangnya penyuluhan ke ibu hamil dan juga gencarnya promosi susu formula
untuk bayi baru lahir.
Host :
- Bayi usia 0 6 bulan
Agent :
- Ibu nifas
Environment:
- Kurangnya dukungan keluarga
- Gencarnya promosi susu formula untuk bayi baru lahir
Health Services:
- Promotif:
Metode penyuluhan tentang pemberian ASI eksklusif
Frekuensi penyuluhan masih kurang
Penyuluhan tentang bahaya pemberian makanan tambahan untuk bayi
0-6 bulan
- Preventif:
Perawatan payu dara sejak masa kehamilan.
Pembatasan distribusi susu formula
Penghentian pemberian makanan tambahan untuk bayi 0-6 bulan.
41

- Kuratif:
Penghentian secara bertahap susu formula dan memulai pemberian ASI
- Rehabilitatif:
Penyediaan ruang laktasi untuk ibu nifas
5.11 Penyelesaian Permasalahan Upaya Kesehatan Wajib di Puskesmas
Kebomas
a. Kesehatan Lingkungan
No Masalah
Pemecahan Masalah
1
Pelaksanaan klinik sanitasi Diusulkan ke Dinkes untuk diadakan
2

yang tidak sesuai standard pelatihan petugas klinik sanitasi


Pemanfaatan klinik gizi Perbaikan koordinasi anatara poli BP,

yang belum maksimal


UKK dengan poli gizi
Pemeriksaan sampel air Sosisalisasi ke pengolah DAM tentang
DAM belum dilaksanakan pentingnya pemeriksaan berkala

dengan baik
Tempat

pengolahan Sosialisasi ke pengelola petisida tentang

pestisida belum memenuhi tatacara


syarat

penyimpanan

pestisida

yang

benar

b. Gizi
No Masalah
Pemecahan Masalah
1
Penapaian ASI eksklusif Kerjasama lintas program maupun lintas
belum memenuhi target

sektoral untuk mendukung pelaksanaan


ASI eksklusif

c. KIA
No Masalah
1
Pelayanaan
belum
2

sesuai

(K4)
Pelayanan
Prasekolah

bagi

Pemecahan Masalah
bumil Sosialissi
mengenai

standard persalinan

yang

pentingnya

ditolong

tenaga

kesehatan yang berkompeten


kesehatan - Pengadaan sarana dan prasarana
belum

DDTK
Pelatihan untuk tenaga tentang DDTK

memenuhi target
Pelayanan kesahatan bayi Koordinasi
belum memenuhi target

sektoral

lintas

untuk

neonatus risti

42

program
melacak

dan
secara

lintas
dini

d. UKS
No Masalah
1
Kader
yang

Pemecahan Masalah
dilatih Pengadaan pelatihan kader tiwisada

kesehatan masih kurang


2

dari target
Pelayanan

kesehatan Sosialisasi ke sekolah mengenai poli

remaja belum memenuhi PKPR


target
e. Pemberantasan Penyakit
No Masalah
Pemecahan Masalah
1
Proporsi kasus kusta anak
- Pelatihan kader posyandu mengenai
belum memenuhi target

Peneman
penderita

tanda-tanda umum penderita kusta


- Penyuluhan ke masyarakat tentang
penyakit kusta
- Meningkakan penyuluhan

suspect
TB

belum

TBC
- Memberikan

memenuhi target

informasi

tentang

ke

kader

posyandu tentang tanda-tanda TBC


- Memotivasi tersangka TBC untuk
memeriksakan dahaknya.
5.12 Bentuk Laporan
a. Jadwal Jadwal dokter muda praktek dan absensi
(Lihat lampiran)
a. Jadwal pemberian materi kepala program
(Lihat lampiran)
b. Laporan Upaya Kesehatan Perorangan
(Lihat buku laporan UKP)
c. Laporan Upaya Kesehatan Masyarakat
(Lihat buku laporan UKM)
d. Leaflet Upaya Kesehatan Perorangan dan Upaya Kesehatan Masyarakat
(Lihat lampiran)
e. Jadwal Kepaniteraan dokter muda di Puskesmas Kebomas
(Lihat lampiran)

BAB6
SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN
43

6.1 Sarana Kesehatan


Untuk mewujudkan jangkuan pelayanan kesehatan maka penyediaan sarana
kesehatan merupakan hal yang penting. Di wilayah kerja Puskesmas Kebomas
sarana yang ada antara lain :
6.1.1 Puskesmas
Di wilayah kecamatan Kebomas ada 2 puskesmas induk, yaitu puskesmas
kebomas dan puskesmas gending dengan sarana yang ada di puskesmas
kebomas antara lain :
Rawat jalan
Unit gawat darurat (UGD)
Pelayanan obstetri neonatal emergency dasar (PONED)
Rawat inap
Untuk menunjang pelayanan di puskesmas kebomas, dilengkapi dengan
sarana laboratorium meis dan ambulans untuk lebih mendekatkan pelayanan
kesehatan pada masyarakat dibantu keberadan 4 pustu, 4 ponkesdes, 74
posyandu, dan 3 polindes, serta 1 puskesmas keliling.
6.1.2Sarana Upaya Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat (UKBM)
UKBM merupakan wujud dari pemberdayaan masyarakat, salah satu bentuk
UKBM yang sudah berkembang antara lain : Posyandu, Ponkesdes, Polindes,
Poskestren dan diwilayah kebomas sejak pertama kali dikembangkan desa
siaga juga telah terbentuk poskesdes (pos kesehatan desa). Jumlah posyandu
74, ponkesdes 4 dengan kegiatan yang dijalankan yaitu kesehatan KIA, KB,
perbaikan gizi, imunisasi, dan penanggulangan diare.
Dengan berkembangnya kemampuan kader dan permintaan masyarakat maka
posyandu juga berkembang sesuai strata. Di wilayah kebomas dengn strata
pratama berjumlah 0 pos, posyandu dengan strata madya berjumlah 13 pos,
posyandu dengan strata purnama berjumlah 60 pos, dan posyandu strata
mandiri berjumlah 1 pos.
Polindes adalah bentuk peran serta masyarakat dalam rangka mendekatkan
pelayanan

kebidanan

melalui

pertolongan

persalinan

dan

pertolongan

KIA.Jumlah polindes atau ponkesdes di wilayah kebomas sebanyak 4 polindes


atau ponkesdes.Pondok pesantren yang ada di wilayah kebomas sebanyak 2
ponpes.
6.1.3 Fasilitas kesehatan

44

Laboratorium merupakan penunjang dari sarana kesehatan yang ada yaitu di


puskesmas.Di puskesmas kebomas sudah bisa melakukan pemeriksaan
laboratorium sederhana dan pemeriksaan rujukan (kimia klinik).Adapun
pemeriksaan laboratorium sederhana pada tahun 2014 sudah mencapai 100%.
Adapun variable pemeriksaan laboratorium sederhana, inovatif dan
pemeriksaan laboratorium rujukan antara lain :
a. Lab Sederhana
Darah Lengkap (DL)
o Haemoglobin
o Laju Endap Darah
o Hitung Leukosit
o Differential count
Urine Lengkap (UL)
o Albumin
o Reduksi
o Bilirubin
o Urobilin
o Sedimen
Feses Lengkap (FL)
o Makroskopis
o Mikroskopis
Tes Kehamilan
BTA sputum
b. Lab Inovatif
Golongan darah
Gula darah
Trombosit
Haematokrit
Widal
Malaria
c. Lab Rujukan
Lemak darah
o Cholesterol
o Trigliserida
o HDL cholesterol
o LDL cholesterol
Faal hati
o Bilirubin direct
o Bilirubin total
o SGOT
o SGPT
Faal ginjal
o BUN
o Cratinin

45

o Asam Urat
HbSAg
HbSAb

6.2 Tenaga Kesehatan


Jumlah tenaga kesehatan di Puskesmas Kebomas sampai tahun 2015 ini
berjumlah
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

11

JENIS TENAGA
Dokter Umum
Dokter Gigi
Apoteker
Bidan D3
Perawat SPK
Perawat D3
Perawat S1
Tekniker Gigi
Perawat gigi
Sanitarian
Analis Kesehatan
Adm.Kamar obat
Laborat
Sopir
Kebersihan
RO
Admin:

12 S1 Gizi
Pustu dan Pos Kesehatan
1
Perawat
2
Bidan
3
Administrasi
Polindes
1
Bidan Desa
Ponkesdes
1
Akper
2
Bidan Desa

46

Jumlah
2
2
1
5
1
6
2
1
1
1
2
1
1
1
5
1
3
8
1
3
4
4

BAB 7
KESIMPULAN DAN SARAN
7.1 Kesimpulan
Selama tahun 2011 terdapat beberapa masalah yang dihadapi Puskesmas
Kebomas di bidang Pemberdayaan Sumber Daya berdasarkan hasil laporan
tahunan puskesmas yaitu :
a. Belum tercapainya cuci tangan yaitu97% dari target 100%
b. Belum tercapainya target menimbang yaitu 86% dari 100%
c. Belum tercapainya target persalinan di tenaga kesehatan yaitu 81% dari
100%
d. Belum tercapainya target pemberantasan sarang nyamuk yaitu 76% dari
100%
Setelah melakukan identifikasi masalah, kemudian ditentukan prioritas
masalah.

Prioritas

masalah

kesehatan

dilakukan

dengan

tujuan

untuk

menentukan masalah atau gangguan kesehatan mana yang perlu mendapat


perhatian lebih daripada masalah atau gangguan kesehatan lainnya.Maka
berdasarkan penilaian MCUA didapatkan masalah utama, yaitu

Belum

tercapainya target pemberantasan sarang nyamuk yaitu 76% dari 100%.


Kemudian dengan membuat diagram tulang ikan dimana semua penyebab
potensial yang tidak relevan dan di luar jangkauan puskesmas dihilangkan dan
setiap penyebab potensial yang dapat dibuktikan dengan data digunakan.
Setelah itu dilakukan penilaian yang diberikan berdasarkan kriteria USG
(Urgency [mendesak], Seriousness [kegawatan], Growth [meluas]), maka
didapatkan urutan prioritas masalah sebagai berikut:
1. Pengetahuan

masyarakat-tokoh

masyarakat

tentang

manfaat

dan

pelaksanaan PSN masih kurang


2. Penyuluhan tentang PSN belum maksimal
3. Penampungan air yang jarang dikuras
4. Kurangnya kompetensi tenaga kesehatan untuk melakukan penyuluhan PSN

47

5. Keterampilan kader masih kurang untuk memotivasi masyarakat tentang PSN


6. Belum ditemukan cara penyampaian yang atraktif
7. Pakaian tergantung lama
8. Koordinasi pelaporan dan pencatatan kasus pada puskesmas belum
maksimal
9. Kebanyakan kasus ditemukan di perumahan elit
10. Mayoritas tempat tinggal di daerah tersebut adalah perumahan elit sehingga
sulit untuk mengadakan sosialisasi PSN
11. Dana pemerintah terbatas sehingga program PSN tidak maksimal
12. Keterbatasan bahan berupa bubuk abate untuk Puskesmas
13. Mayoritas tempat tinggal di daerah tersebut adalah perumahan elit dengan
pola hidup individualistis sehingga sulit melakukan komunikasi
14. Brosur dan poster tentang pemberantasan sarang nyamuk masih kurang
15. Tempat-tempat umum dan UKS
16. Dana untuk refreshing kader tentang deteksi demam berdarah masih kurang
17. Dana untuk penatalaksanaan refreshing petugas tentang PSN kurang
Sehingga dilakukan penilaian dengan metode CARL untuk menetapkan
pemecahan masalah dan didapatkan bahwa kegiatan memberikan keterampilan
kepada kader untuk dapat memotivasi masyarakat dan tokoh masyarakat dalam
melakukan PSN dan meningkatkan intensitas penyuluhan tentang PSN dengan
cara yang lebih menarik adalah solusinya.
Berdasarkan

hal

tersebut

maka

disusun

rencana

kegiatan

dengan

menggunakan Gannt Chart dimana agenda kegiatannya berlangsung hingga


Agustus 2012, dengan evaluasi pada akhir periode kegiatan.
Rencana tindak lanjut yang ada diharapkan dapat berjalan serta terus dapat
dimonitoring dan dievaluasi sesuasi indikator keberhasilan, sehingga pada
periode berikutnya dapat terlaksana dengan lebih efektif dan efisien dalam
48

rangka mewujudkan target Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) sebesar


100% di desa wilayah kerja Puskesmas Kebomas.
7.2 Saran
Beberapa saran yang dapat kami sampaikan antara lain:
Bagi Puskesmas :
1. Meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan petugas promosi kesehatan
puskesmas tentang Pemberantasan sarang Nyamuk (PSN) sehingga dapat
mencapai target PSN sebesar 100%.
2. Memberikan keterampilan kepada kader untuk dapat memotivasi masyarakat
dan tokoh masyarakat dalam melakukan Pemberantasan Sarang Nyamuk
(PSN).
3. Monitoring dan evaluasi berkala terhadap efektifitas pencapaian target.
4. Meningkatkan kerjasama berkelanjutan dengan tokoh masyarakat dan LSM
untuk terlibat dalam program pelaksanaan untuk terlibat dalam program
pelaksanaan Pemberantasan sarang Nyamuk (PSN).
5. Tetap terus memotivasi masyarakat untuk melakukan Pemberantasan sarang
Nyamuk (PSN).
6. Memfasilitasi Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) yang dilakukan setelah
Survei Mawas Diri (SMD) yang dihadiri

oleh tokoh masyarakat, petugas

puskesmas dan sektor yang terkait di kecamatan


Bagi bagian IKM :
1. Perlunya peningkatan bimbingan kepada Dokter Muda di lapangan.
2. Mengadakan lokakarya dengan pihak Puskesmas tentang peran dan fungsi
DokterMuda di Puskesmas.
Bagi Dokter Muda :
1. Perlunya peningkatan kerjasama antar tim dan profesionalisme kerja.
2. Memahami dengan baik teori yang diberikan oleh pembimbing sehingga dapat
diaplikasikan dengan baik di lapangan.
Bagi masyarakat:
1. Perlunya kerja bakti bersama-sama khususnya dalam hal Pemberantasan
Sarang Nyamuk (PSN) untuk menciptakan rumah yang sehat.

49

2. Lebih aktif untuk memperoleh informasi tentang desa siaga khususnya


Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN).
3. Meningkatkan kinerja desa siaga agar dapat terwujud masyarakat desa dan
kelurahan yang peduli, tanggap, dan mampu mengenali, mencegah serta
mengatasi permasalahan kesehatan yang dihadapi secara mandiri sehingga
kesehatannya masyarakat meningkat.
4. Menghadiri dan mengikuti acara Musyawarah Masyarakat Desa (MMD),
sehingga dapat menemukan solusi dan rencana-rencana penanggulangan
masalah kesehatan yang dihadapi.

50

BAB 8
PENJABARAN KEGIATAN DI PUSKESMAS KEBOMAS
Pukesmas Kebomas memiliki 6 upaya kesehatan wajib, antara lain:
1. Upaya Promosi Kesehatan
Menyusun rencana kegiatan promosi kesehatan di sekolah, pondol pesantren
dan lingkungan mayarakat lainnya.Mengadakan promosi kesehatan,
penyebaran pamflet dan boklet pada anggota masyarakat yang menjadi
sasaran promosi kesehatan.
2. Upaya Kesehatan Lingkungan
Pasien yang menderita penyakit yang berhubungan dengan lingkungan
( kecacingan, scabies, tb paru, dhf dan lain lain ) beberapa kali melakukan
pengobatan dan tidak sembuh-sembuh akan dirujuk dari poli umum ke
klinik sanitasi.
Dilakukan konseling mengenai kondisi keluarga, rumah dan lingkungan
Apabila tetap tidak sembuh maka akan dilakukan kunjungan ke rumah
pasien
3. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana
a. KIA
Ada 4 jenis pelayanan yang dilakukan di poli KIA :
i. Pelayanan ibu hamil
Menanyakan identitas ibu (nama, usia, alamat, nama suami)
Melakukan 10T
Menanyakan apakah ada keluhan selama kehamilan, bila ada dapat
diberikan pengobatan untuk meredakan atau menghilangkan gejala
Mengingatkan ibu untuk kembali kontrol pada tanggal yang
ditentukan
Mencatat identitas, hasil pemeriksaan, dan pengobatan yang
diberikan dalam buku register puskesmas dan buku register kohort
ibu di kolom bagian ANC (K1 - K4)
ii. Pelayanan ibu nifas
Menanyakan identitas ibu (nama, usia, alamat, nama suami)
Menanyakan keluhan yang dirasakan oleh ibu pasca melahirkan
(apakah ada perdarahan, tidak mengeluarkan asi, dll)
Melakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan
(laboratorium) bila diperlukan
Memberikan pengobatan sesuai dengan diagnosa
51

tambahan

Memberikan informasi tentang KB dan menawarkan penggunaan KB


Mencatat identitas, hasil pemeriksaan, dan pengobatan yang
diberikan dalam buku register puskesmas dan buku register kohort
ibu di kolom bagian nifas (0 42 hari)
iii. Pelayanan imunisasi
Menanyakan identitas anak (nama, usia, nama ibu, alamat)
Melakukan penimbangan
Mengamati apakah anak dalam keadaan sehat untuk imunisasi
Menentukan imunisasi yang diberikan
Memberi tahu ibu tentang jenis imunisasi yang akan diberikan dan
efek samping yang mungkin terjadi akibat imunisasi
Melakukan imunisasi
Memberikan obat panas dan memberi tahu ibu kapan obat harus
diberikan
Memberitahu ibu jadwal imunisasi selanjutnya
Mencatat identitas dan jenis imunisasi yang diberikan dalam buku
register puskesmas dan buku register kohort bayi
b. Posyandu
Salah satu program yang terdapat dalam KIA adalah Posyandu atau Pos
Layanan Terpadu.Selama masa kepaniteraan di Puskesmas Kebomas
kami mendapat satu kali kesempatan untuk mengikuti kegiatan Posyandu,
yakni di Posyandu Karang Tanjung Desa Sekarkurung.Kegiatan Posyandu
dilakukan pada hari Senin 23 Maret 2015 pukul 09.30.Kegiatan ini dihadiri
setidaknya oleh 20 balita. Seharusnya didalam Posyandu terdapat lima
meja yakni : 1) meja pendaftaran, 2) meja penimbangan, 3) meja
pencatatan, 4) meja pengobatan, dan 5) meja penyuluhan, dimana pada
masing-masing meja dipegang oleh satu kader. Namun dalam praktek
lapangannya hanya digunakan dua meja saja yakni meja pendaftaran,
penimbangan dan pencatatan dan yang kedua adalah meja
pengobatan.Untuk penyuluhannya sendiri diberikan oleh bidan
desa.Kader yang bertugas di Posyandu seharusnya berasal dari
masyarakat dan bersifat sukarela, namun di Posyandu Karang Tanjung,
masing-masing kader mendapat balas jasa dari pihak kelurahan. Namun
dana yang dikucurkan tiap bulannya untuk kader tidaklah banyak,
keterbatasan itulah yang pada akhirnya membatasi jumlah kader, namun
sejauh yang kami rasakan, kegiatan di Posyandu berjalan dengan baik,
antusiasme warga pun cukup baik. Warga tak canggung untuk datang dan
52

melakukan penimbangan serta konsultasi di Posyandu. Adapun kegiatan


yang dilakukan pada Posyandu Karang anjung antara lain:
i. Balita datang bersama dengan ibu atau neneknya dengan
membawa buku KMS.
Balita diukur berat badan (BB) dan tinggi badannya (TB).
Dilakukan pencatatan TB dan BB pada buku KMS.
Dilakukan evaluasi grafik pertumbuhan si balita.
Penyuluhan oleh bidan desa tentang gizi.
Pemberian makanan tambahan berupa bubur kacang hijau.

ii.
iii.
iv.
v.
vi.

c. Pelayanan KB
I. Menanyakan pada ibu jenis KB apa yang dikehendaki (jangka
II.
III.

pendek atau jangka panjang)


Menjelaskan kelebihan dan kekurangan jenis KB yang dipilih
Apabila ibu telah yakin dengan pilihan jenis KB maka ibu akan

IV.

diberikan pengantar untuk mengambil alat KB di apotek puskesmas


Setelah ibu kembali dengan alat KB maka akan diberikan
penjelasan :
KB minum : waktu minum dan kapan ibu harus kembali ke poli

KIA selanjutnya
KB suntik : setelah dilakukan penyuntikan diberitahu kapan ibu

harus kembali untuk dilakukan penyuntikan selanjutnya


Dll
V. Melakukan pencatatan di buku register puskesmas
4. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
- Pasien datang dari rujukan poli-poli lain (poli umum, poli ukk, poli mtbs dan
-

poli kia/ kb )
Pasien konsultasi mengenai permasalahan gizi yang dihadapi
Pemberian informasi mengenai permasalahan gizi dan dietnya

5. Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular


- Pasien mendaftar di loket
- Poli ini menangani penyakit-penyakit menular seperti Tuberkulosis, kusta,
Demam Berdarah Dengue, dan konsultasi pemeriksaan HIV inisiatif oleh
-

petugas
Pasien diarahkan ke poli. Pasien dengan keluhan batuk >3 minggu,

dilakukan pemeriksaan sputum.


Untuk menentukan apakah benar TB dan jika benar TB, tergolong kategori

TB berapa
Jika pemeriksaan sputum BTA positif, maka pasien langsung diarahkan ke

poli P2 untuk menerima pengobatan


Jika ada kecurigaan TB walaupun pemeriksaan BTA negatif, maka pasien
dirujuk ke RS
53

Pasien yang sudah terdaftar MDR-TB dengan membawa surat rujukan dari
pihak poli MDR-TB dr.Soetomo Surabaya, langsung diarahkan ke poli P2

untuk mendapatkan obat MDR-TB


Puskesmas hanya bertindak sebagai pengawas minum obat dan penyalur
dana bantuan transportasi dari WHO. Dana bantuan dari WHO sebesar
Rp. 400.000 / bulan/orang

6. Upaya Pengobatan
a. Poli Umum
- Mendata pasien apakah pasien umum, bpjs atau jamkesmas
- Mengarahkan ke dokter
- Dokter melakukan anamnesa, pemeriksaan fisik atau melakukan
-

permintaan uji lab jika dibutuhkan,


Apabila diperlukan rujukan maka dibuat surat rujukan ke poli rujukan.
Menulis resep sesuai indikasi
Menulis hasil kerja atau SOAP didalam rekam medis
KIE kepad pasien tentang penyakitnya
mengarahkan pasien ke apotek atau ke laboratorium, poli gizi (jika
diperlukan)

b. Poli 24 Jam
- Pasien datang
- Anamnesa pasien terkait keluhan pasien
- Melakukan pemeriksaan fisik umum atau pemeriksaan kusus lainnya
sesuai indikasi.
Memberikan perawatan (tindakan suturing, infus, obat)
Memonitor kondisi pasien :
o Jika pasien membaik boleh pulang,
o Jika tidak, maka di tawarkan untuk rawat inap
o atau diberi surat rujukan ke rumah sakit apabia diperlukan
- Mencatat seluruh hasil pemeriksaan ke rekam medis
Selain itu poli 24 jam melayani pembuatan surat keterangan sehat, dimana
-

langkah-langkah pembuatan surat keterangan sehat antara lain sebagai


berikut:
1. pasien datang
2. meminta surat sehat
3. dokter menanyakan keperluan
4. memeriksa kesehatan pasien (tinggi, berat, tensi, ishihara)
5. mencatat hasil pemeriksaan
6. membuat surat sehat
7. mencatat di dalam buku catatan igd
8. pasien tanda tangan
9. dokter tanda tangan
10. pasien membayar, pulang

54

c. Poli MTBS
Ada 2 jenis pelayanan yang dilakukan di Poli MTBS, yaitu :
1. Manajemen Terpadu Bayi Muda (MTBM)
MTBM diterapkan pada anak usia < 2 bulan kurang 1hari
Melakukan anamnesa pada ibu :
Menanyakan identitas bayi (nama, umur, nama ibu, alamat)
Menimbang dan mengukur panjang bayi mencocokan dengan
Tabel BB/TB Direktorat Gizi Masyarakat 2002 (kurang, normal,

atau lebih)
Menanyakan keluhan utama bayi pada ibu
Melakukan anamnesa sesuai formulir MTBM
Melakukan pemeriksaan fisik + pemeriksaan

(laboratorium) bila diperlukan


Memberikan pengobatan sesuai

melakukan rujukan bila diperlukan


Mencatat identitas, hasil pemeriksaan, dan pengobatan yang

dengan

tambahan

diagnosa

dan

diberikan dalam buku register puskesmas dan buku register


kohort bayi
2. Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS)
MTBS diterapkan pada anak usia 2 bulan 2 tahun kurang 1 hari
Melakukan anamnesa pada ibu :
Menanyakan identitas balita (nama, umur, nama ibu, alamat)
Menimbang dan mengukur panjang/tinggi badan balita
mencocokan dengan Tabel BB/TB Direktorat Gizi Masyarakat

2002 (kurang, normal, atau lebih)


Menanyakan keluhan utama bayi pada ibu
Melakukan anamnesa sesuai formulir MTBS
Melakukan pemeriksaan fisik + pemeriksaan

(laboratorium) bila diperlukan


Memberikan pengobatan sesuai

melakukan rujukan bila diperlukan


Mencatat identitas, hasil pemeriksaan, dan pengobatan yang

dengan

tambahan

diagnosa

dan

diberikan dalam buku register puskesmas dan buku register


kohort balita
d. Poli Rujukan
Poli Rujukan diadakan bersamaan dengan pelayanan Deteksi Dini
Tumbuh Kembang (DDTK) dimana DDTK diselenggarakan setiap hari

55

Senin dan Rabu. Poli rujukan sendiri ada sebagai poli tambahan karena
jumlah pasien yang banyak dan makin terus bertambah sehingga sistem
pencatatan dan pembuatan surat rujukan yang relatif menghabiskan
waktu sehingga dibuat pelayanan tersendiri untuk menghmat waktu
pelayanan dan mengurangi kerumitan petugas di poli pelayanan. Dengan
demikian, kualitas pelayanan dapat ditingkatkan.
Alur Pelayanan : Pendaftaran (Loket pendaftaran)Poli pelayanan
tujuan*dapat ditangani resep obat
tidak dapat ditangani surat rujukan internal poli
rujukan
*Khusus pasien yang minta rujukan hemodialisa dan jiwa, tidak perlu
ke poli pelayanan, dapat langsung ke poli rujukan setelah mendaftar di
loket pendaftaran dengan ditulis keterangan HD.
Poli rujukan mengisi formulir :
Umum/Jamkesda
BPJS : mengisi daftar pasien BPJS tandatangan
Formulir rujukan terbagi menjadi 2 :

Bagian rujukan : diisi oleh petugas sesuai surat rujukan internal

yang dibuat oleh dokter poli pelayanan


Bagian rujuk balik : dikosongkan. Akan digunakan jika pasien masih
memerlukan kontrol lagi di RS rujukan atau ada hal lain yang perlu
ditindak lanjuti. Bagian ini diisi oleh dokter dari RS rujukan.

Sementara itu, terdapat setidaknya lima upaya kesehatan pengembangan yang


terdapat di Puskesmas Kebomas, yakni:
1. Upaya Kesehatan Sekolah
Program UKS Kebomas, kunjungan diadakan setiap bulan September setiap tahun.
Ada 2 formulir : untuk anak SD dan SMP ; dan SMA. Pendataan dilakukan
pada anak yang baru masuk sekolah itu.Fungsi nya untuk screening,
dilakukan 1 kali saat itu saja.Contoh : jika ada anak yang tinggal kelas
sehingga harus mengulang, pada tahun berikut nya tidak akan diikut sertakan
dalam pendataan.
2. Upaya Kesehatan Kerja

56

Pola pelayanan sama dengan poli umum namun dikhususkan untuk orang
yang memiliki pekerjaan di lembaga formal. Contoh : karyawan tetap di
pabrik, buruh lepasan di pabrik.
Poli ini hanya ada di Puskesmas Kebomas Gresik se-Indonesia.Tujuan poli ini
untuk mengelompokan kemungkinan ada nya penyakit akibat kerja. Jika ada
keluhan penyakit yang sama yang dicurigai penyakit akibat kerja dari daerah
tertentu atau daerah tempat kerja tertentu, maka puskesmas dapat
menindaklanjuti dengan kerjasama tingkat sektoral untuk mencari
penyebabnya dan pemecahan masalah.
3. Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut
Upaya kesehatan gigi dan mulut selain menangai permasalahan gigi, juga
menangai ibu hamil yang mendapatkan ANC terapdu. Jadi setelah dari poli
KIA, ibu hamil akan disarankan untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut dan
konsultasi ke poli gizi, poli gigi dan mulut, ataupun laboratorium. Kegiatan
ANC terpadu ini ditujukan untuk mendeteksi ibu hamil dengan resiko sehingga
dapat diberikan tindakan pencegahan dan penatalaksanaan persalinan yang
sesuai.Ibu hamil dilakukan pemeriksaan terhadap kesehatan gigi dan mulut
karena berdasarkan penelitian didapatkan adanya hubungan anatara karies
gigi dengan kejadian preeklampsi ataupun eklampsi pada ibu.
4. Upaya Kesehatan Lanjut Usia
Dalam mengupayakan kesehatan para lansia, Puskesmas Kebomas memiliki
program Posyandu Lansia. Dalam masa tugas kami, kami diberi kesempatan
untuk mengikuti program Posyandu lansia di Desa Sekarkurung.Kegiatan ini
bergantian dengan kegiatan Posyandu Balita. Tak kalah dengan para balita,
lansia yang hadir juga cukup banyak, lebih kurang dua puluh lima lansia yang
terdiri dari 20 wanita dan 5 pria menghadiri Posyandu Lansia.
Dalam posyandu Lansia seharusnya terdapat lima meja, yakni: 1) meja
pendaftarab, 2) meja pengukuran BB dan TB serta pengukuran Indeks Masa
Tubuh (IMT), 3) meja untuk pengukuran tekanan darah dan nadi, 4) meja
untuk mengukur gula darah urin dan protein urin, 5) meja untuk memberikan
pengobatan dan penyuluhan. Dalam prakteknya kegiatan yang kita jalankan
antara lain:
- Kegiatan Posyandu diawali dengan penyuluhan terkait penyakitpenyakit yang sering dialami oleh lansia seperti tekanan darah tinggi

57

dan nyeri sendi lutut, sehingga para lansia bisa mewaspadai kondisi
-

kesehatannya.
Setelah mendapatkan penyuluhan para lansia mendapatkan pelayanan
kesehatan, yakni berupa pemeriksaan tekanan darah, konsultasi
kesehatan, pengobatan rasional, serta pemeriksaan gula darah, asam

urat dan pemeriksaan kolesterol atas indikasi.


Kebanyakan keluhan dari warga Desa Sekarkurung adalah kepala
berdenyut, tekanan darah yang tinggi dan bahkan ada yang memiliki
riwayat hipertensi tak terkontrol, nyeri sendi lutut, nyeri pada sendisendi kaki. Oleh karena itu pengobatan terutama ditujukan untuk
mengatasi permasalah tersebut.

Dengan adanya Posyandu Lansia ini diharapkan para lansia bisa


mendapatkan layanan kesehatan, meningkatkan kesedaran akan
kesehatan diri, dan bisa meningkatkan kualitas hidup para lansia.
5. Upaya Pembinaan Pengobatan Tradisional
Upaya Pengobatan Tradisional tergolong baru di Puskesmas Kebomas,
pengobatan tradisional ini biasanya dijalankan setiap hari Sabtu melalui poli
Batra.Pengobatan tradisional disini lebih ditekankan pada pemijitan atau
acupressure.Batra ini ditujukan untuk penyakit-penyakit yang dapat diobati
dengan meningkatkan aliran darah seperti nyeri sendi, nyeri lutut, sering
kesemutan, nyeri kepala dan vertigo.
Apotik
Tata Cara Penyerahan Obat:

Konfirmasi nama pasien kepada penerima obat


Menjelaskkan aturan pakai obat yang benar
Menjelaskan cara simpan obat jenis tertentu
Cek pemahaman pasien/penerima obat
Bubuhkan paraf petuga yang menyerahkan obat pada resep
Ucapkan terima kasih dan lekas sembuh

Tata Cara penerimaan Barang di Puskesmas Kebomas


DINAS KESEHATAN PENERIMAAN BARANG (SUWANDI) ADMINISTRASI /
GUDANG (PUJIATI) {pihak penerimaan barang dan administrasi melapor pada

58

PENANGGUNG JAWAB (dr.RAHAJU NUGRAHANI)} DISTRIBUSI BARANG


(MUAFI) POLINDES,PONKESDES,PUSKESMAS PEMBANTU, POLI.
Mekanisme pendaftaran penerima layanan kesehatan di Puskesmas Kebomas :
Pasien datang ditanyakan dulu pasien bpjs/umum.
Jika bpjs, di cek terlebih dahulu pasien termasuk pasien bpjs yang terdaftar
di puskesmas kebomas atau tidak. Jika tidak maka pasien termasuk pasien
umum.
Ditanya apakah pernah pernah berobat di puskesmas atau tidak
sebelumnya dan apakah mempunyai kartu berobat puskesmas kebomas.
Bila pernah dan membawa kartu berobat maka dicari rekam medis sesuai
nomor dan nama yang tercantum pada kartu berobat .
Apabila kurang dari 5 tahun maka masuk dalam poli mtbs, apabila ingin
berkonsultasi tentang hamil dan kandungan maka masuk poli kb/kia, apabila
pasien tidak bekerja maka akan masuk ke poli umum dan apabila pasien
bekerja maka masuk ke poli ukk.
Bila pasien pernah berobat namun tidak membawa kartu, maka aka dicari
data pasien menggunakan nama, usia dan tempat tinggal pasien.
Bila pasien belum pernah berobat di puskesmas kebomas, maka pasien
akan mengisi formulir dan akan diberi kartu berobat di puskesmas.

59

60

BAB 9
PENUTUP
Puskesmas adalah unit pelaksana layanan kesehatan masyarakat terdepan
yang bertanggung jawab terhadap pembangunan kesehatan dan berperan
menyelenggarakan upaya kesehatan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap penduduk agar memperoleh derajat kesehatan
yang

optimal,

dengan

berfungsi

sebagai

pusat

penggerak

pembangunan

berwawasan kesehatan, pusat pemberdayaan masyarakat serta pusat kesehatan


strata pertama. Oleh karena itu dokter muda wajib mengetahui upaya-upaya
kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas dan sebagai syarat untuk
menyelesaikan pendidikan profesi dokter.
Dengan terkalinnya kerja sama antara pihak Puskesmas dengan dokter muda,
diharapkan dapat menjadi masukan bagi Puskesamas melalui laporan dan saransaran dari dokter muda yang dapat digunakan untuk perbaikan serta peningkatan
upaya kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Kebomas. Bagi dokter muda sendiri
diharapkan pula dapat menambah pengetahuan tenyang organisasi Puskesmas,
manajemen Puskesmas, menganalisa Program Kesehatan Kerja dengan terjun
langsung ke masyarakat, serta dapat memahami program-program Puskesmas dan
pelaksanaanya khususnya di Puskesmas Kebomas Gresik.

61

DAFTAR PUSTAKA

Departemen Kesehatan RI ;Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 128/Menkes/SK/11/2004 ;


Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat ; 2004.
Departemen Kesehatan RI; Pedoman Kinerja Puskesmas Jilid IV; 1990.
Profil Puskesmas Kebomas, Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur; Profil puskesmas
Kebomas 2011; Gresik, 2014.
Puskesmas Kebomas, Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur, Penilaian Kinerja Puskesmas,
Gresik, 2014.
Puskesmas Kebomas, Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur, Rencana Kegiatan Puskesmas,
Gresik, 2014.
Puskesmas Kebomas, Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur, Definisi Operasional Kegiatan
Puskesmas, Gresik, 2014.
Departemen Kesehatan RI; Perawatan Kesehatan Keluarga Petunjuk Bagi Perawat Kesehatan;
Jakarta, 1983.
Trihono. ARRIMES Manajemen Puskesmas Berbasis Paradigma Sehat. Cetakan ke 1.
Jakarta : CV. Sagung Seto. 2005.
Notoatmodjo, Prof.Dr.Soekidjo. Ilmu Kesehatan Masyarakat. Cetakan ke 2. Jakarta : PT.
Rineka Citra. 2003.
Prayitno,MS. dr.Subur. Dasar Dasar Administrasi Kesehatan Masyarakat. Cetakan ke 2.
Surabaya : Airlangga University Press. 2005.

62