Anda di halaman 1dari 17

Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

MODUL 1.01 Aliran Fluida

I. Pendahuluan

Fluida adalah zat yang tidak dapat menahan perubahan bentuk (distorsi) secara
permanen. Bila kita mencoba mengubah bentuk suatu massa fluida, maka di dalam fluida
tersebut akan terbentuk lapisan-lapisan di mana lapisan yang satu akan mengalir di atas
lapisan yang lain, sehingga tercapai bentuk baru. Selama perubahan bentuk tersebut,
terdapat tegangan geser (shear stress), yang besarnya bergantung pada viskositas fluida
dan laju alir fluida relatif terhadap arah tertentu. Bila fluida telah mendapatkan bentuk
akhirnya, semua tegangan geser tersebut akan hilang sehingga fluida berada dalam
keadaan kesetimbangan. Pada temperatur dan tekanan tertentu, setiap fluida mempunyai
densitas tertentu. Jika densitas hanya sedikit terpengaruh oleh perubahan yang suhu dan
tekanan yang relatif besar, fluida tersebut bersifat incompressible. Tetapi jika densitasnya
peka terhadap perubahan variabel temperatur dan tekanan, fluida tersebut digolongkan
compresible. Zat cair biasanya dianggap zat yang incompresible, sedangkan gas
umumnya dikenal sebagai zat yang compresible.
Perilaku zat cair yang mengalir sangat bergantung pada kenyataan apakah fluida
itu berada di bawah pengaruh bidang batas padat atau tidak. Di daerah yang pengaruh
gesekan dinding kecil, tegangan geser dapat diabaikan dan perilakunya mendekati fluida-
ideal, yaitu incompresible dan mempunyai viskositas 0. Aliran fluida ideal yang demikian
disebut aliran potensial. Pada lairan potensial berlaku prinsip-prinsip mekanika Newton
dan hukum kekekalan massa. Aliran potensial mempunyai 2 ciri pokok:
1. tidak terdapat sirkulasi ataupun pusaran sehingga aliran potensial itu disebut
aliran irotasional
2. tidak terjadi gesekan sehingga tidak ada disipasi (pelepasan) dari energi mekanik
menjadi kalor.
Prinsip-prinsip dasar yang paling berguna dalam penerapan mekanika fluida
adalah persamaan-persamaan neraca massa atau persamaan kontinuitas; persamaan-
persamaan neraca momentum linear dan neraca momentum angular (sudut), dan neraca
energi mekanik. Persaman-persamaan itu dapat dituliskan dalam bentuk diferensial yang
menunjukkan kondisi pada suatu titik di dalam elemen volume fluida, atau dapat pula
dalam bentuk integral yang berlaku untuk contoh volume tertentu atau massa tertentu.

Halaman1dari 17
Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

II. Tujuan
Praktikum modul Aliran Fluida dilakukan dengan tujuan agar praktikan
mempelajari aliran fluida dan peralatan-peralatan yang berkaitan dengan transportasi
fluida.

III. Sasaran
Praktikum ini dilaksanakan dengan sasaran agar praktikan dapat menentukan
parameter-parameter untuk:
1. karakteristik sight gage
2. karakteristik venturimeter
3. karakteristik orificemeter
4. karakteristik elbow
5. karakteristik tee
6. karakteristik gate valve
7. karakteristik pipa tunggal
8. karakteristik pipa paralel

IV. Tinjauan Pustaka

IV.1 Pipa dan Tabung


Fluida dapat dialirkan dalam pipa atau tabung yang berpenampang bundar dan
dijual dipasaran dengan berbagai ukuran, tebal dinding, dan bahan konstruksi. Pada
umumnya pipa berdinding tebal, berdiameter relatif besar, dan tersedia dalam panjang
antara 20-40 ft. Sedangkan tabung berdinding tipis dan biasa tersedia dalam bentuk
gulungan yang panjangnya sampai beberapa ratus kaki. Ujung pipa logam biasanya
berulir. Dinding pipa umumnya kesat, sedangkan dinding tabung licin. Potongan-
potongan pipa disambung dengan menggunakan ulir (screw), flens (flange), atau las
(weld), sedangkan tabung disambung dengan sambungan kompresi (compression fitting),
flare fitting, atau sambungan solder (soldered fitting). Tabung biasanya dibuat dengan
teknik ekstrusi atau cold drawn, sedangkan pipa logam biasanya dibuat dengan teknik las,
cor (casting), dan piercing.

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 2 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

Pipa dan tabung dapat dibuat dengan berbagai material seperti logam, alloy,
keramik, gelas, dan polimer. Untuk praktikum ini digunakan pipa dari PVC dan logam.
Pada indsutri kimia umumnya digunakan pipa dari baja berkarbon rendah.
Ukuran pipa ditentukan oleh diameter dan tebal dindingnya. Tebal pipa
ditunjukkan dengan schedule number. Hal ini berkatitan dengan allowabel stress dan
ultimate strength-nya. Ukuran pipa yang optimum ditentukan oleh biaya relatif untuk
investasi, daya, pemeliharaan, persediaan dan fleksibilitas sambungan.Untuk instalasi
kecil, umumnya kecepatan rendah lebih menguntungkan terutama dalam aliran gravitasi
dari tekanan tinggi.

IV.2 Valve
Sistem instalasi pipa biasanya terdiri dari banyak sekali valve dengan ukuran dan
bentuk yang beragam. Beberapa jenis valve sangat cocok untuk membuka dan menutup
penuh aliran, ada valve yang cocok untuk mengurangi tekanan dan laju aliran fluida, ada
pula valve yang berfungsi mengatur agar aliran fluida terjadi pada satu arah saja.
Dua jenis valve yang paling dikenal adalah gate valve dan globe valve. Pada gate
valve, bukaan tempat aliran fluida hampir sama besar dengan pipa sehingga aliran fluida
tidak berubah. Akibatnya, gate valve yang terbuka penuh hanya menyebabkan penurunan
tekanan sedikit. Dalam gate valve terdapat piringan tipis yang berada pada dudukan yang
tipis pula. Bila gate valve dibuka, piring naik ke selongsong atas, sehingga seluruhnya
berada di luar lintasan fluida. Valve ini tidak cocok digunakan sebagai pengendali aliran,
dan biasanya dipakai dalam keadaan terbuka atau tertutup penuh.
Sebaliknya, globe valve banyak digunakan sebagai pengendali aliran. Bukaannya
bertambah secara hampir linear menurut posisi batang valve, sehingga keausan di
sekeliling piringan terdistribusi secara seragam. Fluida mengalir melalui bukaan yang
terbatas dan berubah arah beberapa kali. Akibatnya, penurunan tekanan pada globe valve
cukup besar.
Untuk suhu di bawah 250 0C, tipe plug cock yang terbuat dari logam banyak
digunakan dalam sistem pipa pengolahan bahan kimia. Seperti tipe stop cock yang biasa
terdapat di laboratorium, tipe plug cock dapat berubah dari posisi terbuka penuh sampai
tertutup sempurna dengan memutar batang seperempat putaran. Pada posisi terbuka
penuh, saluran di dalam plug cock dapat sebesar penampang pipa sehingga penurunan
tekanan kecil sekali. Pada ball valve, elemen penutup ini berbentuk bola. Daerah kontak

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 3 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

antara elemen yang bergerak dan dudukannya biasanya besar, dan valve ini dapat
digunakan untuk menurunkan laju alir fluida atau mengendalikan tekanan.
Check valve menyebabkan aliran hanya berlangsung pada satu arah saja. Valve
terbuka oleh tekanan fluida pada arah yang dikehendaki, bila aliran berhenti atau akan
berbalik, valve menutup otomatis karena gravitasi atau dengan bantuan pegas yang
menekannya ke piringan.
Beberapa rule of thumb yang penting dalam penyusunan aliran pipa, antara lain:
1. Pipa-pipa harus sejajar dengan belokan-belokan tegak lurus pipa-pipa disusun
sedemikian sehingga dapat dibuka bila perlu untuk mengganti pipa yang rusak
atau membersihkannya.
2. Dalam sistem aliran gravitasi, pipa harus dibuat lebih besar daripada seharusnya
dan belokan dirancang sesedikit mungkin. Pengotoran saluran sangat
mengganggu bila aliran berlangsung dengan gravitasi saja, karena tinggi tekan
fluida tidak dapat ditambah untuk meningkatkan laju aliran saat pipa mengecil
karena fouling.
3. Kebocoran valve harus selalu diperhtungkan. Valve harus dipasang vertikal
dengan batangnya ke atas. Valve harus mudah dicapai, dan didukung tanpa
mengalami regangan, dan diberi allowance untuk menampung ekspansi termal
pipa di sebelahnya.

IV.3 Pompa
Pemindahan fluida melalui pipa, peralatan, atau udara terbuka dilakukan dengan
pompa, kipas, blower, dan kompresor. Alat-alat tersebut berfungsi meningkatkan energi
mekanik fluida. Tambahan energi itu lalu digunakan untuk meningkatkan kecepatan,
tekanan, atau elevasi fluida. Metoda yang umum untuk penambahan energi tersebut
adalah dengan positive displacement dan aksi sentrifugal yang diberikan dengan gaya dari
luar. Kedua metoda tersebut menyebabkan ada 2 jenis utama peralatan pemindah fluida,
yaitu menggunakan tekanan langsung pada fluida dan menggunkaan momen puntir untuk
membangkitkan rotasi
Pompa digunakan untuk mengalirkan fluida (umumnya cair) dari satu unit
operasi ke unit operasi yang lain. Fluida mengalir akibat terjadinya perpindahan energi.
Driving force yang umum digunakan untuk mengalirkan fluida adalah gravitasi,
displacement, gaya sentrifugal, gaya elektromagnetik, perpindahan momentum, impuls

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 4 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

mekanik, atau kombinasinya. Saat ini, yang paling umum diaplikasikan adalah gaya
sentrifugal dan gravitasi.
Ada 2 kelompok utama pompa:
1. Positive Displacement Pump
Pada pompa jenis ini, volume tertentu zat cair terperangkap di dalam satu ruang
yang berganti-ganti diisi melalui pemasuk dan dikosongkan pada tekanan yang
lebih tinggi melalui pembuang. Ada 2 jenis positive displacement pump. Pada
reciprocating pump ruang tersebut adalah silinder stasioner yang berisi piston
atau plunger. Pada pompa putar ruangnya bergerak dari pemasuk sampai
pembuang dan masuk lagi ke inlet. Contoh reciprocating pump antara lain pompa
piston, pompa plunger, dan pompa diafragma. Sedangkan jenis-jenis pompa
putar antara lain gear pump, lobe pump, screw pump, cam pump, dan vane pump.
2. Pompa Sentrifugal
Pada jenis pompa ini energi mekanik zat cair ditingkatkan dengan aksi
sentrifugal. Pompa ini paling banyak digunakan dipabrik.
Pada pompa, densitas fluida konstan dan besar. Perbedaan tekanan biasanya
cukup besar dan konstruksinya harus kuat. Pompa dipasang untuk memberikan energi
yang diperlukan untuk menarik zat cair dari sumber dan membuatnya mengalir dengan
laju alir volumetrik yang konstan pada waktu keluar pada ketinggian tertentu di atas
pompa. Hal ini ditunjukkan pada Gambar 1. Pada pompa zat cair masuk melalui
sambuangan isap (a) dan keluar melalui sambungan buangan (b). Persamaan Bernoulli
dapat digunakan untuk kedua titik tersebut. Gesekan hanya terjadi pada dinding pompa
sendiri, dan dapat dihitung dalam efisiensi mekanik η dan hf = 0. Dengan
penyederhanaan tersebut, persamaan Bernoulli menjadi:
 p b g.Z b α b .Vb 2   p a g.Z a α a .Va 2 
η .Wp =  + + − + +  (1)
 ρ gc 2.g c   ρ gc 2.g c 
   
Jumlah dalam urung disebut total head dan ditandai dengan H
 p g.Z α.V 2 
H =  + +  (2)
 ρ gc 2.g c 

Jumlah kerja yang dihasilkan oleh pompa atau kompresor bergantung pada
kapasitas dan head. Kapasitas adalah laju alir massa atau volume fluida yang dialirkan,

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 5 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

sedangkan head adalah perbedaan total tekanan masuk dan keluar alat, yang biasanya
dinyatakan dalam tinggi kolom fluida dalam kondisi adiabatik.
1. Kapasitas
Dalam SI, kapasitas pompa dinyatakan dalam m3/jam, baik untuk fluida cair maupun
gas. Dalam satuan U.S kapasitas dinyatakan dalam gallon/ menit untuk cairan dan
ft3/menit untuk gas. Kapasitas dalam satuan volume dapat dikonversi ke dalam
satuan massa dengan menggunakan densitas atau specific gravity. Apabila fluida
yang dialirkan adalah gas, kapasitas harus dihubungkan dengan temperatur dan
tekanan inlet.
2. Head
• Total Suction Head
Total suction head merupakan hasil pembacaan hgs dari gauge yang berada pada
bagian suction pompa, ditambah dengan velocity head pada gauge tersebut :
hs = hgs + atm +hvs (3)
Sebelum instalasi, total suction head dapat diestimasi sebagai berikut :
hs = hss - hfs (4)
dimana hss = static suction head dan hfs = suction friction head
• Static Suction Head
Static suction head, hss, merupakan jarak vertikal yang diukur dari permukaan
sumber cairan hingga garis pusat pompa, ditambah dengan tekanan absolut pada
permukaan pompa.
• Total Discharge Head
Total discharge head, hd, merupakan hasil pembacaan hgd dari gauge yang
berada pada bagian discharge pompa, ditambah dengan velocity head pada
gauge tersebut :
hd = hgd + atm +hvd (5)
Sebelum instalasi, total suction head dapat diestimasi sebagai berikut :
hds = hsd - hfd (6)
dimana hsd = static discharge head dan hfd = discharge friction head.
• Static Discharge Head
Static discharge head, hsd, merupakan jarak vertikal yang diukur dari permukaan
penerima cairan hingga garis pusat pompa, ditambah dengan tekanan absolut
pada permukaan cairan.

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 6 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

• Total Static Head


Total static head, hts , merupakan selisih antara discharge dan suction static
heads.
• Total Dynamic Head
Total dynamic head, H , merupakan selisih antara total discharge head dan total
suction heads.
• Velocity
Karena cairan umumnya bersifat incompressible, hubungan antara laju alir
dengan kecepatan linear pada suatu titik dan suatu waktu dinyatakan sebagai
berikut :
Q=A.v (7)
Dimana, v = kecepatan linear rata-rata, Q = debit alir fluida, dan A = luas
penampang aliran.
• Velocity Head
Velocity head merupakan jarak vertikal yang harus dilewati massa fluida untuk
mendapatkan kecepatan linier sebesar v.
hv = v2 / 2g (8)
• Viscosity
Dalam fluida yang mengalir, adanya friksi atau tahanan internal terhadap
pergerakan fluida harus diperhitungkan. Tahanan tersebut dikenal dengan
viskositas, yang pada cairan umumnya akan berkurang seiring dengan
bertambahnya temperatur. Semakin besar viskositas, friksi dalam aliran pipa dan
jumlah daya yang diperlukan oleh pompa akan meningkat, sedangkan head,
kapasitas, dan efisiensi pompa akan berkurang.
• Friction Head
Friction head merupakan jumlah tekanan yang diperlukan untuk mengatasi
tahanan alir dalam pipa maupun fittings.

Perbedaan tinggi sambungan masuk dan sambungan keluar pada pompa biasanya
dapat diabaikan, sehingga Za dan Zb dapat dikeluarkan. Jika Ha adalah tekanan total
hisap, dan Hb adalah tekanan total buang, dan ΛH=Hb-Ha, maka berlaku persamaan:
H b − H a ∆H
Wp = = (9)
η η

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 7 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

Daya yang diberikan kepada penggerak pompa dari sumbu luar ditandai dengan
lambang Pb. Nilainya dihitung dari Wp dengan:
m.∆.
Pb = = m.Wp (10)
η
Daya yang diberikan pada fluida dihitung dari laju alir massa dan tinggi-tekan yang
dibangkitkan pompa. Daya ini ditandap dengan lambang Pf dan didefinisikan sebagai:
Pf = m.∆H (11)
Sehingga dapt didefinisikan faktor efisiensi:
Pf
Pb = (12)
η

3. Kerja yang dihasilkan oleh pompa


Dalam menentukan performa pompa, salah satu variabel yang perlu dihitung adalah
output daya, yang merupakan fungsi dari total dynamic head dan massa cairan yang
dipompa pada rentang waktu tertentu. Daya tersebut dinyatakan dalam kilowatt (kW)
untuk satuan SI, dan horsepower (hp) untuk satuan US.
Dalam satuan SI,
kW = HQρ / 3.670 × 105 (13)
dimana kW adalah daya keluaran pompa (kW); H = total dynamic head; m (kolom
cairan); Q = kapasitas, m3/ h; dan ρ = densitas cairan, kg/m3.
Dalam satuan US,
kW = HQs / 3.960 × 105 (14)
dimana kW adalah daya keluaran pompa (kW); H = total dynamic head; ft (kolom
cairan); Q = kapasitas, gal/mnt ; dan s = specific gravity, kg/m3.
Friksi atau kebocoran menyebabkan adanya daya yang hilang di dalam pompa, akibatnya
input daya ke dalam pompa lebih besar dari daya keluarannya. Efisiensi kerja pompa
dinyatakan sebagai berikut :
Efisiensi pompa = (daya output) / (daya input) (15)
Salah satu fenomena yang harus dihindari dalam pengoperasian pompa adalah
kavitasi. Jika fluida berada dalam fasa cair, dari segi energi tidak menjadi soal apakah
tekanan pompa berada jauh di atas maupun di bawah tekanan atmosfer. Namun, jika
tekanan isap hanya sedikit lebih tinggi dari tekanan uap, sebagian zat cair mungkin
berubah menjadi uap (flash) di dalam pompa. Fenomena ini terjadi apabila terdapat fraksi
uap yang masuk ke dalam pompa, membentuk gelembung yang terbawa ke daerah

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 8 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

bertekanan lebih tinggi, lalu tiba-tiba pecah. Kavitasi menyebabkan pelepasan logam,
getaran, kebisingan, melemahnya aliran, dan berkurangnya efisiensi. Untuk menghindari
fenomena ini, maka Required Net Positive Suction Head (NPSH)R harus dipenuhi.
(NPSH)R sama dengan total head cairan pada garis pusat pompa dikurangi tekanan uap p.
Nilai NPSH yang diperlukan adalah 5 sampai 10 feet untuk pompa sentrifugal
kecil, tetapi meningkat dengan kapasitas pompa, kecepatan impeller, dan tekanan buang.
Untuk pompa yang sangat besar nilai NPSH sebaiknya 50 ft. Nilai NPSH dapat dihitung
dengan persamaan:
gc  Pa − Pv 
NPSH =  − h fs  − Z a (16)
g  ρ 
dimana pv adalah tekanan uap dan hfs adalah gesekan dalam pompa hisap.
Tiap pompa yang diproduksi telah dilengkapi dengan kurva hubungan (NPSH)R
dengan kapasitas. Dalam instalasi pompa, Available Net Positive Suction Head (NPSH)A
harus lebih besar atau sama dengan (NPSH)R untuk kapasitas yang diinginkan. Nilai
(NPSH)A dapat dihitung sebagai berikut :
(NPSH)A = hss - hfs – p (17)
Jika (NPSH)A akan ditentukan pada pompa yang sudah diinstalasi, maka persamaan
yang dipakai adalah sebagai berikut :
(NPSH)A = atm + hgs + hvs – p (18)
Pada prakteknya, NPSH yang dibutuhkan untuk operasi lebih besar daripada nilai
teoritiknya. (NPSH)R aktual bergantung pada karakteristik cairan, total head, kecepatan
pompa, kapasitas, dan desain impeler.

IV.5 Pengukuran Aliran Fluida


Untuk melakukan pengendalian pada proses-proses industri, kuantitas bahan
yang masuk dan keluar dari proses perlu diketahui. Karena itu perlu diukur laju alir fluida
pada pipa atau saluran. Berbagai jenis alat ukur digunakan untuk itu, diantaranya:
1. alat ukur yang didasarkan pada pengukuran volume langsung
2. alat ukur dengan tangki tekan variabel
3. alat ukur penampang aliran
4. alat ukur arus
5. alat ukur positive displacement
6. alat ukur magnetik

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 9 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

7. alat ukur ultrasonik


Yang paling banyak digunakan untuk mengukur aliran adalah beberapa jenis alat
ukur head dan area meter . Contoh alat ukur head adalah venturi meter, oreifice meter,
dan tabung pitot

IV.5.1 Venturi Meter


Persamaan dasar untuk venturi meter adalah persamaan Bernoulli. Gesekan dapat
diabaikan dan venturi diasumsikan terpasang horisontal tanpa pompa. Jika kecepatan
rata-rata di hulu adalah va dan di hilir vb, dan densitas fluida ρb, maka:

2 2 2.g c (ρ a - ρ b )
α b .v b - α a .v a = (19)
ρ

Jika persamaan kontinuitas berlaku, densitas tetap.


2
D 
v a =  b  .v b = β 2 .v b (20)
 Da 
dimana D a = diameter pipa, D b = diameter leher venturi meter, dan β = rasio diameter
Jika va dieliminasi, hasilnya adalah :

1 2.g c (ρ a − ρ b )
vb = . (21)
4
α b - β .α a ρ

Persamaan tersebut hanya berlaku untuk aliran ideal tanpa gesekan. Untuk
memperhitungkan rugi gesekan yang terdapat sedikit antara lokasi a dan b persamaan
tersebut dikoreksi dengan faktor empirik Cv:
Cv 2.g c (ρ a − ρ b )
vb = . (22)
α b - β 4 .α a ρ

Pengaruh faktor kinetika αa dan αb telah diperhitungkan dalam Cv (koefisien venturi). Cv


ditentukan dari percobaan. Koefisien ini disebut koefisien venturi tanpa termasuk laju alir

inlet. Pengaruh laju alir inlet va diperhitungkan dalam suku 1 / 1 − β 4 . Bila Db lebih

kecil dari Da/4, va dan suku β diabaikan. Untuk venturi yang baik, nilai Cv rata-rata 0.98
untuk diameter pipa kecil.
Pada praktiknya, besaran yang dicari biasanya bukan kecepatan melalui leher
venturi vb. Laju aliran yang lebih penting adalah laju alir massa atau laju alir volumetrik
melalui venturi tersebut. Laju alir massa dihitung dengan persamaan:

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 10 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

C v .Sb
m = v b .S b .ρ = . 2.g c (ρ a − ρ b ).ρ (23)
α b - β 4 .α a

dimana m = laju alir massa dan Sb = luas leher venturi.


Laju alir volumetrik didapat dengan membagi laju alir massa dengan densitas:

m C v .S b 2.g c (ρ a − ρ b )
q= = . (24)
ρ 4
α b - β .α a ρ

Jika aliran melalui venturi meter benar-benar tanpa gesekan, tekanan fluida
masuk dan keluar venturi sama sehingga penempatan venturi meter di jalur pipa tidak
menyebabkan terjadinya pressure drop permanen. Gesekan tidak dapat dihilangkan
sepenuhnya, sehingga pasti terjadi pressure drop dan head loss. Karena sudut kerucut
divergen cukup kecil, pressure drop venturi meter relatif kecil, kira hanya 10%.

IV.5.2 Orifice Meter


Pada skala pabrik venturi meter jarang digunakan karena mahal, memerlukan
tempat cukup besar, dan rasio diameter leher terhadap diameter pipa tidak dapat diubah-
ubah. Untuk alat ukur tertentu, dengan sistem manometer tertentu pula, laju alir
maksimum yang dapat diukur terbatas, sehingga apabila laju aliran berubah, diameter
leher mungkin menjadi terlalu kecil untuk menampung laju alir maksimum yang baru.
Orifice meter dapat mengatasi kelemahan venturi itu, tetapi konsumsi dayanya lebih
tinggi. Prinsip orifice meter identik dengan prinsip venturi. Penurunan penampang arus
aliran melalui orifis itu menyebabkan head kecepatan meningkat tetapi head tekanan
menurun, dan penurunan tekanan antara kedua titik sadap diukur dengan manimeter.
Persamaan Bernoulli memberikan dasar untuk mengkorelasi peningkatan-peningkatan
head kecepatan dengan penurunan head tekanan. Persamaan Bernoulli yang dapat
diterapkan pada orifice meter ini adalah:
C0 2.g c (ρ a − ρ b )
u0 = . (25)
1- β 4 ρ

dimana U0 = kecepatan melalui orifice


β = rasio diameter orifice terhdap diameter pipa
pa, pb = tekanan pada stasion a dan stasion b
Co adalah koefisien orifice yang telah memoerhitungkan kecepatan datang.
Koefisien ini memberikan koreksi atas kontraksi jet fluida antara orifice dengan vena-

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 11 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

kontrakta, juga terhadap gesekan dan terhadap faktor kinetika αa dan αb. Co ditentukan
dari percobaan, dan nilainya bervariasi sesuai perubahan β dan angka Reynolds pada
orifice. Bilangan Reynolds didefinisikan sebagai:
D o .u o.ρ 4.m
N RE,o = = (26)
µ π.D o .µ
dimana Do adalah diameter orifice.
Persamaan tersebut sangat berguna untuk perancangan karena Co hampir konstan
dan tidak bergantung pada β selama NRE,o lebih dari 20000. Pada kondisi ini Co dapat
dianggap 0,61 untuk lokasi pengamatan di flens maupun di vena kontrakta. Jika β kurang

dari 0,25 suku 1 − β 4 jauh lebih kecil dari 1 sehingga persamaan orifice dapat
disederhanakan menjadi:
2.g c (ρ a − ρ b )
u 0 = 0,61. (27)
ρ

Laju alir massa m menjadi


m = u 0 .S 0 .ρ = 0,61.S 0 . 2.g c (ρ a − ρ b ).ρ (28)

Dengan mensubstitusi nilai So (luas penampang orifice).


2 2 2
D a .S o D a (π / 4 ).D o π
So = 2
= 2
= (D a .β )2 (29)
Da Da 4

dan penyelesaian terhadap β2 didpat persamaan:


4.m
β2 = 2
(30)
0,61.π,6 a . 2.g c (ρ a − ρ b ).ρ

Dalam sistem orifice meter ini diperlukan pipa lurus di bagian hulu dan bagian
hilir orifice untuk menjamin agar pola aliran yang normal tidak terganggu oleh
perlengkapan sambungan pipa, valve, dan peralatna lain. Jika tidak, distribusi kecepatan
menjadi tidak normal, dan koefisien orifice akan terganggu.

V. Rancangan Percobaan
V.1 Perangkat dan Alat Ukur
1. satu set sistem perpipaan dari technovate seperti pada Gambar
2. Stopwatch
3. Gelas ukur

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 12 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

V.2 Bahan/ Zat Kimia


Air sebagai fluida

V.3 Data Pengamatan


V.3.1 Data Percobaan
Pengamatan yang perlu dicatat dalam percobaan ini adalah:
1. karakteristik pipa (dengan variasi ukuran, susunan paralel-seri)
2. karakteristik tee
3. karakteristil elbow
4. karakteristik valve (dengan variasi jenis dan bukaan)
adalah seperti tabel berikut:

Jenis Media Pengalir Fluida :


Variasi :
No. ∆h (cm) ∆hV (cm) ∆hO (cm)

V.3.2 Data Kalibrasi Orificemeter dan Venturimeter


∆hV (cm) V (m3) t (s)

V.3.3 Data Kalibrasi Sight Gauge


X (satuan skala) Vs (m3)

V.4 Data Literatur


V.4.1 Densitas dan Viskositas Air pada Rentang Temperatur Praktikum
T (0C) ρ (kg/m3) µ (cP)

V.4.2 Ukuran Pipa yang Digunakan dalam Percobaan


Dnom (in) Dout (in) Din (in)

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 13 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

V.4.3 Data Alat Ukur Fluida


1. Venturimeter
Diameter throat (Do) = cm
Diameter entrance (Di) = cm
2. Orificemeter
Diameter throat (Do) = cm
Diameter entrance (Di) = cm
V.4.4. Koefisien Alat Ukur Laju Alir Fluida
1. Venturimeter
CV = 0,98 untuk NRE > 10000
2. Orificemeter
CO = 0,61 untuk NRE > 30000

V.5 Contoh Perhitungan


V.5.1 Perhitungan Laju Alir Fluida
Persamaan yang digunakan:
V
Q=
t
dimana:
V = volume air yang ditampung (m3)
t = waktu yang dibutuhkan untuk aliran air sebanyak V tersebut (s)
Q = debit alir air (m3/s)
Contoh untuk data

V 9,9.10 −4
Q= = = 3,047.10 − 4 m 3 /s
t 3,249
V.5.2 Perhitungan Konstanta Venturimeter
Persamaan yang digunakan:

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 14 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

2.g.∆h
Q V = CV . A.
1- β 4
Q V = K V . ∆h
∆h = beda ketinggian pada manometer
Misalkan didapat data kalibrasi venturimeter adalah sebagai berikut:

No ∆ hV ∆h V V (m3) t (s) QV (m3/s)


1 0.1 0.316228 0.00099 3.249 0.000304709
2 0.08 0.282843 0.00106 4.26 0.000248826
3 0.075 0.273861 0.00084 3.724 0.000225564
4 0.07 0.264575 0.00091 3.992 0.000227956
5 0.065 0.254951 0.00084 3.798 0.000221169
6 0.06 0.244949 0.00084 3.918 0.000214395
7 0.055 0.234521 0.00083 4.444 0.000186769
8 0.045 0.212132 0.00096 5.215 0.000184084

Kurva kalibrasi dari pengaluran dan linearisasi QV terhadap ∆h V adalah:

Kalibrasi Venturim eter


0.0004

0.0003
0.0002
QV

y = 0.0009x
0.0001 R2 = 0.8681
0
0.2 0.22 0.24 0.26 0.28 0.3 0.32 0.34
(delta hV)^0.5

Dari kurva kalibrasi tersebut diketahui adalah


DC
β=
Di
A = luas penampang vanturimeter
KV = 0,0009 → didapat dari meregresikan data percobaan kalibrasi venturimeter
D C 0,015875
β= = = 0,6097
D i 0,026035
π .D i 2 π * 0,026035 2
A= = = 1,9793.10 − 4 m 2
4 4
0,0009 1 − 0,6097 4
CV = = 0,9053
1,9793.10 -4 2 * 9,81

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 15 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

V.5.3 Perhitungan Konstanta Orifice Meter


Persamaan yang digunakan:

2.g.∆h
Q 0 = C 0 . A.
1- β 4
Q 0 = K 0 . ∆h
Jika K0 = 0,0007 → didapat dari meregresikan data percobaan kalibrasi
orificemeter
dengan nilai β = 0.6097 dan A0 = AV = 1,9793.10-4 m2

K0 1- β 4
C0 = .
A 2.g
0,0007 1 - 0,6097 4
C0 = . = 0,741
1,9793.10 − 4 2.9,81

V.5.4 Mengetahu Karakteristik Pipa


Persamaan yang digunakan:
4.f.L
hf = .Q = K pipa .Q 2
2.D.A 2 .g
Q = K pipa . ∆h f
hf = beda ketinggian pada manometer

Kpipa dapat dihitung dengna mengalurkan QV atau Q0 terhadap ∆h f dan


kemudian meregresikannya
Misalkan diperoleh data ∆hf = 0,0305 m

∆h pipa = ∆h f = 0,5523 m1/2


∆h V = 0,03 m
∆h V = 0.1732 m1/2

dengan memasukkan nilai ∆h V ke persamaan hasil kalibrasi venturimeter


didapat:
QV = 0,0009*0,1732; QV = 0,00016 m3/s

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 16 dari 17


Panduan Pelaksanaan Laboratorium Instruksional I/II

Departemen Teknik Kimia ITB

Kemudian semua data kalibrasi pipa diperlakukan sama baik terhadap ∆h V

maupun ∆h O . Kemudian QV dialurkan terhadap ∆h pipa dan meregresikannya

sehingga didapat Kpipa untuk setiap pipa baik dengan basis orificemeter maupun
venturimeter.

V.5.5 Mengetahui Karakteristik Valve, Tee, dan Elbow


Untuk menentukan karakteristik valve, tee, dan elbow, diguakan prosedur yang
sama dengan cara untuk menentukan karakteristik pipa.

V.5.6. Menghitung nilai f (fanning factor) dan Bilangan Reynolds


Persamaan yang digunakan:

∆h. π 2 .D 5 .g
f =
B 2 .L.Q 2
4.ρ .Q
N RE =
π .µ .D
Daftar Pustaka
1. Geankoplis, C.j., Transport Process and Unit Operations, 2nd Edition, Allyn and
Bacon Inc., Boston, 1978
2. Mc Cabe, W.L., Unit Operation of Chemical Engineering, 3rd Edition, McGraw-Hill
Book Co., New York, 1978
3. Perry, R., Green, D.W., and Maloney, J.O., Perry’s Chemical Engineers’ Handbook,
6th Edition, McGraw-Hill, Japan, 1984

Modul 1.01 Aliran Fluida Halaman 17 dari 17