Anda di halaman 1dari 5

RANITIDIN, METOKLOPRAMID, DAN OMEPRAZOL

A. Ranitidin
Antagonis reseptor H2 diperkenalkan pada pertengahan tahun 1970-an,
senyawa ini telah digunakan secara luas. Empat obat yang digunakan di AS :
simetidin, ranitidin, famotidin dan nizatidin. Pemberian dosis tunggal obat-obat ini
mampu mereduksi lebih dari 90 % dalam basal, rangsangan makanan dan sekresi
nokturnal asam lambung. Banyak percobaan telah memperlihatkan keefektifannya
dalam meningkatkan proses penyembuhan ulkus lambung dan ulkus duodenum serta
mencegah kekambuhan penyakit (Katzung, 1997).
Antagonis reseptor H2 dapat berkompetisi secara reversibel dengan histamin
pada reseptor H2. Cara kerja ini sangat selektif dimana antagonis H2 tidak
mempengaruhi kerja yang diperantarai reseptor H1. Kerja antagonis reseptor H2 yang
paling penting adalah mengurangi sekresi asam lambung. Obat-obat ini menghambat
sekresi asam yang dirangsang histamin, gastrin, obat-obat kolinomimetik dan
rangsangan vagal. Volume sekresi lambung dan konsentrasi pepsin juga berkurang.
Semua antagonis reseptor H2 pada umumnya dapat ditoleransi dengan baik dengan
laporan efek samping yang sedikit. Ranitidin kecil pengaruhnya terhadap fungsi otot
polos lambung dan tekanan sfingter esofagus yang lebih bawah (Katzung, 1997).
Untuk ulkus yang aktif, ranitidin dapat diberikan dengan dosis 150 mg 2x
sehari atau 300 mg pada waktu tidur. Dengan dosis yang menghambat sekresi asam
lambung, ranitidin mempunyai efek rendah terhadap jantung dan tekanan darah
(Katzung, 1997).
Diperkirakan 10 % orang dewasa di Barat akan menderita penyakit tukak
lambung dalam hidupnya. Meskipun angka mortalitas rendah, angka kejadian cukup
tinggi dan memakan biaya sosioekonomik. Karena sudah dikenal bahwa tidak ada
asam = tidak ada tukak, maka terapi medis sebelum era penghambatan H2 ditujukan
untuk menurunkan keasaman dengan obat-obat antimuskarinik dan antasida. Namun
obat anti muskarinik harus digunakan dalam dosis tinggi sehingga menyebabkan efek
samping yang cukup besar. Antasida mengurangi gejala dan dalam dosis tinggi akan

1
mempercepat kesembuhan. Namun diperlukan dosis berulang dan kepatuhan pasien
kurang kecuali selama fase simtomatik akut pada penyakit. Kemampuan antagonis
reseptor H2 menurunkan keasaman lambung di samping dengan toksisitas rendah
merupakan kemajuan dalam pengobatan penyakit itu.

B. Metoklopramid
1. Mekanisme Aksi
Metoklopramid bertindak di perifer sebagai cholinomimetic (memfasilitasi
transmisi asetilkolin pada reseptor muscarinic selektif) dan di sentral sebagai
antagonis dopamin. Aksinya sebagai agen prokinetic di saluran gastrointestinal (GI)
atas tidak tergantung pada persarafan vagal tetapi dihapuskan oleh agen
antikolinergik. Ini tidak merangsang sekresi.

2. Penggunaan klinis
Dengan meningkatkan efek stimulasi asetilkolin pada otot polos usus,
metoklopramid meningkatkan tonus esophageal sphincter bawah, mempercepat
pengosongan lambung, dan menurunkan volume cairan lambung. Ini dapat digunakan
untuk keberhasilan dalam pengobatan pasien dengan diabetes gastroparesis dan
GERD, serta profilaksis bagi mereka beresiko untuk pneumonia aspirasi.
Metoklopramid tidak mempengaruhi sekresi asam lambung atau pH cairan lambung.
Metoklopramid menghasilkan efek antimuntah dengan memblokir reseptor
dopamin di zona pemicu chemoreceptor pada sistem saraf pusat. Kegunaan nya
sebagai agen antimuntah selama kemoterapi kanker lebih baik digunakan daripada
bila digunakan sebagai agen tunggal untuk pencegahan mual dan muntah pasca
operasi (PONV).
Metoklopramid dapat memberikan beberapa derajat analgesia dalam kondisi
yang berhubungan dengan spasme otot polos (misalnya, ginjal atau kolik empedu,
uterus kram), mungkin karena efek kolinergik dan dopaminergik. Hal ini juga dapat
mengurangi penggunaan analgesik pada pasien yang menjalani prostaglandin-induced
pada terminasi kehamilan.

2
3. Efek Samping
Injeksi intravena yang cepat dapat menyebabkan kram perut, dan
metoklopramid merupakan kontraindikasi pada pasien dengan obstruksi usus
complete. Hal ini dapat menyebabkan krisis hipertensi pada pasien dengan
pheochromocytoma dengan melepaskan katekolamin dari tumor. Sedasi, gelisah, dan
tanda-tanda ekstrapiramidal dari antagonisme dopamin (misalnya, akathisia) jarang
terjadi dan reversibel. Meskipun demikian, metoklopramid sebaiknya dihindari pada
pasien dengan penyakit Parkinson. Peningkatkan aldosteron dan sekresi prolaktin
pada metklopramid-induced mungkin tidak penting selama terapi jangka pendek.
Metoklopramid jarang dapat menyebabkan hipotensi dan aritmia.

4. Dosis
Dosis dewasa 10-20 mg metoklopramid (0,25 mg / kg) per oral,
intramuskular, atau intravena (disuntikkan selama 5 menit). Dosis yang lebih tinggi
(1-2 mg / kg) telah digunakan untuk mencegah emesis selama kemoterapi. Onset aksi
jauh lebih cepat pada parenteral (3-5 menit) jika dibandingkan per oral (30-60 menit).
Karena metoklopramid ini dibuang melalui urin, dosisnya harus dikurangi pada
pasien dengan disfungsi ginjal.

5. Interaksi Obat
Obat antimuscarinic (misalnya, atropin, glycopyrrolate) memblok efek GI
pada metoklopramid. Metoklopramid mengurangi penyerapan simetidin oral.
Penggunaan bersamaan dengan fenotiazin atau butyrophenones (droperidol)
meningkatkan kemungkinan efek samping ekstrapiramidal. Metoklopramid
menurunkan dosis untuk induksi anestesi thiopental. Ia tidak membalikkan efek dari
infus dopamin dosis rendah pada pembuluh darah ginjal

3
C. Pompa Proton Inhibitor
1. Mekanisme Aksi
Agen ini, termasuk omeprazole (Prilosec), lansoprazole (Prevacid),
rabeprazole (Aciphex), dan pantoprazole (Protonix), mengikat pompa proton sel
parietal pada mukosa lambung dan menghambat sekresi ion hidrogen.
Omeprazole diabsorpsi dengan cepat dalam kadar maksimum pada plasma
dicapai antara 0,5 - 3,5 jam. Bioavailabilitas absolut kira-kira 30% - 40% pada dosis
20 - 40 mg, disebabkan sebagian besar mengalami metabolisme presistemik.
Bioavailibilitas Omeprazol sedikit meningkat pada pemakaian berulang . Waktu
paruh dalam plasma dicapai 0,5 - 1 jam dan bersihan tubuh total 500 - 600 ml/menit.
Omeprazol terikat dalam protein plasma kira-kira 95%.. Sebagian kecil obat
dalam bentuk utuh disekresikan melalui urin. Sekitar 77% dieliminasi melalui urin
paling sedikit sebagai enam metabolit, sisanya ditemukan dalam feses.

2. Penggunaan klinis
Inhibitor pompa proton ditunjukkan untuk perawatan ulkus duodenum,
GERD, dan sindrom Zollinger-Ellison. Obat-obat ini mungkin menyembuhkan tukak
lambung dan GERD lebih cepat daripada H2-reseptor blockers. Penggunaan proton
pump inhibitor dalam profilaksis aspirasi pada anestesi umum masih terbatas.
Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa dibandingkan dengan omeprazole,
H2-reseptor bloker lebih dapat diandalkan dalam konsisten meningkatkan pH
lambung dan mengurangi volume lambung; lansoprazole dapat seefektif H2-reseptor
blockers. Dua dosis lansoprazole (malam sebelum operasi dan pagi operasi)
tampaknya lebih efektif daripada profilaksis dosis tunggal. Data penggunaan agen
intravena yang lebih baru (pantoprazole) untuk profilaksis aspirasi terbatas.

3. Efek Samping
Proton pump inhibitor umumnya ditoleransi dengan baik menyebabkan
beberapa efek samping. Efek samping yang merugikan terutama GI (mual, sakit
perut, sembelit, dan diare). Pada kesempatan yang jarang, mereka telah dikaitkan

4
dengan mialgia, anafilaksis, angioedema, dan reaksi dermatologis parah. Pengobatan
jangka panjang berhubungan dengan hiperplasia sel lambung seperti
enterochromaffin.

4. Dosis
Dosis oral yang disarankan untuk orang dewasa adalah 20 mg
omeprazole, lansoprazole 15 mg, rabeprazole 20 mg, dan pantoprazole 40
mg. Hanya pantoprazole yang tersedia untuk digunakan di infus di
Amerika Serikat. Karena obat ini terutama dieliminasi oleh hati, ulangi
dosis harus dikurangi pada pasien dengan gangguan hati berat.

5. Interaksi Obat
Omeprazole mengganggu enzim hati P -450 dan menurunkan clearance dari
diazepam, warfarin, dan fenitoin. Agen lain tidak tampak memiliki interaksi obat
yang signifikan.