Anda di halaman 1dari 26



 

cc 

ASEAN telah genap berusia 42 tahun. Perjalanan panjangnya selama itu, ososiasi
yang kini telah resmi menjadi organisasi internasional ditandai Piagam ASEAN ini telah
banyak meraih pencapaian-capaian dan sumbangsih bagi negara-negara anggotanya.
Salah satu capaian dan sumbangsih terpenting dari ASEAN adalah terciptanya
perdamaian dan stabilitas di kawasan Asia Tenggara. Pertumbuhan ekonomi negara-
negara ASEAN terus mengalami peningkatan.
Selama empat dekade keberadaannya, ASEAN telah mengalami banyak
perubahan dan perkembangan positif dan signifikan yang mengarah pada pendewaasaan
ASEAN. Kerjasama ASEAN kini menuju tahapan baru yang lebih integratif dan
berwawasan ke depan dengan akan dibentuknya Komunitas ASEAN (ASEAN
÷ ) pada tahun 2015. Hal ini diperkuat dengan akan disahkannya Piagam
ASEAN (ASEAN ÷ 
) yang secara khusus akan menjadi landasan hukum dan
landasan jati diri ASEAN ke depannya.
Komunitas ASEAN diawali dengan komitmen para pemimpin ASEAN dengan
ditandatanganinya     di Kuala Lumpur tahun 1997 yang mencita-
citakan ASEAN sebagai suatu satuan komunitas yang berpandangan maju ke depan,
hidup dalam lingkungan yang damai, stabil dan makmur, dipersatukan oleh hubungan
kemitraan dalam pembangunan yang dinamis dan masyarakat yang saling peduli. Tekad
untuk membentuk Komunitas ASEAN kemudian dipertegas lagi pada KTT ke-9 ASEAN
di Bali pada tahun 2003 dengan ditandatanganinya ÷  . ÷  
menegaskan bahwa ASEAN akan menjadi sebuah komunitas yang aman, damai, stabil,
dan sejahtera pada tahun 2020.
Komitmen untuk mewujudkan komunitas ASEAN ini kemudian dipercepat dari
tahun 2020 menjadi tahun 2015 dengan ditandatanganinya ³÷
 
    



  
 
  ÷ , pada KTT ke-12
ASEAN di Cebu Filipina pada Januari 2007.

c 
    
Tujuan dari pembentukan Komunitas ASEAN adalah untuk lebih mempererat
integrasi ASEAN dalam menghadapi perkembangan konstelasi politik internasional.
ASEAN menyadari sepenuhnya bahwa ASEAN perlu menyesuaikan cara pandangnya
agar dapat lebih terbuka dalam menghadapi permasalahan-permasalahan internal dan
eksternal.
Negara-negara anggota ASEAN menyadari perlunya meningkatkan kekompakan,
V 
 dan

V kerjasama. Kerjasama-kerjasama dalam ASEAN tidak lagi
hanya berfokus pada kerjasama ekonomi namun harus juga didukung oleh kerjasama
lainnya di bidang keamanan dan sosial budaya. Untuk menjaga keseimbangan itu,
pembentukan Komunitas ASEAN 2015 didasari atas 3 pilar, yaitu Komunitas Keamanan
ASEAN ( 
 ÷ , Komunitas Ekonomi ASEAN (    
÷   dan Komunitas Sosial Budaya ASEAN (   !÷ 
÷ .
Tentu, suatu terobosan baru yang diformulasikan oleh suatu badan atau organisasi
internasional selalu dihadapkan oleh berbagai rintangan, kendala dan tantangan sebagai
manifestasi keberagaman untuk mewujudkan cita-cita     

 dalam
konstelasi hubungan suatu regional. Adakalanya Komunitas ASEAN ini sejalan dengan
kepentingan dan kapasitas suatu negara, namun di sisi lain tak berlaku bagi negara
lainnya. Untuk itu, dalam makalah ini, kami mencoba menjelaskan prospek ASEAN
Community ini disertai tantangan dan peranan Indonesia.

cJ  

O TEORI KOMUNITAS

Dalam khazanah ilmu sosial, terminologi komunitas merujuk pengertian


nilai-nilai bersama, norma-norma, dan simbol-simbol yang memberi identitas atau
perasaan kekitaan (

  "
!
 atau "
 

#). Karena itu, secara


sederhana, istilah pembangunan komunitas dapat diartikan sebagai pembangunan
perasaan kekitaan.

J 
    
Dalam disiplin ilmu hubungan internasional, pembangunan komunitas
sering dianggap kerja raksasa. Alasan utamanya karena pembangunan komunitas
menyiratkan upaya meruntuhkan keyakinan kalangan pemikir realis yang
menyatakan, logika fundamental yang mengatur hubungan antarnegara di tataran
internasional adalah anarki.
Menurut kalangan realis, norma-norma, simbol-simbol, dan identitas
kebersamaan hanya dapat diwujudkan pada tataran nasional, bukan pada tataran
internasional (Emanuel Adler dan Michael Barnett, 1998).

O KONSEP ORGANISASI INTERNASIONAL

Organisasi internasional adalah pengaturan bentuk kerjasama internasional


yang melembaga antara negara-negara, umumnya berlandaskan suatu persetujuan
dasar, untuk melaksanakan fungsi-fungsi yang memberi manfaat timbal-balik
yang diejawantahkan melalui pertemuan-pertemuan serta kegiatan-kegiatan staf
secara berkala. (Daniel S. Cheever dan H. Field Haviland Jr., 1967 : 6) c

cÑ ! 

Sebagai mahasiswa Hubungan Internasional yang menjadi bagian rakyat ASEAN,


sangatlah penting mengetahui seluk-beluk ASEAN Community sebagai manifestasi dari
keberadaan organisasi regional terbesar di Asia Tenggara. Melalui ASEAn Community
juga dapat kita analisis prospek komunitas ini di masa depan, disertai tantangan yang
dihadapi. Dilengkapi dengan peranan Indonesia dalam menyongsong komunitas ASEAN
dan saran atau rekomendasi kami melalui makalah sederhana ini.
Memperhatikan kondisi dan kesiapan ASEAN Community kekinian, maka
sebagai penstudi Hubungan Internasional hal ini menjadi acuan untuk melihat bagaimana
perkembangan negara kita di ruang lingkup ASEAN Community sekurang-kurangnya
tertuang melalui tulisan kami ini.

1
T. May Rudy, Administrasi dan Organisasi Internasional, PT. Refika Aditama, Bandung, 2005

Ñ 
    


"  

Jc 
  #""  $% J

Sejalan dengan perkembangan konstelasi global, ASEAN pun mengalami
perkembangan pesat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pada awal berdirinya,
ASEAN mencurahkan sebagian besar perhatiannya untuk membangun rasa saling ercaya
( 

 # 

, itikad baik dan mengembangkan kebiasaan untuk
bekerjasama secara terbuka dan dinamis diantara sesama anggotanya. Menjelang usianya
yang ke-40, ASEAN telah mencapai tingkat kohesivitas dan memiliki rasa saling percaya
yang cukup tinggi diantara para anggotanya serta mulai menyentuh kerjasama di bidang-
bidang yang sebelumnya dianggap sensitif.
Perkembangan ASEAN yang pesat tersebut tidak terlepas dari pengaruh
lingkungan baik di dalam maupun luar kawasan yang turut membentuk dan memperkaya
pola±pola kerjasama diantara negara anggota ASEAN. Pengalaman kawasan Asia
Tenggara semasa krisis keuangan dan ekonomi pada tahun 1997±1998 memicu kesadaran
ASEAN mengenai pentingnya peningkatan dan penguatan kerjasama intra kawasan.
Pentingnya peningkatan dan penguatan kerjasama dipicu pula oleh munculnya isu±isu
dan peristiwa global seperti masalah terorisme, lingkungan hidup, meningkatnya situasi
persaingan dan ketegangan diantara negara-negara besar di kawasan, isu persenjataan
nuklir dan sebagainya.
Perkembangan ASEAN memasuki babak baru dengan diadopsinya Visi ASEAN
2020 di Kuala Lumpur tahun 1997 yang mencita-citakan ASEAN sebagai komunitas
negara-negara Asia Tenggara yang terbuka, damai, stabil dan sejahtera, saling peduli,
diikat bersama dalam kemitraan yang dinamis di tahun 2020.
Selanjutnya ASEAN juga mengadopsi $÷  pada KTT ke-9 ASEAN di
Bali tahun 2003 yang menyetujui pembentukan Komunitas ASEAN (ASEAN
÷ )% Pembentukan Komunitas ASEAN ini merupakan bagian dari upaya

2
i    

 i 
 i 
 





i 
  
    i 
 !!"

3 
    
ASEAN untuk lebih mempererat integrasi ASEAN. Selain itu, juga merupakan upaya
evolutif ASEAN untuk menyesuaikan cara pandang agar dapat lebih terbuka dalam
membahas permasalahan domestik yang berdampak kepada kawasan tanpa meninggalkan
prinsip-prinsip utama ASEAN yaitu saling menghormati (
&
  tidak
mencampuri urusan dalam negeri ( !



  konsensus  dialog dan konsultasi%
Komunitas ASEAN terdiri atas 3 (tiga) pilar yaitu Komunitas Keamanan ASEAN
(ASEAN
  ÷ 'ASC), Komunitas Ekonomi ASEAN (ASEAN   
÷ 'AEC) dan Komunitas Sosial-Budaya ASEAN (ASEAN  !÷ 
÷ /ASCC). Indonesia menjadi penggagas pembentukan Komunitas Keamanan
ASEAN dan memainkan peran penting dalam perumusan dua pilar lainnya.
Pada saat berlangsungnya KTT ke-10 ASEAN di Vientiane, Laos, tahun 2004,
konsep Komunitas ASEAN mengalami kemajuan dengan disetujuinya tiga Rencana Aksi
((   'PoA) untuk masingmasing pilar yang merupakan program jangka panjang
untuk merealisasikan konsep Komunitas ASEAN. KTT ke-10 ASEAN juga
mengintegrasikan ketiga Rencana Aksi Komunitas ASEAN ke dalam 

  
( # 
 (VAP) sebagai landasan program jangka pendek±menengah untuk periode
2004-2010.
Pencapaian Komunitas ASEAN semakin kuat dengan ditandatanganinya ³÷


   
 

  
 
 ASEAN ÷ 2015´
oleh para Pemimpin ASEAN pada KTT ke-12 ASEAN di Cebu, Filipina, 13 Januari
2007. Dengan ditandatanganinya deklarasi ini, para Pemimpin ASEAN menyepakati
percepatan pembentukan Komunitas ASEAN dari tahun 2020 menjadi tahun 2015.
Berikut ialah bagan sederhana dari kami mengenai ASEAN Community :

Π
    
JJ   &'
  #""  $

Untuk menjawab analisis mengenai prospek ASEAN Community, ada baiknya


jika kita mengetahui beberapa kerjasama terkait dengan pilar komunitasnya.
c   
 (
 „ 

   )
Komunitas Keamanan ASEAN memberikan mekanisme pencegahan dan
penanganan konflik secara damai. Hal ini dilakukan antara lain melalui
konsultasi bersama untuk membahas masalah-masalah politik-keamanan
kawasan seperti keamanan maritim, perluasan kerjasama pertahanan, serta
masalah-masalah keamanan non-tradisional (kejahatan lintas negara,
kerusakan lingkungan hidup dan lain-lain). Dengan derajat kematangan yang
ada, ASEAN diharapkan tidak lagi menyembunyikan masalah-masalah dalam
negeri yang berdampak pada stabilitas kawasan dengan berlindung pada
prinsip-prinsip  !



% Pencapaian Komunitas Keamanan ASEAN
melalui Rencana Aksi yang termuat dalam 

   ( # 

(VAP) diwujudkan melalui sejumlah komponen yang terdiri dari & 

 
    


 &
   #  &#   ,   &

 ,  

   dan & ! &

#.
Implementasi Rencana Aksi Komunitas Keamanan ASEAN, di dalam
komponen ³&#   #   ´ ditandai terutama dengan upaya
perumusan Piagam ASEAN. Sesuai dengan ÷
 
    

$
&   
 ASEAN ÷ 
 yang disahkan pada KTT ke-12 ASEAN,
penyusunan Piagam ASEAN dilakukan oleh )# *

 +V , 
  

 #  ASEAN ÷ 
 (HLTF) dan ditargetkan untuk diselesaikan
sebelum KTT ke-13 ASEAN di Singapura, bulan Nopember 2007.
Piagam ASEAN akan mengubah ASEAN sebagai suatu 
 

#- . Hal ini dibutuhkan mengingat selama ini, karakter ASEAN
sebagai sebuah asosiasi yang bersifat longgar tidak lagi dirasakan cukup
mengakomodasi potensi kerjasama dan menanggapi tantangan integrasi
kawasan dan globalisasi.
c Komunitas Keamanan ASEAN (ASEAN
  ÷ /ASC)
Komunitas ini ditujukan untuk mempercepat kerjasama politik keamanan
di ASEAN untuk mewujudkan perdamaian di kawasan, termasuk dengan
masyarakat internasional. Komunitas Keamanan ASEAN bersifat terbuka,
berdasarkan pendekatan keamanan komprehensif, dan tidak ditujukan
untuk membentuk suatu pakta pertahanan / aliansi militer, maupun
kebijakan luar negeri bersama (  
#& ).
Komunitas Keamanan ASEAN juga mengacu kepada berbagai instrumen
politik ASEAN yang telah ada seperti . 
 / (

 ,

  

 (ZOPFAN), +
  ÷ &
  
 
(TAC), dan +
  
  
  0
& !,

 . 

(SEANWFZ) selain menaati Piagam PBB dan prinsip-prinsip hukum
internasional terkait lainnya.
Mekanisme koordinasi antar badan-badan sektoral ASEAN yang
menangani Komunitas Keamanan ASEAN dilakukan melalui ASEAN

 ÷ ÷ #÷ 


(ASCCO). Pertemuan ke-1
ASCCO pada bulan September 2006, menekankan percepatan

 
    
implementasi Rencana Aksi Komunitas Keamanan ASEAN di bidang
 
  , &    &

 #, #  # 

,
 #  &  serta promosi dan perlindungan HAM. Selain itu,
disepakati perlunya memperhatikan isu 
 .
Beberapa perkembangan mengenai implementasi Rencana Aksi
Komunitas Keamanan ASEAN adalah sebagai berikut:
1. Piagam ASEAN
2. Traktat Bantuan Hukum Timbal Balik di Bidang Pidana (+
 
1*
# 
÷ 1
/MLAT)
3. Konvensi ASEAN tentang Pemberantasan Terorisme (ASEAN
÷ 
  ÷ 
+
/ACCT)
4. ASEAN 


1
1

#(ADMM)
5. Rencana Pembentukan Traktat Ekstradisi ASEAN
6. Penyelesaian Sengketa Laut China Selatan
J *  + ,   (]       
  
   † # - )
Ê   
 Ê  
      

  
‰ 
   
            

       
     
    
  
 ! "#  
!
$  
   %& %    %
    %
  ' '    
(  
%      ) 

 )  

     
 * 
  


+   
 ,

              % )   ' 
    


+   
! -  
 

    % 


     '  
 
    
,  
    

   
     
 ,

   
 

 %       

       ) 
      
*
   
'    
    

å 
    
m    
   % 
 
 '   + 
  
 % '  '     '   . 
 + 
(  

 %    
+   
     
        
  '   
   '  + 
 (     
% '  %   %      %  



  *  % 


(   
%
  
    
)  '      .           '   . 
 
+ 
/

       +   


Ñ  ', . !  (ë   

    †  )
PRINSIP ASEAN = Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama (Treaty of
Amity and Cooperation) (Bali,1976) :
1. Saling menghormati kemerdekaan,kedaulatan, dan integritas wilayah
semua bangsa
2. Setiap negara berhak memelihara keberadaannya dari campur
tangan, subversi, kekerasan dari kekuatan luar
3. Tidak mencampuri urusan dalam negeri lain
4. Menyelesaikan perbedaan pendapat dan pertikaian dengan jalan
damai
5. Menolak ancaman penggunaan kekerasan
3 * , !     („  
    ] †
 /- )
Π- 0
 (
 0- †0-)
ASEAN  
#  ,  (ARF) diprakarsai oleh ASEAN pada tahun
1994, sebagai forum untuk saling tukar pandangan dan informasi bagi
negara-negara Asia-Pasifik mengenai masalah masalah politik dan
keamanan, baik regional maupun internasional.
Sasaran yang hendak dicapai melalui ARF adalah mendorong saling
percaya ( 

 # 

 melalui transparansi dan

º 
    
mencegah kemungkinan timbulnya ketegangan maupun konflik di
kawasan Asia Pasifik.
Proses kerjasama ARF terbagi atas 3 tahap yaitu tahap ÷ 


$# 1

 (CBMs), (


 &  (PD) dan ÷ 
 
   (CR). Saat ini, ARF melangkah ke tahap kedua sambil tetap
melaksanakan tahap pertama. Dalam kaitan tersebut pertemuan ISG,
berubah nama menjadi ISG CBMs PD.
   ," "
 
 !  . .  , !'  +
 + . ,  
J  
 
 (
 


  
)
c ! . .

 R    ( #)yang ditandatangani pada bulan
April 1996 dan berlaku efektif pada bulan Nopember 1999 merupakan
insiatif kerjasama di sektor industri yang saat ini terus dikembangkan.
AICO merupakan skema kerjasama antara dua atau lebih perusahaan di
kawasan ASEAN dalam pemanfaatan berbagai sumber daya yang dimiliki
oleh masing-masing perusahaan, dalam rangka memproduksi suatu barang
yang bertujuan meningkatkan daya saing perusahaan ASEAN. AICO
menyediakan prasarana untuk menerapkan prinsip
   

 &
 yang didukung oleh pajak yang rendah untuk meningkatkan
transaksi di ASEAN, menumbuhkan kesempatan investasi dari dalam dan
luar ASEAN, serta menciptakan pasar regional yang lebih besar.
Perusahaan perusahaan yang memanfaatkan skema kerjasama ini antara
lain akan mendapatkan preferensi berupa pengenaan bea masuk hingga
5%.
AICO diharapkan akan mendorong kerjasama industri antarnegara
ASEAN dan mendorong investasi pada industri berbasis teknologi dan
kegiatan yang memberikan nilai tambah pada produk industri. AICO juga
memberikan kesempatan luas kepada perusahaan di negara ASEAN untuk
saling bekerjasama guna menghasilkan produk dengan menikmati

c1 
    
preferensi tarif. Insentif lain yang juga diberikan kepada perusahaan yang
bekerjasama dalam payung AICO berupa akreditasi kandungan lokal serta
insentif non-tarif lainnya yang dapat diberikan oleh masing-masing negara
anggota.
J ! .  .
c - (
 - .)
Momen penting pengembangan kerjasama di bidang ekonomi dicapai
pada 1992 ketika ASEAN menyepakati Kerangka Persetujuan
mengenai Peningkatan Kerjasama Ekonomi ASEAN (, 
" V
#


  # ASEAN    ÷ &
 ) yang
berfungsi sebagai payung bagi semua bentuk kerjasama ekonomi
ASEAN di masa mendatang. Pada tahun yang sama, ASEAN juga
menyepakati pembentukan Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN
(AFTA).
Pembentukan AFTA ditujukan untuk meningkatkan daya tarik
ASEAN sebagai basis produksi melalui pengembangan pasar regional.
AFTA diwujudkan dengan cara menghilangkan hambatan-hambatan
perdagangan, berupa tarif maupun non tariff dalam waktu 15 tahun
kedepan terhitung tanggal 1 Januari 1993 dengan menggunakan skema
÷   

 (


 +  (CEPT) sebagai mekanisme
utamanya. Pembentukan AFTA sebagai kelompok ekonomi regional
tidak bertentangan dengan sistem perdagangan global (sistem GATT)
yang ada, tetapi justru akan menunjang secara komplementer sistem
global tersebut.
Berdasarkan pasal XXIV GATT, negara anggota GATT
diperkenankan membentuk suatu wilayah perdagangan bebas (


 
 
) dan suatu     atas dasar aturanaturan khusus
yang tidak merugikan negara-negara di luar wilayah tersebut.
Di tingkat regional, pelaksanaan CEPT-AFTA diawasi, dikoordinir
dan dikaji ulang oleh Dewan AFTA 2AFTA ÷ yang anggotanya
terdiri dari para Menteri Perdagangan ASEAN yang dalam tugasnya

cc 
    
dibantu oleh Pejabat Senior Ekonomi ASEAN (SEOM). Dewan AFTA
diserahi tugas untuk membantu mencari penyelesaian terhadap
berbagai sengketa perdagangan yang terjadi di antara negara-negara
ASEAN dan bertanggung jawab kepada Pertemuan ASEAN   
1
(AEM).
Dalam perkembangannya, pelaksanaan AFTA telah mengalami
beberapa kali percepatan. Pada tahun 1995 disepakati #
 
3

   
#  yang antara lain berisi komitmen untuk
mempercepat pemberlakuan AFTA dari 15 tahun menjadi 10 tahun,
atau yang semula tahun 2008 menjadi 2003. Pada KTT ke-6 ASEAN
di Hanoi, para Pemimpin ASEAN menetapkan 

  $ 
1

 yang juga berisikan komitmen mereka terhadap AFTA dan
kesepakatan untuk mempercepat pemberlakuan AFTA dari tahun 2003
menjadi tahun 2002 bagi enam negara penandatangan skema CEPT,
yaitu Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan
Thailand.
J - ( .,."/2)
Disamping berupaya mewujudkan integrasi ekonomi ASEAN, negara-
negara anggota ASEAN juga tetap mempertahankan sifat terbuka
terhadap negara-negara lain dengan menjalin kerjasama di berbagai
bidang. KTT ASEAN+3 (China, Jepang, Korea) yang diselenggarakan
bersamaan dengan penyelenggaraan KTT Informal ke-3 ASEAN di
Manila tanggal 27-28 Nopember 1999 menghasilkan -  


÷ &
   sebagai wujud komitmen ASEAN dalam
mengembangkan kerjasama dengan Mitra Wicara.
Jadwal pencapaian FTA masing-masing adalah: dengan China
(ASEAN-6 tahun 2010, CLMV tahun 2015), India (Brunei, Indonesia,
Malaysia, Singapore dan Thailand tahun 2011, CLMV dan Philippines
tahun 2016), Jepang (2012), Korea (ASEAN-6 tahun 2010, Vietnam
tahun 2016, dan CLM tahun 2018).
Ñ ! . 3

cJ 
    
3 ! . 4
Π! .  .. 
 ! . '2."'
 ! 
  ,50
å !   ,
 
Ñ   5. 
  (
  „  


 † )
Pelaksanaan kerjasama fungsional ASEAN dalam upaya mencapai Komunitas
Sosial Budaya ASEAN disesuaikan dengan VAP 2004-2010. Pelaksanaan dan
pemantauan implementasi Rencana Aksi Komunitas Sosial Budaya ASEAN
dilakukan oleh badan-badan ASEAN terkait serta dicerminkan dalam laporan
Sekretaris Jenderal ASEAN kepada KTT ASEAN.
Kerjasama sosial budaya mencakup bidang-bidang kebudayaan, penerangan,
pendidikan, lingkungan hidup, ilmu pengetahuan dan teknologi, penanganan
bencana alam, kesehatan, ketenagakerjaan, pembangunan sosial, pengentasan
kemiskinan, pemberdayaan perempuan, kepemudaan, penanggulangan
narkoba, peningkatan administrasi dan kepegawaian publik, serta Yayasan
ASEAN.

! 
 "!
  #""  $

Berikut ini adalah hasil dari 13 KTT resmi ASEAN :


KTT ke-1
Deklarasi Kerukunan ASEAN; Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama di Asia Tenggara
(TAC); serta Persetujuan Pembentukan Sekretariat ASEAN.
KTT ke-2
Pencetusan Bali Concord 1.
KTT ke-3
1. Mengesahkan kembali prinsip - prinsip dasar ASEAN.
2. Solidaritas kerjasama ASEAN dalam segala bidang.

cÑ 
    
3. Melibatkan masyarakat di negara - negara anggota ASEAN dengan memperbesar
peranan swasta dalam kerjasama ASEAN.
4. Usaha bersama dalam menjaga keamanan stabilitas dan pertumbuhan kawasan
ASEAN.
KTT ke-4
1. ASEAN dibentuk Dewan ASEAN Free Trade Area (AFTA) untuk mengawasi
dan melaksanakan koordinasi.
2. Memberikan penilaian terhadap pelaksanaan Skema Tarif Preferensi Efektif
Bersama (Common Effective Preferential Tariff/CEPT) menuju Kawasan
Perdagangan Bebas ASEAN.
KTT ke-5
Membicarakan upaya memasukan Kamboja, Laos, Vietnam menjadi anggota serta
memperkuat identitas ASEAN.
KTT ke-6
Pemimpin ASEAN menetapkan Statement of Bold Measures yang juga berisikan
komitmen mereka terhadap AFTA dan kesepakatan untuk mempercepat pemberlakuan
AFTA dari tahun 2003 menjadi tahun 2002 bagi enam negara penandatangan skema
CEPT, yaitu Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand.
KTT ke-7
1. Mengeluarkan deklarasi HIV/AIDS.
2. Mengeluarkan deklarasi Terorisme, karena menyangkut serangan terorisme pada
gedung WTC di Amerika.
KTT ke-8
1. Pengeluaran deklarasi Terorisme, bagaimana cara - cara untuk pencegahan.
2. Pengesahan ASEAN Tourism Agreement.
KTT ke-9
Pencetusan Bali Concord II yang akan dideklarasikan itu berisi tiga konsep komunitas
ASEAN yang terdiri dari tiga pilar, yaitu Komunitas Keamanan ASEAN (ASC),
Komunitas Ekonomi ASEAN (AEC) dan Komunitas Sosial Budaya ASEAN (ASSC).
KTT ke-10

c3 
    
Program Aksi Vientiane (Vientiane Action Program) yang diluluskan dalam konferensi
tersebut menekankan perlunya mempersempit kesenjangan perkembangan antara 10
negara anggota ASEAN, memperluas hubungan kerja sama dengan para mitra untuk
membangun sebuah masyarakat ASEAN yang terbuka terhadap dunia luar dan penuh
vitalitas pada tahun 2020.
KTT ke-11
Perjanjian perdagangan jasa demi kerja sama ekonomi yang komprehensif dengan Korea
Selatan, memorandum of understanding (MoU) pendirian ASEAN-Korea Center, dan
dokumen hasil KTT Asia Timur yang diberi label Deklarasi Singapura atas Perubahan
Iklim, Energi, dan Lingkungan Hidup.
KTT ke-12
Membahas masalah-masalah mengenai keamanan kawasan, perundingan Organisasi
Perdagangan Dunia (WTO), keamanan energi Asia Tenggara, pencegahan dan
pengendalian penyakit AIDS serta masalah nuklir Semenanjung Korea.
KTT ke-13
Penandatanganan beberapa kesepakatan,antara lain seperti perjanjian perdagangan dalam
kerangka kerjasama ekonomi dan penandatangan kerja sama ASEAN dengan Korea
Center, menyepakati ASEAN Center. Dihasilkan     ÷  $

( .
KTT ke-14

Membahas ³Menuju Komunitas ASEAN´. KTT tersebut menghasilkan deklarasi yang


menguatkan peta jalan kawasan menuju integrasi regional Komunitas ASEAN 2015.
Tema lain yang akan dibahas adalah masalah-masalah yang berkaitan dengan   


# 
 , pencegahan serta penanganan bencana, dan krisis keuangan global.
³ASEAN akan bersatu hadapi krisis.´ Memantapkan $
(  bagi semua pilar 
÷ .
KTT ke-15
Menghasilkan deklarasi di tingkat kepala negara dan pemerintahan, yaitu deklarasi
tentang pembentukan komisi Hak Azasi Manusia (HAM) antar pemerintah ASEAN dan
deklarasi penguatan kerja sama dalam bidang pendidikan.

cΠ
    
JÑ 
  #""  $

Sebagai badan perhimpunan bangsa-bangsa di Asia Tenggara, eksistensi ASEAN
2     
    telah memperlihatkan peran vitalnya selama 41
tahun -- sejak didirikan melalui Deklarasi Bangkok di Thailand, 8 Agustus 1967.
Meski cita-cita yang diidealkan ± khususnya dalam konteks menjamin stabiltas
kawasan ± belum sepenuhnya terealisasi, ASEAN telah menjadi wadah strategis yang
mampu mewujudkan kerja sama antar bangsa sehingga memungkinkan tertanamnya
spirit kebersamaan dan saling percaya.
Pada tahun 2003, eksistensi ASEAN mulai menunjukkan komitmennya sebagai
perhimpunan yang peka dalam merespon fenomena global yang sedang melanda negara-
negara di dunia. Dibuktikan dengan diselenggarakannya KTT ASEAN di Bali, 7 Oktober
2003. Pada waktu itu para kepala pemerintahan kesepuluh negara anggota
menandatangani Deklarasi Kesepakatan Bali II 2$ ÷   % Dalam deklarasi itu
tercantum sebuah keputusan bersama untuk membentuk suatu Komunitas ASEAN yang
ditargetkan pada tahun 2020.
Komunitas ASEAN tersebut terdiri atas Komunitas Keamanan ASEAN,
Komunitas Ekonomi ASEAN dan Komunitas Sosial-Budaya ASEAN. Dengan
terbentuknya Komunitas ASEAN tersebut diharapkan masyarakat Asia Tenggara tidak
gagap dalam menghadapi pasar barang, jasa, dan tenaga kerja global yang begitu bebas.
Namun demikian, pembentukan Komunitas ASEAN yang semula ditargetkan pada tahun
2020 itu, pada KTT di Cebu, Filipina, Januari 2007, ternyata dipercepat menjadi 2015.
Keputusan ini layak diapresiasi mengingat target yang dicanangkan sebelumnya
pada $÷   terlalu lama. Di samping itu keputusan tersebut juga menunjukkan
kuatnya komitmen di antara negara-negara anggota dalam upaya mewujudkan
masyarakat di  
#   $ % $    &#'&#  
()
Masa depan ASEAN, bagaimana ASEAN enam tahun ke depan? 4

3
i    *#
# +,& #

 !-.*
 
   

/000(,&#(1,&  #  #--
## !!2i+% &i 

+ &

i&  (i ## $ - ,&$ !!2

c 
    
Komunike bersama para menteri luar negeri ASEAN di Phuket, 20 Juli 2009,
menyatakan, ASEAN akan berkiprah secara global dan turut berperan dalam dunia yang
semakin terintegrasi, memperkuat peran Sekretariat ASEAN dan badan-badan yang
diamanatkan Piagam ASEAN menjelang terwujudnya Komunitas ASEAN 2015.


 baru, ASEAN sebagai sentra kendali, adalah pilihan politik. Hard choices
dalam buku Donald Emmerson mengungkap perlunya kelihaian ASEAN untuk mengurai
tantangan internal secara nyata serta mengayunkan langkah ke luar, regionalisme baru
ini, di tengah proses integrasi, keamanan, dan tuntutan demokrasi.
Uraian tantangan internal guna mewujudkan komunitas ASEAN telah ditulis
dengan baik dalam cetak biru tiga pilar utama komunitas ASEAN. Tantangan besar ke
depan adalah implementasinya. Di sinilah peran sentral dan leadership Indonesia untuk
mengawal dan memperjuangkan implementasinya.
ASEAN yang prorakyat dan menjadi milik masyarakat, serta ASEAN yang
memasyarakat adalah pesan masa kini dan satu dasawarsa ke depan. ASEAN baru harus
mampu menciptakan kualitas hidup yang lebih baik dan menciptakan peta kehidupan
regional yang lebih baik, berkualitas, dan bermartabat.
Lingkar di dalam ASEAN yang semakin demokratis dan menghormati hak asasi
manusia, dibarengi pergaulan ASEAN yang lebih luas dan diperhitungkan dunia, akan
menjadikan ASEAN semakin relevan dan dibutuhkan keberadaannya. Terwujudnya tiga
pilar komunitas ASEAN adalah tuntutan zaman, tak hanya bagi keberadaan organisasi
ASEAN, lebih dari itu, menjadikan ASEAN sebagai kawasan yang aman, mampu
memberi harapan bagi rakyatnya, dan menjanjikan ruang kehidupan ekonomi yang lebih
baik.
Gambaran makro ASEAN dengan wajah baru ke depan²dengan tingkat
pendalaman dan perluasan kerja sama dengan berbagai negara mitra wicara (AS, Uni
Eropa, Australia, Selandia Baru. India, China, Jepang, Korea Selatan, dan Rusia)²
memberi optimisme bahwa kawasan mampu menciptakan peluang dan sekaligus
mengubah tantangan menjadi peluang.
Indonesia sebagai salah satu pendiri ASEAN harus mampu mengawal dan
menunjukkan kepemimpinannya dalam ASEAN dalam menyongsong terwujudnya

c 
    
komunitas ASEAN 2015. Ini menjadi kepentingan dan tugas bersama. Bukankah
Mukadimah Piagam ASEAN dimulai dengan 0 +
(
&
%



Percepatan pembentukan Komunitas ASEAN dari 2020 menjadi 2015,


sebagaimana disepakati para Kepala Negara ASEAN pada KTT ke-12 ASEAN,
memberikan tantangan tersendiri bagi ASEAN untuk mewujudkannya. Percepatan
Komunitas ASEAN juga menyimpan tantangan bagi ASEAN untuk dapat menjaga
keseimbangan pencapaian dari ketiga pilarnya agar saling mendukung dan berjalan secara
bersama-sama sebagaimana diamanatkan dalam Bali ÷  II.
Menurut kami, terdapat tiga tantangan besar yang dihadapi oleh upaya
implementasi Komunitas ASEAN, yaitu :
Tugas raksasa tentu memunculkan tantangan besar pula. Ada tiga tantangan yang
dapat diidentifikasi. Pertama, pada tataran paradigma. Gagasan ASEAN Community
mengharuskan perubahan substansial dalam mentalitas negara-negara anggota, yaitu tiap
negara anggota harus memiliki keinginan untuk meninggalkan kerangka berpikir
paradigma realis. Dalam arti praktis ini berarti ASEAN harus ditransformasikan dari
institusi yang diarahkan oleh negara anggotanya (member-driven institution) menjadi
institusi yang digerakkan oleh misinya (mission-driven institution). Jika ini dilakukan,
ASEAN sebagai institusi harus diberikan otoritas yang jauh lebih besar untuk meregulasi
perilaku negara anggotanya dan mengharuskan pelibatan aktor nonnegara yang lebih
besar.
Kedua, pada tataran operasional kebijakan. Gagasan ASEAN Community
memperkuat kecenderungan ASEAN sebagai institusi yang memiliki tugas amat banyak
(multipurpose institution). Ini berarti harus ada kerja sama lebih erat tak hanya
antardepartemen/kementerian negara-negara anggota ASEAN, tetapi juga antara berbagai
kementerian di dalam negara anggota. Hal ini disebabkan ASEAN Community mencakup
hampir seluruh bidang kerja sama. Penyebab lainnya adalah agar aneka kesepakatan pada
tataran regional dapat segera diimplementasikan pada tataran nasional dan untuk
menghindarkan terjadinya pandangan-pandangan yang bersifat & V

cå 
    
(
& 
) pada tataran nasional. Konsekuensi akhir dari kerja sama semacam ini
mengharuskan adanya transformasi citra ASEAN dari institusi yang semata-mata untuk
komunitas diplomatik menjadi institusi untuk seluruh pembuat kebijakan.
Ketiga, pada tataran hasil. Tantangannya adalah apakah gagasan ASEAN
Community akan dapat memperkecil kesenjangan di antara negara-negara anggotanya?
Secara ekonomi, misalnya, apakah pada tahun 2020 nanti pendapatan per kapita
Kamboja, Laos, Vietnam, Filipina, dan Indonesia akan mendekati Singapura? Sebagai
catatan pendapatan per kapita Singapura kini 50 kali lipat lebih besar dari Kamboja,
Laos, dan Vietnam, serta 20 dan 30 kali lipat lebih besar dari Filipina dan Indonesia.
Demikian juga dalam konteks keamanan, apakah melalui ASEAN Security
Community lingkungan demokratis akan lebih mudah diwujudkan di seluruh negara
anggota ASEAN? Sebenarnya, hingga kini hanya tiga negara anggota ASEAN yang
dapat dikategorikan menganut sistem politik demokratis, yaitu Indonesia, Filipina dan
Thailand. Pertanyaan yang mirip juga dapat diajukan dalam konteks sosio-kultural.
Apakah ASEAN Socio-cultural Community akan menjadi instrumen kebijakan yang
ampuh guna memperbaiki nasib orang- orang miskin, misalnya di Indonesia?
Di samping itu, berikut ialah gasis besar tantangan ASEAN Community 2015 :
1. Tantangan Political-Security Community (APSC)
Tantangan ke depan bagi ASEAN dalam implementasi komponen &#
 #    dari Komunitas Keamanan ASEAN, antara lain adalah
perumusan sebuah traktat ekstradisi ASEAN (ASEAN
4   
) yang
juga telah diamanatkan dalam Bali ÷   1976. Dalam hal ini, para pejabat
tinggi ASEAN di bidang hukum (ASLOM) dalam pertemuannya yang ke-11 di
Siem Reap, Kamboja, bulan Januari 2007 telah menyepakati pembentukan
kelompok kerja (" V# # &) untuk memulai proses perumusan traktat
dimaksud.
Walau beberapa target capaian dalam komponen ´  &

 ´ dan
&#   #    telah diraih, ASEAN perlu untuk mendorong
pencapaian komponen-komponen Rencana Aksi Komunitas Keamanan ASEAN
lainnya, terutama dalam komponen & 

 &
(antara lain terkait

cº 
    
dengan #  # 

,  #  &  dan promosi dan perlindungan
HAM),  
  , dan & !  &

 #% Hal ini telah
dicermati dalam ASEAN
  ÷  ÷ # ÷ 



(ASCCO) ke-1 di Jakarta, bulan September 2006.
2. Tantangan ASEAN Economic Community (AEC)
Pembentukan AEC dituntut untuk menciptakan sebuah kawasan ASEAN yang
stabil, makmur, dan berdaya saing tinggi. AEC akan menciptakan bebasnya arus
barang, jasa, investasi dan aliran modal yang lebih bebas, pembangunan ekonomi
yang setara serta dapat mengurangi kesenjangan sosial ekonomi pada tahun 2020.
Imlementasi AEC menjadikan ASEAN sebagai suatu pasar tunggal dan basis
produksi, mengubah keanekaragaman yang menjadi karakter kawasan, menjadi
peluang bisnis yang saling melengkapi serta membuat ASEAN menjadi lebih
dinamis dan menjadi segmen yang lebih kuat sebagai bagian dari rantai pasok
global (#  &&  tak akan berjalan dengan semudah membalikkan
telapak tangan. Tantangan terberat menurut kami ialah efektivitas AEC untuk
menjadikan ASEAN sebagai kawasan yang mempunyai daya saing tinggi dengan
tingkat pembangunan ekonomi yang merata dan terintegrasi dalam ekonomi
global.
Tantangan lain ialah, kemampuan AEC untuk memberikan peluang bagi negara
ASEAN untuk memperluas cakupan skala ekonomi, mengurangi kemiskinan dan
kesenjangan sosial ekonomi, meningkatkan daya tarik sebagai tujuan bagi
investor dan wisatawan, mengurangi biaya transaksi perdagangan, memperbaiki
fasilitas perdagangan dan bisnis, serta meningkatkan daya saing sektor UKM.
Disamping itu, pembentukan AEC juga dituntut memberikan kemudahan dan
peningkatan akses pasar intra-ASEAN serta meningkatkan transparansi dan
mempercepat penyesuaian peraturan-peraturan dan standarisasi domestik.
3. Tantangan ASEAN Socio-Cultural Community (ASCC)
Dalam mewujudkan Komunitas Sosial-Budaya ASEAN 2015, terdapat beberapa
tantangan dan peluang yang dihadapi, antara lain:
.,.5,.
 

J1 
    
Isu-isu sosial-budaya yang beragam dan bersifat lintas sektoral memerlukan suatu
koordinasi yang efektif sehingga program badan-badan sektoral dapat terlaksana
dengan baik. Sejak tahun 2006 telah diupayakan fungsi koordinasi yang lebih
menyeluruh melalui penyelenggaran ÷ #÷ 


 ASEAN
 !÷ ÷ (SOC-COM).
,
  . 
 
ASEAN perlu melakukan upaya untuk menumbuhkan ASEAN "

 dan
rasa kepemilikan ASEAN oleh masyarakatnya. Pencapaian Komunitas Sosial-
Budaya ASEAN akan menunjang perwujudan Komunitas Keamanan ASEAN dan
Komunitas Ekonomi ASEAN. Upaya peningkatan ASEAN "

 perlu
dilaksanakan dengan :
i. Menjadikan kalangan pemuda sebagai sasaran utama mengingat ´rasa kekitaan´
ASEAN ("
 

#) harus ditumbuhkan sejak dini. Generasi muda akan


mewarisi dan merasakan manfaat terbentuknya Komunitas Sosial Budaya
ASEAN 2015.
ii. Menjadikan ASEAN sebagai organisasi yang berorientasi pada masyarakat
(&
&
!

 #- ), sehingga kegiatannya dapat langsung dirasakan
manfaatnya oleh masyarakat luas. Selain itu, ASEAN perlu mempertimbangkan
aspirasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan.
2*
 , ,J1cŒ( 
 J1cŒ)
Pada akhir dekade 1990-an, para pemimpin ASEAN melihat adanya
kecenderungan yang mengkhawatirkan dan bersifat jangka panjang mengenai
bahaya peningkatan peredaran dan penyalahgunaan narkoba di kawasan ASEAN.
Sebagai upaya untuk menanggulanginya, pada tahun 2000 disepakati $#V V

  (   #,

ASEAN. Hal ini ditegaskan kembali dalam


Rencana Aksi Komunitas Sosial Budaya pada 

   ( # 

2 (, yaitu mewujudkan suatu kawasan ASEAN Bebas Narkoba 2015. Dalam
kaitan ini, perlu dilakukan upaya bersama dalam menyelaraskan strategi dan
langkah nasional di negara anggota ASEAN.

Jc 
    
. ,'*,' 
Pada akhir dekade 1990-an, wabah penyakit SARS menjalar ke kawasan Asia
Tenggara. Sementara sejak awal penyakit flu burung. Untuk itu, ASEAN perlu
mengantisipasi terjadinya ancaman pandemi penyakit menular. Sebagai langkah
preventif, ASEAN telah membangun 
" V# dengan negara di luar kawasan
dan organisasi internasional.
Misalnya, dalam  V&#    #  &
 
 & 


5&

di salah satu negara ASEAN. Selain itu, kekhawatiran terhadap meningkatnya
penderita HIV/AIDS di kawasan telah mendorong para Pemimpin ASEAN untuk
menyepakati ASEAN Commitment on HIV/AIDS.
6.+  !. ./
Tantangan bagi kerjasama ASEAN di bidang wanita disebabkan oleh adanya
perbedaan sistem politik dan kebijakan masing-masing negara anggota ASEAN.
Oleh karenanya, dalam menghadapi tantangan ini, negara-negara anggota ASEAN
perlu berupaya untuk membentuk persamaan persepsi dan prinsip-prinsip dasar
dalam pemajuan kerjasama regional di bidang wanita. Sejauh ini, ASEAN telah
memiliki 4 deklarasi terkait isu wanita yaitu: (i) 
   
 


 0 
  ASEAN, 1988; (ii) 
    )   , 2001; (iii)

   # + V#  (
  (   0 
  ÷
 
2004; dan (iv) 
    
     

 # 0 

(DEVAW), tahun 2004. Selain itu juga telah tersusun 0 V (  0 
6


3

 52!serta 0 V( /&
 -



   
    

#0 
ASEAN.

.. "*!.
   

 Dalam pembentukan Komunitas ASEAN, Indonesia memainkan peran utama
(
# 
) sebagai salah satu perumus Komunitas ASEAN dan penggagas konsep
Komunitas Keamanan ASEAN. ASEAN yang dulunya asosiasi bersifat longgar kini
sedang beralih menjadi organisasi yang lebih terarah dan terintegrasi. Selain itu,
Indonesia juga memainkan peran aktifnya pada saat menjadi Ketua Panitia Tetap

JJ 
    
(Pantap) ASEAN tahun 2003 yang menghasilkan pembentukan Komunitas ASEAN pada
KTT ke-9 ASEAN di Bali.
Sebagai penggagas dan perumus Komunitas ASEAN, Indonesia perlu
memastikan bahwa rencana kegiatan yang mendorong terwujudnya Komunitas ASEAN
dapat terealisasi. Dalam menindaklanjuti konsep Komunitas ASEAN, Indonesia terus
memainkan peran aktifnya dalam implementasi (    (PoA) dan 

 ( # 
(VAP) yang dihasilkan dalam KTT ke-10 ASEAN di Vientiane, Laos
tahun 2004.
Departemen Luar Negeri sebagai   &  dalam kerjasama ASEAN saat ini
tengah berupaya keras untuk menumbuhkan dan memperkuat ´rasa kekitaan´ ("


#)
di kalangan masyarakat Indonesia. Komitmen ini diwujudkan dalam bentuk kegiatan-
kegiatan sosialisasi mengenai ASEAN dan perkembangan menuju Komunitas ASEAN
melalui penyelenggaraan seminar, 
    dialog interaktif  " V &,
festival film ASEAN, dan lain-lain. Melalui kegiatan-kegiatan tersebut, diharapkan
masyarakat Indonesia dapat lebih mengenal ASEAN dan merasakan manfaat, serta
mempunyai rasa memiliki dari pembentukan Komunitas ASEAN.

JÑ 
    


  

 

ASEAN merupakan wujud nyata kerjasama regional negara-negara di Asia
Tenggara. ASEAN telah mengalami perkembangan pesat dan tengah berubah dari sebuah
perhimpunan negara-negara di kawasan Asia Tenggara yang longgar menjadi suatu
organisasi yang lebih terstruktur, terintegrasi menuju perwujudan komunitas tunggal.
Perkembangan ini telah menandai makin solidnya jalinan kerjasama antar anggota untuk
menciptakan cara pandang dan visi yang sama.
Pada Visi ASEAN 2020, yang disepakati di Kuala Lumpur tahun 1997,
disebutkan mengenai cita-cita ASEAN untuk menjadi suatu komunitas negara-negara
Asia Tenggara yang terbuka, damai, stabil dan sejahtera, saling peduli, diikat bersama
dalam kemitraan yang dinamis di tahun 2020. Visi ini lebih ditegaskan melalui $
÷    yang dihasilkan pada KTT ke-9 ASEAN di Bali tahun 2003 yang
menyepakati pembentukan Komunitas ASEAN (ASEAN ÷ ).
Pembentukan Komunitas ASEAN merupakan upaya ASEAN untuk lebih
mempererat integrasinya dalam menghadapi perkembangan konstelasi politik
internasional. Selain itu, juga merupakan upaya ASEAN untuk menyesuaikan cara
pandang agar dapat lebih terbuka dalam membahas permasalahan domestik yang
berdampak kepada kawasan.
Pencapaian Komunitas ASEAN semakin kuat dengan ditandatanganinya 7÷


    
 

   
 
   ASEAN ÷  
 oleh para Pemimpin ASEAN pada KTT ke-12 ASEAN di Cebu, Filipina, 13
Januari 2007.
Dengan ditandatanganinya Deklarasi ini, para Pemimpin ASEAN menyepakati
percepatan pembentukan Komunitas ASEAN dari tahun 2020 menjadi tahun 2015.
Melalui tiga pilar kerjasama Komunitas ASEAN, ASEAN bertekad untuk lebih
menyeimbangkan pemajuan kerjasama ASEAN di bidang politik-keamanan, ekonomi

J3 
    
dan sosial budaya. Integrasi yang lebih erat di bidang politik, ekonomi dan sosial-budaya
diharapkan akan membentuk suatu Komunitas ASEAN yang memberikan manfaat pada
meningkatnya kepercayaan dan kenyamanan diantara negara-negara anggota dalam
mewujudkan kesejahteraan bagi masyarakat ASEAN dan daya saing kawasan.



Untuk menghadapi berbagai tantangan yang dihadapi oleh ASEAN Community di
masa kini dan mendatang, baik besar maupun kecil, jawabannya ialah merujuk pada
komitmen tiap negara anggota dalam mengoptimalkan peranan dan eksistensi mereka di
dalam keluarga besar ASEAN.
Implementasi dari Piagam ASEAN ialah penting bagi eksistensi organisasi
regional ini. Transformasi ASEAN yang usianya mencapai 42 tahun kiranya dapat
diwujudkan dengan adanya Piagam ASEAN ini. Untuk itu, diperlukan sinergisitas antar
negara-negara anggota untuk menghilangkan hambatan-hambatan kerjasama dari
eksternal maupun internal.
Untuk mempercepat berlakunya Piagam ASEAN ini, negara-negara anggota
ASEAN diharapkan dapat segera melakukan ratifikasi. Piagam ini akan dilengkapi
dengan Protokol, +
   



  
  ( 

, dan berbagai perjanjian
pelengkapnya. Piagam ASEAN perlu dijabarkan ke dalam peraturan-peraturan domestik
dan perlu mendapatkan dukungan dari para stake holders nasional. Perlu dilakukan
sosialisasi kepada para V
 
 agar dapat memahami dan dapat mempersiapkan
diri menghadapi pemberlakuan Piagam ASEAN dan pembentukan Komunitas ASEAN.
Selain itu, ASEAN dalam mewujudkan Komunitasnya, diperlukan optimalisasi
hubungan eksternal dengan Negara non anggota guna memperkokoh ketahanan regional
ASEAN, menjalin kemitraan global untuk pertumbuhan ASEAN.

JΠ
    
- 0  


# (#, DIREKTORAT JENDERAL KERJASAMA ASEAN
DEPARTEMEN LUAR NEGERI REPUBLIK INDONESIA 2007.

CPF. Luhulima VV, ³Masyarakat Asia Tenggara Menuju Komunitas ASEAN 2015´,
Pustaka Pelajar, Yogyakarta; 2008.

T. May Rudy,    / # 


 , PT. Refika Aditama,
Bandung, 2005.

THE ASEAN CHARTER, 2007.

http://www.kompas.com. Edisi Selasa 11 Agustus 2009, Djauhari Oratmangun Direktur


Jenderal Kerja Sama ASEAN, Departemen Luar Negeri RI. Diakses pada Sabtu, 21
Nopember 2009.

J