Anda di halaman 1dari 5

Laporan Pendahuluan Praktikum MASASE 1.

Pengertian tindakan Tindakan keperawatan dengan cara memberikan masase pada klien dalam memenuhi kebutuhan rasa nyaman (nyeri) pada daerah superficial atau pada otot/tulang. Tindakan masase ini hanya untuk membantu mengurangi rangsangan nyeri akibat terganggunya sirkulasi. 2. Tujuan dari tindakan Pemijatan pada daerah punggung yang mempunyai tujuan untuk meningkatkan relaksasi otot, mengurangi ketegangan otot, menstimulasi sirkulasi darah pada kulit. Backrub baik diberikan kepada klien yang bedrest, agar dapat meningkatkan suplai darah ke daerah punggung. 3. Indikasi a. Penggunaan massage umumnya dianjurkan setelah bekerja berat karena sangat besar manfaatnya dalam membantu mengembalikan tubuh dalam keadaan pulih. Massage membantu menghilangkan kelelahan dengan segala gejala yang menyertainya, seperti rasa pegal, kaku, nyeri, atau perasaan lemas. Massage demikian diasanya dilakukan kepada seluruh tubuh dalam waktu yang cukup lama, kira-kira satu jam. b. Pekerjaan ringan tetapi terus menerus seperti misalnya terlalu lama duduk atau berdiri atau dalam pekerjaan yang menimbulkan kelelahan dan kejenuhan. Dalam hal ini kelelahan mungkin bersifat mental maupun fisik. Biasanya massage di akhir tugas tersebut mengembalikan tubuh maupun perasaan kembali nyaman. c. Untuk merawat dan mengembalikan fungsi bagian badan setelah cedera, membantu mempercepat proses penyembuhan. Seringkali massage diperlukan untuk misalnya setelah sembuh dari operasi atau perawatan dari patah tulang. Tugasnya adalah mengembalikan fungsi-fungsi otot dan persendian yang biasanya mengalami kekakuan. 4. Kontraindikasi

a. Dalam keadaan kena infeksi penyakit menular seperti : cacar, campak, demam, liver, dan lain-lain. b. Suhu tubuh meningkat tinggi karena infeksi. c. Dalam keadaan sakit berat sehingga memerlukan istirahat yang benar. d. Menderita penyakit yang berkenaan dengan pembuluh darah seperti arterisclerosis, trombosis dan lain-lain. e. Pada setiap jenis penyakit syaraf yang berat seperti penderita chorea dan neurathenia. f. Menderita penyakit haemophilia, karena cenderung terjadi pendarahan, meskipun sebab yang kurang jelas. g. Menderita penyakit tertentu yang bila dimassage dapat menyebabkan meluasnya infeksi seperti bisul, borok, dsb h. Pembengkakkan akibat cedera yang masih baru yang menunjukkan adanya pendarahan di dalam. Kapiler-kapiler yang tadinya pecah dan telah menutup dapat pecah kembali bila dimassage. Juga pada luka yang belum sembuh atau baru sembuh. i. Patah tulang yang baru sembuh. Massage dapat mengganggu letak sambungan. j. Menderita penyakit tumor atau kanker. k. Sedang datang bulan atau pada hamil muda. Juga pada peradangan usus buntu (appendicitis), Gastroentiritis, coliyis, dll. Demikian juga bila ada batu dalam kandung empedu. l. Menderita tekanan darah tinggi, pendarahan otak, penyakit jantung dan paru-paru. 5. Komplikasi Jika klien tidak mengetahui kulitnya sensitif terhadap lotion atau babyoil yang digunakan dapat berisiko menimbulkan alergi. 6. Alat dan bahan yang digunakan a. Minyak untuk masase atau body lotion b. Handuk 7. Prosedur tindakan

a. b. c. d. e.

Jelaskan prosedur yang akan dilakukan Cuci tangan Lakukan masase pada daerah yang dirasakan nyeri selama 5-10 menit Lakukan masase dengan menggunakan telapak tangan dan jari dengan Teknik masase dengan gerakan tangan selang-seling (tekanan pendek,

tekanan halus cepat dan bergantian tangan)dengan menggunakan telapak tangan dan jari dengan memberikan tekanan ringan. Dilakukan bila nyeri terjadi di pinggang (Gambar 8.1)
f.

Teknik remasan (mengusap otot bahu). Dapat dilakukan bila nyeri terjadi

pada daerah di sekitar bahu (Gambar 8.2)

g. Teknik masase dengan gerakan menggesek dengan menggunakan ibu jari dan gerakan memutar. Masase ini dilakukan bila nyeri dirasakan di daerah punggung dan pinggang secara menyeluruh (Gambar 8.3 dan 8.4)

h. Teknik eflurasi dengan kedua tangan, dapat dilakukan bila nyeri terjadi di daerah punggung dan pinggang (Gambar 8.5) i. Teknik petrisasi dengan menekan punggung secara horizontal (Gambar 8.6)

j. Teknik tekanan menyikat dengan menggunakan ujung jari, digunakan pada akhir masase daerah pinggang (Gambar 8.7)

k. Cuci tangan setelah prosedur dilakukan l. Catat tindakan dan respons pasien terhadap tindakan

8. Hal-hal yang perlu diperhatikan 9. Dokumentasi Hal yang di dokumentasikan setelah tindakan backrub/ back massage: 1. Kaji kenyamanan klien dan catat jika terdapat adanya tegangan atau nyeri saat backrub dilakukan 2. Kaji kembali dan catat tekanan darah dan nadi klien 3. Catat reaksi dan kondisi kulit klien 10. Referensi Aziz, A & Uliyah, M (2004) Kebutuhan Dasar Manusia. Jakarta: EGC Belland, Kethleen Hoerth & Wells, Marry Ann (1986). Clinical Nursing Prosedures. California: Jones and Battlett Publisher