Anda di halaman 1dari 5

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Kimia

Satuan Pendidikan : SMA/MA Mata Pelajaran Kelas/Semester Pokok Bahasan : Kimia : XI IPA IV/ II : Hidrolisis Garam

Subpokok Bahasan : Penentuan pH Larutan Garam Alokasi Waktu : 2 Jam Pelajaran (2 x 45 menit)

I.

Standar Kompetensi Memahami sifat-sifat larutan asam-basa, metode pengukuran, dan terapannya.

II. Kompetensi Dasar Menentukan jenis garam yang mengalami hidrolisis dalam air dan pH larutan garam tersebut.

III. Indikator Menentukan pH larutan garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat, garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah, garam yang berasal dari asam lemah dan basa kuat, serta garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah.

IV. Tujuan Pembelajaran Siswa dapat menentukan pH larutan garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat, garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah, garam yang berasal dari asam lemah dan basa kuat, serta garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah.

V. Materi Pembelajaran Reaksi hidrolisis merupakan reaksi kesetimbangan. Meskipun hanya sebagian kecil dari garam itu yang mengalami hidrolisis, tetapi cukup untuk

mengubah pH larutan. Tetapan kesetimbangan dari reaksi hidrolisis disebut tetapan hidrolisis dan dinyatakan dengan lambang Kh. a. Garam dari Asam Kuat dan Basa Kuat Garam yang terbentuk dari asam kuat dan basa kuat tidak terhidrolisis, sehingga larutannya bersifat netral (pH = 7). b. Garam dari Asam Lemah dan Basa kuat Garam yang terbentuk dari basa kuat dan asam lemah akan mengalami hidrolisis sebagian (parsial), yaitu hidrolisis anionnya yang berasal dari asam lemah. Misal rumus kimia garam adalah LA, maka hidrolisis anion adalah sebagai berikut. A-(aq) + H2O(l)
[ ][ [ ] ]

HA(aq) + OH-(aq)

Tetapan hidrolisis untuk reaksi di atas adalah Kh = Konsentrasi ion

OH-

sama dengan HA,

sedangkan konsentrasi

kesetimbangan ion A- dapat dianggap sama dengan konsentrasi ion Ayang berasal dari garam (jumlah ion A- yang terhidrolisis dapat diabaikan). Jika konsentrasi ion A- itu dimisalkan M, maka persamaan di atas dapat ditulis sebagai berikut Kh =
[ ]

[OH-] = Selanjutnya, harga tetapan hidrolisis Kh dapat dikaitkan dengan tetapan ionisasi asam lemah (Ka) dan tetapan kesetimbangan air. Ka x Kh = Kw Kh = , sehingga diperoleh
, dimana

[OH-] =

Kw = tetapan kesetimbangan air Ka = tetapan ionisasi asam lemah M = konsentrasi anion yang terhidrolisis

c. Garam dari Asam Kuat dan Basa Lemah Garam yang terbentuk dari asam kuat dan basa lemah akan mengalami hidrolisis parsial, yaitu hidrolisis kationnya yang berasal dari basa lemah.

pH larutan

garam dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan

sebagai berikut : [H+] =


dimana, Kb = tetapan ionisasi basa lemah M = Molaritas kation (komponen garam yang mengalami hidrolisis) Kw = tetapan kesetimbangan air

d. Garam dari Asam Lemah dan Basa Lemah Garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah mengalami hidrolisis total (kation dan anion mengalami hidrolisis). Adapun pH larutan, secara kuantitatif sukar dikaitkan dengan harga Ka dan Kb maupun dengan konsentrasi garam. pH larutan yang tepat hanya dapat ditentukan melalui pengukuran. pH larutan dapat diperkirakan dengan rumus : [H+] =
; Kh =

Sifat larutan bergantung pada kekuatan relatif asam dan basa yang bersangkutan. Jika asam lebih lemah daripada basa (Ka < Kb), maka anion akan terhidrolisis lebih banyak dan larutan akan bersifat basa. Jika basa lebih lemah dari asam (Kb < Ka), maka kation yang terhidrolisis lebih banyak dan larutan akan bersifat asam. Sedangkan jika asam sama lemahnya dengan basa (Ka = Kb), larutan akan bersifat netral.

VI. Bahan Pelajaran a. Materi Prasyarat : Larutan Asam dan Basa b. Materi Inti : Hidrolisis Garam

VII. Model dan Metode Pembelajaran Model Pembelajaran: Model Pembelajaran Kooperatif. Metode Pembelajaran: Ceramah bermakna dan diskusi

VIII.

Langkah-langkah Pembelajaran a. Kegiatan Awal - Mengucapkan salam pembuka - Memeriksa kehadiran siswa - Memberikan kuis - Apersepsi Guru menanyakan kepada siswa tentang definisi hidrolisis garam. Guru menanyakan kepada siswa tentang macam-macam garam serta sifat larutan garam yang terbentuk dari reaksi asam kuat dan basa kuat, asam kuat dan basa lemah, asam lemah dan basa kuat, serta asam lemah dan basa lemah. - Menuliskan tujuan pembelajaran

b. Kegiatan Inti Guru menjelaskan tentang reaksi kesetimbangan yang terjadi pada hidrolisis garam. Guru menjelaskan tentang cara menentukan pH larutan garam, serta memberikan contoh sesuai buku pegangan siswa. Guru memberikan latihan soal kepada siswa.

c. Penutup Guru bersama siswa menyimpulkan cara menentukan pH pada larutan garam yang tersusun atas asam kuat dan basa kuat, asam kuat dan basa lemah, asam lemah dan basa kuat, serta asam lemah dan basa lemah.

IX.

Asesmen Latihan soal : 1. Tentukan pH larutan garam berikut a. natrium benzoat 0,1 M (Ka C6H5COOH = 6,3 x 10-5) b. natrium sianida 0,1 M (Ka HCN = 4,9 x 10-10) c. ammonium sulfat 0,1 M (Kb NH3 = 1,8 x 10-5)

2. Sebanyak 50 mL larutan NaOH 0,1 M dicampurkan dengan 50 mL larutan CH3COOH 0,1 M. Tentukan pH campuran (Ka CH3COOH = 1,8x10-5). 3. Sebanyak 50 mL larutan NH3 0,1 M dicampurkan dengan 50 mL larutan HCl 0,1 M. Tentukan pH campuran (Kb NH3 = 1,8x10-5). X. Media dan Sumber Buku kimia kelas XI , Michael Purba, Erlangga Papan tulis, spidol, buku tulis, pulpen Buku kimia yang relevan

XI.

Penilaian Penilaian individu (keaktifan, aspek kognitif, afektif dan psikomotorik) Penilaian hasil kerja (Tugas mandiri)

Mengetahui, Guru Pamong

Palu, April 2012 Mahasiswa

Aris Arianto, S.Pd NIP. 19690404 199601 1 002

Naima Tuljannah No. STB. A 251 08 004