Anda di halaman 1dari 9

SINTESA SEDERHANA SENYAWA KOMPLEKS KOBALT ASETIL ASETONAT

I. TUJUAN Mempelajari cara sederhana pembuatan senyawa kompleks kobalt (II) Asetil asetonat II. TEORI Senyawa kompleks adalah senyawa yang terdiri dari atom pusat yang berupa ion logam dengan dikelilingi oleh ion-ion yang bermuatan negatif atau netral yang disebut ligan. Ligan memberikan sepoasng elektronnya sehingga berikatan kovalen koordinasi dengan atom pusatnya. Asetil asetonat merupakan salah stu contoh dari senyawa kompleks yang cukup dikenal. Adapun struktur senyawa kompleks logam asetil asetonat adalah sebagai berikut :

H3C C H2C C H3C O O

H3C C H2C C H3C O O M

Asetil asetonat merupakan larutan yang swedikit berwarna dengan aroma keton dan larut sempurna dengan pelarut orgnik. Asetil asetonat murni atau

larutannya pada pelarut organik polar bentuk diketon adalah seimbang dengan bentuk siklik berantai enol. Asetil asetonat dapat dihasilkan melalui pemanasan atau penataan ulang katalis logam ion prefebil asetat yang diperoleh dari keton dan aseton.isopropil asetat dalam bentuk uap dijenuhkan pada tekanan atmosfer melalui batangan baja dengan suhu 520 oC kemudian dikondensasikan dan didinginkan sampai 20 oC. Kobalt asetil asetonat dapat dibuat dengan reaksi kompleks dan dilanjutkan dengn pengoksidasian Co (II) menjadi Co (III) dengan hydrogen pengoksida. Kemudian dikomplekskan dengan asetil asetonat dengan adanya ligan. Reaksi sintesa senyawa kompleks kobalt asetil asetonat adalah : CoCO3 2 Co2+ + + 2 acac H2O2 6 Acac + H2O2 CO3 + H2O + Co(Acac)2

2Co3+ + 2 OH2CO2 + 4 H2O + 2 Co(Acac)2

2 CoCO3 +

Pada kompleks ini yang bertindak sebagai atom pusat adalah ion kobalt dan sebagai ligan adalah asetil asetonat. Kobalt merupakan unsure transisi deret pertama dengan nomor atom 27. kobalt berasal dari bahasa jerman yang artinya satan. Beberapa sifat kobalt : Berupa logam keras Berwarna putih kebiruan Titik lebur 1490 oC Titik didih 3100 oC Feromagnetik dengan temperature curie sekitar 1150 o Larut lambat dalam asam mineral Co2+ / Co, nilai E = - 0,277 v Kurang reaktif Tidak dapat bergabung dengn baik oleh hydrogen maupun nitrogen. Itulah sebabnya tidak terdapat senyawa kobalt dengan hidrida maupun nitrida. Dengan pemanasan dapat bergabung derngan karbon, fosfor, dan sulfur.

Cenderung dengan bilngan oksidasi +2 atau +3. Suatu proses yang dikatalisis oleh kobalt digunakan secara komersial untuk oksida toluene menjadi fenol. Kobalt di alam banyak dijumpai dalam bentuk senyawaan dengan nikel dan arsen. Sumber utama dari kobalt antara lain dari campuran sulfida dan arsenit Linnaete Co3S4 Kobalitite CoAss Smaltite CoAs2 Beberapa sifat asetil asetonat adalah : Berwarna cream Titik didih 140 oC Larut dalam air, kloroform dan eter Kelarutan dalam air 16% jumlah mol larutan Titik leleh 23oC Density 0,976 g/mol Indeks bis 1,4510 Kegunaan dari asetil asetonat antara lain : Bahan bakar tambahan pada bensin Bahan bakar tambahan dalam pembuatan cat Pengering untuk pernis dan tinta insektisida Sebagai fungisida atau insektisida Sebagai intermediet pada sintesis senyawa heterosiklik pada Sebagai pelarut dan penginteraksi untuk pemisahan logam.

senyawa aktif biologi

III. PROSEDUR PERCOBAAN 3.1 Alat dan Bahan Termometer Corong Beaker gelas Corong buchner Erlenmeyer Asetil asetonat Asam peroksida ( H2O2 ) CoCO3 Aquadest

3.2

Skema Kerja

2,5 gr ( 0,021 mol ) CoCO3 Larutan Endapan Saring Kering anginkan Masukkan ke oven pada suhu 100 oC Stiring 15 menit Dinginkan dalam ice bath30 menit Amati Masukkan ke Erlenmeyer 100ml +20 ml ( 0,20 mol ) asetil asetonat Stiring Panaskan pada hot plate pada suhu 90 oC + H2O2 10% sedikit demi sedikit s/d 30 ml

Kobalt asetil asetonat Timbang Hitung rendemen

IV. DATA DAN PEMBAHASAN 4.1 Data dan Perhitungan Berat CoCO3 Mr CoCO3 Vol Co(Acac)3 Mr Co(Acac)3 Berat kristal didapat = 2,5 gr = 119 g/mol = 20 ml = 356 gr/mol = 3,06 gr 0,95 gr = 2,11 gr

Reaksi :

CoCO3 2 Co2+

+ +

2 acac H2O2 6 Acac + H2O2

CO3

+ H2O + Co(Acac)2

2Co3+ + 2 OH2CO2 + 4 H2O + 2 Co(Acac)3

2 CoCO3 +

Mol CoCO3 ~ mol Co(Acac)3 Mol CoCO3 = 2,5 gr 119 g / mol

= 0,021 mol Mol Co(Acac)3 = 0,021 mol = 0,021 mol X 356 gr/mol = 7,476 gram

Massa teori Co(Acac)3

Rendemen

2,10 gr x100% 7,476 gr

= 28,22 %

4.2

Pembahasan Pada praktikum sintesa sederhana senyawa kobalt asetil asetonat ini

digunakan kobalt karbonat (CoCO3) dn asetil asetonat sebagai bhn dasar. Praktikum kali ini bertujuan untuk mempelejari cara sederhana pembuatan senyawa kompleks kobalt asetil asetonat. Pada saat kobalt karbonat dicampur denmgan asetil asetonat menghasilkan warna coklat tua. Setelah penstiringan dan pemanasan larutan ditambahkan H2O2 10% sedikit demi sedikit. Warna larutan berubah menjadi hitam kehijauan. H2O2 disini berfungsi sebagai pengoksidasi. Proses terjadinya kobalt asetil asetonat dapat dilihat dari reaksi berikut : CoCO3 2 Co2+ + + 2 acac H2O2 6 Acac + H2O2 CO3 + H2O + Co(Acac)2

2Co3+ + 2 OH2CO2 + 4 H2O + 2 Co(Acac)3 kristal berat

2 CoCO3 +

Dari prcobaan yang kami lakukan ini didapatkan berat kobalt asetil asetonat seberat 2,11 gram. Dimana berdasarkan teori kristal kobalt asetil asetonat seharusnya d idapat asetonat terbentuk pada percobaan ini.

sebesar 7,376 gram. Angka

ini jauh lebih kecil dari teorinya. Dengan kata lain tidak semua kristal asetil Hal ini disebabkan oleh beberapa kesalahan yang terjdi pada praktikum, seperti : Kurang tepatnya pada saat penimbangan Pda saat penambahan H2O2 suhu lrutn lebih dri 90 oC

V. 5.1 Kesimpulan

KESIMPULAN DAN SARAN

Dari praktikum yang telah dilakukan, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : Berat teori dari kobalt asetil asetonat dlah 7,476 gram Rendemen yang diperoleh adalah 28,22 % 5.2 Saran Untuk memperoleh hasil yang lebih baik dan memuaskan, perlu diperthatikan hal hal sebagai berikut : Pahami prosedur kerja dengan baik Ketelitian pada saat penimbangan Teliti dalam pengaturan suhu

DAFTAR PUSTAKA Day, N. Clayte. 1993. KIMIA ANORGANIK TEORI. Yogyakarta :UGM Gerry, Wilf. 1985. PRINCIPLE OF DESCRIPTIF INORGANIC CHEMISTRY. Jakarta:Erlangga Vogel. 1994. KIMIA KUANTITATIF ANORGANIK. Jakarta : Erlangga