Anda di halaman 1dari 18

Universitas Sumatera Utara

BAB 2 TINJAUAN PUS TAKA

2.1 DEMAM 2.1.1 Definisi Demam Demam adalah kenaikan suhu tubuh di atas normal. Bila diukur pada rektal >38C (100,4F), diukur pada oral >37,8C, dan bila diukur melalui aksila >37,2C (99F). (Schmitt, 1984). Sedangkan menurut NAPN ( National Association of Pediatrics Nurse ) disebut demam bila bayi berumur kurang dari 3 bulan suhu rektal melebihi 38 C. Pada anak umur lebih dari 3 bulan suhu aksila dan oral lebih dari 3 8,3 C. Demam mengacu pada peningkatan suhu tubuh yang berhubungan langsung dengan tingkat sitokin pirogen yang diproduksi untuk mengatasi berbagai rangsang, misalnya terhadap toksin bakteri, peradangan, dan ransangan pirogenik lain. Bila produksi sitokin pirogen secara sistemik masih dalam batas yang dapat ditoleransi maka efeknya akan menguntungkan tubuh secara keseluruhan, tetapi bila telah melampaui batas kritis tertentu maka sitokin ini membahayakan tubuh. Batas kritis sitokin pirogen sistemik tersebut sejauh ini belum diketahui. (Sherwood, 2001). 2.1.2 Mekanisme Demam Sebagai respon terhadap rangsangan pirogenik, maka mono sit, makrofag, dan sel-sel Kupffer mengeluarkan suatu zat kimia yang dikenal sebagai pirogen endogen IL-1 ( interleukin 1), TNF (Tumor Necrosis Factor ), IL-6 ( interleukin 6), dan INF ( interferon ) yang bekerja pada pusat termoregulasi hipotalamus untuk meningkatkan patokan termo stat. Hipotalamus mempertahankan suhu di titik patokan yang baru dan bukan di suhu normal. Sebagai contoh, pirogen endogen meningkatkan titik patokan menjadi 3 8,9 C, hipotalamus merasa bahwa suhu normal prademam sebesar 37 C terlalu dingin, dan organ ini memicu mekanisme mekanisme respon dingin untuk meningkatkan suhu tubuh (Ganong, 2002). -

Universitas Sumatera Utara

Berbagai laporan penelitian memperlihatkan bahwa peningkatan suhu tubuh berhubungan langsung dengan tingkat sitokin pirogen yang diproduksi untuk mengatasi berbagai rangsang. Ransangan endogen seperti eksotoksin dan endotoksin menginduksi leuko sit untuk mengeluarkan pirogen endogen, dan yang poten diantaranya adalah IL-1 dan TNF , selain IL-6 dan IFN. Pirogen endogen ini akan bekerja pada sistem saraf pusat tingkat OVLT ( Organum Vasculosum Laminae Terminalis ) yang dikelilingi oleh bagian medial dan lateral nukleus preoptik, hipotalamus anterior, dan septum palusolum. Sebagai respon terhadap sitokin tersebut maka pada OVLT terjadi sintesis prostaglandin, terutama prostaglandin E2 melalui metabolisme asam arakidonat jalur COX-2 (cyclooxygenase 2 ), dan menimbulkan peningkatan suhu tubuh terutama demam (Nelwan dalam Sudoyo, 2006). Mekanisme demam dapat juga terjadi melalui jalur non prostaglandin melalui sinyal aferen nervus vagus yang dimediasi oleh produk lokal MIP-1 (machrophage inflammatory protein -1) ini tidak dapat dihambat oleh antipiretik (Nelwan dalam Sudoyo, 2006). Menggigil ditimbulkan agar dengan cepat meningkatkan produksi panas, sementara vasokonstriksi kulit juga berlangsung untuk dengan cepat mengurangi pengeluaran panas. Kedua mekanisme tersebut mendorong suhu naik. Dengan demikian, pembentukan demam sebagai respon terhadap rangsangan pirogenik adalah sesuatu yang disengaja dan bukan disebabkan oleh kerusakan mekanisme termoregulasi (Sherwood, 2001). 2.1.3 Penyebab Demam Demam merupakan gejala bukan suatu penyakit. Demam adalah respon normal tubuh terhadap adanya infeksi. Infeksi adalah keadaan masuknya mikroorganisme kedalam tubuh. Mikroorganisme tersebut dapat berupa virus, bakteri, parasit, maupun jamur. Kebanyakan demam disebabkan oleh infeksi virus. Demam bisa juga disebabkan oleh paparan panas yang berlebihan (overhating ), dehidrasi atau kekurangan cairan, alergi maupun dikarenakan gangguan sistem imun (Lubis, 2009).

Universitas Sumatera Utara

2.1.4 Penerapan Klinis Demam pada anak dapat diukur dengan menempatkan termometer ke dalam rektal, mulut, telinga, serta dapat juga di ketiak segera setelah air raksa diturunkan, selama satu menit dan dikeluarkan untuk segera dibaca (Soedjatmiko, 2005). Menurut AAP ( American Academy of Pediatrics ) tidak menganjurkan lagi penggunaan termometer kaca berisi merkuri karena kebocoran merkuri dapat berbahaya bagi anak dan juga meracuni lingkungan. Pengukuran suhu mulut aman dan dapat dilakukan pada anak usia di atas 4 tahun, karena sudah dapat bekerjasama untuk menahan termometer di mulut. Pengukuran ini juga lebih akurat dibandingkan dengan suhu ketiak (aksila). Pengukuran suhu aksila mudah dilakukan, namun hanya menggambarkan suhu perifer tubuh yang sangat dipengaruhi oleh vasokonstriksi pembuluh darah dan keringat sehingga kurang akurat. Pengukuran suhu melalui anus atau rektal cukup akurat karena lebih mendekati suhu tubuh yang sebenarnya dan paling sedikit terpengaruh suhu lingkungan, namun pemeriksaannya tidak nyaman bagi anak (Faris, 2009). Pengukuran suhu melalui telinga ( masih sempit dan basah (Lubis, 2009). Pemeriksaan suhu tubuh dengan perabaan tangan tidak dianjurkan karena tidak akurat sehingga tidak dapat mengetahui dengan cepat jika suhu mencapai tingkat yang membahayakan. Pengukuran suhu inti tubuh yang merupakan suhu tubuh yang sebenarnya dapat dilakukan dengan mengukur suhu dalam tenggorokan atau pembuluh arteri paru. Namun hal ini sangat jarang dilakukan karena terlalu invasif (Soedjatmiko, 2005). Menurut Breman (2009), adapun kisaran nilai normal suhu tubuh adalah suhu oral antara 35,5-37,5 C, suhu aksila antara 34,7-37,3 C, suhu rektal antara 36,6-37,9 C dan suhu telinga antara 3 5,5-37,5 C. Suhu tubuh yang diukur di mulut akan lebih rendah 0,5-0,6 C (1 F) dari suhu rektal. Suhu tubuh yang diukur di aksila akan lebih rendah 0,8-1,0 C (1,5infrared tympanic ) tidak dianjurkan karena dapat memberikan hasil yang tidak akurat sebab liang telinga

Universitas Sumatera Utara

2,0F) dari suhu oral. Suhu tubuh yang diukur di timpani akan 0,5-0,6 C (1F) lebih rendah dari suhu aksila (Soedjatmiko, 2005). Seperti yang sudah disampaikan sebelumnya, demam mempunyai manfaat melawan infeksi. Namun demam juga akan memberikan dampak negatif diantaranya terjadi peningkatan metabolisme tubuh, dehidrasi ringan, dan dapat membuat anak sangat tidak nyaman. Penanganan demam sebaiknya tidak hanya berpatokan dengan tingginya suhu, tetapi apabila anak tidak nyaman atau gelisah sehingga dapat mengganggu penilaian, demam perlu diobati (Faris, 2009). Menurut Ismoedijanto (2000), tindakan umum penurunan demam adalah diusahakan agar anak tidur atau istirahat agar metabolismenya menurun. Cukupi cairan agar kadar elektrolit tidak meningkat saat evaporasi terjadi. Aliran udara yang baik misalnya dengan kipas, memaksa tubuh berkeringat, mengalirkan hawa panas ke tempat lain sehingga demam turun. Jangan menggunakan aliran yang terlalu kuat, karena suhu kulit dapat turun mendadak. Ventilasi/regulasi aliran udara penting di daerah tropik. Buka pakaian/selimut yang tebal agar terjadi radiasi dan evaporasi. Lebarkan pembuluh darah perifer dengan cara menyeka kulit dengan air hangat ( tepid-sponging ). Mendinginkan dengan air es atau alkohol kurang bermanfaat (justru terjadi vasokonstriksi pembuluh darah), sehingga panas sulit disalurkan baik lewat mekanisme evaporasi maupun radiasi. Lagipula, pengompresan dengan alkohol akan diserap oleh kulit dan dihirup pernafasan, dapat menyebabkan koma (Soedjatmiko, 2005). Tindakan simptomatik yang lain ialah dengan pemberian obat demam. Cara kerja obat demam adalah dengan menurunkan set-point di otak dan membuat pembuluh darah kulit melebar sehingga pengeluaran panas ditingkatkan. Beberapa golongan antipiretik murni, dapat menurunkan suhu bila anak demam namun tidak menyebabkan hipotermia bila tidak ada demam, seperti: asetaminofen, asetosal, ibuprofen (Ismoedijanto, 2000). Demam <39C pada anak yang sebelumnya sehat pada umumnya tidak memerlukan pengobatan. Bila suhu naik >39C, anak cenderung tidak nyaman dan pemberian obat-obatan penurun panas sering membuat anak merasa lebih baik (Plipat et al, 2002). Menurut Soetjatmiko (2005), obat antipiretik tidak diberikan

Universitas Sumatera Utara

jika suhu dibawah 3 8,3 C kecuali ada riwayat kejang demam. Pada dasarnya menurunkan demam pada anak dapat dilakukan secara fisik, obat-obatan maupun kombinasi keduanya. Pemberian obat-obat tradisional juga dipercaya dapat meredakan demam. Obat-obatan tradisional yang berasal dari tanaman obat (herbalis) ini tak kalah ampuhnya sebagai pengusir demam. Malah, obat-obatan tradisional memiliki kelebihan, yaitu toksisitasnya relatif lebih rendah dibanding obat-obatan kimia (Rahayu, 2008). Menurut Faris (2009), sebaiknya orangtua mempertimbangkan untuk menghubungi/mengunjungi dokter bila: 1.demam pada anak usia di bawah 3 bulan 2.demam pada anak yang mempunyai penyakit kronis dan defisiensi sistem imun 3.anak gelisah, lemah, atau sangat tidak nyaman 4.demam berlangsung lebih dari 3 hari (> 72 jam) Petunjuk lainnya untuk membawa anak ke dokter tergambar dalam pedoman yang diajukan oleh Rumah Sakit Anak di Cincinnati, tampilan anak demam dibagi atas: 1. Tampilan baik : a.anak bisa senyum, tidak gelisah, sadar, makan baik, menangis kuat namun dapat dibujuk b.tidak ada tanda-tanda dehidrasi c.perfusi perifer baik, ekstremitas kemerahan dan hangat d.tidak ada kesulitan bernafas 2. Tampilan sakit, mulai dipertimbangkan untuk ke dokter : a.masih bisa tersenyum, gelisah dan menangis, kurang aktif bermain, nafsu makan berkurang b.dehidrasi ringan atau sedang c.perfusi perifer masih baik 3. Tampilan toksik merupakan gambaran klinis yang sejalan dengan kriteria sindrom sepsis antara lain letargi, tanda penurunan perfusi jaringan atau adanya

Universitas Sumatera Utara

hipo/hiperventilasi, atau sianosis, harus segera dibawa ke dokter (Soedjatmiko, 2005). Menurut NAPN bahwa demam pada bayi di bawah 8 minggu harus mendapat perhatian khusus dan mungkin membutuhkan perawatan rumah sakit. Bila anak tampak baik, kemungkinan infeksi bakteri < 3%. Bila tampak sakit, kemungkinan infeksi bakteri 26%, dan bila tampak toksik, kemungkinan infeksi bakteri 92%. Dianjurkan oleh AAP, bila anak berumur <2 bulan dengan suhu rektal >37,9 C, bayi berumur 3-6 bulan dengan suhu >38,3 C atau berumur lebih >6 bulan dengan suhu >39,4 C, segera menghubungi dokter. Bila anak berumur >1 tahun, demam tetapi masih bisa makan, minum, tidur, dan bermain seperti biasa, tidak perlu segera ke dokter, cukup dengan pengobatan di rumah oleh keluarga. 2.2 ANTIPIRETIK Demam pada anak merupakan suatu keadaan yang sering menimbulkan kecemasan, stres, dan fobia tersendiri bagi orangtua. Oleh karena itu, ketika anak demam orangtua seringkali melakukan upaya-upaya untuk menurunkan demam anak. Salah satu upaya yang sering dilakukan orangtua untuk menurunkan demam anak adalah pemberian obat penurun panas/antipiretik seperti parasetamol, ibuprofen, dan aspirin (Soedibyo, 2006). Penelitian Crocetti menemukan 85% orangtua di Baltimore Maryland membangunkan anaknya untuk memberikan antipiretik. Empat belas persen orangtua memberikan asetaminofen dan ibuprofen secara selang seling. Di Oldham Inggris hampir semua orangtua membangunkan anaknya pada malam hari untuk memberikan antipiretik. Antipiretik yang digunakan sebagian besar parasetamol (64%). Pada penelitian Kramer 53% orangtua membangunkan anaknya untuk memberikan antipiretik. Antipiretik yang sering digunakan adalah asetaminofen dan aspirin (Soedjatmiko, 2005).

Universitas Sumatera Utara

Antipiretik yang banyak digunakan dan dianjurkan adalah parasetamol, ibuprofen, dan aspirin (asetosal) (Wilmana dan Gan, 2007). Oleh karena itu antipiretik yang akan dibahas lebih lanjut ketiga jenis obat tersebut. 2.2.1 Parasetamol (Asetaminofen) Parasetamol (asetaminofen) merupakan metabolit fenasetin dengan efek antipiretik yang sama dan telah digunakan sejak tahun 1893. Efek anti inflamasi parasetamol hampir tidak ada. Asetaminofen di Indonesia lebih dikenal dengan nama parasetamol, dan tersedia sebagai obat bebas, misalnya Panadol, Bodrex, INZA, dan Termorex (Wilmana dan Gan, 2007). Efek analgesik parasetamol serupa dengan salisilat yaitu menghilangkan atau mengurangi nyeri ringan sampai sedang. Parasetamol menurunkan suhu tubuh dengan mekanisme yang diduga juga berdasarkan efek sentral. Parasetamol merupakan penghambat prostaglandin yang lemah. Efek iritasi, erosi, dan perdarahan lambung tidak terlihat pada obat ini, demikian juga gangguan pernafasan dan keseimbangan asam basa (Wilwana dan Gan, 2007). Parasetamol diberikan secara oral. Penyerapan dihubungkan dengan tingkat pengosongan perut, konsentrasi darah puncak biasanya tercapai dalam 3060 menit. Parasetamol sedikit terikat pada protein plasma dan sebagian dimetabolisme oleh enzim mikrosomal hati dan diubah menjadi sulfat dan glikoronida asetaminofen, yang secara farmakologis tidak aktif. Kurang dari 5% diekskresikan dalam keadaan tidak berubah. Metabolit minor tetapi sangat aktif (N-acetyl-p-benzoquinone ) adalah penting dalam dosis besar karena efek toksiknya terhadap hati dan ginjal. Waktu paruh asetaminofen adalah 2-3 jam dan relatif tidak terpengaruh oleh fungsi ginjal. Dengan kuantitas toksik atau penyakit hati, waktu paruhnya dapat meningkat dua kali lipat atau lebih (Katzung, 2002). Reaksi alergi terhadap parasetamol jarang terjadi. Manifestasinya berupa eritema atau urtikaria dan gej ala yang lebih berat berupa demam dan lesi pada mukosa. Methemoglobinemia dan sulfhemoglobinemia jarang menimbulkan masalah pada dosis terapi karena hanya kira-kira 1-3 % Hb yang diubah menjadi met-Hb. Penggunaan sebagai analgesik dalam dosis besar secara menahun

Universitas Sumatera Utara

terutama dalam kombinasi berpotensi menyebabkan nefropati diabetik (Wilwana dan Gan, 2007). Akibat dosis toksik yang serius adalah nekrosis hati. Nekrosis tubuli renalis serta koma hipoglikemik dapat juga terjadi. Hepatotoksisitas dapat terjadi pada pemberian dosis tunggal 10-15 gram (200-250mg/kgBB) parasetamol. Anoreksia, mual, dan muntah serta sakit perut terjadi dalam 24 jam pertama dan dapat berlangsung selama seminggu atau lebih. Gangguan hepar dapat terjadi pada hari kedua, dengan gej ala peningkatan aktivitas serum transaminase, laktat dehidrogenase, kadar bilirubin serum serta pemanjangan masa protrombin. Kerusakan hati dapat mengakibatkan ensefalopati, koma, dan kematian. Kerusakan hati yang tidak berat dapat pulih dalam beberapa minggu sampai beberapa bulan (Katzung, 2002). 2.2.2 Ibuprofen Ibuprofen adalah turunan sederhana dari asam fenilpropionat. Obat ini bersifat analgesik dengan daya antiinflamasi yang tidak terlalu kuat. Efek analgesiknya sama seperti aspirin. Efek antiinflamasinya terlihat dengan dosis 1200-2400 mg sehari (Katzung, 2002). Absorpsi ibuprofen dengan cepat melalui lambung dan kadar maksimum dalam plasma dicapai setelah 1-2 jam. Waktu paruh dalam plasma sekitar 2 jam. 99% ibuprofen terikat dalam protein plasma. Ibuprofen dimetabolisme secara ekstensif via CYP2C8 ( cytochrome P450, family 2, subfamily C, polypeptide 8) dan CYP2C9 ( cytochrome P450, family 2, subfamily C, polypeptide 9) di dalam hati dan sedikit diekskresikan dalam keadaan tak berubah (Katzung, 2002). Kira kira 90% dari dosis yang diabsorpsi akan diekskresi melalui urin sebagai metabolit/konjugatnya. Metabo lit utama merupakan hasil hidroksilasi dan karboksilasi (Wilmana dan Gan, 2007). Ibuprofen merupakan turunan asam propionat yang berkhasiat sebagai antiinflamasi, analgetik, dan antipiretik. Efek antiinflamasi dan analgetiknya melalui mekanisme pengurangan sintesis prostaglandin. Efek ibuprofen terhadap saluran cerna lebih ringan dibandingkan aspirin, indometasin atau naproksen.

Universitas Sumatera Utara

Efek lainnya yang jarang seperti eritema kulit, sakit kepala, trombositopenia, dan ambliopia toksik yang reversibel. Penggunaan ibuprofen bersama-sama dengan salah satu obat seperti hidralazin, kaptopril, atau beta-bloker dapat mengurangi khasiat dari obat-obat tersebut. Sedangkan penggunaan bersama dengan obat furosemid atau tiazid dapat meningkatkan efek diuresis dari kedua obat tersebut (Wilmana dan Gan, 2007). Dosis sebagai analgesik 4 kali 400 mg sehari tetapi sebaiknya dosis optimal pada tiap orang ditentukan secara individual. Ibuprofen tidak dianjurkan diminum oleh wanita hamil dan menyusui. Dengan alasan bahwa ibuprofen relatif lebih lama dikenal dan tidak menimbulkan efek samping yang serius pada dosis analgesik, maka ibuprofen dijual sebagai obat generik bebas dibeberapa negara antara lain Amerika Serikat dan Inggris. Ibuprofen tersedia di toko obat dalam dosis lebih rendah dengan berbagai merek, salah satunya ialah Proris (Wilmana dan Gan, 2007). 2.2.3 Aspirin Aspirin atau asam asetilsalisilat adalah suatu jenis obat dari keluarga salisilat yang sering digunakan sebagai analgesik (terhadap rasa sakit atau nyeri), antipiretik (terhadap demam), dan antiinflamasi. Aspirin juga memiliki efek antikoagulan dan digunakan dalam dosis rendah dalam tempo lama untuk mencegah serangan jantung. Beberapa contoh aspirin yang beredar di Indonesia ialah Bodrexin dan Inzana (Wilmana dan Gan, 2007). Efek-efek antipiretik dari aspirin adalah menurunkan suhu yang meningkat, hal ini diperantarai oleh hambatan kedua COX ( cyclooxygenase) dalam sistem saraf pusat dan hambatan IL-1 (yang dirilis dari makrofag selama proses inflamasi). Turunnya suhu, dikaitkan dengan meningkatnya panas yang hilang karena vasodilatasi dari pembuluh darah permukaan atau superfisial dan disertai keluarnya keringat yang banyak (Katzung, 2002). Aspirin merupakan obat yang efektif untuk mengurangi demam, namun tidak direkomendasikan pada anak. Aspirin, karena efek sampingnya merangsang lambung dan dapat mengakibatkan perdarahan usus maka tidak dianjurkan untuk

Universitas Sumatera Utara

demam ringan (Soedjatmiko, 2005). Efek samping seperti rasa tidak enak di perut, mual, dan perdarahan saluran cerna biasanya dapat dihindarkan bila dosis per hari lebih dari 325 mg. Penggunaan bersama antasid atau antagonis H2 dapat mengurangi efek tersebut (Wilmana dan Gan, 2007). Aspirin juga dapat menghambat aktivitas trombosit (berfungsi dalam pembekuan darah) dan dapat memicu risiko perdarahan sehingga tidak dianjurkan untuk menurunkan suhu tubuh pada demam berdarah dengue (Wilmana, 2007). Pemberian aspirin pada anak dengan infeksi virus terbukti meningkatkan risiko Sindroma Reye (Katzung, 2002) 2.3 KOMPRES DEMAM Selain pemberian antipiretik, demam juga dapat diturunkan dengan melakukan pengompresan. Hal ini dikarenakan manusia mempunyai komponen komponen dalam menjaga keseimbangan energi dan keseimbangan suhu tubuh. Diantaranya adalah hipotalamus, asupan makanan, kelenjar keringat, pembuluh darah kulit dan otot rangka. Dan juga manusia memiliki mekanisme untuk menurunkan suhu tubuh apabila tubuh memperoleh terlalu banyak panas dari aktifitas otot rangka atau dari lingkungan eksternal yang panas. Suhu tubuh harus diatur karena kecepatan reaksi kimia sel-sel bergantung pada suhu tubuh dan panas yang berlebihan dapat merusak protein sel (Sherwood, 2001). Hipotalamus adalah pusat integrasi utama untuk memelihara keseimbangan energi dan suhu tubuh. Hipotalamus berfungsi sebagai termo stat tubuh. Dengan demikian hipotalamus sebagai pusat integrasi termoregulasi tubuh, menerima informasi aferen mengenai suhu di berbagai bagian tubuh dan memulai penyesuaian-penyesuaian terkoordinasi yang sangat rumit dalam mekanisme penambahan dan pengurangan suhu sesuai dengan keperluan untuk mengorekasi setiap penyimpangan suhu inti dari patokan normal. Hipotalamus terus menerus mendapat informasi mengenai suhu kulit dan suhu inti melalui reseptor-reseptor khusus yang peka terhadap suhu yang disebut termoreseptor. Termoreseptor perifer memantau suhu kulit diseluruh tubuh dan menyalurkan informasi mengenai perubahan suhu permukaan ke hipotalamus. Suhu inti dipantau oleh -

Universitas Sumatera Utara

termoreseptor sentral yang terletak di hipotalamus itu sendiri serta di susunan saraf pusat dan organ abdomen (Sherwood, 2001). Hipotalamus sangat peka. Hipotalamus mampu berespon terhadap perubahan suhu darah sekecil 0.01C. Tingkat respon hipotalamus terhadap penyimpangan suhu tubuh disesuaikan secara cermat, sehingga panas yang dihasilkan atau dikeluarkan sangan sesuai dengan kebutuhan untuk memulihkan suhu ke normal (Sherwood, 2001). Di hipotalamus diketahui terdapat 2 pusat pengaturan suhu. Regio posterior diaktifkan oleh suhu dingin dan kemudian memicu refleks-refleks yang memperantarai produksi panas dan konservasi panas. Regio anterior yang diaktifkan oleh rasa hangat memicu refleks-refleks yang memperantarai pengurangan panas (Ganong, 2002). Sehingga pemberian kompres hangat memberikan sinyal ke hipotalamus menyebabkan terjadinya vasodilatasi. Hal ini menyebabkan pembuangan/kehilangan energi/panas melalui kulit meningkat (berkeringat), diharapkan akan terjadi penurunan suhu tubuh sehingga mencapai keadaan normal kembali. Pemberian kompres hangat ini dilakukan secara berulang-ulang dan lakukan evaluasi suhu tubuh anak setelah 20 menit (Budiartha, 2009). 2.4 PENGOBATAN TRADISIONAL HERBALIS Menurut WHO (2002), pengobatan tradisional ialah suatu sistem pengobatan komprehensif seperti pengobatan Cina dan ayurveda India, termasuk pengobatan dari bahan tumbuh-tumbuhan (herbal), hewan, atau mineral nonterapi medik. Pengobatan tradisional herbalis ialah suatu ilmu dan seni mengatasi berbagai penyakit dengan menggunakan tumbuh-tumbuhan berkhasiat yang tidak menimbulkan efek negatif bagi pengkonsumsinya (Supriadi, 2001). Menurut UU RI Nomor 23 Tahun 1992 tentang kesehatan, pengobatan tradisional diartikan sebagai salah satu upaya pengobatan dan atau perawatan cara lain di luar ilmu kedokteran dan atau ilmu keperawatan, mencakup cara (metoda), obat dan pengobatnya yang mengacu kepada pengetahuan, dan keterampilan turun

Universitas Sumatera Utara

temurun baik yang asli maupun yang berasal dari luar Indonesia dan diterapkan sesuai dengan norma yang berlaku dalam masyarakat. Indonesia diakui negara yang kaya tanaman herbal, berdasarkan data 2001). Dalam pengobatan tradisional semua bahan-bahan yang dipergunakan berasal dari bahan yang biasa digunakan di dapur keluarga dan tumbuh-tumbuhan yang mudah didapatkan yang tumbuh di sekitar tempat tinggal, seperti di halaman, di pinggir-pinggir jalan dan di kebun. Bahan atau ramuan yang berupa tanaman dari bahan tersebut secara turun temurun telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman (Dwiyatmoko, 2001). Menurut Wijayakusuma (2008), ramuan pengobatan herbal yang dapat menurunkan demam: 1. Resep 1: 30 g pegangan segar (15 g kering) 30 g daun kaca piring a.Cuci bersih semua bahan, rebus dengan 600 cc air hingga tersisa 300 cc, lalu saring. b.Minum 150 cc 2 kali sehari. 2. Resep 2: 30 g sambiloto kering 1 sdm madu a.Cuci bersih bahan, rebus dengan 400 cc air hingga tersisa 200 cc, lalu saring. b.Tambahkan madu, lalu minum 2 kali sehari. 3. Resep 3: 60-100 g krokot segar a.Cuci bersih bahan, rebus setengah matang, lalu blender hingga halus. b.Minum 2 kali sehari. 4. Resep 4: International Trade Centre UNCTAD/WTO, negara yang mengekspor tumbuhan obat terbesar (Supriadi,

Universitas Sumatera Utara

30 g akar alang alang 20 g asam kawak, buang bijinya 200 g tomat matang Madu secukupnya a.Cuci semua bahan, rebus dengan 300 cc air hingga tersisa 150 cc, lalu saring. b.Gubakan airnya untuk memblender tomat. c.Tambahkan madu, lalu minum. 5. Resep 5: 1 jari batang brotowali 30 g meniran a.Cuci bersih semua bahan, rebus dengan 600 cc air hingga tersisa 300 cc, lalu saring. b.Minum 150 cc 2 kali sehari. 6. Resep 6 (pemakaian luar untuk panas pada anak): 4 siung bawang merah, haluskan 1 buah jeruk nipis, peras 1 sdm minyak kelapa a.Campur semua bahan, aduk rata. b.Kompreskan pada ubun-ubun (kepala atas) anak. Adapun beberapa resep obat herbalis lain yang dapat menurunkan demam pada anak menurut Dalimartha (2008), contohnya: 1. Lempuyang Emprit ( Zingiber amaricans ) a.Cuci bersih 10 gram umbi lempuyang emprit b.Parut dan tambahkan 1/2 gelas air panas, aduk rata. c.Setelah dingin, peras, ambil sarinya. d.Campur dengan 2 sendok makan madu bunga kapuk, aduk rata. e.Berikan 3 kali sehari.

Universitas Sumatera Utara

2. Kunyit ( Curcuma longa ) a.Cuci bersih 10 gram umbi kunyit. b.Parut dan tambahkan 1/2 gelas air panas, aduk rata. c.Setelah dingin, peras, ambil sarinya. d.Tambahkan dengan perasan 1/2 buah jeruk nipis. e.Campur dengan 2 sendok makan madu bunga kapuk, aduk rata. f.Bagi menjadi 3 bagian campuran madu dan kunyit ini, kemudian berikan 3 kali sehari. 3. Pegagan ( Centella asiatica L. ) a.Rebus 1 genggam pegagan segar dengan 2 gelas air hingga mendidih dan airnya tinggal 1 gelas. b.Bagi menjadi 3 bagian dan diminum 3 kali sehari. 4. Temulawak ( Curcuma xanthorhiza Roxb.) a.Cuci bersih 10 gram rimpang temulawak. b.Parut dan tambahkan 1/2 gelas air panas, aduk rata. c.Setelah dingin, peras, ambil sarinya. d.Campur dengan 2 sendok makan madu bunga kapuk, aduk rata. e.Bagi menjadi 3 campuran madu dan temulawak, kemudian berikan 3 kali sehari. 5. Daun kembang sepatu ( Hibiscus rosa sinensis ) a.Cuci bersih daunnya, keringkan dengan lap bersih, panaskan sebentar di atas api agar lemas. b.Remas-remas sehingga lemas, olesi dengan minyak kelapa, kompreskan pada perut dan kepala. 6. Meniran ( Phyllanthus niruri ) a. Rebus 1 genggam meniran segar dengan 2 gelas air hingga mendidih dan airnya tinggal 1 gelas.

Universitas Sumatera Utara

b. Bagi menjadi 3 bagian dan diminum 3 kali sehari. 7. Kelapa ( Cocos nucifera L.) Air kelapa muda banyak mengandung mineral, antara lain kalium. Untuk menurunkan demam, minum air kelapa pada pagi dan sore hari, masing-masing 1 buah. 8. Daun Sirih ( Piper bettle L. ) a.Daun sirih 1 genggam dilumatkan tanpa air. b.Kemudian dilumurkan pada kepala dan pinggang kiri-kanan. 9. Alamanda ( Allamanda cathartica L.) a.Rebus daun dan masukkan ke dalam ember atau baskom. b.Gunakan untuk menguapi badan yang panas. Menurut Afifah (2005), umumnya pemakaian obat tradisional di masyarakat tidak mempunyai standar yang tepat karena berdasarkan pengalaman turun temurun, pemakaian dosis yang tepat memberikan efek yang maksimal. Resep-resep pemakaian obat tradisional yang dipublikasikan sudah mempunyai standar dosis sehingga dapat dipakai sebagai acuan. Dosis dapat dilihat di tabel 2.1 Tabel 2.1. Dosis yang Direkomendasikan pada Anak Usia Dosis < 1 tahun 1-6 tahun 6-12 tahun 12 tahun-dewasa (Afifah, 2005) 1/4 dosis anjuran 1/2 dosis anjuran 3/4 dosis anjuran 1 dosis anjuran

Universitas Sumatera Utara

2.5 PENGETAHUAN ( KNOWLEDGE) 2.5.1 Pengetian Pengetahuan Menurut Notoatmodjo (2003), pengetahuan adalah merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap objek tertentu. Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang ( over behaviour ). 2.5.2 Tingkat Pengetahuan Pengetahuan yang dicakup didalam domain kognitif mempunyai 6 tingkatan (Notoatmodjo, 2003), yaitu: 1.Tahu ( know ) Tahu diartikan sebagai suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya. Termasuk kedalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat kembali terhadap suatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. 2.Memahami ( comprehension ) Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar objek yang diketahui dan dapat menginterprestasikan materi secara benar. 3.Aplikasi ( application ) Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi sebenarnya. 4.Analisa ( analysa ) Analisa adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau subjek kedalam komponen-komponen, tetapi masih didalam suatu struktur organisasi dan masih ada kaitannya satu sama lain. 5.Sintesis ( syntesis ) Sintesis menunjukkan kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian didalam suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi-formulasi yang ada.

Universitas Sumatera Utara

6.Evaluasi ( evaluation ) Evaluasi berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu objek atau materi. Penilaian-penilaian itu berdasarkan suatu kriteria yang ditentukan sendiri, atau menggunakan kriteria-kriteria yang telah ada. 2.5.3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan Menurut Notoatmodjo (2003), pengetahuan seseorang dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu : 1.Pengalaman Pengalaman dapat diperoleh dari pengalaman sendiri maupun orang lain. Pengalaman yang sudah diperoleh dapat memperluas pengetahuan seseorang. 2.Tingkat Pendidikan Pendidikan dapat membawa wawasan atau pengetahuan seseorang. Secara umum, seseorang yang berpendidikan lebih tinggi akan mempunyai pengetahuan yang lebih luas dibandingkan dengan seseorang yang tingkat pendidikannya lebih rendah. 3.Keyakinan Biasanya keyakinan diperoleh secara turun temurun dan tanpa adanya pembuktian terlebih dahulu. Keyakinan ini bias mempengaruhi pengetahuan seseorang, baik keyakinan itu sifatnya positif maupun negatif. 4. Fasilitas Fasilitas-fasilitas sebagai sumber informasi yang dapat mempengaruhi pengetahuan seseorang, misalnya radio, televisi, majalah, koran, dan buku. 5.Penghasilan Penghasilan tidak berpengaruh langsung terhadap pengetahuan seseorang. Namun bila seseorang berpenghasilan cukup besar maka dia

Universitas Sumatera Utara

akan mampu untuk menyediakan atau membeli fasilitas-fasilitas sumber informasi. 6. Sosial Budaya Kebudayaan setempat dan kebiasaan dalam keluarga dapat mempengaruhi pengetahuan, persepsi, dan sikap seseorang terhadap sesuatu. 2.6 TINGKAT PENDIDIKAN SEBAGAI SALAH SATU FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENATALAKSANAAN DEMAM Demam pada anak merupakan keadaan yang sering menimbulkan kecemasan sehingga ibu seringkali memberikan obat penurun panas apabila anak mereka demam. Hal tersebut dilakukan oleh orangtua karena obat penurun panas, baik yang diperoleh dengan resep dokter, maupun yang dijual bebas di warung, dianggap dapat membuat keadaan kesehatan anak lebih baik dalam waktu yang relatif cepat (Widjaja, 2001). Namun tidak semua ibu langsung memberikan obat penurun panas saat anak mereka demam. Beberapa ibu lebih memilih untuk mengatasi demam anak dengan tindakan seperti melonggarkan pakaian anak, mengurangi suhu sekitar, mengompres, mendorong anak untuk banyak minum (Soedjatmiko, 2005), serta memberikan pengobatan dengan tumbuhan-tumbuhan tradisional (Rahayu, 2008). Tingkat pendidikan yang merupakan tingkatan proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang dalam usaha mendewasakan manusia melalui usaha pengajaran dan pelatihan adalah faktor yang akan mempengaruhi pengetahuan dalam penatalaksanaan demam sebelum membawa anak mencari pertolongan di pelayanan kesehatan. Tingkat pendidikan orangtua tersebut akan dapat mempengaruhi pengetahuan orangtua akan cara-cara dalam mengatasi demam pada anak (Soedjatmiko, 2005).