Anda di halaman 1dari 43

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM PENCEMARAN LAUT

SIGIT K. JATI WICAKSANA K2E 009 037

PROGRAM STUDI OSEANOGRAFI JURUSAN ILMU KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2011

LEMBAR PENGESAHAN

NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Pendahuluan

KETERANGAN

NILAI

Tinjauan Pustaka Materi dan Metode Hasil dan Pembahasan Kesimpulan dan Saran Daftar Pustaka TOTAL

Semarang,20 desember 2011

Mengetahui, Asisten Praktikan

Sigit K. Jati Wicaksana K2E 009 037

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar belakang Semarang sebagai salah satu kota pelabuhan yang cukup bessar di Indonesia telah memicu perkembangan industri. Salah satu kawasan Industri ini berada pada Daerah Aliran Sungai Babon. Daerah hulu sungai Babon sebagian besar diguanakan untuk lahan pertanian berupa perbukitan, sedeangkan di bagian hilir selain pemukiman penduduk yaitu kawasan industri. Di sekitar muara sungai Babon yang dahulu tambal udang kini sudah tidak berfungsi lagi, karena tanggul-tanggul tambak rusak karena abrasi. Pencemaran yang terjadi akibat dari kegiatan manusia di hulu dan sepanjang sungai Babon, terutama dari kegiatan industri secara nyata akan berdampak terhadap menurunnya kualitas perairan dan membahayakan kehidupan organisme perairan terutama organisme makrobenthos yang hidupnya relatif di dasar perairan. Untuk mengetahui seberapa jauh tingkat pencemaran yang terjadi dan bagaimana pengaruhnya terhadap kualitas perairan tersebut maka perlu dilakukan pengambilan sampel dan pengukuran air melalui dilaksanakan. kegiatan praktikum lapangan yang akan

1.2. Tujuan 1. Praktikan dapat menganalisa hasil sampel 2. Praktikan dapat menentukan tingkat pencemaran di suatu daerah 3. Praktikan dapat mengetahui faktor-faktor yang dapat berubah akibat adanya pencemaran. 1.3. Manfaat 1. Mengetahui bagaimana cara menganalisa sampel 2. Mengetahui tingkat pencemaran di kota semarang 3. Mengetahui faktor-faktor yang dapat berubah akibat adanya pencemaran

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Pencemaran Laut Pencemaran adalah masuk atau dimasukkannya mahluk hidup, zat, energi dan/ atau komponen lain ke dalam air atau udara. Pencemaran juga bisa berarti berubahnya tatanan (komposisi) air atau udara oleh kegiatan manusia dan proses alam, sehingga kualitas air/ udara menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukkannya. (http://agusnurul.blogspot.com/2011/02/marinepollution-pencemaran-laut-tugas.html) Pencemaran laut didefinisikan sebagai peristiwa masuknya partikel kimia, limbah industri, pertanian dan perumahan, kebisingan, atau penyebaran organisme invasif (asing) ke dalam laut, yang berpotensi memberi efek berbahaya. Dalam sebuah kasus pencemaran, banyak bahan kimia yang berbahaya berbentuk partikel kecil yang kemudian diambil oleh plankton dan binatang dasar, yang sebagian besar adalah pengurai ataupun filter feeder(menyaring air). Dengan cara ini, racun yang terkonsentrasi dalam laut masuk ke dalam rantai makanan, semakin panjang rantai yang terkontaminasi, kemungkinan semakin besar pula kadar racun yang tersimpan. Pada banyak kasus lainnya, banyak dari partikel kimiawi ini bereaksi dengan oksigen, menyebabkan perairan menjadi anoxic.

(http://agusnurul.blogspot.com/2011/02/marine-pollution-pencemaran-lauttugas.html) Berdasarkan Peraturan Pemerintah No.19/1999, pencemaran laut diartikan dengan masuknya atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi, dan/atau komponen lain ke dalam lingkungan laut oleh kegiatan manusia sehingga kualitasnyaturun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan lingkungan laut tidak sesuai lagi dengan baku mutu dan/atau fungsinya (Pramudianto, 1999). Sedangkan Konvensi Hukum Laut III (United Nations Convention on the Law of the Sea = UNCLOS III) memberikan pengertian bahwa pencemaran laut adalah perubahan dalam lingkungan laut termasuk muara sungai (estuaries) yang menimbulkan akibat yang buruk sehingga dapat merugikan terhadap sumber daya

laut hayati (marine living resources), bahaya terhadap kesehatan manusia, gangguan terhadap kegiatan di laut termasuk perikanan dan penggunaan laut secara wajar, memerosotkan kualitas air laut dan menurunkan mutu kegunaan dan manfaatnya (Siahaan, 1989a). Pencemaran laut (perairan pesisir) didefinisikan sebagai dampak negatif (pengaruh yang membahayakan) terhadap kehidupan biota, sumberdaya dan kenyamanan (amenities) ekosoistem laut serta kesehatan manusia dan nilai guna lainnya dari ekosistem laut yang disebabkan secara langsung maupun tidak langsung oleh pembuangan bahan-bahan atau limbah (termasuk energi) ke dalam laut yang berasal dari kegiatan manusia (GESAMP,1986). Menurut Soegiarto (1978), pencemaran laut adalah perubahan laut yang tidak menguntungkan (merugikan) yang diakibatkan oleh benda-benda asing sebagai akibat perbuatan manusia berupa sisa-sisa industri, sampah kota, minyak bumi, sisa-sisa biosida, air panas dan sebagainya. Terdapat banyak tipe pencemaran yang sangat penting sehubungan dengan lingkungan kelautan, beberapa diantaranya adalah: 1. Perubahan kuala, teluk, telaga, pantai serta habitat-habitat pantai karena pencemaran darat, pengerukan, pengurugan, dan pembangunan. 2. Penyebaran pestisida dan bahan-bahan kimia lain yang tahan lama 3. Pencemaran oleh minyak 4. Penularan-penularan bahan-bahan radioaktif di seluruh dunia 5. Pencemaran oleh panas (http://agusnurul.blogspot.com/2011/02/marine-pollution-pencemaran-lauttugas.html) SUMBER- SUMBER PENCEMARAN LAUT Menurut Alamsyah (1999), pencemaran lingkungan pesisir dan laut dapat diakibatkan oleh limbah buangan kegiatan atau aktivitas di daratan (land-based pollution) maupun kegiatan atau aktivitas di lautan (sea-based pollution). Kontaminasi lingkungan laut akibat pencemaran dapat dibagi atas kontaminasi

secara

fisik

dan

kimiawi.

(http://agusnurul.blogspot.com/2011/02/marine-

pollution-pencemaran-laut-tugas.html) Secara umum, kegiatan atau aktivitas di daratan (land-based pollution) yang berpotensi mencemari lingkungan pesisir dan laut antara lain : penebangan hutan (deforestation), buangan limbah industri (disposal of industrial wastes), buangan limbah pertanian (disposal of agricultural wastes), buangan limbah cair domestic (sewage disposal), buangan limbah padat (solid wastes disposal), konversi lahan mangrove dan lamun (mangrove and swamp conversion), dan reklamasi di kawasan pesisir (reclamation). (http://agusnurul.blogspot.com/2011/02/marinepollution-pencemaran-laut-tugas.html) Sedangkan kegiatan atau aktivitas di laut (sea-based pollution) yang berpotensi mencemari lingkungan pesisir dan laut antara lain : perkapalan (shipping), dumping di laut (ocean dumping), pertambangan (mining), eksplorasi dan eksploitasi minyak (oil exploration and exploitation), budidaya laut (mariculture), dan perikanan

(fishing).http://agusnurul.blogspot.com/2011/02/marine-pollution-pencemaranlaut-tugas.html)

DAMPAK PENCEMARAN LAUT Dampak yang timbul akibat pencemaran oleh berbagai jenis polutan yang telah disebutkan sebelumnya adalah sangat beragam. Ada beberapa polutan yang dapat langsung meracuni kehidupan biologis. Ada pula polutan yang menyerap banyak jumlah oksigen selama proses dekomposisi. Ada polutan yang mendorong tumbuhnya jenis-jenis binatang tertentu. Dan ada pula polutan yang berakumulasi di dalam jaringan makanan laut yang tidak dapat dihancurkan oleh sel-sel hidup (bioaccumulation). (http://agusnurul.blogspot.com/2011/02/marine-pollution-

pencemaran-laut-tugas.html) Masalah pencemaran yang paling besar di banyak tempat di Indonesia adalah limbah cair domestik dan industri. Hal ini umumnya disebabkan tidak atau kurang memadainya fasilitas untuk menangani dan mengelola limbah tersebut. GESAMP telah bersepakat mempelajari beberapa polutan yang khusus yaitu

PCBs; pestisida organoklorin; logam berat seperti merkuri, timbal, arsen, kadmium; deterjen; dan biotoksin laut. Zat-zat ini diberi prioritas yang tinggi karena toksisitas, persistensi, dan sifatnya yang berakumulasi dalam organismeorganisme yang hidup di laut dan pengaruhnya pada jaringan makanan laut menunjukkan kadar yang tinggi. Mereka masuk melalui plankton dan kemudian dimakan oleh pelbagai binatang laut seperti binatang-binatang karang yang dapat mengumpulkan konsentrasi dari pestisida yang sangat tinggi.

(http://agusnurul.blogspot.com/2011/02/marine-pollution-pencemaran-lauttugas.html) 2.2. Indikator Pencemaran Laut Dalam menentukan suatu perairan tercemar atau tidak, banyak indicator yang bias dilihat. Beberapa di antaranya adalah : 1. Makrozoobenthos

Zoobentos merupakan hewan yang sebagian atau seluruh siklus hidupnya berada di dasar perairan, baik yang sesil, merayap maupun menggali lubang. Organisme yang termasuk makrozoobentos diantaranya adalah: Crustacea, Isopoda, Decapoda, Oligochaeta, Mollusca, Nematoda dan Annelida. Klasifikasi benthos menurut ukurannya : Makrobenthos merupakan benthos yang memiliki ukuran lebih besar dari 1 mm (0.04 inch), contohnya cacing, pelecypod, anthozoa, echinodermata, sponge, ascidian, and crustacea. Meiobenthos merupakan benthos yang memiliki ukuran antara 0.1 - 1 mm, contohnya polychaete, pelecypoda, copepoda, ostracoda, cumaceans, nematoda, turbellaria, dan foraminifera.

Mikrobenthos merupakan benthos yang memiliki ukuran lebih kecil dari 0.1 mm, contohnya bacteri, diatom, ciliata, amoeba, dan flagellata. Hewan bentos hidup relatif menetap, sehingga baik digunakan sebagai petunjuk kualitas lingkungan, karena selalu kontak dengan limbah yang masuk ke habitatnya. Kelompok hewan tersebut dapat lebih mencerminkan adanya perubahan faktor-faktor lingkungan dari waktu ke waktu karena

hewan bentos terus menerus berada dalam air yang kualitasnya berubahubah. Keberadaan hewan bentos pada suatu perairan, sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor lingkungan, baik biotik maupun abiotik. Faktor biotik yang berpengaruh diantaranya adalah produsen, yang merupakan salah satu sumber makanan bagi hewan bentos dan interaksi spesies serta pola siklus hidup dari masing-masing spesies dalam komunitas. Adapun faktor abiotik adalah fisika-kimia air yang diantaranya: suhu, arus, oksigen terlarut (DO), kebutuhan oksigen biologi (BOD) dan kimia (COD), serta kandungan nitrogen (N), kedalaman air, dan substrat dasar. Makrozoobentos dapat bersifat toleran maupun bersifat sensitif terhadap perubahan lingkungan. Organisme yang memiliki kisaran toleransi yang luas akan memiliki penyebaran yang luas juga. Sebaliknya organisme yang kisaran toleransinya sempit (sensitif) maka penyebarannya juga sempit. Makrozoobenthos yang memiliki toleran lebih tinggi maka tingkat kelangsungan hidupnya akan semakin tinggi. Tingkat pencemaran terhadap perairan dapat dilihat dengan identifikasi makrozoobenthos yang terdapat di wilayah tersebut. 2.

Kerang Kerang dimanfaatkan sebagai sumber protein, selain itu kerang

memiliki sifat filter feeder (mengambil makanannya dengan cara menyaring air) dan sessile (menetap) sehingga kerang mampu menyerap cemaran logam berat dilingkungan yang tercemar oleh logam berat, sehingga secara alami logam berat terakumulasi dalam tubuh kerang yang berarti bahwa seluruh komponen material bak yang terlarut dan tidak terlarut akan masuk ke dalam tubuh kerang hijau. Barnes (1968) menyatakan bahwa proses penyaringan pada bivalvia masuk melalui sifon inkuren dan tersaring di insang. Penyusun utama lapisan membran insang adalah epitel pipih selapis dan berhubungan langsung dengan sistem pembuluh, dan diduga logam berat yang masuk bersamaan dengan partikel makanan mengalami difusi melalui membran insang dan terbawa aliran darah. Beberapa komponen

tersebut dapat bersifat akumulatif seperti logam berat Hg, Cd, Pb dan Cu. Logam masuk ke dalam tubuh kerang melalui mulut, insang dan kulit, berada pada sistem peredaran darah dengan terjadi pengikatan hingga mencapai organ target. Terjadinya kontaminasi zat beracun pada organisme perairan dapat melalui 3 cara: (1) melalui permukaan organisme (2) melalui respirasi atau ingesti dari air dan (3) melalui pengambilan makanan (zooplankton, phitoplankton) yang mengandung bahan pencemar kimia (Jardin, 1993). Dalam kurun waktu lama telah terdapat akumulasi dalam jaringan daging sehingga berpengaruh terhadap aktivitas fisiologi dan biokimia tubuh kerang. Menurut Darmono (1995) bahwa tanaman air dan jenis binatang lunak (kerang, keong dan sebagainya) yang tidak bergerak atau mempunyai mobilitas lamban tidak meregulasi logam seperti hewan lainnya. Melalui proses rantai makanan akan terjadi biotransformasi dan biomagnifikasi logam berat pada tubuh organisme dengan tingkat pemangsaan lebih tinggi termasuk manusia. Makin tinggi kadar logam berat di suatu perairan, makin tinggi pula kadar logam berat yang terakumulasi dalam tubuh hewan air yang hidup di dalamnya. Keracunan logam berat dapat membahayakan kesehatan paru-paru, tulang, hati, kelenjar reproduksi, dan ginjal. Berikut adalah beberapa pendapat mengenai kerang sebagai bioindikator tingkat polusi logam berat: 1. Menurut Yennie dan Murtini (2005) kerang merupakan biota yang potensial terkontaminasi logam berat, karena sifatnya yang filter feeder, sehingga biota ini sering digunakan sebagai hewan uji dalam pemantauan tingkat akumulasi logam berat pada organisme laut. 2. Philips (1980) menyatakan bahwa jenis kerang (molusca, bivalvia) dan
makro-algae merupakan bioindikator yang paling tepat dan efisien. Jenis biota

laut yang sangat potensial terkontaminasi logam berat adalah kekerangan mengingat cara makannya dengan menyaring air.

3. Di samping itu, sifat kekerangan ini lebih banyak menetap (sessile) dan bukan termasuk migratory (Wahyuni dan Hartati, 1991) sehingga biota ini sering digunakan sebagai hewan uji dalam pemantauan tingkat akumulasi logam berat pada organisme laut. 4. Penggunaan cangkang kerang hijau sebagai indikator pencemar, khususnya logam berat sudah banyak dipakai (Yap, 2003). Bobot cangkang, panjang cangkang dan bobot daging merupakan penanda biologis (biomarker) pencemaran timbal di Kamal Muara, Teluk Jakarta. Kelainan morfologi yang terdapat pada kerang hijau juga menunjukkan bahwa hewan ini dapat menjadikan indikator pencemaran timbal di lingkungan. Abnormalitas ini diduga disebabkan oleh konsentrasi timbal organik yang melebihi baku mutu (Kencono, 2006).
5. Jenis kerang yang sering dipakai penelitian sebagai bioindikator yaitu kerang darah (Anadara granosa), kerang hijau (Perna viridis), kerang bulu (Mytilus edulis), tiram raksasa (Crassostrea gigas). Kerang biru (Mytilus edulis) telah dipakai sebagai bioindikator pencemaran logam berat di negara-negara Eropa dan Amerika (Philip, 1980).

6. Kerang hijau telah banyak digunakan ilmuwan untuk memantau pencemaran perairan. Program Mussel Watch yang dicanangkan oleh dunia internasional juga menggunakan jaringan lunak dari kerang bivalvia untuk memantau polusi perairan (Gilikin et al., 2005). Alasan lainnya adalah karena jenis ini merupakan biota yang dalam perkembangannya menetap pada suatu tempat, berumur panjang, mudah didapatkan dan diidentifikasi, jumlahnya berlimpah dan mudah diperoleh setiap tahunnya serta tahan terhadap fluktuasi kondisi alami lingkungannya dan polusi. Dengan kata lain, bahwa kerang hijau ini memungkinkan untuk dipakai sebagai indikator pencemaran suatu lokasi perairan (Sanusi et al., 1985). 7. Menurut Roberts (1976), kelas bivalvia telah banyak digunakan oleh ahli ekologi dalam menganalisis pencemaran perairan. Hal ini dikarenakan sifatnya menetap dan cara makannya pada umumnya bersifat filter feeder,

sehingga mempunyai kemampuan untuk mengakumulasi bahan-bahan polutan seperti bakteri dan logam berat. 8. Kerang dapat digunakan untuk memonitor pengaruh konsentrasi logam terhadap kualitas air, faktor musim, temperatur, kadar garam, diet, dan reproduksi. Kerang dapat mengakumulasi logam Zn (seng) dan Cu (tembaga) berlipat ganda lebih besar daripada konsentrasi logam tersebut dalam air sekitarnya. Hal ini menunjukkan bahwa kerang merupakan bioakumulator yang baik terhadap logam berat daripada organisme lainnya (Bryan, 1984; Goksu et al, 2005; Darmono, 1995) dan semakin besar daya akumulasi suatu organisme maka semakin baik organisme tersebut digunakan sebagai bioindikator kualitas air yang disebabkan oleh pencemaran logam berat. 3. BOD dan COD BOD dan COD merupakan dua parameter yang dapat menggambarkan tingkat pencemaran di dalam suatu perairan. BOD menggambarkan banyaknya oksigen yang dibutuhkan oleh mikroba dalam menguraikan bahan organik secara biokimia (Fathurrachman dalam mahanal 2009). Penentuan BOD digunakan untuk menaksir oksigen yang dipakai dalam proses dekomposisi oksidatif oleh bakteri aerob di dalam perairan alami dan merupakan ukuran banyaknya kandungan bahan organik yang terlarut dalam perairan tersebut. COD menunjukkan banyaknya oksigen yang dibutuhkan secara kimia untuk mengoksidasi bahan organik dalam perairan

(Michael,1984 dan Arifin, 1996 dalam mahanal 2009). Sedangkan Negoro (1986) dalam Mahanal (2009) menyebutkan bahwa BOD sangat sensitif untuk menentukan adanya pencemaran organik,

namun kadangkala penentuan BOD dapat juga meragukan bila di dalamnya sangat banyak masukan sampah rumah tangga yang sering kali mengandung bahan beracun. Bahan beracun tersebut dapat menyebabkan aktivitas bakteri pengurai terhambat sehingga memperlihatkan nilai BOD yang lebih rendah. Dalam kondisi seperti ini, nilai BOD sering memberikan hasil yang tidak

dapat dipercaya, untuk itu perlu dilakukan pemantauan kualitas air dengan parameter lain. Salah satu alternatif deteksi kualitas air yaitu dengan menggunakan hidrobiota sebagai bioindikator. 2.3. Kualitas Air Kualitas air adalah kondisi kualitatif air yang diukur dan atau diuji berdasarkan parameter-parameter tertentu dan metode tertentu berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku (Pasal 1 Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor : 115 Tahun 2003). Kualitas air dapat dinyatakan dengan parameter kualitas air. Parameter ini meliputi parameter fisik, kimia, dan mikrobiologis. Parameter fisik menyatakan kondisi fisik air atau keberadaan bahan yang dapat diamati secara visual/kasat mata. Yang termasuk dalam parameter fisik ini adalah kekeruhan, kandungan partikel/padatan, warna, rasa, bau, suhu, dan sebagainya

(http://blog.its.ac.id).

Berikut adalah faktor faktor yang mempengaruhi kualitas air : Parameter kualitas air Ditinjau dari Sifat Fisik Air 1. Kepadatan (density/berat jenis) air

Kepadatan air ( density air / berat jenis air ) - Pada suhu 4 C (3,95 C ) air murni mempunyai kepadatan yang maksimum yaitu 1 (satu), sehingga kalau suhu air naik, lebih tinggi dari 4 C kepadatan air / berat jenisnya akan turun, demikian juga kalau suhunya lebih rendah dari 4 C. Sifat kepadatan air yang demikian itu, maka akan terjadi pelapisanpelapisan suhu air pada danau atau perairan dalam, yaitu pada lapisan dalam suatu perairan suhu air makin rendah dibanding pada permukaan air. Akan tetapi bila air membeku jadi es, es tersebut akan terapung. Akibat dari sifat kepadatan air tersebut akan menimbulkan

pergolakan/perpindahan massa air dalam perairan tersebut, baik secara vertikal maupun horizontal. Sifat kepadatan air ini mengakibatkan pada

perairan didaerah yang beriklim dingin yang membeku perairannya hanya pada bagian atasnya saja sedangkan pada bagian bawahnya masih berupa cairan sehingga kehidupan organisme akuatik masih tetap berlangsung. Selain itu keuntungan adanya gerakan air ini dapat mendistribusikan / menyebarkan berbagai zat ke seluruh perairan, sebagai sumber mineral bagi fitoplankton dan fitoplankton sebagai makanan ikan maupun hewan air lainnya. Semua hal tersebut terjadi karena Tuhan menciptakan sifat dari kepadatan air yang unik. Dasar perairan adalah merupakan akumulasi pengendapan mineralmineral yang merupakan persediaan nutrient yang akan dimanfaatkan oleh mahluk hidup (yang pada umumnya tinggal didaerah permukaan air karena mendapatkan sinar matahari yang cukup). Pada perairan yang oligotrof (cukup banyak mengandung mineral), aliran vertikal tidak banyak membawa keberuntungan, justru sebaliknya dapat

mengendapkan mineral-mineral yang datang dari tempat lain kedasar perairan, mineral-mineral tersebut akan di absorbsi oleh dasar perairan .

Sedangkan kerugian adanya aliran air yang disebabkan kepadatan air ini adalah terutama aliran air yang vertikal sering menimbulkan upwalling pada danau-danau, sehingga menyebabkan keracunan dan kematian ikan secara masal. Hal ini disebabkan kondisi air yang anaerob (oksigen rendah) dan zat - zat beracun dari dasar perairan akan naik kepermukaan air karena kepadatan air nya bervariasi.

2. Kekentalan ( Viscosity ) air Kekentalan air ( Viskositas air ) Molekul-molekul air mempunyai daya saling tarik menarik, kalau daya saling tarik menarik tersebut mengalami gangguan karena adanya benda yang bergerak dalam air seperti benda tenggelam, maka akan timbul gesekan-gesekan yang disebut dengan gesekan intern dalam air/ Viskositas dan akan mempengaruhi tingkat kekentalan air tersebut.

Menurut kesepakatan para ahli fisika, pada suhu 0 C, kekentalan air murni mempunyai nilai yang terbesar, dan ditandai dengan angka 100. Makin naik suhunya, makin berkurang kekentalan air. Setiap kenaikan suhu 1 C terjadi penurunan kekentalan ( Viskositas ) 2%, hingga pada suhu 25 C kekentalan ( viscositas ) air turun menjadi setengahnya dari nilai kekentalan air ( Viskositas ) pada suhu 0 C. kekentalan air ini akan berpengaruh terhadap proses pengendapan jasad renik (plankton), zat-zat dan benda-benda yang melayang didalam air. Kekentalan ( Viskositas ) Ideal Air Setiap kali kita memikirkan zat cair, bayangan yang terbentuk dalam pikiran kita adalah zat yang sangat cair. Kenyataannya, zat cair yang ber-beda memiliki tingkat viskositas ( kekentalan ) yang berbeda: Kekentalan ter/aspal, gliserin, minyak zaitun, dan asam sulfat, misalnya, sangat bervariasi. Dan jika kita bandingkan kekentalan ( Viskositas ) zat-zat cair tersebut dengan air, perbedaannya menjadi lebih jelas. Air 10 juta kali lebih cair daripada aspal, 1.000 kali lebih cair daripada gliserin, 100 kali lebih cair daripada minyak zaitun, dan 25 kali lebih cair daripada asam sulfat. Seperti yang ditunjukkan oleh perbandingan singkat itu, air memiliki tingkat kekentalan ( Viskositas ) yang sangat rendah. Bahkan, jika kita mengabaikan beberapa zat seperti eter dan hidrogen cair, air ternyata berviskositas lebih kecil dari apa pun kecuali gas. Apakah kekentalan air yang rendah menguntungkan bagi kita? Akan berbedakah keadaan jika zat cair vital ini memiliki kekentalan lebih besar atau lebih kecil? Michael Denton menjawabnya untuk kita: Kesesuaian air akan berkurang jika kekentalan air lebih rendah. Struktur sistem kehidupan akan bergerak jauh lebih acak di bawah pengaruh gaya-gaya deformasi jika kekentalan air sama rendahnya dengan hidrogen cair.... Jika kekentalan air sangat lebih rendah, struktur yang rawan akan mudah dikacaukan... dan air tidak akan mungkin mendukung struktur mikroskopik rumit yang permanen. Arsitektur molekular sel yang rawan mungkin tidak akan bertahan.

Jika kekentalan lebih tinggi, gerak terkon-trol makromolekul yang besar dan ter- utama struktur seperti mitokondria dan organel-organel kecil tidak akan mung-kin, demikian pula proses-proses se-perti pembelahan sel. Semua aktivitas penting sel akan membeku dengan efektif, dan jenis-jenis kehidupan seluler yang jauh menyerupai yang biasa kita kenal akan tidak mungkin ada. Perkembangan organisme yang lebih tinggi, yang secara kritis bergantung pada kemampuan sel untuk bergerak dan merangkak dalam fase embriogenesis, pasti tidak mungkin terjadi jika kekentalan air sedikit saja lebih tinggi dari kekentalan normal. 3. Tegangan Permukaan air Tegangan Permukaan Air - Molekul-molekul air mempunyai daya saling tarik menarik terhadap molekul-molekul yang ada. Dalam fase cair daya tarik menarik masih sedemikian besarnya, sehingga molekulmolekul zat cair masih mempunyai daya Kohesi .

Daya tarik menarik molekul air ini terjadi kesegala penjuru, sedang dipermukaan hanya terjadi gaya tarik menarik kesamping dan kedalam saja dan sifat itu yang menyebabkan timbulnya tegangan permukaan. Akibat adanya tegangan permukaan, maka binatang dan tumbuhan yang ringan, seperti kimbung akar dapat berjalan diatas permukaan air, ada juga plankton yang menggantung dibawah permukaan air. 4. Suhu Air

Suhu Air - Air sebagai lingkungan hidup organisme air relatif tidak begitu banyak mengalami fluktuasi suhu dibandingkan dengan udara, hal ini disebabkan panas jenis air lebih tinggi daripada udara. Artinya untuk naik 1 C, setiap satuan volume air memerlukan sejumlah panas yang lebih banyak dari pada udara. Pada perairan dangkal akan menunjukkan fluktuasi suhu air yang lebih besar dari pada perairan yang dalam. Sedangkan organisme memerlukan suhu yang stabil atau fluktuasi suhu yang rendah. Agar suhu air suatu perairan berfluktuasi rendah maka perlu adanya penyebaran suhu. Hal tersebut tercapai secara sifat alam antara lain; 1. Penyerapan (absorbsi) panas matahari pada bagian permukaan air. 2. Angin, sebagai penggerak permindahan massa air. 3. Aliran vertikal dari air itu sendiri, terjadi bila disuatu perairan (danau) terdapat lapisan suhu air yaitu lapisan air yang bersuhu rendah akan turun mendesak lapisan air yang bersuhu tinggi naik kepermukaan perairan. Selain itu suhu air sangat berpengaruh terhadap jumlah oksigen terlarut didalam air. Jika suhu tinggi, air akan lebih lekas jenuh dengan oksigen dibanding dengan suhunya rendah. Suhu air pada suatu perairan dapat dipengaruhi oleh musim, lintang (latitude), ketinggian dari permukaan laut (altitude), waktu dalam satu hari, penutupan awan, aliran dan kedalaman air. Peningkatan suhu air mengakibatkan peningkatan viskositas, reaksi kimia, evaporasi dan volatisasi serta penurunan kelarutan gas dalam air seperti O2, CO2, N2, CH4 dan sebagainya. Kisaran suhu air yang sangat diperlukan agar pertumbuhan ikan ikan pada perairan tropis dapat berlangsung berkisar antara 25 C - 32 C. Kisaran suhu tersebut biasanya berlaku di Indonesia sebagai salah satu negara tropis sehingga sangat menguntungkan untuk melakukan kegiatan budidaya ikan. Suhu air sangat berpengaruh terhadap proses kimia, fisika dan biologi di dalam perairan, sehingga dengan perubahan suhu pada suatu perairan akan mengakibatkan berubahnya semua proses didalam perairan. Hal ini dilihat dari peningkatan suhu air maka

kelarutan oksigen akan berkurang. Dari hasil penelitian diketahui bahwa peningkatan 10 C suhu perairan mengakibatkan meningkatnya konsumsi oksigen oleh organisme akuatik sekitar 2 3 kali lipat, sehingga kebutuhan oksigen oleh organisme akuatik itu berkurang. Suhu air yang ideal bagi organisme air yang dibudidayakan sebaiknya adalah tidak terjadi perbedaan suhu yang mencolok antara siang dan malam (tidak lebih dari 5 C) . Pada perairan yang tergenang yang mempunyai kedalaman air minimal 1,5 meter biasanya akan terjadi pelapisan (stratifikasi) suhu. Pelapisan ini terjadi karena suhu permukaan air lebih tinggi dibanding dengan suhu air dibagian bawahnya. Stratifikasi suhu pada kolom air dikelompokkan menjadi tiga yaitu pertama lapisan epilimnion yaitu lapisan sebelah atas perairan yang hangat dengan penurunan suhu relatif kecil (dari 32 C menjadi 28 C). Lapisan kedua disebut dengan lapisan termoklin yaitu lapisan tengah yang mempunyai penurunan suhu sangat tajam (dari 28 C menjadi 21 C ). Lapisan ketiga disebut lapisan hipolimnion yaitu lapisan paling bawah dimana pada lapisan ini perbedaan suhu sangat kecil relatif konstan. Stratifikasi suhu ini terjadi karena masuknya panas dari cahaya matahari kedalam kolom air yang mengakibatkan terjadinya gradien suhu yang vertikal. Pada kolam yang kedalaman airnya kurang dari 2 meter biasanya terjadi stratifikasi suhu yang tidak stabil. Oleh karena itu bagi para pembudidaya ikan yang melakukan kegiatan budidaya ikan kedalaman air tidak boleh lebih dari 2 meter. Selain itu untuk memecah stratifikasi suhu pada wadah budidaya ikan diperlukan suatu alat bantu dengan menggunakan aerator/blower/ kincir air. Berdasarkan hasil penelitian suhu air sangat berpengaruh terhadap respon ikan dalam mengkonsumsi pakan yang diberikan selama berlangsung kegiatan budidaya. Respon tersebut dapat dilihat pada Tabel berikut.

5. Kecerahan dan kekeruhan air Kecerahan, kekeruhan air dan pengaruhnya pada ikan - apa yang akan kita bahas kali ini? masih dalam seri tentang perikanan dan biologi, kali ini kita akan membahas tentang Kecerahan, kekeruhan air dan pengaruhnya pada ikan, Kecerahan dan kekeruhan air dalam suatu perairan dipengaruhi oleh jumlah cahaya matahari yang masuk kedalam perairan atau disebut juga dengan intensitas cahaya matahari. Cahaya matahari didalam air berfungsi terutama untuk kegiatan asimilasi fito/tanaman didalam air,. Oleh karena itu daya tembus cahaya kedalam air sangat menentukan tingkat kesuburan air. Dengan diketahuinya intensitas cahaya pada berbagai kedalaman tertentu, kita dapat mengetahui sampai dimanakah masih ada kemungkinan terjadinya proses asimilasi didalam air. Kecerahan air merupakan ukuran transparansi perairan dan pengukuran cahaya sinar matahari didalam air dapat dilakukan dengan menggunakan lempengan/kepingan Secchi disk. Satuan untuk nilai kecerahan dari suatu perairan dengan alat tersebut adalah satuan meter. Jumlah cahaya yang diterima oleh phytoplankton diperairan asli bergantung pada intensitas cahaya matahari yang masuk kedalam permukaan air dan daya perambatan cahaya didalam air.

Masuknya cahaya matahari kedalam air dipengaruhi juga oleh kekeruhan air (turbidity). Sedangkan kekeruhan air menggambarkan tentang sifat optik yang ditentukan berdasarkan banyaknya cahaya yang diserap dan dipancarkan oleh bahan-bahan yang terdapat didalam perairan. Definisi yang sangat mudah adalah kekeruhan merupakan banyaknya zat yang tersuspensi pada suatu perairan. Hal ini menyebabkan hamburan dan absorbsi cahaya yang datang sehingga kekeruhan menyebabkan terhalangnya cahaya yang menembus air. Faktor-faktor kekeruhan air ditentukan oleh: a. Benda-benda halus yang disuspensikan (seperti lumpur dsb) b. Jasad-jasad renik yang merupakan plankton c. Warna air (yang antara lain ditimbulkan oleh zat-zat koloid berasal dari daun-daun tumbuhan yang terektrak) Faktor-faktor ini dapat menimbulkan warna dalam air dan

mempengaruhi tingkat kecerahan dan kekeruhan air. Pengukuran kekeruhan suatu perairan dapat dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut dengan Jackson Candler Turbidimeter dengan satuan unit turbiditas setara dengan 1 mg/l SiO2. Satu unit turbiditas Jackson Candler Turbidimeter dinyatakan dengan satuan 1 JTU (Jackson Turbidity Unit).

Gambar 1. Turbidimeter

Air yang dapat digunakan untuk budidaya ikan selain harus jernih tetapi tetap terdapat plankton. Air yang sangat keruh tidak dapat digunakan

untuk kegiatan budidaya ikan, karena air yang keruh dapat menyebabkan : a. Rendahnya kemampuan daya ikat oksigen b. Berkurangnya batas pandang ikan c. Selera makan ikan berkurang, sehingga efisiensi pakan rendah d. Ikan sulit bernafas karena insangnya tertutup oleh partikel partikel lumpur 6. Salinitas Salinitas air adalah konsentrasi dari total ion yang terdapat didalam perairan ( Definisi Salinitas air ) . Pengertian salinitas air yang sangat mudah dipahami adalah jumlah kadar garam yang terdapat pada suatu perairan. Hal ini dikarenakan salinitas air ini merupakan gambaran tentang padatan total didalam air setelah semua karbonat dikonversi menjadi oksida, semua bromida dan iodida digantikan oleh chlorida dan semua bahan organik telah dioksidasi. (Definisi Salinitas air) Pengertian salinitas air yang lainnya adalah jumlah segala macam garam yang terdapat dalam 1000 gr air contoh. Garam-garam yang ada di air payau atau air laut pada umumnya adalah Na, Cl, NaCl, MgSO4 yang menyebabkan rasa pahit pada air laut, KNO3 dan lainlain. (Definisi Salinitas air) Salinitas air dapat dilakukan pengukuran dengan menggunakan alat yang disebut dengan Refraktometer atau salinometer ( Alat Pengukur Salinitas Air ). Satuan untuk pengukuran salinitas air adalah satuan gram per kilogram (ppt) atau promil (o/oo). Nilai salinitas air untuk perairan tawar biasanya berkisar antara 05 ppt ( Salinitas air Tawar ), perairan payau biasanya berkisar antara 629 ppt ( Salinitas air Payau ) dan perairan laut berkisar antara 3035 ppt. ( Salinitas air Laut )

2.4. Makrobentos Makrobentos adalah hewan invertebrata yang dapat dilihat dengan mata telanja ng dan hidup pada, di dalam, dan sekitar bebatuan di dasar perairan. Disamping itu, makrobentos juga didefinisikan sebagai hewan invertebrata, hidup di dalam atau pada sedimen atau substrat lain, berukuran besar dan dapat dilihat dengan mata telanjang, dan tertahan pada ayakan standar U.S. No. 30 (mess 0.595 mm). Makrobentos juga sering didefinisikan bentos yang ukurannya cukup besar untuk tertahan pada ayakan dengan ukuran pori-pori 500 mikrometer (0,5mm). Makrobentos merupakan bentos yang berukuran lebih dari 1mm yang biasanya berupa siput, kepiting, tiram air tawar, kerang, dan termasuk larva serangga. Berdasarkan jenis makanannya zoobentos (termasuk makrobentos) dapat dibedakan menjadi dua kelompok yaitu: filter feeder dan deposit feeder. Filter feeder atau suspension feeder adalah bentos pemakan material yang tersuspensi di dalam air, baik berupa zat organik maupun plankton dengan cara menyaring; yang termasuk ke dalam filter feeder adalah bivalvia, sponge, ascidians, dan cacing kipas. Hewan-hewan ini menggunakan cilia untuk menciptakan arus air sehingga memudahkan makanan untuk masuk ke dalam alat penyaring yang mereka miliki. Kebanyakan filter feeder mengubur diri di dalam sedimen dan menonjolkan organ pencari makan di permukaan sedimen. Sedangkan yang dimaksud deposit feeder adalah bentos pemakan material organik yang terjebak di dalam sedimen baik berupa detritus maupun material organik yang lebih halus. Bentos pemakan deposit langsung memasukkan makanan ke dalam mulutnya. Deposit feeder biasanya merayap dan masuk ke dalam sedimen sambil mengaduk sedimen untuk mendapatkan makanan. Hewan-hewan yang termasuk ke dalam deposit feeder adalah seluruh cacing polychaeta, gastropoda, teripang, crustacean. 2.5. Sedimen Pipkin (1977) menyatakan bahwa sedimen adalah pecahan, mineral, atau material organik yang ditransforkan dari berbagai sumber dan diendapkan oleh media udara, angin, es, atau oleh airdan juga termasuk didalamnya material yang diendapakan dari material yang melayang dalam air atau dalam bentuk larutan

kimia. Sedangkan Gross (1990) mendefinisikan sedimen laut sebagai akumulasi dari mineral-mineral dan pecahan-pecahan batuan yang bercampur dengan hancuran cangkang dan tulang dari organisme laut serta beberapa partikel lain yang terbentuk lewat proses kimia yang terjadi di laut. Pettijohn (1975) mendefinisikan sedimentasi sebgai proses pembentukan sedimen atau batuan sedimen yang diakibatkan oleh pengendapan dari material pembentuk atau asalnya pada suatu tempat yang disebut dengan lingkungan pengendapan berupa sungai, muara, danau, delta, estuaria, laut dangkal sampai laut dalam. Sedimen yang di jumpai di dasar lautan dapat berasal dari beberapa sumber yang menurut Reinick (Dalam Kennet, 1992) dibedakan menjadi empat yaitu : 1.Lithougenus sedimen yaitu sedimen yang berasal dari erosi pantai dan material hasil erosi daerah up land. Material ini dapat sampai ke dasar laut melalui proses mekanik, yaitu tertransport oleh arus sungai dan atau arus laut dan akan terendapkan jika energi tertrransforkan telah melemah. 2.Biogeneuos sedimen yaitu sedimen yang bersumber dari sisa-sisa organisme yang hidup seperti cangkang dan rangka biota laut serta bahanbahan organik yang mengalami dekomposisi. 3.Hidreogenous sedimen yaitu sedimen yang terbentuk karena adanya reaksi kimia di dalam air laut dan membentuk partikel yang tidak larut dalam air laut sehingga akan tenggelam ke dasar laut, sebagai contoh dan sedimen jenis ini adalah magnetit, phosphorit dan glaukonit. 4.Cosmogerous sedimen yaitu sedimen yang bersal dari berbagai sumber dan masuk ke laut melalui jalur media udara/angin. Sedimen jenis ini dapat bersumber dari luar angkasa , aktifitas gunung api atau berbagai partikel darat yang terbawa angin. Material yang bersal dari luarangkasa merupakan sisa-sisa meteorik yang meledak di atmosfir dan jatuh di laut. Sedimen yang bersal dari letusan gunung berapi dapat berukuran halus berupa debu volkanin, atau berupa fragmen-fragmen aglomerat. Sedangkan sedimen yang bersal dari partikel di darat dan terbawa angin banyak terjadi pada daerah kering dimana proses eolian dominan namun demikian dapat juga

terjadi pada daerah sub tropis saat musim kering dan angin bertiup kuat. Dalam hal ini umumnya sedimen tidak dalam jumlah yang dominan dibandingkan sumber-sumber yang lain.(Sugeng Widada : ) Dalam suatu proses sedimentasi, zat-zat yang masuk ke laut berakhir menjadi sedimen. Dalam hal ini zat yang ada terlibat proses biologi dan kimia yang terjadi sepanjang kedalaman laut. Sebelum mencapai dasar laut dan menjadi sedimen, zat tersebut melayang-layang di dalam laut. Setelah mencapai dasar lautpun , sedimen tidak diam tetapi sedimen akan terganggu ketika hewan laut dalam mencari makan. Sebagian sedimen mengalami erosi dan tersusfensi kembali oleh arus bawah sebelum kemudian jatuh kembali dan tertimbun. Terjadi reaksi kimia antara butir-butir mineral dan air laut sepanjang perjalannya ke dasar laut dan reaksi tetap berlangsung penimbunan, yaitu ketika air laut terperangkap di antara butiran mineral.(Agus Supangat dan Umi muawanah) Era oseanografi secara sistematis telah dimulai ketika HMS Challenger kembali ke Inggris pada tanggal 24 Mei 1876 membawa sampel, laporan, dan hasil pengukuran selama ekspedisi laut yang memakan waktu tiga tahun sembilan bulan. Anggota ilmuan yang selalu menyakinkan dunia tentang kemajuan ilmiah Challenger adalah John Murray, warga Kanada kelahiran Skotlandia. Sampelsampel yang dikumpulkan oleh Murray merupakan penyelidikan awal tentang sedimen laut dalam. Sedimen laut dalam dapat di bagi menjadi 2 yaitu Sedimen Terigen Pelagis dan Sedimen Biogenik Pelagis. 1. Sedimen Biogenik Pelagis Dengan menggunakan mikroskop terlihat bahwa sedimen biogenik terdiri atas berbagai struktur halus dan kompleks. Kebanyakan sedimen itu berupa sisa-sisa fitoplankton dan zooplankton laut. Karena umur organisme plankton hannya satu atau dua minggu, terjadi suatu bentuk hujan sisa-sisa organisme plankton yang perlahan, tetapi kontinue di dalam kolam air untuk membentuk lapisan sedimen. Pembentukan sedimen ini tergantung pada beberapa faktor lokal seperti kimia air dan kedalaman serta jumlah produksi primer di permukaan air laut. Jadi, keberadan mikrofil dalam sedimen laut dapat digunakan untuk

menentukan kedalaman air dan produktifitas permukaan laut pada zaman dulu. 2. Sedimen Terigen Pelagis Hampir semua sedimen Terigen di lingkungan pelagis terdiri atas materi-materi yang berukuran sangat kecil. Ada dua cara materi tersebut sampai ke lingkungan pelagis. Pertama dengan bantuan arus turbiditas dan aliran grafitasi. Kedua melalui gerakan es yaitu materi glasial yang dibawa oleh bongkahan es ke laut lepas dan mencair. Bongkahan es besar yang mengapung, bongkahan es kecil dan pasir dapat ditemukan pada sedimen pelagis yang berjarak beberapa ratus kilometer dari daerah gletser atau tempat asalnya. Angin merupakan alat transportasi penting untuk memindahkan materi langsung ke laut. Lempung pelagis yang ada di laut dibawa terutama oleh tiupan angin (aeolian). Ukuran lempung ini < 20 m. daerah lintang rendah menjadi daerah yang berpotensi dengan debu. Total debu yang di bawa angin ke laut adalah 108 ton per tahun. Jumlah ini sangat kecil dibandingkan dengan sedimen yang dibawa oleh sungai, sebesar 1,5 X 1010 ton per tahun. Sedimen juga terdapat di dataran tubir, tetapi hampir semua berada di sepanjang pinggiran benua termasuk mineral-mineral lempung yang dominan yang diperoleh dari suspensi flokulasi di mulut sungai dan estuari. Jadi, jumlah sedimen terigen sungai pada lempung pelagis relatif dapat berkurang terhadap kontribusi aeolian. Komponen utama debu yang terbawa angin adalah kuarsa dan mineral lempung. Pada skala global, jumlah masuknya materi Vulkanologi ke sedimen laut dalam adalah kecil. Letusan besar dapat mengeluarkan abu dan debu dalam jumlah yang banyak dengan ketinggian 15-50 km, dan partikel terkecil berukuran 1-<1m dapat tetap terapung selama beberapa bulan. Selama waktu tersebut partikel dapat bergerak mengelilingi bumi bersama angin lintang tinggi dan menyebabkan kondisi cuaca tidak lazim: saat matahari terbit panasnya luar biasa materi berukuran 1-20 m sangat jarang berada di kedalaman 10 km. materi ini akan jatuh di daerah yang jauhnya ratusan hingga

ribuan km dari tempat letusan dalam beberapa hari atau minggu. Dari proses tersebut terbentuklah lapisan abu vulkanik yang berbeda dan dapat digunakan dalam korelasi penimbunan sedimen pelagis untuk lokasi-lokasi yang terpisah jauh.(Agus Supangat dan Umi Muawanah). Selain pengertian sedimen di atas ada pengertian lain tentang sedimen yaitu batuan sedimen adalah batuan yang terbentuk oleh proses sedimentasi. Sedangkan sedimentasi adalah proses pengendapan sediemen oleh media air, angin, atau es pada suatu cekungan pengendapan pada kondisi P dan T tertentu. Dalam batuan sedimen dikenal dengan istillah tekstur dan struktur. Tekstur adalah suatu kenampakn yang berhubungan erat dengan ukuran, bentuk butir, dan susunan kompone mineral-mineral penyusunnya. Studi tekstur paling bagus dilakukan pada contoh batuan yang kecil atau asahan tipis. Struktur merupakan suatu kenampakan yang diakibatkan oleh proses pengendapan dan keadaan energi pembentuknya.

Pembentukannya dapat pada waktu atau sesaat setelah pengendapan. Struktur berhubungan dengan kenampakan batuan yang lebih besar, paling bagus diamati di lapangan misal pada perlap[isan batuan.(Sugeng Widada : 2002) 2.6. Keterkaitan Makrobentos, Kualitas Air Dan Sedimen Hewan makrobentos adalah golongan invertebrata akuatik yang sebagian besar atau seluruh hidupnya berada di dasar perairan, sesil, atau merayap dengan ukuran lebih besar dari 1 mm. Pada umumnya hewan makrobentos ini berupa larva insekta, Mollusca, Oligochaeta, CrustaceaAmphipoda, Isopoda, Decapoda, dan Nematoda. Hewan makrobentos lebih tepat digunakan sebagai indikator pencemaran organik di suatu perairan, karena pencemaran organik memberikan pengaruh spesifik terhadap masing-masing spesies hewan makrobentos itu. Misalnya saja Diatom perrifiton yang banyak hidup melekat di dasar perairan. Diatom perrifiton sangat penting dalam ekosistem perairan karena merupakan produsen dalam rantai makanan yakni sebagai penghasil bahan organik dan oksigen. Hewan

makrobentos dan Diatom perrifiton merupakan indikator biologi yang baik untuk mengetahui tingkat pencemaran yang terjadi pada suatu perairan. Pertumbuhan dan perkembangbiakan hewan makrobentos dan Diatom perrifiton sangat tergantung pada kualitas dan kuantitas senyawa kimia yang terlarut dalam air (http://iqbalali.com).

BAB III MATERI DAN METODE

3.1. Materi 3.1.1. Waktu dan tempat

Praktikum lapangan dilaksanakan pada : Hari/Tanggal Waktu Tempat : Minggu, 27 Desember 2011 : 06.30 11.30 WIB : Kawasan Industri Wijaya Kusuma, Muara Sungai Karang Anyar Analisa sampel dilaksanakan pada : Hari/Tanggal Waktu Tempat : Selasa/13 Desember 2011 : 16.30 selesai WIB : Laboratorium Geologi, Gedung E, Jurusan Ilmu Kelautan, FPIK UNDIP Semarang 3.1.2.
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Alat dan bahan


Alat & Bahan Horiba Termometer Kertas PH GPS Refraktometer Sedimen Grab Bola duga Botol sampel Cool box Plastik Tongkat kayu Penggaris Kartu label Larutan PH 4.00 Aquades Sopek/sampan Kamera Kegunaan Alat ukur kualitas air Alat pengukur suhu udara dan suhu air Pengukur PH perairan Menentukan koordinat posisi tiap stasiun Pengukur salinitas perairan Untuk mengambil sampel sedimen Mengukur kecepatan arus dan arah arus Wadah penyimpanan sampel air untuk dianalisa di Lab. Tempat menyimpan botol sampel Wadah sampel sedimen Untuk mengukur kedalaman perairan Untuk mengukur kedalaman dan kecerahan perairan dalam (cm) Untuk menandai wadah sampel Untuk kalibrasi horiba Untuk menetralisir alat Alat transportasi Untuk dokumentasi

3.1.3 Alat dan Bahan Dalam Analisa Sampel

No. 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 1 2 3 4 5 6 7 8
3.2. Metode

SPLITTING Alat dan Bahan Kegunaan Kertas Splitter Memisahkan sedimen berdasarkan kuadran Kertas Kuadran Daerah/kuadran pemisahan Corong Mengalirkan sedimen Timbangan Digital Menimbang sedimen Sampel Sedimen Objek yang dianalisa PENGAYAKAN Shieve shaker Untuk mengayak sedimen Kuas Untuk membersihkan alat Plastik Wadah sampel yang sudah diayak Sampel Sedimen Objek yang dianalisa Wadah sedimen Tempat sedimen Timbangan Digital Menimbang sedimen PEMIPETAN Gelas ukur 1L Tempat sedimen Sampel <0,0625 Objek yang dianalisa Botol/toples Menganalisa sampel Pipet gondok Mengambil sampel Pengaduk Mengaduk sampel Aquades Media pelarut Stopwatch Penghitung waktu Gelas ukur 50mL Menghitung massa air

3.2.1 Penentuan Titik Sampel Lokasi yang digunakan pada daerah muara sungai dekat laut dengan memperhatikan: 1. Daerah dengan sedimen yang memungkinkan untuk diteliti (daerah industri yang terkandung logam berat atau sejenisnya) 2. Lokasi disekitar muara sungai yang dipengaruhi oleh inlet dan outlet /daerah keluar masuknya air laut. 3. Lokasi didaerah muara sungai tapak. 4. Lokasi dekat dengan ekosistem mangrove. 3.2.2 Pengambilan Sampel Kualitas Air Langkah-langkah analisa kualitas air yaitu sebagai berikut:

1. Siapkan dan kalibrasi alat pengukur kualitas air (Water quality checker). 2. Siapkan dan kalibrasi GPS. 3. Ukur pH, salinitas, turbiditas, konduktivitas, suhu, dan kedalaman perairan pada lima stasiun yang berbeda. 4. Catat posisi dengan GPS. 5. Ambil sampel air untuk dianalisa DO, BOD, COD dan lain sebagainya. 6. Lakukan pengukuran yang sama untuk beda stasiun. 3.2.3 Pengambilan Sampel Makrobentos Pengambilan sampel makrobentos dengan: 1. Mengambil sedimen pada tiap stasiun dengan menggunakan sedimen grab. 2. Mengamati makrobentos yang terambil bersamaan dengan pengambilan sampel sedimen. 3.2.4 Pengambilan Sampel Sedimen Pengambilan sampel sedimen dengan cara: 1. Turunkan sedimen grab hingga ke dasar perairan. 2. Setelah mencapai dasar tarik tali yang ada dialat sehingga sedimen grab tertutup. 3. Tarik sedimen ke atas sampan. Kemudian simpan sampel sedimen ke dalam plastik dan beri label nama. 4. Lakukan dengan 3 kali pengambilan pada tiap stasiun. 5. Bersihkan sedimen grab. 6. Lakukan hal yang sama pada setiap stasiun. 3.2.5 Cara Kerja Analisa Sedimen Cara kerja SPLITTING : 1. Ambil sampel sedimen kemudian tuangkan diatas kertas kuadran dengan menggunakan bantuan 8 splitter dan corong. 2. Ambil sedimenyang sudah terbagi sebanyak 100 gram.

Cara kerja PENGAYAKAN : 1. Siapkan sedimen yang akan diayak menggunakan sedimen hasil splitting. 2. Bersihkan shieve shaker & pastikan ayakan pada posisinya. 3. Masukka sampel pada shieve shaker. 4. Tutup shieve shaker dan pastikan tertutup rapat. 5. Nyalakan shieve shaker atur sesuai kebutuhan (t=10 menit dengan =60) 6. Tunggu hingga pengayakan selesai. 7. Pisahkan sesuai ukuran butur sdidalam plastik, kemudian hitung besar sedimen yang hilang. Cara kerja PEMIPETAN : 1. Masukkan sampel kedalam gelas ukur 1L. 2. Masukkan juga 1L aquades kemudian aduk hingga homogen. 3. Ambil sampel sesuai dengan jarak dan waktu yang sudah ditentukan. 4. Hitung nilai m dan M.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. Hasil 4.1.1 Pengukuran Kualitas Air
sta siu n posisi 49 M 04287 39 UTM 92309 72 49 M 04285 60 UTM 92310 88 49 M 04283 97 UTM 92369 66 49 M 04273 39 4 UTM 92314 32 49 M 04270 72 5 UTM 92310 22 26 1019 29 86 31 1024 28 50 salinit as () densitas (kg/m3) kecera han (cm) d (c m) arus 24,5 20,5 30 1023 44 75 13,5 19,5 13,5 17,5 35 1025 33 69 24,5 18,5 32,5 24,5 32 1024 32 56 36,5 31,16 66666 7 17,5 20,5 18,5 18,83 33333 3 20,5 19,5 13,5 17,83 33333 3 33,5 31,5 33,5 32 33,5 32 7 9.30 9.40 34 32 7, 5 9.15 9.20 35 33 7, 58 8.00 9.00 T udara (C) T air (C) p H Wakt u

7, 58

9.51 10.08

7, 58

10.12 10.30

Kondisi Perairan : Perairan Tenang dengan cuaca cerah. Deskripsi tiap stasiun: 1. Stasiun 5 Stasiun terletak di sekitar lingkungan mangrove. Terdapat bangunan tambak di sekitar mangrove. Banyak sampah menggenang. Warna air coklat kehitaman. 2. Stasiun 4 Lokasi stasiun berseberangan dengan pantai maron dan didekat pohon merangas. Terdapat gosong pasir. Sedikit sampah. Warna air keruh kecoklatan. 3. Stasiun 3 Berada di sekitar daerah mangrove dan bekas tambak. Warna air keruh kecoklatan. 4. Stasiun 2 Dekat dengan lingkungan mangrove Dekat dengan tambak serta pemukiman penduduk. Sedimen terangkat dan berbau. Perairan memiliki air berbuih dan bau. Warna air keruh kecoklatan 5. Stasiun 1 Dekat dengan muara sungai. Berada sekitar tambak dan pemukiman penduduk. Air berbuih dan warnanya keruh dan kehitaman.

4.1.2. Hasil Analisa Sedimen 4.1.2.1. Spliting


Stasiun 1 2 4 5 Berat Wadah 4,25 4,17 4,21 4,3 Kuadran 1 dan 3 2 dan 4 1 dan 3 2 dan 4 Berat Sedimen 100 100 100 100

4.1.2.2. Pengayakan / Shieving


Stasiun 1 Stasiun 2

Ukuran Butir (mm) 2 0.5 0.3 0.125 0.0625 < 0.0625

Berat Sedimen (gr) 25.6 20 6.47 34.29 5.27 3.02 94.65

Ukuran Butir (mm) 2 0.5 0.3 0.125 0.0625 < 0.0625

Berat Sedimen (gr) 13.21 30.19 10.09 13.42 0.68 30 97.59

Stasiun 4

Stasiun 5

Ukuran Butir (mm) 2 0.5 0.3 0.125 0.0625 < 0.0625

Berat Sedimen (gr) 53.49 28.8 4.11 5.31 2.63 1.09 95.43

Ukuran Butir (mm) 2 0.5 0.3 0.125 0.0625 < 0.0625

Berat Sedimen (gr) 60.16 20.75 4.55 5.3 1.28 0.43 92.47

4.1.2.3.
STASIUN 1

Pemipetan

(mm)

Jarak Tenggelam

Waktu Jam Menit 1 7 31 2 3 Detik 58 56 48 0 0

Berat Gelas Ukur (gr) 13.05 13.05 13.05 13.05 13.05

Berat Gelas Volume Ukur + Air Massa Sedimen Sedimen Sedimen (gr) 32.95 33.12 33.08 32.98 32.9 (ml) 20 20 20 20 20 (gr) 0.358 1.16 0.972 0.453 0.075 3.018

0.0625 20 0.0312 10 0.0156 10 0.0078 10 0.0039 10

STASIUN 2 Berat Gelas Volume Ukur + Air Massa Sedimen Sedimen Sedimen (gr) 33.1 33.21 33.54 33.46 33.35 (ml) 20 20 20 20 20 (gr) 1.15 3.616 10.191 8.547 6.493 29.997

(mm)

Jarak Tenggelam

Waktu Jam Menit 1 7 31 2 3 Detik 58 56 48 0 0

Berat Gelas Ukur (gr) 13.21 13.21 13.21 13.21 13.21

0.0625 20 0.0312 10 0.0156 10 0.0078 10 0.0039 10

STASIUN 4 Berat Gelas Volume Ukur + Air Massa Sedimen Sedimen Sedimen (gr) 33.38 33.38 33.32 33.95 33.49 (ml) 20 20 20 20 20 (gr) 0.088 0.347 0.049 0.451 0.153 1.088

(mm)

Jarak Tenggelam

Waktu Jam Menit 1 7 31 2 3 Detik 58 56 48 0 0

Berat Gelas Ukur (gr) 13.42 13.42 13.42 13.42 13.42

0.0625 20 0.0312 10 0.0156 10 0.0078 10 0.0039 10

STASIUN 5 Berat Gelas Volume Ukur + Air Massa Sedimen Sedimen Sedimen (gr) 32.92 32.98 32.12 33.84 33.8 (ml) 20 20 20 20 20 (gr) 0.013 0.023 0.048 0.125 0.168 0.377

(mm)

Jarak Tenggelam

Waktu Jam Menit 1 7 31 2 3 Detik 58 56 48 0 0

Berat Gelas Ukur (gr) 13.01 13.01 13.01 13.01 13.01

0.0625 20 0.0312 10 0.0156 10 0.0078 10 0.0039 10

Persen Berat
STASIUN 1 (mm) 2 5 0.3 0.125 0.0625 0.0312 0.0156 0.0078 Massa Sedimen (gr) 25.6 20 6.47 34.29 5.628 1.16 0.972 0.453 Berat (%) Berat Kumulatif (%)

27.04759 27.04758685 21.13093 48.17851407 6.835855 55.01436903 36.22897 91.24334376 5.946243 97.18958668 1.225594 98.41518046 1.026963 99.44214352 0.478616 99.92075902 0.079241 100 Ukuran Sand Clay Silt Berat (%) 91.24334 8.677415 0.079241

0.0039 0.075 Jumlah 94.648

STASIUN 2 (mm) 2 5 0.3 0.125 0.0625 Massa Sedimen (gr) 13.21 30.19 10.09 13.42 1.038 Berat (%) 13.6474 Berat Kumulatif (%) 13.64739914

31.18963 44.83702671 10.42409 55.26111886 13.86435 69.12547136 1.072369 70.1978408

0.0312 0.0156 0.0078 0.0039

3.616 10.191 8.547 6.493

3.73573

73.93357095 Ukuran Sand Clay Silt Berat (%) 69.125471 24.166538 6.7079911

10.52844 84.46200734 8.830002 93.29200888 6.707991 100

Jumlah 96.795 STASIUN 4 (mm) 2 5 0.3 0.125 0.0625 0.0312 0.0156 0.0078 Massa Sedimen (gr) 53.49 28.8 4.11 5.31 2.718 0.347 0.049 0.451 Berat (%) Berat Kumulatif (%)

56.05273 56.05273085 30.17982 86.23255229 4.306912 90.53946431 5.564405 96.10386889 2.848221 98.95208953 0.363625 99.31571447 0.051348 99.36706208 0.472608 99.8396697 0.16033 100 Ukuran Sand Clay Silt Berat (%) 96.10387 3.735801 0.16033

0.0039 0.153 Jumlah 95.428 STASIUN 5 (mm) 2 5 0.3 0.125 0.0625 0.0312 0.0156 0.0078 0.0039 Massa Sedimen (gr) 60.16 20.75 4.55 5.3 1.293 0.023 0.048 0.175 0.168

Berat (%)

Berat Kumulatif (%)

65.06105 65.06104881 22.44044 87.50148702 4.920674 92.42216142 5.731775 98.153936 1.398337 99.5522727 0.024874 99.57714644 0.05191 99.62905685 Ukuran Sand Clay Silt Berat (%) 98.153936 1.6643776 0.1816864 0.189257 99.81831356 0.181686 100

Jumlah 92.467

STASIUN 1

Sand Clay Silt

= 91,2 = 8,6 = 0,07

STASIUN 2

Sand Clay Silt

= 69,1 = 24,1 = 6,7

STASIUN 4

Sand Clay Silt

= 96,1 = 1,6 = 0,16

STASIUN 5

Sand Clay Silt

= 98,1 = 3,7 = 0,18

4.1.3. Makrobentos No. 1. GAMBAR Kingdom Filum Kelas Famili Genus TAKSONOMI : Animalia : Mollusca : Gastropoda : Cerithiidae : Cerithium (wikipedia.org) 2. Kingdom Filum Kelas Famili Genus : Animalia : Mollusca : Gastropoda : Potamididae : Cerithidea Cingulata (wikipedia.org) 3. Kingdom Filum Famili : Animalia : Annelida : Flabellegeridae (personal.cityu.edu.hk)

4.

Kingdom Filum Kelas Famili

: Animalia : Annelida : Polychaeta : Hesionidae (wikipedia.org) : Animalia : Mollusca : Bivalvia : Donacidae : Donax (Linnaeus, 1758)

5.

Kingdom Filum Kelas Famili Genus

6.

Kingdom Filum Kelas Famili Genus Kingdom Filum Kelas Famili Genus

: Animalia : Mollusca : Bivalvia : Arcidae : ArcaUmbonata (mczbase.mcz.harvard.edu) : Animalia : Mollusca : Bivalvia : Tellinidae : TellinaPalatum (wiomweb.org)

7.

4.2. Pembahasan Penetuan titik sampel digunakan dengan metode acak, dimana posisi pengambilan sampel dipilh berdasarkan penempatan yang kira-kira bias mewakili seluruh area. Dalam praktikum kali ini, digunakan 5 titik, yaitu dekat sungai, dekat mangrove, dan dekat dengan laut. Dilakukan tiga tipe pengambilan sampel, yaitu kualitas air, sedimen dan makrobenthos. Untuk sampling kualitas air, digunakan parameter water checker. Dari data yang di dapat, dapat disimpulkan bahwa secara keseluruhan nilai parameter yang di dapat tidak menunjukan ada perebdaan yang signifikan dari tipa stasiun. Hal ini mungkin karena pengambilan sampel masih dalam lingkup yang cukup kecil, sehingga perbandingan antara tiap stasiun kurang bias di gunakan. Pengambila sedimen dan makrobenthos dilakukan dengan sedimen grab, dengan mengambil sampel sedimen yang ada di dasar perairan. Suatu wilayah dapat di analisa tingkat pencemarannya. Dalam sampel sedimen, hanya dilakukan analisa butir. dari hasil analisa dan metode perhitungan diketahui bahwa dari segitiga penamaan, stasiun 1 termasuk kedalam jenis sand. Untuk stasiun 2 termasuk dalam kategori clay sand. Stasiun 4 masuk dalam jenis sand. Begitu pula untuk stasiun 5 yang juga termasuk dalam jenis sand. Dari hasil di atas, dapat diketahui jenis butir sedimen yang dominan adalah pasir. Meskipun kurang bisa digunakan dalam penentuan pemcemaran, dengan diketahui ukuran butir dari suatu wilayah dapat diketahui dominan kecepatan sedimen tersuspensi. Semakin besar ukurannya, semakin cepat tersuspensi. Untuk sampling makrobenthos, biota yang di dapat pada saat pengambilan sampel adalah biota dari klas crustacean, filum Annelida dari ordo polychaeta dan molusca dalam hal ini bivalvia. Dari hasil pengamatan, di dapat hewan paling dominan adalah bivalvia. Dari hasil yang ada, dengan sedikitnya biota yang ada dan dominannya bivalvia. Ini menunjukkan perairan tersebut sudah tercemar.

BAB V KESIMPULAN
5.1. Kesimpulan

Dari praktikum kali ini dapat dikesimpulan bahwa : 1. Dari hasil pengamatan lapangan, dengan keruhnya air dan banyak sampah Muara Sungai Karang Anyar bisa dikatakan tercemar. 2. Adanya kawasan industri disekitar kawasan pemukiman dapat

memberikan dampak yang buruk bagi kehidupan masyarakat yang ada dikawasan tersebut. Selain itu limbah juga berasal dari hulu/ 3. Selain itu aktivitas industri, pencemaran diakibatkan limbah rumah tangga dari kawasan penduduk dan juga dari buangan limbah yang berasal dari hulu

5.2.

Saran

1. Untuk menangani suatu pencemaran, bukan hanya tanggung jawab dai satu pihak. Perlu adanya upaya keseluruhan dari semua pihak yang ada, baik masyarakat maupun pemerintah 2. Sebaiknya penentuan jadwal praktikum dilakukan lebih baik lagi, sehingga tidak mengganggu perkuliahan 3. Saat berada di lab, sebaiknya asisten menguasai apa yang harus dilakukan.

DAFTAR PUSTAKA

Alamsyah, Rachmat Benny, 1999, Kebijaksanaan, Strategi, dan Program Pengendalian Pencemaran dalam Pengelolaan Pesisir dan Laut, Prosiding Seminar Sehari Teknologi dan Pengelolaan Kualitas Lingkungan Pesisir dan Laut, Bandung: Jurusan Teknologi Lingkungan ITB. Charade, Titi Heri Subandri, 1983, Sekali Lagi Tentang Penanggulangannya : Pencemaran Air Akibat Industri Minyak, dalam Harian Pikiran Rakyat, edisi 15Mei 1983. Eckenfelder Jr., W.Wesley, 1989, Industrial Water Pollution Control, 2nd edition, Singapore: McGraw Hill International Editions. Pramudianto, Bambang, 1999, Sosialisasi PP No.19/1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan atau Perusakan Laut, Prosiding Seminar Sehari Teknologi dan Pengelolaan Kualitas Lingkungan Pesisir dan Laut, Bandung: Jurusan Teknologi Lingkungan ITB.