Anda di halaman 1dari 45

LABORATORIUM

KIMIA FISIKA


Percobaan : ADSORPSI ISOTERMIS

Kelompok : IV A

Nama :
1. Danissa Hanum Ardhyni NRP. 2313 030 033
2. Rachmani Amalia NRP. 2313 030 041
3. Muhammad Muhyiddin Salim NRP. 2313 030 053
4. Calvin Rustanto NRP. 2313 030 063
5. Mokhammad Faridl Robitoh NRP. 2313 030 087



Tanggal Percobaan : 11 Oktober 2013
Tanggal Penyerahan : 18 Oktober 2013
Dosen Pembimbing : Warlinda Eka Triastuti, S.Si.T., M.T.
Asisten Laboratorium : Dhaniar Rulandri W.


PROGRAM STUDI D3 TEKNIK KIMIA
FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2013

i
ABSTRAK

Percobaan ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh konsentrasi pada proses
Adsorpsi Isotermis dengan suhu konstan.
Larutan yang digunakan adalah asam asetat 0,015 N; 0,03 N; 0,06 N; 0,09 N; 0,12 N;
0,15 N dengan kecepatan pengadukan sebesar 200 rpm dan lama pengadukan selama 30
menit. Metode percobaan Adsorbsi Isotermis ini yaitu dimulai dengan menyiapkan 7
Erlenmeyer dengan tutupnya. Kemudian meletakkan 0,5 gram karbon aktif ke dalam 6
erlenmeyer. Lalu, membuat larutan asam asetat dengan konsentrasi 0,015 N ; 0,03 N ; 0,06 N
; 0,09 N ; 0,12 N dan 0,15 N dibuat dari larutan 0,15 N. Masukkan 100 ml larutan 0,03 N
asam asetat ke dalam Erlenmeyer yang tidak ada karbon aktifnya, yang selanjutnya akan
digunakan sebagai kontrol. Kemudian tutup semua Erlenmeyer tersebut dan kocok secara
periodik selama 30 menit yang selanjutnya didiamkan paling sedikit selama 1 jam agar
terjadi kesetimbangan. Setelah itu saring masing-masing larutan memakai kertas saring
halus dan membuang 10 ml pertama dari filtrat untuk menghindarkan kesalahan akibat
adsorb oleh kertas saring. Yang terakhir menitrasi 25 ml larutan filtrat dengan larutan 0,1 N
NaOH baku dengan indikator PP. Lakukan tahap ini sebanyak 2 kali untuk setiap larutan.
Dari percobaan Adsorbsi Isotermis ini dapat disimpulkan bahwa faktor-faktor yang
mempengaruhi proses Adsorbsi adalah konsentrasi zat terlarut. Dari hasil percobaan kami,
dapat diketahui jenis adsorbsi yang terjadi adalah Adsorbsi Isotermis Freundlich.
Ditunjukkan dari grafik percobaan kami yang menunjukkan semakin besar konsentrasi asam
asetat maka volume NaOH yang dititrasi juga semakin besar. Sehingga dapat disimpulkan
bahwa nilai adsorbsi semakin meningkat dengan meningkatnya konsentrasi larutan adsorbat
yang digunakan. Adsorben yang digunakan adalah karbon aktif yang merupakan suatu
adsorben yang sangat baik.

Kata kunci : Adsorbsi isotermis, Freundlich, karbon aktif.
ii

DAFTAR ISI

ABSTRAKS ....................................................................................................................... i
DAFTAR ISI ...................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL .............................................................................................................. iv
DAFTAR GRAFIK ............................................................................................................. v
BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang ..................................................................................................... I-1
I.2 Rumusan Masalah ................................................................................................ I-2
I.3 Tujuan Percobaan ................................................................................................ I-2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
II.1 Dasar Teori ......................................................................................................... II-1
BAB III METODOLOGI PERCOBAAN
III.1 Variabel Percobaan ........................................................................................... III-1
III.2 Bahan yang Digunakan ..................................................................................... III-1
III.3 Alat yang Digunakan ......................................................................................... III-1
III.4 Prosedur Percobaan ........................................................................................... III-1
III.5 Diagram Alir Percobaan ..................................................................................... III-2
III.6 Gambar Alat Percobaan .................................................................................... III-3
BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN
IV.1 Hasil Percobaan ................................................................................................. IV-1
IV.2 Pembahasan........................................................................................................ IV-2
BAB V KESIMPULAN ...................................................................................................... V-1
BAB V KESIMPULAN ..................................................................................................... V-1
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................... vi
DAFTAR NOTASI ............................................................................................................. vii
APPENDIKS ....................................................................................................................... viii
LAMPIRAN
- Laporan Sementara
- Fotocopy Literatur
- Lembar Revisi



iii
DAFTAR GAMBAR
Gambar II.1 Struktur grafit karbon aktif ........................................................................... II-4
Gambar II.2 Ilustrasi skematik adsorpsi fisika dan adsorpsi kimia .................................. II-6
Gambar II.3 Isoterm Langmuir ......................................................................................... II-10
Gambar II.4 Pendekatan isoterm adsorpsi BET ................................................................ II-15
Gambar III.6 Gambar Alat Percobaan .............................................................................. III-3





iv

DAFTAR TABEL
Tabel II.1 Perbedaan adsorpsi fisik dan kimia .............................................................. II-6
Tabel II.2 Parameter Isoterm Freundlich ...................................................................... II-13
Tabel IV.1.1 Hasil Volume Titrasi NaOH Terhadap Larutan Asam Asetat ....................... IV-1
Tabel IV.1.2 Hasil Perhitungan N
akhir
, N
kontrol
, dan Faktor Koreksi ................................... IV-1
Tabel IV.1.3 Hasil Perhitungan Larutan Asam Asetat Teradsorbsi ................................... IV-2









v
DAFTAR GRAFIK
Grafik II.1 Perbandingan energi aktivasi ........................................................................... II-5
Grafik II.2 Isoterm Langmuir ............................................................................................ II-10
Grafik II.3 Isoterm Freundlich ........................................................................................... II-12
Grafik II.4 Plot isoterm Freundlich .................................................................................... II-14
Grafik II.5 Plot isoterm Brunauer, Emmett, and Teller (BET) .......................................... II-16
Grafik IV.2.1 Hubungan Normalitas CH3COOH dengan volume NaOH ......................... IV-3
Grafik IV.2.2 Hubungan Normalitas CH3COOH dengan Mol Teradsorpsi ...................... IV-3
Grafik IV.2.3 Hubungan Normalitas CH3COOH dengan Faktor Koreksi ........................ IV-4
Grafik IV.2.4 Hubungan Normalitas CH3COOH dengan N Teori .................................... IV-4
Grafik IV.2.5 Adsorpsi Isotermis Freundlich .................................................................... IV-5


I-1


BAB I
PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Sejalan dengan perkembangan era, sistem penjernihan air guna menyisihkan
kandungan dari pengotornya memiliki beberapa macam teknik. Sistem pengolahan air
limbah industri tekstil yang sering digunakan adalah koagulasi-flokulasi. Disamping itu,
teknik alternatif untuk proses koagulasi-flokulasi adalah proses adsorpsi dengan
menggunakan karbon aktif.
Adsorpsi terjadi pada permukaan zat padat karena adanya gaya tarik atom atau
molekul pada permukaan zat padat. Molekul-molekul pada permukaan zat padat atau zat
cair, mempunyai gaya tarik ke arah dalam, karena tidak ada gaya-gaya lain yang
mengimbangi. Adanya gaya-gaya ini menyebabkan zat padat dan zat cair, mempunyai
gaya adsorpsi. Adsorpsi berbeda dengan absorpsi.
Pada absorpsi zat yang diserap masuk ke dalam absorbens sedangkan pada adsorpsi
zat yang diserap hanya terdapat pada permukaannya. Proses adsorpsi oleh karbon aktif
terbukti memberikan hasil yang baik dalam menyisihkan kandungan warna maupun
organik, namun biaya menjadi sangat mahal untuk mengganti karbon aktif yang jenuh.
Karbon aktif dapat digunakan sebagai adsorben karena selain dapat menyerap
logam, dapat pula menarik warna dari suatu larutan. Berkurangnya intensitas
warna dari suatu larutan menandakan bahwa karbon aktif dapat menyerap warna.
Karbon aktif merupakan senyawa karbon amorf, yang dapat dihasilkan dari bahan-bahan
yang mengandung karbon atau dari arang yang diperlakukan dengan cara khusus untuk
mendapatkan permukaan yang lebih luas.
Karbon aktif dapat mengadsorpsi gas dan senyawa-senyawa kimia tertentu
atau sifat adsorpsinya secara selektif, tergantung pada besar atau volume
pori-pori dan luas permukaan.
Meningkatnya efisiensi penyisihan zat warna dan organik lainnya dan rendahnya
biaya pada sistem ini dikarena berkurangnya pemakaian karbon aktif. Walaupun
demikian sampai saat ini mekanisme bio-regenerasi tersebut masih belum dapat
dipaparkan secara jelas. Energi yang dihasilkan seperti ikatan hidrogen dan gaya
Van Der Waals yang menyebabkan bahan yang teradsorpsi berkumpul pada
permukaan penyerap. Bila reaksi di balik, molekul yang terserap akan terus berkumpul


I-2

Bab I Pendahuluan
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


pada permukaan karbon aktif sehingga jumlah zat di ruas kanan reaksi sama dengan zat
pada ruas kiri.
I.2 Rumusan masalah
Bagaimana cara mengetahui pengaruh konsentrasi pada proses adsorbsi isotermis
dengan suhu yang konstan?
I.3 Tujuan Percobaan
Untuk mengetahui pengaruh konsentrasi pada proses adsorbsi isotermis dengan
suhu yang konstan.








II-1


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
II. Pengertian Adsorpsi
Adsorpsi merupakan peristiwa penyerapan suatu zat pada permukaan zat lain. Zat
yang diserap disebut fase terserap (adsorbat), sedangkan zat yang menyerap disebut adsorben.
Kecuali zat padat, adsorben dapat pula zat cair. Karena itu adsorpsi dapat terjadi antara : zat
padat dan zat cair, zat padat dan gas, zat cair dan zat cair atau gas dan zat cair (Ipha, 2012).
Adsorpsi secara umum adalah proses penggumpalan substansi terlarut yang ada dalam
larutan oleh permukaan benda atau zat penyerap. Adsorpsi adalah masuknya bahan yang
mengumpul dalam suatu zat padat. Keduanya sering muncul bersamaan dengan suatu proses
maka ada yang menyebutnya sorpsi. Baik adsorpsi maupun absorpsi sebagai sorpsi terjadi
pada tanah liat maupun padatan lainnya, namun unit operasinya dikenal sebagai adsorpsi.
(Ipha, 2012)
Adsorpsi adalah peristiwa penyerapan / pengayaan (enrichment) suatu komponen di
daerah antar fasa. Pada peristiwa adsorpsi, komponen akan berada di daerah antar muka,
tetapi tidak masuk ke dalam fasa ruah. Komponen yang terserap disebut adsorbat
(adsorbate), sedangkan daerah tempat terjadinya penyerapan disebut adsorben ( adsorbent /
substrate). Berdasarkan sifatnya, adsorpsi dapat digolongkan menjadi adsorpsi fisik dan kimia
(Amalia, 2008).
II.1 Adsorben
Adsorben merupakan zat padat yang dapat menyerap komponen tertentu dari suatu
fase fluida. Kebanyakan adsorben adalah bahan- bahan yang sangat berpori dan adsorpsi
berlangsung terutama pada dinding pori- pori atau pada letak-letak tertentu di dalam partikel
itu. Oleh karena pori-pori biasanya sangat kecil maka luas permukaan dalam menjadi
beberapa orde besaran lebih besar daripada permukaan luar dan bisa mencapai 2000 m/g.
Pemisahan terjadi karena perbedaan bobot molekul atau karena perbedaan polaritas yang
menyebabkan sebagian molekul melekat pada permukaan tersebut lebih erat daripada molekul
lainnya. Adsorben yang digunakan secara komersial dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu
kelompok polar dan non polar (Panca, 2012).


II-2

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


- Adsorben Polar Adsorben polar disebut juga hydrophilic. Jenis adsorben yang
termasuk kedalam kelompok ini adalah silika gel, alumina aktif, dan zeolit.
- Adsorben non polar Adsorben non polar disebut juga hydrophobic. Jenis adsorben
yang termasuk kedalam kelompok ini adalah polimer adsorben dan karbon aktif.
Menurut IUPAC (Internasional Union of Pure and Applied Chemical) ada beberapa
klasifikasi pori yaitu :
a.Mikropori : diameter < 2nm
b.Mesopori : diameter 2 50 nm
c.Makropori : diameter > 50 nm
(Panca, 2012)

II.2 Adsorbat
Adsorbat adalah substansi dalam bentuk cair atau gas yang terkonsentrasi pada
permukaan adsorben. Adsorbat terdiri atas dua kelompok yaitu kelompok polar seperti air dan
kelompok non polar seperti methanol, ethanol dan kelompok hidrokarbon. Karbondioksida
merupakan jenis adsorbat yang sesuai digunakan untuk adsorben jenis hidrofobic seperti
karbon aktif (Panca, 2012).
Karbondioksida merupakan persenyawaan antara karbon dengan oksigen. Pada
kondisi tekanan dan temperatur atmosfir, karbondioksida merupakan gas yang tidak berwarna,
tidak berbau, tidak reaktif, tidak beracun dan tidak mudah terbakar (nonflammable). Pada
kondisi triple point, karbondioksida dapat berupa padat, cair ataupun gas bergantung pada
kondisinya. Karbondioksida berada pada fase padat pada temperature -109 F(-78,5
o
C) dan
tekanan atmosfir akan langsung menyublimasi tanpa melalui fase cair terlebih dahulu.
Sedangkan pada tekanan dan temperatur di atas triple point dan di bawah temperatur 87,9 F
(31,1
o
C) maka karbondioksida cair dan gas akan berada pada kondisi kesetimbangan.
(Panca, 2012)

II.3 Macam-macam Adsorpsi
Adsorpsi ada dua jenis, yaitu:
1. Adsorpsi fisika
2. Adsorpsi kimia


II-3

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


II.4 Physisorption (adsorpsi fisika)
Terjadi karena gaya Van der Walls dimana ketika gaya tarik molekul antara larutan
dan permukaan media lebih besar daripada gaya tarik substansi terlarut dan larutan, maka
substansi terlarut akan diadsorpsi oleh permukaan media. Physisorption ini memiliki gaya
tarik Van der Walls yang kekuatannya relatif kecil. Molekul terikat sangat lemah dan energi
yang dilepaskan pada adsorpsi fisika relatif rendah sekitar 20 kJ/mol (Panca, 2012).
Adsorbat yang hanya berada di permukaan adsorben dikarenakan masih kuatnya gaya
tarik-menarik antara molekul adsorbat. Gaya yang terjadi pada adsorpsi fisika antara
permukaan adsorben dengan adsorbat adalah gaya Van Der Waals, gaya tarik-menarik yang
relatif lemah. Energi aktivasi untuk terjadinya adsorpsi fisika cukup rendah sekitar 1
kkal/mol, sehingga lebih mudah terjadi namun tidak memiliki ikatan yang cukup kuat
sehingga adsorbat rawan lepas dari adsorben. Adsorpsi fisika membatasi kapasitas maksimal
penyerapan hidrogen ke karbon sebesar 4.2%, karena rasio hidrogen ke karbon kurang dari
satu atom hidrogen per dua atom karbon. Adsorspsi fisika bersifat reversible.
Contoh: adsorpsi oleh arang aktif (Panca, 2012).

II.5 Karbon aktif
Karbon aktif dapat dibuat dari bahan yang mengandung karbon dalam jumlah cukup
tinggi. Salah satu bahan baku karbon aktif yang potensial adalah tempurung kelapa.
Pemanfaatannya sebagai bahan baku karbon aktif selain karena harganya yang murah juga
karena dapat mengurangi limbah pertanian. Penggunaan karbon aktif di Indonesia mulai
berkembang dengan pesat, yang dimulai dari pemanfaatannya sebagai adsorben untuk
pemurnian pulp, air, minyak, gas, dan katalis. Namun, mutu karbon aktif domestik masih
rendah, dengan demikian perlu ada peningkatan mutu karbon aktif tersebut. Karbon aktif
dapat dijadikan sebagai zat pengadsorbsi atau adsorben (Eko, 2012).
Arang adalah padatan berpori hasil pembakaran bahan yang mengandung karbon.
Arang tersusun dari atom-atom karbon yng berikatan secara kovalen membentuk struktur
heksagonal datar dengan sebuah atom C pada setiap sudutnya. Susunan kisi-kisi heksagonal
datar ini tampak seolah-olah seperti pelat-pelat datar yang saling bertumpuk dengan sela-sela
di antaranya (Eko, 2012).


II-4

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS



Gambar II.1 Struktur grafit karbon aktif
Sebagian pori-pori yang terdapat dalam arang masih tertutup oleh hidrokarbon dan
senyawa organik lainnya. Komponen arang ini meliputi karbon terikat, abu, air, nitrogen, dan
sulfur yang mempunyai luas permukaan dan jumlah pori sangat banyak (Ipha, 2012).
Manes (1998) mengatakan bahwa karbon aktif adalah bentuk umum dari berbagai
macam produk yang mengandung karbon yang telah diaktifkan untuk meningkatkan luas
permukaannya. Karbon aktif berbentuk kristal mikro karbon grafit yang pori-porinya telah
mengalami pengembangan kemampuan untuk mengadsorpsi gas dan uap dari campuran gas
dan zat-zat yang tidak larut atau yang terdispersi dalam cairan. Luas permukaan, dimensi, dan
distribusi karbon aktif bergantung pada bahan baku, pengarangan, dan proses aktivasi.
Berdasarkan ukuran porinya, ukuran pori karbon aktif diklasifikasikan menjadi 3, yaitu
mikropori (diameter < 2 nm), mesopori (diameter 2 50 nm), dan makropori (diameter > 50
nm) (Ipha, 2012).
Karbon aktif dibedakan menjadi 2 berdasarkan fungsinya, yaitu karbon adsorben gas
(gas adsorbent carbon): Jenis arang ini digunakan untuk mengadsorpsi kotoran berupa gas.
Pori-pori yang terdapat pada karbon aktif jenis ini tergolong mikropori yang menyebabkan
molekul gas akan mampu melewatinya, tetapi molekul dari cairan tidak bisa melewatinya.
Karbon aktif jenis ini dapat ditemui pada karbon tempurung kelapa. Selanjutnya adalah
karbon fasa cair (liquid-phase carbon). Karbon aktif jenis ini digunakan untuk mengadsorpai
kotoran atau zat yang tidak diinginkan dari cairan atau larutan. Jenis pori-pori dari karbon
aktif ini adalah makropori yang memungkinkan molekul berukuran besar untuk masuk.
Karbon jenis ini biasanya berasal dari batu bara, misalnya ampas tebu dan sekam padi.
(Ipha, 2012)
Aktivasi adalah perubahan fisik berupa peningkatan luas permukaan karbon aktif
dengan penghilangan hidrokarbon. Ada dua macam aktifasi, yaitu aktivasi fisika dan kimia.


II-5

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


Aktivasi kimia dilakukan dengan merendam karbon dalam H
3
PO
4
, ZnCl
2
, NH
4
Cl, dan AlCl
3

sedangkan aktivasi fisika menggunakan gas pengoksidasi seperti udara, uap air atau CO
2
.
Aktivasi arang aktif pada temperatur yang tinggi akan menghasilkan struktur berpori dan luas
permukaan adsorpsi yang besar. Semakin besar luas permukaan, maka semakin banyak
substansi terlarut yang melekat pada permukaan media adsorpsi (Ipha, 2012).
II.5 Chemisorption (adsorpsi kimia)
Chemisorption terjadi ketika terbentuknya ikatan kimia antara substansi terlarut dalam
larutan dengan molekul dalam media. Chemisorpsi terjadi diawali dengan adsorpsi fisik, yaitu
partikel-partikel adsorbat mendekat ke permukaan adsorben melalui gaya Van der Walls atau
melalui ikatan hidrogen. Dalam adsorpsi kimia partikel melekat pada permukaan dengan
membentuk ikatan kimia (biasanya ikatan kovalen), dan cenderung mencari tempat yang
memaksimumkan bilangan koordinasi dengan substrat. Contoh : Ion exchange (Ipha, 2012).
Pada Adsorpsi Kimia, Adsorbat tidak hanya di permukaan adsorben tapi juga masuk
ke dalam adsorben melalui pori-pori yang ada pada adsorben. Ikatan yang terjadi antara
adsorbat dan adsorben adalah jenis ikatan yang kuat yaitu ikatan kovalen atau ikatan ion.
Adsorpsi kimia memerlukan energi aktivasi yang lebih besar dibanding adsorpsi fisika yaitu
10 kkal/mol (Ipha, 2012).

Grafik II.1 Perbandingan energi aktivasi


II-6

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


Adsorpsi kimia bersifat irreversible, dengan teoritis maksimal kapasitas hidrogen yang dapat
terserap ke karbon yaitu 16,67%, didapat dari rasio dua atom hidrogen per satu atom karbon
(Yunior, 2012)

Gambar II.2 Ilustrasi skematik (kiri) adsorpsi fisika dan (kanan) adsorpsi kimia
Jenis adsorpsi fisika cocok untuk aplikasi media penyimpanan hidrogen pada karbon
aktif, karena tidak memerlukan energi aktivasi yang terlalu besar, serta sifatnya yang
reversible. Hidrogen yang diserap pada karbon aktif suatu saat harus dikeluarkan atau dilepas
ikatannya dengan adsorbennya, oleh karena itu sifat irreversible yang terdapat pada adsorpsi
kimia tidak diinginkan untuk kasus adsorpsi pada media untuk penyimpanan hidrogen.
(Yunior, 2012)

II.6 Perbedaan adsorpsi fisika dan kimia
Tabel II.1 Perbedaan adsorpsi fisik dan kimia (Ipha, 2012)
Adsorpsi fisika Adsorpsi kimia
Molekul terikat pada adsorben oleh gaya
Van der Walls
Molekul terikat pada adsorben oleh ikatan
kimia
Mempunyai entalpi reaksi -4 sampai -
40 kJ/mol
Mempunyai entalpi reaksi -40 sampai
800kJ/mol
Dapat membentuk lapisan multilayer Membentuk lapisan Monolayer
Adsorpsi hanya terjadi pada suhu
dibawah titik didih adsorbat
Adsorpsi dapat terjadi pada suhu tinggi
Jumlah adsorpsi pada permukaan
merupakan fungsi adsorbat
Jumlah adsorpsi pada permukaan
merupakan karakteristik adsorben dan
adsorbat
Tidak melibatkan energi aktivasi tertentu Melibatan energi aktivasi tertentu
Bersifat tidak spesifik Bersifat sangat spesifik


II-7

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


II.7 Faktor-faktor yang mempengaruhi Adsorpsi
Faktor-faktor yang mempengaruhi adsorpsi adalah sebagai berikut:
a. Waktu Kontak
Waktu kontak merupakan suatu hal yang sangat menentukan dalam proses adsorpsi.
Waktu kontak memungkinkan proses difusi dan penempelan molekul adsorbat berlangsung
lebih baik (Ipha, 2012).
Karakteristik Adsorben
Ukuran partikel merupakan syarat yang penting dari suatu arang aktif untuk digunakan
sebagai adsorben. Ukuran partikel arang mempengaruhi kecepatan dimana adsorpsi terjadi.
Kecepatan adsorpsi meningkat dengan menurunnya ukuran partikel (Ipha, 2012).
b. Luas Permukaan
Semakin luas permukaan adsorben, semakin banyak adsorbat yang diserap, sehingga
proses adsorpsi dapat semakin efektif. Semakin kecil ukuran diameter adsorben maka
semakin luas permukaannya. Kapasitas adsorpsi total dari suatu adsorbat tergantung pada
luas permukaan total adsorbennya (Ipha, 2012).
c. Kelarutan Adsorbat
Agar adsorpsi dapat terjadi, suatu molekul harus terpisah dari larutan. Senyawa yang
mudah larut mempunyai afinitas yang kuat untuk larutannya dan karenanya lebih sukar
untuk teradsorpsi dibandingkan senyawa yang sukar larut. Akan tetapi ada perkeculian
karena banyak senyawa yang dengan kelarutan rendah sukar diadsorpsi, sedangkan
beberapa senyawa yang sangat mudah larut diadsorpsi dengan mudah. Usaha-usaha untuk
menemukan hubungan kuantitatif antara kemampuan adsorpsi dengan kelarutan hanya
sedikit yang berhasil (Ipha, 2012).
d. Ukuran Molekul Adsorbat
Ukuran molekul adsorbat benar-benar penting dalam proses adsorpsi ketika molekul
masuk ke dalam mikropori suatu partikel arang untuk diserap. Adsorpsi paling kuat ketika
ukuran pori-pori adsorben cukup besar sehingga memungkinkan molekul adsorbat untuk
masuk (Ipha, 2012).


II-8

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


e. pH
pH di mana proses adsorpsi terjadi menunjukkan pengaruh yang besar terhadap
adsorpsi itu sendiri. Hal ini dikarenakan ion hidrogen sendiri diadsorpsi dengan kuat, sebagian
karena pH mempengaruhi ionisasi dan karenanya juga mempengaruhi adsorpsi dari beberapa
senyawa. Asam organik lebih mudah diadsorpsi pada pH rendah, sedangkan adsorpsi basa
organik terjadi dengan mudah pada pH tinggi. pH optimum untuk kebanyakan proses adsorpsi
harus ditentukan dengan uji laboratorium (Ipha, 2012).
f. Temperatur
Temperatur di mana proses adsorpsi terjadi akan mempengaruhi kecepatan dan jumlah
adsorpsi yang terjadi. Kecepatan adsorpsi meningkat dengan meningkatnya temperatur, dan
menurun dengan menurunnya temperatur. Namun demikian, ketika adsorpsi merupakan
proses eksoterm, derajad adsorpsi meningkat pada suhu rendah dan akan menurun pada suhu
yang lebih tinggi (Ipha, 2012).
II.8 Isoterm Adsorpsi
Percobaan adsorpsi yang paling umum adalah menentukan hubungan jumlah gas
teradsorpsi (pada adsorben) dan tekanan gas. Pengukuran ini dilakukan pada suhu tetap, dan
hasil pengukuran digambarkan dalam grafik dan disebut isoterm adsorpsi (Amalia, 2008).
Bisa disimpulkan bahwa, isoterm adsorpsi adalah hubungan yang menunjukan
distribusi adsorben antara fasa teradsorpsi pada permukaan adsorben dengan fasa ruah saat
kesetimbangan pada suhu tertentu. Karbon aktif merupakan senyawa karbon amorf dan
berpori yang mengandung 85-95% karbon yang dihasilkan dari bahan-bahan yang
mengandung karbon (batubara, kulit kelapa dan sebagainya) atau dari karbon yang
diperlakukan dengan cara khusus baik aktivasi kimia maupun fisika untuk mendapatkan
permukaan yang lebih luas (Saja, 2013).
Energi yang dihasilkan seperti ikatan hidrogen dan gaya Van Der Waals menyebabkan
bahan yang teradsorpsi berkumpul pada permukaan penjerap. Bila reaksi dibalik, molekul
yang terjerap akan terus berkumpul pada permukaan karbon aktif sehingga jumlah zat diruas
kanan reaksi sama dengan jumlah zat pada ruas kiri. Apabila kesetimbangan telah tercapai,
maka proses adsorpsi telah selesai.Gas bebas dan gas teradsorpsi berada dalam keseimbangan


II-9

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


dinamika, dan penutupan terfraksi permukaan, bergantung pada tekanan gas pelapis.
Ketergantungan pada tekanandan temperatur tertentu, disebut isoterm adsorpsi (Saja, 2013).

II.9 Macam-macam Isoterm Adsorpsi
Ada empat tipe persamaan yang digunakan untuk menguraikan penyerapan isoterm yaitu:
1. Persamaan Langmuir
2. Persamaan Freundlich
3. Persamaan BET (Brunauer, Emmet dan Teller)
4. Persamaan Gibbs

Namun perhitungan penjerapan dari larutan digunakan persamaan Langmuir dan
Freundlich karena persamaan BET dan Gibbs berlaku untuk proses penjerapan terhadap gas.
Gaya yang berperan dalam adsorpsi tergantung pada sifat dasar kimia permukaan dan struktur
spesies teradsorpsi. Suatu efek elektrostatik yang dapat dilihat dengan jelas juga terlibat dalam
adsorpsi ion-ion keatas permukaan zat padat ionik (Saja, 2013).

II.9.1 Persamaan Langmuir.
Isoterm ini berdasar asumsi bahwa:
a. Adsorben mempunyai permukaan yang homogen dan hanya dapat mengadsorpsi satu
molekul adsorbat untuk setiap molekul adsorbennya. Tidak ada interaksi antara
molekul-molekul yang terserap.
b. Semua proses adsorpsi dilakukan dengan mekanisme yang sama.
c. Hanya terbentuk satu lapisan tunggal saat adsorpsi maksimum.
Namun, biasanya asumsi-asumsi sulit diterapkan karena hal-hal berikut: selalu ada
ketidaksempurnaan pada permukaan, molekul teradsorpsi tidak inert dan mekanisme adsorpsi
pada molekul pertama sangat berbeda dengan mekanisme pada molekul terakhir yang
teradsorpsi. Langmuir mengemukakan bahwa mekanisme adsorpsi yang terjadi adalah sebagai
berikut:
A(g) + S AS,
dimana A adalah molekul gas dan S adalah permukaan adsorpsi (Saja, 2013).



II-10

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS



Grafik II.2 Isoterm Langmuir

Pada tahun 1918, Langmuir menurunkan teori isoterm adsorpsi dengan menggunakan
model sederhana berupa padatan yang mengadsorpsi gas pada permukaannya. Pendekatan
Langmuir meliputi lima asumsi mutlak, yaitu :
1. Gas yang teradsorpsi berkelakuan ideal dalam fasa uap
2. Gas yang teradsorpsi dibatasi sampai lapisan monolayer
3. Permukaan adsorbat homogen, artinya afinitas setiap kedudukan ikatan untuk molekul gas
sama
4. Tidak ada antaraksi lateral antar molekul adsorbat
5. Molekul gas yang teradsorpsi terlokalisasi, artinya mereka tidak bergerak pada
permukaan.
(Amalia, 2008)



Gambar II.3 Isoterm Langmuir
Pada kesetimbangan, laju adsorpsi dan desorpsi gas adalah sama. Bila menyatakan
fraksi yang ditempati oleh adsorbat dan P menyatakan tekanan gas yang teradsorpsi, maka
lapisan adsorbat
monolayer
adsorben


II-11

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


) 1 (
2 1
u u = P k k ..................................... (5.47)
dengan k
1
dan k
2
masing masing merupakan tetapan laju adsorpsi dan desorpsi. Jika
didefinisikan a = k
1
/ k
2
, maka

) ( P a
P
+
= u ............................................ (5.48)
Pada adsorpsi monolayer, jumlah gas yang teradsorpsi pada tekanan P (y) dan jumlah gas
yang diperlukan untuk membentuk lapisan monolayer dihubungkan dengan melalui
persamaan

m
y
y
= u ................................................... (5.49)

P a
P y
y
m
+
= ............................................... (5.50)
Teori isoterm adsorpsi Langmuir berlaku untuk adsorpsi kimia, dimana reaksi yang terjadi
adalah spesifik dan umumnya membentuk lapisan monolayer (Amalia, 2008).
Langmuir mengusulkan teori untuk menjelaskan adsorpsi molekul gas ke permukaan
logam. Model adsorpsi Langmuir tergantung pada asumsi bahwa gaya antarmolekul menurun
cepat dengan jarak, akibatnya menimbulkan adanya cakupan adsorbansi monolayer pada luar
permukaan adsorben. Monolayer jenuh (seperti Ct) kapasitas dapat ditentukan dengan
persamaan:
q
e
= K
L
.C
e

1 + a
L
. C
e

Dimana: qe = konsentrasi sorbat fase padat pada kesetimbangan (mmol / g),
Ce = fase konsentrasi sorbat air pada kesetimbangan (mmol/L),
K
L
= konstanta isoterm Langmuir (L/g),
a
L
= Langmuir isoterm konstan (L/mmol)
K
L
/ A
L
= saturasi kapasitas monolayer teoritis,


II-12

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


Q
0
. Persamaan Langmuir berlaku untuk penyerapan homogen di mana serapan dari
masing-masing molekul sorbat ke permukaan memiliki penyerapan energi aktivasi yang sama
(Saja, 2013).
II.9.2 Persamaan Freundlich
Untuk rentang konsentrasi yang kecil dan campuran yang cair, isoterm adsorpsi dapat
digambarkan dengan persamaan empirik yang dikemukakan oleh Freundlich. Isoterm ini
berdasarkan asumsi bahwa adsorben mempunyai permukaan yang heterogen dan tiap molekul
mempunyai potensi penyerapan yang berbeda-beda. Persamaan ini merupakan persamaan
yang paling banyak digunakan saat ini (Eko, 2012).
Persamaannya adalah:
x/m = kC1/n
dengan: x = banyaknya zat terlarut yang teradsorpsi (mg)
m = massa dari adsorben (mg)
C = konsentrasi dari adsorbat yang tersisa dalam kesetimbangan
k,n,= konstanta adsorben
Dari persamaan tersebut, jika konstentrasi larutan dalam kesetimbangan diplot sebagai
ordinat dan konsentrasi adsorbat dalam adsorben sebagai absis pada koordinat logaritmik,
akan diperoleh gradien n dan intersep k. Dari isoterm ini, akan diketahui kapasitas adsorben
dalam menyerap air. Isoterm ini akan digunakan dalam penelitian yang akan dilakukan,
karena dengan isoterm ini dapat ditentukan efisiensi dari suatu adsorben (Eko, 2012).

Grafik II.3 Isoterm Freundlich


II-13

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


Hal-hal yang dapat dilihat dari kurva isoterm adalah sebagai berikut:
1. Kurva isoterm yang cenderung datar artinya, isoterm yang digunakan menyerap pada
kapasitas konstan melebihi daerah kesetimbangan.
2. Kurva isoterm yang curam artinya kapasitas adsorpsi meningkat seiring dengan
meningkatnya konsentrasi kesetimbangan.
Adsorpsi ion logam oleh material padat secara kuantitatif mengikuti persamaan Langmuir.
Persamaan Langmuir merupakan tinjauan teoritis proses adsorpsi.
C/(x/m) = 1/Kb + C/b
Persamaan tersebut dapat digunakan pada adsorpsi oleh padatan. Konstanta pada
persamaan adsorpsi Langmuir menunjukan besarnya adsorpsi maksimum (b) oleh adsorben,
dan K menunjukkan konstanta yang dihubungkan dengan energi ikat. Harga adsorpsi
maksimum secara teoritis seperti yang dicantumkan pada tabel berikut ini:
Keterangan: *per berat membran.(Eko, 2012).

Tabel II.2 Parameter Isoterm Freundlich
Terdapat perbedaan antara berat teradsorp teoritis dan eksperimen. Hal tersebut
menunjukan bahwa berkurangnya konsentrasi ion logam tidak hanya terjadi karena adsorpsi
secara pertukaran ion, tetapi terjadi juga pemerangkapan ion logam pada pori-pori membran.
(Eko, 2012)


II-14

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


Adsorpsi zat terlarut (dari suatu larutan) pada padatan adsorben merupakan hal yang
penting. Aplikasi penggunaan prinsip ini antara lain penghilangan warna larutan
(decolorizing) dengan menggunakan batu apung dan proses pemisahan dengan menggunakan
teknik kromatografi. Pendekatan isoterm adsorpsi yang cukup memuaskan dijelaskan oleh H.
Freundlich. Menurut Freundlich, jika y adalah berat zat terlarut per gram adsorben dan c
adalah konsentrasi zat terlarut dalam larutan, maka
y = k c
1/n
................................................. (5.53)
c
n
k y log
1
log log + = ........................................ (5.54)
Dimana: k dan n adalah konstanta empiris.
Jika persamaan (5.53) diaplikasikan untuk gas, maka:
y = jumlah gas yang teradsorpsi
c = digantikan dengan tekanan gas.
Plot log y terhadap log c atau log P menghasilkan kurva linier. Dengan menggunakan kurva
tersebut, maka nilai k dan n dapat ditentukan.
Grafik II.4 Plot isoterm Freundlich untuk adsorpsi H
2
pada tungsten (suhu 400
o
C)




II-15

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS



lapisan adsorbat multilayer
adsorben
II.9.3 PersamaanBrunauer, Emmet, and Teller (BET)
Isoterm ini berdasar asumsi bahwa adsorben mempunyai permukaan yang homogen.
Perbedaan isoterm ini dengan Langmuir adalah BET berasumsi bahwa molekul-molekul
adsorbat bisa membentuk lebih dari satu lapisan adsorbat di permukaannya (Eko, 2012).
Teori isoterm adsorpsi BET merupakan hasil kerja dari S. Brunauer, P.H. Emmet, dan
E. Teller. Teori ini menganggap bahwa adsorpsi juga dapat terjadi di atas lapisan adsorbat
monolayer. Sehingga, isoterm adsorpsi BET dapat diaplikasikan untuk adsorpsi multilayer.
Keseluruhan proses adsorpsi dapat digambarkan sebagai
a. Penempelan molekul pada permukaan padatan (adsorben) membentuk lapisan
monolayer
b. Penempelan molekul pada lapisan monolayer membentuk lapisan multilayer




Gambar II.4 Pendekatan isoterm adsorpsi BET
Pada pendekatan ini, perbandingan kekuatan ikatan pada permukaan adsorben dan
pada lapisan adsorbat monolayer didefinisikan sebagai konstanta c. Lapisan adsorbat akan
terbentuk sampai tekanan uapnya mendekati tekanan uap dari gas yang teradsorpsi. Pada
tahap ini, permukaan dapat dikatakan basah (wet). Bila V menyatakan volume gas
teradsorpsi, V
m
menyatakan volume gas yang diperlukan untuk membentuk lapisan
monolayer, dan x adalah P/P
*
, maka isoterm adsorpsi BET dapat dinyatakan sebagai
) 1 )( 1 ( cx x x
cx
V
V
m
+
= ...................................... (5.51)
Kesetimbangan antara fasa gas dan senyawa yang teradsorpsi dapat dibandingkan
dengan kesetimbangan antara fasa gas dan cairan dari suatu senyawa. Dengan menggunakan
analogi persamaan Clausius Clapeyron, maka


II-16

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


( )
2
ln
RT
H
dT
P d
ads
A
= ............................................. (5.52)
dimana H
ads
adalah entalpi adsorpsi. Sehingga dapat ditarik kesimpulan bahwa tekanan
kesetimbangan dari gas teradsorpsi bergantung pada permukaan dan entalpi adsorpsi.
(Amalia, 2008)
Grafik II.5 Plot isoterm Brunauer, Emmett, and Teller (BET)
Pada isoterm ini, mekanisme adsoprsi untuk setiap proses adsorpsi berbeda-beda.
Mekanisme yang diajukan dalam isoterm ini adalah: Isoterm Langmuir biasanya lebih baik
apabila diterapkan untuk adsorpsi kimia, sedangkan isoterm BET akan lebih baik daripada
isotherm Langmuir bila diterapkan untuk adsoprsi fisik (Eko, 2012).
Brunauer, Emmet dan Teller pada tahun 1938 memperluas teori kinetik Langmuir
untuk adsorpsi multilayer. Metode BET untuk menghitung luas permukaan adalah sebagai
berikut :
(


+ =

o m m o
P
P
C W
C
C W P P W
1 1
1 ) / ((
1
................... (1)
W = Berat gas total yang terserap pada tekanan relatif P/Po (g gas/g adsorben)
Wm = Berat gas nitrogen yang membentuk lapisan monolayer pada permukaan zat
padat (g gas/g adsorben)


II-17

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


P = Tekanan adsorbat dalam keadaan setimbang
Po = Tekanan uap jenuh adsorbat pada keadaan setimbang
P/Po = Tekanan relatif
C = Tetapan BET
Untuk mencari C pada persamaan BET yang tetap yaitu : 1 + =
i
s
C
Persamaan BET (1) berupa garis lurus apabila dibuat grafik 1/W{(P/Po)-1} versus
P/P dan berat gas nitrogen yang membentuk lapisan satu lapis (monolayer), Wm dapat
ditentukan dari nilai slope (s) dan intersep (i) ini :
Slope
C W
C
m
1
= ..................................................... (2)
Intersep
C W
m
1
= ..................................................... (3)
Jadi berat nitrogen yang membentuk monolayer didapatkan dari menggabungkan
persamaan (2) dan (3) sehingga didapatkan persamaan :
) (
1
i s
W
m
+
= ..................................................... (4)
Aplikasi metode BET ini dapat digunakan untuk menghitung luas permukaan. Untuk
itu perlu diketahui luas rata-rata molekul gas teradsorp. Luas permukaan, S, dari cuplikan
diperoleh dari persamaan :
2 20
10 m x
M
N W
S
m
s

= ............................................ (5)
dengan :
N = Bilangan Avogadro (6,02 x 10
23
partikel/mol)
M = Berat molekul dari gas teradsorp (g/mol)
W
m
= Berat gas teradsorpsi monolayer


II-18

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


o = Luas rata-rata molekul teradsorp
Total volume pori dihitung pengukuran adsorpsi pada P/Po cukup tinggi sehingga
diasumsikan semua pori terisi dengan adsorbat sebagai fasa terkondensasi.
V
p
= W
a
/
l

Lowell, S & Shields, J.E (1984) juga menjelaskan mengenai penentuan rata-rata
ukuran pori dapat diperkirakan dari volume pori dengan mengasumsikan geometri pori adalah
silindris sehingga jari-jari pori rata-rata dapat dihitung dari rasio total volume pori dan luas
permukaan BET, sesuai dengan persamaan berikut :
r
p
= 2 V
p
/ S
s

dengan :
r
p
= Jari-jari pori rata-rata
V
p
= Volume pori total
S
s
= Luas permukaan spesifik
(Awillian, 2008)
II.10 Indikator Asam-Basa
Analis memanfaatkan perubahan besar dalam pH yang terjadi dalam titrasi, untuk
menetapkan kapan titik kesetaraan itu dicapai. Terdapat banyak asam dan basa organik lemah
yang bentuk ion dan bentuk tak-terdisosiasinya menunjukkan warna yang berlainan. Molekul-
molekul semacam itu dapat digunakan untuk menetapkan kapan telah menambahkan cukup
titran dan disebut indikator tampak (visual indicator) (Anjel, 2013).
Bentuk tak-terdisosiasinya tak-berwarna, namun anionnya, yang mempunyai sistem
ikatan rangkap-tunggal selang-seling (sistem konjugasi), berwarna kuning. Molekul atau ion
yang memiliki sistem konjugasi semacam itu menyerap cahaya yang lebih panjang, panjang
gelombangnya daripada molekul padanannya yang tak memiliki sistem konjugasi. Cahaya
yang diserap seringkali berada dalam bagian tampak dari spektrum, dan karenanya molekul
atau ion itu berwarna (Anjel, 2013).


II-19

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


Indikator fenolftalein yang dikenal baik adalah asam dwiprotik dan tak berwarna.
Mula-mula zat ini berdisosiasi menjadi suatu bentuk tak-berwarna dan kemudian dengan
kehilangan proton kedua, menjadi ion dengan sistem konjugasi; timbullah warna merah.
Jingga metil, suatu indikator lain yang luas pemakaiannya adalah suatu basa dan berwarna
kuning dalam bentuk molekulnya. Penambahan ion hidrogen akan menghasilkan kation yang
berwarna merah muda (Anjel, 2013).
II.11 Galat Indikator
Sekurangnya terdapat dua sumber galat dalam penetapan titik akhir suatu titrasi
dengan menggunakan indikator tampak. Satu, terjadi bila indikator yang digunakan tidak
berubah warna pada pH yang sesuai. Sesatan ini adalah sesatan terpastikan dan dapat
dikoreksi dengan penetapan suatu blangko indikator. Blangko indikator semata-mata adalah
volume asam atau basa yang diperlukan untuk mengubah pH dari pH titik kesetaraan ke pH
dimana indikator akan berubah warna. Biasanya blangko indikator ditetapkan secara
eksperimental (Anjel, 2013).
Sesatan kedua, terjadi dalam hal asam (atau basa) yang sangat lemah, dimana arah
lereng kurva titrasi tidak besar, dan karena itu perubahan warna pada titik akhir tidak tajam.
Bahkan jika digunakan indikator yang sesuai, terjadi suatu galat tak-terpastikan dan galat ini
dicerminkan oleh kurangnya kecermatan dalam memutuskan dengan tepat kapan terjadi
perubahan warna. Penggunaan suatu pelarut bukan air dapat mempertajam titik akhir dalam
hal-hal semacam ini (Anjel, 2013).
Untuk mempertajam perubahan warna yang diperagakan oleh beberapa indikator,
kadang-kadang digunakan campuran dua indikator, atau campuran suatu indikator dan suatu
zat warna yang tak berpengaruh pada pH. Jingga metil termodifikasi yangdikenal untuk
titrasi karbonat adalah suatu campuran jingga metil dan zat warna xilena sianola FF. Zat
warna itu menyerap beberapa panjang gelombang dari cahaya yang diteruskan oleh kedua
bentuk berwarna, yang dengan demikian membuang daerah tumpang tindih dari kedua warna
itu. Pada suatu pH pertengahan, jingga metil mulai memiliki warna yang hampir
komplementer dengan warna xilena sianola FF, sehingga larutan tampak keabuan. Perubahan
warna ini lebih mudah dideteksi daripada perubahan bertahap jingga metil itu dari kuning ke
merah lewat sejumlah rona jingga. Banyak campuran dua indikator telah direkomendasikan
untuk memperbaiki perubahan warna (Anjel, 2013).


II-20

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


II.12 Titrasi
Titrasi merupakan suatu metoda untuk menentukan kadar suatu zat dengan
menggunakan zat lain yang sudah dikethaui konsentrasinya. Titrasi biasanya dibedakan
berdasarkan jenis reaksi yang terlibat di dalam proses titrasi, sebagai contoh bila melibatkan
reaksi asam basa maka disebut sebagai titrasi asam basa, titrasi redoks untuk titrasi yang
melibatkan reaksi reduksi oksidasi, titrasi kompleksometri untuk titrasi yang melibatan
pembentukan reaksi kompleks dan lain sebagainya (Anjel, 2013).
Zat yang akan ditentukan kadarnya disebut sebagai titrant dan biasanya diletakan di
dalam erlenmeyer, sedangkan zat yang telah diketahui konsentrasinya disebut sebagai titer
dan biasanya diletakkan di dalam buret. Baik titer maupun titrant biasanya berupa larutan.
Titrasi asam basa disebut juga titrasi adisi alkalimetri (Anjel, 2013).
Kadar atau konsentrasi asam basa larutan dapat ditentukan dengan metode volumetri
dengan teknik titrasi asam basa. Volumetri adalah teknik analisis kimia kuantitatif untuk
menetapkan kadar sampel dengan pengukuran volume larutan yang terlibat reaksi berdasarkan
kesetaraan kimia. Kesetaraan kimia ditetapkan melalui titik akhir titrasi yang diketahui dari
perubahan warna indicator dan kadar sampel untuk ditetapkan melalui perhitungan
berdasarkan persamaan reaksi (Anjel, 2013).
Titrasi asam basa merupakan teknik untuk menentukan konsentrasi larutan asam atau
basa. Reaksi yang terjadi merupakan reaksi asam basa (netralisasi). Larutan yang
kosentrasinya sudah diketahui disebut larutan baku. Titik ekuivalen adalah titik ketika asam
dan basa tepat habis bereaksi dengan disertai perubahan warna indikatornya. Titik akhir titrasi
adalah saat terjadinya perubahan warna indikator (Anjel, 2013).
Titrasi merupakan salah satu cara untuk menentukan konsentrasi larutan suatu zat
dengan cara mereaksikan larutan tersebut dengan zat yang diketahui konsentrasinya secara
tepat. Prinsip dasar titrasi asam basa didasarkan pada reaksi netralisasi asam basa. Titik
ekuivalen pada titrasi asam basa adalah pada saat dimana sejumlah asam dinetralkan oleh
sejumlah basa. Selama titrasi berlangsung terjadi perubahan pH. Pada titik ekuivalen
ditentukan oleh sejumlah garam yang dihasilkan dari netralisasi asam basa. Indikator yang
digunakan pada titrasi asam basa adalah yang memiliki rentang pH dimana titik ekuivalen
berada (Anjel, 2013).
Pada umumnya titik ekuivalen tersebut sulit diamati, yang mudah diamati adalah titik
akhir yang dapat terjadi sebelum atau sesudah titik ekuivalen tercapai. Titrasi harus dihentikan


II-21

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


pada saat titik akhir titrasi dicapai yang ditandai dengan perubahan warna indikator. Titik
akhir titrasi tidak selalu berimpit dengan titik ekuivalen. Dengan pemilihan indikator yang
tepat, kita dapat memperkecil kesalahan titrasi (Anjel, 2013).
Pada titrasi asam kuat dan basa kuat, asam kuat dan basa kuat dalam air terurai dengan
sempurna. Oleh karena itu, ion hidrogen dan ion hidroksida selama titrasi dapat langsung
dihitung dari jumlah asam atau basa yang ditambahkan. Pada titik ekuivalen dari titrasi asam
kuat dan basa kuat, pH larutan pada temperatur 25C sama dengan pH air yaitu sama dengan
7. Jika suatu asam atau basa dititrasi, setia penambahan pereaksi akan mengakibatkan
perubahan pH. Grafik yang diperoleh dengan menyalurkan pH terhadap volume pereaksi yang
ditambahkan disebut kurva titrasi (Anjel, 2013).
Ada empat macam perhitungan jika suatu asam dititrasi dengan suatu basa
- Titik awal, sebelum penambahan basa.
- Daerah antara (sebelum titik ekuivalen), larutan mengandung garam dan asam yang
berlebih.
- Titik ekuivalen, larutan mengandung garam.
- Setelah titik ekuivalen, larutan mengandung garam dan basa berlebih (Anjel, 2013).
Dalam titrasi, suatu larutan yang harus dinetralkan dimasukkan ke dalam wadah atau
tabung. Larutan lain yaitu basa, dimasukkan ke dalam buret lalu dimasukkan ke dalam asam,
mula-mula cepat, kemudian tetes demi tetes, sampai titik setara dari titrasi tersebut tercapai.
Salah satu usaha untuk mencapai titik setara dalam melalui perubahan warna dari indikator
asam basa. Titik pada saat titrasi dimana indikator berubah warna dinamakan titik akhir (end
point) dari indikator. Yang diperlukan adalah memadankan titik akhir indikator yang
perubahannya terjadi dalam selang pH yang meliputi pH sesuai dengan titik setara.
(Anjel, 2013)
Indikator asam basa adalah asam lemah yang tak terionnya (Hln) mempunyai warna
yang berbeda dengan warna anionnya. Jika sedikit indikator dimasukkan dalam larutan,
larutan akan berubah warna menjadi warna (1) atau warna (2) tergantung pada apakah
kesetimbangan bergerak ke arah bentuk asam atau anion. Arah pergeseran kesetimbangan
dalam reaksi berikut tergantung pada [H
3
O
+
] atau dengan kata lain pada pH (Anjel, 2013).
Seorang analisis mengambil faedah dari perubahan besar dari pH yang terjadi dalam
titrasi agar dapat menentukan kapan titik ekivalennya akan tercapai. Ada banyak asam dan
basa organik dan basa organik lemah yang bentuk-bentuk tak berdisosiasi dan ionnya
menunjukkan warna yang berbeda. Molekul-molekul demikian dapat digunakan untuk


II-22

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


menentukan kapan cukup titran telah ditambahkan dan disebut indikator visual. Suatu contoh
yang sederhana adalah para-nitrofenol, yang merupakan suatu asam lemah da berdisosiasi.
(Anjel, 2013)
Bentuk tak terdisosiasi adalah tak berwarna, tetapi anionnya, yang mempunyai sistem
ikatan tunggal dan ikatan rangkap dua yang berganti-ganti (suatu system terkonjugasikan),
berwarna kuning. Molekul-molekul atau ion-ion yang mempunyai system terkonjugasikan,
menyerap cahaya dengan panjang gelombang yang lebih panjang dibandingkan dengan
molekul-molekul sebanding tetapi yang tanpa system terkonjugasikan. Cahaya yang diserap
sering ada pada bagian spectrum yang tampak, dan dengan demikian molekul atau ionnya
berwarna (Anjel, 2013).
Indikator terkenal phenoftalein merupakan asam diprotik dan tak berwarna. Ia mula-
mula berdisosiasi menjadi suatu bentuk tak berwarna dan kemudian, dengan kehilangan
hidrogen ke dua, menjadi ion dengan system terkonjugasikan, maka dihasilakanlah wrana
merah. Metal oranye, indikator lain yang secara luas digunakan, merupakan basa dan
berwarna kuning dalam bentuk molekular. Penambahan ion hidrogen menghasilkan suatu
kation yang berwarna merah muda. Perubahan minimum dalam pH yang diperlukan untuk
suatu perubahan warna disebut jangkau indicator (Anjel, 2013).
Pada harga pH antara,warna yang ditunjukkan bukan warna merah atau kuning, tetapi
sedikit agak kuning. Pada pH 5, pK
a
dari HIn, kedua bentuk berwarna sama konsentrasinya,
yaitu HIn separuh tenetralisasikan. Seringkali kita mendengar terminology seperti suatu
indikator yang berubah warna pada pH 5 telah digunakan ini berarti bahwa pK
a
indicator
sebesar 5 dan jangkauannya sebesar pH 4 sampai 6 (Anjel, 2013).
Pada titrasi asam lemah, pemilihan indikator jauh lebih terbatas untuk suatu asam
dengan pK
a
5 kira-kira kepunnyaan asma asetat, pH lebih tinggi dari 7 pada titik ekivalen, dan
perubahan dalam pH relatif kecil. Phenoftalein berubah warna pada kira-kira titik ekivalen
dan merupakan indicator yang cocok. Dalam hal asam yang sangat lemah, misalnya pK
a
= 9,
tidak ada perubahan dalam pH yang besar terjadi sekitar titik ekivalen. Jadi volume basa yang
lebih besar akan diperlukan untuk merubah warna suatu indikator dan titik ekivalen tidak akan
di deteksi dengan ketepatan yang biasa diharapkan (Anjel, 2013).
Kelarutan garam dari asam lemah tergantung pada pH larutan. Beberapa contoh yang
lebih penting dari garam-garam demikian dalam kimia analitik adalah oksilat sulfida,
hidrogsida, karbonat dan fosfat. Ion hidroksida bereaksi dengan anion garam untuk
membentuk asam lemah, dengan demikian meningkatkan kelarutan garam (Anjel, 2013).


II-23

Bab II Tinjauan Pustaka
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


Teori Bonsted Lowry melukiskan reaksi asam basa dalam peristiwa perpindahan
proton, yaitu perbadingan kekuatan asam basa menentukan kearah mana reaksi asam basa
akan terjadi, yaitu dari kombinasi asam basa yang lebih kuat ke yang lebih lemah. Teori
Lewis memnadang reaksi aram basa dari arah pembentukan ikatan kovalen antara zat
penerima pasangn electron (asam) dengan pemberi (donor) elektron (basa). Gunanya yang
paling besar adalah dalam keadaan dimana reaksi terjadi tanpa kehadiran suatu pelarut atau
pada saat suatu asam tidak mengandung atom hidrogen (Anjel, 2013)..
Ada beberapa macam titrasi bergantung pada reaksinya. Salah satunya adalah titrasi
asam basa. Titrasi adalah suatu metode untuk menentukan konsentrasi zat didalam larutan.
Titrasi dilakukan dengan mereaksikan larutan tersebut dengan larutan yang sudah diketahui
konsentrasinya. Reaksi dilakukan secara bertahap (tetes demi tetes) hingga tepat mencapai
titik stoikiometri atau titik setara (Anjel, 2013).
Titik ekivalen pada titrasi asam basa adalah pada saat dimana sejumlah asam tepat di
netralkan oleh sejumlah basa. Selama titrasi berlangsung terjadi perubahan pH. pH pada titik
equivalen ditentukan oleh sejumlah garam yang dihasilkan dari netralisaasi asam basa.
Indikator yang digunakan pada titrasi asam basa adalah yang memiliki rentang pH dimana
titik equivalen berada (Anjel, 2013).
Pada umumnya titik equivalen tersebut sulit untuk diamati, yang mudah dimatai
adalah titik akhir yaang dapat terjadi sebelum atau sesudah titik equivalen tercapai. Titrasi
harus dihentikan pada saat titik akhir titrasi tercapai, yang ditandai dengan perubahan warna
indikator. Titik akhir titrasi tidak selalu berimpit dengan titik equivalen. Dengan pemilihan
indikator yang tepat, kita dapat memperkecil kesalahan titrasi (Anjel, 2013).
Pada titrasi asam kuat dan basa kuat, asam lemah dan basa lemah dalam air akan
terurau dengan sempurna. Oleh karena itu ion hidrogen dan ion hidroksida selama titrasi dapat
langsung dihitung dari jumlah asam atau basa yang ditambahkan. Pada titik equivalen dari
titrasi asam air, yaitu sama dengan 7 (Anjel, 2013).






III-1


BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN
III.1 Variabel Percobaan
200 rpm 30 menit
III.2 Bahan yang digunakan
1. Aquades
2. Indikator PP
3. Karbon aktif
4. Larutan asam asetat
5. Larutan NaOH 0,1N
III.3 Alat yang digunakan
1. Beaker Glass
2. Buret
3. Corong kaca
4. Erlenmayer
5. Gelas ukur
6. Kertas Saring
7. Pipet tetes
8. Timbangan elektrik
III.4 Prosedur Percobaan
1. Bersihkan dan keringkan Erlenmeyer lengkap dengan tutupnya, 7 buah.
2. Letakkan 0,5 gram karbon aktif ke dalam 6 erlenmeyer.
3. Buat larutan asam asetat dengan konsentrasi 0,15 N, 0,12 N, 0,09 N, 0,06 N, 0,03
N, 0,015 N dengan volume masing-masing 100 ml. Larutan 0,12 N, 0,09 N, 0,06
N, 0,03 N, dan 0,015 N dibuat dari larutan 0,15 N.
3. Masukkan 100 ml larutan 0,03 N asam asetat ke dalam Erlenmeyer yang tidak
ada karbon aktifnya yang selanjutnya akan digunakan sebagai kontrol.
4. Tutup semua Erlenmeyer tersebut dan kocok secara periodik selama 30 menit,
kemudian diamkan paling sedikit selama satu jam agar terjadi kesetimbangan
5. Saring masing-masing larutan memakai kertas saring halus, buang 10 ml pertama
dari filtrat untuk menghindarkan kesalahan akibat adsorbsi oleh kertas saring.
6. Titrasi 25ml larutan filtrat dengan larutan 0,1N NaOH baku dengan indikator PP,
tahap ini dilakukan sebanyak dua kali untuk setiap larutan.


III-3

Bab III Metodologi Percobaan
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS

III.5 Diagram Alir Percobaan
































MULAI
Bersihkan dan keringkan Erlenmeyer lengkap dengan tutupnya, 7 buah.

Buat larutan asam asetat dengan konsentrasi 0,15 N, 0,12 N, 0,09 N, 0,06 N,
0,03N, 0,015 N dengan volume masing-masing 100 ml. Larutan 0,12 N, 0,09 N,
0,06N, 0,03 N, dan 0,015 N dibuat dari larutan 0,15 N
Masukkan 100 ml larutan 0,03 N asam asetat ke dalam Erlenmeyer yang tidak
ada karbon aktifnya yang selanjutnya akan digunakan sebagai kontrol
Tutup semua Erlenmeyer tersebut dan kocok secara periodik selama 30 menit,
kemudian diamkan paling sedikit selama satu jam agar terjadi kesetimbangan
Letakkan 0,5 gram karbon aktif ke dalam 6 erlenmeyer
SELESAI
Saring masing-masing larutan memakai kertas saring halus, buang 10 ml pertama
dari filtrat untuk menghindarkan kesalahan akibat adsorbsi oleh kertas saring

Titrasi 25 ml larutan filtrat dengan larutan 0,1 N NaOH baku dengan indikator
PP, tahap ini dilakukan sebanyak dua kali untuk setiap larutan.



III-3

Bab III Metodologi Percobaan
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS

III.6 Gambar Alat Percobaan




Pipet Tetes



Termometer






Viskometer Oswald

Piknometer
Erlenmeyer
Gelas Ukur



Timbangan Elektrik
Stopwatch

IV-1


BAB IV
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN
IV.1 Hasil Percobaan
Tabel IV.1.1 Hasil Volume Titrasi NaOH Terhadap Larutan Asam Asetat dengan
Penambahan Karbon Aktif
Bahan Variabel
Volume NaOH
Rata-rata (ml)
V
1
(ml) V
2
(ml)
Larutan
CH
3
COOH
0,015 0,2 0,2 0,2
0,03 2,5 2,1 2,3
0,03* 2,3 2,8 2,55
0,06 5,0 4,8 4,9
0,09 7,1 6,6 6,85
0,12 9,3 8,8 9,05
0,15 11,3 10,9 11,1

Tabel IV.1.2 Hasil Perhitungan N
akhir
, N
kontrol
, dan Faktor Koreksi
Bahan Variable
N
NaOH
V Rata-
rata
N Akhir N Kontrol Faktor
Koreksi
Larutan
CH
3
COOH
0,015 0,15 0,2 0,0012

0,03 0,04
0,03 0,15 2,3 0,0138 0,03 0,46
0,03* 0,15 2,55 0,0153 0,03 0,51
0,06 0,15 4,9 0,0294 0,03 0,98
0,09 0,15 6,85 0,0411 0,03 1,37
0,12 0,15 9,05 0,0543 0,03 1,81
0,15 0,15 11,1 0,0666 0,03 2,22






IV-2

Bab IV Hasil Percobaan dan Pembahasan
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


Tabel IV.1.3 Hasil Perhitungan Larutan Asam Asetat Sebelum dan Sesudah Teradsorbsi
Oleh Karbon Aktif
Bahan Variabel N Teori
Faktor
Koreksi
Jumlah Mol
Awal Akhir Teradsorbsi
Larutan
CH
3
COOH
0,015 0,0006 0,04 0,375 0,03 0,3738
0,03 0,0138 0,46 0,75 0,345 0,7362
0,03* 0,0153 0,51 0,75 0,3825 0,7347
0,06 0,0588 0,98 1,5 0,735 1,4706
0,09 0,1233 1,37 2,25 1,0275 2,2089
0,12 0,2172 1,81 3 1,3575 2,9457
0,15 0,3330 2,22 3,75 1,665 3,6834

IV.2 Pembahasan
Adsorpsi adalah gejala pengumpulan molekul-molekul suatu zat pada permukaan
zat lain sebagai akibat daripada ketidakjenuhan gaya-gaya pada permukaan tersebut. Untuk
proses adsorpsi dalam larutan, jumlah zat yang teradsorpsi bergantung pada beberapa
faktor yaitu jenis adsorben, jenis adsorbat, luas permukaan adsorbat, konsentrasi zat
terlarut, dan temperatur.
Percobaan ini dilakukan untuk mengamati peristiwa adsorbsi isotermis dari suatu
larutan pada suhu tetap (konstan). Pada percobaan adsorbsi larutan asam asetat diadsorbsi
oleh karbon. Percobaan ini dilakukan dengan meletakkan 0,5 gram karbon aktif ke dalam 6
erlenmeyer. Lalu membuat larutan asam asetat dalam berbagai konsentrasi, yaitu: 0,015 N,
0,03 N, 0,06 N, 0,09 N, 0,12 N, 0,15 N agar dapat mengetahui seberapa besar hubungan
antara variasi konsentrasi dengan daya adsorbs. Karbon aktif berbentuk kristal mikro
karbon grafit yang pori-porinya telah mengalami pengembangan kemampuan untuk
mengadsorpsi gas dan uap dari campuran gas dan zat-zat yang tidak larut atau yang
terdispersi dalam cairan. Dengan kata lain, karbon aktif dapat dijadikan sebagai zat
pengadsorbsi atau adsorben pada larutan asam asetat.
Filtrat dari larutan tersebut diaduk dengan kecepatan 200 rpm selama 30 menit dan
dititrasi dengan larutan NaOH 0,1 N. Sesuai dengan tabel yang ada, dapat terlihat bahwa
beberapa faktor mempengaruhi peristiwa adsorbsi isotermis. Selain menentukan harga rata-


IV-3

Bab IV Hasil Percobaan dan Pembahasan
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


0
2
4
6
8
10
12
V
o
l
u
m
e

N
a
O
H

Normalitas CH
3
COOH
Asam
Asetat
0
0,5
1
1,5
2
2,5
3
3,5
4
0.015 N 0.03 N 0.06 N 0.09 N 0.12 N 0.15 N
M
o
l

t
e
r
r
a
d
s
o
r
b
s
i

Normalitas CH
3
COOH
Asam
asetat
rata volume NaOH dari variabel tersebut, percobaan ini juga dilakukan untuk menghitung
N
akhir
, N
kontrol
dan faktor koreksi dari masing-masing variabel.






Grafik IV.2.1 Hubungan Normalitas CH
3
COOH dengan Volume NaOH
Berdasarkan grafik diatas dapat diketahui bahwa volume rata-rata NaOH pada
normalitas 0,015 N sebesar 0.2 ml, pada 0,03 N volume rata-rata NaOH sebesar 2.3 ml,
pada 0,03 (*) N volume rata-rata NaOH sebesar 2.55 ml, pada 0,06 N volume rata-rata
NaOH sebesar 4.9 ml, pada 0.09 N volume rata-rata NaOH sebesar 6.85 ml, pada 0,12 N
volume rata-rata NaOH sebesar 9.05 ml, pada 0,15 N volume rata-rata NaOH sebesar 11.1
ml. Dari keseluruhan data tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin besar normalitas
larutan asam asetat maka semakin besar pula volume NaOH yang dibutuhkan untuk
mentitrasi larutan asam asetat tersebut. Hal ini sesuai dengan teori dimana nilai adsorbsi
semakin meningkat dengan meningkatnya konsentrasi larutan yang diukur.
Selain volume NaOH yang dititrasi terhadap larutan asam asetat, faktor
pengadukan juga berpengaruh dimana semakin lama waktu adsorbsi (pengadukan dan
didiamkan), maka volume titran yang diperlukan semakin sedikit.






Grafik IV.2.2 Hubungan Normalitas CH
3
COOH dengan Mol Teradsorbsi


IV-4

Bab IV Hasil Percobaan dan Pembahasan
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


0
0,5
1
1,5
2
2,5
0.015
N
0.03 N 0.06 N 0.09 N 0.12 N 0.15 N
F
a
k
t
o
r

k
o
r
e
k
s
i

Normalitas CH3COOH
Asam
Asetat
0
0,05
0,1
0,15
0,2
0,25
0,3
0,35
0.015 N 0.03 N 0.06 N 0.09 N 0.12 N 0.15 N
N

t
e
o
r
i

Normalitas
Asam
asetat
Berdasarkan grafik diatas diketahui bahwa jumlah mol asam asetat pada normalitas
0,015 N sebesar 0.3738, pada 0,03 N mol yang teradsorbsi sebesar 0.7362, pada 0,03 (*) N
mol yang teradsorbsi sebesar 0.7347, pada 0,06 N mol yang teradsorbsi sebesar 1.4706,
pada 0,09 N mol yang teradsorbsi sebesar 2.2089, pada 0,12 N mol yang teradsorbsi
sebesar 2.9457, dan 0,15 N mol yang teradsorbsi sebesar 3.6834. Rumus mol teradsorbsi
yaitu, sebagai berikut :

Grafik IV.2.3 Hubungan Normalitas CH
3
COOH dengan Faktor Koreksi
Berdasarkan grafik diatas, dapat dilihat bahwa pada 0,015 N diperoleh faktor
koreksi sebesar 0.04, pada 0,03 N diperoleh faktor koreksi sebesar 0.46, pada 0,03 (*) N
diperoleh faktor koreksi sebesar 0.51, pada 0,06 N diperoleh faktor koreksi sebesar 0.98,
pada 0,09 N diperoleh faktor koreksi sebesar 1.37, pada 0,12 N diperoleh faktor koreksi
sebesar 1.81, pada 0,15 N diperoleh faktor koreksi sebesar 2.22. Dari data tersebut dapat
disimpulkan bahwa semakin besar normalitas larutan asam asetat semakin besar pula
faktor koreksi yang diperoleh.









Grafik IV.2.4 Hubungan Normalitas dengan N Teori
Teradsorbsi = n awal n akhir


IV-5

Bab IV Hasil Percobaan dan Pembahasan
Laboratorium Kimia Fisika
Program Studi D3 Teknik Kimia
FTI-ITS


Berdasarkan grafik diatas, dapat kita lihat bahwa semakin besar konsentrasi larutan
asam asetat maka semakin besar pula N teori yang dihasilkan sesuai dengan rumus yang
digunakan, N teori = variabel (normalitas) x faktor koreksi. Hal ini dikarenakan N teori
berbanding lurus dengan variabel normalitas larutannya.
Dari semua grafik tersebut, dapat disimpulkan bahwa adsorspsi ini tergolong jenis
adsorspi fisika dan termasuk tipe isoterm Freundlich. Tergolong jenis adsorspi fisika
karena karena pada percobaan ini menggunakan karbon aktif. Karbon aktif berbentuk
kristal mikro karbon grafit yang pori-porinya telah mengalami pengembangan kemampuan,
untuk mengadsorpsi gas dan uap dari campuran gas dan zat-zat yang tidak larut atau yang
terdispersi dalam cairan.
Tergolong tipe Freundlich karena dari semua grafik tersebut, sesuai dengan grafik
adsorbsi isotermis Freundlich dibawah ini.
Grafik IV.2.5 Adsorbsi Isothermis Freundlich
Grafik tersebut sesuai dengan percobaan kami dikarenakan dari isotermis ini, akan
diketahui kapasitas adsorben dalam menyerap air serta dapat ditentukan efisiensi dari suatu
adsorben. Menunjukkan pula bahwa semakin besar konsentrasi asam asetat maka volume
NaOH yang dititrasi juga semakin besar. Adsorbsi Isotermis Freundlich berasumsikan
bahwa adsorben mempunyai permukaan yang heterogen dan tiap molekul mempunyai
potensi penyerapan yang berbeda-beda. Aplikasi penggunaan prinsip ini antara lain
penghilangan warna larutan (decolorizing) dengan menggunakan batu apung dan proses
pemisahan dengan menggunakan teknik kromatografi.

V-1
BAB V
KESIMPULAN
Dari percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa hubungan normalitas
larutan dengan mol yang teradsorbsi dapat dipengaruhi oleh kondisi indikator pp yang
digunakan pada saat titrasi. Pada normalitas 0,015 N mol yang teradsorbsi sebesar 0,3738,
pada 0,03 N mol yang teradsorbsi sebesar 0,7362, pada 0,03 N (*) mol yang teradsorbsi
sebesar 0,7347, pada 0,06 N mol yang teradsorbsi sebesar 1,4706, pada 0,09 N mol yang
teradsorbsi sebesar 2,2089, pada 0,12 N mol yang teradsorbsi sebesar 2,9457, dan 0,15 N mol
yang teradsorbsi sebesar 3,6834.
Semakin besar normalitas larutan asam asetat maka semakin besar pula volume NaOH
yang dibutuhkan untuk mentitrasi larutan asam asetat tersebut. Pada hubungan normalitas
dengan volume rata-rata, sesuai dengan teori dimana nilai adsorbsi semakin meningkat
dengan meningkatnya konsentrasi larutan yang diukur.
Dari percobaan Adsorbsi Isotermis ini dapat disimpulkan, bahwa adsorspsi ini
tergolong jenis adsorspi fisika dan termasuk tipe isoterm Freundlich. Tergolong jenis adsorspi
fisika karena pada percobaan ini menggunakan karbon aktif. Termasuk isoterm Freundlich
karena grafik percobaan kami, dikarenakan dari isotermis ini, akan diketahui kapasitas
adsorben dalam menyerap air serta dapat ditentukan efisiensi dari suatu adsorben.
Menunjukkan pula bahwa semakin besar konsentrasi asam asetat maka volume NaOH yang
dititrasi juga semakin besar. Sehingga dapat disimpulkan bahwa nilai adsorbsi semakin
meningkat dengan meningkatnya konsentrasi larutan adsorbat yang digunakan. Adsorben
yang digunakan adalah karbon aktif yang merupakan suatu adsorben yang sangat baik.


vi
DAFTAR PUSTAKA

Amalia, S. (2008, Mei 15). Materi Kimia Permukaan. Retrieved November 20, 2013, from
amaliasholehah.files.wordpress.com
Artistryana. (2012, Maret 27). Pengolahan Limbah Elektroplating / Penyepuhan. Retrieved
November 16, 2013, from http://ecovolutiontoday.wordpress.com
Awillian. (2008). Kinetika KIMIA. Retrieved November 20, 2013, from katalis heterogen:
willi4nd.files.wordpress.com
Eko, D. W. (2012, Oktober 16). adsorpsi isotermis. Retrieved from wordpress.com:
http://dwep1.wordpress.com
Gautama, P. (2011, Januari 16). Mengenal Cara Pelapisan Logam (Bagian-2). Retrieved
November 21, 2013, from http://www.infometrik.com/2011/01/mengenal-cara-
pelapisan-logam-bagian-2/
Ipha, B. (2012, Mei 13). adsorpsi. Retrieved from We Love Chemistry:
http://kimia08.wordpress.com
Metalurgi, H. (2009, november). Korosi Galvanik. Retrieved november 23, 2013, from
http://brownharinto.blogspot.com/2009/11/korosi-galvanik.html
Mgmpkimiabms. (2009, November 5). Pelapisan Logam (Elektroplating). Retrieved
November 16, 2013, from http://mgmpkimiabms.wordpress.com
Nasution, S. F. (2011, September 26). Pelapisan Krom pada Baja Karbon Rendah dengan
Metode Elektroplating sebagai Anti Korosi. Retrieved November 23, 2013, from SP -
Physics: http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/29124
Panca, A. (2012, juli 13). adsorbansi-alkohol-dengan-semen.html. Retrieved from adsorbansi
alkohol dengan semen: http://alipanca5.blogspot.com
Pratzzz. (2009, April 6). Pelapisan Logam. Retrieved November 16, 2013, from
http://www.infometrik.com
Rahayu, S. S. (2009, Juli 20). Pelapisan Logam. Retrieved from http://www.chem-is-
try.org/materi_kimia/kimia-industri/bahan-baku-dan-produk-industri/pelapisan-
logam/
Rusdalena. (2011, September 26). Pelapisan Nikel pada Baja Karbon Rendah dengan
Metode Elektroplating sebagai Anti Korosi. Retrieved November 23, 2013, from SP -
Physics: http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/29125
Saja, N. (2013). ISOTERM ADSORPSI ZAT WARNA OLEH KARBON AKTIF. Retrieved
November 16, 2013, from http://dewasaababil.blogspot.com

vi
Saya, T. C. (2013, Januari 5). Retrieved from Manfaat Elektroplating:
http://teknikcarasaya.blogspot.com/
Yunior, S. W. (2012, June 22). Retrieved November 25, 2013, from
http://fannowidy.blogspot.com/2012/06/jenis-adsorpsi.html



viii
APPENDIKS
Perhitungan N akhir




1. N
akhir
0,015

2. N
akhir
0,03

3. N
akhir
0,03*

4. N
akhir
0,06

5. N
akhir
0,09 044 , 0
25
1 , 1 1


6. N
akhir
0,12 052 , 0
25
3 , 1 1


7. N
akhir
0,15 06 , 0
25
5 , 1 1


(*) = tanpa Karbon

Perhitungan faktor Koreksi



1. Faktor Koreksi 0,015 67 , 0
03 , 0
02 , 0

2. Faktor Koreksi 0,03 93 , 0
03 , 0
028 , 0

3. Faktor Koreksi 0,03 * 2 , 1
03 , 0
036 , 0

4. Faktor Koreksi 0,06 067 , 1
03 , 0
032 , 0

N
akhir
= N NaOH x Volume rata-rata
Vol. Larutan yang dititrasi
02 . 0
25
5 . 0 1

036 , 0
25
9 . 0 1

028 , 0
25
7 . 0 1

032 , 0
25
8 , 0 1

Faktor Koreksi = Nakhir


Nkontrol
ix
5. Faktor Koreksi 0,09 467 , 1
03 , 0
044 , 0

6. Faktor Koreksi 0,12 73 , 1
03 , 0
052 , 0

7. Faktor Koreksi 0,15 2
03 , 0
06 , 0

(*) = tanpa Karbon

Perhitungan N Teori
Rumus :

1. N
Teori
0,015 = 0,015 x 0,67 = 0.0105
2. N
Teori
0.03 = 0,03 x 0,93 = 0.0279
3. N
Teori
0.03* = 0,03 x 1,2 = 0.036
4. N
Teori
0.06 = 0,06 x 1,067 = 0.064
5. N
Teori
0.09 = 0,09 x 1,467 = 0.132
6. N
Teori
0.12 = 0,12 x 1,73 = 0.2076
7. N
Teori
0.15 = 0,15 x 2 = 0,3
(*) = tanpa Karbon

Perhitungan n awal
Rumus :

1. n awal 0,015 = 0,015 x 25 = 0,375
2. n awal 0,03 = 0,03 x 25 = 0,75
3. n awal 0,03*= 0,03 x25 = 0,75
4. n awal 0,06 = 0,06 x 25 = 1,5
5. n awal 0,09 = 0,09 x 25 = 2,25
6. n awal 0,12 = 0,12 x 25 = 3
7. n awal 0,15 = 0,15 x 25 = 3,75
(*) = tanpa Karbon

Perhitungan n akhir
Rumus :
NTeori = N awal x Faktor Koreksi

n awal = Nawal x Volume titrasi
n akhir = Nakhir x Volume titrasi
x

1. n akhir 0,015 = 0,02 x 25 = 0,5
2. n akhir 0,03 = 0,028 x 25 = 0,7
3. n akhir 0,03 = 0,036 x 25= 0,9
4. n akhir 0,06 = 0,032 x 25 = 0,8
5. n akhir 0,09 = 0,044 x 25 = 1,1
6. n akhir 0,12 = 0,052 x 25 = 1,3
7. n akhir 0,15 = 0,06 x 25 = 1,5
(*) = tanpa Karbon

Perhitungan Teradsorbsi
Rumus :

1. Teradsorbsi 0,015 = 0,375 0,5 = -0,125
2. Teradsorbsi 0,03 = 0,75 0,7 = 0.05
3. Teradsorbsi 0,03 * = 0,75-0,9 = -0,15
4. Teradsorbsi 0,06 =1,5 0,8 = 0,7
5. Teradsorbsi 0,09 =2,25 1,1 = 1,15
6. Teradsorbsi 0,12 = 3 1,3= 1,7
7. Teradsorbsi 0,15 = 3,75 1,5 = 2,25

(*) = tanpa Karbon


Teradsorbsi = n awal n akhir