Anda di halaman 1dari 19

PENGANTAR ILMU HUKUM

PERADILAN MILITER

1. PENGERTIAN PERADILAN MILITER Peradilan militer adalah lingkungan peradilan di bawah Makhamah Agung yang melaksanakan kekuasaan kehakiman mengenai kejahatan-kejahatan yang berkaitan dengan tindak pidana militer. Peradilan militer merupakan peradilan khusus yang diberi wewenang oleh undangundang untuk memeriksa dan mengadili tindak pidana yang dilakukan oleh golongan penduduk yang tersusun secara organis dalam angkatan bersenjata yang secara khusus dibentuk untuk melaksanakan tugas negara di bidang penyelenggaraan pertahanan keamanan negara yang ditundukkan dan diberlakukan hukum militer, oleh karena itu dalam perbuatan memeriksa dan mengadili tidak berpuncak dan tidak diawasi oleh MABES TNI. Diadakannya peradilan militer yang tersendiri dan terpisah dari peradilan umum merupakan satu upaya untuk menegakkan keadilan, kebenaran, kertertiban, dan kepastian hukum sebagaimana dikehendaki oleh negara Republik Indonesia sebagai negara hukum yang berdasarkan Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945 yaitu negara yang bertujuan mewujudkan tata kehidupan bangsa yang sejahtera, aman, tentram, dan tertib.

2. SEJARAH PERADILAN MILITER 2.1 MASA PENJAJAHAN BELANDA DAN JEPANG Sebelum perang dunia kedua, peradilan militer Belanda di Indonesia dikenal dengan Krijgsraad dan Hoog Militair Gerechtshof. Hal ini sebagaimana tercantum dalam bepalingen Betreffende de rechtsmaacht Van De militaire rechter in nederlands Indie, S. 1934 No. 173 dan De Provisionele Instructie Voor Het Hoog Militair Gerechtshof Van Nederlands Indie, S.1992 No. 163. Ruang lingkup peradilan ini meliputi perbuatan pidana militer dan anggotaanggotanya terdiri dari Angkatan Darat Belanda di Indonesia (Hindia-Belanda) yaitu KNIL dan anggota Angkatan Laut Belanda. Anggota Angkatan Darat Hindia Belanda (KNIL) diperiksa dan diadili oleh Krijgsraad untuk tingkat pertama dan Hoog Militair Gerechtshof untuk tingkat banding. Sedangkan anggota-anggota Angkatan Laut Belanda diperiksa dan diadili oleh Zeekrijgsraad dan Hoog Militair Gerechtshof. Krijgsraad terdapat di Cimahi, Padang, dan Ujung Pandang dengan wilayah meliputi:

1) Cimahi: Jawa Madura, Palembang, Bangka, Belitung,Riau, Jambi, Bengkulu, Lampung, Kalimantan, Bali, dan Lombok. 2) Padang: Sumbar, Tapanuli, Aceh, dan Sumatera Timur. 3) Ujung Pandang: Sulawesi, Maluku, dan Timor. Dengan demikian penguasa Belanda di Jawa-Madura maupun di luar daerah mengadakan Temporaire Krijgsraad yaitu Mahkamah Militer sementara yang diberi wewenang mengadili tindak pidana yang oleh orang-orang bukan Militer serta bukan di golongkan dalam bangsa Indonesia. Pada masa pendudukan Balatentara Jepang pada tanggal 2 maret 1942, berdasarkan Osamu Gunrei No. 2 tahun 1942, membentuk Gunritukaigi (peradilan militer) untuk mengadili perkara-perkara pelanggaran undang-undang militer Jepang. Pengadilan militer ini bertugas mengadili perbuatan-perbuatan yang bersifat mengganggu, menghalanghalangi, dan melawan balatentara Jepang dengan pidana terberat hukuman mati. Gunritukaigi dikepalai oleh Sirei Kan (pembesar bala tentara Jepang), yang beranggotakan: 1) Sinbankan yaitu hakim yang memberikan putusan. 2) Yosinkan yaitu hakim yang memeriksa perkara sebelum persidangan. 3) Kensatakun yaitu Jaksa 4) Rokusi yaitu Panitera 5) Keiza yaitu penjaga terdakwa 2.2 MASA AWAL KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA (1945 1950) Kemerdekaan Negara Republik Indonesia merupakan titik awal penegakan hukum oleh Bangsa Indonesia. Tanggal 18 Agustus 1945 disahkan Pancasila dan UUD 1945 sebagai dasar negara RI yang di dalamnya terkandung nilai-nilai dasar dan kaedah yang fundamental berdasarkan atas hukum bukan kekuasaan. Ditegaskan dalam pembukaan undang-undang dasar 1945 bahwa pernyataan kemerdekaan bangsa Indonesia, di samping merupakan rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa juga didorong oleh keinginan luhur untuk berkehidupan kebangsaan yang bebas itu ingin dicapai dengan membentuk pemerintahan negara Indonesia yang disusun dalam suatu Undang-Undang Dasar.

Setelah berdirinya Negara Republik Indonesia, pemerintah tetap mempertahankan badan-badan peradilan serta peraturan-peraturan dari jaman pendudukan Jepang dengan perubahan-perubahan/penambahan-penambahan berdasarkan UUD 1945. Berhubung dengan itu untuk menghindarkan kekosongan hukum dalam UUD 1945 diadakanlah Ketentuan Peralihan (Pasal II) : "Segala Badan Negara dan Peraturan yang ada masih langsung berlaku selama belum diadakan yang baru menurut Undang-Undang Dasar ini." Ketentuan inilah yang merupakan dasar hukum yang terpenting dari praktik Peradilan di Indonesia pada masa dekat setelah Proklamasi. Dengan adanya ketentuan tersebut Peradilan-peradilan yang telah ada di jaman pendudukan Jepang tetap berjalan seperti keadaan sebelumnya. Tetapi dalam pernyataan dengan praktiknya berbeda, praktik Peradilan Ketentaraan tidak sama dengan jaman sebelumnya. Bahkan setelah terbentuknya Angkatan Perang RI pada tanggal 5 Oktober 1945, Peradilan Militer belum dibentuk. Sebelum dibentuknya peradilan militer, kekosongan hukum diisi dengan penerapan Hukum Disiplin Militer. Pada tanggal 8 Juni 1946 peradilan militer baru dibentuk dikeluarkannya UU No.7 Tahun 1946 tentang Peraturan Mengadakan Pengadilan Tentara Di Samping Pengadilan Biasa. Bersamaan dengan ini pula dikeluarkan UU No. 8 Tahun 1946 tentang Hukum Acara Pidana Guna Peradilan Tentara. Dengan dikeluarkannya undang-undang di atas, secara formil baik materil, peraturanperaturan di bidang Peradilan Militer yang ada pada jaman sebelum proklamasi, tidak diberlakukan lagi. Dalam UU No.7 Tahun 1946, pengadilan tentara selain dapat memiliki wewenang untuk mengadili perkara pidana yang merupakan kejahatan dan pelanggaran yang dilakukan oleh: 1) Prajurit Tentara (Angkatan Darat) RI, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara 2) Orang yang oleh presiden dengan PP ditetapkan sama dengan prajurit 3) Orang yang tidak termasuk golongan satu dan dua tetapi berhubungan dengan kepentingan ketentaraan. Pengadilan Tentara dibagi menjadi dua tingkat yaitu, Mahkamah Tentara dan Mahkamah Tentara Agung. Pengadilan juga diberi wewenang untuk mengadili siapapun

juga bila kejahatan yang dilakukan termasuk dalam titel I dan II buku II KUHP yang dilakukan dalam daerah yang dinyatakan dalam keadaan bahaya. Pada tahun 1948 dikeluarkan PP No.37 Tahun 1948 yang mengubah beberapa ketentuan susunan, kedudukan, dan daerah hukum yang telah diatur sebelumnya. Peraturan Pemerintah ini mengatur Peradilan Tentara dengan susunan: 1) Mahkamah Tentara Mengadili dalam tingkat pertama kejahatan dan pelanggaran yang dilakukan prajurit berpangkat kapten ke bawah. 2) Mahkamah Tentara Tinggi Pada tingkat pertama, prajurit yang berpangkat Mayor ke atas. Pada tingkat kedua, memeriksa dan memutus segala perkara yang telah diputus mahkamah tentara yang diminta ulangan pemeriksaan. 3) Mahkamah Tentara Agung Pada tingkat pertama dan terakhir, memeriksa dan memutus perkara kejahatan dan pelanggaran yang dilakukan oleh Panglima Besar; Kastaf Angkatan Perang; Kastaf Angkatan Darat, Laut, Udara; Panglima Tentara Teritorium Sumatera; Komandan Teritorium Jawa; Panglima Kesatuan Reserve Umum; Kastaf Pertahanan Jawa Tengah; dan Kastaf Pertahanan Jawa Timur. Dalam Peraturan Pemerintah tersebut juga diatur tiga tingkat Kejaksaan Tentara yaitu, Kejaksaan Tentara, Kejaksaan Tentara Tinggi, dan Kejaksaan Tentara Agung. Hukum Pidana Materiil yang berlaku pada masa berlakunya UU No.7 Tahun 1946 dan PP No.37 tahun 1948 adalah sebagai berikut: 1) KUHP (UU No.1 tahun 1946) 2) KUHPT (UU No.39 Tahun 1947 jo. S. 1934 No.167) 3) KUHDT (UU No.40 Tahun 1947 jo. S. 1934 No.168) Pada masa tahun 1946 hingga 1948 diadakan Peradilan Militer Khusus sebagai akibat dari peperangan yang terus berlangsung yang mengakibatkan putusnya hubungan antar daerah. Peradilan militer khusus ini meliputi: 1) Mahkamah Tentara Luar Biasa (PP. No. 5 tahun 1946) 2) Mahkamah Tentara Sementara (PP. No. 22 tahun 1947) 3) Mahkamah Tentara Daerah Terpencil (PP. No. 23 Tahun 1947)

Pada tanggal 19 Desember 1948 tentara Belanda melakukan agresi kedua terhadap Negara RI. Agresi tersebut mengakibatkan jatuhnya kota tempat kedudukan badan-badan peradilan ke tangan Belanda. Maka dikeluarkanlah Peraturan Darurat Tahun 1949 No.46/MBKD/49 yang mengatur Peradilan Pemerintahan Militer untuk seluruh pulau Jawa-Madura. Peraturan tersebut memuat tentang: 1) Peradilan Tentara Pemerintahan Militer 2) Pengadilan Sipil Pemerintah Militer 3) Mahkamah Luar Biasa 4) Cara menjalankan Hukuman Penjara. Pada masa ini Pengadilan Militer terdiri atas tiga badan yaitu: 1) Mahkamah Tentara Onder Distrik Militer (MTODM) Berkedudukan sama dengan Komandan ODM yang berwenang mengadili Prajurit Bintara. 2) Mahkamah Tentara Distrik Militer (MTDM) Berkedudukan sama dengan Komandan DM yang berwenang mengadili perwira pertama hingga kapten. 3) Mahkamah Tentara Daerah Gubernur Militer (MTGM) Berkedudukan sama dengan gubernur militer yang berwenang mengadili kapten sampai letnan kolonel. Peraturan darurat tersebut hanya berjalan selama kurang lebih 6 bulan. Pada tanggal 12 Juli 1949, Menteri Kehakiman RI mencabut Bab II peraturan tersebut. Pada tanggal 25 Desember 1949 dengan PERPU No.36 Tahun 1949, beliau mencabut seluruh materi Peraturan Darurat No.46/MBKD/49 dan aturan yang berlaku sebelumnya dinyatakan berlaku lagi. Berdasarkan UU Darurat No.16 Tahun 1950, Peradilan Tentara diatur kedalam tiga tingkatan yaitu, Mahkamah Tentara, Mahkamah Tentara Tinggi, dan Mahkamah Tentara Agung. Sementara untuk Kejaksaan dibagi menjadi Kejaksaan Tentara, Kejaksaan Tentara Tinggi, dan Kejaksaan Tentara Agung. Undang-undang Darurat No.16 Tahun 1950 kemudian dicabut dengan lahirnya UU No.5 Tahun 1950 (hanya merupakan penggantian formil karena tidak adanya perubahan

materi). Pada Masa RIS ini, Mahkamah Tentara tersebar dari Jawa sampai Madura dengan Yogyakarta sebagai tempat kedudukan Mahkamah Tentara Tinggi. 2.3 MASA BERLAKUNYA UUDS 1950 Ketentuan yang telah ada pada masa RIS tetap berlaku kecuali yang tidak sesuai dengan tujuan negara kesatuan. Kedudukan Pengadilan Tinggi Tentara yang sebelumnya di Bukit Tinggi dipindah ke Medan dengan wilayah hukum seluruh Sumatera dan Kalimantan. Pengadilan Tinggi Tentara dipindah dari Jakarta ke Surabaya. Pada periode 1950-1959 di Indonesia terjadi keadaan darurat sebagai dampak dari Politik Federalisme Kontra Unitarisme. Seperti pemberontakan Andi Azis di Makassar; Peristiwa APPRA di Bandung; RMS di Maluku; Peristiwa DI/TII di Jabar, Jateng, Aceh, dan Sulawesi Selatan; serta peristiwa yang tidak kalah besar ialah peristiwa PRRI/Permesta di Sumatera dan Sulawesi. Berangkat dari kondisi di atas dan demi tetap menegakkan hukum di lingkungan militer, maka dibentuklah Peradilan Militer Khusus dengan susunan: 1) Mahkamah Tentara Luar Biasa Putusan mahkamah ini tidak dapat dimintakan banding 2) Mahkamah Angkatan Darat/Udara Pertempuran Putusan mahkamah ini merupakan tingkat pertama dan terakhir 2.4 MASA JULI 1959 11 MARET 1966 Pada Tanggal 5 Juli 1959 Presiden RI mengeluarkan dekrit yang menyatakan pembubaran Konstituante dan berlakunya kembali UUD 1945, UU No. 5 tahun 1950. Sejak dikeluarkan, dekrit tetap berlaku tetapi perkembangan selanjutnya menyebabkan penerapannya berbeda dengan periode sebelum Dekrit 5 Juli 1959. Hal ini karena makin disadari bahwa kehidupan militer memiliki corak kehidupan khusus, disiplin tentara yang hanya dapat dimengerti oleh anggota tentara itu sendiri. Pada tanggal 30 Oktober 1965 diundangkan PP No.22 Tahun 1965 tentang perubahan dan tambahan beberapa pasal dalam UU No.5 Tahun 1950. Perubahan-perubahan tersebut mengenai pengangkatan pejabat-pejabat utama pada badan-badan peradilan militer.

Dengan adanya ketentuan tentang pengangkatan tersebut, maka ketua pengadilan tentara dan pengadilan tentara tinggi (menurut ketentuan lama)karena jabatannya dijabat oleh oleh ketua pengadilan Negeri/ketua pengadilan tinggisekarang dijabat oleh pejabat dari kalangan militer sendiri. Perubahan sama berlaku pula pada Panitera. Penyiapan tenaga ini telah dilakukan sejak tahun 1952 dengan mendirikan dan mendidik para perwira pada Akademi Hukum Militer. Tahun 1961 merupakan awal pelaksanaan Peradilan Militer diselenggarakan oleh para perwira ahli/sarjana hukum sesuai dengan instruksi Mahkamah Agung No.229/2A/1961 bahwa mulai September 1961 Hakim Militer dan Kejaksaan harus mulai memimpin sidang pengadilan tentara. Dengan perkembangan tersebut diatas, dimulai babak baru dalam penyelenggaraan Peradilan Militer. Perkembangan selanjutnya ialah anggota dari suatu angkatan diperiksa dan diadili oleh hakim jaksa dari angkatan bersangkutan. Perkembangan selanjutnya yang perlu mendapat perhatian adalah diundangkannya UU No.3 PNPS Tahun 1965 tentang Pemberlakuan Hukum Pidana Tentara, Hukum Acara Pidana Tentara, dan Hukum Disiplin Tentara bagi Angkatan Kepolisian pada tanggal 15 maret 1965. Perkembangan selanjutnya adalah lahirnya UU No.23 PNPS 1965 pada tanggal 30 Oktober 1965 yang menetapkan bahwa dalam tingkat pertama; Tantama, Bintara, dan perwira polisi yang melakukan tindak pidana diadili oleh badan peradilan dalam lingkungan angkatan kepolisian. Dengan demikian peradilan dalam lingkungan Peradilan Militer dalam pelaksanaannya terdiri dari: 1) Peradilan Militer untuk Lingkungan Angkatan Darat 2) Peradilan Militer untuk Lingkungan Angkatan Laut 3) Peradilan Militer untuk Lingkungan Angkatan Udara 4) Peradilan Militer untuk Lingkungan Angkatan Kepolisian. Peradilan ini terus berlangsung hingga setelah tanggal 11 maret 1966 bahkan peradilan di lingkungan angkatan kepolisian baru dimulai pada tahun 1966. 2.5 MASA 11 MARET 1966-1997 Pelaksanaan Peradilan Militer di dalam lingkungan masing-masing angkatan seperti yang ada sebelumnya tetap berlaku hingga pada awal 1973. Tahun 1970 lahirlah UU No.14 Tahun 1970 menggantikan UU No.9 Tahun 1964 tentang Ketentuan-ketentuan

Pokok Kekuasaan Kehakiman. Kemudian pelaksanaan peradilan militer mulai berubah ketika dikeluarkan berturut-turut: 1) Keputusan Bersama Menteri Kehakiman Dan Menteri Pertahanan/Pangab pada tanggal 10 Juli 1972 No. J.S.4/10/14 - SKEB/B/498/VII/72 2) Keputusan Bersama Menteri Kehakiman Dan Menteri Pertahanan Keamanan pada tanggal 19 maret 1973 No. KEP/B/10/III/1973 - J.S.8/18/19. Tentang perubahan nama, tempat kedudukan, daerah hukum, jurisdiksi serta kedudukan organisatoris pengadilan tentara dan kejaksaan tentara. Akhirnya pengadilan militer dilaksanakan secara terintegrasi, tidak lagi berada di masing-masing angkatan tetapi peradilan dilakukan oleh badan peradilan militer yang berada di bawah departemen pertahanan dan keamanan. Berdasar surat keputusan bersama tersebut maka nama peradilan ketentaraan diadakan perubahan. Dengan demikian, maka kekuasaan kehakiman dalam peradilan militer dilakukan oleh Mahkamah Militer, Mahkamah Militer Tinggi, dan Mahkamah Militer Agung. Pada tahun 1982 dikeluarkan UU No.20 Tahun 1982 tentang Ketentuan Pokok Pertahanan Keamanan Negara RI yang kemudian diubah dengan UU No.1 Tahun 1988. Undang-undang ini memperkuat dasar hukum keberadaan peradilan militer. Pada salah satu poin pasalnya dikatakan bahwa, angkatan bersenjata mempunyai peradilan tersendiri dan komandan-komandan mempunyai wewenang penyerahan perkara. Hingga tahun 1997 hampir tidak ada perubahan yang signifikan dalam pelaksaanan peradilan militer di Indonesia. 2.6 PERADILAN MILITER 1997 SEKARANG Pada tahun 1997 diundangkan UU No.31 Tahun 1997 tentang Peradilan Militer. Undang-undang ini lahir sebagai jawaban atas perlunya pembaruan aturan peradilan militer. Mengingat aturan sebelumnya dipandang tidak sesuai lagi dengan jiwa dan semangat UU No.14 tahun 1970 tentang Ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman. Undang-undang ini kemudian mengatur susunan peradilan militer yang terdiri dari: 1) Pengadilan Militer 2) Pengadilan Militer Tinggi 3) Pengadilan Militer Utama

4) Pengadilan Militer Pertempuran Dengan diundangkannya ketentuan ini, UU No.5 Tahun 1950 tentang Susunan Dan Kekuasaan Pengadilan/Kejaksaan Dalam Lingkungan Peradilan Ketentaraan

sebagaimana telah diubah dengan UU. No. 22 PNPS Tahun 1965 dinyatakan tidak berlaku lagi. Demikian halnya dengan UU No.6 Tahun 1950 tentang Hukum Acara Pidana Pada Pengadilan Tentara sebagaimana telah diubah dengan UU No.1 Darurat Tahun 1958 dinyatakan tidak berlaku lagi.

3. LANDASAN HUKUM PERADILAN MILITER Undang-undang yang menjadi dasar hukum peradilan militer yang selama ini berlaku adalah: 1) UU No.5 Tahun 1950 tentang Menetapkan Undang-undang Darurat tentang Susunan dan Kekuasaan Pengadilan/Kejaksaan dalam Lingkungan Peradilan Ketentaraan, sebagai Undang-undang Federal sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang No.22 Pnps Tahun 1965 tentang Penetapan Presiden tentang Perubahan beberapa pasal dalam UU No.5 Tahun 1950 tentang Susunan dan Kekuasaan Badan-badan Peradilan Militer yang menyatakan bahwa kekuasaan kehakiman dalam peradilan ketentaraan dilakukan oleh Kejaksaan Tentara, Kejaksaan Tentara Tinggi, dan Kejaksaan Tentara Agung. Dalam Undanag-undang tersebut Mahkamah Tentara Agung juga diberi wewenang untuk memeriksa dan memutus pada tingkat pertama dan terakhir perkara pidana yang berhubungan dengan jabatan yang dilakukan oleh: Sekretaris Jenderal kementrian pertahanan (jika jabatan ini dipangku oleh anggota angkatan perang republik Indonesia serikat), panglima besar, kepala staf angkatan perang, kepala staf angkatan darat, angkatan laut dan angkatan udara 2) UU No.6 Tahun 1950 tentang menetapkan undang-undang darurat tentang hukum acara pidana pada pengadilan ketentaraan sebagaimana telah diubah dengan UU No.1 Drt Tahun 1958 tentang Perubahan UU No.6 Tahun 1950 tentang Hukum acara pidana pengadilan ketentaraan yang menyatakan bahwa hukum acara pidana pengadilan ketentaraan yang menyatakan bahwa hukum acara pidana pada peradilan ketentaraan berlaku sebagai pedoman het Herziene Inlandsch Reglement (HIR)

dengan perubahan dalam undang-undang tersebut; sedangkan yang mengatur

pemeriksaan pada mahkamah tentara agung dan pengadilan tentara tinggi dalam tingkat kedua berpedoman pada title 15 strafvordering. Dengan dicabutnya HIR oleh UU No.8 Tahun 1981 tentang hukum acara pidana dalam praktik pengadilan, mahkamah militer menggunakan kitab undang-undang hukum acara pidana (KUHAP) sebagai pedoman 3) Dalam keadaan yang tidak kondusif seiring dengan perkembangan politik pemerintahan, lahirlah UU No.29 Tahun 1954 tentang Pertahanan Negara Republik Indonesia. Undang-undang ini merubah sistem dan hukum acara Peradilan Militer. Dalam pasal 35 tersebut mengatakan angkatan perang mempunyai peradilan tersendiri dan komando mempunyai hak penyerah perkara. 4) UU No.3 Pnps Tahun 1965 tentang memperlakukan hukum pidana tentara, hukum acara pidana tentara dan hukum angkatan kepolisian sebagaimana telah diubah dengan UU No.23 Pnps Tahun 1965 tentang Perubahan dan tambahan pasal 2 penetapan presiden republik Indonesia no.3 tahun 1965 yang menyatakan angkatan kepolisian menyelenggarakan sendiri peradilan militer dalam lingkungannya. Peraturan perundang-undangan sebagaimana tersebut di atas ternyata tidak dapat dipertahankan lagi karena tidak sesuai dengan perkembangan ketatanegaraan dan hukum militer sebagai subsitem dari hukum nasional. Oleh karena itu peraturan perundang-undangan tersebut perlu dicabut dan diatur kembali untuk disesuaikan dengan ketentuan-ketentuan UU No.14 Tahun 1970 dan UU No.20 Tahun 1982 5) UU No.5 Pnps Tahun 1965 tentang Pembentukan pengadilan bersama angkatan bersenjata dalam rangka peningkatan pelaksanaan dwi komando rakyat berdasarkan UU No.5 Tahun 1969 tentang pernyataan berbagai penetapan presiden dan peraturan presiden sebagai undang-undang pada lampiran IIIB, menyatakan bahwa UU No.5 Pnps Tahun 1965 diserahkan kewenangannya untuk meninjau lebih lanjut dan menagturnya kembali pada pemerintah dalam peraturan perundang-undangan yang sesuai dengan materi masing-masing Dengan berakhirnya dwikora dan adanya UU No.5 Tahun 1969, UU No.5 Pnps Tahun 1965 perlu dicabut karena sudah tidak sesuai lagi dengan keadaan. Dalam rangka memenuhi kepentingan angkatan bersenjata untuk memelihara disiplin dan keutuhan pasukan serta penegakan hukum dan keadilan di daerah pertempuran, perlu adanya pengadilan militer pertempuran yang

bersifat moril mengikuti gerakan pasukan yang berwenang memeriksa dan mengadili tingkat pertama dan terakhir semua tindak pidana yang dilakukan oleh prajurit yang terjadi di daerah pertempuran. Peradilan militer yang merupakan salah satu pelaksana kekuasaan 6) UU No.2 tahun 1988 tentang Prajurit ABRI Dalam penjelasan Pasal 18, disebutkan bahwa yang dimaksud dengan kewenangan peradilan ketentaraan adalah juga termasuk dengan kewenangan peradilan ketentaraan adalah juga termasuk kewenangan mengadili perkara tata usaha di lingkungan angkatan bersenjata dan soal-soal tentara. 7) Peradilan militer saat ini berpijak pada UU No.31 Tahun 1997 tentang Peradilan Militer. Ketentuan-ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman. UU No.31 Tahun 1997 dibuat karena aturan sebelumnya tidak sesuai lagi degan jiwa dan semangat UU No.14 Tahun 1970. Dasar hukum UU No.31 Tahun 1997: a) Pasal 5 Ayat (1), Pasal 20 Ayat (1), Pasal 24, dan Pasal 25 UUD 1945 b) UU No.14 Tahun 1970 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman (Lembaran Negara Tahun 1970 Nomor 74, Tambahan Lembaran Negara Nomor 2951) c) UU No.20 Tahun 1982 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pertaham Keamanan Negara RI (Lembaran Negara Tahun 1982 Nomor 51, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3234) sebagaimana telah diubah dengan UU No.1 Tahun 1988 tentang Perubahan atas UU No.20 Tahun 1982 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pertahanan Keamanan Negara RI (Lembaran Negara Tahun 1988 Nomor 3, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3368) d) UU No.14 Tahun 1985 tentang Mahkamah Agung (Lembaran Negara Tahun 1985 Nomor 73, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3316) e) UU No.5 Tahun 1986 tentang Peradilan Tata Usaha Negara (Lembaran Negara Tahun 1986 Nomor 77, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3344) f) UU No.2 Tahun 1988 tentang Prajurit Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Lembaran Negara Tahun 1988 Nomor 4, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3369)

4. ASAS-ASAS HUKUM DALAM PERADILAN MILITER Dalam peradilan militer berlaku pula asas-asas hukum yang berlaku dalam peradilan umum, seperti: 1) Asas Proposionalitas Pengerahan dan penggunaan kekuatan TNI harus sesuai dengan kepentingan untuk menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah NKRI, serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumbuh darah Indonesia. 2) Asas Oportunitas Menurut Z. Abidin Asas hukum yang memberikan wewenang kepada penuntut umum untuk menuntut atau tidak menuntut dengan atau tanpa syarat seseorang atau korporasi yang telah menunjukan delik demi kepentingan umum. 3) Asas Peradilan Cepat, Sederhana, dan Biaya Ringan Merupakan penjabaran dari UU No.4 Tahun 2004 tentang Kekuasaan Kehakiman khususnya Pasal 5 Ayat (2): Pengadilan membantu pencari keadilan dan berusaha mengatasi segala hambatan dan rintangan untuk dapat tercapainya peradilan yang sederhana, cepat, dan biaya ringan. 4) Asas Praduga Tak Bersalah Terdapat dalam Pasal 8 UU No.4 Tahun 2004 Setiap orang yang disangka, ditangkap, ditahan, dituntut, dan atau dihadapkan di muka sidang pengadilan, wajib dianggp tidak bersalah sampai adanya putusan pengadilan yang menyatakan kesalahannya dan memperoleh kekuatan hukum tetap. Dan berikut adalah asas-asas yang harus ada dalam peradilan militer: 1) Asas Kesatuan Komando (Unity of Command) Dalam kehidupan militer dengan struktur organisasinya, seorang komandan mempunyai kedudukan sentral dan bertanggung jawab penuh terhadap kesatuan dan anak buahnya. 2) Asas Komando Bertanggung Jawab Terhadap Anak Buahnya Dalam tata kehidupan dan ciri-ciri organisasi Angkatan Bersenjata, komandan berfungsi sebagai pemimpin, guru, bapak, dan pelatih, sehingga seorang komandan harus bertanggung jawab penuh terhadap kesatuan dan anak buahnya. Asas ini

merupakan kelanjutan dari asas kesatuan komando. Komando bertanggung jawab terhadap apa yang harus dan/atau tidak harus dilakukan oleh anak buahnya yang dapat berpengaruh terhadap pelaksanaan tugas pokok TNI. 3) Asas Kepentingan Militer (Military Necessity) Untuk menyelenggarakan pertahanan dan keamanan negara, kepentingan militer diutamakan melebihi daripada kepentingan golongan dan perorangan. Namun, khusus dalam proses peradilan kepentingan militer selalu diseimbangkan dengan kepentingan hukum.

5. SISTEM PERADILAN MILITER Sistem Peradilan Militer yang berlaku di dunia berbeda-beda antara satu negara dengan negara lain. Ada ahli yang menggolongkan sistem peradilan militer didasarkan pada tiga sistem hukum yang berlaku di dunia ini yaitu, Common Law System, Roman Law System, dan Socialist Law System. Namun beberapa ahli yang lain menggolongkan sistem peradilan militer berdasarkan kewenangan mengadili atau yurisdisksi dari pengadilan militer itu sendiri menjadi empat golongan yaitu: 1) Peradilan militer mempunyai yurisdiksi bersifat umum 2) Peradilan militer mempunyai yurisdiksi umum yang berlaku secara temporer, 3) Peradilan militer mempunyai yurisdiksi terbatas pada kejahatan militer dan 4) Peradilan militer mempunyai yurisdiksi hanya pada saat perang atau operasi militer. Selain penggolongan ini masih ada sistem penggolongan yang lain. Sistem peradilan militer di Indonesia saat ini lebih menganut pada sistem dimana peradilan militer mempunyai yurisdiksi yang bersifat umum yaitu berwenang mengadili kejahatan umum dan kejahatan sipil. Terhitung sejak 1 September 2004, setelah ditetapkannya UU No.4 Tahun 2004 tentang Kekuasaan Kehakiman, organisasi, administrasi, dan finansial peradilan militer sudah berada di bawah kekuasaan Mahkamah Agung, baik bersifat teknis yuridis maupun organisasi, administrasi dan finansial sehingga membuat peradilan militer sudah semakin bersifat independen dan akuntabel. Akibat peralihan ini, seluruh prajurit TNI dan PNS yang bertugas pada pengadilan dalam lingkup peradilan militer akan beralih menjadi personel organik

Mahkamah Agung, meski pembinaan keprajuritan bagi personel militer tetap dilaksanakan oleh Mabes TNI. 5.1 SUSUNAN PENGADILAN MILITER Berdasarkan UU No.31 Tahun 1997 tentang Peradilan Militer, Kekuasaan Kehakiman di lingkungan peradilan militer dalam Undang-undang ini dilaksanakan oleh: a. Pengadilan di lingkungan Peradilan Militer yang terdiri dari: 1) Pengadilan Militer yang merupakan pengadilan tingkat pertama untuk perkara pidana yang terdakwanya berpangkat kapten ke bawah 2) Pengadilan Militer Tinggi yang merupakan pengadilan tingkat banding untuk perkara pidana yang diputus pada tingkat pertama oleh pengadilan militer. Pengadilan Militer Tinggi juga merupakan pengadilan tingkat pertama untuk: a) Perkara pidana yang terdakwanya atau salah satu terdakwanya berpangkat mayor ke atas; dan b) Gugatan sengketa Tata Usaha Angkatan Bersenjata. 3) Pengadilan Militer Utama yang merupakan pengadilan tingkat banding untuk perkara pidana dan sengketa tata usaha angkatan bersenjata yang diputus pada tingkat pertama oleh pengadilan militer tinggi. b. Pengadilan Militer Pertempuran yang merupakan pengadilan tingkat pertama dan terakhir dalam mengadili perkara pidana yang dilakukan oleh prajurit di daerah pertempuran yang merupakan pengkhususan dari pengadilan dalam lingkungan peradilan militer. Pengadilan itu merupakan organisasi kerangka yang baru berfungsi apabila diperlukan dan disertai pengisian pejabatnya. Susunan pengadilan dalam lingkungan peradilan militer ditetapkan seperti di atas karena yustiabelnya adalah prajurit yang diberi pangkat sebagai keabsahan wewenang dan tanggung jawab dalam hierarki keprajuritan untuk menegakkan disiplin dan kehormatan prajurit. 5.2 WEWENANG PENGADILAN MILITER Pengadilan dalam lingkungan Peradilan Militer berwenang: 1) Mengadili tindak pidana yang dilakukan oleh seseorang yang pada waktu melakukan tindak pidana adalah: a. Prajurit

b. Yang berdasarkan undang-undang dopersamakan dengan prajurit. c. Anggota suatu golongan atau jawatan atau badan atau yang dipersamakan atau dianggap sebagai prajurit berdasarkan undang-undang. d. Seseorang yang tidak termasuk golongan di atas tetapi atas keputusan Panglima dengan persetujuan Menteri Kehakiman harus diadili oleh suatu pengadilan dalam lingkungan peradilan militer Yang dimaksud dalam ketentuan ini adalah orang sipil yang menurut kenyataan bekerja pada angkatan bersenjata yang diberi kewajiban untuk memegang rahasia militer, melakukan tindak pidana yang berhubungan dengan kewajibannya, dengan ketentuan bahwa orang tersebut tidak termasuk pada ketentuan huruf a, b, dan c. 2) Memeriksa, memutus dan menyelesaikan sengketa Tata Usaha Angkatan Bersenjata. Wewenang yang dimaksud ini berada pada Pengadilan Militer Tinggi sebagai Pengadilan Tingkat Pertama dan Pengadilan Militer Utama sebagai Pengadilan Tingkat Banding. 3) Menggabungkan perkara gugatan ganti rugi dalam perkara pidana yang bersangkutan atas permintaan dari pihak yang dirugikan sebagai akibat yang ditimbulkan oleh tindak pidana yang menjadi dasar dakwaan, dan sekaligus memutus kedua perkara tersebut dalam satu putusan.

KESIMPULAN

1) Peradilan militer merupakan salah satu pelaksana kekuasaan kehakuman untuk memeriksa, memutus, dan menyelesaikan sengketa dalam bidang tata usaha Angkatan bersenjata. 2) Pada masa pendudukan Belanda, peradilan militer mengadili pelanggaran dan kejahatan yang dilakukan oleh tentara Belanda yang tergabung kedalam angkatan darat dan angkatan laut. Angkatan darat diadili oleh Krijsraad sedangkan angkatan laut diadili oleh Zee Krijsraad karena masih merupakan bagian dari tentara kerajaan Belanda. Berbeda dengan peradilan militer di zaman Jepang. Pada masa ini peradilan militer dibentuk dengan tujuan utama untuk mengadili mereka yang mengganggu atau melawan balatentara Jepang. 3) Sejak kemerdekaan Republik Indonesia hingga sekarang ini, peradilan militer telah menjalani perubahan berkali-kali, baik dari segi penamaan, tingkatan maupun kewenangan mengadili. Hal ini ditandai dengan lahirnya beberapa peraturan tentang peradilan militer, yang pada akhirnya lahir Undang-undang Nomor 31 tahun 1997 Tentang Peradilan Militer, yang mencabut dan menyatakan tidak berlaku lagi beberapa peraturan sebelumnya. 4) Peradilan militer di Indonesia mengalami perubahan undang-undang beberapa kali sebelum akhirnya diundangan UU No.31 Tahun 1997 tentang Peradilan Militer yang saat ini menjadi pijakan peradilan militer. 5) Selain asas-asas hukum umum, dalam peradilan militer harus terdapat tiga asas penting yaitu, Asas Kesatuan Komando (Unity of Command), Asas Komando Bertanggung Jawab Terhadap Anak Buahnya, danAsas Kepentingan Militer (Military Necessity) 6) Sistem peradilan militer di Indonesia saat ini lebih menganut pada sistem dimana peradilan militer mempunyai yurisdiksi yang bersifat umum yaitu berwenang mengadili kejahatan umum dan kejahatan sipil.

DAFTAR PUSTAKA
Adi, Bimo. Viva Justicia. Hukum Acara Peradilan Militer. http://bimoadiwicaksono.blogspot.com/2010/08/hukum-acara-peradilan-militer.html. Blogspot. Selasa, 24 Agustus 2010. Admin. Law Community: Sejarah Peradilan Militer di Indonesia. http://wonkdermayu.wordpress.com/artikel/sejarah-peradilan-militer-di-indonesia/. Wordpress. Admin. Law Community: Yustiabel dan Yurisdiksi Peradilan Militer Serta Perubahan Paradigma Dalam Sistem Peradilan Militer Menuju Keterbukaan. http://wonkdermayu.wordpress.com/artikel/yustisiabel-dan-yurisdiksi-peradilan-militer-sertaperubahan-paradigma-dalam-sistem-peradilan-militer-menuju-keterbukaan/. Wordpress. Admin. Pengadilan Militer II-11 Yogyakarta: Dasar Hukum Dilmil. http://www.dilmilyogyakarta.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=134&Itemid=142 . Kamis, 20 Maret 2010. Admin. Pengadilan Militer III-17 Manado: Sejarah Pengadilan Militer. http://www.dilmilmanado.go.id/profil-dilmil-iii-manado/sejarah.html Admin. Peradilan Militer: http://id.wikipedia.org/wiki/Peradilan_militer. Wikipedia. Buaton, Tiarsen Dr., Sh.,Llm. Peradilan Militer di Bawah Kekuasaan Kehakiman di Indonesia: Studi Tentang Kedudukan Dan Yurisdiksinya. http://pakkatnews.com/peradilan-militer-dibawah-kekuasaan-kehakiman-di-indonesia-studi-tentang-kedudukan-dan-yurisdiksinya.html. Pakkatnews.com Dwi Ratmaja, Sadia. Agretion Justicia: Peradilan Militer. http://dwiratmajajusticiablogspotcom.blogspot.com/2012/05/peradilan-militer.html. Blogspot. Sabtu, 12 Mei 2012. Indrayanto. Contoh Makalah: Peradilan Militer. http://id.shvoong.com/law-andpolitics/law/2041292-contoh-makalah-peradilan-militer/. Shvoong. 23 Agustus 2010. Kansil, C.S.T. Prof. Drs., S.H dan Kansil, Christine S.T, S.H., H.M. Pokok-pokok Hukum Pidana: Hukum Pidana Untuk Tiap Orang. PT. Pradnya Paramita, Jakarta. 2007.

Kurnia, Dhiki. Hukum Acara Peradilan Militer : Rangkuman Buku Hukum Acara Peradilan Militer Bab IV-VII. http://dhikikurnia.blogspot.com/2013/07/hukum-acara-peradilan-militerrangkuman_11.html. Blogspot. Kamis, 11 Juli 2013. Paul. Hukum dan Perundang-undangan RI. http://paulsdyn.blogspot.com/2012/11/makalahsejarah-hukum-peradilan-militer.html. Sabtu, 10 November 2012 Rezafaraby. Stasiun Hukum: Kedudukan dan Peran Peradilan Militer di Indonesia. http://stasiunhukum.wordpress.com/2010/05/10/kedudukan-dan-peran-peradilan-militer-diindonesia/. Wordpress. 10 Mei 2010.