Anda di halaman 1dari 20

PROPOSAL PENELITIAN

BENTUK KEPASTIAN HUKUM ASURANSI DI BENGKULU


MENURUT PANDANGAN ISLAM



OLEH :
M.FADIL ALI SAPUTRA
B1A011056


FAKULTAS HUKUM
UNIVERSITAS BENGKULU
2013

2



KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat ALLAH SWT, karena dengan izin dan
ridhonya proposal penelitian ini dapat diselesaikan. Sholawat serta salam semoga
tetap dilimpahkan kepada junjungan Nabi Muhammad SAW. Yang telah membawa
kedamaian dan rahmat bagi semesta alam.

Proposal penelitian ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah metodelogi
penelitian dan terimakasih kami ucapkan kepada dosen mengampu dan teman-teman
yang ikut serta dalam penyusunan proposal yang mengambil judul atau kajian tentang
Bentuk Kepastian Hukum Asuransi Di Bengkulu Menurut Pandangan Islam.

Kami berharap makalah ini sedikit banyaknya memberi manfaat khususnya bagi
penyusun sendiri umumnya bagi smuanya.




Bengkulu, Oktober 2013


Penyusun

3



DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I
A. Judul .................................................................................................................. 4
B. Latar Belakang ................................................................................................... 4
C. Idetifikasi Masalah ............................................................................................ 12
D. Pembatasan Masalah ........................................................................................ 12
E. Rumusan Msalah ............................................................................................... 13
F. Kajian Pustaka ................................................................................................... 13
G. Tujuan Penelitian .............................................................................................. 14
H. Kegunaan Hasil Penelitian ................................................................................. 14
I. Definisi Operasional .......................................................................................... 15
J. Metode Penelitian ............................................................................................ 16
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 20
4



A. Judul : BENTUK KEPASTIAN HUKUM ASURANSI DI BENGKULU
MENURUT PANDANGAN ISLAM

B. Latar Belakang
Manusia adalah makhluk sosial yang hidup berkelompok dan
berhubungan satu dengan yang lainnya untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.
Hubungan tersebut dapat menimbulkan hak dan kewajiban antara satu dengan
yang lainnya. Hubungan yang menimbulkan hak dan kewajiban itu telah diatur
dalam peraturan hukum yaitu yang disebut hubungan hukum. Abdul Kadir
Mohamad mengatakan bahwa Hubungan hukum adalah hubungan yang diatur
oleh hukum dan menjadi objek hukum.
1
Dalam mengadakan hubungan antara hukum tersebut manusia membawa
kepentingan masing-masing. Kepentingan tersebut merupakan suatu tuntutan
perorangan atau kelompok untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Salah satunya
mengadakan kontak (hubungan) antara sesamanya dalam suatu kepentingan
bersama.
Kepentingan-kepentingan yang saling menguntungkan akan bertemu
dalam kontak yang erat, sedangkan kepentingan-kepentingan yang bertentangan
akan menciptakan kontak yang saling memusuhi. Dengan demikian orang yang
hidup di masyarakat di satu pihak berusaha untuk melindungi kepentingan
masing-masing terhadap bahaya dari masyarakat, di masa yang akan datang, di

1
Abdul Kadir Mohamad, 1982, Hukum Acara Perdata Indonesia, Bandung: Alumni, hal. 29
5



lain pihak orang akan senantiasa berusaha untuk saling tolong-menolong dalam
mengejar kepentingan bersama, , hal ini sesuai dengan firman Allah swt: al-
Maidah: ayat ke ( 2 )


Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan
tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. dan bertakwalah kamu kepada Allah,
Sesungguhnya Allah Amat berat siksa-Nya.
2


Dalam mengerjakan kepentingan bersama tersebut atau mempunyai
kepentingan bersama, orang akan bergabung dalam suatu organisasi (perusahaan)
yang bertujuan memperjuangkan kepentingan untuk menolong diri mereka secara
bersama-sama
Pada hakekatnya hidup manusia diakui sangat tinggi nilainya, itulah
sebabnya makin banyak manusia dalam kenyataan hidup di dunia tidak terlepas
dari berbagai risiko kehidupan yang dapat menimbulkan kehilangan, kerugian
ataupun berkurangnya nilai harta benda atau kepentingannya. Hal tersebut bisa
saja terjadi dan tidak seorang pun mengetahui sebelumnya, karena itu diperlukan
upaya untuk berhati-hati dalam menentukan penggantian agar standar hidup dan
kegiatan tidak tertanggung atau hilang sama sekali. Risiko yang dihadapi dalam
kehidupan bisa berupa kematian, kecelakaan, dan bencana alam atau rusaknya
harta benda yang dimiliki. Upaya untuk mengatasi sifat alamiah yang berwujud

2
Depag RI, al-Qur'an dan Terjemahan, hal. 157
6



sebagai suatu keadaan yang tidak pasti, antara lain dilakukan oleh manusia
dengan cara menghindari, atau melimpahkannya kepada pihak-pihak lain di luar
dirinya sendiri.
Upaya atau usaha manusia untuk mengurangi, menghindarkan risikonya
itu dimulai sejak permulaan kegiatan ekonomi manusia, yaitu sejak manusia
melakukan kegiatan perdagangan yang sederhana. Usaha-usaha manusia
mengatasi risiko dengan melimpahkannya kepada pihak lain beserta proses
pertumbuhannya sudah dikenal oleh peradaban manusia, baik di dunia bagian
Timur maupun Tengah pada abad-abad awal sebelum Masehi.
3

Pada awalnya, ada suatu kelompok manusia yang bertujuan membentuk
barisan untuk meringankan beban keuangan individu dan menghindari kesulitan
pembiayaan. Dari sini timbul suatu konsep yaitu persiapan yang dibuat oleh
sekelompok orang yang masing-masing menghadapi kerugian kecil yang tidak
terduga. Apabila kerugian itu menimpa salah seorang di antara mereka yang
menjadi anggota perkumpulan itu, maka kerugian itu akan ditanggung bersama
oleh mereka, yang selanjutnya disebut asuransi.
4

Istilah asuransi, menurut pengertian riilnya, adalah iuran bersama untuk
meringankan beban individu, kalau-kalau beban tersebut bisa menghancurkannya.
Konsep asuransi yang paling sederhana dan umum adalah suatu yang
dipersiapkan oleh sekelompok orang, yang bisa tertimpa kerugian, menghadapi

3
Sri Rejeki Hartono, Hukum Asuransi dan Perusahaan Asuransi, h. 3
4
Mohammad Muslehuddin, Asuransi Dalam Islam, h.3
7



kejadian yang tidak dapat diramalkan, sehingga bila kerugian tersebut menimpa
salah seorang di antara mereka, maka beban kerugian tersebut akan disebarkan ke
seluruh kelompok.
Di Indonesia, untuk istilah asuransi sering digunakan istilah
pertanggungan, kedua istilah ini tampaknya mengikuti istilah dalam bahasa
Belanda, Yaitu assurantie (asuransi) dan verzekering (pertanggungan). Memang
asuransi di lndonesia bermula dari negeri Belanda. Di Inggris digunakan istilah
insurance dan assurance yang mempunyai pengertian yang sama. Istilah insurance
digunakan untuk asuransi kerugian sedangkan istilah uuurance digunakan untuk
asuransi jiwa.
Pengertian asuransi ditinjau dari paham ekonomi adalah Asuransi
merupakan suatu lembaga keuangan sebab melalui asuransi dapat di himpun dana
yang besar, yang dapat untuk membiayai pembangunan disamping bermanfaat
bagi masyarakat yang berpartisipasi dalam bisnis asuransi, karena sesungguhnya
asuransi bertujuan untuk memberikan perlindungan (proteksi) atas kerugian
keuangan (financial loss) yang ditimbulkan oleh peristiwa tidak terduga
sebelumnya.
Menurut pasal 246 Kitab Undang-undang Hukum Dagang (KUHD),
Asuransi mempunyai pengertian sebagai berikut : Asuransi atau pertanggungan
adalah suafu persetujuan, dimana penanggung kerugian diri kepada tertanggung,
dengan mendapat premi, untuk mengganti kerugian karena kehilangan kerugian
8



atau tidak diperolehnya suatu keuntungan yang diharapkan, yang dapat diderita
karena peristiwa yang tidak diketahui lebih dahulu.
5

Asuransi menurut Undang- Undang no.2 tahun 1992 tentang usaha
perasuransian. Bab 1 pasa 1 asuransi atau pertanggungan adalah perjanjian
antara dua pihak atau lebih, dengan mana pihak penanggung mengikatkan diri
kepada tertanggung, dengan menerima premi, untuk memberikan penggantian
kepada tertanggung karena kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang
diharapkan, atau tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang mungkin akan
diderita tertanggung, yang timbul dari suatu peristiwa yang tidak pasti, atau untuk
memberikan suatu pembayaran yang didasarkan atas meninggal atau hidupnya
seseorang yang dipertanggungkan.
6

Sedangkan Menurut pandangan Islam, asuransi pada umumnya adalah
masalah ijtihadiyah. Artinya bahwa asuransi merupakan masalah yang perlu
dikaji hukum agamanya berhubung tidak ada penjelasan hukumnya di dalam Al
Quran dan Hadis secara eksplisit. Para Imam Mazhab sendiri belum memberi
fatwa hukum tentang masalah asuransi karena sistem asuransi belum dikenal pada
waktu itu.
7

Asuransi sendiri baru dikenal di dunia timur pada abad XIX Masehi,
sedangkan di dunia barat muncul sekitar abad XIV Masehi. Mengkaji hukum
asuransi menurut syariat Islam sudah tentu dilakukan dengan menggunakan

5
Kitab Undang-Undang Hukum Dagang.
6
Undang-undang no 2 Tahun 1992
7
Hasan Ali, Asuransi Dalam Perspektif Hukum Islam.
9



metode ijtihadi (reasoning / exercise of judgement) yang lazim dipakai oleh ulama
mujtahidin terdahulu. Dan diantara metode ijtihadi yang mempunyai banyak
peranan di dalam mengistinbathkan hukum (mencari dan menetapkan hukum)
terhadap masalah masalah baru yang tidak ada nashnya di dalam Al Quran
maupun Hadis adalah dengan memakai maslahah mursalah atau istislah (public
good) dan qiyas (analogical reasoning).
Masalah asuransi, seperti yang disebutkan di atas, merupakan masalah
yang masih perlu dikaji mengenai hukumnya dan masalah yang mungkin masih
diperdebatkan yang tentunya memunculkan berbagai pendapat yang sukar
dihindari. Untuk itu pada kesempatan kali ini, akan sedikit membahas dan
memberi gambaran mengenai bentuk kepastian hukum asuransi dalam pandangan
Islam
Dimana ada sebagian ulama berpendapat bahwa Asuransi itu haram dalam
segala macam bentuknya temasuk asuransi jiwa. Pendapat ini dikemukakan oleh
Sayyid Sabiq Abdullah al-Qalqii Yusuf Qardhawi dan Muhammad Bakhil al-
Muthi . Alasan-alasan yg mereka kemukakan ialah :
Asuransi sama dgn judi
Asuransi mengandung ungur-unsur tidak pasti.
Asuransi mengandung unsur riba/renten.
Asurnsi mengandung unsur pemerasan krn pemegang polis apabila
tidak bisa melanjutkan pembayaran preminya akan hilang premi yg sudah dibayar
atau di kurangi.
10



Premi-premi yg sudah dibayar akan diputar dalam praktek-praktekriba.
Asuransi termasuk jual beli atau tukar menukar mata uang tidak tunai.
Hidup dan mati manusia dijadikan objek bisnis dan sama halnya dgn
mendahului takdir Allah.
Ada juga yang berpendapat bahwa Asuransi di perbolehkan dalam praktek
seperti sekarang Pendapat kedau ini dikemukakan oleh Abd. Wahab Khalaf
Mustafa Akhmad Zarqa Muhammad Yusuf Musa dan Abd. Rakhman Isa .
Mereka beralasan :
Tidak ada nash yg melarang asuransi.
Ada kesepakatan dan kerelaan kedua belah pihak.
Saling menguntungkan kedua belah pihak.
Asuransi dapat menanggulangi kepentingan umum sebab premi-premi
yg terkumpul dapat di investasikan utk proyek-proyek yg produktif dan
pembangunan.
Asuransi termasuk akad mudhrabah
Asuransi termasuk koperasi .
Asuransi di analogikan dgn sistem pensiun seperti taspen.

Asuransi yg bersifat sosial di perbolehkan dan yg bersifat komersial
diharamkan Pendapat ketiga ini dianut antara lain oleh Muhammad Abdu Zahrah .
Alasan kelompok ketiga ini sama dgn kelompok pertama dalam asuransi yg
bersifat komersial dan sama pula dgn alasan kelompok kedua dalam asuransi yg
11



bersifat sosial . Alasan golongan yg mengatakan asuransi syubhat adl krn tidak
ada dalil yg tegas haram atau tidak haramnya asuransi itu. Dari uraian di atas
dapat dipahami bahwa masalah asuransi yg berkembang dalam masyarakat pada
saat ini masih ada yg mempertanyakan dan mengundang keragu-raguan sehingga
sukar utk menentukan yg mana yg paling dekat kepada ketentuan hukum yg
benar. Sekiranya ada jalan lain yg dapat ditempuh tentu jalan itulah yg pantas
dilalui. Jalan alternatif baru yg ditawarkan adl asuransi menurut ketentuan agama
Islam. Dalam keadaan begini sebaiknya berpegang kepada sabda Nabi
Muhammad SAW:
Tinggalkan hal-hal yg meragukan kamu kepada hal-hal yagn tidak
meragukan kamu.
Asuransi menurut ajaran agama Islam yg sudah mulai digalakkan dalam
masyarakat kita di Indonesia ini sama seperti asuransi yg sudah ada selama ini
pada PT. Asuransi Bumi Putera Asuransi Jiwasraya dan asuransi lainnya.
Macamnya samai tetapi sisitem kerjanya berbeda yaitu dengan system
mudharabah.
8

maka dalam rangka usaha penerapannya diperlukan konsep yang sesuai dengan
apa yang diyakini oleh masyarakat yang bersangkutan, dengan cara mengkaji
hukum yang benar-benar ditaati dan diyakini oleh masyarakat. Oleh karena itu
penulis merasa tertarik untuk mengadakan penelitian ilmiah, dengan mengangkat

8
http://asuransi-dalam-pandangan-islam.htm
12



judul BENTUK KEPASTIAN HUKUM ASURANSI DI BENGKULU
MENURUT PANDANGAN ISLAM.

C. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, masalah-masalah dalam
penelitian ini dapat diidentifikasi sebagai berikut :
a. Dalam mengadakan hubungan antara hukum tersebut manusia membawa
kepentingan masing-masing. Kepentingan tersebut merupakan suatu
tuntutan perorangan atau kelompok untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.
b. Upaya atau usaha manusia untuk mengurangi, menghindarkan risikonya
itu dimulai sejak permulaan kegiatan ekonomi manusia,
c. Menurut pandangan Islam, asuransi pada umumnya adalah masalah
ijtihadiyah. Artinya bahwa asuransi merupakan masalah yang perlu dikaji
hukum agamanya berhubung tidak ada penjelasan hukumnya di dalam Al
Quran dan Hadis secara eksplisit.
D. Pembatasan Masalah
Mengingat masalah yang tercakup dalam penelitian ini sangat luas maka
penulis membatasinya sebagai berikut :
a. Obyek penelitian ini adalah Bagaimana Kepastian ihak penanggung
kepada pihak tertanggung dalam masalah asuransi..
b. Obyek penelitian ini adalah bagaimana pandangan islam tentang kepas-
tian hukum asuransi.
13



c. Obyek penelitian ini adalah bagaimana sikap ideal seorang mulim ter-
hadap masalah asuransi.
E. Rumusan Masalah
Dari uraian latar belakang di atas, maka dapat di rumuskan beberapa masalah,
antara lain :
1. Bagaimana Bentuk kepastian pihak penanggung kepada pihak tertanggug?
2. Bagaimana pandangan islam tentang kepastian hukum asuransi ?
3. Bagaimana seharusnya sikap ideal seorang muslim terhadap masalah asurani ?
F. Kajian Pustaka
Kajian pustaka ini pada intinya adalah untuk mendapatkan gambaran topik
yang akan diteliti dengan penelitian yang pernah dilakukan sebelumnya, sehingga
tidak ada pengulangan. Masalah asuransi sesungguhnya telah banyak dibahas dan
diteliti. Salah satunya tentang komparasi asuransi jiwa pemikiran Murthadha Muthari
dan Sayyid Sabiq dengan menitikberatkan pada perbandingan asuransi Menurut
Murthadha Muthari, asuransi diperbolehkan asalkan sesuai dengan aturan agama
(bukan perjudian) dan Menurut Sayyid Sabiq asuransi termasuk perjudian karena hak
milik bergantung pada musibah yang terjadi, tinjauan Hukum Islam terhadap masalah
terhentinya pembayaran premi asuransi jiwa pada Asuransi Jiwa Bumi Putera
Sidoarjo. yang isinya, menurut Hukum Islam penunggakan yang disengaja termasuk
dhalim, tapi jika tidak sengaja maka diberi keringan sampai mampu membayar.
Sedangkan untuk bentuk kepastian dari asuransi itu sendiri belum pernah dibahas dan
diteliti. Sehingga pada kesempatan ini penulis hendak mengadakan penelitian yang
14



berjudul BENTUK KEPASTIAN HUKUM ASURANSI DI BENGKULU
MENURUT PANDANGAN ISLAM
G. Tujuan Penelitian
Sesuai dengan rumusan masalah di atas, maka penelitian ini bertujuan untuk :
1. Untuk mengetahui bentuk kepastian pihak penanggung kepada pihak
tertanggug,
2. Untuk mengetahui bagaimana pandangan islam tentang kepastian hukum
asuransi, yang ada di bengkulu.
3. Untuk mengetahui sikap ideal seorang muslim terhadap masalah asurani.

H. Kegunaan Hasil Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat dan berguna untuk hal-hal
sebagai berikut:
1. Secara teoritis adalah dapat mengetahui bentuk kepastian dalam asuransi
serta sebagai alternatif bagi pembaca tentang penggunaan jasa
perasuransian, kemudian dikembangkan sebagai ilmu pengetahuan.
2. Secara praktis adalah dijadikan sebagai pedoman agar tidak terjadi
penyimpangan terhadap peraturan yang berlaku dan terhadap hukum
Islam.
3. Menambah ilmu pengetahuan terutama berkaitan dengan hukum
asuransi.
I. Definisi Operasional
15



Dari judul Bentuk Kepastian Hukum Asuransi Di Bengkulu Menurut
Pandangan Isalm(studi tentang ketentuan yang berlaku pada PT. Asuransi yang ada
di Bengkulu) akan disajikan tentang bentuk kepastian dari hukum Asuransi Untuk
menghindari kesalahpahaman terhadap pengertian yang dimaksud, kiranya lebih
dahulu perlu ditegaskan maksud dari judul skripsi ini secara terperinci sebagai beriku

Hukum Islam adalah peraturan dan ketentuan yang berkenaan dengan
kehidupan berdasarkan Quran dan Hadits,
9
dan hasil Ijtihad para ulama.
Asuransi menurut Undang- Undang no.2 tahun 1992 tentang usaha
perasuransian. Bab 1 pasa 1 asuransi atau pertanggungan adalah perjanjian antara
dua pihak atau lebih, dengan mana pihak penanggung mengikatkan diri kepada
tertanggung, dengan menerima premi, untuk memberikan penggantian kepada
tertanggung karena kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang
diharapkan, atau tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang mungkin akan
diderita tertanggung, yang timbul dari suatu peristiwa yang tidak pasti, atau untuk
memberikan suatu pembayaran yang didasarkan atas meninggal atau hidupnya
seseorang yang dipertanggungkan
10

Sedangkan Menurut pandangan Islam, asuransi pada umumnya adalah
masalah ijtihadiyah. Artinya bahwa asuransi merupakan masalah yang perlu dikaji
hukum agamanya berhubung tidak ada penjelasan hukumnya di dalam Al Quran dan

9
Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Besar Bahasa Indonesia, h. 411
10
Undang-undang no 2 tahun 1992
16



Hadis secara eksplisit. Para Imam Mazhab sendiri belum memberi fatwa hukum
tentang masalah asuransi karena sistem asuransi belum dikenal pada waktu itu.
Klaim adalah hak peserta asuransi yang wajib diberikan oleh perusahaan
asuransi sesuai dengan kesepakatan dalam akad.
Badan yang menyalurkan risiko disebut "tertanggung", dan badan yang
menerima risiko disebut "penanggung". Perjanjian antara kedua badan kebijakan
adalah sebuah kontrak legal yang menjelaskan setiap istilah dan kondisi yang
dilindungi.
11

Biaya yang dibayar oleh "tertanggung" kepada "penanggung" untuk risiko
yang ditanggung disebut "premi". Ini biasanya ditentukan oleh "penanggung" untuk
dana yang bisa diklaim di masa depan, biaya administratif, dan keuntungan.
12


J. Metode Penelitian
Adapun jenis penelitian tergolong dalam penelitian lapangan dengan
metode kualitatif. Hal-hal yang berkaitan dengan penelitian ini, sebagai berikut:
1. Lokasi penelitian.
Penelitian ini dilaksanakan di PT. Asuransi yang ada di Bengkulu
2. Data yang dihimpun yaitu:
Data yang berkaitan dengan hukum asuransi, penggantian risiko, dan
pembayaran uang pertanggungan.

11
http:asuransi/wikipedia.com
12
http: asuransi-insurance-assurance-definisi.html
17



3. Sumber Data yaitu sumber yang dijadikan acuan dan pegangan dalam
penelitian untuk memperoleh data adalah:
a. Sumber Primer merupakan sumber utama yaitu, dari pimpinan beserta
karyawan PT Asuransi yang ada di Bengkulu.
b. Sumber Sekunder yaitu berupa buku yang dapat digunakan sebagai
pelengkap, adapun buku tersebut adalah:
1) Sri Rejeki Hartono, Hukum Asuransi dan Perusahaan Asuransi.
2) Martono, Bank dan Lembaga Keuangan Lainnya.
3) Muhammad Muslehuddin, Menggugat Asuransi Modern.
4) Depag RI, Al-Quran dan Terjemahan.
5) Ali Hasan, Asuransi Dalam Perspektif Hukum Islam.
6) Mohammad Muslehuddin, Asuransi Dalam Islam.
7) Abbas Salim, Dasar-Dasar Asuransi.
8) Gemala Dewi, Aspek-Aspek Hukum Dalam Perbankan dan
Peransuransian Syariah di Indonesia.
9) Undang-Undang No.2 Tahun 1992 tentang usaha perasuransian.
10) Kitab Undang-undang Hukum Dagang.




4. Teknik Pengumpulan Data
18



5. Pengumpulan data dilakukan dengan cara mengumpulkan data secara
langsung dari lapangan yang berkaitan dengan permasalahan di atas.
Dalam pengumpulan data tersebut penulis menggunakan metode yaitu:
a. Interview
Interview disebut juga wawancara atau koesioner lisan yaitu sebuah dialog yang
dilakukan leh pewawancara untuk memperoleh informasi dengan terwawancara agar
dapat memperjelas perolehan dari teknik Pengamatan. Dalam hal ini penulis
wawancara dengan pihak asuransi mengenai pembayaran klaim asuransi jiwa akibat
tertanggung bunuh diri.
b. Dokumentasi
Suatu metode untuk mencari data mengenai hal-hal yang berupa benda-benda tertulis
seperti, buku-buku, majalah, dokumen, peraturan-peraturan, catatan harian dan lain
sebagainya,
13
dengan cara melakukan pemeriksaan terhadap catatan yang berkaitan
dengan problematika penelitian.
5. Teknik Analisa Data
a. Deskriptif adalah cara menggambarkan pembahasan secara jelas melalui data-data
yang berhubungan dengan pokok pembahasan untuk mempermudah dalam
memahami serta menganalisisnya.
b. Analisa Kualitatif adalah analisa data yang dilakukan dengan cara memberikan
argumentasi secara teoritis dan pemikiran logis sesuai dengan keadaan yang
sesungguhnya

13
Ibid, h 135
19





20



DAFTAR PUSTAKA
Mohamad, Abdul Kadir.1982,.Hukum Acara Perdata Indonesia.Bandung:
Alumni
Depag RI, al-Qur'an dan Terjemahan
Hartono, Sri Rejeki.Hukum Asuransi dan Perusahaan Asuransi. Bandung
Kitab Undang-Undang Hukum Dagang.

Undang-undang no 2 Tahun 1992

Hasan Ali. Asuransi Dalam Perspektif Hukum Islam.Bandung

http:asuransi/wikipedia.com

http: asuransi-insurance-assurance-definisi.html

http://asuransi-dalam-pandangan-islam.htm

Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Besar Bahasa Indonesia,