Anda di halaman 1dari 24

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

I. JUDUL : APARTEMEN
II. PENGERTIAN & DEFINISI JUDUL :
Sebuah unit tempat tinggal yang terdiri dari Kamar Tidur, Kamar Mandi, Ruang Tamu, Dapur, Ruang
Santai yang berada pada satu lantai bangunan vertikal yang terbagi dalam beberapa unit tempat tinggal.
Apartemen harus memberikan keindahan, kenyamanan, keamanan dan privasi bagi keluarga yang tinggal
di dalamnya. buku Joseph De Chiara & John Hancock Callender Time Server Standart Mc Grow Hill,
1968, For Building Type NY
Adalah suatu ruang atau rangkaian ruang yang dilengkapi dengan fasilitas serta perlengkapan rumah
tangga dan digunakan sebagai tempat tinggal. (Marvin Harris; 1975; 20) Dictionary of Architecture and
Construction. United States of America: Mc Graw Hill Book Company
Merupakan tempat tinggal (terdiri atas kamar duduk, kamar tidur, kamar mandi, dapur, dsb) yang berada
pada satu lantai bangunan bertingkat yg besar dan mewah, dilengkapi dengan berbagai fasilitas (kolam
renang, pusat kebugaran, toko, dsb) .kbbi- (Sumber :http://pusatbahasa.diknas.go.id/kbbi/index.php )
Merupakan sistem hunian baru yang berbentuk vertikal untuk mengatasi keterbatasan lahan dikota.
( ensilopedia nasional )
....several dwelling units share a common (usually an indoor) access and are enclosed by a common
structural envelope..., yang berarti beberapa unit hunian yang saling berbagi akses yang sama dan
dilingkupi oleh struktur pembungkus bangunan yang sama. Menurut buku Site Planning (1984 : 252)
APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

Apartemen adalah dibangun dalam suatu lingkungan, yang terbagi dalam bagian bagian yang
distrukturkan secara fungsional dalam area yang horizontal maupun vertikal & merupakan suatu kesatuan
yang masing masing dapat digunakan terpisah, terutama untuk tempat hunian yang dilengkapi bagian
bersama, benda benda bersama dan tanah bersama. Menurut james hombeck dalam bukunya
apartement & Dormitories.
- Tempat tinggal yang berada di satu lantai bangunan bertingkat rumah / flat.
- Bangunan bertingkat yang dibagi beberapa tempat tinggal dan unit-unit.
Sumber : mulio, Anton M ,dkk. Kamus besar bahasa Indonesia : cetakan ketiga hal 45 .1990 balai
pustaka, Surakarta)
Apartement is a room or combination of rooms among similar sets in one building designed, for use as
dwelling. (Apartemen adalah sebuah ruangan atau beberapa susunan ruangan dalam beberapa jenis yang
memakai kesamaan dalam suatu bangunan yang digunakan sebagai rumah tinggal). The Random House
of Dictionary of The English Language
Apartemen adalah bangunan yang memuat beberapa grup hunian yang berupa rumah flat atau rumah
petak bertingkat yang diwujudkan untuk mengatasi masalah perumahan akibat kepadatan tingkat hunian
dan keterbatasan lahan dengan harga yang terjangkau di perkotaan. (Endy Marlina,Panduan
Perancangan Bangunan Komersial, Yogyakarta, 2008).

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

Apartemen adalah satu ruangan atau lebih, biasanya merupakan bagian dari sebuah sturktur hunian yang
dirancang untuk ditempati oleh lebih dari satu keluarga.Normalnya berfungsi sebagai perumahan sewa
dan tidak pernah dimiliki oleh penghuninya, dikelola oleh pemilik atau pengelola property. (Dictionary
of Real Estate, Wiley, 1996).

Apartemen merupakan suatu kompleks tempat tinggal (rumah susun) berupa unit ruangan yang bersifat
mewah, sehingga biasanya untuk kalangan menengah ke atas/warga negara asing yang bekerja sebagai
orang yang bekerja di negara lain. (CIC Consulting Group, Studi tentang Trend dan Peluang
Investasi Pendirian Apartemen/Condominium di DKI Jakarta, PT. Capricorn Consult, 1993).

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

III. KLASIFIKASI APARTEMEN


A. Klasifikasi Apartemen Berdasarkan Tipe Pengelolaan
Ada dua jenis apartemen berdasarkan jenis pembiayaannya yaitu:

Apartemen yang dibiayai oleh pemerintah


Apartemen yang dibiayai oleh swasta/investor

Perbedaan antara kedua jenis apartemen ini umumnya berpengaruh pada status kepemilikan unit-unit dalam
apartemen tersebut. Apartemen yang dibiayai oleh pemerintah umumnya berharga murah dan memiliki
sistem sewa atau sistem beli dengan tipe kepemilikan bersama (cooperative), dan seringkali dibangun untuk
menampung masyarakat kalangan bawah yang tidak memiliki tempat tinggal, disebut pula dengan istilah
rumah susun. Sementara apartemen yang dibiayai oleh investor swasta umumnya diperuntukkan bagi
kalangan menengah dan kalangan atas, dengan sistem sewa atau sistem beli dalam bentuk condominium.

B. Klasifikasi Apartemen Berdasarkan Sistem Kepemilikan


Ada dua jenis apartemen berdasarkan kepemilikan antara lain
(Apartments:Their Design and Development, 1967 : 39-42) : Apartemen dengan sistem sewa
Pada apartemen ini, penghuni hanya membayar biaya sewa unit yang ditempatinya kepada pemilik
apartemen dan biasanya biaya itu dibayarkan per bulan ataupun per tahun. Biaya utilitas seperti listrik, air,
gas, telepon ditanggung sendiri oleh penghuni. Sementara biaya maintenance dan gaji pegawai pengelola
APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

apartemen ditanggung oleh pemilik. Penghuni yang tidak ingin tinggal lagi di apartemen tersebut harus
mengembalikan apartemen tersebut kepada pemiliknya, kemudian pemilik akan mencari lagi orang baru
untuk mengisi unit-unitnya yang kosong.
Apartemen dengan sistem beli
Apartemen dengan sistem beli dapat terbagi lagi menjadi dua jenis yaitu:

Apartemen dengan sistem kepemilikan bersama (cooperative ownership). Pada apartemen ini, setiap
penghuni memiliki saham dalam perusahaan pemilik apartemen serta menempati satu unit tertentu
sesuai dengan ketentuan perusahaan. Penghuni hanya bisa menjual unitnya kepada orang yang telah
dianggap cocok oleh penghuni apartemen lainnya. Bila terdapat unit apartemen yang kosong, maka
sahamnya akan dibagi rata diantara penghuni dan mereka harus menanggung semua biaya maintenance
unit yang kosong tersebut, sampai unit tersebut ditempati oleh penghuni baru.
Condominium. Pada apartemen ini, setiap penghuni menjadi pemilik dari unitnya sendiri dan memiliki
kepemilikan yang sama dengan penghuni lainnya terhadap fasilitas dan ruang publik. Penghuni bebas
untuk menjual, menyewakan ataupun memberikan kepemilikannya kepada orang lain. Jika terdapat
unit apartemen yang kosong, maka biaya maintenance unit itu ditanggung oleh badan pengelola
apartemen itu.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

C. Klasifikasi Apartemen Berdasarkan Tinggi dan Besar bangunan


Berdasarkan kategori jenis dan besar bangunan (Akmal, 2007) Apartemen terdiri atas :

High-rise Apartemen. Bangunan apartemen yang terdiri atas lebih dari sepuluh lantai. Dilengkapi area
parkir bawah tanah, sistem keamanan dan servis penuh. Struktur apartemen lebih komplekssehingga
desain unit apartemen cenderung standar. Jenis ini banyak dibangun di pusatkota.
Mid-Rise Apartemen. Bangunan apartemen yang terdiri dari tujuh sampai dengan sepuluh lantai.
Jenisapartemen ini lebih sering dibangun dikota satelit. Low-Rise Apartemen. Apartemen dengan
ketinggian kurang dari tujuh lantai dan menggunakan tangga sebagaialat transportasi vertikal.
Biasanya untuk golongan menengah ke bawah.
Walked-Up Apartemen. Bangunan apartemen yang terdiri atas tiga lantai sampai dengan enam lantai.
Apartemenini kadang-kadang memiliki lift, tetapi bisa juga tidak. Jenis apartemen ini disukai
olehkeluarga yang besar (keluarga inti ditambaha dengan orang tua). Gedung apartemen hanya terdiri
dari dua atau tiga unit apartemen
Garden Apartemen. Bangunan apartemen dua sampai empat lantai. Apartemen ini memiliki halaman
dan taman disekitar bangunan. Apartemen ini sangat cocok untuk keluarga inti yang memiliki anak
kecil karena anak- anak dapat mudah mencapai ke taman. Biasanya untuk golongan menengah ke atas.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

Ketinggian Bangunan (Housing, Jphn Mascai, hal.225) :


Low Rise Apartment (bertingkat rendah) tipe bangunan bertingkat dengan ketinggian 2-4 lantai, dan
sistem sirkulasi vertikal melalui tangga (walk up ) tanpa menggunakan lift.
Medium Rise Apartment (bertingkat sedang) Tipe bangunan bertingkat dengan menggunakaan lift
hidrolik yang konsekuensinya memiliki beban terbatas dan ketinggian antara 4-8 lantai.
High Rise Apartment (bertingkat tinggi) Tipe bangunan dengan menggunakan lift elektrik, tinggi
bangunan lebih dari 8 lantai dan jumlah lantai maksimum hanya dibatasi oleh kemajuan teknologi.

D. Klasifikasi Apartemen Berdasarkan Sirkulasi Horizontal


Sirkulasi horizontal pada apartemen adalah berupa koridor. Berdasarkan macam bentuk koridor, apartemen
dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu :
Single-loaded corridor apartment
Apartemen dengan tipe koridor ini dapat terbagi lagi menjadi dua yaitu :

Open corridor apartment. Koridor pada tipe ini bersifat terbuka dengan pembatas terhadap ruang luar
berupa tembok atau railing yang ketinggiannya tidak lebih dari 1 1,5 meter.
Closed corridor apartment. Koridor bersifat tertutup oleh dinding, kadang memiliki bukaan berupa
jendela ataupun jalusi atau bahkan tidak ada bukaan sama sekali.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

Double-loaded corridor apartment


Tipe koridor pada apartemen ini dikelilingi oleh unit-unit hunian sehingga seringkali terletak ditengahtengah bangunan (central corridor).

E. Klasifikasi Apartemen Berdasarkan Sirkulasi Vertikal


Berdasarkan sirkulasi vertikal, apartemen dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu (Site Planning, 1984 :
280 281) :
Walk-up Apartment Pada apartemen ini sirkulasi vertikal utamanya adalah menggunakan tangga. Ketinggian
bangunan apartemen ini maksimal hanya 4 lantai. Apartemen ini dirancang dengan koridor seminimal
mungkin dan kebanyakan unit hunian dekat dengan tangga sirkulasi. Apartemen ini dapat dibagi lagi
menjadi dua berdasarkan letak tangga sirkulasinya, yaitu :

I.
II.
III.
IV.

Core type walk up apartment. Pada apartemen tipe ini tangga sirkulasi (stair core) dikelilingi oleh
unitunit hunian. Berdasarkan jumlah unit hunian yang mengelilinginya, apartemen ini dapat dibagi lagi
menjadi 3 tipe yaitu :
Duplex : tangga sirkulasi apartemen dikelilingi dua unit hunian
Triplex : tangga sirkulasi apartemen dikelilingi tiga unit hunian
Quadruplex : tangga sirkulasi apartemen dikelilingi empat unit hunian
Corridor type walk up apartment. Pada apartemen ini tangga sirkulasi terletak di kedua ujung
koridor. Dengan menggunakan tipe sirkulasi ini dapat memperbanyak jumlah unit pada satu lantai.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

Elevator Apartment. Pada apartemen ini sirkulasi vertikal utamanya adalah lift dan memiliki sirkulasi
vertikal sekunder berupa tangga yang seringkali juga merupakan tangga darurat. Umumnya apartemen ini
dilengkapi dengan lobby atau ruang tunggu lift. Ketinggian bangunan umumnya diatas 6 lantai. Ada dua
macam sistem lift yang dapat digunakan pada tipe apartemen ini yaitu:

Lift yang digunakan berhenti di setiap lantai bangunan


Lift yang digunakan diprogram untuk berhenti hanya pada lantai- lantai tertentu pada bangunan (Skip
floor elevator system). Umumnya system ini digunakan pada apartemen dengan sistem penyusunan
lantai Duplex. Kelebihan sistem ini antara lain dapat mengurangi koridor publik dan memperluas
ukuran unit hunian pada lantai dimana lift tidak berhenti. Kelemahannya terletak pada perlunya
menambah tangga pada setiap unit hunian.

F. Klasifikasi Apartemen Berdasarkan Tipe Unit


Klasifikasi pada apartemen berdasarkan tipe unitnya ada empat (Akmal,2007), yaitu :

Studio
Unit apartmen yang hanya memiliki satu ruang. Ruang ini sifatnya multifungsi sebagai ruang duduk,
kamar tidur dan dapur yang semula terbuka tanpa partisi. Satu-satunya ruang yang terpisah biasanya
hanya kamar mandi. Apartemen tipe studio relatif kecil. Tipe ini sesuai dihuni oleh satu orang atau
pasangan tanpa anak. Luas minimal 20-35 m2.
Apartemen 1, 2, 3 Kamar / Apartemen Keluarga Pembagian ruang apartemen ini mirip rumah biasa.
Memiliki kamar tidur terpisah serta ruang duduk, ruang makan, dapur yang bias terbuka dalam satu

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

ruang atau terpisah. Luas apartemen ini sangat beragam tergantung ruang yang dimiliki serta jumlah
kamarnya. Luas minimal untuk satu kamar tidur adalah 25 m2, 2 kamar tidur 30 m2, 3 kamar tidur 85
m2, dan 4 kamar tidur 140 m2.

Loft
Loft adalah bangunan bekas gudang atau pabrik yang kemudian dialihfungsikan sebagai apartemen.
Caranya adalah dengan menyekat- nyekat bangunan besar ini menjadi beberapa hunian. Keunikan
apartemen adalah biasanya memiliki ruang yang tinggi, mezzanine atau dua lantai dalam satu unit.
Bentuk bangunannya pun cenderung berpenampilan industrial. Tetapi, beberapa pengembang kini
menggunakan istilah loft untuk apartemen dengan mezzanine atau dua lantai tetapi dalam bangunan
yang baru. Sesungguhnya ini salah kaprah karena kekhasan loft justru pada konsep bangunan bekas
pabrik dan gudangnya.

Penthouse
Unit hunian ini berada dilantai paling atas sebuah bangunan apartemen. Luasnya lebih besar daripada
unit-unit di bawahnya. Bahkan, kadang- kadang satu lantai hanya ada satu atau dua unit saja. Selain
lebih mewah, penthouse juga sangat privat karena memiliki lifty khusus untuk penghuninya. Luas
minimumnya adalah 300 m2.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

G. Klasifikasi Apartemen Berdasarkan Bentuk Massa Bangunan


Ada 3 macam tipe apartemen berdasarkan bentuk massa bangunannya yaitu (Apartments:Their Design and
Development, 1967 : 46) :

Apartemen berbentuk Slab


Pada apartemen berbentuk slab, antara tinggi bangunan dan lebar/panjang bangunan hampir sebanding,
sehingga bangunan berbentuk seperti kotak yang pipih. Biasanya memiliki koridor yang memanjang
dengan unit-unit hunian berada di salah satu atau kedua sisi koridor.
Apartemen berbentuk Tower
Pada apartemen berbentuk tower, lebar/panjang bangunan lebih kecil dibandingkan dengan tingginya
sehingga bentuk bangunan seperti tiang. Biasanya ketinggian bangunannya diatas 20 lantai. Sistem
sirkulasinya menggunakan sistem core karena menggunakan lift. Ada berbagai variasi bentuk tower
antara lain :
Single tower Apartemen dengan hanya satu massa bangunan. Core umumnya terletak di tengah. Ruang
koridor dapat diminimalkan. Unit-unit hunian akan terletak dekat dengan tangga dan lift. Berdasarkan
bentuk massa, apartemen dengan satu tower dapat dibedakan menjadi tower plan, expanded tower
plan, circular plan, cross plan, dan five wing plan.
Multi tower Apartemen yang memiliki lebih dari satu massa bangunan. Antara massa bangunan dapat
dihubungkan oleh suatu massa penghubung ataupun hanya berupa pedestrian penghubung saja. Bila
massa bangunan dihubungkan oleh suatu massa penghubung, umumnya massa penghubung terletak di
tengah dengan massa lain mengelilinginya. Lift dan tangga diletakkan pada massa penghubung
tersebut. Sementara untuk massa yang hanya dihubungkan oleh pedestrian, tiap massa akan memiliki
lift dan tangga masing-masing.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

Apartemen dengan bentuk Varian (campuran antara Slab dan Tower)

H. Klasifikasi Apartemen Berdasarkan Golongan Sosial


Berdasarkan golongan sosial (Savitri & Ignatius & Budiharjo & Anwar & Rahwidyasa, 2007) pada
pembangunan apartemen, dibagi menjadi empat yaitu :

Apartemen Sederhana
Apartemen Menengah
Apartemen Mewah
Apartemen Super Mewah

Yang membedakan keempat tipe diatas adalah fasilitas yang terdapat dalam apartemen tersebut. Semakin
lengkap fasilitas dalam sebuah apartemen, maka semakin mewah apartemen tersebut. Pemilihan bahan
bangunan dan system apartemen juga berpengaruh. Semakin baik kualitas material dan semakin banyak
pelayannya, semakin mewah apartemen tersebut.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

I. Klasifikasi Apartemen Berdasarkan Penghuni


Pengklasifikasian yang berdasarkan penghuni (Savitri & Ignatius & Budiharjo & Anwar & Rahwidyasa,
2007), jenis apartemen dibagi menjadi empat, yaitu :

Apartemen Keluarga
Apartemen ini dihuni oleh keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan anaknya. terdiri dari 2 hingga 4
kamar tidur, belum termasuk kamar tidur pembantu yang tidak selalu ada. Biasanya dilengkapi dengan
balkon untuk interaksi dengan dunia luar.
Apartemen Lajang
Apartemen ini dihuni oleh pria atau wanita yang belum menikah dan biasanya tinggal bersama teman.
Mereka menggunakan apartemen sebagai tempat tinggal, bekerja, dan beraktivitas lain diluar jam
kerja.
Apartemen Bisnis / Ekspatrial
Apartemen ini digunakan oleh para pengusaha untuk bekerja karena mereka telah mempunyai hunian
sendiri diluar apartemen ini. Biasanya terletak dekat dengan tempat kerja sehingga member
kemudahan bagi pengusaha untuk mengontrol pekerjaannya.
Apartemen Manula
Apartemen ini merupakan suatu hal yang baru di Indonesia, bahkan bias dibilang tidak ada meskipun
sudah menjadi sebuah kebutuhan. Diluar negeri seperti Amerika, Cina, Jepang dan lain-lain, telah
banyak ditemui apartemen untuk hunian manusia usia lanjut. Desain apartemen disesuaikan dengan
kondisi fisik para manula dan mengakomodasi manula dengan alat bantu jalan.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

J. Berdasarkan Pelayanan Koridor (Housing, John Mascai, 226-262)


a. Exterior Corridor System
Merupakan sistem koridor yang melayani unit-unit apartemen dari satu sisi. Ciri utama bangunan yang
menggunakan sistem ini adalah tiap unit hunian memiliki dua wilayah ruang luar. Bentuk ini
memungkinkan unit-unit apartemen mendapatkan ventilasi silang dan pencahayaan dari dua arah
secara alamiah.
Bentuk bangunan secara keseluruhan pada umumnya merupakan bentuk massa memanjang dan bukan
merupakan tipe yang ekonomis. Karena dengan luasan yang sama hanya diperoleh jumlah unit hunian
jika menggunakan Double Louded System .
b. Central Corridor System
Merupakan system paling umum digunakan dimana sebuah koridor berada ditengah melayani unitunit apartemen yang berada di kedua sisi koridor. Sistem ini dipandang lebih ekonomis dibandingkan
dengan Single Louded System yang hanya melayani satu sisi. Memungkinkan dikembangkannya unitunit baru sepanjang arah koridor dengan pertimbangan pelayanan transportasi vertikal yang ada
dengan panjang bangunan, tetapi system ini juga memiliki beberapa masalah, antara lain terbentukanya
koridor yang terlalu panjang atau jika terdapat view yang bagus hanya dapat dilihat dari salah satu sisi
bangunan saja. Oleh karena itu diperlukan pendekatan yang tepat dalam menentukan bentuk bangunan
yang tepat dengan kondisi yang sudah ada.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

c. Point Block System (koridor terpusat)


merupakan pengembangan dari Double Louded System dengan koridor yang sangat pendek, sehingga
terjadi perubahan dari skema perencanaan secara linier dengan sisi terpanjang menjadi bujur sangkar
dan terbentuk system koridor . system koridor yang memiliki core yang secara langsung berhubungan
dengan unit-unit hunian yang tersusun memiliki core. Unit-unit hunian pada tiap lantai terbatas antara
4-6 unit. Jenis ini dapat mereduksi penggunaan ruang koridor. Bentuk bangunan secara keseluruhan
pada umumnya bermassa menara (tower paln ). Bentuk ini bisa berkembang menjadi bermacam
bentuk, tidak hanya bujur sangkar.
d.

Multicore System

Diaplikasikan untuk memenuhi tuntutan yang lebih berariasi dari bangunan hunian. Faktor utama yang
menentukan penggunaan jenis ini adalah kondisi tapak, view dan jumlah unit hunian. Type Multicore
System ini member jawaban atas kebutuhan koridor pendek, rasa kebersamaan, dan peningkatan
pengawasan dan keamanan serta lebih mengutamakan pendekatan manusia. Namun lebih mahal
dibandingkan Central Corridor System , karena jumlah core lebih dari satu .

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

K. Berdasarkan Jumlah Ruang Tidur per Unit Hunian.


Menurut Joseph de Chiara dalam bukunya yang berjudul Time Saver Standards for Residential
Development, hal.470 apartemen dibedakan berdasarkan jumlah ruang tidur per unit hunian.
a.
Apartemen Efisien merupakan unit hunian apartemen yang terdiri dari ruang utama yang digunakan
untuk berbagai keperluan (tidur, makan, duduk-duduk). Terkadang jenis ini sering disebut Apartemen
Studio. ( 8,58-46,45 m2 ) .
b. Apartemen dengan satu kamar tidur (one bedroom apartm ent, 37.16-55,74 m2 ). Pada jenis ini ruang
makan dan ruang duduk jadi satu, selain itu juga terdapat ruang tidur, dapur, kamar mandi / WC.
c.
Apartemen dengan dua kamar tidur (two bedrooms apartment , 46,45-92,90 m2 ). Terdiri dari 2
ruang tidur, ruang duduk, ruang makan, dapur dan kamar mandi.
d. Apartemen dengan tiga kamar tidur (three bedrooms apartment , 55,74-111,48 m2 ). Terdiri dari 3
ruang tidur, ruang duduk, ruang makan, dapur, dapur dan 1-2 kamar mandi.
e.
Apartemen dengan empat kamar tidur (four bedrooms apartment , 102,19-139,35 m2 ). Terdiri dari
4 ruang tidur, ruang duduk, ruang makan, dapur, 2 kamar mandi dan gudang.
f.
Mewah (penthouse ) terdiri dari 5 ruang tidur, ruang makan, ruang duduk, ruang kerja, dapur (lengkap
dengan pantry ), 3 kamar mandi dengan ruang ganti, ruang pelayan, ruang cuci dan gudang.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

IV. FUNGSI APARTEMEN


Sebagai tempat hunian yang nyaman dengan berbagai macam fasilitas penunjang.
Sebagai penyedia permukiman dengan lahan yang terbatas.
Sebagai wadah aktifitas seperti istirahat ,makan, minum, berinteraksi social, bekerja, menerima tamu,
bersantai, menyalurkan hobi bagi para penghuni.

Sebagai sarana Bersosialisasi antar penghuni apartemen


Sebagai penyedia lapangan pekerjaan baru.

V. AKTIVITAS APARTEMEN
1. Pelaku Kegiatan
a) Penghuni

b)

Tamu/Pengunjung
Ditinjau dari maksud dan tujuannya, dibedakan menjadi 2 kelompok,
yaitu:

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

c)

1) Tamu yang menginap


2) Tamu yang tidak menginap
Pengelola
1) Tingkatan administratif
2) Tingkatan operasional pengawasan
3) Karyawan biasa (worker)

2. Aktifitas Kegiatan
- Aktifitas Penghuni
Istirahat, makan, minum, bersantai, bersosialisasi, olahraga, bekerja & menerima
tamu.
Melakukan kegiatan kehidupan sehari-hari diluar kegiatan sekolah atau bekerja.
Melakukan kegiatan berorganisasi sosial secara bersama-sama.
- Aktifitas Tamu/Pengunjung/Bersama
Bertemu/berkepentingan dengan penghuni maupun pengelola apartemen

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

Menggunakan fasilitas umum yang berada di apartemen seperti ATM centre, Jogging
Track, Fitness Centre dll.
- Aktifitas Pengelola
Pengelola & Staf melakukan kewajibannya sesuai dengan tugasnya masing-masing.

VI. KRITERIA APARTEMEN


-

Lokasi apartemen berada di lokasi yang strategis dan dekat dengan pusat bisnis, pusat
perdagangan & pusat perbelanjaan.

Lokasi apartemen mudah dijangkau terutama dengan transportasi darat seperti motor, mobil dll

- Bangunan Apartemen lebih dari 8 lantai ( High Rise) dan Terdiri dari beberapa tipe unit kamar

Bangunan apartemen telah memenuhi persyaratan perijinan sesuai dengan peraturan yang berlaku

Terdapat beberapa fasilitas penunjang seperti Cafetaria, Minimarket, Fitness Centre, Kolam
renang, Atm centre, Jogging Track, dll

- Orientasi bangunan dari pemandangan / view yang menarik pada lingkungan sekitar.
APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

VII. KEKHUSUSAN APARTEMEN


Sebagai sebuah hunian yang memiliki kekhususan jika dibanding dengan hunian biasa (landed house)
yang memiliki fasilitas lengkap untuk memenuhi kebutuhan penghuni. Berbagai fasilitas penunjang
untuk kenyamanan dan suasana yang berbeda menjadi daya tarik tersendiri serta didukung oleh letak
yang strategis dan mudah dijangkau. Sebagai nilai investasi yang menarik dan menguntungkan.

VIII. Persyaratan Teknis Apartemen


a. Persyaratan Lokasi Tapak
Menurut Joseph de Chiara dalam bukunya yang berjudul Standards Perancangan Tapak, pemilihan tapak
sebuah apartemen mempertimbangkan hal-hal dibawah ini :
Pemasaran, yang ditinjau dari hal permintaan terhadap rumah susun, jumlah penduduk yang
berpotensi, jenis hunian yang ditinggal dirumah susun, dan industry didaerah tersebut dan rencana
dimasa mendatang.
Keterangan yang berkaitan dengan daerah sekitarnya (hal-hal yang berkaitan dengan jalan, tempat
parker, taman, dan bahaya lingkungan seperti bising, asap, debu dan lain-lain)

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

Transportasi dilihat dari jenis transportasi yang ada, waktu pencapaian, biaya tranportasi umum, dan
jadwal tranportasi umum.
Peraturan pemerintah yang mengatur tentang masalah bangunan setempat.
Fasilitas lingkungan yang dilihat dilihat dari jarak dan pencapaiannya, seperti sekolah, kantor,pusat
perbelanjaan, gedung peribadatan, rekreasi, rumah sakit, dan sebaginya.
Lingkup pelayanan kota.
Utilitas seperti saluran hujan dan sanitair, persediaan air, gas, listrik dan telepon.

b. Persyaratan bangunan Apartemen


Menurut Peraturan Mentri Pekerjaan Umum No.60/PRT/1992 mengenai Persyaratan Teknis Pembangunan
Rumah Susun, rumah susun maupun apartemen harus mempunyai kelengkapan bangunan, antara lain :
1.

Alat transportasi bangunan, yang meliputi :

Lift atau Escalator, digunakan pada rumah susun dengan ketinggian lebih dari 4 lantai dengan ketentuan
sebagai berikut:
-

Memiliki kapasitas sesuai kebutuhan.

- Dapat berfungsi sebagai lift penumpang, barang, makanan, serta satu lift kebakaran.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

Tangga, digunakan pada rumah susun dengan ketinggian sampai 4 lantai yang memiliki ketentuan
sebagai berikut :
-

Lebar berguna dan bordes 120 cm.

Railing tangga setinggi minimal 110 cm.

2. Pintu tangga darurat yang berguana saat penanggulangan bahaya kebakaran, dengan ketentuan teknis
sebagai berikut:
o
o
o

Pintu dan tangga darurat terletak pada setiap lantai dengan radius 12,5 m.
Pintu darurat harus pada tempat yang mudah di capai dan terlihat serta tahan api.
Tangga darurat terbuat dari bahan tahan api dengan ruang tangga yang tahan asap terutama untuk
rumah susun dengan ketinggian 40 m keatas.

3. Alat dan system pemadam kebakaran harus disediakan untuk rumah susun lebih dari 5 lantai yang
disediakan mulai dari lantai 1, seperti sprinkler , hydrant gedung, pemadam api ringan dan hydrant halaman
yang dapat berfungsi otomatis sesuai kebutuhan yang ada.
4. Penangkal petir yang dapat berupa penangkal konvensional (non radioaktif ) atau non konvensional
(radioaktif).

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

5. Jaringan air bersih dapat terdiri dari jaringan distribusi, tangki penampung, rumah pompa, meter air
keran, dengan ketentuan :
Tangki didalam tanah, dipermukaan tanah, atau sebagian didalam tanah harus dapat memenuhi
kebutuhan air sekurang-kurangnya untuk tiga hari pemakaian.
Tangki yang ada di atas permukaan tanah atau di atas rumah susun dapat memenuhi kebutuhan
sekurang-kurangnya untuk 6 jam.
Pompa diletakkan pada tempat yang terlindungi dan dapat mengurangi gangguan suara.
6. Saluaran pembuangan air hujan yang terdiri dari tiga jaringan didalam bangunan dan diluar bangunan,
dapat berupa talang datar maupun talang tegak.
7. Saluran pembungn air limbah yang berasal dari dapur, kamar mandi, cuci, dan pembuangan dari kakus.
Saluran pembuangan dari kakus harus dipisahkan dari saluran pembuangan yang lain.
8. Tempat pewadahan sampah, yang dapat terdiri dari wadah sampah tiap-tiap satuan rumah susun atau
saluran sampah dengan perlengkapannya yang terletak dalam satuan rumah susun atau diluar satuan rumah
susun sesuai dengan persyaratan kesehatan.
9. Tempat jemuran secara fungsional harus mudah dipergunakan, memenuhi persyaratan keamanan,
kebersihan, dan tidak mengganggu pandangan serta dapat menjamin terjadinya sirkulasi udara dan penetrasi
sinar matahari yang cukup.

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR - V

10. Jaringan listrik yang dapat menyediakan kebutughan listrik seluruh unit apartemen. Generator listrik
yang berfungsi sebagi cadangan listrik dari jaringan listrik utama PLN. Besaran listrik sekurang-kurangnya
dapat memberikan penerangan pada tangga umum, koridor dan lobi, pompa air, pompa kebakaran serta
untuk lift, sesuai dengan kebutuhan.
11. Jaringan gas dan telepon

APARTEMEN NOVAN ARIYANTO (11.23201.0011)