Anda di halaman 1dari 72

RANCANGAN REVISI

PEDOMAN PENULISAN TUGAS AKHIR


POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG

OLEH
DR. SYAMSUDDIN, M.M., M.T.

POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG


MAKASSAR
2014

DAFTAR ISI
ISI
HALAMAN
HALAMAN SAMPUL........................................................................................ i
DAFTAR ISI........................................................................................................ ii
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................ iii
BAB I PENDAHULUAN.............................................................................. 1
A. Kegunaan Buku Pedoman Tugas Akhir.......................................... 1
B. Karakteristik Tugas Akhir............................................................... 1
C. Kewajiban dan Hak Mahasiswa.................................................... 2
D. Proses Penyusunan Tugas Akhir..................................................... 2
1. Penentuan Judul Tugas Akhir..................................................... 2
2. Penyusunan Proposal Tugas Akhir............................................. 2
3. Penyusunan Laporan Tugas Akhir............................................. 4
BAB II STRUKTUR TUGAS AKHIR/SKRIPSI............................................. 5
A. Format Tugas Akhir ....................................................................... 5
B. Uraian Isi Tugas Akhir ................................................................... 6
1. Bagian Awal............................................................................... 6
2. Bagian Utama............................................................................. 9
3. Bagian Akhir.............................................................................. 16
BAB IV TEKNIK PENULISAN........................................................................ 17
A. Jenis dan Ukuran Kertas................................................................. 17
B. Pengetikan...................................................................................... 17
C. Pemberian Tanda Urut.................................................................... 18
1. Nomor Halaman......................................................................... 18
2. Tabel........................................................................................... 19
3. Gambar....................................................................................... 19
4. Persamaan.................................................................................. 19
5. Bab, Subbab, Anak Subbab dan seterusnya............................... 19
D. Tabel dan Gambar........................................................................... 20
E. Penulisan Pustaka dalam Daftar Pustaka........................................ 21
1. Nama penulis dalam daftar pustaka........................................... 21
2. Sumber Pustaka.......................................................................... 22
3. Pengurutan Pustaka dalam Daftar Pustaka................................ 24
F. Kutipan........................................................................................... 25
1. Kutipan Langsung...................................................................... 25
2. Kutipan Langsung...................................................................... 26
BAB IV UJIAN SIDANG LAPORAN TUGAS AKHIR................................ 27
A. Persyaratan Mahasiswa Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir.......... 27
B. Persyaratan Penguji Ujian Sidang Tugas Akhir.............................. 27
C. Pelaksanaan Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir........................... 27

DAFTAR LAMPIRAN
LAMPIRAN
1

10

HALAMAN

Contoh
Usulan
Judul
Tugas
Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
29
Contoh
Catatan
Konsultasi
Tugas
Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
30
Contoh
Sampul
Depan
Proposal
Tugas
Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
31
Contoh Halaman Persetujuan Pembimbing Untuk Ujian Sidang
Proposal
Tugas
Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
32
Contoh
Format
Proposal
Tugas
Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
33
Contoh Undangan Menguji Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
34
Contoh Daftar Hadir Tim Penguji Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
35
Contoh Lembar Saran Tim Penguji Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
35
Contoh Lembar Penilaian Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir (Untuk
Penelitian
Desain
Produk)
..................................................................................................................
..................................................................................................................
37
Contoh Penilaian Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir (Untuk
Penelitian
Non
Produk)
3

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

..................................................................................................................
..................................................................................................................
38
Contoh
Rekap Nilai Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
39
Contoh Berita Acara Pelaksanaan Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
40
Contoh Halaman Pengesahan Pembimbing untuk Proposal Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
41
Contoh
Sampul
Depan
Laporan
Tugas
Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
42
Contoh Halaman Persetujuan Pembimbing untuk Ujian Sidang
Laporan
Tugas
Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
43
Contoh Undangan Menguji Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
44
Contoh Daftar Hadir Tim Penguji Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
45
Contoh Lembar Saran Tim Penguji Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
46
Contoh
Penilaian Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir (Untuk
Penelitian
Non
Produk)
..................................................................................................................
..................................................................................................................
47
Contoh
Rekap Nilai Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir
..................................................................................................................
..................................................................................................................
48

21 Contoh Berita Acara Pelaksanaan Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir


..................................................................................................................
..................................................................................................................
49
22 Contoh
Sampul
Depan
Skripsi
(Tugas
Akhir)
..................................................................................................................
..................................................................................................................
50
23 Contoh Halaman Pengesahan Pembimbing untuk Skripsi
..................................................................................................................
..................................................................................................................
51
24 Contoh
Persetujuan
Tim
Penguji
..................................................................................................................
..................................................................................................................
52
25 Contoh
Kata
Pengantar
..................................................................................................................
..................................................................................................................
53
26 Contoh
Abstrak
..................................................................................................................
..................................................................................................................
54
27 Contoh
Abstract
..................................................................................................................
..................................................................................................................
56
28 Contoh
Daftar
Isi
Skripsi
..................................................................................................................
..................................................................................................................
57
29 Contoh
Daftar
Tabel
..................................................................................................................
..................................................................................................................
59
30 Contoh
Daftar
Gambar
..................................................................................................................
..................................................................................................................
59
31 Contoh
Daftar
Lampiran
..................................................................................................................
..................................................................................................................
59
32 Bahasa
dan
Ejaan

..................................................................................................................
..................................................................................................................
60

BAB I
PENDAHULUAN
A. Kegunaan Buku Pedoman Tugas Akhir
Setiap Perguruan Tinggi mempunyai ketentuan baku mengenai persyaratan
untuk menyelesaikan studi bagi mahasiswanya. Salah satu persyaratan yang harus
dipenuhi oleh setiap mahasiswa untuk mencapai gelar pendidikan vokasi di
Politeknik Negeri Ujung Pandang adalah membuat tugas akhir. Tugas akhir adalah
tugas mahasiswa yang terakhir dalam bentuk penelitian untuk memecahkan
masalah dan mencapai gelar akademik. Gelar akademik untuk lulusan D3
pendidikan vokasi (politeknik) adalah Ahli Madya (A.Md.) dan untuk lulusan D4
adalah Sarjana Sains Terapan (S.S.T.).
Banyak model atau bentuk yang dapat dijadikan rujukan dalam penulisan
tugas akhir. Supaya terjadi keseragaman bentuk tugas akhir mahasiswa di
Politeknik Negeri Ujung Pandang, maka perlu adanya pedoman tugas akhir dalam
bentuk buku atau buku pedoman tugas akhir yang disetujui dan disetujui oleh
senat dan disyahkan oleh direktur.
Buku pedoman tugas akhir ini menjadi pedoman bagi mahasiswa dalam
menyusun tugas akhir, pedoman bagi dosen pembimbing dalam membimbing
mahasiswa dan pedoman bagi tim penguji dalam menguji dan menilai tugas akhir
mahasiswa.
B. Karakteristik Tugas Akhir
Laporan tugas akhir mahasiswa mempunyai karakteristik sebagai berikut:
1. Bidang pendidikan di politeknik terdiri atas (1) bidang rekayasa seperti
Program Studi Teknik Konstruksi Gedung, Program Studi Konstruksi Sipil,
Program Studi Teknik Mesin, Program Studi Teknik Konversi Energi,
Program Studi Teknik Kimia, Program Studi Teknik Listrik, Program Studi
Teknik Telekomunikasi, Program Studi Elektronika dan (2) bidang tata
niaga seperti Program Studi D4 Administrasi Bisnis dan Program Studi
Akuntansi.
2. Format laporan tugas akhir ditulis berdasarkan (1) bentuk hasil penelitian
yaitu produk (desain, barang dan software) dan non produk (deskripsi) dan
(2) bentuk data (kuantitatif dan kualitatif)
3. Tugas akhir ditulis dalam Bahasa Indonesia yang baik dan benar
(berdasarkan pedoman Bahasa Indonesia baku dan Ejaan yang

Disempurnakan (EyD).
4. Tugas akhir D3/D4 bernilai 4 SKS.
5. Tugas akhir D3 dan D4 hanya berbeda sedikit. Perbedaannya adalah untuk
D3: (1) pada formatnya tidak ada pembahasan, (2) cakupannya lebih sempit,
(3) pengolahan datanya sederhana hanya deskriptif, (4) tidak menggunakan
istilah skripsi, dan (5) gelar Ahli Madya.

C. Kewajiban dan Hak Mahasiswa


Kewajiban mahasiswa adalah segala sesuatu yang harus dilaksanakan oleh
mahasiswa. Mahasiswa wajib mengajukan rencana judul tugas akhir, menyusun
proposal, mengikuti bimbingan dengan pembimbing, mengikuti ujian sidang
proposal tugas akhir, melaksanakan penelitian, menunjukkan data dan hasil
pengolahan data, menyusun laporan tugas akhir, mengikuti ujian sidang laporan
tugas akhir, menyerahkan tugas akhir dan mempedomani pedoman tugas akhir.
Hak mahasiswa adalah segala sesuatu yang bisa dilakukan/diterima oleh
mahasiswa. Mahasiswa berhak mendapatkan bimbingan dari pembimbing dan
mengajukan pendapat yang ilmiah.
D. Syarat Pembimbing Tugas Akhir
Pembimbing tugas akhir adalah dosen yang ditugaskan untuk membimbing
mahasiswa dalam melaksanakan tugas akhir. Syarat pembimbing tugas akhir:
1. Pembimbing I adalah dosen yang mempunyai jabatan fungsional minimal
Lektor, pendidikan minimal S2/Sp1dan sesuai dengan bidang ilmunya
dengan bidang ilmu yang diteliti mahasiswa.
2. Pembimbing II dan III adalah dosen sudah menduduki jabatan fungsional
3. Tingkat pendidikan atau jabatan fungsional pembimbing I harus lebih tinggi
atau sama dengan tingkat pendidikan pembimbing II.
4. Pembimbing tugas akhir tidak dapat diganti, kecuali bila pembimbing
tersebut berhalangan tetap atau tidak dapat menjalankan tugasnya dalam
waktu yang relatif lama.
E. Proses Penyusunan Tugas Akhir
Proses penyusunan tugas akhir secara garis besar terdiri atas 3 tahapan yaitu
penentuan judul, penyusunan proposal dan penyusunan laporan tugas akhir.
1. Penentuan Judul Tugas Akhir
Proses penentuan judul tugas akhir sebagai berikut:
1. Mahasiswa mengajukan 2 usulan judul tugas akhir kepada ketua jurusan
melalui ketua program studi (pada semester V untuk mahasiswa D3 dan
pada semester semester VII untuk mahasiswa D4). Dalam usulan judul
tersebut dituliskan pula rencana tujuan penelitian (lihat lampiran 1). Ketua
program studi bisa langsung mengevaluasi dan memberikan saran kepada
7

mahasiswa yang bersangkutan untuk dilakukan perbaikan jika dinilai perlu


2. Ketua jurusan dan ketua program studi mengadakan rapat jurusan/program
studi untuk menyeleksi dan menentukan judul yang disetujui
3. Ketua jurusan menetapkan judul yang disetujui.
2. Penyusunan Proposal Tugas Akhir
Proses penyusunan proposal tugas akhir sebagai berikut:
1. Ketua jurusan dan ketua program studi mengadakan rapat jurusan/program
studi untuk menentukan pembimbing tugas akhir mahasiswa
2. Ketua jurusan menetapkan pembimbing tugas akhir mahasiswa.
3. Mahasiswa membuat proposal tugas akhir
4. Mahasiswa mengkonsultasikan proposal tugas akhir dengan pembimbing.
Pembimbing memeriksa proposal dan memberikan saran/bimbingan kepada
mahasiswa jika dianggap perlu. Pembimbing menuliskan saran-saran
perbaikan pada lembar konsultasi tugas akhir (lihat lampiran 2).
5. Mahasiswa melakukan perbaikan dengan mempertimbangkan saran-saran
pembimbing
6. Mahasiswa melengkapi proposal tugas akhir dengan mengikuti format
proposal tugas akhir (lihat lampiran 5). Khusus halaman pengesahan
pembimbing diganti halaman persetujuan pembimbing (lihat lampiran 4)
7. Mahasiswa mengkonsultasikan hasil perbaikan proposal kepada
pembimbing. Setelah dinilai baik, pembimbing menandatangani persetujuan
hasil perbaikan pada lembar konsultasi tugas akhir (lihat lampiran 2)
8. Setelah mahasiswa melakukan konsultasi dengan pembimbing minimal 2
kali dan pembimbing menilai proposal tersebut layak dan siap untuk
diujikan, maka pembimbing yang bersangkutan menandatangani lembar
persetujuan pembimbing
9. Mahasiswa menyerahkan 1 rangkap proposal tugas akhir dan mendaftar
untuk ujian sidang proposal tugas akhir di staf jurusan/program studi.
10. Pada program studi tertentu sebelum mengikuti seminar proposal,
mahasiswa disyaratkan mengikuti dan lulus ujian komprehensif yang
materinya ditetapkan oleh program studi yang bersangkutan.
11. Mahasiswa melakukan koordinasi dengan ketua program studi dan
pembimbing untuk menentukan jadwal ujian sidang proposal tugas akhir.
12. Ketua program studi meminta kesediaan 2-4 orang dosen untuk menjadi
penguji (jumlah tim penguji termasuk pembimbing 4-6 orang)
13. Ketua program studi menetapkan ketua dan sekretaris tim penguji.
14. Ketua tim penguji menandatangani undangan ujian sidang proposal tugas
akhir (lihat lampiran 6)
15. Mahasiswa membagikan undangan dan proposal tugas akhir kepada tim
penguji paling lambat 3 hari sebelum ujian sidang proposal
16. Mahasiswa mengikuti ujian sidang proposal tugas akhir. Tim penguji
menandatangani daftar hadir menguji (lihat lampiran 7), tim penguji
memberi saran-saran (lihat lampiran 8), tim penguji memberi nilai ujian
sidang proposal tugas akhir (lihat lampiran 9 untuk desain produk atau
lampiran 10 untuk non desain produk), ketua tim penguji merekap nilai
8

ujian sidang proposal (lihat lampiran 11) , ketua tim penguji membuat
berita acara pelaksanaan ujian sidang (lihat lampiran 12).
17. Proposal tugas akhir yang ditolak (tidak layak dilanjutkan) dapat diganti
dengan judul lain sesuai arahan pembimbing untuk diujikan kembali.
Proposal tugas akhir yang dinyatakan layak diterima (lulus) dapat
dilanjutkan.
18. Mahasiswa melakukan perbaikan dengan mempertimbangkan saran-saran
tim penguji lalu dikonsultasikan dengan pembimbing. Setelah perbaikan,
mahasiswa melengkapi proposal tugas akhir. Pembimbing menandatangani
lembar pengesahan proposal tugas akhir dan diketahui ketua jurusan (lihat
lampiran 13).
3. Penyusunan Laporan Tugas Akhir
Penyusunan laporan tugas akhir ditempuh melalui prosedur sebagai berikut:
1. Mahasiswa mengurus surat permohonan izin penelitian dengan
melampirkan proposal tugas akhir.
2. Mahasiswa melaksanakan penelitian (pengumpulan data)
3. Mahasiswa menyampaikan dan mengkonsultasikan data dan hasil
pengolahan data kepada pembimbing
4. Mahasiswa membuat laporan tugas akhir mengikuti format laporan tugas
akhir (lihat bab III bagian A) kecuali halaman depan (lihat lampiran 14),
halaman pengesahan pembimbing diganti halaman persetujuan pembimbing
(lihat lampiran 15) dan belum ada halaman persetujuan tim penguji. Hasil
laporan tugas akhir tersebut dikonsultasikan dengan pembimbing.
Pembimbing memeriksa laporan tugas akhir dan memberikan
saran/bimbingan kepada mahasiswa yang ditulis pada lembar konsultasi
tugas akhir.
5. Mahasiswa melakukan perbaikan dengan mempertimbangkan saran-saran
pembimbing.
6. Mahasiswa menyampaikan hasil perbaikan laporan tugas akhir kepada
pembimbing dan mengkonsultasikannya kembali kepada pembimbing.
Setelah pembimbing menganggap laporan tugas akhir tersebut layak dan
siap untuk diujikan, maka pembimbing menandatangani lembar persetujuan
pembimbing untuk ujian sidang tugas akhir (lihat lampiran 15)
7. Mahasiswa menyerahkan 1 rangkap laporan tugas akhir dan mendaftar
untuk ujian sidang laporan tugas akhir di staf jurusan/program studi.
8. Mahasiswa melakukan koordinasi dengan ketua program studi dan tim
penguji untuk menentukan jadwal ujian sidang laporan tugas akhir.
9. Ketua tim penguji menandatangani undangan ujian sidang laporan tugas
akhir (lihat lampiran 16)
10. Mahasiswa membagikan undangan dan laporan tugas akhir kepada tim
penguji
11. Mahasiswa mengikuti ujian sidang laporan tugas akhir. Tim penguji
menandatangani daftar hadir menguji (lihat lampiran 17), tim penguji
memberi saran-saran (lihat lampiran 18), tim penguji memberi nilai ujian
sidang proposal tugas akhir (lihat lampiran 19), ketua tim penguji merekap
9

nilai ujian sidang laporan (lihat lampiran 20), ketua tim penguji membuat
berita acara pelaksanaan ujian sidang (lihat lampiran 21).
12. Mahasiswa melakukan perbaikan dan penyempurnaan laporan tugas akhir
dengan mempertimbangkan saran-saran tim penguji lalu dikonsultasikan
dengan pembimbing. Setelah perbaikan, mahasiswa melengkapi laporan
tugas akhir sesuai format laporan tugas akhir (lihat kembali bab III bagian
A). Tim penguji menandatangani lembar persetujuan hasil perbaikan
(lampiran 24). Setelah semua tim penguji menandatangani lembar
persetujuan tersebut dan laporan tugas akhir lengkap (skripsi), maka
pembimbing menandatangani lembar pengesahan laporan tugas akhir (lihat
lampiran 23).
BAB II
STRUKTUR TUGAS AKHIR
Tugas akhir adalah salah satu tugas mahasiswa yang menjadi tugas terakhir
mahasiswa D4/D3 yang telah diujikan pada ujian sidang laporan tugas akhir, telah
diperbaiki dan telah memenuhi syarat sebagai salah syarat untuk memperoleh
gelar Sarjana Sains Terapan (S.S.T.) bagi D4 dan Ahli Madya (A.Md.) bagi D3.
Tugas akhir dapat dibedakan menurut bentuk hasil penelitian (produk dan
non produk/jasa) dan menurut jenis data (kuantitatif dan kualitatif). Biasanya (1)
hasil penelitian rekayasa dalam bentuk produk (mesin, rancang bangun
alat/mesin/bangunan, makanan, minuman, software dan lain-lain), (2) hasil
penelitian tata niaga (non rekayasa) dalam bentuk non produk (pengukuran
kinerja, proses, evaluasi, kebijakan dan lain-lain), (3) data penelitian rekayasa
dalam bentuk kuantitatif, (4) data penelitian tata niaga (non rekayasa) dalam
bentuk kuantitatif dan kualitatif. Hal ini dapat mempengaruhi bentuk format dan
isi tugas akhir.
Format tugas akhir mahasiswa untuk jenjang D3 dan D4 hanya berbeda di
pembahasan (D4 tidak harus ada pembahasan). Perbedaan isi terletak pada luas
dan kedalamannya yakni D4 harus lebih luas dan lebih dalam dari D3.
Penyusunan tugas akhir mahasiswa secara garis terdiri atas 2 tahapan yaitu
penyusunan proposal tugas akhir dan laporan tugas akhir.
Catatan: Tugas akhir D3 sebaiknya diganti menjadi laporan praktek kerja
lapangan (PKL) dengan format tersendiri.
Proposal dan laporan tugas akhir secara garis besar terdiri atas 3 bagian
yaitu bagian awal, bagian utama dan bagian akhir. Adapun uraian proposal tugas
akhir terdiri atas format dan isi proposal sebagaimana pada uraian berikut.
A. Format Tugas Akhir
SAMPUL DEPAN...............................................................................................
HALAMAN JUDUL........................................................................................... i
HALAM PENGESAHAN PEMBIMBING......................................................... ii
HALAMAN PERSETUJUAN TIM PENGUJI................................................... iii
KATA PENGANTAR.......................................................................................... iv
ABSTRAK .......................................................................................................... vi
10

ABSTRACT .......................................................................................................... vii


DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xi
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................
A. Latar Belakang Masalah....................................................................
B. Rumusan Masalah.............................................................................
C. Tujuan Penelitian..............................................................................
D. Manfaat Penelitian............................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................
A. ..... (Tinjauan teori)...........................................................................
B. Hasil Penelitian Sebelumnya (jika ada)............................................
C. Kerangka Pikir Penelitian atau Kerangka Konseptual......................
D. Hipotesis Penelitian (jika ada) (Khusus kuantitatif yang menggunakan uji
statistik)...............................................................................................
BAB III METODE PENELITIAN......................................................................
KHUSUS DESAIN PRODUK

A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.

Lokasi dan Waktu Penelitian.............................................................


Teknik Sampling (jika ada)...............................................................
Metode Perancangan.........................................................................
Alat dan Bahan Penelitian.................................................................
Prosedur Penelitian/Desain Produk...................................................
Teknik Pengumpulan Data................................................................
Metode Pengolahan dan Analisis Data..............................................

KHUSUS NON DESAIN PRODUK DAN KUANTITATIF (PENELITIAN


KUANTITATIF)

A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.

Lokasi dan Waktu Penelitian.............................................................


Jenis Penelitian..................................................................................
Populasi dan Sampel.........................................................................
Definisi Operasional.........................................................................
Jenis dan Sumber Data .....................................................................
Teknik Pengumpulan Data................................................................
Metode Pengolahan dan Analisis Data..............................................

KHUSUS NON DESAIN PRODUK DAN KUALITATIF (PENELITIAN


KUALITATIF)

A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.

Lokasi dan Waktu Penelitian.............................................................


Jenis Penelitian..................................................................................
Unit Analisis dan Informan...............................................................
Deskripsi fokus.................................................................................
Jenis dan Sumber Data .....................................................................
Teknik Pengumpulan Data................................................................
Metode Pengolahan dan Analisis Data..............................................
11

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...........................................................


G. Hasil Penelitian (isinya tergantung tujuan dan metode penelitian)
H. Pembahasan ...................................................................................
........................................................................................................
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...........................................................
D. Kesimpulan ....................................................................................
E. Saran ..............................................................................................
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................
LAMPIRAN.........................................................................................................

B. Uraian Isi Tugas Akhir


Isi tugas akhir secara garis besar terdiri atas 3 bagian yaitu bagian awal,
bagian utama dan bagian akhir.
1. Bagian Awal
SAMPUL DEPAN
Sampul depan adalah halaman yang ditempatkan pada sampul bagian luar
dari tugas akhir (skripsi). Sampul tersebut berisi judul tugas akhir. Judul tugas
akhir (mencerminkan isi tugas akhir, singkat (6-20 kata), memuat beberapa kata
kunci, menarik dan jelas)
Sampul terbuat dari karton tebal dilapisi kertas linen dijilid hard cover,
warna disesuaikan dengan jurusan/program studi masing-masing yaitu:
1. Jurusan Teknik Mesin warna . . . .
2. Jurusan Teknik Kimia warna . . . .
3. Jurusan Teknik Sipil warna . . . .
4. Jurusan Teknik Elektro warna . . . .
5. Jurusan Akuntansi . . . .
6. Jurusan Administrasi Niaga warna . . . .
(lihat lampiran 22)
HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING
Halaman pengesahan pembimbing adalah halaman yang menunjukkan
bahwa pembimbing telah pengesahan skripsi tersebut dan telah memenuhi salah
satu syarat guna memperoleh gelar Sarjana Sains Terapan pada Politeknik Negeri
Ujung Pandang (lihat lampiran 23).
HALAMAN PERSETUJUAN TIM PENGUJI
Halaman persetujuan tim penguji adalah halaman yang menunjukkan bahwa
tim penguji telah menyetujui isi skripsi tersebut (lihat lampiran 24).
KATA PENGANTAR
12

Kata pengantar adalah kata-kata yang dapat mengantar masuk kedalam isi
tugas akhir. Kata pengantar berisi judul, ucapan terima kasih kepada pihak-pihak
yang dianggap telah membantu dalam proses penyusunan tugas akhir dan harapan
penulis. Ucapan terima kasih disusun secara terstruktur mulai dari pembimbing,
penguji, pimpinan politeknik dan jurusan, dosen, pihak yang membantu dalam
pengumpulan data, orang tua, saudara, teman dan pihak lain. Kata pengantar
hendaknya singkat, jelas, dan tidak lebih dari dua halaman (lihat lampiran 25).
ABSTRAK
Abstrak adalah gambaran singkat tentang isi tugas akhir secara keseluruhan.
Abstrak memuat nama penulis, judul, pembimbing, latar belakang, tujuan
penelitian, metode penelitian dan hasil penelitian. Abstrak terdiri atas 4 alinea
yakni alinea pertama berisi nama penulis, judul dan pembimbing; alinea kedua
memuat latar belakang dan tujuan penelitian; alinea ketiga memuat metode
penelitian dan alinea keempat memuat hasil penelitian. Abstrak disusun secara
singkat, jelas dan padat sebanyak 200 - 400 kata.
Pada bagian akhir abstrak dituliskan kata kunci (key words). Kata kunci
adalah kata-kata yang mewakili ide atau konsep dasar yang terkait dengan ranah
permasalahan penelitian. Kata kunci 3-5 kata yang diambil dari judul atau inti
permasalahan penelitian (lihat lampiran 26).
ABSTRACT
Abstract dibuat dalam Bahasa Inggris yang merupakan terjemahan langsung
dari isi abstrak (lihat lampiran 27).
DAFTAR ISI
Daftar isi adalah daftar yang berisi urutan dari judul bagian-bagian laporan
tugas akhir dan halamannya. Tulisan DAFTAR ISI diketik dengan huruf kapital
tanpa diakhiri tanda titik, diletakkan tepat pada batas halaman atas simetris dari
batas halaman kiri dan kanan. Tulisan Isi (bold) diketik 3 spasi di bawah tulisan
DAFTAR ISI, merapat ke atas batas kiri halaman, sedangkan tulisan Halaman
(bold) diketik merapat ke atas batas kanan.
Susunan daftar isi dimulai 3 spasi di bawah tulisan Isi. Jarak antara antar
baris (antara sub judul dengan sub judul lainnya atau antara baris dalam suatu sub
judul) adalah 2 spasi. Jika dalam suatu sub judul lebih dari 1 baris, maka huruf
pertama dari baris kedua dan seterusnya sejajar ke atas dengan huruf pertama sub
judul. Isi dari daftar isi ditulis dengan jenis huruf yang sama dengan teks dalam isi
hanya saja tidak ditebalkan (tidak bold) (lihat lampiran 28).
DAFTAR TABEL
Daftar tabel adalah daftar dari semua tabel yang ada dalam proposal atau
tugas akhir. Daftar tabel disusun secara berurut sesuai dengan nomor tabel dan
halamannya.
Cara penulisan daftar tabel adalah tulisan DAFTAR TABEL diketik dengan
huruf kapital ditebalkan (bold) tanpa diakhiri tanda titik, diletakkan tepat pada
batas atas halaman, simetris dari batas kiri dan kanan. Tiga spasi di bawah tulisan
DAFTAR TABEL dituliskan Tabel (hanya huruf pertama yang kapital), merapat
13

batas kiri halaman, sedangkan tulisan Halaman (hanya huruf pertama yang
kapital) merapat ke batas kanan halaman. Susunan nomor tabel (1, 2, 3 dst)
dimulai 3 spasi di bawah tulisan Tabel. Jarak antara tabel yang satu dengan tabel
lainnya yang ada di bawahnya adalah 2 spasi, sedangkan jarak antara baris dalam
satu judul tabel adalah 1 spasi dimana huruf pertama dari baris kedua dst sejajar
ke atas dengan huruf pertama judul tabel.
Jika daftar tabel lebih dari 1 halaman, maka pada halaman berikutnya tetap
ditulis Tabel pada sudut kiri atas dan Halaman pada sudut kanan atas. Jika hanya
1 tabel, maka tidak perlu dituliskan daftar tabel (lihat lampiran 29).
DAFTAR GAMBAR
Daftar gambar adalah daftar dari semua gambar yang ada dalam
proposal/tugas akhir. Daftar gambar disusun secara berurut sesuai dengan nomor
gambar dan halamannya. Cara penulisan daftar gambar sama dengan cara
penulisan daftar tabel (lihat lampiran 30).
DAFTAR LAMPIRAN
Daftar lampiran adalah daftar dari semua lampiran yang ada dalam
proposal/tugas akhir. Adapun isi lampiran dan susunannya biasanya terdiri atas
kuesioner/pedoman wawancara, data, gambar, informasi, hasil pengolahan data
dan surat/dokumen pendukung, foto-foto, biodata penulis.
Daftar urut lampiran disusun secara berurut sesuai dengan nomor lampiran
dan halamannya. Cara penulisan daftar lampiran sama dengan cara penulisan
daftar tabel (lihat lampiran 31).
2. Bagian Utama
BAB I PENDAHULUAN
Pendahuluan adalah uraian yang mengantar pembaca kepada apa, mengapa
dan untuk apa penelitian tersebut. Untuk itu, berisi uraian tentang latar belakang
masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian dan manfaat penelitian.
A. Latar Belakang Masalah
Latar belakang masalah adalah uraian tentang apa yang melatar belakangi
masalah yang akan diteliti. Masalah adalah perbedaan antara harapan dengan
kenyataan atau perbedaan antara teori dengan fakta ataukah perbedaan antara
seharusnya dengan kenyataan. Hasil identifikasi masalah tersebut harus didukung
oleh pembenaran (jastifikasi) yang kuat dan jelas berdasarkan observasi, kajian
teori dan hasil penelitian sebelumnya.
Dalam latar belakang masalah berisi informasi tentang gambaran umum
masalah di lokasi penelitian, alasan memilih judul atau masalah/gejala yang
penting dan menarik untuk diteliti. Uraian latar belakang masalah mulai dari yang
umum sampai mengerucut pada inti permasalahan yang akan diteliti.
B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah adalah pertanyaan atau pernyataan singkat tentang
masalah penelitian yang akan dijawab melalui proses penelitian.
14

Berdasarkan latar belakang masalah, dibuat batasan dan rumusan


permasalahan yang akan diteliti. Rumusan masalah ini dapat dibuat dalam bentuk
pertanyaan atau dalam bentuk pernyataan (statement).
Catatan khusus: Untuk penelitian kualitatif bukan rumusan masalah akan tetapi fokus masalah.
Fokus masalah adalah permasalahan yang akan dijawab melalui data kualitatif.

C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian adalah tujuan yang akan dicapai atau didapatkan dari
penelitian yang dilakukan (bukan untuk memenuhi persyaratan penyelesaian studi
dan memperoleh gelar). Tujuan penelitian pada dasarnya adalah untuk mengatasi
atau menyelesaikan masalah yang tertera dalam rumusan masalah. Untuk itu,
tujuan penelitian harus bisa dicapai dan hasilnya akan terlihat (terurai) dalam hasil
penelitian.
Tujuan penelitian disusun berdasarkan rumusan masalah. Untuk itu,
banyaknya poin dan susunan dalam tujuan penelitian harus sama dengan
banyaknya poin dan susunan dalam rumusan masalah penelitian. Jadi tujuan
penelitian harus jelas benang merah atau keterkaitannya dengan rumusan masalah.
D. Manfaat Penelitian
Manfaat penelitian adalah manfaat dari hasil penelitian yang dilakukan.
Manfaat penelitian biasanya terdiri atas 2 bagian yaitu manfaat bagi kepentingan
akademik (pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi) yang biasa ditulis
manfaat akademik dan manfaat bagi kepentingan dunia praktis yang biasa ditulis
manfaat praktis. Untuk itu manfaat penelitian biasanya dibagi atas dua bagian
yaitu manfaat akademik dan manfaat praktis.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Tinjauan pustaka adalah tinjauan terhadap teori dan hasil penelitian
sebelumnya yang mendukung atau berkaitan dengan rencana penelitian. Tinjauan
pustaka memuat tinjauan singkat dan jelas atas pustaka yang menimbulkan
gagasan dan mendasari permasalahan yang dibahas.
Tinjauan pustaka menguraikan teori, temuan, dan bahan karya ilmiah lain
yang diperoleh dari acuan yang dijadikan landasan untuk melakukan penulisan.
Uraian dalam tinjauan pustaka merupakan dasar untuk menyusun kerangka pikir
atau kerangka konsep yang digunakan dalam penulisan.
Pustaka yang digunakan sebaiknya berupa pustaka terbaru yang relevan
dengan masalah yang diangkat. Kumpulan pustaka yang relevan dan mutakhir
membantu penulis mengetahui dengan jelas status atau keutamaan penulisan di
bidang tersebut. Pengacuan (rujukan) dalam tinjauan pustaka harus sesuai dengan
yang tercantum dalam daftar pustaka.
A. Tinjauan Teori
Tinjauan terhadap teori yang berkaitan dengan teori/pendapat ahli yang
mendasari peneliti dalam menyusun proposal dan laporan tugas akhir. Judul sub
bab dalam tinjauan teori ini bervariasi tergantung dari teori yang digunakan. Hasil
tinjauan teori hendaknya dijadikan dasar dalam menyusun kerangka pikir
penelitian atau kerangka konseptual dan pembahasan hasil penelitian. Tinjauan
15

teori dapat disusun dalam beberapa sub judul.


B. Hasil Penelitian Sebelumnya
Hasil penelitian sebelumnya adalah hasil-hasil penelitian yang sudah
dilakukan, baik dilakukan oleh orang lain atau dilakukan sendiri oleh penulis yang
ada kaitannya dengan penelitian yang dilakukan. Hasil tinjauan penelitian
sebelumnya hendaknya dijadikan dasar dalam menyusun kerangka pikir penelitian
atau kerangka konseptual dan pembahasan hasil penelitian.
C. Kerangka Pikir/Kerangka Konseptual
Kerangka pikir adalah kerangka yang menggambarkan kerangka pemikiran
dari peneliti untuk melakukan penelitian yang berdasarkan pada teori dan hasil
penelitian sebelumnya. Kerangka pikir bisa untuk penelitian kuantitatif dan
kualitatif.
Kerangka konseptual adalah kerangka yang menggambarkan hubungan
antar konsep (variabel) yang akan diteliti berdasarkan pada teori dan hasil
penelitian sebelumnya. Kerangka konseptual khusus untuk penelitian kuantitatif
dan menjelaskan hubungan atau pengaruh antar variabel.
D. Hipotesis penelitian (jika ada,
kuantitatif dan ada uji statistik)

berlaku khusus untuk penelitian

Hipotesis penelitian adalah dugaan awal tentang jawaban sementara


terhadap rumusan masalah penelitian yang akan dijawab dan diuji kebenarannya
melalui uji statistik. Hipotesis penelitian ini ditetapkan berdasarkan tinjauan teori
dan hasil penelitian sebelumnya.
BAB III METODE PENELITIAN
(KHUSUS UNTUK DESAIN PRODUK)

A. Lokasi dan Waktu Penelitian


Lokasi penelitian adalah lokasi tempat melakukan penelitian. Waktu
penelitian adalah waktu pengumpulan data penelitian. Bagian ini menjelaskan
tentang lokasi dimana dan kapan pengumpulan data dilakukan.
B. Teknik Sampling
Teknik sampling (teknik pengambilan sampel) adalah cara dalam
mengambil sampel. Teknik sampling yang biasa digunakan dalam desain produk
adalah secara acak (random sampling) dan dipilih (purposive sampling). Penulis
perlu menuliskan apa atau siapa yang menjadi obyek penelitian dan bagaimana
cara menentukan sampelnya.
C. Metode Perancangan
Metode perancangan adalah metode yang digunakan dalam merancang
produk yang akan dihasilkan. Metode perancangan berisi uraian tentang
kapasitas/bobot produk yang akan dibuat dan hal-hal
lain yang harus
dipertimbangkan dalam perancangan. Uraikan langkah-langkah yang dilakukan
dalam merancang produk.
16

D. Alat dan Bahan Penelitian


Pada bagian ini disebutkan alat dan bahan dilengkapi dengan jenis dan
spesifikasinya yang digunakan untuk melakukan penelitian atau merancang
bangun produk.
E. Prosedur Penelitian/Desain
Prosedur penelitian/desain adalah prosedur yang dilakukan dalam
merancang dan membuat produk. Prosedur penelitian/desain produk termasuk
desain komponennya diuraikan dengan rinci mulai dari awal hingga akhir
perancangan dan perakitan/pembuatan produk. Prosedur ini dapat ditampilkan
dalam bentuk uraian kalimat dan dilengkapi dengan bagan proses desain.
F. Teknik Pengumpulan Data (jika ada)
Teknik pengumpulan data adalah cara yang dilakukan dalam mengumpulkan
data. Terdapat beberapa macam teknik pengumpulkan data seperti dokumentasi,
kuesioner, wawancara, Forum Group Discussion (FGD), dan observasi.
Instrumen penelitian adalah alat yang digunakan untuk mengumpulkan data.
Instrumen yang biasa digunakan seperti kuesioner (untuk penelitian kuantitatif
yang menggunakan persepsi), alat ukur seperti mistar, meter, timbangan, stop
watch, (untuk penelitian kuantitatif yang melakukan pengukuran), pedoman
wawancara (untuk penelitian kualitatif). Penulis perlu menuliskan cara
pengumpulan data disertai alat yang digunakan dalam pengumpulan data.
G. Metode Pengolahan dan Analisa Data
Metode pengolahan dan analisis data adalah cara mengolah data dan rumus
atau model yang digunakan dalam mengolah dan menganalisis data. Beberapa
teknik pengolahan dan analisis data kuantitatif seperti uji reliabilitas (konsistensi),
analisis deskriptif dan uji beda atau perbandingan produk lama dengan produk
yang dihasilkan. Jika produk yang dihasilkan berupa alat (mesin), maka alat
tersebut perlu diuji konsistensi hasilnya dengan melakukan beberapa kali uji coba.
Hasil pengujian perlu dideskripsikan dan dibandingkan dengan produk lain.
Sebaiknya hasilnya lebih baik dari produk lain.
Jika metode analisis yang digunakan sudah cukup dikenal secara umum oleh
akademisi atau menggunakan software dalam pengolahan datanya, maka
sebaiknya uraiannya singkat (secara garis besarnya saja). Sebaliknya, jika belum
populer maka sebaiknya diuraikan secara rinci dan jelas termasuk rumus yang
digunakan.
Penulis perlu menuliskan cara pengolahan data, program yang digunakan,
rumus dan model analisis yang digunakan.
KHUSUS NON DESAIN PRODUK (KUANTITATIF DAN KUANTITATIF)

A. Lokasi dan Waktu penelitian


Lokasi penelitian adalah lokasi tempat melakukan penelitian. Waktu
penelitian adalah waktu pengumpulan data penelitian. Bagian ini menjelaskan
tentang lokasi dimana dan kapan pengumpulan data dilakukan.

17

B. Jenis Penelitian
Jenis penelitian adalah jenis penelitian ditinjau dari jenis data yang
digunakan dan tujuan dari penelitian tersebut. Setelah mengetahui variabelvariabel yang akan diteliti yang tercermin pada rumusan masalah dan definisi
operasional, maka jenis penelitian yang digunakan dapat ditentukan.
Ditinjau dari jenis data penelitian dapat dibagi atas 2 macam yaitu data
kuantitatif dan data kualitatif. Data kuantitatif adalah data dalam bentuk angkaangka sedangkan data kualitatif adalah data dalam bentuk narasi (cerita).Jika
menggunakan data kuantitatif, maka jenisnya adalah penelitian kuantitatif. Jika
menggunakan data kualitatif, maka jenisnya adalah penelitian kualitatif. Jika
menggunakan data kuantitatif dan kualitatif, maka jenisnya adalah kombinasi
penelitian kuantitatif dan kualitatif.
Jika inti data yang diolah adalah data kuantitatif sementara data kualitatifnya
hanya pendukung saja atau hanya memperjelas, maka dikategorikan penelitian
kuantitatif. Jika inti data yang diolah adalah data kualitatif sementara data
kualitatifnya hanya pendukung saja atau hanya memperjelas, maka dikategorikan
penelitian kualitatif. Jika inti data yang diolah adalah data kuantitatif dan data
kualitatif, maka dikategorikan penelitian kombinasi kuantitatif dan kualitatif.
Ditinjau dari tujuan penelitian, maka dapat ditentukan jenis penelitian
eksperimental, eksplorasi, survei, studi kasus, historis, deskriptif, hubungan antar
variabel, evaluasi dan studi kasus. Penulis perlu menuliskan jenis penelitian
ditinjau dari jenis data dan tujuan penelitian.
C. Populasi dan Sampel / Informan dan teknik penentuan informan
Populasi adalah keseluruhan dari objek yang hendak diteliti. Objek
penelitian dapat berupa orang, unit, organisasi, benda, hewan dan sebagainya.
Sampel adalah bagian dari dari populasi yang terambil untuk diteliti yang dapat
mewakili atau merepresentasikan karakteristik populasi.
Jika semua anggota populasi dijadikan sampel, maka digunakan sampel
jenuh atau sensus. Jika populasinya banyak, maka sebaiknya tidak semua anggota
populasi dijadikan sampel. Jika populasi dan sampel digunakan dalam penelitian
harus dijelaskan banyaknya populasi dan sampel. Harus dijelaskan pula cara
penarikan sampel. Besaran sampel (sample size) dan teknik penarikan sampel
(sampling technique) sangat tergantung kepada karakteristik populasi dan tingkat
ketelitian (batas maksimum kesalahan). Makin tinggi ketelitian (batas maksimum
kesalahan makin kecil), maka jumlah sampel makin besar, makin homogen
karakteristik populasi yang akan diteliti, maka jumlah sampel makin kecil.
Makin banyak sampel yang diambil, secara statistik makin akurat (makin
baik) akan tetapi biaya, tenaga, waktu dan risiko penelitian makin besar. Untuk
itu, sebaiknya banyaknya sampel ditentukan berdasarkan pertimbangan akurasi
hasil penelitian, ketersediaan biaya, waktu, tenaga dan risiko serta manfaat dari
hasil penelitian tersebut.
Terdapat beberapa pertimbangan dalam menentukan banyaknya sampel
seperti (1) menurut teorema limit sentral, jika jumlah sampel 30 atau lebih, maka
datanya akan cenderung berdistribusi normal sehingga jumlah sampel minimum
30, (2) Jumlah sampel 100-200 atau 5 x jumlah item pertanyaan (dalam model
18

Structural Equation Modeling), (3) tergantung tingkat ketelitian, dapat


menggunakan rumus slovin, (4) tergantung homogenitas data, jika data cenderung
homogen, maka jumlah sampel yang dibutuhkan makin kecil dan lain-lain.
Teknik pengambilan sampel adalah cara dalam mengambil sampel. Jika
populasinya bertingkat (strata), maka perlu ada sampel dari setiap strata sehingga
digunakan sampel strata (stratified). Jika populasinya berkelompok, maka perlu
ada perwakilan dari setiap kelompok sehingga digunakan sampel kelompok
(cluster). Jika populasinya homogen maka sampelnya diambil dari mana saja
sehingga digunakan secara acak (random), Jika populasinya tidak homogen atau
ada yang tidak dapat memberikan jawaban/informasi yang dibutuhkan maka
sampelnya bisa dipilih (purposive).
Sehubungan dengan itu, ada beberapa teknik sampling seperti secara acak
(random sampling), dipilih (purposive sampling), diambil siapa saja yang ditemui
(accidental random sampling), bertingkat dan acak (stratified random sampling),
berkelompok dan dipilih (cluster random sampling) dan lain-lain.
Tidak semua penelitian kuantitatif menggunakan populasi dan sampel
seperti penelitian tentang kinerja keuangan perusahaan, kelayakan bisnis/proyek,
rencana anggaran biaya proyek, dan lain-lain.
Penulis perlu menuliskan populasi, sampel dan teknik pengambilan sampel.
Catatan khusus: Untuk penelitian kualitatif bukan populasi dan sampel akan tetapi Informan
dan teknik penentuan informan. Informan adalah orang yang memberikan informasi kepada
pewawancara. Informan dapat dibagi atas 2 macam yaitu informan kunci dan informan
pendukung. Informan kunci adalah informan yang mengetahui betul permasalahan yang diteliti
(biasanya pejabat yang terkait langsung dengan fokus masalah) dan memberikan informasi
yang menjadi kunci keberhasilan penelitian. Informan pendukung adalah orang yang
memberikan informasi yang dapat melengkapi atau mendukung atau memperjelas informasi
dari informan kunci. Penulis perlu menuliskan siapa informannya dan teknik penentuan
informan.

D. Definisi Operasional Variabel / Deskripsi Fokus


Definisi operasional variabel adalah definisi menurut peneliti terhadap
variabel yang akan diteliti.
Definisi operasional disusun berdasarkan
pertimbangan (1) definisi menurut teori/para ahli, peneliti sebelumnya dan (2)
konteks dan kondisi penelitian. Penulis perlu menuliskan definisi operasional
terhadap semua variabel penelitian supaya tidak terjadi perbedaan pemahaman
terhadap variabel yang akan diteliti.
Catatan khusus: Untuk penelitian kualitatif bukan definisi operasional akan tetapi deskripsi
fokus. Deskripsi fokus mendeskripsikan pengertian dari fokus masalah yang diteliti.

E. Jenis dan Sumber Data


Jenis data adalah jenis data ditinjau dari cara memperolehnya. Jenis data
ditinjau dari cara memperolehnya dibagi atas dua macam yaitu data sekunder dan
data primer. Data sekunder adalah data yang diperoleh dengan cara mengambil
data yang sudah tersedia sedangkan data primer adalah data yang diperoleh secara
langsung dari orang sumber pertama. Sumber data adalah dari mana sumber data
19

tersebut diperoleh. Sumber data bisa dari dokumen, responden, informan, atau
fakta empiris.
Penulis perlu menuliskan jenis data yang akan diambil yaitu data sekunder
dan data primer serta sumbernya dari mana. Data sekunder biasanya bersumber
dari pegawai/karyawan (pejabat) yang berwewenang memberikan data tersebut.
Data primer biasanya bersumber dari pegawai/karyawan yang menjadi sampel
atau informan.
F. Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data adalah cara yang dilakukan dalam mengumpulkan
data. Terdapat beberapa macam teknik pengumpulkan data seperti dokumentasi,
kuesioner, wawancara, Forum Group Discussion (FGD), pengukuran dan
observasi.
Instrumen penelitian adalah alat yang digunakan untuk mengumpulkan data.
Instrumen yang biasa digunakan seperti kuesioner (untuk penelitian kuantitatif
yang menggunakan persepsi), alat ukur seperti mistar, meter, timbangan, stop
watch (untuk penelitian kuantitatif yang melakukan pengukuran), pedoman
wawancara (untuk penelitian kualitatif). Penulis perlu menuliskan teknik
pengumpulan data disertai instrumen (alat) yang digunakan dalam pengumpulan
data.
G. Teknik Pengolahan dan Analisis Data
Teknik pengolahan dan analisis data adalah cara atau model yang digunakan
dalam mengolah dan menganalisis data. Pengolahan dan analisis data sangat
tergantung pada jenis data (kuantitatif atau kualitatif).
Beberapa teknik pengolahan dan analisis data kuantitatif seperti uji validitas
dan reliabilitas instrumen penelitian, uji normalitas, uji homogenitas, uji beda, uji
linieritas, analisis deskriptif (ukuran tendensi sentral seperti mean, median,
modus, variansi dan standar deviasi), analisis frekuensi dan analisis regresi.
Jika teknik analisis yang digunakan sudah cukup dikenal secara umum oleh
akademisi atau menggunakan software dalam pengolahan datanya, maka
sebaiknya uraiannya singkat (secara garis besarnya saja). Sebaliknya, jika belum
populer maka sebaiknya diuraikan secara rinci dan jelas termasuk rumus yang
digunakan.
Penulis perlu menuliskan cara pengolahan data, program yang digunakan,
rumus yang digunakan dan model analisis yang digunakan.
Catatan khusus: Adapun beberapa teknik pengolahan dan analisis data kualitatif adalah analisis
deskriptif yang prosesnya terdiri atas penyederhanaan data (reduksi data), penyajian data
(display) dan penarikan kesimpulan (conclusion). Model analisisnya adalah analisis deskriptif
kualitatif.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Hasil
Hasil penelitian adalah hasil yang diperoleh dari kegiatan penelitian. Hasil
terdiri atas (1) data berupa angka, gambar, dokumen, pernyataan atau informasi
yang diperoleh dalam pengumpulan data, (2) hasil pengolahan data sesuai dengan
tujuan penelitian dan (3) interpretasi dari hasil pengolahan data. Jika data dan
20

hasil pengolahan data tersebut tersusun dalam tabel (1 halaman atau lebih), maka
sebaiknya ditempatkan dalam Lampiran.
Ada 3 inti hasil penelitian yaitu data, hasil pengolahan data dan
interpretasinya. Profil perusahaan/lokasi penelitian dapat ditampilkan sebagai
bagian dari data penelitian dan ditempatkan pada bagian awal dari hasil penelitian.
Data dan hasil pengolahan data kuantitatif sebaiknya dibuat dalam bentuk tabel
dan gambar. Untuk pemodelan harus ditampilkan model, simulasi atau persamaan
matematik yang diperoleh dari hasil pengolahan data.
Data dalam bentuk kualitatif (hasil wawancara) yang sudah divalidasi dan
disederhanakan dibuat dalam bentuk narasi. Hasil pengolahan data tersebut harus
dibuat uraian atau interpretasinya dengan memperhatikan rumusan masalah atau
hipotesis penelitian. Untuk perancangan produk perlu ditampilkan gambar hasil
rancangan produk yang dilengkapi dengan spesifikasinya dan interpretasi dari
hasil rancangan. Hasil penelitian bisa dituliskan dalam beberapa sub judul.
B. Pembahasan
Pembahasan adalah penjelasan terhadap hasil penelitian. Penulis perlu
memberi penjelasan berupa jastifikasi terhadap hasil penelitian dengan
mempertimbangkan kesesuaian hasil penelitian dengan teori, hasil penelitian
sebelumnya dan fakta empiris di lapangan berdasarkan logika ilmiah.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Kesimpulan adalah merupakan jawaban dari pertanyaan rumusan masalah
penelitian. Kesimpulan dirumuskan atas dasar hasil penelitian yang
mencerminkan jawaban atas pertanyaan penelitian atau hasil pengujian hipotesis
penelitian (jika ada). Banyaknya poin dan susunan dalam kesimpulan sesuai
dengan banyaknya poin dan susunan dalam rumusan masalah penelitian.
B. Saran
Saran adalah anjuran dari penulis kepada pihak terkait (penentu
keputusan/kebijakan, pelaksana dan akademisi/peneliti). Saran tersebut berisi
anjuran kepada pihak terkait dalam rangka pengembangan penelitian lanjutan,
perbaikan keputusan/kebijakan, perbaikan pelaksanaan/proses/sistem dan. Saran
hendaknya bersifat konkrit, realisistis, praktis dan terarah kepada pihak terkait.
Saran kepada peneliti disusun berdasarkan apa yang perlu diketahui dan belum
diteliti. Saran kepada praktisi atau penentu kebijakan disusun berdasarkan
permasalahan yang terjadi di lokasi penelitian dan kondisi yang diharapkan.
3. Bagian Akhir
DAFTAR PUSTAKA
Daftar pustaka adalah daftar yang berisi semua sumber pustaka atau bacaan
yang digunakan sebagai bahan rujukan (acuan) yang dikutip dalam proposal/tugas
akhir. Pemilihan bahan pustaka harus benar-benar sesuai dengan pokok
permasalahan yang ditulis dalam isi tugas akhir. Sumber pustaka terdiri atas buku

21

referensi (buku cetak), artikel/jurnal, proceeding, dokumen (undang-undang,


peraturan (pemerintah, daerah), keputusan (presiden, menteri, gubernur dan lainlain), hasil penelitian (laporan tugas akhir/skripsi, tesis, disertasi), makalah dan
lain-lain. Dalam daftar pustaka harus ada pustaka dari buku, jurnal dan hasil
penelitian sebelumnya.
Semua pustaka yang ditulis/dikutip dalam proposal/tugas akhir harus ada
dicantumkan dalam daftar pustaka, sebaliknya semua yang ditulis dalam daftar
pustaka harus dikutip dalam proposal/tugas akhir. Untuk itu penulis perlu mencek
satu per satu kesesuaian kutipan dengan daftar pustaka. Pustaka disusun secara
alphabetis mulai dari A, B, C dst. Jika huruf pertama sama, maka dilihat huruf
kedua dst. (lihat lampiran 30).
LAMPIRAN
Lampiran adalah pendukung dari bagian utama proposal/tugas akhir.
Lampiran
dalam
proposal
biasanya
hanya
instrumen
penelitian
(kuesioner/pedoman wawancara) yang akan digunakan dalam penelitian,
dokumen pendukung, data hasil penelitian, hasil pengolahan data dan biodata
penulis. Untuk data kualitatif (hasil wawancara) bisa data dan hasil pengolahan
datanya tidak dituliskan dalam lampiran (langsung masuk di hasil penelitian
setelah diolah) (lihat lampiran 31).
BAB III
TATA CARA PENULISAN
Bab ini menetapkan jenis bahan dan ukuran kertas, pengaturan batas
pengetikan, tata cara pengetikan, pemberian tanda urut, mengatur nomor tabel,
mengatur nomor gambar, mengatur nomor lampiran, penggunaan bahasa, tata tulis
kata dan kalimat.
A. Jenis dan Ukuran Kertas
Menggunakan kertas putih ukuran A4 (21,5 x 29,7 cm) 70 gram. Penulisan
hanya pada satu sisi kertas (tidak timbal balik). Warna tulisan adalah berwarna
hitam, kecuali untuk gambar dan foto sedapat mungkin berwarna.
B. Pengetikan
1. Menggunakan komputer.
2. Jenis huruf
a. Jenis huruf yang digunakan adalah Times New Roman. Ukuran huruf
adalah font 12 kecuali pada sampul.
b. Huruf miring digunakan untuk tujuan tertentu yang diatur dalam
pedoman umum ejaan bahasa Indonesia yang disempurnakan seperti
tulisan yang ditulis di luar bahasa Indonesia.
3. Bilangan dan satuan
Lambang bilangan ditulis dengan angka, kecuali pada awal kalimat ditulis
dengan huruf. Satuan dapat dinyatakan dengan singkatan resminya tanpa
22

4.

5.

6.

7.

8.

9.

tanda titik dibelakangnya. Jika belum ada singkatan resmi, maka satuan
ditulis secara lengkap. Contoh: 5 m, 10 kg, 1 jam 20 menit.
Jarak baris
Jarak antara baris ada 2 macam yaitu 2 spasi dan 1 spasi. Jarak antara baris
adalah 2 spasi untuk semua kecuali yang dinyatakan khusus adalah 1 spasi
untuk bagian tertentu seperti abstrak, kutipan langsung, judul tugas akhir,
judul tabel, judul gambar, judul lampiran, daftar isi, daftar tabel, daftar
gambar, daftar Lampiran, dan daftar pustaka yang lebih dari 1 baris.
Margin penulisan
Margin penulisan adalah batas ruang yang dapat ditulisi. Margin (batas)
penulisan ditinjau dari batas kertas sebagai berikut:
Batas atas : 4 cm
Batas kiri : 4 cm;
Batas kanan : 3 cm.
Batas bawah : 3 cm;
Pengisian ruang tulis
Ruang tulis adalah bagian halaman yang dapat ditulisi. Sedapat mungkin
ruang tulis diisi penuh, artinya penulisan dimulai dari batas atas dan batas
kiri sampai batas kanan dan batas bawah kecuali jika dinyatakan khusus
seperti bab, judul bab, judul sub bab, memulai alinea baru, persamaan,
daftar, rincian ke bawah, gambar, subjudul dan lain-lain yang dinyatakan
khusus.
Paragraf dan permulaan kalimat
Paragraf adalah kumpulan kalimat yang membentangkan satu kesatuan
pokok pikiran atau mengandung satu tema dan kesatuan susunan. Sebuah
paragraf minimal 2 kalimat.
Huruf pertama setiap alinea baru dimulai dari ketukan ke-6 (1 cm) dari batas
kiri pengetikan. Lambang bilangan, simbol/singkatan, atau rumus kimia
tidak boleh memulai suatu kalimat. Misalnya: 50 orang tewas dalam
kecelakaan itu. Seharusnya ditulis: Lima puluh orang tewas dalam
kecelakaan itu.
Perincian ke bawah
Jika pada penulisan naskah ada perincian yang harus disusun ke bawah,
maka:
a.
Sebagai tanda urut rincian dipakai huruf lalu angka
secara bergantian sesuai dengan derajat rinciannya, diikuti oleh tanda
titik atau diapit tanda kurung.
b.
Huruf atau angka tanda urut rinciannya ditulis pada
ketukan 1, kemudian ketukan ke empat, ketuju dst dari batas kiri
pengetikan.
Penggunaan tanda hubung (-) atau simbol lainnya seperti tanda pagar (#)
atau bintang (*) dan lain-lain sebagai tanda rincian tidak dibenarkan.
C. Pemberian Tanda Urut

Bagian ini meliputi tata cara pemberian tanda urut untuk halaman naskah,
tabel, gambar, persamaan serta judul, subjudul, dan seterusnya. Pemberian tanda
23

urut dilaksanakan dengan penomoran menggunakan angka Romawi atau angka


Arab atau menggunakan huruf kapital atau huruf biasa.
1. Nomor Halaman
Nomo halaman pada bagian awal proposal tugas akhir mulai dari halaman
persetujuan/pengesahan akan tetapi tidak dituliskan halamannya dalam lembar
persetujuan/pengesahan, namun tetap ditulis dalam daftar isi. Selanjutnya daftar
isi menggunakan nomor halaman dalam lembar daftar isi.
Nomor halaman pada bagian awal laporan tugas akhir mulai dari halaman
judul, halaman pengesahan, halaman persetujuan (tidak dituliskan halamannya
dalam lembar tersebut tapi dituliskan dalam daftar isi. Selanjutnya daftar isi
menggunakan nomor halaman dalam lembar daftar isi. daftar laporan yang
dituliskan nomor halamannya, mulai dari proposal dan KATA PENGANTAR
sampai dengan daftar gambar, diberi nomor halaman dengan angka Romawi kecil
mulai dari halaman iv (i adalah halaman judul, ii halaman pengesahan
pembimbing dan iii halaman persetujuan tim penguji tapi tidak dituliskan nomor
halamannya). Bagian utama dan bagian akhir, mulai dari pendahuluan sampai ke
halaman terakhir, diberi nomor halaman dengan angka Arab, mulai nomor
halaman 1. Setiap nomor halaman (baik angka Romawi atau angka Arab)
ditempatkan di sebelah kanan bawah, nomor halaman diketik dengan jarak 3 cm
dari batas kanan dan 2 cm dari batas bawah kertas. Dalam daftar isi kata halaman
judul, halaman pengesahan pembimbing dan halaman persetujuan tim penguji
ditulis tapi tidak dituliskan nomor halamannya)
2. Tabel
Tabel diberi tanda urut dengan angka Arab. Nomor tabel berurut dari awal
sampai akhir.
3. Gambar
Gambar diberi tanda urut dengan angka Arab. Nomor gambar berurut dari
awal sampai akhir.
4. Persamaan
Tanda urut persamaan yang berbentuk rumus matematika, reaksi kimia, dan
lain-lainnya ditulis dengan angka Arab di dalam tanda kurung dan ditempatkan
merapat ke batas pengetikan kanan.
Y ax b

.......... (1)
HCL KOH KCL H 2 O
....... (2)

5. Bab, Subbab, Anak Subbab dan seterusnya


Judul bab ditulis pada halaman baru. Tulisan bab dan nomornya ditulis
dengan huruf kapital dan angka Romawi yang ditebalkan dan diletakkan di tengah
halaman (simetris) tepat pada batas atas ruang tulis. Judul bab juga selengkapnya
ditulis dengan huruf kapital yang ditebalkan dan diletakkan simetris kiri kanan, 3
spasi di bawah tulisan BAB. Kalimat pertama sesudah judul dimulai dengan
24

alinea baru, 3 spasi di bawah baris akhir dari judul bab.


Judul subbab dan judul anak subbab dan seterusnya diberi tanda urutan
secara campuran dan bergantian yaitu huruf kemudian angka (huruf kapital, angka
Arab, huruf biasa, dan angka/huruf berkurung). Jadi judul Subbab diberi tanda
mulai dari huruf A ditulis simetris kiri kanan, 3 spasi di bawah baris sebelumnya,
huruf pertama setiap kata ditulis dengan huruf kapital kecuali kata hubung dan
kata depan, ditebalkan, dan tanpa diakhiri tanda titik. Kalimat pertama sesudah
judul sub bab dimulai dengan alinea baru, 3 spasi di bawah judulsub.
Judul anak subbab diberi tanda mulai dari angka 1ditulis rapat ke kiri,
ditebalkan (bold), 3 spasi di bawah baris sebelumnya, huruf pertama setiap kata
ditulis dengan huruf kapital kecuali kata hubung dan kata depan, ditebalkan tanpa
diakhiri tanda titik. Kalimat pertama sesudah judul anak sub dimulai dengan
alinea baru 2 spasi di bawah judul anak subbab dan ditulis rata pada batas kiri
kecuali huruf pertama.
Judul cucu subbab diberi tanda mulai dari huruf a, diketik mulai dari 2,5
cm dari batas kiri. Setiap kata ditebalkan, dan tanpa diakhiri tanda titik.. Kalimat
pertama sesudah judul cucu subbab dimulai dengan alinea baru 2 spasi di bawah
judul anak subbab dan ditulis rata pada batas kiri kecuali huruf pertama.
Setiap alinea baru yang persis di bawah judul, sub judul dst sama dengan
penulisan alinea baru yang lain yaitu rata di pinggir kiri dan kanan. Untuk lebih
jelasnya lihat contoh berikut.
BAB
A. Subbab
1. Anak Subbab
a. Cucu Subbab
1) Anak dari Anak Subbab
a) Cucu dari Anak Subbab
D. Tabel dan Gambar
1. Tabel
Judul tabel ditulis dengan diawali tulisan tabel beserta nomor urutnya
dengan angka Arab dan tanpa tanda titik, hanya huruf pertama dari kata pertama
yang ditulis huruf kapital dan tanpa diakhiri tanda titik. Tulisan tabel ditulis rapat
ke kiri. Jika lebih dari 1 baris maka baris ke-2 dan seterusnya ditulis mulai tepat di
bawah huruf pertama nama judul dengan jarak satu spasi, rata kanan. Satuan
tidak boleh dicantumkan dalam judul tabel contoh cm, gram, dan lain-lain. Tabel
yang dikutip dari sumber lain harus dituliskan sumbernya dan diletakkan di bawah
tabel dengan ukuran font 10.
Tabel diusahakan tidak dipenggal. Jika tabel panjang sehingga dipenggal
sebagian masuk pada halaman berikutnya, maka pada halaman berikutnya
dicantumkan kata Lanjutan Tabel diikuti nomor tabel, nama-nama kolom tabel
ditulis kembali.
Kolom-kolom diberi nama dan dijaga agar pemisahan antara kolom yang
satu dengan lainnya cukup tegas dengan garis pemisah kolom, kecuali tabel
kutipan, dibuat sesuai dengan sumbernya. Jarak antar baris dalam 1 kotak adalah 1
spasi. Isi tabel dapat diketik dengan font yang lebih kecil dari naskah, tetapi tidak
25

lebih kecil dari 8.


Jika tabel lebih lebar daripada ukuran lebar kertas A4, sehingga harus dibuat
memanjang, maka digunakan kertas memanjang ke samping (landscape dalam
istilah komputer) dan biasanya sebaiknya ditempatkan pada Lampiran.
2. Gambar
Bagian tugas akhir yang diatur sama dengan gambar adalah bagan, grafik,
peta, foto, konfigurasi, dan langkah-langkah reaksi kimia.
Judul gambar diletakkan 2 spasi di bawah gambar, diawali dengan tulisan
Gambar dan angka Arab tanpa tanda titik, selanjutnya ditulis judul gambar dengan
huruf kapital pada huruf awal kata pertama saja tanpa diakhiri dengan tanda titik.
Jika lebih dari 1 baris maka baris ke-2 dan seterusnya ditulis mulai tepat di bawah
huruf pertama nama judul dengan jarak satu spasi, rata kanan. Gambar yang
dikutip dari sumber lain harus dinyatakan sumbernya, dengan menuliskannya
pada akhir judul gambar seperti cara pengacuan sumber pustaka dalam uraian.
Jika gambar lebih lebar daripada ukuran lebar kertas A4, sehingga harus
dibuat memanjang, maka digunakan kertas memanjang ke samping (landscape
dalam istilah komputer) dan biasanya sebaiknya ditempatkan pada Lampiran.
Gambar tidak boleh dipenggal, jika terpaksa karena ukuran gambar lebih dari
ukuran kertas A4, maka dapat digunakan kertas yang lebih luas sehingga harus
dilipat dan sebaiknya ditempatkan pada Lampiran.
Keterangan gambar ditulis pada tempat-tempat yang lowong dalam gambar
dan tidak pada halaman lain. Skala pada grafik dibuat agar mudah dipakai untuk
mengadakan interpolasi dan ekstrapolasi. Gambar yang dibuat di atas kertas grafik
tidak dibenarkan, demikian pula jika kemudian kertas grafik ini ditempelkan pada
kertas naskah. Untuk kurva hubungan linear, skala pada sumbu x dan y ditetapkan
sedemikian rupa sehingga ada kesesuaian antara kemiringan (slope) dengan
persamaan regresinya.
Foto hitam-putih atau berwarna ditempelkan pada kertas naskah dengan
perekat yang kuat, bukan dengan plaster sudut.
E. Penulisan Pustaka dalam Daftar Pustaka
1. Nama penulis dalam daftar pustaka
1. Nama penulis 1 orang lebih dari 1 kata. Cara penulisannya ialah nama akhir
diikuti tanda koma (,), singkatan nama depan, singkatan nama tengah, dan
seterusnya, yang semuanya diberi tanda titik setelah singkatan dan sesudah
titik tidak ada spasi. Nama penulis dengan singkatan di awal atau di akhir
nama, maka singkatan itu dianggap sebagai nama tengah. Contoh:
Sutan Takdir Alisyahbana ditulis Alisyahbana, S.T.
Willian D. Ross Jr. ditulis Ross, W.D.Jr.
Abd. Rahman C. I. ditulis Rahman, A.C.I.
2. Nama penulis 2 orang. Cara penulisan nama setiap orang adalah sama
dengan cara penulisan nama 1 orang tapi diantara kedua nama tersebut
diselipkan kata dan (Bahasa Indonesia) atau and (Bahasa Asing). Contoh:
Adam C. Smith and Bernard Klauss ditulis Smith, A.C. and Klauss, B.
3. Nama penulis lebih 2 orang. Cara penulisan adalah sama dengan cara
26

penulisan nama 1 orang tapi di akhir nama tersebut dilanjutkan dengan dkk
(Bahasa Indonesia) atau et al (Bahasa Asing).
Contoh: Rampisela dkk. 1992.
a. Jika penulis berasal dari etnik/bangsa tertentu yang mencantumkan nama
keluarga/marga lebih dahulu, nama penulis tersebut tidak dibalik
susunannya, seperti nama penulis Cina
b. Jika terdapat 2 atau lebih pustaka dari penulis yang sama dan tahun yang
sama, maka untuk membedakannya di belakang tahun diberi huruf kecil
a, b, dan seterusnya.
c. Jika terdapat 2 atau lebih pustaka dari penulis yang sama tapi tahun
berbeda, maka cukup 1 kali dituliskan namanya (pada nama pustaka
kedua dst diganti dengan titik-titik .......
d. Jika terdapat 2 atau lebih pustaka dari penulis yang sama dan judul buku
yang sama tapi edisinya berbeda, maka cukup gunakan 1 pustaka saja
yakni edisi terbaru.
e. Nama penulis dari sumber pustaka tidak jelas, maka nama penulis diganti
dengan kata anonim.:
Anonim. 1950. Malin Kundang. Balai Pustaka, Jakarta
f. Sumber pustaka merupakan dokumen resmi yang ditertibkan oleh suatu
instansi. Nama instansi tersebut dipakai sebagai pengganti nama penulis.
g. Gelar kesarjanaan/pendidikan dan pangkat seperti Dr. M.M., Ir. dan
Jenderal tidak boleh ditulis.
h. Gelar tradisional atau kebangsawanan dan keagamaan dianggap sebagai
kesatuan dengan nama akhir sehingga ditulis dengan singkatan di
belakang nama penulis tanpa tanda koma sesudah nama penulis. Contoh:
Raden Suryo Negroho ditulis Negroho R.S.
Raden Mas Suryodiningrat ditulis Suryodiningrat R.M.
Andi Sultan Hasanuddin ditulis Hasanuddin A.S.
i. Penulisan nama yang perlu mendapat perhatian. Seperti nama Indonesia
yang menggunakan nan atau garis hubung dan beberapa nama asing
lainnya. Penulisannya dapat dilihat pada contoh berikut ini:
Nama Indonesia yang menggunakan nan atau garis hubung dianggap
merupakan satu kesatuan nama, misalnya: Sultan Iskandar nan Jauh
ditulis Iskandar nan Jauh, S, sedangkan Ary Soemadi Soekardi
ditulis Soemadi Soekardi, A.
Nama Belanda, misalnya:
J.J. de Vries ditulis: Vries, J.J.de
H.A. Van den Berg ditulis: Berg H.A. Van den
Nama Spanyol
J. Perez Y. Fernandes, ditulis: Peres Y.Fernandes, J.
2. Sumber Pustaka
a. Pustaka Berupa Buku
Buku adalah karya ilmiah yang ditulis dalam bentuk buku minimal 50
halaman, memiliki nomor ISBN, diterbitkan oleh penerbit. Cara penulisannya

27

pustaka berupa buku secara berurutan: 1) nama penulis. 2) tahun terbit. 3) judul
buku ditulis miring, huruf pertama setiap kata ditulis dengan huruf kapital
(kecuali kata penghubung atau kata depan). 4) nama penerbit, 5) Kota tempat
terbit.
Contoh:
Besari, I. 1987. Kamus Fisika. Pionir Jaya, Bandung
Brink, O. G. dkk. 1983. Dasar-Dasar Ilmu Instrumen. Bina Cipta. Bandung
Day, R. A. dan Underwood, A. L. 1989. Analisis Kimia Kualitatif. Erlangga,
Jakarta
Fitzberald dkk. 1986. Mesin-Mesin Listrik. Erlangga, Jakarta
Harten, P. Van dan Setiawan, E.. 1985. Instalasi Listrik Arus Kuat. Jilid 2. Bina
Cipta, Bandung
Nio Joe Lan. 1963. Puntjak-Puntjak Kisah Tiga Negara. Gunung Agung, Jakarta.

b. Pustaka berupa buku terjemahan


Pustaka acuan yang diterjemahkan dari bahasa asing ke bahasa Indonesia
tetap mengikuti aturan yang disebutkan pada penjelasan di atas dengan catatan
bahwa sesudah judul buku dituliskan Diterjemahkan oleh.....
Contoh
Love, G. 1986. Teori dan Praktek Kerja Logam. Diterjemahkan oleh Harun, A. R.
Erlangga, Jakarta
c. Pustaka dari Skripsi, Tesis atau Disertasi
Cara penulisannya berurutan: 1) nama penulis. 2) tahun terbit. 3) judul
Skripsi, Tesis atau Disertasi. Huruf pertama setiap kata ditulis dengan huruf
kapital (kecuali kata penghubung atau kata depan). 4) Skripsi, Tesis atau
Disertasi ditulis miring 5), nama perguruan tnggi, Kota tempat terbit.
d. Pustaka Dari Dokumen Resmi Tanpa Penulis/Lembaga
Dokumen resmi adalah dokumen dokumen yang diterbitkan oleh penerbit
tanpa penulis/lembaga. Cara penulisannya berurutan: Judul dokumen (ditulis
miring), Tahun terbitan, penerbit, tempat terbit.
e. Pustaka gari Dokumen Resmi dengan Penulis/Lembaga
Cara penulisannya berurutan: Nama instansi/lembaga penanggung jawab
langsung. Tahun. Judul dokumen (ditulis miring), Lembaga penanggung jawab
terbitan, tempat terbit.
f. Pustaka dari Dokumen Resmi yang Ditertibkan oleh Suatu Instans.
Nama instansi/lembaga. Tahun. Judul dokumen. Tempat terbit.
Contoh
Politeknik Negeri Ujung Pandang. 2014. Pedoman Penulisan Tugas Akhir.
Makassar
g. Pustaka dari Artikel dalam Jurnal Ilmiah atau Dalam Majalah
Tulisan berupa artikel dalam jurnal atau majalah ilmiah, penulisannya
mengikuti urutan: 1) penulis. 2) tahun terbit. 3) judul artikel. 4) Dalam nama
28

jurnal/majalah (dicetak miring), 5) Volume, 6) Edisi, 7) Halaman nomor berapaberapa, 8) tempat terbit.
Contoh
Anshar, M. 2000. Rancang Bangun Alat Pengering Gabah. Dalam Jurnal Intek,
Volume 10, Edisi ke-2, Halaman 20-25, Makassar.
Pedju, A. M. 1993. Pengelolaan Pembangunan Proyek Konstruksi Berskala
Besar. Dalam Majalah Konstruksi,Volume XVIII, Edisi ke-3, Halaman
61-120, Jakarta
h. Artikel dalam Surat Kabar sebagai Pustaka Acuan
Penulisannya mengikuti urutan: 1) penulis, 2) tahun terbit, 3) judul artikel.
4) nama surat kabar (dicetak miring), dan 5) tanggal bulan dan tahun terbit, 6)
tempat terbit.
Contoh
Tabah, A. 1990. Peranan Polwan dalam Penegakan Hukum. Dalam Surat Kabar
Suara Pembaharuan, 1 September 1990, Jakarta.
i. Rujukan dari Artikel dalam Jurnal dari CD-ROM
Penulisannya sama dengan artikel dalam jurnal ditambah dengan
penyebutan CD-ROMnya yang ditempatkan dalam kurung.
Contoh
Krasen, S. Dkk. 1979. Age, Rate, and Eventual Attainment in Second Language
Acquistion. Tesol Quarterly, Volume 13, Page 57-82 (CD-ROM: Tesol
Quarterly-Digital, 1979)
j. Pustaka Berupa Karya Individual dari Internet
Nama penulis ditulis seperti acuan/rujukan dari bahan cetak, diikuti secara
berturut-turut oleh tahun, judul karya tersebut (dicetak miring) dengan diberi
keterangan dalam kurung (Online), dan diakhiri dengan alamat sumber rujukan
tersebut disertai dengan keterangan kapan diakses, di antara tanda kurung.
Contoh
Hitchcock, S. dkk. 1996. A Survey of STM Online Journals. The Calm before the
Storm, (Online), (http://journal.Ecs. Soton.ac.uk/survey.html, diakses 12
Juni 2000)
k. Pustaka Berupa Artikel dalam Jurnal dari Internet
Nama penulis ditulis seperti acuan/rujukan dari bahan cetak, diikuti secara
berturut-turut oleh tahun, judul artikel, nama jurnal (dicetak miring) dengan diberi
keterangan dalam kurung (Online), volume, nomor, dan diakhiri dengan alamat
sumber rujukan tersebut disertai dengan keterangan kapan diakses, di antara tanda
kurung.
Contoh
Kumaidi. 1998. Pengukuran Bekal Awal Belajar dan Pengembangan Tesnya.
Jurnal Ilmu Pendidikan, (Online), Volume 5, Halaman 20-26.
(http://www,malang.ac.id, diakses 20 Januari 2000)
l. Pustaka dari Artikel Berupa Bahan Diskusi
Nama penulis ditulis seperti acuan/rujukan dari bahan cetak, diikuti secara
berturut-turut oleh tanggal, bulan, tahun, topik bahan diskusi, nama bahan diskusi
29

(dicetak miring) dengan diberi keterangan dalam kurung (Online), dan diakhiri
dengan alamat e-mail sumber rujukan tersebut disertai dengan keterangan kapan
diakses, di antara tanda kurung.
Contoh
Wilson, D. 20 November 1995. Summary of Citing Internet Site. NETTRAIN
Discussion List., (Online), (NETTRAIN @ubvm.cc.buffalo.edu., diakses
22 November 1995)
3. Pengurutan Pustaka dalam Daftar Pustaka
Pustaka acuan yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah ditempatkan
pada daftar pustaka secara berurutan berdasarkan huruf awal penulisnya (secara
alfabetis). Jika huruf pertama sama, maka nama penulis diurut dengan melihat
huruf kedua, dan seterusnya. Nama penulis yang sama dari pustaka acuan yang
berbeda ditulis sekali saja, sedangkan yang berikutnya ditandai dengan garis
mendatar sepanjang nama keluarga/marga penulis tersebut. Jika pustaka acuan
tersebut mengambil tempat lebih dari satu baris, baris kedua dan seterusnya
ditempatkan masuk ke dalam pada jarak lima ketukan dari batas tulisan sebelah
kiri (margin kiri).
Contoh:
DAFTAR PUSTAKA
Alwasilah dan Khaedar. 1998. Pengantar Linguistik. Jilid 2, Balai Pustaka,
Jakarta
Anshar, M. 2000. Rancang Bangun Alat Pengering Gabah. Dalam Jurnal Intek,
Volume 10, Edisi ke-2, Halaman 20-25, Makassar.
Biro Pusat Statistik. 2013. Statistical Pocketbook of Indonesia. Jakarta.
Effendi, S. 1978a. Pedoman Penilaian Hasil Penelitian. Pusat Pembinaan dan
Pengembangan Bahasa, Jakarta
--------- 1978b. Pedoman Penulisan Laporan Penelitian. Pusat Pembinaan dan
Pengembangan Bahasa. Jakarta
Politeknik Negeri Ujung Pandang. 2014. Pedoman Penulisan Tugas Akhir.
Makassar.
Schimmel, A. 1986. Dimensi Mistik dalam Islam. Diterjemahkan oleh Sapardi
dkk. Pustaka Firdaus, Jakarta.
Zulkarnain dkk. 1995. Rancang Bangun Mesin Pengering Gabah. Laporan Hasil
Penelitian. Universitas Hasanuddin, Makassar.

F. Kutipan
Kutipan adalah bagian dari pernyataan, pendapat, buah pikiran, definisi,
rumusan, atau hasil penelitian dari penulis lain atau penulis sendiri yang telah
terdokumentasi. Kutipan akan dibahas dan ditelaah berkaitan dengan materi
penulisan. Kutipan dari teori, pendapat ahli dan hasil penelitian merupakan esensi
dalam penulisan ilmiah.

30

Menurut Keraf (1997), walaupun kutipan atas pendapat seorang ahli itu
diperkenankan, tidaklah berarti bahwa keseluruhan sebuah tulisan dapat terdiri
dari kutipan-kutipan. Garis besar kerangka karangan serta kesimpulan yang dibuat
harus merupakan pendapat penulis sendiri. Kutipan hanya berfungsi sebagai
bahan bukti untuk menunjang pendapat penulis.
Ada beberapa cara mengutip yang dapat diterapkan secara bervariasi dalam
tulisan. Jenis kutipan adalah sebagai berikut:
1. Kutipan Langsung
Kutipan langsung adalah kutipan yang langsung ditulis persis sama dengan
tulisan dalam sumber aslinya. Kutipan langsung dibagi 2 macam berdasarkan
panjangnya yaitu:
a. Kutipan Langsung Pendek (tidak lebih dari empat baris) dengan cara:
Dituliskan sumber kutipan yaitu penulis, tahun terbit dan halaman.
Diintegrasi langsung dengan teks;
Jarak antar baris sama dengan teks (2 spasi);
Diapit oleh tanda kutip.
b. Kutipan langsung panjang (lebih dari empat baris) dilakukan dengan cara:
Disebut sumber kutipan, tahun dan halaman
Dipisahkan dari teks lain (yang bukan kutipan) dengan spasi lebih dari
teks lain (2,5 spasi);
Jarak antar baris 1 spasi;
Diketik rata kiri (5 ketukan dari margin kiri) dan rata kanan
Diapit oleh tanda kutip
Perinsip lain yang harus diperhatikan pada saat mengutip adalah:
Tidak boleh mengadakan perubahan terhadap teks yang dikutip;
Menggunakan tiga titik berspasi [...] jika ada bagian dari kutipan yang
dihilangkan atas pertimbangan terlalu panjang;
Dalam tanda kurung, mencantumkan penulis yang dikutip, tanda koma,
tahun terbit, tanda titik dua, spasi dan nomor halaman sumber. Contoh:
(Keraf, 1997: 46).
2. Kutipan Tak Langsung
Kutipan tak langsung adalah kutipan yang tulisannya tidak persis sama
dengan tulisan sumber aslinya melainkan hanya mengutip intisari atau bagian
penting tertentu lalu diuraikan oleh penulis. Cara penulisannya:
Diintegrasikan dengan teks;
Jarak antar baris sama dengan teks (2 spasi);
Tidak diapit dengan tanda kutip;
Mengutip dari kutipan
Mengutip dari kutipan adalah mengutip teks baik langsung atapun tidak
langsung dari tulisan yang dikutip. Penulisannya adalah penulis asli kemudian
(tahun) dalam penulis pengutip (tahun: halaman)
Contoh:

31

Menurut Pasolong, H. (2007) dalam Syamsuddin (2013: 45), bahwa...


Atau jika penulis ditempatkan sesudah kutipan
... diteliti (Pasolong, H. (2007) dalam Syamsuddin (2013: 45))
Nama penulis yang dikutip dalam uraian sama dengan nama penulis dalam
daftar pustaka, demikian halnya tahun terbitannya yang dikutip sama dengan
tahun terbitan dalam daftar pustaka, hanya saja penulisan tahun dalam tanda
kurung, sebaiknya ditulis halaman sumber kutipan.
Jika rujukan bersumber dari buku suntingan, risalah (proceeding) atau
jurnal, maka yang ditulis adalah nama penulis asli bukan nama penyuntingnya.
Jika rujukan diambil dari dokumen resmi seperti Undang-Undang, Peraturan
Pemerintah, Garis-Garis Besar Haluan Negara, Peraturan Daerah, Surat
Keputusan dan koran maka nama sumber ditulis sebagai pengganti nama
penulisnya.
Adapun contohnya:
1. Menurut Hasan (1994, 124), perusahaan yang didapatkan melanggar
peraturan perpajakan...
2. Akhir-akhir ini perkembangan teknologi konversi energi sangat cepat dan...
(Anshar, 2004a)
3. Pemakaian IC Mikrokontroler lebih efisien dari pada..... (Dewi dan Dahlia,
2001)
4. Menurut Smith, A.C. and Klauss, B. (2003), tanah yang..........................
5. Hal ini telah diteliti sebelumnya (Rampisela dkk., 1992)
6. Inflasi ternyata naik mendekati angka dua digit (Kompas, 2 September
1992).
BAB IV
UJIAN SIDANG LAPORAN TUGAS AKHIR
Ujian sidang laporan tugas akhir ada 2 yaitu ujian sidang proposal tugas
akhir dan ujian sidang laporan tugas akhir.
A. Persyaratan Mahasiswa Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir
Untuk dapat menempuh ujian sidang laporan tugas akhir, mahasiswa harus
memenuhi persyaratan sebagai berikut:
1. Masih terdaftar sebagai mahasiswa Politeknik Negeri Ujung Pandang pada
saat ujian.
2. Telah menyelesaikan semua persyaratan akademik dalam program studi
yang bersangkutan dengan Indeks Prestasi Kumulatif minimun 2,5.
3. Telah mengikuti ujian sidang laporan tugas akhir dari mahasiswa lain
minimal 2 kali yang dibuktikan dengan daftar hadir mengikuti ujian sidang
laporan tugas akhir
4. Memiliki tanda bukti telah menyelesaikan seluruh bengkalai administratif,
termasuk pembayaran Sumbangan Pembinaan Pendidikan (SPP).
5. Laporan tugas akhir telah disetujui oleh tim pembimbing dan diketahui oleh
ketua jurusan
6. Mendaftar ujian sidang laporan tugas akhir di Subbagian Akademik. Jika
telah memenuhi semua persyaratan ujian maka mahasiswa yang
32

bersangkutan akan diberi format Berita Acara dan Lampirannya.


7. Membagi undangan ujian sidang laporan tugas akhir dan laporan tugas akhir
kepada semua tim penguji paling lambat 3 hari sebelum ujian sidang laporan
tugas akhir
8. Rambut rapi (sesuai Peraturan Akademik).
B. Persyaratan Penguji Ujian Sidang Tugas Akhir
1. Syarat untuk menjadi ketua dan sekretaris tim penguji tugas akhir adalah
dosen yang mempunyai jabatan fungsional minimal Lektor, dan pendidikan
minimal S2/Sp.I
2. Syarat menjadi anggota lain adalah sudah menduduki jabatan fungsional.
3. Ketua, sekretaris, dan anggota tim penguji ditentukan oleh Ketua
Jurusan/Ka. Program Studi
C. Pelaksanaan Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir
1. Ujian hanya dapat dilangsungkan apabila dihadiri oleh sekurang-kurangnya
tiga orang anggota tim penguji dan sekurang-kurangnya satu orang
pembimbing.
2. Jika pelaksanaan Ujian sidang laporan tugas akhir tidak kuorum sampai
jadwal yang telah ditentukan, maka Pimpinan Jurusan/Program Studi
memiliki hak untuk mengganti penguji yang berhalangan hadir, dengan
memperhatikan kompetensi.
3. Jika ketua tidak hadir, diganti oleh sekretaris atau anggota penguji yang
memenuhi syarat.
4. Pakaian penguji: Pakaian: resmi (pakai dasi)/PSH/batik bagi pria dan
jas/blazer bagi wanita.
5. Pakaian mahasiswa: Memakai celana panjang bagi laki-laki dan rok bagi
perempuan berwarna hitam, baju putih lengan panjang, dasi warna hitam,
jas almamater dan sepatu resmi (bukan sepatu olah raga).
6. Kegiatan ujian sidang:
a. Mahasiswa mempresentasikan laporan tugas akhir sekitar 10-15 menit.
b. Tanya jawab dan saran dari anggota penguji
c. Pembimbing diberi kesempatan untuk memberikan penjelasan atau
arahan kepada mahasiswa jika dianggap perlu
d. Tim penguji menuliskan saran perbaikan (jika ada)
e. Tim penguji memberi nilai dan menandatangani berkas ujian.
f. Mahasiswa dipersilahkan keluar ruangan ujian sambil dilakukan rekap
nilai.
g. Mahasiswa dipersilahkan kembali masuk ruangan untuk diyudisum.
Catatan Khusus: Pelaksanaan ujian sidang laporan tugas akhir di atas sama saja dengan
pelaksanaan ujian sidang proposal tugas akhir, hanya saja bedanya adalah mahasiswa belum
diyudisum

33

Lampiran 1 Contoh Usulan Judul Tugas Akhir


USULAN JUDUL TUGAS AKHIR
Kepada
Yth. Ketua Jurusan Administrasi Niaga:
DiMakassar
Dengan hormat,
Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama
: Fitriani Syam
NIM
: 452 09 018
Program Studi/Jurusan : D4 Administrasi Bisnis/Administrasi Niaga
Mengajukan permohonan usulan judul tugas akhir sebagai berikut:
I.DISIPLIN KERJA PEGAWAI NEGERI SIPIL PADA KANTOR
PEMERINTAHAN KOTA MAKASSAR KECAMATAN TALLO
MAKASSAR
Adapun rencana tujuan penelitian ini adalah:
1. Untuk mengetahui tingkat disiplin kerja Pegawai Negeri Sipil pada
Kantor Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar
2. Untuk mengetahui kendala-kendala yang dialami dalam meningkatkan
disiplin kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor Pemerintahan Kota
Makassar Kecamatan Tallo Makassar
II.

SISTEM REKRUTMEN DAN SELEKSI KARYAWAN PADA PT SEMEN


TONASA (PERSERO)
Adapun rencana tujuan penelitian ini adalah:
34

1. Untuk mengetahui sistem rekrutmen karyawan pada PT Semen Tonasa


(Persero)
2. Untuk mengetahui sistem seleksi karyawan pada PT Semen Tonasa
(Persero)
Atas perhatian Bapak, sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terima kasih.
Makassar, 2 Juni 2013
Pemohon,

Fitriani Syam

Lampiran 2 Contoh Catatan Konsultasi Tugas Akhir


CATATAN KONSULTASI TUGAS AKHIR
Nama
NIM
Judul Tugas Akhir
Pembimbing 1
Pembimbing 1I
Tanggal
No Konsult
asi

: Fitriani Syam
: 452 09 018
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar
: Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.
: Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.
Uraian/Saran Perbaikan

Tanggal /Tandatangan Hasil


Perbaikan
Pembimbing I Pembimbing II

35

Lampiran 3 Contoh Sampul Depan Proposal Tugas Akhir

DISIPLIN KERJA PEGAWAI NEGERI SIPIL PADA KANTOR


PEMERINTAHAN KOTA MAKASSAR KECAMATAN TALLO
MAKASSAR

Font 14,
Bold, 1 spasi

Lebar 4 cm dan
tinggi 5 cm

Font 12
bold

PROPOSAL TUGAS AKHIR

Font 14,
Bold, 1 spasi

FITRIANI SYAM
NIM 452 09 018

PROGRAM STUDI D4 ADMINISTRASI BISNIS


JURUSAN ADMINISTRASI NIAGA

Font 14,
Bold, 1 spasi

36

POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG


MAKASSAR
2013

Lampiran 4

Contoh Halaman Persetujuan Pembimbing Untuk Ujian Sidang


Proposal Tugas Akhir
HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING

Font 12,
Bold

Proposal tugas akhir dengan judul Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil
pada Kantor Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar oleh

Font 12,
2 spasi

Fitriani Syam NIM 452 09 018 telah layak dan siap untuk diujikan pada ujian
sidang proposal tugas akhir.

Makassar, 2 Juni 2013


Menyetujui,
Pembimbing I,

Pembimbing II,

Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.


NIP 1963 1231 1991 03 1 028

Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.


NIP 19830215 200912 1 003

Mengetahui,
Ketua Jurusan Administrasi Niaga

Font 12,
1 spasi

Font 12,
Bold, 1 spasi

Font 12,
Bold, 1 spasi

Dr. Harbani Pasolong, M.Si.


NIP19651231 199403 1 014
37

Lampiran 5 Contoh Format Proposal Tugas Akhir


SAMPUL DEPAN ..............................................................................................
HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING................................................... i
DAFTAR ISI ....................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL (jika ada)................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR (jika ada) .......................................................................... iv
DAFTAR LAMPIRAN (jika ada)....................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................
E. Latar Belakang Masalah....................................................................
F. Rumusan Masalah.............................................................................
G. Tujuan Penelitian..............................................................................
H. Manfaat Penelitian............................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................
E. ..... (Tinjauan teori)...........................................................................
F. Hasil Penelitian Sebelumnya (jika ada)............................................
G. Kerangka Pikir Penelitian atau Kerangka Konseptual .....................
H. Hipotesis Penelitian (jika ada) (Khusus kuantitatif yang menggunakan uji
statistik)...............................................................................................
BAB III METODE PENELITIAN......................................................................
KHUSUS DESAIN PRODUK

H.
I.
J.
K.
L.
M.
N.

Lokasi dan Waktu Penelitian.............................................................


Teknik Sampling (jika ada)...............................................................
Metode Perancangan.........................................................................
Alat dan Bahan Penelitian.................................................................
Prosedur Penelitian/Desain Produk...................................................
Teknik Pengumpulan Data................................................................
Metode Pengolahan dan Analisis Data..............................................

KHUSUS NON DESAIN PRODUK DAN KUANTITATIF

H.
I.
J.
K.
L.
M.
N.

Lokasi dan Waktu Penelitian.............................................................


Jenis Penelitian..................................................................................
Populasi dan Sampel.........................................................................
Definisi Operasional.........................................................................
Jenis dan Sumber Data .....................................................................
Teknik Pengumpulan Data................................................................
Metode Pengolahan dan Analisis Data..............................................

KHUSUS NON DESAIN PRODUK DAN KUALITATIF

38

H. Lokasi dan Waktu Penelitian.............................................................


I. Jenis Penelitian..................................................................................
J. Unit Analisis dan Informan...............................................................
K. Deskripsi fokus.................................................................................
L. Jenis dan Sumber Data .....................................................................
M. Teknik Pengumpulan Data................................................................
N. Metode Pengolahan dan Analisis Data..............................................
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................
LAMPIRAN (jika ada)........................................................................................
Lampiran 6 Contoh Undangan Menguji Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir
KOP SURAT POLITEKNIK
Nomor : 59 /PL.10/AK.US/2013
Hal
: Undangan Menguji Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir
Kepada
Yth. Tim Penguji Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir:
1. Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.
(Ketua merangkap anggota)
2. Dra. Aisyah, M.Si.
(Sekretaris merangkap anggota)
3. Abdul Hamid, S.E., M.Si.
(Anggota merangkap anggota)
4. Sumatriani, S.E., M.Si., Ak.
(Anggota merangkap anggota)
5. Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.
(Pembimbing I merangkap anggota)
6. Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.
(Pembimbing II merangkap anggota)
Di Makassar
Dengan hormat,
Bersama ini diharapkan kehadiran Bapak/Ibu untuk hadir menguji pada ujian
sidang proposal tugas akhir:
Nama
NIM
Judul Tugas Akhir

: Fitriani Syam
: 452 09 018
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar

Akan dilaksanakan pada:


Hari/Tgl
: Senin, 10 Juni 2013
Waktu
: 15.00 selesai
Tempat: Ruang 108 Adm. Niaga
Harap Bapak/ibu hadir tepat waktu. Terima kasih atas perhatiannya.
Makassar, 6 Juni 2013
Ketua Tim penguji,
39

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.


NIP 195905021989032 001

Lampiran 7 Contoh Daftar Hadir Tim Penguji Ujian Sidang Proposal Tugas
Akhir
DAFTAR HADIR TIM PENGUJI UJIAN SIDANG
PROPOSAL TUGAS AKHIR
Nama
NIM
Judul Tugas Akhir

No
1
2
3
4
5
6

Jabatan
Ketua
Sekretaris
Anggota
Anggota
Pembimbing I
Pembimbing II

: Fitriani Syam
: 452 09 018
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar
Nama
Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.
Dra. Aisyah, M.Si.
Abdul Hamid, S.E., M.Si.
Sumatriani, S.E., M.Si., Ak.
Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.
Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.

Tandatangan

Makassar, 10 Juni 2013


Ketua Tim penguji,

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.


NIP 195905021989032 001

Lampiran 8 Contoh Lembar Saran Tim Penguji Ujian Sidang Proposal Tugas
Akhir

40

SARAN PENGUJI UJIAN SIDANG PROPOSAL TUGAS AKHIR


Nama
NIM
Judul Tugas Akhir

: Fitriani Syam
: 452 09 018
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar

Saran Penguji:
No

Saran

Tanggal/Tandatangan
Hasil perbaikan

Makassar, 10 Juni 2013


Ketua Tim penguji,

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.


NIP 195905021989032 001

Lampiran 9 Contoh Lembar Penilaian Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir


(Untuk Penelitian Desain Produk)

41

PENILAIAN UJIAN SIDANG PROPOSAL TUGAS AKHIR


Nama
:
NIM
:
Program Studi/Jurusan:
Judul Tugas Akhir
:
No
1
2
3
4
5

Kriteria
Sikap dan Penampilan
Presentasi
Laporan
Penguasaan Materi
Produk
Jumlah

Bobot

Nilai
(0-100)

Bobot x Nilai

0,1
0,1
0,2
0,3
0,3
Makassar,
Penguji,

201..

...................................
Keterangan

Nilai
Kategori
80 - 100
A
Sangat memuaskan
70-79
B
Memuaskan
60-69
C
Cukup memuaskan
50-59
D
Tidak lulus
0-49
E
Tidak lulus
Standar lulus ujian sidang proposal adalah minimal C.

Lampiran 10 Contoh Penilaian Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir (Untuk


Penelitian Non Produk)
PENILAIAN UJIAN SIDANG PROPOSAL TUGAS AKHIR
Nama
: Fitriani Syam
NIM
: 452 09 018
Program Studi/Jurusan: D4 Administrasi Bisnis/Administrasi Niaga
Judul Tugas Akhir
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
42

Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar


No

Kriteria

Bobot

1
2
3
4

Sikap dan Penampilan


Presentasi
Laporan
Penguasaan Materi
Jumlah

0,1
0,1
0,3
0,5

Nilai
(0-100)
80
80
80
90

Bobot x Nilai
8
8
24
45
85

Makassar, 10 Juni 2013


Penguji,

Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.


Keterangan

Nilai
80 - 100
70-79
60-69
50-59
0-49

Kategori
A
B
C
D
E

Sangat memuaskan
Memuaskan
Cukup memuaskan
Tidak lulus
Tidak lulus

Standar lulus ujian sidang proposal adalah minimal C.

Lampiran 11 Contoh Rekap Nilai Ujian Sidang Proposal Tugas Akhir


REKAP NILAI UJIAN SIDANG PROPOSAL TUGAS AKHIR
Nama
: Fitriani Syam
NIM
: 452 09 018
Program Studi/Jurusan: D4 Administrasi Bisnis/Administrasi Niaga
Judul Tugas Akhir
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar
N
o

Jabatan

Nama

Nilai

43

1
2
3
4
5
6

Ketua
Sekretaris
Anggota
Anggota
Pembimbing I
Pembimbing II

Nilai akhir =

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.


Dra. Aisyah, M.Si.
Abdul Hamid, S.E., M.Si.
Sumatriani, S.E., M.Si., Ak.
Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.
Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.
Jumlah

Jumla h nilai
Jumla h pnguji

497
6

82
85
85
80
85
80
497

= 82,8
Makassar, 10 Juni 2013
Ketua Tim Penguji,

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.


NIP 195905021989032 001
Keterangan

Nilai
Kategori
80 - 100
A
Sangat memuaskan
70-79
B
Memuaskan
60-69
C
Cukup memuaskan
50-59
D
Tidak lulus
0-49
E
Tidak lulus
Standar lulus ujian sidang proposal adalah minimal C.

Lampiran 12 Contoh Berita Acara Pelaksanaan Ujian Sidang Proposal Tugas


Akhir
BERITA ACARA PELAKSANAAN UJIAN SIDANG PROPOSAL TUGAS
AKHIR
Pada
:
Hari/Tgl
: Senin, 10 Juni 2013
Waktu
: 15.00 selesai
Tempat: Ruang 108 Adm. Niaga
Telah dilaksanakan ujian sidang proposal tugas akhir bagi mahasiswa:
Nama
: Fitriani Syam
NIM
: 452 09 018
Judul Tugas Akhir
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar
Hasil ujian dinyatakan:
1. Lulus dengan nilai
dengan catatan:

82,8 ( A )

44

Masih perlu dilakukan perbaikan dengan mempertimbangkan saran


penguji
....... .. ......... .. .

2. Tidak lulus:
Untuk itu, mahasiswa yang bersangkutan harus melakukan perubahan
dengan mempertimbangkan saran penguji. Adapun inti saran perubahan:
....... .. ......... .. .
....... .. ......... .. .
....... .. ......... .. .
Demikian berita acara ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.
Tim Penguji
Ketua,

Sekretaris,

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.

Dra. Aisyah, M.Si.


Pembimbing 1,

Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.


Lampiran 13 Contoh Halaman Pengesahan Pembimbing untuk Proposal Tugas
Akhir
HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING
Proposal tugas akhir dengan judul Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil
pada Kantor Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar oleh
Fitriani Syam NIM 452 09 018 telah diujikan pada tanggal 10 Juni 2013 dan
dinyatakan telah memenuhi syarat untuk melaksanakan penelitian.

Makassar, 20 Juni 2013


Mengesahkan,
45

Pembimbing I,

Pembimbing II,

Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.


NIP 1963 1231 1991 03 1 028

Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.


NIP 19830215 200912 1 003

Mengetahui,
a.n. Direktur
Ketua Jurusan Administrasi Niaga

Dr. Harbani Pasolong, M.Si.


NIP19651231 199403 1 014

Lampiran 14 Contoh Sampul Depan Laporan Tugas Akhir

DISIPLIN KERJA PEGAWAI NEGERI SIPIL PADA KANTOR


PEMERINTAHAN KOTA MAKASSAR KECAMATAN TALLO
MAKASSAR

46

LAPORAN TUGAS AKHIR

FITRIANI SYAM
NIM 452 09 018

PROGRAM STUDI D4 ADMINISTRASI BISNIS


JURUSAN ADMINISTRASI NIAGA
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
MAKASSAR
2013

Lampiran 15 Contoh Halaman Persetujuan Pembimbing untuk Ujian Sidang


Laporan Tugas Akhir
Font 14,
Bold

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING


Laporan tugas akhir dengan judul Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil
pada Kantor Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar oleh
Fitriani Syam NIM 452 09 018 telah layak dan siap untuk diujikan pada ujian
sidang laporan tugas akhir.

Makassar, 1 Oktober 2013

47

Font 12,
2 spasi

Menyetujui,
Font 12,
1 spasi

Pembimbing I,

Pembimbing II,

Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.


NIP 1963 1231 1991 03 1 028

Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.


NIP 19830215 200912 1 003

Mengetahui,
Ketua Jurusan Administrasi Niaga

Dr. Harbani Pasolong, M.Si.


NIP19651231 199403 1 014

Font 12,
Bold, 1 spasi

Lampiran 16 Contoh Undangan Menguji Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir


KOP SURAT POLITEKNIK

Nomor : 160 /PL.10/AK.US/2013


Hal
: Undangan Menguji Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir
Kepada
Yth. Tim Penguji Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir:
7. Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.
(Ketua merangkap anggota)
8. Dra. Aisyah, M.Si.
(Sekretaris merangkap anggota)
9. Abdul Hamid, S.E., M.Si.
(Anggota merangkap anggota)
10. Sumatriani, S.E., M.Si., Ak.
(Anggota merangkap anggota)
11. Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.
(Pembimbing I merangkap anggota)
12. Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.
(Pembimbing II merangkap anggota)
Di Makassar

48

Dengan hormat,
Bersama ini diharapkan kehadiran Bapak/Ibu untuk hadir menguji pada ujian
sidang laporan tugas akhir:
Nama
NIM
Judul Tugas Akhir

: Fitriani Syam
: 452 09 018
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar

Akan dilaksanakan pada:


Hari/Tgl
: Rabu, 9 Oktober 2013
Waktu
: 15.00 selesai
Tempat: Ruang 108 Adm. Niaga
Harap Bapak/Ibu hadir tepat waktu. Terima kasih atas perhatiannya.
Makassar, 4 Oktober 2013
Ketua Tim penguji,

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.


NIP 195905021989032 001

Lampiran 17 Contoh Daftar Hadir Tim Penguji Ujian Sidang Laporan Tugas
Akhir
DAFTAR HADIR TIM PENGUJI UJIAN SIDANG
LAPORAN TUGAS AKHIR
Nama
NIM
Judul Tugas Akhir
No
1
2
3
4
5
6

Jabatan
Ketua
Sekretaris
Anggota
Anggota
Pembimbing I
Pembimbing II

: Fitriani Syam
: 452 09 018
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar
Nama
Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.
Dra. Aisyah, M.Si.
Abdul Hamid, S.E., M.Si.
Sumatriani, S.E., M.Si., Ak.
Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.
Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.

Tandatangan

49

Makassar, 9 Oktober 2013


Ketua Tim penguji,

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.


NIP 195905021989032 001

Lampiran 18 Contoh Lembar Saran Tim Penguji Ujian Sidang Laporan Tugas
Akhir

SARAN PENGUJI UJIAN SIDANG LAPORAN TUGAS AKHIR


Nama
NIM
Judul Tugas Akhir

: Fitriani Syam
: 452 09 018
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar

Saran Penguji:
No

Saran

Tanggal/Tandatangan
Hasil perbaikan

50

Makassar, 9 Oktober 2013


Ketua Tim penguji,

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.


NIP 195905021989032 001

Lampiran 19 Contoh Penilaian Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir (Untuk


Penelitian Non Produk)
PENILAIAN UJIAN SIDANG LAPORAN TUGAS AKHIR
Nama
: Fitriani Syam
NIM
: 452 09 018
Program Studi/Jurusan: D4 Administrasi Bisnis/Administrasi Niaga
Judul Tugas Akhir
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar

No

Kriteria

Bobot

1
2
3
4

Sikap dan Penampilan


Presentasi
Laporan
Penguasaan Materi
Jumlah

0,1
0,1
0,3
0,5

Nilai
(0-100)

Bobot x Nilai

Makassar, 9 Oktober 2013

51

Penguji,

...................................
Keterangan

Nilai
Kategori
80 - 100
A
Sangat memuaskan
70-79
B
Memuaskan
60-69
C
Cukup memuaskan
50-59
D
Tidak lulus
0-49
E
Tidak lulus
Standar lulus ujian sidang laporan tugas akhir adalah minimal C.

Lampiran 20 Contoh Rekap Nilai Ujian Sidang Laporan Tugas Akhir


REKAP NILAI UJIAN SIDANG LAPORAN TUGAS AKHIR
Nama
: Fitriani Syam
NIM
: 452 09 018
Program Studi/Jurusan: D4 Administrasi Bisnis/Administrasi Niaga
Judul Tugas Akhir
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar
No
1
2
3
4
5
6

Jabatan
Ketua
Sekretaris
Anggota
Anggota
Pembimbing I
Pembimbing II

Nilai akhir =

Nama
Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.
Dra. Aisyah, M.Si.
Abdul Hamid, S.E., M.Si.
Sumatriani, S.E., M.Si., Ak.
Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.
Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.
Jumlah

Jumla h nilai
Jumla h penilai

.
..

Nilai

=......
Makassar, 9 Oktober 2013
Ketua Tim penguji,
Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.
NIP 195905021989032 001

Keterangan

52

Nilai
Kategori
80 - 100
A
Sangat memuaskan
70-79
B
Memuaskan
60-69
C
Cukup memuaskan
50-59
D
Tidak lulus
0-49
E
Tidak lulus
Standar lulus ujian sidang proposal adalah minimal C.
Lampiran 21 Contoh Berita Acara Pelaksanaan Ujian Sidang Laporan Tugas
Akhir
BERITA ACARA PELAKSANAAN UJIAN SIDANG LAPORAN TUGAS
AKHIR
Pada
:
Hari/Tgl
: Rabu, 9 Oktober 2013
Waktu
: 15.00 selesai
Tempat: Ruang 108 Adm. Niaga
Telah dilaksanakan ujian sidang laporan tugas akhir bagi mahasiswa:
Nama
: Fitriani Syam
NIM
: 452 09 018
Judul Tugas Akhir
: Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar
Hasil ujian adalah:
1. Lulus dengan nilai : ....................... (..................)
dengan catatan:
Masih perlu dilakukan perbaikan dengan mempertimbangkan saran penguji
Waktu penyelesaian perbaikan paling lama dua bulan (60 hari) sejak tanggal
ujian (hari ini). Jika lewat, maka mahasiswa mengikuti kembali Ujian
sidang laporan tugas akhir.
.......................
2. Tidak lulus
catatan:
Dilakukan perubahan/perbaikan dengan mempertimbangkan saran penguji
paling lama 6 bulan (150 hari) sejak tanggal ujian.
Inti perubahan/perbaikan adalah
.......................
.......................
.......................
Mengikuti perulangan ujian sidang laporan tugas akhir
Demikian berita acara ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.
Tim Penguji
Ketua,

Sekretaris,
53

Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.

Dra. Aisyah, M.Si.


Pembimbing 1,

Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.


Lampiran 22 Contoh Sampul Depan Skripsi (Tugas Akhir)

DISIPLIN KERJA PEGAWAI NEGERI SIPIL PADA KANTOR


PEMERINTAHAN KOTA MAKASSAR KECAMATAN TALLO
MAKASSAR

SKRIPSI
Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat
Guna Memperoleh Gelar Sarjana Sains Terapan
pada Politeknik Negeri Ujung Pandang

Font 12,
Bold, 1 spasi

FITRIANI SYAM
NIM 452 09 018

PROGRAM STUDI D4 ADMINISTRASI BISNIS


JURUSAN ADMINISTRASI NIAGA
54

POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG


MAKASSAR
2013

Lampiran 23 Contoh Halaman Pengesahan Pembimbing untuk Skripsi


HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING
Skripsi dengan judul Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar oleh Fitriani Syam
NIM 452 09 018 telah diujikan pada tanggal 9 Oktober 2013 dan dinyatakan telah
memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Sains Terapan
(S.S.T.) pada Program Studi D4 Administrasi Bisnis Jurusan Administrasi Niaga
Politeknik Negeri Ujung Pandang.

Makassar, 20 Oktober 2013


Mengesahkan,
Pembimbing I,

Pembimbing II,

Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.


NIP 1963 1231 1991 03 1 028

Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.


NIP 19830215 200912 1 003

Mengetahui,
a.n. Direktur
Ketua Jurusan Administrasi Niaga

55

Dr. Harbani Pasolong, M.Si.


NIP19651231 199403 1 014

Lampiran 24 Contoh Persetujuan Tim Penguji


HALAMAN PERSETUJUAN TIM PENGUJI
Skripsi dengan judul Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor
Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar oleh Fitriani Syam
NIM 452 09 018 telah diujikan pada tanggal 9 Oktober 2013, dinyatakan telah
disetujui dan memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Sains
Terapan (S.S.T.) pada Program Studi D4 Administrasi Bisnis Jurusan Administrasi
Niaga Politeknik Negeri Ujung Pandang.
Makassar, 27 Oktober 2013
Tim Penguji:
No
1
2
3
4
5
6

Jabatan
Ketua
Sekretaris
Anggota
Anggota
Pembimbing I
Pembimbing II

Nama
Yayu Meiniza Z., S.E., M.T.
Dra. Aisyah, M.Si.
Abdul Hamid, S.E., M.Si.
Sumatriani, S.E., M.Si., Ak.
Dr. Syamsuddin, M.M., M.T.
Ismail Anas, S.Pd., M.Pd.

Tandatangan

56

Lampiran 25 Contoh Kata Pengantar


KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas rahmat dan
hidayahNya

yang

diberikan

kepada

penulis

sehingga

penulis

dapat

menyelesaikan penelitian ini dengan judul Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil
Pada Kantor Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar sebagai
tugas akhir untuk memenuhi salah satu syarat guna memperoleh gelar sarjana
yaitu Sarjana Sains Terapan (S.S.T) pada Politeknik Negeri Ujung Pandang.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa sejak awal sampai selesainya skripsi
ini,

penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Sehubungan

dengan itu, penulis menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang sebesarbesarnya kepada Dr. Syamsuddin, M.M., M.T. selaku pembimbing I dan Ismail
Anas, S.Pd, M.Pd. selaku pembimbing II sekaligus sebagai anggota tim penguji
yang telah banyak meluangkan waktu, pikiran, dan tenaga dalam memberikan
bimbingan, koreksi dan saran dalam rangka perbaikan dan penyusunan tugas akhir
ini mulai dari awal hingga selesai.
Penulis juga menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang sebesarbesarnya kepada Yayu Meiniza Z., S.E., M.T., Dra. Aisyah, M.Si., Abdul Hamid,
S.E., M.Si. dan Sumatriani, S.E., M.Si., Ak. selaku anggota tim penguji yang
telah banyak meluangkan waktu, pikiran, dan tenaga dalam memberikan koreksi
dan saran dalam rangka perbaikan tugas akhir ini.
Penulis juga menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:

57

1. Dr. Firman, M.Si. selaku Direktur, Dr. Harbani Pasolong, M.Si. selaku
ketua Jurusan Administrasi Niaga, Drs. H. Amirruddin, M.Si., selaku ketua
program studi D4 Administrasi Bisnis, para dosen dan staf administrasi
yang telah banyak memberikan bantuan berupa ilmu pengetahuan,
menyediakan fasilitas pembelajaran dan memperlancar kegiatan akademik
dan administrasi sejak masuk di Politeknik sampai selesai.
2. Camat Kecamatan Tallo beserta staf yang telah membantu dalam
pengumpulan data selama melaksanakan penelitian
3. Ayahanda H. Syamsuddin A, S.T. dan Ibunda Hj. Rusmiati yang telah
memberikan dorongan, biaya, bantuan dan berkat doa restu sehingga penulis
dapat menyelesaikan pendidikan di Politeknik
4. Saudara-saudariku Nurjannah Syam, S.T., Nurul Fadly Syam, Edy Saputra
Syam, Ady Putra Syam dan Sahrul Syam telah memberikan bantuan moral
dan materi selama penulis mengikuti pendidikan di Politeknik
5. Kepada keluarga, teman-teman mahasiswa Angkatan 2009 Program Studi
D4Administrasi Bisnis Jurusan Administrasi Niaga dan semua pihak yang
tidak sempat disebutkan namanya satu persatu atas segala bantuannya
kepada penulis.
Iringan doa, semoga semua bantuan tersebut mendapat imbalan yang baik
dari Allah SWT. Mudah-mudahan tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi
pengembangan ilmu pengetahuan dan pembangunan bangsa.
Makassar, 25 Oktober 2013
Penulis,
Fitriani Syam
Lampiran 26 Contoh Abstrak
ABSTRAK

58

Fitriani Syam. Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil Pada Kantor


Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar. Dibimbing oleh
Syamsuddin dan Ismail Anas.
Penelitian ini dilatarbelakangi oleh hasil pengamatan penulis yang
menunjukkan adanya beberapa pegawai pada Kantor Pemerintahan Kota
Makassar Kecamatan Tallo Makassar yang kurang disiplin. Sehubungan dengan
itu, tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat disiplin kerja pegawai
negeri sipil dan kendala-kendala yang dialami dalam meningkatkan disiplin kerja
Pegawai Negeri Sipil pada Kantor Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo
Makassar.
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yaitu penelitian yang
menggambarkan tingkat disiplin kerja Pegawai Negeri Sipil. Populasi penelitian
ini adalah semua pegawai negeri sipil yang masih aktif pada Kantor Pemerintahan
Kota Makassar Kecamatan Tallo Makassar yang berjumlah 17 orang. Semua
anggota populasi dijadikan responden dan 3 orang dijadikan informan. Teknik
pengumpulan data dilakukan dengan membagikan kuesioner dan wawancara.
Analisis data menggunakan analisis deskriptif kuantitatif dan kualitatif.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa tingkat disiplin kerja Pegawai
Negeri Sipil pada Kantor Pemerintahan Kota Makassar Kecamatan Tallo
Makassar adalah sangat disiplin tingkat pemanfaatan waktu kerja, waktu pulang
kantor dan kehadiran; disiplin waktu masuk kantor dan waktu penyelesaian
pekerjaan; cukup disiplin waktu memulai pekerjaan. Secara umum dapat
dikatakan bahwa pegawai disiplin. Kendalakendala yang dialami dalam
meningkatkan disiplin kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor Pemerintahan Kota
Makassar Kecamatan Tallo Makassar adalah kurang lemahnya sanksi, daerah yang
kurang aman dan kurangnya kesadaran pegawai akan pentingnya disiplin.
Kata kunci: disiplin, pegawai dan kendala

Lampiran 27 Contoh Abstract

ABSTRACT
59

Fitriani Syam, The Discipline of Civil Servants (PNS) at Government


Office, Tallo subdistrict, Makassar, under Supervision of Syamsuddin & Ismail
Anas.
This research aimed to know the discipline level of the Civil Servants in
Makassar Government Office, Subdistrict Tallo and also problems faced in term
of increasing the discipline of Civil Servants The type of this research is
descriptive research which described the discipline level of the Civil Servants. The
populations of this research is all of the active Civil Servants in Makassar
Government Office Tallo. Subdistricts, Makassar. The amount of the sample was
defined by using saturated sample method is 17 respondents. The technique of
data measurement was done by using likert scale, then it was written in frequency
table After the data was managed then it was analyzed by using descriptive
analyzes.
The result of descriptive analyze showed that discipline aspects which
valved most important are the constancy punctuality to get to office, constancy
punctuality to start work, the usage of working time, punctuality to get back
home, finishing the work on time, and absence Based on the result and the
research discussion, the level of the discipline of Civil Servants at Government
Office, Tallo Subdistricts, that the discipline with the highest percentage of 44,1 %
percentage.
Keyword: discipline, Civil Servants and challenge

Lampiran 28 Contoh Daftar Isi Skripsi


DAFTAR ISI
Isi

Halaman
60

HALAMAN JUDUL...........................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING ..................................................

ii

HALAMAN PERSETUJUAN TIM PENGUJI .................................................. iii


KATA PENGANTAR.......................................................................................... iv
ABSTRAK .......................................................................................................... vi
ABSTRACT .......................................................................................................... vii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ...............................................................................................

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... xi


DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xii
BAB I

PENDAHULUAN.............................................................................. 1
E.
F.
G.
H.

Latar Belakang Masalah ................................................................


Rumusan Masalah ..........................................................................
Tujuan Penelitian ...........................................................................
Manfaat Penelitian .........................................................................

1
3
3
4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................

A.
B.
C.
D.
E.

Disiplin Kerja ................................................................................


Peraturan Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil .............................
Pelaksanaan Sanksi Disiplin Kerja ................................................
Faktor-faktor yang Mempengaruhi Disiplin Kerja ........................
Kerangka Pikir Penelitian ..............................................................

5
36
29
12
41

BAB III METODE PENELITIAN ................................................................... 43


C.
D.
E.
F.
G.
H.
I.

Lokasi dan Waktu Penelitian ........................................................


Jenis Penelitian ..............................................................................
Populasi dan Sampel .....................................................................
Definisi Operasional.......................................................................
Jenis dan Sumber Data ..................................................................
Teknik Pengumpulan Data .............................................................
Pengolahan Data dan Analisis Hasil ..............................................

43
43
43
44
46
47
49

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................... 51


61

I. Gambaran Umum Lokasi Penelitian ............................................. 51


J. Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil pada Kantor Pemerintahan Kota
Makassar

Kecamatan

Tallo

Makassar

53
K. Kendala-kendala Disiplin Kerja Pegawai Negeri Sipil ................. 78
L. Pembahasan ................................................................................... 85
........................................................................................................
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 90
F. Kesimpulan .................................................................................... 90
G. Saran .............................................................................................. 90
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 92
LAMPIRAN......................................................................................................... 94

Lampiran 29 Contoh Daftar Tabel


DAFTAR TABEL
Tabel

Halaman
1

Skala
pengukuran
tingkat
disiplin
kerja
PNS
.................................................................................................
.................................................................................................
50

Tanggapan responden mengenai tingkat disiplin kecepatan


waktu
masuk
kantor
.................................................................................................
.................................................................................................
54

Tanggapan responden mengenai tingkat disiplin kecepatan


waktu
mulai
bekerja

62

.................................................................................................
.................................................................................................
56
4

Tanggapan
responden
mengenai
tingkat
disiplin
pemanfaatan
waktu
kerja
.................................................................................................
.................................................................................................
59

Lampiran 30 Contoh Daftar Gambar


DAFTAR GAMBAR
Gambar

Halaman

Tingkat
disiplin
kecepatan
waktu
masuk
kantor
..................................................................................................................
..................................................................................................................
55
..................................................................................................................

Tingkat
disiplin
kecepatan
waktu
mulai
bekerja
..................................................................................................................
..................................................................................................................
57

Tingkat
disiplin
pemanfaatan
waktu
kerja
..................................................................................................................
..................................................................................................................
62

Perbandingan tingkat disiplin kerja pegawai berdasarkan indikator


penilaian
..................................................................................................................
..................................................................................................................
75

Lampiran 31 Contoh Daftar Lampiran


DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran
33 Kuesioner

Halaman
Penelitian

63

..................................................................................................................
..................................................................................................................
94
34 Pedoman
Wawancara
..................................................................................................................
..................................................................................................................
96
35 Data
Hasil
Kuesioner
..................................................................................................................
..................................................................................................................
97
36 Hasil
Pengolahan
Data
..................................................................................................................
..................................................................................................................
98
Keterangan khusus:
Daftar tabel, daftar gambar dan daftar isi dimulai pada halaman baru

Lampiran 32 Bahasa dan Ejaan


BAHASA DAN EJAAN
Bahasa adalah salah satu sarana untuk berkomunikasi. Bahasa yang dipakai
untuk tugas akhir adalah Bahasa Indonesia ilmiah yang baik dan benar, efisien dan
efektif. Baik dalam artian mudah dipahami, benar dalam artian sesuai dengan
bahasa baku dan ejaan Bahasa Indonesia yang disempurnakan (EYD), efisien
dalam artian singkat dan efektif dalam artian jelas dan tepat sesuai dengan sasaran
dari bahasa tersebut (tidak menimbulkan penafsiran ganda).
Bahasa
yang
digunakan
adalah
bahasa
baku atau bahasa
standar adalah ragam bahasa yang diterima untuk dipakai dalam situasi resmi
seperti karya ilmiah (tugas akhir). Tata bahasa baku yang yang digunakan
mengacu pada Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Ejaan mengatur tata cara
penulisan menurut aturan yang telah dibakukan. Ejaan yang digunakan mengacu
pada Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan (EyD) (bisa
dibuka pada http://badanbahasa.kemdikbud.go.id)
Pada bagian ini akan diuraikan beberapa perangkat bahasa ilmiah seperti
pemakaian huruf, bentuk dan pilihan kata, penyusunan kalimat efektif, dan
penyusunan alinea/paragraf.
1. Pemakaian Huruf
a. Huruf Abjad
Abjad yang digunakan dalam ejaan bahasa Indonesia terdiri atas huruf vokal
dan konsonan.
1. Huruf vokal terdiri dari huruf a, e, i, o, dan u.
64

2. Huruf konsonan terdiri dari huruf b, c, d, f, g, h, i, j, k, l, m, n, p, q, r, s, t, u,


v, w, y, dan z.
3. Huruf diftong yang terdiri dari ai, au, oi. Contohnya: syaitan, pandai, aula,
saudara, boikot,
4. Gabungan huruf konsonan yang terdiri dari kh, ng, ny, sy contohnya khusus,
akhir, ngilu, bangun, senang, nyata, syarat
b. Huruf Kapital
Huruf kapital dipakai pada:
1. Huruf pertama pada awal kalimat.
2. Setiap kata dalam judul buku atau terbitan berkala, kecuali kata sambung
dan kata depan seperti: dan, atau, yang, untuk, di, ke, dari, terhadap,
sebagai, tetapi, berdasarkan, dalam, antara, melalui, secara yang tidak
terletak di posisi awal.
3. Nama bangsa, bahasa, agama, orang, tempat, hari, bulan, peristiwa sejarah,
lembaga, jabatan, gelar/pangkat yang diikuti nama orang seperti: Bangsa
Indonesia, Bahasa Indonesia, Agama Islam, Syamsuddin, Senin, Januari,
Direktur Politeknik Negeri Ujung Pandang, Dr. Syamsudddin.
4. Setiap unsur bentuk ulang sempurna yang terdapat pada judul buku dan
nama bangsa seperti Undang-Undang Dasar 1945, Perserikatan BangsaBangsa.
5. Nama-nama geografi seperti nama sungai, kota, provinsi, negara, dan pulau.
Akan tetapi, huruf kapital tidak dipakai pada nama geografi yang digunakan
sebagai jenis (seperti pisang ambon, garam inggris, gula jawa), atau sebagai
bentuk dasar kata turunan (seperti keinggris-inggrisan, mengindonesiakan,
mengislamkan).
6. Penulisan nama orang pada hukum, dalil, uji, teori, dan metode, misalnya
hukum Newton, rumus Phitagoras. Untuk penamaan rancangan, proses, uji,
atau metode yang tidak diikuti nama orang ditulis dengan huruf kecil,
misalnya uji validitas, rancang bangun, analisis regresi.
7. Singkatan dari beberapa kata seperti rancangan acak lengkap (RAL), proses
hierarki analitik (PHA), ejaan yang disempurnakan (EyD), pajak bumi dan
bangunan (PBB), atau metode imunodifusi ganda (MIG).
8. Huruf pertama petikan langsung. Contoh: Adik bertanya, Kapan kita
pulang?
9. Huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan nama Tuhan dan
Kitab Suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan. Misalnya: Allah, Yang
Mahakuasa, Yang Maha Pengasih, Alkitab, Quran, Weda, Islam, Kristen.
Tuhan akan menunjukkan jalan kepada hamba-Nya, hamba-Mu, yang
Engkau beri rahmat.
10. Huruf pertama penunjuk hubungan kekerabatan seperti Bapak, Ibu,
Saudara, Kakak, Adik, dan Paman yang dipakai dalam penyapaan dan
pengacuan
Dalam karya tulis ilmiah huruf kapital dipakai dalam dua konteks: (1) huruf
kapital sepenuhnya dan (2) huruf kapital pada awal kata.
1. Huruf kapital sepenuhnya
65

Huruf kapital sepenuhnya dipakai pada unsur yang berfungsi sebagai judul
yaitu judul tugas akhir, judul naskah (HALAMAN PENGESAHAN, KATA
PENGANTAR, ABSTRAK), judul bab, judul daftar (DAFTAR ISI,
DAFTAR TABEL, DAFTAR GAMBAR, DAFTAR PUSTAKA, DAFTAR
LAMPIRAN) dan singkatan dari beberapa kata.
2. Huruf kapital tak penuh
Huruf kapital tak penuh dipakai pada kata yang terdapat dalam subjudul,
sub-subjudul, judul Lampiran.
c. Huruf Miring
Huruf miring ditampilkan secara miring, biasa disebut huruf Italic. Huruf
miring dipakai untuk:
1. Kata dan ungkapan asing yang ejaannya dipakai dalam banyak bahasa
seperti et al.
5. Kata atau frase yang diberi penekanan.
7. Judul buku referensi, nama jurnal, nama tugas akhir (skripsi, tesis, disertasi)
dalam daftar pustaka.
9. Kata atau kalimat yang ditulis dalam bahasa selain bahasa Indonesia seperti
spesies, Croanbach, dependent variable, purposive sampling.
10. Abstract dan isinya dalam Bahasa Inggeris
2. Singkatan dan Akronim
1. Singkatan ialah bentuk yang dipendekkan yang terdiri atas satu huruf atau
lebih.
a. Singkatan nama orang, nama gelar, sapaan, jabatan atau pangkat diikuti
dengan tanda titik. Misalnya: Muh. Tang, A. Yahya, M.B.A (master of
business administration), M.Sc. (master of science), S.E. (sarjana
ekonomi), S.K.M (sarjana kesehatan masyarakat), Bpk. (Bapak), Sdr.
(Saudara) dan Kol. (kolonel)
b. Singkatan nama resmi lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan
atau organisasi, serta nama dokumentasi resmi yang terdiri atas huruf
awal kata ditulis dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda
titik. Misalnya: DPR (Dewan Perwakilan Rakyat), TNI (Tentara Nasional
Indonesia), PNUP (Politeknik Negeri Ujung Pandang), SMTP (sekolah
menengah tingkat pertama), PT (perseroan terbatas), PTN (perguruan
tinggi negeri), KTP (kartu tanda penduduk)
c. Singkatan umum yang terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti satu tanda
titik. Misalnya: dll. (dan lain-lain), dsb. (dan sebagainya), dst. (dan
seterusnya), hlm. (halaman), sda. (sama dengan atas), Yth. (Yang
terhormat) tetapi: a.n. (atas nama), d.a. (dengan alamat), u.b. (untuk
beliau)
d. Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata
uang tidak diikuti tanda titik. Misalnya: Na (natrium), cm (senti meter),
kVA) kilovolt-ampere), l (liter), kg (kilogram) dan Rp (rupiah)
2. Akronim kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang
tidak diakhiri tanda titik.
66

a. Akronim nama diri yang berupa gabungan huruf awal dari deret kata
ditulis seluruhnya dengan huruf kapital. Misalnya: ABRI (Angkatan
Bersenjata Republik Indonesia), LAN (Lembaga Administrasi Negara),
SIM (surat izin mengemudi)
b. Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf
dan suku kata dari deret kata ditulis dengan huruf awal huruf kapital.
Misalnya: Akabri (Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia),
Bappenas (Badan Perencanaan Pembangunan Nasional), Unhas
(Universitas Hasanuddin)
c. Akronim yang bukan nama diri yang berupa gabungan huruf, suku kata,
ataupun gabungan huruf dan kata dari deret kata seluruhnya ditulis
dengan huruf kecil. Misalnya: pemilu (pemilihan umum), pilkada
(pemilihan kepala daerah) dan perusda (perusahan daerah)
3. Bentuk dan Pemilihan Kata
a. Pembentukan Kata
Pembentukan kata dalam penyusunan tulisan ilmiah berkaitan dengan
pembentukan kata yang baku. Kata-kata yang diawali dengan huruf k, p, s, dan t,
bila mendapat awalan me atau pe, maka huruf awal kata tersebut luluh..
Contoh:
kategori ditambah awalan me menjadi mengategori(kan)
pengaruh ditambah awalan me menjadi memengaruh(i)
punya ditambah awalan me menjadi memunya(i)
seleksi ditambah awalan me menjadi menyeleksi
sukses ditambah awalan me menjadi menyukses(kan)
sisip ditambah awalan pe menjadi penyisip(an)
sosialisasi ditambah awalan me menjadi menyosialisasi(kan)
terjemah ditambah awalan me menjadi menerjemah(kan)
kategori ditambah awalan pe menjadi pengategori(an)
kader ditambah awalan pe menjadi pengader(an)
kuat ditambah awalan pe menjadi penguat(an)
kumpul ditambah awalan pe menjadi pengumpul
papar ditambah awalan pe menjadi pemapar(an)
seleksi ditambah awalan pe menjadi penyeleksi(an)
terjemah ditambah awalan pe menjadi penerjemah(an)
Sebaliknya, kata-kata yang berhuruf awal l, r, dan c, jika mendapat awalan
me- dan pe tidak luluh.
Contoh:
Lapor ditambah awalan pe menjadi melapor
rusak ditambah awalan me menjadi merusak
rusak ditambah awalan pe menjadi perusak
cuci ditambah awalan pe menjadi pencuci

67

Kata depan ialah kata yang diikuti oleh kata lain akan menunjukkan tempat,
misalnya di, ke, dari, pada. Kata depan harus dipisahkan dari kata yang
mengikutinya, contoh: di dalam, di antara, di samping itu, ke dalam, di lapangan.
Kata berimbuhan ialah kata dasar yang memperoleh imbuhan (awalan,
sisipan, akhiran). Penulisan kata imbuhan harus serangkai dengan kata yang
mengikutinya, seperti dilakukan, diamati, dinyatakan, membuat,
Kata gabung ialah dua buah kata yang memiliki arti baru (frasa). Pada
umumnya kata gabung ditulis terpisah, misalnya budi daya, usaha tani, terima
kasih, kerja sama, sumber daya, kecuali kata yang sudah padu benar seperti
olahraga, kepada, daripada, pascasarjana, politeknik.
Catatan khusus: Keculai jika pembentukan kata itu sudah sangat umum
dipakai dalam tulisan ilmiah, dapat dipakai yang umum seperti mempengaruhi
dan mempunyai.
b. Pemilihan kata
Pemilihan kata yang tepat dalam kalimat akan memberikan pengertian yang
jelas dan nalar bahasa yang benar. Pemakaian kosakata dan peristilahan juga
menentukan corak dan mutu tulisan, karena makin tinggi jumlah kosa kata yang
dipakai makin ilmiah sifat tulisannya.
1) Kata Sinonim
Sinonim, yaitu kata-kata yang tidak selamanya sama artinya. Kata-kata yang
bersinonim masing-masing mempunyai makna, pengertian khusus atau
penggunaan yang berbeda.
Misalnya:
Gaji, ongkos, sewa, upah, belanja, biaya, anggaran, pengeluaran
Salah, kurang tepat, tidak benar, atau keliru
Kata yang bersinonim sebaiknya dihindari pemakaiannya secara bersamaan,
seperti:
agar supaya sebaiknya agar atau supaya
disebabkan karena sebaiknya disebabkan oleh
dalam rangka untuk sebaiknya dalam rangka atau untuk...
setelah...kemudian sebaiknya setelah...,
baik...ataupun... sebaiknya baik...maupun...
contoh jenis batuan misalnya... contoh batuan ialah...atau misalnya.
Pemekaran jumlah kosakata yang dikuasai seseorang akan
memungkinkannya mengatasi salah satu kendala utama dalam menulis, yaitu
menemukan kata yang tepat. Dalam memperbaiki naskah nanti akan dapat dipilih
(dicari, diambil, diseleksi, diganti, dipertimbangkan) kata yang sesuai. Oleh
karena itu, kemampuan mengukur ketepatan kata akan menghasilkan tulisan
ilmiah yang hidup dan dapat menjadi sebuah karya tulis.
2) Kata frasa
Beberapa frase baku dalam kalimat bahasa Indonesia yang salah
pemakaiannya oleh kebanyakan penulis, seperti:
dibanding seharusnya dibandingkan dengan

68

terdiri dari terdiri atas


tergantung pada seharusnya bergantung pada
dalam menyusun seharusnya dalam penyusunan
bertujuan untuk seharusnya bertujuan
berdasarkan kepada seharusnya berdasarkan pada
antara x dengan y seharusnya antara x dan y
walau/meskipun, tetapi...seharusnya walau/meskipun...(tanpa kata tetapi)
Penulis juga sebaiknya menghindari pemakaian kata yang berlebihan seperti
(se)rangkaian, (se)kumpulan, (se)kelompok yang diikuti oleh kata ulang, seperti:
(se)rangkaian molekul-molekul sebaiknya (se)rangkaian molekul
(se)kumpulan anak-anak sebaiknya (se)kumpulan anak
(se)kelompok orang-orang sebaiknya (se)kelompok orang
para murid-murid sebaiknya para murid
banyak unsur-unsur sebaiknya banyak unsur
3) Kata Serapan
Kata serapan adalah kata yang berasal dari bahasa asing diserap menjadi
kosa kata bahasa Indonesia, contoh:
analysis menjadi analisis
accessory menjadi assessori
accomodation akomodasi
administration menjadi administrasi
management menjadi manajemen
association menjadi asosiasi
business - bisnis
book - buku
calculator - kalkulator
calendar - kalender
campus - kampus
education edukasi
statistic menjadi statistik
public menjadi publik
system menjadi sistem
sample menjadi sampel
variable menjadi variabel
Kata-kata yang diserap secara utuh, maka penyerapan istilah tanpa
penyesuaian ejaan dan lafal dilakukan jika istilah itu juga dipakai secara luas
dalam kosakata umum, istilah itu tidak ditulis dengan huruf miring (dicetak
dengan huruf tegak). contoh: film, golf, ice cream, Internet, Lift, markup, monitor,
radio, radar, unit, video
4. Tanda Baca
Tanda titik (.)
69

Tanda titik dipakai pada akhir kalimat


Pada singkatan tertentu, contoh: Dr. Drs. S.E. M.M. M.T. A. Besse
Sebagai pemisah angka jam dan menit yang menunjukkan waktu, seperti:
pukul 13.30
Di belakang angka dan huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau daftar,
seperti: I. Pendahuluan, B. Rumusan Masalah, 1. Bagaimana...
Tanda titik tidak dipakai di belakang angka atau huruf terakhir dalam suatu
bagan atau ikhtisar jika angka atau huruf itu merupakan yang terakhir dalam
deretan angka atau huruf. seperti: I.2 Rumusan Masalah, 1.2.a Bagaimana..
Memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang menunjukkan jumlah,
seperti: 10.000, 100.000.000
tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau
kelipatannya yang tidak menunjukkan jumlah, seperti: No. HP
085299169018, NIP 19630627198903202
Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul atau akhir judul yang merupakan
kepala karangan seperti: akhir judul bab, sub bab, tabel, gambar dan
Lampiran

Tanda koma (,)


Tanda koma dipakai:
Memisahkan unsur-unsur dalam satu deret, seperti: Syamsuddin, Harbani,
Pirman,....
Memisahkan unsur-unsur sintaksis dalam kalimat, contoh: Jika masalah
teknis yang dialami di lapangan, silahkan hubungi...
Memisahkan nama, alamat serta bagian-bagiannya; tempat dan tanggal;
nama tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis berurutan. Contoh: Staf
Pengajar Jurusan Administrasi Niaga, Politeknik Negeri Ujung Pandang,
Jalan Perintis Kemerdekaan Km. 10, Makassar.
Memisahkan nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya untuk
membedakan dari singkatan nama diri atau keluarga. Contohnya: Prof. Dr.
Ir. Ahmad Sayuti, M.M, M.T. atau Ahmad Sayuti, Prof., Dr., M.M., M.T., Ir.
Tanda titik koma (;)
Tanda titik koma merupakan tanda koordinasi untuk:
Memisahkan unsur-unsur sintaksis yang setara, atau dalam deret yang di
dalamnya sudah mengandung tanda baca lain, contohnya: segitiga dengan
ukuran sisi-sisinya adalah 4,2 m; 3,5 m dan 5,5 m.
Memisahkan unsur-unsur dalam deret yang rumit, terutama jika unsur-unsur
itu telah mengandung tanda baca, contohnya: karakteristik responden
berdasarkan tingkat pendidikan: SD, SLTP, SLTA, Diploma, S1, S2 dan S3;
jenis kelamin: laki-laki dan perempuan; jenis pekerjaan: pegawai, petani,
ABRI dan swasta.
Memisahkan nama-nama pengarang pada pengacuan ganda (isi kutipan
sama), contohnya: Menurut Syamsuddin dkk., 1996; Pasolong, H., 1997;
Pirman, 2012; dan Muslimin, 2013 bahwa populasi adalah .

70

Tanda titik dua (:)


Tanda titik dua dipakai untuk:
Menandakan perbandingan, contohnya: perbandingan sampel laki-laki dan
perempuan adalah 1:3
Menandakan adanya urutan atau bagian, contohnya: tingkat pendidikan
responden terdiri atas: SD, SLTP, SLTA, Diploma, S1, S2 dan S3
Memisahkan surat dan ayat dalam kitab suci, contohnya: Al Baqarah: 100.
Tanda tanya (?)
Tanda tanya dipakai pada akhir pertanyaan langsung atau untuk
menunjukkan keragu-raguan dalam suatu pertanyaan. Contoh: Bagaimana tingkat
kepuasan mahasiswa terhadap pelayanan staf administrasi? Karena belum ada
data, maka untuk sementara kita belum bisa menetapkan apakah mahasiswa sudah
puas ataukah belum?
Tanda hubung (-)
Tanda hubung dipakai untuk:
Menyambung bagian-bagian tanggal, contohnya: 17-8-1945
Merangkaikan se- dengan kata berikutnya yang dimulai dengan huruf
kapital (se-Indonesia), ke- dengan angka (abad ke-21), angka denganan
(tahun 90-an)
Kata ulang, contohnya: saudara-saudara, undang-undang, perundangundangan
Tanda petik ( )
Tanda petik dipakai untuk:
Petikan atau kutipan pembicaraan langsung, contohnya: pembimbing
mengatakan bahwa harus ada datanya ditampilkan pada Lampiran.
Judul karangan atau bab buku yang dipakai dalam kalimat, contohnya:
Tanda kurung (())
Tanda kurung ini dipakai untuk:
Penomoran yang dimasukkan dalam kalimat, contoh: Proses seleksi
karyawan terdiri atas empat langkah (a) seleksi berkas, (b) tes tertulis, (c)
tes wawancara dan (d) penentuan lulus
Mengapit tambahan keterangan atau penjelasan yang bukan bagian integral
atau dapat dilepaskan dari pokok pembicaraan. Contoh: lihat uraian
sebelumnya (BAB II).
5. Gabungan Kata
1. Gabungan kata yang lazim disebut kata majemuk, termasuk
istilah khusus, unsur-unsurnya ditulis terpisah. Misalnya:
duta besar, kambing hitam, kereta api, luar biasa, mata
pelajaran, meja tulis, model linier, orang tua, persegi
panjang, rumah sakit, simpang empat.
3. Gabungan kata berikut ditulis serangkai. Misalnya:
Adakalanya, akhirulkalam, Alhamdulillah, astaghfirullah,

71

bagaimana, barangkali, bilamana, bismillah, beasiswa,


belasungkawa,
bumiputra,
daripada,
darmabakti,
darmawisata, dukacita, halalbihalal, hulubalang, kacamata,
kasatmata, kepada, kilometer, manakala, manasuka,
mangkubumi, matahari, olahraga, padahal, paramasastra,
peribahasa,
puspawarna,
radioaktif,
saptamarga,
saputangan, saripati, sebagaimana, sediakala, segitiga,
sekalipun, silaturrahmin, sukacita, sukarela, sukaria dan
syahbandar.
6. Penyusunan Alinea/Paragraf
Penyusunan paragraf yang baik ditandai oleh kemampuan dan kecermatan
pemanfaatan ungkapan penghubung yang berperan sebagai pengembang paragraf.
Oleh karena itu, penguasaan tentang pemakaian ungkapan penghubung
merupakan salah satu syarat bagi penulis. Dalam setiap paragraf hanya terdapat
satu gagasan utama dan beberapa gagasan tambahan yang fungsinya menjelaskan
gagasan utama.
Antar paragraf (antar gagasan utama) di dalam karya tulis ilmiah merupakan
satu kesatuan (unity) dan saling berpautan (koherensi) sehingga tidak terjadi
kesenjangan dan tumpang tindih. Keberhasilan penulis karya ilmiah adalah jika ia
mampu menyajikan gagasan yang teratur (berurutan) dan memperlihatkan
kesinambungan yang jelas.

72