Anda di halaman 1dari 9

TEORI AKUNTANSI POSITIF DAN KRITIKNYA

I.

Pendahuluan
Dalam dunia bisnis, manajemen perusahaan berusaha mengubah metode akuntansi perusahaan untuk disesuaikan dengan
kepentingan yang bersangkutan. Terkadang hal ini dilakukan oleh manajemen dengan melakukan tindakan kecurangan (fraud), misalnya seperti
kasus yang terjadi pada sebuah perusahaan besar di Amerika Serikat pada 2002, yaitu WorldCom, di mana manajemen mengkapitalisasi biaya
yang seharusnya dicatat sebagai beban sejumlah $3,8 milyar dalam dua tahun, yang menyebabkan perusahaan tersebut mengalami
kebangkrutan (Boynton & Johnson, 2006). Tentunya terdapat alasan yang memotivasi mengapa manajemen perusahaan berbuat demikian.
Dalam hal ini, Teori Akuntansi Positif (Positive Accounting Theory) menyajikan beberapa hipotesis berkenaan dengan perilaku manajemen yang
mengubah metode akuntansi dengan alasan tertentu. Teori Akuntansi Positif merupakan salah satu teori utama yang digunakan oleh peneliti
akuntansi di seluruh dunia, yang awalnya dikembangkan oleh Watt dan Zimmerman. Teori ini bersifat ilmiah dan dikembangkan berdasarkan
penelitian yang berbasiskan observasi. Akan tetapi, banyak peneliti lain yang memberikan sejumlah kritik terkait dengan sifat, asumsi, dan
metodologi yang digunakan dalam Teori Akuntansi Positif.
II.
A.

Kajian Teori
Definisi Teori Positif
Teori positif adalah teori yang mencoba menjelaskan fenomena yang diamati (Schroeder, dkk, 2009). Menurut Henderson, Peirson,
dan Brown, teori positif dimulai dari beberapa asumsi dan melalui deduksi logis, memungkinkan beberapa prediksi tentang bagaimana sesuatu
nantinya. Jika prediksi cukup akurat ketika diuji terhadap observasi realitas, maka itu dapat menyediakan penjelasan mengapa sesuatu terjadi
(Deegan, 2000). Teori positif dikembangkan berdasarkan observasi dan dapat terus-menerus diuji dan dipertajam melalui observasi yang lebih
mendalam. Hasil dari penelitian direplikasi pada setting yang berbeda sehingga meningkatkan generalisabilitas dari teori tersebut.
Watts dan Zimmerman menyatakan bahwa Teori Akuntansi Positif (Positive Accounting Theory) berhubungan dengan menjelaskan
praktik akuntansi (Deegan, 2000). PAT didesain untuk menjelaskan dan memprediksi perusahaan mana yang akan dan mana yang tidak akan
menggunakan metode tertentu, tetapi PAT tidak mengatakan metode mana yang harus dipakai. Watts dan Zimmerman menyatakan bahwa
mereka mengadopsi label positif dari ilmu ekonomi yang digunakan untuk membedakan penelitian bertujuan untuk menjelaskan dan
memprediksi dengan penelitian yang tujuannya adalah ketentuan (prescription). PAT berpusat pada hubungan antara beraneka individu yang
terlibat dalam penyediaan sumber daya untuk perusahaan dan bagaimana akuntansi digunakan untuk memfungsikan hubungan ini . Contohnya
adalah hubungan antara pemilik (sebagai penyedia modal ekuitas) dan manajer (sebagai penyedia tenaga kerja manajerial), atau antara
manajer dan penyedia utang. Hubungan sebagaimana tersebut dalam contoh di atas, adalah hubungan keagenan, yaitu kontrak dimana satu
orang atau lebih (principal) menyewa orang lain (agent) untuk melaksanakan beberapa jasa demi kepentingan prinsipal yang melibatkan
pendelegasian beberapa otoritas pembuatan keputusan kepada agen (Jensen & Meckling, 1976). Ketika kekuasaan pembuatan keputusan
didelegasikan, hal ini dapat membawa pada beberapa kerugian efisiensi dan biaya konsekuensi. Setiap kerugian potensial dari laba yang
diakibatkan oleh kinerja manajer yang berada di bawah performa dianggap sebagai biaya yang timbul dari delegasi pembuatan keputusan
dalam hubungan keagenan (disebut biaya keagenan). PAT didasarkan pada asumsi berbasis ekonomi sentral bahwa semua tindakan individu
dikendalikan oleh kepentingan pribadi dan bahwa individu akan bertindak dalam cara yang oportunistis sejauh tindakan tersebut akan
meningkatkan kesejahteraan mereka. Dengan berdasar pada asumsi ini, PAT memprediksi bahwa organisasi akan mencari mekanisme yang
menyejajarkan kepentingan manajer perusahaan (agent) dengan kepentingan pemilik perusahaan (principal). Beberapa metode penyejajaran
kepentingan akan didasarkan pada output sistem akuntansi (seperti pembagian laba perusahaan bagi manajer). Dengan menujukan masalah
keagenan yang timbul dalam organisasi, mungkin terdapat berbagai biaya bonding dan monitoring yang terjadi. PAT mengasumsikan bahwa
tidak semua tindakan oportunistik agen dapat dikendalikan dengan perjanjian kontraktual atau sebaliknya, akan selalu ada biaya residual
berhubungan dengan penunjukan agen. Menurut Watt & Zimmerman, pendekatan positif telah memberikan sumbangan berarti bagi
pengembangan akuntansi, yaitu:
1.
Menghasilkan pola sistematik dalam pilihan akuntansi dan memberikan penjelasan spesifik.
2.
Memberikan kerangka yang jelas dalam memahami akuntansi.
3.
Menunjukkan peran utama contracting cost dalam teori akuntansi.
4.
Menjelaskan mengapa akuntansi digunakan dan memberikan kerangka dalam memprediksi pilihan akuntansi.
5.
Mendorong riset yang relevan dengan akuntansi dan menekankan pada prediksi serta penjelasan terhadap fenomena.
Teori positif dapat dikontraskan dengan teori normatif. Ketika teori normatif berusaha untuk ikan apa yang harus dilakukan, teori
akuntansi positif mencoba untuk menjelaskan dan memprediksi. Teori normatif tidak didasarkan pada observasi empiris, melainkan pada apa
yang peneliti yakini sebaiknya terjadi/dilakukan pada kondisi tertentu. Teori normatif menentukan (prescribe) bagaimana praktik tertentu harus
diambil dan ketentuan (prescription) ini mungkin menjadi sebuah permulaan yang signifikan dari praktik yang ada. Teori normatif dihasilkan
sebagai sebuah hasil dari teoretikus tertentu yang menerapkan beberapa norma, standar, atau tujuan terhadap praktik aktual yang berusaha
mencapainya.
B.

Perkembangan Teori Akuntansi Positif


Penelitian positif dalam akuntansi mulai menonjol sekitar pertengahan tahun 1960-an dan menjadi paradigma penelitian yang dominan
pada 1970-an dan 1980-an. Sebelum waktu ini, tipe penelitian yang dominan adalah penelitian akuntansi normatif. Perkembangan teori positif
tidak dapat dilepaskan dari ketidakpuasan terhadap teori normatif. Watts memberikan wawasan tren penelitian akuntansi yang terjadi pada
1950-1970-an. Dia menyatakan bahwa pengenalan penelitian positif dalam akuntansi pada pertengahan tahun 1960-an merepresentasikan
pergeseran paradigma. Dasar pemikiran untuk menganalisa teori akuntansi dalam pendekatan normatif terlalu sederhana dan tidak memberikan
dasar teoritis yang kuat. Watts dan Zimmerman menyatakan bahwa terdapat tiga alasan mendasar terjadinya pergeseran pendekatan normatif
ke positif yaitu:
1.
Ketidakmampuan pendekatan normatif dalam menguji teori secara empiris, karena didasarkan pada premis atau asumsi yang salah
sehingga tidak dapat diuji keabsahannya secara empiris.
2.
Pendekatan normatif lebih banyak berfokus pada kemakmuran investor secara individual daripada kemakmuran masyarakat luas.
3.
Pendekatan normatif tidak mendorong atau memungkinkan terjadinya alokasi sumber daya ekonomi secara optimal di pasar modal.
Hal ini mengingat bahwa dalam sistem perekonomian yang mendasarkan pada mekanisme pasar, informasi akuntansi dapat menjadi alat
pengendali bagi masyarakat dalam mengalokasi sumber daya ekonomi secara efisien.
Dalam Deegan (2000), Watts berargumen bahwa pergeseran paradigma juga berhubungan dengan sekolah bisnis di AS pada akhir
1950-an dan awal 1960-an. Argumentasi lainnya yaitu bahwa pada pertengahan tahun 1960-an dan selama 1970-an fasilitas menghitung
berkembang dengan nyata sekali, sehingga menjadi lebih praktis untuk melaksanakan analisis statistik skala besar, sebuah pendekatan yang
digunakan dalam paradigma penelitian positif. Salah satu perkembangan dari tahun 1960-an yang penting terhadap pengembangan PAT adalah
karya teoretikus seperti Fama, yang secara khusus berhubungan dengan pengembangan EMH (the Efficient Market Hypothesis/Hipotesis Pasar
Efisien). Fama menyajikan tiga bentuk utama dari efisiensi pasar berdasarkan tiga bentuk informasi, yaitu informasi masa lalu, informasi yang
sekarang sedang dipublikasikan, dan informasi privat (Hartono, 2008). Ketiga bentuk tersebut adalah efisiensi pasar bentuk lemah, efisiensi

pasar bentuk setengah kuat, dan efisiensi pasar bentuk kuat. EMH didasarkan pada asumsi bahwa pasar modal bereaksi dalam cara yang
efisien dan tidak bias terhadap informasi yang tersedia secara publik. Istilah efisien mengacu pada bagaimana informasi tercermin dalam harga
sekuritas dan pasar mengacu pada pasar sekurita. Kondisi pasar disebut efisien jika pasar bereaksi dengan cepat dan akurat untuk mencapai
keseimbangan baru yang sepenuhnya mencerminkan informasi yang tersedia. Dalam EMH harga sekuritas sekarang mencerminkan semua
informasi yang tersedia di pasar sehingga semua kesempatan laba yang tidak terungkap dihilangkan (Mishkin, 2006).
Akan tetapi, EMH tidak dapat menjelaskan mengapa metode akuntansi tertentu dipilih pada tempat pertama. Yaitu, penelitian tidak
menyediakan hipotesis untuk memprediksi dan menjelaskan pilihan akuntansi, bahkan penelitian yang ada hanya mempertimbangkan reaksi
pasar terhadap pengungkapan utama. Kebanyakan penelitian yang berdasarkan pada EMH mengasumsikan tidak ada biaya kontrak dan biaya
informasi, selain itu juga mengasumsikan bahwa pasar modal dapat secara efisien meng-undo implikasi manajemen memilih metode
akuntansi yang berbeda. Contohnya jika entitas memilih untuk mengganti asumsi arus biaya persediaan dan ini akan menyebabkan kenaikan
laba yang dilaporkan, maka pasar diasumsikan dapat melihat perubahan ini, dan apabila tidak ada implikasi arus kas yang jelas (misalnya
melalui perubahan pajak), tidak akan ada reaksi harga saham. Oleh karena itu, jika metode akuntasi tertentu tidak memiliki implikasi perpajakan
langsung, terdapat ketidakmampuan untuk menjelaskan mengapa sebuah metode akuntansi lebih dipilih daripada lainnya. Namun, bukti
mengindikasikan bahwa manajer perusahaan menggunakan segala sumber daya yang memungkinkan untuk melobi regulator dalam hal metode
akuntansi khusus. Bagi mereka, pilihan metode akuntansi adalah penting.
Kunci untuk menjelaskan pilihan manajer terhadap metode akuntansi khusus datang dari Teori Keagenan. Teori ini berfokus pada
hubungan antara principal dan agen (contohnya hubungan antara pemegang saham dan manajer perusahaan), sebuah hubungan yang
menciptakan ketidakpastian karena banyaknya asimetri atas informasi. Teori Keagenan menerima adanya biaya transaksi dan biaya informasi.
Asumsi dari teori keagenan adalah bahwa principal akan mengira bahwa agen (seperti juga principal) akan dikendalikan oleh kepentingan
pribadinya, dan karenanya principal akan mengantisipasi bahwa manajer, kecuali dibatasi untuk bertindak sebaliknya, akan melaksanakan
aktivitas untuk memenuhi kepentingannya sendiri yang dapat merugikan/mengganggu kesejahteraan ekonomi principal. Agen kemudian
diasumsikan akan terdorong untuk melakukan perjanjian kontraktual yang dapat mengurangi kemampuan mereka melaksanakan tindakan yang
merugikan kepentingan principal.
Watts dan Zimmerman memikirkan bagaimana atribut khusus suatu organisasi mungkin mempengaruhi apakah manajer suatu
organisasi mendukung, atau menolak, persyaratan akuntansi khusus. Watts dan Zimmerman (1990) mengidentifikasi tiga hipotesis kunci yang
kemudian sering digunakan dalam literatur teori akuntansi positif untuk menjelaskan dan memprediksi apakah suatu perusahaan akan
mendukung atau menolak metode akuntansi tertentu. Ketiga hipotesis adalah sebagai berikut :
1.
Hipotesis rencana bonus. Dalam kondisi ceteris paribus, hipotesis ini memprediksi bahwa jika seorang manajer diberi reward atas
ukuran kinerja seperti laba akuntansi, manajer tersebut akan cenderung meningkatkan laba dengan maksud agar bonus yang diperolehnya
pun akan meningkat.
2.
Hipotesis Hutang. Hipotesis ini memprediksi bahwa semakin tinggi rasio hutang/ekuitas pada suatu perusahaan, semakin cenderung
manajer menggunakan metode akuntansi yang meningkatkan pendapatan. Semakin tinggi rasio hutang/ekuitas, semakin ketat batasan
dalam perjanjian hutang. Semakin ketat batasan dalam perjanjian, semakin besar kemungkinan pelanggaran perjanjian dan semakin besar
kemungkinan biaya yang dikeluarkan karena kegagalan teknis. Manajer kemudian mengeluarkan kebijakan dengan memilih metode
akuntansi yang meningkatkan pendapatan untuk mengurangi batasan hutang dan biaya yang timbul karena kegagalan teknis.
3.
Hipotesis Biaya Politis. Hipotesis ini menjelaskan hubungan antara perusahaan dengan pihak luar yang meskipun tidak terikat kontrak
langsung dapat membebani perusahaan dengan berbagai transfer kekayaan. Watts dan Zimmerman (1978) beranggapan bahwa manajer
lebih cenderung untuk memilih metode akuntansi yang melaporkan laba yang lebih rendah karena faktor pajak dan pertimbangan politik.
Akan tetapi untuk perusahaan kecil dengan biaya politik yang rendah cenderung tetap memilih standar akuntansi yang menghasilkan laba
yang lebih besar.
C.

Perspektif Oportunistik dan Efisiensi


Holthausen dalam Gumanti (2002) menyebutkan bahwa ada tiga perspektif yang saling tumpang tindih dalam konteks pilihan
akuntansi (accounting choices) dan yang sejauh ini mendapat perhatian para peneliti akuntansi. Ketiga perspektif dimaksud adalah perilaku
oportunis (the opportunistic behavior), kontrak efisien (the efficient contracting), dan perspektif informasi (the information perspective). Khusus
untuk kontrak efisien dan perilaku oportunis, keduanya berkembang berdasarkan pada fungsi dari kontrak yang mengacu pada angka-angka
akuntansi. Artinya, kontrak-kontrak yang disepakati antar pihak yang terkait, dalam hal ini adalah manajer (agent) dan pemegang saham
(owners atau shareholders), sangat ditentukan oleh keberadaan angka-angka akuntansi. Dalam Perspektif efisiensi, peneliti menjelaskan
bagaimana berbagai mekanisme kontrak dapat digunakan untuk meminimalkan biaya keagenan perusahaan, yaitu biaya yang terkait dengan
persetujuan penyerahan kewenangan pengambilan keputusan kepada agen. Perspektif efisiensi ini sering disebut sebagai perpektif ex ante (ex
ante artinya sebelum fakta) yang mempertimbangkan mekanisme apa yang dilakukan di awal, dengan tujuan meminimalkan masalah keagenan
di masa depan dan biaya kontrak. Dalam perspektif (ex ante) efisiensi ini, praktik akuntansi yang digunakan oleh perusahaan seringkali
merupakan metode yang secara tepat mencerminkan kinerja keuangan suatu entitas. Dengan adanya ukuran kinerja yang secara tepat
merefleksikan kinerja perusahaan, investor dan pihak lain tidak perlu mengumpulkan informasi tambahan dari sumber lain. Konsekuensinya, hal
ini akan menghemat biaya.
Di sisi lain, perspektif oportunistik melihat pada perjanjian kontraktual yang telah dinegosiasikan dalam perusahaan, dan berusaha
menjelaskan dan memprediksi perilaku oportunistik tertentu yang akan terjadi setelah perjanjian kontraktual tersebut. Perspektif oportunistik
disebut juga sebagai perspektif ex post (ex post artinya setelah fakta) karena mempertimbangkan tindakan oportunistik yang dilaksanakan
setelah perjanjian kontraktual dibuat. Dalam perspektif oportunistik, manajer diasumsikan berusaha untuk memaksimalkan kemakmuran
pribadinya, yang mana kemakmuran tersebut sangat tergantung pada seberapa besar kinerja yang dicapai terkait dengan bonus tunai (cash
bonus), risiko ketenagakerjaan yang muncul dari adanya kemungkinan dilakukan pengambilalihan atau kegagalan atau kebangkrutan
perusahaan, dan nilai saham perusahaan di pasar. Teori akuntansi positif berasumsi bahwa principal telah memprediksi bahwa manajer akan
berperilaku oportunistik, sehingga principal seringkali mensyaratkan (dalam perjanjian kontraktual) penggunaan metode akuntansi tertentu untuk
tujuan tertentu. Namun, akan membutuhkan banyak biaya untuk mensyaratkan setiap aturan akuntansi yang digunakan pada setiap kondisi
sehingga akan selalu ada ruang/celah bagi manajer untuk secara oportunistik memilih metode akuntansi tertentu yang lebih disukai.
D.

Kontrak Pemilik/Manajer
PAT mengadopsi asumsi sentral bahwa semua aksi individual dikendalikan oleh kepentingan pribadi, dan bahwa kepentingan utama
dari individual adalah memaksimalkan kesejahteraan mereka sendiri. Tindakan manajerial terpisah dari apa yang disyaratkan untuk
memaksimalkan pengembalian pemegang saham (Donaldson & Davies, 1991). Asumsi ini sering disebut asumsi rational economic person
(orang ekonomis secara rasional). Dalam perusahaan, muncul masalah keagenan. Masalah ini muncul disebabkan karena adanya asimetri
informasi antara agen dan principal, di mana agen lebih banyak mempunyai informasi dibandingkan principal sehingga dapat menyebabkan
adanya perilaku menyimpang. Biaya dari perilaku menyimpang timbul sebagai hasil dari hubungan keagenan disebut biaya keagenan. Dengan
mengasumsikan bahwa kepentingan pribadi mengendalikan tindakan manajer, maka perusahaan perlu menempatkan skema remunerasi yang
menilai manajer cara setidaknya sebagian dikaitkan dengan kinerja perusahaan. Jika kinerja perusahaan meningkat, reward yang dibayarkan

pada manajer juga akan meningkat. Skema bonus yang terkait dengan kinerja perusahaan akan menyelearaskan kepentingan manajer dan
pemilik, misalnya sebagai berikut:
1. Skema bonus secara umum, manajer diupah sejalan dengan laba perusahaan, penjualan, atau return on assets. Remunerasi mereka
didasarkan pada output dari sistem akuntansi. Manajer juga dapat diupah sejalan dengan harga pasar dari saham perusahaan, bisa
melalui kepemilikan kepentingan ekuitas (saham) dalam perusahaan atau dengan bonus kas yang secara eksplisit terkait dengan
pergerakan nilai sekuritas perusahaan.
2. Rencana bonus berdasarkan akuntansi, yaitu karena jumlah yang dibayar kepada manajer yang terkait secara langsung dengan angka
akuntansi, maka perubahan dalam metode akuntansi yang digunakan organisasi akan berdampak pada bonus yang dibayar. Perubahan
dalam metode akuntansi akan membawa pada perubahan arus kas, dan mengakibatkan perubahan nilai organisasi. Hal ini bertentangan
dengan pandangan pendukung awal EMH yang berpendapat perubahan metode akuntansi tidak akan mempengaruhi nilai perusahaan
kecuali efek langsungnya terhadap beban misalnya pajak. Dalam mempertimbangkan biaya penerapan skema insentif berdasarkan output
akuntansi, sesuai perspektif oportunistik, terdapat kemungkinan manajer yang didasarkan pada laba akuntansi, akan terpengaruh untuk
memanipulasi angka akuntansi terkait untuk meningkatkan kinerja yang terlihat dan tentunya akan meningkatkan reward mereka. Healy
(dalam Deegan: 2000) menyediakan sebuah ilustrasi ketika manajer memilih untuk memanipulasi angka akuntansi secara oportunistik
karena adanya skema bonus berdasarkan akuntansi. Ia menemukan bahwa ketika skema yang ada yang menghadiahi manajer setelah
level earning yang telah ditentukan sebelumnya tercapai, manajer akan mengadopsi metode akuntansi yang konsisten dengan
memaksimalkan bonus.
3. Skema bonus berdasarkan pasar. Dalam industri yang memiliki laba akuntansi yang sangat fluktuatif, teoretikus PAT menyatakan bahwa
lebih sesuai memberi hadiah kepada manajer berdasarkan nilai pasar sekuritas perusahaan. Hal ini dapat dilakukan dengan mendasarkan
bonus kas pada peningkatan harga saham atau dengan menyediakan saham atau opsi bagi saham bagi manajer dalam perusahaan. Jika
nilai saham perusahaan naik, baik manajer dan pemilik akan diuntungkan. Hal yang terpenting, manajer akan diberikan insentif untuk
meningkatkan nilai perusahaan. Akan tetapi, pemberian hadiah ini memiliki beberapa permasalahan, yaitu (1) harga saham akan
dipengaruhi tidak hanya oleh faktor yang dikendalikan oleh manajer, tapi juga dari luar, faktor pasar-luas, sehingga harga saham tidak serta
merta menunjukkan kinerja manajer, (2) insentif yang terkait pasar hanya sesuai bagi manajemen senior karena hanya mereka yang
memiliki kemungkinan untuk memiliki efek signifikan pada arus kas perusahaan dan berakibat pada nilai sekuritas perusahaan.
E.

Kontrak Utang dan Biaya Politis


Ketika satu pihak meminjamkan dana kepada organisasi lain, penerima dana mungkin melakukan aktivitas yang mengurangi atau
bahkan menghilangkan kemungkinan dana akan dibayar kembali. Pemberi pinjaman akan mengantisipasi perilaku menyimpang ini.
Kemungkinan lain, organisasi akan mengambil level utang tambahan dan berlebihan, yang dapat menyebabkan pemberi pinjaman baru akan
bersaing dengan pemberi utang sebelumnya untuk mendapatkan pembayaran. Selain itu, perusahaan mungkin berinvestasi dalam proyek yang
sangat berisiko. Strategi ini tidak akan menguntungkan bagi kreditor, yaitu karena jika perusahaan mendapatkan laba tinggi, mereka tidak
menerima pengembalian yang lebih besar (karena klaimnya tetap), sedangkan jika proyek gagal, kreditor tidak akan memperoleh apa-apa.
Dengan demikian, pemberi utang akan mengasumsikan bahwa manajemen akan mengambil tindakan yang tidak selalu berada pada
kepentingan kreditor, dan sebagai hasilnya, mereka akan meminta perusahaan untuk membayar biaya bunga yang lebih tinggi sebagai
kompensasi bagi kreditor terhadap paparan risiko yang tinggi. Jika perusahaan setuju untuk tidak membayar dividen yang berlebihan, tidak
mengambil level utang yang tinggi, dan tidak berinvestasi dalam proyek yang berisiko tinggi, maka diasumsikan bahwa perusahaan akan
mampu menarik modal utang pada biaya yang lebih rendah dari yang mungkin. Dengan keuntungan dari biaya bunga yang lebih rendah
melebihi biaya yang mungkin berkaitan dengan pembatasan bagaimana manajemen dapat menggunakan dana yang tersedia, manajemen akan
memilih untuk mengadakan perjanjian yang membatasi tindakan mereka selanjutnya.
Cotter (Dalam Deegan, 2000) menyatakan bahwa perjanjian pengungkit seringkali digunakan dalam kontrak pinjaman bank, dengan
pengungkit (leverage) paling banyak mengukur rasio total utang terhadap aset berwujud (tangible assets). Biaya perjanjian tambahan yang
membatasi jumlah utang yang aman biasanya dimasukkan dalam term perjanjian utang pada perusahaan besar, yang ditetapkan berdasarkan
persentase terhadap total aset berwujud. PAT mengasumsikan bahwa eksistensi kontrak utang menyediakan manajemen dengan insentif
lanjutan (ex post) untuk memanipulasi angka akuntansi, dengan insentif untuk memanipulasi peningkatan angka. Sebagai contoh, jika
perusahaan secara kontrak setuju bahwa rasio utang pada total aset berwujud harus dijaga dibawah nilai tertentu, maka jika nilai tersebut
terlampaui (menyebabkan kegagalan teknikal dari perjanjian pinjaman), manajemen akan memiliki insentif baik untuk menaikkan aset atau
menurunkan kewajiban.
Kontrak utang kadangkala membatasi teknik akuntansi yang dapat digunakan oleh perusahaan. Dalam akuntansi, manajemen
biasanya memiliki sejumlah cara alternatif yang tersedia untuk menghitung item tertentu. Manajemen memiliki berbagai cara untuk
meminimalisir efek dari pembatasan berdasarkan akuntansi yang telah ada. Oleh karena itu, kreditor menetapkan dari awal semua metode
akuntansi yang harus digunakan manajemen. Namun untuk tujuan praktik, hal ini tidak memungkinkan untuk menulis secara lengkap dalam
kontrak. Sebagai konsekuensinya manajemen memiliki kemampuan secara bebas untuk menentukan yang memungkinkan mereka untuk
melonggarkan efek dari batasan yang dinegosiasikan dengan kreditor.
Perusahaan (terutama yang besar) kadang-kadang berada dalam pengawasan berbagai kelompok, seperti pemerintah, kelompok
karyawan, kelompok konsumen, kelompok lingkungan, dan sebagainya. Contohnya, ukuran suatu perusahaan seringkali digunakan sebagai
indikasi kekuatan pasar dan dengan sendirinya dapat menarik perhatian lembaga regulator. Pemerintah dan kelompok kepentingan mungkin
mengemukakan pandangan bahwa organisasi tertentu (terutama yang besar) menghasilkan laba yang berlebihan dan tidak membayar bagian
yang wajar kepada segmen lain dari masyarakat, contohnya, upah yang dibayar terlalu rendah, harga produk terlalu tinggi, pembayaran pajak
terlalu rendah, dan sebagainya. Untuk mengurangi kemungkinan adanya perhatian politis yang merugikan dan biaya yang meliputinya,
perusahaan yang sensitif secara politis (biasanya perusahaan besar) akan mengadopsi metode akuntansi yang membawa pada pengurangan
dari laba yang dilaporkan. Pandangan bahwa rendahnya laba yang dilaporkan akan membawa pada rendahnya pengawasan politis (dan pada
akhirnya membawa pada rendahnya transfer kekayaan keluar perusahaan) mengasumsikan bahwa pihak yang terlibat pada proses politis tidak
dapat atau tidak siap untuk membongkar implikasi pilihan berbagai akuntansi manajer. Maksudnya, manajer dapat membodohi mereka yang
terlibat dalam proses politis dengan hanya mengadopsi metode akuntansi tertentu.
III.
1.

2.

Kritik Terhadap Teori Akuntansi Positif


Terdapat bebeberapa kritik terhadap teori akuntansi positif
Christenson (1983: 5) yang menyatakan bahwa riset positif lebih berkaitan dengan sosiologi akuntansi. Christenson, pada sisi
pembangunan teori akuntansi, perilaku yang dijelaskan dan diprediksi seharusnya adalah perilaku entitas akuntansi. Kemudian juga
dinyatakan bahwa pada satu waktu pencapaian ilmu pengetahuan perlu dilakukan secara normatif, kemudian pada akhirnya bersifat
positif.
Sejak permulaan PAT pada 1970, isu yang dibahas tidak menunjukkan perkembangan yang besar. Sejak awal, PAT menggunakan tiga
hipotesis (hipotesis utang, hipotesis bonus, dan hipotesis biaya politis). Sterling (1990) yang dibagi dalam tiga bagian, yaitu 1) dua
pilar utama terkait studi fenomena dan value free, 2) asumsi dasar ekonomi yang berakar pada teori ekonomi positif, 3) sciense yang

berakar dari positivis logis dan pencapaian yang aktual dan potensial. Kritik Sterling terakhir terkait pencapaian aktual dan potensial
teori akuntansi positif, sebagaimana sudah diprediksi oleh teori normatif, merujuk pada argumen Watts dan Zimmerman (1986) bahwa
setiap individu, baik akuntan maupun manajer, akan memaksimalkan utilitasnya ketika melakukan pemilihan metode akuntansi. Dalam
hal ini, teori akuntansi positif berusaha menjawab pertanyaan apakah biaya yang dikeluarkan untuk memilih metode akuntansi sesuai
dengan manfaat yang diperoleh, apakah biaya regulasi dan proses penentuan standar akuntansi sesuai dengan manfaatnya, apakah
laporan keuangan berpengaruh terhadap harga saham. Atas dasar pertanyaan dan asumsi tersebut, teori akuntansi positif berusaha
menguji tiga hipotesis, yaitu hipotesis program bonus (bonus plan hypothesis), hipotesis hutang/ekuitas (debt/equity hypothesis), dan
hipotesis cost politic (political cost hypothesis) (Scott, 2009). Tiga hipotesis di atas menunjukan bahwa teori akuntansi positif mengakui
adanya tiga hubungan keagenan, yaitu antara manajemen dengan pemilik, antara manajemen dengan kreditor, dan antara
manajemen dengan pemerintah.
3. Kritik berikutnya terhadap teori akuntansi positif adalah kritik Watts dan Zimmerman. Watts dan Zimmerman melakukan evaluasi atas
konsep metodologi, bagaimana perkembangannya sampai saat ini, dan pengembangan hipotesis yang dapat menunjang konsep
utama teori akuntansi positif, yaitu untuk memprediski (to predict) dan menjelaskan (to explain) perilaku individu, baik akuntan maupun
manajer, sebagai upaya memaksimalkan utilitasnya. Watts dan Zimmerman mengakui tidak konstruktifnya asumsi filosofis dan saintifik
dan juga mengakui bahwa science tidak bebas nilai. PAT tidak bebas nilai sebagaimana yang dinyatakannya. Akademisi akuntansi
menunjukkan bahwa memilih suatu teori untuk diadopsi dalam penelitian (seperti PAT) didasarkan pada pertimbangan nilai, apa yang
akan diteliti juga didasarkan pada pertimbangan nilai, mempercayai bahwa semua tindakan individu dikendalikan oleh kepentingan
pribadi juga didasarkan pada pertimbangan nilai, dan seterusnya. Oleh karena itu, tidak ada penelitian, sekalipun itu PAT atau bukan,
yang bebas nilai.
4. PAT tidak menyediakan preskripsi dan oleh karenanya tidak dimaksudkan untuk meningkatkan praktik akuntansi. Peningkatan praktik
akuntansi tidaklah cukup bila hanya dengan menjelaskan dan memprediksi praktik akuntansi.
5. Asumsi fundamental bahwa semua tindakan dikendalikan oleh suatu keinginan untuk memaksimalkan kekayaan seseorang dianggap
terlalu negatif dan merupakan perspektif yang terlalu menyederhanakan manusia. Menurut Gray, Owen dan Adam (dalam Deegan,
2000), PAT mempromosikan pandangan kebangkrutan moral dunia. Peneliti akuntansi positif mengabaikan banyak hubungan spesifik
organisasi dan informasi yang dikumpulkan hanyalah informasi yang relevan menurut peneliti, yaitu karena peneliti akuntansi positif
percaya bahwa mereka dapat menghasilkan hukum dan prinsip yang diharapkan dapat beroperasi pada situasi yang berbeda, dan
ada satu kebenaran yang mendasari yang dapat ditentukan oleh pihak independen, pengamat netral yang tidak terpengaruh oleh
persepsi, keistimewaan dan bias individu. Maksudnya, perspektif yang nampak adalah bahwa realitas muncul secara objektif dan
pandangan satu pengamat mengenai realitas akan sama dengan pandangan semua orang.
6. PAT cacat secara ilmiah karena hipotesis yang dihasilkan menurut PAT (seperti hipotesis utang, hipotesis bonus, dan hipotesis biaya
politis) seringkali tidak didukung (tetapi dipalsukan), sehingga secara ilmiah PAT harus ditolak. Sejak awal, PAT menggunakan tiga
hipotesis (hipotesis utang, hipotesis bonus, dan hipotesis biaya politis). Telaah mengenai literatur PAT yang terbaru mengindikasikan
bahwa hipotesis ini masih terus diuji dalam lingkungan yang berbeda dan dihubungkan dengan isu kebijakan akuntansi yang berbeda,
bahkan setelah 20 tahun
Walaupun terdapat kritik-kritik di atas, PAT terus digunakan oleh peneliti akuntansi. Jurnal penelitian akuntansi terus mempublikasikan penelitian
PAT. Sejumlah sekolah penelitian akuntansi di dunia masih mengajarkannya. Yang harus diingat adalah bahwa semua teori mempunyai
batasan. Apakah kita secara individual lebih memilih suatu teori akuntansi dibanding yang lainnya akan tergantung pada asumsi kita mengenai
berbagai isu.
IV.

Pembahasan Artikel dan Jurnal


Towards a Positive Theory of Determination of Accounting Standards
Ross L. Watts and Jerold L. Zimmerman - The Accounting Review Vol. LIII No. 1, January 1978
Dalam penelitan ini, Ross L. Watts dan Jerold L. Zimmerman mengeksplorasi faktor-faktor yang memotivasi perusahaan untuk
mencoba memengaruhi standar akuntansi dan menguji apakah pendapat mereka tentang standar tertentu terkait dengan ukuran
perusahaan. Watts & Zimmerman menggunakan data dari perusahaan yang mengirimkan komentar kepada Memorandum Diskusi
FASB pada Penyesuaian tingkat harga umum (General Price Level Adjustment). Bukti empiris mendukung argumen bahwa
perusahaan cenderung "memilih standar akuntansi yang melaporkan pendapatan yang lebih rendah karena pertimbangan politik dan
peraturan". Temuan mereka juga mengkonfirmasi bahwa perusahaan besar lebih mungkin menjadi sasaran campur tangan
pemerintah. Namun, penelitian ini mungkin tidak didasarkan pada dasar teoritis yang kuat. Beberapa asumsi yang digunakan bisa
mengurangi validitas eksternal penelitian.
A. Pendahuluan
Ross L. Watts dan Jerold L. Zimmerman telah mencoba untuk memberikan teori positif tentang faktor-faktor yang mempengaruhi
perusahaan dalam memengaruhi standar akuntansi. Makalah ini juga membahas pertanyaan apakah ukuran perusahaan
mempengaruhi pendapat mereka tentang standar tertentu. Makalah ini penting karena membuat kontribusi terhadap pengembangan
teori akuntansi positif. Mungkin penelitian pertama yang mencoba untuk memberikan bukti empiris tentang teori akuntansi positif
tentang faktor-faktor yang mempengaruhi sikap manajemen standar akuntansi tertentu. Data dan isu-isu yang dibahas adalah baru di
masa itu. Ini memberikan kontribusi untuk "sastra yang telah menemukan keteraturan empiris dalam praktik akuntansi" (Holthausen
dan Leftwich, 1983 dan Watts dan Zimmerman, 1986 sebagai dibahas dalam Watts dan Zimmerman, 1990 p 131). literatur telah
berkembang sejak penerbitan makalah ini pada tahun 1978 (Watts dan Zimmerman, 1990 p 132). Meskipun, kertas juga membawa
perdebatan di antara para peneliti.
B. Paradigma Penelitian
Para peneliti membahas topik yang menarik dalam teori akuntansi. Mereka menggunakan paradigma positivisme dalam penelitian.
Paradigma ini mendapat banyak kritik bila digunakan dalam penelitian ilmu sosial. Menurut Collis dan Hussey (2009), positivisme
dikritik berdasarkan lima argumen utama. Pertama, "tidak mungkin untuk memisahkan orang dari konteks sosial di mana mereka ada".
Kedua, "orang tidak dapat dipahami tanpa memeriksa persepsi mereka memiliki kegiatan mereka sendiri". Ketiga, "desain penelitian
yang sangat terstruktur memaksakan kendala pada hasil dan dapat mengabaikan temuan lain yang relevan". Keempat, "peneliti tidak
subjektif, tetapi bagian dari apa yang mereka amati. Mereka membawa kepentingan dan nilai-nilai mereka sendiri untuk penelitian".
Kelima, "menangkap fenomena yang kompleks dalam ukuran tunggal menyesatkan" (Collis dan Hussey, 2009, hal. 56). Selanjutnya,
Sterling (1990, p. 98) berpendapat bahwa "Alih-alih mencoba untuk menentukan bagaimana untuk memperbaiki keadaan ini akuntansi
kita diberitahu untuk mencoba untuk menentukan keadaan sekarang akuntansi".

Namun, Watts dan Zimmerman berpendapat bahwa mereka "mengadopsi label 'positif' dari ekonomi di mana ia digunakan untuk
membedakan penelitian yang bertujuan untuk penjelasan dan prediksi dari penelitian yang tujuannya adalah resep" (Watts dan
Zimmerman, 1990, p.148). Oleh karena itu, bukti-bukti yang dihasilkan dari penelitian menggunakan paradigma ini akan meningkatkan
perkembangan teori akuntansi dengan memberikan penjelasan dan prediksi untuk penelitian normatif. Selain itu, positivisme sebagai
salah satu paradigma dalam penelitian digunakan untuk berbagai penelitian dalam ilmu sosial hari ini (Collis dan Hussy, 2009).
Paradigma ini "didukung oleh keyakinan bahwa realitas independen dari kita dan tujuannya adalah penemuan teori, berdasarkan
penelitian empiris" (Collis dan Hussy, 2009).
Kerangka teoritis
Penelitian ini membahas diskusi tentang faktor-faktor yang menentukan sikap manajemen terhadap standar akuntansi
keuangan. Pembahasan didasarkan pada dua asumsi. Pertama, "individu bertindak untuk memaksimalkan utilitas mereka sendiri"
(Watts dan Zimmerman, 1978, p.113). Asumsi ini berarti bahwa sikap manajemen standar akuntansi tertentu yang didasarkan pada
kepentingan untuk memaksimalkan utilitas sendiri. Kedua, "utilitas manajemen adalah fungsi positif dari kompensasi yang diharapkan
di masa mendatang (atau kekayaan) dan fungsi negatif dari dispersi kompensasi masa depan (atau kekayaan)" (Watts dan
Zimmerman, 1978, p.114). bentuk yang diharapkan dari kompensasi untuk manajemen yang digunakan dalam penelitian ini adalah
kompensasi insentif dan kenaikan harga saham. Diskusi kemudian berlanjut dengan deskripsi faktor yang mempengaruhi kekayaan
manajemen. Faktor-faktor tersebut adalah pajak, regulasi, biaya politik, biaya produksi informasi, dan rencana kompensasi
manajemen. Setiap faktor memberikan dampak yang berbeda pada cara manajemen memilih standar akuntansi. Para peneliti
berpendapat bahwa manajemen cenderung "memilih standar akuntansi yang melaporkan pendapatan yang lebih rendah (sehingga
meningkatkan arus kas, nilai perusahaan dan kesejahteraan mereka) karena pajak, politik, dan pertimbangan peraturan daripada
memilih standar akuntansi yang melaporkan pendapatan yang lebih tinggi dan, dengan demikian, meningkatkan mereka insentif
kompensasi "(Watts dan Zimmerman, 1978, p.118). Mereka juga berpendapat bahwa prediksi ini tergantung pada tekanan politik pada
perusahaan dan apakah mereka diatur atau tidak. Pertimbangan lain bahwa manajemen harus dipertimbangkan adalah biaya produksi
informasi sebagai konsekuensi dari penerapan standar baru.
Berdasarkan kombinasi faktor yang mempengaruhi kekayaan manajemen, mereka menciptakan dua model yang
menggambarkan dua kondisi yang mungkin. Model pertama menggambarkan kondisi ketika perubahan standar akuntansi akan
mengurangi pendapatan perusahaan dan model kedua menggambarkan kondisi ketika laba yang meningkat. Singkatnya, teori
mengucapkan bahwa ada tiga sikap yang mungkin dari perusahaan ketika perubahan standar akuntansi berkurang pendapatan
mereka: mengirimkan pendapat yang menguntungkan, mengirimkan pendapat yang tidak menguntungkan, atau tidak mengirimkan
pendapat. Di sisi lain, hanya dua sikap yang mungkin dari perusahaan jika perubahan dalam standar akuntansi meningkatkan
pendapatan mereka: mengirimkan opini yang tidak menguntungkan atau tidak mengirimkan pendapat. Pilihan yang diambil oleh
perusahaan tergantung pada ukuran perusahaan. Salah satu poin penting yang dijelaskan dalam makalah ini adalah bahwa peneliti
menghilangkan beberapa variabel dalam mengembangkan teori. Dua dari mereka dijelaskan dalam makalah mereka. Pertama,
mereka menyadari bahwa, secara umum, faktor-faktor yang mempengaruhi biaya regulasi perusahaan utilitas tidak laba bersih hanya
tetapi laba juga beroperasi. Kedua, menghilangkan sensitivitas politik industri perusahaan 'karena tidak ada teori yang mendasari
untuk membahas faktor ini pada waktu itu. Teori yang digunakan dalam penelitian ini mendapat banyak kritik. Perlu "verifikasi dan
replikasi" (Holthausen dan Leftwitch, 1983 p. 100). Para peneliti harus dapat memahami dan menjelaskan dengan baik sebelum
melakukan penelitian mereka (Christenson, 1983 p. 20). Hines (1988 p. 661) disarankan mengklarifikasi "apakah teori-teori mereka
yang universal atau probabilistik, dan jika yang terakhir, menjelaskan atas dasar apa konseptual mereka harus dianggap begitu". Oleh
karena itu, lebih baik untuk menguji teori pertama yang menggunakan hipotesis lain sebelum menganalisis data menggunakan teori
(Hines. 1988 p. 661). Namun, Watts dan Zimmerman berpendapat bahwa meskipun kritik relevan, mereka kritik ditempatkan
"permintaan tidak masuk akal pada studi" (Watts dan Zimmerman, 1990, 149). Selain itu, teori-teori mereka memberikan dasar teoritis
untuk penelitian lainnya di bidang akuntansi. Misalnya, Milne (2002, p.371) berpendapat teori "memberikan dasar teoritis menyatakan
untuk sejumlah studi pengungkapan sosial". Selain itu, makalah ini mungkin "hanya kertas yang memprediksi perilaku melobi
perusahaan sebagai fungsi dari faktor spesifik perusahaan '" (Holthausen dan Leftwitch, 1983 p. 95).
Hal penting lain dalam penelitian ini adalah bahwa peneliti hanya fokus pada pemegang saham, kreditor, dan pemerintah
dalam menjelaskan beberapa faktor yang mempengaruhi pilihan akuntansi manajemen. Bahkan, ada banyak pengguna laporan
keuangan belum dibahas secara menyeluruh di koran. Mereka adalah karyawan, analis-penasehat, pemasok dan kreditur
perdagangan, pelanggan, pesaing, dan masyarakat. publik termasuk 'pembayar pajak, konsumen dan kelompok masyarakat dan
minat khusus lainnya, seperti partai politik, konsumen dan masyarakat perlindungan lingkungan dan kelompok penekan daerah'.
Setiap pengguna memiliki kepentingan yang berbeda pada perusahaan. Oleh karena itu, mereka mungkin mempengaruhi pilihan
akuntansi. Misalnya, pilihan akuntansi yang diambil oleh perusahaan yang memiliki dampak signifikan pada peningkatan pendapatan
akan merangsang karyawan untuk meminta bonus atau bahkan meningkatkan gaji mereka. Sebaliknya, jika pilihan akuntansi diambil
oleh perusahaan memiliki dampak yang signifikan terhadap penurunan pendapatan, hal itu akan membuat karyawan khawatir tentang
keamanan pekerjaan mereka. Kemudian, mungkin meningkatkan karyawan omset perusahaan. Akhirnya, akan menarik jika penelitian
ini juga membahas perbedaan budaya antara perusahaan. Ini bisa menjadi salah satu faktor penting yang mempengaruhi pilihan
akuntansi manajemen. Setiap perusahaan terdiri dari kelompok orang yang berbagi budaya mereka berdasarkan kebijakan
manajemen puncak mereka. Budaya ini juga akan menentukan pilihan akuntansi perusahaan. Hubungan antara nilai akuntansi dan
nilai budaya (Alexander dkk. (2009) dibahas penelitian oleh Gray (1988) berdasarkan Hofstede, 1984) dapat digunakan untuk
menganalisis pilihan akuntansi perusahaan. Misalnya, beberapa perusahaan mungkin memilih pilihan akuntansi yang lebih konservatif
karena karakteristik budaya mereka penghindaran ketidakpastian. Hal ini juga mungkin menjelaskan mengapa beberapa perusahaan
ukuran besar tidak mengajukan pendapat mereka tentang memorandum diskusi.
C. Metodologi Penelitian
Para peneliti menggunakan pengungkapan sukarela mengenai Laporan GPLA untuk beberapa perusahaan yang diterbitkan
pengungkapan tersebut untuk memprediksi posisi perusahaan pada standar baru. Untuk perusahaan lain, mereka menggunakan studi
dari Davidson dan Weil (1975) dan Davidson, Stickney, dan Weil (1976) yang mengembangkan prosedur adjusting yang hanya
mengandalkan laporan keuangan yang dipublikasikan dan deflator GNP. Selain itu, mereka juga dibangun variabel proksi berdasarkan
penyusutan disesuaikan dan aset moneter bersih. Mereka berpendapat bahwa variabel proksi tersebut dapat "berfungsi sebagai
pengganti untuk efek pendapatan GPLA". Salah satu utama masalah adalah variabel dependen yang digunakan oleh para peneliti.
Mereka membagi respon menjadi dua kategori, perusahaan yang setuju dan tidak setuju dengan memorandum. Dikotomi ini tidak
mewakili kondisi sebenarnya karena beberapa tanggapan mungkin terdiri dari kesepakatan pada titik-titik tertentu dalam nota tetapi
ketidaksepakatan pada titik lainnya (Holthausen dan Leftwitch, 1983 p. 104). Masalah lain adalah asumsi bahwa perusahaan yang
tidak menyebutkan kompensasi atau membalas penanya diasumsikan ada rencana kompensasi. Asumsi ini dapat menyebabkan bias
kesimpulan.

Titik penting berikutnya adalah penggunaan ukuran perusahaan untuk proksi untuk biaya politik. Keputusan untuk
menggunakan metode ini mungkin dipengaruhi oleh kondisi pada saat kertas ditulis. Selama tahun 1970, "perusahaan minyak
mendominasi terbesar dari perusahaan-perusahaan AS, dan mereka juga tunduk pada banyak kemarahan publik dan pengawasan
politik selama dan segera setelah 'krisis minyak' 1973" (Milne, 2002, p.374). Namun, Hilnes disarankan untuk menghindari
"penggunaan proksi mentah seperti penggunaan ukuran perusahaan untuk mengoperasionalkan konsep 'biaya politik'" (Hines. 1988 p.
661). Watts dan Zimmerman (1990) seperti yang dibahas oleh Milne (2002, p.377) akhirnya menyadari bahwa ukuran terlalu berisik
sebagai proksi. Setelah penelitian mereka, "studi empiris cenderung menggunakan atau menyarankan lebih luas langkah-langkah
untuk proksi untuk biaya politik" (Milne, 2002, p.377).
Mereka mungkin perlu untuk menguraikan efek panggung perusahaan pertumbuhan dalam pilihan akuntansi. 'Sifat solusi
manajemen' (termasuk pilihan akuntansi) 'untuk setiap periode revolusioner menentukan apakah suatu perusahaan akan maju ke
tahap berikutnya dari pertumbuhan evolusioner' (Greiner, 1972). Perusahaan harus memilih solusi yang tepat (termasuk pilihan
akuntansi) untuk bertahan hidup. Perusahaan yang berada di tahap awal pembangunan akan cenderung untuk memaksimalkan
keuntungan mereka sementara banyak perusahaan dewasa akan fokus pada isu-isu keberlanjutan. Fokus pada isu-isu keberlanjutan
mungkin merangsang perusahaan untuk merespon secara berbeda untuk bertahan hidup di lingkungan mereka. Argumen ini bisa
menjadi penjelasan mengapa perusahaan dengan ukuran yang berbeda memiliki respon yang berbeda dengan standar tertentu
(Watts dan Zimmerman, 1978).
Dalam hal analisis, fokus dari penelitian biaya politik terutama pada efek dari intervensi pemerintah bisa mengurangi
validitas eksternal. Analisis yang dilakukan dalam isolasi dari faktor-faktor lain yang "tidak pantas" karena "akuntansi digunakan untuk
berbagai tujuan" (Fields et semua. 2001, hal. 300). Proposisi bahwa perusahaan akan melakukan apa saja untuk mendukung
keputusan prosedur akuntansi yang meminimalkan laba yang dilaporkan mungkin tidak cocok untuk perusahaan dengan perjanjian
utang berbasis akuntansi. Bukti empiris menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan yang "lebih cenderung memilih metode
akuntansi pendapatan meningkat" (Begley, 1990 p. 138). Penelitian lain oleh Sweeney (1994) pada perusahaan yang melanggar
perjanjian utang menemukan bahwa manajer cenderung melakukan perubahan akuntansi untuk meningkatkan angka pendapatan di
tahun-tahun sekitar default teknis. Singkatnya, para peneliti harus berhati-hati dalam menggunakan asumsi. Mereka harus menyadari
bahwa fokus mereka biaya politik terutama pada efek dari intervensi pemerintah bisa mengurangi validitas eksternal penelitian.
D. Temuan Penelitian
Temuan penting yang dihasilkan dari penelitian ini yaitu: Pertama, bukti empiris mendukung argumen bahwa perusahaan
cenderung "memilih standar akuntansi yang melaporkan pendapatan yang lebih rendah karena pertimbangan politik dan peraturan".
Perusahaan-perusahaan adalah perusahaan yang memiliki kontak dengan pemerintah langsung melalui regulasi atau tidak langsung
melalui kemungkinan intervensi pemerintah. Temuan mereka juga mengkonfirmasi bahwa perusahaan besar lebih mungkin menjadi
sasaran campur tangan pemerintah. Adanya biaya yang dihasilkan oleh intervensi pemerintah mungkin memiliki efek yang lebih
mendasar dan penting terhadap keputusan investasi-produksi jika biaya potensi campur tangan pemerintah menjadi besar.
Berdasarkan penelitian ini, McKee dkk. (1984. P. 658) kemudian meniru penelitian menggunakan sampel yang lebih besar.
Sayangnya, hasil dari penelitian ini tidak memuaskan. Bukti-bukti tidak mendukung teori yang disediakan oleh penelitian ini. McKee
dkk. (1984. P. 647) berpendapat bahwa ada beberapa masalah mengenai prosedur pengujian dan teori-teori yang mendasarinya.
Namun, temuan yang dihasilkan dari penelitian ini kini menjadi pertimbangan penting dalam melakukan penelitian di bidang akuntansi
manajemen laba terutama mengenai. Penelitian di topik ini biasanya bertujuan untuk menemukan perusahaan yang cenderung
memilih standar akuntansi yang akan mempengaruhi pendapatan mereka. Oleh karena itu, sebagian besar peneliti dalam topik ini
menghilangkan perusahaan di industri yang diatur (utilitas dan perusahaan keuangan) dari sampel mereka untuk meminimalkan efek
dari pertimbangan politik dan peraturan (misalnya: Madhogarhia et semua, 2009; Roychowdhury, 2006).
E. Simpulan Penelitian
Penelitian ini memberikan titik awal dalam pengembangan teori positif dalam akuntansi. Mungkin penelitian pertama yang
meneliti faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan akuntansi manajemen. Meskipun, ada beberapa poin penting yang perlu ditingkatkan
dalam penelitian ini. Hal yang paling penting adalah peningkatan kerangka teoritis. Berdasarkan pembahasan, dapat disimpulkan
bahwa pilihan akuntansi (accounting choice) adalah fungsi dari pengaruh internal dan eksternal. pengaruh internal terdiri beberapa
faktor seperti budaya dan tahap pertumbuhan perusahaan sementara pengaruh eksternal terdiri perubahan pajak, regulasi, biaya
produksi informasi, dan biaya kompensasi manajemen. Kombinasi dari pengaruh-pengaruh mempengaruhi sikap perusahaan untuk
perubahan tertentu, termasuk sikap terhadap perubahan standar akuntansi tertentu. Dalam rangka meningkatkan pengembangan teori
dalam topik ini, Fields et semua. (2001, p. 299-300) membuat tiga rekomendasi. Pertama, peneliti harus memberikan lebih banyak
upaya untuk menyelidiki sifat implikasi dari metode akuntansi alternatif bukan hanya menguji implikasi. Kemudian, penelitian tidak
harus fokus hanya pada satu masalah akuntansi atau satu gol. Meskipun tugas menjadi lebih kompleks, mereka akan memberikan
kontribusi yang lebih baik untuk pengembangan kerangka teoritis dalam akuntansi. Akhirnya, para peneliti harus "mengembangkan
teknik statistik yang lebih kuat dan meningkatkan desain penelitian" (Fields et semua. 2001, hal. 300).

Teori Akuntansi Positif dan Konsekuensi Ekonomi


Herlin Tundjung Setijaningsih- Jurnal Akuntansi/Volume XVI, No. 03, September 2012: 427-438
Artikel ini membahas tentang pentingnya teori akuntansi positif, dimana teori membantu untuk menjelaskan dan
memprediksi praktik akuntansi dan dilengkapi dengan penelitian yang mendukung dan juga mendasari teori akuntansi positif yang
dilakukan sebelum dan setelah Watts dan Zimmerman menulis artikel tersebut di tahun 1990. Artikel ini juga menggambarkan
konsekuensi ekonomi yang berhubungan dengan munculnya standar akuntansi baru yang mempengaruhi pemilihan metode akuntansi
oleh manajemen. Tuntutan atas adanya pendekatan positif terhadap akuntansi terjadi ketika Jensen (1976) menyatakan bahwa
penelitian dalam akuntansi (dengan satu atau dua pengecualian yang dapat dicatat) tidak bersifat ilmiah karena fokus penelitian telah
sangat normatif dan terdefinisi. Selanjutnya Jensen mengharapkan adanya perkembangan suatu teori akuntansi positif yang akan
menjelaskan mengapa akuntansi seperti apa adanya ia, mengapa akuntan melakukan apa yang mereka lakukan, dan apa pengaruh
yang dimiliki fenomena terhadap penggunaan orang dan sumber daya. Watt and Zimmerman (1986) mengungkapkan bahwa terdapat
tiga alasan mendasar terjadinya pergeseran pendekatan normatif ke positif Lebih lanjut Watt and Zimmerman menyatakan bahwa
dasar pemikiran untuk menganalisa teori akuntansi dalam pendekatan normatif terlalu sederhana dan tidak memberikan dasar teoritis
yang kuat. Untuk menutupi kelemahan dari teori normatif, Watt and Zimmerman mengembangkan pendekatan positif yang berlaku
dalam specific scientific period (1970-sekarang).
Teori Akuntansi Positif. Tujuan teori akuntansi positif adalah untuk menjelaskan (to explain) dan memprediksi (to predict) praktik
akuntansi. Penjelasan berarti memberikan alasan-alasan terhadap praktik yang diamati. Misalnya, teori akuntansi positif berusaha

menjelaskan mengapa perusahaan tetap menggunakan akuntansi cost historis dan mengapa perusahaan tertentu mengubah teknik
akuntansi mereka. Sedangkan prediksi terhadap praktik akuntansi berarti teori berusaha memprediksi fenomena yang belum diamati.
Dorongan terbesar dari teori akuntansi positif dalam akuntansi adalah untuk menjelaskan (to explain) dan meramalkan (to predict)
pilihan standar manajemen melalui analisis atas biaya dan manfaat dari pengungkapan keuangan tertentu dalam hubungannya
dengan berbagai individu dan pengalokasian sumber daya ekonomi. Christie (1990: 15-36) menyimpulkan bahwa terdapat enam
proksi yang telah diketahui memiliki kemampuan dalam menjelaskan praktik-praktik yang merupakan cerminan dari aplikasi teori
akuntansi positif. Keenam proksi tersebut meliputi ukuran perusahaan, tingkat risiko, kompensasi manajerial, porsi utang terhadap
aktiva atau modal, pembatas-pembatas dalam penyelesaian utang, dan rasio pembayaran dividen.
Kesimpulan, Kehadiran teori akuntansi positif telah memberikan sumbangan yang berarti bagi pengembangan akuntansi, yaitu
menghasilkan pola sistematik dalam pilihan akuntansi dan memberikan penjelasan spesifik terhadap pola tersebut, memberikan
kerangka yang jelas dalam memahami akuntansi, menunjukkan peran utama contracting cost dalam teori akuntansi, menjelaskan
mengapa akuntansi digunakan dan memberikan kerangka dalam memprediksi pilihan-pilihan akuntansi, mendorong riset yang relevan
dimana akuntansi menekankan pada prediksi dan penjelasan terhadap fenomena akuntansi. Kritik terhadap teori akuntansi positif
merupakan diskursus yang justru dapat memberikan kontribusi keilmuan akuntansi. Kritik muncul dikarenakan kerangka berpikir Watts
dan Zimmerman lebih dimotivasi oleh adanya pragmatism utility of knowledge of accounting research, dimana ukuran yang digunakan
ditetapkan sesuai dengan kontribusi yang dihasilkannya, yaitu teori akuntansi positif dapat memberikan manfaat langsung berupa
kemampuan untuk menjelaskan dan meramalkan praktek akuntansi yang dikaitkan dengan perilaku individu dalam maksimisasi
utilitasnya. Para kritikus mengharapkan peran lebih yaitu masuk ke dalam keilmuan akuntansi dan tidak hanya pada praktik akuntansi
saja.
Kritik Terhadap Paradigma Positivisme dan Hubungannya dengan Konsep Agama
Wahidahwati - Jurnal Akuntansi, Manajemen Bisnis, dan Sektor Publik (JAMBSP) ISSN 1829 9857
Artikel ini mengkhususkan membahas kritik terhadap paradigma positivisme yang saat acuan penelitian-penelitian akuntansi
(mainstream) yang dilihat dari filsafat ilmu. Kemudian sedikit dibahas mengenai kritik terhadap Positive Accounting Theory (PAT),
kemudian dibahas pula perbedaan antara paradigma positivisme dengan agama. Dimana perdebatan metodologi masih marak
khususnya bila dilihat dari sudut pandang filosofi yang mendasari penelitian sosial. Perdebatan tersebut dikarenakan perbedaan
pandangan baik dilihat dari ontologi, epistemologi, maupun dari aksiolonya. Paradigma positivisme banyak mendapat kritik dari
berbagai ahli metodologi. Terdapat 4 aliran (paradigma) yaitu positivisme, intepretive, critical, dan posmodernis. Paradigma positivisme
biasa juga disebut dengan structural fungsionary atau biasa juga disebut aliran mainstream (arus utama) menggunakan metodologi
yang biasa digunakan dalam ilmu alam untuk menganalisis fenomena sosial.
Paradigma Positivism Dari Sisi Ontologi. Ontologi adalah bagian dari filsafat ilmu yang membahas pandangan terhadap hakikat
ilmu atau pengetahuan ilmiah. Jadi secara ontologi, positivisme lemah dalam hal membangun konsep teoritik, dengan kata lain bahwa
konseptualisasi teoritik ilmu menjadi tidak jelas, atau dapat dikatakan tidak ada urunan dalam membangun teori, sehingga ilmu-ilmu
yang dikembangkan menjadi semakin miskin konseptual teoritiknya atau tidak ada teori-teori lain yang mendasar muncul.
Paradigma Positivism Dari Sisi Epistemologi. Epistemologi adalah faham filsafat yang membahas secara mendalam segenap
proses untuk memperoleh ilmu pengetahuan yaitu mengenai asal mula, susunan, metode-metode dan sahnya pengetahuan.
Paradigma positivisme adalah dualis (objectivis) yaitu ada realitas objektif sebagai suatu realitas yang eksternal diluar penelitian.
Lebih jauh dikatakan bahwa tujuan penelitian yang berlandaskan positivisme adalah menyusun bangunan ilmu nomothetik, yaitu ilmu
yang berupaya membuat hukum dari generalisasinya. Kemudian paradigma positivisme mengarahkan individu atau organisasi tidak
secara holistik, karena mengisolasi individu dan organisasi ke dalam variabel atau hipotesis dan tidak memandangnya sebagai
kesatuan yang utuh.
Paradigma Positivisme dari Sisi Aksiologi. Aksiologi adalah ilmu pengetahuan yang menyelidiki hakikat nilai. Pada paradigma
positivisme hal-hal yang berhubungan dengan nilai etika dan pemilihan moral harus berada di luar proses penelitian. Paradigma ini
menyatakan bahwa ilmu pengetahuan adalah ilmu yang bebas nilai, artinya bahwa nilai etika dan pilihan moral harus berada di luar
proses penelitian-penelitian.
Kritik Terhadap Positive Accounting Theory (PAT)
1. Cristenson (1983) yang menyatakan bahwa teori ilmiah seharusnya berguna dalam memprediksi dan menjelaskan fenomena
yang terjadi pada bidangnya. Dalam hal ini PAT hanya memprediksi perilaku entitas akuntansi bukan teori metalevel seperti yang
ditunjukkan pada aliran akuntansi tradisional.
2. G. Wilington mengkritik bahwa PAT dianggap arogan, yaitu PAT merupakan konsep ilmiah yang dapat digunakan untuk mencapai
teori akuntansi (eksplain dan predik). Dengan demikian menurut Whittington, jika suatu teori tidak dapat eksplain dan
memprediksi praktek akuntansi, maka teori tersebut tidak ilmiah, sehingga merupakan hal yang jelek.
3. Sterling (1990) menyatakan W & Z tidak dapat membedakan antara accounting map (financial statement) dengan accounting
territory, lebih jauh Sterling menyatakan bahwa PAT gagal mengakui territory akuntansi dan mengira financial statement sebagai
kumpulan kata-kata dan angka tanpa bermaksud menghubungkannya pada event. Kritik berikutnya bahwa tindakan seseorang
(manajer) dimotivasi oleh memaksimalkan utilitas.
4. Menurut Triyuwono, (1998), konsep income yang digunakan dalam PAT hanya bertujuan untuk kepentingan pemegang saham
dan stakeholder lain tidak diperhatikan (entity theory). Pandangan ini sarat dengan nilai egoisme. Seharusnya distibusi income
harus didistribusikan kepada semua stakeholder tanpa menitikberatkan pada satu stakeholder saja.
Paradigma Positivisme Versus Agama. Upaya memisahkan kebenaran agama dari wilayah ilmiah adalah pendapat yang salah dan
tidak dapat dipertahankan. Menurut positivisme, realitas yang dipahami adalah realitas empiris. Argumen tersebut adalah keliru,
karena ia mengabaikan dan mengaburkan sifat dari bukti wahyu (agama), lebih terperinci dijelaskan bahwa:
1. Pengetahuan tentang realitas empirik (positivisme) tidak didasarkan pada pengetahuan yang dipahami secara langsung dari
lingkungan, tetapi hanya pada teori-teori yang mendeskripsikan struktur dasar realitas.
2. Pernyataan positivisme gagal melihat bahwa wahyu mencari justifikasinya di dalam realitas empiris yang menyatakan ke salinghubungan antara yang empiris dan transendental.
Jadi realitas menurut Islam adalah bersifat hirarkhi yang terdiri dari: realitas materi, realitas psikis, realitas spiritual,
asmasifatiyyah, dan realitas absolut (berturut-turut dari yang paling rendah ke yang paling tinggi dan antara realitas yang satu dengan

yang lain tidak dapat dipisahkan). Maka dapat disimpulkan bahwa kausalitas bukti yang digunakan untuk memahami realitas yang
dideskripsikan oleh teori-teori empiris (positivisme) tidak memiliki mutu yang lebih tinggi daripada bukti yang digunakan untuk
memahami realitas yang dideskripsikan oleh wahyu.
Tinjauan Teori Akuntansi Positif Terhadap Fenomena Creative Accounting
Dani Usmar, S.E. - JAWARA: Jurnal Wawasan dan Riset Akuntansi Volume 1 No. 1, September 2013, hal. 91-102. ISSN 2355-7478.
Dalam proses akuntansi, ada dimensi politis yang terlibat di dalamnya, karena seperti yang ditekankan dalam teori
keagenan bahwa angka-angka akuntansi memainkan peran penting dalam menekankan konflik antara pemilik perusahaan dan
pengelolanya. Manager mempunyai posisi istimewa dalam perusahaan, sehingga creative accounting dilakukan oleh manager dalam
proses pelaporan keuangan suatu organisasi karena mereka mengharapkan manfaat dari tindakan tersebut. Creative accounting
dapat memberikan gambaran akan kecenderungan perilaku menager dalam melaporan kegiatan usahanya dan adanya motivasi
mereka untuk mengatur data keuangan yang dilaporkan pada periode tertentu. Amat et al. (2003) menyatakan potensi yang
menyebabkan adanya creative accounting adalah: (a) Fleksibilitas regulator, (b) Kekurangan peraturan, (c) Manajemen telah
memperimbangkan lingkup untuk mengestimasi kebebasan pemilihan kebijakan, (d) Transaksi yang sesungguhnya dapat diatur untuk
member kesan sesuai yang diinginkan dalam akun-akun, (e) Transaksi yang dibuat-buat dapat dimasukkan untuk memanipulasi
jumlah neraca dan untuk memindahkan keuntungan antar periode akuntansi, (f) Reklasifikasi dan penyajian angka-angka keuangan.
Jadi creative accounting dapat dilakukan karena manajer mengetahui celah dalam aturan akuntansi yang dapat mereka
manfaatkan untuk meningkatkan keuntungan pribadi (atau dapat juga keuntungan perusahaan) tanpa melanggar kebijakan yang telah
ditentukan. Dalam perspektif ekonomi, teori akuntansi positif dapat menjelaskan bahwa creative accounting dipengaruhi oleh kerangka
ekonomi yang bertujuan untuk self-interest. Dalam pandangan teori akuntasi positif sepanjang creative accounting tidak bertentangan
dengan prinsip akuntansi berterima umum, maka hal ini tidak dipermasalahkan. Scott (1999) mengkaitkan suatu kegiatan pemilihan
prosedur pengungkapan dan pengukuran akuntansi agar hasil laporan keuangan sesuai dengan keinginan dan bukan karena
pelaporan transaksi dengan cara yang netral dan konsisten.
Dalam Teori Akuntansi Positif dinyatakan bahwa kecenderungan creative accounting karena adanya kos kontraktual yang
terdiri dari kos transaksi, kos agensi (biaya monitoring), kos informasi, dan lainlain. Ini menolak adanya asumsi bahwa kos kontraktual
pada pemilihan prosedur akuntansi tergantung pada besarnya kos kontraktual, namun kontrak-kontrak yang menggunakan angka
akuntansi tersebut tidak akan efektif dalam menengahi masalah antara manajer dan pihak-pihak yang berkepentingan. Creative
accounting merupakan suatu perbuatan yang disengaja (biasanya dilakukan oleh manajer atau pembuat laporan keuangan) dengan
merubah akun-akun keuangan melalui penggunaan pilihan-pilihan pengukuran, estimasi dan pengungkapan serta praktik lainnya yang
diperbolehkan oleh peraturan-peraturan kebijakan akuntansi dengan kata lain creative accounting lebih dekat pada interpretasi
terhadap suatu standar oleh manajer atau lebih ekstrimnya merupakan manipulasi akun-akun keuangan sedemikian rupa dan tidak
bertentangan dengan GAAP, yang juga pada akhirnya berusaha menampilkan earning perusahaan sesuai dengan yang dikehendaki.
Dari analisis Teori Akuntansi Positif diketahui bahwa terdapat tiga faktor yang dapat dikaitkan dengan munculnya creative accounting,
yaitu adanya manajemen akrual (accrual management) penerapan suatu kebijakan akuntansi yang wajib (adoption manadatory
accounting changes), dan perubahan akuntansi secara sukarela (voluntary accounting changes).
Kesimpulan, Creative accounting mempunyai banyak konsekuensi. Dalam perspektif ekonomi creative accounting dipengaruhi oleh
kerangka ekonomi yang bertujuan untuk self-interest. Dari segi etika creative accounting dianggap tidak etis, bahkan merupakan
bentuk dari manipulasi informasi sehingga menyesatkan para pemakainya. Namun, dalam pandangan teori akuntasi positif sepanjang
creative accounting tidak bertentangan dengan prinsip akuntansi berterima umum, maka hal ini tidak dipermasalahkan. Dalam
pandangan teori keagenan perilaku yang tidak semestinya oleh manajer terjadi akibat adanya posisi istimewa mereka dalam kegiatan
perusahaan, sehingga mereka memiliki asimetri informasi dalam penyajian laporan keuangan yang tidak terlepas dari pertimbangan
ekonomi bagi kepentingan mereka. Creative accounting dapat dikatakan sebagai praktik akuntansi yang buruk, karena cenderung
mereduksi reliabilitas informasi keuangan dan juga bertentangan konsep true and fair dalam pelaporan keuangan. Karena manajer
memiliki asimetri informasi yang sulit diketahui oleh pihak di luar perusahaan, maka pemaksimalan keuntungan dengan creative
accounting akan selalu ada; akibatnya laporan keuangan dianggap masih memiliki keterbatasan sehingga belum memadai untuk
digunakan dalam proses pengambilan keputusan.
Pendekatan dan Kritik Teori Akuntansi Positif
Indira Januarti - Jurnal Akuntansi & Auditing, Vol. 01/ No 01/ Nopember 2004
Artikel ini menjelaskan teori akuntansi positif/deskriptif, hipotesis teori akuntansi positif, dan riset yang mendukung dan
mengkritik teori akuntansi positif. Watt & Zimmerman menyatakan bahwa dasar pemikiran untuk menganalisa teori akuntansi dalam
pendekatan normatif terlalu sederhana dan tidak memberikan dasar teoritis yang kuat. Untuk mengurangi kesenjangan dalam
pendekatan normatif, Watt & Zimmerman mengembangkan pendekatan positif yang lebih berorientasi pada penelitian empirik dan
menjustifikasi berbagai teknik atau metode akuntansi yang sekarang digunakan atau mencari model baru untuk pengembangan teori
akuntansi dikemudian hari. Teori akuntansi positif menurut Scott (2000) berusaha untuk membuat prediksi yang baik sesuai dengan
kejadian yang nyata. Lebih lanjut Godfrey et.al (1997) bahwa teori akuntansi positif berusaha menjawab antara lain pertanyaan berikut
dari sudut pandang ekonomi:
a. Apakah biaya yang dikeluarkan sebanding dengan manfaat yang diperoleh dalam pemilihan metode akuntansi alternatif?
b. Apakah biaya yang diperoleh sebanding dengan manfaat yang diperoleh dalam regulasi dan proses penentuan standar
akuntansi?
c. Apa dampak laporan keuangan yang dipublikasikan pada harga saham ?
Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan diatas dikembangkan teori akuntansi positif yang dapat dikelompokkan menjadi dua tahap,
yaitu: Penelitian akuntansi dan perilaku pasar modal & Penelitian dalam tahap kedua dilakukan untuk menjelaskan dan memprediksi
praktik akuntansi antar perusahaan yang difokuskan pada alasan oportunistik dalam hal perusahaan memilih metode akuntansi tertentu,
atau pada alasan efisiensi yaitu metode akuntansi dipilih untuk mengurangi biaya kontrak antara perusahaan dengan stakeholdernya.
Riset yang mendukung teori akuntansi positif
a. Healy,1985 dengan hipotesis perencanaan bonus,
b. Sweeney,1994 dengan hipotesis perjanjian hutang,
c. Jones,1991 mengkaji perubahan perusahaan untuk menurunkan income netto yang dilaporkan untuk keringanan impor
d. Lev (1979) dalam hipotesis bonus

Riset yang mengkritik teori akuntansi positif


a. Kritik tentang teknik atau metode penelitian.
b. Kritik tentang filosofi
c. Kritik tentang penelitian akuntansi yang didasarkan ekonomi.
V.

Penutup
Teori positif adalah teori yang mencoba menjelaskan dan memprediksi fenomena tertentu. Teori Akuntansi Positif didesain untuk
menjelaskan dan memprediksi perusahaan mana yang akan dan mana yang tidak akan menggunakan metode tertentu, tetapi Teori Akuntansi
Positif tidak mengatakan metode mana yang harus dipakai. Tiga hipotesis utama yang sering digunakan dalam Teori Akuntansi Positif untuk
menjelaskan dan memprediksi apakah suatu perusahaan akan mendukung atau menolak metode akuntansi tertentu, yaitu Hipotesis Rencana
Bonus, Hipotesis Hutang, dan Hipotesis Biaya Politis. Dalam Teori Akuntansi Positif, terdapat dua perspektif yang digunakan untuk
menerangkan bagaimana agen hubungan keagenan, yaitu perspektif efisiensi (ex-ante) dan perspektif oportunistik (ex-post). Banyak kritikan
yang ditujukan kepada Teori Akuntansi Positif. Meskipun demikian, Teori Akuntansi Positif terus digunakan oleh banyak peneliti akuntansi.
DAFTAR PUSTAKA
Boynton, William C dan Johnson, Raymond N. (2006). Modern Auditing, Assurance Services And The Integrity Of Financial Reporting, Eight
Edition. USA: John & Wiley Sons, Inc.
Deegan, Craig. (2000). Financial Accounting Theory. North Ryde : The McGraw-Hill Companies, Inc.
Donaldson , Lex dan Davis, James H. Stewardship. (1991). Theory or Agency Theory: CEO Governance and Shareholder Returns. Australian
Journal of Management, 16, Didownload dari http://johan-arifin.asia/attachments/039_agency%20vs%20stewardship%20theory.pdf
Gumanti, Tatang Ary (2002). Pilihan Pilihan Dalam Aplikasi Teori Akuntansi Positif. Jurnal Akuntansi dan Auditing Indonesia, 9. Didownload dari
http://journal.uii.ac.id/index.php/JAAI/article/viewFile/869/796.
Januarti, Indira. (2004). Pendekatan dan Kritik Teori Akuntansi Positif. Jurnal Akuntansi & Auditing, vol 01/ No 01/ Nopember 2004. Didownload
dari http://eprints.undip.ac.id/13547/1/Pendekatan_Dan_Kritik_Teori_akuntansi_Positif__by_Indira_Januarti_(OK).pdf
Jensen, Michael C dan Meckling, William H (1976). Theory of the Firm: Managerial Behavior, Agency Costs and Ownership Structure. Journal of
Financial Economics, V. 3, No. 4, pp. 305-360. Didownload dari http://tolstenko.net/blog/dados/Unicamp/2010.2/ce738/03_SSRNid94043.pdf
Mishkin, Frederic, S., & Eakins, Stanley, G. (2006). Financial Markets and Institutions. New Delhi: Pearson Education, Inc.
Porwal, L, S (2001). Accounting Theory. New Delhi: McGraw-Hill Pulishing Company Limited.
Schroeder, Richard G, dkk. (2009). Financial Accounting Theory and Analysis : Text and Cases, 9th Edition. USA : John Wiley&Sons, Inc.
Setijaningsih, Herlin Tundjung. Teori Akuntansi Positif dan Konsekuensi Ekonomi. 2012. Jurnal Akuntansi/Volume XVI, No. 03, September 2012:
427-438.
Wahidahwati. Kritik Terhadap Paradigma Positivisme dan Hubungannya dengan Konsep Agama. Jurnal Akuntansi, Manajemen Bisnis, dan
Sektor Publik (JAMBSP). ISSN 1829 9857.
Watts, Ross L., dan Zimmerman, Jerold L. (1978). Towards a Positive Theory of The Determination of Accounting Standards. The Accounting
Review Vol. LIII No. 1.
Watts, R. L. Dan J. L. Zimmerman, (1986). Positive Accounting Theory, Prentice Hall International Inc, Englewood Cliffs, NJ, USA.
Watts, Ross L., dan Zimmerman, Jerold L. (1990). Positive Accounting Theory: A Ten Year Perspective. The Accounting Review Vol. 65 No. 1.
Didownload
dari
http://www.uam.es/personal_pdi/economicas/lcanibano/2007/Tema%208%20T
%20Positiva/Watts_Zimmerman_1990.pdf