Anda di halaman 1dari 15

CHAPTER 4

Atmospheric Corrosion and Conservation of Copper and Bronze

Oleh: Annitasari Yuniarti / 1506716756 / Teknik Sipil

1. Pembukaan

Tembaga dan campurannya adalah logam teknis yang penting dan baik untuk

digunakan sebagai bahan konstruksi dan untuk penggunaan khusus, misalnya

dalam industri elektro-teknis dan kerajinan. Bab ini berkaitan dengan korosi

atmosfer tembaga dan perunggu yang digunakan untuk tujuan arsitektur,

konstruksi dan benda-benda seni, terutama patung. Penggunaannya

mengandalkan sejumlah properti tembaga dan paduan tembaga seperti resistensi

yang tinggi terhadap korosi atmosfer atau kemampuan untuk membentuk lapisan
patina yang tidak hanya melindungi benda, tetapi juga biasanya membuat

penampilan benda terlihat lebih baik.


Tembaga dan perunggu benda atau elemen konstruksi (patung, atap, cladding,

artefak dari monumen bersejarah batu buatan patung dan arsitektur) adalah
Benda yang dipengaruhi oleh lingkungan atmosfer. Efeknya, terutama paparan

jangka panjang, menyebabkan perubahan yang bertahap. Permukaan benda

ditutupi dengan produk korosi, kotoran, kontaminasi biologi, dll


Bab ini juga berfokus pada studi cacat dan gangguan tembaga dan perunggu
benda terkena lingkungan atmosfer. prosedur teknologi yang dipilih
membersihkan dan melestarikan unsur-unsur benda konstruksi yaitu, sejarah
monumen disajikan juga.

2. Korosi atmosferik tembaga dan paduannya


Tembaga
Tembaga adalah bahan yang cocok untuk banyak konstruksi dan elemen

arsitektur
seperti dinding cladding, atap dan kata kerja penghubung atap. Tembaga

memiliki baik mekanik dan sifat-sifat logam dan karena itu digunakan untuk
aksesoris konstruksi seperti selokan, jendela tepian, merayap, palung dan

cerobong asap menghadap.


Paduan Tembaga
Jenis tradisional perunggu digunakan untuk membuat patung mengandung

timah, timbal dan seng, pangsa masing-masing menjadi sekitar 5%. modern jenis

perunggu diwakili oleh lebih banyak jenis paduan mengandung sekitar 90%

tembaga dan logam lainnya seperti timah, seng, timah, aluminium, perak dan

lain-lain. Seng dan timah meningkatkan kekuatan melanggar dan kekerasan

paduan; itu meningkatkan castability dan lebih murah daripada

timah. Memimpin meningkatkan ketahanan terhadap korosi dan meningkatkan

kemudahan
pengolahan dan castability. Perunggu digunakan untuk patung juga mengandung

antimon dan sejumlah kecil besi dan nikel (persepuluh%). Ketika paduan

didinginkan perlahan-lahan, itu melewati fase yang berbeda, masing-masing

menjadi berbeda dalam komposisi kristal dan konten dari unsur-unsur individu.
2.1. Korosifitas atmosfer dan membimbing nilai nilai korosi untuk

tembaga dan paduan tembaga

Tembaga dan perunggu benda yang terkena lingkungan atmosfer lebih panjang

istilah. Hal ini penting untuk mengetahui kondisi lingkungan untuk

memperkirakan dan mengevaluasi kerusakan yang disebabkan dan untuk

memilih tindakan perlindungan yang tepat, yaitu, sarana konservasi.

Jika tembaga terkena udara pada suhu tinggi, lapisan tipis gangguan kumpulkan

ORS terbentuk. Jika jejak sulfida atau hidrogen sulfida yang hadir di atmosfer,

tembaga gelap. lapisan campuran oksida dan sulfida sangat tipis dan patuh. Efek

korosi awal dalam atmosfer outdoor pewarnaan. Hal ini khas untuk atap dan

cladding dan tidak dianggap estetis berharga. Terkadang berbatas tegas noda dan
garis-garis terbentuk, terutama pada tempat-tempat air diadakan dan

mengering. Noda gelap, biru tua merah atau berputar. Efek ini dipercepat bahkan

oleh kehadiran endapan garam higroskopis ringan.

2.2. Mekanisme pembentukan lapisan permukaan

Korosi atmosferik dari tembaga dan perunggu hasil dari adanya udara humidity

dan oksigen, sementara komponen gas dan padat agresif atmosfer polusi yang

ada efektifnya juga. Proses ini, terutama pada tahap awal, adalah sifat elektro-

kimia. Sejak lapisan elektrolit permukaan tipis dan kering berkala, produk reaksi

disimpan dalam bentuk lapisan permukaan padat yang kemudian mengambil

bagian dalam reaksi korosi, dan sifat dari proses korosi menjadi kimia

juga. Stabilitas atau kelarutan komponen lapisan permukaan, terutama

kemampuan untuk obligasi komponen atmosfer agresif dalam garam terbatas

kelarutan, memiliki pengaruh yang mendasar pada menjaga laju korosi tembaga

dan paduan rendah dalam kondisi atmosfer. resistensi yang tinggi dari tembaga

dan paduan untuk korosi pada kondisi atmosfer kemudian diturunkan dari fungsi

pelindung korosi lapisan produk biasa disebut patina. lapisan permukaan

perunggu dan tembaga dibentuk oleh proses periodik berulang selama

pembasahan dan drop-out dari dasar garam dari elektrolit jenuh pada cocok tapi

tidak pH terlalu rendah.

Hubungan antara waktu yang diperlukan untuk pengendapan komponen yang

lebih stabil patina dan terjadinya hujan dapat mempengaruhi pembentukan

lapisan alami patina.

2.3. Pengaruh faktor yang dipilih pada kualitas

membentuk lapisan
Patina pada tembaga atau objek perunggu berbeda secara lokal ketebalan dan

komposisi di daerah visual yang khas. Alasan untuk varietas ini adalah

pengaturan bentuk benda, yang menciptakan perbedaan dalam akses faktor

lingkungan individu dengan materi di berbagai bagian baik sebagai konsekuensi

dari un / shelteredness dari faktor-faktor atau berbagai kecepatan di mana

komponen lingkungan yang diangkut ke permukaan. Permukaan lapisan yang

terbentuk bermanifestasi sebagai berbagai nuansa hijau, dapat biru dan hijau,

abu-abu dan hijau, coklat atau hitam. Hasil difraksi sinar-X analisis

menunjukkan bahwa warna (terutama gelap) tidak memberikan informasi yang

cukup pada komposisi lapisan. perbatasan warna bisa tajam atau difusi.

Permukaan alami karakteristik lapisan tembaga saat ini dan permukaan

perunggu terbuka untuk puluhan atau ratusan tahun dalam suasana terbuka berisi

terutama brochantite, antlerite dan cuprite. Pembentukan antlerite atau

brochantite tunduk
untuk akses gratis presipitasi. Dalam atmosfer dengan salinitas alam atau

teknologi, patina juga mengandung atacamite dan paratacamite - Cu 2 Cl

(OH) 3 . patina yang belum mencapai keadaan stabil mengandung posnjakite -

CuSO 4 Cu (OH) 6 H 2 O. Gerhardite - Cu 2 (NO 3 ) (OH) 3 ditemukan

jarang. Patinas saat ini tidak mengandung perunggu - Cu 2 (CO 3 ) (OH) 2 yang

hadir dalam analisis dari tahun terakhir. lapisan permukaan sering mengandung

pencampuran dari gipsum dan pasir silika, dan patinas juga mengandung bagian-

bagian dari formates, asetat dan oksalat yang terbentuk di atmosfer tercemar

oleh efek anthropogenous dan biologis. komponen-komponen ini telah

diidentifikasi hanya dalam beberapa tahun terakhir dengan menggunakan

kromatografi ion di
bidang ini. Garam dari asam organik dilaporkan membentuk semacam agen

mengikat dalam patina lapisan. Zat lain dapat dibentuk dalam lingkungan

dengan efek tertentu. Larut CuSO 4 5H 2 O (chalcantite) cumulates di daerah

soffit. Gambaran dari terjadinya komponen individu dan sifat mereka disajikan

di bawah ini.

2.4. Identifikasi Produk korosi individu

Komponen individu ditentukan oleh analisis fase sampel yang diambil dari

benda di Praha dan tempat-tempat lain di dalam Republik Ceko (approx. 300

sampel). Komponen ditunjukkan pada Tabel 4 dan 5 yang khas untuk perkotaan

dan industry atmosfer tanpa efek salinitas yang signifikan.


2.5. Komposisi lapisan permukaan dan karakteristik

komponen patina
Selain tembaga, perunggu mengandung unsur-unsur paduan lainnya (timbal,

seng, timah, besi). produk rosion komponen ini terjadi pada lapisan permukaan

dalam jumlah kecil yang tidak berpengaruh signifikan terhadap sifat pelindung

dari lapisan ini. Korosi produk timah (SnO 2 n H 2 O, SnO 2 ) digunakan

dalam paduan perunggu dalam peningkatan lalu kemampuan pelindung dari

lapisan permukaan.
Zona paling dekat dengan logam pada dipotong adalah oranye, merah atau gelap

lapisan, sebagian besar terbuat oksida tembaga. Lapisan berikutnya adalah hijau

terang dan berisi terutama brochantite, tetapi juga antlerite. Dalam sub-lapisan

ini, debu dan kotoran lainnya menumpuk. Namun, partikel mengandung silika

dapat di lapisan oksida bawah juga. Gelap lapisan atas, jika ada, dibentuk

terutama oleh karbon hitam. Bervariasi dan komposisi atipikal terjadi dalam

kasus remah gelap atau abu-abu dan hijau tebal di lokasi soffit (porsi tinggi dari

debu partikel, antlerite, berbagai produk korosi larut dari tembaga).


Ketebalan kerak lebih tinggi (sekitar. 200 m). Batas permukaan logam di bawah

kerak ini biasanya sangat tidak merata, rusak, dengan penetrasi korosi berbagai

kedalaman. Penetrasi memiliki bentuk yang agak berbeda dari lubang dangkal.
Singkatnya, lapisan permukaan tembaga adalah sistem yang mungkin berbeda

dalam kimia komposisi, komposisi dalam memotong lapisan, fungsi pelindung

dan penampilan.

3. Khas manifestasi korosi pada tembaga dan benda perunggu


Tembaga dan perunggu benda atau bagian konstruksi sebagai atap, cladding,

pintu atau patung telah terkena lingkungan atmosfer selama berabad-abad tanpa

masalah korosi serius dalam kebanyakan kasus, kecuali untuk masalah estetika

disebabkan oleh diakumulasi kotoran dan pembentukan lapisan korosi yang

berbeda di warna lokal. Berbeda dengan atap tembaga dan cladding, di mana

kerusakan korosi dapat mempengaruhi kehidupan pelayanan obyek, kerusakan

patung perunggu dianggap estetis diinginkan baik untuk ketebalan yang relatif

lebih tinggi dari bahan terkena dan untuk pemeliharaan berkala dan

perlindungan dari beberapa patung.

3.1. Patung dan benda benda seni


Tiga Manifestasi korosi (dijelaskan lebih rinci di bawah), yang dapat

menyebabkan
cacat dalam beberapa kasus, secara umum dapat dibagi menjadi

kelompok berikut:
Manifestasi dari korosi umum dibedakan oleh penataan ruang

dari obyek,
Serangan yang tidak rata atau lokal korosi yang dapat

dihasilkan dari orientasi ruang dari permukaan tetapi juga dari

desain konstruksi (misalnya sendi),


kerusakan mekanis (retak, perubahan bentuk),
cacat yang dihasilkan dari cara patung dibuat (koneksi garis,

uncovered paku keling),


korosi membawa dan mendukung pembangunan, bahkan

bimetal,
kerusakan korosi dan pembentukan endapan yang dihasilkan

dari fungsi suatu objek (air mancur), dan


manifestasi estetika negatif yang dihasilkan dari konservasi

sebelumnya dan variasi permukaan perawatan (misalnya

pelapis pigmen).
3.2. Atap tembaga, cladding, dan logam elemen

Tembaga lembar dan unsur-unsur logam yang digunakan di

masa lalu hanya untuk atap dan bagian lain dari bangunan

penting (gereja, istana). Selama sepuluh tahun terakhir telah

terjadi pertumbuhan dalam penggunaan tembaga untuk yang

lebih luas dari tujuan (keluarga rumah, obyek bisnis). Kedua

jenis penggunaan berbeda dalam bahan yang digunakan,

desain konstruksi dan techno

pengobatan logis yang tercermin oleh perbedaan dalam

kecenderungan untuk pembentukan cacat dan

kerusakan. Material dan teknologi perbedaan dari kedua jenis

penggunaan juga tercermin dalam modus pemeliharaan dan

perbaikan.

Ada empat penyebab utama cacat dan kerusakan atap

tembaga dan logam- elemen kerja - kerusakan mekanik,

dampak korosi dari lingkungan luar, dampak korosi berasal dari

desain pembangunan gedung dan spesifik dampak korosi

berasal dari rezim indoor. Tingkat stres yang disebabkan oleh

efek individu mungkin berbeda, dan penyebab sering


digabungkan. Metode perbaikan dipilih sesuai dengan jenis

cacat.

4. Metode Dipilih pembersihan dan melestarikan tembaga dan


benda perunggu

Bagian ini berisi daftar pengetahuan metodis, kondisi penggunaan dan sifat

diperlakukan permukaan untuk teknologi ini:


fisik metode (mekanik) dan chemical cleaning,
patination dan sifat dari patina buatan termasuk transformasi mereka

setelah paparan di lingkungan atmosfer,


konservasi.

Manfaat utama adalah kuantifikasi dari perubahan yang disebabkan oleh

teknologi yang dipilih membersihkan pada permukaan benda [1].

4.1. Membersihkan tembaga dan perunggu benda

Teknik pembersihan dan penghapusan produk korosi [1] dapat

dibagi menjadi

tiga kelompok:

pembersihan dengan air di bawah tekanan,


mekanik atau pembersih abrasif (peledakan),
chemical cleaning - 'menarik-off' dan acar.
4.1.1. Pembersihan air dibawah tekanan

Penghapusan produk korosi dan kotoran dengan air di bawah tekanan sering

digunakan dalam kombinasi dengan teknik abrasif atau pembersih

kimia. Tekanan antara 50 dan 1000 psi digunakan untuk membersihkan

air. Partikel yang jatuh atau tidak tetap ke permukaan dan larut bagian dari

kerak korosi dan lapisan dihapus atau menyebarkan pada permukaan oleh
tekanan mencuci. Efektivitas cuci terutama tergantung pada kondisi dan

konfigurasi permukaan dan kemampuan dan pengalaman

staf.

4.1.2. Mekanis Pembersihan

Berbagai metode pembersihan mekanis seperti berbagai jenis

abrasif dan polishing agen, pasta, wol logam dan kuas yang

terbuat dari berbagai bahan termasuk kuas mekanik, pisau

bedah, khusus wol baja kasar, dll yang digunakan oleh

konservatismevators. Membersihkan menggunakan peralatan

mekanis yang dioperasikan dengan tangan sulit dan waktu

Mengkonsumsi. Metode ini dapat menghilangkan kerak,

deposito dan pertumbuhan dari permukaan dan menjaga

lapisan tipis patina. Apakah mungkin dan diinginkan untuk

mempertahankan lapisan tipis patina tergantung pada tingkat

pencemaran patung, sebelumnya pengobatan permukaan,

bentuk obyek, dll Biasanya tidak semua bagian dari patung

bias dibersihkan dengan cara ini, terutama mereka yang tidak

memiliki akses.

Peledakan menimbulkan permukaan yang tidak stabil sensitif

terhadap kelembaban, yang membuat proses sion

melanjutkan. Metode ini menghapus tidak pusat-pusat aktif

wahana atau sulfat dari lubang permukaan dalam. Proses

peledakan dapat meninggalkan bagian dari abrasive pada

permukaan, yang negatif dapat mempengaruhi setelah


paparan lingkungan. teknik abrasif agresif dapat mengungkap

lubang lebih aktif dan berpusat pada menghadapi daripada

prosedur kurang agresif. Dampak dari peledakan pada

permukaan tembaga dan paduan dievaluasi pada sampel

lembaran tembaga di tingkat yang berbeda

serangan korosi.

4.1.3. Pembersih kimia


Metode pembersih kimia termasuk terutama menggambar-off dan

acar menggunakan larutan kimia ferent. Perbedaan antara

gambar-off dan pengawetan adalah bahwa pengawetan

menghapus semua lapisan produk korosi ke logam murni.


Perbandingan agen pengawetan dan prosedur untuk tembaga dan

kuningan dilakukan keluar baik dari sudut pandang kehilangan

korosi dan morfologi permukaan setelah acar dalam solusi (asam

sitrat, Chelatone 3, natrium hexametaphosphate, asam sulfat,

asam sulfamidic, natrium hidroksida, asam fosfat)

[18]. Pengawetan prosedur yang diverifikasi pada tembaga dan

kuningan sampel dengan lapisan tipis dari korosi produk terbentuk

dalam lingkungan indoor (Tabel 9), dan sampel tembaga dengan

tebal lapisan produk korosi hijau terbentuk setelah terpapar dalam

ruang kondensasi
dengan SO 2 dan semprot garam (lapisan kira-kira 0,7 g / m. 2 -

Tabel 10) [1]. Itu penting bahwa selama acar lapisan yang tidak

diinginkan dari produk korosi dihapus dan logam dasar

dipengaruhi untuk minimum.


4.1.4. Teknologi pembersih lain
Pilihan lain adalah penggunaan tekanan tinggi uap atau peledakan dengan

sedikit es bola kering. metode elektrolisis cocok untuk membersihkan

tembaga dan perunggu benda, terutama Temuan arkeologi. Tujuan dari

pembersih untuk menghapus fraksi ion agresif

(Klorida) dari lapisan permukaan. Metode ini memungkinkan untuk

menjaga lapisan patina dan komponen lainnya pada objek diobati.

4.2. Patinasi Buatan

Patinasi buatan merupakan langkah penting dalam proses menciptakan dan

memulihkan perunggu dan tembaga benda-benda bersejarah dan benda-benda

seni [19]. patination buatan tidak cocok untuk permukaan luar yang besar

sebagai atap tembaga atau bagian tembaga cladding bangunan. Karena waktu

lama waktu yang dibutuhkan untuk patina hijau alami untuk membentuk ada

kebutuhan untuk membuat patina artifisial. patination buatan digunakan

terutama ketika lihat diinginkan dari permukaan perlu dicapai dengan

cepat. sifat pelindung atau ketahanan terhadap korosi lapisan dibuat

bervariasi; dalam banyak kasus mereka tidak dikenal atau Dianggap.

4.2.1. Penciptaan, komposisi, dan sifat dari patinas buatan

Patination adalah proses korosi dikontrol diikuti dengan pengobatan lebih

lanjut dari permukaan berkarat. Patination menyebabkan hilangnya bahan

dasar; semua jenis patination menyebabkan hilangnya korosi perunggu

beberapa kali lebih tinggi dari kerugian korosi rata-rata di atmosfer

perkotaan (3 sampai 10 kali lebih tinggi). Hilangnya korosi tertinggi

disebabkan oleh Prosedur dua langkah (misalnya patina hitam diciptakan

oleh larutan kalium sulfurated, hijau patina yang diciptakan oleh larutan
tembaga nitrat). Namun, hilangnya korosi 3-10 pM tidak penting untuk

kerugian dalam ketebalan baik patung atau lembaran benda dari seni pada

objek.

4.2.2. Patinas buatan diproduksi dalam lokakarya

Permukaan benda dapat juga disemprot dengan suspensi

garam tembaga dasar. partikel kemudian tetap ke

permukaan oleh agen lilin-mengikat diterapkan setelah

suspensi mengering. Masalah terbesar terjadi dalam kasus

patinating hanya bagian dari objek setelah perbaikan,

pertukaran bagian yang rusak, dll Bahkan jika warna patina

buatan sama dengan warna patina alami, lapisan baru

menjadi terlihat karena transformasi patina buatan.

4.2.3. Secara industry produksi patina buatan


Produsen lembar tembaga menawarkan lembar dengan lapisan

patination buatan gelap dan hijau - juga. Patinas dibuat terus

menerus pada lini produksi dengan mechanical-panas proses

kimia atau oleh aplikasi dari gel yang mengandung nitrat tembaga

dan dasar sulfat atau klorida tembaga. Perubahan luas komposisi

patina dapat diharapkan terjadi selama proses penuaan nya.


4.2.4. Transformasi Patina buatan

Hasil tes jangka panjang membuktikan bahwa patinas

buatan (diproduksi di workshop atau industri) diubah

menjadi patinas alam, yang dalam keseimbangan dengan

lingkungan sekitar. Tingkat dan derajat transformasi


tergantung pada jenis atmosfer, korosifitas dan akses

dampak lingkungan luar ruangan.

4.3. Konservasi

Konservasi tembaga dan perunggu digunakan pada benda-

benda bersejarah dan benda-benda dari seni; digunakan hanya

jarang pada elemen konstruksi (benda seni pada bangunan).

Konservasi menurunkan efek negatif dari luar atmosfer pada

tembaga dan permukaan perunggu dan mengurangi kecepatan

kerusakan monumen bersejarah. Konservasi dalam kasus

perunggu dan tembaga monumen bersejarah berarti terutama

pengobatan permukaan oleh berbagai jenis lilin. Konservasi

harus menghasilkan air-bukti, hidrofobik, kimiawi stabil, padat,

elastis dan bahkan lapisan pelindung. Regular ulang konservasi

di 1-2 tahun interval dapat secara signifikan mengurangi

pembentukan patina perunggu dan melestarikan tampilan asli

dari materi. agen konservasi diterapkan pada objek ditutupi

dengan patina hijau buatan untuk melindunginya dari mencuci-

out dan transformasi.

5. Dampak Ekonomi

Proses korosi atmosferik menyebabkan kerusakan permanen

pada material dan Benda. jumlah yang cukup besar telah akan

dihabiskan untuk pemeliharaan atau penggantian elemen atau

bagian yang rusak benda. pertimbangan ekonomi sangat

influenced oleh hubungan antara harga dan umur bahan /


elemen. Biaya terkait dengan penggantian perlu

dipertimbangkan juga.

6. Dampak korosi atmosfer tembaga dan paduan pada


lingkungan

Sebagai hasil dari pelapukan atap, fasad dan bagian lain dari

konstruksi, yang dipercepat karena mengasamkan polutan,

bagian penting dari logam dipancarkan ke biosfer. Akumulasi

utama logam terjadi di daerah perkotaan di mana masuknya

logam adalah yang terbesar. peningkatan kadar logam berat

dalam lumpur yang digunakan seperti pupuk, dalam sedimen

bawah atau di air minum mungkin dalam jangka panjang

memiliki efek buruk pada sistem biologis dan kesehatan

manusia. pengukuran gravimetric sampel terkena adalah

metodologi yang digunakan untuk penilaian rilis berat logam

akibat korosi bahan dalam UN ECE Internasional Co-operative

Program pada Efek pada Bahan termasuk Bersejarah dan

Budaya Monumen.

7. Studi Kasus

Selama periode 1992-1998 sesuai dengan Uni Eropa 316

COPAL, inspeksi pada sekitar 200 tembaga dan perunggu objek

telah dilakukan oleh spesialis SVUOM. Hasil dirangkum dalam

database. Berikut ini adalah tiga contoh:

elemen dekorasi tembaga dari atap Museum Seni Terapan,

Praha,
Perunggu patung St John of Nepomuk, jembatan Charles, Praha,

dan
atap tembaga Ratu Anna Istana Musim Panas, Royal Garden,

Praha.

Semua contoh mendokumentasikan tahap non-diobati tembaga

dan perunggu benda-benda budaya terkena selama periode

yang sangat panjang di daerah perkotaan yang sangat

tercemar.

Studi 7.1. Kasus 1 Dekorasi elemen di atap musem seni

di Praha

Studi 7.2 Kasus 2 Patung St. Johnof Nepomuk di

jembatan Charles di Praha

Studi 7.3. Kasus 3 Atap Ratu Anne Summer Palace di

Royal Garden di Praha