Anda di halaman 1dari 2

ANALISA TINDAKAN KEPERAWATAN DOPS

1. Tindakan Keperwatan Yang Dilakukan


Pemberian makan melalui NGT

Nama Klien : Tn. Y


Diagnosa Medis : Stroke Hemoragik

2. Diagnosa Keperawatan :
Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan gangguan menelan
3. Prinsip Tindakan dan rasional :
Lakukan Tindakan Awal
Cek kepatenan selang NGT untuk memastikan masih ada di lambung
Klem selang NGT, buka penutup dan sambungkan selang NGT dengan Spuit
Alirkan cairan perlahan dengan membuka klem agar makanan masuk
Bilas selang dan biarkan air terakhir tetap di selang agar cairan yang masuk tidak
kelaur lagi
Klem dan Tutup Selang
Lakukan Tindakan akhir
4. Bahaya yang mugkin terjadi akibat tindakan tersebut :
1. Komplikasi mekanis
a. Agar selang tidak tersumbat
perawat atau pasien harus teratur membersihkan selang dengan menyemprotkan
air atau teh sedikitnya tiap 24 jam. bila aliran nutrisi senteral sementara terhenti,
selang harus dibersihkan setiap 30 menit dengan menyemprotkan air atau teh.
b. Agar selang tidak mengalami dislokasi
selang harus dilekatkan dengan sempurna di sayap hidung dengan plester yang baik tanpa menimbulkan
rasa sakit. posisi kepala pasien harus lebih tinggi dari alas tempat tidur.
2. Komplikasi pulmonal : aspirasi
a. Kecepatan aliran nutrisi enteral tidak boleh terlalu tinggi
b. Letak selang mulai hidung sampai ke lambung harus sempurna.
3. Komplikasi yang disebabkan oleh tidak sempurnanya kedudukan selang
a. sebelum selang dimasukkan, harus diukur dahulu secara individual (pada setiap
pasien) panjangnya selang yang diperlukan, dari permukaan lubang hidung
sampai keujung distal sternum.
b. selang harus diberi tanda setinggi permukaan lubang hidung
c. selang harus dilekatkan dengan sempurna di sayap hidung dengan plester yang
baik tanpa menimbulkan rasasakit
d. perawat dan pasien harus setiap kali mengontrol letaknya tanda di selang, apakah
masih tetap tidak berubah (tergeser).
4. Komplikasi yang terjadi di usus
Diare, Perut terasa penuh, Rasa mual, terutama pada masa permulaan pemberian nutrisi enteral.
5. Tujuan tindakan tersebut dilakukan :
Mengeluarkan isi perut dengan cara menghisap apa yang ada dalam
lambung(cairan,udara,darah,racun)
Untuk memasukan cairan( memenuhi kebutuhan cairan atau nutrisi)
Untuk membantu memudahkan diagnosa klinik melalui analisa subtansi isi lambung
Persiapan sebelum operasi dengan general anaesthesia
Menghisap dan mengalirkan untuk pasien yang sedang melaksanakan operasi
pneumonectomy untuk mencegah muntah dan kemungkinan aspirasi isi lambung
sewaktu recovery (pemulihan dari general anaesthesia).
6. Hasil yang didapat dan maknanya :
Klien tidak mempunyai keluhan mual dan muntah
Klien berkurang rasa nyeri dari distensi abdomen
Distensi abdomen berkurang
Kebutuhan nutrisi terpenuhi
Tidak terjadi aspirasi
7. Indentifikasi tindakan keperawatan lainya yang dapat dilakukan :

Banjarmasin, 2016

Gunawan Setyanto

Preseptor Klinik

( )