Anda di halaman 1dari 120

LAPORAN SKILL LAPANGAN

BBM PELAYANAN KESEHATAN (PUSKESMAS)

(Manajemen Puskesmas)
Analisis Dan Evaluasi Kebijakan Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN)
Tahun 2014 di Puskesmas Sungai Ulin Banjarbaru

Oleh
Kelompok II

Annisa I1A114611
M. Hefni Rahman I1A114629
Lily Dwi Jayanti I1A114632
Yusuf I1A114627
Hermanus John S I1A114606
Sri Astuti I1A114601
Rahmi Rumaisa I1A114617
Fahrina H I1A114619

PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARBARU

2015
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN SKILL LAPANGAN
BBM PELAYANAN KESEHATAN (PUSKESMAS)
(Manajemen Puskesmas)
Analisis Dan Evaluasi Kebijakan Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN)
Tahun 2014 di Puskesmas Sungai Ulin Banjarbaru

Oleh
Kelompok II

Annisa I1A114611
M. Hefni Rahman I1A114629
Lily Dwi Jayanti I1A114632
Yusuf I1A114627
Hermanus John S I1A114606
Sri Astuti I1A114601
Rahmi Rumaisa I1A114617
Fahrina H I1A114619

Telah disahkan dan diterima dengan baik oleh:


Banjarbaru, Mei 2015

Pembimbing Kegiatan Skill Penguji Kegiatan Skill Lapangan,


Lapangan

Fauzie Rahman, SKM., MPH Dian Rosadi, SKM., MPH


NIP. 19860421 200812 1 002 NIK. 1990 2015 2 171

Ketua PSKM FK UNLAM Koordinator BBM Pelayanan


Kesehatan (Puskesmas)

Lenie Marlinae, SKM., MKL Fauzie Rahman, SKM., MPH


NIP. 19770412 200501 2 002 NIP. 19860421 200812 1 002

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkat
rahmat, taufik dan hidayah-Nya jualah laporan ini dapat diselesaikan.
Penulis juga tidak lupa untuk mengucapkan terima kasih terhadap pihak-
pihak yang telah mendukung baik secara langsung maupun tidak langsung dalam
pembuatan makalah ini. Laporan ini telah penulis usahakan untuk dapat disajikan
dengan baik, namun penulis menyadari bahwa tidak ada karya yang sempurna.
Untuk itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun
untuk kesempurnaan penulisan laporan ini.
Penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat dan berguna bagi
kita semua dan dapat diterima sebagaimana mestinya.

Banjarbaru, Mei 2015

Penulis

iii
DAFTAR ISI

COVER .............................................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI....................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................ vi
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ vii
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1
A. Latar Belakang .................................................................................... 1
B. Tujuan .................................................................................................. 5
1. Tujuan Umum ................................................................................ 5
2. Tujuan Khusus ............................................................................... 5
C. Manfaat ............................................................................................... 6
1. Mahasiswa ..................................................................................... 6
2. Puskesmas ..................................................................................... 6
3. Program Studi ............................................................................... 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 7
A. Gambaran Umum Puskesmas ............................................................ 7
B. Sistem kesehatan nasional dan daerah (struktur tata kelola dan
Dan hubungan antar instusi) .............................................................. 15
C. Sistem pembiayaan kesehatan (renenue collection, risk pooling,
dan purchasing) .................................................................................. 32
D. Standar ketersediaan SDM kesehatan dan fasilitas di Pusksmas.... 44
E. Manfaat pelayanan kesehatan pada JKN dan paket INA-CBGs
Di puskesmas....................................................................................... 47
BAB III LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS ................................................... 53
A. Landasan Teori .................................................................................... 53
B. Hipotesis atau Pertanyaan Penelitian ................................................ 56
BAB IV METODE SURVEI ................................................................................. 60
A. Rancangan Kegiatan ........................................................................... 60
B. Subjek Kegiatan .................................................................................. 60
C. Instrumen Kegiatan ............................................................................ 60
D. Variabel Kegiatan ................................................................................ 61

iv
E. Definisi Operasional ............................................................................ 61
F. Prosedur Kegiatan .............................................................................. 62
G. Cara Analisis Data ................................................................................ 63
H. Tempat dan Waktu Kegiatan .............................................................. 63
BAB V HASIL DAN PEMBAHSAN..................................................................... 65
A. Hasil Kegiatan Skill Lapangan ............................................................. 65
1. Data Kuantitatif ............................................................................. 65
2. Data Kulaitatif ............................................................................... 68
B. Identifikasi Masalah ............................................................................ 92
C. Prioritas Masalah dan Faktor Penyebab ............................................ 94
D. Rekomendasi Pemecahan Masalah ................................................... 100
BAB VI PENUTUP ............................................................................................. 103
A. Kesimpulan .......................................................................................... 103
B. Saran .................................................................................................... 105
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 106

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Sungai Ulin ..................................... 10

Gambar 2.2 Alur Pelayanan Puskesmas Sungai Ulin ........................................... 13

Gambar 2.3 Alur Pelayanan Puskemas Sungai Ulin Sebelum dan Sesudah

Adanya JKN ....................................................................................... 14

Gambar 3.1 Kerangka Teori Penelitian................................................................. 55

Gambar 5.1 Diagram Fish Bone ............................................................................. 84

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Pola Kebutuhan Minimal SDM Di Puskesmas ......................................... 46

Tabel 4.1 Definisi Operasional.................................................................................. 61

Tabel 4.2 Jadwal Kegiatan ....................................................................................... 64

Tabel 5.1 Jumlah Peserta JKN Di puskesmas Sungai Ulin ...................................... 65

Tabel 5.2 Kunjungan Pasien JKN Di puskesmas Sungai Ulin .................................. 65

Tabel 5.3 Jumlah Tenaga Kesehatan Di Puskesmas Sungai Ulin ........................... 65

Tabel 5.4 Penentu Prioritas Masalah Dengan Metode Bryant ............................... 94

Tabel 5.5 Faktor Resiko/ Penyebab Munculnya Masalah ...................................... 97

Tabel 5.6 Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah dengan Metode Bryant .... 98

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Lembar Dokumentasi Kegiatan Survei Lapangan ................................................... 98


Surat Izin dari Puskesmas Tempat Skill Lapangan .................................................. 101

viii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu
hak rakyat, yaitu hak untuk memperoleh pelayanan kesehatan sesuai dengan
Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28 H ayat (1) dan Undang-Undang Nomor 23
Tahun 1992 tentang kesehatan. Dalam Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009
tentang kesehatan ditegaskan bahwa setiap orang mempunyai hak yang sama
dalam memperoleh akses atas sumber daya di bidang kesehatan dan
memperoleh pelayanan kesehatan yang aman, bermutu, dan terjangkau.
Kesadaran tentang pentingnya jaminan perlindungan sosial terus berkembang
sesuai amanat pada perubahan UUD 1945 pasal 134 ayat 2, yaitu menyebutkan
bahwa negara mengembangkan Sistem Jaminan Sosial bagi seluruh rakyat
Indonesia (1).
Mutu pelayanan kesehatan adalah derajat dipenuhinya kebutuhan
masyarakat atau perorangan terhadap asuhan kesehatan yang sesuai dengan
standar profesi yang baik dengan pemanfaatan sumber daya secara wajar,
efisien, efektif dalam keterbatasan kemampuan pemerintah dan masyarakat,
serta diselenggarakan secara aman dan memuaskan pelanggan sesuai dengan
norma dan etika yang baik. Pelayan kesehatan baik di puskesmas, rumah sakit,
atau institusi pelayanan kesehatan lainnya, merupakan suatu system yang
terdiri dari berbagai komponen yang saling terkait, saling tergantung, dan
saling mempengaruhi antara satu dengan lainnya. Mutu pelayanan kesehatan
di puskesmas dan rumah sakit adalah produk akhir dari interaksi dan
ketergantungan yang rumit antara berbagai komponen atau aspek pelayanan
(2). Dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat telah

1
diselenggarakan Program Jaminan Sosial Kesehatan Nasional oleh Badan
Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan, sebagai upaya memberikan
perlindungan kesehatan kepada peserta untuk memperoleh manfaat
pemeliharaan kesehatan dan perlindungan dalam memenuhi kebutuhan dasar
kesehatan (3).
Sistem Jaminan Sosial Nasional merupakan program negara yang
bertujuan memberikan kepastian perlindungan dan kesejahteraan sosial bagi
seluruh rakyat. Untuk mewujudkan tujuan sistem jaminan sosial nasional perlu
dibentuk badan penyelenggara yang berbentuk badan hukum berdasarkan
prinsip kegotongroyongan, nirlaba, keterbukaan, kehati-hatian, akuntabilitas,
portabilitas, kepersetaan bersifat wajid, dana amanat, dan hasil pengelolaan
dana jaminan social seluruhnya untuk pengembangan program dan untuk
sebesar-besar kepentingan peserta (3).
Salah satu program SJSN adalah program Jaminan Kesehatan Nasional
(JKN) yang akan menjamin pesertanya memperoleh manfaat pemeliharaan
kesehatan dan perlindungan dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan.
Yang mana program ini telah di mulai pada 1 Januari 2014 dan akan
diselenggarakan oleh BPJS kesehatan yang merupakan hasil transformasi PT
Askes (Persero). Sebagaimana yang diamanahkan oleh UU SJSN, Seluruh
rakyat Indonesia wajib menjadi peserta program ini dan juga wajib membayar
iurannya. Khusus iuran bagi fakir miskin dan orang yang tidak mampu, UU ini
mengamanhkan kepada Pemerintah untuk membayarnya. Peserta yang
termasuk dalam kategori ini disebut Penerima Bantuan Iuran (4).
Sejak Januari 2014, Indonesia mengalami transformasi sistem pembiayaan
kesehatan dengan diberlakukannya Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang
diselenggarakan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan (BPJS). Pada
tahun 2019, BPJS kesehatan menargetkan seluruh penduduk Indonesia yang

2
berjumlah 250 juta jiwa telah tercover oleh program jaminan kesehatan ini.
Hingga saat ini, peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) telah mencapai
angka 131,9 juta peserta. Jumlah ini memenuhi target dalam peta jalan
pemerintah yakni 131,4 juta peserta. BPJS sendiri menargetkan tahun 2015
mendatang kepesertaannya mencapai 168 juta orang (5).
Cakupan JKN akan diperluas secara bertahap sehingga pada tahun 2019
akan tercapai kesehatan semesta atau universal helath care. Selain untuk
menghapuskan hambatan finansial bagi masyarakat dalam menjangkau
pelayanan kesehatan yang komprehensif dan bermutu, JKN juga dimaksudkan
untuk (5):
1. Mewujudkan kendali mutu dan kendali biaya dalam pelayanan kesehatan.
2. Memperkuat layanan kesehatan primer dan sistem rujukan nya.
3. Mengutamakan upaya promotif preventif dalam pelayanan kesehatan
untuk menekan kejadian penyakit, sehingga orang yang berobat berkurang,
dan pembiayaan kesehatan menjadi lebih efisien.
Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perorangan tingkat
pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk
mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tinggi nya. Yang mana
tujuan utama nya adalah menyediakan layanan kesehatan yang bermutu
namun biaya yang relatif terjangkau untuk masyarakat, terutama masyarakat
dengan kelas ekonomi menengah kebawah. Puskesmas sebagai salah satu
jenis pelayanan kesehatan tingkat pertama memiliki peranan penting dalam
sistem kesehatan nasional (1).
Pemerintah berkewajiban menyediakan fasilitas kesehatan seperti
puskesmas yang tersebar di seluruh Indonesia. Puskesmas mempunyai
peranan strategis dan keunggulan dalam mendukung terlaksananya JKN

3
dibandingkan dengan praktik dokter, dan klinik swasta. Hal ini disebabkan
karena puskesmas berfungsi sebagai penggerak pembangunan berwawasan
kesehatan, pusat pemberdayaan masyarakat dan pusat pelayanan kesehatan
strata pertama. Undang-Undang nomor 24 tahun 2011 menetapkan JKN akan
diselenggarakan oleh BPJS kesehatan dan BPJS ketenagakerjaan. BPJS
kesehatan akan membayar puskesmas dengan sistem kapistasi. Puskesmas
harus dapat mengelola dana kapitasi tersebut dengan sebaik-baiknya,
sehingga disatu pihak dapat memenuhi kebutuhan peserta JKN dan disatu
pihak tetap memberikan keuntungan bagi puskesmas (6).
Badan Penyelenggara Jaminan Sosial yang selanjutnya disingkat BPJS
adalah badan hukum yang dibentuk untuk menyelenggarakan program
jaminan sosial. Jaminan sosial adalah salah satu bentuk perlindungan sosial
untuk menjamin seluruh rakyat agar dapat memenuhi kebutuhan dasar
hidupnya yang layak. Dana jaminan sosial adalah dana amanat milik seluruh
peserta yang merupakan himpunan iuran beserta hasil pengembangannya
yang dikelola oleh BPJS untuk pembayaran manfaat kepada peserta dan
pembiayaan operasional penyelenggaraan program jaminan sosial. Peserta
adalah setiap orang, termasuk orang asing yang bekerja paling singkat 6
(enam) bulan di Indonesia, yang telah membayar iuran. Iuran adalah sejumlah
uang yang dibayar secara teratur oleh peserta, pemberi kerja, dan/atau
pemerintah (7).
Karena Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) merupakan bagian dari Sistem
Jaminan Sosial Nasional (SJSN) yang diselenggarakan dengan menggunakan
mekanisme asuransi kesehatan sosial yang bersifat wajib (mandatori)
berdasarkan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang SJSN dengan
tujuan untuk memenuhi kebutuhan dasar kesehatan masyarakat yang layak
yang diberikan kepada setiap orang yang telah membayar iuran atau iurannya

4
dibayar oleh Pemerintah. Maka pada penulisan laporan ini, penulis ingin
mengetahui secara mendalam tentang Program JKN di Puskesmas Sungai Ulin
apakah sudah berjalan sesuai dengan prosedur atau tidak.

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Menganalisa dan mengevaluasi kebijakan Jaminan Kesehatan Nasional
tahun 2014 di pelayanan kesehatan primer (Puskesmas).
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui pengaruh UU SJSN dan UU BPJS terhadap sistem
kesehatan (struktur, tata kelola, dan hubungan antar institusi).
b. Mengetahui pengaruh UU SJSN dan UU BPJS terhadap sistem
pembiayaan kesehatan.
c. Mengetahui ketersediaan Sumber daya (termasuk SDM) kesehatan,
jumlah dan distribusi fasilitas Penyedia Pelayanan Kesehatan (PPK).
d. Mengetahui manfaat pelayanaan kesehatan yang dapat dinikmati oleh
anggota BPJS melalui sistem kapitasi.
e. Mengidentifikasi dan menganalisa permasalahan terkait implementasi
JKN di Puskesmas Sungai Ulin Banjarbaru.
f. Mengidentifikasi dan menganalisa prioritas masalah.
g. Mengidentifikasi dan menganalisa pemecahan masalah.
C. Manfaat
1. Mahasiswa
a. Mahasiswa dapat menganalisa permasalahan yang terakit dengan
Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) di Puskesmas.
b. Mahasiswa mengetahui gambaran nyata kepesertaan JKN.

5
c. Mahasiswa mengetahui gambaran nyata dari pelayanan kesehatan yang
di berikan oleh puskesmas kepada peserta JKN.
d. Mahasiswa mengetahui gambaran nyata tentang pembiayaan
kesehatan di puskesmas pada era JKN.
e. Mahasiswa mengetahui pengimplementasian JKN di puskesmas.
2. Puskesmas
Memperoleh gambaran hasil pelayanan kesehatan yang diberikan oleh
puskesmas kepada pengguna JKN yang menggunakan jasa puskesmas
berupa hasil evaluasi pelaksanaan JKN di puskesmas. Sehingga hal ini
dapat dijadikan rekomendasi untuk perbaikan program dan manajemen
puskesmas.
3. PSKM-FK-UNLAM
a. Dapat terjalin kemitraan yang baik antara PSKM FK UNLAM dengan
puskesmas yang menjadi tempat survei, sehingga upaya mewujudkan
rekomendasi hasil survei yang dilakukan dapat tercapai.
b. Mendapatkan berbagai macam pengalaman di lapangan yang dapat
digunakan sebagai contoh nyata terkait kasus serta permasalahan yang
terjadi dalam pemberian pelayanan kesehatan dalam pelaksanaan JKN
oleh puskesmas.
c. Mendapatkan keadaan yang nyata tentang SDM di puskesmas yang
memberikan pelayanan kepada masyarakat.

6
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Gambaran Umum Puskesmas


Gambaran umum Puskesmas Sungai Ulin adalah sebagai berikut (12).
1. Visi pusksemas
Terwujudnya pelayanan kesehatan prima di wilayah Puskesmas Sungai Ulin.
2. Misi
a. Memberikan pelayanan kesehatan yang terbaik pada masyarakat
diwilayah kerja Puskesmas Sungai Ulin.
b. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan yang meliputi
preventif dan kuratif untuk meningkatkan Kualitas pelayanan di wilayah
kerja Puskesmas Sungai Ulin.
c. Mendorong kemandirian Berperilaku Hidup Bersih dan Sehat bagi
setiap keluarga masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Sungai Ulin.
d. Berupaya meningkatkan kualitas pemerataan dan keterjangkauan
kesehatan diwilayah kerja Puskesmas Sungai Ulin dan jaringannya.
3. Motto
Puskesmas Sungai Ulin siap menggerakan masyarakat berperilaku hidup
bersih dan sehat.
4. Data Geografi
a. Luas dan letak wilayah
Wilayah kerja Puskesmas Sungai Ulin tahun 2013 sampai 2014 sekitar
9,228 km2 yang terdiri dari 2 (dua) kelurahan yaitu
1) Kelurahan sungai Ulin: 7,128 km2
2) Kelurahan Komet: 2,100 km2
b. Batas wilayah Puskesmas Sungai Ulin tahun 2013 sampai 2014

7
1) Sebelah utara: Kel. Mentaos (Banjarbaru) dan Kec. Martapura (Kab.
Banjar)
2) Sebelah selatan: Kec. Cempaka dan Kec. Banjarbaru Selatan
(Banjarbaru)
3) Sebelah timur: Desa Padang Panjang Kec. Karang Intan (Kab. Banjar)
4) Sebelah barat: Kel. Loktabat Utara kec. Banjarbaru Utara (Banjarbaru)
c. Kelurahan Sungai Ulin
1) Sebelah utara: Kecamatan Martapura (Kab. Banjar)
2) Sebelah selatan: Kec. Banjarbaru selatan dan Kec. Cempaka
(Banjarbaru)
3) Sebelah timur: Kec. Karang Intan (Kab. Banjar)
4) Sebelah barat: Kec. Komet Kec. Banjarbaru Utara (Banjarbaru)
d. Kelurahan Komet:
1) Sebelah utara: Kec. Menatos Kec. Banjarbaru Utara (Banjarbaru)
2) Sebelah selatan: Kec. Banjarbaru Selatan (Banjarbaru)
3) Sebelah timur: Kec. Loktabat Utara Kec. Banjarbaru Utara
(Banjarbaru)
4) Sebelah Barat: Kec. Sungai Ulin Kec. Banjarbaru Utara (Banjarbaru)

8
e. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Sungai Ulin Kota Banjarbaru

Gambar. 1 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Sungai Ulin


5. Keadaan Tanah dan Iklim
Kondisi geografis wilayah kerja Puskesmas Sungai Ulin dan kelurahan Komet
merupakan berbukit-bukit dan dataran tinggi. Iklim yang berpengaruh
adalah iklim tropis.
6. Jangkauan Transportasi
Wilayah kerja Puskesmas Sungai Ulin seluruhnya dapat dijangkau
menggunakan alat transportasi darat dengan akses jalan yang cukup baik.
7. Sumber Daya dan Sarana Penunjang Puskesmas
a. Puskesmas Induk: 1 buah
b. Puskesmas Pembantu Sungai Ulin: 1 buah
c. Polindes Sungai Ulin: 1 buah

9
d. poskesdes Parambaian sungai ulin: 1 buah
e. Rumah dinas Dokter: 1 buah
f. Rumah Dinas Paramedis: 0 buah
8. Ketenagaan Puskesmas Sungai Ulin tahun 2013-2014
a. Kepala Puskesmas: 1 (perempuan)
b. Kepala Tata Usaha: 1 (perempuan)
c. Dokter umum: laki-laki 1 orang, perempuan 5 orang
d. Dokter gigi: perempuan 2 orang
e. Bidan: 11 orang (perempuan)
f. Perawat: 2 orang (laki-laki), 8 orang (perempuan) 2 orang kontrak
(perempuan)
g. Nutrisionis: 3 orang (perempuan)
h. Sanitarian: 2 orang (perempuan)
i. Apoteker: 1 orang (perempuan)
j. Asisten Apoteker: 2 orang (laki-laki), 1 orang kontrak (perempuan)
k. Administrasi: 1 orang (laki-laki) 2 orang (perempuan)
9. Upaya Kesehatan Wajib di Puskesmas Sungai Ulin
Upaya kesehatan wajib Puskesmas adalah upaya yang ditetapkan
berdasarkan komitmen nasional, regional dan global, serta yang mempunyai
daya ungkit tinggi untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
Upaya kesehatan wajib yang diselenggarakan di Puskesmas Sungai Ulin
antara lain:
a. Upaya promosi kesehatan
b. Upaya kesehatan lingkungan
c. Upaya Kesehatan ibu dan anak serta keluarga berencana
d. Upaya perbaikan gizi masyarakat
e. Upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit menular

10
f. Upaya pengobatan
10. Upaya Pengembangan
Upaya yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang
ditemukan di masyarakat serta yang sesuai dengan kemampuan Puskesmas.
upaya kesehatan pengembangan yang dipilih adalah:
a. Upaya kesehatan sekolah
b. Upaya kesehatan Olah raga
c. Upaya perawatan kesehatan masyarakat
d. Upaya kesehatan kerja
e. Upaya kesehatan gigi dan mulut (UKGS dan UKGMD)
f. Upaya kesehatan Jiwa
g. Upaya kesehatan mata
h. Upaya kesehatan usia lanjut
i. Upaya Pembinaan pengobatan tradisional
11. Upaya Penunjang yang Dilaksanakan
a. Upaya laboratorium medis
b. Upaya laboratorium kesehatan masyarakat
c. Upaya pencatatan dan pelaporan
Upaya kesehatan tersebut dicapai melalui kegiatan dalam gedung dan luar
gedung dengan memperhatikan tugas dan fungsi puskesmas sebagai
berikut:
a. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan di wilayah
kerjanya.
b. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat
diwilayah kerjanya.
c. Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan dan keterjangkauan
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan.

11
d. Memeihara dan meningkatkan kesehatan perorangan, keluarga,dan
masyarakat beserta lingkungannya.
e. Puskesmas merupakan unit pelaksanaan teknis dinas kesehatan
kabupaten. Puskesmas berperan menyelenggarakan sebagian dari
tugas teknis operasional.
12. Kasus Penyakit Terbanyak yang Dilayani di Puskesmas Sungai Ulin (10
Penyakit Terbanyak) tahun 2013-2015
a. Untuk tahun 2013 ada 10 macam kasus penyakit terbanyak dan tertinggi
merupakan penyakit Hypertensi Primer (I10) dengan jumlah kasus 2.616
kunjungan, Nasofaring akut/commond cold (J00) dengan jumlah kasus
kunjungan 1.385, serta insfeksi akut lain pada saluran nafas (J06)
dengan Jumlah kasus kunjungan 920, Dispepsia 583 kasus, penyakit
vulva + jaringan periapikal 248, dermatis lain 240, diare dan
gastroenteritis non spesifik kencing manis/DM 200, typus perut 183,
pharingitis 160.
b. Untuk tahun 2014 ada 10 macam kasus penyakit terbanyak dan tertinggi
merupakan penyakit Hypertensi Primer (J10) dengan jumlah kasus 2.874
kunjungan, nasofaring akut/commond cold (J00) dengan jumlah
kunjungan 1.520 serta infeksi akut lain pada saluran nafas (J06) dengan
kasus kunjungan 1.015, dispepsia 674 kasus, penyakit vulva + jaringan
periapikal 352, dermatis lain 256, diare dan gastroenteritis non spesifik
kencing manis/DM 235, typus perut 204, pharingitis 178.
c. Untuk tahun 2015 data yang ada sampai bulan maret ada 10 macam
kasus penyakit terbanyak dan tertinggi merupakan penyakit Hypertensi
Primer (J10) dengan jumlah kasus 595 kunjungan, nasofaring
akut/commond cold (J00) dengan jumlah kasus kunjungan 299, serta
insfeksi akut lain pada saluran nafas (J06) dengan Jumlah kasus

12
kunjungan 178, dispepsia 64 kasus, penyakit vulva + jaringan periapikal
52, dermatis lain 38 diare dan gastroenteritis non spesifik kencing
manis/DM 37, typus perut 204, pharingitis 19.
13. Alur Pelayanan Puskesmas Sungai Ulin

Pasien Datang Loket Poli


umum/UGD/Laboratorium/Imunisasi/
Poli anak/Poli KIA/KB/Poli Gigi

Klinik Apotek Pasien


sanitasi/Gizi Pulang

Gambar 2.2 Alur Pelayanan Puskesmas Sungai Ulin

14. Alur Pelayanan Puskesmas Sungai Ulin Sebelum Ada JKN dan Sesudah
Adanya JKN
Untuk alur pelayanan sebelum adanya JKN dengan sesudah adanya JKN
hampir sama dengan alur pelayanan yang ada. Disini akan dimasukan alur
klaim/amprahan dana untuk kegiatan di puskesmas sebagai berikut:

13
Dinas Kesehatan menerima
Askes Pemko
70%

Di potong oleh pihak


setor
Pemko 30% untuk
masuk kas daerah

Puskesmas - Puskesmas
melaksanakan menerima dana Dinas
kegiatan askes sesuai untuk jasa Kesehatan
rencana kerja yang pelayanan sesuai Membuat RKA
dibuat oleh dinas jumlah peserta untuk kegiatan
kesehatan dan berobat askes di
membuat SPJ yang - Pembelian Obat- Puskesmas
kemudian diserahkan obatan dilakukan
ke Dinas Kesehatan oleh Dinas
Kesehatan

Gambar 2.3 Alur Pelayanan Puskesmas Sungai Ulin Sesudah Adanya JKN

14
B. Sistem Kesehatan Nasional dan Daerah (Struktur, Tata Kelola, dan Hubungan
Antar Institusi)
Sistem adalah suatu keterkaitan di antara elemen-elemen pembentuknya
dalam pola tertentu untuk mencapai tujuan tertentu (System is interconnected
parts or elements in certain pattern of work). Berdasarkan pengertian ini dapat
diinterpretasikan ada dua prinsip dasar suatu sistem, yakni: (1) elemen,
komponen atau bagian pembentuk sistem; dan (2) interconnection, yaitu saling
keterkaitan antar komponen dalam pola tertentu. Keberadaan sekumpulan
elemen, komponen, bagian, orang atau organisasi sekalipun, jika tidak
mempunyai saling keterkaitan dalam tata-hubungan tertentu untuk mencapi
tujuan maka belum memenuhi kriteria sebagai anggota suatu sistem (13).
Telah disebutkan bahwa sistem terbentuk dari bagian atau elemen yang
saling berhubungan dan mempengaruhi. Adapun yang dimaksud dengan
bagian atau elemen tersebut ialah sesuatu yang mutlak harus ditemukan, yang
jika tidak demikian maka tidak ada yang disebut sistem. Bagian atau elemen
tersebut banyak macamnya, yang jika disederhanakan dapat dikelompokkan
ke dalam 6 unsur yakni (16):
1. Masukan (input) adalah kumpulan bagian atau elemen yang terdapat dalam
sistem & yang diperlukan untuk dapat berfungsinya sistem tersebut.
2. Proses (process) adalah kumpulan bagian atau elemen yang terdapat dalam
sistem dan yang berfungsi untuk mengubah masukan menjadi keluaran
yang direncanakan.
3. Keluaran (output) adalah kumpulan bagian atau elemen yang dihasilkan dari
berlangsungnya proses dalam sistem.
4. Umpan balik (feed back) adalah kumpulan bagian atau elemen yang
merupakan keluaran dari sistem dan sekaligus sebagai masukan bagi sistem
tersebut.

15
5. Dampak (impact) adalah akibat yang dihasilkan oleh keluaran sistem
tersebut.
6. Lingkungan (environment) adalah dunia di luar sistem yang tidak dikelola
oleh sistem tetapi mempunyai pengaruh besar terhadap sistem.
Definisi sistem kesehatan berdasarkan WHO yaitu seluruh kegiatan yang
dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan dan memelihara kesehatan.
Program yang tercakup di dalamnya antara lain pelayanan kesehatan formal
dan non-formal seperti pengobatan tradisional, pengobatan alternatif, dan
pengobatan tanpa resep. Selain itu, ada juga aktivitas kesehatan masyarakat
berupa promosi kesehatan dan pencegahan penyakit, peningkatan keamanan
lingkungan dan jalan raya, dan pendidikan yang berhubungan dengan
kesehatan (16).
Sistem kesehatan merupakan jaringan penyedia pelayanan kesehatan
(supply side) dan orang-orang yang menggunakan pelayanan tersebut
(demand-side) di setiap wilayah, serta negara dan organisasi yang melahirkan
sumber daya tersebut, dalam bentuk manusia maupun material. Sistem
kesehatan juga bisa mencakup sektor pertanian dan sektor pendidikan yaitu
universitas dan lembaga pendidikan lain, pusat penelitian, perusahaan
konstruksi, beserta organisasi yang memproduksi teknologi spesifik seperti
produk farmasi, alat dan suku cadang (13).
Pengembangan sistem kesehatan di Indonesia telah dimulai sejak tahun
1982 ketika Departemen Kesehatan menyusun dokumen sistem kesehatan di
Indonesia. Kemudian Departemen Kesehatan RI pada tahun 2004 ini telah
melakukan suatu penyesuaian terhadap SKN 1982. Di dalam dokumen
dikatakan bahwa Sistem Kesehatan Nasional (SKN) didefinisikan sebagai suatu
tatanan yang menghimpun upaya Bangsa Indonesia secara terpadu dan saling
mendukung, guna menjamin derajat kesehatan yang setinggi-tingginya sebagai

16
perwujudan kesejahteraan umum seperti dimaksud dalam Pembukaan UUD
1945 (14).
Dalam mencapai tujuan nasional Bangsa Indonesia sesuai Pembukaan
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, yaitu
melindungi segenap Bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia
dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa,
dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan,
perdamaian abadi, dan keadilan sosial, maka pembangunan kesehatan
diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup
sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi-tingginya dapat terwujud (14).
Pembangunan kesehatan yang telah dilaksanakan masih menghadapi
berbagai masalah yang belum sepenuhnya dapat diatasi sehingga diperlukan
pemantapan dan percepatan melalui SK 5N sebagai pengelolaan kesehatan
yang disertai berbagai terobosan penting, antara lain program pengembangan
Desa Siaga, Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas), Riset Kesehatan
Dasar (Riskesdas), Program Perencanaan Persalinan dan Pencegahan
Komplikasi (P4K), upaya pelayanan kesehatan tradisional, alternatif dan
komplementer sebagai terobosan pemantapan dan percepatan peningkatan
pemeliharaan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya, Jaminan
Kesehatan Semesta, dan program lainnya (14).
Berdasarkan undang-undang mengenai otonomi daerah yang telah
disebutkan diatas, ada tiga tingkatan otonomi daerah pada struktur organisasi
ini: provinsi (province), kabupaten (district), dan kecamatan (sub district). Tidak
ada hirarki pada struktur organisasi ini. Namun, pemerintah provisi bertugas
memberikan bimbingan, memonitor, dan memberikan pengarahan pada
pemerintah kabupaten dan kecamatan. pemerintah kabupaten juga bisa

17
memberikan bantuan kepada kecamatan yang ada di bawahnya. Umumnya,
pada suatu puskesmas terdapat minimal satu orang dokter dan beberapa
perawat (14).
Ada beberapa komponen penting yang menyusun sistem kesehatan
nasional (SKN) yang terangkum dalam subsistem. Subsistem upaya kesehatan
diperlukan dalam rangka meningkatkan kesehatan masyarakat yang setinggi-
tingginya. Hal ini meliputi pencegahan, pengobatan, dan pemulihan. Subsistem
yang kedua adalah pembiayaan kesehatan. Sumber dananya bermacam-
macam, seperti berasal dari pemerintah, pemerintah daerah, swasta,
organisasi masyarakat, dan juga masyarakat itu sendiri. Pada kenyataannya,
Indonesia termasuk dalam negara yang menganggarkan dana yang sedikit
untuk bidang kesehatan. Sistem kesehatan nasional juga mengatur dan
memberdayakan sumber daya manusia kesehatan agar pendistribusiannya
merata (subsistem sumber daya manusia kesehatan). Subsistem yang lainnya
yaitu pemberdayaan masyarakat, informasi kesehatan, dan sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan makanan (14).
Menurut WHO, suatu sistem kesehatan yang berfungsi dengan baik akan
seimbang dengan kebutuhan dan harapan komunitas dengan cara (15):
1. Meningkatkan status kesehatan dari individu, keluarga, dan komunitas.
2. Melawan hal-hal yang mengancam kesehatan.
3. Melindungi penduduk dari konsekuensi keuangan karena sakit.
4. Menyediakan akses kesehatan yang merata kepada masyarakat.
5. Memungkinkan masyarakat untuk berpartisipasi dana pengambilan
keputusan yang berhubungan dengan kesehatan mereka dan juga sistem
kesehatan.
Dalam dokumen SKN tersebut dikatakan pula bahwa untuk menjamin
keberhasilan pembangunan kesehatan di daerah perlu dikembangkan Sistem

18
Kesehatan Daerah (SKD) dalam kaitan ini kedudukan SKN merupakan supra
sistem dari SKD. SKD terdiri dari Sistem Kesehatan Provinsi (SKP) dan Sistem
Kesehatan Kabupaten/Kota (SKK).
SKN itu sendiri terdiri dari enam subsistem yaitu:
1. Upaya kesehatan
2. Pembiayaan kesehatan
3. Sumber daya manusia kesehatan
4. Obat dan perbekalan Kesehatan
5. Pemberdayaan masyarakat
6. Manajemen kesehatan
SKN sebagaimana telah disebutkan sebelumnya terdiri dari enam
subsistem, yaitu: Upaya kesehatan; Pembiayaan kesehatan; Sumberdaya
Manusia kesehatan; Obat dan perbekalan Kesehatan; Pemberdayaan
masyarakat; Manajemen kesehatan. Fungsi stewardship/regulasi nampaknya
diwakili oleh manajemen kesehatan di mana didalamnya secara eksplisit
disebutkan tentang hukum kesehatan. Namun penjelasan dalam dokumen SKN
menunjukan kurang kuatnya pemahaman peran stewardship/regulator. Untuk
itu, bila membahas keterkaitan antara subsistem dengan pendekatan SKN,
penting memperhatikan adanya kelemahan tersebut (14).
Sistem Kesehatan Daerah menguraikan secara spesifik unsur-unsur upaya
kesehatan, pembiayaan kesehatan, sumberdaya manusia kesehatan,
sumberdaya obat dan perbekalan kesehatan, pemberdayaan masyarakat, dan
manajemen kesehatan sesuai dengan potensi dan kondisi daerah. SKD
merupakan acuan bagi berbagai pihak dalam penyelenggaraan pembangunan
kesehatan di daerah (15).
Tujuan SKN adalah terselenggaranya pembangunan kesehatan oleh semua
potensi bangsa, baik masyarakat, swasta, maupun pemerintah secara sinergis,

19
berhasil guna dan berdaya guna, sehingga terwujud derajat kesehatan
masyarakat yang setinggi-tingginya (14).
1. Suprasistem SKN
Suprasistem SKN adalah Ketahanan Nasional. SKN bersama dengan
berbagai sistem nasional lainnya diarahkan untuk mencapai Tujuan Bangsa
Indonesia seperti yang tercantum dalam Pembukaan Undang-undang
Dasar 1945, yaitu melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh
tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum,
mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia
yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian, abadi dan keadilan sosial.
Dalam kaitan ini, undang-undang yang berkaitan dengan kesehatan
merupakan kebijakan strategis dalam pembangunan kesehatan.
2. Kedudukan SKN dalam Sistem Nasional Lainnya
Terwujudnya keadaan sehat dipengaruhi oleh berbagai faktor yang tidak
hanya menjadi tanggung-jawab sektor kesehatan, melainkan juga
tanggung-jawab berbagai sektor terkait. Dalam penyelenggaraan
pembangunan kesehatan, SKN perlu menjadi acuan bagi sektor lain. Dalam
penyelenggaraan pembangunan nasional, SKN dapat bersinergis secara
dinamis dengan berbagai sistem nasional lainnya, seperti: Sistem
Pendidikan Nasional, Sistem Perekonomian Nasional, Sistem Ketahanan
Pangan Nasional, Sistem Hankamnas, dan Sistem nasional lainnya. Dengan
demikian pelaksanaan pembangunan nasional harus berwawasan
kesehatan dengan mengikutsertakan seluruh sektor terkait kesehatan
sejak awal perencanaan agar dampak pembangunan yang dilakukan tidak
merugikan derajat kesehatan masyarakat secara langsung maupun tidak
langsung dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

20
3. Kedudukan SKN terhadap Penyelenggaraan Pembangunan Kesehatan di
Daerah
Dalam pembangunan kesehatan, SKN merupakan acuan bentuk dan cara
penyelenggaraan pembangunan kesehatan di daerah.
4. Kedudukan SKN terhadap berbagai Sistem Kemasyarakatan, termasuk
Swasta
Keberhasilan pembangunan kesehatan sangat ditentukan oleh dukungan
sistem nilai dan budaya masyarakat yang secara bersama terhimpun dalam
berbagai sistem kemasyarakatan. Di lain pihak, sebagai sistem
kemasyarakatan yang ada, termasuk potensi swasta berperan aktif sebagai
mitra dalam pembangunan kesehatan yang dilaksanakan sesuai SKN.
Dalam kaitan ini SKN dipergunakan sebagai acuan bagi masyarakat dalam
berbagai upaya kesehatan. Keberhasilan pembangunan kesehatan juga
ditentukan oleh peran aktif swasta. Dalam kaitan ini potensi swasta
merupakan bagian integral dari SKN. Untuk keberhasilan pembangunan
kesehatan perlu digalang kemitraan yang setara, terbuka, dan saling
menguntungkan dengan berbagai potensi swasta. Sistem Kesehatan
Nasional dapat mewarnai potensi swasta, sehingga sejalan dengan tujuan
pembangunan nasional yang berwawasan kesehatan. Dengan mengacu
terutama pada kedudukan SKN di atas dan pencapaian tujuan nasional
dikemukakan alur pikir dari Rencana Pembangunan Kesehatan dan SKN
termaksud.
Pendekatan manajemen kesehatan dewasa ini dan kecenderungannya
di masa depan adalah kombinasi dari pendekatan: 1) Sistem, 2) Kontingensi,
dan 3) Sinergi yang dinamis.

21
Mengacu pada substansi perkembangan penyelenggaraan
pembangunan kesehatan dewasa ini serta pendekatan manajemen
kesehatan tersebut diatas, maka subsistem SKN meliputi (14):
1. Subsistem Upaya Kesehatan
Untuk dapat mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-
tingginya perlu diselenggarakan berbagai upaya kesehatan dengan
menghimpun seluruh potensi bangsa Indonesia. Upaya kesehatan
diselenggarakan dengan upaya peningkatan, pencegahan, pengobatan,
dan pemulihan.
2. Subsistem Pembiayaan Kesehatan
Pembiayaan kesehatan bersumber dari berbagai sumber, yakni:
Pemerintah, Pemerintah Daerah, swasta, organisasi masyarakat, dan
masyarakat itu sendiri. Oleh karena itu, pembiayaan kesehatan yang
adekuat, terintegrasi, stabil, dan berkesinambungan memegang peran
yang amat vital untuk penyelenggaraan pelayanan kesehatan dalam
rangka mencapai berbagai tujuan pembangunan kesehatan. Pembiayaan
pelayanan kesehatan masyarakat merupakan public good yang menjadi
tanggung-jawab pemerintah, sedangkan untuk pelayanan kesehatan
perorangan pembiayaannya bersifat private, kecuali pembiayaan untuk
masyarakat miskin dan tidak mampu menjadi tanggung-jawab
pemerintah. Pembiayaan pelayanan kesehatan perorangan
diselenggarakan melalui jaminan pemeliharaan kesehatan dengan
mekanisme asuransi sosial yang pada waktunya diharapkan akan
mencapai universal coverage sesuai dengan Undang-undang Nomor 40
Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN).

22
3. Subsistem Sumber Daya Manusia Kesehatan
Sebagai pelaksana upaya kesehatan, diperlukan sumber daya manusia
kesehatan yang mencukupi dalam jumlah, jenis dan kualitasnya, serta
terdistribusi secara adil dan merata, sesuai tututan kebutuhan
pembangunan kesehatan. Oleh karena itu, SKN juga memberikan fokus
penting pada pengembangan dan pemberdayaan SDM Kesehatan guna
menjamin ketersediaan dan pendistribusian sumber daya manusia
kesehatan. Pengembangan dan pemberdayaan SDM Kesehatan meliputi:
1) perencanaan kebutuhan sumber daya manusia yang diperlukan, 2)
pengadaan yang meliputi pendidikan tenaga kesehatan dan pelatihan
SDM Kesehatan, 3) pendayagunaan SDM Kesehatan, termasuk
peningkatan kesejahteraannya, dan 4) pembinaan serta pengawasan
SDM Kesehatan.
4. Subsistem Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Makanan
Subsistem kesehatan ini meliputi berbagai kegiatan untuk menjamin:
aspek keamanan, khasiat/kemanfaatan dan mutu sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan makanan yang beredar; ketersediaan, pemerataan, dan
keterjangkauan obat, terutama obat esensial; perlindungan masyarakat
dari penggunaan yang salah dan penyalahgunaan obat; penggunaan obat
yang rasional; serta upaya kemandirian di bidang kefarmasian melalui
pemanfaatan sumber daya dalam negeri.
5. Subsistem Manajemen dan Informasi Kesehatan
Subsistem ini meliputi: kebijakan kesehatan, administrasi kesehatan,
hukum kesehatan, dan informasi kesehatan. Untuk menggerakkan
pembangunan kesehatan secara berhasil guna dan berdaya guna,
diperlukan manajemen kesehatan. Peranan manajemen kesehatan adalah
koordinasi, integrasi, sinkronisasi, serta penyerasian berbagai subsistem

23
SKN dan efektif, efisien, serta transparansi dari penyelenggaraan SKN
tersebut. Dalam kaitan ini peranan informasi kesehatan sangat penting.
Dari segi pengadaan data dan informasi dapat dikelompokkan
kegiatannya sebagai berikut: 1) Pengumpulan, validasi, analisa, dan
diseminasi data dan informasi, 2) Manajemen sistem informasi, 3)
Dukungan kegiatan dan sumber daya untuk unit-unit yang memerlukan,
dan 4) Pengembangan untuk peningkatan mutu sistem informasi
kesehatan.
6. Subsistem Pemberdayaan Masyarakat
Sistem Kesehatan Nasional akan berfungsi optimal apabila ditunjang oleh
pemberdayaan masyarakat. Masyarakat termasuk swasta bukan semata-
mata sebagai sasaran pembangunan kesehatan, melainkan juga sebagai
subjek atau penyelenggara dan pelaku pembangunan kesehatan. Oleh
karenanya pemberdayaan masyarakat menjadi sangat penting, agar
masyarakat termasuk swasta dapat mampu dan mau berperan sebagai
pelaku pembangunan kesehatan. Dalam pemberdayaan masyarakat
meliputi pula upaya peningkatan lingkungan sehat oleh masyarakat
sendiri. Upaya pemberdayaan masyarakat akan berhasil pada hakekatnya
bila kebutuhan dasar masyarakat sudah terpenuhi. Pemberdayaan
masyarakat dan upaya kesehatan pada hakekatnya merupakan fokus dari
pembangunan kesehatan.
Penyelenggaraan SKN memerlukan keterkaitan antar unsur-unsur SKN sebagai
suatu tata hubungan yang efektif. Keterkaitan tersebut adalah sebagai berikut
(15):
1. Subsistem Upaya Kesehatan diselenggarakan untuk mewujudkan derajat
kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Untuk penyelenggaraan
subsistem tersebut diperlukan berbagai upaya dengan menghimpun

24
seluruh potensi bangsa Indonesia. Berbagai upaya tersebut memerlukan
dukungan pembiayaan, SDM Kesehatan, ketersediaan sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan makanan, manajemen dan informasi kesehatan, serta
pemberdayaan masyarakat.
2. Subsistem pembiayaan kesehatan diselenggarakan guna menghasilkan
ketersediaan pembiayaan kesehatan dengan jumlah yang mencukupi,
teralokasi secara adil, dan termanfaatkan secara berhasil guna dan
berdaya guna untuk terselenggaranya upaya kesehatan secara merata,
terjangkau, dan bermutu bagi seluruh masyarakat. Tersedianya
pembiayaan yang memadai juga akan menunjang terselenggaranya
subsistem sumber daya manusia kesehatan, subsistem sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan makanan, subsistem manajemen dan informasi
kesehatan, serta subsistem pemberdayaan masyarakat.
3. Subsistem sumber daya manusia kesehatan diselenggarakan guna
menghasilkan tenaga kesehatan yang bermutu dalam jumlah yang
mencukupi, terdistribusi secara adil, serta termanfaatkan secara berhasil
guna dan berdaya guna, sehingga upaya kesehatan dapat diselenggarakan
sesuai dengan kebutuhan seluruh lapisan masyarakat. Tersedianya tenaga
kesehatan yang mencukupi dan berkualitas juga akan menunjang
terselenggaranya subsistem pembiayaan kesehatan, subsistem sediaan
farmasi, alat kesehatan dan makanan, subsistem manajemen dan
informasi kesehatan, serta subsistem pemberdayaan masyarakat.
4. Subsistem sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan diselenggarakan
guna menjamin keamanan, khasiat, manfaat, dan mutu semua produk
sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan yang beredar; menjamin
ketersediaan, pemerataan, dan keterjangkauan obat, terutama obat
esensial; perlindungan masyarakat dari penggunaan yang salah dan

25
penyalahgunaan obat; serta penggunaan obat yang rasional, dalam upaya
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.
Subsistem sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan saling terkait
dengan subsistem upaya kesehatan, pembiayaan kesehatan, sumber daya
kesehatan, manajemen dan informasi kesehatan, serta pemberdayaan
masyarakat, sehingga upaya kesehatan dapat diselenggarakan dengan
berhasil guna dan berdaya guna.
5. Subsistem manajemen dan informasi kesehatan diselenggarakan guna
menghasilkan fungsi-fungsi kebijakan kesehatan, administrasi kesehatan,
informasi kesehatan, dan hukum kesehatan yang memadai dan mampu
menunjang penyelenggaraan upaya kesehatan secara berhasil guna dan
berdaya guna. Dengan manajemen kesehatan yang berhasil guna dan
berdaya guna dapat diselenggarakan subsistem upaya kesehatan,
subsistem pembiayaan kesehatan, subsistem sumber daya manusia
kesehatan, subsistem sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan, serta
subsistem pemberdayaan masyarakat, sebagai suatu kesatuan yang
terpadu dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi-tingginya.
6. Subsistem pemberdayaan masyarakat diselenggarakan guna
menghasilkan individu, kelompok, dan masyarakat umum yang mampu
berperan aktif dalam penyelenggaraan upaya kesehatan. Masyarakat yang
berdaya akan berperan aktif dalam penyelenggaraan subsistem
pembiayaan kesehatan, subsistem sumber daya manusia kesehatan,
subsistem sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan, serta subsistem
manajemen dan informasi kesehatan. Dalam kaitan ini, hubungan SKN
dengan lingkungan strategisnya sangat penting artinya, mengingat
pembangunan kesehatan tidak dapat mencapai tujuannya tanpa

26
memperhatikan dengan seksama interaksi dengan lingkungan strategis
tersebut, yang meliputi: ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, dan
pertahanan keamanan. Lingkungan tersebut terdapat di tingkat lokal,
nasional, regional, maupun global. Selain itu, lingkungan termaksud dapat
sebagai peluang maupun kendala.
Salah satu program SJSN adalah program Jaminan Kesehatan Nasional
(JKN) yang akan menjamin pesertanya memperoleh manfaat pemeliharaan
kesehatan dan perlindungan dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan.
Yang mana program ini telah di mulai pada 1 Januari 2014 dan akan
diselenggarakan oleh BPJS kesehatan yang merupakan hasil transformasi PT
Askes (Persero). Sebagaimana yang diamanahkan oleh UU SJSN, Seluruh
rakyat Indonesia wajib menjadi peserta program ini dan juga wajib membayar
iurannya. Khusus iuran bagi fakir miskin dan orang yang tidak mampu, UU ini
mengamanahkan kepada Pemerintah untuk membayarnya. Peserta yang
termasuk dalam kategori ini disebut Penerima Bantuan Iuran (4).
Sejak Januari 2014, Indonesia mengalami transformasi sistem pembiayaan
kesehatan dengan diberlakukannya Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang
diselenggarakan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan (BPJS). Pada
tahun 2019, BPJS kesehatan menargetkan seluruh penduduk Indonesia yang
berjumlah 250 juta jiwa telah tercoveroleh program jaminan kesehatan ini.
Hingga saat ini, peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) telah mencapai
angka 131,9 juta peserta. Jumlah ini memenuhi target dalam peta jalan
pemerintah yakni 131,4 juta peserta. BPJS sendiri menargetkan tahun 2015
mendatang kepesertaannya mencapai 168 juta orang (5).
Bentuk BPJS ada 2 (dua) yaitu, BPJS kesehatan dan BPJS
Ketenagakerjaan. BPJS kesehatan menyelenggarakan program jaminan
kesehatan dan BPJS Ketenagakerjaan menyelenggarakan program jaminan

27
kecelakaan kerja, jaminan hari tua, jaminan pensiun, dan jaminan kematian.
Dengan terbentuknya kedua BPJS tersebut jangkauan kepesertaan program
jaminan sosial akan diperluas secara bertahap. Ada beberapa pengertian di
dalam nya yaitu (8):
1. Peserta adalah setiap orang, termasuk orang asing yang bekerja paling
singkat 6 (enam) bulan di Indonesia, yang telah membayar iuran.
2. Pekerja adalah setipa orang yang bekerja dengan menerima gaji, upah, atau
imbalan dalam bentuk lain.
3. Pekerja penerima Upah adalah setiap orang yang bekerja pada pemberi
kerja dengan menerima gaji atau upah.
4. Pekerja Bukan Penerima upah adalah setiap orang yang bekerja atau
berusaha risiko sendiri.
Peserta BPJS Kesehatan adalah setiap orang, termasuk orang asing yang
bekerja paling singkat 6 (enam) bulan di Indonesia, yang telah membayar
iuran, meliputi (9):
1. Penerima Bantuan Iuran Jaminan Kesehatan (PBI): fakir miskin dan orang
tidak mampu, dengan penetapan peserta sesuai ketentuan peraturan
perundang- undangan.
2. Bukan Penerima Bantuan Iuran Jaminan Kesehatan (Non PBI), terdiri dari:
a. Pekerja Penerima Upah dan anggota keluarganya
1) Pegawai Negeri Sipil
2) Anggota TNI
3) Anggota Polri
4) Pejabat Negara
5) Pegawai Pemerintah non Pegawai Negeri
6) Pegawai Swasta

28
7) Pekerja yang tidak termasuk 1) sampai dengan 6) yang menerima
upah, termasuk warga negara asing yang bekerja di Indonesia
paling singkat 6 (enam) bulan.
b. Pekerja Bukan Penerima Upah dan anggota keluarganya
1) Pekerja di luar hubungan kerja atau Pekerja mandiri; dan
2) Pekerja yang tidak termasuk 1) yang bukan penerima upah,
termasuk warga negara asing yang bekerja di Indonesia paling
singkat 6 (enam) bulan.
c. Bukan pekerja dan anggota keluarganya
1) Investor
2) Pemberi Kerja
3) Penerima Pensiun, terdiri dari :
a) Pegawai Negeri Sipil yang berhenti dengan hak pensiun.
b) Anggota TNI dan Anggota Polri yang berhenti dengan hak
pensiun.
c) Pejabat Negara yang berhenti dengan hak pensiun.
d) Janda, duda, atau anak yatim piatu dari penerima pensiun yang
mendapat hak pensiun.
e) Penerima pensiun lain dan
f) Janda, duda, atau anak yatim piatu dari penerima pensiun lain
yang mendapat hak pensiun.
4) Veteran
5) Perintis kemerdekaan
6) Janda, duda, atau anak yatim piatu dari veteran atau perintis
kemerdekaan dan
7) Bukan Pekerja yang tidak termasuk 1) sampai dengan 6) yang
mampu membayar iuran.

29
Dalam hal ini yang dimaksud keluarga yang di tanggung adalah meliputi:
1. Pekerja Penerima Upah:
a. Keluarga inti meliputi istri/suami dan anak yang sah (anak kandung, anak
tiri dan/atau anak angkat), sebanyak-banyaknya 5 (lima) orang.
b. Anak kandung, anak tiri dari perkawinan yang sah, dan anak angkat yang
sah, dengan kriteria:
1) Tidak atau belum pernah menikah atau tidak mempunya
ipenghasilan sendiri.
2) Belum berusia 21 (dua puluh satu) tahun atau belum berusia 25 (dua
puluh lima) tahun yang masih melanjutkan pendidikan formal.
2. Pekerja Bukan Penerima Upah dan Bukan Pekerja: Peserta dapat
mengikutsertakan anggota keluarga yang diinginkan (tidak terbatas).
3. Peserta dapat mengikutsertakan anggota keluarga tambahan, yang meliputi
anak ke-4 dan seterusnya, ayah, ibu dan mertua.
4. Peserta dapat mengikutsertakan anggota keluarga tambahan, yang meliputi
kerabat lain seperti Saudara kandung/ipar, asisten rumah tangga, dll.
Pelayanan Medis untuk peserta BPJS di fasilitas kesehatan tingkat pertama
mencakup:
1. Pemeriksaaan, pengobatan, dan konsultasi medis.
2. Pelayanan Kesehatan Gigi.
3. Tindakan medis non spesialistik, baik operatif maupun non operatif.
4. Pelayanan obat dan bahan medis habis pakai.
5. Pemeriksaan penunjang diagnostik laboratorium tingkat pertama.
6. Pemeriksaan ibu hamil, nifas dan ibu menyusui dan bayi.
7. Upaya penyembuhan terhadap efek sampingan kontrasepsi termasuk
penangganan komplikasi KB pasca persalinan.
8. Rehabilitasi medik dasar

30
9. Pelayanan promotif, preventif (kegiatan penyyuluhan kesehatan
perorangan, imunisasi dasar, keluarga berecana, skrining kesehatan
tertentu).
10.Rawat Inap sesuai indikasi medis.
11. Pelayanan darah sesuai indikasi medis.
12. Pemberian rujukan sesuai indikasi medis.
Dalam PERPRES RI NO.12 Tahun 2013 tentang Jaminan Pelayanan
Kesehatan yang tidak dijamin yaitu:
1. Pelayanan kesehatan yg dilakukan tanpa melalui prosedur sebagaimana
diatur dlm peraturan yg berlaku.
2. Pelayanan kesehatan yg dilakukan di Fasilitas Kesehatan yg tidak
bekerjasama dgn BPJS Kesehatam, kecuali untuk kasus gawat darurat;
3. Pelayanan kesehatan yg telah dijamin oleh program jaminan kecelakaan
kerja terhadap penyakit atau cedera akibat kecelakaan kerja atau
hubungan kerja.
4. Pelayanan kesehatan yg dilakukan di luar negeri.
5. Pelayanan kesehatan untuk tujuan estetik.
6. Pelayanan untuk mengatasi infertilitas.
7. Pelayanan meratakan gigi (ortodensi).
8. Gangguan kesehatan penyakit akibat ketergantungan obat dan/atau
alkohol.
9. Gangguan kesehatan akibat sengaja menyakiti diri sendiri, atau akibat
melakukan hobi yg membahayakan diri sendiri.
10. Pengobatan komplementer, alternatif dan tradisional, termasuk
akupuntur, shin she, chiropractic, yang belum dinyatakan efektif
berdasarkan penilaian teknologi kesehatan (health technology
assessment).

31
11. Pengobatan dan tindakan medis yang dikategorikan sebagai percobaaan
(eksperimen).
12. Alat kontrasepsi, kosmetik, makanan bayi dan susu.
13. Perbekalan kesehatan rumah tangga.
14. Pelayanan kesehatan akibat bencana pada masa tanggap darurat, kejadian
luar biasa/wabah.
15. Biaya pelayanan lainnya yg tidak ada hubungan dgn Manfaat Jaminan
Kesehatan yg diberikan.
16. Medical CheckUp (MCU).

C. Sistem Pembiayaan Kesehatan (Revenue Collection, Risk Pooling, Dan


Purchasing)
Sistem pembiayaan kesehatan Indonesia secara umum terbagi dalam 2 sistem
yaitu (15):
1. Fee for Service ( Out of Pocket )
Sistem ini secara singkat diartikan sebagai sistem pembayaran
berdasarkan layanan, dimana pencari layanan kesehatan berobat lalu
membayar kepada pemberi pelayanan kesehatan (PPK). PPK (dokter atau
rumah sakit) mendapatkan pendapatan berdasarkan atas pelayanan yang
diberikan, semakin banyak yang dilayani, semakin banyak pula pendapatan
yang diterima.
Sebagian besar masyarakat Indonesia saat ini masih bergantung pada
sistem pembiayaan kesehatan secara Fee for Service ini. Dari laporan World
Health Organization di tahun 2006 sebagian besar (70%) masyarakat
Indonesia masih bergantung pada sistem, Fee for Service dan hanya 8,4%
yang dapat mengikuti sistem Health Insurance (WHO, 2009). Kelemahan
sistem Fee for Service adalah terbukanya peluang bagi pihak pemberi

32
pelayanan kesehatan (PPK) untuk memanfaatkan hubungan Agency
Relationship , dimana PPK mendapat imbalan berupa uang jasa medik untuk
pelayanan yang diberikannya kepada pasien yang besar-kecilnya ditentukan
dari negosiasi. Semakin banyak jumlah pasien yang ditangani, semakin besar
pula imbalan yang akan didapat dari jasa medik yang ditagihkan ke pasien.
Dengan demikian, secara tidak langsung PPK didorong untuk meningkatkan
volume pelayanannya pada pasien untuk mendapatkan imbalan jasa yang
lebih banyak.
2. Health Insurance
Sistem ini diartikan sebagai sistem pembayaran yang dilakukan oleh
pihak ketiga atau pihak asuransi setelah pencari layanan kesehatan berobat.
Sistem health insurance ini dapat berupa sistem kapitasi dan system
Diagnose Related Group (DRG system).
Sistem kapitasi merupakan metode pembayaran untuk jasa pelayanan
kesehatan dimana PPK menerima sejumlah tetap penghasilan per peserta
untuk pelayanan yang telah ditentukkan per periode waktu. Pembayaran
bagi PPK dengan system kapitasi adalah pembayaran yang dilakukan oleh
suatu lembaga kepada PPK atas jasa pelayanan kesehatan dengan
pembayaran di muka sejumlah dana sebesar perkalian anggota dengan
satuan biaya (unit cost) tertentu. Salah satu lembaga di Indonesia adalah
Badan Penyelenggara JPKM (Jaminan Pemeliharaan Kesehatan
Masyarakat). Masyarakat yang telah menajdi peserta akan membayar iuran
dimuka untuk memperoleh pelayanan kesehatan paripurna dan berjenjang
dengan pelayanan tingkat pertama sebagai ujung tombak yang memenuhi
kebutuhan utama kesehatan dengan mutu terjaga dan biaya terjangkau.
Sistem kedua yaitu DRG (Diagnose Related Group) tidak berbeda jauh
dengan system kapitasi di atas. Pada sistem ini, pembayaran dilakukan

33
dengan melihat diagnosis penyakit yang dialami pasien. PPK telah mendapat
dana dalam penanganan pasien dengan diagnosis tertentu dengan jumlah
dana yang berbeda pula tiap diagnosis penyakit. Jumlah dana yang
diberikan ini, jika dapat dioptimalkan penggunaannya demi kesehatan
pasien, sisa dana akan menjadi pemasukan bagi PPK.
Kelemahan dari system Health Insurance adalah dapat terjadinya
underutilization dimana dapat terjadi penurunan kualitas dan fasilitas yang
diberikan kepada pasien untuk memperoleh keuntungan sebesar-besarnya.
Selain itu, jika peserta tidak banyak bergabung dalam sistem ini, maka resiko
kerugian tidak dapat terhindarkan. Namun dibalik kelemahan, terdapat
kelebihan system ini berupa PPK mendapat jaminan adanya pasien (captive
market), mendapat kepastian dana di tiap awal periode waktu tertentu, PPK
taat prosedur sehingga mengurangi terjadinya multidrug dan
multidiagnose. Dan sistem ini akan membuat PPK lebih kearah preventif dan
promotif kesehatan.
Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menilai, pembiayaan kesehatan dengan
sistem kapitasi dinilai lebih efektif dan efisien menurunkan angka kesakitan
dibandingkan sistem pembayaran berdasarkan layanan (Fee for Service)
yang selama ini berlaku. Namun, mengapa hal ini belum dapat dilakukan
sepenuhnya oleh Indonesia? Tentu saja masih ada hambatan dan tantangan,
salah satunya adalah sistem kapitasi yang belum dapat memberikan
asuransi kesehatan bagi seluruh rakyat tanpa terkecuali seperti yang
disebutkan dalam UU No. 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial
Nasional (SJSN). Sampai saat ini, perusahaan asuransi masih banyak
memilah peserta asuransi dimana peserta dengan resiko penyakit tinggi dan
atau kemampuan bayar rendah tidaklah menjadi target anggota asuransi.
Untuk mencapai terjadinya pemerataan, dapat dilakukan universal coverage

34
yang bersifat wajib dimana penduduk yang mempunyai resiko kesehatan
rendah akan membantu mereka yang beresiko tinggi dan penduduk yang
mempunyai kemampuan membayar lebih akan membantu mereka yang
lemah dalam pembayaran. Hal inilah yang masih menjadi pekerjaan rumah
bagi sistem kesehatan Indonesia.
Memang harus kita akui, bahwa tidak ada sistem kesehatan terutama
dalam pembiayaan pelayanan kesehatan yang sempurna, setiap sistem yang
ada pasti memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Namun
sistem pembayaran pelayanan kesehatan ini harus bergerak dengan
pengawasan dan aturan dalam suatu sistem kesehatan yang komprehensif,
yang dapat mengurangi dampak buruk bagi pemberi dan pencari pelayanan
kesehatan sehingga dapat terwujud sistem yang lebih efektif dan efisien
bagi pelayanan kesehatan di Indonesia.
Berbicara mengenai pembiayaan kesehatan di negara kita harus dimulai
dari jenis-jenis sumber pendanaan kesehatan negara terlebih dahulu.
Terdapat 3 jenis pembiayaan kesehatan berdasarkan ideologi negara di
dunia , yaitu (17):
1. Sosialis (welfare state). Pada negara-negara tersebut, negara
mempunyai kewajiban penuh untuk memenuhi biaya kesehatan. Bisa
juga disebut tanggungan negara 100%.
2. Liberalis-kapitalis. Di sini biaya kesehatan diserahkan pada mekanisme
pasar atau pemerintah tidak menanggung biaya kesehatan, sehingga
pelayanan kesehatan menjadi berorientasi pada keuntungan semata.
3. Kombinasi antara sosialis dan kapitalis. Biaya kesehatan pada negara
yang mengacu sistem pembiayaan kombinasi ditanggung oleh
pemerintah, swasta, dan masyarakat.

35
Berdasarkan dari jenis pembiayaan kesehatan tersebut, dapat ditentukan
Indonesia mengikuti sistem kombinasi dimana pihak pemerintah, swasta, dan
masyarakat sama-sama menanggung beban pembiayaan kesehatan.
Anggaran untuk membayar pengeluaran layanan kesehatan berasal dari
berbagai sumber. Sumber tersebut mencakup pembayaran swadana, asuransi
kesehatan swasta dengan berbagai jenis layanan, pendanaan swasta dan
program asuransi publik. Berikut penjelasan mengenai kategori tersebut (17).
1. Pembayaran swadana (out-of-pocket payment) mencakup pembayaran
oleh individu yang membayar layanan bagi dirinya sendiri atau membayar
sebagian layanan melalui sistem pembayaran bersama dan/atau potongan
harga.
2. Asransi kesehatan swasta (private health insurance) mencakup
pembayaran yang dilakukan individu untuk premi asuransi kesehatan
mereka yang pada akhirnya akan menutup biaya pembayaran yang
dikeluarkan oleh berbagai paket kesehatan, termasuk plan asuransi, plan
jasa kesehatan pilihan (preferred provider, PPO), plan jasa di tempat (point-
of-service, POS), organisasi pemeliharaan kesehatan (health maintenance
organization HMO) dan klaim bencana.
3. Dana pribadi lain diantaranya mencakup rekening pengeluaran biaya
kesehatan (health spending account, HSA).
4. Dana publik mencakup pendanan dari program pemerintah federal,
negara bagian, dan pemerintah setempat termasuk Medicare, Medicaid
dan State Childrens Health Insurance Program (SCHIP).
Minimnya Anggaran Negara yang diperuntukkan bagi sektor kesehatan,
dapat dipandang sebagai rendahnya apresiasi akan pentingnya bidang
kesehatan sebagai elemen penyangga, yang bila terabaikan akan
menimbulkan rangkaian problem baru yang justru akan menyerap keuangan

36
negara lebih besar lagi. Sejenis pemborosan baru yang muncul karena
kesalahan kita sendiri.
Konsepsi Visi Indonesia Sehat 2010, pada prinsipnya menyiratkan
pendekatan sentralistik dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan,
sebuah paradigma yang nyatanya cukup bertentangan dengan anutan
desentralisasi, dimana kewenangan daerah menjadi otonom untuk
menentukan arah dan model pembangunan di wilayahnya tanpa harus terikat
jauh dari pusat (18).
Sistem Kesehatan Nasional (SKN) terdiri atas subsistem penting dalam
penyelenggaraan pembanguan kesehatan, terdapat beberapa faktor penting
dalam pembiayaan kesehatan yang mesti diperhatikan. Pertama, besaran
(kuantitas) anggaran pembangunan kesehatan yang disediakan pemerintah
maupun sumbangan sektor swasta. Kedua, tingkat efektifitas dan efisiensi
penggunaan (fungsionalisasi) dari anggaran yang ada (19).
Terbatasnya anggaran kesehatan di negeri ini, diakui banyak pihak, bukan
tanpa alasan. Berbagai hal biasa dianggap sebagai pemicunya. Selain karena
rendahnya kesadaran pemerintah untuk menempatkan pembangunan
kesehatan sebagai sektor prioritas, juga karena kesehatan belum menjadi
komoditas politik yang laku dijual di negeri yang sedang mengalami transisi
demokrasi ini (20).
Ironisnya, kelemahan ini bukannya tertutupi dengan penggunaan
anggaran yang efektif dan efisien akibatnya, banyak kita jumpai
penyelenggaraan program-program kesehatan yang hanya dilakukan secara
asal-asalan dan tidak tepat fungsi. Relatif ketatnya birokrasi di lingkungan
departemen kesehatan dan instansi turunannya, dapat disangka sebagai biang
sulitnya mengejar transparansi dan akuntabilitas anggaran di wilayah ini.
Peran serta masyarakat dalam pembahasan fungsionalisasi anggaran

37
kesehatan menjadi sangat minim, jika tak mau disebut tidak ada sama sekali
(19).
Pembiayaan kesehatan yang kuat, stabil dan berkesinambungan
memegang peranan yang amat vital untuk penyelenggaraan pelayanan
kesehatan dalam rangka mencapai berbagai tujuan penting dari
pembangunan kesehatan di suatu negara diantaranya adalah pemerataan
pelayanan kesehatan dan akses (equitable access to health care) dan
pelayanan yang berkualitas (assured quality). Oleh karena itu reformasi
kebijakan kesehatan di suatu negara seyogyanya memberikan fokus penting
kepada kebijakan pembiayaan kesehatan untuk menjamin terselenggaranya
kecukupan (adequacy), pemerataan (equity), efisiensi (efficiency) dan
efektifitas (effectiveness) dari pembiayaan kesehatan itu sendiri (20).
Organisasi kesehatan dunia (WHO) sendiri memberi fokus strategi
pembiayaan kesehatan yang memuat isu-isu pokok, tantangan, tujuan utama
kebijakan dan program aksi itu pada umumnya adalah dalam area sebagai
berikut (21):
1. Meningkatkan investasi dan pembelanjaan publik dalam bidang kesehatan
2. Mengupayakan pencapaian kepesertaan semesta dan penguatan
permeliharaan kesehatan masyarakat miskin.
3. Pengembangan skema pembiayaan praupaya termasuk di dalamnya
asuransi kesehatan sosial (SHI).
4. Penggalian dukungan nasional dan internasional
5. Penguatan kerangka regulasi dan intervensi fungsional
6. Pengembangan kebijakan pembiayaan kesehatan yang didasarkan pada
data dan fakta ilmiah.
7. Pemantauan dan evaluasi.

38
Implementasi strategi pembiayaan kesehatan di suatu negara diarahkan
kepada beberapa hal pokok yakni; kesinambungan pembiayaan program
kesehatan prioritas, reduksi pembiayaan kesehatan secara tunai perorangan (out
of pocket funding), menghilangkan hambatan biaya untuk mendapatkan
pelayanan kesehatan, pemerataan dalam akses pelayanan, peningkatan efisiensi
dan efektifitas alokasi sumber daya (resources) serta kualitas pelayanan yang
memadai dan dapat diterima pengguna jasa (26).
Tujuan pembiayaan kesehatan adalah tersedianya pembiayaan kesehatan
dengan jumlah yang mencukupi, teralokasi secara adil dan termanfaatkan secara
berhasil-guna dan berdaya-guna, untuk menjamin terselenggaranya
pembangunan kesehatan guna meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi-tingginya (26).
Mekanisme pembayaran (payment mechanism), yang dilakukan selama ini
adalah provider payment melalui sistem budget, kecuali untuk pelayanan
persalinan yang oleh bidan di klaim ke Puskesmas atau Kantor Pos terdekat.
Alternatif lain adalah empowerment melalui sistem kupon. Kekuatan dan
kelemahan alternatif-alternatif tersebut perlu ditelaah dengan melibatkan para
pelaku di tingkat pelayanan (28).
Informasi tentang kekuatan dan kelemahan masing-masing cara tersebut
juga merupakan masukan penting untuk melengkapi kebijakan perencanaan dan
pembiayaan pelayanan kesehatan penduduk miskin.Alternatif Sumber
Pembiayaan: Prospek Asuransi Kesehatan Dalam penyaluran dana JPS-BK tahun
2001, dicoba dikembangkan JPKM (Jaminan Pemeliharaan Kesehatan
Masyarakat) sebagai wadah penyaluran dana JPS-BK. Upaya tersebut umumnya
tidak berhasil, karena dalam praktik yang dilakukan hanyalah pemberian jasa
administrasi keuangan yang dikenal sebagai TPA (Third Party Administration).
Berdasarkan pengalaman tersebut diketahui bahwa salah satu prinsip pokok

39
asuransi tidak bisa diterapkan, yaitu pooling of risk. Dalam prinsip ini risiko
ditanggung peserta dari berbagai tingkatan, tidak hanya oleh penduduk miskin.
Selain itu, 4 pemberian premi sebesar Rp 10.000/Gakin (dan dipotong 8% oleh
Badam Pelaksana JPKM) tidak didasarkan pada perhitungan risiko finansial (26).
Subsistem pembiayaan kesehatan adalah bentuk dan cara penyelenggaraan
berbagai upaya penggalian, pengalokasian dan pembelanjaan dana kesehatan
untuk mendukung penyelenggaraan pembangunan kesehatan guna mencapai
derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.
Tujuan dari penyelenggaraan subsistem pembiayaan kesehatan adalah
tersedianya pembiayaan kesehatan dalam jumlah yang mencukupi, teralokasi
secara adil, merata dan termanfaatkan secara berhasil guna dan berdaya guna,
untuk menjamin terselenggaranya pembangunan kesehatan guna meningkatkan
derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Unsur-unsur Pembiayaan
Kesehatan (31):
1. Dana
Dana digali dari sumber pemerintah baik dari sektor kesehatan dan sektor lain
terkait, dari masyarakat, maupun swasta serta sumber lainnya yang
digunakan untuk mendukung pelaksanaan pembangunan kesehatan. Dana
yang tersedia harus mencukupi dan dapat dipertanggung-jawabkan.
2. Sumber daya
Sumber daya pembiayaan kesehatan terdiri dari: SDM pengelola, standar,
regulasi dan kelembagaan yang digunakan secara berhasil guna dan berdaya
guna dalam upaya penggalian, pengalokasian dan pembelanjaan dana
kesehatan untuk mendukung terselenggaranya pembangunan kesehatan.
3. Pengelolaan Dana Kesehatan
Prosedur/Mekanisme Pengelolaan Dana Kesehatan adalah seperangkat
aturan yang disepakati dan secara konsisten dijalankan oleh para pelaku

40
subsistem pembiayaan kesehatan, baik oleh Pemerintah secara lintas sektor,
swasta, maupun masyarakat yang mencakup mekanisme penggalian,
pengalokasian dan pembelanjaan dana kesehatan (31).
Prinsip Subsistem Pembiayaan Kesehatan:
a. Pembiayaan kesehatan pada dasarnya merupakan tanggung jawab
bersama pemerintah, masyarakat, dan swasta. Alokasi dana yang berasal
dari pemerintah untuk upaya kesehatan dilakukan melalui penyusunan
anggaran pendapatan dan belanja, baik Pusat maupun daerah, sekurang-
kurangnya 5% dari PDB atau 15% dari total anggaran pendapatan dan
belanja setiap tahunnya. Pembiayaan kesehatan untuk orang miskin dan
tidak mampu merupakan tanggung jawab pemerintah.
Dana kesehatan diperoleh dari berbagai sumber, baik dari pemerintah,
masyarakat, maupun swasta yang harus digali dan dikumpulkan serta
terus ditingkatkan untuk menjamin kecukupan agar jumlahnya dapat
sesuai dengan kebutuhan, dikelola secara adil, transparan, akuntabel,
berhasilguna dan berdayaguna, memperhatikan subsidiaritas dan
fleksibilitas, berkelanjutan, serta menjamin terpenuhinya ekuitas.
b. Dana Pemerintah ditujukan untuk pembangunan kesehatan, khususnya
diarahkan untuk pembiayaan upaya kesehatan masyarakat dan upaya
kesehatan perorangan dengan mengutamakan masyarakat rentan dan
keluarga miskin, daerah terpencil, perbatasan, pulau-pulau terluar dan
terdepan, serta yang tidak diminati swasta. Selain itu, program-program
kesehatan yang mempunyai daya ungkittinggi terhadap peningkatan
derajat kesehatan menjadi prioritas untuk dibiayai. Dalam menjamin
efektivitas dan efisiensi penggunaan dana kesehatan, maka sistem
pembayaran pada fasilitas kesehatan harus dikembangkan menuju bentuk
pembayaran prospektif. Adapun pembelanjaan dana kesehatan dilakukan

41
melalui kesesuaian antara perencanaan pembiayaan kesehatan,
penguatan kapasitas manajemen perencanaan anggaran dan kompetensi
pemberi pelayanan kesehatan dengan tujuan pembangunan kesehatan.
c. Dana kesehatan diarahkan untuk pembiayaan upaya kesehatan
perorangan dan masyarakat melalui pengembangan sistem jaminan
kesehatan sosial, sehingga dapat menjamin terpeliharanya dan
terlindunginya masyarakat dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan.
Setiap dana kesehatan digunakan secara bertanggung-jawab berdasarkan
prinsip pengelolaan kepemerintahan yang baik (good governance),
transparan, dan mengacu pada peraturan perundangan yang berlaku.
d. Pemberdayaan masyarakat dalam pembiayaan kesehatan diupayakan
melalui penghimpunan secara aktif dana sosial untuk kesehatan (misal:
dana sehat) atau memanfaatkan dana masyarakat yang telah terhimpun
(misal: dana sosial keagamaan) untuk kepentingan kesehatan.
e. Pada dasarnya penggalian, pengalokasian, dan pembelanjaan pembiayaan
kesehatan di daerah merupakan tanggung jawab pemerintah daerah.
Namun untuk pemerataan pelayanan kesehatan, pemerintah menyediakan
dana perimbangan (maching grant) bagi daerah yang kurang mampu.
Subsistem pembiayaan kesehatan merupakan suatu proses yang terus-
menerus dan terkendali, agar tersedia dana kesehatan yang mencukupi dan
berkesinambungan, bersumber dari pemerintah, swasta, masyarakat, dan sumber
lainnya. Perencanaan dan pengaturan pembiayaan kesehatan dilakukan melalui
penggalian dan pengumpulan berbagai sumber dana yang dapat menjamin
kesinambungan pembiayaan pembangunan kesehatan, mengalokasikannya
secara rasional, menggunakannya secara efisien dan efektif (30).
Dalam hal pengaturan penggalian dan pengumpulan serta pemanfaatan
dana yang bersumber dari iuran wajib, pemerintah harus melakukan sinkronisasi

42
dan sinergisme antara sumber dana dari iuran wajib, dana APBN/APBD, dana dari
masyarakat, dan sumber lainnya (31).
1. Penggalian dana
Penggalian dana untuk upaya pembangunan kesehatan yang bersumber
dari pemerintah dilakukan melalui pajak umum, pajak khusus, bantuan
atau pinjaman yang tidak mengikat, serta berbagai sumber lainnya; dana
yang bersumber dari swasta dihimpun dengan menerapkan prinsip public-
private partnership yang didukung dengan pemberian insentif; penggalian
dana yang bersumber dari masyarakat dihimpun secara aktif oleh
masyarakat sendiri atau dilakukan secara pasif dengan memanfaatkan
berbagai dana yang sudah terkumpul di masyarakat. Penggalian dana
untuk pelayanan kesehatan perorangan dilakukan dengan cara penggalian
dan pengumpulan dana masyarakat dan didorong pada bentuk jaminan
kesehatan.
2. Pengalokasian Dana
Pengalokasi dana pemerintah dilakukan melalui perencanaan anggaran
dengan mengutamakan upaya kesehatan prioritas, secara bertahap, dan
terus ditingkatkan jumlah pengalokasiannya sehingga sesuai dengan
kebutuhan. Pengalokasian dana yang dihimpun dari masyarakat
didasarkan pada asas gotong-royong sesuai dengan potensi dan
kebutuhannya. Sedangkan pengalokasian dana untuk pelayanan
kesehatan perorangan dilakukan melalui kepesertaan dalam jaminan
kesehatan.
3. Pembelanjaan
Pemakaian dana kesehatan dilakukan dengan memperhatikan aspek
teknis maupun alokatif sesuai peruntukannya secara efisien dan efektif
untuk terwujudnya pengelolaan pembiayaan kesehatan yang transparan,

43
akuntabel serta penyelenggaraan pemerintahan yang baik (Good
Governance). Pembelanjaan dana kesehatan diarahkan terutama melalui
jaminan kesehatan, baik yang bersifat wajib maupun sukarela. Hal ini
termasuk program bantuan sosial dari pemerintah untuk pelayanan
kesehatan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu (Jamkesmas) (20).

D. Standar Ketersedian SDM Kesehatan dan Fasilitas Di Puskesmas


Masalah utama sumberdaya manusia (SDM) kesehatan di Indonesia adalah
ketidakcukupan jumlah, dan distribusi tenaga kesehatan dan salah satu upaya
yang dirancang untuk mengatasinya adalah dengan memperbaiki kualitas
perencanaan SDM kesehatan termasuk dalam proses penyusunan rencana
kebutuhan SDM kesehatan Puskesmas (21).
Tenaga kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam
bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan atau keterampilan melalui
pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan
kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan (35).
Tenaga non kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus dapat
mendukung kegiatan ketatausahaan, administrasi keuangan, sistem informasi,
dan kegiatan operasional lain di puskesmas (35).
Tenaga kesehatan di puskesmas harus bekerja sesuai dengan standar
profesi, standar pelayanan, standar prosedur operasional, etika profesi,
menghormati hak pasien, serta mengutamakan kepentingan dan keselamatan
pasien dengan memperhatikan keselamatan dan kesehatan dirinya dalam
bekerja (35).
Setiap tenaga kesehatan yang bekerja di puskesmas harus memiliki surat
izin praktik sesuai ketentuan peraturan perundang-undang (34).

44
Saat ini standar jumlah dan jenis tenaga kesehatan di fasilitas pelayanan
kesehatan antara lain (34):
KMK No.81/MENKES/SK/1/2004 tentang pedoman penyusunan
perencanaan SDM kesehatan di Tingkat Provinsi, Kabupaten/Kota serta Rumah
sakit. Dalam kebijakan ini ada daftar susunan pegawai (DSP) yaitu pola
kebutuhan minimal untuk puskesmas, namun saat ini BUKD sedang menyusun
kriteria Puskesmas.
a. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 411 Tahun 2010 tentang laboratorium
Klinik.
b. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 9 Tahun 2014 tentang Klinik
c. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 2 Tahun 2014 tentang Klasifikasi
Kantor Kesehatan Pelabuhan
d. PMK no.340/MENKES/PER/III/2010 tentang Klasifikasi Rumah Sakit. Namun,
Jenis tenaga non medis belum tercantum jumlah angka secara angka
seperti tenaga medis.

45
Tabel 2.1 Pola Kebutuhan Minimal SDM Kesehatan Di Puskesmas (35).

JUMLAH KEBUTUHAN
NO. JENIS TENAGA PUSKESMAS PUSKESMAS PUSKESMAS PUSKESMAS PUSKESMAS DI
KESEHATAN PERAWATAN NON DI DAERAH DI DAERAH DAERAH
PERAWATAN TERTINGGAL PERBATASAN KEPULAUAN
1 Dokter Umum 2 1 1 2 1
2 Dokter Gigi 1 1 0.2 0.5 0.2
3 Apoteker 1 0 0.1 0.1 0.2
4 Perawat 1(s1-Ners); 10 6(D3) 6 2 6
(D3)
5 Perawat gigi 1 1 1 1 1
6 Bidan 6 4 4 2 4
7 Ahli Gizi 1 1 2 1 1.5
8 Tenaga teknis 1(Asist.Apt) 1(Asist.Apt) 1 1 1
kefarmasian
9 Analis Kesehatan 1 1 0.5 1 0.5
10 Sanitarian 1 1 2 1 2
11 Tenaga 1 1
Kesehatan
Masyarakat
12 Epidemiolog 1 1 1 1 1.5
13 Entomolog 0.2 0.1 0.2
14 Tenaga Promosi 1 1 0.6 2 0.6
Kesehatan
15 Tenaga 1 1
Pendukung

E. Manfaat Pelayanan Kesehatan Pada JKN dan Paket INA-CBGs di Puskesmas

46
Ada 2 (dua) manfaat Jaminan Kesehatan, yakni berupa pelayanan
kesehatan dan Manfaat non medis meliputi akomodasi dan ambulans.
Ambulans hanya diberikan untuk pasien rujukan dari Fasilitas Kesehatan
dengan kondisi tertentu yang ditetapkan oleh BPJS Kesehatan (29).
Paket manfaat yang diterima dalam program JKN ini adalah
komprehensive sesuai kebutuhan medis. Dengan demikian pelayanan yang
diberikan bersifat paripurna (preventif, promotif, kuratif dan rehabilitatif) tidak
dipengaruhi oleh besarnya biaya premi bagi peserta. Promotif dan preventif
yang diberikan dalam konteks upaya kesehatan perorangan (personal care)
(29).
Meskipun manfaat yang dijamin dalam JKN bersifat komprehensif namun
masih ada yang dibatasi, yaitu kaca mata, alat bantu dengar (hearing aid), alat
bantu gerak (tongkat penyangga, kursi roda dan korset). Sedangkan yang
tidak dijamin meliputi (29):
1. Tidak sesuai prosedur
2. Pelayanan diluar Fasillitas kesehatan yang bekerja sama dengan BPJS
3. Pelayanan bertujuan kosmetik
4. General check up, pengobatan alternatif
5. Pengobatan untuk mendapatkan keturunan, Pengobatan Impotensi
6. Pelayanan Kesehatan Pada Saat Bencana
7. Pasien Bunuh Diri /Penyakit Yg Timbul Akibat Kesengajaan Untuk Menyiksa
Diri Sendiri/ Bunuh Diri/Narkoba
Jaminan Kesehatan Nasional mengacu pada prinsip asuransi sosial sesuai
dengan amanat UU SJSN, yaitu; Nirlaba, wajib membayar iuran, gotong
royong, portabilitas, equalitas dan transparan akuntabel, effektif, effisien serta
dana yang dikelola sepenuhnya digunakan untuk manfaat sebesar-besarnya
bagi peserta JKN (28).

47
Kepesertaan bersifat wajib, artinya semua penduduk termasuk warga
negara asing yang bekerja dan tinggal lebih dari 6 (enam) bulan harus ikut
menjadi peserta JKN. Seluruh peserta harus membayar iuran dengan
prosentase atau nominal tertentu, kecuali bagi masyarakat miskin dan tidak
mampu. Mereka iurannya dibayar oleh pemerintah. Peserta yang terakhir ini
disebut sebagai penerima bantuan iuran (PBI). Perubahan data PBI akan di
upadte setiap 6 (enam) bulan sekali (27).
Untuk menjadi peserta JKN, masyarakat dapat mendaftarkan diri melalui
pemberi kerja dan pekerjanya kepada Badan Penyelenggaran Jaminan Sosial
(BPJS) atau PT Askes terdekat. Sedangkan bagi peserta PBI, pendaftaran
peserta dilakukan oleh pemerintah (27).
JKN di Indonesia, penerapannya melalui mekanisme asuransi sosial
dengan prinsip kendali biaya dan mutu. Yakni integrasinya pelayanan
kesehatan yang bermutu dengan biaya yang terkendali. Keuntungan memiliki
asuransi kesehatan sosial selain premi yang terjangkau dengan manfaat
komprehensif, kepastian pembiayaan pelayanan kesehatan yang berkelanjutan
(sustainabilitas) dan dapat dilayani di seluruh wilayah Indonesia (portabilitas).
Sistem INA-CBGs adalah kependekan dari Indonesia Case Base Groupss.
Sistem INA-CBGs adalah aplikasi yang digunakan sebagai aplikasi pengajuan
klaim Rumah Sakit, Puskesmas dan semua Penyedia Pelayanan Kesehatan
(PKK) bagi masyarakat miskin Indonesia (27).
Sistem Casemix INA-CBGs adalah suatu pengklasifikasian dari episode
perawatan pasien yang dirancang untuk menciptakan kelas-kelas yang relatif
homogen dalam hal sumber daya yang digunakan dan berisikan pasien-pasien
dengan karakteristik klinik yang sejenis (30).
Case Base Groups (CBGs), yaitu cara pembayaran perawatan pasien
berdasarkan diagnosis-diagnosis atau kasus-kasus yang relatif sama. Rumah

48
Sakit akan mendapatkan pembayaran berdasarkan rata-rata biaya yang
dihabiskan oleh untuk suatu kelompok diagnosis (30).
Dalam pembayaran menggunakan sistem INA-CBGs baik Rumah Sakit
maupun pihak pembayar tidak lagi merinci tagihan berdasarkan rincian
pelayanan yang diberikan, melainkan hanya dengan menyampaikan diagnosis
keluar pasien dan kode DRG (Disease Related Group). Besarnya penggantian
biaya untuk diagnosis tersebut telah disepakati bersama antara
provider/asuransi atau ditetapkan oleh pemerintah sebelumnya. Perkiraan
waktu lama perawatan (length of stay) yang akan dijalani oleh pasien juga
sudah diperkirakan sebelumnya disesuikan dengan jenis diagnosis maupun
kasus penyakitnya (30).
INA-CBGS merupakan kelanjutan dari aplikasi INA-DRG yang lisensinya
berakhir pada tanggal 30 September 2010 lalu. (Untuk diketahui, pemerintah
harus membayar lisensi sebesar 4 miliar untuk INA-DRG). INA-CBGS
menggantikan fungsi dari aplikasi INA-DRG. Sistem INA-CBGS adalah ciptaan
anak bangsa dengan tetap mengadopsi sistem DRG (30).
Aplikasi INA-CBGS, lebih real dibandingkan dengan INA-DRG karena
menekankan pendekatan prosedur dibanding diagnosa, sementara aplikasi
INA-CBGS lebih mengedepankan diagnosa dibandingkan prosedur. Sistem
INA-CBGS telah diterapkan di beberapa RSUD di seluruh Indonesia. Tarif
sistem INA-CBGS diharapkan akan lebih efisien.
Namun pelaksanaan INA-CBGS dalam rangkaian pelaksanaan Program
Jamkesmas masih banyak menghadapi kendala, salah satunya mengenai
penggantian biaya operasional RS, berkisar pada paket INA-CBGs ternyata
beberapa ada yang berada di bawah tarif RS, diantaranya (30):
1. Kasus penyakit tetanus dewasa yang rawat inap
2. Semua kasus persalinan dengan seksio sesaria

49
3. Paket apendiktomi
4. Rawat inap pasien dengan luka bakar lebih dari 30%
5. Kasus diabetes melitus (DM) yang tergantung pada insuli injeksi.
6. Pengadaan darah transfusi pada pasien dengan operasi elektif
7. Dan semua kekurangan yang cukup besar yang harus ditambah oleh RS dan
untuk mengatasi kekurangan ini pihak Rumah Sakit melakukan subsidi
silang sehingga semua biaya operasional bisa tertutup.
Manfaat Penggunaan INA-CBGs (30)
Bagi pasien:
1. Adanya kepastian dalam pelayanan dengan prioritas pengobatan
berdasarkan derajat keparahan
2. Dengan adanya batasan pada lama rawat (length of stay) pasien
mendapatkan perhatian lebih dalam tindakan medis dari para petugas
rumah sakit, karena berapapun lama rawat yang dilakukan biayanya sudah
ditentukan.
3. Mengurangi pemeriksaan dan penggunaan alat medis yang berlebihan
oleh tenaga medis sehingga mengurangi resiko yang dihadapi pasien.
Bagi Rumah Sakit:
1. Rumah Sakit mendapat pembiayaan berdasarkan kepada beban kerja
sebenarnya.
2. Dapat meningkatkan mutu & efisiensi pelayanan Rumah Sakit.
3. Dokter atau klinisi dapat memberikan pengobatan yang tepat untuk
kualitas pelayanan lebih baik berdasarkan derajat keparahan,
meningkatkan komunikasi antar spesialisasi atau multidisiplin ilmu agar
perawatan dapat secara komprehensif serta dapat memonitor QA dengan
cara yang lebih objektif.
4. Perencanaan budget anggaran pembiayaan dan belanja yang lebih akurat.

50
5. Dapat untuk mengevaluasi kualitas pelayanan yang diberikan oleh masing-
masing klinisi.
6. Keadilan (equity) yang lebih baik dalam pengalokasian budget anggaran.
7. Mendukung sistem perawatan pasien dengan menerapkan Clinical
Pathway.
Bagi Penyandang Dana Pemerintah (Provider)
1. Dapat meningkatkan efisiensi dalam pengalokasian anggaran pembiayaan
kesehatan.
2. Dengan anggaran pembiayaan yang efisien, equity terhadap masyarakat
luas akan akan terjangkau.
3. Secara kualitas pelayanan yang diberikan akan lebih baik sehingga
meningkatkan kepuasan pasien dan provider/Pemerintah.
4. Penghitungan tarif pelayanan lebih objektif dan berdasarkan kepada biaya
yang sebenarnya.

Dalam pelaksanaan Case Mix INA-CBGs, peran koding sangat menentukan,


dimana logic software yang digunakan untuk menetukan tarif adalah dengan
pedoman ICD 10 untuk menentukan diagnosis dan ICD 9 CM untuk tindakan atau
prosedur. Besar kecilnya tarif yang muncul dalam software INA-CBGs ditentukan
oleh Diagnosis dan Prosedur. Kesalahan penulisan diagnosis akan mempengaruhi
tarif. Tarif bisa menjadi lebih besar atau lebih kecil. Diagnosis dalam kaidah CBGs,
harus ditentukan diagnosa utama dan diagnosa penyerta. Diagnosa penyerta
terdiri dari Komplikasi dan Komorbiditas.
Diagnosis penyerta juga dapat mempengaruhi besar kecilnya tarif, karena
akan mempengaruhi level severity (tingkat keparahan) yang diderita oleh pasien.
Logikanya pasien yang dirawat terjadi komplikasi, maka akan mempengaruhi lama
perawatan di rumah sakit. Jika lama perawatan bertambah lama dibanding tidak

51
terjadi komplikasi, maka akan menambah jumlah pembiayaan dalam perawatan.
Jika terdapat lebih dari satu diagnosis maka dipilih satu diagnosis yang paling
banyak menggunakan resources (SDM, bahan pakai habis, peralatan medik, tes
pemeriksaan dan lainnya.

52
BAB III
LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

A. Landasan Teori

Puskesmas adalah suatu kesatuan organisasi kesehatan fungsional yang


merupakan pusat pengembangan kesehatan masyarakat yang juga membina
peran serta masyarakat disamping memberikan pelayanan secara menyeluruh
dan terpadu kepada masyarakat diwilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan
pokok. Dengan kata lain puskesmas mempunyai wewenang dan tanggung
jawab atas pemeliharaan kesehatan masyarakat dalam wilayah kerjanya (1).
Tenaga Kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam
bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan atau keterampilan melalui
pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan
kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan (1).
Registrasi adalah proses pendaftaran Puskesmas yang meliputi pengajuan
dan pemberian kode Puskesmas. Registrasi merupakan kegiatan pendataan
data lainnya ke dalam daftar pada buku atau sistem informasi. Daftar tersebut
dikenal dengan sebagai register. Register digunakan untuk keperluan
pencatatan dan pengumpulan penyakit. Register penerimaan pasien rawat
jalan adalah daftar pencatatan yang dibuat pada tempat pendaftaran pasien
rawat jalan. Register pelayanan rawat jalan adalah daftar pencatatan yang
dibuat pada unit rawat jalan (poliklinik) masing-masing staf medis fungsional
bagi setiap pasien rawat jalan yang dilayani.
Biaya kesehatan adalah besarnya dana yang harus disediakan untuk
menyelenggarakan dan atau memanfaatkan berbagai upaya kesehatan yang
diperlukan oleh perorangan, keluarga, kelompok dan masyarakat. Biaya

53
kesehatan dari sudut penyedia pelayanan (health provider) adalah besarnya
dana yang harus disediakan untuk dapat menyelenggarakan upaya kesehatan.
Dengan pengertian yang seperti ini tampak bahwa kesehatan dari sudut
penyedia pelayanan adalah persoalan utama pemerintah dan atau pun pihak
swasta, yakni pihak-pihak yang akan menyelenggarakan upaya kesehata. Biaya
kesehatan dari sudut pemakai jasa pelayanan (health consumer) adalah
besarnya dana yang harus disediakan untuk dapat memanfaatkan jasa
pelayanan (2).
Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan (BPJS Kesehatan) adalah
badan hukum publik yang bertanggungjawab kepada Presiden dan berfungsi
menyelenggarakan program jaminan kesehatan bagi seluruh penduduk
Indonesia termasuk orang asing yang bekerja paling singkat 6 (enam) bulan di
Indonesia (3).
Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) merupakan bagian dari Sistem
Jaminan Sosial Nasional (SJSN) yang diselenggarakan dengan menggunakan
mekanisme asuransi kesehatan sosial yang bersifat wajib (mandatory)
berdasarkan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang SJSN dengan
tujuan untuk memenuhi kebutuhan dasar kesehatan masyarakat yang layak
yang diberikan kepada setiap orang yang telah membayar iuran atau iurannya
dibayar oleh Pemerintah (4).

54
B. Kerangka Teori Penelitian

Faktor predisposisi
- Sistem Kesehatan dan
tata kelola di
puskesmas
- Sistem pembiayaan
kesehatan
- Ketersediaan SDM
Program JKN di dan Fasilitas
Puskesmas kesehatan
Sungai Ulin - Kepala
- Pemanfaatan
Puskesmas
manfaat JKN di
- Bendahara
puskesmas
Pengelola JKN

Faktor Pemungkin
- Pelayanan
kesehatan
- Pasien JKN

Keterangan

= di teliti

= Tidak di teliti

Gambar 3.1 Kerangka Teori Penelitian

55
C. Pertanyaan Penelitian
1. Sistem Kesehatan dan Tata Kelola di Puskesmas
a. Apakah program JKN yang dilaksanakan mulai Januari 2014
sebelumnya disosialisasikan kepada pihak puskesmas? Apa saja materi
sosialisasi program JKN tersebut?
b. Apakah disediakan khusus mengenai informasi pelayanan JKN bagi
pasien JKN? Apakah ada protap khusus yang dikeluarkan puskesmas
untuk pasien JKN?
c. Apakah semua paket pelayanan JKN tersedia dirumah sakit ini?.
Apakah ada pelayanan yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat di sini
tapi belum bisa dipenuhi oleh puskesmas?
d. Bagaimana prosedur pengajuan kapitasi? Jika dibandingkan dengan
sebelum BPJS, apakah lebih sederhana atau justru lebih rumit? Mohon
dijelaskan! Apa detail masalahnya?
e. Berapa lama waktu pembayaran kapitasi BPJS? Jika dibandingkan
dengan sebelum BPJS, apakah lebih singkat? Mohon dijelaskan! Apa
detail masalahnya?
f. Terkait pelaksanaan JKN, apakah masih ada iur biaya yang dibayarkan
peserta BPJS?
g. Apakah ada pasien BPJS non PBI? Bagaimana mekanismenya?
h. Terkait pelaksanaan Jamkesda, bagaimana mekanisme reimburstment-
nya?
i. Adakah perubahan tata kelola (misalnya = kebijakan internal,
pembentukan unit penanganan keluhan, unit informasi pasien JKN)
dalam implementasi JKN?
j. Apakah ada model pelaporan yang harus dilakukan puskesmas
terhadap BPJS (misal: laporan utilisasi)?. Terkait pelaporan pelayanan

56
JKN, kepada pihak mana saja puskesmas memberikan laporan?.
Apakah hanya BPJS Kesehatan, atau ditembuskan ke Dinas Kesehatan
dan pemerintah Daerah?
k. Apakah masih ada biaya yang dibayarkan oleh pemerintah daerah
kepada puskesmas untuk? ada/ tidak, mohon dijelaskan.
2. Sistem Pembiayaan Kesehatan
a. Bagaimana dampak UU SJSN dan UU BPJS terhadap sistem dan
struktur pembiayaan kesehatan di puskesmas?
b. Bagaimana alur pembayaran, klaim, realisasi, pertanggungjawaban
pembiayaan kesehatan di puskesmas?
c. Apakah masih ada mekanisme fee for service (FFS) di puskesmas?
Bagaimana mekanisme pembayaran lainnya?
d. Berapakah proporsi pembelanjaan out of pocket di puskesmas pada
penyelenggaraan sistem Jaminan Kesehatan Nasional ?
e. Apakah tersedia dana dari sistem Jaminan Kesehatan Nasional untuk
kegiatan promotif dan preventif di puskesmas?
f. Bagaimana benefit package terhadap program JKN di puskesmas?
g. Bagaimanakah efek program JKN terhadap puskesmas, apakah
menyebabkan ketidakpuasan bagi tenaga medis di puskesmas dalam
hal jasa pelayanan yang didapatkan?
h. Bagaimana sistem kendali mutu dan biaya yang dilakukan oleh
puskesmas?
3. Ketersediaan SDM dan Fasilitas Kesehatan
a. Bagaimana ketersediaan SDM kesehatan di puskesmas? Apakah ada
kendala dalam hal kuantitas yang dimiliki puskesmas? Berapakah
jumlah SDM Kesehatan yang dimiliki oleh puskesmas?

57
b. Bagaimana ketersediaan fasilitas kesehatan di puskesmas? Apakah ada
kendala dalam hal kuantitas? Apa standar yang digunakan puskesmas?
c. Bagaimana kualitasnya? Apa standar yang digunakan puskesmas?
d. Bagaimana proporsi pelayanan kesehatan JKN terhadap jumlah
tenaga kesehatan yang tersedia?
e. Bagaimana ketersediaan obat dan bahan medis habis pakai di
puskesmas? Bagaimanakah proses pengadaan obat dan bahan medis
habis pakai di puskesmas? Apabila ada obat yang diresepkan dokter
diluar paket pelayanan, bagaimana tindakan puskesmas? Bagaimana
trend penggunaan obat dan bahan medis habis pakai selama
pelaksanaan JKN?
f. Bagaimana sistem informasi puskesmas dalam mendukung
implementasi program JKN? Apakah sistem informasi yang ada sudah
cukup lancar dalam mendukung pelaksanaan JKN? Apakah sistem
informasi yang digunakan sudah online dengan BPJS Kesehatan?
Apakah ada staf khusus yang mengendalikan sistem informasi
tersebut.
g. Apakah ada kendala terkait dengan sistem informasi yang mendukung
pelaksanaan JKN?
4. Pemanfaatan Manfaat JKN di Puskesmas
a. Bagaimana manfaat pelayanan yang diatur oleh sistem tarif kapitasi?
b. Apakah ada manfaat pelayanan yang dibayar oleh BPJS di luar tarif
kapitasi?
c. Apa skema sistem kapitasi bisa mengakomodasi kebutuhan peserta
JKN?

58
d. Berapakah proporsi kepesertaan yang sudah dilayani jaminan
kesehatan di rumah sakit?
e. Bagaimana cakupan utilisasi dan akses peserta JKN di puskesmas?
f. Apakah ada perbedaan pemberian layanan oleh rumah sakit
berdasarkan status kepesertaan (PBI, non PBI dan non peserta JKN)?
g. Bagaimana trend akses pelayanan kesehatan (diukur dengan sistem
kapitasi) 2013-2014?
h. Hambatan apa saja yang ditemui dalam aspek cakupan pelayanan
selama penyelenggaraan Jaminan Kesehatan Nasional?
i. Apakah ditemukan pasien JKN yang dirawat tidak sesuai dengan kelas
perawatan yang seharusnya?. Apabila ini terjadi, apakah beban
pelayanan yang diterima pasien akan dibebankan kepada pasien
apabila diluar paket JKN?
j. Jenis pelayanan apa yang selama ini paling banyak digunakan oleh
pasien JKN? Dan paket pelayanan apa yang menurut puskesmas
menjadi beban bagi puskesmas?
k. Kendala dan hambatan yang ditemui puskesmas dan pasien dalam
pemanfaatan pelayanan kesehatan?

59
BAB IV
METODE SURVEI

A. Rancangan Kegiatan
Teknik Pengambilan data dengan cara kualitatif. Teknik pengumpulan
data yaitu dengan cara kualitatif sedangkan teknik pengumpulan data dengan
cara melakukan wawancara mendalam dengan kepala puskesmas dan
bendahara JKN serta menggunakan data sekunder dari laporan tahunan
Puskesmas Sungai Ulin tahun 2014.

B. Subjek Kegiatan
Subjek penelitian yang dilakukan dalam kegiatan ini adalah kepala puskemas
dan bendahara JKN di Puskesmas Sungai Ulin Banjarbaru.

C. Instrumen Kegiatan
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah perekam suara, alat tulis
dan buku catatan, serta kuesioner.

D. Variabel Kegiatan
Variabel dalam penelitian ini adalah :
1. Sistem kesehatan dan tata kelola di puskesmas
2. Sistem pembiayaan kesehatan
3. Ketersediaan SDM dan fasilitas kesehatan
4. Pemanfaatan Manfaat JKN di puskesmas

60
E. Definisi Operasional
Tabel 4.1 Definisi Operasional
No. Variabel Definisi Operasional Skala ukur

1 Sistem kesehatan Sistem kesehatan merupakan Kuesioner


dan tata kelola di jaringan penyedia pelayanan
kesehatan (supply side)
puskesmas
Tata Kelola yaitu suatu cara
bagaimana agar sumber dan
waktu yang tersedia bisa
dimanfaatkan serta diperlukan
sehingga proses kegiatan dapat
dilaksanakan dengan tepat.

2 Sistem Sistem pembiayaan kesehatan Kuesioner


pembiayaan adalah sebagai suatu sistem
yang mengatur tentang
kesehatan
besarnya alokasi dana yang
harus disediakan untuk
menyelenggarakan dan atau
memanfaatkan berbagai upaya
kesehatan yang diperlukan oleh
perorangan, keluarga,
kelompok dan masyarakat

3 Ketersediaan SDM - Ketersedian SDM adalah Kuesioner


dan fasilitas kecukupan Jumlah tenaga
kesehatan yang ada.
kesehatan
- Fasilitas Kesehatan adalah
segala sarana dan prasaranan
yang dapat menunjang
pelaksanaan pelayanan
kesehatan

61
4 Pemanfaatan Pemanfatan JKN di puskesmas Kuesioner
Manfaat JKN di yaitu masyarakat yang
menggunakan di JKN
puskesmas

F. Prosedur Kegiatan
Persiapan yang dilakukan sebelum memulai kegiatan skill lapangan di
puskesmas yaitu mendapatkan arahan dari dosen penanggung jawab mata
kuliah BBM pelayanan Puskesmas bapak Fauzi Rahman. Setelah itu
menentukan sasaran atau puskesmas yang hendak di teliti. Maka kelompok 2
dapat di Puskesmas Sungai Ulin. Setelah semua selesai peneliti membuat surat
penelitian untuk di Puskesmas Sungai Ulin yang ditujukan ke dinas kesehatan
Kota Banjarbaru. Setelah dapat persetujan dari kepala Dinas Kesehatan Kota
Banjarbaru maka tim peneliti mulai minta izin ke Puskesmas Sungai Ulin.
Setelah semua izin di dapat hari berikutnya tim peneliti langsung melaksanakan
kegiatan yang pertama di lakukan meminta data tentang puskesmas,
selanjutnya melakukan wawancara mendalam terkait kegiatan JKN di
Puskesmas Sungai Ulin dengan mewawancarai kepala puskesmas dan
bendahara JKN. Setelah semua selesai dan data juga sudah di dapat maka
peneliti langsung membuat laporan hasil penelitian yang telah dilaksanakan di
Puskesmas Sungai Ulin. Hasil laporan kemudian di presentasikan di kelas
setelah selesai di presentasikan dan di uji dosen maka dilakukan perbaikan.
Setelah hasilnya laporan baik maka di berikan hasil ini untuk bahan masukan di
Puskesmas Sungai Ulin.

62
G. Cara Analisis Data
Suatu penelitian membutuhkan analisis data dan interpretasinya yang
bertujuan menjawab setiap pertanyaan peneliti. Penelitian ini menggunakan
metode diagram Fish Bone. Diagram Fish Bone adalah salah satu metode untuk
mengidentifikasi faktor penyebab masalah. Diagram Fish Bone bentuknya mirip
dengan ikan, dimana bagian kepala (sebagai effect) dan bagian tubuh ikan
berupa rangka serta duri-durinya digambarkan sebagai penyebab (cause) suatu
permasalahan yang timbul. Langkah-langkah pembuatan diagram Fish Bone
yaitu:
1. Menyiapkan sesi sebab-akibat
2. Mengidentifikasi akibat
3. Mengidentifikasi berbagai kategori
4. Menemukan sebab-sebab potensial dengan cara sumbang saran
5. Mengkaji kembali setiap kategori sebab utama
6. Mencapai kesepakatan atas sebab-sebab yang paling mungkin

H. Tempat dan Waktu Kegiatan


1. Tempat kegiatan
Kegiatan dilaksanakan di Puskesmas Sungai Ulin banjarbaru.
2. Waktu Penelitian
Waktu pelaksanaan ini secara keseluruhan dilaksanakan selama 2 bulan,
sejak bulan april 2015 sampai dengan bulan mei 2015.

63
Tabel 4.2 Jadwal Kegiatan
Waktu Kegiatan
12-19 20-30 20 10 17 18-23 29
No Kegiatan
April April April-9 Mei Mei Mei Mei
Mei
1. Pembekalan dan
kontrak skill lapangan
2. Survei pendahuluan
dan perizinan kegiatan
3. Pelaksanaan kegiatan
di lapangan
4. Konsultasi/pembimbing
an pelaporan
5. Pengumpulan laporan
6. Presentasi dan ujian
7. Revisi laporan
8. Pengumpulan laporan
akhir

64
BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Kegiatan Skill Lapangan


1. Data Kuantitatif
a. Jumlah Kepesertaan JKN yang Terdaftar Di Puskesmas
Tabel 5.1 Jumlah peserta JKN di puskesmas Sungai Ulin
No Tahun Jumlah Peserta Jumlah
Penduduk
1 2014 2515 peserta

2 2015 3070 peserta 177.999 jiwa

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa jumlah peserta JKN


di Puskesmas Sungai Ulin mulai tahun 2014 sampai tahun 2015 bahwa
tidak semua penduduk yang berjumlah 177.999 jiwa terdaftar menjadi
peserta JKN di Puskesmas Sungai Ulin. Tahun 2019 seluruh masyarakat
Indonesia wajid terdaftar dalam program jaminan kesehatan nasional
(JKN).
b. Kunjungan Pasien/Pengguna Pelayanan Kesehatan Di Puskesmas
(Peserta JKN Atau Mandiri)
Tabel 5.2 kunjungan pasien JKN di puskesmas Sungai Ulin
No Tahun JKN Askes Jamkesmas Jamkesda Umum
1 2014 472 232 7 Peserta 0 0
peserta Peserta

2 2015 304 0 1 0 0

65
peserta

Berdasarkan tabel di atas menunjukkan untuk penggunan


pelayanan kesehatan di Puskesmas Sungai Ulin tahun 2014 peserta JKN
sebanyak 472 sedangkan untuk tahun 2015 sampai bulan april sebanyak
304 peserta. Pada tahun 2014 yang mana JKN sudah mulai dilaksanakan
pada 1 januari 2014 tetapi masih banyak masyarakat yang belum
mengetahuinya hal ini dapat terlihat dari laporan hasil kunjungan, beda
dengan tahun 2015 baru masuk bulan april sudah terlihat banyak yang
menngunakan kartu JKN. Namun untuk tahun 2015 masih ada pengguna
pelayanan Puskesmas Sungai Ulin yang masih menggunakan kartu
jamkesmas. Padahal untuk tahun 2015 jamkesmas sudah masuk dalam
JKN dalam golongan PBI.
c. Sumber daya manusia pemberi pelayanan kesehatan termasuk dokter
umum, dokter spesialis dan tenaga pemberi layanan lain.
Tabel 5.3 jumlah tenaga kesehatan di puskesmas Sungai Ulin
No Jenis tenaga Jumlah tenaga Standar Jumlah
Kesehatan kesehatan sungai kebutuhan tenaga
Ulin Kesehatan
puskesmas Non
perawatan (36).
(1) (2) (3) (4)
1 Dokter Umum 6 7

2 Dokter gigi 2 6

3 perawat 12 22

4 Perawat gigi 3 1

66
(1) (2) (3) (4)

5 Bidan 10 16
6 Laboratorium/analis 2 1
kesehatan
7 Nutrisionis 3 1
8 Sanitarian 2 1

9 Tenaga promosi 2 1
kesehatan
10 Apoteker 1 1

11 Asisten Apoteker 3 1

Berdasarka tabel di atas dapat dilihat jumlah tenaga kesehatan yang


ada di Puskesmas Sungai Ulin kurang terutama untuk dokter, perawat
dan bidan. Untuk tenaga kesehatan dalam puskesmas melayani 100.000
penduduk diwilayah kerja puskesmas. melihat jumlah penduduk di
Puskesmas Sungai Ulin sebanyak 177.999 penduduk maka jumlah yang
tenaga kesehatan yang ada di Puskesmas Sungai Ulin kurang.
d. Fasilitas Kesehatan Yang Digunakan Untuk Pelayanan Pasien JKN
Peserta JKN berhak mendapatkan semua fasilitas yang ada di
Puskesmas Sungai Ulin. Begitu juga dari pihak Puskesmas memberikan
semua pelayanan yang mereka laksanakan yaitu mulai dari pelayanan
kesehatan promotif, preventif, kuratif, rehabilitatife, pelayanan
kebidanan, pelayanan kesehatan darurat medis, termasuk pelayanan
penunjang yang meliputi pemeriksaan laboratorium sederhana dan
pelayana kefarmasian. Pihak Puskesmas Sungai Ulin memberikan

67
pelayanan kepada seluruh pasien baik itu pasien JKN maupun pasien
Mandiri.
e. Paket manfaat sistem kapitasi yang dirasakan oleh puskesmas.
Berdasarkan hasil wawancara degan pengelola JKN/bendahara JKn
tentang paket manfaat sistem kapitasi yang dirasakan oleh semua tenaga
kesehatan yang ada di Puskesmas Sungai Ulin yaitu mereka menerima
dana sesuai dengan jumlah peserta kapitasi, ada tidaknya peserta JKN
yang menggunakan pelayanan di Puskesmas Sungai Ulin mereka tetap
mendapatkan dana sebesar jumlah peserta yang terdaftar di Puskesmas
Sungai Ulin. Manfaat yang di rasakan hanya sebatas itu saja tidak ada
manfaat lain dalam sistem kapitasi yang mereka rasakan.
f. Anggaran kesehatan di puskesmas.
Untuk anggaran dana kesehatan di puskesmas ada beberapa
anggaran yaitu APBD puskesmas, BOK puskesmas serta dana JKN. Untuk
dana JKN sendiri pihak puskesmas menerima langsung dari pihak BPJS
setiap tanggal 13-15 uang kapitasi di transfer ke rekening
puskesmas/bendahara. uang kapitasi ini di transfer sesuai jumlah peserta
yang terdaftar di Puskesmas Sungai Ulin. Tujuan dana langsung ditransfer
langsung ke rekening puskesmas/bendahara, supaya kegiatan kesehatan
tidak terhambat sesuai aturan tata kelola keuangan pemerintah daerah,
dana kapitasi yang diterima harus dicatat atau dibukukan.
2. Data Kualitatif
a. Sistem Kesehatan dan Tata Kelola Di Puskesmas
Berdasarkan Undang-undang Nomor 24 Tahun 2011, BPJS akan
menggantikan sejumlah lembaga jaminan sosial yang ada di Indonesia
yaitu lembaga asuransi jaminan kesehatan PT. Askes Indonesia menjadi
BPJS Kesehatan dan lembaga jaminan sosial ketenaga kerjaan PT.

68
Jamsostek menjadi BPJS Ketenagakerjaan. Transformasi PT Askes dan PT
Jamsostek menjadi BPJS dilakukan secara bertahap. Pada awal 2014, PT
Askes akan menjadi BPJS Kesehatan, selanjutnya pada 2015 giliran PT
Jamsostek menjadi BPJS Ketenagakerjaan. Cara sosialisasi JKN yaitu
pihak BPJS membuat suatu buku pegangan sosialisasi JKN dan SJSN
kemudian buku itu di berikan ke puskesmas-puskesmas. kemudian
memberikan penjelasan apa itu JKN dan apa saja yang masuk dalam JKN
(10). Berikut ini kutipan hasil wawancara dengan kepala Puskesmas
Sungai Ulin.

Kepala Puskesmas
BPJS bekerja sama dengan dinas kesehatan, melalui dinas kesehatan
mengumpulkan kami orang-orang puskesmas, terutama kepala puskesmas
dan bendaharanya. Pelaksanaan sosialisasi pada akhir bulan desember 2013
tentang peserta JKN, Pelayanan yang diberikan oleh BPJS, pindahnya askes
ke BPJS serta sistem Kapitasi BPJS. Selesai sosialisasi yang diberikan oleh
pihak BPJS ke puskesmas pihak BPJS memberikan leaflet dan brosur
tentang BPJS kemudian pihak. JKN langsung disosialisasikan oleh pihak
puskesmas, bukan pihak dinas kesehatan yang yang mesosialisasikan.
Berdasarkan hasil dari kutipan wawancara dengan kepala
Puskesmas Sungai Ulin yaitu hasil wawancara dengan sumber yang kami
dapat bahwa sudah sesuai dengan apa yang disampaikan oleh kepala
Puskesmas Sungai Ulin yaitu dilaksanakan mulai bulan Januari 2014
sebelum pelaksanaan JKN di mulai pihak BPJS yang sebelumnya masih
ASKES melaksanakan sosialisasi tentang JKN di dinas kesehatan.
Pelaksanaan sosialisasi dilaksanakan pada akhir bulan Desember 2013.
Materi yang disampaikan yaitu siapa saja yang jadi peserta JKN,

69
pelayanan yang diberikan oleh BPJS, Pindahnya dari Askes ke BPJS,
sistem Kapitasi BPJS. Selesai sosialisasi yang diberikan oleh pihak BPJS ke
puskesmas pihak BPJS memberikan leaflet dan brosur tentang BPJS
kemudian pihak puskesmas menyampaikan kepada masyarakat tentang
apa itu BPJS. Untuk protap khusus untuk JKN tidak ada di puskesmas
karena untuk masyarakat yang ingin menjadi anggota BPJS masyarakat
datang sendiri ke kantor BPJS.
Berdasarkan peraturan menteri kesehatan republik Indonesia
nomor 71 tahun 2013 tentang pelayanan kesehatan pada jaminan
kesehatan nasional yaitu penyelenggaraa pelayanan kesehatan meliputi
semua fasilitas kesehatan yang bekerjasama dengan BPJS kesehatan
berupa fasilitas kesehatan tigkat pertama dan fasilitas kesehatan rujukan
tingkat lanjutan. Fasilitas kesehatan tingkat pertama yang bekreja sama
dengan BPJS kesehatan harus menyelenggarakan pelayana kesehatan
komprehensif sebagaimana dimaksud berupa pelayanan kesehatan
promotif, preventif, kuratif, rehabilitatif, pelayanan kebidanan, dan
pelayanan kesehatan darurat medis, termasuk pelayanan penunjang yang
meliputi pemeriksaan laboratorium sederhana dan pelayanan
kefarmasian sesuai dengan ketentuaan peraturan perundang-undangan
(24). Berikut kutipan wawancara dari bendahara JKN di Puskesmas
Sungai Ulin tentang pelayanan yang diberikan untuk peserta JKN.
Bendahara Program BPJS
Kami melaksanakan JKN sesuai dengan UU BPJS.
Untuk.(berpikir.!) pelayanan kami memberikan pelayanan yang
optimal kepada pasien namun.! Masih ada pasien yang belum puas
dengan pelayanan yang kami berikan termasuk pelayanan rujukan.

70
Berdasarkan hasil wawancara dengan bendahara JKN di Puskesmas
Sungai Ulin beserta dari sumber yang kami masukan di atas bahwa
Pelayanan di Puskesmas Sungai Ulin semua sudah sesuai dengan
perundang-undangan BPJS. Tenaga puskesmas memberikan pelayanan
yang optimal kepada pasien baik itu pasien peserta BPJS maupun Pasien
mandiri. Tetapi masyarakat masih belum puas dalam pelayanan
puskesmas terutama untuk kasus rujukan.
Pembiayaan kesehatan bersumber dari berbagai sumber, yakni:
Pemerintah, Pemerintah Daerah, swasta, organisasi masyarakat, dan
masyarakat itu sendiri. Oleh karena itu, pembiayaan kesehatan yang
adekuat, terintegrasi, stabil, dan berkesinambungan memegang peran
yang amat vital untuk penyelenggaraan pelayanan kesehatan dalam
rangka mencapai berbagai tujuan pembangunan kesehatan. Pembiayaan
pelayanan kesehatan masyarakat merupakan public good yang menjadi
tanggung-jawab pemerintah, sedangkan untuk pelayanan kesehatan
perorangan pembiayaannya bersifat private, kecuali pembiayaan untuk
masyarakat miskin dan tidak mampu menjadi tanggung-jawab
pemerintah. Pembiayaan pelayanan kesehatan perorangan
diselenggarakan melalui jaminan pemeliharaan kesehatan dengan
mekanisme asuransi sosial yang pada waktunya diharapkan akan
mencapai universal coverage sesuai dengan Undang-undang Nomor 40
Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) (14). Berikut
kutipan dari hasil wawancara dengan bendahara program BPJS di
Puskesmas Sungai Ulin tentang jamkesda, askes, jamkesmas serta
jampersal.

71
Bendahara Program BPJS
Sebelum ada JKN, ada askes, jamkesmas, jampersal serta jamkesda
kan ya dana yang kita terima sedikit, jadi kita nerima langsung dinas, tidak
bisa mengelola sendiri jadi terbatas.
Dari hasil wawancara dan hasil sumber yang didapat bahwa untuk
jamkesda, jamkesmas, askes serta jampersal sebelum adanya program
JKN dari BPJS ini ada askes, jamkesmas, Jampersal, serta Jamkesda yaitu
merupakan public good yang menjadi tanggung jawab pemerintah
sehingga untuk dana yang diterima langsung dari dinas kesehatan dan
tidak mengelola sendiri puskesmas hanya memasukan klaim pasien rawat
jalan ke dinas kesehatan serta semuanya dikelola oleh pihak dinas
kesehatan. Tetapi setelah adanya JKN dari BPJS sistem pembayaran
kapitasi masuk ke dalam rekening puskesmas/bendahara setiap bulan.
Subsistem pembiayaan kesehatan diselenggarakan guna
menghasilkan ketersediaan pembiayaan kesehatan dengan jumlah yang
mencukupi, teralokasi secara adil, dan termanfaatkan secara berhasil
guna dan berdaya guna untuk terselenggaranya upaya kesehatan secara
merata, terjangkau, dan bermutu bagi seluruh masyarakat. Tersedianya
pembiayaan yang memadai juga akan menunjang terselenggaranya
subsistem sumber daya manusia kesehatan, subsistem sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan makanan, subsistem manajemen dan informasi
kesehatan, serta subsistem pemberdayaan masyarakat (14). Berikut
kutipan dari hasil wawancara dengan bendahara program BPJS di
Puskesmas Sungai Ulin tentang cara klaim kapitasi peserta JKN.
Bendahara Program BPJS
cara klaimnya setiap tahun disusun RKA, jumlah dana diperkirakan
dari bulan terakhir dalam penyususnan dana RKA. Untuk dana setahun,

72
dana di bulan terakhir di kali 12 bulan untuk tahun ke depan. Itu untuk dana
1 tahun. Untuk mengklaimnya dimasukkan ke dinas, kemudian orang dinas
melakukan telaahan staf. Setelah ditelaah oleh staf, baru minta tanda
tangan kepala dinas, kemudian baru bisa mencairkan uang di bank yang
kemudian dilengkapi dengan surat-surat pertanggungjawaban. Untuk
pembayaran sebelum ada BPJS seperti Jamkesmas, Askes, Jamkesda serta
jampersal bendahara memasukan SPJ pasien ke dinas kesehatan kemudian
dana akan cair satu bulan berikutnya. Sedangkan dengan adanya BPJS ini
bendahara mengajukan SPJ terus apabila sudah selesai di telaah oleh dinas
kesehatan serta sudah dapat tanda tangan kepala dinas maka dana kapitasi
bisa langsung diambil.
Dari hasil wawancara dan hasil sumber yang didapat bahwa untuk
klaim kapitasi semua diserahkan ke puskesmas yaitu cara klaimnya setiap
tahun disusun RKA, yang mana untuk jumlah dana diperkirakan dari bulan
terakhir yaitu Desember dalam penyusunan RKA. Untuk dana setahun
dana pada akhir tahun bulan Desember di kali 12 bulan untuk tahun ke
depan ini untuk dana 1 tahun. Untuk klaimnya di masukan SPJ (surat
pertanggung jawaban) ke dinas kesehatan, kemudian dinas kesehatan
melakukan telaahan staf, setelah selesai tekaahan staf baru minta tanda
tanggan kepala dinas. Hal ini dilakukan untuk pencairan dana Kapitasi di
bank. Untuk pembayaran sebelum ada BPJS seperti Jamkesmas, Askes,
Jamkesda serta jampersal bendahara memasukan SPJ dari rawat jalan
pasien ke dinas kesehatan kemudian dana akan cair satu bulan
berikutnya. Sedangkan dengan adanya BPJS ini bendahara mengajukan
SPJ terus apabila sudah selesai di telaah oleh dinas kesehatan serta sudah
dapat tanda tangan kepala dinas maka dana kapitasi bisa langsung
diambil. Hal ini dilakukan agar susbistem pembiayaan kesehatan yang

73
diselenggarakan berguna untuk menghasilkan ketersediaan pembiayaan
kesehatan dengan jumlah yang mencukupi, teralokasi secara adil dan
termanfaatkan secara berhasil guna dan berdaya guna untuk
terselenggaranya upaya kesehatan yang dilaksanakan puskesmas.
Sistem pembayaran berdasarkan layanan, dimana pencari layanan
kesehatan berobat lalu membayar kepada pemberi pelayanan kesehatan
(PPK). PPK (dokter atau rumah sakit) mendapatkan pendapatan
berdasarkan atas pelayanan yang diberikan, semakin banyak yang
dilayani, semakin banyak pula pendapatan yang diterima (15). Berikut
kutipan dari hasil wawancara dengan kepala Puskesmas Sungai Ulin.
Kepala Puskesmas
Untuk kota Banjarbaru, semua gratis, jadi kalo pasien umum yang kaya
gini yang penting dia bawa KTP warga Negara kita, kota Banjarbaru
dilayanai, tapi kalo luar wilayah yang bukan KTP kita yaa bayar, kalo pake
askes kan otomatis, askes kan sudah di bagi per wilayah-wialayah. Siapa
yang wilayah Sei. Ulin yang pakai JKN, siapa penduduk yang masuk JKN dia
yang berobat ke sini. Kalo ada penduduk yang JKN di luar wilayah Sei. Ulin
mau berobat, itu kami yang kerugian kenapa kami rugi karena kapitasi
masuk ke orang kami yang melakukan pelayanan. Yaa kami layani,
kemudian kami kasih masukan kalo besok-besok pak, kalo memamng bapak
merasa enak pelayanan di tempat kami, yaa bapak pindah.
Dari hasil wawancara dan hasil sumber yang didapat bahwa di
Puskesmas Sungai Ulin semua peserta JKN yang terdaftar di wilayah kerja
puskesmas maupun diluar wilayah kerja Puskesmas Sungai Ulin tidak
memungut biaya apapun, semua pelayanan di berikan secara gratis,
namun untuk yang diluar wilayah kerja peserta JKN di minta untuk pindah
ke wilayah kerja Puskesmas Sungai Ulin. Puskesmas Sungai Ulin tidak

74
menerapkan sistem pembiayan berdasarkan layanan yang dimana
pencari layanan kesehatan berobat lalu membayar kepada pemberi
layanan.
Penerima Bantuan Iuran Jaminan Kesehatan (PBI): fakir miskin dan
orang tidak mampu, dengan penetapan peserta sesuai ketentuan
peraturan perundang- undangan. Bukan Penerima Bantuan Iuran
Jaminan Kesehatan (Non PBI), terdiri dari, Pekerja Penerima Upah dan
anggota keluarganya, Pekerja Bukan Penerima Upah dan anggota
keluarganya, Bukan pekerja dan anggota keluarganya. Semua pelayanan
yang ada di puskesmas diberikan sama tidak ada perbedaan (9). Berikut
kutipan dari hasil wawancara dengan Bendahara BPJS di Puskesmas
Sungai Ulin tentang pelayanan PBI dan Non PBI.
Bendahara Program BPJS
Selain peserta JKN PBI ada juga peserta non PBI, mekanisme nya
seperti apa ? kalau untuk pelayanan sama saja dengan peserta PBI tidak ada
perbedaan.kalau untuk klaim dana kapitasi nya karena sudah masuk dalam
kapitasi puskesmas jadi tidak ada perbedaan apa pun. Tidak ada perbedaan
pelayanan untuk perserta JKN baik itu PBI maupun Non PBI semua
pelayanan yang diberikan sama yaitu sesuai dengan peraturan JKN no 28
tahun 2014. Akses pelayanan dengan sitem kapitasi semua sesuai dengan
peraturan JKN. Apabila ada perubahan peraturan maka tren akses
pelayanan berubah semua mengikuti UU. selain BPJS masih ada kan
jamkesda lalu bagaimana retribusinya. semua gratis tidak ada di pungut
biaya apa pun untuk pelayanan.
Dari hasil wawancara dan hasil sumber yang didapat bahwa Di
Puskesmas Sungai Ulin sudah sesuai dengam sumber di atas yaitu tidak
hanya melayani peserta JKN PBI saja tetapi non PBI pun ada, serta untuk

75
pelayanan yang diberikan pun sama dengan peserta JKN PBI. Untuk
mekanisme dana kapitasi pun sama dengan PBI karena sistem kapitasi ini
tidak membedakan mana yang PBI dan non PBI. Terkait dalam
pelaksanaan BPJS ada program Jamkesda yang masih belum masuk
dalam BPJS. Maka untuk mekanisme reimburstment nya yaitu tidak di
pungut biaya apa pun dalam hal pelayanan untuk mekanisme klaim
dananya puskesmas memasukan SPJ jamkesda ke dinas kesehatan
setelah itu sebulan berikutnya dana jamkesda keluar namun dana nya
sedikit tidak seperti BPJS yang sistem kapitasi.
Dengan dijalankan BPJS kesehatan tahun 2014 ini, maka seluruh
fasilitas kesehatan (faskes) yang berafiliasi dengan BPJS-Kes. Debekali
dengan aplikasi pengolahan data untuk menunjang pelaksanaan BPJS-
Kes. Untuk aplikasi pengolahan data di Faskes Primer maka dibekali
dengan P-care (primary care)BPJS. Pada dasarnya, P-Care mempunyai 2
fungsi besar, yaitu (1) Pendaftaran Pasien, dimana entry data
dilaksanakan oleh petugas pendaftaran, dan (2) Pelayanan Pasien, dimana
entry data dilaksanakan oleh dokter (atau petugas Balai Pengobatan),
didalamnya juga terdapat fitur pembuatan rujukan, dimana datanya akan
dapat langsung terbaca di FasKes Rujukan. Selain kedua fungsi tersebut
terdapat fitur tambahan seperti preview data kunjungan, jumlah peserta
BPJS yang terdaftar di suatu faskes primer, serta pengolahan data tenaga
medis dan fitur penggantian password (37). Hal ini sesuai dengan hasil
wawancara dengan bendahara program BPJS, berikut kutipan
wawancara:
Bendahara Program BPJS
Ada tim khusus JKN di puskesmas, diketuai kepala puskesmas, kepala
tata usaha, bendahara dan pengelola serta timnya di loket untuk

76
membantu mempiker, pempiker itu pertama menyaring peserta BPJS
untuk di poli umum ada petugas khusus untuk mengentri data untuk pasien
BPJS. Laporan berupa SPJ yang dimasukan ke dinas kesehatan. Masih ada
dana dari pemerintah yaitu dana APBD.
Berdasarkan hasil wawancara di atas untuk tenaga kesehatan di
puskesmas sungai ulin ada tim pengelola BPJS. Di dalam tim tersebut ada
petugas yang memP-care pasien khusus BPJS. Tugas tenaga P-care sudah
sesuai dengan sumber yang dibahas di atas. Kemudian untuk klaim BPJS
pun sudah sesuai dengan sumber dari bahasan sebelumnya. Tidak ada
masalah dalam hal Tim pengelola JKN di puskesmas sungai ulin semua
sudah sesuai dengan tugas masing-masing.
b. Sistem Pembiayaan Kesehatan
Sistem pembiayaan kesehatan pada program JKN harus sesuai dengan
perpres no 32 tahun 2014 tentang pengelolaan dan pemanfaatan dana
kapitasi JKN pada FKTP milik pemerintah daerah, hal ini sesuai dengan
pernyataan bendahara program BPJS, berikut kutipan wawancara:
Bendahara Program BPJS
Dampak UU harus sesuai dengan peraturan, mau keadaanya
bagaimana pun harus sesuai dengan peraturan.
Berdasarkan hasil wawancara di atas bendahara program BPJS
menyatakan bahwa, dampak UU SJSN dan UU BPJS terhadap sistem dan
struktur pembiayaan kesehatan di puskesmas. Puskesmas Sungai Ulin
dalam melaksanakan BPJS semua sesuai dengan peraturan baik dari segi
pelayanan, klaim dana kapitasi semua sesuai undang-undang. Mau
keadaan bagaimana pun semua harus sesuai dengan UU. Ketika ada UU
baru tentang JKN maka puskesmas pun mengituri UU yang baru
tersebut.

77
Pada alur pembayaran, klaim, realisasi dan pertanggungjwaban
pembiayaan kesehatan di puskesmas harus dilakukan oleh bendahara
dana kapitasi JKN pada FTKP yang menjalankan fngsi menerima,
menympan, membayarkan, menatausahakan dan
mempertanggungjawabkan dana kapitasi yang sudah ditelah oleh pihak
dinas kesehatan dan dana kapitasi terseut sudah dapat diambil. Hal ini
sesuai dengan pernyataan dari bendahara program JKN, berikut kutipan
wawancara:
Bendahara Program BPJS
Untuk pembayaran sebelum ada BPJS seperti Jamkesmas, Askes,
Jamkesda serta jampersal bendahara memasukan SPJ pasien ke dinas
kesehatan kemudian dana akan cair satu bulan berikutnya. Sedangkan
dengan adanya BPJS ini bendahara mengajukan SPJ terus apabila sudah
selesai di telaah oleh dinas kesehatan serta sudah dapat tanda tangan
kepala dinas maka dana kapitasi bisa langsung diambil.
Berdasarkan hasil wawancara di atas maka untuk pembayaran
sebelum ada BPJS seperti Jamkesmas, Askes, Jamkesda serta jampersal
bendahara memasukan SPJ dari rawat jalan pasien ke dinas kesehatan
kemudian dana akan cair satu bulan berikutnya. Sedangkan dengan
adanya BPJS ini bendahara mengajukan SPJ terus apabila sudah selesai di
telaah oleh dinas kesehatan serta sudah dapat tanda tangan kepala dinas
maka dana kapitasi bisa langsung diambil.
Mekanisme fee for service (FFC) di puskesmas, sistem pembayaran
ini adalah setiap dokter mendapatkan gajinya berdasarkan pelayanan
yang dokter berikan kepada pasiennya. Mekanisme ini tidak dilakukan di
Puskesmas Sungai Ulin, karena sudah adanya dana kapitasi. Hal ini sesuai

78
dengan pernyataan dari bendahara program JKN, berikut kutipan
wawancara:
Bendahara Program BPJS
Tidak ada fee service di puskesmas, semua pelayanan gratis.
Berdasarkan hasil wawancara di atas, maka untuk mekanisme fee for
service di Puskesmas Sungai Ulin bendahara tidak memahami apa itu fee
for service walaupun peneliti sudah menjelaskan apa itu fee for service
tapi bendahara JKN tetap tidak memahami apa itu. yang penting kata
bendahara semua pelayanan gratis.
Sistem asuransi kepersertaan semesta akan merubah sistem
pembiayaan kesehatan Negara kita. Saat ini sumber pembiyaan
kesehataa berasal dari APBN atau APBD untuk sistem Jamkesmas,
Jamkesda atau SKTM. Dari kantong masyarakat sendiri (out of pocket)
untuk pelayanan kesehatan swasta. Sistem pembiayaan kesehatan
adalah tatanana yang menghimpun berbagai upaya penggalian,
pengalokasian dana, pembelanjaan sumber daya keuangan secara
terpadu dan saling mendukung dan menjamin tercapainya derajat
kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Saat ini sistim pelayanan
kesehatan samasekali tidak ter-struktur. Pasien bebas menentukan
kemana dia akan berobat. Ke dokter umum, spesialis atau konsultan. Ke
puskesmas, rumah sakit atau rumah sakit rujukan. Hal ini akibat
kebanyakan pasien bebas memilih dokter atau rumah sakit karena
membayar biaya pengobatannya dari kantungnya sendiri (out of pocket
money) (38). Berikut kutipan wawancara:
Bendahara Program BPJS
Out of pocket tidak ada dalam penyelenggaraan SJKN karena semua
sudah masuk dalam uang kapitasi Rp 6000,- per pasien yang mana 25 %

79
untuk pembelian obat dan reagen serta 15% untuk kegiatan penunjang,
sosialisasi dan Alat tulis kantor dan 60 % untuk jasa pelayanan. Dana untuk
kegiatan promotif dan preventif sudah ada dalam kapitasi Rp. 6000,- per
pasien. Benefit package.(berpikir.!) ada, pasien berobat atau tidak
berobat untuk peserta JKN kami tetap terima dana sesuai kapitasi.
Dari hasil wawancara dengan sumber diatas maka hasil wawancara
tidak nyambung maksud dari apa itu out of pocket. Yang mana out of
pocket itu maksudnya masyarakat mengeluarkan uang dari kantong
sendiri untuk mendapatkan pelayanan kesehatan sedangkan dari pihak
puskesmas menanggapi out of pocket yaitu sebagai proporsi
pembelanjaan Out of pocket di puskesmas yaitu tidak ada dalam
penyelenggaraan SJKN karena semua sudah masuk dalam dana kapitasi
Rp 6000,- per pasien yang mana 20 % untuk pembelian obat dan reagen
serta 15% untuk kegiatan penunjang, sosialisasi dan Alat tulis kantor, serta
60 % jasa pelayanan. Dari Sistem jaminan kesehatan nasional untuk
kegiatan promotif dan preventif ada yaitu sudah termasuk dalam dana
kapitasi yang mana dana kapitasi Rp 6000,- per pasien yang mana 20%
untuk pembelian obat dan reagen serta 15% untuk kegiatan penunjang,
sosialisasi dan Alat tulis kantor, serta 60 % jasa pelayanan. Benefit
package terhadap program JKN di puskesmas ada yaitu dari kapitasi itu di
dapatkan benetit package yang mana peserta JKN menggunakan atau
tidak menggunakan kartu JKN untuk berobat dipuskesmas maka
puskesmas tetap mendapatkan sebesar jumlah kapitasi yang terdaptar di
puskesmas.

80
Dengan keluarnya Peraturan Presiden No. 32/2014 membahas
Pengelolaan, dan Pemanfaatan Dana Kapitasi Jaminan Kesehatan
Nasional pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama Milik Pemerintah
Daerah. Juga Peraturan Menteri Kesehatan No 19/2014 tentang
penggunaan Dana Kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional untuk Jasa
Pelayanan kesehatan dan Dukungan Biaya operasional Pada FKTP Milik
Pemerintah didalamnya lebih membahas pembagian jasa pelayanan pada
tenaga kesehatan dan non kesehatan, tentu Program JKN ini selain
bermanfaat bagi masyarakat juga bisa meningkatkan fasilitas dan kualitas
pelayanan dibidang kesehatan. Sebelum diterapkan tentu perlu
dimusyawarahkan/didiskusikan dengan seluruh komponen pegawai di
setiap Puskesmas dalam menentukan skor penilaian dan kehadiran
sehingga selain memenuhi rasa keadilan juga kredibilitasnya bisa
dipertanggung jawabkan (39). Berikut hasil kutipan wawancara.
Bendahara Program BPJS
Pembagian data kapitasi dirapatkan dulu dan pembagiannya sesuai
dengan prosedur sesuai dengan UU, pembagian yang dinilai sesuai dengan
jabatan, masa kerja dan pendidikan. Dalam pembagian dana JKN selalu ada
cekcok, tetapi pada saat rapat dijelaskan variable-variabel yang boleh
dimasukkam, seperti kalo kinerjanya tinggi maka poinnya ditambah, tetapi
kalo tidak masuk poinnya dikurangi.
Dari hasil wawancara akan pembagian dana kapitasi sudah sesuai
dengan sumber diatas. Yang mana efek program JKN tidak menyebabkan
ketidakpuasan bagi tenaga medis dalam hal jasa karena sistem
pembagian dana kapitasi ini kepada tenaga kesehatan sesuai dengan
prosedur pembagian dana kapitasi yaitu di lihat dari pangkat, masa kerja
serta pendidikan selain itu ada variabel lain yang menjadi poin tambahan

81
dalam penerimaan dana ini. Jadi tidak ada masalah dalam hal pembagian
jasa pelayanan.
Dalam JKN ada standar pelayanan dan standar mutu yang
ditetapkan. Penyelenggara pelayanan kesehatan (dokter swasta, klinik,
puskesmas, rumah sakit) yang ikut serta harus mengikuti standar. Dalam
sistem ada empat pihak terkait, yaitu peserta asuransi, badan
administrasi, badan pengelola dan penyelenggara pelayanan kesehatan.
Dalam sistem itu ada ikatan kerja/kontrak, siklus kendali mutu,
pemantauan utilisasi dan penanganan keluhan. Dengan demikian ada
kendali biaya dan mutu. Nantinya tidak boleh lagi ada pemeriksaan,
pemberian obat atau tindakan yang berlebihan. Misalnya, bedah caesar
tanpa indikasi. Sebaliknya, pelayanan kesehatan tak boleh kurang dari
standar. Peserta berhak mengadu dan keluhan akan ditangani. Jika
terbukti, penyelenggara pelayanan kesehatan kena sanksi.
Penyelenggara pelayanan kesehatan akan terdorong meningkatkan mutu
pelayanan, jika tidak ikut sistem mereka sulit mendapatkan pasien,
karena hampir tak ada lagi orang yang membayar dari kantung sendiri
seperti saat ini (40). Berikut hasil kutipan wawancara.
Bendahara Program BPJS
Untuk kendali mutu sebelum adanya JKN, kalonya gawat darurat
langsung aja dirujuk ke rumah sakit. Itu dikarenakan pasiennya yang
memaksa untuk di rujuk, sebenarnya pihak puskesmas sudah
mengupayakan pelayanan yang terbaik agar pasien tidak dirujuk
Puskesmas sungai ulin sudah sesuai dalam sistem kendali mutu dan
biaya yang dilakukan oleh pihak puskesmas yaitu Untuk kendali mutu
sebelum adanya JKN, ketika ada pasien gawat darurat langsung dirujuk
ke rumah sakit. Itu dikarenakan pasiennya yang memaksa untuk di rujuk,

82
sebenarnya pihak puskesmas sudah mengupayakan pelayanan yang
terbaik agar pasien tidak dirujuk.
c. Ketersediaan SDM dan Fasilitas Kesehatan
Ketersediaan SDM kesehatan di puskesmas, kendala dalam hal
kuantitas yang dimiliki puskesmas dan jumlah SDM kesehatan yang
dimiliki oleh puskesmas seharusnya dapat tercukupi. Namun, masalah
utama sumberdaya manusia (SDM) kesehatan di Indonesia adalah
ketidakcukupan jumlah, dan distribusi tenaga kesehatan dan salah satu
upaya yang dirancang untuk mengatasinya adalah dengan memperbaiki
kualitas perencanaan SDM kesehatan termasuk dalam proses
penyusunan rencana kebutuhan SDM kesehatan Puskesmas (21). Hal ini
juga terjadi di Puskesmas Sungai Ulin seperti yang disampaikan oleh
bendahara program BPJS, berikut kutipas wawancara:

Bendahara Program BPJS


JKN pengelolanya sendiri, hambatannya tenaganya kurang sehingga
pegawainya ,erangkap-rangkap, seperti perawat mengolah data, menjadi
bendahara.
Berdasarkan hasil wawancara di atas, bendahara menyatakan
bahwa tenaga kesehatan di Puskesmas Sungai Ulin banjarbaru masih
mengalami kekurangan tenaga karena dalam pelaksanaan program BPJS
petugas kesehatan berkerja rangkap. Belum ada tenaga kesehatan
khusus yang memengang program BPJS. Bendahara BPJS pun seorang
perawat serta merangkap sebagai tenaga Imunisasi di puskesmas.
Jumlah tenaga di Puskesmas Sungai Ulin sebanyak 52 orang. Dari jumlah
tenaga kesehatan 52 orang ini Puskesmas Sungai Ulin masih kekurangan
tenaga kesehatan.

83
Ketersedian fasilitas kesehatan di puskesmas dilihat dari kuantitas
dan kualitas tentu harus sesuai dengan standar yang digunakan
puskesmas tersebut. Hal ini sesuai dengan pernyataan bendahara
program BPJS, berikut kutipan wawancara:
Bendahara Program BPJS
Fasilitas kesehatn yang ada dipuskesmas kami semua lumayan lengkap dan
dalam keadaan baik. Tenaganya kurang sehingga pegawainya ,erangkap-
rangkap, seperti perawat mengolah data, menjadi bendahara.
Berdasarkan hasil wawancara di atas bendahara program BPJS
menjelaskan bahwa, fasilitas kesehatan di Puskesmas Sungai Ulin
banjarbaru semua sudah sangat baik, lengkap serta sesuai dengan
standar pelayanan kesehatan. Seperti yang sudah di bahas di bab II
tinjauan pustaka yang membahas tentang fasilitas pelayanan yang di
miliki Puskesmas Sungai Ulin. Fasilitas pelayanan sudah sesuai dengan
peraturan UU JKN no 28 tahun 2014. Proporsi pelayanan kesehatan JKN
terhadap jumlah tenaga kesehatan, untuk proporsi yang tenaga
kesehatan yang menangani masalah kesehatan JKN tenaga kesehatan
sudah bisa dibilang sesuai dan lengkap namun untuk proporsi tim JKN
masih kurang karena tenaga kesehatan yang sebagai tim JKN bertugas
merangkap pekerjaan.
Ketersediaan, pengadaan dan trend penggunaan obat dan bahan
medis habis pakai di puskesmas selama pelaksanaan JKN sudah diatur
dengan adanya dana kapitasi. Hal ini sesuai dengan pernyataan dari
kepala puskesmas, berikut kutipan wawancara:

84
Kepala Puskesmas
Apabila obat dan bahan habis pakai habis petugas apoteker
mengamprah obat ke dinas kesehatan dengan menggunakan sistem e-
katalog yang di amprah setiap 3 bulan sekali. Sedangkan untuk JKN dari
dana Kapitasi yang Rp. 6000,- itu ada dana 25 % untuk pembelian obat dan
reagen. Kami tidak pernah terjadi kekosongan obat ketika obat yang diluar
paket pelayanan bisa di atasi dengan dana 25 % dari dana kapitasi untuk
pembelian obat.
Berdasarkan hasil wawancara di atas maka dapat dijelaskan bahwa,
peggunaan obat dan bahan habis pakai di puskesmas yaitu untuk
pelayanan kesehatan umum maupun pelayanan kesehatan JKN semua
sudah tercukupi. Apabila obat dan bahan habis pakai habis pihak
puskesmas mengamprah obat ke dinas kesehatan dengan menggunakan
sistem e-katalog yang di amprah setiap 3 bulan sekali. Sedangkan untuk
JKN dari dana Kapitasi yang Rp. 6000,- itu ada dana 25 % untuk
pembelian obat dan reagen jadi di Puskesmas Sungai Ulin tidak pernah
terjadi kekosongan obat serta apabila obat yang diluar paket pelayanan
bisa di atasi dengan dana 25 % dari dana kapitasi untuk pembelian obat.
Sistem informasi puskesmas dalam mendukung implementasi
program JKN dapat dilakukan dengan sistem online dan dapat juga
dilakukan oleh staf khusus yang mengendalikan sistem informasi
tersebut. Namun, di puskesmas Sungai Ulin hal tersebut tidak dilakukan
karena terkendala pada tenaga yang kurang. Hal ini sesuai dengan
pernyataan dari bendahara program BPJS, berikut kutipan wawancara:
Bendahara Program BPJS
Seharusnya BPJS yang melakukan sosialisai, tetapi pihak BPJS
meminta bantuan kepada Puskesmas untuk melakukan sosialisasi tentang

85
JKN kepada masyarakat. Untuk pembiayaan dana sosialisasi JKN digabung
dari biaya kapitasi, tidak ada biaya khusus dari BPJS. Sebenarnya tanggung
jawab sosialisai itu sepenuhnya dilakukan oleh BPJS, sosialisai tidak bisa
dilakukan oleh pihak BPJS karena mereka juga kekurangan tenaga.
Sehingga meminta bantuan dari pihak Puskesmas. Dari uang kapitasi
6000/orang 15% untuk mendanai kegiatan sosialisasi, sosialisasi dilakukan 2
kali setahun, hal ini dikarenakan dana yang terbatas. Yang di panggil untuk
menghadiri pertemuan sosialisasi hanyalah tokoh masyarakat, kemudian
dari tokoh masyarakat tersebut menyampaikan lagi ke masyarakat. Untuk
masyarakat yang tidak tahu tentang JKN, maka masayarakat tersebut akan
mendapatkan informasi dari petugas loket pada saat mereka mendaftar
berobat, namun apabila informasi yang didapatkan dari petugas loket
tidak lengkap, maka petugas loket akan menyuruh masyarakat bertanya
langsung kepada petugas JKN.
Berdasarkan hasil wawancara di atas maka dapat dijelaskan bahwa
sistem informasi puskesmas dalam mendukung kegiatan BPJS yaitu
untuk masyarakat setiap 1 tahun sekali di adakan sosialisasi JKN dengan
mengundang tokoh masyarakat ke puskesmas kemudian tokoh
masyarakat diminta bantuan untuk menyampaikan lagi sosialisasi JKN ini
kepada warganya. Untuk masyarakat yang masih belum mengerti apa itu
JKN pihak puskesmas khususnya dibagian loket memberikan leaflet ke
masyarakat dan memberikan penjelasan tentang apa itu JKN. Untuk
petugas puskesmas bias any pihak BPJS yang di bantu dinas kesehatan
kalau ada perubahan tentang apa pun yang menyangkut BPJS biasanya
mebundang kepala puskesmas dan bendahara JKN untuk mengikuti
pertemuan tentang perubahan akan JKN. Staf khusus yang

86
mengendalikan JKN yaitu TIM Pengelola JKN di puskesmas tetapi yang
sangat berperan penting yaitu kepala puskesmas dan bendahara JKN.
Tidak ada kendala terkait dengan sistem informasi yang mendukung
pelaksanaan JKN karena setiap ada informasi terbaru pihak BPJS yang
dibantu dinas kesehatan apabila ada perubahan akan sistem informasi
JKN selalu di sosialisaikan ke puskesmas.
d. Pemanfaatan Manfaat JKN di Puskesmas
Ada 2 (dua) manfaat Jaminan Kesehatan, yakni berupa pelayanan
kesehatan dan Manfaat non medis meliputi akomodasi dan ambulans.
Ambulans hanya diberikan untuk pasien rujukan dari Fasilitas Kesehatan
dengan kondisi tertentu yang ditetapkan oleh BPJS Kesehatan. Paket
manfaat yang diterima dalam program JKN ini adalah komprehensive
sesuai kebutuhan medis. Dengan demikian pelayanan yang diberikan
bersifat paripurna (preventif, promotif, kuratif dan rehabilitatif) tidak
dipengaruhi oleh besarnya biaya premi bagi peserta. Promotif dan
preventif yang diberikan dalam konteks upaya kesehatan perorangan
(personal care) (29). Berikut hasil kutipan dari wawancara
Bendahara Program BPJS
Manfaat pelayanan dibayar BPJS, di luar kapitasi: kalau dalam kapitasi
manfaatnya ada tidaknya pasien jkn yang berobat dana yang diterima
puskesmas sesuai dengan besaran jumlah kapitasi yang terdaftar di
puskesmas . Ada, seperti ambulans, senam pronalis, dan pemeriksaan gula
darah. Manfaatnya puskesmas tidak kesulitan dalam dana untuk
perawatan ambulans dan kegiatan lainnya karena di luar kapitasi maka
masyarakat yang memerlukan pelayanan mereka yang membayar
pelayanan tersebut. Namun pihak puskesmas tidak memungut biaya
apapun dari pasien

87
Dari hasil wawancara dan sumber diatas untuk manfaat JKN yang
dirasakan pihak puskesmas sudah sama yaitu manfaat JKN yang diatur
dengan sistem kapitasi memberikan manfaat yaitu karena sistem kapitasi
ada atau tidak ada nya pasien puskesmas tetap menerima dana
pelayanan sesuai dengan jumlah kapitasi pasien JKN yang ada diwilayah
kerja Puskesmas Sungai Ulin. Sedangkan manfaat yang dibayar BPJS di
luar kapitasi seperti ambulan, senam prolanis, serta pemeriksaan gula
darah, pelayanan ini di luar dari kapitasi manfaat yang dirasakan
puskesmas tidak kesulitan dalam dana untuk perawatan ambulans dan
kegiatan lainnya karena di luar kapitasi maka masyarakat yang
memerlukan pelayanan mereka yang membayar pelayanan tersebut.
Namun pihak puskesmas tidak memungut biaya apapun dari pasien.
Sejak januari 2014, Indonesia mengalami transformasi sistem
pembiayaan kesehatan dengan diberlakukannya jaminan kesehatan
nasional (JKN) yang diselenggarakan oleh badan penyelenggara jaminan
kesehatan (BPJS). Pada tahun 2019, BPJS menargetkan seluruh
penduduk Indonesia telah tercover oleh program jaminan kesehatan ini.
(5). Berikut hasil wawancara:
Bendahara Program BPJS
Jumlah kepersertaan yang sudah terdaftar di puskesmas sungai uli n
sampai pada bulan desember 2014 yaitu 2515 peserta. November 2014
jumlah peserta 2401. Untuk tahun 2015 jumlah peserta JKN yang terdaftar
sampai bulan mei 2015 sejumlah 3070 peserta.dengan jumlah penduduk
17799 jiwa.
Jumlah kepersertaan yang sudah terdaftar di Puskesmas Sungai Ulin
sampai pada bulan desember 2014 yaitu 2515 peserta. Untuk tahun 2015
jumlah peserta JKN yang terdaftar sampai bulan mei 2015 sejumlah 3070

88
peserta.dengan jumlah penduduk 17799 jiwa. Berdasarkan sumber dan
hasil bahwa terdapat banyak perbedaan yaitu puskesmas sungai ulin
belum dapat mengcover seluruh penduduk yang ada di sekitar wilayah
kerjanya untuk menjadi peserta BPJS.
Penerima Bantuan Iuran Jaminan Kesehatan (PBI): fakir miskin dan
orang tidak mampu, dengan penetapan peserta sesuai ketentuan
peraturan perundang- undangan. Bukan Penerima Bantuan Iuran
Jaminan Kesehatan (Non PBI), terdiri dari, Pekerja Penerima Upah dan
anggota keluarganya, Pekerja Bukan Penerima Upah dan anggota
keluarganya, Bukan pekerja dan anggota keluarganya. Semua pelayanan
yang ada di puskesmas diberikan sama tidak ada perbedaan (9). Berikut
kutipan dari hasil wawancara.
Bendahara Program BPJS
Kalau untuk pelayanan sama saja dengan peserta PBI tidak ada
perbedaan.kalau untuk klaim dana kapitasi nya karena sudah masuk dalam
kapitasi puskesmas jadi tidak ada perbedaan apa pun. Tidak ada perbedaan
pelayanan untuk perserta JKN baik itu PBI maupun Non PBI semua
pelayanan yang diberikan sama yaitu sesuai dengan peraturan JKN no 28
tahun 2014.
Dari hasil wawancara dan sumber diatas untuk PBI dan Non PBI
sudah sesuai yaitu pemberiaan layanan untuk peserta JKN baik itu
kepersertaan PBI maupun NON PBI yaitu tidak ada perbedaan pelayanan
semua pelayanan yang diberikan sama sesuai dengan peraturan
pelayanan JKN.
Subsistem pembiayaan kesehatan diselenggarakan guna
menghasilkan ketersediaan pembiayaan kesehatan dengan jumlah yang
mencukupi, teralokasi secara adil, dan termanfaatkan secara berhasil

89
guna dan berdaya guna untuk terselenggaranya upaya kesehatan secara
merata, terjangkau, dan bermutu bagi seluruh masyarakat. Tersedianya
pembiayaan yang memadai juga akan menunjang terselenggaranya
subsistem sumber daya manusia kesehatan, subsistem sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan makanan, subsistem pemberdayaan masyarakat (15).
Berikut hasil wawancara :
Bendahara Program BPJS
Akses pelayanan dengan sitem kapitasi semua sesuai dengan
peraturan JKN. Apabila ada perubahan peraturan maka tren akses
pelayanan berubah semua mengikuti UU.
Hasil wawancara dengan sumber yang diatas maka pentingnya
subsistem pembiayaan kesehatan yang mana dalam JKN ini subsistem
pembiayaan kesehatan yang diberikan untuk pelaku pelayanan berupa
sistem kapitasi. Penerimaan kapitasi sesuai peraturan JKN. Apabila ada
perubahan peraturan maka tren akses pelayanan berubah semua
mengikuti UU.
Sistem kesehatan nasional akan berfungsi optimal apabila ditunjang
oleh pemberdayaan masyarakat. Masyarakat termasuk swasta bukan
semata-mata sebagai sasaran pembangunan kesehatan, melainkan juga
sebagai subjek atau penyelenggara dan pelaku pembangunan
kesehatan. Oleh karenanya pemberdayaan masyarakat menjadi sangat
penting, agar masyarakat termasuk swasta dapat mampu dan mau
berperan sebagai pelaku pembangunan kesehatan. Dalam
pemberdayaan masyarakat meliputi pula upaya peningkatan lingkungan
sehat oleh masyarakat sendiri. Upaya pemberdayaan masyarakat akan
berhasil pada hakekatnya bila kebutuhan dasar masyarakat dan upaya

90
kesehatan pada hakekatnya merupakan focus dari pembangunan
kesehatan (15). Berikut hasil wawancara:
Kepala Puskesmas
Hambatannya ada atau tidak adanya JKN kan kami tetap bekerja,
tetap melayani, tetap memberikan pelayanan. Hambatannya itu yaa yang
tadi ibu bilang, kadang-kadang ada pasien yang lain wilayah kami JKN, ke
sini berobat, rujukan lagi, rujukan itu kan de kita ada alurnya dari
puskesmas itu harus ke Rumah Sakit Banjarbaru dulu, kadang-kadang ada
pasien itu yang ngotot minta langsung ke Martapura, itu kan jadi kendala
buat kita. Akhirnya kan kita harus memberi pengertian, yang mau
mengerti yaa kada papa, yang kada mau mengerti, kami dimaki-makinya
dimarah-marahinya. Itu yang susah, itu aja hambatan kami, tapi itu
namanya itu sudah menjadi apa tugas kita yaa kada mau harus dihadapi.
Lambat laun yaa mungkin orang akan mengerti aja.
Dari hasil wawancara dan sumber diatas didapatkan perbedaan
yaitu tidak adanya pemberdayaan masyarakat dalam pelaksanaan
program BPJS ini dipuskesmas sungai ulin sehingga terdapat berbagai
macam hambatan atau permasalahan dari masyarakat sendiri.
Permasalahan dan hambatan selama cakupan pelayanan
penyelenggaraan JKN yaitu apabila ada pasien di luar wilayah kerja
puskesmas JKN yang berobat ke Puskesmas Sungai Ulin maka
disarankan untuk pindah wilayah JKN ke Puskesmas Sungai Ulin.
Kemudian untuk kasus rujukan seharusnya jika pasien gawat darurat
alurnya di rujuk dahulu ke rumah sakit banjarbaru tetapi kadang-kadang
pasien memaksa untuk minta dirujuk ke rumah sakit lain. Untuk tenaga
kesehatan lebih sibuk setelah adanya JKN karena harus sesuai dengan

91
peraturan serta kalau ada peraturan baru maka sistem pelayanan akan
berubah.
Upaya pelayanan kesehatan yang diselenggarakan utnuk
mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.
Peserta JKN bebas menentukan jenis pelayanan yang ingin mereka
gunakan (15). Berikut hasil wawancara :
Bendahara Program BPJS
Kebanyakan pasien berobat ke pelayanan poli umum. Masalah
peraturan BPJS tidak ada masalah selama peraturan belum berubah tapi
kalau ada peraturan baru kami sering lambat menerapkannya di
puskesmas.
Jenis pelayanan yang banyak digunakan peserta JKN yaitu
pelayanan di poli umum. Tidak ada paket yang menjadi beban dalam
penyelenggaran BPJS selama peraturan tidak berubah maka tidak ada
kendala. Namun ketika ada peraturan baru maka sering lambat bisa
menerapkan pelayanan tersebut karena harus melengkapi terlebih
dahulu apa saja yang harus dilakukan dalam peraturan yang baru.

B. Identifikasi masalah
Permasalahan yang ditemukan selama program JKN yaitu:
1. Kurangnya Tenaga Kesehatan Yang Menangani JKN
Maksudnya tenaga kesehatan yang kurang ini di dalam tim program
BPJS untuk tenaga kesehatan yang melakukan pelayanan kesehatan sudah
mencukupi. Namun untuk TIM dalam program BPJS ini tenaga kesehatan
bekerja secara rangkap serta beban kerja mereka lebih banyak yaitu, kepala
puskesmas sebagai ketua tim, kepala tata usaha sebagai wakil, bendahara
JKN tugas pokonya perawat dan petugas imunisasi, Tim pembantu di loket

92
selain kerja di loket mereka juga mempiker yang mana pasien JKN yang
mana Pasien Jamkesda Yang mana pasien umum, tidak ada petugas loket
khusus untuk mempiker pasien JKN, TIM di poli umum sebagai mengentri
data pasien JKN, pasien Jamkesda,Pasien Umum tidak ada petugas entri
data khusus untuk Program JKN. Semua tenaga kesehatan yang bertugas
sebagai tim Program BPJS berkerja secara rangkap.
2. Pasien yang memaksa dirujuk ke rumah sakit yang mereka inginkan
Banyak pasien yang tidak mengerti alur rujukan kepersertaan BPJS,
pasien hanya ingin di rujuk ke rumah sakit yang mereka anggap baik
pelayanannya. Padahal menurut alur rujukan seluruh pasien peserta JKN
wilayah Banjarbaru harus dirujuk ke rumah sakit Banjarbaru, boleh di rujuk
ke rumah sakit lain apabila rumah sakit banjarbaru tidak bisa menangani
penyakit yang diderita pasien. Tetapi kebanyakan pasien yang memaksa
untuk dirujuk sesuai keinginan. Pihak pengelola JKN di puskesmas sering
mengasih tau kalau alur rujukan seperti yang dijelaskan. Tetapi jika pasien
tetap memaksa maka Pengelola pun memberikan surat rujukan ke rumah
sakit yang ingin di tuju oleh pasien. Tetapi ketika menyalahi aturan tersebut
maka pihak puskesmas akan ditegur oleh pihak BPJS.
3. Pasien di luar wilayah kerja kepersertaan JKN Puskesmas Sungai Ulin
Masih banyak di temukan pasien diluar wilayah kerja kepersertaan JKN
di Puskesmas Sungai Ulin yang berobat ke Puskesmas Sungai Ulin dengan
alasan yang beraneka ragam. Pihak puskesmas pun ketika pasien pertama
kali daftar di loket melihat ada yang diluar wilayah kerja mereka, petugas
langsung menanyakan kenapa bisa berobat kesini, kemudian sebaiknya
kalau bapak/ibu lebih nyaman berorbat kesini bapak/ibu pindah
kepersertaan ke puskesmas ini kenapa demikian karena kalau mereka tidak
terdaftar dalam kapitasi maka pihak puskesmas yang memberikan

93
pelayanan kesehatan kasihan mereka memberikan pelayanan tetapi dana
yang mereka terima tidak sesuai dengan yang mereka layani.

C. Prioritas Masalah dan Faktor Penyebab

1. Tabel Penentu prioritas Masalah dengan metode Bryant


Tabel 5.4 Penentu Prioritas Masalah dengan Metode Bryant
Kriteria
No Masalah PxSxCxM Rangking
P S C M

1 Kurangnya Tenaga 4 4 4 4 256 1


kesehatan yang menangani
JKN (tenaga kesehatan
bekerja secara rangkap)

2 Pasien memaksa untuk di 3 3 3 2 54 2


rujuk sesuai rumah sakit
yang mereka inginkan

3 Pasien diluar wilayah kerja 2 3 3 2 36 3


kepersertaan JKN
Puskesmas Sungai Ulin

Keterangan:
P: Besarnya masalah (prevalence)
1. Menyatakan masalah tidak besar
2. Menyatakan masalah kurang besar
3. Menyatakan masalah cukup besar
4. Menyatakan masalah besar
5. Menyatakan masalah sangat besar
S: Kegawatan Masalah (Seriousness) 10
1. Menyatakan masalah tidak serius

94
2. Menyatakan masalah kurang serius
3. Menyatakan masalah cukup serius
4. Menyatakan masalah serius
5. Menyatakan masalah sangat serius
C: kepedulian Komunitas (Community Concern)
1. Menyatakan kepedulian terhadap masalah sangat tinggi
2. Menyatakan kepedulian terhadap masalah tinggi
3. Menyatakan kepedulian terhadap masalah cukup tinggi
4. Menyatakan kepedulian terhadap masalah rendah
5. Menyatakan kepedulian terhadap masalah tidak ada
M: Ketersedian Sumber Daya (Manageability)
1. Menyatakan Sumber daya untuk penanggulangan sangat besar
2. Menyatakan sumber daya untuk penanggulangan besar
3. Menyatakan sumber daya untuk penanggulangan cukup besar
4. Menyatakan sumber daya untuk penanggulangan kurang besar
5. Menyatakan sumber daya untuk penanggulangan tidak besar.
Penjelasan dari tabel prioritas masalah
a. Tenaga kesehatan adalah setiap individu yang bekerja atau mengabdi
di bidang kesehatan, cukup pengetahuan dan keterampilan serta
pernah menempuh pendidikan di bidang kesehatan. Ketika tenaga
kesehatan kurang di suatu puskesmas maka pelayanan yang diberikan
pun kurang optimal kepada pasien. Seperti dalam pengelola BPJS di
sungai ulin karena pengelola bertugas merangkap sehingga akibatnya
fatal yaitu kurang memberikan sosialisasi kepada masyarakat akan
JKN, apa saja yang boleh dalam keprsertaan JKN seperti kasus rujukan
yang seharusnya sealur dengan kepersertaan tetapi masyarakat tetap
memaksa untuk dirujuk sesuai keingninan mereka, kemudian pasien

95
yang di luar kepersertaan wilayah kerja puskesmas pun sering terjadi.
Permasalahan ini disebabkan karena kurang nya tenaga kesehatan
dalam program JKN karena tenaga yang bereja rangkap sehingga
mereka tidak focus dengan satu pekerjaan saja. Hal ini lah mengapa
peneliti menjadikan permasalahan ini menjadi rangking 1.
b. Pasien yang memaksa di rujuk ke rumah sakit yang sesuai keinginan
pasien, hal ini mengapa bisa terjadi karena dari awal permasalahan
sudah diketahui karena tenaga program BPJS di puskesmas kerja
mereka merangkap sehingga mereka kurang memberikan sosialisasi
kepada masyarakat mana yang seharusnya boleh mana yang tidak
boleh. Peneliti menjadi kan sebagai permasalahan atau rangking ke 2
karena termasuk permasalahan yang akan berdampak bagi
puskesmas.
c. Pasien di luar wilayah kerja, sama dengan permasalahan di atas namun
permasalahan ini masih bisa di atasi dengan memberikan arahan
kepada pasien serta memberikan keyakinan kepada pasien akan
pelayanan yang diberikan di Puskesmas Sungai Ulin. Permasalahanini
masuk dalma rangking 3 karena masih bisa diatasi oleh pihak
puskesmas sendiri

96
2. Diagram Fish Bone

SDM
Metode Kurang
tenaga
Tenaga Kesehatan kesehatan
Beban kerja petugas
khusus pengelola JKN
terlalu banyak

Dana kapitasi yang


tidak tepat sasaran
karena adanya
pasien diluar
wilayah
Dana Kebijakan

Gambar 5.1 Diagram Fish Bone

3. Tabel Faktor Resiko/Penyebab Munculnya Masalah Utama Dan


Alternatif Pemecahan Masalah
Tabel 5.5 Faktor Resiko/Penyebab Munculnya Masalah
No. Faktor Resiko Pemecahan masalah
1 Sumber Daya Manusia

Tenaga kesehatan khusus Perlu di tambah tenaga


pengolola JKN kesehatan lagi untuk
pengelola JKN
2 Metode

Beban kerja Pengelola JKN Ketika tenaga kesehatan


terlalu banyak sudah di tambah maka

97
beban kerja pengelola JKN

3 Dana
Dana kapitasi yang tidak tepat Pasien yang diluar kapitasi
sasaran karena pasien diluar disarankan agar pindah
diwilayah kerja puskesmas
mereka berobat agar
tenaga yang memberikan
pelayanan menerima dana
sesuai dengan besaran
jumlah kapitasi

4. Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah dengan Metode Bryant


Tabel 5.5 Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah dengan Metode
Bryant
No. Pemecahan Kriteria Nilai Rank
Masalah P S C M Komposit
1. Tenaga kesehatan 5 4 3 4 240 I
khusus pengolola
JKN
2 Beban kerja 4 3 3 4 144 II
Pengelola JKN
terlalu banyak
3 Dana kapitasi 2 3 4 5 120 III
yang tidak tepat
sasaran karena

98
pasien diluar

Keterangan:
P: Besarnya masalah (prevalence)
1. Menyatakan masalah tidak besar
2. Menyatakan masalah kurang besar
3. Menyatakan masalah cukup besar
4. Menyatakan masalah besar
5. Menyatakan masalah sangat besar
S: Kegawatan Masalah (Seriousness)
1. Menyatakan masalah tidak serius
2. Menyatakan masalah kurang serius
3. Menyatakan masalah cukup serius
4. Menyatakan masalah serius
5. Menyatakan masalah sangat serius
C: kepedulian Komunitas (Community Concern)
1. Menyatakan kepedulian terhadap masalah sangat tinggi
2. Menyatakan kepedulian terhadap masalah tinggi
3. Menyatakan kepedulian terhadap masalah cukup tinggi
4. Menyatakan kepedulian terhadap masalah rendah
5. Menyatakan kepedulian terhadap masalah tidak ada
M: Ketersedian Sumber Daya (Manageability)
1. Menyatakan Sumber daya untuk penanggulangan sangat besar
2. Menyatakan sumber daya untuk penanggulangan besar
3. Menyatakan sumber daya untuk penanggulangan cukup besar
4. Menyatakan sumber daya untuk penanggulangan kurang besar

99
5. Menyatakan sumber daya untuk penanggulangan tidak besar.
Dari tabel alternatif pemecahan masalah dengan metode Bryant
yang beda pada ranking 1 yaitu tenaga kesehatan kenapa jadi peneliti
anggap merupakan masalah yang perlu dapat perhatian karena dengan
kurangnya tenaga kesehatan yang menangani masalah program JKN di
puskemas maka segala kegiatan yang menyangkut JKN akan kurang
sosialisasinya ke masyarakat. Permasalahan yang ke dua yaitu beban
kerja tim pengelola JKN terlalu banyak karena mereka bukan hanya
bekerja untuk satu program melainkan mereka bekerja rangkap
sehingga akibatnya tenaga kesehatan tidak focus dengan satu
program saja. Masalah yang ke tiga ini yaitu pasien di luar kapitasi
wilayah kerja puskesmas mengapa hal ini bisa peneliti masukan dalam
masalah ketiga karena masalah ini masih bisa diatasi dengan cara
menyarankan kepada pasien diluar kapitasi untuk pindah tempat
pelayanan kesehatan mereka ke puskesmas ulin. Semua masalah bisa
di atasi ketika semua kekurangan tenaga kesehatan bisa tercukupi.

D. Rekomendasi Pemecahan Masalah


Tenaga kesehatan adalah setiap individu yang bekerja atau mengabdi di
bidang kesehatan, cukup pengetahuan dan keterampilan serta pernah
menempuh pendidikan di bidang kesehatan. Ketika tenaga kesehatan kurang
di suatu puskesmas maka pelayanan yang diberikan pun kurang optimal
kepada pasien. Seperti dalam pengelola BPJS di sungai ulin karena pengelola
bertugas merangkap sehingga akibatnya fatal yaitu kurang memberikan
sosialisasi kepada masyarakat akan JKN, apa saja yang boleh dalam
kepersertaan JKN seperti kasus rujukan yang seharusnya sealur dengan
kepersertaan tetapi masyarakat tetap memaksa untuk dirujuk sesuai

100
keingninan mereka, kemudian pasien yang di luar kepersertaan wilayah kerja
puskesmas pun sering terjadi. Permasalahan ini disebabkan karena kurang
nya tenaga kesehatan dalam program JKN karena tenaga yang bereja
rangkap sehingga mereka tidak focus dengan satu pekerjaan saja. Hal ini lah
mengapa peneliti menjadikan permasalahan ini menjadi Rangking 1.
Pasien yang memaksa di rujuk ke rumah sakit yang sesuai keinginan
pasien, hal ini mengapa bisa terjadi karena dari awal permasalahan sudah
diketahui karena tenaga program BPJS di puskesmas kerja mereka
merangkap sehingga mereka kurang memberikan sosialisasi kepada
masyarakat mana yang seharusnya boleh mana yang tidak boleh. Peneliti
menjadi kan sebagai permasalahan atau rangking ke 2 karena termasuk
permasalahan yang akan berdampak bagi puskesmas.
Pasien di luar wilayah kerja, sama dengan permasalahan di atas namun
permasalahan ini masih bisa di atasi dengan memberikan arahan kepada
pasien serta memberikan keyakinan kepada pasien akan pelayanan yang
diberikan di Puskesmas Sungai Ulin. Permasalahan ini masuk dalam rangking
3 karena masih bisa diatasi oleh pihak puskesmas sendiri.
Prioritas dalam permasalahan JKN di Puskesmas Sungai Ulin Yaitu
Kurang nya tenaga Kesehatan yang Khusus menjadi tim program JKN
sehingga terjadi permasalahan seperti yang telah diuraikan di atas.
Kelompok kami mencoba memecahkan masalah yang ada yaitu pihak
Puskesmas Sungai Ulin melakukan analisis beban kerja tenaga kesehatan
yang ada diwilayah kerjanya. Apabila beban kerja diluar dari kemampuan
tenaga kesehatan maka perlu melakukan perencanaan penambahan tenaga
kesehatan. Apalagi dengan adanya program BPJS ini beban kerja tenaga
kesehatan di Puskesmas Sungai Ulin terlalu banyak sehingga mereka bekerja
rangkap dan tidak focus hanya dengan satu pekerjaan. Setelah pihak

101
puskesmas membuat perencanaan penambahan tenaga kesehatan lalu
perencanaan itu di usulkan ke dinas kesehatan. Hal ini dilakukan agar tidak
ada lagi beban kerja yang berlebihan dan setiap tenaga kesehatan yang ada
hanya fokus dengan satu program.

102
BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan tujuan dari penulisan laporan ini maka dapat disimpulkan
bahwa sebagai berikut:
1. Kebijakan jaminan kesehatan nasional merupakan bentuk
perlindungan sosial untuk menjamin seluruh rakyat agar dapat
memenuhi kebutuhannya terhadap pelayanan kesehatan bermutu.
Kebijakan Jaminan Kesehatan Nasional ini diharapkan mampu
mengatasi masalah mendasar masyarakat dalam memenuhi kebutuhan
akan pelayanan kesehatan.
2. UU SJSN dan UU BPJS memberikan pengaruh yang besar terhadap
sistem kesehatan di Indonesia. Sebelum adanya undang-undang
tersebut sistem kesehatan di Indonesia disebut dengan sistem
kesehatan nasional yang merupakan sebagai suatu tatanan yang
menghimpun upaya bangsa Indonesia secara terpadu dan saling
mendukung guna menjamin derajat kesehatan yang setinggi-tinggiya
sebagai perwujudan kesejahteraan umum. UU SJSN dan UU BPJS
selain berpengaruh terhadap sistem kesehatan juga memberikan
pengaruh terhadap sistem pembiayan kesehatan.
3. Sebagai pelaksana upaya kesehatan, diperlukan sumber daya manusia
kesehatan yang mencukupi dalam jumlah, jenis dan kualitasnya, serta
terdistribusi secara adil dan merata, sesuai tututan kebutuhan
pembangunan kesehatan. Tersedianya tenaga kesehatan yang
mencukupi dan berkualitas juga akan menunjang terselenggaranya
subsistem pembiayaan kesehatan, subsistem sediaan farmasi, alat

103
kesehatan dan makanan, subsistem manajemen dan informasi
kesehatan, serta subsistem pemberdayaan masyarakat.
4. Sistem kapitasi merupakan metode pembayaran untuk jasa pelayanan
kesehatan dimana PPK menerima sejumlah tetap penghasilan per
peserta untuk pelayanan yang telah ditentukkan per periode waktu.
Manfaat dari sistem kapitasi yang dinikmati oleh BPJS yaitu adanya
jaminan tersedianya anggaran untuk pelayanan kesehatan yang akan
diberikan, ada dorongan untuk merangsang perencanaan yang baik
dalam pelayanan kesehatan, pengendalian tingkat penggunaan
pelayanan kesehatan, efisiensi biaya dengan penyerasian upaya
promotif-preventif dengan kuratif-rehabilitatif, rangsangan untuk
menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang bermutu, efektif dan
efisien, peningkatan pendapatan untuk PPK yang bermutu, serta
peningkatan kepuasan anggota yang akan menjamin tersedianya
kesehatan masyarakat.
5. Permasalahan yang ada di Puskesmas Sungai Ulin yaitu kurangnya
tenaga kesehatan yang ada di Puskesmas Sungai Ulin sehingga tenaga
kesehatan yang menjadi tim pengelola JKN bekerja tidak fokus dengan
satu program karena pekerjaan mereka merangkap-rangkap. Pasien
yang memaksa untuk dirujuk ke rumah sakit yang sesuai keinginan
mereka padahal menyalahi prosedur alur rujukan, serta pasien JKN dari
puskesmas wilayah kerja lain yang diluar kapitasi Puskesmas Sungai
Ulin berobat ke Puskesmas Sungai Ulin
6. Pemecahan masalah yaitu pihak puskesmas melakukan analisis beban
kerja terlebih dahulu ketika ditemukan beban kerja pegawai yang
berlebihan maka puskesmas membuat perencanaan penambahan

104
tenaga kerja dan menyampaikan perencanaan penambahan tenaga
kerja agar dapat di tambah tenaga kesehatan di Puskesmas Sungai Ulin

B. Saran
Dengan disusunnya laporan ini, maka pembaca dapat mengerti dan
memahami materi tentang program Jaminan Kesehatan Nasional. Semoga
laporan ini dapat di terima dam di mengerti serta berguna bagi pembaca.
Dalam penulisan ini banyak sekali terdapat kesalaham dan kelemahan, baik
isi ataupun tata bahasa penulisan yang dibuat oleh penulis. Oleh karena
itu, kami mengharapkan tanggapan dan koreksi yang membangun dari
pembaca sehingga kedepannya laporan yang dibuat akan lebih baik pada
masa yang akan datang.

105
DAFTAR PUSTAKA

1. Permenkes No. 28 Tahun 2014. Pedoman Pelaksanaan JKN.


www.depkes.go.id (Diakses 17 Mei 2015, jam 22.15 WITA)
2. Ningrum, R. M. dkk. Hubungan mutu pelayanan kesehatan BPJS terhadap
kepuasan pasien di poli klinik THT rumkital Dr. Ramela Surabaya. Skipsi
stikes Hang Tuah Surabaya 2014
3. Undang-undang Republik Indonesia. Nomor 24 Tahun 2011. Tentang Badan
Penyelenggara jaminan Sosial. www.JKN.Kemkes.go.id (Diakses 18 Mei
2015, jam 14.30)
4. Ronald Yusuf, Hidayat Amir. 2013. Jurnal Menyambut Implementasi Program
Jaminan Kesehatan Nasional. Hukum.student journal.ub.ac.id(Diakses 18
Mei 2015, jam 14 WITA)
5. Tribun News. 2014.BPJS Kesehatan tergetkan tahun 2015 peserta JKN
bertambah (Diakses 17 Mei 2015, jam 21.35 WITA)
6. Dinkes Sukoharjo.2014.Puskesmas di Era Jaminan Kesehatan Nasional.
Dkk.sukoharjokab.go.id(Diakses 17 Mei 2015, jam 15.45 WITA)
7. Peraturan BPJS No. 1 Tahun 2014. Keuda.kemendagri.go.id (Diakses 17 Mei
2015, jam 21.50 WITA)
8. Kemkes RI. 2013. Bahan Paparan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dalam
Sistem Jaminan Sosial Nasional. www.jkn.Kemkes.go.id (Diakses 17 mei
2015, jam 23.15 WITA)
9. Perpres No. 12 Tahun 2013 tentang Jaminan Kesehatan Nasional.
www.Jkn.Kemkes.go.id (Diakses 17 Mei 2015, jam 19.00 WITA)
10. BPJS Kesehatan.Panduan Praktis Pelayanan BPJS kesehatan. www.Ropeg.
kkp. go. id (Diakses 18 Mei 2015, jam 15.15 WITA)

106
11. Undang Undang Republik Indonesia. No. 36 Tahun 2009. Tentang
kesehatan. www.fkep.unpad.ac.id 2011 (Diakes 18 Mei 2015, jam 15.00 WITA)
12. Profil Pusksmas Sungai Ulin kota Banjarbaru.
13. Monitoring Pelaksanaan Jaminan Kesehatan Nasional oleh BPJS Kesehatan
tahun 2014
14. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 72 Tahun 2012 Tentang
Sistem Kesehatan Nasional
15. Bab Iv Bentuk Pokok Sistem Kesehatan Nasional Tahun 2012
16. Sistem Kesehatan Indonesia dan Manajemen Bencana, 18 Februari 2011.
World Health Organization 2009 JPKM
17. Sistem Pembiayaan Kesehatan di Indonesia, Manajemen Pelayanan
Kesehatan. Penerbit buku Kedokteran EGC 2010.
18. Astiena, Dr. Adila Kasni, MARS. 2010. Materi Kuliah Pembiayaan Pelayanan
Kesehatan. Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas
19. Depkes RI. Sistem Kesehatan Nasional. 2009. Jakarta : Depkes RI.
20. Pembiayaan Pelayanan Kesehatan dikutip dari
http://diankusuma.files.wordpress.com. 14 November 2009. 20:15 WIB.
21. Pembiayaan Kesehatan dikutip dari http://www.jpkmonline-
.net/index.php?option=com_ content &task= view&id=84&Itemid=119. 14
November 2010. 21:00 WIB)
22. Prosiding Seminar Nasional Kesehatan Jurusan Kesehatan Masyarakat FKIK
UNSOED Purwokerto, 31 Maret 2012. Analisis Penyusunan Rencana
Kebutuhan Sumberdaya Manusia (SDM) Kesehatan Puskesmas Di
Kabupaten Muaro Jambi
23. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2014
Tentang Pedoman Pelaksanaan Program Jaminan Kesehatan Nasional

107
24. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 71 Tahun 2013
Tentang Pelayanan Kesehatan Pada Jaminan Kesehatan Nasional
25. Peraturan Presiden Nomor 111 Tahun 2013 tentang Perubahan atas
Peraturan Presiden Nomor 12 Tahun 2013 tentang Jaminan Kesehatan
26. PMK Nomor 69 Tahun 2013 tentang Standar Tarif Pelayanan Kesehatan
Pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama dan Fasilitas Kesehatan Tingkat
Lanjutan Dalam Penyelenggaraan Program Jaminan Kesehatan
27. PMK Nomor 71 Tahun 2013 tentang Pelayanan Kesehatan Pada Jaminan
Kesehatan Nasional
28. Surat Edaran Menteri Kesehatan Nomor HK/MENKES/31/I/2014 tanggal 16
Januari 2013 tentang Pelaksanaan Standar Tarif Pelayanan Kesehatan Pada
Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama dan Fasilitas Kesehatan Tingkat
Lanjutan Dalam Penyelenggaraan Program Jaminan Kesehatan
29. Surat Edaran Menteri Kesehatan Nomor HK/MENKES/32/I/2014 tanggal 16
Januari 2013 tentang Pelaksanaan Pelayanan Kesehatan Bagi Peserta BPJS
Kesehatan Pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama dan Fasilitas
Kesehatan Tingkat Lanjutan Dalam Penyelenggaraan Program Jaminan
Kesehatan
30. SE Dirjen BUK Nomor 04.01/I/2363/2013 tgl 30 Des 2013 tentang Penyesuaian
Tarif INA-CBGs di RS dalam Pelaksanaan JKN.
31. Delfi Lucy Stefani, Ekonomi Kesehatan Pembiayaan Kesehatan Jurusan
Kesehatan Masyarakat Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Haluoleo
Kendari 2013 Https://Delfistefani.Wordpress.Com/2013/06/19/Makalah-
Pembiayaan-Kesehatan/, Diakses 18 Mei 2015
32. Jaminan Sosial Kesehatan- BJPS Kesehatan,
Http://Www.Jamsosindonesia.Com/Teropong/Subdetail/Bpjs-
Kesehatan_397/Definisi-Bpjs-Kesehatan-_24 Di Akses 18 Mei 2015

108
33. Jaminan Kesehatan Nasional Untuk Indonesia Lebih Sehat,
Http://Www.Jkn.Kemkes.Go.Id/Detailfaq.Php?Id=1, Di Akses 18 Mei 2015
34. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun 2014
Tentang Pusat Kesehatan Masyarakat.
35. Probo, Handini, Indira Standar Pelayanan Minimal Puskesmas, 2013.
36. Iswinarto., 2004. Analisis Kebutuhan Tenaga Puskesmas Berdasarkan
Beban Kerja di Kabupaten Rejang Lebong Propinsi Bengkulu. Tesis S2 UGM.
Yogyakarta.
37. P-care, aplikasi BPJS kesehatan di puskesmas.
https://pkmsusunanbaru.wordpress.com/2014/04/28/p-care-aplikasi-bpjs-
kesehatan-di-puskesmas Di Akses 28 mei 2015.

109
LAMPIRAN

Bendahara Alat kesehatan

Bendahara JKN Puskesmas Sungai Ulin

110
Kepala Puskesmas Sungai Ulin

111
Mencatat Jumlah Kunjungan Peserta JKN

112