Anda di halaman 1dari 5

PEMERINTAH KABUPATEN ENREKANG

DINAS KESEHATAN
PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT KABERE
Jl. Ahmad Yani No.24 Kabere, Desa Taulan Kec Cendana, Kode Pos 91715

KERANGKA ACUAN PENGAMATAN DAN PENULARAN PENYAKIT


BERPOTENSIAL KLB

A. PENDAHULUAN
Penyakit menular di Puskesmas Kabere masih menjadi upaya kesehatan yang
perlu di tingkatkan dan di waspadai, ada bermacam-macam jenis penyakit menular di
antaranya :
1. Penyakit menular yang potensial menimbulkan masalah/KLB
2. Penyakit menular yang bisa di cegah dengan PD3I
3. Penyakit menular yang sangat ditakuti masyarakat, seperti HIV-AIDS
Pencegahan penyakit menular merupakan salah satu masalah diwilayah
Kabere, hal ini di perlukan penanganan dan pengobatan sedini mungkin serta peran
aktif dari masyarakat untuk menanggulangi penyakit menular.
B. LATAR BELAKANG
Untuk menuju Indonesia sehat maka pemerintah mencanangkan program
survailans epidemiologi penyakit, penyelenggaraan survailans epidemiologi kesehatan
wajib di lakukan oleh setiap instasi kesehatan provinsi, instansi kesehatan
kabupaten/kota dan lembaga masyarakat dan swasta baik secara fungsional atau
structural. survailans epidemiologi bukan hanya sekedar pengumpulan data dan
penyelidikan KLB saja tetapi kegunaan dari surveilans epidemiologi lebih dari itu
misalnya untuk mengetahui jangkauan dari pelayanan Masalah kesehatan, untuk
meramalkan terjadinya wabah dan masih banyak lagi, manfaat dari surveilans
epidemiologi, umumnya survailans epidemiologi di gunakan untuk:
1. Mengetahui dan melengkapi gambaran epidemiologi dari suatu penyakit
2. Untuk menentukan penyakit mana yang di prioritaskan untuk diobati
atau diberantas
3. Untuk meramalkan terjadinya wabah
4. Untuk menilai dan memantau pelaksanaan program pemberantasan
penyakit menular dan program-program kesehatan lainnya.
Beberapa penyakit menular yang menjadi masalah utama di Indonesia adalah
Diare, Malaria, Demam Berdarah dengue, Influenza, Tifus Abdominalis, Penyakit
saluran pencernaan dan Penyakit lainnya. Pada Puskesmas Kabere, tidak berbeda
dengan Indonesia Pada Umumnya, penyakit menular Juga masih menjadi masalah,
ini dapat di lihat dari pencatatan dan pelaporan Surveilans, dimana penyakit menular
selalu menjadi Poin utama dalam Laporan surveilans, seperti penyakit diare, typoid,
malaria dan sebagainya hingga tahun 2016.
C. TUJUAN
Tujuan pengamatan dan penyelidikan penyakit adalah :
1. Menemukan penderita menular sedini mungkin
2. Mengobati penderita menular agar tidak meluas/mewabah.
3. Pengobatan penderita secara tuntas
4. Memutus rantai penularan
5. Menganalisa hasil penyelidikan epidemiologi untuk mencegah terjadinya KLB
D. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN

KEGIATAN DI DALAM
UPAYA KEGIATAN DI LUAR GEDUNG
GEDUNG

Upaya 1. Pengamatan 1. Penyelidikan epidemiologi bila terjadi KLB.


pencegahan perkembangan 2. Melakukan pelacakan dan menentukan
penyakit penyakit (data daerah fokus penyakit potensi KLB (Diare,
menular dan kesakitan dan Typoid, kolera, pes Bubo, IVD, Campak,
tidak menular kematian), menular Polio, Difteri, Pertusis, Rabies, Malaria,
menurut karakteristik Avian influenza H5N1, penyakit Antraks,
epidemiologi (waktu, Leptospirosis, Hepatitis, Influenza A baru
tempat dan orang) (H1N1), Meningitis, Demam kuning
dalam rangka cikungunya dengan dengan membuat
kewaspadaan dini serta pemetaan.
respon Kejadian Luar 3. Melakukan pencarian kasus penderita
Biasa (KLB). secara aktif (pelacakan kasus, kunjungan
2. Membuat pencatatan rumah, dan pelacakan kontak sweeping)
dan pelaporan 4. Melakukan pelacakan dalam upaya
kegiatan. penanggulangan KLB.
3. Melakukan sistem 5. Penyuluhan kepada masyarakat melalui
kewaspadaan dini KLB kegiatan yan ada di desa/ kelurahan
setempat.
6. Melakukan kordinasi lintas sektor dan
tokoh masyarakat dalam rangka
pencegahan dan pengendalian penyakit
menular
Rincian Kegiatan pengamatan dan penyelidikan Penyakit berpotensial KLB

adalah :

1. Pengumpulan data pencatatan insidensi terhadap population at risk. Rincian


kegiatan ini meliputi menentukan kelompok high risk, menetukan jenis
dan karakteristiknya, menentukan reservoir, transmisi, pencatatan kejadian
penyakit.
2. Pengololaan data. Rincian kegiatan ini meliputi mengolah bentuk data yang
mentah kemudian di susun sedemikian rupa sehingga mudah di analisis, data
yang terkumpul dapat di olah dalam bentuk tabel, bentuk grafik maupun bentuk
peta
3. Analisis dan intrepertasi data. Rincian kegiatan ini meliputi menganalisis
untuk memberikan arti Dan memberikan kejelasan tentang situasi yang ada
dalam masyarakat
4. Penyebarluasan data. Rincian kegiatan ini meliputi menyebarluaskan kepada
semua pihak yang berkepentingan,agar informasi ini dapat dimanfaatkan sebagai
mana mestinya
5. Evaluasi. Rincian kegiatan ini meliputi perencanaan, penanggulangan khusus,
untuk kegiatan followup, serta untuk penilaian hasil kegiatan

E. CARA MELAKUKAN KEGIATAN


Kegiatan pengamatan dan penyelidikan penyakit menular berpotensi KLB
merupakan kegiatan yang dilaksanakan secara terus menerus dan sistematis
dengan mekanisme kerja sebagai berikut:
1. Identifikasi kasus dan masalah kesehatan serta informasi terkait lainnya
2. Perekaman, pelaporan dan pengolahan data
3. Analisis dan interpretasi data
4. Studi epidemiologi
5. Penyebaran informasi kepada unit yang membutuhkannya
6. Membuat rekomendasi dan alternative tindak lanjut
7. Umpan
F. SASARAN
Penyakit Menular yang berpotensi KLB adalah Survailans
a. Penyakit yang dapat di cegah dengan imunisasi
b. Penyakit AFP
c. Penyakit filariasis
d. Penyakit tuberculosis
e. Penyakit diare, tipus perut, kecacingan dan penyakit perut lainnya
f. Penyakit kusta
g. Penyakit frambosia
h. Penyakit HIV/AIDS dan penyakit menular seksual lainnya
i. Penyakit pneumonia, termasuk penyakit pneumonia akut berat
G. JADWAL KEGIATAN

JADWAL
N LOKASI TENAGA
KEGIATAN
O PELAKSANAAN PELAKSANA
JAN FEB MAR APR MAY JUN JUL AUG SEP OCT NOV DES

Pengamatan dan
1 Pelacakan Penyakit Desa Surveilans Sesuai Kasus
menular

Pembinaan /
Pustu /
2 Monev Petugas Surveilans Januari s / d Desember
Poskesdes
Pustu/Poskesdes

Pengiriman Laporan
3 Mingguan (W2 Via Puskesmas Surveilans Setiap Pekan Hari Selasa
SMS), analisa data

Pengiriman laporan
4 Dinkes Surveilans 6 5 6 5 5 5 6 4 6 5 6 5
Bulanan

H. EVALUASI
Evaluasi dilakukan oleh Tim Audit Internal Puskesmas Kabere terhadap
ketepatan pelaksanaan kegiatan apakah sesuai jadwal pada saat persiapan dan
pelaksanaan kegiatan
Laporan evaluasi pelaksanaan kegiatan harus disusun pada tiap akhir
kegiatan evaluasi oleh Tim Audit Internal Puskesmas Kabere Kab Enrekang
I. PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN
Pelaporan dan evaluasi dilakukan dengan menulis laporan kegiatan dalam
bentuk dokumen laporan baik laporan W2 yang dilaporkan setiap pekan maupun
laporan STP yang dilaporkan setiap bulan setelah selesai kegiatan dilakukan,
kemudian laporan diserahkan ke Dinas Kesehatan Kabupaten Enrekang.

J. PEMBIAYAAN
Di biayai oleh BOK anggaran APBD Tahun anggaran 2017