Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN

I. Latar Belakang

Perkembangan teknologi yang ada saat ini mendukung keefektifan dan


kemudahan dalam berbagai bidang. Adapun salah satu penemuan tersebut adalah
Sistem Informasi geografis atau Geographic information system (GIS). Dengan adanya
teknologi ini maka akan memudah kan kita dalam hal pemetaan
Sistem Informasi Geografis (SIG) merupakan suatu system infomasi berbasis
komputer yang berfungsi untuk mengumpulkan, menyimpan, mengolah, menganalisis,
dan menampilkan data yang bereferensi geografis (spasial) maupun non-geografis (data
atribut/non-spasial).Saat ini, SIG dijadikan sebagai alat yang digunakan untuk
pemetaan dananalisis terhadap banyak aktivitas di permukaan bumi.
Meninjau keadaan tersebut, penulis kemudian menyusun beberapa manfaat atau
aplikasi Sistem Informasi Geografis dalam pemanfaatan di bidang geofisika.

II. Rumusan Masalah


Dalam penyusunan makalah ini, diperoleh permasalahan yang akan dibahas,
yaitu : Seperti apa pemanfaatan teknologi Sistem Informasi Geografis di bidang
Geofisika.

III. Tujuan Penelitian


Dari rumusan masalah yang didapatkan, diperoleh tujuan bagi penelitian
sebagai berikut: Mengetahui secara rinci aplikasi Sistem Informasi Geografi dalam
bidang Geofisika.
IV. Manfaat

1. Hasil penelitian yang terkandung dalam makalah ini dapat digunakan sebagai
sumber referensi dalam pengembangan ide-ide mengenai Geografi, terkhusus
mengenai aplikasi Sistem Informasi Geografi

2. Pembaca dapat memperoleh wawasan umum mengenai aplikasi system


informasi geografi dalam bidang geofisika.

V. Metode Penelitian
Makalah ini disusun dengan studi literatur dari berbagai media, yaitu buku-buku
pendukung terkait, jurnal-jurnal, dan situs internet terpercaya yang menyediakan
informasi terkait.

VI. Sistematika Penelitian


Bab I Pendahuluan.
Bab ini berisi mengenai latar belakang permasalahan, tujuan, manfaat, rumusan
permasalahan, metode penelitian, dan sistematika penelitian.
Bab II Isi
Bab ini berisi mengenai berbagai perihal mengenai aplikasi system informasi
geografi dalam bidang geofisika, seperti data-data penting tentang pemanfaatan SIG
dan aplikasinya dalam geofisika secara khusus.
Bab III Penutup
Bab ini berisi mengenai kesimpulan, dan berada di akhir makalah ini.
BAB II
ISI

2.1 Pengertian SIG

Pengertian SIG (Sistem Informasi Geografis) adalah salah satu model informasi yang
berhubungan dengan data spasial (keruangan) mengenai daerah-daerah di permukaan Bumi
adalah Sistem Informasi Geografi (SIG). Pengertian SIG adalah suatu sistem yang menekankan
pada informasi mengenai daerah-daerah berserta keterangan (atribut) yang terdapat pada
daerah-daerah di permukaan Bumi. Sistem Infomasi Geografis merupakan bagian dari ilmu
Geografi Teknik (Technical Geography) berbasis komputer yang digunakan untuk menyimpan
dan memanipulasi data-data keruangan (spasial) untuk kebutuhan atau kepentingan tertentu.

SIG atau Geography Information System (GIS) memiliki pengertian yang selalu
berubah sesuai dengan perkembagannya. Berikut ini pengertian SIG menurut beberapa ahli:
SIG adalah suatu sistem yang dapat melakukan pengumpulan, penyimpanan, pemanggilan
kembali, pengubahan (transformasi), dan penayangan (visualisasi) dari data-data spasial
(keruangan) untuk kebutuhan-kebutuhan tertentu.
SIG adalah suatu sistem berbasi komputer yang digunakan untuk menyimpan dan
memanipulasi informasi-informasi geografis.
SIG adalah sistem komputer untuk memanipulasi data geografi. Sistem ini
diimplementasikan dengan perangkat keras dan lunak yang berfungsi untuk akuisisi
(perolehan), verifikasi, kompilasi, updating, manajemen, manipulasi, presentasi, dan
analisis.

Dari pengertian-pengertian yang dikemukakan ahli tersebut, dapat kita simpulkan bahwa
pengertian SIG adalah suatu sistem informasi yang digunakan untuk memasukkan,
menyimpan, memanggil kembali, mengolah, menganalisis, dan menghasilkan data berferensi
geografis atau data geospasial.
2.2 Manfaat aplikasi SIG

GIS adalah sebuah aplikasi dinamis, dan akan terus berkembang. Peta yang dibuat pada
aplikasi ini tidak hanya akan berhenti dan terbatas untuk keperluan saat dibuatnya saja. Dengan
mudahnya kita bisa melakukan peremajaan terhadap informasi yang terkait pada peta tersebut,
dan secara otomatis peta tersebut akan segera menunjukkan akan adanya perubahan informasi
tadi. Semuanya itu dapat Anda kerjakan dalam waktu singkat, tanpa perlu belajar secara khusus

Keuntungan utama alat dari SIG adalah memberi kemungkinan untuk


mengindentifikasi hubungan spasial diantara feature data geografis dalam bentuk peta. SIG
tidak hanya sekedar menyimpan peta menurut pengertian konvensional yang ada dan SIG tidak
pula sekedar menyimpan citra atau pandangan dari area geografi tertentu. Akan tetapi, SIG
dapat menyimpan data menurut kebutuhan yang diinginkan dan menggambarkan kembali
sesuai dengan tujuan tertentu. SIG menghubungkan data spasial dengan informasi geografi
tentang feature tertentu pada peta. Informasi ini disimpan sebagai atribut atau karakteristik dari
feature yang disajikan secara grafik.

2.3 Aplikasi SIG dalam Geofisika Secara Umum

Secara umum GIS paling banyak digunakan dalam kegiatan pemetaan. Dalam
interpretasi hasil pengukuran dengan berbagai metode Geofisika, sering digunakan GIS untuk
membuat pemetaan hasil survey tersebut.
Tahun 1967 merupakan awal pengembangan SIG yang bisa diterapkan di Ottawa,
Ontario oleh Departemen Energi, Pertambangan dan Sumber Daya. Dikembangkan oleh Roger
Tomlinson, yang kemudian disebut CGIS (Canadian GIS - SIG Kanada), digunakan untuk
menyimpan, menganalisis dan mengolah data yang dikumpulkan untuk Inventarisasi Tanah
Kanada (CLI - Canadian land Inventory) - sebuah inisiatif untuk mengetahui kemampuan lahan
di wilayah pedesaan Kanada dengan memetakaan berbagai informasi pada tanah, pertanian,
pariwisata, alam bebas, unggas dan penggunaan tanah pada skala 1:250000.
2.4 Aplikasi SIG dalam Geofisika Secara Khusus

Untuk menganalisa aplikasi SIG dalam geofisika, dapat ditinjau dari penggunaan
SIG pada suatu pengukuran dengan survei geofisika yang dibahas secara khusus. Dalam hal ini
diambil sub tema Eksplorasi Minyak dan Gas di Ethiopia dengan GIS yang mengacu pada
Penelitian berjudul Oil and Gas Exploration in Ethiopia using GIS yang ditulis Mohd.
Zukhairi Bin Abd. Latef dan Ruszaidi B Kahar.
Dalam penelitian ini Sistem Informasi Geografis (GIS) telah dimanfaatkan oleh
PETRONAS dalam perencanaan untuk minyak dan proyek eksplorasi gas di Ethiopia.

Peta geologi terpadu telah dikembangkan dengan menggunakan berbagai jenis data
seperti peta topografi, Digital Elevation Model (DEM), litologi, pemogokan dan dips, lipatan
dan patahan, citra satelit, data kebudayaan, mengarah dan prospek map untuk mengidentifikasi
prospek terbaik untuk menemukan minyak dan gas.
Diagram alur penelitian yang dilakukan

Kemudian, GIS digunakan untuk mendapatkan yang terbaik jalur seismik tata letak
untuk tujuan survei seismik. Metode ini telah menghemat biaya dan waktu. Di dalam makalah
ini akan memberikan gambaran tentang bagaimana GIS sedang digunakan untuk minyak dan
pekerjaan eksplorasi gas di proyek Ethiopia.

Analisa Topografi dengan ArcGIS 3D


Eksplorasi minyak dan gas dalam operasi jarak jauh selalu bergantung pada
permukaan topografi terutama dalam perencanaan rute terbaik untuk akuisisi data seismik
untuk kompleks geologi pemetaan, sehingga mengakibatkan biaya tinggi dan waktu selama
operasi di situs. Proyek Ethiopia Tim memanfaatkan ArcGIS sebagai alat pemetaan untuk
mengintegrasikan data geologi dalam menghasilkan kompleks struktur geologi Ethiopia.
Perencanaan survei seismik yang dioptimalkan tersebut telah mengakibatkan pengurangan
biaya dan waktu dalam menentukan rute terbaik dan faktor lainnya selama survei operasi.
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Berdasarkan observasi yang dilakukan Sistem Informasi Geografis mempunyai


banyak manfaat yang dapat diimplementasikan dalam kehidupan. SIG juga sangat bermanfaat
dalam bidang Geofisika. GIS paling banyak digunakan dalam kegiatan pemetaan. Dalam
interpretasi hasil pengukuran dengan berbagai metode Geofisika, sering digunakan GIS untuk
membuat pemetaan hasil survey tersebut. Untuk memperdalam pengetahuan mengenai aplikasi
GIS dalam pemetaan survey geofisika dapat dilihat dari suatu kasus yang khusus. Dalam hal
ini diambil sub tema Eksplorasi Minyak dan Gas di Ethiopia dengan GIS
DAFTAR PUSTAKA

http://bappeda.ntbprov.go.id/wp-

content/uploads/2013/09/Bab01_Konsep-dasar-GIS.pdf (Diakses 11 November

01.34)

http://prezi.com/daamzy_qcell/edit/#34_7674903 (Diakses 11 November

11.46)

http://jtu.sabah.gov.my/publication/data/Pub-Images/Content/106.pdf

(Diakses 11 November 01.34)


SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

Aplikasi SIG dalam Geofisika : Eksplorasi

Minyak dan Gas di Ethiopia dengan GIS

Disusun oleh:

Nama : Ramadhani Yasyfi Cysela


NPM : 140710130038

PROGRAM STUDI GEOFISIKA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS PADJADJARAN

2014