Anda di halaman 1dari 14

MAKALAH KULTUR DARAH

Penyusun :

1. Ana deka yusianti (201602042)

2.Azreen fida sariy (201602047)

3.Dyah utami Lorenz (201602053)

4.Fatmawati (201602056)

5.Ivo alfadera (201602062)

Dosen pengampu: sagita haryati S.Kep.,Ns.,M.Kes

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN BHAKTI HUSADA MULIA MADIUN

PRODI SI KEPERAWATAN

TAHUN AKADEMIK 2016/2017


KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang,
Kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat,
hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ilmiah
tentang limbah dan manfaatnya untuk masyarakat.

Makalah kultur darah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan
bantuan dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu
kami menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi
dalam pembuatan makalah ini.

Terlepas dari semua itu, Kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan
baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena itu dengan tangan
terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki
makalah ilmiah ini.

Akhir kata kami berharap semoga makalah ilmiah tentang limbah dan manfaatnya
untuk masyarakan ini dapat memberikan manfaat maupun inpirasi terhadap pembaca.

Madiun,21 Maret 2017

Penyusun
DAFTAR ISI
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Bakteriologi merupakan ilmu yang mempelajari kehidupan dan klasifikasi bakteri.


Bakteriologi dapat dikatakan juga sebagai biologi bakteri. Di dalamnya dipelajari struktur
anatomi sel bakteri, klasifikasi, cara kerja sel bakteri, interaksi antarsel bakteri, dan juga
tanggapan bakteri terhadap perubahan pada lingkungan hidupnya. Bakteriologi merupakan
satu bagian penting dalam mikrobiologi.(Gayton.2007)

Bakteri berasal dari kata Latin bacterium (jamak, bacteria), adalah kelompok
terbanyak dari organisme hidup. Sehingga dalam kehidupan sehari-hari kita sering kali
berinteraksi dengan bakteri. Bakteri pertama kali ditemukan oleh Anthony van
Leeuwenhoek pada 1674 dengan menggunakan mikroskop buatannya sendiri.

Bakteri memiliki nilai ekonomi penting dalam kehidupan manusia dan demikian pula
bakteriologi. Pengetahuan dalam cabang ilmu ini bermanfaat dalam pengobatan, higiene,
ilmu pangan dan gizi, pertanian, dan industri (terutama industri fermentasi).(Harijanto.2007)

Dalam pengisolasian bakteri ada beberapa macam cara yaitu; cara pengenceran, cara
penuangan, cara penggesekan atau penggoresan, cara penyebaran, cara pengucilan 1 sel, dan
cara inokulasi pada hewan.(Karsinah,dkk.1994)

Pengecatan bakteri sudah dilakukan sejak permulaan berkembangnya mikrobiologi


dipertengahan abad ke-19 oleh Louis Pasteur dan Robert Koch. Pada umumnya, ada dua
macam zat warna yang sering digunakan, yaitu sebagai berikut:

1. Zat warna yang bersifat asam; komponen warnanya adalah anion, biasanya dalam
bentuk garam natrium.

2. Zat warna yang bersifat alkalis; dengan komponen warna kation, biasanya dalam bentuk
klorida.(Nelwan.2007)

Setelah dilakukan pengecatan maka di dalam tubuh bakteri akan terjadi proses
pertukaran ion-ion zat warna dengan ion-ion protoplasma (misalnya asam nukleat) bakteri.
Pada umumnya, larutan-larutan zat warna yang digunakan adalah larutan encer, jarang lebih
dari 1 %. Larutan encer yang dibiarkan berkontak agak lama dengan bakteri bekerja lebih
baik dari larutan pekat dengan waktu yang singkat. Namun ada pewarnaan yang sering
dilakukan untuk identifikasi bakteri. Pewarnaan itu disebut, pewarnaan gram. Pewarnaan
gram merupakan pewarnaan differensial yang sangat berguna. Karena Selain untuk melihat
bentuk, pewarnaan ini juga bertujuan untuk mengetahui sifat dari bakteri. Sehingga dengan
pewarnaan ini, maka dapat dibedakan antara bakteri Gram Positif dengan bakteri Gram
negative.(Nelwan.2007)
C. Rumusan Masalah

1. Bagaimanakah klasifikasi dari kultur darah?

2. Apa saja bakteri yang dicari pada mediakultur darah?

3. Bagaimana morfologi dari pemeriksaan kultu darah ?

4. Penyakit apa yang dicari pada pemeriksaan kultur darah ?

D. Tujuan

1. Untuk mengetahui klasifikasi dari kultur darah

2. Untuk mengetahui bakteri pada media kultur darah

3. Untuk mengetahui morfologi dari pemeriksaan kultur darah

4. Untuk mengetahui penyakit yang dicari pada pemeriksaan kultur darah


BAB II

PEMBAHASAN

A. PENGERTIAN

Kultur darah adalah tes untuk mendeteksi kuman seperti bakteri atau jamur dalam darah.
Kebanyakan kultur darah untuk memeriksa bakteri yang ada di dalamnya. Ketika seseorang
memiliki gejala infeksi seperti, demam tinggi atau menggigil dan dokter mencurigai kuman
telah menyebar ke dalam darah, maka dengan kultur darah dapat menentukan jenis kuman
yang menyebabkan infeksi.

Untuk melakukan kultur darah, dokter akan mengambil sampel darah dan mengirimkannya
ke laboratorium untuk dilakukan pengujian. Hasilnya baru dapat diketahui dalam beberapa
hari. Jika seorang anak sakit parah, dokter mungkin akan memulai perawatan sebelum
mendapatkan hasil lengkap kultur darah, pengobatan dilakukan berdasarkan penyebab infeksi
yang paling mungkin. Pengobatan ini pun dapat diubah menjadi pengobatan untuk mikroba
yang sesuai dengan yang ditemukan pada kultur dan sensitivitas antibiotik dari bakteri atau
jamur telah ditentukan.

B.BAKTEREMIA DAN SEPTIKEMIA

Bakteremia dan septikemia adalah infeksi sistemik yang terjadi akibat penyebaran
bakteri atau produknya dari suatu fokus infeksi ke dalam peredaran darah. Septikemia adalah
adanya bakteri dalam darah. Hal ini umumnya dikenal sebagai keracunan darah atau
bakteremia. Istilah lain untuk septikemia adalah Blood poisoning. Septikemia ini adalah
merupakan infeksi akut yang disebabkan oleh adanya mikroorganisme tertentu dan produk
beracun dalam aliran darah. Septikemia merupakan suatu kondisi infeksi serius yang
mengancam jiwa, dan cepat memburuk(Dewi, 2013).

Septikemia ini paling sering disebabkan oleh luka dan luka yang terinfeksi. Ini
termasuk luka bedah, luka bakar, keguguran, luka diabetes dan cedera internal atau
perdarahan akibat kecelakaan. Hal ini juga dapat timbul dari infeksi dalam tubuh termasuk
infeksi di paru-paru, perut dan saluran kemih. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan
septikemia :
1.luka dan luka yang terinfeksi

Yang termasuk luka yang terinfeksi adalah luka yang muncul atau disebabkan selama
prosedur pembedahan untuk penanganan jaringan yang terinfeksi. Selain itu hal ini bisa
terjadi karena prosedur diagnostik invasif, infus, kateter urin. Bisa juga disebabkan
karena luka bakar terutama tingkat ketiga, Semakin besar luka bakar, semakin besar risiko
infeksi.

2. Cedera internal

Ini termasuk luka perut, pecah usus, penyakit kandung empedu dan pecahnya usus
buntu atau limpa. Pada wanita, keguguran juga bisa mengakibatkan septikemia.

3. Kondisi Kedokteran

Orang dengan diabetes berada pada risiko yang lebih tinggi karena mereka tidak
memiliki kemampuan untuk menyembuhkan dari luka.. selain diabetes yang berisiko tinggi
terkena septicemia adalah termasuk pasien dengan luka bakar, gangguan kronis jantung, hati
atau ginjal, malnutrisi dan berlebihan / menggunakan antibiotik jangka panjang.

Septikemia adalah infeksi serius yang mengancam jiwa yang memburuk dengan cepat.
Tanda-tanda dan gejala adalah sebagai berikut:

1. Demam tinggi (suhu39-400 C) disertai menggigil

2. K.U memburuk dengan cepat

3. Nafas cepat

4. Denyut jantung meningkat.

5. Bila tejadi septikemia pada masa nifas, bila tidak diatasi dengan cepat dan baik maka
dapat menyebabkan kematian pada 6-7 hari post partum(Alfa, 2013).

C. ALAT DAN BAHAN

Adapun alat yang digunakan untuk pemeriksaan kultur darah yaitu :

1.ose bulat dan ose jarum,


2.rak tabung,

3.korek api,

5.lampu spirtus.

Berikut ini adalah bahan yang digunakan pada pemeriksaan kultur darah yaitu : darah anti
koa
D.PERSIAPAN PASIEN

1. Waktu pengambilan darah

Sedapat mungkin, pengambilan darah dilakukan sebelum antibiotik diberikan.Waktu


terbaik adalah pada saat pasien diperkirakan menggigil atau suhunya naik. Disarankan
pengambilan dua atau lebih baik tiga biakan darah dengan selang waktu kira-kira 1 jam (atau
kurang jika pengobatan tidak bias ditunda). Jarang diindikasikan lebih dari tiga biakan
darah. Keuntungan biakan berulang adalah:

a.Mengurangi kemungkinan terlewatnya suatu bakteremia transient.

b.Peran isolat saprofit ( misalnya, Staphylococcus epidermidis)sebagai patogen dapat


dipastikan bila organisme tersebut didapatkan dari beberapa kali pengambilan darah vena.

Spesimen darah untuk biakan harus diambil sebelum memulai terapi antimikroba
empiris. Jika perlu, pemilihan antimikroba dapat disesuaikan setelah hasil uji kepekaan
didapatkan.

2.Jumlah darah

Oleh karena jumlah bakteri per mililiter darah biasanya rendah, jumlah darah yang
diambil harus cukup banyak:

a.10 ml tiap pungsi vena untuk orang dewasa

b. 2-5 ml mungkin mencukupi untuk anak, yang biasanya mempunyai tingkat bakteremia
yang lebih tinggi

c. Untuk bayi dan neonatus, 1-2 m1 seringkali merupakan volume maksimal yang bisa
diperoleh.

Untuk tiap pungsi vena harus digunakan dua tabung: tabung pertamaadalah tabung
berventilasi untuk isolasi optimal mikroorganisme obligat aerob, tabung kedua yang kedap
udara untuk biakan anaerob(Vandepitte,2010).

3. Gejala sepsis seperti demam yang tidak diketahui sebabnya, fatigue, dan meningkatnya sel
darah putih, menggigil, nausea, bernafas cepat, detak jantung yang cepat, confusion, dan
penurunan output urine.

4. Orang dengan risiko tinggi infeksi sistemik yang bergejala seperti setelah prosedur
pembedahan, replacement katup jantung prostetik, terapi imunosupresi, seseorang dengan
infeksi baru.

5. Luka dengan gejala infeksi pada populasi high risk (orang tua, penderita DM).

6. Pasien dengan dugaan infeksi jamur sistemik, deep, persisten.

7. Bayi baru lahir dan anak anak yang mungkin mengalami infeksi tetapi tidak memiliki
tanda atau gejala khas sepsis.
8. Pasien yang diterapi antimikroba untuk monitoring efektivitas terapi.

E. MANFAAT KULTUR DARAH

Menguatkan adanya bakteremia

Mengidentifikasi organisme kausatif dalam bakteremia dan septisemia

F. PROSEDUR DAN SKEMA KERJA

1.Hari Pertama

- Darah anti koagulan sebanyak 7-10 ml 1/2 volume di tanam pada media
TSB(Trypticase Soy Broth) / HIB (Heart Infussion Broth) untuk diinkubasi secara aerob dan
1/2 volume di tanam pada media Thiogly cholate Broth untuk diinkubasi secara anaerob.

2.Hari Kedua

- Melakukan pengecetan dari hasil pertumbuhan media TSB (Trypticase Soy Broth)

- Jika tidak ada pertumbuhan , inkubasi 37C 24 jam dalam suasana aerob jika ada
pertumbuhan

Coccus gram positif

- Tanam pada media BAP di inkubasi 37C 24 jam suasana aerob. Selanjutnya seperti pada
identifikasi kuman coccus gram positif

Coccus gram negative

- Tanam pada media BAP di inkubasi 37C 24 jam. Satu media pada suasana aerob dan
satunya pada suasana fakultatif anaerob / CO2 5-10%.

Batang gram positif

Bila ukurannya besar:

Maka ditanam pada media BAP plate, media semi solid, media penicilia, di inkubasi
37C 24 jam dalam suasana aerob ( Curiga B, anthraxis )

Bila ukurannya kecil:

Maka ditanam pada media Thyoglicolate, cooked meat, media inkubasi 37C 24 jam
dalam suasana aerob (curiga kuman gas gangrene)
Batang gram negative

Ditanam pada media diferensial (Mac Conkey ) dan media selektif (SS agar) inkubasi
37C 24 jam dalam suasana aerob (curiga kuman enterobaktericeae) selanjutnya seperti
identifikasi kuman golongan enterobaktericeae.

3.Hari Ketiga

Jika setelah inkubasi 2 x 24 jam tetap tidak ada pertumbuhan ( dilihat dengan
pengecatan ) dilakukan inkubasi lagi observasi tiap hari, jika sampai hari ke-10 tidak ada
pertumbuhan , maka tanam pada 2 media plate inkubasi 37C 24 jam dalam satu suasana
aerob dan yang satu lagi dalam suasana fakultatif anaerob ( CO2 10 % ) jika sampai tiap
minggu tetap tidak ada pertumbuhan maka darah diidentifikasi sesuai dengan hasil
pengecatan gram .

Mengevaluasi hasil penanaman pada media-media

Coccus gram negative

- Pada BAP perhatikan sifat koloni , bentuk koloni dan hemolisa, lakukan pengecatan gram
dan penanaman pada media CAP dan CAS di inkubasi 37C 24 jam suasana (CO210 % )

-Batang gram positif

Kuman ukuran besar lakukan evaluasi pada BAP sifat bentuk koloni dan hemolisa.
Lakukan pemgecetan gram can scafer fulton, dari media semisolid dilihat pergerakan dan dari
media penelitian dilihat adanya bentukan seperti rangkaian mutiara. Kemudian dilakukan
penanaman pada media NAS di inkubasi 37C 24 jam dalam suasana aerob.

Kuman ukuran kecil

-Lakukan evaluasi pada media BAP, sifat, bentuk koloni, dan sifat hemolisa, lakukan
pengecatan scafer fultondan gram Dari media cooked meat dan thyoglicolate dilakukan
evaluasi , dilihat pertumbuhan yang terjadi kemudian BAP dilakukan penanaman pada media
NAS di inkubasi 37C 24 jam dalam suasana aerob.

4.Hari Keempat

Coccus gram negative

Dari hasil penanaman pada media CAP dan CAS dilakukan pengecatan gram. Bila
hasilnya tetap coccus gram negative pada CAP ditetesi dengan para amino dimetil HCl 1% ,
bila positif , maka koloni yang membentuk oksidasi mula-mula membentuk warna merah
muda kemudian merah dan akhirnya hitam. Dari CAS dilakukan penanaman media gula-gula
untuk melihat reaksi fermentasi yaitu pada media I glukosa, sakarida, maltosa, laktosa
inkubasi 37C 24 jam dalam suasana fakultatif anaerob CO2 10 %.

Kuman batang gram positif


Kuman ukuran besar dari NAS dilakukan penanaman pada gula-gula maltosa ,
manosa dan sakarose inkubasi 37C 24 jam dalam suasana aerob.

5.Hari Kelima

Coccus gram negative

-Mengevaluasi hasil penanaman pada media gula-gula dari hasil test yang dilakukan dapat
diambil kesimpulan spesies kuman Neiseria yang diketemukan.

Batang gram positif

-Kuman ukuran besar : mengevaluasi hasil penanaman pada media gula-gula , kemudian dari
hasil tes-tes yang dilakukan diambil kesimpulan , dicurigai adanya kuman golongan
Clostridium ditemukan.
BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Jadi, dari pemeiksaan Blood Culture diatas didapatkan hasil adanya bakteri
Pseudomonas Spp dan Staphylococcus albus

B. SARAN

1. Sebaiknya praktikan menggunakan APD (Alat Pelindung Diri) sebelum melakukan


pemeriksaan.

2. Pemeriksaan dilakukan sesuai prosedur yang ada.

3. Jagalah kebersihan.
DAFTAR PUSTAKA

Alfa, 2013. Makalah kultur


darahhttp://alfanisadwi.blogspot.com/2013/09/LaboratoriumKlinik/analisa-mikrobiologi-
darah-kultur.html

Guyton, Arthur C. Hall, John E. 2007. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 11.
Jakarta: EGC.

Harijanto, Paul N. 2007. Malaria dalam Sudoyo, Aru W. et.al. Buku Ajar Ilmu
Penyakit Dalam Jilid III Edisi IV. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit
Dalam FKUI.

Karsinah, H.M, Lucky. Suharto. H.W, Mardiastuti. 1994. Batang Negatif Gram dalam
Staf Pengajar FKUI. Buku Ajar Mikrobiologi Kedokteran Edisi Revisi. Jakarta: Binarupa
Aksara.

Nelwan, R.H.H. 2007. Demam: Tipe dan Pendekatan dalam Sudoyo, Aru W.
et.al. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid III Edisi IV. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen
Ilmu Penyakit Dalam FKUI.

Samuelson, John. 2008. Patologi Umum Penyakit Infeksi dalam Brooks, G.F., Butel,
Janet S., Morse, S.A. Mikrobiologi Kedokteran. Jakarta: EGC.

Dwijoseputro, Dasar - dasar Mikrobiologi, Malang, Djambatan 1989


hal 197.

E. Jawet, J.L.Melnik, E. A. Adelberg, Mikrobiologi untuk Profesi Kesehatan , EGC


edisi : 14,1982, hal 325-326.

Gerard Bonang, Enggar S, Koeswardono, Mikrobiologi Kedokteran untuk


Laboratorium dan Klinik, Jakarta : Gramedia, 1982, hal 105-109.

file:///C:/Users/ASUS%20X453S/Downloads/Kultur%20Darah.pdf