Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN PLANT SURVEY

PTPN 7 BEKRI
(Bahaya Potensial Fisika)

Oleh
Kelompok : 5 (Lima)
1. Achmad Agus Purwanto 1418011001
2. Ajeng Fitria Ningrum 1418011010
3. Arba Indra Putra 1418011027
4. Eva Aprilia 1418011075
5. Fitri Syifa Nabila 1418011089
6. Heidy Putri Gumandang 1418011099
7. Irvan Miftahul Arif 1418011109
8. Ranti Ayu Puspita S 1418011174
9. Redi Bintang Pratama 1418011176
10. Renti Kusumaningrum S 1418011181
11. Rizky Arif Prasetyo 1418011190
12. Rosy Osiana 1418011192
13. Sekar Ronna F 1418011199
14. Zafira Uswatun H 1418011228

Pembimbing
dr. Dwita Oktaria, M.Pd.Ked

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2017
HALAMAN PENGESAHAN

Judul Kegiatan : Plant Survey

Penyusun : Kelompok 5 (Lima)

Anggota:

1. Achmad Agus Purwanto 1418011001


2. Ajeng Fitria Ningrum 1418011010
3. Arba Indra Putra 1418011027
4. Eva Aprilia 1418011075
5. Fitri Syifa Nabila 1418011089
6. Heidy Putri Gumandang 1418011099
7. Irvan Miftahul Arif 1418011109
8. Ranti Ayu Puspita S 1418011174
9. Redi Bintang Pratama 1418011176
10. Renti Kusumaningrum S 1418011181
11. Rizky Arif Prasetyo 1418011190
12. Rosy Osiana 1418011192
13. Sekar Ronna F 1418011199
14. Zafira Uswatun H 1418011228

Bandar Lampung, 21 November 2017

dr. Dwita Oktaria, M.Pd.Ked


NIP 198410152010122003
KATA PENGANTAR

Assalammualaikum wr. wb.

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberi ridho dan

karuniaNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan plant survey ini.

Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada dosen pembimbing dr.Dwita

Oktaria,M.Pd.Ked, serta semua pihak yang terkait dalam pelaksanaan praktik belajar

lapangan khususnya PTPN 7 Bekri yang bersedia memberikan izin bagi kami untuk

melakukan kunjungan, serta semua yang berperan dalam pembuatan laporan kunjungan

ini. Saran dan kritik yang membangun sangat diharapkan penulis. Dan kami berharap,

semoga laporan ini dapat bermanfaat.

Wassalammualaikum wr.wb.

Bandar Lampung, 21 November 2017

Tim Penulis
DAFTAR ISI

halaman
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................ 2
KATA PENGANTAR .................................................................................................... 3
DAFTAR ISI ................................................................................................................... 4
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... 6
DAFTAR TABEL ........................................................................................................... 7
PENDAHULUAN ........................................................................................................... 8
1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 8
1.2 Tujuan .............................................................................................................. 10
1.3 Manfaat ............................................................................................................ 10
TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................... 12
2.1 Plant Survey ..................................................................................................... 12
2.2 Pabrik ............................................................................................................... 12
2.3 Pengolahan Kelapa Sawit Menjadi CPO ......................................................... 13
2.4 Bahaya Potensial Pekerja Pabrik Sawit ........................................................... 17
2.5 Bahaya Potensial Kebisingan ........................................................................... 18
2.6 Alat Pelindung Diri (APD) pada Pekerja Pabrik ............................................. 19
2.7 Penyakit pada Pekerja Pabrik Kelapa Sawit .................................................... 22
HASIL OBSERVASI.................................................................................................... 23
3.1 Profil Perusahaan ............................................................................................. 23
3.2 Hasil Observasi ................................................................................................ 24
PEMBAHASAN ............................................................................................................ 30
4.1 Kebisingan ...................................................................................................... 30
4.2 Noise-Induced Hearing Loss (NIHL) .............................................................. 32
4.2.1 Klasifikasi ................................................................................................. 33
4.2.2 Patofisiologi .............................................................................................. 33
4.3 Alat Pelindung Diri untuk Kebisingan............................................................. 35
PENUTUP ..................................................................................................................... 37
5.1 Kesimpulan ...................................................................................................... 37
5.2 Saran ................................................................................................................ 38
5.3 Rekomendasi .................................................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 41
DAFTAR GAMBAR

halaman

Gambar 1. Alur Pengolahan Kepala Sawit .................................................................... 16

Gambar 2. Helm Pelindung ............................................................................................ 20

Gambar 3. Googles ........................................................................................................ 20

Gambar 4. Ear Plug dan Ear Muff ................................................................................. 21

Gambar 5. Sarung Tangan .............................................................................................. 21

Gambar 6. Ruang operator mesin pabrik PPKS PTPN VII ............................................ 26

Gambar 7. Pekerja operator mesin ................................................................................. 27


DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1. Tingkat Kebisingan .......................................................................................... 19

Tabel 2. Lama Pajanan ................................................................................................... 19


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

PT. Perkebunan Nusantara atau biasa disebut sebagai PTPN merupakan

perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang memiliki kewenangan

untuk mengelola perkebunan yang ada di Indonesia. BUMN sendiri secara

umum bergerak di tiga belas sektor usaha dengan total lebih dari 100

perusahaan baik yang berbentuk Persero, Persero Terbuka, ataupun Perum.

Pelaku usaha BUMN yang ikut ambil bagian dalam hal menjalankan usaha

agrobisnis perkebunan dengan komoditas karet, teh, tebu, dan kelapa sawit

adalah PT Perkebunan Nusantara VII (Haryanto. 2007).

PT. (Persero) Perkebunan Nusantara VII Bandar Lampung atau dikenal sebagai

PTPN VII merupakan sebuah BUMN yang bergerak di bidang perkebunan karet,

kelapa sawit, tebu, dan teh, yang diantaranya memperoduksi gula pasir yang

disesuaikan dengan permintaan dari para konsumen. PTPN VII tidak hanya

bersifat profit oriented, tujuan perusahaan sesuai akta pendirian perusahaan

adalah melaksanakan pembangunan dan pengembangan agribisnis sector

perkebunan sesuai prinsip perusahaan yang sehat, kuat, dan tumbuh


berkesinambungan dalam skala usaha yang ekonomis, serta menjadi perusahaan

yang berkemampulabaan (profitable), makmur (wealthy) dan berkelanjutan

(sustainable), sehingga dapat berperan lebih jauh dalam akselerasi pembangunan

nasional (PTPN VII. 2006). Salah satu unit usaha PTPN VII yang telah dipilih

menjadi lokasi penelitian adalah PTPN VII Unit Usaha Bekri. Hasil panen

PTPN VII Unit Usaha Bekri adalah berupa Tandan Buah Segar (TBS) kelapa

sawit (Dwi, 2000).

Kesehatan serta keselamatan kerja merupakan masalah penting dalam setiap

proses operasional di tempat kerja. Dengan berkembangnya industrialisasi di

Indonesia maka sejak awal disadari tentang kemungkinan timbulnya dampak

baik terhadap tenaga kerja maupun pada masyarakat di lingkungan sekitarnya.

Faktor-faktor penyebab penyakit akibat kerja dapat digolongkan menjadi

golongan fisik, kimia, infeksi, fisiologis dan mental psikologis. Bising, yang

termasuk dalam golongan fisik, dapat menyebabkan kerusakan pendengaran/tuli

(PTPN, 2006).

Kebisingan merupakan suatu bentuk energi yang bila tidak disalurkan pada

tempatnya akan berdampak serius bagi kesehatan manusia dan

lingkungan.Kebisingan merupakan suatu gangguan fisik yang tidak dapat

dihilangkan. Gangguan pendengaran akibat bising terjadi secara perlahan dalam

waktu hitungan bulan sampai tahun. Hal ini sering tidak disadari oleh

penderitanya, sehingga pada saat penderita mulai mengeluh kurang


pendengaran, biasanya sudah dalam stadium yang tidak dapat disembuhkan

(irreversibe). Kondisi seperti ini akan mempengaruhi produktivitas tenaga kerja

yang pada akhirnya akan menyebabkan menurunnya derajat kesehatan

masyarakat pekerja. Maka dari itu, penggunaan Alat Perlindungan Diri (APD)

sangat dibutukan untuk mengurangi paparan dari kebisingan (Dwi, 2000).

1.2 Tujuan

1. Dapat diketahui dan dipahaminya kinerja program K3 serta bahaya potensial

di PTPN VII Cabang Bekri Lampung Tengah.

2. Teridentifikasi bahaya potensial fisik terutama bahaya potensial kebisingan

di PTPN VII Cabang Bekri Lampung Tengah.

3. Diketahui usaha-usaha yang telah dilakukan oleh pihak pabrik dalam

mengatasi masalah yang berkaitan dengan risiko kecelakaan kerja yang

ditemukan.

4. Tersusunnya saran dan rekomendasi untuk PTPN VII Cabang Bekri

Lampung Tengah sebagai upaya pencegahan dan pengendalian penyakit

akibat kerja terkhusus dalam bidang fisik.

1.3 Manfaat

1. Meningkatkan pengetahuan tentang kedokteran okupasi.

2. Dapat mengetahui tentang masalah risiko kecelakaan kerja dan penggunaan

alat pelindung diri.


3. Memperoleh wawasan mengenai bahaya potensial kesehatan dan

keselamatan kerja yang diidentifikasi dari lingkungan kerja.

4. Memperoleh wawasan mengenai upaya pencegahan yang dapat dilakukan

untuk meningkatkan efektivitas program pencegahan bahaya potensial

kesehatan dan keselamtan kerja.


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Plant Survey

Plant survey adalah salah satu cara awal yang dilakukan untuk mengidentifikasi

bahaya-bahaya potensial yang terdapat pada lingkungan kerja dnegan cara

mempelajari alur produksi yang digunakan dan dilanjutkan dnegan melihat

secara langsung ke lapangan atau tempat kerja. Apabila hal ini dilakukan

hanya pada satu kali kunjungan dan tidak melakukan pengukuran, juga sering di

sebut sebagai walkthrough survey (Cahyadi, 2015).

2.2 Pabrik

Pabrik adalah suatu sarana untuk memproduksi barang kebutuhan manusia.

Tujuan dari pendirian pabrik adalah untuk bisa mendapatkan nilai tambah,

biasanya nilai tambah tersebut secara ekonomi yaitu mengolah bahan baku

menjadi produk baru yang memiliki nilai jual yang lebih tinggi (KBBI).

Dalam mendirikan suatu pabrik ada tiga hal yang harus diputuskan yaitu skala

operasi dan pemasaran, teknologi atau teknik produksi yang akan digunakan dan

lokasi pabrik. Dalam memilih lokasi pabrik kita harus mempertimbangkan


sumber daya alam dan energi, sumber daya manusia, modal, pasar dan harga,

pemusatan industri dan kebijakan pemerintah (Chaiyadi 2015)

Pabrik dapat digolongkan menjadi dua kelompok besar berdasarkan adanya

reaksi kimia dalam perubahan bahan baku menjadi produk yaitu pabrik perakitan

dan pabrik kimia. Perubahan bahan baku menjadi produk pabrik rakitan bukan

merupakan reaksi kimia sedangkan pabrik kimia menyelenggarakan satu

ataupun serangkaian reaksi kimia untuk mengubah bahan baku menjadi produk.

Pabrik sawit termasuk kedalam kelompok pabrik kimia, karena perubahan bahan

baku kelapa sawit menjadi produk minyak kelapa sawit. Setiap pabrik menjual

produk kelapa sawit dalam bentuk olahan yaitu minyak sawit mentah atau Crude

Palm Oil (CPO) dan minyak inti sawit atau Palm Kernel Oil (PKO) (Chaiyadi

2015; Utami 2013)

2.3 Pengolahan Kelapa Sawit Menjadi CPO

Pengolahan buah kelapa sawit diawali dengan proses pemanenan buah kelapa

sawit. Tandan buah segar (TBS) yang telah dipanen di kebun diangkut ke lokasi

pabrik minyak sawit dengan menggunakan truk. Sebelum dimasukan ke dalam

loading ramp, tandan buah segar tersebut harus ditimbang terlebih dahulu pada

jembatan penimbangan. Perlu diketahui bahwa kualitas hasil minyak CPO yang

diperoleh sangat dipengaruhi oleh kondisi buah yang diolah dalam pabrik.

Sedangkan proses pengolahan dalam pabrik hanya berfungsi menekan

kehilangan didalam pengolahannya, sehingga kualitas hasil tidak semata mata


tergantung dari TBS yang masuk kedalam pabrik. Secara garis besar pengolahan

kelapa sawit terdiri dari :

1. Perebusan

TBS yang telah ditimbang kemudian dimasukkan ke dalam lori rebusan yang

terbuat dari plat baja berlubang-lubang dan langsung dimasukkan ke dalam

sterilizer yaitu bejana perebusan yang menggunakan uap air yang bertekanan

antara 2.2 3,0 Kg/cm2. Proses perebusan ini dimasudkan untuk mematikan

enzim - enzim yang dapat menurunkan kualitas minyak.

Di samping itu, perebusan dimaksudkan agar buah mudah lepas dari

tandannya dan memudahkan pemisahan cangkang dan inti dengan keluarnya

air dari biji. Proses ini biasanya berlangsung selama 90 menit dengan

menggunakan uap air yang berkekuatan antara 280-290 kg/ton TBS. Dengan

proses ini dapat dihasilkan kondesat yang mengandung 0,5 minyak ikutan

pada temperatur tinggi, kondesat ini kemudian dimasukkan kedalam fat pit.

Tandan buah sudah direbus dimasukkan ke dalam threser dengan

menggunakan hoisting crane.

2. Perontokan buah dari tandan

Pada tahap ini, buah yang masih melekat pada tandannya akan dipisahkan

dengan menggunakan prinsip bantingan sehingga buah tersebut terlepas

kemudian ditampung dan dibawa oleh fit conveyor ke digester. Tujuannya

adalah untuk memisahkan brondolan dari tangkai tandan. Alat yang

digunakan disebut thresher dengan drum berputar. Hasil stripping tidak


selalu 100%, artinya masih ada brondolan yang melekat pada tangkai tandan,

hal ini disebut dengan USB (Unstripped Bunch). Untuk mengatasi hal ini

maka dipakai sistem double threshing. Sistem ini bekerja dengan cara

janjang kosong/EFB (Empty Fruit Bunch) dan USB yang keluar dari

thresher pertama, tidak langsung dibuang, tetapi masuk ke thresher kedua

yang selanjutnya EFB dibawa ketempat pembakaran dan dimanfaatkan

sebagai produk samping.

3. Pengolahan minyak dari daging buah

Brondolan buah segar yang dibawa oleh fruit conveyor dimasukkan kedalam

digester atau peralatan pengaduk. Di dalam alat ini dimaksudkan supaya

buah terlepas dari biji. Dalam proses pengadukan ini digunakan uap air yang

temperaturnya selalu dijaga agar stabil antara 80-90oC . Setelah massa buah

dari proses pengadukan selesai kemudian dimasukkan ke dalam alat

pengepresan agar minyak keluar dari biji. Untuk proses pengepresan ini

perlu ditambahkan panas sekitar 10% - 15% terhadap kapasitas pengepresan.

Dari pengepresan tersebut akan diperoleh minyak kasar dan ampas serta biji.

Sebelum minyak kasar ditampung pada crude oil tank, harus dilakukan

pemisakan kandungan pasirnya pada sand trap yang kemudian dilakukan

penyaringan. Sedangkan ampas dan biji yang masih mengandung minyak

dikirim ke pemisahan ampas dan biji.

Dalam proses penyaringan minyak kasar tersebut perlu ditambahkan air

panas untuk melancarkan penyaringan minyak tersebut. Minyak kasar


kemudian dipompa ke dalam decenter guna memisahkan padat dan cair.

Pada fase cair yang berupa minyak, air dan masa jenis ringan ditampung

pada Continuous Separation Tank, minyak dialirkan ke tangki minyak dan

fase berat terdiri dari air dan padatan terlarut ditampung ke dalam sludge

tank yang kemudian dialirkan ke slidge separator untuk memisahkan

minyak

4. Proses pemurnian minyak

Minyak dari oil tank kemudian dialirkan kedalam oil purifier untuk

memisahkan kotoran/solid yang mengandung kadar air. Selanjutnya

dialirkan kedalam vacuum drier untuk memisahkan air sampai pada batas

standar. Kemudian melalui sarvo balance, minyak sawit dipompakan ke

tanki timbul. Suhu simpan dalam tangki penyimpanan dipertahankan antara

45-55 C. Hal ini bertujuan agar kualitas CPO yang dihasilkan tetap terjamin

sampai tiba waktunya pengiriman. (Amerika 2009; Pertanian 2006)

Gambar 1. Alur Pengolahan Kepala Sawit


2.4 Bahaya Potensial Pekerja Pabrik Sawit

Berbagai macam bahaya potensial pada industri minyak kelapa sawit adalah

sebagai berikut :

1. Sterilisasi

Sterilisasi adalah perebusan yang dilakukan dalam bejana bertekanan dengan

menggunakan uap air jenuh. Proses perebusan ini menggunakan suhu >120o

C. Potensi bahaya kesehatan pada area ini adalah luka bakar jika bersentuhan

dengan mesin, gangguan kesehatan karena efek panas seperti heat rash, heat

cramps, dan heat exhaustion.

2. Mesin Bantingan

Potensi bahaya kesehatan kerja yang dapat terjadi adalah luka bakar akibat

percikan air pada proses pembantingan.

3. Pengepresan

Potensi bahaya kesehatan kerja dapat terjadi akibat tidak kokohnya

konstruksi tempat mesin pengepresan

4. Stasiun Ketel Uap

Ketel uap merupakan salah satu jenis bejana bertekanan. Stasiun ketel uap

merupakan fasilitas yang sering mengalami ledakan. Potensi bahaya

kesehatan pekerja pada ketel uap adalah penyakit akibat paparan panas

seperti heat rash dan heat cramps, gangguan pendengaran akibat paparan

bising, dan lain-lain (Utari, 2013).


2.5 Bahaya Potensial Kebisingan

Selain bahaya potensial yang ditimbulkan pada tiap proses dalam pabrik kelapa

sawit, terdapat juga berbagai bahaya potensial lainnya yang berhubungan

dengan faktor fisik, seperti panas yang sudah dijelaskan diatas dan juga

kebisingan (Dedy et.al 2013).

Kebisingan adalah bunyi atau suara yang tidak dikehendaki yang bersifat

mengganggu pendengaran dan dapat menurunkan daya dengar seseorang yang

terpapar. Dari segi kualitas, bunyi dapat dibedakan menjadi dua yaitu frekuensi

yang dinyatakan dalam jumlah getaran perdetik (hertz) yaitu jumlah getaran

dalam satu detik yang sampai ketelinga dan intensitas atau arus energi yang

dinyatakan dalam desibel (DB) yaitu perbandingan antara kekuatan dasar bunyi

dengan frekuensi yang dapat diterima oleh telinga normal (Dedy et.al 2013).

Pengukuran kebisingan biasanya dinyatakan dalam satuan decibel (dB). Decibel

adalah suatu unit pengukuran kuantitas resultan yang merepresentasikan

sejumlah bunyi dan dinyatakan secara logarik. Alat yang digunakan untuk

mengukur intensitas kebisingan adalah Sound Level Meter (SLM). SLM ini

mengukur perbedaan tekanan yang hasil keluaran dari alat ini adalah dalam

decibel (dB) dengan menggunakan dasar persamaan SPL=10 log (P/Pref)

(Jasmareni et.al 2015)


Berdasarkan keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor

1405/MENKES/SK/XI/2002 menatapkan bahwa tingkat kebisingan di ruang

kerja maksimal 85 dBA.

Tabel 1. Tingkat Kebisingan


Tingkat Bising Sumber Bunyi Skala Intensitas
dB (A)
0 20 Suata gemerisik Sangat tenang
20 40 Perpusatakaan, percakapan Tenang
40 60 Radio pelan, percakapan keras Sedang
rumah, gaduh kantor
60 80 Perusahaan, radio keras, jalan Keras
80 100 Peluit polisi, jalan rayam pabrik Sangat keras
tekstil, pekerja mekanik
100 120 Ruang ketel, mesin turbin uap, mesin Sangat amat keras
diesel besar, kereta bawah tanah
>120 Ledakan bom, mesin jet, mesin roket menulikan

Tabel 2. Lama Pajanan


No Waktu pemajanan sehari Intensitas kebisingan (dBA)
1 8 jam 85
2 4 jam 88
3 2 jam 91
4 1 jam 94
5 30 menit 97
6 15 menit 100
7 7,5 menit 103
8 3,5 menit 106
9 1,88 menit 109

2.6 Alat Pelindung Diri (APD) pada Pekerja Pabrik

Kebisingan merupakan salah satu faktor bahaya fisik yang sering dijumpai di

berbagai pabrik pengolahan kelapa sawit. Dalam proses pengolahan kelapa

sawit, pabrik menggunakan mesin-mesin dengan intensitas kebisingan yang

cukup tinggi. Mesin mesin ini tersebar pada stasiun kerja yang saling terkait

yaitu stasiun rebusan, stasiun penebahan, pressing, klarifikasi, kernel, boiler,


kamar mesin dan water treatment. Pengendalian kebisingan dapat ditempuh

secara administratif dengan cara mengatur pola kerja. Upaya terakhir dengan

menggunakan alat pelindung diri untuk mengurangi kebisingan seperti

penyumbatan telinga (ear plug) dan pelindung telinga (ear muff). (Jasmareni

et.al 2015)

Alat Pelindung Diri (APD) yang digunakan oleh pekerja pabrik kelapa sawit

adalah sebagai berikut :

1. Helm

Helm berperan untuk melindungi kepala dari semua jenis bentrokan yang

dapat menyebabkan cidera kepala

Gambar 2. Helm Pelindung


2. Kaca mata

Kaca mata berperan untuk melindungi mata dari serpihan benda-benda kecil

seperti abu, bunga kelapa sawit, bahan kimia, dan serpihan potongan benda

lain.

Gambar 3. Googles
3. Ear plug/Ear Muff

Ear plug berfungsi untuk mengurangi tingkat kebisingan pendengaran. Ear

plug digunakan untuk mengurangi kebisingan sampai dengan 30 dB

sedangkan ear muff mengurangi 40-50 dB

Gambar 4. Ear Plug dan Ear Muff


4. Masker

Masker berperan untuk menghindari terhirupnya bahan kimia yang beracun.

5. Sarung tangan

Sarung tangan berperan untuk melindungi tangan dari benda-benda keras

dan juga untuk melindungi dari bahan kimia.

Gambar 5. Sarung Tangan


6. Safety shoes

Safety shoes berperan untuk melindungi bagian kaki dari duri, terjepit,

ataupun benda tumpul lainnya (Arifi, 2013).


2.7 Penyakit pada Pekerja Pabrik Kelapa Sawit

Penyakit akibat kerja (PAK) adalah penyakit yang disebabkan oleh pekerjaan

atau lingkungan kerja. Penyakit akibat kerja terjadi karena pajanan beberapa

faktor yaitu :

1. Fisik (suara, radiasi, suhu, tekanan yang sangat tinggi, vibrasi)

2. Kimia ( bahan kimia yang digunakan dalam proses kerja maupun yang

terdapat dalam lingkungan kerja dapat berbentuk debu, uap, gas, larutan)

3. Biologi (bakteri, virus, jamur, parasit)

4. Fisiologi (disebabkan oleh penataan tempat kerja dan cara kerja)

5. Psikologi di tempat kerja.

Berdasarkan faktor diatas pada pekerja pengolahan kelapa sawit dapat

menyebabkan berbagai keluhan seperti,

1. Gangguan pendengaran

2. Gangguan pernafasan

3. Gangguan kulit

4. Gangguan psikologi
BAB III
HASIL OBSERVASI

3.1 Profil Perusahaan

PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VII didirikan berdasarkan Peraturan

Pemerintah No.12 tahun 1996. Perusahaan ini merupakan hasil penggabungan

PT Perkebunan X (Persero) di Lampung dan Sumatera Selatan, PT Perkebunan

XXXI (Persero) di Lampung dan Sumatera Selatan, PT Perkebunan XI

Development Project (Persero) di Kabupaten Lahat Provinsi Sumatera Selatan,

dan Pengembangan Proyek PT Perkebunan XXIII (Persero) di Provinsi

Bengkulu sesuai dengan akta Notaris Harun Kamil, SH, No. 40 tanggal 11

Maret 1996 dan telah mendapat persetujuan dari Menteri Kehakiman Republik

Indonesia melalui Surat Keputusan No. C2 8335.HT.01.01.TH.96 tanggal 8

Agustus 1996 dan telah diumumkan dalam Berita Negara Republik Indonesia

No. 80 tanggal 4 Oktober 1996 (PTPN VII, 2010). Sebagai tambahan investasi

Indonesia pada Saham Perusahaan PT Nusantara VII (Persero), yang semula

merupakan BUMN, berdasarkan Peraturan No. 12, 1996, tanggal 11 Maret 1996

dari gabungan perusahaan beberapa perkebunan telah berubah menjadi PT

Perkebunan Nusantara VII yang sepenuhnya tunduk pada Undang-Undang 40

Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas (Subhan, 2015).


Saat ini, wilayah kerja Perusahaan mencakup tiga provinsi yang terdiri dari lima

kabupaten, sembilan unit di provinsi Lampung, sepuluh unit di provinsi Sumatra

Utara, dan lima unit di provinsi Bengkulu. PTPN VII didirikan untuk

melaksanakan dan mendukung kebijakan pemerintah dan program di bidang

ekonomi dan Pembangunan Nasional pada umumnya dan sektor perkebunan

pada khususnya. Perusahaan Ini bertujuan untuk menjalankan bisnis di bidang

agribisnis dan agroindustri, dan penggunaan sumber daya Perseroan yang

optimal untuk menghasilkan barang dan / atau jasa yang berkualitas tinggi dan

bersaing kuat untuk mendapatkan / mengejar keuntungan guna meningkatkan

nilai Terimakasih atas prinsip perseroan terbatas (Subhan, 2015).

Salah satu Perusahaan PTPN. VII (Persero) berada di Bekri, Lampung Tengah

dan Provinsi Lampung. Komoditas yang diolah di sana adalah Minyak Kelapa

Sawit. Kelompok Industri perusahaan ini, adalah Minyak goreng dari minyak

kelapa sawit (Subhan, 2015).

3.2 Hasil Observasi

PT Perkebunan Nusantara VII merupakan perusahaan industri yang bergerak di

bidang perkebunan, salah satunya pengolahan kelapa sawit yang mana dalam

proses produksi menggunakan mesin-mesin dan peralatan mempunyai intensitas

kebisingan tinggi yang dapat menyebabkan adanya gangguan pekerjaan ataupun

penyakit akibat kerja yang berupa gangguan pendengaran akibat kebisingan

ataupun penyakit lain yang disebabkan oleh penyakit akibat kerja lainnya.
Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit disingkat dengan PPKS, merupakan pabrik

pengolahan kelapa sawit menjadi minyak. Proses produksi diawali dengan

bahan baku berupa kelapa sawit ditimbang terlebih dahulu dengan timbangan

berjalan dan dilakukan pernyortiran kelapa sawit dengan kelapa sawit yang

mentah, setengah matang, matang, dan lewat matang karena akan

mempengaruhi terhadap rendaman minyak. Setelah disortir, lalu dilakukan

perebusan kelapa sawit menggunakan mesin yaitu mesin sterilizer, lalu di

potong dan dilakukan pengempaan atau press, selanjutnya akan dilakukan

proses pemurnian minyak dan dilanjutkan ke Pabrik Pengolahan Inti Sawit

(PPIS).

Setiap tempat kerja selalu memiliki berbagai potensi bahaya yang dapat

mempengaruhi kesehatan tenaga kerja atau dapat menyebabkan timbulnya

penyakit akibat kerja. Potensi bahaya fisik yaitu, potensi bahaya yang dapat

menyebabkan gangguan-gangguan kesehatan terhadap tenaga kerja yang

terpapar, misalnya terpapar kebisingan intensitas tinggi. Banyak penderita

terjadi disebabkan oleh kondisi fisik dan lingkungan kerja yang berbahaya

dimana pekerjaan dilakukan oleh pekerja. Salah satu kondisi fisik dan

lingkungan kerja yang membahayakan adalah kebisingan. Kebisingan yang

melebihi nilai ambang batas dapat menimbulkan penyakit akibat kerja yaitu

dapat berupa gangguan pendengaran atau kerusakan pada telinga baik bersifat

sementara ataupun permanen setelah terpapar untuk jangka waktu tertentu tanpa

proteksi yang memadai. Proses pengolahan kelapa sawit di pabrik PPKS sudah
menggunakan mesin. Mesin-mesin yang digunakan tersebut memiliki operator

mesin untuk menjalankan mesin-mesin tersebut agar berjalan sesuai dengan

fungsinya pada saat bekerja dan untuk memperhitungkan mesin-mesin tersebut

apakah sesuai dan benar atau tidak dengan fungsi kerja mesin tersebut. Pekerja

operator mesin juga sudah siap dipekerjakan untuk mengoperasikan mesin

tersebut mulai dari keadaan mesin tersebut mati hingga mati kembali setelah

selesai digunakan. Selain itu, operator mesin juga harus cermat dalam

menganalisa hasil dari mesin apakah sesuai dengan target atau terjadi penurunan

fungsi dan hasil pada mesin tersebut. Pekerja operator mesin di pabrik PPKS

mempunyai ruangan yaitu ruangan operator kamar mesin yang mempunyai

intensitas kebisingan yang tinggi pada pabrik tersebut mencapai () 92 dB.

Gambar 6. Ruang operator mesin pabrik PPKS PTPN VII


Program K3 atau Kesehatan dan Keselamatan Kerja di pabrik PPKS PTPN VII

salah satunya yaitu program untuk memakai Alat Pelindung Diri (APD) yang

telah disiapkan dan digunakan para pekerja di pabrik PPKS tersebut seperti

helm, earplug, earmuff, masker, sarung tangan, dan boots, digunakan oleh

beberapa pekerja yang bekerja disana. Ada beberapa pekerja yang tidak

memakai sarung tangan dan APD lainnya. Terutama pada pekerja operator

ruang mesin yang tingkat kebisingannya sangat tinggi, pekerja tersebut masih

tidak memakai APD seperti earplug atau earmuff saat bekerja, dan hanya

menggunakan untalan kapas yang dimasukan kedalam telinga pada saat

operator ruang mesin sedang bekerja. Dan bahaya potensial yang dapat terjadi

di Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit (PPKS) tersebut meliputi bahaya potensial

fisik, biologi, kimia, ergonomi, dan psikologi.

Gambar 7. Pekerja operator mesin


Proses Bahaya Potensial Gangguan Yang Sudah Dilakukan Kecelakaan Jumlah
Produksi Kesehatan atau Pekerja
Penyakit
Kelapa Fisik Biolog Kimia Ergonomi Psikologi Alat/ Peraturan APD yang 350
Sawit - -debu - -posisi -beban kerja Lingk Sarung mungkin pekerja
Kebising dari -cara yang tidak Kerja tangan ditimbulkan
an udara kerja sesuai helm
-Suhu - -serpihan
panas bakteri besi
-uap atau
panas jamur
Dengan masalah kesehatan atau penyakit yang mungkin dapat ditimbulkan dari

Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit seperti masalah pendengaran yang disebabkan

karena kebisingan, penyakit kulit yang disebabkan karena iritan atau alergi

yang ada pada pabrik, penyakit respirasi seperti batuk-batuk yang juga dapat

disebabkan karena udara pada pabrik, dapat terpapar bakteri ataupun jamur

yang terdapat pada peralatan pabrik, dapat juga terkena penyakit low back pain

karena posisi pekerja dan lama bekerja pada pabrik.


BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Kebisingan

Suara adalah sensasi yang dihasilkan apabila getaran longitudinal molekul-

molekul dari lingkungan luar, yaitu fase pemadatan dan peregangan dari

molekul- molekul yang silih berganti, mengenai membrane timpani (Ganong,

1992). Semua suara yang tidak dikehendaki yang bersumber dari alat-alat

proses produksi dan/atau alat-alat kerja yang pada tingkat tertentu dapat

menimbulkan gangguan pendengaran disebut dengan kebisingan, dan nilai

ambang batas untuk kebisinga adalah 85 desibel A (dBA)(Permenakertrans,

2011).

Umumnya sumber kebisingan dapat berasal dari kegiatan industri,

perdagangan, pembangunan, alat pembangkit tenaga, alat pengangkut dan

kegiatan rumah tangga. Di industri, sumber kebisingan dapat diklasifikasikan

menjadi 3 macam, yaitu mesin, vibrasi, pergerakan udara, gas dan cairan

(Rimantho, 2014). Pada PTPN 7 bagian Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit

(PPKS), sumber kebisingan terbesar terdapat pada ruang operator kamar mesin.
Terdapat kurang lebih tiga orang pada ruang operator kamar mesin. Pekerja

tidak memakai alat pelindung diri yang tepat (APD), seperti ear plug atau ear

muff. Pekerja hanya memakai gumpalan kapas sebagai penyumbat telinga.

Pekerja mengaku bahwa menggunakan kapas sebagai penutup telinga lebih

berpotensi dalam mengurangi kebisingan dibandingkan menggunakan APD.

Pemeriksaan fisik secara berkala, yang seharusnya dilakukan setiap enam bulan

sekali sudah dilakukan, tetapi pemeriksaan pendengaran pada bagian operator

kamar mesin belum rutin dilakukan.

Kebisingan dapat menimbulkan gangguan kesehatan pada pekerja yang

terpapar dan dapat dikelompokan secara bertingkat sebagai berikut (Buchari,

2007):

1. Gangguan Fisiologis

Gangguan dapat berupa peningkatan tekanan darah, peningkatan nadi, basal

metabolisme, konstruksi pembuluh darah kecil terutama pada bagian kaki,

dapat menyebabkan pucat dan gangguan sensoris.

2. Gangguan Psikologis

Gangguan psikologis dapat berupa rasa tidak nyaman, kurang kosentrasi,

susah tidur, emosi dan lain-lain. Pemaparan jangka waktu lama dapat

menimbulkan penyakit, psikosomatik seperti gastristis, penyakit jantung

koroner dan lain-lain.


3. Gangguan Komunikasi

Gangguan komunikasi ini menyebabkan terganggunya pekerjaan, bahkan

mungkin terjadi kesalahan, terutama bagi pekerja baru yang belum

berpengalaman. Gangguan komunikasi ini secara tidak langsung akan

mengakibatkan bahaya terhadap keselamatan dan kesehatan tenaga kerja,

karena tidak mendengar teriakan atau isyarat tanda bahaya dan dapat

menurunkan mutu pekerjaan dan produktifitas kerja.

4. Gangguan keseimbangan

Gangguan keseimbangan ini mengakibatkan gangguan fisiologis seperti

kepala pusing, mual dan lain-lain.

5. Gangguan terhadap pendengaran (Ketulian)

Diantara sekian banyak gangguan yang ditimbulkan oleh bising, gangguan

terhadap pendengaran adalah gangguan yang paling serius karena dapat

menyebabkan hilangnya pendengaran atau ketulian. Ketulian ini dapat

bersifat progresif atau awalnya bersifat sementara tapi bila bekerja terus

menerus di tempat bising tersebut maka daya dengar akan menghilang

secara menetap atau tuli.

4.2 Noise-Induced Hearing Loss (NIHL)

Gangguan pendengaran akibat bising/GPAB (Noise-Induced Hearing

Loss/NIHL) adalah bentuk permanen dari ketulian yang muncul akibat paparan

suara yang keras. Setelah paparan tunggal, terjadi perubahantemporer pada

pendengaran yang reversible, tetapi jika suara cukup kuat atau diulang, bisa
timbul tuli permanen irreversible, yang mengarah pada pergeseran ambang

pendengaran permanen (Kirchner at all, 2012).

4.2.1 Klasifikasi

1. Noise Induced Temporary Threshold Shift

Noise Induced Temporary Threshold Shift (NITTS) atau biasa

dikenal dengan trauma akustik merupakan istilah yang dipakai untuk

menyatakan ketulian akibat pajanan bising atau tuli mendadak akibat

ledakan hebat, dentuman, tembakan pistol atau trauma langsung ke

telinga. Trauma ini menyebabkan kerusakan pada saraf di telinga

bagian dalam akibat pajanan akustik yang kuat dan tiba-tiba.

2. Noise Induced Permanent Threshold Shift

Noise Induced Permanent Threshold Shift (NIPTS) merupakan

ketulian akibat pemaparan bising yang lebih lama dan atau

intensitasnya lebih besar. Jenis tuli ini bersifat permanen (Schwaber,

2013).

4.2.2 Patofisiologi

Paparan bising mengakibatkan perubahan sel-sel rambut silia dari organ

Corti. Stimulasi dengan intensitas bunyi sedang mengakibatkan

perubahan ringan pada sillia dan hensens body, sedangkan stimulasi

dengan intensitas tinggi pada waktu pajanan yang lama akan

mengakibatkan kerusakan pada struktur sel rambut lain seperti

mitokondria, granula lisosom, lisis sel dan robek membrane reissner.


Daerah yang pertama terkena adalah sel-sel rambut luar yang

menunjukkan adanya degenerasi yang meningkat sesuai dengan

intensitas dan lama paparan. Stereosilia pada sel-sel rambut luar menjadi

kurang kaku sehingga mengurangi respon terhadap stimulasi.

Dengan bertambahnya intensitas dan durasi paparan akan dijumpai lebih

banyak kerusakan seperti hilangnya stereosilia. Daerah yang pertama kali

terkena adalah daerah basal. Dengan hilangnya stereosilia, sel-sel rambut

mati dan digantikan oleh jaringan parut. Semakin tinggi intensitas

paparan bunyi, sel-sel rambut dalam dan sel-sel penunjang juga rusak.

Dengan semakin luasnya kerusakan pada sel-sel rambut, dapat timbul

degenerasi pada saraf yang juga dapat dijumpai di nukleus pendengaran

pada batang otak. Gangguan pendengaran akibat paparan bising terus-

menerus harus dibedakan dari trauma akustik. Gangguan pendengaran

trauma akustik terjadi akibat paparan singkat (satu kali) langsung diikuti

dengan gangguan pendengaran permanen. Intensitas rangsangan suara

umumnya melebihi 140 dB dan sering bertahan selama < 0,2 detik.

Trauma akustik menyebabkan terjadinya robekan membrane. (Nandi,

2008).
4.3 Alat Pelindung Diri untuk Kebisingan

Pekerja yang terpapar dengan kebisingan bergantung pada sejumlah faktor

seperti:

1. Tingkat kebisingan yang diukur dalam decibel (dB)

2. Durasi paparan

3. Apakah karyawan bergerak di antara area kerja dengan tingkat kebisingan

yang berbeda

4. Jumlah sumber kebisingan

Pelindung pendengaran berfungsi mengurangi tingkat kebisingan paparan dan

risiko gangguan pendengaran. Efektivitas perlindungan pendengaran (hearing

protection) akan sangat berkurang jika alat pelindungan pendengaran tidak fit

atau tepat saat digunakan atau jika hanya dikenakan sebagian waktu selama

periode paparan kebisingan. Untuk menjaga efektivitas alat pelindung, maka alat

pelindung pendengaran tersebut tidak boleh dimodifikasi.

Beberapa jenis perlindungan pendengaran meliputi:

1. Penyumbat telinga penggunaan tunggal (Single-use earplugs) terbuat dari

katun wax, busa, karet silikon atau wol fiberglass. Earplugs ini dapat

menyesuaikan dengan bentuk telinga dan, jika disisipkan dengan benar,

efektivitas perlindungan akan setara dengan molded plugs)


2. Penyumbat telinga pra-dibentuk atau dibentuk (Pre-formed or molded

earplugs) harus dipasang secara individual oleh seorang profesional dan

dapat digunakan sekali pakai atau dapat digunakan kembali. Plug harus

dibersihkan setiap kali digunakan.

3. Earmuff membutuhkan segel sempurna di sekitar telinga. Kacamata, rambut

wajah, rambut panjang atau gerakan wajah seperti mengunyah dapat

mengurangi nilai perlindungan (OSHA, 2004)

Berdasarkan besarnya proteksi kebisingan, dapat dibagi menjadi (Alfarisi,

2008):

1. Sumbat telinga (ear plug), dapat mengurangi kebisingan 8-30 dB. Biasanya

digunakan untuk proteksi sampai dengan 100 dB. Beberapa tipe dari sumbat

telinga antara lain: Formable type, Costum-molded type, premolded type.

2. Tutup telinga (ear muff), dapat menurunkan kebisingan 25-40 dB.

Digunakan untuk proteksi sampai dengan 110 dB.

3. Helm (helmet), menurunkan kebisingan 40-50 dB


BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

1. Program kesehatan dan keselamatan kerja di PTPN VII Bekri masih

sangat kurang karna di pabrik pengolahan kelapa sawit jarang dilakukan

pengecekan kesehatan pegawai pabrik secara rutin oleh pihak perusahaan

2. Bahaya potensial yang ditemukan pada pabrik tersebut adalah adanya

potensial fisik, kimia,ergonomi, dan psikologi mulai dari kebisingan yang

dihasilkan mesin >85dB, suhu udara yang panas di dalam pabrik, uap

yang di hasilkan mesin, debu dari proses pengolahan, bau minyak mentah

yang sangat menyengat, waktu kerja yang tidak sesuai dan duduk yang

tearlalu lama pada pekerja operator mesin pengolahan kelapa sawit

3. Usaha-usaha yang telah di lakukan pihak perusahaan dalam mengatasi

risiko kecelakaan kerja adalah dengan menyediakan

helm,earplug,masker,sarung tangan,dan boots.

4. Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) yang tidak sesuai seperti hanya

menggunakan masker dan sarung tangan tidak menggunakan helm dan

earplug di daerah yang tingkat kebisingan nya tinggi dan daerah berisiko

tinggi tertimpa alat pengolahan kelapa sawit


5.2 Saran

1. Perlu dilakukan sosialisasi yang dan promosi kesehatan bagi pekerja

2. Harus di tetapkan jadwal pengecekan kesehatan berkala bagi pekerja dan

pemberian jaminan kesehatan bagi pekerja

3. Perlu di lakukan pemberian sanksi untuk pekerja yang masih tidak mau

menggunakan alat pelindung diri sehingga bermanfaat untuk mengurangi

faktor risiko penyakit dan kecelakaan kerja

5.3 Rekomendasi

Keselamatan dan kesehatan kerja harus dikelola sebagaimana dengan aspek

lainnya dalam sebuah industri seperti operasi, produksi, logistik, sumber daya

manusia, keungan dan pemasaran. Aspek k3 tidak akan bisa berjalan seperti

apa adanya tanpa adanya intervensi dari menejemen berupa upaya terencana

untuk mengelolanya. Upaya meningkatkan keselamatan kerja dalam suatu

industri diharapkan terdapat ahli K3 yang dapat meyakinkan semua pihak

(pegawai dengan risiko tinggi terpapar hazard) khususya manajemen organisasi

untuk menempatkan aspek K3 setara dengan unsur lain dalam organisasi

(Rocky B, 2013).

Harapan dari rekomendasi ini pun dapat menimimalisir terjadinya kecelakaan

kerja dan penyakit akibat kerja. Kecelakaan adalah kejadian yang tidak terduga

dan tidak diharapkan Tidak terduga oleh karena latar belakang peristiwa itu

tidak terdapat adanya unsur kesengajaan, lebih-lebih dalam bentuk


perencanaan. Oleh karena peristiwa kecelakaan disertai kerugian material

ataupun penderitaan dari yang paling ringan sampai pada yang paling berat

(Austen dan Neale, 1991). Penyakit akibat kerja (PAK), menurut KEPRES RI

No. 22 Tahun 1993, adalah penyakit yang disebabkan pekerjaan atau

lingkungan kerja. Penyakit akibat kerja erjadi sebagai pajanan faktor fisik,

kimia, biologi, ataupun psikologi tempat kerja.

Implementasi terhadap minimalisir kejadian kecelakaan kerja dan penyakit

akibat kerja maka digunakannya pendekatan kombinasi melalui pendidikan,

pelatihan, dan intervensi untuk perubahan dan pemeliharaan perilaku hidup dan

perilaku bekerja sehat dalam bentuk (Kurniawidjaja, 2007):

1. Sesi kelompok, seperti penyuluhan, diskusi kelompok, role playing,

problem solving dan simulasi. Sesi kelompok bertujuan untuk

memberikan pengetahuan, meningkatkan kesadaran, memberikan

kesempatan tanya-jawab, dan mendapatkan dukungan serta terjadi

interaksi antar teman sekerja.

2. Konsultasi personal atau pendampingan, untuk memberikan kesempatan

pengembangan keterampilan individual dalam berperilaku hidup sehat

dan/atau bekerja sehat, serta pelaksanaan terapi perilaku.

3. Praktik perilaku sehat, dilakukan dengan melibatkan atau

mengikutsertakan peserta program dalam kegiatan PKDTK, misalnya

mengikuti senam jantung sehat 3 kali seminggu, makan makanan rendah

kalori tinggi serat yang disajikan kantin perusahaan atau keluarganya


yang telah dilatih, berjalan kaki dan tidak menggunakan kendaraan pada

jarak tempuh yang memungkinkan terutama di lingkungan tempat kerja

4. Penggunaan Alat pelindung diri (APD), guna untuk meminimalisir

kecelakaan dan penyakit akibat kerja yang sudah terstandar dan

memenuhi kriteria hazard yang dituju, namun penggunaan APD ini pun

harus dipatuhi oleh penggunanya.


DAFTAR PUSTAKA

Alfarisi, Kunto I.2008. Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Indonesia Saat Ini.

Amerika, U. 2009. Buku Panduan Pabrik Kelapa Sawit Skala Kecil untuk Produksi
Bahan Baku Bakar Nabati. Jakarta: PT Gramedia.

Austen AD, Neale RH. 1991. Memanajemeni Proyek Konstruksi. Penerbit PT.Pustaka
Binaman Pressindo, Jakarta

Buchari. 2007. Kebisingan Industri dan Hearing Conservation Program. Medan:


Universitas Sumatera Utara

Chaiyadi, Marie IA, Nathanel T. 2015. Perancangan tata letak pabrik dan analisis
ekonomi. 3(1):5967.

Dedy FG, Huda LN, Ginting IE. 2013. Analisis tingkat kebisingan untuk mereduksi
dosis. 2(1):18.

Dwi P, Sasongko. 2000. Kebisingan Lingkungan. Semarang: Badan Penerbit


Universitas Diponegoro Semarang.

Depkes. Permenkes RI. No 13/men/x/2011 Tentang Nilai Ambang Batas Faktor Fisika
dan Faktor Kimia di Tempat Kerja. Jakarta: Kementerian Kesehatan RI.

Ganong WF. 2009. Fisiologi Kedokteran Edisi 22. Jakarta: EGC Penerbit Buku
Kedokteran.
Haryanto. 2007. Efikasi herbisida isopropilamina glifosat terhadap gulma pada
budidaya kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq.) belum menghasilkan. Skripsi
Sarjana. Universitas Lampung. Bandar Lampung. 74 hlm.

Jasmareni SKB, Juandi S. 2015. Penentuan tingkat kebisingan pada pabrik kelapa sawit
PT Tasma puja kecamatan kampar timur. 2(1):25365.

Kirchner DB. 2012. Occupational Noise- Induced Hearing Loss. American Journal of
Occupational and Environmental Medicine. 54:106-8.

Kurniawidjaja LM. 2007. Filosofi dan konsep dasar Kesehatan Kerja serta
perkembangannya dalam praktik. Jurnal Kesehatan Masyarakat(1):243-51

Nandi SS, Dhatrak SV. 2008. Occupational Noise Induced Hearing Loss in India. India
Journal of Occupational and Environment Medicine. 12(2)53-6.

Ologe F, Olajide T, Nwawolo C, Oyejola B. 2008. Deterioration of noise- induced


hearing loss among bottling factory workers. The Journal of Laryngology and
Otology. 8:786-94.

PTPN VII. 2006. Kelapa sawit. [disitasi tanggal 20 November 2017]. Tersedia dari :
http: // www.ptpn7.com/displaycontent.aspx?topic=Kelapa%20Sawit.

Rimantho D, Cahyadi B. 2014. Analisis kebisingan terhadap karyawan di lingkungan


kerja pada beberapa jenis perusahaan. Jakarta: Jurnal Teknologi.

Rocky B. 2013. Keselamatan dan kesehatan kerja pada pelaksanaan proyek kontruksi
(stuudi kasus: proyek PT. Trakindo Utama). Jurnal Sipil Statik. 1(6):430-33.

Schwaber, M. Trauma to the Middle Ear, Inner Ear, and Temporal Bone. Editor : Snow
JB. Ballengers Manual of Otorhinolaryngology Head and Neck Surgery. Sixteenth
Edition. London : BC Decker. 2003.

Utami S. 2013. Analisa efisiensi produk pada pabrik pengolahan kelapa sawit di
PT.Gersindo Minang Plantation. Agustus.
LAMPIRAN
Mesin Penggiling Penggunaan APD oleh Pekerja

Keadaan di Dalam Pabrik Kondisi Pekerja di Pabrik


Peringatan Penggunaan APD dan Proses di Pabrik

Kondisi Pabrik