Anda di halaman 1dari 16

BIDANZUMROTUSSAADAH

RESUSITASI BAYI BARU LAHIR

Diposkan pada 21 Oktober 201421 Oktober 2014 oleh bidanzumrotussaadah


TUGAS KETERAMPILAN DASAR KEBIDANAN 2

Tentang

RESUSITASI BAYI BARU LAHIR

Pembimbing:

Alinea Dwi Elisanti, M.Kes.

Penyusun :

1. Aprilia Wulandari (1307.039)


2. Muzayyana Ifadatul Moya (1307.057)
3. Nevi Yulindah (1307.058)
4. Seprilia Swandanie (1307.063)
5. Wahyu Sekar N.D.S (1307.071)
6. Zumrotus Sa’adah (1307.075)

AKADEMI KEBIDANAN DELIMA PERSADA GRESIK

Jl. Proklamasi No. 54 Gresik

Telp. (031) 3984249 / Fax. (031) 3971801

E-mail : delimapersada_gresik@yahoo.com

TAHUN PELAJARAN 2013-2014

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan Makalah
yang berjudul “Resusitasi Bayi Baru Lahir” ini. Makalah ini disusun untuk memenuhi
tugas Mata Kuliah Ketrampilan Dasar Kebidanan 2 Semester II Tahun 2014.

Makalah ini kami susun berdasarkan data-data yang telah kami ambil dari Buku
maupun internet. Hambatan yang kami temui pada penyusunan Makalah ini adalah
kurangnya waktu penyusunan karena banyaknya tugas kami pada mata kuliah lain.

Selesainya makalah ini tentunya tidak terlepas dari bantuan banyak pihak. Dalam
penyusunan Makalah ini penulis juga memberi kesempatan kepada pembaca, kiranya
berkenan memberi kritikan dan saran yang bersifat membangun dengan maksud
meningkatkan pengetahuan penulis agar lebih baik dalam karya selanjutnya.

Gresik 15 Pebruari 2014

                                                                                                            Tim Penyusun

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL

KATA PENGANTAR ………………………………………………………………i

DAFTAR ISI ……………………………………………………………………..…ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang ……………………………………………………………………………………..1

1.2  Tujuan …………………………………………………………………………………………………1

BAB II PEMBAHASAN

2.1  Pengertian Resusitasi …………………………………………………………3

2.2  Tujuan Resusitasi ……………………………………………………………..3

2.3  Tanda-tanda Resusitasi Perlu Dilakukan ……………………………………..3

2.4  Kondisi Yang Memerlukan Resusitasi ………………………………………..4

2.5  Persiapan Resusitasi Bayi Baru Lahir …………………………………………5

2.5.1        Persiapan Keluarga ………………………………………………………..5

2.5.2        Persiapan Tempat Resusitasi ………………………………………………5

2.5.3        Persiapan Alat Resusitasi …………………………………………………6

2.5.4        Persiapan diri ………………………………………………………………8

2.6  Keputusan Resusitasi Bayi Baru Lahir ……………………………………….9

2.7  Prosedur Resusitasi Bayi Baru Lahir ………………………………………..10

2.7.1        Tindakan Resusitasi Bayi Baru Lahir ……………………………………10

2.7.2        Tindakan Resusitasi BBL Jika Air Ketuban Bercampur Mekonium …….15

2.8  Asuhan Pascaresusitasi ………………………………………………………16

2.9  Asuhan Pasca Lahir (Usia 2-24 jam Setelah Lahir) …………………………17

2.10          Pencegahan Infeksi ………………………………………………………17


BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan ………………………………………………………………….19

DAFTAR PUSTAKA

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang

Resusitasi merupakan upaya untuk mengembalikan bayi baru lahir dengan asfiksia
berat menjadi keadaan yang lebih baik dapat bernafas atau menangis spontan dan
denyut jantung menjadi teratur.

Menurut WHO, setiap tahunnya, kira-kira 35 (3,6 juta) dari 120 juta bayi baru lahir
mengalami asfiksia, hamper 1 juta bayi ini kemudian meninggal. Di Indonesia, dari
seluruh kematian bayi, sebanyak 57% meninggal pada masa BBL (usia di bawah 1
bulan). Setiap 6 menit terdapat satu BBL yang meninggal. Penyebab kematian BBL di
Indonesia adalah bayi berat lahir rendah (29%), asfiksia (27%), trauma lahir, tetanus
neonatorum, infeksi lain dan kelainan congenital.

Berbagai upaya yang aman dan efektif untuk mencegah dan mengatasi penyebab utama
kematian BBL adalah pelayanan antenatal yang berkualita, asuhan persalinan
normal/dasar dan pelayanan kesehatan neonatal oleh tenaga professional. Untuk
menurunkan kematian BBL karena asfiksia, persalinan harus dilakukan oleh tenaga
kesehatan yang memiliki kemampuan dan keterampilan manajemen asfiksia pada bayi
baru lahir. Kemampuan dan keterampilan ini digunakan setiap kali menolong
persalinan.

Makalah ini berisi materi pelatihan Manajemen Asfiksia pada BBL yang difokuskan
pada: menyiapkan resusitasi, mengambil keputusan perlunya dilakukan resusitasi,
tindakan resusitasi, asuhan pasca resusitasi, asuhan tindak lanjut pasca resusitasi dan
pencegahan infeksi. Langkah-langkah dalam Manajemen Asfisia pada makalah ini
ditujukan kepada bidan yang pada umumnya bekerja secara mandiri dalam
memberikan pelayanan kesehatan.

1.2    Tujuan

1. Demonstrasi menyiapkan resusitasi BBL


2. Menilai dan memutuskan resusitasi BBL
3. Demonstrasi resusitasi BBL pada model
4. Menjelaskan asuhan bayi pasca resusitasi
5. Menjelaskan asuhan bayi pasca lahir
6. Menjelaskan langkah pencegahan infeksi pada resusitasi BBL

BAB II

PEMBAHASAN
2.11          Pengertian Resusitasi

Resusitasi ( respirasi artifisialis) adalah usaha dalam memberikan ventilasi yang


adekuat, pemberian oksigen dan curah jantung yang cukup untuk menyalurkan oksigen
kepada otak, jantung dan alat-alat vital lainnya. (Pelayanan Kesehatan Maternal dan
Neonatal, 2002).

Resusitasi adalah pernafasan dengan menerapkan masase jantung dan pernafasan


buatan.(Kamus Kedokteran, Edisi 2000).

Resusitasi adalah tindakan untuk menghidupkan kembali atau memulihkan kembali


kesadaran seseorang yang tampaknya mati sebagai akibat berhentinya fungsi jantung
dan paru, yang berorientasi pada otak (Tjokronegoro, 1998).

Sedangkan menurut Rilantono, dkk (1999) resusitasi mengandung arti harfiah


“menghidupkan kembali”, yaitu dimaksudkan usaha-usaha yang dapat dilakukan untuk
mencegah suatu episode henti jantung berlanjut menjadi kematian biologis. Resusitasi
jantung paru terdiri atas dua komponen utama yakni: bantuan hidup dasar (BHD) dan
bantuan hidup lanjut (BHL). Selanjutnya adalah perawatan pasca resusitasi.

2.2  Tujuan Resusitasi

1. Memberikan ventilasi yang adekuat


2. Membatasi kerusakan serebi
3. Pemberian oksigen dan curah jantung yang cukup untuk menyalurkan oksigen
kepada otak, jantung dan alat – alat vital lainnya
4. Untuk memulai atau mempertahankan kehidupan ekstra uteri

2.3  Tanda-tanda Resusitasi Perlu Dilakukan

1. Pernafasan

Apabila penilaian pernafasan menunjukkan bahwa bayi tidak bernafas atau bahwa
pernafasan tidak adekuat.   Lihat gerakan dada naik turun, frekuensi dan dalamnya
pernafasan selama 1 menit. Nafas tersengal-sengal berarti nafas tidak efektif dan perlu
tindakan, misalnya apneu. Jika pernafasan telah efektif yaitu pada bayi normal
biasanya 30 – 50 x/menit dan menangis, kita melangkah ke penilaian selanjutnya.

2. Denyut jantung – frekuensi

Apabila penilaian denyut jantung menunjukkan bahwa denyut jantung bayi   tidak
teratur.    Frekuensi denyut jantung harus > 100 per menit. Cara yang termudah dan
cepat adalah dengan menggunakan stetoskop atau meraba denyut tali pusat. Meraba
arteria mempunyai keuntungan karena dapat memantau frekuensi denyut jantung
secara terus menerus, dihitung selama 6 detik (hasilnya dikalikan 10 =frekuensi denyut
jantung selama 1 menit) Hasil penilaian:

1. Apabila frekuensi>100x / menit dan bayi bernafas spontan, dilanjutkan dengan


menilai warna kulit.
2. Apabila frekuensi < 100x / menit walaupun bayi bernafas spontan menjadi indikasi
untuk dilakukan VTP (Ventilasi Tekanan Positif).
3. Warna Kulit

Apabila penilaian warna kulit menunjukkan bahwa warna kulit bayi pucat   atau bisa
sampai sianosis.  Setelah pernafasan dan frekuensi jantung baik, seharusnya kulit
menjadi kemerahan. Jika masih ada sianosis central, oksigen tetap diberikan. Bila
terdapat sianosis purifier, oksigen tidak perlu diberikan, disebabkan karena peredaran
darah yang masih lamban, antara lain karena suhu ruang bersalin yang dingin.

2.4  Kondisi Yang Memerlukan Resusitasi

1. Sumbatan jalan napas : akibat lendir / darah / mekonium, atau akibat lidah yang
jatuh ke posterior.
2. Kondisi depresi pernapasan akibat obat-obatan yang diberikan kepada ibu misalnya
obat anestetik, analgetik lokal, narkotik, diazepam, magnesium sulfat, dan
sebagainya
3. Kerusakan neurologis.
4. Kelainan / kerusakan saluran napas atau kardiovaskular atau susunan saraf pusat,
dan / atau kelainan-kelainan kongenital yang dapat menyebabkan gangguan
pernapasan / sirkulasi.
5. Syok hipovolemik misalnya akibat kompresi tali pusat atau perdarahan
Resusitasi lebih penting diperlukan pada menit-menit pertama kehidupan. Jika
terlambat, bisa berpengaruh buruk bagi kualitas hidup individu selanjutnya.

2.5  Persiapan Resusitasi Bayi Baru Lahir

Bidan harus siap melakukan resusitasi BBL pada setiap menolong persalinan. Tanpa
persiapan kita akan kehilangan waktu yang sangat berharga. Walau hanya beberapa
menit bila BBL tidak segera bernapas, bayi dapat menderita kerusakan otak atau
meninggal. Persiapan yang diperlukan adalah persiapan keluarga, tempat, alat untuk
resusitasi dan persiapan diri (bidan).

2.5.1        Persiapan Keluarga

Sebelum menolong persalina, bicarakan dengan keluarga mengenai kemunginan-


kemungkinan yang terjadi pada ibu dan bayinya dan persiapan persalinan.

2.5.2        Persiapan Tempat Resusitasi

Persiapan yang diperlukan meliputi ruang bersalin dan tempat resusitasi:

Gunakan ruangan yang hangat dan terang.


Tempat resusitasi hendaknya datar, rata, keras, bersih, kering dan hangat misalnya
meja, dipan atau di atas lantai beralas tikar. Sebaiknya dekat pemancar panas dan
tidak berangin (jendela atau pintu yang terbuka).

Keterangan:

Ruangan yang hangat akan mencegah bayi hipotermi.


Tempat resusitasi yang rata diperlukan untuk kemudahan pengaturan posisi kepala
bayi.
Untuk sumber pemancar panas gunakan lampu 60 watt atau lampu petromak.
Nyalakan lampu menjelang persalinan.

2.5.3        Persiapan Alat Resusitasi

Sebelum menolong persalinan, selain menyiapkan alat-alat persalinan juga harus


disiapkan alat-alat resusitasi dalam keadaan siap pakai, yaitu:

Kain ke-1: untuk mengeringkan bayi


Kain ke-2: untuk menyelimuti bayi
Kain ke-3: untuk ganjal bahu bayi
Alat penghisap DeLee atau bola karet
Tabung dan Sungkup/Balon dan Sungkup
Kota Alat resusitasi
Sarung Tangan
Jam atau pencatat waktu

Keterangan:

Kain yang digunakan sebaiknya bersih, kering, hangat dan dapat menyerap cairan
misalnya handuk, kain flannel, dll. Kalau tidak ada gunakan kain panjang atau
sarung.
Kain ke-3 untuk ganjal bahu. Ganjal bahu bias dibuat dari kain (kaos, selendang,
handuk ecil), digulung setinggi 3cm dan bias disesuaikan untuk mengatur posisi
kepala bayi agar sedikit tengadah.

Alat Penghisap Lendir DeLee

Bola Karet

Tabung dan Sungkup

Balon dan Sungkup

Bagian-Bagian Balon dan Sungkup:

1. Pintu masuk udara & tempat memasang reservar O2


2. Pintu masuk O2
3. Pintu keluar O2
4. Susunan katup
5. Reservoir O2
6. Katup pelepas tekanan (pop-off valve)
7. Tempat memasang manometer (bagian ini mungkin tidak ada)

Keterangan:

Alat penghisap lender DeLee adalah alat yang digunakan untuk menghisap lender
husus untuk BBL
Tabung dan sungup/balon dan sungkup merupakan alat yang sangat penting dalam
tindakan ventilasi pada resusitasi, siapkan sungkup dalam eadaan terpasang dan
steril.
Tabung/balon serta sungkup dan alat penghisap lender DeLee dalam keadaan steril,
disimpan dalam kotak alat resusitasi.

Cara menyiapkan:

Kain ke-1:

Fungsi kain pertama adalah untuk mengeringkan BBL yang basah oleh air ketuban
segera lahir. Bagi bidan yang sudah biasa dan terlatih meletakkan bayi baru lahir di
atas perut ibu, sebelum persalinan akan menyediakan sehelai kain di atas perut ibu
untuk mengeringkan bayi. Hal ini dapat juga digunakan pada bayi asfiksia.

Bila tali pusat sangat pendek, bayi dapat diletakkan did eat perineum ibu sampai
talipusat telah diklem dan dipotong kemudian jika perlu dilakukan tindakan resusitasi.

Kain ke-2:

Fungsi kain ke-2 adalah untu menyelimutiBBL, agar tetap kering dan hangat. Singkirkan
kain e-1 yang basah sesudah dipakai mengeringkan bayi. Ain ke-2 ini diletakkan di atas
tempat resusitasi, digelar menutupi permukaan yang rata.

Kain ke-3:

Fungsi kain ke-3 adalah untuk ganjal bahu bayi agar memudahkan dalam pengaturan
posisi kepala bayi. Ain digulung setebal kira-kira 3cm diletakkan di bawah kain ke-2
yang menutupi tempat resusitasi untuk mengganjal bahu.

Alat Resusitasi:

Kotak alat resusitasi yang berisi alat penghisap lender DeLee dan alat resusitasi
tabung/balon dan sungkup diletakkan deat tempat resusitasi, maksudnya agar mudah
diambil sewaktu-waktu dibutuhkan untuk melakukan tindakan resusitasi BBL.

Sarung tangan
Jam atau pencatat waktu

2.5.4        Persiapan diri

Lindungi dari kemungkinan infeksi dengan cara:

Memakai alat pelindung diri pada persalinan (celemek plastic, masker, penutup
kepala, kaca mata, sepatu tertutup).
Lepaskan perhiasan, cincin, jam tangan sebelum cuci tangan.
Cuci tangan dengan air mengalir dan sabun atau dengan campuran alcohol dan
gliserin.
Eringkan dengan kain/tisu bersih.
Selanjutnya gunakan sarung tangan sebelum menolong persalinan.

2.6  Keputusan Resusitasi Bayi Baru Lahir

Bidan harus mampu melakukan penilaian untuk mengambil keputusan guna


menentukan tindakan resusitasi.
   

  Sebelum bayi lahir:

  Apakah kehamilan cukup bulan?

  Sebelum bayi lahir, sesudah ketuban pecah:

  Apakah air ketuban jernih, tidak bercampur


mekonium (warna kehijauan)?
PENILAIAN
Segera setelah bayi lahir (jika bayi cukup bulan):

Menilai apakah bayi menangis atau


bernapas/megap-megap?
Menilai apakah tonus otot baik?

   

  Memutuskan bayi perlu resusitasi jika:

  Bayi tidak cukup bulan dan atau bayi megap-


megap/tidak bernapas dan atau tonus otot
KEPUTUSAN bayi tidak baik.
Air ketuban bercampur mekonium.

   

  Mulai lakukan resusitasi segera jika:

  Bayi tidak cukup bulan dan atau bayi


megap-megap/tidak bernapas dan atau
  tonus otot bayi tidak baik:

TINDAKAN Lakukan Tindakan Resusitasi BBL.

Air ketuban bercampur mekonium:

Lakukan resusitasi sesuai dengan indikasinya.

Lakukan penilaian usia kehamilan dan air ketuban sebelum bayi lahir. Segera setelah
lahir, sambil meletakkan & menyelimuti bayi di atas perut ibu atau dekat perineum,
lakukan penilaian cepat usaha napas dan tonus otot. Penilaian ini menjadi dasar
keputusan apakah bayi perlu resusitasi.

2.7  Prosedur Resusitasi Bayi Baru Lahir

Setelah melakukan penilaian dan memutuskan bahwa BBL perlu resusitasi, tindakan
harus segera dilakukan. Penundaan pertolongan membahayakan bayi. Letakkan bayi di
tempat yang kering. Pemotongan tali pusat dapat dilakukan di atas perut ibu atau dekat
perineum.

Pemotongan Tali Pusat:

1. Pola di atas perut ibu

Bidan yang sudah terbiasa dan terlatih meletakkan bayi di atas kain yang ada di perut
ibu dengan posisi kepala lebih rendah (sedikit ekstensi), lalu selimuti dengan kain,
dibuka bagian dada dan perut dan potong tali pusat. Tali pusattidak usah diikat dahulu,
tidak dibubuhkan apapun dan tidak dibungkus.

1. Pola dekat perineum ibu

Bila tali pusat sangatpendek sehingga cara a) tidak memungkinkan, letakkan bayi baru
lahir yang telah dinilai di atas kain bersih dan kering pada tempat yang telah disiapkan
dekat perineum ibu, kemudian segera klem dan potong tali pusat (tanpa diikat0, jangan
bubuh apapun dan tidak dibungkus. Selanjutnya dipindahkan bayi ke atas kain kira-
kira 45cm di atas perineum ibu.

2.7.1        Tindakan Resusitasi Bayi Baru Lahir

Bila bayi tidak cukup bulan dan atau tidak bernapas atau bernapas megap-megap dan
atau tonus otot tidak baik:

Sambil memulai langkah awal:

Beritahukan ibu dan keluarga, bahwa bayi mengalami kesulitan untuk memulai
pernapasannya dan bahwa Anda akan menolngnya bernapas.
Mintalah salah seorang keluarga mendampingi ibu untuk member dukungan moral,
menjaga ibu dan melaporkan bila ada perdarahan.

TAHAP 1: LANGKAH AWAL

Langkah awal diselesaikan dalam waktu 30 detik. Bagi kebanyakan bayi baru lahir, 5
langkah awal di bawah ini cukup untuk merangsang bayi bernapas spontan dan
teratur. Langkah tersebut meliputi:

1. Jaga bayi tetap hangat

Letakkan bayi di atas kain yang ada di atas perut ibu.


Selimuti bayi dengan kain tersebut, dada dan perut tetap terbuka, potong tali pusat.
Pindahkan bayi ke atas kain di tempat resusitasi yang datar, rata, keras, bersih,
kering dan hangat.
Jaga bayi tetap diselimuti dan di bawah pemancar panas.

2. Atur posisi bayi

Baringkan bayi terlentang dengan kepala di dekat penolong


Posisikan kepala bayi pada posisi menghidu dengan menempatkan ganjal bahu
sehingga kepala sedikit ekstensi.

3. Isap lendir
Gunakan alat penghisap lender Delee dengan cara sbb;

Isap lender mulai dari mulut dulu, kemudian dari hidung.


Lakukan pengisapan saat alat penghisap ditarik keluar, TIDAK pada waktu
memasukkan.
Jangan lakukan pengisapan terlalu dalam 9jangan lebih dari 5cm ke dalam mulut
atau lebih dari 3cm ke dalam hidung), hal ini dapat menyebabkan denyut jantung
bayi menjadi lambat atau bayi tiba-tiba berhenti napas.

Bila dengan balon karet lakukan dengan cara sbb;

Tekan bola di luar mulut.


Masukkan ujung penghisap di rongga mulut dan lepaskan 9lendir akan terhisap).
Untuk hidung, masukkan di lubang hidung.

4. Keringkan dan rangsang bayi

Keringkan bayi mulai dari muka, kepala dan bagian tubuh lainnya dengan sedikit
tekanan. Rangsangan ini dapat membantu BBL mulai bernapas.
Lakukan rangsangan taktil dengan beberapa cara di bawah ini:

o  Menepuk/menyentil telapak kaki atau

o  Menggosok punggung/perut/dada/tungkai bayi dengan telapak tangan

5. Atur kembali posisi kepala bayi dan selimuti bayi

Ganti kain yang telah basah dengan kain kering di bawahnya.


Selimuti bayi dengan kain kering tersebut, jangan menutupi muka dan dada agar
bias memantau pernapasan bayi.
Atur kembali posisi kepala bayi sehingga kepala sedikit ekstensi.

Lakukan penilaian bayi.

Lakukan penilaian apakah bayi bernapas normal, tidak bernapas atau megap-
megap.

o  Bila bayi bernapas normal: lakukan asuhan pasca resusitasi.

o  Bila bayi megap-megap atau tidak bernapas: mulai lakukan ventilasi bayi.

TAHAP II: VENTILASI

Ventilasi adalah tahapan tindakan resusitasi untu memasukkan sejumlah volume udara
ke dalam paru dengan tekanan positif untuk membuka alveoli paru agar bayi bias
bernapas spontan dan teratur.

Langkah-langkah:

1. Pemasangan sungkup

Pasang dan pegang sungkup agar menutupi dagu, mulut dan hidung.
2. Ventilasi 2 kali

Lakukan tiupan / pemompaan dengan tekanan 30 cm Air

Tiupan awal tabung-sungkup / pemompaan awal balon-sungkup sangat penting untuk


membuka alveoli paru agar bayi bias mulai bernapas dan menguji apakah jalan napas
bayi terbuka.

Lihat apakah dada bayi mengembang

Saat melakukan tiupan / pemompaan perhatikan apakah dada bayi mengembang,

Bila tidak mengembang

o  Periksa posisi sungkup dan pastikkan tidak ada udara yang bocor.

o  Periksa posisi kepala, pastikan posisi sudah menghidu.

o  Periksa cairan atau lender di mulut. Bila ada lender atau cairan lakukan pengisapan.

o  Lakukan tiupan 2 kali dengan tekanan 30cm air (ulangan0, bila dada mengembang,
lakukan tahap berikutnya.

3. Ventilasi 20 kali dalam 30 detik

Lakukan tiupan dengan tabung dan sungkup atau pemompaan dengan balon dan
sungkup sebanyak 20 kali dalam 30 deti dengan tekanan 20cm air sampai bayi mulai
menangis dan bernapas spontan.
Pastikan dada mengembang saat dilakukan tiupan atau pemompaan, setelah 30 detik
lakukan penilaian ulang napas.

Jika bayi mulai bernapas spontan atau menangis, hentikan ventilasi bertahap.

Lihat dada apakah dada retraksi dinding dada bawah


Hitung frekuensi napas per menit

Jika bernapas > 40 per menit dan tidak ada retraksi berat:

Jangan ventilasi lagi


Letakkan bayi dengan kontak kulit ke kulit pada dada ibu dan lanjutkan asuhan BBL
Pantau setiap 15 menit untuk pernapasan dan kehangatan
Katakan kepada ibu bahwa bayinya kemungkinan besar akan membalik jangan
tinggalkan bayi sendiri
Lanjutkan asuhan pasca resusitasi

Jika bayi megap-megap atau tidak bernapas, lanjutkan ventilasi.

4. Ventilasi, setiap 30 detik hentian dan lakukan penilaian ulang napas

Lanjutkan ventilasi 20 kali dalam 30 detik (dengan tekanan 20cm air)


Hentikan ventilasi setiap 30 detik, lakukan penilaian bayi apakah bernapas, tidak
bernapas atau megap-megap:
Jika bayi sudah mulai bernapas spontan, hentikan ventilasi bertahap dan lakukan
asuhan pasca resusitasi.

Jika bayi megap-megap atau tidak bernapas, teruskan ventilasi 20 kali dalam 30 detik
kemudian lakuan penilaian ulang napas setiap 30 detik.

5. Siapkan rujukan jika bayi belum bernapas spontan sesudah 2 menit resusitasi.

Jelaskan kepada ibu apa yang terjadi, apa yang Anda lakukan dan mengapa
Mintalah keluarga untuk mempersiapkan rujukan
Teruskan ventilasi selama mempersiapkan rujukan
Catat keadaan bayi pada formulir rujukan dan rekam medic persalinan

6. Lanjutkan ventilasi sambil memeriksa denyut jantung bayi

Bila dipastikan denyut jantung bayi tidak terdengar dan pulsasi tali pusat tisak teraba,
lanjutkan ventilasi selama 10 menit.

Hentikan resusitasi jika denyut jantung tetap tidak terdengar dan pulsasi tali pusat
tidak teraba, jelaskan kepada ibu dan berilah dukungan kepadanya serta lakukan
pencatatan Bayi yang mengalami asistol (tidak ada denyut jantung0 selama 10 menit
kemungkinan besar mengalami kerusakan otak yang permanen.

TAHAP III: ASUHAN PASCARESUSITASI

Setelah tindakan resusitasi, diperluan asuhan pasca resusitasi yang merupaan


perawatan intensif selama 2 jam pertama. Penting sekali pada tahap ini dilakukan
konseling, asuhan BBL dan pemantauan secara intensif serta pencatatan. Asuhan yang
diberian sesuai dengan hasil resusitasi yaitu:

Jika Resusitasi berhasil


Jika Perlu Rujukan
Jika Resusitasi Tidak Berhasil

2.7.2        Tindakan Resusitasi BBL Jika Air Ketuban Bercampur Mekonium

Apakah mekonium itu?

Mekonium adalah feses pertama dari BBL. Mekonium kental pekat dan berwarna hijau
kehitaman.

Kapan mekonium dikeluarkan?

Biasanya BBL mengeluarkan mekonium pertama kali sesudah persalinan (12-24 jam
pertama). Kira-kira 15% kasus mekonium dikeluarkan sebelum persalinan dan
bercampur dengan air ketuban sehingga cairan ketuban berwarna kehijauan.
Mekonium jarang dikeluarkan sebelum 34 minggu kehamilan. Bila mekonium telah
terlihat sebelum persalinan dan bayi pada posisi kepala, monitor bayi dengan seksama
karena ini merupakan tanda bahaya.

Apakah yang menyebabkan janin mengeluarkan mekonium sebelum persalinan?


Tidak selalu jelas kenapa mekonium dikeluarkan sebelum persalinan. Kadang-kadang
terjadi hipoksia/gawat janin yang dapat meningkatkan gerakan usus dan relaksasi otot
anus sehingga janin mengeluarkan mekonium. Bayi-bayi dengan risiko tinggi gawat
janin seringkali memiliki cairan ketuban dengan pewarnaan mekonium (warna
kehijauan), misalnya bayi kecil untuk masa kehamilan (kMK) atau bayi post matur.

Apakah bahaya air ketuban bercampur mekonium warna kehijauan?

Mekonium dapat masuk ke dalam paru bayi selama di dalam rahim atau bayi mulai
bernapas karena dilahirkan. Tersedak mekonium dapat menyebabkan pneumonia dan
mungkin kematian.

Apa yang dapat dilakukan untuk membantu seorang bayi bila terdapat air
ketuban bercampur mekonium (warna kehijauan)?

Siap untuk melakukan resusitasi bayi apabila cairan ketuban bercampur mekonium.
Langkah-langkah tindakan resusitasi pada bayi baru lahir jika air ketuban bercampur
mekonium sama dengan pada bayi yang air ketubannya tidak bercampur mekonium
hanya berbeda pada:

Setelah seluruh badan bayi lahir: penilaian apakah bayi menangis / bernapas normal
/ megap-megap / tidak bernapas?
Jika menangis / bernapas normal, potong tali pusat dengan cepat, tidak diikat dan
tidak dibubuhi apapun, dilanjutkan dengan Langkah Awal/
Jika megap-megap atau tidak bernapas, bua mulut lebar, usap mulut dan isap lender,
ptong tali pusat dengan cepat, tidak diikat & tidak dibubuhi apapun, dilanjutan
dengan langkah awal.

Keterangan: Pemotongan Tali Pusat dapat merangsang pernapasan bayi, apabila masih
ada air ketuban dan mekonium di jalan napas, bayi bias tersedak (aspirasi).

2.8  Asuhan Pascaresusitasi

Asuhan pasca resusitasi adalah pelayanan kesehatan pasca resusitasi yang diberikan
baik kepada BBL ataupun ibu dan keluarga. Pelayanan kesehatan yang diberikan
berupa pemantauan, asuhan BBL dan konseling.

Bicaralah dengan ibu dan keluarga bayi tentang resusitasi yang telah dilakukan. Jawab
setiap pertanyaan yang diajukan.

Asuhan pasca resusitasi diberikan sesuai dengan BBL setelah menerima tindakan
resusitasi dan dilakukan pada keadaan:

Resusitasi berhasil: bayi menangis dan bernapas normal sesudah langkah awal atau
sesudah ventilasi.
Resusitasi belum / kurang berhasil: bayi perlu rujukan yaitu sesudah resusitasi 2
menit belum bernapas atau megap-megap atau pada pemantauan didapatkan
kondisinya memburuk.
Resusitasi tidak berhasil: sesudah resusitasi 10 menit dihitung dari bayi tidak
bernapas dan detak jantung 0.
2.9  Asuhan Pasca Lahir (Usia 2-24 jam Setelah Lahir)

Sesudah pemantauan 2 jam pasca resusitasi, bayi masih perlu asuhan pasca lahir lebih
lanjut. Asuhan pasca lahir dapat dilakukan dengan cara kunjungan rumah (kunjungan
BBL/Neonatus). Tujuan dari asuhan pasca lahir adalah untuk mengetahui kondisi lebih
lanjut dalam 24 jam pertama kesehatan bayi setelah mengalami tindakan resusitasi.

Untuk asuhan PASCA LAHIR setelah 24 jam, gunakanlah algoritma Manajemen Terpadu
Bayi Muda (MTBM).

Algoritma MTBM untuk melakukan penilaian, membuat klasifikasi, menentukan


tindakan dan pengobatan serta tindak lanjut.catat seluruh langkah ke dalam formulir
tata laksana bayi muda.

o  Bila pada penilaian menunjukkan klasifikasi merah, bayi harus segera dirujuk.

o  Bila klasifikasi kuning, bayi harus dikunjungi kembali dalam 2 hari.

o  Bila klasifikasi hijau, berikan nasihat untuk perawatan BBL di rumah.

Ajari ibu dan atau keluarga untuk menilai keadaan bayi. Jelaskan mengenai
pemantauan BBL dan bagaimana memperoleh pertolongan segera bila bayi mengalami
masalah.

2.10          Pencegahan Infeksi

Pencegahan Infeksi menurut Jenis Alat Resusitasi:

Berikut ini adalah beberapa contoh alat dan bahan habis pakai yang digunakan dalam
resusitasi dan cara pencegahan infeksinya:

Meja resusitasi:

Basuh dengan larutan dekontaminasi dan kemudian cuci dengan sabun dan air,
dikeringkan dengan udara/angin.

Tabung resusitasi

Lakukan dekontaminasi, pencucian secara teratur misalnya setiap minggu, tiap 2


minggu, atau setiap bulan tergantung frekuensi resusitasi. Selalu lakukan ke 3 langkah
pencegahan infeksi kalau alat digunakan pada bayi dengan infeksi. Pencegahan infeksi
Tabung/Balon Resusitasi dilakukan setiap habis digunakan. Pisahkan masing-masing
bagian sebelum melakukan pencegahan infeksi.

Sungkup silicon dan katup karet: dapat di rebus.


Alat penghisap yang dipakai ulang:

Lakukan ke 3 langkah pencegahan infeksi (dekontaminasi, pencucian dan DTT)

Kain dan selimut:

Lakukan dekontaminasi dan pencucian kemudian dikeringkan dengan angin/ udara


Lakukan dekontaminasi dan pencucian kemudian dikeringkan dengan angin/ udara
atau sinar matahari kemudian simpan di tempat yang bersih dan kering.

BAB III

PENUTUP

3.1  Kesimpulan

Resusitasi merupakan upaya untuk mengembalikan bayi baru lahir dengan asfiksia
berat menjadi keadaan yang lebih baik dapat bernafas atau menangis spontan dan
denyut jantung menjdi teratur

Penilaian awal terhadap bayi untuk dilakukan resusitasi adalah :

Bayi tidak cukup bulan


Bayi megap-megap/tidak bernapas
Tonus otot bayi tidak baik.
Air ketuban bercampur mekonium.

Langkah-langkah resusitasi, yaitu:

TAHAP 1: LANGKAH AWAL

1. Jaga bayi tetap hangat;


2. Atur posisi bayi
3. Isap lendir
4. Keringkan dan rangsang bayi
5. Atur kembali posisi kepalabayi dan selimuti bayi

TAHAP II: VENTILASI

1. Pemasangan sungkup
2. Ventilasi 2 kali
3. Ventilasi 20 kali dalam 30 detik
4. Ventilasi setiap 30 detik hentian dan lakukan penilaian ulang napas
5. Siapkan rujukan jika bayi belum bernapas spontan sesudah 2 menit resusitasi
6. Lanjutkan ventilasi sambil memeriksa denyut jantung bayi

TAHAP III: ASUHAN PASCARESUSITASI

Jika Resusitasi Tidak Berhasil


Jika Resusitasi berhasil
Jika Perlu Rujukan

DAFTAR PUSTAKA

Saifuddin Abdul Bari, Dkk, 2002, Buku panduan praktis pelayanan kesehatan Maternal
dan Neonatal, Jakarta: Bina Pustaka sarwono Prawirohardjo.

Sarwono Prawirohardjo, 2008, Ilmu Kebidanan, Jakarta: PT. Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo.
JNPK-KR, 2008, Asuhan persalinan Normal dan Inisiasi menyusu dini.

Iklan
Tinggalkan komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.