Anda di halaman 1dari 55

ASUHAN KEPERAWATAN GERONTIK PADA TN.

Y DENGAN
DIABETES MELITUS DI KELURAHAN AIR GADING
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS TANJUNG
AGUNG KECAMATAN BATURAJA BARAT
KABUPATEN OGAN KOMERING ULU
TAHUN 2018

DI SUSUN OLEH
NAMA : APRI YADI
NIM : PO.71.20.2.15.053

PEMBIMBING AKADEMIK : H.A.GANI, S.Pd, SKM, S.Kep, M.Kes


PEMBIMBING KLINIK : NURHASANAH, AMK

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN PALEMBANG
PRODI KEPERAWATAN BATURAJA
TAHUN 2018

1
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan asuhan keperawatan ini berjudul “Asuhan Keperawatan Gerontik


Pada Tn.Y Dengan Diabetes Melitus Di Kelurahan Air Gading Wilayah Kerja
UPTD Puskesmas Tanjung Agung Kecamatan Baturaja Barat Kabupaten Ogan
Komering Ulu Tahun 2018” telah disahkan oleh pembimbing klinik dan
pembimbing akademik praktik Klinik Keperawatan Gerontik Poltekkes Kemenkes
Palembang Program Studi Keperawatan baturaja.

Baturaja, April 2018

Pembimbing Akademik Pembimbing Klinik

H.A.Gani, S.Pd, SKM, S.Kep, M.Kes Nurhasanah, AMK


NIP.19660904 198903 1 003 NIP. 19740420 199803 2 004

Mengetahui
Ketua Kepala
Program Studi Keperawatan Baturaja UPTD Puskesmas Tanjung Agung

Saprianto, SKM, M.Kes Efsi Sastra, SKM


NIP. 19670524 198803 1 002 NIP. 19720320 199203 1 004

2
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas
rahmat dan karunia nya, sehingga penulisan laporan akhir Praktik Klinik
Keperawatan Gerontik dapat selesai tepat waktu.
Penyusunan format laporan akhir Praktik Klinik Keperawatan Gerontik ini
untuk memenuhi salah satu syarat dalam menyelesaikan praktik klinik
keperawatan di UPTD Puskesmas Tanjung Agung. Dalam penyusunan laporan
akhir PPK ini, penulis mengucapkan terima kasih atas dukungan serta bantuan
dari semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan akhir Praktik
Klinik Keperawatan Gerontik.
Dalam menyusun format laporan akhir PPK ini banyak mendapatkan
bantuan dari banyak pihak, untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada
yang terhormat.
1. Bapak Saprianto, SKM, M.Kes selaku Ketua Program Studi Keperawatan
Baturaja
2. Bapak Gunardi Pome, S.Ag, SKM, S.Kep, M.Kes selaku penanggung jawab
mata kuliah Praktik Klinik Keperawatan Gerontik.
3. Bapak H. A. Gani, S.Pd, SKM, S.Kep, M.Kes selaku pembimbing akademik
Praktik Klinik Keperawatan Gerontik.
4. Seluruh Bapak dan Ibu dosen beserta staf pengajar Program Studi
Keperawatan Baturaja.
5. Bapak Efsi Sastra, SKM Selaku Kepala UPTD Puskesmas Tanjung Agung
6. Ibu Nurhasanah, AMK selaku pembimbing klinik UPTD Puskesmas Tanjung
Agung
7. Orang tua kami yang tercinta yang telah memberikan dukungan baik mental
maupun Spiritual
Penulis menyadari bahwa masih banyak sekali kekurangan dan jauh dari
sempurna. Karena itu dengan hati yang lapang serta terbuka penulis menerima
segala kritik dan saran yang sifatnya membangun untuk perbaikan laporan akhir
Praktik Klinik Keperawatan Gerontik.

3
Akhirnya penulis mengharapkan semoga Allah SWT, memberikan taufik
serta hidayah-Nya kepada kita semua dan semoga laporan akhir praktik klinik
keperawatan ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Amin

Baturaja, April 2018

Penyusun

4
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................... 1
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. 2
KATA PENGANTAR ........................................................................................ 3
DAFTAR ISI ....................................................................................................... 5
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 7
A. LATAR BELAKANG ............................................................................ 7
B. TUJUAN PENULISAN .......................................................................... 7
1. Tujuan Umum ................................................................................... 7
2. Tujuan Khusus .................................................................................. 7
C. MANFAAT PENULISAN ...................................................................... 8
D. RUANG LINGKUP ................................................................................ 8
E. METODE PENULISAN ......................................................................... 9
F. TEMPAT DAN WAKTU PELAKSANAAN ......................................... 9
G. SISTEMATIKA PENULISAN ............................................................... 9
BAB II KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTIK .......................................... 10
A. TINJAUAN UMUM ............................................................................. 10
1. Histori.............................................................................................. 10
2. Geografi........................................................................................... 10
3. Demografi ....................................................................................... 11
4. Sosial Ekonomi ............................................................................... 11
5. Transportasi ..................................................................................... 12
6. Struktur organisasi .......................................................................... 12
7. Sarana Pendidikan ........................................................................... 12
8. Gambaran umum Posyandu ............................................................ 12
B. TINJAUAN KHUSUS .......................................................................... 14
1. Visi, Misi, Tujuan, dan Tata Nilai .................................................. 14
2. Tenaga Kesehatan ........................................................................... 15
BAB III TINJAUAN TEORI ............................................................................ 17
A. KONSEP KEPERAWATAN GERONTIK .......................................... 17

5
1. Definisi Keperwatan Gerontik ........................................................ 17
2. Tujuan Keperawatan Gerontik ........................................................ 17
3. Fokus Asuhan Keperawatan Gerontik ............................................ 17
4. Proses Keperawatan Gerontik ......................................................... 18
B. KONSEP PENYAKIT DIABETES MELITUS.................................... 18
1. Pengertian ........................................................................................ 18
2. Etiologi ............................................................................................ 18
3. Manifestasi Klinis ........................................................................... 19
4. Patofisiologi .................................................................................... 20
5. Pathway ........................................................................................... 22
6. Penatalaksanaan .............................................................................. 23
7. Komplikasi ...................................................................................... 24
8. Pengkajian Fokus ............................................................................ 25
9. Diagnosa Keperawatan.................................................................... 26
10. Perencanaan Keperawatan .............................................................. 27
BAB IV TINJAUAN KASUS .......................................................................... 38
A. PENGKAJIAN ...................................................................................... 38
B. ANALISA DATA ................................................................................. 47
C. DIAGNOSIS KEPERAWATAN .......................................................... 48
D. PERENCANAAN KEPERAWATAN ................................................. 49
E. TINDAKAN KEPERAWATAN .......................................................... 51
F. EVALUASI KEPERAWATAN ........................................................... 52
BAB V PENUTUP ............................................................................................ 54
A. KESIMPULAN ..................................................................................... 54
B. SARAN ................................................................................................. 54
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 55
LAMPIRAN
DOKUMENTASI

6
BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Diabetes Mellitus yang merupakan salah satu dari lima kondisi kronis
paling utama yang mempengaruhi lansia, tidak dapat di sembuhkan. Alih-alih,
lansia dengan diabetes Mellitus harus belajar untuk menguasai program
pemantauan dan perawatan yang melibatkan banyak partisipasi klien. Banyak
perubahan terkait usia membuat lansia sulit untuk mematuhi rencana keperawatan.
( Beare, 2007).
Diabetes Mellitus (DM) adalah keadaan hiperglikemia kronik disertai
berbagai kelainan metabolik akibat gangguan hormonal yang 2 menimbulkan
berbagai komplikasi kronik pada mata, ginjal, saraf dan pembuluh darah disertai
lesi pada membran basalis dalam pemeriksaan dengan mikroskop electron
(Mansjoer, 2001).
Menurut WHO, Indonesia diperkirakan akan menempati peringkat 5
sedunia dengan jumlah penderita diabetes sebanyak 12,4 juta orang pada tahun
2025. Menurut penelitian Epidemiologi yang sampai saat ini dilaksanakan di
Indonesia kekerapan diabetes di Indonesia berkisar antara 1,4% sampai dengan 2
1,6%. Kecuali dua tempat yaitu Pekajangan, suatu desa didaerah Semarang 2,3%
dan di Manado 6% (Suyono, 2007)

B. TUJUAN PENULISAN
1. Tujuan Umum
Menggambarkan Asuhan Keperawatan Keluarga dengan Diabetes melitus.
2. Tujuan Khusus
Diharapkan Mampu :
a. Melaksanakan pengkajian keperawatan gerontik dengan Diabetes
melitus.
b. Merumuskan diagnosis keperawatan gerontik dengan Diabetes melitus.
c. Menyusun rencana keperawatan gerontik dengan Diabetes melitus.

7
d. Melaksanakan tindakan keperawatan gerontik dengan Diabetes
melitus.
e. Melaksanakan evaluasi keperawatan gerontik dengan Diabetes melitus.

C. MANFAAT PENULISAN
1. Manfaat Bagi Penulis
Diharapkan dapat menerapkan asuhan keperawatan Gerontik pada klien
dengan Diabetes Melitus sesuai dengan teori yang didapat di bangku
kuliah serta menambah wawasan dan memperluas pengetahuan bagi
penulis.

2. Manfaat Bagi Program Studi Keperawatan Baturaja


Dapat menambah wawasan peserta didik dalam pembuatan asuhan
keperawatan dan sebagai peningkatan atau pengembangan ilmu
pengetahuan keperawatan terutama dalam masalah mencegah Diabetes
Melitus.

3. Manfaat bagi UPTD Puskesmas Tanjung Agung


Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan referensi untuk menambah
pengetahuan tentang Asuhan keperawatan dengan gangguan Endokrin
Diabetes Melitus di UPTD Puskesmas Tanjung Agung.

D. RUANG LINGKUP
Dalam penulisan Tugas akhir ini penulis membatasi masalah Asuhan
Keperawatan Gerontik pada Tn.Y Dengan Diabetes Melitus Di Kelurahan Air
Gading Wilayah Kerja Uptd Puskesmas Tanjung Agung Kecamatan Baturaja
Barat Kabupaten Ogan Komering Ulu Tahun 2018

8
E. METODE PENULISAN
Metode penulisan yang digunakan dalam penyusunan laporan asuhan
keperawatan ini adalah metode Deskrisif dan teknik pengumpulan data
sebagai berikut:
1. Wawancara
2. Observasi
3. Studi Dokumentasi
4. Studi Kepustakaan

F. TEMPAT DAN WAKTU PELAKSANAAN


Kegiatan Praktik Klinik Keperawatan (PKK) Gerontik dilaksanakan tanggal 9-
21 April 2018 di UPTD Puskesmas Tanjung Agung Kecamatan Baturaja Barat
Kabupaten Ogan Komering Ulu

G. SISTEMATIKA PENULISAN
Sistematika Penulisan Laporan Tugas Akhir ini Adalah Sebagai Berikut :
 BAB I : pendahuluan meliputi, Latar belakang, tujuan, manfaat penulisan,
ruang lingkup, metode penulisan, tempat dan waktu, sistematika penulisan.
 BAB II : Keadaan umum Lokasi Praktik Meliputi, tinjauan umum dan
tinjaun khusus.
 BAB III : Tinjauan Teori Meliputi Konsep Keperawatan Gerontik, dan
konsep penyakit.
 BAB IV : Tinjauan Kasus meliputi, pengkajian, analisa data, perumusan
diagnosis, perencanaan keperawatan, tindakan keperawatan, dan evaluasi
keperawatan.
 BAB V : penutup meliputi : Kesimpulan dan saran.

9
BAB II
KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTIK

A. TINJAUAN UMUM

1. Histori
UPTD Puskesmas Tanjung Agung yang didirikan pada tahun 1979,
pada awalnya merupakan Puskesmas Kota Baturaja. Sesuai dengan
perkembangan Wilayah Kabupaten Ogan Komering Ulu dimana
puskesmas saat ini berjumlah 16 UPTD Puskesmas terbagi di 12
Kecamatan. UPTD Puskesmas Tanjung Agung membawahi hanya
wilayah Kecamatan Baturaja Barat dengan 5 Kelurahan dan 7 Desa.

2. Geografi
UPTD Puskesmas Tanjung Agung terletak dalam wilayah
Kecamatan Baturaja Barat Kab.OKU, meliputi dengan ketinggian 69
meter dari permukaan laut dan luas wilayah kerja 132,6 km2. Wilayah
kerja UPTD Puskesmas Tanjung Agung terdiri dari dataran rendah yang
bergelombang dan sedikit rawa-rawa dengan suhu rata-rata 24 sampai 34
derajat celcius, curah hujan 3120 mm dan jumlah hari hujan pertahun
adalah 170 hari.
Adapun batas wilayah kerja :
Sebelah Utara : UPTD Puskesmas Lubuk batang
Sebelah Selatan : UPTD Puskesmas Penyandingan
Sebelah Barat : UPTD Puskesmas Pengaringan
Sebelah Timur : UPTD Puskesmas Sukaraya dan Kemalaraja

10
3. Demografi
Tabel 1. Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Tanjung Agung
Meliputi 5 Kelurahan dan 7 Desa Dalam Wilayah Kecamatan Baturaja
Barat :
No Kelurahan / Desa Laki-laki Perempuan Jumlah
1 Kelurahan Air Gading 2.034 2.062 4.096
2 Kelurahan Talang Jawa 3.875 3.833 7.708
3 Kelurahan Saung Naga 3.576 3.554 7.130
4 Desa Laya 929 934 1.863
5 Desa Batu Putih 1.292 1.187 2.479
6 Desa Suka maju 491 464 955
7 Kelurahan Tanjung Agung 1.189 1.171 2.360
8 Desa Pusar 1.771 1.652 3.423
9 Kelurahan Batu Kuning 1.600 1.553 3.123
10 Desa Karang Agung 436 377 813
11 Desa Karang Endah 295 290 585
12 Desa Tanjung Karang 270 246 516
JUMLAH 17.758 17.323 35.081

Sarana kesehatan yang ada di wilayah kerja UPTD Puskesmas


Tanjung Agung Kecamatan Baturaja Barat adalah sebagai berikut:
a. Puskesmas Induk : 1 buah
b. Puskesmas Pembantu : 2 buah
c. Poskesdes : 13 buah
d. Posyandu : 37 buah

4. Sosial Ekonomi
a. Sebagian besar mata pencarian penduduk adalah buruh dan pedagang.
b. Sebagian lagi sebagai Pegawai Negeri, TNI / POLRI, dan Pegawai
Swasta dan hanya sebagian kecil sebagai petani.

11
5. Transportsasi
Transportasi ke dan dari UPTD Puskesmas Tanjung Agung dapat
dijangkau kendaraan bermotor baik roda dua maupun roda empat. dari ke
5 Kelurahan dan 7 Desa.
Wilayah kerja UPTD Puskesmas Tanjung Agung sebagian besar dilalui
jalan raya, selebihnya hanya jalan kecil yang dapat dilalui kendaraan roda
dua.

6. Struktur Organisasi
UPTD Puskesmas Tanjung Agung dipimpin oleh seorang Kepala
Puskesmas yang membawahi Kepala Sub Bagian Tata Usaha, kelompok
jabatan fungsional (Usaha Kesehatan Berbasis Masyarakat/UKBM dan
usaha kesehatan perseorangan/UKP),
dua Puskesmas Pembantu serta 13 Poskesdes. Selain itu juga terdapat
beberapa jabatan yang tidak terstruktur yaitu bendahara gaji, bendahara
rutin, bendahara karcis, bendahara barang, bendahara operasional,
bendahara Jamsoskes dan bendahara BPJS di Tahun 2017.

7. Sarana Pendidikan
a. Taman Kanak-Kanak/ PAUD : 6 buah/ 10 buah
b. Sekolah Dasar : 25 buah
c. SLTP / MTS : 6 buah
d. SLTA : 2 buah

8. Gambaran Umum Posyandu


Berdasarkan data UPTD Puskesmas Tanjung Agung menyatakan
bahwa jumlah Posyandu yang ada dalam wilayah kerja UPTD Puskesmas
Tanjung Agung, Kecamatan Baturaja Barat, Kabupaten Ogan Komering
Ulu, Tahun 2017 sebanyak 37 Posyandu yang tersebar di 5 Kelurahan
dan 7 Desa.

12
Tabel Gambaran Jumlah Posyandu Dalam Wilayah Kerja Puskesmas
Tanjung Agung Kecamatan Baturaja Barat Tahun 2017

No Kelurahan / Desa Jumlah Nama Posyandu

1 Air Gading 3 Delima, Pertiwi , Garuda,


Cendrawasih, Merpati, Nuri, Pipit, Kutilang
2 Talang Jawa 7
dan Merak,Anak Bangsa.
Bakti ibu, Doa ibu, Cinta bangsa, Belas kasih,
3 Saung Naga 5
Angsa putih
4 Laya 2 Teratai, Anggrek bulan
Permata bunda, Harapan bangsa, Wijaya
5 Batu Putih 4
kusuma, Talang Bindu
6 Suka Maju 1 Mutiara
7 Tanjung Agung 2 Sedap malam, Kasih ibu.
8 Pusar 3 Bougenvile, Harapan kita, Anak sehat
Citra anak, Harapan bunda, Kamboja, Cemara,
9 Batu kuning 7
Talang Aman, Kibang Permai & Eidelwis
10 Karang Agung 1 Pelita hati
11 Karang Endah 1 Cempaka Plus
12 Tanjung Karang 1 Murai batu
JUMLAH 37

Dari kegiatan Posyandu tersebut didapat gambaran balita diwilayah


kerja UPTD Puskesmas Tanjung Agung Kecamatan Baturaja Barat, tahun
2017 yang mencakup 5 Kelurahan dan 7 Desa.

13
B. TINJAUAN KHUSUS

1. Visi, Misi, Tujuan, Dan Tata Nilai Uptd Puskesmas Tanjung Agung

VISI
“ Tercapanya Masyarakat Kecamatan Baturaja Barat Yang Sehat , Mandiri dan
Berkeadilan “

MISI
- Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan di wilayah
keraja UPTD Puskesmas Tanjung Agung

- Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan Masyarakat di


Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Tanjung Agung

- Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan dan keterjangkauan


kesehatan sesuai standart memuaskan Masyarakat

- Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan, Keluarga dan


Masyarakat beserta Lingkngannya

TUJUAN PUSKEMAS

- Memiliki perilaku sehat yang meliputi kesadaran,kemauan dan


kemampuan hidup sehat
- Mampu menjangkau pelayanan kesehatan bermutu
- Hidup dalam lingkungan sehat
- Memiliki derajat kesehatan yang optimal baik individu, keluarga,
kelompok dan masyarakat

14
TATA NILAI

- Bekerja dengan prinsip 5 S (Senyum, Sapa, Salam, Sapa dan Santun)


- Disiplin dalam bekerja
- Profesionalisme dalam bekerja
- Melayani pasien dengan sepenuh hati

2. Tenaga Kesehatan

Ditinjau dari ketenagaan UPTD Puskesmas Tanjung Agung adalah


sebagai berikut:

Tabel Daftar Ketenagaan UPTD Puskesmas Tanjung Agung Kecamatan


Baturaja Barat Tahun 2017

TENAGA TENAGA KESEHATAN


NO JUMLAH
KESEHATAN PNS Honda/PTT TKS Magang
1. Dokter Umum - 3 - - 3
2. Dokter Gigi - - - - -
3. S1.Perawat 2 - - - 2
4. S1.Kesmas 3 - 3 6
5. D.III Perawat 18 - 17 13 48
6. D.III Bidan 24 26 2 18 70
7. D.III Perawat Gigi 1 - - - 1
8. D.III Petugas Sanitasi - - - - -
9. D.III. Analis - - 1 - 1
10. D.III. Gizi 1 - - - 1
11 D.III Farmasi 1 - - - 1
12. D.I Bidan 7 - - - 7
13. SPK 2 - - - 2

15
14. SPRG 1 - - - 1
15. SMF 2 - - - 2
16. SPPH 1 - - - 1
17. SLTA 2 - - 1 3
JUMLAH 65 29 20 35 149

16
BAB III
TINJAUAN TEORI

A. KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN GERONTIK


1. Definisi Keperawatan Gerontik
Menurut siti Badriah (2009), keperawatan gerontik adalah suatu
pelayanan professional yang berdasarkan ilmu dan kiat/ teknik
keperawatanyang berbentuk bio-psiko-sosial- spiritual dan cultural yang
holistic yangditujukan pada klien lanjut usia baik sehat maupun sakit pada
tingkat individu,keluarga, kelompok, dan masyarakat.

2. Tujuan Keperawatan Gerontik


a) Agar lanjut usia dapat melakukan kegiatan sehari-hari secara mandiri
dengan peningkatan kesehatan, pncegahan penyakit, dan pemeliharaan
kesehatan, sehingga memiliki ketenangan hidup dan produktif sampai
akhir hayatnya.
b) Mempertahankan kesehatan serta kemampuan mereka yang usianya
lanjut dengan perawatan dan pencegahan.
c) Membantu mempertahankan serta membesarkan daya hidup atau
semangat hidup klien lanjut usia.
d) Menolong dan merawat klien lanjut usia yang menderita penyakit atau
mengalami gangguan tertentu (kronis ataupun akut).
e) Merangsang petugas kesehatan untuk dapat mengenal dan menegakkan
diagnosis yang tepat dan dini bila mereka menemukan kelainan
tertentu.
f) Mencari upaya semaksimal mungkin, agar klien lanjut usia yang
menderita suatu penyakit/gangguan, masih dapat mempertahankan
kebebasan yang maksimal tanpa pertolongan (memelihara kemandirian
secara maksimal).
3. Fokus Asuhan Keperawatan Gerontik
a) Peningkatan kesehatan (health promotion)

17
b) Pencegahan penyakit (preventif)
c) Mengoptimalkan fungsi mental
d) Mengatasi gangguan kesehatan yang umum

4. Proses Keperawatan Gerontik


a) Pengkajian
b) Perumusan diagnosis keperawatan
c) Perencanaan keperawatan
d) Pelaksanaan tindakan keperawatan
e) Evaluasi keperawatan

B. KONSEP PENYAKIT DIABETES MELITUS

1. Pengertian
Diabetes mellitus merupakan sekelompok kelainan heterogen yang
ditandai oleh kenaikan kadar glukosa dalam darah atau hiperglikemia.
(Brunner dan Suddarth, 2002).
Diabetes Melitus adalah suatu kumpulan gejala yang timbul pada
seseorang yang disebabkan oleh karena adanya peningkatan kadar gula
(glukosa) darah akibat kekurangan insulin baik absolut maupun relatif
(Arjatmo, 2002).
Diabetes mellitus merupakan penyakit sistemis, kronis, dan
multifaktorial yang dicirikan dengan hiperglikemia dan hipoglikemia. (
Mary,2009)

2. Etiologi

1. Diabetes Tipe I
a) Faktor genetik
Penderita diabetes tidak mewarisi diabetes tipe I itu sendiri,
tetapi mewarisi suatu predisposisi atau kecenderungan genetik ke

18
arah terjadinya DM tipe I. Kecenderungan genetik ini ditemukan
pada individu yang memiliki tipe antigen HLA.
b) Faktor-faktor imunologi
Adanya respons otoimun yang merupakan respons abnormal
dimana antibodi terarah pada jaringan normal tubuh dengan cara
bereaksi terhadap jaringan tersebut yang dianggapnya seolah-olah
sebagai jaringan asing, Yaitu oto antibodi terhadap sel-sel pulau
Langerhans dan insulin endogen.
c) Faktor lingkungan
Virus atau toksin tertentu dapat memicu proses otoimun yang
menimbulkan destruksi selbeta.

2. Diabetes Tipe II
Mekanisme yang tepat yang menyebabkan resistensi insulin
dan gangguan sekresi insulin pada diabetes tipe II masih belum
diketahui. Faktor genetik memegang peranan dalam proses terjadinya
resistensi insulin.
Faktor-faktor resiko :
1. Usia (resistensi insulin cenderung meningkat pada usia di atas 65
tahun)
2. Obesitas
3. Riwayat keluarga

3. Manifestasi Klinis
Keluhan umum pasien DM seperti poliuria, polidipsia, polifagia
pada lansia umumnya tidak ada. Osmotik diuresis akibat glukosuria
tertunda disebabkan ambang ginjal yang tinggi, dan dapat muncul
keluhan nokturia disertai gangguan tidur, atau bahkan inkontinensia
urin. Perasaan haus pada pasien DM lansia kurang dirasakan,
akibatnya mereka tidak bereaksi adekuat terhadap dehidrasi. Karena itu
tidak terjadi polidipsia atau baru terjadi pada stadium lanjut.

19
Sebaliknya yang sering mengganggu pasien adalah keluhan akibat
komplikasi degeneratif kronik pada pembuluh darah dan saraf.
Pada DM lansia terdapat perubahan patofisiologi akibat proses
menua, sehingga gambaran klinisnya bervariasi dari kasus tanpa gejala
sampai kasus dengan komplikasi yang luas. Keluhan yang sering
muncul adalah adanya gangguan penglihatan karena katarak, rasa
kesemutan pada tungkai serta kelemahan otot (neuropati perifer) dan
luka pada tungkai yang sukar sembuh dengan pengobatan lazim.
Menurut Supartondo, gejala-gejala akibat DM pada usia lanjut
yang sering ditemukan adalah :
1) Katarak
2) Glaukoma
3) Retinopati
4) Gatal seluruh badan
5) Pruritus Vulvae
6) Infeksi bakteri kulit
7) Infeksi jamur di kulit
8) Dermatopati
9) Neuropati perifer
10) Neuropati viseral
11) Amiotropi
12) Ulkus Neurotropik
13) Penyakit ginjal
14) Penyakit pembuluh darah perifer
15) Penyakit koroner
16) Penyakit pembuluh darah otak
17) Hipertensi

20
4. Patofisiologi
Dalam proses metabolisme, insulin memegang peranan penting
yaitu memasukkan glukosa ke dalam sel yang digunakan sebagai
bahan bakar. Insulin adalah suatu zat atau hormon yang dihasilkan oleh
sel beta di pankreas. Bila insulin tidak ada maka glukosa tidak dapat
masuk sel dengan akibat glukosa akan tetap berada di pembuluh darah
yang artinya kadar glukosa di dalam darah meningkat.
Pada Diabetes melitus tipe 1 terjadi kelainan sekresi insulin oleh
sel beta pankreas. Pasien diabetes tipe ini mewarisi kerentanan genetik
yang merupakan predisposisi untuk kerusakan autoimun sel beta
pankreas.
Pada diabetes melitus tipe 2 yang sering terjadi pada lansia, jumlah
insulin normal tetapi jumlah reseptor insulin yang terdapat pada
permukaan sel yang kurang sehingga glukosa yang masuk ke dalam sel
sedikit dan glukosa dalam darah menjadi meningkat

21
5. Pathway

Proses menua / kemunduran Life Style yang buruk (junk food, minim
olahraga, konsumsi alkohol, dll)

Fungsi pengecap Fungsi pankreas


menurun menurun

Konsumsi gula Menurunnya kualitas


berlebih dan kuantits insulin

Hiperglikemi (DM)

Glukosa intra sel Komplikasi Konsumsi gula


menurun vaskuler berlebih

Glukoneogenesis Proses pembuatan Mikro Makro Osmotik diuresis


meningkat ATP/energi vaskuler vaskuler
terganggu

Cadangan Basa keton Kelemahan/ retinopati nefropati Kekurangan


lemak dan meningkat Keletihan Volume Cairan
protein
neuropati - Paratesia
berkurang
Resiko (kesemutan
PK : ketoasidosis , rasa
BB cedera
diabetik terbakar)
menurun PK GGK - Semibilitas
nyeri
- Suhu
Gangguan nutrisi : Gangguan menurun
kurang dari Integritas
kebutuhan tubuh Kulit
Resiko Infeksi
ekstremitas
gangren

22
6. Penatalaksanaan
Tujuan utama terapi diabetes mellitus adalah mencoba
menormalkan aktivitas insulin dan kadar glukosa darah dalam upaya
untuk mengurangi komplikasi vaskuler serta neuropati. Tujuan
terapeutik pada setiap tipe diabetes adalah mencapai kadar glukosa
darah normal.

Ada 5 komponen dalam penatalaksanaan diabetes :


1. Diet
Suatu perencanaan makanan yang terdiri dari 10% lemak,
15% Protein, 75% Karbohidrat kompleks direkomendasikan untuk
mencegah diabetes. Kandungan rendah lemak dalam diet ini tidak
hanya mencegah arterosklerosis, tetapi juga meningkatkan aktivitas
reseptor insulin.

2. Latihan
Latihan juga diperlukan untuk membantu mencegah
diabetes. Pemeriksaan sebelum latihan sebaiknya dilakukan untuk
memastikan bahwa klien lansia secara fisik mampu mengikuti
program latihan kebugaran. Pengkajian pada tingkat aktivitas klien
yang terbaru dan pilihan gaya hidup dapat membantu menentukan
jenis latihan yang mungkin paling berhasil. Berjalan atau berenang,
dua aktivitas dengan dampak rendah, merupakan permulaan yang
sangat baik untuk para pemula. Untuk lansia dengan NIDDM,
olahraga dapat secara langsung meningkatkan fungsi fisiologis
dengan mengurangi kadar glukosa darah, meningkatkan stamina
dan kesejahteraan emosional, dan meningkatkan sirkulasi, serta
membantu menurunkan berat badan.

23
3. Pemantauan
Pada pasien dengan diabetes, kadar glukosa darah harus
selalu diperiksa secara rutin. Selain itu, perubahan berat badan
lansia juga harus dipantau untuk mengetahui terjadinya obesitas
yang dapat meningkatkan resiko DM pada lansia.
4. Terapi (jika diperlukan)
Sulfoniluria adalah kelompok obat yang paling sering
diresepkan dan efektif hanya untuk penanganan NIDDM.
Pemberian insulin juga dapat dilakukan untuk mepertahankan
kadar glukosa darah dalam parameter yang   telah ditentukan
untuk membatasi komplikasi penyakit yang membahayakan.

5. Pendidikan
a) Diet yang harus dikomsumsi
b) Latihan
c) Penggunaan insulin
d) Pemeriksaan Diagnostik
e) Glukosa darah sewaktu
f) Kadar glukosa darah puasa
g) Tes toleransi glukosa

7. Komplikasi

1. Komplikasi akut
 Diabetes ketoasidosis

2. Komplikasi kronis:
 Retinopati diabetic
 Nefropati diabetic
 Neuropati
 Displidemia

24
 Hipertensi
 Kaki diabetic
 Hipoglikemia

8. Pengkajian Fokus
Fokus utama pengkajian pada klien Diabetes Mellitus adalah
melakukan pengkajian dengan ketat terhadap tingkat pengetahuan dan
kemampuan untuk melakukan perawatan diri. Pengkajian secara rinci
adalah sebagai berikut (Rumahorbo, 1999)
1. Riwayat atau adanya faktor resiko, Riwayat keluarga tentang
penyakit, obesitas, riwayat pankreatitis kronik, riwayat
melahirkan anak lebih dari 4 kg, riwayat glukosuria selama
stress (kehamilan, pembedahan, trauma, infeksi, penyakit) atau
terapi obat (glukokortikosteroid, diuretik tiasid, kontrasepsi
oral).
2. Kaji terhadap manifestasi Diabetes Mellitus: poliuria,
polidipsia, polifagia, penurunan berat badan, pruritus vulvular,
kelelahan, gangguan penglihatan, peka rangsang, dan kram
otot. Temuan ini menunjukkan gangguan elektrolit dan
terjadinya komplikasi aterosklerosis.
3. Pemeriksaan Diagnostik
a) Tes toleransi Glukosa (TTG) memanjang (lebih besar dari
200mg/dl). Biasanya, tes ini dianjurkan untuk pasien yang
menunjukkan kadar glukosa meningkat dibawah kondisi
stress.
b) Gula darah puasa normal atau diatas normal.
c) Essei hemoglobin glikolisat diatas rentang normal.
d) Urinalisis positif terhadap glukosa dan keton.

25
e) Kolesterol dan kadar trigliserida serum dapat meningkat
menandakan ketidakadekuatan kontrol glikemik dan
peningkatan propensitas pada terjadinya aterosklerosis.
4. Kaji pemahaman pasien tentang kondisi, tindakan, pemeriksaan
diagnostik dan tindakan perawatan diri untuk mencegah
komplikasi.
5. Kaji perasaan pasien tentang kondisi penyakitnya.

9. Diagnosa Keperawatan

1. Gangguan nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan


dengan peningkatan metabolisme protein, lemak.
2. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan osmotik diuresis
ditandai dengan tugor kulit menurun dan membran mukasa kering.
3. Gangguan integritas kulit berhubungan dengan perubahan status
metabolik (neuropati perifer) ditandai dengan gangren pada
extremitas.
4. Kelelahan berhubungan dengan kondisi fisik yang kurang.
5. Risiko tinggi infeksi berhubungan dengan glukosa darah yang
tinggi.
6. Resiko terjadi injury berhubungan dengan penurunan penglihatan.

26
10. PERENCANAAN KEPERAWATAN

No Diagnosa Tujuan Kriteria Hasil Perencanaan Rasional


Keperawatan
1 Gangguan Setelah  Pasien dapat Timbang berat badan Mengkaji pemasukan
nutrisi : diberikan mencerna sesuai indikasi. makanan yang
kurang dari asuhan jumlah kalori adekuat.
atau nutrien
kebutuhan keperawatan Tentukan program diet, Mengidentifikasikan
yang tepat
tubuh diharapkan pola makan, dan kekurangan dan
 Berat badan
berhubungan kebutuhan bandingkan dengan penyimpangan dari
stabil atau
makanan yang dapat kebutuhan terapeutik.
dengan pening nutrisi pasien penambahan ke
arah rentang dihabiskan klien.
katan dapat Auskultrasi bising usus, Hiperglikemi,
biasanya
metabolisme terpenuhi. catat nyeri abdomen gangguan
protein, lemak. atau perut kembung, keseimbangan cairan
mual, muntah dan dan elektrolit
pertahankan keadaan menurunkan motilitas
puasa sesuai inndikasi atau fungsi lambung
(distensi atau ileus
paralitik).
Berikan makanan cair Pemberian makanan
yang mengandung melalui oral lebih baik
nutrisi dan elektrolit. diberikan pada klien
Selanjutnya sadar dan fungsi
memberikan makanan gastrointestinal baik
yang lebih padat.
Identifikasi makanan Kerja sama dalam
yang disukai. perencanaan makanan.

Libatkan keluarga dalam Meningkatkan rasa


perencanaan makan. keterlibatannya,
memberi informasi

27
pada keluarga untuk
memahami kebutuhan
nutrisi klien.
Observasi tanda Pada metabolism
hipoglikemia kaborhidrat (gula
(perubahan tingkat darah akan berkurang
kesadaran, kulit lembap dan sementara tetap
atau dingin, denyut nadi diberikan tetap
cepat, lapar, peka diberikan insulin,
rangsang, cemas, sakit maka terjadi
kepala, pusing). hipoglikemia terjadi
tanpa memperlihatkan
perubahan tingkat
kesadaran.
Kolaborasi

Lakukan pemeriksaan Analisa di tempat tidur


gula darah terhadap gula darah
dengan finger stick lebih akurat daripada
memantau gula dalam
urine.
Pantau pemeriksaan Gula darah menurun
laboratorium (glukosa perlahan dengan
darah, aseton, pH, penggunaan cairan dan
HCO3) terapi insulin
terkontrol sehingga
glukosa dapat masuk
ke dalam sel dan
digunakan untuk
sumber kalori. Saat ini,
kadaar aseton menurun
dan asidosis dapat
dikoreksi.

Berikan pengobatan Insulin regular


insulin secara teratur memiliki awitan cepat
melalui iv

28
dan dengan cepat pula
membantu
memindahkan glukosa
ke dalam sel.
Pemberian melalui IV
karena absorpsi dari
jaringan subkutan
sangat lambat.
Berikan larutan glukosa Larutan glukosa
( destroksa, setengah ditambahkan setelah
salin normal). insulin dan cairan
membawa gula darah
sekitar 250 mg /dl.
Dengan metabolism
karbohidrat mendekati
normal, perawatan
diberikan untuk
menghindari
hipoglikemia.
Konsultasi dengan ahli Bermanfaat dalam
gizi penghitungan dan
penyesuaian diet untuk
memenuhi kebutuhan
nutrisi.
2 Kekurangan Setelah Pasien Kaji riwayat klien Membantu
volume cairan diberikan menunjukkan sehubungan dengan memperkirakan
berhubungan asuhan hidrasi yang lamanya atau intensitas kekurangan volume
dengan osmot keperawatan adekuat dari gejala seperti total. Adanya proses
ik diuresis diharapkan dibuktikan oleh muntah dan pengeluaran infeksi mengakibatkan
ditandai kebutuhan tanda vital urine yang berlebihan. demam dan keadaan
dengan tugor cairan atau stabil, nadi hipermetabolik yang
kulit menurun hidrasi pasien perifer dapat meningkatkan
dan membran terpenuhi diraba, turgor kehilangan air.

29
mukosa kulit dan Pantau tanda – tanda Hipovolemi
kering. pengisian vital, catat adanya dimanifestasikan oleh
kapiler baik, perubahan tekanan hipotensi dan
takikardia. Perkiraan
haluaran urin darah ortostatik.
berat ringannya
tepat secara
hipovolemi saat
individu dan tekanan darah sistolik
kadar elektrolit turun ≥ 10 mmHg dari
dalam batas posisi berbaring ke
duduk atau berdiri.
normal.
Hipovolemi Perlu mengeluarkan
dimanifestasikan oleh asam karbonat melalui
hipotensi dan takikardia. pernapasan yang
Perkiraan berat
menghasilkan
ringannya hipovolemi
kompensasi alkalosis
saat tekanan darah
sistolik turun ≥ 10 respiratoris terhadap
mmHg dari posisi keadaan ketoasidosis.
berbaring ke duduk atau Napas bau aseton
berdiri.
disebabkan pemecahan
asam asetoasetat dan
harus berkurang bila
ketosis terkoreksi.

Pantau frekuensi dan Hiperglikemia dan


kualitas pernapasan, asidosis menyebabkan
penggunaan otot bantu pola dan frekuensi
napas, adanya periode pernapasan normal.
apnea dan sianosi. Akan tetapi
peningkatan kerja
pernapasan,
pernapasan dangkal
dan cepat serta
sianosis merupakan
indikasi dari kelelahan
pernapasan atau
kehilangan
kemampuan melalui
kompensasi pada
asidosis

30
Pantau suhu, warna Demam, menggigil,
kulit, atau dan diaphoresis adalah
kelembapannya. hal umum terjadi pada
proses infeksi, demam
dengan kulit
kemerahan, kering
merupakan tanda
dehidrasi.
Kaji nadi perifer, Merupakan indicator
pengisian kapiler, turgor tingkat dehidrasi atau
kulit, dan membrane volume sirkulasi yang
adekuat.
mukosa.
Pantau masukan dan Memperkirakan
pengeluaran kebutuhan cairan
pengganti, fungsi
ginjal, dan keefektifan
terapi yang diberikan.
Ukur berat badan setiap Memberikan hasil
hari. pengkajian terbaik dari
status cairan yang
sedang berlangsung
dan selanjutnya dalam
memberikan cairan
pengganti
Pertahankan pemberian Mempertahankan
cairan minimal 2500 hidrasi atau volume
ml/hari sirkulasi.

Tingkatkan lingkungan Menghindari


yang menimbulkan rasa pemanasan yang
nyaman. Selimuti klien berlebihan terhadap
dengan kain yang tipis.
klien lebih lanjut dapat
menimbulkan
kehilangan cairan.

31
Kaji adanya perubahan Perubahan mental
mental atau sensori. berhubungan dengan
hiperglikemi atau
hipoglikemi, elektrolit
abnormal, asidosis,
penurunan perfusi
serebral, dan hipoksia.
Penyebab yang tidak
tertangani, gangguan
kesadaran menjadi
predisposisi aspirasi
pada klien.

Observasi mual, nyeri Kekurangan cairan dan


abdomen, muntah, dan elektrolit mengubah
distensi lambung. motilitas lambung
sehinnga sering
menimbulkan muntah
dan secara potensial
menimbulkan
kekurangan cairan dan
elektrolit.
Observasi adanya Pemberian cairan
perasaan kelelahan yang untuk perbaikan yang
meningkat, edema, cepat berpotensi
peningkatan berat menimbulkan
badan, nadi tidak kelebihan cairan dan
teratur, dan distensi gagal jantung kronis.
vaskuler.

Kolaborasi
Berikan terapi cairan
sesuai indikasi :
Normal salin atau Tipe dan jumlah cairan
setengah normal salin tergantung pada
dengan atau tanpa derajat kekurangan

32
dekstrosa. cairan dan respon klien
secara individual.

Albumin, plasma, atau Plasma ekspander


dekstran. (pengganti)
dibutuhkan jika
mengancam jiwa atau
tekanan darah sudah
tidak dapat kembali
normal dengan usaha
rehidrasi yang telah
dilakukan.

3 Gangguan Setelah  menunjukan Inspeksi kulit terhadap Menandakan aliran


integritas kulit diberikan peningkatan perubahan sirkulasi buruk yang
berhubungan asuhan integritas kulit warna,turgor,vaskuler,p dapat menimbulkan
 Menghindari
dengan peruba keperawatan erhatikan kemerahan. infeksi
cidera kulit
han status diharapkan Ubah posisi setiap 2 jam Menurunkan tekanan
metabolik tidak terjadi beri bantalan pada pada edema dan
(neuropati komplikasi. tonjolan tulang menurunkan iskemia
perifer) Pertahankan alas kering Menurunkan iritasi
ditandai dan bebas lipatan dermal
dengan gangre Beri perawatan kulit Menghilangkan
n pada seperti kekeringan pada kulit
extremitas. penggunaan lotion dan robekan pada kulit
Lakukan perawatan luka Mencegah terjadinya
dengan teknik aseptik infeksi
Anjurkan pasien untuk Menurunkan resiko
menjaga agar kuku tetap cedera pada kulit oleh
pendek karena garukan
Motivasi klien untuk Makanan TKTP dapat
makan makanan TKTP membantu
penyembuhan jaringan
kulit yang rusak

33
4 Kelelahan setelah  klien dapat Diskusikan kebutuhan Pendidikan dapat
berhubungan diberikan mengidentifik akan aktivitas. Buat memberikan motivasi
dengan kondisi asuhan asikan pola jadwal perencanaan dan untuk meningkatkan
keperawatan keletihan
fisik yang identifikasi aktivitas tingkat aktivitas
diharapkan setiap hari.
kurang. yang menimbulkan meskipun klien sangat
kelelahan  Klien dapat
dapat teratasi. mengidentifik kelelahan. lemah.
asi tanda dan Diskusikan penyebab Dengan mengetahui
gejala keletihan seperti nyeri penyebab keletihan,
peningkatan
sendi, penurunan dapat menyusun
aktivitas
penyakit yang efisiensi tidur, jadwal aktivitas.
mempengaruh peningkatan upaya yang
i toleransi diperlukan untuk ADL.
aktivitas. Bantu mengidentivikasi Mengidentifikasi
 Klien dapat
pola energi dan buat waktu puncak energi
mengungkapk
an rentang keletihan. Skala dan kelelahan
peningkatan 0-10 (0 =tidak lelah, membantu dalam
tingkat energi. 10 = sangat kelelahan) merencanakan akivitas
 Klien dapat untuk memaksimalkan
menunjukkan
konserfasi energi dan
perbaikan
kemampuan produktivitas.
untuk Berikan aktivitas Mencegah kelelahan
berpartisipasi alternatif dengan yang berlebih.
dalam
periode istirahat yang
aktivitas yang
cukup/ tanpa diganggu.
diinginkan.
Pantau nadi , frekuensi Mengindikasikan
nafas, serta tekanan tingkat aktivitas yang
darah sebelum dan dapat ditoleransi
secara fisiologis.
seudah melakukan
aktivitas.
Tingkatkan partisipasi Memungkinkan
klien dalam melakukan kepercayaan diri/
aktivitas sehari-hari harga diri yang positif
sesuai kebutuhan. sesuai tingkat aktivitas

34
yang dapat ditoleransi.

Ajarkan untuk Membantu dalam


mengidentifikasi tanda mengantisipasi
dan gejala yang terjadinya keletihan
menunjukkan
yang berlebihan.
peningkatan aktivitas
penyakit dan
mengurangi aktivitas,
seperti demam,
penurunan berat badan,
keletihan makin
memburuk.

5 Risiko tinggi setelah  Tidak ada Observasi tanda-tanda Pasien mungkin masuk
infeksi diberikan rubor, kalor, infeksi dan peradangan dengan infeksi yang
berhubungan asuhan dolor, tumor, sperti demam, biasanya telah
dengan fungsiolesia.
keperawatan kemerahan, adanya pus mencetuskan keadaan
glukosa darah  Terjadi
diharapkan tid pada luka, sputum ketoasidosis atau dapat
yang tinggi. perubahan gaya
ak terjadi hidup untuk purulen, urine warna mengalami infeksi
tanda-tanda mencegah keruh atau berkabut. nosokomial.
infeksi terjadinya Tingkatkan upaya Mencegah timbulnya
infeksi.
pencegahan dengan infeksi nosokomial.
melakukan cuci tangan
yang baik pada semua
orang yang berhubungan
dengan pasien termasuk
pasiennya sendiri.

Pertahankan teknik Kadar glukosa yang


aseptik pada prosedur tinggi dalam darah
invasif. akan menjadi meddia
terbaik dalam
pertumbuhan kuman.
Berikan perawatan kulit Sirkulasi perifer bisa
dengan teratur dan terganggu dan
sungguh-sungguh, menempatkan pasien

35
masase daerah tulang pada peningkatan
yang tertekan, jaga kulit risiko terjadinya
tetap kering, linen kerusakan pada kulit.
kering dan tetap
kencang.
Berikan tisue dan Mengurangi
tempat sputum pada penyebaran infeksi.
tempat yang mudah
dijangkau untuk
penampungan sputum
atau secret yang lainnya.

Kolaborasi
Lakukan pemeriksaan Untuk
kultur dan sensitifitas mengidentifikasi
sesuai dengan indikasi. adanya organisme
sehingga dapat
memilih atau
memberikan terapi
antibiotik yang terbaik.
Berikan obat antibiotik Penanganan awal
yang sesuai dapat mambantu
mencegah timbulnya
sepsis.
6 Resiko terjadi Setelah  Dapat Hindarkan lantai yang Lantai licin dapat
injury diberikan menunjukkan licin. menyebabkan risiko
berhubungan asuhan terjadinya jatuh pada pasien
dengan keperawatan perubahan
Gunakan bed yang Mempermudah pasien
penurunan diharapkan tid perilaku untuk
rendah untuk naik dan turun
penglihatan. ak terjadi menurunkan
injuri factor risiko dari tempat tidur.
dan untuk Orientasikan klien Lansia daya ingatnya
melindungi diri dengan ruangan. sudah menurun,
dari cidera.
sehingga diperlukan

36
 Mengubah orientasi ruangan agar
lingkungan lansia bisa
sesuai indikasi menyesuaikan diri
untuk
terhadap ruangan.
meningkatkan
keamanan. Bantu klien dalam Lansia sudah
melakukan aktivitas mengalami penurunan
sehari-hari dalam fisik, sehingga
dalam melakukan
aktivitas sehari
diperlukan bantuan
dari orang lainsesuai
dengan yang dapat
ditoleransi

Bantu pasien dalam Keterbatasan aktivitas


ambulasi atau perubahan tergantung pada
posisi kondisi lansia

37
BAB IV
TINJAUAN KASUS
A. PENGKAJIAN
1. Data Biografi
Nama : Tn.Y
Alamat : air gading
Tanggal lahir : 6 juni 1939
Umur : 82 tahun
Jenis kelamin : Laki-Laki
Suku : Ogan
Agama : Islam
Status perkawinan : Kawin
Pendidikan : SR/SD
Orang yang terdekat : Istri
Alamat : air gading

2. Riwayat keluarga / genogram

Keterangan :

: Laki-laki

: Perempuan

: Klien

: tinggal serumah

38
3. Riwayat pekerjaan
 Status pekerjaan saat ini : pensiunan
 Pekerjaan sebelumnya : sipil
 Sumber-sumber pendapatan: gaji pensiunan

4. Riwayat lingkunga hidup


 Tipe tempat tinggal : permanen
 Jumlah kamar :2
 Jumlah tingkat :1
 Jumlah orang tinggal di rumah : 2
 Tetangga terdekat : tetangga sebelahan rumah.

5. Riwayat rekreasi
 Hobi/minat : klien biasa duduk sambil bercerita dengan
istrinya.
 Keanggotaan organisasi : tidak ada
 Liburan/perjalanan : tidak ada

6. Sistem pendukung yang digunakan


Puskesmas,poskeskel, dan rumah sakit.

7. Status kesehatan saat ini


 Keluhan utama : klien mudah lesu, dan kakinya sering kesemutan.
 Diagnosis medis : diabetes melitus
 Obat yang digunakan: metformin 500 mg
 Status imunisasi : tidak diketahui
 Alergi : tidak ada
 Nutrisi : nasi biasa, 3 kali sehari

8. Status kesehatan masa lalu

39
 Status kesehatan setahun yang lalu: diabetes melitus
 Status kesehatan 5 tahun yang lalu: kusta, tukak lambung
 Penyakit serius / kronik : diabetes melitus, tukak lambung
 Penyakit masa kanak-kanak : tidak ada
 Trauma : tidak ada
 Pernah dirawat, kapan, berapa lama: 10 kali dalam setahun terakhir
 Operasi terdahulu,kapan,alasan : tidak ada

9. Pengkajian umum
 Kelelahan : iya, sering merasa lelah.
 Perubahan berat badan yang lalu : iya
 Perubahan nafsu makan : iya
 Demam : tidak ada
 Keringat malam : tidak ada
 Kesulitan tidur : iya
 Sering pilek, infeksi : tidak ada
 Penilaian diri terhadap status kesehatan : klien menyadari penyakitny
 Kemampuan melakukan ADL : mandiri

10. Pengkajian hemopoetik


 Perdarahan/memar abnormal : tidak ada
 Pembengkakan kelenjar limfa : tidak ada
 Anemia : tidak ada
 Riwayat transfusi darah : tidak ada

11. Pengkajian mata


 Perubahan penglihatan : iya, penglihatan kabur / rabun.
 Kacamata/lensa : tidak ada
 Nyeri : tidak ada
 Air mata berlebihan : tidak ada

40
 Pruritis : tidak ada
 Bengkak sekitar mata : tidak ada
 Floater : iya, penglihatan kabur dan berbayang.
 Diplopia : tidak ada
 Kabur : iya, penglihatan kabur
 Fotofobia : tidak ada
 Skotomata : tidak ada
 Riwayat infeksi : tidak ada
 Tanggal pemeriksaan terakhir : tidak diketahui
 Tanggal pemeriksaan glukoma terakhir : tidak diketahui
 Dampak pada penampilan ADL : penglihatan klien kabur dan
berbayang.

12. Pengkajian hidung dan sinus


 Rinorea : tidak ada
 Rabas : tidak ada
 Epitaksis : tidak ada
 Obstruksi : tidak ada
 Mendengkur : mendengkur saat tidur.
 Nyeri pada sinus : tidak ada
 Drip post natal : tidak ada
 Alergi : tidak ada
 Riwayat infeksi : tidak ada
 Penilaian diri pada kemampuan penciuman : klien merasa masih
memiliki penciuman yang baik.

13. Pengkajian pernafasan


Batuk : tidak ada
Sesak nafas : tidak ada
Hemoptisis : tidak ada

41
Sputum : tidak ada
Mengi : tidak ada
Asama/alergi : tidak ada
Tanggal dan hasil pemeriksaan rontgen terakhir : tidak diketahui

14. Pengkajian gastrointestinal


Disfagia : tidak ada
Tak dapat mencerna : tidak ada
Nyeri ulu hati : tidak ada
Mual/muntah : tidak ada
Hematemesis : tidak ada
Perubahan nafsu makan : tidak ada
Intoleran makan : tidak ada
Ulkus : tidak ada
Nyeri : tidak ada
Ikterik : tidak ada
Benjolan/massa : tidak ada
Perubahan kebiasaan defekasi : tidak ada
Diare : tidak ada
Konstipasi : tidak ada
Melena : tidak ada
Hemoroid : tidak ada
Perdarahan rektum : tidak ada
Pola defekasi : 1 kali sehari

15. Pengkajian genitoreproduksi pria


Lesi : tidak ada
Rabas : tidak ada
Nyeri vestikuler : tidak ada
Masa vestikuler : tidak ada
Masalah prostat : tidak ada

42
Penyakit kelamin : tidak ada
Perubahan hasrat seksual : iya, klien tidak pernah lagi berhubungan
Impotensi : tidak ada
Masalah aktivitas seksual : tidak ada

16. Pengkajian muskuloskeletal


Nyeri persendian : tidak ada
Kekakuan : tidak ada
Pembengkakan sendi : tidak ada
Deformitas : tidak ada
Spasme : tidak ada
Kram : iya, sewaktu-waktu pada kaki.
Kelemahan otot : iya, pada kaki dan tangan saat berjalan
Masalah cara berjalan : iya, berjalan dengan tertatih
Nyeri punggung : tidak ada
Prostesa : tidak ada
Pola kebiasaan latihan : tidak ada
Dampak pada penampilan ADL : tidak ada
17. Pengkajian psikososial
cemas : tidak ada
depresi : tidak ada
insomnia : tidak ada
menangis : tidak ada
gugup : tidak ada
takut : tidak ada
masalah dalam mengambil keputusa : tidak ada
kesulitan berkonsentrasi : tidak ada
pernyataan perasaan kepuasan/frustasi : tidak ada
stres saat ini : tidak ada
masalah tentang kematian : tidak ada
dampak penampilan ADL : tidak ada

43
18. Pengkajian integumen
Lesi/luka : luka pada telapak kaki kanan
Pruritis : tidak ada
Perubahan pigmentasi : tidak ada
Perubahan tekstur : tidak ada
Sering memar : tidak ada
Perubahan rambut : tidak ada
Perubahan kuku : tidak ada
Pemajanan lama terhadap matahari : tidak ada
Pola penyembuhan lesi, memar, : diberi obat luka, dan dituutp perban

19. Pengkajian kepala


Sakit kepala : tidak ada
Trauma berarti pada masa lalu : tidak ada
Pusing : tidak ada
Gatal kulit kepala : tidak ada

20. Pengkajian telinga


Perubahan pendengaran : penurunan pendengaran karena usia
Rabas : tidak ada
Tunitis : tidak ada
Vertigo : tidak ada
Sensitifitas pendengaran : penurunan karena usia
Alat-alat prostesa : tidak ada
Riwayat infeksi : tidak ada
Tanggal pemeriksaan terakhir : tidak diketahui
Kebiasaan perawatan telinga : seminggu sekali menggunakan cotton bud
Dampak pada penampilan ADL : tidak ada

21. Pengkajian mulut dan tenggorokan


Sakit tenggorokan : tidak ada

44
Lesi/ulkus : tidak ada
Serak : tidak ada
Perubahan suara : tidak ada
Kesulitan menelan : tidak ada
Perdarahan gusi : tidak ada
Karises : tidak ada
Alat prostesa : tidak ada
Riwayat infeksi : tidak ada
Tanggal pemeriksaan gigi terakhir : tidak diketahui
Pola menggosok gigi : 1 kali sehari

22. Pengkajian leher


Kekakuan : tidak ada
Nyeri/nyeri tekan : tidak ada
Benjolan/masa : tidak ada

23. Pengkajian kardiovaskuler


Nyeri/ketidaknyamanan dada : tidak ada
Palpitasi : tidak ada
Sesak nafas : tidak ada
Dispneu pada aktivitas : tidak ada
Dispneu nukturnal paroksimal : tidak ada
Orthopneu : tidak ada
Murmur : tidak ada
Edema : tidak ada
Varises : iya, pada betis kiri dan kanan
Kaki timpang : tidak ada
Parestesia : tidak ada
Perubahan warna kaki : tidak ada

45
24. Pengkajian perkemihan
Disuria : tidak ada
Frekuensi : 7-10 kali sehari
Menetes : tidak ada
Ragu-ragu/anyang-anyang : tidak ada
Dorongan : tidak ada
Hematuria : tidak ada
Poliuria : iya, pada malam hari, 4-5 kali
Oliguria : tidak ada
Nuktoria : iya, pada malam hari, 4-5 kali
Inkontinensia : tidak ada
Keterbatasan gerak : tidak ada
Nyeri saat berkemih : tidak ada
Batu : tidak ada
Infeksi : tidak ada

25. Pengkajian sistem saraf pusat


Sakit kepala : tidak ada
Kejang : tidak ada
Sinkop/serangan jatuh : tidak ada
Paralisis : tidak ada
Paresis : tidak ada
Masalah koordinasi : tidak ada
Tic/tremor/spasme : tidak ada
Parestesia : tidak ada
Cedera kepala : tidak ada
Masalah memori : tidak ada

26. Pengkajian sistem endokrin


Intoleran panas : tidak ada
Intoleran dingin : tidak ada

46
Goiter : tidak ada
Pigmentasi kulit : tidak ada
Perubahan rambut : pemutihan rambut (uban)
Polifagi : iya, klien selalu lapar padahal sudah makan
Polidipsi : iya, klien selalu haus padahal sudah minum
Poliuri : iya, pada malam hari, 4-5 kali.

B. ANALISIS DATA
NO DATA ETIOLOGI MASALAH
1 DS : Kondisi fisik keletihan
- Klien mengatakan sejak 10 yang
tahun yang lalu mempunyai berkurang
keluhan cepat merasa kekas
saat beraktivitas.
- Klien mengatakan badannya
lemas saat beraktivitas
sehari-hari
DO :
- Klien memenuhi kebutuhan
ADL secara mandiri
- TD : 140/90 mmHg
- Nadi : 85 x
- RR : 22 x
- Suhu : 37 x
- BSS : 92 mg/dl
2 DS: Penurunan Resiko terjadi
- Klien mengatakan fungsi penglihatan injury
penglihatannya sudah
berkurang, sudah tidak
mampu lagi melihat jarak

47
jauh dengan jelas
- Klien mengeluh kaki
kesemutan tetapi tidak mati
rasa
DO :
- Klien memenuhi kebutuhan
sehari-hari dengan tertatih.
- TD : 140/90 mmHg
- Nadi : 85 x
- RR : 22 x
- Suhu : 37 x
- BSS : 92 mg/dl

C. DIAGNOSIS KEPERAWATAN
No Diagnosis keperawatan
1 Keletihan berhubungan dengan kondisi fisik yang berkurang
2 Resiko terjadi injury berhubungan dengan penurunan penglihatan

48
D. PERENCANAAN KEPERAWATAN
No Waktu Tujuan, kriteria hasil Perencanaan
1 Rabu, Tujuan : 1. Diskusikan kebutuhan akan
11 setelah diberikan asuhan aktivitas. Buat jadwal perencanaan

april keperawatan diharapkan dan identifikasi aktivitas yang

2018 kelelahan dapat teratasi. menimbulkan kelelahan.


2. Diskusikan penyebab keletihan
Kriteria hasil : seperti nyeri sendi, penurunan
 klien dapat efisiensi tidur, peningkatan upaya
mengidentifikasikan pola yang diperlukan untuk ADL.
keletihan setiap hari. 3. Bantu mengidentivikasi pola
 Klien dapat
energi dan buat rentang
mengidentifikasi tanda
dan gejala peningkatan keletihan. Skala 0-10 (0 =tidak
aktivitas penyakit yang lelah, 10 = sangat kelelahan)
mempengaruhi toleransi 4. Berikan aktivitas alternatif dengan
aktivitas.
periode istirahat yang cukup/
 Klien dapat
tanpa diganggu.
mengungkapkan
peningkatan tingkat 5. Pantau nadi , frekuensi nafas, serta
energi. tekanan darah sebelum dan seudah
 Klien dapat menunjukkan melakukan aktivitas.
perbaikan kemampuan
6. Tingkatkan partisipasi klien dalam
untuk berpartisipasi
dalam aktivitas yang melakukan aktivitas sehari-hari
diinginkan. sesuai kebutuhan.
7. Ajarkan untuk mengidentifikasi
tanda dan gejala yang
menunjukkan peningkatan
aktivitas penyakit dan mengurangi
aktivitas, seperti demam,
penurunan berat badan, keletihan
makin memburuk.
2 Rabu, Tujuan :  Hindarkan lantai yang licin
11 Setelah diberikan asuhan  Gunakan bed yang rendah
april keperawatan

49
2018 diharapkan tidak terjadi  Orientasikan klien dengan
injury ruangan
 Bantu klien dalam melakukan
Kriteria hasil ;
aktivitas sehari-hari
 Dapat menunjukkan
 Bantu klien dalam ambulasi
terjadinya perubahan
perilaku untuk atau perubahan posisi
menurunkan factor risiko
dan untuk melindungi diri
dari cidera.
 Mengubah lingkungan
sesuai indikasi untuk
meningkatkan keamanan.

50
E. TINDAKAN KEPERAWATAN
No Waktu Tindakan paraf
1 Rabu, 11  Mendiskusikan kebutuhan akan aktivitas,
april buat jadwal perencanaan dan identifikasi
2018 aktivitas yang menimbulkan kelelahan.
09.00.wib  Mendiskusikan penyebab keletihan, seperti
penurunan efisiensi tidur, peningkatan upaya
yang diperlukan untuk ADL
 Mengajarkan untuk mengidentifiksi tanda
dan gejala yang menunjukkan peningkatan
aktivitas penyakit dan emngurangi aktivitas,
seperti demam, penurunan BB, keletihan
makin memburuk
2 Rabu, 11  Menganjurkan klien menggunakan alas kaki
april yang aman untuk menghindari lantai yang
2018 licin.
09.15.wib  Menganjurkan klien untuk tidur di tempat
tidur yang rendah
 Menganjurkan klien untuk memodifikasi
gaya dalam ambulasi dan perubahan posisi.

51
F. EVALUASI KEPERAWATAN
No waktu Perkembangan paraf
1 Kamis, S:
12 april Klien mengatakan aktivitas yang bisa dilakukan
2018 hanya kebutuhan dasar, seperti kekamar mandi,
09.00.wib makan, dan mengisi waktu luang dengan
membaca koran.
O:
- Klien mampu memilih dan membatasi
aktivitas fisiknya
- TD : 140/90 mmHg
- Nadi : 85 x
- RR : 22 x
- Suhu : 37 x
- BSS : 92 mg/dl

A:
Keletihan

P:
- Memotivasi klien untuk mempertahankan
jenis aktivitas yang bisa dilakukan
- Mengingatkan klien untuk meminum obat
secara teratur (metformin 500 mg x 1)
- Mengingatkan klien untuk berobat ke
petugas kesehatan jika gejala penyakit
muncul memburuk
2 Kamis, S:
12 april Klien mengatakan sudah memakai sandal anti
2018 slip dan tidur di tempat tidur yang rendah

52
09.00.wib O :
- Klien mengggunakan sandal anti slip saat ke
kamar mandi/wc
- Gaya berjalan klien perlahan dan hati-hati
- TD : 140/90 mmHg
- Nadi : 85 x
- RR : 22 x
- Suhu : 37 x
- BSS : 92 mg/dl

A:
Resiko terjadinya injury

P:
- Memotivasi klien untuk mempertahankan
gaya berjalan hati-hati, pemakaian sandal
anti slip saat ke wc, dan penggunaan tempat
tidur rendah.
- Mengingatkan klien untuk meminum obat
secara teratur (metformin 500 mg x 1)
- Mengingatkan klien untuk berobat ke
petugas kesehatan jika gejala penyakit
muncul memburuk

53
BAB V
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Dari hasil asuhan keperawatan gerontik pada Tn.Y dengan Gangguan Sistem
endokrin diabetes melitus di Kelurahan Air Gading Wilayah kerja UPTD
Puskesmas Tanjung Agung Kecamatan Baturaja Barat, dapat diambil
kesimpulan:
1. Dalam pengkajian penulis tidak menemukan kesulitan yang berarti yang
dapat dikumpulkan diperoleh dengan mudah karena adanya kerjasama
dengan Tn.Y
2. Untuk mengatasi masalah tersebut perlu direncanakan beberapa tindakan
keperawatan dengan menentukan tujuan dan kriteria hasil dari tindakan
tersebut.
3. Dalam pelaksanaan tindakan keperawatan sangat diperlukan kerjasama
yang baik antara, keluarga, tim kesehatan yang lain guna mendapatkan
tindakan keperawatan yang berkesinambungan.

B. SARAN
Saran penulis ditujukkan kepada pihak Unit Pelayanan Kesehatan Masyarakat
dan Institusi pendidikan
1. UPTD Puskesmas Tanjung Agung
Diharapkan agar dapat meningkatkan lagi mutu pelayanan yang
sudah tercapai dengan baik.
2. Prodi Keperawatan Baturaja
Untuk Dosen semoga tidak pernah bosan mengajari dan
membimbing kami terutama dalam pembuatan serta penyusunan tugas
Asuhan keperawatan.Untuk mahasiswa-mahasiswi semoga dengan adanya
tugas ini, dapat menambah ilmu dan wawasan kalian tentang Asuhan
keperawatan Keluarga, serta lebih giat belajar.

54
DAFTAR PUSTAKA

Arjatmo, T, 2002. Penatalaksanaan Diabetes Melitus Terpadu. Balai Penerbit


FKUI, Jakarta

Baradero, Mary, 2009. Klien Gangguan Endokrin. Jakarta : EGC

Doenges marilynn (2000), Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman Untuk


Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien, Penerbit Buku
Kedokteran EGC, Jakarta.

H, Rumahorbo, 1999. Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan Sistem


Endokrin. Jakarta : EGC

Mansjoer Arif. 2001. Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta : FKUI.

Stanley dan Beare. 2007. Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Jakarta, EGC.

Suyono, Slamet. 2007. Patofisiologi diabetes mellitus dalam : Waspadi, S.,


Sukardji, K., Octariana, M. Pedoman Diet Diabetes Melitus. Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta.

55