Anda di halaman 1dari 13

Safira M aulidah Priyadie

150510170056
Kelas B

1. Jelaskan dan gambar tahap-tahap pembelahan mitosis untuk individu yang memiliki

kromosom, misal AaBbCC ! (A= kromosom metasentrik, B dan C= kromosom


akrosentrik).
Jawab:

 Interfase : ada 3 masa yang dilewati oleh tahap ini yaitu pertumbuhan awal , DNA
dan pertumbuhan kedua. Ciri dari pertumbuhan ini adalah sudah terciptanya
sepasang sentrosom dari replikasi sentrosom tunggal
 Profase: benang benang kromatin akan merapat sehingga membentuk kromosom.
Ini bisa dilihat dengan mikroskop cahaya. Selanjutnya nukelus dengan nuleolus
akan lenyap. Kromosom akan mengalami duplikasi sehingga membentuk
sepasang kromatid yang terhubung dengan sentromernya. Sentriol akan bergerak
ke arah kutub dan diiringi dengan gelendong mitotik (penjuluran yang tterbentuk
dari mikrotubul). Mikrotubul tersebut mendorong sentrosom agar bergerak ke arah
kutub.
 Metafase: tahap mitosis paling lama adalah tahap ini, berlangsung sekitar 20
menit bahkan lebih. Benang benang kromatin (spindel) sudah sangat jelas tampak.
Benang benang tersebut mengikat sentrosom yang sudah berada pada posisi kutub
yang bersebrangan. Kromosom berada ditepat tengan atau bidang ekuator. Jumlah
kromosom pada sel sudah ada 4n kromosom.
.
 Anafase: berlawanan dengan tahap sebelumnya fase ini hanya berlangsung beberapa
menit dan sangat cepat. Kromosom yang berikatan tadi sudah mulai memisah tiba tiba
dan menjadi dua bagian yang sama dengan menuju ke arah kutub yang berlawanan.
Bisa dibilang 2n kromosom menuju kearah kutup utara dan 2n kromosom lain ke arah
sebaliknya. Sejalan dengan pemisahan kromosom tersebut menyababkan struktur sel
memanjang. Hingga akhir dari tahap ini tiap ujung sel memiliki jumlah kromosom
yang sama dan lengkap.

 Telofase: posisi kromosom sudah berada pas pada kutub masing masing sehingga
nukleolus (anak inti) mulai terlihat lagi. Kromatid mulai lenyap sehingga sitoplasma
mulai menebal dan membran sel mulai memisahkan kedua anak sel tersebut. Tahap
akhir dari mitosis ini adalah satu nukelus menghasilkan dua nukleus dan memiliki
kesamaan yang identik. Pada penebalan sitoplasma akan berlangsung proses
sitokinesis.

 Sitokinesis: pada proses penebalan sitoplasma dan pemisahan kedua sel tersebut,
baisanya berlangsung begitu lama terjadi pada tahap akhir telofase. Pada sel hewan
ditemukan struktur sel yang melekuk dan nampak membagi kedua sel anakan baru.

2. Suatu tanaman membentuk sel telur dan tepung sari. Bagaimana kemungkinan genotipe
gamet yang terbentuk jika individunya :
a. AABB
b. AABbCc;

c. Aabbccdd

d. AaBBCcddeEFFgg
3. Tanaman bergenotipe AABbCc melakukan pembelahan mitosis dan meiosis. Jelaskan
bagaimana jika A = kromosom telosentrik, B = kromosom akrosentrik, C = kromosom
metasentrik, coba Saudara gambarkan sel tanaman tersebut pada fase metafase, anafase
dan telofase (untuk mitosis, meisosis I dan meiosis II ) !
jawab:
Mitosis
- Metafase : kromosom AA, Bb, Cc berjejer di bidang equator
-Anafase : kromatid dari kromosom AA, Bb, Cc bergerak menuju kutub-kutub yang
berlawanan
- Telofase : kromatid-kromatid dari kromosom AA, Bb, Cc, mengumpul pada kutub dan
membelah membentuk yang baru jumlah yang sama dengan induknya.

Meiosis I
- Metafase I : kromosom AA, Bb, Cc berjejer dibidang equator
- Anafase I : kromosom yang sejenis berpisah bergerak menuju kearah kutub-kutub yang
berlawanan.
-Telofase I : kromosom mengumpul pada kutub selaput terbentuk dan terpisah, dan jumlah 2n

Meiosis II
- Metafase II : Kromosom AA, Bb, Cc, berjejer dibidang equator
- Anafase II : kromosom yang sejenis berpisah bergerak menuju kearah kutub-kutub yang
berlawanan
- Telofase II : Kromosom mengumpul pada kutub selaput terbentuk dan terpisah, jumlah n.

4. Sebutkan macam (mitosis atau meiosis) dan fase-fase dari sel dalam Gambar di bawah
ini :
a. b.

c. d.

e. f.

5. Jika suatu zigot 4 kromosom, yaitu A, B, c, D yang berpasangan dengan homolognya : a,


B, C, D . Bagaimana konsitusi genetik sel somatis dan kemungkinan gamet yang
terbentuk ?
Konstitusi genetik sel somatis : AaBBcCDD
Kemungkinan gamet yang terbentuk : 22 = 4
6. Jelaskan dan gambar tahap-tahap pembelahan mitosis untuk individu yang memiliki
kromosom, misalnya AaBbCC (A= kromosom metasentrik, B = kromosom akrosentrik, C
= kromosom telosentrik).

Profase, bagian dari benang-benang kromatin akan memendek dan juga menebal dan
membentuk sebuah kromosom. Kemudian, pada tiap bagian kromosom terjadi proses
pembelahan dan juga pemanjangan menjadi dua bagian, yakni pada masing-masing
anak dari kromosom (kromatid), dan pada bagian dinding inti akan mulai melakukan
proses melebur. kromosom terletak bebas dalam sitoplasma.

Metafase, bagian dari benang-benang kromatin akan memendek dan juga menebal
dan membentuk sebuah kromosom. Kemudian, pada tiap bagian kromosom terjadi
proses pembelahan dan juga pemanjangan menjadi dua bagian, yakni pada masing-
masing anak dari kromosom (kromatid), dan pada bagian dinding inti akan mulai
melakukan proses melebur. kromosom terletak bebas dalam sitoplasma.
Anafase, kedua bagian kromatid memisahkan diri dari pasangannya bergerak ke
bagian ujung (bagian kutub) sel-sel yang mempunyai arah saling berlawanan. Mulai
pada waktu tersebut, pada bagian kromatid akan berlaku sebagai kromosom yang
baru.

Telofase, setiap bagian dari kutub membentuk kromosom-kromom yang memiliki


sifat identik. Maka bagian dari dinding inti sel mengalami proses pembentukan
kembali. Pada bagian dari plasma sel yang akan terbagi menjadi dua bagian yang
sama biasa disebut dengan tahap sitokinesis. tahap sitokinesis yang terjadi pada pada
sel tumbuhan, biasanya ditandai dengan proses terbentuknya bagian dari dinding sel
dan tentunya juga ditandai dengan terbentuknya membran sel yang baru di bagian
tengah-tengah sel.
7. Jumlah kromosom tanaman jagung 20 (diploid), tentukan berapa jumlah kromosom,
kromatid, bivalen dalam masing-masing sel pada fase-fase :

A. profase mitosis
Kromosom : 20
Kromatid : 40
Bivalen :0
B. metafase mitosis
Kromosom : 20
Kromatid : 40
Bivalen :0
C. leptonema
Kromosom : 20
Kromatid : 40
Bivalen : 10
D. diakinesis
Kromosom : 20
Kromatid : 40
Bivalen : 10
E. diplonema
Kromosom : 20
Kromatid : 40
Bivalen : 10
F. metafase I
Kromosom : 20
Kromatid : 40
Bivalen : 10
G. metafase II
Kromosom : 10
Kromatid : 20
Bivalen :0
H. telofase I
Kromosom : 10
Kromatid : 20
Bivalen :0
I. telofase II
Kromosom : 10
Kromatid : 10
Bivalen :0

8. Bagaimana seseorang secara sitologis dapat mengenal :

a. sel dalam keadaan metafase mitosis, metafase I meiosis dan metafase II meiosis
 metafase mitosis : kromosom berada pada barisan sejajar pada bidang
equator
 .metafase I meiosis: terdapat pasangan kromosom homolog pada bidang
equator, sentriol berikatan dengan tiap kromosom homolog melalui benang
spindel.
 metafase II meiosis: sentriol berikatan dengan tiap kromatid melalui benang
spindel.
b. sel dalam keadaan anafase mitosis, anafase I dan anafase II meiosis
 anafase mitosis : kromatid dari kromososm bergerak menuju ke arah
kutub – kutub yang berlawanan.
 anafase I meiosis : kromosom yang homolog berpisah ke arah kutub-
kutub yang berlawanan.
 anafase II meiosis : kromatid yang homolog berpisah ke arah kutub-kutub
yang berlawanan.

9. Persilangan antarspesies umumnya menghasilkan keturunan yang steril, misal pada


persilangan antara cabai rawit (Capsicum frutescens) dengan cabai merah (C. annuum)
dan pada banyak spesies, bila dikaitkan dengan proses pembelahan sel, kenapa
demikian ?.
Jawab: pada persilangan antar spesies akan keberhasilan persilangan sangat tergantung
pada kedekatan hubungan secara biologis atau genetis kedua spesies yang di silangkan.
Makin jauh hubungan secara biologis makin besar gagalnya hasil persilangan antar
spesies antara spesies dalam satu genus masih terdapat hubungan secara genetis (Hadley
dan Openshaw, 1980). Atas dasar hubungan genetis itu, orang berusaha mencari manfaat
dengan melakukan persilangan antar spesies yang dihubungkan dengan pemuliaan
tanaman guna memperoleh kultivar yang lebih baik dan bermanfaat. Persilangan antar
spesies dilakukan, selain untuk mengkombinasikan karakter karakter unggul,
pickergill(1993) mengemukakan tujuan persilangan antar spesies adalah keragaman
ginetik ,memdapatkan sikap pertahanan,memperoleh kultivar baru.

10. Tanaman cabai mempunyai jumlah kromosom 2n = 24 pada sel-sel somatisnya. Berapa
jumlah kromosom dalam sel :

A. Sepal: 2n=24
B. Embrio biji: 2n=24
C. Sel induk tepung sari : 2n=24
D. Tetrad: 4n=48
E. Endosperm : 3n=36
F. Aleuron: 3n=36
G. Stylus: 2n=24
H. Filamen 2n=24
I. Petal: 2n=24
J. Batang : 2n=24
K. Daun : 2n=24
L. Tabung polen :n=12
11. Suatu tanaman bergenotipe AABbGg menyerbuki kepala putik tanaman lain
yangbergenotipe AabbGg :

a. bagaimana kemungkinan genotipe tepung sari yang menyerbuki!


ABG, ABg, AbG, Abg
b. bagaimana kemungkinan genotipe sel telur yang dibuahi!
AbG, Abg, abG, abg
c. bagaimana kemungkinan genotipe dari :
 sel daun tetua betina: AabbGg,
 embrio hasil pembuahan ada berapa kemungkinan kombinasi
jawab: AABbGG, AABbGg, AABbgg, AAbbGG, AAbbGg, AAbbgg, AaBbGG,
AaBbGg, AaBbgg, AabbGG, AabbGg, Aabbgg
 Endosperm biji keturunannnya!
Jawab: AABbGG, AABbGg, AABbgg, AAbbGG, AAbbGg, AAbbgg, AaBbGG,
AaBbGg, AaBbgg, AabbGG, AabbGg, Aabbgg
 sel batang tanaman F1 (hasil persilangan)
jawab: AABbGG, AABbGg, AABbgg, AAbbGG, AAbbGg, AAbbgg, AaBbGG,
AaBbGg, AaBbgg, AabbGG, AabbGg, Aabbgg.