Anda di halaman 1dari 86

MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

MODUL 08

MODUL PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN


PEKERJAAN KONSTRUKSI

PELATIHAN PENGENDALIAN PENGAWASAN PEKERJAAN


KONSTRUKSI

2017

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 1


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya
validasi dan penyempurnaan Modul Pengendalian Pengawasan Pada Pelaksanaan
Pekerjaan Konstruksi sebagai Materi Substansi dalam Pelatihan Pengendalian
Pengawasan Pekerjaan Konstruksi. Modul ini disusun untuk memenuhi kebutuhan
kompetensi dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) di bidang PUPR.

Modul Pengendalian Pengawasan Pada Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi ini


disusun dalam 7 (tujuh) bab yang terbagi atas Pendahuluan, Materi Pokok, dan
Penutup. Penyusunan modul yang sistematis diharapkan mampu mempermudah
peserta pelatihan dalam memahami proses pelaksanaan pekerjaan konstruksi dalam
pengendalian pengawasan pekerjaan konstruksi. Penekanan orientasi pembelajaran
pada modul ini lebih menonjolkan partisipasi aktif dari para peserta.

Akhirnya, ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada Tim
Penyusun dan Tim Validasi Sistem Diklat, sehingga modul ini dapat disajikan dengan
baik. Penyempurnaan maupun perubahan modul di masa mendatang senantiasa
terbuka dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan dan
peraturan yang terus menerus terjadi. Semoga Modul ini dapat memberikan manfaat
bagi peningkatan kompetensi ASN di bidang PUPR.

Bandung, Oktober 2017


Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan
Sumber Daya Air dan Konstruksi

Ir. K. M. Arsyad, M.Sc.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI i


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................... i


DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... vi
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ...................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1


1.1 Latar Belakang .................................................................................................. 1
1.2 Deskripsi Singkat .............................................................................................. 1
1.3 Tujuan Pembelajaran ........................................................................................ 1
1.3.1 Hasil Belajar ........................................................................................... 1
1.3.2 Indikator Hasil Belajar ........................................................................... 1
1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ................................................................. 2

BAB II KEGIATAN AWAL PELAKSANAAN .............................................................. 1


2.1 Dasar Hukum .................................................................................................... 1
2.2 Pembersihan Lapangan .................................................................................... 1
2.3 Setting Out, Pasang Bouwplank & Profil Bangunan ......................................... 5
2.4 Latihan .............................................................................................................. 5
2.5 Rangkuman ...................................................................................................... 5
2.6 Evaluasi ............................................................................................................ 5

BAB III ADMINISTRASI LAPANGAN ........................................................................ 7


3.1 Catatan/ Buku/ Administrasi dan Laporan Harian ............................................. 7
3.2 Pelaporan dan Foto Dokumentasi..................................................................... 8
3.3 Buku Pengendalian ......................................................................................... 12
3.4 Latihan ............................................................................................................ 12
3.5 Rangkuman .................................................................................................... 12
3.6 Evaluasi .......................................................................................................... 13

BAB IV PENGENDALIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN ..................................... 15


4.1 Rapat Evaluasi/ Progress Pekerjaan .............................................................. 15
4.2 Kriteria Kontrak Kritis ...................................................................................... 19

ii PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

4.3 Penanganan Kontrak Kritis dan Cara Penyelesaian Perselisihan (Dispute)


Kontrak ........................................................................................................... 20
4.3.1 Rapat Pembuktian (SCM=Show Cause Meeting) ................................ 22
4.3.2 Kesepakatan Tiga Pihak (Three Parties Agreement): .......................... 23
4.3.3 Penghentian & Pemutusan Kontrak ..................................................... 24
4.3.4 Penundaan Pekerjaan (Suspension) ................................................... 28
4.3.5 Arbitrase ............................................................................................... 29
4.3.6 Rescheduling........................................................................................ 29
4.3.7 Keadaan Kahar (Force Majeure) .......................................................... 31
4.3.8 Klaim/ Kompensasi .............................................................................. 32
4.4 Latihan ............................................................................................................ 35
4.5 Rangkuman .................................................................................................... 35
4.6 Evaluasi .......................................................................................................... 36

BAB V MANAJEMEN PELAKSANAAN KONTRAK ................................................ 37


5.1 Denda dan Ganti Rugi .................................................................................... 37
5.2 Eskalasi (Penyesuaian Harga)........................................................................ 38
5.3 Kerjasama Penyedia Jasa Dengan Sub Kontraktor ........................................ 41
5.4 Latihan ............................................................................................................ 41
5.5 Rangkuman .................................................................................................... 41
5.6 Evaluasi .......................................................................................................... 42

BAB VI PELAKSANAAN JASA KONSULTAN SUPERVISI/ PENGAWAS ............. 43


6.1 Penelitian Personil dan Peralatan ................................................................... 43
6.2 Perubahan dan Penggantian Personil & Peralatan......................................... 43
6.3 Pembayaran Uang Muka ................................................................................ 44
6.4 Rapat Evaluasi Pelaksanaan Pekerjaan dan Pelaporan ................................. 44
6.5 Pembayaran Prestasi Fisik Pekerjaan ............................................................ 44
6.6 Pengendalian Kegiatan, Personil dan Kualitas Pekerjaan .............................. 45
6.7 Kegiatan Pokok Pekerjaan Konsultan Pengawas Dan Konsultan Manajemen
Konstruksi ....................................................................................................... 45
6.8 Konsultan Manajemen Konstruksi (MK) .......................................................... 46
6.9 Latihan ............................................................................................................ 49
6.10 Rangkuman .................................................................................................... 49
6.11 Evaluasi .......................................................................................................... 50

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI iii
MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

BAB VII PENUTUP ................................................................................................... 51


7.1 Simpulan ......................................................................................................... 51
7.2 Umpan Balik dan Tindak Lanjut ...................................................................... 53

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 55


GLOSARIUM ............................................................................................................ 57
KUNCI JAWABAN .................................................................................................... 69

iv PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

DAFTAR TABEL

Tabel 4. 1 - Daftar Aktivitas Tahap Operasional Pelaksanaan Proyek ...................... 16


Tabel 4. 2 - Kriteria Penilaian Terhadap Kondisi Keterlambatan Proyek ................... 23

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI v


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

DAFTAR GAMBAR

Gambar 6. 1 - Sistem Manajemen Konstruksi ........................................................... 47


Gambar 6. 2 - Prestasi Pelaksanaan MK .................................................................. 48

vi PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Deskripsi

Modul Pengendalian Pengawasan Pada Pekerjaan Konstruksi ini terdiri dari


lima kegiatan belajar mengajar. Kegiatan belajar pertama membahas kegiatan
awal pelaksanaan pekerjaan konstruksi. Kegiatan kedua membahas
administrasi lapangan, kegiatan ketiga membahas mengenai pengendalian
pelaksanaan pekerjaan, dan kegiatan keempat dan kelima secara berturut-turut
membahas manajemen pelaksanaan kontrak dan pelaksanaan jasa konsultan
supervisi/ pegawas.

Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang


berurutan. Pemahaman setiap materi pada modul ini diperlukan untuk
memahami pengendalian dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi. Setiap
kegiatan belajar dilengkapi dengan latihan atau evaluasi yang menjadi alat ukur
tingkat penguasaan peserta pelatihan setelah mempelajari materi dalam modul
ini

Persyaratan

Dalam mempelajari modul pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan dapat


menyimak dengan seksama penjelasan dari pengajar, sehingga dapat
memahami dengan baik materi yang merupakan dasar dari Pengendalian
Pengawasan Pekerjaan Konstruksi. Untuk menambah wawasan, peserta
diharapkan dapat membaca terlebih dahulu Pengendalian Pengawasan pada
Persiapan Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi.

Metode

Dalam pelaksanaan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah


dengan kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh Widyaiswara/ Fasilitator,
adanya kesempatan tanya jawab, curah pendapat, bahkan diskusi.

Alat Bantu/ Media

Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan Alat Bantu/


Media pembelajaran tertentu, yaitu: LCD/ proyektor, Laptop, white board

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI vii
MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

dengan spidol dan penghapusnya, bahan tayang, serta modul dan/ atau bahan
ajar.

Tujuan Kurikuler Khusus

Setelah mengikuti semua kegiatan pembelajaran dalam mata pelatihan ini,


peserta diharapkan mampu memahami pengendalian pengawasan pekerjaan
konstruksi pada tahap pelaksanaan pekerjaan konstruksi.

viii PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pesatnya pembangunan di sektor jasa konstruksi menyebabkan perlunya


SDM yang berkualitas dalam memfasilitasi pelaksanaan kegiatan.SDM ini
adalah termasuk pihak pemberi pekerjaan seperti PPK atau ASN yang
bertanggung-jawab melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan
pekerjaan konstruksi. Pemahaman terhadap tahap pelaksanaan pekerjaan
konstruksi perlu dimiliki oleh para petugas pengawas pekerjaan konstruksi
agar pekerjaan konstruksi yang dilaksanakan sesuai dengan hasil yang
diharapkan.

1.2 Deskripsi Singkat

Modul ini membahas tahap pelaksanaan pekerjaan konstruksimulai dari


kegiatan penyusunan skala prioritas, pembersihan lapangan, setting out,
pemasangan bouwplank & profil bangunan, dan pelaksanaan kegiatan
lainnya seperti kegiatan administrasi lapangan, pengendalian pelaksanaan
pekerjaan, manajemen pelaksanaan kontrak, serta kegiatan pelaksanaan
pekerjaan jasa konsultan supervisi/ pengawas dalam pengawasan
pekerjaan konstruksi.

1.3 Tujuan Pembelajaran

1.3.1 Hasil Belajar

Setelah mengikuti semua kegiatan pembelajaran dalam mata pelatihan ini,


peserta diharapkan mampu memahami pengendalian pengawasan pekerjaan
konstruksi pada tahap pelaksanaan pekerjaan konstruksi.

1.3.2 Indikator Hasil Belajar

Setelah selesai mengikuti diklat ini peseta diharapkan mampu menjelaskan:

a) Kegiatan awal pelaksanaan pekerjaan konstruksi.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 1


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

b) Kegiatan administrasi lapangan.


c) Kkegiatan pengendalian pelaksanaan pekerjaan
d) Kegiatan manajemen pelaksanaan kontrak.
e) Kegiatan pelaksanaan pekerjaan jasa konsultan supervisi/ pengawas.

1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok

a) Materi Pokok 1: Kegiatan Awal Pelaksanaan


1) Dasar Hukum
2) Pembersihan Lapangan
3) Setting Out, Pasang Bouwplank & Profil Bangunan
4) Latihan
5) Rangkuman
6) Evaluasi
b) Materi Pokok 2: Administrasi Lapangan
1) Catatan/ Buku/ Administrasi & Laporan Harian
2) Pelaporan & Foto Dokumentasi
3) Buku Pengendalian
4) Latihan
5) Rangkuman
6) Evaluasi
c) Materi Pokok 3: Pengendalian Pelaksanaan Pekerjaan
1) Rapat Evaluasi/ Progress Pekerjaan
2) Kriteria Kontrak Kritis
3) Penanganan Kontrak Kritis & Cara Penyelesaian Perselisihan
(Dispute) Kontrak
4) Latihan
5) Rangkuman
6) Evaluasi
d) Materi Pokok 4: Manajemen Pelaksanaan Kontrak
a) Denda & Ganti Rugi
b) Eskalasi (Penyesuaian Harga)
c) Kerjasama Penyedia Jasa dengan Sub Kontraktor
d) Latihan
e) Rangkuman

2 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

f) Evaluasi
e) Materi Pokok 5: Pelaksanaan Pekerjaan Jasa konsultan Supervisi/
Pengawas
a) Penelitian Personil & Peralatan
b) Perubahan dan Penggantian Personil & Peralatan
c) Pembayaran Uang Muka
d) Rapat Evaluasi Pelaksanaan Pekerjaan & Pelaporan
e) Pembayaran Prestasi Fisik Pekerjaan
f) Pengendalian Kegiatan, Personil & Kualitas Pekerjaan
g) Kegiatan Pokok Konsultan Pengawas dan Konsultan Konstruksi
h) Konsultan Manajemen Konstruksi (MK)
i) Latihan
j) Rangkuman
k) Evaluasi

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 3


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

BAB II
KEGIATAN AWAL PELAKSANAAN
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan kegiatan awal
pelaksanaan pekerjaan konstruksi.

2.1 Dasar Hukum

a) PP No. 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi,


sebagaimana terakhir diubah dengan PP No. 54 Tahun 2016 tentang
Perubahan Ketiga atas PP No. 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan
Jasa Konstruksi
b) PerMen PUPR No. 15/ PRT/ M/ 2015 Tentang Organisasi dan Tata
Kerja kementrian PUPR
c) PerMen PU Nomor 06/ PRT/ M/ 2008 tentang Pedoman Pengawasan
Penyelenggaraan Pekerjaan Konstruksi
d) PerMen PU Nomor 15/ PRT/ M/ 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja
PUPR
e) PerMen PU Nomor 24/ PRT/ M/ 2014 tentang Pedoman Pelatihan
Berbasis Kompetensi Bidang Jasa Konstruksi
f) PerMen PAN Nomor PER/ 03.1/ M.PAN/ 3/ 2007 tentang Kebijakan
Pengawasan Nasional Aparat Pengawasan Nasional Aparat Pengawasan
Intern Pemerintah Tahun 2007-2009.

2.2 Pembersihan Lapangan

a) Jenis pembersihan lahan, dibedakan atas 4 (empat) kategori, yaitu:


1) Tipe - A: Pembersihan dan pembongkaran lapisan penutup
permukaan tanah terhadap rumput dan belukar dan jenis tanaman
palawija (ladang, kebun) dan hortikultura (tanaman perdu, buah2an)
pada area yang akan dicetak menjadi areal sawah.
2) Tipe - B: Pembersihan dan pembongkaran lapisan penutup
permukaan tanah terhadap vegetasi hutan ringan/ hutan sekunder,
atau borrow area/ lahan bekas perkebunan dengan dominasi jenis
tanaman kelapa sawit berikut bongkaran tunggul dan akarnya.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 1


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

3) Tipe - C: Pembersihan dan pembongkaran lapisan penutup


permukaan tanah borrow area, dengan dominansi vegetasi hutan
primer.
4) Tipe - D: Pembersihan dan pembongkaran lapisan penutup
permukaan tanah terhadap jenis rumput, vegetasi liar, belukar/ perdu
dan lapisan kedap air/ pasangan batu untuk pekerjaan normalisasi
saluran.
b) Pembersihan lahan untuk bagian permukaan tanah yang akan digali
atau ditimbun kembali, batas tepinya harus berjarak minimum 1 (satu)
meter diluar batas konstruksi permanennya, atau sesuai perintah pihak
Direksi (engineers).
c) Pembersihan untuk jalan masuk sementara menuju lokasi pekerjaan
galian material/ tanah bahan timbunan harus dibuat sampai dengan titik
puncak penggalian dengan kemiringan lereng masing-masing diukur
terhadap as jalan.
d) Tegakan pohon dengan tinggi kurang dari 2 m (< dua meter) dan
batang pada ketinggian 1,5 m (satu setengah meter) diatas pemukaan
tanah dan menunjukkan diameter kurang dari 10 cm (ø batang < sepuluh
centimeter), tidak termasuk subyek pembersihan dan pembongkaran,
kecuali dengan persetujuan pihak Direksi (engineer).
e) Semua material hasil pembersihan dan pembongkaran harus
dimusnahkan dengan cara dibakar pada lokasi yang cukup aman dan
semua material sisa pembakaran harus ditimbun kembali dengan rapi,
sampai bekasnya tidak kelihatan, guna menghindari risiko yang tidak
diharapkan pada areal sekitarnya atau diurug dengan tanah diluar area
pekerjaan pada lokasi yang sudah dipersiapkan kontraktor atas
persetujuan pihak Direksi (engineer). Kontraktor harus siap siaga dengan
peralatan/ perlengkapan pengaman kebakaran berikut fasilitas K3
(Keamanan, Kebersihan dan Kesehatan).
f) Upaya pembersihan lahan (land clearing) yang dilakukan dalam rangka
penyiapan lahan untuk pelaksanaan pekerjaan konstruksi, dilaksanakan
dengan cara, seperti berikut:
1) Site Clearing adalah upaya membersihkan areal dari tumbuhan liar
dan semak belukar disekitar lokasi pekerjaan konstruksi, misalnya

2 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

sekitar bangunan & saluran yang akan dikerjakan. Tujuannya adalah


untuk mengetahui secara pasti elevasi dan bentuk permukaan tanah
asli.
2) Stripping (Kupasan) adalah upaya mengupas lapisan humus (top
soil) setebal +/ - 20 cm. pada seluruh permukaan tanah di bangunan
& saluran yang akan dikerjakan. Tujuannya adalah agar didapatkan
permukaan bidang kontak pada alas dengan baik.
3) Grubbing adalah upaya menggali dan membuang akar-akar
tanaman/ tonggak-tonggak kayu sedalam mungkin agar dapat
terangkat. Demikian pula jika terdapat sisa-sisa (puing-puing)
bangunan dari pasangan batu/ beton harus dibuang.
(a) Pekerjaan Site Clearing & Grubbing:
(1) Sebelum kontraktor mulai melaksanakan pekerjaan
pembersihan dan pembongkaran, terlebih dulu harus
mendapat persetujuan pihak Direksi (engineer) berkaitan
dengan: batas areal, jenis material yang masih atau boleh
ada, serta cara kerja penyiapan lahan tersebut
dilaksanakan.
(2) Pekerjaan pembersihan lahan areal pelaksanaan
konstruksi maupun dari lokasi borrow area (clearing and
grubbing) dengan menggunakan alat berat: bulldozer dan
chain saw, jika tidak ditentukan dalam spesifikasi dan
Dokumen Kontrak, harus sesuai petunjuk pihak Direksi
(engineers), meliputi pekerjaan membongkar dan
membuang rumput, belukar, dan batang sisa/ akar
pepohonan, bongkah batuan keras/ lapuk, sisa bongkaran
material/ vegetasi/ akar pepohonan akibat pekerjaan
pembersihan di lokasi konstruksi permanen, areal
pengambilan material/ tanah bahan timbunan (borrow
area), dan areal penimbunan material/ tanah sementara,
(b) Pekerjaan Kupasan (Stripping):
(1) Pembersihan lapisan tanah permukaan (top soil) atau
bagian dari konstruksi misalnya saluran yang sudah ada
mencakup pekerjaan galian tanah, pengangkutan dan

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 3


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

penimbunan sampah organik, berangkal bongkaran,


lempengan rumput dari konstruksi misalnya saluran
permanen yang sudah ada atau dari lokasi penggalian
material dilaksanakan sesuai ketentuan yang sudah
tertera dalam gambar kerja atau sesuai dengan arahan
pihak Direksi (engineer).
(2) Kontraktor dapat mulai melaksanakan pekerjaan
pembersihan top soil setelah mendapat persetujuan batas
areal yang dimaksudkan.
(3) Pekerjaan kupasan tanah (stripping) harus dilakukan
sebelum dimulai pekerjaan galian material/ bahan tanah
timbunan (pada lokasi borrow area) dan atau pekerjaan
timbunan (pada areal cekungan) atau pekerjaan timbunan
kembali (backfill) pada lokasi bekas galian fondasi.
(4) Jika tidak ditentukan dalam Gambar Kerja atau sesuai
arahan pihak Direksi (engineers) kupasan lapisan tanah
permukaan (top soil) biasanya terdiri dari bahan lapukan
material organik (humus), akar rumput, dan benih yang
tertumpuk dipermukaan dengan ketebalan vertikal
kupasan, diambil minimum 15 cm (lima belas
centimeter).
(5) Kontraktor harus menyediakan sarana dan upaya agar
tidak terjadi pencemaran akibat pekerjaan pembersihan
tanah permukaan dan sisa bongkaran tersebut.
(6) Ketebalan kupasan tanah harus mencapai 20 cm (dua
puluh centimeter) atau sesuai dengan Gambar Kerja dan
arahan pihak Direksi (engineer).
(7) Lapisan tanah permukaan dan material hasil bongkaran
harus dibuang/ dipindahkan kelokasi yang sudah
dipersiapkan kontraktor dengan mendapat persetujuan
pihak Direksi (engineer).
(8) Areal di lokasi rencana bangunan utama misalnya
bendung atau tanggul serta sebagian dari saluran yang
ada, yang lapisan tanah permukaannya sudah dibersihkan

4 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

harus diratakan kembali.


(9) Galian tanah dari bongkaran saluran dapat digunakan
untuk perataan tanah apabila sudah mendapat
persetujuan pihak Direksi (engineer).

2.3 Setting Out, Pasang Bouwplank & Profil Bangunan

Pematokan, Pemasangan Bouwplank & Profil Bangunan:


a) Setting out dilaksanakan untuk menentukan posisi/ letak pondasi
bangunan, diikuti pematokan centre point (CP) & interconection point (IP),
pemasangan bouwplank sebagai alat bantu untuk menetapkan elevasi
pondasi.
b) Setelah digali dan elevasi pondasi tersebut tercapai, kemudian dipasang
profil untuk menentukan bentuk dari pondasi atau bangunan tersebut,
selanjutnya dapat diikuti dengan pekerjaan pemasangan batu atau
pengecoran.

2.4 Latihan

1. Sebutkan kegiatan awal pelaksanaan konstruksi!


2. Apakah yang dimaksud dengan site clearing?
3. Apakah yang dimaksud dengan grubbing?

2.5 Rangkuman

Kegiatan awal pelaksanaan pekerjaan konstruksi terdiri dari:

a) Pembersihan lapangan; terdiri dari pembersihan lahan, pembersihan jalan


masuk sementara, pembakaran material hasil pembersihan, dan
pembersihkan lahan.
b) Setting Out, Pasang Bouwplank & Profil Bangunan; terdiri dari penentuan
posisi/ letak pondasi bangunan, CP, dan IP, menentukan bentuk pondasi
dan melakukan pemasangan batu atau pengecoran.

2.6 Evaluasi

Pilihlah Jawaban yang menurut saudara benar, dari pernyataan berikut:


1. Jenis pembersihan lahan dibedakan menjadi?

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 5


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

a. 2 kategori
b. 4 kategori
c. 5 kategori
d. 6 kategori
2. Upaya pembersihan lahan dapat dilakukan dengan cara?
a. Site clearing
b. Stripping
c. Grubbing
d. Semua benar
3. Berikut ini yang tidak termasuk kegiatan awal konstruksi adalah?
a. Pembersihan Lapangan
b. Setting Out
c. Pasang Bouwplank & Profil Bangunan
d. Pelaporan

6 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

BAB III
ADMINISTRASI LAPANGAN

Indikator Hasil Belajar:


Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan kegiatan
administrasi lapangan.

3.1 Catatan/ Buku/ Administrasi dan Laporan Harian

a) Seluruh kegiatan dan kondisi terkait pekerjaan yang dicatat/ dibukukan/


diadministrasikan dan dilaporkan secara harian, antara lain memuat hal-
hal seperti berikut:
1) Pelaksanaan Kegiatan Harian (Jenis, Volume, dan Uraian Pekerjaan)
2) Penggunaan Keuangan, Peralatan, Tenaga Kerja danBahan termasuk
Volume Bahan Bakar, setiap harinya dicatat dalam buku administrasi
keuangan, administrasi barang & administrasi gudang.
3) Keadaan Cuaca (Curah Hujan, Banjir), bila dipandang perlu untuk
mendapat data curah hujan yang akurat, maka di Base Camp atau di
lokasi pekerjaan dipasang Alat Pengukur Curah Hujan.
4) Peristiwa Alam lainnya yang berpengaruh terhadap kelancaran
pekerjaan.
5) Lain-lain (Catatan: lain yang berkenaan dengan pelaksanaan,
perubahan desain, gambar kerja, spektek dan keterlambatan
pekerjaan dari rencana serta upaya pemecahannya)
b) Kontraktor mempunyai kewajiban untuk membuat dan menyimpan buku/
laporan harian yang berisi hal-hal sebagai berikut:
1) Jenis dan Uraian Pekerjaan yang dilaksanakan serta Taksiran
Kuantitas/ Volume Pekerjaan yang dilaksanakan.
2) Kuantitas/ Volume dan Jenis/ Macam Bahan yang ada dan yang
terpakai di lapangan.
3) Jumlah, Jenis & Kondisi Peralatan yang tersedia dan yang
digunakan.
4) Pemakaian Jumlah Tenaga Kerja untuk setiap jenis pekerjaan dan
Penempatan tenaga kerja untuk setiap macam tugas dan keahlian/
keterampilan/ kemampuan yang diperlukan.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 7


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

5) Jumlah volume cadangan Bahan Bakar yang tersedia dan yang


terpakai dalam penggunaan peralatan.
6) Keadaan Cuaca antara lain hujan, banjir dan peristiwa-peristiwa
alam lainnya yang berpengaruh terhadap kelancaran pekerjaan.
7) Catatan/ laporan lain-lain yang berkaitan dengan penyimpangan
pelaksanaan kontrak, laporan keadaan tanah dasar di lapangan yang
tidak sesuai dengan gambar rencana, perubahan (desain, gambar
kerja, spesifikasi teknik), perubahan penggunaan bahan,
keterlambatanpekerjaan terhadap rencana, penyebab keterlambatan
dan upaya pemecahannya, laporan kecelakaan.
c) Berdasarkan dari catatan harian tsb diatas, kontraktor mempunyai
kewajiban untuk membuat buku/ laporan harian dalam 4 (empat) rangkap
dan ditandatangani oleh pelaksana kontraktor, diperiksa dan disetujui
oleh Pengawas Pekerjaan/ Direksi Teknik (Site Engineer) serta diketahui
oleh Pengawas Lapangan/ PPK, yang kemudian didistribusikan:
1) Asli untuk PPK
2) Tindasan Pertama untuk Kasatker
3) Tindasan Kedua untuk Direksi/ Konsultan Pengawas
4) Tindasan Terakhir untuk Kontraktor

3.2 Pelaporan dan Foto Dokumentasi

a) Untuk keperluan pengendalian dan pengawasan pelaksanaan pekerjaan


di lapangan, segala peristiwa dan kejadian penting yang terjadi di
lapangan dicatat didalam laporan sebagai masukan bagi pengendali
dalam pengambilan keputusan dan tindak turun tangan.
b) Pelaporan Kemajuan Pekerjaan (progress fisik & keuangan) dan foto
dokumentasi, disusun dalam:
1) Laporan Mingguan
2) Laporan Bulanan
3) Laporan Triwulanan
4) Laporan Akhir
5) Laporan Insidentil/ Khusus
c) Untuk merekam dan mendukung pelaksanaan pekerjaan, PA/ KPA/ PPK
membuat file khusus dokumentasi yang berupa album foto-foto

8 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

pelaksanaan pekerjaan, pada keadaan sebelum, sedang dan selesai


pelaksanaan pekerjaan.
d) Pengambilan opname foto tersebut harus dilakukan dari satu posisi/ titik
pengambilan yang sama/ tetap.
1) Laporan Mingguan:
(a) Laporan Mingguan merupakan kesimpulan dari hasil Laporan
Harian selama 1 minggu, juga mencakup jenis dan kemajuan
fisik kumulatif pekerjaan selama 1 minggu.
(b) Laporan Mingguan disiapkan oleh kontraktor dalam rangkap 4
(empat), analog dengan Buku/ Laporan Harian tentang siapa
yang menandatangani maupun distribusinya.
2) Laporan Bulanan:
(a) Analog dengan Laporan Mingguan, kontraktor juga harus
menyiapkan Laporan Bulanan yang berisi kesimpulan dari
Laporan Mingguan selama 1 (satu) bulan, juga mencakup jenis
dan kemajuan fisik kumulatif pekerjaan selama 1 (satu) bulan,
disiapkan oleh kontraktor dalam rangkap 4 (empat), analog
dengan Buku Harian tentang siapa yang menandatangani
maupun distribusinya.
(b) Laporan Bulanan yang dibuat oleh kontraktor ini akan
merupakan masukan bagi konsultan dalam menyiapkan laporan
yang disebut sebagai Laporan Bulanan Konsultan Supervisi
(karena konsultan memiliki kontrak tersendiri dengan PPK
Pengawasan) mencakup:
(1) Laporan kegiatan fisik yang dilakukan oleh kontraktor
minimal berisi informasi tentang pembayaran sertifikat
bulanan (Monthly Certificate), ringkasan kemajuan
pekerjaan, realisasi financial progress schedule – S Curve,
dan sketsa kemajuan pelaksanaan fisik.
(2) Laporan pengawasan teknis, mencakup aspek
pengawasan teknis yang berkaitan dengan quality
assurance dan quality control terhadap hasil kerja
kontraktor setiap bulan. Selain itu juga dilaporkan daftar
personel konsultan dan jadwal penugasannya sebagai tim

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 9


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

konsultan pengawas.
3) Laporan Triwulan:
(a) Merupakan evaluasi 3 bulanan yang dibuat oleh konsultan
pengawas terhadap pelaksanaan pekerjaan fisik yang
dilakukan oleh kontraktor.
(b) Berbagai kekurangan pelaksanaan pekerjaan yang terjadi
selama 3 bulan dievaluasi, menyangkut aspek teknis maupun
administratif.
(c) Jika konsultan dapat menyajikan evaluasi 3 bulanan secara
tajam, maka quarterly report ini akan merupakan masukan
manajemen bagi PA/ KPA/ PPK untuk mengambil langkah-
langkah preventif bagi kemungkinan kegagalan pelaksanaan
pekerjaan.
(d) Fokus evaluasi tidaklah semata-mata dari aspek teknis akan
tetapi juga dari aspek administratif sehingga dapat diperoleh
masukan yang adil, apakah masing-masing pihak sudah
melakukan tugas dan tanggung jawabnya sesuai dengan
dokumen kontrak.
4) Laporan Akhir:
(a) Final Report adalah laporan akhir yang disiapkan baik oleh
kontraktor maupun konsultan pengawas, merupakan laporan
lengkap yang menggambarkan resume seluruh rangkaian
pelaksanaan pekerjaan yang direkam setiap bulan, berisi data-
data penyelenggaraan pekerjaan konstruksi, sebagai berikut:
(1) Kronologi pelaksanaan pekerjaan:
• Peta lokasi pekerjaan,
• Data pekerjaan,
• Status Review Design/ Technical Justification,
• Status Change Order dan Addendum Kontrak,
• Monitoring kemajuan pekerjaan bulanan (dari sejak
bulan ke-1 s/ d bulan terakhir pelaksanaan pekerjaan
– PHO),
• Rekaman Financial Progress Schedule – S Curve,
menggambarkan angka dan grafik rencana dan

10 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

realisasi dari sejak bulan ke-1 pelaksanaan


prekerjaan s/ d PHO, jika ada lengkap dengan
Revised S Curve,
• Struktur Organisasi Pelaksana Pekerjaan,
• Struktur Organisasi Pengawas Pekerjaan,
• Monitoring penggunaan peralatan di lapangan
• Monitoring quality control
(2) Program Masa Pemeliharaan (Warranty Period)
• Program Pemeliharaan
- Jenis kegiatan
- Bahan
- Peralatan
- Personel
• Jenis dan lokasi pekerjaan yang belum dan atau
perlu ditangani
- Finishing saluran
- Finishing bangunan
- Jalan inspeksi, dan sebagainya.
• Lokasi rawan longsor, rawan banjir, rawan
kecelakaan, dsb.
(3) Dokumen Serah Terima Pekerjaan Pertama (PHO)
• Berita Acara Serah Terima pekerjaan pertama
(PHO)
(4) Dokumen Serah Terima Pekerjaan Akhir (FHO)
• Berita Acara Serah Terima pekerjaan akhir
(FHO)

Alternatif penyusun laporan akhir:

Ada 2 cara yang bisa ditempuh dalam menyiapkan laporan akhir


pekerjaan, yaitu:
a) Laporan akhir dibuat/ disusun oleh kontraktor dan konsultan
pengawas secara sendiri-sendiri dengan sudut pandang yang
berbeda antara kontraktor dan konsultan, atau

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 11


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

b) Laporan akhir dibuat/ disusun bersama oleh kontraktor dan


konsultan pengawas (ditandatangani bersama oleh kontraktor dan
konsultan pengawas).

Cara yang kedua mungkin menyiapkannya agak sulit karena


mempersamakan sudut pandang antara kontraktor dan konsultan
pengawas tentu tidak mudah, namun isi laporan akhir tentunya akan
lebih kaya dan lebih akurat analisisnya dibandingkan dengan kalau
dibuat oleh masing-masing. Alternatif mana yang dipilih, tentu
sepenuhnya menjadi kewenangan PA/ KPA/ PPK.

3.3 Buku Pengendalian

Untuk Keperluan Pengendalian & Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan di


Lapangan dibuat Buku Pengendalian berupa Buku Perintah Direksi & Buku
Tamu, yang diuraikan seperti berikut:
a) Buku Perintah Direksi
Dalam rangka pengaturan pekerjaan, Direksi dapat menginstruksikan
kepada kontraktor secara tertulis melalui Surat Tertulis atau Buku Harian
atau Buku Perintah Direksi.
b) Buku Tamu
Untuk upaya tertib administrasi dan pengendalian/ kontrol terhadap
penyelenggaraan pekerjaan, maka setiap kedatangan tamu selama
pelaksanaan pekerjaan agar senantiasa tercatat dalam buku tamu dan
dapat memberikan kesan dan pesannya selama kunjungan ke lokasi
pekerjaan.

3.4 Latihan

1. Sebutkan bentuk administrasi lapangan!


2. Jelaskan isi dari laporan mingguan!
3. Jelaskan apa yang dimasud dengan laporan triwulan!

3.5 Rangkuman

Pengadministrasian lapangan, terdiri dari:


a) Catatan/ Buku/ Administrasi dan Laporan Harian.

12 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

1) Pelaporan dan Foto Dokumentasi.


2) Buku Pengendalian.
b) Pelaporan Kemajuan Pekerjaan (Progress Fisik & Keuangan) dan
Foto Dokumentasi, disusun dalam:
1) Laporan Mingguan
2) Laporan Bulanan
3) Laporan Triwulanan
4) Laporan Akhir
5) Laporan Insidentil/ Khusus
c) Untuk Keperluan Pengendalian & Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan di
Lapangan dibuat Buku Pengendalian berupa Buku Perintah Direksi dan
Buku Tamu.

3.6 Evaluasi

Pilihlah Jawaban yang menurut saudara benar, dari pernyataan berikut:


1. Manakah di bawah ini yang bukan termasuk pengadministrasian di
lapangan?
a. Catatan/ Buku/ Administrasi dan Laporan Harian
b. Pelaporan dan Foto Dokumentasi
c. Buku Pengendalian
d. Laporan 2 Bulanan
2. Catatan harian yang dibuat oleh kontraktor selanjutnya didistribusikan
kepada?
a. ULP
b. Kasatker
c. PA
d. PPHP
3. Mana pernyataan di bawah ini yang termasuk dalam laporan mingguan?
a. Berisi kesimpulan dari hasil Laporan Harian selama 1 minggu
b. Berisi kesimpulan dari Laporan Mingguan selama 1 (satu) bulan
c. Berisi laporan lengkap yang menggambarkan resume seluruh
rangkaian pelaksanaan pekerjaan
d. Berisi berbagai kekurangan pelaksanaan pekerjaan yang terjadi
selama 3 bulan dievaluasi

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 13


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

BAB IV
PENGENDALIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan kegiatan pengen-
dalian pelaksanaan pekerjaan.

4.1 Rapat Evaluasi/ Progress Pekerjaan

Dalam tahap operasional pelaksanaan pekerjaan konstruksi ini seluruh


aktivitas kegiatan proyek sedang berlangsung, ini berarti:
a) Berlangsung kegiatan puncak pelaksanaan.
b) Timbul masalah pelaksanaan yang harus segera diselesaikan.
c) Penyediaan sumber daya yang jumlah dan spesifikasinya harus sesuai
dengan kebutuhan dan tepat waktu. Hal ini sangat menguras
kemampuan petugas proyek yang bertanggung jawab atas aktivitas
tersebut.
d) Tim sukses pengelolaan proyek (manajer proyek dan staff) dituntut
untuk selalu siaga. Selain itu tim ini juga harus menunjukkan atau
memberikan kemampuan manajerial terbaiknya. Dengan demikian setiap
keputusan ataupun tindakan yang diambil dapat mencapai sasaran
sehingga tujuan pengelolaan pekerjaan pun tercapai dengan
memuaskan.

Dengan beberapa contoh kondisi operasional pelaksanaan di atas maka


manajer lapangan yang baik harus mengenal dengan tepat segala aktivitas
yang harus dilaksanakan dalam fase ini akan sangat membantu tindakan
antisipasif yang diambil termasuk keputusan administratif yang perlu
diselesaikan tepat pada waktunya.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 15


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Tabel 4. 1 - Daftar Aktivitas Tahap Operasional Pelaksanaan Proyek

Berhubungan Internal
Berhubungan Eksternal PA/ KPA/
No PA/ KPA/ PPK dan Catatan
PPK atau Konsultan dan lain-lain
Kontraktor Pelaksana
1 Menindak lanjuti B.A. klausul Konsolidasi dan koordinasi 1.Setiap perusahaan
dari dokumen preaward meeting. bersama staf pekerjaan untuk dan setiap pekerjaan
menindak lanjuti & mempunyai aktivitas
2 Melaksanakan/ mengikuti pre- menyelesaikan pek. dan dan prosedur khusus
construction meeting. dokumen a.l.: yang mungkin
1.Kontrol dan review schedule berbeda sehingga
3 Melaksanakan/ mengikuti pekerjaan termasuk CPM. kegiatan-kegiatan
construction meeting dan 2.Buat schedule detail lain yang harus
coordination meeting dan pekerjaan bulanan dilakukan manajer
melakukan hubungan dan (mingguan) lapanganakan
pertemuan informal lainnya 3.Dokumen detail metode sangat bervariasi
dalam rangka marketing dan pelaksanaan pekerjaan dan sangat
kelancaran operasional 4.Evaluasi dan control banyak. Bahkan
pelaksanaan pekerjaan. operasional pelaksanaan untuk kegiatan-
pekerjaan. kegiatan tertentu
4 Melaksanakan fungsi adminis- 5.Evaluasi dan control mutu karena beberapa
trasi untuk: operasional dan hasil alasan maka harus
1. Laporan kemajuan pekerjaan pelaksanaan pekerjaan ditugaskan atau
(laporan progress fisik) bulanan terhadap rencana mutu bahkan
dan mingguan. proyek dan prosedur didelegasikan
2. Proposal pekerjaan kepada pekerjaan. kepada staf atau
PA/ KPA/ PPK 6.Menindak lanjuti orang lain yang
- Metode pelaksanaan permasalahan proyek pantas dan
- Shop drawing termasuk keluhan pelanggan memenuhi syarat
- Sampel material (owner dan konsultan) dalam
- Re design/ alternative dengan penyelesaian terbaik kemampuannya.
- As built drawing dan cepat.
- Dokumen proyek dll 7.Menindak lanjuti proses
3. Dokumen tagihan perusahaan dokumen amandemen
(progress billing document) kontrak dan tagihan progress
yang telah dibuat bersama
5 Site inspection atau controlling owner.
bersama owner & konsultan atau 8.Membuat laporan bulanan
bersama staf proyek. dan laporan keuangan proyek
dan laporan lain sesuai
6 Seleksi, evaluasi dan negosiasi prosedur perusahaan.
terhadap sub kontraktor, supplier, 9.Melakukan rapat/ pertemuan
mandor borong dibantu staff koordinasi kerja proyek untuk
terkait. mendapatkan penyelesaian
pekerjaan yang efisien dan
Melaksanakan fungsi memenuhi sasaran pekerjaan
7 representative agen pemimpin Melakukan fungsi PPK dan
proyek untuk kepentingan fungsi perwakilan perusahaan
perusahaan terhadap instansi thd seluruh kepentingan
lainnya guna keberhasilan proyek perusahaan utk tujuan
yang bersangkutan dan proyek- internal.
proyek mendatang.

16 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

a) Rapat evaluasi/ progress konstruksi dan rapat koordinasi Internal


Dengan periode yang hampir bersamaan atau sebaliknya, sebelum
periode rapat eksternal dilaksanakan, maka rapat evaluasi konstruksi dan
rapat koordinasi internal dilakukan manajer lapangan beserta stafnya,
terutama yang terkait dengan permasalahan yang akan di bahas.

Rapat internal pelaksanaan pekerjaan, fungsi atau manfaatnya adalah:


1) Sebagai sarana komunikasi dan koordinasi
2) Sebagai sarana konsolidasi dan pembinaan
3) Sebagai sarana strategi dan penyelesaian rencana kerja dan
permasalahan pelaksanaan pekerjaan

Rapat evaluasi/ progress konstruksi dan rapat koordinasi internal:


1) Biasanya dilaksanakan sekali setiap minggu atau tergantung
kebutuhan dan kepentingan.
2) Biasanya dilaksanakan ditempat pemilik pekerjaan atau di kantor
lapangan.
3) Rutin tanpa undangan resmi.
4) Biasanya dilakukan dengan suasana informal dan terencana.
5) Peserta siap membawa data dan materi usulan.
6) Materi yang dibahas sekitar rencana kerja, kesiapan sumber daya,
kemajuan pekerjaan, laporan kemajuan perusahaan dan hal-hal lain
yang berhubungan dengan kelancaran operasional pelaksanaan
pekerjaan.
7) Melaksanakan koordinasi yang perlu untuk mendapatkan
penyelesaian bersama.
8) Rapat dipimpin oleh koordinator pelaksana lapangan atau Direksi
Lapangan (site engineer dari pemilik pekerjaan).
b) Rapat evaluasi/ progress konstruksi dan rapat koordinasi eksternal.
Rapat konstruksi dan rapat koordinasi eksternal adalah wadah media
komunikasi dan koordinasi antar anggota tim manajemen proyek yang
terdiri dari pemilik proyek, konsultan pengawas/ konsultan manajemen
konstruksi dan kontraktor atau pihak lain yang berkepentingan dengan
materi rapat tersebut dalam rangka penyelesaian pelaksanaan proyek.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 17


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Jadi rapat konstruksi dan rapat koordinasi yang dilaksanakan bersama tim
manajemen proyek bersifat formal/ resmi, namun pelaksanaannya kadang
bersifat tidak resmi. Waktu pelaksanaan rapat biasanya ditentukan oleh
Kasatker/ PPK atau konsultan manajemen konstruksi.

Rapat evaluasi/ progress konstruksi& rapat koordinasi eksternal:


1) Biasanya dilakukan sekali tiap bulan
2) Atau tergantung kebutuhan dan kepentingan
3) Biasanya dilakukan ditempat pemilik proyek atau di kantor proyek
4) Rapat formal
5) Undangan resmi diberikan
6) Materi yang dibahas sudah tertentu
7) Peserta membawa data dan alternatif usulan penyelesaian masalah
pelaksanaan pekerjaan, rencana kerja pelaksanaan pekerjaan
berikutnya dan sebagainya. Keputusan merupakan kesepakatan
bersama dari peserta rapat dan dibuat berita acaranya
8) Rapat dipimpin/ diketuai oleh Kasatker/ PPK atau manajer lapangan/
manajer konstruksi
c) Strategi mencapai keputusan rapat konstruksi yang baik
Untuk memperoleh hasil keputusan rapat konstruksi yang maksimal
mungkin dan bisa menampung kepentingannya, manajer lapangan
sebagai wakil dari perusahaan harus mempunyai strategi yang tepat agar
keputusan rapat konstruksi mengakomodasi kepentingannya dengan baik.
1) Menyiapkan data, perhitungan dan gambar-gambar bantu yang
diperlukan.
2) Upayakan forum rapat koordinasi mingguan sudah terkomunikasikan
dengan baik dan telah diperoleh tanda- tanda atau alternatif
penyelesaiannya. Bina komunikasi, berikan penjelasan yang
mendekatkan penyelesaian terbaik bagi kepentingan semua pihak.
3) Lakukan pertemuan informal, pribadi dengan pihak-pihak yang
mempengaruhi keputusan rapat sebelum acara rapat konstruksi.
Berikan penjelasan dan data-data yang perlu agar dari sini, telah bisa
diperoleh hasil yang positif minimal tanda-tanda akan terakomodasinya
kepentingan perusahaan tersebut tampak.

18 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

4) Ikuti rapat konstruksi dengan lengkap. Sampaikan penjelasan atas


alternatif penyelesaian sesuai dengan yang telah dipersiapkan. Namun
dahului dengan menyampaikan bahwa usulan dari pemilik pekerjaan
dan konsultan, selanjutnya jelaskan bahwa usulan anda memenuhi
batasan-batasan tsb.
5) Alasan yang ditampilkan seharusnya:
(a) teknis aman, memenuhi standar dan wajar
(b) Pelaksanaannya memungkinkan untuk dilaksanakan
(c) Sumber daya mendukung dan siap
(d) Ekonomis
6) Dan harus selalu diingat bahwa misi manajer lapangan adalah misi
perusahaan yaitu:
(a) Waktu pelaksanaan tidak lebih lama
(b) Bisa/ mudah dilaksanakan
(c) Sumber daya dan teknologi siap
(d) Menguntungkan
(e) Citra perusahaan positif

4.2 Kriteria Kontrak Kritis

a) Keterlambatan Pelaksanaan Pekerjaan dan Kontrak Kritis


Menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 07/ PRT/ M/ 2011
tentang Standar dan Pedoman Pengadaan Pekerjaan dan Jasa
Penyedia Jasa Konsultansi/ Pengawas, apabila Penyedia terlambat
melaksanakan pekerjaan sesuai jadwal, maka PPK harus memberikan
peringatan secara tertulis atau dikenakan ketentuan tentang kontrak
kritis.
b) Batasan Kontrak Kritis
Pengendalian pelaksanaan terhadap kuantitas maupun kualitassecara
normatif maupun substantif, dilaksanakan berdasarkan ketentuan
dokumen kontrak dan kesepakatan program mutu yang telah dicapai.
Batasan kontrak kritis berdasarkan ketentuan dan kesepakatan yang
telah dicapai dan dituangkan dalam catatan pengendalian, seperti
berikut:
1) Dalam periode I (rencana fisik pelaksanaan 0% - 70% dari

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 19


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

kontrak), realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 15% dari


rencana;
2) Dalam periode II (rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari
kontrak), realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 10% dari
rencana.
3) Rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari kontrak, realisasi fisik
pelaksanaan terlambat kurang dari 5% atau 10% dari rencana dan
akan melampaui tahun anggaran berjalan.

4.3 Penanganan Kontrak Kritis dan Cara Penyelesaian Perselisihan (Dispute)


Kontrak

a) Penanganan Kontrak Kritis:


Dalam hal terjadi keterlambatan dalam pelaksanaan kontrak dan masuk
ke dalam kategori Kontrak Kritis, maka penanganan kontrak kritis
dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:
1) Pada saat kontrak dinyatakan kritis, direksi pekerjaan melaporkan
hal ini kepada PPK dan PPK menerbitkan Surat Peringatan kepada
Penyedia Jasa dan selanjutnya menyelenggarakan Rapat Pembuktian
(SCM = Show Cause Meeting) tingkat proyek.
2) Dalam SCM, direksi pekerjaan PPK, direksi teknis dan penyediajasa
membahas dan menyepakati bersama besaran kemajuan fisik yang
harus dicapai oleh Penyedia Jasa dalam periode waktu tertentu (uji
coba ke 1) yang dituangkan dalam berita acara SCM tingkat proyek-
SCM Tahap I.
3) Apabila Penyedia Jasa gagal pada uji coba ke 1, maka harus
ditingkatkan ke tingkat atasan langsung dengan menyelenggarakan
SCM tingkat atasan langsung-SCM Tahap II yang membahas dan
menyepakati besaran kemajuan fisik yang harus dicapai oleh
penyediajasa dalam periode waktu tertentu (uji coba ke 2) yang
dituangkan dalam berita acara SCM Tahap II.
4) Apabila Penyedia gagal pada uji coba ke 2, maka harus ditingkatkan
ke tingkat atasan (eselon I) dengan menyelenggarakan SCM tingkat
atasan-SCM Tahap III yang membahas dan menyepakati besaran
kemajuan fisik yang harus dicapai oleh penyedia jasa dalam periode

20 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

waktu tertentu (uji coba ke 3) yang dituangkan dalam berita acara


SCM. Tahap III.
5) Pada setiap uji coba yang gagal, PPK harus menerbitkan surat
peringatan kepada Penyedia atas keterlambatan realisasi fisik
pelaksanaan pekerjaan.
6) Apabila pada uji coba ke 3 masih gagal, maka pengguna jasa dapat
menyelesaikan pekerjaan melalui kesepakatan tiga pihak (three
parties agreement) atau memutuskan kontrak secara sepihakdengan
mengesampingkan pasal 1266 Kitab Undang-Undang Hukum
Perdata.
7) Dalam hal keterlambatan seperti diuraikan diatas PPK setelah
melakukan rapat bersama PA/ KPA sebelum tahun anggaran
berakhir dapat langsung memutuskan kontrak secara sepihak
dengan mengesampingkan pasal 1266 Kitab Undang-Undang
Hukum Perdata.
8) Jika ternyata kontraktor tidak mampu menyelesaikan pekerjaan yang
menjadi tanggung jawabnya, pengamanan dan penyelamatan proyek
diambil oleh Pinpro/ Pinbagpro guna menyelesaikan permasalahan
tersebut.
b) Penyelesaian Perselisihan (Dispute):
Penyelesaian perselisihan diatur dalam ketentuan dokumen kontrak
dan syarat-syarat khusus kontrak.
1) Pengeluaran biaya untuk penyelesaian perselisihan ditanggung oleh
kedua belah pihak, sesuai kepuusan terakhir.
2) Perselisihan/ Dispute dapat diselesaikan melalui:
(a) Pengadilan (court)
(b) Di luar pengadilan:
(1) Musyawarah
(2) Mediasi (mediation)
(3) Negosiasi (amicable settlement)
(4) Konsiliasi (conciliation)
(5) Arbitrase (arbitration) di Indonesia.
3) Beberapa cara yang dapat diambil dalam penyelesaian perselisihan
(Dispute) kontrak, adalah sebagai berikut:

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 21


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

(a) Three Parties Agreement (Kesepakatan Tiga Pihak)


(b) Penghentian kontrak (Determination)
(c) Pemutusan kontrak (Termination)
(d) Penundaan Pekerjaan (Suspension)
(e) Arbitrase
(f) Rescheduling
(g) Force Majore
(h) Claim

4.3.1 Rapat Pembuktian (SCM=Show Cause Meeting)

a) Show Cause Meeting (SCM) dilaksanakan oleh Tim Rapat Pembuktian,


bila terjadi keterlambatan pelaksanaan pekerjaan.
b) Keterlambatan pelaksanaan pekerjaan dibagi dalam berbagai tingkatan,
setiap tingkatan keterlambatan memberikan konsekwensi pada tingkat
mana SCM harus diselenggarakan.
c) Penilaian keterlambatan dan kaitannya dengan SCM diterangkan
sebagai berikut:
1) Keterlambatan adalah peristiwa sanksi yang diakibatkan karena
sepenuhnya kesalahan penyedia dalam memenuhi kesepakatan
dalam kontrak.
2) Keterlambatan bukan hanya tentang pemberian kesempatan 50
hari tapi juga tentang terlambat dari jadual pelaksanaan pekerjaan.
3) Denda keterlambatan menjadi salah satu klausul sanksi yang
diterapkan.
4) Karena bersifat kontraktual maka klausul keterlambatan dan sanksi
denda harus jelas dan tegas disepakati dalam klausul kontrak
khususnya pada syarat-syarat khusus kontrak agar tidak terjadi
pertentangan pemahaman yang berujung pada kasus perdata di
kemudian hari.
d) Rapat dihadiri oleh kontraktor, pemilik pekerjaan, dan konsultan.
e) Bila melalui penyelesaian pada SCM tingkat Eselon Ikontraktor juga
gagal mencapai progres fisik, harus diambil langkah pengamanan dan
penyelamatan proyek. Dua alternatif yang dapat dipilih yaitu:
1) Tim Rapat Pembuktian mengusulkan Three Parties Agrement

22 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

dengan melibatkan kontraktor lain untuk meneruskan sisa pelaksanaan


pekerjaan yang belum dikerjakan oleh kontraktor yang gagal
tersebut, atau
2) Tim Rapat Pembuktian mengusulkan pemutusan kontrak.
(a) Alternatif yang dipilih menyesuaikan kontrak.
(b) Ada 3 kriteria progres realisasi fisik yang dikenal yaitu: wajar,
terlambat dan kritis yang digunakan untuk menilai kemajuan
pelaksanaan:

Tabel 4. 2 - Kriteria Penilaian Terhadap Kondisi Keterlambatan Proyek

Kriteria Keterlambatan
Periode Rencana Fisik Keterangan
Wajar Terlambat Kritis
Apabila sampai
I 0 - 70% 0 - 10% >10% - 25% > 25% dengan Show Cause
Meeting Tingkat
II > 70% - < 100% 0 -10% >10% - 15% > 15% Eselon I kontraktor
gagal, maka dapat
diusulkan:
III 100% - - - 1. Three Parties
agreement
2. Pemutusan kontrak

(c) Acara dalam Show Cause Meeting:


(1) Meneliti permasalahan yang menyebabkan proyek
terlambat,
(2) Membahas upaya dan kesepakatan mengejar
keterlambatan, kontraktor harus membuat pernyataan
kesanggupannya dan,
(3) Membuat Target Uji Coba Kemampuan (Test Case) untuk
jenis pekerjaan dan prestasi yang harus dicapai, dilengkapi
dengan jadual pelaksanaan dan program kerja.

4.3.2 Kesepakatan Tiga Pihak (Three Parties Agreement):


Apabila kontraktor tidak dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai Dokumen
Kontrak, maka dapat dilakukan Three Parties Agrement, dengan melibatkan
kontraktor lain (pihak ketiga) untuk meneruskan/ menyelesaikan sisa
pelaksanaan pekerjaan yang belum dikerjakan oleh kontraktor yang gagal

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 23


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

tersebut, atau diusulkan untuk dilaksanakan Pemutusan kontrak.


a) Dalam kesepakatan tiga pihak (three partiess agreement):
1) Penyedia Jasa masih bertanggung jawab atas seluruh pekerjaan
sesuai ketentuan Dokumen Kontrak.
2) Pengguna Jasa menetapkan pihak ketiga sebagai Penyedia Jasa
yang akan menyelesaikan sisa pekerjaan atau atas usulan Penyedia
Jasa.
3) Pihak ketiga melaksanakan pekerjaan dengan menggunakan
harga satuan kontrak. Dalam hal pihak ketiga mengusulkan harga
satuan yang lebih tinggi dari harga satuan kontrak, maka selisih
harga menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa.
4) Pembayaran kepada pihak ke-3 (tiga) dapat dilakukan secara
langsung, dan menjadi dasar pembuatan amandemen kontak.
b) Sebelum dilaksanakan perjanjian dengan pihak ketiga (three partiess
agreement), terlebih dulu dilakukan uji coba kemampuan (test case)
kontraktor yang dipantau langsung oleh Pinpro/ Pinbagpro.
c) Pinpro/ Pinbagpro berhak mengeluarkan surat peringatan apabila
kontraktor ada tendensi menunjukkan hasil yang tidak sesuai dengan
kesepakatan.
d) Pada akhir uji coba kemampuan dilakukan evaluasi terhadap semua
pencapaian selama uji coba kemampuan, dan bila diperlukan dapat
dilakukan uji coba kemampuan lagi.

4.3.3 Penghentian & Pemutusan Kontrak

a) Penghentian Kontrak (Determination):


1) Penghentian kontrak dapat dilakukan, karena pekerjaan sudah
selesai atau karena terjadi hal-hal diluar kekuasaan kedua belah pihak
(keadaan kahar). Sehingga para pihak tidak dapat melaksanakan
kewajiban yang ditentukan di dalam dokumen kontrak.
2) Dalam hal kontrak dihentikan, maka PPK wajib membayar kepada
Penyedia sesuai dengan prestasi kemajuan pelaksanan pekerjaan
yang telah dicapai, termasuk:
(a) Biaya langsung pengadaan Bahan dan Perlengkapan untuk

24 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

pekerjaan ini. Bahan dan Perlengkapan ini harus diserahkan oleh


Penyedia kepada PPK, dan selanjutnya menjadi hak milik PPK.
(b) Biaya langsung pembongkaran dan demobilisasi Hasil Pekerjaan
Sementara dan Peralatan.
(c) Biaya langsung demobilisasi Personil.
b) Pemutusan Kontrak (Termination):
1) Pemutusan kontrak dapat dilakukan oleh pihak Penyedia Jasa atau
Pengguna Jasa/ PPK secara sepihak dengan mengesampingkan
Pasal 1266 dan 1267 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
2) Pemutusan kontrak dengan penyedia jasa dilakukan melalui
pemberitahuan tertulis dari pengguna jasa kepada penyedia jasa.
3) Sekurang-kurangnya 30 (tiga puluh) hari setelah Pengguna Jasa
menyampaikan pemberitahuan rencana pemutusan kontrak secara
tertulis kepada Penyedia Jasa, Pengguna Jasa dapat memutuskan
kontrak atau pemutusan hubungan kerja.
4) Akibat keadaan kahar dan Penyedia Jasa tidak dapat lagi
melaksanakan pekerjaannya, maka sekurang-kurangnya 30 (tiga
puluh) hari setelah Penyedia Jasa menyampaikan pemberitahuan
rencana pemutusan kontrak secara tertulis kepada Pengguna Jasa,
untuk kejadian tersebut Penyedia Jasa dapat memutuskan kontrak.
5) Pemutusan kontrak dengan penyedia jasa dilakukan melalui
pemberitahuan tertulis dan dapat dilakukan pemutusan kontrak,
apabila:
(a) Penyedia jasalalai atau cidera-janji atau tidak memenuhi
kewajiban dan tanggung jawabnya sebagaimana yang diatur di
dalam kontrak, serta tidak memperbaiki kelalaiannya dalam
jangka waktu yang telah ditetapkan;
(b) Penyedia Jasa tidak mulai melaksanakan pekerjaan berdasarkan
Dokumen Kontrak pada tanggal mulai kerja sesuai SPMK
danPenyedia jasa tanpa persetujuan Pengawas Pekerjaan, tidak
memulai pelaksanaan pekerjaan;
(c) Penyedia jasa menghentikan pekerjaan selama 28 (dua puluh
delapan) hari dan penghentian ini tidak tercantum dalam
program mutu serta tanpa persetujuan Pengawas Pekerjaan;

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 25


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

(d) Penyedia Jasa gagal pada uji coba ketiga dalam melaksanakan
SCM.
(e) Penyedia Jasa tidak berhasil memperbaiki suatu kegagalan
pelaksanaan, sebagaimana dirinci dalam Surat Pemberitahuan
Penangguhan Pembayaran, sesuai ketentuan dalam Dokumen
Kontrak.
(f) Penyedia Jasa tidak mampu lagi melaksanakan pekerjaan
atauPenyedia jasa berada dalam keadaan pailit/ bangkrut;
(g) Penyedia jasa selama masa kontrak gagal memperbaiki cacat
mutu dalam jangka waktu yang ditetapkan oleh PPK;
(h) Penyedia Jasa dan/ atau Pengguna Jasa gagal mematuhi
keputusan akhir penyelesaian perselisihan.
(i) Sebagai akibat keadaan kahar, Penyedia Jasa tidak dapat
melaksanakan pekerjaan sesuai dengan ketentuan Dokumen
Kontrak.
(j) Penyedia jasa tidak mempertahankan keberlakuan Jaminan
Pelaksanaan;
(k) Denda keterlambatan penyelesaian pekerjaan sudah
melampaui besarnya Jaminan Pelaksanaan. Denda
keterlambatan pelaksanaan pekerjaan akibat kesalahan
Penyedia jasa sudah melampaui 5% (lima perseratus) dari nilai
Kontrak dan PPK menilai bahwa Penyedia jasa tidak akan
sanggup menyelesaikan sisa pekerjaan;
(l) Pengawas Pekerjaan memerintahkan Penyedia jasa untuk
menunda pelaksanaan atau kelanjutan pekerjaan, dan perintah
tersebut tidak ditarik selama 28 (dua puluh delapan) hari;
(m) PPK tidak menerbitkan SPP untuk pembayaran tagihan
angsuran sesuai dengan yang disepakati sebagaimana
tercantum dalam SSKK;
(n) Penyedia jasa terbuktimelakukanKKN, kecurangan dan/ atau
pemalsuan dalam proses Pengadaan yang diputuskan oleh
instansi yang berwenang;
(o) Penyedia Jasa menyampaikan pernyataan yang tidak benar
kepada Pengguna Jasa dan pernyataan tersebut berpengaruh

26 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

besar pada hak, kewajiban atau kepentingan Pengguna Jasa.


(p) Pengaduan tentang penyimpangan prosedur, dugaan KKN dan/
atau pelanggaran persaingan sehat dalam pelaksanaan
pengadaan dinyatakan benar oleh instansi yang berwenang.
6) Pemutusan Kontrak dilakukan, bilamana para pihak (penyedia jasa
dan pengguna jasa) terbukti melakukan kolusi, kecurangan atau
tindak korupsi dan/ atau terlibat penyimpangan prosedur,
pelanggararan persaingan sehat baik dalam proses pengadaan/
pelelangan maupun pelaksanaan pekerjaan, dalam hal ini:
(a) Penyedia Jasa dikenakan sanksi, yaitu:
(1) Jaminan pelaksanaan dicairkan dan disetorkan ke Kas
Negara;
(2) Sisa uang muka harus dilunasi oleh penyedia jasa atau
jaminan uang muka dicairkan;
(3) Penyedia jasa membayar denda; dan/ atau
(4) Penyedia jasa dimasukkan dalam Daftar Hitam untuk
jangka waktu 2 (dua) tahun.
(5) Setelah pemutusan Kontrak akibat kelalaian atau kesalahan
penyedia jasa, maka semua bahan, perlengkapan,
peralatan, hasil pekerjaan sementara yang masih berada di
lokasi kerja, dapat dimanfaatkan sepenuhnya oleh
pengguna jasa/ PPK tanpa kewajiban perawatan.
Pengambilan kembali semua peninggalan tersebut oleh
penyedia jasa hanya dapat dilakukan setelah
mempertimbangkan kepentingan pengguna jasa/ PPK.
(b) Pengguna jasa/ PPK dikenakan sanksi berdasarkan Peraturan
Pemerintah No.30 Tahun 1980, tentang Peraturan Disiplin
Pegawai Negeri Sipil atau ketentuan peraturan perundang-
undangan yang berlaku.
7) Prosedur Pemutusan Kontrak:
Setelah salah satu Pihak menyampaikan atau menerima
pemberitahuan pemutusan kontrak, maka sebelumtanggal
berlakunya pemutusan tersebut, Penyedia Jasa harus:
(a) Mengakhiri pelaksanaan pekerjaan saesuai dengan yang

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 27


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

ditetapkan dalam pemberitahuan pemutusankontrak;


(b) Mengalihkanhak&menyerahkan semua hasil pelaksanaan
pekerjaan. Pengalihan hak dan penyerahan tersebut, harus
dilakukan dengan cara dan pada waktu yang ditentukan oleh
Pengguna Jasa;
(c) Menyerahkan semua fasilitas, yang dibiayai oleh Pengguna
Jasa.
8) Sejak tanggal berlakunya pemutusan kontrak, Penyedia Jasa tidak
bertanggung jawab lagi atas pelaksanaan kontrak.
9) Dalam hal terjadi pemutusan kontrak, Pengguna Jasa tetap
membayar hasil pekerjaan sampai dengan batas tanggal pemutusan,
dan jika terjadi pemutusan kontrak, selain pembayaran tersebut
diatas, Pengguna Jasa harus membayar pengeluaran langsung
yang dikeluarkan oleh Penyedia Jasa sehubungan dengan
pemutusan kontrak.

4.3.4 Penundaan Pekerjaan (Suspension)

a) Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan khusus, PA/ KPA/ PPK dapat


menggunakan kewenangannya memerintahkan kontraktor untuk
menunda pelaksanaan pekerjaan atau bagian pekerjaan yang
dilakukannya.
b) Engineer’s Representative dalam hal ini harus membantu PA/ KPA/ PPK
dengan memberikan pedoman dan perintah kepada kontraktor dalam
melindungi atau menjaga pekerjaan selama masa penundaan.
c) Biaya-biaya yang dikeluarkan oleh kontraktor selama masa penundaan
menjadi tanggung jawab Engineer, kecuali dalam penundaan tersebut:
1) Dinyatakan lain dalam dokumen kontrak, atau
2) Penundaan terpaksa harus dilakukan karena keadaan cuaca
buruk yang dapat mempengaruhi keselamatan dan kualitas
pekerjaan, atau
3) Karena kesalahan kontraktor.
d) Untuk mendapatkan pengembalian pembayaran selama masa
penundaan, kontraktor harus memberitahukan hal ini secara tertulis
kepada Engineer’s Representative paling lambat 28 hari setelah

28 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

perintah Engineer’s Representative dikeluarkan, dan Engineer


berkewajiban menyelesaikan pembayarannya sesuai dengan
rekomendasi yang diberikan oleh Engineer’s Representative.

4.3.5 Arbitrase

a) Arbitrase dilakukan jika terjadi perselisihan atau perbedaan pendapat


yang tidak bisa diselesaikan oleh Engineer (mewakili Employer) dan
Kontraktor.
b) Arbitrase dilakukan berdasarkan “Arbitration Rules of the United
Nations Commision on International Trade Law” yang untuk pekerjaan
proyek-proyek konstruksi di Indonesia dapat disimpulkan sebagai berikut:
1) Arbitrase harus dilaksanakan di Jakarta/ Indonesia.
2) Bahasa yang dipakai adalah Bahasa Indonesia atau Bahasa
Inggris.
3) Bila dua orang penengah (arbitrator) gagal mencapai persetujuan,
maka seorang wasit yang ditunjuk dari Badan Arbitrase Indonesia
atau Pengadilan Negeri.
4) Keputusan yang diambil oleh Arbitrator akan mengikat kedua
belah pihak.
5) Selama masa perundingan arbitrase berlangsung, kontraktor
berkewajiban melanjutkan pekerjaan.

4.3.6 Rescheduling

a) Revisi Schedule/ Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan:


1) Pada prinsipnya jadwal pada penawaran tetap sebagai pegangan,
bentuk kurva “S” harus tetap. Dalam pelaksanaan dapat diadakan revisi
karena kesepakatan perpanjangan waktu.
2) Sebagai konsekuensi dari persetujuan perpanjangan waktu pelaksanaan,
maka Financial Progress Schedule – S Curve juga perlu direvisi.
3) Pada umumnya secara normatif revisi jadwal pelaksanaan disiapkan tidak
lebih dari 1 (satu) minggu sejak persetujuan perpanjangan waktu
diterbitkan.
4) Agar menjadi perhatian bagi para PA/ KPA/ PPK bahwa jadwal sisa pada

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 29


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

kurva “S” harus diusahakan tetap sejajar dengan kurva “S” pada jadwal
asli yang telah disepakati di dalam kontrak dan sebagai akibatnya
kontraktor harus mengejar keterlambatan progres fisik pada bulan yang
diijinkannya perpanjangan waktu pelaksanaan.
5) Revisi Financial Progress Schedule – S Curve harus dibuat sejajar
dengan original S Curve yang telah disepakati di dalam kontrak, dimulai
dari titik rencana progress yang seharusnya dapat dicapai akibat dari
persetujuan perpanjangan waktu. Posisi titik rencana progress ini akan
lebih tinggi dari actual progress yang telah dicapai oleh kontraktor,
sehingga dengan demikian kontraktor tetap harus melakukan upaya-
upaya khusus untuk mencapai progress yang dikehendaki dalam revisi
jadwal pelaksanaan.
6) Untuk kontrak tahunan, perpanjangan waktu termasuk masa
pemeliharaan terbatas sampai dengan akhir tahun anggaran, sehingga
mengakibatkan sasaran dan nilai kontrak dapat berkurang.
b) Cara Perbaikan Jadwal (Revised Schedule) – S Curve:
1) Perbaikan jadwal perlu dilakukan berkaitan dengan keterlambatan
pelaksanaan pekerjaan yang berakibat perpanjangan waktu kontrak.
2) Hal ini bisa terjadi dalam kondisi penanganan kontrak kritis dengan
menggunakan mekanisme rapat pembuktian (SCM=Show Cause
Meeting).
3) Hasil SCM merekomendasikan perpanjangan waktu dan merevisi
Financial Progress Schedul – S Curve.
4) Berikut ini adalah contoh Revised Schedule sebagai akibat dari
perpanjangan waktu kontrak.

30 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Gambar 4. 1 - Perbaikan Jadwal (Revised Schedule)

Catatan:

Construction period = 9 bulan, pada 6 bulan pertama terjadi keterlambatan yang


cukup berat. SCM terlambat, namun hasil SCM merekomendasikan perpanjangan
waktu 3 bulan. Pada bulan ke 6, schedule bergeser kekanan dengan prosen
schedule = prosen schedule rencana pada bulan ke 6-3 = bulan ke 3. Selebihnya
bulan ke 7, 8, 9, 10, 11, dan 12 berturut-turut sama dengan bulan ke 4, 5, 6, 7, 8
dan 9 original schedule.

4.3.7 Keadaan Kahar (Force Majeure)

Keadaan kahar adalah suatu keadaan yang terjadi diluar kehendak para
Pihak, sehingga kewajiban yang ditentukan dalam Dokumen Kontrak menjadi
tidak dapat terpenuhi.
a) Yang digolongkan keadaan kahar, adalah:
1) Peperangan
2) Kerusuhan
3) Revolusi
4) Bencana alam, gempa bumi, badai, gunung meletus, tanah longsor,
wabah penyakit, dan angin topan.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 31


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

5) Pemogokkan
6) Kebakaran
7) Gangguan Industri lainnya
b) Keadaan kahar ini tidak termasuk hal-hal yang merugikan dan
disebabkan oleh perbuatan atau kelalaian para Pihak.
c) Keterlambatan pelaksanaan pekerjaan yang diakibatkan oleh karena
terjadinya keadaan kahar tidak dapat dikenai sanksi.
d) Tindakan yang diambil untuk mengatasi terjadinya keadaan kahar, dan
yang menanggung kerugian akibat terjadinya keadaan kahar, ditentukan
berdasarkan kesepakatan para Pihak.
e) Bila terjadi keadaan kahar, maka Penyedia Jasa memberitahukan
kepada Pengguna Jasa selambat-lambatnya dalam waktu 14 (empat
belas) hari setelah terjadinya keadaan kahar.
f) Bila keadaan sudah pulih normal, maka secepat mungkin Penyedia Jasa
memberitahukan kepada Pengguna Jasa bahwa keadaan telah kembali
normal dan kegiatan dapat dilanjutkan.

4.3.8 Klaim/ Kompensasi

a) Kompensasi dan ganti rugi kepada Penyedia Jasa sesuai ketentuan


Dokumen Kontrak, harus dituangkan dalam amandemen kontrak.
b) Pembayaran kompensasi dan ganti rugi dilakukan oleh Pengguna Jasa
apabila Penyedia Jasa telah mengajukan tagihan disertai perhitungan
dan data-data.
c) Pengguna Jasa dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari, harus sudah
mengajukan Surat Permintaan Pembayaran.
1) Klaim Penyedia Jasa:
(a) Klaim di artikan sebagai permintaan penyedia jasa untuk ganti
rugi atas kerugian akibat dari kesalahan pengguna jasa.
(b) Permintaan tersebut harus didukung bukti yang memenuhi baik
kuantitas dan kualitas, serta sesuai ketentuan peraturan
perundang-undangan.
(c) Kompensasi dapat diberikan kepada penyedia jasa, apabila
pengguna jasa terbuktimerugikan penyedia jasa sebagaimana
ditentukan dalam Kepmen. PU Nomor 257/ 2004 tentang

32 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

kompensasi.
(d) Contoh penyedia jasa menyelesaikan pembangunan jembatan
pada tahun 1997 dan pembayaran baru diselesaikan akhir tahun
1998, sehingga penyedia jasa mengajukan permintaan ganti rugi
akibat pembayaran bunga bank dan kerugian lainnya yang
memenuhi ketentuan.
2) Klaim Pengguna Jasa untuk Perbaikan Cacat Mutu:
(a) Penyedia jasa bertanggung jawab atas cacat mutu selama Masa
Pelaksanaan dan Masa Pemeliharaan.
(b) Segera setelah ditemukan Cacat Mutu selama masa
pelaksanaan dan masa pemeliharaan tersebut, PPK atau
Pengawas Pekerjaan akan menyampaikan pemberitahuan Cacat
Mutu kepada Penyedia jasa.
(c) Terhadap pemberitahuan Cacat Mutu tersebut, Penyedia jasa
berkewajiban untuk memperbaiki Cacat Mutu dalam jangka
waktu yang ditetapkan dalam pemberitahuan.
(d) Jika Penyedia tidak memperbaiki Cacat Mutu dalam jangka
waktu yang telah ditentukan dalam pemberitahuan, maka PPK
berdasarkan pertimbangan Pengawas Pekerjaan, berhak untuk
secara langsung atau melalui pihak ketiga yang ditunjuk oleh
PPK melakukan perbaikan cacat mutu tersebut.
(e) Segera setelah menerima permintaan penggantian biaya/ klaim
dari PPK secara tertulis, maka Penyedia jasa berkewajiban
untuk mengganti biaya perbaikan cacat mutu tersebut.
(f) PPK dapat memperoleh penggantian biaya dengan memotong
pembayaran atas tagihan Penyedia jasa yang jatuh tempo (jika
ada) atau uang retensi atau pencairan Surat Jaminan
Pemeliharaan atau jika tidak ada maka biaya penggantian akan
diperhitungkan sebagai utang Penyedia jasa kepada PPK yang
telah jatuh tempo.
(g) PPK dapat mengenakan Denda Keterlambatan untuk setiap
keterlambatan pembayaran/ perbaikan Cacat Mutu, dan
memasukkan Penyedia jasa dalam daftar hitam.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 33


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

3) Cacat Mutu:
(a) Pengendalian mutu wajib dilakukan oleh Penyedia Jasa, selama
pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan ketentuan Dokumen
Kontrak (spesifikasi teknis). Ada tiga tahap pengendalian mutu,
yaitu:
(1) Pengendalian mutu bahan baku (tanah, pasir, batu, semen,
aspal, dll)
(2) Pengendalian mutu bahan olahan (campuran beton,
campuran aspal, dll)
(3) Pengendalian mutu pekerjaan terpasang (timbunan tanah,
pondasi beton, lapisan hotmix, dll)
(b) Direksi Teknis, wajib memeriksa mutu hasil pekerjaan dan
memberitahu Penyedia Jasa, bila terdapat cacat mutu dalam
pekerjaan. Direksi Teknis dapat memerintahkan Penyedia Jasa
untuk menguji hasil pekerjaan yang dianggap terdapat cacat
mutu.
(c) Apabila Direksi Teknis memerintahkan Penyedia Jasa untuk
melaksanakan pengujian dan ternyata hasil pengujian
memperlihatkan adanya cacat mutu, maka biaya pengujian dan
perbaikan menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa. Apabila dari
hasil pengujian tidak ditemukan cacat mutu, maka biaya
pengujian dan perbaikan menjadi tanggung jawab Pengguna
Jasa.
(d) Setiap kali pemberitahuan cacat mutu oleh Direksi Teknis,
Penyedia Jasa harus memperbaiki dalam waktu sesuai yang
tercantum dalam surat pemberitahuan tersebut. Apabila
Penyedia Jasa tidak memperbaiki dalam waktu yang telah
ditentukan, maka Direksi Pekerjaan dapat meminta Pihak Ketiga
untuk memperbaiki cacat mutu tersebut dengan biaya
dibebankan kepada Penyedia Jasa.
(e) Cacat mutu, harus diperbaiki sebelum penyerahan pertama
pekerjaan dan selama masa pemeliharaan. Penyerahan pertama
pekerjaan dan masa pemeliharaan dapat diperpanjang sampai
cacat mutu selesai diperbaiki.

34 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

4.4 Latihan

1. Apakah langkah pengamanan dan penyelamatan proyek yang harus


dilakukan jika SCM gagal mencapai progress fisik?
2. Jelaskan batasan kontrak kritis!

4.5 Rangkuman

a) Batasan kontrak kritis berdasarkan ketentuan dan kesepakatan yang


telah dicapai dan dituangkan dalam catatan pengendalian, seperti berikut:
1) Dalam periode I (rencana fisik pelaksanaan 0% - 70% dari kontrak),
realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 15% dari rencana;
2) Dalam periode II (rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari
kontrak), realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 10% dari
rencana.
3) Rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari kontrak, realisasi fisik
pelaksanaan terlambat kurang dari 5% atau 10% dari rencana dan
akan melampaui tahun anggaran berjalan.
b) Show Cause Meeting (SCM) dilaksanakan oleh Tim Rapat Pembuktian,
bila terjadi keterlambatan pelaksanaan pekerjaan.
c) Apabila kontraktor tidak dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai Dokumen
Kontrak, maka dapat dilakukan Three Parties Agrement, dengan
melibatkan kontraktor lain (pihak ketiga) untuk meneruskan/
menyelesaikan sisa pelaksanaan pekerjaan yang belum dikerjakan oleh
kontraktor yang gagal tersebut, atau diusulkan untuk dilaksanakan
Pemutusan kontrak.
d) Bila melalui penyelesaian pada SCM kontraktor juga gagal mencapai
progres fisik, harus diambil langkah pengamanan dan penyelamatan
proyek. Dua alternatif yang dapat dipilih yaitu:
1) Tim Rapat Pembuktian mengusulkan Three Parties Agrement
dengan melibatkan kontraktor lain untuk meneruskan sisa
pelaksanaan pekerjaan yang belum dikerjakan oleh kontraktor yang
gagal tersebut, atau
2) Tim Rapat Pembuktian mengusulkan pemutusan kontrak.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 35


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

4.6 Evaluasi

Pilihlah Jawaban yang menurut saudara benar, dari pernyataan berikut:


1. Rapat internal dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi mempunyai fungsi
sebagai berikut, kecuali…
a. Sebagai sarana komunikasi dan koordinasi
b. Sebagai sarana konsolidasi dan pembinaan
c. Sebagai sarana strategi dan penyelesaian rencana kerja dan
permasalahan pelaksanaan pekerjaan
d. Sebagai sarana untuk mengenal para karyawan
2. Manakah pernyataan di bawah ini yang benar…
a. Dalam periode I (rencana fisik pelaksanaan 0% - 70% dari
kontrak), realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 10% dari
rencana;
b. Dalam periode I (rencana fisik pelaksanaan 0% - 70% dari
kontrak), realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 15% dari
rencana;
c. Dalam periode II (rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari
kontrak), realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 15% dari
rencana.
d. Dalam periode II (rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari
kontrak), realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 5% dari
rencana.
3. Berapa banyak cara yang dapat diambil dalam penyelesaian perselisihan
(Dispute) kontrak…
a. 7
b. 8
c. 9
d. 10

36 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

BAB V
MANAJEMEN PELAKSANAAN KONTRAK
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan kegiatan
manajemen pelaksanaan kontrak.

5.1 Denda dan Ganti Rugi

a) Denda (liquidated damage) adalah sanksi finansial yang dikenakan


kepada Penyedia Jasa (Kontraktor), karena keterlambatan penyelesaian
pelaksanaan pekerjaan.
b) Ganti rugi adalah sanksi finansial yang dikenakan kepada Pengguna
Jasa, karena terjadi cidera janji terhadap ketentuan Dokumen Kontrak.
c) Ketentuan besarnya denda tergantung pada klausul yang tercantum di
dalam Syarat-syarat Kontrak. Umumnya besarnya denda kepada
Penyedia Jasa atas keterlambatan penyelesaian pekerjaan adalah
1‰ (satu per mil atau per seribu) dari harga kontrak atau bagian
kontrak untuk setiap hari keterlambatan. Sejak waktu pelaksanaan
kontrak dilampaui denda sudah harus diperhitungkan dan dibayar ke Kas
Negara pada setiap terjadi transaksi pembayaran.
d) Besarnya ganti rugi yang dibayar oleh Pengguna Jasa atas
keterlambatan pembayaran, adalah sebesar bunga terhadap nilai tagihan
yang terlambat dibayar, berdasarkan tingkat suku bunga yang berlaku
pada saat itu menurut ketetapan Bank Indonesia, atau dapat diberikan
kompensasi sesuai ketentuan Dokumen Kontrak.
e) Tata cara pembayaran denda dan/ atau ganti rugi sesuai ketentuan
Dokumen Kontrak.
f) Jika sumber pembiayaan proyek berasal dari APBN Rupiah Murni,
maka Pinpro/ Pinbagpro akan memotong langsung dari tiap tagihan
pembayaran yang diajukan oleh kontraktor.
g) Sedangkan apabila sumber dananya berasal dari Dana Pinjaman Luar
Negeri maka kontraktor harus terlebih dahulu menyetor pembayaran
denda melalui Kas Negara sebelum aplikasi tagihan pembayaran dari
kontraktor diajukan kepada Badan Pemberi Pinjaman.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 37


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

5.2 Eskalasi (Penyesuaian Harga)

Hasil perhitungan penyesuaian harga (untuk kontrak jangka panjang lebih


dari 12 (dua belas bulan) harus dituangkan dalam amandemen kontrak
yang dibuat secara berkala selambat-lambatnya setiap 6 (enam) bulan.
Pembayaran penyesuaian harga dilakukan oleh Pengguna Jasa apabila
Penyedia Jasa telah mengajukan tagihan disertai perhitungan data-data.

Pengguna Jasa dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari harus sudah mengajukan
Surat Permintaan Pembayaran. Jika didalam dokumen kontrak terdapat
klausul mengenai eskalasi (de-eskalasi), maka Engineer, Engineer's
Representative atau kontraktor perlu memberikan perhatian terhadap masalah
berikut ini:

a) Pembayaran kontrak akibat eskalasi harga hanya dapat dilakukan


untukitem pekerjaan yang dicantumkan di dalam syarat khusus kontrak.
b) Perhitungan kuantitas item pekerjaan yang dibayar dengan eskalasi:
1) Kuantitas yang dibayar eskalasinya diperoleh dari selisih kumulatif
kuantitas tahun ke (i) yang dipilih dengan kumulatif kuantitas tahun ke
(i-1) yang dipilih.
2) Jika kemajuan pelaksanaan terlambat, maka kumulatif kuantitas yang
dipilih adalah kumulatif kuantitas rencana.
3) Jika kemajuan pelaksanaan ahead schedule, maka kumulatif
kuantitas yang dipilih adalah kumulatif kuantitas aktual.

Rumus yang digunakan untuk menghitung eskalasi harga adalah sebagai


berikut ;

E = Q x UPO x (K-1)
K = O + L x (Ln/ Lo) + M x (Mn/ Mo) + F x (Fn/ Fo) + E x (En/ Eo) + T x (Tn/ To)

Dimana:
E = Nilai eskalasi harga atau de-eskalasi harga (price adjustment)
Q = Kuantitas pekerjaan pada item pekerjaan mendapat eskalasi
UPO = Harga Satuan Kontrak Asal (Original Unit Price Contract)
K = Faktor Eskalasi Harga

38 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

O = Koefisien atau faktor yang tidak disesuaikan (merupakan fixed factor


untuk biaya kantor; contoh-contoh dokumen kontrak yang lalu: O = 10%,
15% atau 20% tergantung pertimbangan yang diambil pada waktu menyusun
dokumen lelang)

c) L, M, F, E, dan T adalah komponen cost factor masing-masing untuk


labour (L), material (M), fuel (F), equipment (E) dan transportation (T),
nilainya ditetapkan oleh Employer untuk masing-masing item
pekerjaan, dicantumkan di dalam Syarat-syarat Kontrak. Sebagai cross
check, perlu diketahui bahwa O + L + M + F + E + T = 1,00 (jika tidak
ada komponen cost factor selain L, M, F, E, dan T)
d) Catatan: contoh yang pernah ada, O = 15%, T = diperhitungkan,
sehingga L+ M + F + E = 100% - 15% = 85%
e) Lo, Mo, Fo, Eo, To adalah angka index dasar (zero index) untuk
Labour, Material, Fuel, Equipment dan Transport yang berlaku pada 30
hari sebelum pembukaan penawaran (bid opening), diambil dari data
resmi yang diterbitkan oleh Biro Pusat Statistik (bisa Pusat bisa Daerah,
tergantung data mana yang dapat diperoleh).
f) Ln, Mn, Fn, En, Tn adalah angka index harga untuk Labour, Material,
Fuel, Equipment dan Transport yang berlaku pada suatu bulan selama
construction period juga diambil dari data resmi yang diterbitkan oleh Biro
Pusat Statistik (bisa Pusat bisa Daerah), tergantung data mana yang
dapat diperoleh) pada bulan yang bersangkutan. Jika data yang tersedia
di buku Biro Pusat Statistik tidak lengkap biasanya dibuat interpolasi
dengan memperhitungkan trend perkembangan angka-angka index yang
bersangkutan.
g) Jika di dalam dokumen kontrak terdapat klausul mengenai eskalasi / de-
eskalasi, maka Engineer, Engineer’s Representative maupun kontraktor
perlu memberikan perhatian atas hal-hal tersebut di bawah:
1) Pembayaran kontrak akibat eskalasi harga hanya dapat dilakukan
untuk item pekerjaan yang dicantumkan di dalam syarat khusus
kontrak.
2) Perhitungan kuantitas item pekerjaan yang dibayar dengan
eskalasi:

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 39


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

(a) Kuantitas yang dibayar eskalasinya diperoleh dari selisih


kumulatif kuantitas tahun ke (i) yang dipilih dengan kumulatif
kuantitas tahun ke (i-1) yang dipilih.
(b) Jika kemajuan pelaksanaan terlambat, maka kumulatif
kuantitas yang dipilih adalah kumulatif kuantitas rencana.
(c) Jika kemajuan pelaksanaan ahead schedule, maka kumulatif
kuantitas aktual.
(d) Langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk mempercepat
pembayaran eskalasi.
(e) Perhitungan faktor eskalasi per bulan dibuat dengan
menggunakan trend line perubahan Ln, Mn, Fn, En, Tn
(regressi linear), diperhitungkan berdasarkan data yang tersedia
di Biro Pusat Statistik.
(f) Hasil perhitungan tersebut diajukan kepada instansi yang
berwenang untuk mendapatkan persetujuan.
(g) Berdasarkan persetujuan tersebut tiap bulan dapat dibayarkan
70% dari perhitungan di atas.
(h) Setelah angka index diterbitkan oleh Biro Pusat Statistik,
perhitungan secara bertahap dapat disesuaikan dan
pembayaran dapat dilakukan secara final setelah dipersiapkan
Addendum kontrak yang diperlukan.
h) Jika nilai kontrak disusun berdasarkan Harga Satuan berupa Rupiah
Currency saja, maka angka index untuk Lo, Mo, Fo, Eo, To dan Ln, Mn,
Fn, En, Tn dapat didasarkan atas data yang secara resmi diterbitkan oleh
Biro Pusat Statistik.
i) Jika nilai kontrak disusun berdasarkan Harga Satuan berupa Rupiah
Currency + Foreign Currency, maka angka index untuk Lo, Mo, Fo, To
dan Ln, Mn, Fn, En, Tn juga dapat didasarkan atas data yang secara
resmi diterbitkan oleh Biro Pusat Statistik, namun untuk porsi Harga
Satuan Foreign Currency terlebih dahulu diekivalenkan ke dalam Rupiah
dengan kurs pada saat 30 hari sebelum bid opening. Dengan demikian
akan diperoleh Harga Satuan dalam Rupiah yang akan terdiri dari ex
Rupiah Currency dan ex Foreign Currency yang dirupiahkan.
j) Adapun rumus yang digunakan untuk menghitung eskalasi harga bagian

40 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

mata uang asing menjadi sebagai berikut:

E = (UPN – UPO x EO)/ ET


UPN = UPO x EO x K
E = (UPO x EO x K/ ET) – (UPO x EO/ ET)
= UPO x (K-1) x EO / ET

D
iUPO = Nilai Harga Satuan Kontrak Semula
mUPN = Nilai Harga Satuan Kontrak Tereskalasi
aEO = Kurs pada saat 30 hari sebelum pembukaan penawaran
n
aET = Kurs pada saat bulan perhitungan eskalasi untuk bagian mata
: uang asing.

5.3 Kerjasama Penyedia Jasa Dengan Sub Kontraktor

a) Nilai kontrak> 25 Milyar, penyedia jasa diwajibkan kerjasama dengan sub


kontraktor.
b) Pekerjaan yang dilaksanakan sub kontraktor, bukan merupakan pekerjaan
utama.
c) Kerjasama penyedia jasa dengan sub kontraktor, dilakukan melalui
persetujuan pengguna jasa.
d) Kerjasama penyedia jasa dengan sub kontraktor, dituangkan dalam
kontrak utama.

5.4 Latihan

1. Apakah yang dimaksud dengan denda?


2. Apakah yang dimaksud dengan ganti rugi?

5.5 Rangkuman

1. Denda (liquidated damage) adalah sanksi financial yang dikenakan


kepada Penyedia Jasa (Kontraktor), karena keterlambatan penyelesaian
pelaksanaan pekerjaan.
2. Ganti rugi adalah sanksi financial yang dikenakan kepada Pengguna Jasa,
karena terjadi cidera janji terhadap ketentuan Dokumen Kontrak.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 41


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

5.6 Evaluasi

Pilihlah Jawaban yang menurut saudara benar, dari pernyataan berikut:


1. Mana pernyataan di bawah ini yang merupakan pengertian dari ganti rugi...
a. Sanksi financial yang dikenakan kepada Penyedia Jasa (Kontraktor),
karena keterlambatan penyelesaian pelaksanaan pekerjaan.
b. Sanksi financial yang dikenakan kepada Pengguna Jasa, karena
terjadi cidera janji terhadap ketentuan Dokumen Kontrak.
c. Sanksi financial yang dikenakan kepada Pengguna Jasa, karena
keterlambatan penyelesaian pelaksanaan pekerjaan.
d. Sanksi financial yang dikenakan kepada Penyedia Jasa, karena
terjadi cidera janji terhadap ketentuan Dokumen Kontrak.
2. Hasil perhitungan penyesuaian harga (untuk kontrak jangka panjang
lebih dari 12 bulan harus dituangkan dalam amandemen kontrak yang
dibuat secara berkala selambat-lambatnya…
a. Setiap 2 bulan
b. Setiap 4 bulan
c. Setiap 6 bulan
d. Setiap 8 bulan
3. Besarnya ganti rugi yang harus dibayar oleh Pengguna Jasa atas
keterlambatan pembayaran adalah…
a. Sebesar bunga terhadap nilai tagihan yang terlambat dibayar
b. Sebesar 12 % dari bunga tagihan yang terlambat dibayar
c. Sebesar 15 % dari bunga tagihan yang terlambat dibayar
d. Sebesar 20 % dari nilai tagihan yang terlambat dibayar

42 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

BAB VI
PELAKSANAAN JASA KONSULTAN SUPERVISI/
PENGAWAS
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan kegiatan pelak-
sanaan pekerjaan jasa konsultan supervisi/ pengawas.

6.1 Penelitian Personil dan Peralatan

a) Penelitian tenaga ahli dan peralatan harus dilaksanakan setelah tiba di


lokasi pekerjaan, serta dibuat berita acara hasil pemeriksaan/ penelitian
yang ditanda-tangani penyedia dan pengguna jasa.
b) Apabila hasil pemeriksaan/ penelitian, ternyata belum memenuhi
persyaratan namun tidak mengganggu pelaksanaan pekerjaan, maka
penyedia jasa dapat melanjutkan pekerjaan dengan syarat personil dan
peralatan tersebut harus segera diganti sesuai dengan waktu yang yang
disepakati bersama.
c) Pada waktu penyedia jasa mulai melaksanakan tugas, maka pengguna
jasa harus melakukan pengecekan, apakah yang dimobilisasi sesuai
dengan kontrak.

6.2 Perubahan dan Penggantian Personil & Peralatan

a) Penyedia jasa tidak diperkenankan melakukan penggantian personil dan/


atau peralatan tanpa persetujuan pengguna jasa.
b) Apabila pengguna jasa menilai bahwa personil dari penyedia jasa
tersebut tidak mampu atau tidak melaksanakan pekerjaan dengan baik
atau berkelakuan tidak baik, maka penyedia jasa harus mengganti dengan
kualifikasi yang sama atau lebih tinggi.
c) Dalam waktu tidak lebih dari 15 hari sejak diterimanya perintah
penggantian personil dari pengguna jasa, maka penyedia jasa harus
mengganti personil dengan keahlian yang setara atau lebih tinggi, tanpa
penambahan biaya.
d) Penelitian kebenaran perubahan/ penggantian personil sesuai dengan

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 43


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

kondisi dan situasi yang ada, dibuat dalam berita acara dan dilaporkan ke
atasan langsung.

6.3 Pembayaran Uang Muka

a) Pembayaran uang muka diberikan untuk membiayai mobilisasi personil


dan peralatan, serta pengeluaran pada bulan pertama.
b) Pengambilan uang muka yang diajukan oleh penyedia jasa, harus
melalui surat permohonan dilengkapi kelengkapannya sesuai ketentuan
dalam kontrak, serta
c) Dilakukan penelitian terhadap jaminan uang mukanya.
d) Besaran uang muka setinggi-tingginya 20 % dari nilai kontrak dan
diberikan setelah penyedia jasa menyerahkan jaminan uang muka.

6.4 Rapat Evaluasi Pelaksanaan Pekerjaan dan Pelaporan

a) Agar tujuan & sasaran pelaksanaan kegiatan tercapai, maka pengguna


jasa membentuk tim teknis yang beranggotakan personil yang kompeten
di bidangnya, untuk melakukan pembahasan secara normatif maupun
substantif dengan penyedia jasa.
b) Tim teknis melakukanrapat-rapat evaluasi & pembahasan kemajuan hasil
kegiatan konsultan secara periodik.
c) Tim teknis menyusun laporan evaluasi untuk disampaikan kepada
atasan langsungnya.
d) Dalam kondisi tertentu (jika perlu) segera membuat laporan khusus dan
menyampaikan kepada pengguna jasa.

6.5 Pembayaran Prestasi Fisik Pekerjaan

a) Pembayaran prestasi fisik pekerjaan konsultan supervisi/ pengawas,


dilakukan berdasarkan prestasi yang dicapai sesuai ketentuan dalam
kontrak, dengan dilampiri tanda-bukti pembayaran.
b) Dilakukan penelitian kesesuaian pembayaran dengan prestasi yang
dicapai sebagaimana diatur dalam kontrak.

44 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

6.6 Pengendalian Kegiatan, Personil dan Kualitas Pekerjaan

a) Dilakukan pemantauan dan evaluasi kegiatan konsultan pada setiap tahap


kegiatan, dan bila perlu berikan instruksi tindak lanjut serta dibuat berita
acaranya.
b) Dilakukan pemantauan dan penelitian penugasan personil tenaga ahli,
melalui daftar hadir dan surat penugasan oleh pejabat yang ditunjuk.
c) Dilakukan penelitian produk konsultan secara normatif dan substantif, agar
sesuai dengan tujuan dan sasaran kegiatan.

6.7 Kegiatan Pokok Pekerjaan Konsultan Pengawas Dan Konsultan


Manajemen Konstruksi

Dalam tahap pelaksanaan pekerjaan konstruksi, penyedia jasa konsultan


supervisi/ pengawas melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok, seperti berikut:
a) Memberi keputusan terhadap usulan untuk melaksanakan bagian kegiatan
pekerjaan dari pelaksana konstruksi.
b) Memberikan pendapat terhadap permintaan perubahan pekerjaan dan
atau rencana kerja pelaksanaan dari pengguna jasa.
c) Memberi pendapat kepada pengguna jasa atau memberi keputusan
berdasar kewenangan dari pengguna jasa, terhadap usulan perubahan
pekerjaan dan atau rencana kerja pelaksanaan dari pelaksana konstruksi.
d) Memberi laporan hasil pengawasan setiap bagian kegiatan pekerjaan dan
laporan akhir pengawasan untuk mendapat persetujuan pengguna jasa.
e) Memberi pendapat kepada pengguna jasa terhadap usulan penyerahan
pertama kalinya hasil akhir pekerjaan dari pelaksana konstruksi.
f) Dapat menolak menerima hasil bagian kegiatan pekerjaan yang
dilaksanakan tanpa mendapat ijin terlebih dulu dari pengawas konstruksi.
g) Dapat menolak menerima hasil bagian kegiatan pekerjaan yang tidak
memenuhi ketentuan kontrak kerja konstruksi dan tau rencana kerja yang
telah disetujui pengguna jasa dan atau pengawas konstruksi.
h) Mengajukan usul perubahan rencana kerja pengawasan.
i) Mendapat ganti rugi:
1) Apabila pengguna jasa terlambat memberi keputusan terhadap
laporan akhir pengawasan dari pengawas konstruksi yang dapat

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 45


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

mengakibatkan kerugian pada pengawas konstruksi.


2) Apabila pengguna jasa terlambat dan atau tidak lengkap dan atau
tidak akurat atau sama sekali tidak memenuhi kewajibannya untuk
menyerahkan fasilitas dan atau dokumen yang dapat mengakibatkan
kerugian pada pengawas konstruksi (konsultan supervisi).
3) Akibat keterlambatan pembayaran (apabila diperjanjikan).
j) Mendapat insentif, apabila hasil akhir pekerjaan dapat diselesaikan lebih
cepat (apabila diperjanjikan).

6.8 Konsultan Manajemen Konstruksi (MK)

a) Kegiatan Pokok Konsultan MK (Sesuai Perpres 73 Tahun 2011


tentang Pembangunan Bangunan Gedung Negara) adalah sebagai
berikut:
1) Melakukan review disain yang dilakukan Konsultan Perencana.
2) Melakukan pengawasan pada pekerjaan yang dilakukan lebih dari
satu pelaksanan konstruksi dan/ atau lebih dari satu perencana
konstruksi.
3) Kriteria penggunaan Konsultan MK:
(a) bangunan bertingkat diatas 4 lantai; dan/ atau
(b) bangunan dengan luas total di atas 5.000 m2; dan/ atau
(c) bangunan khusus; dan/ atau
(d) yang melibatkan lebih dari satu penyedia jasa perencanaan
maupun pelaksana konstruksi; dan/ atau yang dilaksanakan lebih
dari satu tahun anggaran (multiyears project)
b) Manajemen konstruksi adalah ilmu yang mempelajari dan mempraktik-
kan aspek-aspek manajerial dan teknologi industri konstruksi. Manajemen
konstruksi juga dapat diartikan sebagai sebuah model bisnis yang
dilakukan oleh konsultan konstruksi dalam memberi nasihat dan bantuan
dalam sebuah proyek pembangunan.
c) Sistem Manajemen Konstruksi
Manajemen konstruksi bertugas mengendalikan seluruh kegiatan
pembangunan sejak awal konsep sampai dengan FHO untuk mencapai
tujuan fungsional pembangunan.

46 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Gambar 6. 1 - Sistem Manajemen Konstruksi

d) MK sebagai Proses: merupakan proses pengelolaan pekerjaan


pelaksanaan pembangunan fisik yang ditangani secara multi disiplin
profesional, dengan tahapan-tahapan persiapan, perencanaan,
perancangan, pelelangan pekerjaan, pelaksanaan pekerjaan, dan
penyerahan/ pengoperasiannya, diperlukan sebagai suatu sistem
menyeluruh dan terpadu dengan tujuan mencapai hasil yang optimal
dalam aspek memperkecil biaya, memanfaatkan waktu, dan
mempertahankan kualitas. Prestasi pelaksanaan MK dilihat pada table
berikut:

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 47


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Gambar 6. 2 - Prestasi Pelaksanaan MK

e) Tugas Konsultan MK, sebagai berikut:


1) Tahap Persiapan:
(a) Penyiapan dokumen seleksi Perencana dan Pelaksana
(b) Membantu masalah teknis konstruksi ULP K/ L dalam persiapan
PBJ Jasa Konstruksi
(c) Pengurusan Perijinan; IMB, Ijin Akses Kapling, Air, Listrik, Telepon,
Buang Limbah, dll
2) Tahap Perencanaan Teknis:
(a) Pengendalian dan evaluasi pelaksanaan Perencanaan
(b) Membuat BA Prestasi Perencanaan
(c) Persiapan masalah teknis Pelaksanaan PBJ Pelaksana Konstruksi,
(Dok PBJ).
3) Tahap Pelelangan:
(a) Membantu masalah teknis bangunan kepada ULP K/ L dalam
persiapan PBJ Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan
4) Tahap Konstruksi:
(a) Mengendalikan program pelaksanaan konstruksi fisik
(b) Koordinasi, Evaluasi, dan T3 terhadap penyipangan; Kualitas,
Kuantitas, waktu dan Resiko.

48 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

(c) Membuat BA Prestasi Pelaksanaan Konstruksi


(d) Pengendalian masa pemeliharaan, as built-drawing, mengurus SLF.

6.9 Latihan

1. Sebutkan 3 tugas pokok konsultan pengawas dalam tahap pelaksanaan


pekerjaan konstruksi!
2. Dalam keadaan apakah konsultan pengawas mendapatkan ganti rugi?
3. Apakah tujuan dilakukannya rapat evaluasi pelaksanaan pekerjaan?

6.10 Rangkuman

a) Pembayaran prestasi fisik pekerjaan konsultan pengawas/ MK, dilakukan


berdasarkan prestasi yang dicapai sesuai ketentuan dalam kontrak,
dengan dilampiri tanda-bukti pembayaran.
b) Dalam tahap pelaksanaan pekerjaan konstruksi, penyedia jasa konsultan
pengawas/ MK melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok, seperti berikut:
1) Memberi keputusan terhadap usulan untuk melaksanakan bagian
kegiatan pekerjaan dari pelaksana konstruksi.
2) Memberikan pendapat terhadap permintaan perubahan pekerjaan dan
atau rencana kerja pelaksanaan dari pengguna jasa.
3) Memberi pendapat kepada pengguna jasa atau memberi keputusan
berdasar kewenangan dari pengguna jasa, terhadap usulan
perubahan pekerjaan dan atau rencana kerja pelaksanaan dari
pelaksana konstruksi.
4) Memberi laporan hasil pengawasan setiap bagian kegiatan pekerjaan
dan laporan akhir pengawasan untuk mendapat persetujuan
pengguna jasa.
5) Memberi pendapat kepada pengguna jasa terhadap usulan
penyerahan pertama kalinya hasil akhir pekerjaan dari pelaksana
konstruksi.
6) Dapat menolak menerima hasil bagian kegiatan pekerjaan yang
dilaksanakan tanpa mendapat ijin terlebih dulu dari pengawas
konstruksi.
7) Dapat menolak menerima hasil bagian kegiatan pekerjaan yang tidak

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 49


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

memenuhi ketentuan kontrak kerja konstruksi dan rencana kerja yang


telah disetujui pengguna jasa dan atau pengawas konstruksi.
8) Mengajukan usul perubahan rencana kerja pengawasan.
9) Mendapat ganti rugi
10) Mendapat insentif, apabila hasil akhir pekerjaan dapat diselesaikan
lebih cepat (apabila diperjanjikan).

6.11 Evaluasi

Pilihlah Jawaban yang menurut saudara benar, dari pernyataan berikut:


1. Manakah pernyataan di bawah ini yang tidak sesuai dalam pembayaran
uang muka…
a. Pembayaran uang muka diberikan untuk membiayai mobilisasi
personil dan peralatan, serta pengeluaran pada bulan pertama
b. Pengambilan uang muka yang diajukan oleh penyedia jasa, harus
melalui surat permohonan dilengkapi kelengkapannya sesuai
ketentuan dalam kontrak
c. Dilakukan penelitian terhadap jaminan uang mukanya.
d. Besaran uang muka setinggi-tingginya 10 % dari nilai kontrak dan
diberikan setelah penyedia jasa menyerahkan jaminan uang muka.
2. Berikut ini adalah kriteria penggunaan Konsultan MK, kecuali…
a. Bangunan bertingkat dibawah 4 lantai
b. bangunan dengan luas total di atas 5.000 m 2
c. bangunan khusus
d. yang melibatkan lebih dari satu penyedia jasa perencanaan maupun
pelaksana konstruksi; dan/ atau yang dilaksanakan lebih dari satu
tahun anggaran (multiyears project)
3. Pada tahap pelelangan, Konsultan MK mempunyai tugas…
a. Membantu masalah teknis bangunan kepada ULP K/ L dalam
persiapan PBJ Jasa Pelaksana Konstruksi Bangunan
b. Membantu masalah teknis konstruksi ULP K/ L dalam persiapan PBJ
Jasa Konstruksi
c. Membuat BA Prestasi Perencanaan
d. Mengendalikan program pelaksanaan konstruksi fisik

50 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

BAB VII
PENUTUP
7.1 Simpulan

Kegiatan awal pelaksanaan pekerjaan konstruksi terdiri dari:


1) Pembersihan Lapangan
2) Setting Out, Pasang Bouwplank & Profil Bangunan

Pengadministrasian lapangan, terdiri dari:


1) Catatan/ Buku/ Administrasi dan Laporan Harian
2) Pelaporan dan Foto Dokumentasi
3) Buku Pengendalian

Pelaporan Kemajuan Pekerjaan (Progress Fisik & Keuangan) dan Foto


Dokumentasi, disusun dalam:
1) Laporan Mingguan
2) Laporan Bulanan
3) Laporan Triwulanan
4) Laporan Akhir
5) Laporan Insidentil/ Khusus

Untuk Keperluan Pengendalian & Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan di


Lapangan dibuat Buku Pengendalian berupa Buku Perintah Direksi dan Buku
Tamu.

Batasan kontrak kritis berdasarkan ketentuan dan kesepakatan yang telah


dicapai dan dituangkan dalam catatan pengendalian, seperti berikut:
1) Dalam periode I (rencana fisik pelaksanaan 0% - 70% dari kontrak),
realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 15% dari rencana;
2) Dalam periode II (rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari kontrak),
realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 10% dari rencana.
3) Rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari kontrak, realisasi fisik
pelaksanaan terlambat kurang dari 5% atau 10% dari rencana dan
akan melampaui tahun anggaran berjalan.

Show Cause Meeting (SCM)

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 51


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

1) Dilaksanakan oleh Tim Rapat Pembuktian, bila terjadi keterlambatan


pelaksanaan pekerjaan. Apabila kontraktor tidak dapat menyelesaikan
pekerjaan sesuai Dokumen Kontrak, maka dapat dilakukan Three
Parties Agrement, dengan melibatkan kontraktor lain (pihak ketiga)
untuk meneruskan/ menyelesaikan sisa pelaksanaan pekerjaan yang
belum dikerjakan oleh kontraktor yang gagal tersebut, atau diusulkan
untuk dilaksanakan Pemutusan kontrak.
2) Bila melalui penyelesaian pada SCM kontraktor juga gagal mencapai
progres fisik, harus diambil langkah pengamanan dan penyelamatan
proyek. Dua alternatif yang dapat dipilih yaitu:
(a) Tim Rapat Pembuktian mengusulkan Three Parties Agrement
dengan melibatkan kontraktor lain untuk meneruskan sisa
pelaksanaan pekerjaan yang belum dikerjakan oleh kontraktor
yang gagal tersebut, atau
(b) Tim Rapat Pembuktian mengusulkan pemutusan kontrak.

Tugas Konsultan MK meliputi: persiapan, perencanaan teknis, tahap


pelelangan, dan pelaksanaan konstruksi.

Pembayaran prestasi fisik pekerjaan konsultan pengawas/ MK, dilakukan


berdasarkan prestasi yang dicapai sesuai ketentuan dalam kontrak, dengan
dilampiri tanda-bukti pembayaran.

Dalam tahap pelaksanaan pekerjaan konstruksi, penyedia jasa konsultan


pengawas/ MK melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok, seperti berikut:
1) Memberi keputusan terhadap usulan untuk melaksanakan bagian
kegiatan pekerjaan dari pelaksana konstruksi.
2) Memberikan pendapat terhadap permintaan perubahan pekerjaan dan
atau rencana kerja pelaksanaan dari pengguna jasa.
3) Memberi pendapat kepada pengguna jasa atau memberi keputusan
berdasar kewenangan dari pengguna jasa, terhadap usulan
perubahan pekerjaan dan atau rencana kerja pelaksanaan dari
pelaksana konstruksi.
4) Memberi laporan hasil pengawasan setiap bagian kegiatan pekerjaan

52 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

dan laporan akhir pengawasan untuk mendapat persetujuan


pengguna jasa.
5) Memberi pendapat kepada pengguna jasa terhadap usulan
penyerahan pertama kalinya hasil akhir pekerjaan dari pelaksana
konstruksi.
6) Dapat menolak menerima hasil bagian kegiatan pekerjaan yang
dilaksanakan tanpa mendapat ijin terlebih dulu dari pengawas
konstruksi.
7) Dapat menolak menerima hasil bagian kegiatan pekerjaan yang tidak
memenuhi ketentuan kontrak kerja konstruksi dan rencana kerja yang
telah disetujui pengguna jasa dan atau pengawas konstruksi.
8) Mengajukan usul perubahan rencana kerja pengawasan.
9) Mendapat ganti rugi
10) Mendapat insentif, apabila hasil akhir pekerjaan dapat diselesaikan
lebih cepat (apabila diperjanjikan).

7.2 Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Untuk memperdalam wawasan terkait pengawasan konstruksi, peserta dapat


membaca literatur yang tertera dalam daftar pustaka. Sebagai tindak lanjut
dari pelatihan ini, peserta diharapkan mempelajari materi selanjutnya untuk
dapat memahami proses pelaksanaan pengawasan pekerjaan konstruksi.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 53


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

DAFTAR PUSTAKA

UU. No. 02 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi.

UU No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.

PP No. 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi, sebagaimana


terakhir diubah dengan PP No. 54 Tahun 2016 tentang Perubahan Ketiga atas
PP No. 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konstruksi

Perpres No. 73 Tahun 2011 tentang Pembangunan Bangunan Gedung Negara

Permen. PU No. 06/ PRT/ M/ 2008 tentang Pedoman Pengawasan


Penyelenggaraan dan Pelaksanaan Pemeriksaan Konstruksi di lingkungan
Departemen PU.

Permen. PU No. 04/ PRT/ M/ 2009 tentang Sistem Manajemen Mutu (SMM)
Kementerian PU.

Permen. PU No. 05/ PRT/ M/ 2014 tentang Pedoman Sistem Manajemen


Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) Konstruksi Bidang PU.

Permen. PU No. 09/ PRT/ M/ 2013 tentang Persyaratan Kompetensi untuk Sub
Kualifikasi Tenaga Ahli dan Tenaga Trampil Bidang Jasa Konstruksi.

Permen. PUPR. No. 15/ PRT/ M/ 2015 Tentang Organisasi dan Tata Kerja
Kementerian PUPR.

Balai Diklat. PU. Wilayah II, 2005, Diklat Pengawasan Lapangan, Pusdiklat
Sekretariat Jenderal, Kementerian PU, Oktober 2005.

Proyek Monitoring Pelaksanaan, 1988, Pedoman Umum Metode Pengawasan


Konstruksi Irigasi, Direktorat Jenderal Pengairan, Departemen PU, Maret 1988.

Proyek Irigasi Jawa Barat, 1988, Penataran Konstruksi Untuk Pengawas


Lapangan dan Pengawas Pekerjaan, Direktorat Jenderal Pengairan,
Departemen PU, Sptember 1988.

Pusat Pembinaan Kompetensi dan Pelatihan Konstruksi, 2005, Pelatihan Kepala

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 55


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Proyek Bangunan Gedung, Badan Pembinaan Konstruksi dan Sumber Daya


Manusia, Departemen PU, Desember 2005.

Pusdiklat, 2010, Pelatihan Pejabat Inti Satuan Kerja (PISK) Bidang Sumber Daya
Air, Sekretariat Jenderal, Kementerian PU, Oktober 2010.

56 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

GLOSARIUM

AMDAL (Analisis kajian mengenai dampak besar dan penting suatu


Mengenai Dampak usaha dan/ atau kegiatan yang direncanakan pada
Lingkungan) lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses
pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan
usaha dan/ atau kegiatan yang meliputi.
Analisa Pendekatan perhitungan pendekatan teknis atas kebutuhan
Teknis (Technical sumber daya material, tenaga kerja, dan peralatan
Analysis) untuk melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan
konstruksi.
Arbiter orang yang ditunjuk atas kesepakatan pengguna jasa
dan penyedia jasa. atau ditunjuk oleh pengadilan
negeri, atau ditunjuk oleh lembaga arbitrase. untuk
memberikan putusan mengenai sengketa tertentu
yang diserahkan penyelesaiannya melalui arbitrase.
As Built Drawing gambar akhir pelaksanaan atau gambar purnalaksana
(gambar terbangun).
Bangunan wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi yang menyatu
dengan tempat kedudukan (baik yang ada di atas /
pada, dibawah tanah dan atau air.
Direksi Teknik atau orang, pejabat pekerjaan atau badan hukum yang
Engineer Representative ditunjuk oleh PPK yang mempunyai kekuasaan penuh
untuk mengawasi dan mengarahkan pelaksanaan
pekerjaan sebaik-baiknya menurut persyaratan yang
ada dalam dokumen kontrak.
a) Dokumen Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)
b) Dokumen Kerangka Acuan Analisis Dampak
Lingkungan Hidup (KAANDAL)

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 57


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Dokumen Kontrak keseluruhan dokumen yang mengatur hubungan


Pekerjaan Konstruksi hukum antara pengguna jasa dan penyedia jasa
untuk melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan.
a) Dokumen Rencana Kelola Lingkungan (RKL)
b) Dokumen Rencana Pemantauan Lingkungan
Hidup (RPL)
c) Dokumen Ringkasan Eksekutif.
Efektif penggunaan bagaimana penggunaan sumber daya dikaitkan
sumber daya dengan sasaran kegiatan, apakah sudah sesuai
dengan rancangan yang telah ditetapkan, seperti
tepat waktu (selesai dalam kurun waktu yang telah
ditetapkan), tepat biaya (sesuai dalam batas
anggaran yang tersedia), dan tepat kualitas
(sesuai antara sifat & karakteristik produk hasil
pelaksanaan dengan kebutuhan pemilik atau
pengguna/ pemakai) serta proses pelaksanaan dapat
berjalan dengan lancar & baik (terhadap pihak-pihak
terkait dan sesuai dengan peraturan yang berlaku).
Efisien penggunaan bagaimana penggunaan sumber daya dikaitkan
sumber daya dengan pemilihan sub kegiatan apakah sudah tepat
misalnya tepat jenis dan tepat jumlah.dll.
Engineer Estimate (EE) perkiraan biaya pekerjaan kegiatan satker yang
atau Estimasi dibuat oleh perencana dan atau konsultan.
Perencanaan
Gambar Rencana gambar yang tercantum dalam dokumen kontrak dan
setiap gambar perubahan atau penambahan yang
telah dibuat dan disetujui secara tertulis oleh Direksi
Teknik.
Harga Kontrak harga yang tercantum dalam surat penunjukan
penyedia jasa yang selanjutnya disesuaikan menurut
ketentuan kontrak.

58 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Harga Perkiraan Sendiri perkiraan biaya pekerjaan kegiatan satker, yang


(HPS) atau Ownwer’s dibuat oleh PPK, merupakan alat untuk menilai
Estimate (OE kewajaran harga yangdidasarkan pada harga pasar
setempat yang disusun tidak lebih dari 28 hari kerja
sebelum batas akhir pemasukan penawaran.
Jasa Konstruksi layanan jasa konsultansi perencanaan pekerjaan
konstruksi, layanan jasa pelaksanaan pekerjaan
konstruksi, dan layanan jasa konsultansi
pengawasan pekerjaan konstruksi.
Kecelakaan Kerja kecelakaan yang terjadi berhubung dengan hubungan
kerja, termasuk penyakit yang timbul karena
hubungan kerja, demikiian pula kecelakaan yang
terjadi dalam perjalanan berangkat dari rumah
menuju tempat kerja, dan pulang ke rumah melalui
jalan yang biasa atau wajar dilalui.
Kegagalan Bangunan keadaan bangunan yang tidak berfungsi, baik
secara keseluruhan maupun sebagian dari segi
teknis, manfaat, keselamatan dan kesehatan kerja,
dan/ atau keselamatan umum, sebagai akibat
penyedia jasa dan/ atau pengguna jasa setelah
penyerahan akhir pekerjaan konstruksi.
Kegagalan Konstruksi keadaan hasil pekerjaan konstruksi yang tidak sesuai
dengan spesifikasi pekerjaan sebagaimana
disepakati dalam kontrak kerja konstruksi baik
sebagian maupun keseluruhan, sebagai akibat
kesalahan pengguna jasa dan/ atau penyedia jasa.
Kepala Kantor/ satuan pejabat struktural kementerian yang
kerja bertanggungjawab atas pelaksanaan pengadaan jasa
yang di biayai dari dana anggaran belanja rutin
APBN.
Kepala Kantor/ Satuan pejabat struktural kementerian yang
Kerja bertanggungjawab atas pelaksanaan pengadaan jasa
yang di biayai dari dana anggaran belanja rutin
APBN.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 59


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Konsiliator orang yang ditunjuk atas kesepakatan pengguna


jasa dan penyedia jasa untuk menyelesaikan
perselisihan pada kesempatan kedua.
Kontrak Harga Satuan kontrak pengadaan barang/ jasa atas penyelesaian
seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu
berdasarkan harga satuan untuk setiap satuan/ unsur
pekerjaan dengan spesifikasi teknis tertentu. yang
kuantitas pekerjaannya masih bersifat perkiraan
sementara, sedangkan pembayarannya didasarkan
pada hasil pengukuran bersama atas kuantitas
pekerjaan yang telah dilaksanakan oleh penyedia
jasa.
Kontrak Kerja Konstruksi keseluruhan dokumen yang mengatur hubungan
hukum antara pengguna jasa dan penyedia jasa
dalam penyeleng-garaan pekerjaan konstruksi.
Kontrak Pengadaan perjanjian tertulis antara PPK dengan Penyedia
Barang/ Jasa Barang/ Jasa.
Kuasa Pengguna Pejabat yang ditetapkan oleh PA untuk menggunakan
Anggaran (KPA) APBN atau ditetapkan oleh Kepala Daerah untuk
menggunakan APBD.
Kuasa Pengguna Pejabat yang ditetapkan oleh PA untuk menggunakan
Anggaran (KPA) APBN atau ditetapkan oleh Kepala Daerah untuk
menggunakan APBD.
Manajemen Konstruksi usaha kegiatan merencanakan, mengorganisasikan,
menggerakkan, memimpin, dan mengendalikan
anggota organisasi (sumber daya manusia) serta
sumber daya lainnya, yang dilakukan secara efisien
dan efektif untuk mencapai tujuan mewujudkan suatu
bangunan yang sesuai dengan rancangan yang telah
ditetapkan.

60 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Masa Pelaksanaan jangka waktu bagi Penyedia untuk mengerjakan dan


Kontrak menyelesaikan pekerjaan/ kegiatan yang
dicantumkan dalam dokumen kontrak atau
amandemen kontrak yang mencakup volume, mutu
dan biaya yang telah disepakati.
Masa Pemeliharaan kurun waktu kontrak yang ditentukan dalam syarat-
syarat khusus kontrak, dihitung sejak tanggal
penyerahan pertama pekerjaan sampai dengan
tanggal penyerahan akhir pekerjaan, untuk pekerjaan
permanen ditetapkan selama 6 (enam) bulan dan
pekerjaan semi permanen ditetapkan selama 3 (tiga)
bulan.
Masa Pemeliharaan jangka waktu yang disediakan bagi Penyedia Jasa
untuk memelihara hasil pekerjaan yang telah
diselesaikan.
Mediator orang yang ditunjuk atas kesepakatan pengguna
jasa dan penyedia jasa untuk menyelesaikan
perselisihan pada kesempatan pertama.
Metode Kerja (Work cara pelaksanaan kegiatan pekerjaan dengan
Method) susunan bahan, peralatan dan tenaga manusia
yang menghasilkan produk pekerjaan dalam bentuk
satuan volume dan biaya.
Metode Pelaksanaan cara pelaksanaan pekerjaan konstruksi berdasarkan
(Construction Method) urutan kegiatan yang logik, realistik dan dapat
dilaksanakan dengan menggunakan sumber daya
secara efisien.
Panitia/ Pejabat Penerima panitia/ pejabat yang ditetapkan oleh PA/ KPA yang
Hasil Pekerjaan (PPHP) bertugas memeriksa dan menerima hasil pekerjaan.
Pejabat Pembuat Pejabat yang bertanggungjawab atas pelaksanaan
Komitmen (PPK) Pengadaan Barang/ Jasa.
Pekerjaan dengan pekerjaan konstruksi yang dalam pelaksanaannya
Teknologi Tinggi banyak menggunakan peralatan berat dan tenaga
ahli maupun tenaga terampil.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 61


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Pekerjaan dengan Total pekerjaan pada segmen pasar Non-Kecil.


Nilai Besar
Pekerjaan Kompleks pekerjaan yang memerlukan teknologi tinggi,
mempunyai resiko tinggi, mengguna-kan peralatan
yang didisain khusus dan/ atau pekerjaan yang
bernilai diatas Rp.100.000.000.000 (seratus milyar
rupiah).
Pekerjaan Konstruksi keseluruhan atau sebagian rangkaian kegiatan
perencanaan dan/ atau pelaksa-naan beserta
pengawasan yang mencakup pekerjaan arsitektural,
sipil, mekanikal, elektrikal dan tata ingkungan masing-
masing beserta kelengkapannya untuk mewujudkan
suatu bangunan atau bentuk fisik lain.
Pekerjaan Konstruksi pekerjaan konstruksi yang pelaksanaannya tidak
dengan Resiko Kecil membahayakan keselamatan umum, dan harta
benda.
Pekerjaan Konstruksi pekerjaan konstruksi yang pelaksanaannya dapat
dengan Resiko Sedang berisiko membahayakan keselamatan umum, harta
benda, jiwa manusia dan lingkungan.
Pekerjaan Konstruksi pekerjaan konstruksi yang pelaksanaannya berisiko
dengan Resiko Tinggi sangat membahayakan kesela-matan umum, harta
benda, jiwa manusia dan lingkungan
Pekerjaan Sementara segala macam pekerjaan penunjang yang diperlukan
untuk atau sehubungan dengan pelaksanaan,
penyelesaian dan pemeliha-raan pekerjaan tetap,
termasuk barang-barang dan jasa yang harus
disediakan oleh Penyedia untuk atau atas nama
pemilik/ pengguna anggaran dan direksi teknik.
Pekerjaan Tetap pekerjaan yang harus dilaksanakan, diselesaikan dan
dipelihara sesuai dengan ketentuan dalam dokumen
kontrak.

62 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Pemeliharaan Kesehatan upaya penanggulangan dan pencegahan gangguan


kesehatan yang memerlukan pemeriksaan,
pengobatan, dan/ atau perawatan termasuk
kehamilan dan persalinan.
Pemeriksaan suatu pengamatan yang pada umumnya dilakukan
dari jarak dekat dengan jalan mengadakan
perbandingan sesuatu yang telah atau akan
dilakukan dengan yang seharusnya dilaksanakan
menurut ukuran dan norma tertentu.
Pemeriksaan Mutu kegiatan memeriksa, baik secara visual maupun
teknis dengan cara mengukur, menilai dan menguji di
laboratorium terhadap hasil/ kemajuan pekerjaan dan
atau keadaan dan mutu bahan yang digunakan dalam
pekerjaan.
Pengadaan rangkaian kegiatan mulai dari persiapan, pemilihan
penyedia jasa, penandatanganan kontrak,
pelaksanaan kontrak sampai dengan penyerahan
akhir pekerjaan (FHO).
Pengadaan Barang/ Jasa kegiatan untuk memperoleh barang/ jasa oleh
Pemerintah yang Kementerian/ Lembaga/ Satuan Kerja Perangkat
selanjutnya disebut Daerah/ Institusi lainnya (disingkat K/ L/ D/ I) yang
Pengadaan Barang/ Jasa prosesnya dimulai dari perencanaan kebutuhan
sampai seluruh kegiatan untuk memperoleh barang/
jasa selesai.
Pengawas Lapangan Pejabat Pekerjaan, Instansi atau badan hukum yang
ditunjuk dan diberi kekuasaan penuh oleh PPK untuk
membantu Direksi Teknik dalam pengawasan
pelaksanaan pekerjaan.
Pengawasan suatu bentuk pengamatan yang pada umumnya
dilakukan secara menyeluruh dengan jalan
mengadakan perbandingan antara kenyataan yang
dilakukan dengan yang seharusnya dilakukan atau
yang seharusnya terjadi.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 63


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Pengawasan pengawasan melekat oleh penyelenggara pekerjaan


Penyelenggaraan konstruksi terhadap penyelenggaraan pekerjaan
Pekerjaan Konstruksi konstruksi bidang sarana dan prasarana pekerjaan
umum, baik fisik maupun non fisik dengan penekanan
pada tertib penyelenggaraan dan hasil pekerjaan
konstruksi yang meliputi aspek perencanaan
pekerjaan konstruksi, pengadaan, manajemen
pelaksanaan dan pengendalian kontrak pekerjaan
konstruksi.
Pengelolaan Lingkungan upaya terpadu untuk melestarikan fungsi lingkungan
Hidup hidup yang meliputi kebijakan penataan,
pemanfaatan, pengembangan, pemeliharaan,
pemulihan, pengawasan, dan pengendalian
lingkungan hidup.
Pengendalian tindakan pengaturan atau pengarahan pelaksanaan
dengan maksud agar suatu tujuan tertentu dapat
dicapai secara efisien dan efektif.
Pengguna Anggaran (PA) Pejabat pemegang kewenangan penggunaan
anggaran Kementerian/ Lembaga/ Satuan Kerja
Perangkat Daerah atau Pejabat yang disamakan
pada Institusi lain Pengguna APBN/ APBD.
Pengguna Barang/ Jasa Pejabat pemegang kewenangan penggunaan barang
dan/ atau jasa Milik Negara/ Daerah di masing-
masing K/ L/ D/ I
Pengguna Jasa orang perseorangan atau badan sebagai pemberi
tugas atau pemilik pekerjaan / proyek
Pengujian (Testing) Mutu kegiatan untk menguji keadaan dan mutu
pekerjaan dan/ atau mutu bangunan dan bahan.
Pengukuran (Measuring) kegiatan mengukur panjang, lebar, luas, tinggi, isi,
berat dari hasil pekerjaan yang diselesaikan dan
bahan yang disediakan (material on site).
Penyedia Barang/ Jasa Badan Usaha atau orang perseorangan yang
menyediakan barang/ pekerjaan konstruksi/ jasa-
konsultansi/ jasa lainnya.

64 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Penyedia Jasa perseorangan atau badan, yang kegiatan


usahanya menyediakan layanan jasa
Penyelenggara Pengguna Barang/ Jasa, Pengguna Anggaran (PA),
Konstruksi Kuasa Pengguna Anggaran (KPA), Pejabat Pembuat
Komitmen (PPK), Tim Pendukung (PPTK, Direksi
Lapangan, pengawas, tim pelaksana swakelola dan
lain-lain), Panitia/ Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan,
dan Penyedia Barang/ Jasa.
Penyelenggara yang penyelenggara yang memahami kaidah pekerjaan
Berkualifikasi konstruksi, antara lain metode pelaksanaan
(construction method), metode kerja (work
method), analisa pendekatan teknis (technical
analysis) yang didukung sumber daya yang memadai.
Penyelenggaraan upaya untuk memberikan perlindungan kepada
Asuransi Tenaga Kerja tenaga kerja melalui program JAMSOSTEK (Jaminan
Sosial Tenaga Kerja) yang pengelolaannya dapat
dilaksanakan dengan mekanisme asuransi.
Penyerahan Akhir proses penyerahan hasil pekerjaan fisik yang telah
Pekerjaan (FHO=Final diselesaikan oleh Penyedia setelah masa
Hand Over) pemeliharaan berakhir, dan hasil pekerjaan secara
keseluruhan kondisinya tetap sama dengan kondisi
saat PHO.
Penyerahan Pertama suatu proses penyerahan hasil pekerjaan fisik yang
Pekerjaan telah 100% diselesaikan oleh Penyedia sesuai
(PHO=Provisional Hand gambar dan spesifikasi yang tercantum di dalam
Over) dokumen kontrak.
Perintah Perubahan perintah yang diberikan oleh direksi pekerjaan kepada
penyedia jasa untuk melakukan perubahan
pekerjaan.
Periode Mobilisasi jangka waktu bagi Penyedia untuk mengadakan
peralatan-peralatan sampai siap pakai, bahan/
material, personil dan perlengkapan-perlengkapan
lainnya yang diperlukan sesuai dengan rencana
penggunaannya.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 65


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Perjanjian suatu perbuatan dengan mana satu orang atau


lebih mengikatkan dirinya kepada satu orang lain atau
lebih (Pasal 1313 KUH Perdata)
Perusakan Lingkungan tindakan yang menimbulkan perubahan langsung
Hidup atau tidak langsung terhadap sifat fisik dan/ atau
hayatinya yang mengakibat-kan lingkungan hidup
tidak berfungsi lagi dalam menunjang pembangunan
yang berkelanjutan.
Rescheduling Penjadwalan ulang
Sistem Manajemen system untuk menetapkan kebijakan dan sasaran
serta menetapkan metoda untuk mencapai sasaran
tersebut.
Sistem Manajemen suatu sistem rekayasa dengan memanfaat-kan
Konstruksi sumber daya seperti man (manusia), money (uang),
material (bahan), machine (peralatan), technology
(teknologi) dan time (waktu) 4M &2Tdalam bentuk
kegiatan yang berurutan di dalam proses
penyelenggaraan pekerjaan konstruksi.
Sistem Manajemen Mutu system manajemen untuk mengarahkan dan
(SMM) mengendalikan organisasi dalam hal pencapaian
mutu atau kualitas suatu produk.
Sub Penyedia Barang/ penyedia jasa yang mengadakan perjanjian kerja dengan
Jasa penyedia jasa penanggung jawab kontrak untuk
melaksanakan sebagian pekerjaan yang bukan
pekerjaan utama setelah disetujui oleh PPK.
Surat Perintah Mulai Kerja perintah tertulis untuk memulai pelaksanaan
(SPMK) pekerjaan yang diterbitkan setelah penanda-tanganan
kontrak oleh PPK.
Tanggal Mulai Kerja tanggal mulai kerja bagi penyedia jasa yang
dinyatakan pada Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK).
yang dikeluarkan oleh PPK.
Tanggal Penyelesaian tanggal penyerahan pertama pekerjaan, dinyatakan
Pekerjaan dalam berita acara penyerahan pertama pekerjaan
yang diterbitkan oleh pengguna jasa.

66 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Tenaga Kerja setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan


baik di dalam maupun di luar hubungan kerja, guna
menghasilkan barang/ jasa untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat.
Unit Layanan Pengadaan unit organisasi pemerintah yang berfungsi
(ULP) melaksanakan pengadaan barang/ jasa di K/ L/ D/ I.
Value Engineering cara efektif yang berorientasi teknis dengan
melakukan improvisasi (pengembangan) desain dan/
atau pelaksanaan konstruksi dan/ atau
mengefektifkan biaya dalam berbagai pengadaan
pekerjaan konstruksi.
Working Drawing Gambar Kerja yang harus dibuat oleh Penyedia
sebagai acuan dalam pelaksanaan pekerjaan yang
dimaksudkan untuk mengantisipasi terdapatnya
perbedaan antara gambar perencanaan dengan
kondisi lapangan, gambar kerja ini harus mendapat
persetujuan PPK.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 67


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

KUNCI JAWABAN

Latihan Soal Materi Pokok 1


Latihan
1. Kegiatan awal pelaksanaan pekerjaan konstruksi terdiri dari:
a. Pembersihan Lapangan
b. Setting Out, Pasang Bouwplank & Profil Bangunan
2. Site Clearing, adalah upaya membersihkan areal dari tumbuhan liar dan semak
belukar disekitar lokasi pekerjaan konstruksi, misalnya sekitar bangunan &
saluran yang akan dikerjakan. Tujuannya adalah untuk mengetahui secara pasti
elevasi dan bentuk permukaan tanah asli.
3. Grubbing, adalah upaya menggali dan membuang akar-akar tanaman/ tonggak-
tonggak kayu sedalam mungkin agar dapat terangkat. Demikian pula jika
terdapat sisa-sisa (puing-puing) bangunan dari pasangan batu/ beton harus
dibuang
Evaluasi
1. B
2. D
3. D

Latihan Soal Materi Pokok 2


Latihan

1. Pengadministrasian lapangan, terdiri dari:


a. Catatan/ Buku/ Administrasi dan Laporan Harian.
b. Pelaporan dan Foto Dokumentasi.
c. Buku Pengendalian.
2. Laporan Mingguan merupakan kesimpulan dari hasil Laporan Harian selama 1
minggu, juga mencakup jenis dan kemajuan fisik kumulatif pekerjaan selama 1
minggu
3. Merupakan evaluasi 3 bulanan yang dibuat oleh konsultan pengawas terhadap
pelaksanaan pekerjaan fisik yang dilakukan oleh kontraktor.
Evaluasi
1. D

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 69


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

2. B
3. A

Latihan Soal Materi Pokok 3


Latihan

1. Langkah yang dilakukan adalah: Tim Rapat Pembuktian mengusulkan Three


Parties Agrement dengan melibatkan kontraktor lain untuk meneruskan sisa
pelaksanaan pekerjaan yang belum dikerjakan oleh kontraktor yang gagal
tersebut, atau Tim Rapat Pembuktian mengusulkan pemutusan kontrak.
2. Batasan kontrak kritis berdasarkan ketentuan dan kesepakatan yang telah
dicapai dan dituangkan dalam catatan pengendalian, seperti berikut:
a. Dalam periode I (rencana fisik pelaksanaan 0% - 70% dari kontrak), realisasi
fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 15% dari rencana;
b. Dalam periode II (rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari kontrak),
realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 10% dari rencana.
c. Rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari kontrak, realisasi fisik
pelaksanaan terlambat kurang dari 5% atau 10% dari rencana dan akan
melampaui tahun anggaran berjalan.
Evaluasi
1. D
2. B
3. B

Latihan Soal Materi Pokok 4


Latihan
1. Denda (liquidated damage) adalah sanksi financial yang dikenakan kepada
Penyedia Jasa (Kontraktor), karena keterlambatan penyelesaian pelaksanaan
pekerjaan.
2. Ganti rugi adalah sanksi financial yang dikenakan kepada Pengguna Jasa,
karena terjadi cidera janji terhadap ketentuan Dokumen Kontrak.
Evaluasi
1. B
2. C
3. A

70 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Latihan Soal Materi Pokok 5:


Latihan

1. Dalam tahap pelaksanaan pekerjaan konstruksi, penyedia jasa konsultan


supervisi/ pengawas melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok, seperti berikut:
a. Memberi keputusan terhadap usulan untuk melaksanakan bagian kegiatan
pekerjaan dari pelaksana konstruksi.
b. Memberikan pendapat terhadap permintaan perubahan pekerjaan dan atau
rencana kerja pelaksanaan dari pengguna jasa.
c. Memberi pendapat kepada pengguna jasa atau memberi keputusan berdasar
kewenangan dari pengguna jasa, terhadap usulan perubahan pekerjaan dan
atau rencana kerja pelaksanaan dari pelaksana konstruksi.
2. Mendapat ganti rugi:
a. Apabila pengguna jasa terlambat memberi keputusan terhadap laporan akhir
pengawasan dari pengawas konstruksi yang dapat mengakibatkan kerugian
pada pengawas konstruksi.
b. Apabila pengguna jasa terlambat dan atau tidak lengkap dan atau tidak
akurat atau sama sekali tidak memenuhi kewajibannya untuk menyerahkan
fasilitas dan atau dokumen yang dapat mengakibatkan kerugian pada
pengawas konstruksi (konsultan supervisi).
c. Akibat keterlambatan pembayaran (apabila diperjanjikan).
3. Agar tujuan & sasaran pelaksanaan kegiatan tercapai, maka pengguna jasa
membentuk tim teknis yang beranggotakan personil yang kompeten di
bidangnya, untuk melakukan pembahasan secara normatif maupun substantif
dengan penyedia jasa. Apabila hasil pemeriksaan/ penelitian, ternyata belum
memenuhi persyaratan namun tidak mengganggu pelaksanaan pekerjaan, maka
penyedia jasa dapat melanjutkan pekerjaan dengan syarat personil dan
peralatan tersebut harus segera diganti sesuai dengan waktu yang yang
disepakati bersama.
Evaluasi
1. D
2. A
3. A

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI 71


MODUL 8 PENGENDALIAN PENGAWASAN PADA PELAKSANAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

72 PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI