Anda di halaman 1dari 4

Cera Alba

Cera alba banyak digunakan pada formulasi sediaan topikal dengan konsentrasi 5%-20%
yang digunakan sebagai bahan pengental pada salep dan krim. Kelarutan dari cera alba larut dalam
kloroform, eter, minyak menguap, dan sedikit larut dalam etanol 95% namun praktis tidak larut
dalam air. Titik lebur daricera alba 61o-65oC (Kibbe, 2006). Cera alba yang ditambahkan dalam
sediaan krim dapat meningkatkan viskositas yang berfungsi untuk meningkatkan konsistensi krim
dan menstabilkan sediaan (Kibbe, 2006). Semakin tinggi penambahan konsentrasi cera alba maka
viskositas sediaan semakin besar. Hal ini disebabkan karena cera alba dapat mengikat minyak
sehingga makin banyak minyak yang terikat maka menyebabkan sediaan semakin kental
(Widayanti et al., 2014).
Vaselinum album
Vaselinum album atau vaselin putih merupakan campuran hidrokarbon setengah padat
yang telah diputihkan diperoleh dari minyak mineral. Pemerian vaselinum album masa seperti
lemak, putih atau kekuningan, pucat, massa berminyak transparan dalam lapisan tipis setelah
didinginkan pada suhu 0o. Vaselinum album mempunyai kelarutan praktis tidak larut dalam air,
dalam etanol 95%, namun larut dalam kloroform dan eter (Depkes, 2014). Penambahan vaselinum
album berpengaruh pada stabilitas fisik sediaan dan sebagai pelicin. Semakin banyak konsentrasi
vaselinum album maka kekentalan krim semakin meningkat (Rokhmatunisa, 2010).
Acidum sterinicum
Asam stearat merupakan campuran dari asam stearat C18H36O2 dan asam palmitat
C16H23O2 diperoleh dari lemak dan minyak dan dapat dimakan.. Pemerian zat padat keras
mengkilat, serbuk hablur, warna putih. Kelarutan dari asam sterarat praktis tidak larut dalam air,
larut dalam 20 bagian etanol (95%) P, dalam 2 bagian kloroform, dalam 3 bagian eter(Depkes,
2014). Pada krim tipe M/A adanya asam stearat dapat menyebabkan krim menjadi lebih lunak
sehingga viskositasnya semakin rendah. Jenis basis yang mempunyai viskositas tinggi akan
menyebabkan koefisien difusi suatu obat dalam basis menjadi rendah, sehingga pelepasan obat
dari basis akan kecil (Lachman et al., 1989)
krim
Krim adalah sediaan setengah padat berupa emulsi mengandung air tidak kurang dari 60%
dan dimaksudkan untuk pemakaian luar. Krim mempunyai 2 tipe yaitu krim tipe air minyak (A/M)
dan krim minyak air (M/A). Biasanya krim tipe minyak air (M/A) lebih banyak disukai karena
krim tipe ini mudah menyebar dipermukaan kulit dan tidak lengket (Depkes, 2014). Emulsi minyak
dalam air (vanishing cream) merupakan basis yang dapat dicuci dengan air. Basis yang dapat
dicuci dengan air akan membentuk suatu lapisan tipis yang semi permiabel, setelah air menguap
pada tempat yang digunakan. Emulsi air dalam minyak merupakan basis
krim pendingin (cold cream). Emulsi air dalam minyak dari sediaan semi padat cenderung
membentuk suatu lapisan hidrofobik pada kulit. Suatu lapisan tipisminyak pelindung tetap berada
pada kulit sesuai dengan penguapan air. Penguapan air yang lambat memeberikan efek
mendinginkan pada kulit (Lachman et al., 1994).
Formulasi pada sediaan krim akan mempengaruhi jumlah dan kecepatan zat aktif yang
diabsorbsi. Zat aktif dalam sediaan krim masuk kedalam basis atau pembawa yang akan membawa
obat untuk kontak dengan permukaan kulit. Bahan pembawa yang digunakan untuk sediaan topikal
akan memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap absorbsi obat dan memiliki efek yang
menguntungkan jika dipilih secara tepat (Wyatt et al., 2001). Kualitas krim yang baik adalah yang
mempunyai sifat stabil, lunak, mudah dipakai dan terdistribusi merata. Suatu krim dikatakan stabil
apabila bebas dari inkompatibilitas, stabil pada suhu kamar dan kelembaban yang ada dalam
kamar. Lunak berarti semua zat dalam keadaan halus dan semua produk menjadi lunak dan
homogeny karena krim akan digunakan pada kulit yang mudah teriritasi (Anief, 1999). Stabilitas
krim rusak jika terganggu sistem campurannya terutama disebabkan karena perubahan suhu dan
perubahan komposisi disebabkan penambahan salah satu fase secara berlebihan atau pencampuran
dua tipe krim jika zat pengemulsinya tidak tercampurkan satu sama lain. Konsistensi krim yang
baik, mempermudah dalam pemakaian dan dapat merata pada permukaan kulit. Krim digunakan
untuk pemakaian topikal. Komponen dasar dari krim tipe minyak air terdiri dari fase dispers yang
terdiri dari zat cair, fase pendispers yang terdiri dari bahan dasar pembuat emulsi, dan emulgator
berfungsi untuk menstabilkan emulsi.
Propilenglikol
Propilen gikol banyak digunakan sebagai pelarut dalam berbagai formulasi farmasi
parenteral dan nonparenteral. Propilen glikol digunakan dalam kosmetik sebagai emulsifier.
Pemeriannya cairan kental, jernih, tidak berbau, rasa agak manis, higroskopis. Propilen glikol
memiliki kelarutan dapat bercampur dengan air, etanol, kloroform, eter, namun tidak dapat larut
dalam eter, minyak tanah dan minyak lemak (Kibbe, 2006).
Trietanolamin
Trietanolamin berfungsi sebagai surfaktan dan pengatur pH dalam produk kosmetik.
TEA tidak boleh digunakan dalam produk yang mengandung agen N-nitrosating. TEA dapat
menimbulkan iritasi pada mata dan kulit yang ringan dan tingkat irirtasi akan meningkat dengan
meningkatnya konsentrasi bahan. Produk yang mengandung TEA tidak boleh melebihi konsentrasi
minimal yaitu 5% (Fiume et al. 2013).

Dapus

Allen LV. 2002. The Art Science and Technology of Pharmateutical Compounding. 2nd Ed.
Washington(US): American Pharmateutical Association.
Amallah AD, Pratiwi R. 2015. Review Artikel: Studi formulasi dan evaluasi fisik sedian krim
antiskabies dari minyam mimba (Azadirachta indica A. Juss). Farmaka. 15(2): 70.
Amiji MM, Sandman BJ. 2003. Applied Physical Pharmacy. New York(US): McGraw Hill
Companies Inc.
Anief. 1999. Ilmu Meracik Obat. Yogyakarta (ID): Gadjah Mada University Press.
Ansel CH. 2005. Pengantara Bentuk Sedian Farmasi. Jakarta(ID): Universutas Indonesia.

Aulton. 2002. Pharmaceutic the Science of Dosage Form Design. London(UK): Charcuil Living
Stone.
[Depkes RI] Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1973. Farmakope Indonesia. Ed ke-3.
Jakarta (ID): Departmen Kesehatan Republik Indonesia.
Dressler C, Stefanie R, Cord S, Rikardo NW, Alexander N. 2016. The treatment scabies. Distch
Arztebl Int. 113: 757-762.
Dwiastuti R. 2009. Optimasi proses Pembuatan krim sunscreen ekstrak kering polifenol theh hijau
(Camelia sinensis L) dengan metode desain factorial. [Tesis]. Yogyakarta(ID): Universitas
Gadjah Mada.
Fiume MM, Helderth B, Berfeld WF, Belsito DV, Hill RA, Klaassen CD, Liebler D, Marks JG,
Shank RC, Siaga TJ, Synder PW, Andersen FA. 2013. Safety assessment of triethanolamine
and trietanolamine-containing ingridients as use in cosmetics. International Journal of
Toxicology. 32(1): 63-83.
Gollan AK, Levit JO. 2012. Scabies a review od diagnosis and management based on mille
biology. Peediatr Rev. 33(1): 1-12.
Haniar, Yusriadi, Khumaidi A, Formulasi krim antioksidan ekstrak daun kapas (Gossypium sp.).
GALENIKA Journal of Pharmacy. 1(1): 9-15.
Kibbe AH. 2006, Handbook Of Pharmaceutical Excipients. 5th Edition. Washington (US):
Phamaceutical Press London, United Kingdom dan American Pharmaceutical Association,
Washington, D. C.
Lachman L, Lieberman HA, Kanig JL. 1994. Teori dan Praktik Farmasi Industri 2. Ed-ke 3.
Jakarta(ID): Universitas Indonesia.
Lachman L, Lieberman HA, Kanig JL. 1994. Teori dan Praktik Industri Farmasi. diterjemahkan
oleh Suyatmi S.,Jakarta (ID): UI Press.
Lachman L. 2008. Teori dan Praktek Farmasi Industri II. Jakarta(ID): UI Press.
Loden M. 2001. Hydrating Substances. In Baret AO, Paye M, Malibaeh HI. Handbook of
Cosmetic Science and Tecnology. New York(US): Marcell Dekker Inc.
Martindale. 1972. Martindale’s Extra Pharmacopeia. 26th Ed. London(UK): The pharmaceutical
Press.
Niellood F, Mesters GM. 2000. Pharmaceuticals Emulsions and Suspensions. New York (US):
Marcel Dekker Inc.
Rokhmatunisa D. 2010, Pengaruh Perbandingan Konsentrasi Vaselin Album (Vaselin Putih) Pada
Sifat Salep Ekstrak Maserasi Daun Pare (Momordica folium), Jurnal Ilmiah Kefarmasian,
18 (3) 3–5.
Sallam TN, Fowler JF. 2001. Balsam-related systemic contact dermatitis. J Am Acada Dermatol.
45: 377-381.
Widayanti E. Purwaningsih E. Suciati Y. 2014. Cytotoxicity assay of Typhonium flagelliforme
Lodd against breast and cervical cancer cells, Universa Medicina, 33 (2): 75–82.
Wyatt E, Sutter SH, Drake LA. 2001. Dermatology Pharmacology, in Goodman and Gilman’s The
Pharmacological Basis of Therapeutics, Hardman, J.G., Limbird, L.E., Gilman, A.G.,
(Editor), 10th Edition, 1797,New York, McGraw-Hill.