Anda di halaman 1dari 17

LEMBAR KERJA MAHASISWA (LKM) KIMIA DASAR II

KINEMATIKA KIMIA

OLEH :

NI MADE SINDITYA PRIMANTARI 1813071020

JURUSAN PENDIDIKAN IPA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA


2019
LEMBAR KERJA MAHASISWAA

Pokok Bahasan : Laju Reaksi


Sub-Pokok Bahasan : Hukum Laju, Orde, dan Mekanisme Reaksi
Tujuan :
1. Mahasiswa mampu menjelaskan hukum laju dalam bentuk diferensial dan integral
2. Mahasiswa mampu menjelaskan konsep orde reaksi
3. Mahasiswa mampu menghitung orde suatu reaksi
4. Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian mekanisme reaksi, tahap penentu laju
dalam mekanisme reaksi, dan reaksi elementer!
5. Mahasiswa mampu menentukan persamaam laju reaksi berdasarkan mekanisme
reaksi

Hukum Laju, Orde, dan Mekanisme Reaksi

Reaksi kimia memiliki laju berbeda-beda. Salah satu faktor yang mempengaruhi
reaksi kimia adalah konsentrasi. Untuk mengaitkan antara laju reaksi dengan konsentrasi
digunakan suatu persamaan yang disebut hukum laju reaksi. Hukum laju reaksi dapat
dinyatakan dalam bentuk diferensial dan integral. Berdasarkan persamaan laju bentuk
diferensial dapat diketahui orde reaksi setiap komponen dan orde reaksi secara
keseluruhan. Orde reaksi ditentukan berdasarkan hasil eksperimen. Berdasarkan orde
reaksi ini maka dapat diramalkan mekanisme reaksi. Dalam mekanisme reaksi terdadapt
tahapan-tahapan elementer. Mekanisme reaksi yang telah ditentukan dari order reaksi
melalui ekperimen dapat digunakan untuk menentukan/membuktikan orde reaksinya.

Bacalah teks di atas dan tuliskan konsep/informasi penting yang anda diperoleh!
Faktor yang mempengaruhi reaksi kimia yaitu konsentrasi. Menghubungkan antara
laju reaksi dengan konsentrasi dapat digunakan suatu persamaan yaitu hukum laju reaksi.
Yang mana hukum laju reaksi dapat dinyatakan dalam bentuk diferensial dan integral.
Berdasarkan persamaan laju bentuk diferensial dapat diketahui orde reaksi setiap
komponen dan orde reaksi secara keseluruhan. Orde reaksi ditentukan berdasarkan hasil
eksperimen. Berdasarkan orde reaksi ini maka dapat diramalkan mekanisme reaksi. Dalam
mekanisme reaksi terdadapt tahapan-tahapan elementer. Mekanisme reaksi yang telah
ditentukan dari order reaksi melalui ekperimen dapat digunakan untuk
menentukan/membuktikan orde reaksinya.
Tulislah Pertanyaan/Rumusan Masalah berdasarkan bacaan di atas yang mengacu pada
pencapain tujuan pembelajaran!
1. Bagaimana konsep dari hukum laju dalam bentuk diferensial dan integral ?
2. Bagaimana konsep dari orde reaksi ?
3. Bagaimana cara menghitung orde suatu reaksi ?
4. Apa pengertian mekanisme reaksi, tahap penentu laju dalam mekanisme reaksi,
dan reaksi elementer ?
5. Bagaimana cara menentukan persamaam laju reaksi berdasarkan mekanisme
reaksi ?

Mengumpulkan Informasi
Untuk menjawab permasalahan yang anda temui, bacalah buku teks kimia dasar dan
diskusikan dengan teman-temanmu dalam kelompok belajar masing-masing
Menganalisis/Mengolah Informasi
1. Jelaskan hukum laju reaksi dalam bentuk diferensial dan integral!
Jawab :
Terdapat dua jenis hukum laju: hukum laju diferensial dan hukum laju
integral. Hukum laju reaksi berbentuk: aA → produk, menjelaskan kebergantungan

laju pada konsentrasi A: Laju = – ( ) = k[A]n, dengan k disebut tetapan laju, dan

n orde reaksi untuk A.Metode percobaan umum untuk menentukan laju adalah
metoda laju awal, dimana sederetan percobaan dilangsungkan dengan konsentrasi
awal berbeda, dan laju diukur untuk pada setiap nilai t mendekati t = 0 sampai t = t.
Suatu hukum laju integral menyatakan konsentrasi pereaksi sebagai fungsi waktu.
Hukum laju integral untuk reaksi orde pertama adalah: ln [A] = -kt + ln [A]0 ;
dengan [A]0 adalah konsentrasi awal A. Jadi kita dapat menghitung [A] pada setiap
waktu. Untuk reaksi yang menunjukkan kinetik orde pertama, aluran ln [A]
terhadap t berupa garis lurus.
Hukum Laju Reaksi Bentuk Diferensial dan Konsep Orde Reaksi
Laju reaksi adalah perubahan konsentrasi pereaksi (reaktan) atau hasil reaksi per
satuan waktu. Bagi reaksi overall:
R = P ................................... 3.6
dengan R adalah pereaksi dan P sebagai hasil reaksi. Laju reaksi dapat diungkapkan
dengan memperhitungkan berkurangnya konsentrasi R dari waktu ke waktu dan
secara matematis ditulis –d[R]/dt. Laju reaksi juga dapat dinyatakan dengan
memperhitungkan bertambahnya konsentrasi P dari waktu ke waktu dan ditulis
+d[P]/dt.
Seperti telah diketahui bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi besaran laju
reaksi adalah konsentrasi. Hubungan besaran laju reaksi (r) dan konsentrasi yang
boleh jadi berlaku bagi reaksi 3.7 adalah:
r = +d[P]/dt = k [R] ................ 3.7
Hukum laju reaksi yang berlaku bagi suatu reaksi ditentukan berdasar data
eksperimen. Ungkapan +d[P]/dt adalah ungkapan matematis bentuk diferensial,
oleh sebab itu hukum laju reaksi seperti pada persamaan 3.7 disebut hukum laju
reaksi bentuk diferensial.
Bagi reaksi 3.6, jika konsentrasi R pada saat awal reaksi (pada saat t = 0)
dimisalkan sama dengan a mol/L dan setelah selang waktu tertentu (pada saat t = t)
telah terbentuk produk (P) sejumlah x mol/L, maka hukum laju bentuk diferensial
3.7 dapat ditulis dalam bentuk:
dx/dt = k [a-x] .................. 3.8
Persamaan 3.8 adalah ungkapan hukum laju reaksi bentuk diferensial bagi
pembentukan P pada saat t tertentu. Pada saat t tertentu itu, konsentrasi yang
berpengaruh kepada besaran laju reaksi adalah konsentrasi R yang ada pada saat
itu. Konsentrasi R yang ada pada saat itu besarnya adalah konsentrasi awal setelah
dikurangi kuantitas yang telah berubah menjadi produk, [a-x] mol/L.
Dalam menggambarkan kurva hubungan antara besaran laju reaksi (r) dan
konsentrasi (C) sebagai variabel bebas adalah C (posisi absis) sedangkan laju reaksi
adalah variabel tergantung (posisi ordinat). Gambar 3.6 adalah salah satu contoh
kurva yang menggambarkan hubungan antara laju pembentukan produk P dan
konsentrasi substrat. Jika dikaitkan dengan persamaan 3.7, konsentrasi substrat
adalah konsentrasi pereaksi R.
Gambar 3.1 Kurva Hubungan antara Laju Reaksi dan Konsentrasi Pereaksi

Gambar 3.1 adalah salah satu contoh kurva yang menggambarkan hubungan antara
laju pembentukan produk P dan konsentrasi substrat. Kurva hubungan antara
besaran laju reaksi dan konsentrasi pereaksi juga dapat dibuat dengan mengalurkan
laju pengurangan pereaksi dan konsentrasi pereaksi, seperti dapat ditunjukkan pada
Gambar 3.2.

-dR/dt

[a-x]

Gambar 3.2 Kurva Hubungan antara Laju Reaksi Berkurangnya Pereaksi dan
Konsentrasi Pereaksi
Dari berbagai eksperimen yang telah dilakukan, para ilmuwan kimia fisika hampir
selalu mendapati kurva hubungan antara besaran laju reaksi dan konsentrasi pereaksi yang
tidak linier. Kurva-kurva yang dihasilkan umumnya berbentuk eksponensial seperti yang
berlaku pada Gambar 3.1. Berdasar temuan-temuan empiris itu dapat disimpulkan bahwa
hubungan antara besaran laju reaksi dan konsentrasi pereaksi adalah eksponensial
(berpangkat). Pangkat dari faktor konsentrasi zat yang berpengaruh terhadap besaran laju
reaksi itu selanjutnya diberi nama orde reaksi. Demikianlah sejarah singkat lahirnya
konsep orde reaksi. Dengan demikian, sebenarnya penulisan hukum laju reaksi yang lebih
umum bagi persamaan 3.7 adalah:

+d[P]/dt = k [R]α atau dx/dt = k [a-x]α ....................... 3.9

dengan α adalah representasi dari orde reaksi. Orde reaksi secara matematis adalah pangkat
faktor konsentrasi zat yang berpengaruh terhadap besaran laju reaksi. Hukum laju reaksi
yang diungkapkan dalam persamaan 3.7 atau persamaan 3.3 nilai α adalah 1, hukum laju
reaksi bagi reaksi orde 1.

Bagi reaksi yang melibatkan lebih dari satu pereaksi seperti:

A + 2 B = AB2 .............................. 3.10

hubungan laju reaksi dan konsentrasi, sebagaimana telah diperkenalkan dalam bab pertama
buku ini, boleh jadi mengikuti persamaan:

r = dx/dt = k [a-x]α[b-x]ß .......................... 3.11

dengan α adalah orde reaksi bagi pereaksi A dan ß adalah orde reaksi bagi pereaksi B.

Hukum laju reaksi sebagaimana diungkapkan oleh persamaan 3.11 disebut hukum laju
reaksi bentuk diferensial. Berbagai hukum laju reaksi bentuk diferensial dan makna
fisiknya dapat dilihat di dalam Tabel 3.1.
Tabel 3.1 Berbagai Hukum Laju Reaksi Bentuk Diferensial
No. Hukum Laju Makna Fisik
Reaksi
1. dx/dt = k (a-x) Besaran laju reaksi dikontribusi oleh
konsentrasi satu macam pereaksi
berpangkat satu. Hukum laju reaksi
bentuk diferensial bagi reaksi orde satu.

2. dx/dt = k (a-x)2 Besaran laju reaksi dikontribusi oleh


konsentrasi satu macam pereaksi
berpangkat dua. Hukum laju reaksi
bentuk diferensial bagi reaksi orde dua.

3. dx/dt = k (a-x)3 Besaran laju reaksi dikontribusi oleh


konsentrasi satu macam pereaksi
berpangkat tiga. Hukum laju reaksi
bentuk diferensial bagi reaksi orde tiga.

4. dx/dt = k (a-x)(b- Besaran laju reaksi dikontribusi oleh


x) konsentrasi dua macam pereaksi masing-
masing berpangkat satu. Orde reaksi
masing-masing pereaksi adalah satu dan
orde reaksi total adalah dua.

5. dx/dt = k (a-x)(b- Besaran laju reaksi dikontribusi oleh


x)(c-x) konsentrasi tiga macam pereaksi masing-
masing berpangkat satu. Orde reaksi
masing-masing pereaksi adalah satu dan
orde reaksi total adalah tiga.

6. dx/dt = k (a-x)n Besaran laju reaksi dikontribusi oleh


konsentrasi satu macam pereaksi
berpangkat n. Orde reaksi adalah n. Nilai
n tidak sama dengan 1, positif, negatif,
bilangan bulat, bahkan boleh pecahan.
Hukum laju reaksi bentuk diferensial yang dituliskan di dalam Tabel 3.1 adalah
hukum laju reaksi simbolik, bukan hukum laju reaksi yang sebenarnya. Di dalam Tabel 3.1
dikenalkan pula konsep orde reaksi parsial dan orde reaksi total. Orde reaksi didefinisi
secara matematis sebagai pangkat faktor konsentrasi dalam hukum laju reaksi bentuk
diferensial. Makna fisik dari orde reaksi adalah derajat kontribusi konsentrasi zat yang
berpengaruh terhadap besaran laju reaksi. Nilai kontribusi itu dapat berupa bilangan
positif, bilangan negatif, bilangan bulat, atau bilangan pecahan. Bagi reaksi yang
memenuhi hukum laju reaksi nomor 4 dalam Tabel 3.1 memiliki orde reaksi parsial, yaitu
orde 1 terhadap konsentrasi pereaksi A dan orde 1 terhadap konsentrasi B dan memiliki
orde reaksi total 2. Kadang sulit mendefinisikan orde reaksi total bagi hukum laju reaksi
tertentu yang telah ditetapkan berdasar hasil eksperimen.

Hukum Laju Reaksi Bentuk Integral

Jika diperhatikan kembali dan dicermati lebih mendalam terhadap kurva yang
dibuat berdasar hukum laju reaksi bentuk diferensial. Kurva yang menggambarkan
hubungan besaran laju reaksi dan konsentrasi menghasilkan kurva eksponensial yang
berasimtot (lihat Gambar 3.2). Menurut para ilmuwan pragmatis, kurva yang demikian itu
memiliki kelemahan yaitu kurang memberi manfaat dalam mengekstrapolasi kapan kurva
itu menyentuh sumbu absis. Para ilmuwan pragmatis itu kemudian berupaya mengatasi
kelemahan yang ada dengan memanfaatkan piranti matematika.

Berikut ini disajikan contoh transformasi hukum laju reaksi yang dipengaruhi oleh
satu pereaksi dan berorde satu. Hukum laju reaksi bentuk diferensialnya seperti
ditunjukkan pada persamaan 3.8. Untuk penyelesaian transformasi itu persamaan
3.3 harus ditulis kembali ke dalam bentuk:
......................................3.12

Untuk dapat dilakukan intregasi terhadap persamaan 3.12, perlu dilakukan

modifikasi matematis terlebih dahulu terhadap menjadi - kemudian

dilakukan operasi integral tak terbatas seperti berikut:

∫ ∫ ........................ 3.13

.................. 3.14
Pada persamaan 3.9, c adalah suatu tetapan. Pada saat t = 0 belum ada pereaksi
yang berkurang untuk berubah menjadi produk, maka x = 0, sehingga c nilainya
sama dengan – ln a. Persamaan 3.14 dapat ditulis kembali menjadi:
............. 3.15
.......................... 3.16
.................................... 3.17

Persamaan 3.17 adalah hukum laju reaksi bentuk integral bagi reaksi orde satu.
Dengan cara-cara pengintegrasian sesuai dengan ketentuan yang berlaku dapat
dilakukan transformasi hukum laju bentuk diferensial yang lain. Hasil transformasi
berbagai hukum laju reaksi bentuk diferensial ke dalam bentuk integral disajikan di
dalam Tabel 3.3.

Tabel 3.3 Hukum Laju Reaksi Bentuk Diferensial dan Bentuk Integral
N Hukum Hukum Laju Reaksi Bentuk Integral
o Laju
. Reaksi
Bentuk
Diferens
ial
1 dx/dt = k
. (a-x)
2 dx/dt = k
. (a-x)2
3 dx/dt = k
. (a-x)3

4 dx/dt = k
. (a-x)(b-
x)
catatan:
a≠b
5 dx/dt = k  c 
 b  c  ln  c  a  ln  a  b ln
1 a b
kt  
. (a-x)(b- a  bb  cc  a   a  x b  x c  x
x)(c-x)
catatan:
a ≠ b ≠
c
6 dx/dt = k
. (a-x)n
(n = n &
n ≠ 1)

Ada empat manfaat yang didapat dari hasil transformasi hukum laju reaksi bentuk
diferensial ke dalam bentuk integral, yaitu: (1) dimilikinya hubungan fungsional
yang dapat digunakan untuk menetapkan nilai konstanta laju reaksi, k berdasar
perubahan konsentrasi pereaksi, (2) konsentrasi pereaksi pada saat t tertentu dapat
langsung ditetapkan, (3) diperolehnya persamaan linier yang berlaku bagi hukum
laju reaksi yang bersangkutan, dan (4) manfaat lanjutan dari manfaat-manfaat yang
telah disebutkan. Penjelasan singkat untuk masing-masing manfaat diberikan pada
alinea berikut ini.
Transformasi hukum laju reaksi bentuk diferensial ke dalam bentuk integral
menghasilkan hubungan fungsional yang dapat digunakan untuk menetapkan nilai
konstanta laju reaksi, k berdasar perubahan konsentrasi pereaksi setelah selang
waktu t tertentu. Jika diperhatikan persamaan 3.12 dan hukum-hukum laju yang
lain seperti yang terkandung di dalam Tabel 3.3 terdapat simbol k yang
merepresentasi konsep konstanta atau tetapan laju reaksi. Tetapan laju reaksi
disebut juga koefisien laju atau laju reaksi jenis. Secara matematis, tetapan laju
reaksi dapat didefinisi sebagai perubahan konsentrasi pereaksi atau hasil reaksi per
satuan waktu dalam suatu reaksi jika konsentrasi semua pereaksi sama dengan satu.
Bagi reaksi elementer bimolekuler sebagaimana telah dikaji pada Bab II, nilai k
secara teoretik akan memiliki kefungsian kepada temperatur (T) dan energi
pengaktifan (Ea). Untuk memperjelas pemahaman ini, perhatikan kembali
persamaan 3.1. Konstanta laju reaksi (k) harganya dipengaruhi oleh suhu dan
katalis. Semakin besar harga k maka reaksi akan berlangsung dengan kelajuan yang
besar. Prediksi teoretik ini kelak akan dibuktikan oleh van’t Hoff dan Arrhenius
(akan diuraikan pada bab selanjutnya).
Kembali ke Persamaan 3.17, persamaan ini dapat ditulis kembali ke dalam bentuk:

........................... 3.18

Dengan memanfaatkan persamaan 3.13 nilai k bagi reaksi orde satu dapat
ditetapkan secara langsung setelah dimiliki data x dan t. Hal yang sama juga
berlaku bagi reaksi orde dua dengan memanfaat persamaan 3.19.
................. 3.19

Transformasi hukum laju reaksi bentuk diferensial ke dalam bentuk integral


menghasilkan hubungan fungsional yang dapat digunakan untuk menetapkan secara
langsung konsentrasi pereaksi pada saat t tertentu. Misal untuk reaksi orde dua,
konsentrasi pereaksi pada saat t tertentu dapat dihitung menggunakan persamaan
3.20:
.................... 3.20

Transformasi hukum laju reaksi bentuk diferensial ke dalam bentuk integral


menghasilkan hubungan fungsional dalam bentuk persamaan linier yang khas bagi
hukum laju reaksi yang bersangkutan. Persamaan linier yang berlaku bagi reaksi
orde satu berbeda dengan persamaan linier yang berlaku bagi reaksi orde dua.
Kekhasan ini selanjutnya dapat dimanfaatkan sebagai pembeda antara reaksi-reaksi
yang memiliki orde berbeda. Transformasi hukum laju reaksi bentuk diferensial
orde satu ke dalam bentuk integral sebagaimana telah dicontohkan sebelumnya
menghasilkan hubungan fungsional dalam bentuk persamaan linier yang dapat
dibuat berdasar persamaan 3.16. Penulisan persamaan linier 3.16 kurang lazim jika
ditinjau dari tata aturan (konsensus) penggambaran kurva hubungan antara variabel
bebas dan variabel tergantung. Seperti telah disebutkan pada Bab I bahwa variabel
bebas menduduki posisi absis variabel tergantung menduduki posisi ordinat. Bagi
persamaan linier yang paling sederhana dan paling umum seperti berikut ini.
Y = aX + b ............................. 3.21
harus dipahami bahwa Y yang ditulis di ruas kiri dari persamaan adalah variabel
tergantung (dependent variable), X sebagai variabel bebas (independent variable)
ditulis diruas kanan. Dalam persamaan ini a adalah gradient, slope, atau kemiringan
garis dan b adalah jelajah (intercept). Mendasarkan kepada pemahaman ini, maka
persamaan 3.16 ditulis kembali menjadi bentuk persamaan 3.22.
................... 3.22
Persamaan 3.22 ini memiliki struktur yang sama dengan persamaan 3.21.
Persamaan linier yang berlaku bagi hukum laju reaksi orde satu dan orde yang lain
dapat dilihat pada Tabel 3.4.

Tabel 3.4 Persamaan Garis Linier untuk Beberapa Orde Reaksi


Reaksi Ode Persamaan Garis Liniernya
ke
0
1
2

2
(dua zat)

3 (satu zat)

Dari Tabel 3.4 ini dapat dilihat, bahwa terdapat bentuk-bentuk kefungsian
konsentrasi zat terhadap waktu yang berbeda antara orde yang satu dengan orde
reaksi yang lain. Grafik aluran linier dapat dibuat, tentunya bagi setiap reaksi orde
tertentu akan memiliki persamaan garis linier yang tertentu pula.
Bagi reaksi orde tiga misalnya, bila ⁄ dialurkan terhadap waktu, t
akan didapat garis lurus dengan persamaan garis seperti pada Tabel 3.4, garis ini
memotong ordinat pada ⁄ dan kelerengannya adalah 2k. Ketika
pernyataan ini dibalik, maka sebenarnya transformasi hukum laju reaksi bentuk
diferensial ke dalam bentuk integral menghasilkan hubungan fungsional yang dapat
digunakan untuk menetapkan orde dari reaksi yang bersangkutan. Pembahasan
selengkapnya untuk hal ini diberikan tersendiri pada Bab V (Penentuan Orde
Reaksi).
Transformasi hukum laju reaksi bentuk diferensial ke dalam bentuk integral
memberikan manfaat lanjutan dari manfaat-manfaat yang telah disebutkan, seperti
misalnya: (1) memperoleh kemudahan untuk menurunkan ungkapan bagi konsep
waktu paroh ( dan pengembangan-pengembangannya (lihat Bab IV), (2) dapat
membantu menjawab pertanyaan kenapa waktu paroh dijadikan sebagai penanda
reaktivitas unsur radioaktif, (3) memperoleh kemudahan untuk menurunkan
ungkapan bagi pengukuran umur fosil yang berbasis kepada karakter radioaktif,
= ( ).

2. Jelaskan pengertian orde reaksi disertai sebuah contoh!


Jawab :

Orde reaksi didefinisi secara matematis sebagai pangkat faktor konsentrasi dalam
hukum laju reaksi bentuk diferensial. Makna fisik dari orde reaksi adalah derajat kontribusi
konsentrasi zat yang berpengaruh terhadap besaran laju reaksi. Nilai kontribusi itu dapat
berupa bilangan positif, bilangan negatif, bilangan bulat, atau bilangan pecahan. Orde
reaksi adalah banyaknya faktor konsentrasi zat reaktan yang mempengaruhi kecepatan
reaksi. Penentuan orde reaksi tidak dapat diturunkan dari persamaan reaksi tetapi hanya
dapat ditentukan berdasarkan percobaan. Suatu reaksi yang diturunkan secara exsperimen
dinyatakan dengan rumus kecepatan reaksi:

r = k (A) ( B )

Persamaan tersebut mengandung pengertian reaksi orde 1 terhadap zat A


dan merupakan reaksi orde 2 terhadap zat B. Secara keseluruhan reaksi tersebut
adalah reaksi orde 3.
Orde reaksi atau tingkat reaksi terhadap suatu komponen merupakan
pangkat dari konsentrasi komponen tersebut dalam hukum laju. Sebagai contoh,

V = k [A]m [ B]n

bila m=1 kita katakana bahwa reaksi tersebut adalah orde pertama terhadap A, jika
n = 3, reaksi tersebut orde ketiga terhadap B.
Orde total adalah jumlah orde semua komponen dalam persamaan laju : n+ m+
Pangkat m dan n ditentukan dari data exsperimen, biasanya harganya kecil
dan tidak selalu sama dengan koefisien a dan b. Hal ini berarti, tidak ada hubungan
antara jurnal pereaksi dan koefisien reaksi dengan orde reaksi.
CONTOH :
[NO2] awal
Eksperimen Laju reaksi awal (M s-1) (M) [CO] awal (M)
1 0,005 0,10 0,10
2 0,080 0,40 0,10
3 0,005 0,10 0,20
Berdasarkan data eksperimen reaksi di atas, tentukan orde reaksi terhadap NO2.

Untuk menghitung nilai x pada [NO2]x, kita perlu membandingkan data eksperimen
1 dan 2, di mana [NO2] bervariasi namun [CO] konstan.

( ) ATAU

=( )

Diperoleh 16 = (4)x, dengan demikian x = 2. Jadi, orde reaksi terhadap NO2 = 2.

3. Apakah orde reaksi dapat ditentukan dari persamaan reaksinya? Jelaskan!


Jawab :

4. Di bawah ini disajikan data hasil eksperimen reaksi: A + B → produk

Konsentrasi Awal (M)


No. Laju Awal (mol L-1 s-1
A B
1 0,1 0,1 2 x 10-3
2 0,3 0,1 2 x 10-3
3 0,1 0,4 32 x 10-3

Jawab :
DIKETAHUI :
r1 = 2 x 10-3 (mol L-1 s-1)
r2 = 2 x 10-3 (mol L-1 s-1)
r3 = 32 x 10-3 (mol L-1 s-1)
a1 = 0,1 M B1 = 0,1 M
a2 = 0,3 M, B2 = 0,1 M
a3 = 0,1 M B3 = 0,4 M

Jawaban :
r=
Mencari orde x

1=
x=0

Mencari orde y

16 =

16 =
y =2

Jadi r =

r =

r =
5. Jelaskan pengertian mekanisme reaksi, tahap penentu laju dalam mekanisme reaksi,
dan reaksi elementer!
Jawab :
Mekanisme reaksi adalah serangkaian reaksi-reaksi sederhana (reaksi elementer)
yang menggambarkan proses sebenarnya dari sebuah reaksi keseluruhan atau overall
reaction (Alberty & Farrington, 1984). Dengan kalimat lain, mekanisme reaksi adalah
jalan detil yang dilalui oleh reaktan untuk berubah menjadi hasil reaksi atau produk.
Mekanisme reaksi juga dapat dinyatakan sebagai gambar diam (snap shot) yang
menggambarkan perubahan dari keadaan dasar (ground state) menjadi keadaan transisi
(transition state), dan kemudian berubah menjadi keadaan akhir (produk) yang lebih stabil.
Tahap Penentu Laju adalah tahap paling lambat dari seluruh rangkaian tahap menuju
pembentukan produk, harus memprediksi hukum laju yang sama seperti yang ditentukan
secara percobaan.

6. Diketahui reaksi: 2NO(g) + O2(g) →NO2(g)


Mekanisme reaksinya adalah sebagai berikut.
Tahap 1: 2NO(g) N2O2(g) (cepat)
Tahap 2: N2O2(g) + O2(g) → NO2(g) (lambat)
Tentukan persamaan laju reaksi di atas!
Jawab :
2NO(g) N2O2(g)
N2O2(g) + O2(g) NO2(g)
+
2NO(g) + O2(g) NO2(g)

Jadi Persamaan laju reaksi, yaitu :


r =

Menyimpulkan
Tuliskan kesimpulan yang anda peroleh dari kegiatan ini?
Terdapat dua jenis hukum laju: hukum laju diferensial dan hukum laju integral
1. Hukum laju reaksi yang berlaku bagi suatu reaksi ditentukan berdasar data
eksperimen. Ungkapan +d[P]/dt adalah ungkapan matematis bentuk diferensial.
2. Transformasi hukum laju reaksi bentuk diferensial ke dalam bentuk integral
menghasilkan hubungan fungsional dalam bentuk persamaan linier yang khas bagi
hukum laju reaksi yang bersangkutan. Persamaan linier yang berlaku bagi reaksi orde
satu berbeda dengan persamaan linier yang berlaku bagi reaksi orde dua. Kekhasan ini
selanjutnya dapat dimanfaatkan sebagai pembeda antara reaksi-reaksi yang memiliki
orde berbeda.
3. Orde reaksi didefinisi secara matematis sebagai pangkat faktor konsentrasi dalam
hukum laju reaksi bentuk diferensial. Makna fisik dari orde reaksi adalah derajat
kontribusi konsentrasi zat yang berpengaruh terhadap besaran laju reaksi. Nilai
kontribusi itu dapat berupa bilangan positif, bilangan negatif, bilangan bulat, atau
bilangan pecahan.