Anda di halaman 1dari 82

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

PENGARUH KONSENTRAT MONOMER AKRILAT DAN AKRILAMIDA


PADA SINTESIS KOPOLIMER SELULOSA BAKTERIAL –CO- AKRILAT
DAN –CO- AKRILAMIDA DENGAN METODE IRADIASI SIMULTAN

SILVIA FIDYATI

PROGRAM STUDI KIMIA

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH

JAKARTA

2017 M/1438 H
LEMBAR PENGESAHAN

Judul PKL : Pengaruh Konsentrat Monomer Akrilat dan Akrilamida


pada Sintesis Kopolimer Selulosa Bakterial-co-Akrilat dan
–co-Akrilamida dengan Metode Iradiasi Simultan

Nama : Silvia Fidyati

NIM : 11140960000066

Program Studi : Kimia

Fakultas : Sains dan Teknologi

Universitas : UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Menyetujui,

Pembimbing I Pembimbing II

Dewi Sekar Pangerteni, B.Sc Anna Muawanah, M. Si


NIP: 19620509 198112 2 001 NIP: 19740508 199903 2 002

Mengetahui,

Kepala Bidang Proses Radiasi Kepala Program Studi Kimia

Dr. Darmawan, Apt Drs. Dede Sukandar, M.Si


NIP: 19610108 198803 1 002 NIP: 19650104 199103 1 004
IDENTITAS MAHASISWA

Nama Lengkap : Silvia Fidyati

NIM : 11140960000066

Tempat, Tanggal Lahir : Jakarta, 29 Juni 1996

Jenis Kelamin : Perempuan

Program Studi : Kimia

Fakultas : Sains dan Teknologi

Universitas : UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Alamat : Jl.H.Asmawi No.68 RT 08 RW 05, Kel. Beji, Kec.


Beji, Depok, Jawa Barat 16421
IDENTITAS UNIVERSITAS

Nama Universitas : UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Alamat : Jl.Ir.H.Juanda No.95 Ciputat 15415

No. Telepon/Fax : (021) 7401925/ (021) 7402982

Rektor Universitas : Prof. Dr. Dede Rosyada, MA

Dekan : Dr. Agus Salim, M.Si

Ketua Program Studi : Drs. Dede Sukandar, M.Si

Pembimbing PKL : Anna Muawanah, M.Si


IDENTITAS LEMBAGA PENELITIAN

Nama Lembaga : Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi (PAIR) BATAN

Alamat : Jl. Lebak Bulus Raya No.49, Jakarta Selatan 12440

No. Telepon/Fax : (021) 7690709/(021) 7691607

Pimpinan : Drs. Totti Tjiptosumirat, M.Rur, Sci

Pembimbing PKL : Dewi Sekar Pangerteni, B.Sc


KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb

Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat


dan ridho-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktek kerja
lapangan yang berjudul “Pengaruh Konsentrat Monomer Akrilat dan Akrilamida
pada Sintesis Kopolimer Selulosa Bakterial–co-akrilat dan –co-akrilamida dengan
Metode Iradiasi Simultan”. Laporan ini disusun setelah penulis menyelesaikan
praktek kerja lapangan yang dilaksanakan di Pusat Aplikasi Isotop dan Radias
(PAIR) BATAN Pasar Jumat. Laporan praktek kerja lapangan ini disusun untuk
memenuhi syarat penyelesaian praktek kerja lapangan baik di universitas maupun
di instansi.
Penyusunan dalam laporan praktek kerja lapangan ini, penulis mendapat
banyak bantuan, bimbingan, dan arahan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada
kesempatan ini penulis menyampaikan rasa hormat dan ucapan terima kasih yang
tulus kepada:
1. Dewi Sekar Pangerteni, B.Sc, selaku pembimbing di Pusat Aplikasi Isotop
dan Radiasi (PAIR) BATAN yang telah sabar membimbing dan
memberikan banyak ilmunya kepada penulis.
2. Anna Muawanah, M.Si, selaku dosen pembimbing di Fakultas Sains dan
Teknologi yang telah membimbing, memberikan ilmunya, dan motivasinya
selama penyusunan laporan PKL ini.
3. Drs. Dede Sukandar, M.Si, selaku Ketua Program Studi Kimia Fakultas
Sains dan Teknologi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
4. Dr. Agus Salim, M.Si, selaku Dekan Fakultas Sains dan Teknologi UIN
Syarif Hidayatullah Jakarta.
5. Kedua orang tua dan keluarga tercinta yang telah membantu penulis dengan
do’a, dukungan material maupun moril.
6. Ibu Tita Puspitasari yang telah memberikan bimbingan dan motivasi kepada
penulis serta seluruh staff Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi (PAIR)

i
BATAN Pasar Jumat yang telah memberikan bantuan, saran dan
mangajarkan hal baru kepada penulis.
7. Faiz Nur Faiqoh selaku rekan kerja yang telah banyak membantu penulis
dalam pelaksanaan PKL di PAIR BATAN.
8. Kak Meilia dan Kak Olivin yang telah banyak membantu dan mengarahkan
penulis dalam pelaksanaan PKL di PAIR BATAN.
9. Eko Prayitno yang telah memberikan dukungan dan motivasi dalam
pelaksanaan PKL serta bantuan dalam penyusunan laporan PKL.
10. Teman-teman mahasiswa Program Studi Kimia Angkatan 2014 yang selalu
mendukung dan memotivasi penulis.
Semoga kebaikan yang telah diberikan untuk penulis memperoleh balasan
yang lebih baik dari Allah SWT. Aamiin YRA. Semoga laporan praktek kerja
lapangan ini bermanfaat bagi pembaca serta dapat dijadikan referensi untuk
perkembangan pendidikan khususnya dibidang polimer.

Jakarta, April 2017

Penulis

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ i

DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... vii

DAFTAR TABEL................................................................................................. ix

DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... x

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang........................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................... 3

1.3 Tujuan Penelitian ....................................................................................... 4

1.4 Manfaat Penelitian ..................................................................................... 4

BAB II KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTEK KERJA LAPANGAN


(PKL) ...................................................................................................................... 5

2.1 Sejarah Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) ................................... 5

2.2 Visi dan Misi BATAN............................................................................... 7

2.2.1 Visi .................................................................................................... 7

2.2.2 Misi ................................................................................................... 7

2.3 Tugas dan Fungsi BATAN ........................................................................ 7

2.3.1 Tugas ................................................................................................. 7

2.3.2 Fungsi ................................................................................................ 8

2.4 Struktur Organisasi BATAN ..................................................................... 8

2.5 Sejarah Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi (PAIR) ................................... 9

2.6 Visi dan Misi PAIR ................................................................................. 10

2.6.1 Visi PAIR ........................................................................................ 10

iii
2.6.2 Misi PAIR ....................................................................................... 10

2.7 Kedudukan, Tugas dan Fungsi PAIR ...................................................... 11

2.7.1 Kedudukan PAIR ............................................................................ 11

2.7.2 Tugas PAIR ..................................................................................... 11

2.7.3 Fungsi PAIR .................................................................................... 11

2.8 Struktur Organisasi dan Kepegawaian PAIR .......................................... 12

2.8.1 Struktur Organisasi PAIR ............................................................... 12

2.8.2 Struktur Kepegawaian PAIR ........................................................... 13

2.9 Program Kegiatan PAIR .......................................................................... 14

2.10 Kerjasama dengan Pihak Luar................................................................ 15

BAB III TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................... 17

3.1 Selulosa Bakterial .................................................................................... 17

3.1.1 Karakterisasi Selulosa Bakterial ..................................................... 17

3.2 Akrilamida ............................................................................................... 18

3.2.1 Sifat Fisik dan Sifat Kimia Akrilamida .......................................... 19

3.2.3 Poliakrilamida ................................................................................. 19

3.3 Asam Akrilat ........................................................................................... 21

3.3.1 Kegunaan Asam Akrilat .................................................................. 22

3.3.2 Sifat Fisik dan Kimia Asam Akrilat ................................................ 22

3.4 Kopolimerisasi Grafting .......................................................................... 22

3.4.1 Metode Simultan ............................................................................. 24

3.5 Radiasi ..................................................................................................... 24

3.5.1 Iradiasi Sinar Gamma () ................................................................ 25

3.5.2 Sumber Radiasi ............................................................................... 26

3.5.3 Dosis Radiasi .................................................................................. 26

3.5.4 Iradiator Karet Alam ....................................................................... 27

iv
3.5.5 Efek Radiasi Sinar Gamma Terhadap Polimer ............................... 29

3.5.6 Kelebihan dan Kekurangan Teknik Radiasi ................................... 29

3.6 Hidrogel ................................................................................................... 30

3.7 Spektrofotometer Infra Red (IR) ............................................................. 31

3.7.1 Gerak Molekul pada Infra Red (IR) ................................................ 32

3.7.2 Daerah Identifikasi pada Infra Red (IR) ......................................... 33

3.7.3 Analisis Kualitatif dengan Infra Red (IR) ....................................... 34

BAB IV METODE PENELITIAN .................................................................... 37

4.1 Waktu dan Tempat Penelitian ................................................................. 37

4.2 Alat dan Bahan ........................................................................................ 37

4.2.1 Alat .................................................................................................. 37

4.2.2 Bahan .............................................................................................. 37

4.3 Cara Kerja ................................................................................................ 37

4.3.1 Pembuatan Plastik Seal ................................................................... 37

4.3.2 Pembuatan Larutan Monomer ......................................................... 38

4.3.3 Pembuatan Hidrogel Selulosa Bakterial-co-akrilat dan Selulosa ... 38

4.3.4 Penentuan Fraksi Gel dari Hidrogel ................................................ 38

4.3.5 Penentuan Gugus Fungsional dengan FTIR (Fourier Transform Infra


Red).......................................................................................................... 39

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. 40

5.1 Hasil Hidrogel Kopolimer Selulosa Bakterial-co-poliakrilat dan Selulosa


Bakterial-co-poliakrilamida .............................................................................. 40

5.2 Fraksi Gel dari Hidrogel Kopolimer Selulosa Bakterial-co-poliakrilat dan


Kopolimer Selulosa Bakterial-co-poliakrilamida ............................................. 43

5.3 Karakteristik Gugus Fungsional dengan FTIR ........................................ 46

BAB VI PENUTUP ............................................................................................. 52

6.1 Kesimpulan .............................................................................................. 52

v
6.2 Saran ........................................................................................................ 52

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 53

LAMPIRAN ......................................................................................................... 56

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi Batan (BATAN, 2008) .......................................... 9

Gambar 2. Struktur Organisasi PAIR (BATAN, 2008) ........................................ 13

Gambar 3. Struktur Selulosa (Pardosi, 2008)........................................................ 17

Gambar 4. Struktur Kimia Akrilamida (Rinawita, 2011) ..................................... 18

Gambar 5. Struktur Poliakrilamida (Erizal dan Rahayu, 2009) ............................ 21

Gambar 6. Struktur Kopolimer Grafting (Bilmeyer, 1994 dalam Kurniadi, 2010)


............................................................................................................................... 23

Gambar 7. Skema Alat Iradiator Gamma (Budiharjo et al., 2010) ....................... 28

Gambar 8. Hidrogel Setelah Iradiasi (Nurfilah, 2013) .......................................... 31

Gambar 9. a)Regangan Simetri; b)Regangan Asimetri (Taufiq, 2007) ................ 32

Gambar 10. Jenis Vibrasi Bengkokan (Taufiq, 2007)........................................... 33

Gambar 11. Grafik Pengaruh Dosis Radiasi terhadap Fraksi Gel yang Dihasilkan
pada Berbagai Rasio Asam Akrilat (AA) : Selulosa Bakterial (SB)..................... 43

Gambar 12. Grafik Pengaruh Dosis Iradiasi terhadap Fraksi Gel yang Dihasilkan
pada Berbagai Rasio Akrilamida (AAM) : Selulosa Bakterial (SB) .................... 44

Gambar 13. fraksi gel optimum selulosa bakterial-co-poli(akrilamida) dengan dosis


50 kGy ((a) rasio 20:80; (b) rasio 40:60; (c) rasio 60:40; (d) rasio 80:20; (e) rasio
100:0 ..................................................................................................................... 45

Gambar 14. Hasil Spektrum FTIR pada selulosa bakterial-co-poliakrilat ............ 46

Gambar 15. Standar Spektrum Poliakrilat (Salim, 2009) ..................................... 47

vii
Gambar 16. Spektrum Hasil FTIR selulosa bakterial-co-poliakrilamida. (-)selulosa
bakterial-co-poliakrilamida; (-)selulosa bakterial; (-)poliakrilamida ................... 48

Gambar 17. Standar Spektrum Poliakrilamida (Salim, 2009)............................... 49

Gambar 18. Standar Spektrum Selulosa Bakterial (Pardosi, 2008) ...................... 50

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Klasifikasi Sumber Daya Manusia di PAIR BATAN (BATAN, 2008)

............................................................................................................................. ..14

Tabel 2. Informasi Gugus Fungsional pada FTIR (Sari, 2016)............................. 35

Tabel 3. Pengaruh dosis iradiasi terhadap tekstur gel selulosa bakterial-co-

poliakrilat yang dihasilkan pada berbagai rasio asam akrilat (AA) dari selulosa

bakterial (SB) ........................................................................................................ 40

Tabel 4. Pengaruh dosis iradiasi terhadap tekstur gel selulosa bakterial-co-


poliakrilamida yang dihasilkan pada berbagai rasio akrilamida (AAM) dari selulosa
bakterial (SB) ........................................................................................................ 42

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Tabel Data Proses Penetapan Fraksi Gel .......................................... 56

Lampiran 2. Tabel Data % Fraksi Gel Selulosa Bakterial-co-poliakrilat ............. 62

Lampiran 3. Tabel Data % Fraksi Gel Selulosa Bakterial-co-poliakrilamida ...... 64

Lampiran 4. Peralatan dalam Penelitian................................................................ 66

Lampiran 5. Bahan-bahan dalam Penelitian ......................................................... 67

Lampiran 6. Proses Penelitian ............................................................................... 67

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perkembangan penduduk yang semakin pesat pada saat ini memicu pula
pesatnya perkembangan dalam bidang insdustri sehingga semakin banyak limbah
yang dihasilkan. Limbah industri yang mengandung logam berat dan tergolong
limbah B3 (Bahan Beracun dan Berbahaya) jika berada di lingkungan dalam jumlah
yang melewati ambang batas dapat membahayakan lingkungan sekitarnya. Salah
satu industri yang menimbulkan pencemaran yaitu industri pelapisan logam atau
electroplating. Logam berat yang terkandung dalam industri ini antara lain Cr, Co,
Ni, Cu, Zn dan Pb. Limbah ini memerlukan penanganan khusus agar konsentrasinya
dapat diminimalisir dan tidak berdampak buruk bagi lingkungan.
Belakangan ini, usaha pengendalian limbah ion logam semakin berkembang
dan mengarah pada upaya pencarian metode baru yang murah, efektif dan efisien.
Salah satunya yaitu dengan menggunakan metode adsorpsi dengan memodifikasi
selulosa. Modifikasi selulosa ini berupa bentuk hidrogel kopolimer selulosa
bakterial-co-poliakrilat dan kopolimer selulosa bakterial-co-poliakrilamida.
Modifikasi selulosa dilakukan untuk memanfaatkan selulosa menjadi bahan yang
memiliki berbagai manfaat dan meningkatkan nilai ekonomisnya. Selulosa adalah
polimer alam yang sumbernya sangat berlimpah dan mudah mengalami
biodegradasi. Sumber selulosa dapat berasal dari tanaman, baik tanaman kayu
maupun non kayu serta dapat pula disintesa oleh mikroorganisme yang disebut
dengan selulosa mikrobial atau selulosa bakterial (Puspitasari, 2006).
Salah satu jenis selulosa bakterial adalah bubur nata de coco yaitu hasil
sintesa bakteri acetobacter xylinum di dalam media air kelapa. Nata de coco
berbentuk gel keputih-putihan. Dibandingkan dengan selulosa tanaman, selulosa
bakterial memiliki kemurnian yang tinggi karena bebas dari senyawa lain seperti
lignin dan hemiselulosa. Kristalinitasnya cukup tinggi, sehingga sifat fisik dan
mekaniknya tinggi (Purpitasari, 2006).

1
Penggunaan selulosa dan turunannya sebagai bahan baku didalam industri
cukup banyak sehingga selulosa bakterial dapat menjadi alternative sumber bahan
baku yang mudah diperoleh disamping selulosa tanaman. Selain itu, penggunaan
selulosa bakterial memiliki nilai tambah lain karena memanfaatkan air kelapa yang
selama ini dibuang sebagai limbah. Untuk mendegradasi selulosa adalah dengan
menggunakan teknik radiasi. Teknik ini dapat menurunkan berat molekul selulosa
tanaman (Puspitasari, 2006).
Polimer alami dan polimer sintetik dapat dimodifikasi. Salah satu cara yang
digunakan melalui teknik kopolimerisasi pencangkokan dan penautan silang.
Kopolimerisasi pencangkokan dan penautan silang dilakukan dengan cara
menumbuhkan atau menggabungkan polimer sintetik pada tulang punggung
polimer alami dan beberapa rantai lurus atau bercabang dapat bergabung melalui
sambung silang dengan adanya agen penaut silang membentuk polimer bertautan
silang (Rinawita, 2011). Polimer alami yang digunakan adalah selulosa bakterial
dari bubur nata de coco dan polimer sintetik yang digunakan adalah monomer asam
akrilat dan akrilamida.
Akrilamida adalah salah satu jenis monomer hidrofilik yang merupakan
bahan baku paling populer untuk pembuatan polimer poliakrilamida. Sesuai dengan
pengembangan di bidang penelitian dan teknologi, maka pada beberapa tahun
belakangan ini penelitian yang berkaitan dengan polimer poliakrilamida sedang
dikembangkan sebagai bahan dasar untuk bahan biomaterial baru seperti hidrogel
poliakrilamida. Hal ini dikarenakan hidrogel poliakrilamida digunakan untuk
matriks penyimpan air dan yang paling menjanjikan ke depan adalah sebagai bahan
penyerap (absorbent). Namun demikian, hidrogel poliakrilamida mempunyai
kelemahan seperti kemampuannya dalam menyerap air (swelling) terbatas dan
merupakan homopolimer dengan sifat fisik relatif rendah, sehingga pengembangan
untuk aplikasinya juga terbatas (Erizal et al., 2007).
Asam akrilat (AA) adalah salah satu jenis monomer yang dalam bentuk
ioniknya (-C-OO-) mempunyai afinitas yang besar terhadap air dan paling popular
dipakai sebagai bahan dasar superabsorbent. Namun demikian, sintesis AA
menjadi poli asam akrilat (PAA) sukar dilakukan baik secara reaksi kimia maupun

2
iradiasi. Hal ini disebabkan gugus karboksilat (-COOH) dari AA akan mengalami
reaksi oksidasi (Erizal et al., 2007).
Metode untuk mengikat silang selulosa bakterial dan AAM serta AA dengan
cara diiradiasi dengan sinar gamma. Iradiasi gamma dapat menyebabkan terjadinya
pemutusan rantai molekul selulosa bakterial sehingga menghasilkan rantai molekul
yang lebih pendek. Teknologi radiasi memiliki beberapa keunggulan yaitu iradiasi
dapat dilakukan pada suhu kamar, tidak meninggalkan residu kimia seperti pada 5
proses kimia dan enzimatik dan ramah lingkungan. Iradiasi juga tidak
menyebabkan bahan yang diiradiasi tersebut menjadi radioaktif dan juga tidak
menyebabkan toksik (Pusat Diseminasi Iptek Nuklir, 2007).
Penelitian ini, dalam proses pemutusan rantai digunakan beberapa variasi
dosis radiasi yaitu 25, 50, 75, 100 dan 150 kGy. Meningkatnya dosis radiasi
menyebabkan degradasi selulosa bakterial. Penelitian ini akan mempelajari
pengaruh konsentrasi monomer dengan rasio polimer serta berbagai dosis iradiasi
sinar gamma pada sampel dan mempelajari gugus fungsinya.
Jadi, hasil fraksi gel dari penelitian ini dapat digunakan sebagai pengikat
limbah ion logam dan meminimalisir konsentrasi logam berat yang terkandung
dalam industri pelapisan logam atau electroplating antara lain Cr, Co, Ni, Cu, Zn
dan Pb. Sehingga limbah ion logam dapat terkendali.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimanakah karakterisktik visual hidrogel kopolimer selulosa bakterial-co-
poliakrilat dan kopolimer selulosa bakterial-co-poliakrilamida hasil iradiasi
simultan dengan perbandingan dosis iradiasi dan rasio monomer?
2. Bagaimana pengaruh rasio monomer asam akrilat dan akrilamida terhadap
fraksi gel yang diperoleh?
3. Bagaimana hasil analisa gugus fungsi kopolimer selulosa bakterial-co-
poliakrilat dengan metode analisa spektrofotometer FTIR?
4. Bagaimana hasil analisa gugus fungsi kopolimer selulosa bakterial-co-
poliakrilamida dengan metode analisa spektrofotometer FTIR?

3
1.3 Tujuan Penelitian
Tujuan kegiatan penelitian Praktek Kerja Lapangan ini adalah:
1. Mengetahui karakterisktik visual hidrogel kopolimer selulosa bakterial-co-
poliakrilat dan kopolimer selulosa bakterial-co-poliakrilamida hasil iradiasi
simultan dengan perbandingan konsentrasi polimer dan berbagai dosis radiasi.
2. Mengetahui pengaruh rasio monomer asam akrilat dan akrilamida terhadap
fraksi gel yang diperoleh.
3. Mengetahui karakteristik gugus fungsi kopolimer selulosa bakterial-co-
poliakrilat dengan menggunakan analisa spektrofotometer FTIR.
4. Mengetahui karakteristik gugus fungsi kopolimer selulosa bakterial-co-
poliakrilamida dengan menggunakan analisa spektrofotometer FTIR.

1.4 Manfaat Penelitian


Manfaat dari penelitian Praktek Kerja Lapangan ini adalah:
1. Memberikan informasi bahwa hasil dari penelitian ini dapat digunakan sebagai
membran untuk mengikat ion logam limbah industri.
2. Menambah pengetahuan bahwa modifikasi selulosa dilakukan untuk
memanfaatkan selulosa menjadi bahan yang memiliki berbagai manfaat dan
meningkatkan nilai ekonomisnya.
3. Memberikan informasi tentang pengaruh dosis iradiasi gamma terhadap
kopolimer selulosa bakterial-co-poliakrilat dan kopolimer selulosa bakterial-
co-poliakrilamida
4. Memberikan informasi tentang pengaruh rasio campuran selulosa bakterial dan
monomer akrilamida serta monomer asam akrilat terhadap hasil iradiasi gamma
dan fraksi gel yang terbentuk.
5. Memberikan informasi tentang karakteristik sampel dari analisa FTIR.

4
BAB II

KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL)

2.1 Sejarah Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN)


Menurut Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 230 tahun
1953, pemerintah memutuskan untuk mendirikan Komite Nasional untuk
penelitian radioaktivitas yang memiliki kewajiban untuk melakukan penelitian
tentang tingkat radioaktif di atmosfir Indonesia. Sejak saat itu, aktivitas di bidang
nuklir (kekuatan atom) mulai dijalankan.
Dalam perkembangannya, kegiatan dan penggunaan kekuatan atom untuk
meningkatkan kesejahteraan manusia ditingkatkan, demikian menurut Undang-
Undang No. 65 tahun 1958 pada tanggal 5 Desember 1958, Komite Nasional yang
digunakan untuk penelitian radioaktivitas diganti menjadi Lembaga Atom Nasional
(LTAN); berperan sebagai Institusi Penelitian Nasional dan Dewan Tenaga Nuklir
(DTA); berperan sebagai pengawas LTAN. Akhirnya disempurnakan menurut
Undang-Undang No. 31 tahun 1964 yang berganti nama dari Lembaga Tenaga
Atom Nasional menjadi Badan Tenaga Atom Nasional yang dikenal sebagai
BATAN sekarang. Sehingga 5 Desember merupakan hari bersejarah bagi
perkembangan teknologi nuklir di Indonesia dan merupakan hari lahir BATAN.
Fasilitas lain dari litbangyasa; penelitian, perkembangan dan perencanaan;
didirikan dalam berbagai pusat penelitian pada tanggal 20 Desember 1966.
Menurut Surat Keputusan Direktur Jendral No.220/0/M/1966, Pusat Penelitian
Tenaga Atom Pasar Jumat didirikan. Lalu berdasarkan Keputusan Presiden No. 14
pada tanggal 20 Februari 1980, Pusat Penelitian Tenaga Atom Pasar Jumat diganti
menjadi Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi (PAIR). Sehingga 20 Desember
merupakan hari lahir PAIR.
Pada tahun 1977 Gubernur Jenderal membuat peraturan baru terkait
pemanfaatan teknologi nuklir oleh Undang-Undang tahun 1997 pada tanggal 10
April 1997, yang memisahkan antara fungsi pengaturan dan fungsi pengawasan
dengan fungsi promosi dari pemanfaatan teknologi nuklir. Berdasarkan peraturan
baru tersebut, Gubernur Jenderal menerbitkan Surat Keputusan Presiden Republik

5
Indonesia No. 197 pada tanggal 7 Desember 1998 tentang perubahan Badan
Tenaga Atom Nasional menjadi Badan Tenaga Nuklir Nasional. BATAN
merupakan institusi non pemerintah yang bekerja dibawah Presiden dan
bertanggungjawab kepada Presiden. Kewajiban BATAN adalah untuk membantu
dan mendukung Presiden dalam membuat peraturan dalam bidang nuklir, maupun
melakukan dan menerapkan pemanfaatan teknologi nuklir.
Menurut Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 197 tahun 1998,
kepala BATAN menerbitkan Surat Keputusan Kepala BATAN No.
329/KA/VIII/2000 tentang deskripsi tugas tiap Unit Pekerjaan di lingkungan
Badan Tenaga Nuklir Nasional, yang mana PAIR berganti menjadi P3TIR (Pusat
Penelitian dan Pengembangan Teknologi Isotop dan Radiasi). Dalam Surat
Keputusan Kepala BATAN, P3TIR bekerja dibawah Deputi Bidang Penelitian
Dasar dan Terapan.
Untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi penerapan dan realisasi
mengenai fungsi dan kewajiban BATAN, Keputusan Kepala BATAN
No.166/KA/IV/2001 tentang susunan organisasi dan pekerjaan BATAN
dipertimbangkan kembali dengan penertiban Peraturan Kepala Badan Tenaga
Nuklir Nasional No.392/KA/XI/2005 tentang susunan organisasi dan pekerjaan
BATAN. Salah satu perubahan besar yang disebabkan oleh peraturan ini adalah
perubahan nama P3TIR menjadi PATIR (Pusat Aplikasi Teknologi Isotop dan
Radiasi). Kewajiban P3TIR yaitu mengembangkan dan mengimplementasikan
penelitian bidang teknologi isotop dan radiasi. Setelah menjadi PATIR, PATIR
bekerja untuk menjalankan aplikasi dan perkembangan bidang isotop dan radiasi.
Menurut Surat Keputusan Kepala BATAN No.392/KA/XI/2005, PATIR bekerja
dibawah Deputi Bidang Pendayagunaan Hasil Penelitian dan Pengembangan
Permasyarakatan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Nuklir.
Dalam perkembangannya, Presiden menerbitkan peraturan baru tentang
susunan dan struktur organisasi BATAN yang tertulis dalam Keputusan Presiden
No. 46 tahun 2013. Dalam bab 86, struktur organisasi dari Deputi Bidang Sains dan
Teknologi Nuklir dinyatakan bahwa Pusat Aplikasi Teknologi Isotop dan Radiasi
(PATIR) berubah nama kembali menjadi Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi
(PAIR).

6
2.2 Visi dan Misi BATAN
2.2.1 Visi
BATAN Unggul di Tingkat Regional, Berperan dalam Percepatan
Kesejahteraan Menuju Kemandirian Bangsa.

2.2.2 Misi
1. Melaksanakan penelitian, pengembangan dan penerapan energi nuklir, isotop
dan radiasi dalam mendukung program pembangunan nasional.
2. Mengkoordinasi kegiatan fungsional dalam pelaksanaan tugas BATAN.
3. Memfasilitasi dan membina kegiatan instansi pemerintah dibidang penelitian,
pengembangan dan pemanfaatan tenaga nuklir.
4. Menyelenggarakan pembinaan dan pelayanan administrasi umum dibidang
perencanaan umum, ketatausahaan, organisasi dan tata laksana, kepegawaian,
keuangan, kearsipan, hukum, persandian, perlengkapan dan rumah tangga.

2.3 Tugas dan Fungsi BATAN


2.3.1 Tugas
Tugas pokok BATAN adalah melaksanakan tugas pemerintahan di bidang
penelitian, pengembangan dan pemanfaatan tenaga nuklir sesuai ketentuan
Peraturan dan Perundang undangan yang berlaku. Berdasarkan surat keputusan
Presiden RI No.82 tahun 1985 pasal 2 dan pasal 3 tentang BATAN, tugas pokok
BATAN adalah membantu presiden dalam melaksanakan, mengatur, mengawasi
penelitian dan penggunaan tenaga atom bagi kesehatan, keselamatan dan
kesejahteraan rakyat Indonesia. Tindak lanjut yang ditempuh dalam melaksanakan
tugas dan fungsi tersebut adalah dengan dikeluarkannya Surat Keputusan Kepala
BATAN No.73/KA/IV/1999 yang menjelaskan bahwa tugas dan fungsi BATAN
dilaksanakan oleh kepala BATAN dan dibantu oleh para deputi yang
bertanggungjawab langsung kepada kepala BATAN.

7
2.3.2 Fungsi
1. Mengkaji dan Menyusun kebijakan nasional di bidang penelitian,
pengembangan dan pemanfaatan tenaga nuklir.
2. Mengkoordinasi kegiatan fungsional dalam pelaksanaan tugas BATAN.
3. Memasilitasi serta membina kegiatan instansi pemerintah di bidang penelitian,
pengembangan dan pemanfaatan tenaga nuklir.
4. Menyelenggarakan pembinaan dan pelayanan administrasi umum di bidang
perencanaan umum, ketatausahaan, organisasi dan tata laksana, kepegawaian,
keuangan, kearsipan, hukum, persandian, perlengkapan dan rumah tangga.
5. Merumuskan kebijakan program Tenaga Atom Nasional dan melakukan
koordinasi terhadap departemen/lembaga/badan lain untuk menjamin
keserasian perkembangan tenaga atom nasional.
6. Membina dan melaksanakan penelitian dasar serta aplikasi teknik nuklir dan
eksplorasi bahan nuklir.
7. Melaksanakan pengaturan dan pengawasan di bidang tenaga atom.
8. Melaksanakan pendidikan dan latihan dalam bidang nuklir.

2.4 Struktur Organisasi BATAN


Struktur organisasi BATAN mengacu kepada UU No.10 Tahun 1997
sebagai pengganti UU No. 31 Tahun 1964, maka struktur organisasi BATAN
disempurnakan oleh Keppres No.197 Tahun 1998. Struktur organisasi ini terdiri
dari Kepala BATAN, Inspektorat, Sekretariat Utama, Biro Perencanaan, Biro
Sumber Daya Manusia dan Organisasi, Biro umum, Biro Hukum, Humas dan
Kerjasama, Deputi Bidang Bidang Sains dan Aplikasi Teknologi Nuklir, meliputi:
Pusat Sains dan Teknologi Bahan Maju, Pusat Sains dan Teknologi Terapan, Pusat
Sains dan Teknologi Akselerator, Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi
Radiasi, dan Pusat Isotop dan Radiasi. Deputi Bidang Teknologi Energi Nuklir,
meliputi: Pusat Teknologi Bahan Galian Nuklir, Pusat Teknologi Bahan Bakar
Nuklir, Pusat Teknologi Keselamatan Reaktor Nuklir, Pusat Kajian Energi Nuklir,
dan Pusat Teknologi Limbah Radioaktif. Deputi Bidang Pendayagunaan Teknologi
Nuklir, meliputi: Pusat Rekayasa Fasilitas Nuklir, Pusat Teknologi Radioisotop dan
Radiofarmaka, Pusat Reaktor Serba Guna, Pusat Diseminasi dan Kemitraan, dan

8
Pusat Pendayagunaan Informatika dan Kawasan Stategis Nuklir. Struktur
organisasi BATAN dapat dilihat pada gambar 1.

Gambar 1. Struktur Organisasi Batan (BATAN, 2008)

2.5 Sejarah Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi (PAIR)


Pusat Penelitian Tenaga Atom Pasar Jumat dibentuk pada tanggal 20
Desember 1966 berdasarkan Surat Keputusan Dirjen BATAN No. 22/0/M/1966
sebagai hasil peleburan dua proyek BATAN, yaitu Proyek Isotop dan Laboratorium
dengan Proyek Bahan-bahan Tenaga Atom. Pusat penelitian ini memiliki tugas
pokok untuk melakasanakan sebagian tugas BATAN dalam penelitian dan
pengembangan penggunaan teknik nuklir dalam bidang peternakan, biologi, kimia
dan lingkungan. Seiring dengan perkembangan iptek di Pusat Penelitian Tenaga
Atom Pasar Jumat, maka pusat penelitian ini diubah namanya menjadi Pusat
Aplikasi Isotop dan Radiasi Badan Tenaga Nuklir Nasional (PAIR-BATAN) yang
bertugas untuk membina dan mengembangkan pelaksanaan program penelitian

9
aplikasi isotop dan radiasi berdasarkan kebijakan yang diambil oleh Dirjen
BATAN.
PAIR adalah satu unit eselon II dibawah Deputi Bidang Pendayagunaan
Hasil Litbang dan Pemasyarakatan Iptek Nuklir. Badan ini dibentuk berdasarkan
Keputusan Presiden No. 178 Tahun 2000 yang dituangkan dalam Keputusan
Kepala BATAN No. 74/KA/IV/1999, No. 75/KA/IV/1999 dan No.
396/KA/XI/2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Balai Iradiasi, Elektromekanik
dan Instrumentasi. Selanjutnya Keputusan No. 166/KA/IV/2001 dan No.
392/KA/XI/2005 yaitu tentang Organisasi dan Tata Kerja Badan Tenaga Nuklir
Nasional serta No. 077/KA/II/2003 tentang Rincian Tugas Unit Kerja di
Lingkungan BATAN.

2.6 Visi dan Misi PAIR


2.6.1 Visi PAIR
Terwujudnya teknologi isotop dan radiasi yang handal, mempunyai daya
saing dan keselamatan tinggi serta berperan nyata dalam pembangunan pertanian,
industri, pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan secara berkelanjutan.

2.6.2 Misi PAIR


1. Melaksanakan penelitian pengembangan untuk meningkatkan penguasaan dan
pemanfatan iptek nuklir sehingga menjadi pusat acuan dalam penerapan
teknologi isotop dan radiasi dibidang pertanian, proses radiasi, kebumian dan
lingkungan.
2. Meningkatkan pengembangan pemanfaatan teknologi isotop dan radiasi untuk
menghasilkan produk inovasi yang memiliki daya saing, menyentuh
kepentingan masyarakat luas serta diserap dan dimanfaatkan oleh pengguna
akhir.
3. Menumbuhkan jejaring kerjasama dan sinergi antar lembaga penelitian baik di
dalam maupun luar negeri serta membangun kemitraan dengan pelaku usaha
untuk menguatkan ketahanan pangan, meningkatkan kemampuan industri
nasional serta pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan secara optimal.

10
4. Menerapkan sistem mutu dalam manajemen litbang untuk mewujudkan budaya
keselamatan yang tinggi pada setiap aspek kegiatan serta meningkatkan
transparansi dalam pengelolaan administrasi menuju ke arah diversifikasi
sumber pembiayaan penelitian.

2.7 Kedudukan, Tugas dan Fungsi PAIR


2.7.1 Kedudukan PAIR
Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi (PAIR) adalah satu unit eselon II dibawah
Deputi Bidang Pendayagunaan Hasil Litbang dan Pemasyarakatan Iptek Nuklir
dibentuk berdasarkan Keputusan Presiden No. 178 tahun 2000 yang dituangkan di
dalam:
a. Keputusan Kepala BATAN No. 392/KA/XI/2005 tentang Organisasi dan Tata
Kerja Badan Tenaga Nuklir Nasional.
b. Keputusan Kepala BATAN No. 396/KA/XI/2005 tentang Organisasi dan Tata
Kerja Balai Iradiasi, Elektromekanik dan Instrumentasi.
c. Keputusan Kepala BATAN No. 123/KA/VIII/2007 tentang Rincian Tugas Unit
Kerja di Lingkungan Badan Tenaga Nuklir Nasional.

2.7.2 Tugas PAIR


Sesuai surat keputusan Kepala BATAN, PAIR mempunyai tugas
melaksanakan pengembangan dan aplikasi isotop dan radiasi.

2.7.3 Fungsi PAIR


Melaksanakan tugas pengembangan dan aplikasi isotop dan radiasi, PAIR
memiliki fungsi sebagai berikut:
a. Melaksanakan pengembangan dan aplikasi isotop dan radiasi dibidang
kebumian dan lingkungan.
b. Melaksanakan pengembangan dan aplikasi isotop dan radiasi dibidang proses
radiasi.

11
c. Melaksanakan pengembangan dan aplikasi isotop dan radiasi di bidang
pertanian.
d. Melaksanakan pengendalian keselamatan kerja dan pengelolaan limbah.
e. Melaksanakan urusan tata usaha.
f. Melaksanakan pengamanan nuklir kawasan.

2.8 Struktur Organisasi dan Kepegawaian PAIR


2.8.1 Struktur Organisasi PAIR
PAIR-BATAN dipimpin oleh seorang Kepala (Eselon II) dibantu empat
orang Kepala Bidang (Eselon III) dan satu orang Kepala Unit (Eselon IV) yang
tertuang dalam Keputusan Kepala BATAN No. 392/KA/XI/2005 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Badan Tenaga Nuklir Nasional dan Keputusan Kepala
BATAN No. 123/KA/VIII/2007 tentang Rincian Tugas Unit Kerja di Lingkungan
Badan Tenaga Nuklir Nasional, serta Keputusan Kepala BATAN No.
396/KA/XI/2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Balai Iradiasi, Elektromekanik
dan Instrumentasi. Struktur Organisasi PAIR adalah sebagai berikut:

12
Gambar 2. Struktur Organisasi PAIR (BATAN, 2008)

2.8.2 Struktur Kepegawaian PAIR


Jumlah sebaran Sumber Daya Manusia (SDM) per 31 Desember 2011
adalah 322 orang terdiri dari 211 orang karyawan teknis dan 111 orang karyawan
non-teknis. Selanjutnya SDM diklasifikasikan dalam Tabel 1 berikut:

13
Tabel 1. Klasifikasi Sumber Daya Manusia di PAIR BATAN (BATAN, 2008)

2.9 Program Kegiatan PAIR


Program pengembangan Aplikasi Isotop dan Radiasi (PAIR) tahun 2005-
2009, dikelompokkan sebagai berikut:
a. Program Penelitian dan Pengembangan Pemanfaatan Teknologi Isotop dan
Radiasi
(i) Ketahanan pangan, dilaksanakan oleh Bidang Pertanian dan Bidang Proses
Radiasi.
(ii) Energi baru terbarukan, dilaksanakan oleh Bidang Kebumian dan
Lingkungan, Bidang Proses Radiasi dan Bidang Pertanian.
(iii)Teknologi Kesehatan Obat, dilaksanakan oleh Bidang Proses Radiasi dan
Bidang Pertanian.
Sedangkan program lainnya merupakan pelaksanaan tugas dan fungsi PAIR.
b. Program Diseminasi Hasil Litbang
Sesuai dengan kebijakan riset untuk pembangunan, maka hasil
pengembangan dan pemanfaatan litbang PAIR harus diperkenalkan dan
disebarluaskan sehingga dapat dimanfaatkan oleh masyarakat dan diterapkan dalam

14
kehidupan dan kegiatan usaha yang produktif. Hasil litbang PAIR yang siap
didiseminasikan akan diimplementasikan oleh Pusat Diseminasi Iptek Nuklir
(PDIN) bekerjasama dengan PAIR.
c. Program Penguatan Kelembagaan Program sistem manajemen mutu,
profesionalisme dan keselamatan dilaksanakan dalam rangka mendukung
keberhasilan program litbang. Secara lebih terperinci program kegiatan PAIR-
BATAN terdiri dari:
(i) Rencana strategi PAIR 2005-2009
(ii) Kegiatan penelitian dan pengembangan 2007
Selain itu, PAIR juga melakukan kegiatan:
a. Laboratorium Pengujian yang telah terakreditasi, yaitu Komisi Akreditasi
Nasional (KAN) dan Komisi Nasional Akreditasi Pranata Penelitian (KNAPP)
b. Program Kerjasama Dalam Negeri
c. Program Kerjasama Luar Negeri

2.10 Kerjasama dengan Pihak Luar


Kerjasama dalam bidang iptek nuklir dengan berbagai instansi lain di dalam
dan luar negeri diselenggarakan dengan tujuan untuk alih pengetahuan dan
teknologi nuklir, peningkatan kemampuan, keterampilan dan kualitas SDM
BATAN dalam mengoptimalkan pendayagunaan potensi penelitian,
pengembangan dan rekayasa (litbangyasa). Program kerja sama ini diharapkan
dapat meningkatkan penyerapan hasil penelitian, pengembangan dan rekayasa
BATAN, mendorong tumbuhnya usaha baru untuk usaha kecil dan menengah serta
meningkatkan inovasi teknologi dikalangan masyarakat.
a. Kerjasama tersebut meliputi 31 perguruan tinggi, 27 pemerintah daerah, 12
rumah sakit, Kementrian Kesehatan, Kementrian Perindustrian dan
Perdagangan, Badan Pengawas Tenaga Nuklir, Himpunan Kerukunan Tani
Indonesia, PT. Sanghyang Seri (Persero), Lembaga Kantor Berita Nasional
Antara, Badan Meterotologi dan Geofisika, 19 perusahaan swasta, 3 pondok
pesantren, SEAMO Brigade Mobil (BRIMOB), Lembaga Ilmu Pengetahuan
Indonesia.

15
b. Kerjasama Luar Negeri meliputi kerjasama dengan 22 institusi Luar Negeri dan
IAEA.

16
BAB III

TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Selulosa Bakterial


Selulosa adalah polimer alam yang sumbernya sangat berlimpah dan mudah
mengalami biodegradasi. Sumber selulosa dapat berasal dari tanaman, baik
tanaman kayu maupun non kayu serta dapat pula disintesa oleh mikroorganisme
yang disebut selulosa mikrobial atau selulosa bakterial (Puspitasari, 2006). Selulosa
yang diperoleh dari proses fermentasi adalah sejenis polisakarida mikrobial yang
tersusun oleh serat selulosa yang dihasilkan strain xylinum, subspesies dari
Acetobacter aceti, bakteri nonpatogen.
Selulosa bakterial mempunyai struktur kimia yang sama seperti selulosa
yang berasal dari tumbuhan, dan merupakan polisakarida berantai lurus yang
tersusun oleh molekul D-glukosa melalui ikatan β-1,4 (Pardosi, 2008). Adapun
struktur selulosa seperti gambar dibawah ini:

Gambar 3. Struktur Selulosa (Pardosi, 2008)

3.1.1 Karakterisasi Selulosa Bakterial


Salah satu jenis selulosa bakterial adalah nata de coco, hasil sintesa bakteri
acetobacter xylinum di dalam media air kelapa. Nata de coco berbentuk gel yang
berwarna keputih-putihan. Setelah melalui proses pemurnian diperoleh selulosa
bakterial berbentuk seperti bubur selulosa. Dibandingkan dengan selulosa tanaman.
Selulosa bakterial memiliki kemurnian yang tinggi karena bebas dari senyawa lain
seperti lignin dan hemiselulosa. Kristalinitasnya juga cukup tinggi, sehingga sifat

17
fisik dan mekaniknya tinggi. Meskipun selulosa bakterial mempunyai struktur
kimia yang sama seperti selulosa yang berasal dari tumbuhan, selulosa bakterial
tersusun oleh serat selulosa yang lebih baik yang dihasilkan oleh bakteri.
(Puspitasari, 2006).

3.2 Akrilamida
Akrilamida adalah bahan organik yang memiliki satu ikatan rangkap dengan
rumus kimia C3 H5 NO . Akrilamida merupakan salah satu monomer hidrofilik yang
digunakan sebagai bahan baku pembuatan poliakrilamida, berwarna putih, tidak
berbau, berbentuk kristal padat yang sangat mudah larut dalam air, metanol, etanol,
etil asetat, eter, aseton, sedikit larut dalam kloroform dan mudah bereaksi pada
gugus amida atau ikatan rangkapnya. Polimerisasi mudah terjadi pada titik leburnya
atau di bawah sinar ultraviolet. Akrilamida dalam larutan bersifat stabil pada suhu
kamar dan tidak berpolimerisasi secara spontan (Harahap, 2006). Akrilamida tidak
kompatibel dalam suasana asam, basa, oksidator, dan besi. Pada kondisi normal,
akrilamida terdekomposisi menjadi amonia tanpa pemanasan atau menjadi karbon
dioksida, karbon monoksida, dan oksida nitrogen dengan pemanasan (Rinawita,
2011).
Struktur kimia akrilamida yaitu:

Gambar 4. Struktur Kimia Akrilamida (Rinawita, 2011)

Akrilamida digunakan pada proses pengolahan plastik, pengemasan


makanan, produksi karet sintesis, dan sebagai pemurni air. Gel akrilamida berperan
pada proses elektroforesis sedangkan polimer akrilamida berfungsi juga sebagai
bahan flokulasi dan pengental.

18
3.2.1 Sifat Fisik dan Sifat Kimia Akrilamida
1. Sifat – Sifat Fisis :
a. Rumus Kimia : C3 H5 NO
b. Berat Molekul : 71,8 g/gmol
c. Kenampakan : kristal putih
d. Titik didih (25 mmHg); 125 C
e. Titik lebur : 84,5 C
f. Densitas (30 C) : 1,122 g/gmol
g. Tekanan uap (25 C) : 0,007 mmHg
h. Sistem kristal : monoklinik atau triklinik

2. Data Termodinamika :
a. Panas Pelarutan : 1,099 kkal/mol
b. Panas Polimerisasi : 19,8 kkal/mol
c. Panas Peleburan : 59,21 kkal/mol

3. Sifat - Sifat Kimia:


a. Larut dalam air, metanol, etanol, dimetil eter dan aseton
b. Tidak larut dalam benzen dan heptan
c. Mudah berpolimerisasi pada titik leburnya atau di bawah sinar ultra
violet
d. Akrilamida padat stabil pada suhu kamar, tetapi mudah berpolimerisasi
dengan cepat jika kontak dengan bahan oksid seperti chlorine dioxide dan
bromine
e. Jika dipanaskan susunannya berubah, memancarkan gas beracun, bau
menyengat dan nitrogen oksida
f. Jika dipanaskan pada suhu tinggi dapat meledak

3.2.3 Poliakrilamida
Poliakrilamida merupakan polimer dari akrilamida.Akrilamida
(CH2=CHCONH2) adalah senyawa kimia berwarna putih, tidak berbau, berbentuk

19
kristal padat yang sangat mudah larut dalam air dan mudah bereaksi melalui reaksi
amida atau ikatan rangkapnya. Monomernya cepat berpolimerisasi pada titik
leburnya atau di bawah sinar ultraviolet. Akrilamida dalam larutan bersifat stabil
pada suhu kamar dan tidak berpolimerisasi secara spontan (Harahap, 2006).
Akrilamida (AAM) adalah salah satu jenis monomer hidrofilik yang
merupakan bahan baku paling populer untuk pembuatan polimer poliakrilamida
(PAAM) yang digunakan sebagai media penunjang dalam elektroforesis
(Raymond, 1959). Sesuai dengan kemajuan dalam pengembangan di bidang
penelitian dan teknologi, maka pada beberapa tahun belakangan ini penelitian yang
berkaitan dengan polimer PAAM sedang dikembangkan secara intensif sebagai
bahan dasar (base material) untuk bahan biomaterial baru antara lain sebagai
hidrogel PAAM digunakan di bidang kosmetik sebagai pengganti silikon dalam
bedah plastik. Hal ini dikarenakan hidrogel PAAM mempunyai sifat
biokompatibel dengan tubuh tidak menyebabkan sensititasi pada kulit, tidak
pirogen, dan tidak menyebabkan hidrolisis protein. Selain itu, hidrogel PAAM
digunakan sebagai bahan penyerap (absorbent) dalam personal care misalnya,
sebagai absorben dalam popok bayi, pembalut wanita dan pembalut luka. Namun
demikian, hidrogel PAAM mempunyai kelemahan antara lain kemampuannya
dalam menyerap air (swelling) terbatas dan merupakan homopolimer dengan sifat
fisik yang relatif rendah, sehingga pengembangan untuk aplikasinya juga terbatas
(Erizal dan Rahayu, 2009).
Untuk menaikkan sifat swellingnya perlu ditambahkan suatu zat lain
misalnya polimer yang juga bersifat menyerap air. Pada umumnya penambahan
polimer lain yang kompatibel pada suatu jenis homopolimer akan menaikkan sifat
fisiknya yang dapat dimodifikasi dengan cara reaksi kimia maupun radiasi (Erizal
et al., 2007).
Akrilamida merupakan monomer yang mempunyai ikatan rangkap dua
dalam struktur molekulnya yang peka terhadap paparan radiasi membentuk radikal
bebas, pada akhir proses reaksi radikal bebas membentuk hidrogel dengan jaringan
ikatan silang IPN (interpenetrating network) yang memungkinkan masuknya zat
organik atau anorganik ke dalamnya (Erizal dan Rahayu, 2009).
Berikut merupakan struktur poliakrilamida:

20
Gambar 5. Struktur Poliakrilamida (Erizal dan Rahayu, 2009)

3.3 Asam Akrilat


Asam akrilat atau asam 2-propenoat merupakan asam karboksilat tidak
jenuh paling sederhana yang memiliki satu ikatan rangkap dan gugus karboksil pada
C3 atau molekul dengan rumus CH2 = CHCOOH (BM 72,06). Asam akrilat
mempunyai gugus fungsi yang diperlukan untuk polimerisasi. Keadaan murni dari
asam akrilat adalah larutan jernih, tidak berwarna dengan karakteristik bau
menyengat. Asam akrilat larut dalam air, alkohol, eter, dan kloroform. Asam akrilat
mengalami reaksi pada gugus karboksilat dan ketika bereaksi dengan alkohol
membentuk ester. Asam akrilat esternya mengalami reaksi pada ikatan rangkap
yang dengan mudah bergabung dengan molekul lainnya atau monomer lain (seperti
amida, metakrilat, asetonitril, vinil, stirena dan butadiena) membentuk
homopolimer atau kopolimer yang digunakan untuk pelapis, perekat, elastomer,
polimer super absorben, flokulan, dan plastik.
Asam akrilat (AA) adalah salah satu jenis monomer hidrofilik yang dalam
bentuk ioniknya (-C-OO-) mempunyai afinitas yang besar terhadap air, dan paling
populer dipakai sebagai bahan dasar superabsorben. Namun demikian, sintesis
asam akrilat menjadi poli asam akrilat (PAA) sukar dilakukan dengan baik secara
reaksi kimia maupun iradiasi. Hal ini disebabkan gugus karboksilat (-COOH) dari
asam akrilat akan mengalami reaksi oksidasi. Oleh karena hal tersebut untuk
mencegah terjadinya reaksi oksidasi dari asam akrilat pada pembuatan poli asam
akrilat digunakan asam akrilat dalam bentuk garam natrium akrilat (Erizal dan Anik
S, 2007).

21
3.3.1 Kegunaan Asam Akrilat
Asam akrilat digunakan sebagai bahan baku untuk ester akrilik - akrilat
metil, etil akrilat, butil akrilat dan akrilat 2-ethylhexyl yang pada awalnya
digunakan untuk memproduksi resin akrilik berbasis pelarut akan tetapi kepedulian
terhadap lingkungan menyebabkan perkembangan akrilik berbasis air. Kegunaan
akrilik berbasis air terutama dalam industri dekoratif, batu dan coating serta
kegunaan lainnya seperti perekat, pelapis kertas dan kulit, pemoles, dan coating
tablet.
Penggunaan asam akrilat yang utama lainnya yaitu dalam pembuatan
poliakrilat yang digunakan sebagai pengental, dispersan dan pengontrol reologi.
Asam akrilat juga digunakan sebagai komonomer dengan akrilamida dalam
poliakrilamida anionik dan menghasilkan hidroksiakrilat yang digunakan dalam
formulasi industri coating.

3.3.2 Sifat Fisik dan Kimia Asam Akrilat


a. Keadaan fisik : larutan jernih
b. Titik leleh : 12 C
c. Titik didih : 141-142 C
d. Titik nyala : 48 C
e. Kelarutan dalam air : sangat larut
f. Berat jenis : 1047-1051 g/ml
g. Keasaman: 4,25 pKa
h. Viskositas : 1,3 cP pada suhu 20 C

3.4 Kopolimerisasi Grafting


Kopolimerisasi grafting merupakan polimerisasi simultan dari dua atau
lebih monomer. Jika monomer yang digunakan berlainan, maka yang terbentuk
adalah kopolimer blok atau kopolimer grafting. Untuk mendapatkan kopolimer
yang baik, dilakukan kopolimerisasi yang mekanismenya sama dengan
homopolimerisasi. Kopolimer memiliki sifat masing-masing monomer yang tidak

22
terlihat lagi, terutama untuk kopolimer acak dan beraturan, tetapi pada kopolimer
blok atau grafting masih terlihat (Mostafa, 1995 dalam Tedi K, 2010).
Kopolimerisasi grafting terdiri dari rantai utama dan rantai cabang yang
merupakan rantai baru dari hasil grafting. Struktur kopolimer grafting digambarkan
sebagai berikut:

Gambar 6. Struktur Kopolimer Grafting (Bilmeyer, 1994 dalam Kurniadi, 2010)

Rantai A adalah polimer utama yang merupakan kerangka dasar dan rantai B adalah
cabang yang merupakan pengulangan monomer (Bilmeyer, 1994 dalam Kurniadi,
2010). Metode yang paling banyak digunakan untuk menghasilkan kopolimer
grafting, yang didasarkan pada pengaktifan rantai polimer (nA) yang selanjutnya
digunakan untuk menginisiasi polimerisasi monomer B yang akan membentuk
grafting pada nA. Pengaktifan adalah pembentukan pusat-pusat aktif pada rantai
utama yang dapat dilakukan dengan berbagai cara misalnya cara radiasi,
menggunakan sinar ultraviolet, atau cara kimia menggunakan zat inisiator.
Kebanyakan kopolimer grafting dibuat dengan cara polimerisasi radikal, reaksi
diaktifkan dengan cara pemindahan rantai pada polimer. Metode kopolimer
grafting dengan cara kimia menggunakan zat inisiator yang telah dikembangkan
meliputi metode simultan, tidak simultan dengan bantuan sinar ultraviolet serta
pada kondisi bebas oksigen (Grosh, 1995 dalam Tedi K, 2010). Metode
kopolimerisasi grafting dengan cara kimia dapat dibagi menjadi: (1) grafting yang
dilakukan dengan memasukan polimer ke dalam larutan campuran monomer dan
inisiator (metode simultan); (2) grafting monomer pada polimer yang telah
diinisiasi oleh inisiator (metode tidak simultan/pra inisiasi); (3) grafting
monomer pada polimer yang telah diinisiasi oleh inisiator tanpa oksigen (metode
tidak simultan tanpa oksigen/ pra-inisiasi tanpa oksigen).

23
3.4.1 Metode Simultan
Metode Simultan terjadi dengan memasukkan polimer ke dalam larutan
campuran monomer dan inisiator , biasanya polimer sebelum dimasukkan dalam
larutan campuran tersebut dibuat menggelembung terlebih dahulu. Tujuannya
supaya kerangka polimer mempunyai daya serap besar terhadap monomer dan
inisiator. Keadaan tersebut akan meningkatkan persentase grafting dan seringkali
kopolimerisasi grafting dilakukan dengan bantuk iradiasi sinar gamma untuk
membantu pembentukan radikal bebas oleh inisiator.
Keberhasilan grafting metode simultan dibatasi oleh banyaknya radikal
yang terbentuk pada kerangka polimer substrat. Agar tidak terbentuk homopolimer
berlebih, maka banyaknya radikal pada polimer substrat harus lebih besar daripada
banyaknya radikal monomer (Kurniadi, 2010).

3.5 Radiasi
Menurut Badan Teknologi Nuklir Nasional (BATAN, 2008), radiasi adalah
energi yang dipancarkan dalam bentuk gelombang elektromagnetik atau partikel.
Keberadaan radiasi tidak dapat dilihat, tidak dapat tercium karena tidak berbau,
tidak dapat didengar dan tidak dapat dirasa tetapi hanya dapat dideteksi dengan alat
detektor radiasi. Radiasi dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu:
1. Berdasarkan tingkat energi yang dimiliki, radiasi dapat dibedakan atas radiasi
non pengion dan pengion. Radiasi non pengion yang berupa gelombang
elektromagnetik adalah radiasi dengan energi yang tidak cukup untuk
menyebabkan terjadinya ionisasi pada materi yang melintasinya, seperti radiasi
termal, cahaya tampak, infra merah, gelombang mikro. Sedangkan radiasi
pengion merupakan radiasi dengan energi besar sehingga mampu melakukan
ionisasi atau eksitasi pada materi yang dilintasinya. Contohnya adalah sinar
gamma, alfa dan beta.
2. Berdasarkan sumbernya, radiasi dapat dibedakan atas radiasi alam atau latar
yang telah ada di alam sejak pembentukannya. Contoh, radiasi kosmik yang
berasal dari benda langit di dalam dan luar tata surya, radiasi terrestrial yang
berasal dari kerak bumi dan radiasi internal yang berasal dari sejumlah
radionuklida yang ada di dalam tubuh manusia serta sinar gamma hasil

24
peluruhan atau ledakan supernova. Sedangkan macam radiasi yang lainnya
adalah radiasi buatan yang sumbernya dibuat oleh manusia dengan sengaja.
Seperti pembuatan sinar X oleh Wilhelm Conrad Roentgen pada tahun 1895
(Zubaidah et al., 2012).

3.5.1 Iradiasi Sinar Gamma ()


Iradiasi adalah proses radiasi energi pada suatu sasaran. Menurut Maha
(1985), iradiasi merupakan suatu teknik yang digunakan untuk pemakaian energi
radiasi secara sengaja dan terarah. Sedangkan menurut Winarno et al (1980) iradiasi
merupakan teknik penggunaan energi untuk penyinaran bahan dengan
menggunakan sumber iradiasi buatan.
Sinar gamma (γ) adalah radiasi elektromagnetik yang diproduksi oleh
radioaktivitas atau subatomik lainnya seperti penghancuran elektron positron. Sinar
gamma memiliki panjang gelombang yang paling kecil dan energi terbesar
dibandingkan spektrum gelombang elektromagentik yang lain (sekitar 10.000 kali
lebih besar dibandingkan dengan energi gelombang pada spektrum sinar tampak).
Selain itu, sinar gamma memiliki daya ionisasi yang paling rendah namun
jangkauan tembus yang paling besar dibandingkan sinar beta dan alfa. Sinar gamma
bisa mengionisasi jaringan secara langsung atau menyebabkan yang disebut dengan
“secondary ionizations” yakni ionisasi yang disebabkan ketika energi dari sinar
gamma ditransfer ke partikel atomik seperti elektron (identik dengan partikel beta)
yang kemudian partikel berenergi tersebut akan berinteraksi dengan jaringan untuk
membentuk ion. Daya mengionisasi sinar gamma lebih kecil daripada sinar alfa
atau beta. Akan tetapi, karena daya tembusnya yang besar, maka dapat
menyebabkan kerusakan yang mirip dengan kerusakan yang disebabkan oleh sinar-
X, seperti terbakar, kanker dan mutasi genetika. Manfaat dari iradiasi sinar gamma
dalam penelitian ini adalah energi dan penetrasinya besar sehingga dapat
menghasilkan radikal bebas yang memicu terjadinya reaksi kimia sehingga dapat
membentuk ikatan silang yang terjadi antara dua polimer atau monomer
membentuk kopolimer (Khopkar, 2003).
Iradiasi gamma maupun berkas elekton dapat dimanfaatkan untuk proses
polimerisasi dengan mekanisme pengikatan silang rantai polimer. Proses degradasi

25
yaitu proses pemutusan rantai polimer sehingga diperoleh rantai yang lebih pendek
dan proses pencangkokan dengan menambahkan gugus fungsi aktif pada rantai
panjang polimer. Keunggulan dari pemakaian teknik iradiasi untuk memodifikasi
suatu bahan yaitu hasil prosesnya bersih karena tidak mengandungresidu dari bahan
kimia misalnya katalisator, prosesnya mudah karena dilakukan pada suhu kamar
dan mudah dikontrol, serta efisien karena mempunyai kedapatan yang relatif tinggi
(Maha, 1985 dalam Nurfilah, 2013).

3.5.2 Sumber Radiasi


Sumber radiasi yang banyak digunakan adalah sumber radiasi gamma
berupa isotop radioaktif dan sumber radiasi elektron yang berupa mesin berkas
elektron. Isotop radioaktif yang banyak digunakan adalah Cobalt-60 dan Cesium-
137. Sebagai sumber radiasi dapat diambil dari radiasi alam (peluruhan dengan inti
radioaktif sinar gamma (γ) dengan radioisotop 60Co dan 137Cs) atau radiasi buatan
dengan mempercepat partikel bermuatan di dalam medan magnet (Nurfilah, 2013).

3.5.3 Dosis Radiasi


Dosis radiasi adalah banyaknya energi radiasi yang diserap oleh materi yang
dilaluinya. Ada tiga macam besaran dosis radiasi, yaitu:
a. Dosis paparan (exposure dose), yakni kemampuan radiasi tertentu untuk
menimbulkan ionisasi pada medium yang tertentu pula. Satuan besaran dosis
ini adalah Rontgen (R).
1 R = 1 sme/gram
Atau dalam SI:
1 R = 2,58 x 10-4 Coulomb
b. Dosis serap (absorbed dose), yaitu jumlah energi radiasi (semua jenis radiasi
pengion) yang diserap oleh satu satuan massa atau berat dari bahan atau medium
yang dilaluinya. Satuan dari dosis serap adalah rad (radiation absorbed dose).
1 rad = 100 erg/gram
Atau dalam SI, satuan dosis serap adalah Gray (Gy),
1 Gray = 1 joule/kg = 104 erg/gram = 100 rad

26
c. Dosis setara atau dosis ekivalen (eqivalent dose), yaitu menyatakan jumlah
energi radiasi yang diserap oleh satuan massa atau berat bahan atau medium
yang dilaluinya dan sekaligus dikaitkan dengan efek biologisnya.
Satuan yang lazim dipakai adalah rem (rontgen equivalent
man), atau dalam SI digunakan satuan Sievert (Sv).
1 Sv = 1 joule/kg = 100 rem (Arnikar, 1996 dalam Nurfilah, 2013).

3.5.4 Iradiator Karet Alam


Iradiator Karet Alam (IRKA) merupakan salah satu fasilitas iradiasi gamma
di Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Isotop dan Radiasi Badan Tenaga
Nuklir Nasional, Pasar Jumat, Jakarta. Iradiator Karet Alam (IRKA) merupakan
irradiator gamma kategori IV yang dirancang untuk kapasitas 400.000 Ci, namun
tahap permulaan aktivitas sumber Co-60 yang dipasang sebesar 215.530 Ci (8 April
1983) dan direncanakan hanya diisi sumber Co-60 dengan aktivitas maksimum
300.000 Ci. Tipe iradiator adalah tipe penyimpanan basah dalam kolam air yang
terbuat dari bahan stainless steel SUS-304 dengan ukuran panjang 5m, lebar 2m
dan dalam 7m. Air untuk kolam diolah pada Unit Pemprosesan Air (UPA) yang
menggunakan sistem deonizer yang mampu menghasilkan air demineral 1 m3/jam.
Di dasar kolam terdapat sebuah wadah penyimpanan sumber iradiasi (Source
Storage) yang mampu menampung sampai dengan aktivitas 400.000 Ci, dibuat dari
bahan timah hitam yang dibungkus dengan stainless steel SUS-304. Iradiator ini
dilengkapi dengan sistem lifter yang berfungsi untuk menaikkan dan menurunkan
sumber radiasi. Besarnya aktivitas yang dimiliki dan modifikasi pada ruang iradiasi,
memungkinkan pemanfaatan IRKA untuk iradiasi selain karet alam, yaitu untuk
pengawetan dan sterilisasi produk industri.
Sumber iradiasi yang digunakan adalah Co-60 memancarkan foton dengan
energi sekitar 1,17 dan 1,33 MeV dan memiliki waktu paruh 5,2708 tahun.
Penurunan aktivitas terjadi terus menerus akibat peluruhan radioaktif, maka perlu
dilakukan penambahan, pemindahan dan redistribusi sumber radiasi (Tjahyono et

27
al., 2012 dan Handayani et al., 2012 dalam Meilia P, 2016). Skema alat iradiator
gamma dapat dilihat seperti pada Gambar 7.

Gambar 7. Skema Alat Iradiator Gamma (Budiharjo et al., 2010)

Berdasarkan gambar tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut (Budihardjo et al.,


2010):
1. Proses iradiasi suatu produk dimulai dari bagian loading-unloading yang
merupakan bagian tempat pertama kali barang produk dimasukan ke dalam
carrier (IN) yang siap dimasukan ke ruang iradiasi.
2. Dengan menggunakan conveyor (sistim penggerak target) barang produk akan
dibawa ke ruang iradiasi.
3. Jalur conveyor didalam ruang iradiasi dibuat sedemikian sehingga setiap sisi
barang produk terkena paparan yang sama.
4. Setelah barang produk diiradiasi akan keluar ke bagian unloading (OUT)
sebagai barang produk yang telah diiradiasi.
5. Pergerakan barang produk dari bagian loading (IN), masuk ke ruang iradiasi
sampai ke bagian unloading (OUT), pengaturan lama barang produk berada di
dalam ruang iradiasi dikendalikan oleh sistim instrumentasi dan kendali (SIK).

28
6. Sumber radiasi dimasukan ke dalam rak sumber (ada 2 buah) dipasang sejajar,
diangkat dari kolam penyimpan sumber saat operasional dan dimasukan ke
kolam penyimpan sumber saat tidak dimanfaatkan atau tidak operasional.

3.5.5 Efek Radiasi Sinar Gamma Terhadap Polimer


Radiasi sinar gamma diketahui dapat menyebabkan chain scissions
(pemotongan rantai) pada polisakarida serta mengurangi viskositas dan bobot
molekul polimer (Rao et al., 2006). Kecepatan dosis yang tinggi mendukung reaksi
cross-linking (pengikatan silang) dan kecepatan dosis yang rendah akan
mendukung pemotongan rantai.

3.5.6 Kelebihan dan Kekurangan Teknik Radiasi


Umumnya teknik radiasi memiliki kelebihan dan kekurangan diantaranya
yaitu:
a. Kelebihan Teknik Radiasi :
1. Produknya bebas kontaminasi katalis dan kualitasnya lebih homogen (ada
kemungkinan katalis mengalami keracunan sehingga produk tidak
homogen).
2. Proses pada suhu rendah sehingga hemat energi, kerusakan produk akibat
pemanasan berkurang karena tidak ada pemanasan, tidak akan terjadi
kebakaran atau peledakan.
3. Bahan yang diradiasi tidak perlu transparan. Daya tembusnya yang besar
menyebabkan reaksi dapat berlangsung pada luas permukaan yang besar.
4. Mudah dikontrol.
5. Tidak menimbulkan residu dan mengurangi pencemaran.
6. Didapat produk dengan kualitas lebih baik.
b. Kekurangan Teknik Radiasi :
1. Biaya operasi dan modal sangat tinggi.
2. Penggunaan terbatas, radiasi tidak dapat digunakan pada membran sel, pada
metabolisme energi (menurunkan produksi ATP), pada enzim dan pada
kromosom karena menimbulkan mutasi gen dan bersifat sitotoksi.

29
3. Radiasi tidak selektif (proses degradasi atau ikat silang pada polimer terjadi
pada semua permukaan yang terpapar radiasi).
4. Keamanan harus sangat diperhatikan.

3.6 Hidrogel
Hidrogel adalah salah satu jenis makromolekul polimer hidrofilik yang
berbentuk jaringan berikatan silang, mempunyai kemampuan mengembang dalam
air (swelling) serta mempunyai daya diffusi air yang tinggi. Hidrogel ini memiliki
sifat dasar dapat menyerap air lebih dari 15 kali berat keringnya sendiri, bisa
menggembung (swelling) karena meningkatnya entropi jaringan polimer dan air
yang telah diserap sukar untuk lepas dan hidrogel tersebut tidak larut oleh solvasi
molekul-molekul air melalui ikatan hidrogen karena adanya gugus ionik alami dan
struktur saling bersambungan (interconnected) (Anah et al, 2010 dalam Erva N,
2013).
Faktor yang mempengaruhi penyerapan air adalah tekanan osmotik, yang
berdasarkan pada ion penukar yang dapat berpindah dan afinitas antara polimer
elektrolit dan air. Faktor yang menahan tenaga penyerapan sebagai lawannya
adalah adanya elastisitas gel hasil dari struktur jaringannya. Karena
karakteristiknya yang unggul maka hidrogel di pakai secara luas dibidang
agrikultur, holtikultur, sanitary dan medis. Kemampuan gel yang membengkak dan
melepaskan air ke sekelilingnya secara terkendali telah menjadikan material
hidrogel di pakai untuk produk-produk pengendali kelembaban, keperluan farmasi
dan sebagai pengkondisi tanah. Karakteristik lain dari hidrogel adalah sifat seperti
karet alam yang dapat digunakan untuk mengendalikan konsistensi produk dalam
bidang kosmetik, dan di pakai untuk memberi sifat-sifat yang berdampak segel
untuk produk–produk yang kontak dengan air atau larutan encer, seperti kawat dan
kabel bawah tanah. Jadi kapasitas penyerapan air atau water absorption capacity
(WAC) adalah karakteristik utama untuk hidrogel (Anah et al, 2010 dalam Nurfilah,
2013).
Kelemahan utama dari hidrogel ini berbentuk homopolimer yang
mempunyai sifat mekanik relatif rendah dan mudah rapuh sehingga
pengembangannya untuk aplikasi menjadi sangat terbatas. Kelebihan dari hidrogel

30
ini adalah harganya yang ekonomis dan mudah untuk dibuat serta bahan-bahannya
yang mudah di dapat. Contoh hidrogel dapat dilihat pada gambar dibawah ini:

Gambar 8. Hidrogel Setelah Iradiasi (Nurfilah, 2013)

3.7 Spektrofotometer Infra Red (IR)


Spektrofotometer Infra Red atau Infra Merah merupakan suatu metode yang
mengamati interaksi molekul dengan radiasi elektromagnetik yang berada pada
daerah panjang gelombang 0,75-1,000 μm atau pada bilangan gelombang 13.000-
10 cm-1. Berdasarkan pembagian daerah panjang gelombang, maka daerah Infra
Red dapat dibagi menjadi tiga bagian yaitu, daerah Infra Merah dekat, pertengahan
dan daerah Infra Merah jauh. Berdasarkan pembagian daerah spektrum
elektromagnetik tersebut, daerah panjang gelombang yang digunakan pada alat
spektrofotometer Infra Merah adalah pada daerah Infra Merah pertengahan, yaitu
pada panjang gelombang 2,5-50 μm atau pada bilangan gelombang 4.000-200 cm-
1 (Giwangkara, 2007).

31
3.7.1 Gerak Molekul pada Infra Red (IR)
Menurut Taufiq (2007) menjelaskan bahwasannya setiap senyawa pada
keadaan tertentu mempunyai tiga macam gerak, yaitu gerak translasi (perpindahan
dari satu titik ke titik lain), gerak rotasi (berputar pada porosnya) dan gerak vibrasi
(bergetar pada tempatnya). Selain gerak, setiap molekul juga memiliki harga energi
tertentu. Bila suatu senyawa menyerap energi dari sinar Infra Merah, maka
tingkatan energi di dalam molekul itu akan tereksitasi ketingkatan energi yang lebih
tinggi. Sesuai dengan tingkatan energi yang diserap, maka yang akan terjadi pada
molekul itu adalah perubahan energi vibrasi yang diikuti dengan perubahan energi
rotasi. Berikut beberapa penjelasan yang paling umum mengenai macammacam
vibarasi, yaitu:
1. Vibrasi Regangan (Streching)
Vibrasi ini, atom bergerak terus sepanjang ikatan yang menghubungkannya
sehingga akan terjadi perubahan jarak antara keduanya, walaupun sudut ikatan
tidak berubah. Vibrasi regangan ada dua macam, yaitu:
a. Regangan Simetri, yaitu unit struktur bergerak bersamaan dan searah dalam
satu bidang datar.
b. Regangan Asimetri, yaitu unit struktur bergerak bersamaan dan tidak searah
tetapi masih dalam satu bidang datar.

Gambar 9. a)Regangan Simetri; b)Regangan Asimetri (Taufiq, 2007)

2. Vibrasi Bengkokan (Bending)


Jika sistem tiga atom merupakan bagian dari sebuah molekul yang lebih besar,
maka dapat menimbulkan vibrasi bengkokan atau vibrasi deformasi yang

32
mempengaruhi osilasi atom atau molekul secara keseluruhan. Vibrasi
bengkokan ini terbagi menjadi empat jenis, yaitu:
a. Vibrasi Goyangan (Rocking), yakni unit struktur bergerak mengayun
asimetri tetapi masih dalam bidang datar.
b. Vibrasi Guntingan (Scissoring), yakni unit struktur bergerak mengayun
simetri dan masih dalam bidang datar.
c. Vibrasi Kibasan (Wagging), yakni unit struktur bergerak mengibas keluar
dari bidang datar.
d. Vibrasi Pelintiran (Twisting), yakni unit struktur berputar mengelilingi
ikatan yang menghubungkan dengan molekul induk dan berada di dalam
bidang datar.

Gambar 10. Jenis Vibrasi Bengkokan (Taufiq, 2007)

3.7.2 Daerah Identifikasi pada Infra Red (IR)


Menurut Harborne (1996), menyebutkan bahwa daerah pada spektrum Infra
Merah diatas 1200 cm-1 menunjukkan pita spektrum atau puncak yang disebabkan
oleh getaran (vibrasi) ikatan kimia atau gugus fungsi dalam molekul yang
dianalisis, sedangkan daerah dibawah 1200 cm-1 menunjukkan pita yang
disebabkan oleh getaran seluruh molekul dan karena kerumitannya dikenal sebagai
daerah sidik jari.

33
Menurut Giwangkara (2007), menjelaskan bahwa vibrasi yang digunakan
untuk identifikasi adalah vibrasi bengkokan, khususnya berguna untuk identifikasi
gugus fungsional. Daerah ini menunjukkan absorbsi yang disebabkan oleh vibrasi
regangan, sedangkan daerah antara 2000-400 cm-1 seringkali sangat rumit, karena
vibrasi regangan maupun bengkokan mengakibatkan absobrsi pada daerah tersebut.
Daerah 2000-400 cm-1 setiap senyawa organik mempunyai absorbsi yang unik,
sehingga daerah tersebut sering juga disebut sebagai daerah sidik jari (fingerprint
region). Meskipun pada daerah 2000-400 cm-1 menunjukkan absorbsi yang sama,
pada daerah 2000-400 cm-1 juga harus menunjukkan pola yang sama sehingga dapat
disimpulkan bahwa dua senyawa adalah sama.

3.7.3 Analisis Kualitatif dengan Infra Red (IR)


Sebagai pelengkap untuk memperoleh informasi struktur dari senyawa
melalui interpretasi. Spektrum IR dapat dipakai tabel korelasi IR yang tertera pada
Tabel yang memuat informasi dimana gugus fungsional menyerap.

34
Tabel 2. Informasi Gugus Fungsional pada FTIR (Sari, 2016)

Tabel 2 tersebut umumnya berguna untuk mengklasifikasi seluruh daerah


kedalam tiga sampai empat daerah yang lebar. Salah satu cara ialah dengan
mengkategorikan sebagian daerah IR dekat (0,7-2,5 μ); daerah fundamental (2,5-
5,0 μ); dan daerah IR jauh (50-500 μ). Cara yang lain adalah dengan
mengklasifikasikannya sebagai daerah sidik jari (6,7-14 μ), dari kedua klasifikasi
ini tampak bahwa dalam kategori kedua semua daerahnya adalah fundamental dan
yang paling banyak digunakan yaitu (Sari, 2016):
a. Daerah Ulur Hidrogen (3700-2700 cm-1) puncak terjadi karena vibrasi ulur dari
atom hidrogen dengan atom lainnya. Frekuensinya jauh lebih besar sehingga
interaksi dapat diabaikan. Puncak absorpsi timbul pada daerah 3700-3100 cm-1

35
karena vibrasi ulur dari O-H atau N-H. ikatan hidrogen menyebabkan puncak
melebar dan terjadi pergeseran kearah bilangan gelombang yang lebih pendek.
Sedangkan vibrasi C-H alifatik timbul pada 3000-2850 cm-1. Perubahan struktur
dari ikatan C-H akan menyebabkan puncak bergeser kearah yang maksimum.
Ikatan C=H timbul pada 3300 cm-1. Hidrogen pada gugus karbonil aldehid
memberikan puncak pada 2745-2710 cm-1. Puncak vibrasi ulur CH dapat
didefinisikan dengan mengamati atom H oleh deuterium.
b. Daerah Ikatan Rangkap Tiga (2700-1850 cm-1) Gugus-gugus yang
mengabsorpsi terbatas, seperti untuk vibrasi ulur ikatan rangkap terjadi pada
daerah 2250-2225 cm-1 (Misal, untuk – C=N pada 2120 cm-1, -C=N- pada 2260
cm-1). Puncak untuk SH adalah pada 2600-2550 cm-1 untuk pH pada 2240-2350
cm-1 dan SiH pada 2260- 2090 cm-1.
c. Daerah Ikatan Rangkap Dua (1950-1550 cm-1) Vibrasi ulur dari gugus karbonil
dapat dikarakteristikkan seperti, aldehid, asam, aminola, karbonat dan
semuanya mempunyai puncak pada 1700 cm-1. Ester, halida-halida asam,
anhidrida-anhidrida asam, mengabsorpsi pada 1770-1725 cm-1. Konjugasi
menyebabkan puncak absorpsi menjadi lebih rendah sampai 1700 cm-1. Puncak
yang disebabkan oleh vibrasi ulur dari –C=C- dan C=N terletak pada 1690-
1600 cm-1, berguna untuk identifikasi olefin. Cincin aromatik menunjukkan
puncak dalam daerah 1650-1450 cm-1, yang dengan derajat substitusi rendah
(low degree of substitution) menunjukkan puncak pada 1600, 1580, 1500 dan
1450 𝑐𝑚−1.
d. Daerah Sidik Jari (1500-1700 cm-1) Daerah dimana sedikit saja perbedaan
dalam struktur dan susunan molekul, akan menyebabkan distribusi puncak
absorpsi berubah. Daerah ini, untuk memastikan suatu senyawa organik adalah
dengan cara membandingkan dengan perbandingannya. Pita absorpsi
disebabkan karena bermacam-macam interaksi, sehingga tidak mungkin dapat
menginterpretasikan dengan tepat.

36
BAB IV

METODE PENELITIAN

4.1 Waktu dan Tempat Penelitian


Penelitian ini dilaksanakan dari tanggal 27 Januari 2017 sampai dengan 27
Februari 2017 di Laboratorium Bidang Proses Radiasi Bagian Bahan Industri, Pusat
Aplikasi Isotop dan Radiasi (PAIR) Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN),
Jalan Lebak Bulus Raya No.49 Pasar Jumat, Jakarta Selatan 12440.

4.2 Alat dan Bahan


4.2.1 Alat
Peralatan yang digunakan dalam penelitian adalah plastik seal, sealer
(polystar 401 HM), plastik es ukuran 1 kg, gunting, penggaris, spidol, timbangan
analitik (AND GR-200), tissu, irradiator gamma cell 220-upgraded, oven precision,
wadah kassa stainless ukuran 100 mesh, seperangkat alat spektrofotometer FTIR
(Fourier Transform Infra Red)(IR Prestige-21 Shimadzu), termometer, alat
pemanas, dan seperangkat alat gelas laboratorium seperti gelas beker, batang
pengaduk, spatula, pipet tetes, sendok, alumunium foil, pinset.

4.2.2 Bahan
Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian adalah larutan monomer
akrilamida 30%, larutan monomer asam akrilat 30%, sampel bubur selulosa
bakterial/mikrobial dari nata de coco, akuades dan akuatrides.

4.3 Cara Kerja


4.3.1 Pembuatan Plastik Seal
Gulungan plastik seal digunting dengan ukuran 9 cm x 7,5 cm sebanyak 60
buah. Kemudian direkatkan bagian sisi samping kanan dan kiri serta bagian sisi
bawah dengan menyisakan bagian sisi atas untuk memasukkan sampel dengan
menggunakan alat sealer (polystar 401 HM).

37
4.3.2 Pembuatan Larutan Monomer
a. Larutan Monomer Asam Akrilat
Larutan monomer asam akrilat dengan konsentrasi 30% dibuat dengan
cara monomer asam akrilat pekat ditimbang dalam gelas beker dengan berat
tertentu. Kemudian dilarutkan ke dalam pelarut trides yang ditimbang dengan
bobot tertentu sesuai dengan yang diperlukan untuk penelitian.
b. Larutan Monomer Akrilamida
Larutan monomer akrilamida dengan konsentrasi 30% dibuat dengan
cara serbuk monomer akrilamida ditimbang dalam gelas beker dengan berat
tertentu. Kemudian dilarutkan ke dalam pelarut trides yang ditimbang dengan
bobot tertentu sesuai dengan yang diperlukan untuk penelitian.

4.3.3 Pembuatan Hidrogel Selulosa Bakterial-co-akrilat dan Selulosa


Bakterial-co-akrilamida

Disiapkan sampel selulosa bakterial berupa cairan seperti bubur yang


terbuat dari nata de coco dan larutan monomer asam akrilat dan akrilamida.
Kemudian disiapkan plastik seal yang sudah dibuat sebelumnya. Sampel dan
larutan monomer ditimbang dengan berat tertentu didalam plastik seal sesuai
dengan perbandingan yang sudah ditentukan. Campuran sampel dan larutan
monomer asam akrilat serta campuran sampel dan larutan monomer akrilamida
dibuat dengan perbandingan tertentu yaitu 0:20; 20:80; 40:60; 60:40; 80:20; dan
100:0 dengan berat total tiap perbandingan seberat 5 gram. Perbandingan sampel
dan larutan monomer ini dibuat variasi dosis iradiasi yaitu 25, 50, 75, 100, dan 150
kGy. Kemudian plastik seal yang sudah berisi sampel direkatkan bagian sisi
atasnya. Kemudian diiradiasi dengan iradiator sinar gamma cell 220-upgraded.
Lama iradiasi untuk setiap dosis 25 kGy memerlukan waktu ±4 𝑗𝑎𝑚.

4.3.4 Penentuan Fraksi Gel dari Hidrogel


Sampel yang sudah diiradiasi kemudian diamati secara visual. Kemudian
gulungan saringan kassa berukuran 100 mesh dipotong menyesuaikan ukuran
sampel yang terbentuk setelah diiradiasi, lalu dibersihkan dan dioven sampai

38
mendapatkan bobot tetap. Sampel hasil iradiasi yang telah diamati kemudian
dipindahkan ke dalam wadah kassa stainless yang telah konstan bobotnya,
kemudian ditimbang dan dicatat hasilnya. Wadah kassa stainless yang berisi sampel
kemudian dioven selama ±24 jam hingga mencapai bobot tetap pada suhu 50 C
(W0). Selanjutnya wadah kassa stainless berisi sampel dibersihkan dengan cara
direndam di dalam gelas beker berisi akuades, lalu dioven selama 24 jam pada suhu
80 C. Setelah dioven, sampel dibersihkan dengan air panas 2-3 kali dengan cara
dikocok-kocok di dalam air panas. Kemudian sampel dioven kering hingga
mendapatkan bobot tetap (W1). Setelah itu dihitung persen fraksi gel yang
terbentuk, dengan rumus:
𝑊1
% 𝑓𝑟𝑎𝑘𝑠𝑖 𝑔𝑒𝑙 = × 100%
𝑊0

4.3.5 Penentuan Gugus Fungsional dengan FTIR (Fourier Transform Infra


Red)
Hasil dari perhitungan fraksi gel yang paling optimum disiapkan untuk di
analisa gugus fungsinya dengan menggunakan FTIR. Sampel dipotong kecil-kecil
kemudian dioven sampai kering. Selanjutnya di analisa karakterisasi dengan
menggunakan alat spektrofotometer FTIR (Fourier Transform Infra Red) (IR
Prestige-21 Shimadzu).

39
BAB V

HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Hasil Hidrogel Kopolimer Selulosa Bakterial-co-poliakrilat dan


Selulosa Bakterial-co-poliakrilamida
Sintesis kopolimer selulosa bakterial-co-akrilat dan –co-akrilamida dibuat
dengan cara polimerisasi radikal, reaksi diaktifkan dengan cara pemindahan rantai
pada polimer. Metode sintesis kopolimer dengan cara kimia menggunakan zat
inisiator yang telah dikembangkan tersebut adalah metode simultan, tidak simultan
dengan bantuan sinar ultraviolet serta pada kondisi bebas oksigen (Grosh, 1995
dalam Tedi K, 2010). Hidrogel selulosa bakterial-co-poliakrilat dan selulosa
bakterial-co-poliakrilamida dibuat melalui proses iradiasi sinar  dengan metode
iradiasi simultan. Ketika diiradiasi radikal bebas terbentuk karena reaksi antara
selulosa bakterial dan monomernya. Hasil visual hidrogel selulosa bakterial-co-
poliakrilat dan selulosa bakterial-co-poliakrilamida dapat dilihat pada tabel 3 dan
tabel 4.
Tabel 3. Pengaruh dosis iradiasi terhadap tekstur gel selulosa bakterial-co-
poliakrilat yang dihasilkan pada berbagai rasio asam akrilat (AA) dari
selulosa bakterial (SB)
Rasio Dosis Radiasi (kGy)

AA:SB 25 50 75 100 150

0:100 - - - - -

20:80 + + +++ +++ +++

40:60 + + ++++ +++ +++

60:40 ++ ++ ++++ +++ +++

80:20 ++ ++ ++++ ++++ ++++

100:0 ++ ++ ++++ ++++ ++++

Ket: (-) tidak terbentuk gel; (+) gel lembek; (++) gel lembek lengket; (+++) gel
keras sebagian; (++++) gel keras; (++++*) gel keras lengket

40
Tabel 3 menunjukkan data hasil pengamatan visual hasil iradiasi sinar 
berupa tekstur gel selulosa bakterial-co-poli(akrilat) dengan dosis iradiasi yang
bervariasi, yaitu 25; 50; 75; 100; dan 150 kGy. Data pada tabel 3, tekstur hidrogel
rasio AA:SB (0:100) pada variasi dosis tersebut tidak terbentuk gel karena selulosa
bakterial terdegradasi ketika diiradiasi. Hidrogel rasio 20:80 pada variasi dosis 25
dan 50 kGy tekstur gelnya lembek karena sudah berikatan silang dengan monomer
asam akrilatnya, namun belum terikat sempurna karena dosis yang digunakan
rendah dan rasio SBnya lebih banyak dibandingkan AAnya. Sedangkan pada
variasi dosis 75; 100; dan 150 kGy tekstur gelnya sudah mengeras sebagian.
Menurut Tedi K (2010), terbentuknya radikal bebas pada iradiasi karena asam
akrilat memiliki ikatan rangkap yang sangat memungkinkan terjadinya
kopolimerisasi. Asam akrilat memiliki gugus vinil, dimana radikal bebas yang
terbentuk dari pemutusan ikatan karbon. Begitu pula pada hidrogel rasio 40:60
hampir sama dengan rasio 20:80 hanya saja pada dosis 75 kGy gel mengeras
sempurna tetapi ketika dosis 100 dan 150 kGy gelnya hanya mengeras sebagian.
Hidrogel rasio 60:40; 80:20; dan 100:0 pada dosis 25 dan 50 kGy tekstur gelnya
masih lembek namun lengket. Sedangkan pada dosis 75; 100; dan 150 kGy tekstur
gelnya sudah mengeras sempurna, kecuali pada rasio 60:40 pada dosis 100 dan 150
kGy tekstur gelnya hanya mengeras sebagian.
Jadi, dapat disimpulkan bahwa semakin besar dosis iradiasi yang digunakan
tekstur hidrogel yang terbentuk semakin bagus, yaitu gel keras sempurna. Tetapi
tetap memperhatikan rasio yang digunakan. Hipotesis penelitian ini adalah mencari
dosis yang paling rendah. Tetapi pada dosis rendah hidrogel belum terbentuk
sempurna. Jadi, hidrogel selulosa bakterial-co-poliakrilat paling optimum dari hasil
pengamatan visual adalah pada rasio AA:SB (40:60) dengan dosis iradiasi 75 kGy.
Namun untuk memastikan yang paling optimum dengan pengujian fraksi gel.
Sedangkan hasil pengamatan visual tekstur gel selulosa bakterial-co-poliakrilamida
dapat dilihat pada tabel 4.

41
Tabel 4. Pengaruh dosis iradiasi terhadap tekstur gel selulosa bakterial-co-
poliakrilamida yang dihasilkan pada berbagai rasio akrilamida (AAM)
dari selulosa bakterial (SB)

Rasio Dosis Radiasi (kGy)

AAM:SB 25 50 75 100 150

0:100 - - - - -

20:80 ++++ ++++ +++ +++ +++

40:60 ++++ ++++ ++++ ++++ ++++

60:40 ++++ ++++ ++++ ++++ ++++

80:20 ++++* ++++ ++++ ++++ ++++

100:0 ++++* ++++ ++++ ++++ ++++

Ket: (-) tidak terbentuk gel; (+) gel lembek; (++) gel lembek lengket; (+++) gel
keras sebagian; (++++) gel keras; (++++*) gel keras lengket

Tabel 4 menunjukkan data hasil pengamatan visual hasil iradiasi sinar 


tekstur gel selulosa bakterial-co-poliakrilamida dengan dosis iradiasi yang
bervariasi, yaitu 25; 50; 75; 100; dan 150 kGy. Dapat dilihat pada data tabel 3,
hampir pada seluruh dosis dan rasio hidrogel yang terbentuk adalah gel keras
meskipun ada pada dua rasio yang keras lengket. Namun tetap dianggap sudah
terbentuk hidrogel. Tetapi pada dosis yang lebih tinggi, yaitu 75; 100; dan 150 kGy
pada rasio 20:80 gel yang terbentuk hanyak sebagian. Hal ini dikarenakan ketika
diiradiasi belum sepenuhnya terikat silang oleh AAM dan terdegradasi SBnya pada
dosis iradiasi yang tinggi. Namun pada rasio 40:60 hasil visualnya terbentuk
hidrogel yang keras sempurna meskipun dosisnya tinggi. Hal ini dikarenakan
hidrogel sudah terikat silang sempurna. Semakin besar dosis iradiasi tekstur
hidrogel yang terbentuk semakin bagus. Sama seperti pada hidrogel selulosa
bakterial-co-poliakrilat, yang dicari adalah rasio yang menggunakan polimer alami
lebih banyak. Pada hasil pengamatan visual ini, dapat dilihat bahwa pada dosis 25
kGy saja sudah dapat diuji fraksi gelnya. Namun, dari hasil pengamatan visual hasil

42
iradiasi ini yang paling optimum antara dosis 25 kGy dan 50 kGy dengan rasio
antara 20:80 dan 40:60.

5.2 Fraksi Gel dari Hidrogel Kopolimer Selulosa Bakterial-co-poliakrilat


dan Kopolimer Selulosa Bakterial-co-poliakrilamida
Fraksi gel merupakan salah satu parameter yang umumnya digunakan
dalam sintesis hidrogel yang mencerminkan fraksi jumlah bahan awal baik
monomer/polimer yang telah diubah menjadi hidrogel pada proses sintesis
(Nurfilah, 2013). Penentuan fraksi gel ini dengan cara pencucian pada sampel.
Tujuannya adalah untuk menghilangkan homopolimer yang terbentuk akibat
radiasi. Homopolimer terbentuk karena adanya kompetisi di antara radikal-radikal
monomer akrilamida dan akrilat untuk bereaksi dengan selulosa, radikal selulosa,
monomer, atau radikal monomer. Jika bereaksi dengan selulosa atau radikal
selulosa akan terbentuk kopolimer, tetapi jika bereaksi dengan monomer atau
radikal monomer akan terbentuk homopolimer (Kurniadi, 2010).
Dari hasil penelitian, diperoleh data hasil perhitungan fraksi gel antara
asam akrilat (AA) dan selulosa bakterial (SB) serta akrilamida(AAM) dan selulosa
bakterial (SB) yang terlampir pada lampiran 1 dan 2. Dari data tersebut didapatkan
grafik seperti pada gambar 11.

500.00%
450.00%
400.00%
150 kGy
% Fraksi Gel

350.00%
300.00% 100 kGy
250.00% 75 kGy
200.00%
50 kGy
150.00%
100.00% 25 kGy
50.00%
0.00%
20:80 40:60 60:40 80:20 100:0
AA:SB

Gambar 11. Grafik Pengaruh Dosis Radiasi terhadap Fraksi Gel yang Dihasilkan
pada Berbagai Rasio Asam Akrilat (AA) : Selulosa Bakterial (SB)

43
Gambar 11 menunjukkan grafik pengaruh dosis radiasi terhadap fraksi gel yang
dihasilkan pada berbagai rasio AA dan SB. Semakin besar rasio AA dibandingkan
rasio SBnya maka persentase fraksi gel yang terbentuk semakin besar. Semakin
besar dosis radiasi maka semakin besar pula persentase fraksi gelnya (gambar 11).
Hal ini terlihat pada grafik yang semakin naik, meskipun kenaikannya tidak terlalu
jauh. Hal ini dikarenakan kecenderungan persentase fraksi gelnya tidak jauh
berbeda karena hanya berbeda 1-2% saja. Dari data dan grafik yang diperoleh,
didapatkan hasil fraksi gel yang paling optimum yaitu pada dosis 75 kGy dengan
rasio AA:SB adalah 40:60 sebesar 94,27%. Hasil persentase fraksi gel ini tidak
seluruhnya naik. Hal ini dikarenakan adanya sedikit hidrogel yang keluar dari
plastik seal setelah diiradiasi. Kondisi optimum fraksi gel hidrogel selulosa
bakterial-co-poliakrilat tidak mencapai 100%, ini dikarenakan kemungkinan tidak
semua monomer dapat mengikat silang selulosa bakterial dan selulosa bakterial
terdegradasi ketika diiradiasi. Hasil ini didukung dari karakteristik visual hasil
iradiasinya.
Sedangkan grafik pengaruh dosis radiasi terhadap fraksi gel yang dihasilkan
pada berbagai rasio akrilamida (AAM) dan selulosa bakterial (SB) dapat dilihat
pada gambar 12.

500.00%
450.00%
400.00%
350.00%
% Fraksi Gel

300.00% 150 kGy


250.00% 100 kGy
200.00% 75 kGy
150.00%
50 kGy
100.00%
50.00% 25 kGy
0.00%
20:80 40:60 60:40 80:20 100:0
AAM:SB

Gambar 12. Grafik Pengaruh Dosis Iradiasi terhadap Fraksi Gel yang
Dihasilkan pada Berbagai Rasio Akrilamida (AAM) : Selulosa
Bakterial (SB)

44
Gambar 12 menunjukkan grafik pengaruh dosis iradiasi terhadap fraksi gel
yang dihasilkan pada berbagai rasio AAM:SB bahwa ada kenaikan persentase
fraksi gel yang terbentuk. Semakin besar rasio AAM dibandingkan SBnya maka
persentase fraksi gel yang terbentuk semakin besar. Begitu pula semakin besar dosis
radiasinya maka semakin besar persentase fraksi gel yang terbentuk (Gambar 12).
Dari data dan grafik yang diperoleh, didapatkan fraksi gel selulosa bakterial-co-
poliakrilamida yang optimum adalah pada dosis iradiasi 50 kGy dengan rasio 20:80
sebesar 90,04%. Meskipun semakin besar dosis radiasi dan rasio AAMnya, tidak
dapat menjadi alasan hasil fraksi gel yang optimum. Hal ini didukung dari hasil
karakteristik visual hasil iradiasi bahwa pada dosis rendah saja sudah terjadi ikatan
silang dan diperkuat dari hasil persentase fraksi gel yang tinggi. Pada kondisi
optimum, fraksi gel hidrogel selulosa bakterial-co-poliakrilamida tidak mencapai
100%, dikarenakan kemungkinan tidak semua monomer dapat mengikat silang
selulosa bakterial dan selulosa bakterial terdegradasi ketika diiradiasi. Hasil fraksi
gel optimum selulosa bakterial-co-poliakrilamida dengan dosis 50 kGy dapat
dilihat pada gambar 13.

Gambar 13. fraksi gel optimum selulosa bakterial-co-poli(akrilamida)


dengan dosis 50 kGy ((a) rasio 20:80; (b) rasio 40:60; (c)
rasio 60:40; (d) rasio 80:20; (e) rasio 100:0

45
5.3 Karakteristik Gugus Fungsional dengan FTIR
Analisa ini bertujuan untuk menentukan gugus fungsi komponen pada
selulosa bakterial, poli akrilat, poli akrilamida, kopolimer selulosa bakterial-co-
poliakrilat, dan kopolimer selulosa bakterial-co-poliakrilamida. Hasil analisis FTIR
kopolimer selulosa bakterial-co-poliakrilat terdapat pada gambar 14.
P.Akrilat : SB 40 : 60 75 kGY
SB
P.Akrilat

%T

4000 3500 3000 2500 2000 1750 1500 1250 1000 750 500
AAM(10kGy )-4 1/cm

Gambar 14. Hasil Spektrum FTIR pada selulosa bakterial-co-poliakrilat


(-)selulosa bakterial-co-poliakrilat; (-)selulosa bakterial; (-)
poliakrilat

Gambar 14 menunjukkan bahwa spektrum yang berwarna merah adalah spektrum


selulosa bakterial, spektrum yang berwarna hijau spektrum poliakrilat dan spektrum
berwarna hitam menunjukan spektrum selulosa bakterial-co-poliakrilat. Terdapat
beberapa gugus fungsi pada panjang gelombang berbeda yang terbentuk pada
spektrum berwarna merah tersebut. Peak pertama yaitu pada rentang panjang
gelombang 1550-1750 cm-1, puncak spektrum tersebut berada pada panjang
gelombang 1650 cm-1 yang merupakan gugus C=O amida. Peak kedua yaitu pada
rentang panjang gelombang 2800-3100 cm-1, puncak spektrum tersebut berada pada
panjang gelombang 2950 cm-1 yang merupakan gugus C-H sp3. Peak ketiga dari
spektrum selulosa bakterial terlihat pada rentang panjang gelombang 3200-3600
cm-1 yaitu merupakan gugus O-H yang merupakan gugus O-H alkohol.
Spektrum inframerah kedua yaitu spektrum berwarna hitam yang
merupakan spektrum dari selulosa bakterial-co-poli(akrilat). Peak hitam pertama

46
yaitu pada rentang panjang gelombang 1600-1850 cm-1, puncak spektrum tersebut
berada pada panjang gelombang 1700 cm-1 yang merupakan gugus C=O amida.
Peak hitam kedua dengan rentang panjang gelombang 2400-3400 cm-1, puncak
spektrum tersebut berada pada panjang gelombang 3000 cm-1 yang merupakan
gugus O-H asam karboksilat. Peak hitam ketiga dengan rentang panjang gelombang
3500-3900 cm-1, puncak spektrum tersebut berada pada panjang gelombang 3500
cm-1 yang merupakan gugus N-H.
Spektrum inframerah ketiga yaitu spektrum berwarna hijau yang merupakan
spektrum dari poliakrilat. Peak hijau pertama yaitu pada rentang panjang
gelombang 1600-1700 cm-1, puncak spektrum tersebut berada pada panjang
gelombang 1650 cm-1 yang merupakan gugus C=O amida. Peak hijau kedua yaitu
pada rentang panjang gelombang 2800-3100, cm-1, puncak spektrum tersebut
berada pada panjang gelombang 3000 cm-1 yang merupakan gugus O-H asam
karboksilat. Peak hijau ketiga dengan rentang panjang gelombang 3400-3600 cm-1,
puncak spektrum tersebut berada pada panjang gelombang 3450 cm-1 yaitu gugus
N-H. Standar spektrum asam akrilat dapat dilihat pada gambar 15.

Gambar 15. Standar Spektrum Poliakrilat (Salim, 2009)

Gambar 15 merupakan spektrum standar poliakrilat dengan menggunakan


spektrofotometer inframerah. Pada rentang panjang gelombang 1680-1800 cm-1,
peak tersebut berada pada panjang gelombang 1700 cm-1 yang merupakan gugus
C=O amida. Peak pada rentang panjang gelombang 2800-3500 cm-1 berada pada

47
panjang gelombang 3100 cm-1 yang merupakan gugus O-H asam karboksilat. Hasil
spektrum inframerah standar poliakrilat terdapat gugus C=O amida serta gugus O-
H asam karboksilat (Salim, 2009).
Berdasarkan hasil pembacaan dengan spektroskopi inframerah dan
dibandingkan standar untuk spektrum hijau yaitu poliakrilat dengan standar
poliakrilat bahwa terdapat kesamaan gugus fungsi yang dimiliki yaitu gugus C=O
amida dan O-H asam karboksilat. Hal ini dapat dilihat dari spektrum spesifik pada
O-H asam karboksilat yaitu puncak spektrum yang tajam dan melebar. Namun garis
spektrum yang terbentuk dari hasil percobaan tidak terlihat signifikan sehingga sulit
untuk dibandingkan dengan standar dan hanya bisa dilihat dari panjang gelombang
spesifik. Faktor yang mempengaruhi hasil spektrum inframerah yaitu penyebaran
sampel didalam plat KBr. Sampel yang digunakan berbentuk seperti film dimana
sampel berbentuk film ini pendistribusian dalam plat KBr tidak merata sempurna
atau terdapat ketidakseimbangan ketebalan yang dibentuk pada plat KBr (Sari,
2016). Hasil analisis FTIR kopolimer selulosa bakterial-co-poliakrilamida terdapat
pada gambar 16.
P.Akrilamida:SB 20:80 50 kGy
SB
P.Akrilamida

%T

4000 3500 3000 2500 2000 1750 1500 1250 1000 750 500
Akrilamida 50 kGy 2 1/cm

Gambar 16. Spektrum Hasil FTIR selulosa bakterial-co-poliakrilamida. (-)selulosa


bakterial-co-poliakrilamida; (-)selulosa bakterial; (-)poliakrilamida

Gambar 16 menunjukkan spektrum hasil FTIR selulosa bakterial-co-


poliakrilamida. Spektrum tersebut untuk spektrum berwarna merah yaitu spektrum

48
spektrum selulosa bakterial, spektrum yang berwarna hijau spektrum
poliakrilamida dan spektrum berwarna hitam menunjukan spektrum selulosa
bakterial-co-poliakrilamida. Spektrum FTIR selulosa bakterial-co-poliakrilamida
terdapat peak pada rentang panjang gelombang 1650-1950 cm-1, puncak spektrum
tersebut pada panjang gelombang 1700 cm-1 yang merupakan gugus C=O amida.
Peak kedua pada rentang panjang gelombang 3300-3650 cm-1, puncak spektrum
tersebut pada panjang gelombang 3500 cm-1 yang merupakan gugus N-H. Spektrum
merah gambar 16 menunjukan hasil analisis gugus fungsi yang sama seperti pada
penjelasan gambar 15.
Spektrum kedua berwarna hijau, peak pertama poliakrilamida yaitu pada
rentang panjang gelombang 1700-1900 cm-1, puncak spektrum tersebut pada
panjang gelombang 1680 cm-1 yang merupakan gugus C=O amida. Peak kedua
pada rentang panjang gelombang 2050-2400 cm-1, puncak spektrum tersebut pada
panjang gelombang 2100 cm-1 yang merupakan gugus fungsi CC. Peak ketiga
pada rentang panjang gelombang 2650-3600 cm-1, puncak spektrum tersebut pada
panjang gelombang 3500 cm-1 yang merupakan gugus N-H. Hasil analisis standar
spektrum poliakrilat terdapat pada gambar 17.

Gambar 17. Standar Spektrum Poliakrilamida (Salim, 2009)

Spektrum diatas adalah hasil pembacaan dengan menggunakan


spektroskopi inframerah untuk standar poliakrilamida. Peak pertama pada rentang

49
panjang gelombang 1600-1900 cm-1, puncak spektrum tersebut pada panjang
gelombang 1680 cm-1 yang merupakan gugus fungsi C=O amida. Peak kedua pada
rentang panjang gelombang 2600-2750 cm-1, puncak spektrum tersebut pada
panjang gelombang 2700 cm-1 merupakan gugus C-H sp3. Peak ketiga pada rentang
panjang gelombang 2750-3500 cm-1, puncak spektrum tersebut pada panjang
gelombang 3400 cm-1 yang merupakan gugus N-H (Salim, 2009).
Berdasarkan hasil pembacaan dengan spektroskopi inframerah dan
dibandingkan standar untuk spektrum hijau yaitu larutan monomer poliakrilamida
dengan standar poliakrilamida bahwa terdapat gugus C=O amida, CC dan gugus
N-H. Hal ini dapat dilihat dari spektrum spesifik pada N-H yaitu puncak spektrum
yang tajam, melebar dan terdapat dua puncak serta ada pada panjang gelombang
3350-3500 cm-1. Sedangkan untuk spektrum standar selulosa bakterial terdapat
pada gambar 18.

Gambar 18. Standar Spektrum Selulosa Bakterial (Pardosi, 2008)

Spektrum pada gambar 18 merupakan spektrum standar dari selulosa


bakterial dimana terdeteksi daerah fingerprint dan tiga puncak spektrum. Peak
pertama pada rentang panjang gelombang 1500-1700 cm-1, puncak spektrum pada
panjang gelombang 1650 cm-1 yang merupakan gugus fungsi C=O amida. Peak
kedua pada rentang panjang gelombang 2800-3000 cm-1, dimana puncak spektrum
tersebut pada panjang gelombang 2900 cm-1 yang merupakan gugus fungsi C-H sp3
dan terakhir peak dengan rentang panjang gelombang 3000-3600 cm-1, puncak dari

50
spektrum tersebut pada panjang gelombang 3300 cm-1 yang merupakan gugus
fungsi O-H alkohol (Pardosi, 2008).
Berdasarkan hasil pembacaan dengan spektroskopi inframerah dan
dibandingkan standar untuk spektrum merah yaitu spektrum selulosa bakterial
bahwa terdapat gugus C=O amida, C-H sp3 dan O-H alkohol. Hal ini dapat dilihat
dari spektrum spesifik pada O-H yaitu puncak spektrum yang melebar serta ada
pada panjang gelombang 3200-3600 cm-1.

51
BAB VI

PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Dalam penelitian ini dapat disimpulkan bahwa:
1. Karakteristik visual tekstur hidrogel yang terbentuk dari hasil iradiasi sinar 
hampir semuanya terbentuk gel. Hidrogel yang optimum yang keras dan tidak
lengket adalah hidrogel selulosa bakterial-co-poliakrilat hasil iradiasi dosis 75
kGy dan pada selulosa bakterial-co-poliakrilamida pada dosis iradiasi antara 25
kGy dan 50 kGy.
2. Fraksi gel pada selulosa bakterial-co-(poli)akrilat yang optimum adalah pada
dosis 75 kGy dengan rasio 40:60 (AA:SB) sebesar 94,27 %. Sedangkan fraksi
gel pada selulosa bakterial-co-(poli)akrilamida yang optimum adalah pada dosis
50 kGy dengan rasio 20:80 (AAM:SB) sebesar 90,04 %.
3. Gugus fungsi pada spektrum selulosa bakterial yaitu terdapat gugus C=O, gugus
O-H alkohol dan C-H sp3. Gugus fungsi pada spektrum poli akrilat yaitu
terdapat gugus C=O amida, gugus O-H asam karboksilat dan N-H. Gugus
fungsi pada spektrum campuran selulosa bakterial-co-poli(akrilat) yaitu C=O
amida dan gugus O-H asam karboksilat.
4. Gugus fungsi pada spektrum selulosa bakterial yaitu terdapat gugus C=O, gugus
O-H alkohol dan C-H sp3. Gugus fungsi pada spektrum poli akrilamida yaitu
terdapat gugus C=O amida, CC dan gugus N-H. gugus fungsi pada campuran
selulosa bakterial-co-poli(akrilamida) yaitu C=O amida dan N-H.

6.2 Saran
1. Perlu dilakukan penelitian lanjutan dengan penentuan uji swelling pada hidrogel
yang terbentuk untuk memperkuat hasil fraksi gel yang terbentuk dan kadar
penyerapan pada hidrogel.
2. Perlu ditindaklanjuti dan lebih ditekankan pada variasi dosis radiasi sinar  dan
variasi rasio monomer yang digunakan.

52
DAFTAR PUSTAKA

Afrizal. 2007. Selulosa Bakterial Nata De Coco Sebagai Adsorban Pada Proses
Adsorpsi Logam Cr(III). Jakarta: Jurusan Kimia FMIPA Universitas Negeri
Jakarta.

BATAN. 2008. Radiasi. http://www.batan.go.id/organisasi/kerjasama.php.


Diakses tanggal 9 Maret 2017.

Budihardjo, S., Atmoko, D. F., Ramja, S., Sutomo, Suntoro, A., Pudjijanto, MS.,
dan Marnada, N. 2010. Disain Konsep Rancang Bangun Iradiator Gamma
(ISG-500) Untuk Pengawetan Hasil Pertanian. Proseding Pertemuan Ilmiah
Rekayasa Perangkat Nuklir. PRPN-BATAN.

Erizal dan Anik Sunarni. 2007. Sintesis Hidrogel Superabsorbent Poli(akrilamida-


ko-asam akrilat) dengan Teknik Iradiasi dan Karakterisasinya. Jakarta:
Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi (PATIR) BATAN.

Erizal dan Rahayu C. 2009. Hidrogel Peka Suhu Polivinil alkohol (PVA) -ko- N-
isopropil Akrilamida (NIPAAM) Hasil Iradiasi  Sebagai Matriks Sistem
Pompa/Sistem On –Off. Jakarta: PAIR BATAN.

Gede, I.D., Yudha Pratama., Ida Ayu R.A.A., James Sibarani. 2011. Studi
Kopolimerisasi Grafting Asam Akrilat (AA) pada Polietilen (PE) dengan
Inisiator H2O2/Fe2+ Sebagai Penukar Kation. Bali: Jurusan Kimia FMIPA
Universitas Udayana.

Giwangkara, S. 2007. Kategori Kimia Instrmentasi Spektrofotometri Infra Merah.


Jakarta: Erlangga.

Hakam, Adil., Azwan Mat Lazim., I. Irman Abdul Rahman. 2013. Bacterial
Cellulose Based Hydrogel (BC-g-AA) and Preliminary Result of Swelling
Behavior. Malaysia: UKM-MIMOS Laboratory School of Chemical
Science and Food Technology, National University of Malaysia.

Handayani, Dadang, P., Yessy, W., Tjahyono, dan Winda P. 2012. Kumpulan
Makalah: Patir (Pusat Aplikasi Teknologi dan Radiasi). Jakarta: BATAN.

Harahap Y. 2006. Pembentukan akrilamida dalam makanan dan analisisnya.


FMIPA UI. Jakarta.

Harborne, J. B. 1996. Metode Fitokimia Penuntun Cara Modern Menganalisis


Tumbuhan. Bandung: ITB.

Hendayana, S. 1994. Kimia Analitik Instrumen. Semarang: IKIP Semarang Press.

53
Khopkar. 2003. Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta: UI Press.

Kumala, Dyah. 2011. Kopolimerisasi Blok. Yogyakarta: Teknokimia Nuklir.

Kurniadi, Tedi. 2010. Kopolimerisasi Grafting Monomer Asam Akrilat pada


Onggok Singkong dan Karakteristiknya. Bogor: Sekolah Pasca Sarjana
Institut Pertanian Bogor.

Maha, M. 1985. Pengawetan Pangan dengan Iradiasi. Jakarta: BATAN.

Nurfilah, Erva. 2013. Studi Awal Hidrogel Poliakrilamida-co-kitosan Sebagai


Penyerap Ion Logam Cr, Co, Ni, Cu, Zn, dan Pb. Jakarta: UIN Syarif
Hidayatullah.

Pardosi, Demse. 2008. Pembuatan Material Selulosa Bakteri Dalam Medium Air
Kelapa Melalui Penambahan Sukrosa, Kitosan, dan Gliserol Menggunakan
Acetobacter Xylinum. Medan: Sekolah Pasca Sarjana Universitas Sumatera
Utara.

Pusat Diseminasi Iptek Nuklir. 2007. Aplikasi Teknik Nuklir dalam Pengawetan
Bahan Pangan. ATOMOS Media Informasi Ilmu Pengetahuan dan
Teknologi Nuklir. NO. ISSN 0215-0611.

Puspitasari, Tita. 2006. Pengaruh Radiasi Sinar  terhadap Sifat Fisik, Mekanik,
dan Kimia Selulosa Mikrobial. Jakarta: Bidang Proses Radiasi PAIR-
BATAN

Rao, M. S., Chander, R., and Sharma, A. 2006. Radiation Processed Chitosan a
Potent Antioxidant. BARC Newsletter Issue. No. 273.

Raymond, S. 1959. Science. 130 , 711-713.

Rinawita. 2011. Modifikasi Selulosa dengan Teknik Pencangkokan dan Penautan


Silang Menggunakan Akrilamida. Bogor: FMIPA Institut Pertanian Bogor.

Salim, Agus dan Suwardi. 2009. Sintesis Hidrogel Superabsorben Berbasis


Akrilamida dan Asam Akrilat pada Kondisi Atmosfer. Yogyakarta: FMIPA
UNY.

Sari, Meilia Puspita. 2016. Sintesis dan Karakterisasi Karboksimetil Kitosan


dengan Teknik Radiasi Gamma (). Jakarta: UIN Syarif Hidayatullah.

Sastroamidjojo, H. 2001. Spektroskopi. Jakarta: Erlangga.

Sentra Informasi Keracunan Nasional (SIKerNas). 2012. Asam Akrilat. Jakarta:


Pusat Informasi Obat dan Makanan Badan POM RI.

54
Suhartini, Meri. 2015. Pencangkokan Secara Radiasi Asam Akrilat pada Selulosa
dengan Keberadaan Metil Metakrilat. Jakarta: Pusat Aplikasi Isotop
Radiasi BATAN.

Sumar Hendana, dkk. 1994. Kimia Analitik Instrumen. Semarang: IKIP Semarang
Press.

Taufiq, M. 2007. Pemurnian Minyak Goreng (Jelantah) menggunakan Biji Kelor


(Moringa Oleifera Lamk). Malang: UIN Press.

Tjahyono, Paulus, S., Rosmina, D. L. T., Marapendi, H., dan Natsir, M. 2012.
Implementasi GRP Pada Fasilitas Iradiasi Gamma Untuk Pemprosesan
Alat/Bahan Kesehatan dan Bahan Pangan Industri. Jurnal Kesehatan dan
Pangan Industri.

Winarno, F. G., Fardiaz., dan Fardiaz, D. 1980. Pengantar Teknologi Pangan.


Jakarta: PT Gramedia.

Zubaidah, A., Hidayati, S., Akhadi, M., Purba, M., Purwadi, D., Ariyanto, S.,
Winarno, H., Rismiyanto, Sofyatiningrum, E., Hendriyanto, H.,
Widyastono, H., Parmanto, E. M., dan Syahril. 2012. Buku Pintar Nuklir.
Pusat Diseminasi Iptek Nuklir, Pasar Jumat: Badan Tenaga Nuklir Nasional.

55
LAMPIRAN

Lampiran 1. Tabel Data Proses Penetapan Fraksi Gel

No Keterangan Rasio Bobot Bobot Bobot Dosis


Kassa Kassa+Sam Kassa+Sam Iradia
(g) pel sebelum pel setelah si
dicuci dan dicuci dan (kGy)
dioven (g) dioven (g)
Simplo AA:SB 25

1 20:80 10,1293 10,3705 10,2814

2 40:60 9,4370 10,1152 10,0154

3 60:40 10,6459 11,6201 11,4839

4 80:20 12,0659 13,3754 13,1831

5 100:0 9,8239 11,3853 11,2206

Simplo AAM:SB 25

6 20:80 10,0782 10,1663 10,1504

7 40:60 9,7717 10,1152 10,3553

8 60:40 9,6768 10,6201 10,6537

9 80:20 7,8878 9,3287 9,1759

10 100:0 10,4930 12,2906 12,0842

Simplo AA:SB 50

11 20:80 10,1614 10,4929 10,4361

56
12 40:60 10,4447 10,6055 10,5794

13 60:40 11,8995 12,9005 12,7453

14 80:20 9,7299 11,0610 10,9071

15 100:0 9,6162 11,2307 11,0502

Simplo AAM:SB 50

16 20:80 9,2947 9,6698 9,6382

17 40:60 8,2029 8,9111 8,8339

18 60:40 9,2447 10,3365 10,2315

19 80:20 5,8237 7,2559 7,1085

20 100:0 8,8061 10,5959 10,4279

Simplo AAM:SB 75

21 20:80 11,4888 11,8511 11,8391

22 40:60 10,1878 10,8774 10,8373

23 60:40 10,0877 11,1385 11,0729

24 80:20 10,7219 12,0443 12,0172

25 100:0 10,1294 11,8222 11,7602

Simplo AA:SB 75

26 20:80 10,7462 11,0688 11,0448

27 40:60 10,8454 11,4642 11,4317

57
28 60:40 10,1381 11,5669 11,5200

29 80:20 10,2520 11,5260 11,4830

30 100:0 10,1070 11,6500 11,5806

Simplo AA:SB 100

31 20:80 10,7993 11,1311 11,1113

32 40:60 9,6537 10,1414 10,1211

33 60:40 8,6631 9,6014 9,5634

34 80:20 10,6126 11,8984 11,8453

35 100:0 9,6244 11,1446 11,0657

Simplo AAM:SB 100

36 20:80 10,2653 11,7756 10,7525

37 40:60 9,3311 9,9967 9,9682

38 60:40 9,6660 10,6814 10,6424

39 80:20 10,2222 11,5586 11,5013

40 100:0 10,2776 11,9250 11,8765

Simplo AA:SB 150

41 20:80 8,3187 8,6493 8,6221

42 40:60 8,2744 8,9061 8,8447

43 60:40 9,6662 10,5796 10,4993

58
44 80:20 10,3317 11,7283 11,5639

45 100:0 8,6264 10,3961 10,1695

Simplo AAM:SB 150

46 20:80 9,3075 9,8712 9,8173

47 40:60 10,0758 10,8131 10,7222

48 60:40 8,2166 9,3154 9,2354

49 80:20 7,3766 8,8215 8,7402

50 100:0 6,7736 8,4756 8,3642

Duplo AAM:SB 25

1 20:80 9,6521 9,9917 9,9198

2 40:60 10,1338 10,8336 10,7096

3 60:40 10,2657 11,3238 11,1727

4 80:20 10,9447 12,2884 12,1336

5 100:0 10,1120 11,5100 11,3664

Triplo AAM:SB 25

6 20:80 10,7990 11,2483 11,0570

7 40:60 9,6729 9,7879 9,7600

8 60:40 11,4882 12,6687 12,4092

9 80:20 10,2199 11,8231 11,4779

59
10 100:0 10,2537 12,1646 11,8374

Duplo AAM:SB 50

11 20:80 10,6471 10,9518 10,9155

12 40:60 9,6690 10,3527 10,2804

13 60:40 9,7359 10,4640 10,3724

14 80:20 10,1361 11,4650 11,3909

15 100:0 10,8456 12,5959 12,4504

Triplo AAM:SB 50

16 10,0692 10,4077 10,3754

17 8,3055 8,9711 8,9008

18 10,1309 11,0830 11,0008

19 10,1893 11,5181 11,3956

20 10,7083 12,4409 12,3147

Duplo AA:SB 75

21 10,6163 10,8438 10,8246

22 9,7623 10,4022 10,3502

23 9,8022 10,7412 10,6834

24 9,2399 10,4793 10,3870

25 10,0881 11,5793 11,4961

60
Triplo AA:SB 75

26 8,6634 8,9553 8,9332

27 8,2046 8,8330 8,8090

28 10,2765 11,2627 11,1631

29 10,1559 11,4099 11,3140

30 10,7417 12,2643 12,1969

61
Lampiran 2. Tabel Data % Fraksi Gel Selulosa Bakterial-co-poliakrilat

Keterangan Rasio Dosis (kGy)

Simplo AA:SB 25 50 75 100 150

20:80 63,06% 82,71% 92,56% 94,03% 91,77%

40:60 85,28% 83,77% 94,75% 95,84% 90,28%

60:40 86,02% 84,50% 89,06% 95,95% 91,21%

80:20 85,31% 88,44% 96,62% 95,73% 88,23%

100:0 89,45% 88,82% 95,50% 94,81% 87,20%

Duplo AA:SB

20:80 91,56%

40:60 91,87%

60:40 93,84%

80:20 92,55%

100:0 94,42%

Triplo AA:SB

20:80 92,43%

40:60 96,18%

60:40 89,90%

80:20 92,35%

62
100:0 95,57%

Rata-Rata AA:SB

20:80 63,06% 82,71% 92,18% 94,03% 91,77%

40:60 85,28% 83,77% 94,27% 95,84% 90,28%

60:40 86,02% 84,50% 90,93% 95,95% 91,21%

80:20 85,31% 88,44% 93,84% 95,73% 88,23%

100:0 89,45% 88,82% 95,16% 94,81% 87,20%

63
Lampiran 3. Tabel Data % Fraksi Gel Selulosa Bakterial-co-poliakrilamida

Keterangan Rasio Dosis (kGy)

Simplo AAM:SB 25 50 75 100 150

20:80 81,95% 91,58% 96,69% 95,47% 90,44%

40:60 91,77% 89,10% 94,18% 95,72% 87,67%

60:40 90,86% 90,38% 93,76% 96,16% 92,72%

80:20 89,40% 89,71% 97,95% 95,73% 94,37%

100:0 88,51% 90,61% 96,34% 97,06% 93,45%

Duplo AAM:SB

20:80 78,83% 88,09%

40:60 82,28% 89,43%

60:40 85,72% 87,42%

80:20 88,48% 94,42%

100:0 89,73% 91,69%

Triplo AAM:SB

20:80 57,42% 90,46%

40:60 75,74% 89,44%

60:40 78,02% 91,37%

80:20 78,47% 90,78%

64
100:0 82,88% 92,72%

Rata-Rata AAM:SB

20:80 72,73% 90,04% 96,69% 95,47% 90,44%

40:60 83,26% 89,32% 94,18% 95,72% 87,67%

60:40 84,87% 89,72% 93,76% 96,16% 92,72%

80:20 85,45% 91,64% 97,95% 95,73% 94,37%

100:0 87,04% 91,67% 96,34% 97,06% 93,45%

Contoh Perhitungan Fraksi Gel SB-co-PAA dan SB-co-PAAM

𝑊1
% 𝑓𝑟𝑎𝑘𝑠𝑖 𝑔𝑒𝑙 = × 100%
𝑊0

0,5879 𝑔
1. % SB-co-PAA (75 kGy, 40:60) = 0,6399 𝑔 × 100 % = 91,87 %
0,2684 𝑔
2. % SB-co-PAAM (50 kGy, 20:80) = 0,3047 𝑔 × 100 % = 88,09 %

65
Lampiran 4. Peralatan dalam Penelitian

Sealer Timbangan Analatik

Iradiator Sinar  Oven

Seperangkat alat FTIR

Plastik Seal

66
Lampiran 5. Bahan-bahan dalam Penelitian

Akrilamida Asam Akrilat

Lampiran 6. Proses Penelitian

Persiapan Sampel Sebelum Iradiasi Contoh Sampel Setelah Iradiasi

Sampel dalam kassa Hasil Fraksi Gel SB-co-PAAM

67