Anda di halaman 1dari 83

LAPORAN AKTUALISASI

IMPLEMENTASI VIRTUAL LOGBOOK


SEBAGAI SARANA MONITORING
MAHASISWA MAGANG/PKL POLITEKNIK AKA BOGOR
DI INDUSTRI

DISUSUN OLEH:
LINTANNISA RAHMATIA
DOSEN ASISTEN AHLI
NO. ABSEN 16

PELATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL


GOLONGAN III ANGKATAN 6

KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA INDUSTRI
2019
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan segala rahmat dan
nikmat Nya, sehingga penulis dapat mengikuti Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil (CPNS) Golongan III Angkatan 6 Tahun 2019 Kementerian
Perindustrian dan menyelesaikan laporan aktualisasi ini dengan lancar dan tepat
waktu. Laporan aktualisasi ini menguraikan realisasi kegiatan habituasi yang
dilaksanakan di Politeknik AKA Bogor. Hasil yang ingin dicapai yaitu
“Implementasi Virtual Logbook sebagai Sarana Monitoring Mahasiswa
Magang/PKL di Politeknik AKA Bogor ”. Laporan aktualisasi ini disusun sebagai
sarana aktualisasi (penerapan) nilai-nilai dasar PNS (akuntabilitas, nasionalisme,
etika publik, komitmen mutu dan anti korupsi serta kedudukan dan peran PNS
dalam NKRI (manajemen ASN, whole of government, dan pelayanan publik) yang
selama ini dipelajari penulis dalam Pelatihan Dasar CPNS di Badan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri, Kementerian Perindustrian.
Penyusunan rancangan aktualisasi ini tidak lepas dari bantuan berbagai
pihak, sehingga penulis menyampaikan terimakasih kepada:
1. Bapak Ir. Maman Sukman, M.Si. selaku Direktur AKA Bogor yang telah
memberikan izin untuk mengikuti Pelatihan Dasar CPNS Golongan III.
2. Bapak Drs. Mujiyono, MM., selaku Kepala Badan Pengembangan Sumber
Daya Manusia Industri, Kementrian Perindustrian atas kesempatan dan
fasilitas yang diberikan untuk mengikuti Pelatihan Dasar CPNS Golongan
III.
3. Ibu Zya Labiba, M.T, selaku coach yang telah membimbing penulis dalam
pembuatan laporan aktualisasi.
4. Ibu Dr. Foliatini, M.Si, selaku mentor penulis yang telah memberikan izin
dukungan, dan arahan untuk mengikuti Pelatihan Dasar CPNS Golongan
III dan dalam realisasi aktualisasi.
5. Kedua orang tua tercinta serta seluruh keluarga yang telah mendoakan dan
memberikan dukungan.

ii
6. Bapak/Ibu Widyaiswara di Lingkungan Kementrian Perindustrian yang
telah banyak mengajarkan penulis nilai-nilai dasar PNS serta kedudukan
dan peran PNS dalam NKRI.
7. Bapak/Ibu panitia penyelenggara Pelatihan Dasar CPNS Golongan III di
BadanPengembangan Sumber Daya Manusia Industri, Kementerian
Perindustrian.
8. Peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan III Angkatan 6 Tahun 2019
Kementerian Perindustrian atas semua dukungan, diskusi dan rasa
kekeluargaan.

Harapan penyusun, semoga laporan rancangan aktualisasi ini dapat


terlaksana dengan lancar dan sukses sehingga nilai - nilai dasar PNS serta peran
dan kedudukan ASN dalam NKRI mampu terinternalisasi dalam kegiatan
Tridharma Perguruan Tinggi dan kegiatan penunjang yang dilaksanakan di
Politeknik AKA Bogor.

Jakarta, Juli 2019

Penulis

iii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.............................................................................................ii
LEMBAR PERSETUJUAN............................................. Error! Bookmark not defined.
LEMBAR PENGESAHAN SEMINAR........................... Error! Bookmark not defined.
DAFTAR ISI......................................................................................................... ivi
DAFTAR TABEL................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................vi
BAB I Pendahuluan................................................................................................. 7
1.1. Latar Belakang............................................................................................7
1.2. Identifikasi Isu............................................................................................ 8
1.3. Perumusan dan Penetapan Isu.................................................................... 9
BAB II Gambaran umum......................................................................................17
2.1. Gambaran Umum..................................................................................... 17
2.1.1. Sejarah Singkat Organisasi................................................................ 17
2.1.2. Sumber Daya......................................................................................18
2.1.3. Visi dan Misi......................................................................................18
2.1.4. Tugas dan Fungsi............................................................................... 20
2.1.5 Struktur Organisasi................................................................................21
2.2. Gambaran Khusus.....................................................................................25
2.2.1. Program dan Kegiatan Saat ini.......................................................... 25
2.2.2 Role Model........................................................................................25
BAB III RANCANGAN AKTUALISASI........................................................... 28
3.1. Output Yang Diharapkan..........................................................................28
3.2. Rencana Aksi............................................................................................29
3.3. Jadwal Kegiatan Aktualisasi.....................................................................39
BAB IV REALISASI AKTUALISASI................................................................. 40
4.1. Realisasi Kegiatan dan Perbandingan terhadap Rancangan..................... 40
4.2. Faktor Pendukung Realisasi Aktualisasi.................................................. 50
4.3. Faktor Penghambat Realisasi Aktualisasi.................................................50
BAB V ANALISIS................................................................................................ 51
5.1. Realisasi Aktualisasi.................................................................................51
5.2. Manfaat Bagi Organisasi.......................................................................... 62
5.3. Manfaat Bagi Industri...............................................................................62
BAB VI KESIMPULAN....................................................................................... 63
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................65
LAMPIRAN.......................................................................................................... 66

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Identifikasi isu di Politeknik AKA Bogor................................................ 8


Tabel 2. Identifikasi keterkaitan antara isu yang ditetapkan dengan nilai dasar
ASN dan kedudukan serta peran ASN dalam NKRI.........................................9
Tabel 3. Analisis APKL (Poin maksimal per skala: 5).........................................10
Tabel 4. Analisis USG (Poin maksimal per skala: 5).......................................... 12
Tabel 5. Rencana Kegiatan dan Output yang Diharapkan.................................... 28
Tabel 6. Rencana Kegiatan dan Tahapan Kegiatan.............................................. 29
Tabel 7. Jadwal Kegiatan Aktualisasi...................................................................... 39
Tabel 9. Perbandingan Rancangan dan Realisasi Aktualisasi................................40
Tabel 10. Output Rancangan dan Realisasi Aktualisasi........................................ 48
Tabel 11. Kaitan Proses Merealisasikan Aktualisasi............................................. 52

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Diagram fishbone.................................................................................15


Gambar 2. Struktur Organisasi AKA Bogor..........................................................24
Gambar 3. Koordinasi Awal Pembuatan Virtual Logbook....................................42
Gambar 4. Draf Rancangan Awal Konten Virtual Logbook................................. 43
Gambar 5. Screenshot Format Pengisian dari Akun Mahasiswa...........................44
Gambar 6. Pemetaan Data Mahasiswa dan Dosen Pembimbing........................... 45
Gambar 7. Screenshot Uji Coba Pengisian Virtual Logbook................................ 46
Gambar 8. Pengisian Kuisioner untuk Evaluasi.................................................... 46
Gambar 9. Diagram Analisis Hasil Kuisioner....................................................... 48
Gambar 10. Sosialisasi Virtual Logbook.........................................................................................48

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Kementerian Perindustrian telah merancang Making Indonesia 4.0 sebagai
sebuah roadmap (peta jalan) yang terintegrasi untuk mengimplementasikan
sejumlah strategi dalam memasuki era Industry 4.0. Guna mencapai sasaran
tersebut, langkah kolaboratif ini perlu melibatkan beberapa pemangku
kepentingan, mulai dari institusi pemerintahan, asosiasi dan pelaku industri,
hingga unsur akademisi.
Langkah dasar yang sudah diawali oleh Indonesia, yakni meningkatkan
kompetensi sumber daya manusia melalui program link and match antara
pendidikaan dengan industri. Upaya ini dilaksanakan secara sinergi antara
Kemenperin dengan kementerian dan lembaga terkait seperti Bappenas,
Kementerian BUMN, Kementerian Ketenagakerjaan, Kemeneterian Pendidikan
dan Kebudayaan, serta Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi.
Guna menjawab kebutuhan tersebut, seluruh unit pendidikan di lingkungan
Kementerian Perindustrian telah menerapkan sistem kurikulum berbasis
kompetensi serta tersambung dan sesuai (link and match) dengan industri. Upaya
ini terbukti mampu menghasilkan SDM yang terampil dan profesional sesuai
kebutuhan di dunia kerja saat ini. Melalui sistem pendidikan vokasi yang
diterapkan berbasis kompetensi serta mengusung konsep link and match dengan
industri, sebanyak 98 persen para lulusan dari unit pendidikan di lingkungan
Kemenperin sudah terserap industri pada saat wisuda. Penerapan pendidikan
vokasi di Indonesia akan dikembangkan dengan mengadopsi konsep pendidikan
sistem ganda (dual system).
Politeknik AKA Bogor sebagai pendidikan tinggi vokasi di bawah
Kemenperin juga sudah mengembangkan konsep kurikulum tersebut. Konsep
sistem ganda ini mengharuskan peserta didik berada di industri dengan durasi
yang sama ketika mereka berada di kampus. Dari program tersebut diubutuhkan
sistem pengawasan atau monitoring dari pihak kampus terhadap mahasiswa yang
berada di industri. Tujuannya selain untuk mengetahui progres yang sudah dicapai
mahasiswa selama di industri juga untuk membantu mahasiswa dengan kesulitan-

7
kesulitan yang mungkin dihadapi selama di industri. Selain itu, sebagai sarana
penghubung antara pihak kampus dan industri terkait.

1.2.Identifikasi Isu
Dalam rangkaian kegiatan pelatihan dasar ini, penulis merancang program
aktualisasi untuk peningkatan mutu lulusan Politeknik AKA Bogor. Aktualisasi
ini mengangkat beberapa isu. Sumber isu diperoleh dari lingkungan Politeknik
AKA Bogor yang terdiri dari tiga program studi yaitu Analis Kimia, Penjaminan
Mutu Industri Pangan dan Pengolahan Limbah Industri. Permasalahan-
permasaahan yang diangkat akan dibahas lebih lanjut keterkaitannya dengan nilai
dasar PNS (Pegawai Negeri Sipil) dan kedudukan serta peran ASN (Aparatur
Sipil Negara). Selama 2,5 bulan bekerja di Politeknik AKA Bogor, penulis
mendapati beberapa isu yang perlu diselesaikan yang dapat dilihat pada Tabel 1 :
Tabel 1. Identifikasi isu di Politeknik AKA Bogor

No Kondisi Saat ini Kondisi Yang Diharapkan


1 Proses pembelajaran sangat singkat, Terimplementasinya E-Modul
sehingga kurang optimal; Interaktif sebagai bahan ajar mandiri;
2 Budaya literasi yang masih rendah di Pengayaan keterampilan berbahasa,
lingkungan kampus; membaca dan menulis ntuk
pengembangan literasi;
3 Kegiatan pengabdian masyarakat masih Keterlibatan dosen, mahasiswa, dan
kurang memberi manfaat untuk warga industri dalam pengabdian
sekitar; masyarakat memberikan manfaat
yang signifikan;
4 Kegiatan penelitian dosen kurang Terimplementasinya sistem
terorganisir Roadmap penelitian dosen yang
terorganisir dan terarah
5 Belum tersedia sarana monitoring Terimplementasinya sistem daring
mahasiswa magang/PKL sebagai sarana monitoring kegiatan
mahasiswa di industri berupa Virtual
Logbook

Berdasarkan kelima isu tersebut maka dibuatlah tabel 2 tentang keterkaitan


antara isu yang ditetapkan dengan nilai dasar ASN dan kedudukan serta peran
ASN dalam NKRI.

8
Tabel 2. Identifikasi keterkaitan antara isu yang ditetapkan dengan nilai dasar
ASN dan kedudukan serta peran ASN dalam NKRI
Keterkaitan dengan
Keterkaitan dengan
No. Isu di Unit Kerja Kedudukan serta Peran
Nilai Dasar ASN
ASN dalam NKRI
1. Proses pembelajaran sangat Nasionalisme Manajemen ASN
singkat, sehingga kurang Akuntabilitas Whole of Government
optimal; Komitmen Mutu Pelayanan Publik
Etika Publik
2. Budaya literasi yang masih Komitmen Mutu Whole of Government
rendah di lingkungan Akuntabilitas Pelayanan Publik
kampus; Nasionalisme

3. Kegiatan pengabdian Etika Publik Manajemen ASN


masyarakat masih kurang Anti Korupsi Pelayanan Publik
memberi manfaat untuk Akuntabilitas
warga sekitar; Komitmen Mutu

4. Kegiatan penelitian dosen Etika Publik Manajemen ASN


kurang terorganisir Anti Korupsi Whole of Government
Akuntabilitas Pelayanan Publik
Komitmen Mutu
5. Belum tersedia sarana Komitmen Mutu Whole of Government
monitoring mahasiswa Akuntabilitas Pelayanan Publik
magang/PKL

1.3.Perumusan dan Penetapan Isu


Penetapan kegiatan aktualisasi diawali dengan penetapan beberapa isu
yang timbul di unit kerja, pada kasus ini unit kerja yang terkait adalah Politeknik
AKA Bogor. Analisa mendalam untuk merumuskan dan menetapkan isu perlu
dilakukan untuk melihat prioritas yang paling tinggi untuk kemudian
dikembangkan. Penetapan prioritas dilakukan dengan memperhatikan tiga aspek.
Tiga aspek tersebut yaitu analisa kriteria isu berdasarkan nilai Aktual,
Problematik, Kekhalayakan, dan Layak (APKL), analisa kriteria Urgency,
Seriousness, dan Growth (USG), dan analisa dengan Fishbone diagram.
Seluruh isu yang ada di analisis menggunakan analisa APKL dan USG
yang dikuantifikasi dengan skala nilai 1-5. Nilai 1 berarti sangat rendah, nilai 2
berarti rendah, nilai 3 berarti cukup, nilai 4 berarti baik dan nilai 5 berarti sangat
baik.

9
Tabel 3. Analisa isu dengan APKL

NO Isu Aktual Problematik Kekhalayakan Layak Total


1. Proses pembelajaran
sangat singkat,
sehingga kurang 4 4 4 5 17
optimal;
2. Budaya literasi yang
masih rendah di 4 3 3 3 13
lingkungan kampus;
3. Kegiatan pengabdian
masyarakat masih
kurang memberi 3 2 3 3 11
manfaat untuk warga
sekitar;

4. Kegiatan penelitian
dosen kurang 3 3 3 3 12
terorganisir

5. Belum tersedia
sarana monitoring
mahasiswa 5 4 5 5 19
magang/PKL

Deskripsi Analisis APKL


 Proses pembelajaran sangat singkat, sehingga kurang optimal
1. Aktual: Proses pembelajaran di Politeknik AKA Bogor khususnya
di mata kuliah teori sangat terbatas oleh waktu, karena sebagian
waktu mahasiswa habis untuk mengerjakan kuliah praktik, dengan
tingkat aktual 4 poin.
2. Probematik: Isu ini sangat problematik karena terkait dengan
pemahaman mahasiswa terhadap materi yang diberikan. Dan hal
ini tentunya sangat berkaitan dengan mutu dari kompetensi
mahasiswa itu sendiri, maka poinnya 4.
3. Kekhalayakan: Isu ini berkaitan langsung dengan mahasiswa
sebagai SDM yang dihasilkan, industri sebagai pengguna SDM dan
Politeknik AKA sebagai penghasil SDM, dengan poin 4.

10
4. Layak: Dari ketiga kategori sebelumnya, disimpulkan bahwa isu ini
sangat layak, dengan poin 5.
 Budaya literasi yang masih rendah di lingkungan kampus
1. Aktual: Budaya literasi, membaca dan menulis, masih terbilang
rendah di lingkungan kampus. Ditambah dengan kebiasaan
mahasiswa yang lebih menyukai gadget dari pada membaca
ataupun menulis, maka isu ini bernilai 4 poin.
2. Probematik: Isu ini cukup problematik karena dengan budaya
literasi yang rendah, bisa menurunkan kualitas kekayaan intelektual
mahasiswa. Meskipun begitu, Politeknik AKA Bogor sudah
berusaha membuat mahasiswa untuk terbiasa dengan budaya
literasi dengan kegiatan membuat laporan praktik dan bedah jurnal,
walau masih kurang efektif. Sehingga isu ini mendapat poin 3 ntuk
probematik.
3. Kekhalayakan: Budaya berpengaruh terhadap kualitas mahasiswa
dan juga kualitas institusi, sehingga poinnya 3
4. Layak: Dari ketiga kategori sebelumnya, disimpulkan bahwa isu
ini cukup layak, dengan poin 3
 Kegiatan pengabdian masyarakat masih kurang memberi manfaat untuk
warga sekitar
1. Aktual: Selama ini kegiatan pengabdian masyarakat yang ada di
Politeknik AKA Bogor kurang terihat hasilnya, sehingga terkesan
kurang efektif dan efisien. Sehingga poinnya 3.
2. Probematik: Masalah ini cukup problematik namun tidak sampai
membuat kegiatan ini tidak bisa berjalan. Karena tiap tahun
Politeknik AKA Bogor tetap melakukan hal tersebut. Maka
poinnya adalah 2.
3. Kekhalayakan: Isu ini berkaitan dengan tugas institusi (Dosen) dan
masyarakat sebagai penerima dampak, poinnya 3.
4. Layak: Dari ketiga kategori sebelumnya, disimpulkan bahwa isu ini
cukup layak, dengan poin 3

11
 Kegiatan penelitian dosen kurang terorganisir
1. Aktual: Penelitian di Politeknik AKA Bogor saat ini masih belum
memiliki roadmap penelitian yang jelas, sehingga dosen tidak
mengetahui aktivitas penelitian yang telah dilakukan, sedang
dilakukan dan tujuan akhir dari penelitan. Walaupun belum adanya
roadmap penelitian yang jelas, penelitian tetap dapat dilakukan.
Maka poin yang diberikan 3.
2. Probematik: Walaupun belum terdapat roadmap penelitian,
penelitian tetap dapat dilaksanakan, hanya saja penelitian yang
dilakukan tidak dapat mengarah ke satu tujuan akhir yang sama.
Penulis menilai isu ini dari sisi problematik dengan poin 3.
3. Kekhalayakan: Isu ini akan berdampak pada kualitas penelitian
dosen dan juga kemajuan institusi. Maka poinnya 3.
4. Layak: Dari ketiga kategori sebelumnya, disimpulkan bahwa isu ini
cukup layak, dengan poin 3
 Belum tersedia sarana monitoring mahasiswa magang/PKL
1. Aktual: Politeknik AKA Bogor belum memiliki sistem untuk
memonitoring kegiatan mahasiswa selama berada di industri.
Selama ini kegiatan yang dilakukan adalah kunjungan langsung ke
industri dan hanya bisa dilakukan dalam waktu singkat. Maka
poinnya 5.
2. Probematik: Masalah ini cukup problematik karena Dosen tidak
bisa mengetahui progres yang dilakukan mahasiswa selama di
industri. Tidak bisa mengetahui apa saja kesulitan yang dihadapi,
dan kompetensi mahasiswa yang bagaimana yang dibutuhkan
industri, poinnya 4.
3. Kekhalayakan: Isu ini terkait mutu kompetensi mahasiswa, kinerja
Dosen pembimbing, industri dan juga institusi. Maka poinnya 5.
4. Layak: Dari ketiga kategori sebelumnya, disimpulkan bahwa isu ini
sangat layak, dengan poin 5.

12
Berdasarkan analisa APKL diatas, maka dapat diambil tiga isu yang memiliki
scoring terbesar. Selanjutnya ketiga isu tersebut dianalisa dengan analisis USG.
Berikut tabel analisis isu dengan analisis USG :
Tabel 4. Analisis Isu dengan Urgency, Seriouness, Growth (USG)

NO Isu Urgency Seriousness Growth Total


1. Proses pembelajaran mata
kuliah teori kurang optimal; 4 5 4 13

2. Budaya literasi yang masih


rendah di lingkungan kampus; 3 4 3 10

3. Belum tersedia sarana


monitoring mahasiswa 5 5 4 14
magang/PKL;

Deskripsi Analisis USG:


 Proses pembelajaran sangat singkat, sehingga kurang optimal
1. Urgency: Implementasi Modul Interaktif dibutuhkan untuk
meningkatkan pemahaman mahasiswa atas materi yang
diberikan. Modul tersebut juga bisa dijadikan bahan ajar mandiri
mahasiswa sebelum tatap muka dengan dosen. Namun sistem
pembelajaran saat ini juga sedang dikembangkan oleh setiap
dosen.
2. Seriousness: Jika penerapan Modul interaktif tidak segera
dilakukan, tingkat pemahaman mahasiswa akan kurang optimal.
Modul interaktif juga melatih mahasiswa belajar mandiri, dan
menyelesaikan kasus-kasus yang terkait dengan materi
pembelajaran.
3. Growth: Optimalisasi pembelajaran melalui Modul interaktif
merupakan cara untuk meningkatkan kompetensi mahasiswa,
jika tidak segera diatasi maka pendalaman materi mahasiswa
tidak optimal, dan menghasilkan lulusan yang kurang kompeten.
 Budaya literasi yang masih rendah di lingkungan kampus
1. Urgency: Dibutuhkan suatu kegiatan pembiasaan terhadap
literasi yang menarik dan menyenangkan bagi mahasiswa.

13
2. Seriousness: Budaya literasi bisa mengembangkan konsep
pemahaman mahasiswa, membantu pembelajaran dan nantinya
meningkatkan kompetensi.
3. Growth : Jika budaya literasi semakin menurun, akan
berdampak kepada kekayaan intelektua mahasiswa yang
kemudian bisa menurunkan kompetensi.
 Belum tersedia sarana monitoring mahasiswa magang/PKL
1. Urgency: Dibutuhkan suatu sistem monitoring mahasiswa
selama berada di industri. sehingga ketika program dual system
sudah benar-benar dilakukan, dosen bisa mengetahui progres
yang dilalui mahasiswa.
2. Seriousness: Implementasi virtual logbook sebagai sarana
monitoring mahasiswa magang selain membantu dosen
mengetahui progres mahasiswa, juga memudahkan mahasiswa
untuk bimbingan jarak jauh karena permasalahan yang dihadapi
mahasiswa terpantau terus oleh dosen setiap harinya.
3. Growth : Jika sistem daring tersebut tidak diimplementasikan,
dosen akan kesuitan memantau dan memonitoring mahasiswa
selama berada di industri. Dosen pun kesulitan untuk
mengetahui kompetens apa saja yang harus dipersiapkan dan
dibutuhkan di industri terseut.

Berdasarkan dari analisis USG ketiga isu tersebut, maka isu Belum
tersedianya sarana monitoring mahasiswa magang/PKL memiliki nilai yang
tertinggi, sehingga isu tersebut dijadikan permasalahan yang paling utama dalam
rancangan aktualisasi ini. Kemudian, untuk mempermudah alur pikir penyelesaian
isu dapat digunakan beberapa sistem berpikir kritis seperti, mind mapping,
fishbone, SWOT, tabel frekuensi dan analisis kesenjangan. Sistem berpikir kritis
tersebut digunakan untuk menggambarkan akar permasalahan, aktor yang terlibat
dan peranannya dalam masalah, dan alternatif pemecahan isu yang diusulkan.
Dalam penulisan aktualisasi ini, penyusun menggunakan analisa diagram
Fishbone. Analisa diagram Fishbone adalah salah satu metode di dalam

14
meningkatkan kualitas penyelesaian suatu isu, sering juga diagram ini disebut
dengan diagram sebab-akibat atau cause effect diagram. Efek atau akibat
dituliskan sebagai moncong kepala. Sedangkan tulang ikan diisi oleh sebab-sebab
sesuai dengan pendekatan permasalahannya.
Pada Gambar 1. Tercantum analisis sebab-akibat dari isu yang telah
ditetapkan sebelumnya, yaitu “Belum tersedianya sarana monitoring mahasiswa
magang/PKL” menggunakan diagram fishbone.

Metode
Material

Kunjungan dilakukan sekali


dengan waktu yang singkat
ISU
Sarana untuk mahasiswa
bimbingan jarak jauh belum ada
Pemanfaatan situs
daring belum optimal
Belum
tersedianya
sarana
monitoring
mahasiswa
Tidak ada Sarana magang/PKL
sistem daring untuk bimbingan jarak jauh
memonitoring kegiatan
mahasiswa tidak ada

Inovasi metode monitoring


mahasiswa masih kurang

Perangkat
SDM

Gambar 1. Diagram fishbone

Berdasarkan dari analisis diagram fishbone, untuk menyelesaikan


permasalahan belum tersedianya sarana monitoring mahasiswa magang/PKL
maka di rincikan lagi sebab-sebabnya yaitu dari sisi sumber daya manusia, metode,
perangkat dan material. Dari sisi sumber daya manusia penyebabnya dapat
diuraikan menjadi kurangnya inovasi metode monitoring mahasiswa magang dan

15
belum adanya inovasi untuk bimbingan jarak jauh. Kegiatan yang dilakukan untuk
mengatasi masalah ini adalah membuat metode yang mewadahi monitoring
mahasiswa magang dan bimbingan jauh mahasiswa.
Dari sisi metode permasalahan yang ada yaitu metode kunjungan
monitoring kurang efektif dan efisien, lalu pemanfaatan situs kampus kurang
optimal. Kegiatan yang dilakukan adalah memanfaatkan situs kampus untuk
membuat metode monitoring baru. Selanjutnya dari sisi perangkat permasalahan
yang dapat dianalisis adalah belum adanya sistem daring seagai sarana monitoring
mahasiswa magang. kegiatan yang dapat dilakukan yaitu mengadakan sistem
daring untuk memonitoring kegiatan harian mahasiswa. Dan yang terakhir dari
sisi material, permasalahan yang ada yaitu belum adanya sarana yang mewadahi
bimbingan mahasiswa jarak jauh. Kegiatan yang dapat dilakukan adalah membuat
sistem bimbingan jarak jauh dengan memanfaatkan situs daring.

16
BAB II
GAMBARAN UMUM

2.1.Gambaran Umum

2.1.1.Sejarah Singkat Organisasi

Politeknik AKA Bogor dahulu bernama Akademi Kimia Analis (AKA),


didirikan di Bogor, Jawa Barat berdasarkan SK Menteri Muda Perindustrian
Rakyat No. 1060/S.D. pada tahun 1959 oleh Departemen Perindustrian Rakyat,
dengan nama Akademi Analis untuk menyelenggarakan program Sarjana Muda
dengan tujuan untuk menyediakan analis tingkat akademi yang diperlukan oleh
Balai Penelitian Kimia Bogor (sekarang Balai Besar Industri Agro Bogor).
Sebagai unit pendukung perindustrian, tugas Politeknik AKA Bogor adalah untuk
menyediakan SDM Kimia Analisis yang dibutuhkan untuk menyelenggarakan dan
mengembangkan industri. Untuk menjadi negara industri maju, industri
memerlukan tambahan SDM Kimia Analisis yang cukup besar dari segi jumlah
maupun dari segi kualitas dan tingkat keahlian. Sasaran tingkat keahlian
pendidikan ini adalah kemampuan analis kimia secara mandiri, mampu
mengembangkan keahliannya, mampu membina bawahannya dan memiliki dasar
keahlian manajerial. Lulusan Poiteknik AKA Bogor berhak menggunakan sebutan
Ahli Madya Sains (A.Md.Si.).
Pada tanggal 29 September 1964 Akademi Anailis diubah menjadi
Akademi Kimia Analisis (AKA) berdasaran SK Menteri Perindustrian Rakyat No.
597/PMR/64. Lalu, sejak tahun 1981 berdasarkan Surat Keputusan Bersama
Menteri Perindustrian serta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor
278/M/SK/VI/81 dan Nomor 1816/U/1981, AKA dinyatakan sebagai lembaga
pendidikan tinggi yang menyelenggarakan pendidikan professional program
Diploma III. Pada tahun 2002, AKA Bogor telah mendapatkan sertifikat
akreditasi perguruan tinggi dari Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi
(BAN-PT) dengan peringkat A (BAN-PT 005/BAN-PT/AK-VII/Dpl-
III/VII/2007). AKA juga telah mendapat sertifikasi ISO 9001 Sistem Manajemen
Mutu dan telah menerapkannya dalam Sistem Pendidikan di AKA. Kemudian di

17
tahun 2008 AKA menjadi satuan kerja yang menerapkan Pola Pengelolaan
Keuangan Badan Layanan Umum (PPK BLU).
Kemudian di tahun 2013, AKA Bogor membentuk Lembaga Sertifikasi
Profesi Pihak Pertama (LSPP1). Baru di tanggal 5 Januari 2015, Akademi Kimia
Analisis diubah menjadi Politeknik AKA Bogor berdasarkan SK Menteri
Perindustrian RI No. 04/M-IND/PER/1/2015 dengan tiga program studi, yaitu D3
Analisis Kimia, D3 Penjaminan Mutu Industri Pangan, dan D3 Pengolahan
Limbah Industri.

2.1.2 Sumber Daya


a. Jumlah dan Komposisi Pegawai
Politeknik AKA Bogor memiliki sekitar 130 pegawai, baik CPNS, PNS, tenaga
BLU, dan tenaga bantuan dari luar.
b. Sarana dan Prasarana
Sarana dan prasarana di Politeknik AKA Bogor cukup memadai mulai dari
fasilitas utama hingga penunjang. Gedung perkuliahan yang memadai, beberapa
laboratorium pendukung, lapangan olahraga, masjid, koperasi, toilet yang
menunjang warga kampus (mahasiswa dan karyawan) dalam kegiatan harian.
c. Pelaksanaan Pelayanan
Politeknik AKA Bogor memiliki fungsi untuk mengelola pendidikan vokasi di
bidang analisis kimia, sehingga pelayanan yang dilakukan berkaitan dengan hal-
hal tersebut. Pelayanan yang sering dilakukan yaitu melakukan perkuliahan dan
penyediaan data dan informasi mengenai perkuliahan yang dilakukan di
Politeknik AKA Bogor.

2.1.3 Visi dan Misi


Sebagai sebuah unit kerja yang berada di bawah BPSDMI, Politeknik
AKA Bogor memiliki Visi dan Misi yang selaras dengan visi BPSDM yang
dituangkan sebagai berikut:

18
Visi
Menjadi Perguruan Tinggi yang Mandiri dan Unggul dalam Menghasilkan Tenaga
Profesional, Kompeten dan Berdaya Saing Global di Bidang Terapan Analisis
Kimia serta menjadi Mitra Industri yang Inovatif pada tahun 2020.
Misi
1. Menyelenggarakan Pendidikan Vokasi Terapan Analisis Kimia untuk
mengembangkan profesionalisme dan kompetensi lulusan yang sesuai
dengan kompetensi industri.
2. Mengembangkan penelitian terapan untuk mendukung perkembangan
industri.
3. Membina kemitraan dengan dunia usaha dan industri dalam menghadapi
pasar global.

Adapun nilai organisasi yang berlaku di Politeknik AKA Bogor, sebagai suatu
unit kerja di bawah Kementerian Perindustrian, adalah menerapkan budaya
INSAN OKE :
 Integritas
Integritas yaitu pola pikir, perkataan, perilaku, dan tindakan yang baik dan benar
serta berpegang teguh pada kode etik dan prinsip moral.
 Profesional
Profesional yaitu pelaksanaan kerja dengan tuntas dan akurat yang dilandasi
kompetensi terbaik, penuh tanggung jawab, dan komitmen tinggi.
 Inovatif
Inovatif yaitu penyempurnaan dalam implementasi gagasan sebagai solusi
alternatif guna mempermudah proses kerja agar lebih baik, cepat, dan tepat.
 Produktif
Produktif yaitu pengelolaan sumber daya secara efektif dan efisien untuk
memberikan hasil kerja yang bermanfaat dan tepat guna sesuai dengan target yang
telah ditetapkan.
 Kompetitif
Kompetitif yaitu pengerahan upaya terbaik dalam pelaksanaan daya saing yang
membawa dammpak bagi diri, masyarakat, bangsa dan negara.

19
2.1.4 Tugas Pokok dan Fungsi
Sebagai salah satu Perguruan Tinggi di lingkungan Kementerian
Perindustrian, Politeknik AKA Bogor mempunyai Tugas Pokok dan Fungsi
sebagai berikut :
1. Tugas Pokok
Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi, mencakup kegiatan :

 Bidang Pendidikan dan Pengajaran, menyediakan tenaga Profesional


di bidang Analis Kimia yang siap bersaing di pasar global.
 Bidang Penelitian, menghasilkan karya ilmiah, membuat rencana dan
karya teknologi yang dipatenkan.
 Bidang Pengabdian masyarakat, memberikan jasa pelayanan teknis,
konsultasi dan pelatihan.
 Bidang Kerjasama, Memperluas dan meningkatkan kerjasama
dengan stakeholder.
 Program dukungan Manajemen dan pelaksanaan teknis lainnya.

2. Fungsi

 Penyusunan rencana dan program pendidikan vokasi di bidang


analisis kimia
 Pelaksanaan dan pengembangan pendidikan vokasi di bidang
analisis kimia
 Pelaksanaan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat
 Pelaksanaan pembinaan sivitas akademika dan hubungan alumni
 Pelaksanaan uji kompetensi dan sertifikasi
 Pengelolaan inkubator bisnis
 Pengelolaan pabrik dalam sekolah (teaching factory)
 Pelaksanaan kerjasama dalam rangka pengembangan pendidikan,
pemagangan, dan penempatan kerja
 Pengelolaan perpustakaan, laboratorium/workshop, serta sarana dan
prasarana penunjang lainnya

20
 Pelaksanaan administrasi akademik, kemahasiswaan,
dan kerjasama
 Pengelolaan keuangan, administrasi umum, kerumahtanggaan, dan
kepegawaian
 Pelaksanaan pengembangan sistem penjaminan mutu pendidikan
 Melaksanakan pengawasan internal dan
 Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan.

2.1.5 Struktur Organisasi


Struktur Organisasi Politeknik AKA Bogor adalah sebagai berikut:
a. Pimpinan
1. Direktur
2. Pembantu Direktur Bidang Akademik
3. Pembantu Direktur Bidang Umum dan Keuangan
4. Pembantu Direktur Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama
b. Senat Akademi
Senat merupakan salah satu unsur penyusun kebijakan Politeknik AKA Bogor
yang menjalankan fungsi penetapan dan pertimbangan pelaksanaan kebijakan
akademik.
c. Satuan Penjamin Mutu
Satuan Penjamin Mutu merupakan unsur penjamin mutu yang melaksanakan
fungsi dokumentasi, pemeliharaan, pengendalian, dan pengembangan sistem
penjaminan mutu pendidikan.
d. Satuan Pengawas Internal
Satuan Pengawas Internal merupakan unsur pengawas yang melaksanakan fungsi
pengawasan non akademik.
e. Pelaksana Akademik
1. Program Studi
1) Ketua Program Studi
2) Sekretaris Program Studi
3) Laboratorium
4) Workshop

21
2. Unit Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (PPM)
Merupakan unsur pelaksana akademik di bidang penelitian dan pengabdian
kepada masyarakat.
3. Unit Pabrik Dalam Kampus (Teaching Factory)
Merupakan unsur pelaksana akademik di bidang pembelajaran proses produksi
barang dan/atau jasa.
4. Unit Inkubator Bisnis
Mempunyai tugas menyelenggarakan inkubator bisnis untuk wirausaha industri
kecil dan industri menengah.
5. Unit Penunjang
1) Unit Perpustakaan
2) Unit Bahasa
3) Unit Komputer
f. Pelaksana Administrasi
1. Subbagian Administrasi Akademik, Kemahasiswaan, dan
Kerjasama
1) Urusan Adminsitrasi Akademik
2) Urusan Administrasi Kemahasiswaan dan Alumni
3) Urusan Administrasi Kerjasama dan Sistem Informasi Akademik
2. Subbagian Umum dan Keuangan
1) Urusan Kepegawaian
2) Urusan Tata Usaha
3) Urusan Perencanaan Evaluasi dan Monitoring
4) Urusan Keuangan
5) Urusan Rumah Tangga
6) Urusan Gudang
g. Kelompok Jabatan Fungsional
1. Jabatan Fungsional Dosen
2. Jabatan Fungsional Pustakawan
3. Jabatan Fungsional Pranata Laboratorium Pendidikan

22
Selain itu dalam rangka mendukung dan penguatan program reposisi menuju
spesialisasi dan kompetensi, maka Politeknik AKA Bogor membentuk:
1. Lembaga Sertifikasi Profesi Pihak Pertama (LSPP1) dan Tempat Uji
Kompetensi bidang Analis Kimia.
2. Unit Produksi (Teaching Factory) bidang Induustri Kimia.
3. Laboratorium Uji Komersil (Pelayanan Publik).

Direktur mempunyai tugas memimpin penyelenggaraan pendidikan,


penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat, membina dan mengembangkan
tenaga kependidikan, mahasiswa dan tenaga administrasi Politeknik AKA Bogor.
Dalam melaksanakan tugas sehari-hari Direktur dibantu oleh 3 (tiga) orang
Pembantu Direktur yang bertanggung jawab kepada Direktur.
Pembantu Direktur terdiri atas:
1. Pembantu Direktur I mempunyai tugas membantu Direktur dalam
memimpin pelaksanaan pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada
masyarakat serta penjaminan mutu.
2. Pembantu Direktur II mempunyai tugas membantu Direktur dalam
memimpin pelaksanaan kegiatan di bidang keuangan, administrasi umum,
kerumahtanggaan, kepegawaian, dan pengawas internal.
3. Pembantu Direktur III mempunyai tugas membantu Direktur dalam
memimpin pelaksanaan kegiatan di bidang kemahasiswaan, hubungan
alumni, dan kerjasama.

Struktur organisasi yang ada di Politeknik AKA Bogor bisa dilihat pada Gambar 2

23
DIREKTUR
DEWAN PENYANTUN SENAT
PD I PD II PD III

SATUAN PENGAWAS SATUAN PENJAMINAN


INTERNAL MUTU

SUBBAG ADMINISTRASI
SUBBAG UMUM DAN KEUANGAN AKADEMIK, KEMAHASISWAAN,
DAN KERJASAMA

PENELITIAN
UNIT INKUBATOR TEACHING DAN
PRODI ANKIM PRODI PMIP PRODI PLI
PENUNJANG BISNIS FACTORY PENGABDIAN
MASYARAKAT

Unit Penunjang:
1. Unit Perpustakaan
KELOMPOK JABATAN
2. Unit Bahasa
FUNGSIONAL
3. Unit Komputer

Gambar 2. Struktur Organisasi AKA Bogor

24
2.2.Gambaran Khusus

2.2.1 Program dan Kegiatan Saat Ini


Sasaran Strategis di Politeknik AKA Bogor terdiri dari beberapa aspek
perspektif pengembangan/improvement aspects, yaitu; perspektif pengembangan
sumber daya manusia (SDM), perspektif pengembangan sarana dan prasarana
(sarpras), perspektif pengembangan kurikulum, perspektif pengembangan institusi
dan kelembagaan, perspektif pengembangan kerjasama dan pelayanan informasi.
Setiap sasaran strategis tersebut akan dilanjutkan dengan dibuatnya program-
program dan rincian kegiatan pendukung sasaran tersebut.
Salah satu program yang diusung Politeknik AKA Bogor saat ini adalah
tinjauan/evaluasi kurikulum berdasarkan masukan dunia industri, sedangkan salah
satu kegiatannya adalah dikembangkannya program kurikulum dual system.
Sampai saat ini belum ada sistem daring untuk memonitoring kegiatan mahasiswa
magang selama di industri. Selain itu wadah komunikasi antara pihak kampus
dan industri juga hanya melalui email resmi dan telepon.
Demi memenuhi kebutuhan tersebut, dosen di lingkungan Politeknik AKA
Bogor telah melakukan kegiatan kunjungan monitoring ke perusahaan atau
instansi tempa magang mahasiswa, sehingga setiap dosen khususnya dosen
pembimbing memilki kewajiban untuk melakukan kegiatan tersebut. Namun hal
ini hanya bisa diakukan sekali tiap tahun dan dengan waktu yang relatif singkat.
Maka perlu dibuatkan sistem daring untuk memonitoring kegiatan magang
sekaligus sarana komunikasi pihak industri dan kampus.

2.2.2 Role Model


Penulis membuat role model yang terdiri dari beberapa orang yang ada di
unit kerja yaitu Politeknik AKA Bogor. Mereka telah mencapai tahapan
kesuksesan walaupun dengan capaian yang berbeda-beda. Kesuksesan yang
mereka capai saat ini tentunya didapatkan dari kualifiikasi, kompetensi dan
kinerjanya yang sudah terbukti serta adanya nilai-nilai atau sifat-sifat positif yang
ada dalam diri mereka. Sifat yang dominan dari diri mereka antara lain memiliki
jiwa kepemimpinan, disiplin, bertanggung jawab, kreatif, dan sederhana serta

25
memiliki komitmen mutu. Dengan adanya nilai-nilai pada role model tersebut
penulis berharap mampu meniru nilai-nilai yang ada sehingga bisa menjadi PNS
yang profesional dan berkarakter.
Nilai kepemimpinan merupakan nilai yang harus dimiliki karena dalam
menjalankan tugas atau kegiatan sebagai pegawai membutuhkan kerja tim,
sehingga diperlukan seorang pegawai yang memiliki nilai kepemimpinan agar
bisa mengkoordinasi tim dengan baik untuk mencapai suatu tujuan bersama.
Pembuatan sistem daring ini membutuhkan koordinasi dan kerjasama untuk
mempercepat waktu penyelesaian. Nilai disiplin merupakan nilai yang harus
dimiliki karena dalam melaksakan setiap kegiatan harus selesai sesuai dengan apa
yang direncanakan. Pada pembuatan sistem daring ini diharapkan kedisiplinan
perlu untuk menyelesaikan setiap kegiatan sesuai dengan tahapannya.
Nilai tanggung jawab wajib dimiliki karena setiap kegiatan harus
dilakukan dengan penuh tanggung jawab dari awal kegiatan sampai penyelesaian
suatu kegiatan dan juga harus dapat dipertanggungjawabkan dengan baik.
Kegiatan pembuatan sistem ini pun merupakan suatu bentuk tanggung jawab
seorang dosen untuk menghasilkan lulusan yang berkompeten. Nilai kreatif dapat
menjadikan seorang memiliki ide-ide yang ingin dikembangkan dan selalu
berinovasi. Seorang dosen, dapat berkembang dan menghasilkan karya yang
bermanfaat dengan adanya kreativitas, baik dalam proses pengajaran, penelitian,
maupun pengabdian kepada masyarkat. Nilai kesederhanaan harus ada untuk
mencegah adanya anti nilai dalam jiwa PNS seperti KKN.

Role model yang dipilih penulis mempunyai sikap atau nilai-nilai sebagai berikut.
a. Integritas
Role model mempunyai sikap berintegritas dalam menjalankan tugas-
tugasnya. Beliau tidak melihat apa yang akan dia dapat ketika
menjalankan suatu pekerjaan. Namun lebih terfokus pada pemberian
bantuan atau pelayanan yang bisa beliau berikan.
b. Profesional
Nilai profesional sangat terlihat melekat pada sosok role model
yang diangkat ketika menjalankan tugasnya. Beliau sangat diandalkan

26
oleh banyak orang dalam menangani segala hal yang berkaitan dengan
bidangnya.
c. Kepemimpinan
Sosok role model yang diangkat mempunyai gaya kepemimpinan yang
membantu bawahannya dalam mengembangkan pengetahuan. Sosok
ini membimbing dan memberi arahan dengan baik kepada
bawahannya dalam melakukan pekerjaan.
d. Etika Publik
Role model ini membangun budaya etika kerja yang baik sehingga
orang-orang yang berhubungan dengannya mendapat dampak dari
pembudayaan etika tersebut.
e. Komitmen Mutu
Nilai komitmen mutu sangat dijaga dan dijunjung tinggi oleh role
model yang berkaitan. Hal tersebut dilihat dari cara beliau ketika
menjalankan pekerjaannya dengan sangat teliti dan memperhatikan
hal-hal kecil dengan detail.

Penyusunan laporan aktualisasi ini pun tidak lepas dari perannya didalam
membimbing penulis. Koordinasi dan konsultasi selalu penulis lakukan kepada
beliau dan beliau pun selalu memberikan saran-saran, serta memberikan masukan
positif yang sangat berguna didalam penyusunan rancangan aktualisasi ini.

27
BAB III
RANCANGAN AKTUALISASI

3.1.Output Yang Diharapkan


Rencana kegiatan dan output yang penulis harapkan dari judul rancangan
aktualisasi Implementasi Virtual Logbook sebagai Sarana Monitoring Mahasiswa
Magang/PKL Politeknik AKA Bogor di Industri yang dilaksanakan dari tanggal
18 April 2019 sampai dengan 3 Juli 2019 adalah:
Tabel 5. Rencana Kegiatan dan Output yang Diharapkan
No Kegiatan Output
1 Melakukan koordinasi Notulensi
Pembuatan Konten Virtual
2 Format rancangan konten
Logbook
Data Ploting Mahasiswa
Pemetaan Mahasiswa Magang
3 Magang dan Dosen
dan Dosen Pembimbinh
Pembimbing
Penentuan Tampilan Virtual
4 Format tampilan layar
Logbook
Uji coba pengisian Virtual
5 Data Masukan dan Saran
Logbook
6 Evaluasi Hasil Uji Coba Laporan Hasil Evaluasi
7 Sosialisasi Virtual Logbook Notulensi

Output yang diharapkan dari realisasi yang penulis harapkan dari judul
rancangan aktualisasi Implementasi Virtual Logbook sebagai Sarana
Monitoring Mahasiswa Magang/PKL Politeknik AKA Bogor di Industri yaitu:

1. Meningkatnya kualitas kompetensi mahasiswa di Politeknik AKA Bogor.


2. Menghasilkan lulusan yang sesuai kebutuhan industri.
3. Agar mahasiswa dapat melakukan bimbingan jarak jauh dengan lebih
efektif

28
3.2. Rencana Aksi
Tabel 6. Rencana Kegiatan dan Tahapan Kegiatan

Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai


No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
Prinsip Akuntabilitas Pada pembuatan Integritas
yang terlihat dari sistem monitoring Merencanakan
1. Melakukan
kegiatan ini adalah berupa virtual pengembangan
koordinasi dengan
penulis harus benar- logbook diperlukan program Virtual
mentor dan dosen
benar koordinasi dengan Logbook bersama
pembimbing
mengkoodinasikan pihak-pihak terkait pihak-pihak terkait
mahasiswa magang
virtual logbook dengan agar logbook yang dengan penuh tanggung
Melakukan 2. Melakukan
1. Notulensi pihak terkait agar dihasilkan dapat jawab
Koordinasi koordinasi dengan
jalannya proses dipergunakan secara Profesional
internal lainnya
monitoring mahasiswa optimal. Karena Melaksanakan dan
(sistem informasi
dapat berjalan optimal sistem daring menyelesaikan kegiatan
dan administrasi
Prinsip Komitmen monitoring ini sesuai dengan
Program Studi)
mutu mahasiswa magang jadwal yang telah
Perhitungan jam efektif merpakan sarana disepakati atau tepat
serta distribusi alokasi kontrol sehingga waktu.

29
Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
waktu untuk virtual dapat dihasilkan Inovatif
logbook merupakan lulusan kompeten Koordinasi diperlukan
bentuk komitmen mutu yang profesional untuk menampung
penulis untuk sesuai kebutuhan inovasi yang
memberikan pelayanan industri. diperlukan dalam
yang prima proses pembuatan
Prinsip Nasionalisme virtual logbook agar
penulis tercermin dari dapat berjalan dengan
kepatuhan penulis maksimal.
terhadap undang-
undang dalam
menjalankan tugas dan
tungsinya sebagai
Dosen asisten ahli
1. Berkoordinasi Prinsip Komitmen Pada pembuatan Integritas
dengan Program mutu Sistem monitoring pembuatan program
Pembuatan
Studi untuk 1 Dokumen Pada pembuatan mahasiswa secara Virtual Logbook
Konten Virtual
2 membuat draft rancangan rancangan konten daring berupa virtual agar dapat terlaksana
Logbook
kebutuhan data konten merupakan bentuk logbook diperlukan dengan penuh tanggung
2. Membuat komitmen mutu penulis pengumpulan data- jawab
rancangan konten untuk memberikan data terkait secara Nilai professional

30
Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
berdasarkan pelayanan yang prima kolektif. Karena diaplikasikan melalui
kebutuhan data Prinsip Nasionalisme sistem daring pengerjaan kegiatan
penulis tercermin dari monitoring yang sesuai dengan
kepatuhan penulis mahasiswa magang tugas serta
terhadap undang- merpakan sarana berkomitmen penuh
undang dalam kontrol sehingga Nilai Inovatif
menjalankan tugas dan dapat dihasilkan diaplikasikan melalui
tungsinya sebagai lulusan kompeten pengembangan virtual
dosen asisten ahli untuk yang profesional logbook merupakan
mencerdaskan sesuai kebutuhan salah satu terobosan
kehidupan bangsa. industri. yang baru
Prinsip Akuntabilitas Nilai Produktif yang
yang ditemui pada diterapkan pada
kegiatan ini adalah kegiatan ini adalah
hasil akhir kegiatan pengerjaan kegiatan
merupakan bentuk yang dilakukan dalam
pelaksanaan kegiatan rentang waktu tertentu
yang bertanggung
jawab.
Pemetaan 1. Ploting mahasiswa 1 Dokumen Prinsip Komitmen Pada pembuatan Integritas
3.
Mahasiswa magang dengan Data Mutu pada perangkat sistem Pemetaan Mahasiswa

31
Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
Magang dan Dosen pembimbing Mahasiswa pengumpulan dan monitoring berupa Magang dilakukan
Dosen 2. Pembuatan format Magang pengelompokan data Virtual Logbook untuk memudahkan
pemimbing ploting untuk merupakan bentuk diperlukan data penghubungan pada
periode magang komitmen mutu penulis mahasiswa guna sistem program agar
berikutnya untuk memberikan pengintegrasian yang dapat terlaksana
berkoordinasi pelayanan yang prima. dapat diterapkan agar dengan penuh
dengan bagian Prinsip Akuntabilitas Virtual Logbook tanggung jawab
administrasi yang ditemui pada yang dihasilkan dapat Profesional
Program Studi kegiatan ini adalah dipergunakan secara Melaksanakan dan
hasil akhir kegiatan optimal. Karena menyelesaikan kegiatan
merupakan bentuk sistem daring ini sesuai dengan
pelaksanaan kegiatan monitoring jadwal yang telah
yang bertanggung mahasiswa magang disepakati atau tepat
jawab. merpakan sarana waktu.
kontrol sehingga
dapat dihasilkan Inovatif
lulusan kompeten Dalam menyusun
yang profesional sistem daring
sesuai kebutuhan monitoring mahasiswa
industri. magang dibutuhkan
nilai inovatif dengan

32
Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
mengumpulkan
referensi.

Prinsip Nasionalisme Integritas


yang ditemui pada Penyusunan data agar
kegiatan adalah output dapat terlaksana
Pada pembuatan
yang berupa format dengan penuh tanggung
sarana monitoring
tampilan layar jawab
mahasiswa magang
merupakan sesuai Nilai professional
secara daring
dengan pembukaan diaplikasikan melalui
1. Penentuan teknis diperlukan
UUD 1945 yaitu pengerjaan kegiatan
Penentuan pengisian 1 Lampiran pengumpulan data -
“mencerdaskan yang sesuai dengan
4 tampilan layar 2. Pembuatan format format data terkait secara
kehidupan bangsa...” tugas serta
Virtual Logbook tampilan tampilan kolektif. Selanjutnya
Prinsip Komitmen berkomitmen penuh
data yang diperoleh,
Mutu yang ditemui untuk menjaga
disusun menjadi
pada kegiatan ini kualitas hasil yang
program dalam
adalah hasil dari akan dibuat
sistem informasi
pembuatan format Nilai Inovatif
interaktif.
tersebut yang diaplikasikan melalui
merupakan salah satu penyusunan data
terobosan monitoring menjadi format

33
Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
mahasiswa magang tampilan virtual
Prinsip Akuntabilitas logbook merupakan
yang ditemui pada salah satu terobosan
kegiatan ini adalah yang baru dalam dunia
hasil akhir kegiatan pendidikan
merupakan bentuk Nilai Produktif yang
pelaksanaan kegiatan diterapkan pada
yang bertanggung kegiatan ini adalah
jawab pengerjaan kegiatan
yang dilakukan dalam
rentang waktu tertentu.

1. Melakukan Prinsip Etika publik Nilai professional


penjadwalan uji yang ditemui pada diaplikasikan melalui
Dengan adanya uji
coba kepada kegiatan ini adalah pengerjaan kegiatan
coba virtual logbook
Melakukan Uji mahasiswa magang, melakukan uji coba yang sesuai dengan
diharapkan dapat
5. Coba Pengisian administrasi 1 Dokumen virtual logbook dengan tugas serta
membantu dosen dan
Virtual Logbook Program Studi dan menggunakan kajian berkomitmen penuh
mahasiswa saat
perwakilan dosen ilmu yang benar. untuk menjaga kualitas
berada di industri
pembimbing Prinsip Komitmen hasil yang akan dibuat
2. Menyusun Mutu pada kegiatan ini Nilai Inovatif

34
Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
kuesioner dan adalah melakukan diaplikasikan melalui
mendistribusikan pelayanan publik dan uji virtual logbook
kepada mahasiswa, harus dilakukan dengan merupakan sarana
dosen pembimbing cermat Prinsip kontro dan monitoring
dan administrasi Akuntabilitas yang mahasiswa.
Program Studi. ditemui adalah bentuk Nilai Produktif yang
tanggung jawab dalam diterapkan pada
pelaksanaan kegiatan ini adalah
pengerjaan kegiatan
yang dilakukan dalam
rentang waktu tertentu.
Nilai Integritas
Uji coba bahan eA
Learning agar dapat
terlaksana dengan
penuh tanggung jawab

Melakukan 1. Menganalisis hasil Prinsip Etika publik Evaluasi virtual Nilai professional
evaluasi hasil uji kuesioner yang yang ditemui pada logbook dilakukan diaplikasikan melalui
6. 1 Dokumen
coba Virtual telah diisi oleh kegiatan ini adalah guna mengetahui pengerjaan kegiatan
Logbook dosen pembimbing melakukan uji coba tingkat keefektifan yang sesuai dengan

35
Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
dan administrasi virtual logbook dengan program virtual tugas serta
prodi menggunakan kajian logbook. berkomitmen penuh
ilmu yang benar. Keberhasilan untuk menjaga kualitas
program ini dapat hasil yang akan dibuat
Prinsip Komitmen mendukung visi dan Nilai Inovatif
Mutu pada kegiatan ini misi dari Pendidikan diaplikasikan melalui
adalah melakukan Vokasi. penyusunan virtual
pelayanan publik dan logbook merupakan
harus dilakukan dengan salah satu alternatif
cermat Prinsip media pembelajaran.
Akuntabilitas yang Nilai Produktif yang
ditemui adalah bentuk diterapkan pada
tanggung jawab dalam kegiatan ini adalah
pelaksanaan. pengerjaan kegiatan
Prinsip Anti korupsi yang dilakukan dalam
mencerminkan rentang waktu tertentu.
transparansi program Nilai Integritas
virtual logbook Hasil evaluasi
diterapkan untuk
menyempurnakan
virtual logbook agar

36
Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
dapat terlaksana
dengan penuh tanggung
Jawab
Nilai professional
Prinsip Etika publik
diaplikasikan melalui
yang ditemui pada
pengerjaan kegiatan
kegiatan ini adalah
yang sesuai dengan
melakukan sosialisasi
tugas serta
virtual logbook kepada
berkomitmen penuh
pihak-pihak terkait. Sosialisasi virtual
1. Menjadwalkan untuk menjaga kualitas
sosialisasi Virtual Prinsip Komitmen logbook dilakukan
hasil.
Logbook untuk Dosen Mutu pada kegiatan ini guna memberikan
Sosialisasi Nilai Inovatif
7 pembimbing, Notulensi adalah melakukan informasi mengenai
Virtual Logbook diaplikasikan melalui
administrasi Program pelayanan publik dan sistem monitoring
Studi dan Mahasiswa sosialisasi virtual
dilakukan dengan kepada dosen
magang logbook merupakan
cermat pembimbing
salah satu alternatif
Prinsip Akuntabilitas
media monitoring
yang ditemui adalah
mahasiswa
bentuk tanggung jawab
Nilai Produktif yang
dalam pelaksanaan.
diterapkan pada
kegiatan ini adalah

37
Output/Has Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan
il Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
pengerjaan kegiatan
yang dilakukan dalam
rentang waktu tertentu.
Nilai Integritas
Sosialisas virtual
logbook agar dapat
terlaksana dengan
penuh tanggung jawab

38
3.3. Jadwal Kegiatan Aktualisasi
Berdasarkan rincian kegiatan yang sudah disusun pada tabel 6,
penyusun mencoba membuat timeline agar kegiatan yang direncanakan dapat
terkontrol dengan baik. Selain itu, timeline dapat dipakai untuk melihat capaian
kegiatan selama masa aktualisasi.

Tabel 7. Jadwal Kegiatan Aktualisasi

Bulan/Minggu Ke-

No Kegiatan April Mei Juni

3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1 Melakukan koordinasi
Pembuatan Konten Virtual
2
Logbook
Pemetaan Mahasiswa Magang
3
dan Dosen Pembimbing

4 Penetuan Format Tampilan

Uji Coba Pengisian Virtual


5
Logbook

6 Evaluasi hasil Uji Coba

7 Sosialisasi Virtual Logbook

39
BAB IV
REALISASI AKTUALISASI

4.1. Realisasi Kegiatan Dan Perbandingan Terhadap Rancangan


Pada bagian ini akan dibandingkan antara rencana kegiatan dan output
yang telah disusun sebelumnya dengan kegiatan yang direalisasikan di unit kerja.
Selain itu, pada bagian ini juga akan dijelaskan proses dan teknis pengerjaan
kegiatan secara detail.
Perbandingan rencana dan realisasi kegiatan aktualisasi berjudul
Implementasi Virtual Logbook Sebagai Sarana Monitoring Mahasiswa
Magang/PKL Politeknik AKA Bogor di Industri dapat dilihat sebagai berikut.
Tabel 9. Perbandingan Rancangan dan Realisasi Aktualisasi
Rancangan Realisasi
No. Keterangan
Aktualisasi Aktualisasi
1. Melakukan Terealisasi Tidak ada perbedaan antara rancangan
Koordinasi dan realisasi aktualisasi. Tahapan
dengan mentor kegiatan pertama ini berjalan dengan
dan pihak internal lancar. Dalam kegiatan ini, mentor
lainnya memberikan review dan saran.
2. Pembuatan Terealisasi Tidak ada perbedaan antara rancangan
rancangan konten kegiatan dan realisasi aktualisasi dalam
Virtual Logbook kegiatan pembuatan rancangan konten.
Output dalam kegiatan ini berupa
daftar data yang dibutuhkan yang akan
dimasukan dalam format Logbook.
3. Pemetaan Terealisasi Pada kegiatan ini pemetaan Mahasiswa
Mahasiswa Magang dan Dosen Pembimbing
Magang dan dilakukan dengan mensingkronkan dari
Dosen data yang sudah ada dan membuat
Pembimbing format pemilahan untuk pemilahan
periode magang selanjutnya. Kegiatan
ini berkoordinasi dengan bagian

40
Rancangan Realisasi
No. Keterangan
Aktualisasi Aktualisasi
Administrasi Program Studi.

4. Penentuan Terealisasi Dalam penyusunan penentuan tampilan


tampilan Virtual layar kegiatan terealisasi sesuai dengan
Logbook waktu yang dijadwalkan. Output dari
kegiatan ini berupa format pengisian
teknis dari Virtual Logbook.

5. Uji Coba Virtual Terealisasi Pada kegiatan ini uji coba Virtual
Logbook Logbook dilakukan oleh dosen
pembimbing, administrasi Program
Studi, dan mahasiswa yang berjalan
dengan baik selama 1 minggu.
6. Evaluasi Hasil Uji Terealisasi Evaluasi hasil uji coba pengisian
Coba Virtual Virtual Logbook ini dilakukan dengan
Logbook menggunakna survey berupa kuisioner
dan google form yang diberikan
kepada mahasiswa, dosen pembimbing
dan administrasi Program Studi setelah
menggunakan Virtual Logbook
tersebut.
7. Sosialisasi Terealisasi Terdapat perbedaan antara rancangan
penggunaan dan realisasi aktualisasi. Sosialisasi
Virtual Logbook penggunaan Virtual Logbook hanya
bisa dilakukan kepada perwakilan
dosen pembimbing dan administrasi
Program Studi. Sosialisasi kepada
mahasiswa akan dilakukan pada
periode magang berikutnya.

41
Kegiatan awal yang dilakukan dalam pelaksanaan aktualisasi ini adalah
berkonsultasi dengan mentor, Dosen Pembimbing mahasiswa magang, Ketua
Prodi Analis Kimia, serta pihak internal lainnya seperti Kepala bagian Sistem
Informasi dan Staf Administrasi Program Studi. Mentor dari satuan kerja penulis
adalah salah satu Dosen Pembimbing mahasiswa magang dan juga sekaligus
Ketua prodi analisis kimia. Sehingga dalam konsultasi dengan mentor berjalan
dengan sangat baik. Begitu juga dalam berkonsultasi dengan pihak internal
lainnya, banyak dukungan dan saran yang diberikan terkait dengan apa saja yang
harus diperhatikan dan prioritas dalam pelayanan akademik untuk mahasiswa
dalam hal peningkatan kemampuan mahasiswa.

Gambar 3. Koordinasi Awal Pembuatan Virtual Logbook

Dalam tahapan yang kedua, pembuatan rancangan konten dilakukan


setelah berdiskusi bersama dosen pembimbing dan staf administrasi prodi. Dalam
hal ini staf administrasi prodi sangat membantu secara teknikal dalam membuat
daftar data atau konten yang diperlukan untuk memonitoring mahasiswa yang
sedang magang. Sehingga penulis bekerja sama untuk dapat membuat virtual
logbook yang dapat membantu mahasiswa dan dosen pembimbing dalam
memantau progres selama magang di industri. Pada tahap ini mentor juga
memberikan banyak gambaran umum kepada penulis mengenai proses
bimbingan dengan mahasiswa.

42
Hasil dari pembuatan rancangan konten tersebut diperoleh daftar format
pengisian yang perlu ada dalam virtual logbook, yaitu:
1. Rangkuman analisa, pengujian, atau deskripsi pekerjaan yang dilakukan
setiap bulan
2. Kendala atau kesulitan ketika melakukan pekerjaan tersebut
3. Form bimbingan dosen untuk mahasiswa
4. Form jawaban bimbingan dari dosen
5. Profil pembimbing perusahaan
6. Profil perusahaan tempat magang

Gambar 4. Draf rancangan awal konten Virtual Logbook

Tahap selanjutnya yaitu pemetaan mahasiswa magang dan dosen


pembimbing. Kegiatan ini dilakukan untuk mensingkronkan akun dosen
pembimbing dengan mahasiswa magang bimbingannya sehingga memudahkan
proses monitoring. Dalam hal ini penulis bekerja sama dengan staf administrasi
prodi untuk pengambilan data.

43
Gambar 5. Pemetaan Mahasiswa magang dan Dosen pembimbing

Tahap selanjutnya yaitu penentuan tampilan layar Virtual Logbook. Pada


kegiatan ini penulis banyak berkoordinasi dan berkonsultasi dengan bagian Sistem
Informasi. Daftar format pengisian sebelumnya kemudian diplotkan ke dalam
SIMAK Politeknik AKA menjadi salah satu menu yang dapat diakses mahasiswa.
Penentuan tampilan layar juga sekaligus penentuan teknis pengisian logbook dan
pengambilan data logbook, pembuatan filter dan kunci data, dan penyortiran akun
untuk akses.

44
Gambar 6. Screenshot format pengisian dari akun mahasiswa

Selanjutnya yaitu tahapan uji coba pengisian Virtual Logbook. Pada tahap
ini kegiatan berjalan dengan lancar karena perwakilan dosen pembimbing dan
mahasiswa magang memberikan respon baik dengan melakukan pengisian
logbook. Uji coba ini dilakukan selama 1 minggu termasuk untuk pelaksanaan
survey uuntuk pemberian masukan dan saran.

45
Gambar 7. Screenshot Uji Coba Pengisian Virtual Logbook

Gambar 8. Pengisian Kuisioner untuk Evaluasi

Kegiatan selanjutnya yaitu melakukan evaluasi virtual logbook. Evaluasi


dilakukan dengan mengolah data dan mereview saran-saran yang diberikan
mentor, bagian sistem informasi dan staf administrasi prodi selama berkonsultasi
dan juga dengan melakukan survey yang diberikan kepada mahasiswa dan dosen
pembimbing.

46
Gambar 9. Contoh Kuisioner untuk Evaluasi

Dari hasil kuisioner diperoleh 90% dosen pembimbing menyatakan Virtual


logbook sangat membantu untuk mengetahui progres mahasiswa selama di
industri, meskipun 30% dosen pembimbing masih ada yang kesulitan
menggunakannya. Sekitar 75% mahasiswa menyatakan virtual logbook lebih
ringkas dan efisien karena bisa diakses kapanpun dan dimanapun, dan tidak perlu
lagi menggunakan kertas logbook. Saran dan masukan yang disampaikan
diantaranya yaitu:
1. Penambahan akun tamu untuk pembimbing perusahaan untuk
penilaian mahasiswa
2. Penulisan logbook dilakukan per minggu supaya lebih spesifik
3. Penambahan format kriteria kebutuhan SDM industri

Dengan memperhatikan saran-saran dan juga hasil analisis kuesioner,


diharapkan virtual logbook ini dapat semakin dikembangkan dan bermanfaat
untuk semua kalangan khususnya mahasiswa dan dosen Politeknik AKA Bogor .

47
Gambar 10. Diagram Analisis Hasil Kuisioner

Kegiatan terakhir yaitu sosialisasi penggunaan virtual logbook. Pada


kegiatan ini penulis melakukan sosialisasi kepada dosen pembimbing mahasiswa
magang. Sosialisasi kepada mahasiswa magang baru akan dilakukan pada periode
magang selanjutnya karena pada saat projek ini dilakukan mahasiswa magang
sudah dalam proses menyelesaikan magang di industri.

Gambar 11. Sosialisasi Virtual Logbook

Realisasi output pada kegiatan aktualisasi berjudul Implementasi Virtual


Logbook sebagai Sarana Monitoring Mahasiswa Magang/PKL Politeknik AKA
Bogor di Industri dapat dilihat sebagai berikut:

48
Tabel 10. Output Rancangan dan Realisasi Aktualisasi
Rancangan
No Jenis Kegiatan Realisasi Output
Output
1 1 dokumen notulensi
Melakukan Koordinasi Notulensi (dicetak)

2 daftar format pengisian


Pembuatan rancangan
Format Pengisian (dijabarkan dalam laporan)
konten Virtual Logbook

3 Pemetaan mahasiswa Data Mahasiswa 1 dokumen data mahasiswa


magang dan dosen Magang dan dan dosen pembimbing
pembimbing Pembimbing (dicetak)
4 Penetapan Tampilan Format Tampilan Format Tampilan Layar
Virtual Logbook Layar (dijabarkan dalam laporan)
5 Uji Coba Virtual Logbook 1 lampiran screenshot
pengisian virtual logbook
Data Masukan
(dicetak), 1 dokumen
dan Saran
kuisioner (dicetak)

6. Evaluasi Hasil Uji Coba Hasil pengolahan data


Virtual Logbook Laporan Hasil kuisioner (dijabarkan dalam
Evaluasi laporan)

7. Sosialisasi penggunaan 1 dokumen notulensi


Virtual Logbook Notulensi (dicetak)

Dari tabel diatas, dapat dilihat bahwa semua rancangan output yang telah
penyusun tuliskan dalam Bab III semuanya dapat terealisasi.

49
4.2 Faktor Pendukung Realisasi Aktualisasi
Dalam melaksanakan kegiatan aktualisasi ini, penyusun didukung oleh
beberapa faktor pendukung yaitu:
1. Penyusun mendapatkan dukungan dari mentor Ibu Foliatini yang juga
selaku ketua prodi analisis kimia, bagian sistem informasi, administrasi
Program Studi dan dosen-dosen pembimbing lainnya dalam
mengerjakan tugas dalam bentuk diskusi dan masukan dari rencana
dan kegiatan yang disusun. Tak lupa dukungan pegawai Politeknik
AKA Bogor terkait ketersediaan sarana dan prasarana seperti
komputer, jaringan yang stabil, juga waktu yang diberikan oleh
pimpinan satker untuk menyukseskan agenda kegiatan yang telah
direncanakan.
2. Penyusun diberikan akses ke dalam situs resmi SIMAK Politeknik
AKA Bogor.
3. Tidak dibutuhkannya anggaran yang besar dalam kegiatan-kegiatan
yang dilaksanakan menyebabkan pelaksanaan tidak terhambat masalah
dana.
4. Bimbingan, masukan, serta arahan yang diperoleh dari coach sangat
membantu penulis dalam menghadapi keterbatasan penulis untuk
merealisasikan setiap kegiatan dan tahapan kegiatan dari aktualisasi ini.

4.3 Faktor Penghambat Realisasi Aktualisasi


Faktor yang menghambat penyusun dalam melaksanakan kegiatan
aktualisasi ini yaitu:
1. Situs resmi SIMAK masih memiliki kapasitas yang kecil sehingga
harus dilakukan migrasi dan upgrade situs, menyebabkan
keterlambatan penguploadan format logbook
2. Projek aktualisasi dilakukan disaat mahasiswa sudah dalam proses
magang, sehingga tahapan evaluasi dan sosialisasi tidak berjalan
optimal.

50
BAB V
ANALISIS

5.1. Realisasi Aktualisasi


Dalam bab ini penyusun mencoba untuk mengaitkan setiap kegiatan
aktualisasi dengan substansi mata pelatihan yang telah didapatkan pada saat
mengikuti latsar. Kemudian melakukan analisis terhadap kegiatan yang terjadi
pada saat pelaksanaan realisasi aktualisasi yang penyusun kerjakan. Selain itu
penyusun melakukan analisa terhadap dampak internalisasi nilai-nilai, yang
ada pada saat melakukan realisasi aktualisasi. Analisa potensi, tantangan dan
hambatan yang terjadi pada saat melakukan realisasi penyusun jabarkan pula
dalam bab ini.
Mentor dari satuan kerja penulis merupakan salah satu dosen pembimbing
dan juga ketua program studi analisis kimia. Sehingga dalam konsultasi dengan
mentor berjalan dengan sangat baik. Begitu juga dalam berkonsultasi dengan
dosen-dosen yang lain, pihak Sistem Informasi, serta pihak internal lainnya di
Politeknik AKA Bogor, banyak dukungan dan saran yang diberikan terkait
dengan apa saja yang harus diperhatikan dan prioritas dalam menjalakan kegiatan
ini. Sebagai ASN yang memiliki nilai-nilai dasar (manajemen ASN) yang
mempunyai tanggung jawab (akuntabilitas) serta melakukannya dengan hasil
terbaik (komitmen mutu) dalam pelaksanaannya menuntut kerjasama serta
konsultasi dengan banyak pihak (WoG). Hal-hal tersebut ditunjukkan dalam
tahapan awal kegiatan ini. Harapannya, komunikasi dan kerjasama dengan pihak-
pihak diatas dapat dipertahankan agar nilai-nilai Whole of Government bisa
terjaga.
Sejalan dengan substansi mata pelatihan, dalam menjalankan tugasnya
seorang ASN dituntut bekerja dengan giat dalam melaksanakan tupoksinya dan
harus selalu mempunyai keinginan untuk berinovasi selalu memberikan pelayanan
yang terbaik (pelayanan publik) yang tercermin juga dalam menjalankan kegiatan
ini. Analisa realisasi aktualisasi berjudul Implementasi Virtual Logbook Sebagai
Sarana Monitoring Mahasiswa Magang/PKL Politeknik AKA Bogor di Industri
dapat dilihat secara rinci pada tabel sebagai berikut:

51
Tabel 11. Kaitan Proses Merealisasikan Aktualisasi
No Kegiatan Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai Organisasi Dampak Internalisasi
Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Nilai-Nilai
1 2 3 4 5 6
1 Melakukan Prinsip Akuntabilitas Pada sarana Integritas Akuntabilitas
Koordinasi Prinsip Komitmen mutu monitoring mahasiswa Profesional Komitmen Mutu
dengan dosen WoG berupa virtual logbook Inovatif WoG
pembimbing diperlukan koordinasi
dan pihak dengan pihak-pihak
internal terkait agar logbook
lainnya yang dihasilkan dapat
dipergunakan secara
optimal. Karena
virtual logbook
merupakan sarana
monitoring progres
mahasiswa selama di
industri sehingga
dapat dihasilkan
lulusan kompeten

52
No Kegiatan Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai Organisasi Dampak Internalisasi
Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Nilai-Nilai
1 2 3 4 5 6
yang profesional
sesuai kebutuhan
industri.
2 Melakukan Akuntabilitas Virtual logbook Integritas Akuntabilitas
Pembuatan Komitmen Mutu merupakan sarana Profesional Komitmen Mutu
rancangan Manajemen ASN monitoring progres Inovatif Manajemen ASN
konten mahasiswa selama di Produktif
industri sehingga
dapat dihasilkan
lulusan kompeten
yang profesional
sesuai kebutuhan
industri.
3 Penetapan Nasionalisme Pada pembuatan Nasionalisme
Integritas
Tampilan Komitmen Mutu sarana monitoring Komitmen Mutu
professional
Akuntabilitas mahasiswa magang
Layar Inovatif Akuntabilitas
secara daring
Produktif
diperlukan

53
No Kegiatan Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai Organisasi Dampak Internalisasi
Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Nilai-Nilai
1 2 3 4 5 6
pengumpulan data -
data terkait secara
kolektif. Selanjutnya
data yang diperoleh,
disusun menjadi
program dalam sistem
informasi interaktif.
4. Pemetaan Pada pembuatan Akuntabilitas
Data perangkat sistem Komitmen Mutu
monitoring berupa
Mahasiswa Manajemen ASN
Virtual Logbook
Magang dan diperlukan data
Dosen mahasiswa guna
Integritas
pengintegrasian yang
Pembimbing Prinsip Komitmen Mutu Profesional
dapat diterapkan agar
Prinsip Akuntabilitas Inovatif
Virtual Logbook yang
dihasilkan dapat
dipergunakan secara
optimal. Karena
sistem daring
monitoring mahasiswa
magang merpakan

54
No Kegiatan Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai Organisasi Dampak Internalisasi
Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Nilai-Nilai
1 2 3 4 5 6
sarana kontrol
sehingga dapat
dihasilkan lulusan
kompeten yang
profesional sesuai
kebutuhan industri.

5 Uji Coba Dengan adanya uji Nilai akuntabilitas


Virtual coba virtual logbook Nilai professional Nilai etika publik
Prinsip Etika publik
diharapkan dapat Nilai Inovatif
Logbook Prinsip Komitmen Mutu Nilai manajemen ASN
membantu dosen dan Nilai Produktif
Akuntabilitas
mahasiswa saat berada Nilai Integritas Nilai pelayanan publik
di industri
6 Melakukan Evaluasi virtual Nilai akuntabilitas
Evaluasi logbook dilakukan Nilai komitmen mutu
guna mengetahui
Hasil Uji Prinsip Etika publik Nilai professional
tingkat keefektifan
Prinsip Komitmen Mutu Nilai Inovatif
Coba Virtual program virtual
Akuntabilitas Nilai Produktif
Logbook logbook. Keberhasilan
Prinsip Anti korupsi Nilai Integritas
program ini dapat
mendukung visi dan
misi dari Pendidikan

55
No Kegiatan Keterkaitan Substansi Kontribusi terhadap Penguatan Nilai Organisasi Dampak Internalisasi
Mata Pelatihan Visi Misi Organisasi Nilai-Nilai
1 2 3 4 5 6
Vokasi.

7 Sosialisasi Nilai Akuntabilitas


Sosialisasi virtual
penggunaan logbook dilakukan Nilai Etika Publik
Nilai professional
virtual Prinsip Etika publik guna memberikan Nilai Pelayanan
Nilai Inovatif
Prinsip Komitmen Mutu informasi mengenai
logbook Nilai Produktif Publik
Prinsip Akuntabilitas sistem monitoring
Nilai Integritas Nilai Anti Korupsi
kepada dosen
pembimbing

56
Dari tabel 11 diatas, dapat diuraikan keterkaitan dengan sikap ANEKA dari ASN
pada setiap tahap kegiatan, seperti sebagai berikut:
1. Melakukan Koordinasi dengan dosen pembimbing dan pihak internal
lainnya
 Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Prinsip Akuntabilitas
Mengkoodinasikan sistem pembelajaran secara transaparan dengan pihak
terkait agar jalannya proses pembejaran dapat optimal
Prinsip Komitmen mutu
Kemudahan akses serta distribusi alokasi waktu untuk pembuatan logbook
merupakan bentuk komitmen mutu penulis untuk memberikan pelayanan
yang prima
WoG
Terbentuk dari koordinasi antara penulis dengan mentor, dosen, dan pihak
internal lainnya.
 Penguatan Nilai Organisasi
Integritas
Merencanakan penyusunan virtual logbook bersama pihak-pihak terkait
mengenai kemudahan akses, dan distribusi alokasi waktu dengan penuh
tanggung jawab
Profesional
Melaksanakan dan menyelesaikan kegiatan ini sesuai dengan jadwal yang
telah disepakati atau tepat waktu.
Inovatif
Koordinasi diperlukan untuk menampung inovasi yang diperlukan dalam
pembuatan virtual logbook agar proses monitoring dapat berjalan dengan
maksimal.
 Dampak Internalisasi Nilai-nilai
Akuntabilitas
Adanya gambaran dan informasi bagaimana sistem monitoring mahasiswa
magang yang akan diterapkan.

57
Nilai Komitmen Mutu
Upaya yang dilakukan agar terbentuknya sistem monitoring mahasiswa
yang inovatif
WoG
Mendorong berjalannya kegiatan ini dilakukan dengan mengakomodasi
seluruh stakeholder terkait

2. Melakukan Pembuatan rancangan konten


 Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Akuntabilitas
Mencari data-data kebutuhan terkait monitoring mahasiswa yang dapat
formatkan ke dalam virtual logbook
Komitmen Mutu
Berpikir kreatif dan berinovasi
Manajemen ASN
Menjalankan kewajiban penyusunan yang disesuaikan dengan tupoksi
jabatan penulis
 Penguatan Nilai Organisasi
Integritas
Menambah referensi format data agar dapat terlaksana dengan penuh
tanggung jawab
Profesional
Melaksanakan dan menyelesaikan kegiatan ini sesuai dengan jadwal yang
telah disepakati atau tepat waktu.
Inovatif
Dibutuhkan nilai inovatif dengan mengumpulkan data.
Produktif
Pemilihan format data yang digunakan haruslah dipikirkan dengan matang
sehingga dapat menjadi produktif

58
 Dampak Internalisasi Nilai-nilai

Akuntabilitas
Terjadinya transparansi dengan berbagai pihak, agak konsep manajemen
yang akan dibuat memiliki sumber yang dapat dikembangkan
Komitmen Mutu
Mendorong sistem monitooring mahasiswa yang dikembangkan efektif
dan efisien
Manajemen ASN
Terbentuknya sebuah manajemen pengelolaan sistem monitoring yang
inovatif

3. Penetapan Tampilan Layar


 Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Prinsip Nasionalisme
yang ditemui pada kegiatan adalah output yang berupa format tampilan
layar merupakan sesuai dengan pembukaan UUD 1945 yaitu
“mencerdaskan kehidupan bangsa...”
Prinsip Komitmen Mutu
yang ditemui pada kegiatan ini adalah hasil dari pembuatan format
tersebut yang merupakan salah satu terobosan monitoring mahasiswa
magang
Prinsip Akuntabilitas yang ditemui pada kegiatan ini adalah hasil akhir
kegiatan merupakan bentuk pelaksanaan kegiatan yang bertanggung jawab
 Penguatan Nilai Organisasi

Integritas
Penyusunan data agar dapat terlaksana dengan penuh tanggung jawab
professional
diaplikasikan melalui pengerjaan kegiatan yang sesuai dengan tugas
serta berkomitmen penuh untuk menjaga kualitas hasil yang akan dibuat

59
Nilai Inovatif
diaplikasikan melalui penyusunan data menjadi format tampilan virtual
logbook merupakan salah satu terobosan yang baru dalam dunia
pendidikan
Nilai Produktif yang diterapkan pada kegiatan ini adalah pengerjaan
kegiatan yang dilakukan dalam rentang waktu tertentu.
 Dampak Internalisasi Nilai-nilai

Nasionalisme
Menanamkan nilai nasionalisme di unit kerja
Komitmen Mutu
Mendorong panduan penggunaan untuk disusun sedemikian rupa sehingga
dapat mudah di mengerti
Akuntabilitas
Memastikan bahwa kegiatan dapat dipertanggungjawabkan

4. Pemetaan Data Mahasiswa Magang dan Dosen Pembimbing


 Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Prinsip Komitmen Mutu
pada pengumpulan dan pengelompokan data merupakan bentuk komitmen
mutu penulis untuk memberikan pelayanan yang prima.
Prinsip Akuntabilitas
yang ditemui pada kegiatan ini adalah hasil akhir kegiatan merupakan
bentuk pelaksanaan kegiatan yang bertanggung jawab.
 Penguatan Nilai Organisasi

Integritas
Pemetaan Mahasiswa Magang dilakukan untuk memudahkan
penghubungan pada sistem program agar dapat terlaksana dengan penuh
tanggung jawab
Profesional
Melaksanakan dan menyelesaikan kegiatan ini sesuai dengan jadwal yang
telah disepakati atau tepat waktu.

60
Inovatif
Dalam menyusun sistem daring monitoring mahasiswa magang
dibutuhkan nilai inovatif dengan mengumpulkan referensi.
 Dampak Internalisasi Nilai-nilai
Akuntabilitas
Terjadinya transparansi dengan berbagai pihak, agak konsep manajemen
yang akan dibuat memiliki sumber yang dapat dikembangkan
Komitmen Mutu
Mendorong sistem monitooring mahasiswa yang dikembangkan efektif
dan efisien
Manajemen ASN
Terbentuknya sebuah manajemen pengelolaan sistem monitoring yang
inovatif

5. Uji Coba Virtual Logbook


 Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Prinsip Etika publik
yang ditemui pada kegiatan ini adalah melakukan uji coba virtual logbook
dengan menggunakan kajian ilmu yang benar.
Prinsip Komitmen Mutu
pada kegiatan ini adalah melakukan pelayanan publik dan harus dilakukan
dengan cermat
Prinsip Akuntabilitas yang ditemui adalah bentuk tanggung jawab dalam
pelaksanaan
 Penguatan Nilai Organisasi
Nilai professional
diaplikasikan melalui pengerjaan kegiatan yang sesuai dengan tugas serta
berkomitmen penuh untuk menjaga kualitas hasil yang akan dibuat
Nilai Inovatif diaplikasikan melalui uji virtual logbook merupakan sarana
kontro dan monitoring mahasiswa.
Nilai Produktif yang diterapkan pada kegiatan ini adalah pengerjaan
kegiatan yang dilakukan dalam rentang waktu tertentu.

61
Nilai Integritas
Uji cobaagar dapat terlaksana dengan penuh tanggung jawab
 Dampak Internalisasi Nilai-nilai
Nilai akuntabilitas
memastikan sistem monitoring mahasiswa sesuai dengan kebutuhan yang
sudah dirancang
Nilai etika publik
mendorong pelaksanakan kegiatan sosialisasi dilaksanakan dengan etis
Nilai manajemen ASN
memastikan seluruh peserta dapat virtual logbook yang dikembangkan
Nilai pelayanan publik
mendorong agar kegiatan sosialisasi dapat bermanfaat untuk seluruh
peserta uji coba yang hadir

6. Melakukan Evaluasi Hasil Uji Coba Virtual Logbook


 Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Prinsip Etika publik
yang ditemui pada kegiatan ini adalah melakukan uji coba virtual logbook
dengan menggunakan kajian ilmu yang benar.
Prinsip Komitmen Mutu
pada kegiatan ini adalah melakukan pelayanan publik dan harus dilakukan
dengan cermat
Prinsip Akuntabilitas
yang ditemui adalah bentuk tanggung jawab dalam pelaksanaan.
Prinsip Anti korupsi
mencerminkan transparansi program virtual logbook
 Penguatan Nilai Organisasi
Nilai professional
diaplikasikan melalui pengerjaan kegiatan yang sesuai dengan tugas serta
berkomitmen penuh untuk menjaga kualitas hasil yang akan dibuat

62
Nilai Inovatif
diaplikasikan melalui penyusunan virtual logbook merupakan salah satu
alternatif media pembelajaran.
Nilai Produktif
yang diterapkan pada kegiatan ini adalah pengerjaan kegiatan yang
dilakukan dalam rentang waktu tertentu.
Nilai Integritas
Hasil evaluasi diterapkan untuk menyempurnakan virtual logbook agar
dapat terlaksana dengan penuh tanggung Jawab
 Dampak Internalisasi Nilai-nilai
Nilai akuntabilitas
memastikan feedback atau input yang diperoleh selama kegiatan ujicoba
dapat diakomodasi
Nilai komitmen mutu
mendorong pengembangan atau perbaikan keberlanjutan dari virtual
logbook yang dikembangkan agar dapat menjadi lebih efektif dan efisien
dalam penggunaannya

7. Sosialisasi penggunaan virtual logbook


 Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Prinsip Etika publik
yang ditemui pada kegiatan ini adalah melakukan sosialisasi virtual
logbook kepada pihak-pihak terkait.
Prinsip Komitmen Mutu
pada kegiatan ini adalah melakukan pelayanan publik dan dilakukan
dengan cermat
Prinsip Akuntabilitas
yang ditemui adalah bentuk tanggung jawab dalam pelaksanaan.
 Penguatan Nilai Organisasi
Nilai professional
diaplikasikan melalui pengerjaan kegiatan yang sesuai dengan tugas serta
berkomitmen penuh untuk menjaga kualitas hasil.

63
Nilai Inovatif
diaplikasikan melalui sosialisasi virtual logbook merupakan salah satu
alternatif media monitoring mahasiswa
Nilai Produktif
yang diterapkan pada kegiatan ini adalah pengerjaan kegiatan yang
dilakukan dalam rentang waktu tertentu.
Nilai Integritas
Sosialisas virtual logbook agar dapat terlaksana dengan penuh tanggung
jawab
 Dampak Internalisasi Nilai-nilai
Nilai Akuntabilitas
Mendorong untuk melakukan dengan rasa tanggung jawab
Nilai Etika Publik
Mendorong pelaksanaan kegiatan sosialisasi dilaksanakan dengan etis
Nilai Pelayanan Publik
Mendorong agar kegiatan sosialisasi dapat bermanfaat untuk seluruh
peserta yang hadir
Nilai Anti Korupsi
Kegiatan ini dapat dipertanggungjawabkan

dapat diambil kesimpulan secara keseluruhan bahwa seluruh kegiatan yang telah
dilakukan oleh penulis pada tahap realisasi aktualisasi memiliki keterkaitan
terhadap nilai-nilai yang telah dipelajari dalam kegiatan latsar.

5.2. Manfaat Bagi Organisasi


Penerapan sistem monitoring mahasiswa magang berupa virtual logbook di
Politeknik AKA Bogor merupakan suatu upaya yang diusulkan oleh penulis agar
terbentukya sistem monitoring mahasiswa yang inovatif. Manfaat adanya virtual
logbook ini adalah sebagai berikut:
1. Kemudahan dalam mengetahui progres kerja mahasiswa secara aktual.
2. Kemudahan bimbingan mahasiswa dan dosen secara jarak jauh.
3. Kemudahan memperoleh feedback langsung dari industri terkait skill
mahasiswa di industri.

64
4. Menunjukkan peran dalam upaya organisasi mewujudkan sumber daya yang
tangguh di bidang industri.
5. Dapat memperlihatkan capaian daya serap mahasiswa dilihat dari kinerja
selama magang.

5.3. Manfaat Bagi Industri


Pada bagian ini akan dibahas realisasi aktualisasi dan manfaatnya bagi
industri, khususnya di Politeknik AKA Bogor. Adapun manfaat pengembangan
sistem virtual logbook bagi industri adalah Dengan termonitoringnya kegiatan
mahasiswa setiap harinya, diharapkan mahasiswa lebih aktif dalam kegiatan di
industri dan pihak kampus lebih bisa mengetahui kompetensi yang dibutuhkan di
industri, sehingga dapat menghasilkan lulusan yang berdaya saing tinggi dan
mengoptimalkan skill yang dapat diaplikasikan pada saat bekerja di dunia industri.
1. Dengan adanya sistem virtual logbook akan membantu
mahasiswa merekap progres kerja selama proses magang di industri.
2. Melalui virtual logbook dapat membantu mempermudah industri
menyampaikan saran dan pendapat terkait institusi.

65
BAB VI
KESIMPULAN

Habituasi merupakan tahapan dalam mengaktualisasikan rencana


aktualisasi yang telah dibuat. Agenda aktualisasi yang penulis rencanakan
didasarkan pada isu yang sedang terjadi di lokus penulis sendiri. Dalam tahapan
pengidentifikasian isu penulis menggunakan teknik APKL yaitu actual,
problematik, kekhalayakan dan kelayakan kemudian diberikan penilaian
menggunakan skala likert yang memiliki rentang nilai 1 sampai 5. Dari lima isu,
isu diambil 3 isu dengan poin angka tertinggi. Dari hasil teknik APKL ini,
kemudian dilakukan analisis menggunakan USG yaitu urgency, seriousness, dan
growth dan skali likert rentang 1 sampai 5. Dari analisis USG ini didapatlah
perhitungan yang paling tinggi untuk isu yang perlu diselesaikan, yaitu mengenai
belum adanya sarana monitoring mahasiswa selama magang di industri secara
daring.
Dalam mengidentifikasi penyebab permasalahan, penulis menggunakan
metode fish bone dengan melakukan brainstorming. Dari hasil brainstorming
menghasilkan empat tulang utama, yaitu material, method, SDM dan perangkat.
Kesimpulan dari diagram tulang ikan itu adalah kurang efektifnya sistem
monitoring mahasiswa yang konvensionel karena tidak bisa mempelihatkan prgres
mahasiswa secara aktual dan juga belum memanfaatkan adanya web untuk
penerapan logbook. Permasalahan mengenai manajemen pengelolaan ini
diselesaikan dengan implementasi virtual logbook sebagai sarana monitoring
mahasiswa magang.
Dalam pelaksanaan habituasi ini, penulis menerapkan beberapa nilai yang
didapatkan pada pelatihan latihan dasar CPNS, yaitu akuntabilitas yang berkaitan
dengan kejelasan, detail dan keakuratan data dan informasi, nasionalisme dalam
hal penggunaan bahasa serta persatuan persepsi demi terwujudnya sebuah sistem
pembelajaran yang efektif, etika publik dalam berinteraksi dengan berbagai pihak,
komitemen mutu dalam upaya mengoptimalkan media pembelajaran yang inovatif
dapat terkelola dengan baik, whole of government dalam bekerjasama dengan
beragai pihak serta pelayanan publik yang bertujuan terciptanya kualitas

66
pelayanan yang baik bagi mahasiswa pada saat proses magang di industri.
Penerapan nilai-nilai dasar ini dapat membantu visi misi Politeknik AKA Bogor
dalam membekali mahasiswa dengan pemahaman akan ilmu pengetahuan untuk
dapat bersaing dan berjiwa tangguh. Kegiatan ini juga dapat meningkatkan
kecakapan dalam berkomunikasi sehingga menghasilkan pegawai yang
berintegritas, profesional, inovatif, produktif dan kompetitif.

SARAN
Perlu dilakukan upgrade dan pengembangan SIMAK agar akses dan
penyimpanan data bisa lebih cepat dan memiliki daya tampung data yang lebih
besar.

67
DAFTAR PUSTAKA

Kusumasari, B., Dwiputranti, S., & Allo, E. L. (2015). Akuntabilitas. Jakarta:


Lembaga Administrasi Negara.
Kumurotomo, W., Wirapraja, N. R., & A. I. (2015). Etika Publik. Jakarta:
Lembaga Administrasi Negara.
Tim Penulis Komisi Pemberantasan Korupsi. (2015). Anti Korupsi. Jakarta:
Lembaga Administrasi Negara.
Suwarno, Y., & Sejati, T. A. (2017). Whole of Government. Jakarta: Lembaga
Administrasi Negara.
Purwanto, E. A., Tyastianti, D., Taufiq, A., & Novianto, W. (2017). Pelayanan
Publik. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Yuniarsih, T., & Taufiq, M. (2015). Komitmen Mutu. Jakarta: Lembaga
Administrasi Negara.
Latief, Y., Suryanto, A., & Muslim, A. A. (2015). Nasionalisme. Jakarta:
Lembaga Administrasi Negara.
Fatimah, E., & Irawati, E. (2017). Manajemen Aparatur Sipil Negara. Jakarta:
Lembaga Administrasi Negara.
Utomo, T. W., Besseng, & Purwana, B. H. (2017). Habituasi. Jakarta: Lembaga
Administrasi Negara .

68
LAMPIRAN

69
70
71
72
73
BIODATA PENYUSUN

NAMA : LINTANNISA RAHMATIA

NIP : 199005302019012001

JABATAN : DOSEN ASISTEN AHLI – III/B

TTL : JAKARTA, 30 MEI 1990

JENIS KELAMIN : PEREMPUAN

UNIT KERJA : POLITEKNIK AKA BOGOR

ALAMAT ASAL : JL.PEJUANG IX A 72 MEDAN SATRIA BEKASI,

17131

EMAIL : lintannisar@kemenperin.go.id

PENDIDIKAN : MAGISTER ILMU KIMIA (NON HAYATI)

UNIVERSITAS INDONESIA

74
75
76
77
78
79
80
81
82
83