Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN TETAP PRAKTIKUM PILOT PLANT

PENYULINGAN / DISTILASI

DISUSUN KELOMPOK 1 :

NAMA : ANIS WAHYU NINGSIH (NIM : 061640421613)

DJULIUS AMAN WIJAYA (NIM : 061640421616)

FENTY ALNAFRAH (NIM : 061640421617)

JEKASYAH PERMADI (NIM : 061640421618)

LETRI YOSE DESMELLANI (NIM : 061640421620)

M BAGAS PRATAMA (NIM : 061640421621)

MERI PURNAMASARI (NIM : 061640421622)

M AFRIZAL (NIM : 061640421624)

M HADID FADHLILLAH (NIM : 061640421625)

MUTMAINNAH NINGTYAS K (NIM : 061640421626)

NABILA FEBIOLA (NIM : 061640421627)

KELAS : 7 KIA

INSTRUKTUR : Ibnu Hajar, S.T.,M.T.

TEKNIK KIMIA / DIV TEKNOLOGI KIMIA INDUSTRI

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA

TAHUN AKADEMIK 2019/2020


I. TUJUAN PERCOBAAN
 Dapat menjalankan peralatan unit distilasi dengan aman dan benar
 Menghitung efisiensi pelat/tahap dari peralatan unit disilasi di laboratorium Pilot
Plant Politeknik
 Memperkirakan kebutuhan kukus (steam) sebagi catu kalor seoptimum mungkin
 Mengetahui titik pengembunan dan titik penguapan bubble campuran

II. ALAT DAN BAHAN YANG DIGUNAKAN


Peralatan dan Bahan
 Unit distilasi/penyulingan kolom bubble cap
 Refractometer atau gas chromatography
 Stopwatch
 Beaker 250 ml dan 1000 ml
 Corong
 Pompa tangan portable
 Ember 15 liter
 Ethanol teknis/aseton teknis/ethylene glycol teknis (optional)
 Air
 Benzene sedikit (secukupnya)/optional

III. DASAR TEORI


Distilasi atau penyulingan adalah suatu metode pemisahan bahan kimia berdasarkan
perbedaan kecepatan atau kemudahan menguap (volatilitas) bahan. Dalam penyulingan,
campuran zat dididihkan sehingga menguap, dan uap ini kemudian didinginkan kembali ke
dalam bentuk cairan. Zat yang memiliki titik didih lebih rendah akan menguap lebih dulu.
Metode ini termasuk sebagai unit operasi kimia jenis perpindahan massa. Penerapan proses
ini didasarkan pada teori bahwa pada suatu larutan, masing-masing komponen akan
menguap pada titik didihnya. Model ideal distilasi didasarkan pada Hukum Raoult dan
Hukum Dalton.

Separasi atau pemisahan penyusunan atau komponen yang memiliki perbedaan sifat
ataupun kimiawi merupakan salah satu proses yang sering dijumpai pada proses teknik
kimia selain pencampuran, reformasi dll. Distilasi atau dijuga dikenal penyulingan sebagai
proses pemisahan bertujuan untuk meningkatkan konsentrasi atau kemurnian satu atau lebih
komponen, yang biasanya produk yang bertitik lebih rendah atau yang disebut produk
bawah dan bila terdiri dari lebih satu komponen merupakan residu. Penggunaan pemanasan
biasanya kukus (steam) sangat besar pengarunya selain rancang bangun dan peralatan
sendiri.
Destilasi adalah suatu metode pemisahan Hukum Raoult berdasarkan perbedaan titik
didih. Untuk membahas destilasi perlu dipelajari proses kesetimbangan fasa uap-cair,
kesetimbangan ini tergantung pada tekanan uap larutan. Hukum Raoult digunakan untuk
menjelaskan fenomena yang terjadi pada proses pemisahan yang menggunakan metode
destilasi; menjelaskan bahwa tekanan uap suatu komponen yang menguap dalam larutan
sama dengan tekanan uap komponen murni dikalikan fraksi mol komponen yang menguap
dalam larutan pada suhu yang sama (Armid, 2009).
Prinsip destilasi adalah penguapan cairan dan pengembunan kembali uap tersebut
pada suhu titik didih. Titik didih suatu cairan adalah suhu dimana tekanan uapnya sama
dengan tekanan atmosfer. Cairan yang diembunkan kembali disebut destilat. Tujuan destilasi
adalah pemurnian zat cair pada titik didihnya, dan memisahkan cairan tersebut dari zat padat
yang terlarut atau dari zat cair lainnya yang mempunyai perbedaan titik didih cairan murni.
Pada destilasi biasa, tekanan uap di atas cairan adalah tekanan atmosfer (titik didih normal).
Untuk senyawa murni, suhu yang tercatat pada termometer yang ditempatkan pada tempat
terjadinya proses destilasi adalah sama dengan titik didih destilat (Sahidin, 2008).
Secara umum proses yang terjadi pada destilasi sederhana atau biasa yaitu :
1. Penguapan komponen yang mudah menguap dari campuran dalam alat penguap
2. Pengeluaran uap yang terbentuk melalui sebuah pipa uap yang lebar dan kosong tanpa
perpindahan panas dan pemindahan massa yang disengaja atau dipaksakan yang dapat
menyebabkan kondensat mengalir kembali ke lat penguap.
3. Jika perlu, tetes-tetes cairan yang sukar menguap yang ikut terbawa dalam uap
dipisahkan dengan bantuan siklon dan disalurkan kembali kedalam alat penguap.
4. Kondensasi uap dalam sebuah kondensor
5. Pendingin lanjut dari destilat panas dalam sebuah alat pendingin
6. Penampungan destilat dalam sebuah bejana
7. Pengeluaran residu dari alat penguap
8. Pendinginan lanjut dari residu yang dikeluarkan Penampungan residu dalam sebuah
bejana.
Destilasi merupakan cara yang penting untuk melakukan pemisahan campuran atau
senyawa dalam skala besar. Dari pencampuran air dan penerimaan uap dalam sebuah
pemisahan campuran, molekul dalam gerakan tetap dan cenderung lepas dari permukaan
fase uap. Dalam temperatur yang tepat, pelarian fenomena akan dilanjutkan ke kotak
campuran yang dibatasi dengan uap basah. Destilasi ini dikatakan normal karena tekanan
campuran yang telah dipisahkan, tekanannya sama dengan tekanan udara luar yang besarnya
adalah satu atm. Destilasi normal digunakan untuk memisahkan campuran volatil dari
bahan yang tidak volatil. Itu dibuat dari cairan yang mendidih dan uap yang disimpan di
dalam sebuah penerima hasil destilasi yang telah siap dilanjutkan dalam kotak pemisah.
Pengaruh dari penambahan kolom fraksinasi akan mempersingkat beberapa pekerjaan
pemisah dari distilasi biasa hanya menjadi satu pekerjaan. Proses distilasi berlangsung
dimana uap cairan akan menjadi cairan di dalam kondensor pendingin. Cairan yang menjadi
uap merupakan senyawa murni yang terpisah dari campurannya dan dari zat pengkotamin
atau penyetor. Jika semua cairan sudah terpisah maka terdapat residu yang bersifat padatan.
Hasil distilasi disebut distilat.
Distilasi tergantung pada temperatur zatnya, beberapa molekul zat cair memiliki
energi yang cukup untuk diubah dan membuat suatu tekanan uap. Kecendrungan untuk
penguapan menjadi lebih besar karena energi kinetik yang ditambah dari kenaikan
temperatur. Ketika suatu cairan dipanaskan sampai tekanan uapnya sama dengan atmosfer
lingkungan cairan yang mendidih, maka hal ini disebut titik didih. Besarnya perbedaan titik
didih beberapa senyawa berbanding lurus dengan tingkat kemudahan pemisahannya.
Semakin besar perbedaan titik didih akan semakin mudah pula pemisahan senyawa tersebut.
Dan sebaliknya, apabila perbedaan titik didih kecil maka akan semakin sulit pula pemisahan
senyawa tersebut.
Proses destilasi bisa dikerjakan dalam satu langkah menggunakan sebuah kolom
fractionating antara botol destilasi dan alat kondensor. Salah satu tipe dari kolom adalah pipa
vertikal panjang yang sederhana dengan gelas embun atau material lembam lainnya. Sebuah
tipe fractionating setelah mendestilasi sebuah cairan bisa dilanjutkan. Kondensasi dan
penguapan diulangi beberapa kali sebelum air bereaksi di kkondensor atau alat pendingin,
akibatnya komponen terpisah dalam jumlah yang besar dari larutannya. Proses ini disebut
destilasi fraksinasi.
Untuk menggambarkan perbedaan ciri khas di antara sebuah zat dan sebuah larutan
dilakukan dengan menguji dua cairan homogen sehingga berubah sifatnya menjadi gas oleh
pemanasan dan kemudian didinginkan. Proses inilah yang disebut destilasi.
Hal-hal yang perlu diperhatikan pada waktu proses distilasi :
1. Termometer, Termometer tidak boleh dimasukan sampai mendekati/mengenai
larutan, tetapi hanya diatas permukaan.
2. Disetiap terjadinya kenaikan suhu uap lakukan penggantian wadah penampung
distilat.
Destilasi dapat dikategorikan ke dalam beberapa jenis diantaranya yaitu :
1. Distilasi berdasarkan prosesnya terbagi menjadi dua, yaitu :
a. Distilasi kontinyu
b. Distilasi batch
2. Berdasarkan basis tekanan operasinya terbagi menjadi tiga, yaitu :
a. Distilasi atmosferis
b. Distilasi vakum
c. Distilasi tekanan
3. Berdasarkan komponen penyusunnya terbagi menjadi dua, yaitu :
a. Destilasi system biner
b. Destilasi system multi komponen
4. Berdasarkan system operasinya terbagi menjadi dua, yaitu :
a. Single-stage Distillation
b. Multi stage Distillation
Selain pembagian destilasi, dalam referensi lain menyebutkan macam – macam
destilasi, yaitu :
- Destilasi sederhana
Pada distilasi sederhana, dasar pemisahannya adalah perbedaan titik didih yang jauh
atau dengan salah satu komponen bersifat volatil. Jika campuran dipanaskan maka
komponen yang titik didihnya lebih rendah akan menguap lebih dulu. Selain perbedaan
titik didih, juga perbedaan kevolatilan, yaitu kecenderungan sebuah substansi untuk
menjadi gas. Distilasi ini dilakukan pada tekanan atmosfer. Aplikasi distilasi sederhana
digunakan untuk memisahkan campuran air dan alkohol.
Gambar 1.

Gambar 1. Alat Destilasi Sederhana


Gambar di atas merupakan alat destilasi atau yang disebut destilator. Yang terdiri dari
thermometer, labu didih, steel head, pemanas, kondensor, dan labu penampung destilat.
Thermometer Biasanya digunakan untuk mengukur suhu uap zat cair yang didestilasi selama
proses destilasi berlangsung. Seringnya thermometer yang digunakan harus memenuhi
syarat:
a. Berskala suhu tinggi yang diatas titik didih zat cair yang akan didestilasi.
b. Ditempatkan pada labu destilasi atau steel head dengan ujung atas reservoir HE sejajar
dengan pipa penyalur uap ke kondensor. Labu didih berfungsi sebagai tempat suatu,
campuran zat cair yang akan didestilasi .
Steel head berfungsi sebagai penyalur uap atau gas yang akan masuk ke alat pendingin
( kondensor ) dan biasanya labu destilasi dengan leher yang berfungsi sebagai steel head.
Kondensor memiliki 2 celah, yaitu celah masuk dan celah keluar yang berfungsi untuk aliran
uap hasil reaksi dan untuk aliran air keran. Pendingin yang digunakan biasanya adalah air
yang dialirkan dari dasar pipa, tujuannya adalah agar bagian dari dalam pipa lebih lama
mengalami
kontak dengan air sehingga pendinginan lebih sempurna dan hasil yang diperoleh lebih
sempurna. Penampung destilat bisa berupa erlenmeyer, labu ataupun tabung reaksi
tergantung pemakaiannya. Pemanasnya juga dapat menggunakan penangasataupun mantel
listrik yang biasanya sudah terpasang pada destilator.
- Destilasi bertingkat ( fraksional )
Fungsi distilasi fraksionasi adalah memisahkan komponen-komponen cair, dua atau
lebih, dari suatu larutan berdasarkan perbedaan titik didihnya. Distilasi ini juga dapat
digunakan untuk campuran dengan perbedaan titik didih kurang dari 20 °C dan bekerja pada
tekanan atmosfer atau dengan tekanan rendah. Aplikasi dari distilasi jenis ini digunakan
pada industri minyak mentah, untuk memisahkan komponenkomponen dalam minyak
mentah. Perbedaan distilasi fraksionasi dan distilasi sederhana adalah adanya kolom
fraksionasi. Di kolom ini terjadi pemanasan secara
bertahap dengan suhu yang berbeda-beda pada setiap platnya. Pemanasan yang berbeda-
beda ini bertujuan untuk pemurnian distilat yang lebih dari plat-plat di bawahnya. Semakin
ke atas, semakin tidak volatil cairannya.
- Destilasi uap
Distilasi uap digunakan pada campuran senyawa-senyawa yang memiliki titik didih
mencapai 200 °C atau lebih. Distilasi uap dapat menguapkan senyawa-senyawa ini dengan
suhu mendekati 100 °C dalam tekanan atmosfer dengan menggunakan uap atau air
mendidih. Sifat yang fundamental dari distilasi uap adalah dapat mendistilasi campuran
senyawa di bawah titik didih dari masing-masing senyawa campurannya. Selain itu distilasi
uap dapat digunakan untuk campuran yang tidak larut dalam air di semua temperatur, tapi
dapat didistilasi dengan air. Aplikasi dari distilasi uap adalah untuk mengekstrak beberapa
produk alam seperti minyak eucalyptus dari eucalyptus, minyak sitrus dari lemon atau jeruk,
dan untuk ekstraksi minyak parfum dari tumbuhan. Campuran dipanaskan melalui uap air
yang dialirkan ke dalam campuran
dan mungkin ditambah juga dengan pemanasan. Uap dari campuran akan naik ke atas
menuju ke kondensor dan akhirnya masuk ke labu distilat.
- Destilasi vakum
Distilasi vakum biasanya digunakan jika senyawa yang ingin didistilasi tidak stabil,
dengan pengertian dapat terdekomposisi sebelum atau mendekati titik didihnya atau
campuran yang memiliki titik didih di atas 150 °C. Metode distilasi ini tidak dapat
digunakan pada pelarut dengan titik didih yang rendah jika kondensornya menggunakan air
dingin, karena komponen yang menguap tidak dapat dikondensasi oleh air. Untuk
mengurangi tekanan digunakan pompa vakum atau aspirator. Aspirator berfungsi sebagai
penurun tekanan pada sistem distilasi ini
- Distilasi Azeotrop
Memisahkan campuran azeotrop (campuran dua atau lebih komponen yang sulit
dipisahkan), biasanya dalam prosesnya digunakan senyawa lain yang dapat memecah ikatan
azeotrop tersebut, atau dengan menggunakan tekanan tinggi.
- Refluks / Destruksi
Refluks/destruksi ini bisa dimasukkan dalam macam –macam destilasi walau pada
prinsipnya agak berkelainan. Refluks dilakukan untuk mempercepat reaksi dengan jalan
pemanasan tetapi tidak akan mengurangi jumlah zat yang ada. Dimana pada umumnya
reaksi- reaksi senyawa organik adalah “lambat” maka campuran reaksi perlu dipanaskan
tetapi biasanya pemanasan akan menyebabkan penguapan baik pereaksi maupun hasil
reaksi. Karena itu agar campuran tersebut reaksinya dapat cepat, dengan jalan pemanasan
tetap jumlahnya tetap reaksinya dilakukan secara refluks. Fungsi refluks, adalah
memperbesar L/V di enriching section, sehingga mengurangi jumlah equibrium stage yang
diperlukan untuk product quality yang ditentukan, atau, dengan jumlah stage yang sama,
akan menghasilkan product quality yang lebih baik dengan menggandakan kontak kembali
antara cairan dan uap agar panas yang digunakan efisien. Refluks/destruksi ini bisa
dimasukkan dalam macam-macam destilasi walau pada prinsipnya agak berkelainan.
Refluks dilakukan untuk mempercepat reaksi dengan jalan pemanasan tetapi tidak akan
mengurangi jumlah zat yang ada. Dimana pada umumnya reaksi- reaksi senyawa organik
adalah lambat maka campuran reaksi perlu dipanaskan tetapi biasanya pemanasan akan
menyebabkan penguapan baik pereaksi maupun hasil reaksi. Karena itu agar campuran
tersebut reaksinya dapat cepat, dengan jalan pemanasan tetap jumlahnya tetap reaksinya
dilakukan secara refluks.

1. ATURAN FASA DAN HUKUM RAOULT


Seperti pada system gas dan cair dibatasi oleh aturan fasa. Untuk campuran biner
(bayangan biner (pseudobinary)) terdapat dua pesusun, A dan B ; pesusun A lebih mudah
teruapkan dibandingkan B, fasa yang diberikan persamaan :
F =C-P +2 ... (1)
Dalam hal ini P adalah jumlah derajat kebebasan system, maka diperoleh harga F adalah
2 (“mengacu pada Geankoplis, Transport Processes and Unit Operation; hal 574 pers.10.2-1
atau Mccabe,Smith, Unit Operation of Chemical Eng (Neering, hal 450).
Dengan empat perubahan suhu, tekanan, fraksi A dalam fase uap dan XA dalam fase
cair. Fraksi-fraksi B dapat dicari jika YA atau XA diketahui, karena YA + YB = 1,0 dan XA +
XB = 1,0. Jika tekanan ditentukan , suhu dan susunan uap menyesuaikan dengan sendirinya.
Dengan hukum Raoult, sebagai hukum ideal, fase uap-cair pada kesetimbangan dapat
ditentukan.
PA= PAXA ...(2)
Pada persamaan 2, PA adalah tekanan parsial uap A alam satuan Pa (atm). P A adalah
tekanan total uap Pa (atm) dan XA adalah fraksi mol A dalam fase cair. Untuk system dengan
larutan ideal atau tidak ideal mengikuti hokum Hendry dalam larutan yang en
A = pesusun yang lebih mudah teruapkan
B = pesusun yang lebih sukar teruapkan
Jika larutan campuran biner dengan pesusun A dan B mematuhi hokum raoult, maka
diagram tiitk didih daoat dicari dengan menggunakan persamaan-persamaan berikut :
PA = PAXA PB = PB (1-XA) ...(3)
PA = P YA PB = P (1-YA) ...(4)
PAPB = P ...(5)
PAXA +PB (1-XA) = P ...(6)
XA = (P-PB)/( PA - PB ) ...(7)
YA = PA / P = PA XA / P ...(8)
Selain penenrapan hukum Raoult telah dikerjakan di atas suatu besaran keteruapan
nisbi (α) , juga sering digunaan untuk memperoleh data kesetimbangan X dan Y. Untuk
sistem biner teruapkan nisbi pesusun A terhadap pesusun B dalam campurannya adalah :
Keteruapan nisbi , α AB = keteruapan A / keteruapan B
Keteruapan A = ( YA/XA )
Keteruapan B = ( 1 – YA ) / ( 1 –XA )
Sehingga di perloeh :
αAB = {(YA/XA)/(1– YA)/(1-XA)}=YA(1–XA)/(1–YA) ...(9)
αAB XA(1–YA)=YA(1–XA) ...(10)
YA = αABXA/{1+XA(αΑB–1)} ...(11)
Keteruapan nisbi ini sangat berguna dan dapat diterapkan jika harganya tetap, karena
tidak bergantung pada keadaan cairan pada tekanan tertentu walaupun tetap ada
kemungkinan bergeser sedikit perubahan konsentrasi.
Untuk campuran ideal :
=(YA/XA)/(YB/ XB)
αAB ...(12)
αAB = PA/PB ...(13)
Harga PA/PB ini hamper selalu tetap pada rentang αx = 0 sampai dengan X = 1,0 , jika
harga αAB lebih besar dan pada 1,0 pemisahan baru mungkin terjadi. Dan apabila system
biner mematuhi Hukum Raoult atau bertingkah laku ideal , penyimpangan α AB sangat kecil
terhadap rentang konsentrasi yang besar pada tekanan total tetap.

2. DISTILASI BERKESINAMBUNGAN (FRAKSIONASI )


Macam – macam cara distilasi serta teori dan kaidah – kaidahnya banyak di jumpai
pada berbagai buku acuan untuk teknik kimia. Distilasi berkesinambungan atau yang dikenal
sebagai seperti unit distilasi yanga ada pada laboratorium JJurusan Teknik Kimia politeknik
Negeri Sriwijaya ,merupakan jenis distilasi yang paling sering dijumapai dan digunakan
oleh industri – industri kimia. Dengan cara memperbanyak tahap permukaan bidang sentuh
antar fase sepanjang kolom , pemisahan yang dilakukan akan jauh lebih baik disbanding
operasi dengan tahap tunggal. Fraksionasi itu sendiri berlangsung di dalam kolom
fraksionasi , sebuah silinder tegak di dalamnya dilengkapi baik unggunan atau sekat yang
rapat untuk memacu persentuhan antar fase cair dan fase uap.
Umpan pada tahap awal pengumpanan berwujud cair dimasukkan ke dalam kolom
terletak pada pertengahan ke atas kolom. Produk atau serahan atas yang kaya akan penyusun
yang lebih mudah teruapkan diperoleh pada atas kolom dan produk yang kaya penyusun
yang sukar teruapkan yang diperoleh pada dasar kolom. Bagian kolom di atas titik
pengumpanan disebut bagian peningkatan (rectifying section or enriching section),
sedangkan bagian kolom di bawah titik pengumpanan disebut bagian peluruhan (stripping
section or exhausting section). Fasa uap dihasilkan oleh kerja penangas ulang yang terletak
pada bagian dasar kolom. Fasa cair di dalam bagian peningkatan dihasilkan oleh kerja
pendingin yang terletak dekat bagian atas kolom tempat panas yang menyertai proses.
Pada setiap sekat atau pelat (plate) di dalam kolom uap bersentuhan dengan cairan dan
massa dipertukarkan; yaitu massa pesusun yang lebih sukar teruapkan dipindahkan dan fasa
cair ke fasa uap. Jadi melaju turun sepanjang kolom dengan segera kaya akan pesusun yang
lebih sukar teruapkan yang bertitik didih lebih tinggi, sedangkan uap akan melaju naik
sepanjang badan kolom dan segera kaya akan pesusun yang lebih mudah teruapkan yang
bertitik didih lebih rendah. Di sini tampak terjadi penurunan suhu sepanjang kolom dari
bawah ke atas yang berakibat terjadi pengembunan sebelum campuran uap mencapai atas
kolom dan pendingin; tentu saja bertitik embun lebih tinggi akan terembunkan terlebih
dahulu.

3. NERACA MASSA DAN NERACA PANAS DALAM PERHITUNGAN


Tata nama yang akan digunakan dalam perhitungan :
F, D, W laju umpan (feed), serahan atas (top product), serahan bawah (bottom product)
dalam satuan massa atau mol per satuan waktu.
ZF, XO, XW fraksi pesusun yang lebih mudah teruapkan dalam umpan, serahan atas dan
serahan bawah dalam fraksi mol.
L, V laju molar cairan dan uap di dalam kolom.
X, Y fraksi mol penyusun yang lebih mudah teruapkan dalam fasa cair dan fasa uap.
HL, HV energi dalam satuan enthalpi molar fasa cair dan fasa uap

4. GRAFIK FRAKSI MOL SOLUTE DI UAP vs CAIR


Penentuan atau jumlah banyaknya sekat secara teori McCabe-Thiele
Persamaan kesetimbangan massa pesusun atau komponen seluruh kolom
Persamaan dasar:
F=D+W ...(14)
Dengan pertimbangan komponen mudah teruapkan (Aseton/Ethylene/Glycol)
Fxf =Dxd+Wxw ...(15)
Fxf=Dxd+(F-D)xw ...(16)
D= F[xf-xw]/[xD-xw] ...(17)
D= F[xD-xF]/[xD-xw] ...(18)
Sedangkan neraca kalor untuk keseluruhan sistem dapat dituliskan sebagai berikut :
F GF + qR = D H0 + W HW +qC + qL ...(19)
Dimana qR, qC, dan qL adalah masing-masing kalor yang dilepas atau diterima oleh pemanas
dan pendingin

Pada bagian peningkatan atau Enrichment


Dilihat pada bagian diatas jalur sekat umpan masuk (di bawah Kondensor)
Vn+1 = Ln + D ...(20)
untuk komponen yang mudah teruapkan
Vn+1 . Yn+1 = L N XD +D XD (21)
...

Didapatkan GARIS OPERASI ATAS dengan persamaan garis lurus


Yn+1 = (Ln /Vn+1) Xn + D XD /Vn+1 ...(22)
Karena Vn+1 = Ln + D, dan Ln /Vn+1 = R/R + 1 dan diasumsikan Yn+1 = Yn dimana R adalah
rasio refluks berharga tetap.
Didapatkan persamaan serupa untuk GARIS OPERASI ATAS
Yn+1=(R/R+1)Xn+XP/(R+1) ...(23)
Gradien (m) = Ln /Vn+1 = (R+1) dan melalui titik (XP /(R+1); 0)

Untuk Bagian Pelurusan (Stripping)


Dilihat pada bagian kolom di bawah jalur sekat masuk umpan (di atas Reboiler)
Vm+1 = Lm – W ...(24)
Untuk komponen yang mudah teruapkan
Vm+1 . Ym+1 = Lm Xm – W XW ...(25)
Vm+1 . Lm / Vm+1 Xm – W/Vm+1 XW ...(26)
Didapatkan GARIS OPERASI BAWAH dengan persamaan garis lurus dengan gradien (m) =
Lm Vm+1 dan melalui titik (0; W/Vm+1 XW) atau (Lm/W XW; 0) atau (xW; xW)

TITIK PERPOTONGAN GARIS OPERASI ATAS & GARIS OPERASI BAWAH (q)
Perpotongan dianggap di titik [xq; yq]

Dimana L adalah cairan dari refluks dan V adalah uap yang akan terkondensasi. Neraca
massa komponen yang mudah teruapkan :
VnYq = LnXq + DXD ...(27)
dan
VmYq = LmXq + WXw ...(28)
Dengan pengurangan didapatkan
Yq [Vm-Vn]= [Lm-Ln] Xq – [DXD+WXw] ...(29)
Neraca massa pada sekat atau pelat pengumpanan :
F + L n + Vm = L m + Vn ...(30)
Vm Vn = Lm LnF ...(31)
Dimana Hf adalah enthalpy 1 mol dan umpan pada temperature umpan Tf (TR 13) (jika
dibawah titik didih ) yang akan dinaikkan ke Hft (enthalpy umpan pada titik didihnya) yang
berarti kalor harus diberikan untuk dijadikan umpan pada titik didih adalah :
F (Hfs – Hf)/ λ, dimana λ adalah panas laten molar dari uap.
Didapat persamaan untuk cairan dan refluks, L
Lm = Ln + F + F (Hfs – Hf)/λ
= Ln + F [(λ + Hfs – Hf)/λ]
= Ln + qF ...(32)
dimana q adalah kalor yang diperlukan untuk menguapkan 1 mol umpan kalor laten molar
dari umpan
dari persamaan (r)
Vm – Vn = qF – F ...(33)
Neraca massa dari komponen yang mudah teruapkan
F ( q-1) yq = qFxq – Fxf
Yq = (q / (q – 1)) Xq – (Xf / (q – 1))
Persamaan ini dikenal garis – q, jika Xq = Xf maka yq = Xf
Gradient garis adalah q/(q-1) melalui titik (Xf,Xf) dan jika yq = 0 maka Xq =Xf/q dan garis
q dapat dengan mudah melalui dua titik.
Sifat atau karakteristik alami dan umpan menentukan q :
a. Umpan cair dingin dibawah titik didih q>1
b. Umpan pada titik didih q=1
c. Umpan sebagian dalam bentuk uap 0<q<1
d. Umpan dalam keadaan uap jenuh q=0
e. Umpan dalam keadaan uap terpanas lanjut q<0
Perubahan dan gradien pada garis – q karena perbedaan q akan mengubah konsentrasi dari
liquid pada perpotongan garis operasi dengan rasio refluks tertentu. Yang berarti juga
perubahan pada jumlah pelat teoritis.

Perhitungan Jumlah Tahap / Sekat / Pelat Pada Proses Refluks Total


Bila diingin keadaan produk (dalam hal ini konsentrasi atau fraksi mol) baik atas
maupun bawah dapat diperkirakan dengan menerapkan metode Fenke sebagai berikut.
Selama proses tidak ada pengambilan produk (hanya sampel) baik atas maupun bawah
dengan kata lain D = 0, W = 0 dan L = V sehingga :
Dari persamaan (I) didapatkan
Yn = xn + 1
Dan persamaan (m) didapatkan
Ym = Xm + 1
Pertimbangkan dua komponen A dan B ada konsentrasi atau fraksi mol campuran
ditangki tampung (t) adalah xta dan xtb. Sehingga pada sekat pertama didapat komposisi
sebagai berikut :
Sekat 1 [Xa/Xb]1 = [ya/yb]t = αt [Xa/Xb]t
Sekat 2 [Xa/Xb]2 = [ya/yb]t = αt [Xa/Xb]1 = α1 α2 [Xa/Xb]t
Sekat n [Xa/Xb]n = [y2/yb]n-1 = α1 α2 α3…αn-1 αt [Xa/Xb]t
[Xa/Xb]n = αn rata [xa/xb]t
Dimana α = volatilitas/ kepenguapan relative = {(PaXb)/(XaPb)}
α nrata-rata = volaritas rata rata komponen a-b
pengembunan yang terjadi pada kondenser digambarkan sebagai berikut :
n = jumlah sekat/pelat/tahap termasuk tahap reboiler yang dibutuhkan
d = produk atas ; t = dianggap produk bawah/dalam tangki
(lakukan proses ini setelah menit ke 130)
Berikut data dari Perry’s Chem.Eng.Handbook bab 13 “Distilation”
Data kesetimbangan Cair-Uap pada tekanan konstan untuk beberapa campuran biner

IV. PROSEDUR PERCOBAAN

Yang Perlu Diperhatikan


 Pipa kukus panas (gunakan sarung tangan tahan panas)
 Banyak uap alkohol (mudah terbakar dan karsinogen)
 Peralatan mudah pecah (gelas dan elektronik)
 Lingkungan banyak looose nutsl / screws dan bahan kimia (jas lab/up roll)

Langkah Kerja
1. Membuka katup-katup air pendingin (sebagai Standart Operation Procedur)
2. Memasukkan umpan ± 40 Lt etanol teknis baru (hasil distilasi produk atas percobaan
sebelumnya) ke dalam labu penampung distilat dingin (untuk sementara dipakai
sebagai penampung umpan)
3. Menambahkan ke dalam labu penampung tersebut ± 100 Lt air (penambahan sedikit
benzene dapat dilakukan/optional)
4. Menutup dan memeriksa saluran pelepasan tekanan kolom dan tangki tampung tidak
tersumbat (the flexibel hose)
Pada Panel Pengendali
1. Membuka katup udara tekan, memutar switch utama (merah) ke angka 1 (on), pada
pengendali elektronik.
2. Menekan tombol 8 padda kedua pengendali tersebut untuk menghentikan tampilan 4
berkedip-kedip.

Untuk Mengalirkan Air Pendingin di Kondensor


1. Pada pengendali TRC-3, menekan tombol 8 sehingga lampu warna hijau didekatnya
(SP-W) menyala, disusul dengan menekan tombol 13 hingga lampu warna hijau
didekatnya menyala.
2. Menekan atau mengatur tombol 12.1 dan 12.2 untuk mendapatkan angka (temperatur
air pendingin diinginkan) ± 15 (± 50C dibawah temperatur air biasa) pada tampilan 4.
3. Menekan tombol 8 sampai lampu merah didekatnya (PV-X) menyala, pada tampilan 4
menunjukkan temperatur sebenarnya dan air pendingin.
4. Mematikan lampu dekat tombol 13 dengan menekan tombol 13 (supaya temperatur
yang diset tersebut tidak berubah).
5. Mematikan atau meneka tombol 10 warna kunig (manual) bila menyala.

Untuk Dapat Membuka Katup Kukus di Reboiler


1. Pada pengendalian lain (PIC-12), menekan tombol 8 sampai lampu hijau didekatnya
(SP-W) menyala. Disusul tekan tombol 13 sampai lampu hijau didekatnya menyala
2. Menekan atau mengatur tombol 12.1 dan 12.2 untuk mendapatkan angka (perbedaan
tekanan dalam kolom yang diinginkan) ± 0,5 Bar pada tampilan 4.
3. Menekan tombol 8 sampai lampu merah didekatnya (PV-X) menyala, pada tampilan 4
menunjukkan perbedaan tekanan yang sebenarnya pada tampilan 4.
4. Mematikan lampu dekat tombol 13 dengan menekan tombol 13 (supaya temperatur
yang diset tersebut tidak berubah)
5. Mematikan atau menekan tombol 10 warna kuning (manual) bila dalam keadaan
menyala, sekarang beroperasi pada keadaan otomatis
6. Memasukkan atau setting parameter dan struktur switch baik TRC-3 atau PIC-12 oleh
instruktur atau pengajar.
7. Menekan tombol 8 terus sampai pada tampilan 6 menunjukkan “PS”, menekan tombol
12.1 sampai pada tampilan menunjukkan “Par” (pemasukkan data parameter) atau
“Str” (struktur switch)
Untuk pengaturan struktur “switch” yang perlu diperhatikan.

Proses Pemanasan
1. Menekan tombol hijau pada pompa umpan [P2] dan mengatur laju alir 150 lt/jam
hingga umpan masuk ke preheater,
2. Membuka katup kukus [steam] ke arah pemanas mula [preheater](Katup kukus ke
arah Reboiler/FFE masih tertutup), diperkirakan tidak sampai terlalu besar tapi sudah
mendidih [teperatur umpan masuk 75 – 85 oC
3. Memperhatikan angan sampai pemanas mulai/ preheater dalam keadaan kosong/tanpa
umpan selama masih ada pemanas/kukus
4. Memulai stopwatch sebagai t=0
5. Setelah 5 – 10 menit mengambil pembacaan [sudah ada umpan di tangki “sump”] (1)
Laju dan (2) Temperatur umpan masuk dan preheater, TR 13 [pada rekorder di panel], (3)
Produk atas [distilat panas] bila sudah (melalui V1) bila sudah ada dan (4) produk bawah
(melalui V3 dengn V4 terbuka dan V5 tertutup) cukup. Menutup katup ke rah pendingin
bawah V4 juga V3 dan membka katup Vs
6. Menekan dan menyalakan pompa “sump”/ menampung P3, mengatur laju 400 lt/jam
pada F128
7. Membuka katup kukus yang menuju Reboiler/FFE 3-4 putaran
8. Mengambil data temperatur umpan masuk dan Reboiler [T 124 pada termometer lokal]
setelah interval 30 menit
9. Setelah didapatkan distilat cukup banyak [mengisi ¾ isi tangki distilat panas diatas kira-
kira 1 – 1,5 jm], menyalakan pompa distilat P1 dan mengatur refluk dengan perbandingan
refluk dan produk atas 1:1
10. Mencatat laju refluk, produk atas, produk bawah [bila memang diambil] dan laju umpan
[laju di Reboiler dan dianggap masuk ke sekat pelat 1]
11. Setelah umpan habis, mematikan /mentup katup kukus ke pemanas mula/ Preheater dan
mematikan pompa umpan P2
12. Mematikan pompa distilat P1 bila distilat panas telah habis.
Penghentian Proses
1. Menutup katup-katup manual kukus (baik ke Preheater (sudah harus tertutup) maupun ke
Reboiler) menggunakan sarung tangan,
2. Menekan atau menyalakan tombol warna kuning (manual) sampai lampu didekatnya
menyala pada pengedah PIC-12,
3. Menekan tombol 5.1 sampai tampilan 6 di dekatnya (OUT-Y) menunjukkan angka 9.
4. Mematikan pompa distilat P1 dan pompa tampung atau sump P2
5. Ada panel pengendali, mematikan switch tekanan (hitam) dan switch utama (merah) ke
0 (off).

V. DATA PENGAMATAN

 Data percobaan

No. Waktu Laju FI 28 TR 21 TR 23 TR 26 TR 25 TI 24 Laju


(menit) steam (ℓ/jam) (oC) (oC) (oC) o
( C) o
( C) kondensat
kg/jam (kg/jam)
1 0 56 300 97 170 96 90 88 87
2 10 56 300 98 170 97 92,5 88 87
3 20 57 300 99 172 98 92,5 88 88
4 30 58 300 99 172 98 93 89 88
5 40 58 300 99 173 99 93 89 90
X 57 300 98,4 171,4 97,6 92,2 88,4 88

 Data Indeks Bias

T (menit) Indeks bias


0 1,334
10 1,341
20 1,340
30 1,340
40 1,337

VI. PERHITUNGAN
1. Kalor lepas steam (Qi)
a. Menghitung kalor awal steam (Qas)
m (laju steam) = 57 kg/jam
TR 23 = 171,4 oC
hg = 2770,072 kj/kg
Qas = m x hg
= 57 kg/jam x 2770,072 kj/kg
= 1577894,104 kj/jam

b. Menghitung kalor kondensat (Qkt)


m (laju steam) = 57 kg/jam
TR 25 = 92,2 oC
hf = 386.1128 kj/kg
Qkt = m x hf
= 57 kg/jam x 386,1128 kj/kg
= 22008,4296 kj/jam

c. Menghitung kalor kondensasi (Qki)


m ( laju steam) = 57 kg/jam
hfg = hg x hf
= (2770,072 – 386,1128) kj/kg
= 2388,9592 kj/kg

Qki = m x hfg
= 57 kg/jam x 2383,9592 kj/kg
= 135.885,6744 kj/jam

 Menghitung kalor lepas steam (Qi)


Qi = Qas - Qkt + Qki
Qi = (157.894,104 -2208,4296 + 135.885,6744 ) kj/jam
Qi = 271.771,3488 kj/jam

 Kalor diterima
a. Menghitung kalor diterima 1 (tidak terjadi perubahan fase)
m (FI 28) = 300 L/jam
ρ = 998,3 kg/m3

Laju alir massa (m3) = x x

= 299,55 kg/jam
Cp = 4,21 kj/kg K
TI 24 = 88,4 oC
TR 21 = 98,4 oC
ΔT = 10 oC : 10 K
Qo = m x Cp x ΔT
= 299,55 kg/jam x 421 kj/kg K x 10 K
= 12611,055 kj/jam
VII. ANALISA PERCOBAAN
Distilasi merupakan proses pemisahan yang bsifat homogen. Pemisahan tersebut
didasarkan pada perbedaan titik didih (volatilitas) diantara kedua komponen atau lebih untuk
meningkatkan konsentrasi komponen tersebut. Sehingga komponen yang memiliki titik
didih lebih ringan akan terpisah terlebih dahulu dengan menguap dan menjadi produk atas.
Praktikum distilasi yang dilakukan merupakan praktikum skala pilot plant dimana
skala tersebut merupakan peralihan dari skala laboratorium menuju skala industri. Beberapa
hal yang membedakan antara distilasi sederhana dengana distilasi skala pilot plant yaitu
pada skala pilot plant terdapat pengendali yang berada pada control panel dan juga sistem
yang dilakukan oleh distilasi skala pilot plant adalah sistem kontinyu. Sedangkan pada
distilasi sederhana skala laboratorium, tidak ada panel pengendali (panel control) yang dapat
mengendalikan alat dari kejauhan dan juga tidak terdapat lagi blok diagram.
Jenis distilasi yang ada di laboratorium pilot plant adalah jenis distilasi fraksionasi
dimana pemisahannya dengan cara memperbanyak permukaan bidang sentuh antar fasa
sepanjang kolom. Pemisahan yang dihasilkan akan jauh lebih baik dibanding dengan
distilasi tunggal.
Umpan pada tahap awal penguapan berwujud cair dimasukkan ke dalam kolom
terletak pada pertangahan ke atas kolom. Produk atau serahan atas yang kaya akan pesusun
yang lebih mudah teruapkan yang diperoleh pada dasar kolom. Bagian kolom diatas titik
pengumpanan disebut bagian peningkatan, sedangkan bagian kolom dibawah titik
pengumpanan disebut bagian peluruhan. Fasa uap yang dihasilkan oleh kerja penangas ulang
yang terletak pada bagian dasar kolom. Fasa cair didalam bagian peningkatan dihasilkanoleh
kerja pendingin yang terletak dekat bagian atas kolom tempat panas yang menyertai proses.
Pada setiap sekat/pelat di dalam kolom uap bersentuhan dengan cairan dan massa
dipertukarkan. Tampak terjadi penurunan suhu sepanjang kolom dan bawah keatas yang
berakibat terjadi pengembunan sebelum campuran uap mencapai atas kolom dan
pendinginan.

VIII. KESIMPULAN
1. Distilasi adalah suatu proses pemisahan yang homogen yang bertujuan untuk
meningkatkan konsentrasi satu atau lebih komponen.
2. Jenis distilasi yang digunakan adalah distilasi fraksionasi
3. Prinsip dasar distilasi adalah jika suatu zat dalam larutan tidak sama-sama menguap,
maka uap larutan akan mempunyai komponen berbeda dengan larutan aslinya
4. Kalor yang dibutuhkan pada proses distilasi adalah 59.175,1898 kj/jam

IX. DAFTAR PUSTAKA

Tim Penyusun. 2019. Penuntun Praktikum Pilot Plant. Jurusan Teknik Kimia.
Palembang: Politeknik Negeri Sriwijaya

http://rafitarjenipolsri.blogspot.com/2018/01/penyulingandistilasi-bubble-cup.html

https://dokumen.tips/documents/laporan-praktikum-destilasi-kel2.html

https://vdocuments.mx/laporan-distilasi-kel-5-6.html

(Diakses pada 29 Desember 2019)


GAMBAR ALAT

Reboiler
Labu Penampung

Kondensor

Kolom Distilasi
Heater