Anda di halaman 1dari 26

Bab ke 14

KONSUMEN
Surplus

Dalam bab sebelumnya kita telah melihat bagaimana untuk memperoleh fungsi
permintaan konsumen dari preferensi yang mendasari atau fungsi utilitas. Tapi
di PRAC-tice kita biasanya prihatin dengan masalah terbalik-bagaimana
memperkirakan preferensi atau utilitas dari perilaku permintaan diamati.
Kita telah meneliti masalah ini dalam dua konteks yang lain. Dalam chap-ter
5 kita menunjukkan bagaimana seseorang bisa memperkirakan parameter fungsi
utilitas dari mengamati perilaku permintaan. Dalam Cobb-Douglas contoh yang
digunakan dalam bab itu, kami mampu memperkirakan fungsi utilitas yang
menggambarkan perilaku pilihan yang diamati hanya dengan menghitung rata-
rata pengeluaran di-Ture berbagi masing-masing baik. Fungsi utilitas yang
dihasilkan kemudian dapat digunakan untuk mengevaluasi perubahan dalam
konsumsi.
Dalam Bab 7 kita menguraikan bagaimana menggunakan analisis preferensi
yang diungkapkan untuk memulihkan perkiraan preferensi yang mendasari yang
mungkin telah menghasilkan beberapa pilihan yang diamati. Perkiraan ini kurva
ketidakpedulian juga dapat digunakan untuk mengevaluasi perubahan dalam
konsumsi.
Dalam bab ini kita akan mempertimbangkan beberapa pendekatan untuk
masalah memperkirakan utilitas dari mengamati perilaku permintaan. Meskipun
beberapa metode yang akan kita periksa kurang umum daripada dua metode
yang kita
252 SURPLUS konsumen (ch. 14)

Diperiksa sebelumnya, mereka akan berguna dalam beberapa aplikasi yang akan
kita bahas nanti di buku ini.
Kami akan mulai dengan meninjau kasus khusus perilaku permintaan yang
sangat mudah untuk memulihkan perkiraan utilitas. Kemudian kita akan
mempertimbangkan lebih banyak kasus umum preferensi dan perilaku
permintaan.

14,1 permintaan untuk baik diskrit

Mari kita mulai dengan meninjau permintaan untuk baik diskrit dengan utilitas
quasilinear, seperti yang dijelaskan dalam Bab 6. Misalkan fungsi utilitas
mengambil bentuk v(x) + y dan x-baik hanya tersedia dalam jumlah bilangan
bulat. Mari kita berpikir tentang y-baik sebagai uang yang akan dihabiskan
untuk barang lain dan menetapkan harga ke 1. Biarkan p menjadi harga dari x-
baik.
Kami melihat dalam Bab 6 bahwa dalam hal ini perilaku konsumen dapat
dijelaskan dalam hal harga reservasi, r1 = v(1) − v(0), r2 = v(2) − v(1),
dan seterusnya. Hubungan antara harga reservasi dan permintaan sangat
sederhana: jika n unit dari baik diskrit dituntut, kemudian rn ≥ p ≥ rn+ 1.
Untuk memverifikasi ini, mari kita lihat contoh. Misalkan konsumen memilih
untuk mengkonsumsi 6 unit x-baik ketika harganya p. Maka kegunaan dari
mengkonsumsi (6, m − 6p) harus setidaknya sama besarnya dengan kegunaan
dari mengkonsumsi bundel lainnya (x, m − px):

v(6) + m − 6p ≥v(x)+ m − px. (14. 1)


Khususnya ketidaksetaraan ini harus terus untuk x = 5, yang memberi kita

v(6) + m − 6p ≥dalam(5) + m − 5p.

Mengatur ulang, kita memiliki v(6) − v(5) = r6 ≥ p.


Persamaan (14,1) juga harus terus untuk x = 7. Ini memberi kita

v(6) + m − 6p ≥in(7) + m − 7p,

yang dapat diatur ulang untuk menghasilkan

p ≥ dalam(7) − (6) = r7.

Argumen ini menunjukkan bahwa jika 6 unit x-baik dituntut, maka harga x-
baik harus terletak antara r6 dan r7. Secara umum, jika n unit dari x-baik yang
dituntut pada harga p, kemudian rn ≥ p ≥ rn+ 1, seperti yang kita ingin
menunjukkan. Daftar harga reservasi berisi semua informasi yang diperlukan
untuk menggambarkan perilaku permintaan. Grafik harga reservasi membentuk
"tangga" seperti yang ditunjukkan pada gambar 14,1. Tangga ini justru kurva
permintaan untuk kebaikan diskrit.
Membangun utilitas dari permintaan 253

14,2 membangun utilitas dari permintaan


Kita baru saja melihat bagaimana membangun kurva permintaan mengingat
harga reservasi atau fungsi utilitas. Tapi kita juga bisa melakukan operasi yang
sama secara terbalik. Jika kita diberi kurva permintaan, kita dapat membangun
fungsi utilitas-setidaknya dalam kasus khusus utilitas quasilinear.
Pada satu tingkat, ini hanya operasi sepele aritmatika. Harga reservasi
didefinisikan sebagai perbedaan dalam utilitas:

r1 = dalam(1) − in(0)
r2 = dalam(2) − in(1)
r3 = dalam(3) − in(2)
.
.
.

Jika kita ingin menghitung v(3), misalnya, kita cukup menambahkan kedua sisi
dari daftar persamaan ini untuk menemukan

r1 + r2 + r3 = v(3) − in(0).
Lebih mudah untuk mengatur utilitas dari mengkonsumsi nol unit yang baik
sama dengan nol, sehingga v(0) = 0, dan karena itu v(n) adalah hanya jumlah
pertama n reservasi harga.
Konstruksi ini memiliki interpretasi geometris yang bagus yang diilustrasikan
dalam gambar 14.1 A. Utilitas dari mengkonsumsi n unit dari baik diskrit hanya
daerah n Bar pertama yang membentuk fungsi permintaan. Hal ini berlaku
karena ketinggian setiap Bar adalah harga reservasi yang terkait dengan tingkat
permintaan dan lebar masing-masing Bar adalah 1. Daerah ini terkadang disebut
manfaat kotor atau surplus konsumen bruto yang terkait dengan konsumsi yang
baik.
Perhatikan bahwa ini hanya utilitas yang terkait dengan konsumsi baik 1.
Utilitas akhir konsumsi tergantung pada berapa banyak mengkonsumsi
konsumen baik 1 dan baik 2. Jika konsumen memilih n unit dari baik diskrit,
maka dia akan memiliki dolar m − PN yang tersisa untuk membeli barang
lain. Hal ini membuat dia dengan total utilitas

v(n) + m − PN.

Utilitas ini juga memiliki interpretasi sebagai daerah: kita hanya mengambil
daerah digambarkan dalam gambar 14.1 A, mengurangi pengeluaran pada
diskrit baik, dan menambahkan m.

Istilah v(n) − PN disebut surplus konsumen atau surplus bersih con-Sumer.


Ini mengukur manfaat bersih dari mengkonsumsi n unit dari baik diskrit:
utilitas v(n) minus pengurangan pengeluaran pada konsumsi kebaikan lainnya.
Surplus konsumen digambarkan dalam gambar 14.1 B.
254 SURPLUS konsumen (ch. 14)

Harga Harga

dari1 dari1

r2 r2

3 bintang 3 bintang
P
r4 r4
r
5 r5
r6 r6

1 2 3 4 5 6 Kuantitas 1 2 3 4 5 6 Kuantitas

Surplus kotor B Net surplus bersih

Gambar Harga reservasi dan surplus konsumen. Kotor


14,1 manfaat di panel A adalah area di bawah kurva permintaan. Ini
mengukur utilitas dari mengkonsumsi x-baik. Para
surplus Sumeria digambarkan dalam panel B. Ini mengukur utilitas
dari mengkonsumsi kedua barang tersebut saat kebaikan pertama
mengejar dengan harga yang konstan p.

14,3 interpretasi lain dari surplus konsumen

Ada beberapa cara lain untuk berpikir tentang surplus konsumen. Misalkan
harga yang baik diskrit adalah p. Maka nilai yang konsumen tempat pada unit
pertama konsumsi yang baik adalah r1, tapi dia hanya harus membayar p
untuk itu. Hal ini memberinya "surplus" r1 − p pada unit pertama konsumsi.
Dia nilai unit kedua konsumsi di r2, tapi sekali lagi ia hanya harus membayar p
untuk itu. Hal ini memberinya surplus r2 − p pada unit tersebut. Jika kita
menambahkan ini atas semua n unit konsumen memilih, kita mendapatkan
Total surplus konsumen:

CS = r1 − p + r2 − p + · · · + rn − p = r1 + · · · + rn − misalnya

Karena jumlah dari harga reservasi hanya memberi kita utilitas dari consump-
tion baik 1, kita juga dapat menulis ini sebagai

CS = v(n) − PN.

Kita dapat menafsirkan surplus konsumen dengan cara lain. Misalkan


konsumen yang mengkonsumsi n unit yang baik dan membayar diskrit PN
Dollar
Quasilinear utilitas 255

untuk melakukannya. Berapa banyak uang yang ia butuhkan untuk


mendorongnya untuk menyerah seluruh konsumsi ini baik? Biarkan R menjadi
jumlah yang diperlukan uang. Maka R harus memuaskan persamaan

v(0) + m + R = v(n)+ m − PN.

Sejak v(0) = 0 dengan definisi, persamaan ini mengurangi untuk

R = v(n) − PN,

yang hanya surplus konsumen. Oleh karena itu surplus konsumen mengukur
berapa banyak konsumen harus dibayar untuk menyerah seluruh con-sumpsi
dari beberapa baik.

14,4 dari surplus konsumen hingga surplus konsumen

Sampai sekarang kita telah mempertimbangkan kasus satu konsumen. Jika


konsumen SEV-eral terlibat kita dapat menambahkan setiap surplus konsumen
di seluruh konsumen untuk menciptakan ukuran agregat konsumen ' sur-Plus.
Perhatikan dengan seksama perbedaan antara dua konsep: surplus konsumen
mengacu pada surplus satu konsumen; surplus konsumen mengacu pada jumlah
kelebihan di antara sejumlah konsumen.
Surplus konsumen berfungsi sebagai ukuran yang nyaman dari keuntungan
agregat dari perdagangan, sama seperti surplus konsumen berfungsi sebagai
ukuran dari keuntungan individu dari perdagangan.

14,5 mendekati permintaan kontinu

Kita telah melihat bahwa daerah di bawah kurva permintaan untuk mengukur
baik diskrit utilitas konsumsi yang baik. Kita dapat memperpanjang ini untuk
kasus yang baik tersedia dalam jumlah kontinu dengan mendekati kurva
permintaan terus menerus oleh kurva permintaan tangga. Daerah di bawah kurva
permintaan terus menerus ini kemudian kurang lebih sama dengan daerah di
bawah permintaan tangga.
Lihat gambar 14,2 sebagai contoh. Dalam Lampiran bab ini kita
menunjukkan bagaimana menggunakan kalkulus untuk menghitung area yang
tepat di bawah kurva permintaan.

14,6 quasilinear utilitas

Perlu berpikir tentang peran yang memainkan utilitas quasilinear dalam analisis
ini. Secara umum harga di mana konsumen bersedia untuk membeli
256 SURPLUS konsumen (ch. 14)

Harga Harga

P P

X Kuantitas X Kuantitas

Perkiraan surplus bruto B perkiraan surplus bersih

Gambar Mendekati permintaan terus menerus. Konsumen


14,2 yang terkait dengan kurva permintaan berkesinambungan dapat
oleh surplus konsumen yang terkait dengan suatu
pendekatan untuk itu.

beberapa jumlah yang baik 1 akan tergantung pada berapa banyak uang yang dia
miliki untuk con-suming barang lainnya. Ini berarti bahwa secara umum harga
reservasi untuk 1 baik akan tergantung pada berapa banyak baik 2 sedang
dikonsumsi.
Tetapi dalam kasus khusus quasilinear utilitas harga reservasi independen dari
jumlah uang yang harus dibelanjakan konsumen untuk barang lain. Ekonom
mengatakan bahwa dengan utilitas quasilinear ada "tidak ada efek pendapatan"
karena perubahan pendapatan tidak mempengaruhi permintaan. Ini adalah apa
yang memungkinkan kita untuk menghitung utilitas dengan cara yang
sederhana. Menggunakan daerah di bawah kurva permintaan untuk mengukur
utilitas hanya akan tepat ketika fungsi utilitas quasilinear.

Tapi mungkin sering menjadi perkiraan yang baik. Jika permintaan yang baik
tidak berubah sangat banyak ketika perubahan pendapatan, maka efek
pendapatan tidak akan peduli sangat banyak, dan perubahan dalam surplus
konsumen akan menjadi pendekatan yang masuk akal untuk perubahan dalam
1
utilitas konsumen.

14,7 menafsirkan perubahan surplus konsumen

Kami biasanya tidak sangat tertarik pada tingkat absolut surplus konsumen. Kita
umumnya lebih tertarik pada perubahan dalam

1 Tentu saja, perubahan surplus konsumen hanya satu cara untuk mewakili perubahan dalam
utilitas-perubahan dalam akar kuadrat surplus konsumen akan sama baiknya. Tapi itu adalah
standar untuk menggunakan surplus konsumen sebagai ukuran standar utilitas.
Menafsirkan perubahan SURPLUS konsumen257

hasil dari beberapa perubahan kebijakan. Sebagai contoh, misalkan harga


perubahan yang baik dari p ke p . Bagaimana surplus konsumen berubah?

Pada gambar 14,3 kita telah mengilustrasikan perubahan surplus konsumen


sebagai disosiasi dengan perubahan harga. Perubahan surplus konsumen adalah
perbedaan antara dua sekitar daerah segitiga dan karena itu akan memiliki
bentuk trapesium sekitar. Trapesium lebih lanjut terdiri dari dua subregions,
persegi panjang yang diindikasikan oleh R dan wilayah segitiga sekitar yang
diindikasikan oleh T .

Kurva permintaan
Perubahan
p"
konsumer
Surplus
R
T
p

x x X
Gamba
Perubahan surplus konsumen. Perubahan dalam r
surplus adalah jumlah area persegi R dan sekitar segitiga 14,3
daerah T , dan dengan demikian memiliki sekitar bentuk trapesium.

Persegi ini mengukur hilangnya surplus karena fakta bahwa con-Sumer


sekarang membayar lebih untuk semua unit ia terus mengkonsumsi. Setelah
harga meningkat konsumen terus mengkonsumsi x unit yang baik, dan setiap
unit yang baik sekarang lebih mahal oleh p − p . Ini berarti ia harus
menghabiskan (p - p )x lebih banyak uang daripada yang dia lakukan sebelum
hanya untuk mengkonsumsi
x unit yang baik.
Tapi ini bukan kerugian kesejahteraan seluruh. Karena kenaikan harga x-baik,
konsumen telah memutuskan untuk mengkonsumsi lebih sedikit daripada dia
sebelumnya. T segitiga T mengukur nilai konsumsi yang hilang dari x-baik.
Kerugian Total konsumen adalah jumlah kedua efek: R mengukur kerugian
dari keharusan untuk membayar lebih untuk unit ia terus mengkonsumsi, dan T
mengukur kerugian dari mengurangi konsumsi.
258 SURPLUS konsumen (ch. 14)

Contoh: perubahan surplus konsumen

Pertanyaan: pertimbangkan linear demand Curve D(p) = 20 − 2p. Ketika


harga berubah dari 2 menjadi 3, apakah perubahan yang terkait dengan surplus
konsumen?

Jawaban: ketika p = 2, d(2) = 16, dan ketika p = 3, d(3) = 14. Dengan


demikian kita ingin menghitung luas trapesium dengan tinggi 1 dan basis dari
14 dan 16. Ini setara dengan persegi panjang dengan tinggi 1 dan basis 14
(memiliki area 14), ditambah segitiga tinggi 1 dan basis 2 (memiliki area 1).
Oleh karena itu, Total Area akan menjadi 15.

14,8 kompensasi dan variasi setara

Teori surplus konsumen sangat rapi dalam kasus utilitas quasilinear. Bahkan
jika utilitas tidak quasilinear, surplus konsumen mungkin masih menjadi ukuran
yang wajar dari kesejahteraan konsumen dalam banyak aplikasi. Biasanya
kesalahan dalam mengukur kurva permintaan lebih besar daripada kesalahan
perkiraan dari penggunaan surplus konsumen.
Tapi mungkin bahwa untuk beberapa aplikasi sebuah pendekatan mungkin
tidak cukup baik. Pada bagian ini kami akan menguraikan cara untuk mengukur
"perubahan utilitas" tanpa menggunakan surplus konsumen. Sebenarnya ada dua
isu terpisah yang terlibat. Yang pertama ada hubungannya dengan bagaimana
memperkirakan utilitas ketika kita dapat mengamati sejumlah pilihan konsumen.
Yang kedua ada hubungannya dengan bagaimana kita dapat mengukur utilitas
dalam unit moneter.
Kami sudah menyelidiki masalah estimasi. Kami memberikan contoh
bagaimana memperkirakan fungsi utilitas Cobb-Douglas dalam Bab 6. Dalam
contoh tersebut kami melihat bahwa saham pengeluaran relatif konstan dan
bahwa kami dapat menggunakan pangsa pengeluaran rata sebagai perkiraan
parameter Cobb-Douglas. Jika perilaku permintaan tidak menunjukkan fitur
khusus ini, kita harus memilih fungsi utilitas yang lebih rumit, namun
prinsipnya akan sama: jika kita memiliki pengamatan yang cukup pada perilaku
permintaan dan perilaku itu konsisten dengan memaksimalkan beberapa hal,
maka kita umumnya akan dapat memperkirakan fungsi yang sedang
dimaksimalkan.

Setelah kita memiliki perkiraan fungsi utilitas yang menggambarkan beberapa


perilaku pilihan yang diamati kita dapat menggunakan fungsi ini untuk
mengevaluasi dampak perubahan yang diusulkan harga dan tingkat konsumsi.
Pada tingkat yang paling funda-mental analisis, ini adalah yang terbaik yang
kita dapat berharap untuk. Semua yang penting adalah preferensi konsumen;
fungsi utilitas yang menggambarkan preferensi con-Sumer sama baiknya
dengan yang lain.
Namun, dalam beberapa aplikasi mungkin nyaman untuk menggunakan
ukuran tertentu Mon-sekat utilitas. Sebagai contoh, kita bisa bertanya berapa
banyak uang yang kita
Kompensasi dan variasi setara259

harus memberikan konsumen untuk mengkompensasi dia untuk perubahan


dalam pola con-sumpsi. Ukuran jenis ini pada dasarnya mengukur perubahan
dalam utilitas, tetapi mengukur dalam unit moneter. Apa cara mudah untuk
melakukan ini?
Misalkan kita mempertimbangkan situasi yang digambarkan dalam gambar

14,4. Di sini konsumen awalnya menghadapi beberapa harga (p 1, ) dan
∗ ∗
mengkonsumsi beberapa bundel (x 1, x 2). Harga baik 1 kemudian meningkat

dari p 1 sampai pˆ1, dan konsumen perubahan konsumsi untuk (ˆx1, xˆ2).
Berapa banyak perubahan harga ini merugikan konsumen?

x2 x2
C

Cv
{ Optimal
bundel pada
Harga p
^

1
m
EV {
Optimal
bundel pada
Harga p
*

1
m
* *
(x1 , x2 ) ^ ^
(x1, x2)
Kemiringan =-
Kemiringan *
=-p 1 Dan p
1

^ x1 ^ x1
Kemiringan = Kemiringan = –
– p1 J p1 B
Gamba
Kompensasi dan setara Variasi. Panel r
A menunjukkan variasi kompensasi (CV), dan panel B menunjukkan 14,4
variasi yang setara (EV).

Salah satu cara untuk menjawab pertanyaan ini adalah untuk menanyakan
berapa banyak uang yang kita harus memberikan konsumen setelah perubahan
harga untuk membuatnya sama baiknya seperti dia sebelum perubahan harga.
Dalam hal diagram, kita bertanya seberapa jauh kita harus menggeser garis
anggaran baru untuk membuatnya Tan-Gent ke kurva ketidakpedulian yang
∗ ∗
melewati titik konsumsi asli (x 1, x 2). Perubahan pendapatan yang diperlukan
untuk mengembalikan konsumen ke kurva ketidakpedulian aslinya disebut
kompensasi variasi dalam pendapatan, karena itu adalah perubahan pendapatan
yang hanya akan mengimbangi con-Sumer untuk perubahan harga. Variasi
kompensasi mengukur berapa banyak uang tambahan pemerintah harus
memberikan konsumen jika ingin persis kompensasi konsumen untuk perubahan
harga.
Cara lain untuk mengukur dampak perubahan harga dalam istilah moneter
adalah dengan menanyakan berapa banyak uang yang harus diambil dari
konsumen
260 SURPLUS konsumen (ch. 14)

sebelum perubahan harga untuk meninggalkan Dia juga pergi seperti dia akan
setelah the perubahan harga. Ini disebut variasi yang setara dalam pendapatan
karena merupakan perubahan pendapatan yang setara dengan perubahan harga
dalam hal perubahan dalam utilitas. Dalam gambar 14,4 kita bertanya seberapa
jauh ke bawah kita harus menggeser garis anggaran asli hanya menyentuh kurva
ketidakpedulian yang melewati bundel konsumsi baru. Variasi yang setara
mengukur jumlah maksimum pendapatan yang akan bersedia dibayar oleh
konsumen untuk menghindari perubahan harga.

Secara umum jumlah uang yang konsumen akan bersedia membayar untuk
menghindari perubahan harga akan berbeda dari jumlah uang yang konsumen
harus dibayar untuk mengkompensasi dia untuk perubahan harga. Setelah
semua, pada set yang berbeda dari harga dolar bernilai jumlah yang berbeda
untuk konsumen karena akan membeli jumlah yang berbeda konsumsi.

Dalam istilah geometris, kompensasi dan variasi yang setara hanya dua cara
yang berbeda untuk mengukur "seberapa jauh terpisah" dua kurva
ketidakpedulian adalah. Dalam setiap kasus kita mengukur jarak antara dua
kurva ketidakpedulian dengan melihat seberapa jauh terpisah garis tangen
mereka. Secara umum ukuran jarak ini akan tergantung pada kemiringan garis
tangen-yaitu, pada harga yang kita pilih untuk menentukan garis anggaran.
Namun, kompensasi dan variasi setara adalah sama dalam satu kasus penting-
kasus utilitas quasilinear. Dalam hal ini kurva ketidakpedulian bersifat paralel,
sehingga jarak antara dua kurva ketidakpedulian yang sama tidak peduli di mana
diukur, seperti yang digambarkan pada gambar 14,5. Dalam kasus utilitas
quasilinear kompensasi variasi, variasi yang setara, dan perubahan surplus
konsumen semua memberikan ukuran yang sama dari nilai moneter perubahan
harga.

Contoh: kompensasi dan variasi setara


1 1

Misalkan konsumen memiliki fungsi utilitas u(x1, x2) = x12 x22 . Dia awalnya
menghadapi harga (1, 1) dan memiliki pendapatan 100. Kemudian harga baik 1
meningkat menjadi 2. Apa kompensasi dan variasi yang setara?
Kita tahu bahwa permintaan fungsi untuk-func utilitas Cobb-Douglas ini
diberikan oleh
M
x =
1

2p1
M
x = .
2 2p2
Dengan menggunakan rumus ini, kita melihat bahwa permintaan konsumen berubah
∗ ∗
dari (x 1, x 2) = (50, 50) menjadi (ˆx1, xˆ2) = (25, 50).
Untuk menghitung variasi kompensasi kita bertanya berapa banyak uang
yang diperlukan pada harga (2, 1) untuk membuat konsumen serta off seperti dia
mengkonsumsi bundel (50, 50)? Jika harga (2, 1) dan konsumen
Kompensasi dan variasi setara261

x2 x2

Ketidakpedulian Ketidakpedulian
Kurva Kurva

Utilitas
berbeda Utilitas
KEHI berbeda
KEHI

x
Garis anggaran x1 Garis anggaran 1
J B

Gamba
Preferensi quasilinear. Dengan preferensi quasilinear, r
jarak antara dua kurva ketidakpedulian adalah independen dari 14,5
kemiringan garis anggaran.

memiliki pendapatan m, kita dapat menggantikan fungsi permintaan untuk


menemukan bahwa konsumen akan secara optimal memilih bundel (m/4, m/2).
Pengaturan utilitas bundel ini sama dengan utilitas bundel (50, 50) kami telah
M 1
2 M 1
2 1 1
= 50 2 50 2 .
4 2
Pemecahan untuk m memberi
kita √
m = 100 2 ≈ 141.
Oleh karena itu konsumen akan membutuhkan sekitar 141−100 = $41 uang
tambahan setelah perubahan harga untuk membuatnya juga off seperti dia
sebelum perubahan harga.

Dalam rangka untuk menghitung variasi yang setara kita bertanya berapa
banyak uang yang diperlukan pada harga (1, 1) untuk membuat konsumen juga
pergi karena ia akan mengkonsumsi bundel (25, 50). Membiarkan m berdiri
untuk jumlah uang dan mengikuti logika yang sama seperti sebelumnya,
1 1

M 2 M 2 1 1 .
= 25 2 50 2
2 2
Pemecahan untuk m memberi
kita

m = 50 2≈70.
Jadi jika konsumen memiliki pendapatan $70 pada harga asli, ia akan sama
baiknya karena ia akan menghadapi harga baru dan memiliki pendapatan $100.
Oleh karena itu variasi yang setara dalam pendapatan adalah sekitar 100 − 70
= $30.
262 SURPLUS konsumen (ch. 14)

Contoh: kompensasi dan variasi setara untuk preferensi Quasilinear

Misalkan konsumen memiliki fungsi utilitas quasilinear v(x1) + x2. Kita tahu
bahwa dalam hal ini permintaan untuk baik 1 akan tergantung hanya pada harga
yang baik 1, jadi kita menuliskannya sebagai x1(p1). Misalkan perubahan harga

dari p 1 ke pˆ1. Apa kompensasi dan variasi yang setara?
∗ ∗ ∗
Pada harga p 1, konsumen memilih x 1 = x1(p 1) dan memiliki kegunaan
∗ ∗ ∗
v(x 1) + m − p 1x 1. Pada harga pˆ1, konsumen memilih xˆ1 = x1(ˆp1) dan
memiliki kegunaan v(ˆx1) + m − pˆ1xˆ1.
Biarkan C menjadi variasi kompensasi. Ini adalah jumlah uang tambahan
konsumen akan perlu setelah perubahan harga untuk membuatnya juga pergi
seperti dia akan sebelum perubahan harga. Menetapkan utilitas ini sama dengan

∗ ∗
1 ˆ1xˆ1 = v(x 1) + m + x1 (ˆ) + m − p v (° x 1) + m + C − p 1 x ° 1 = v (x ≥ 1) + m − p x 1 .

Pemecahan untuk C kami memiliki


C 1 pˆ1xˆ1 − p v(x 1) − v(ˆx1) + = v (x-1) − v (° x 1) + p ° 1 x ° 1 −
px∗1.

Biarkan E menjadi variasi yang setara. Ini adalah jumlah uang yang Anda
bisa mengambil dari konsumen sebelum perubahan harga yang akan
meninggalkannya dengan utilitas yang sama bahwa ia akan memiliki setelah
perubahan harga. Dengan demikian memenuhi persamaan

≥ − ≥
v(x 1)+ m − E − p 1x 1 = v(°x1)+ m − pˆ1x°1.

Pemecahan untuk E, kami memiliki


E 1 pˆ1xˆ1 − p v(x 1) − v(ˆx1) + = v (x-1) − v (° x 1) + p ° 1 x ° 1 −
px∗1.

Perhatikan bahwa untuk kasus utilitas quasilinear kompensasi dan equiv-alent


variasi adalah sama. Selain itu, keduanya sama dengan perubahan surplus
konsumen (bersih):

∎ ∎ ∎
CS = [v(x 1) - p 1x 1] − [v(°x1) − p°1x°1].

14,9 surplus produser

Kurva permintaan mengukur jumlah yang akan dituntut pada setiap harga; kurva
suplai mengukur jumlah yang akan dipasok
SURPLUS produser263

setiap harga. Sama seperti daerah di bawah kurva permintaan mengukur sur-
Plus dinikmati oleh para permintan yang baik, daerah di atas kurva pasokan
mengukur surplus yang dinikmati oleh pemasok yang baik.
Kami telah dirujuk ke daerah di bawah kurva permintaan sebagai konsumen
sur-Plus. Dengan analogi, area di atas kurva suplai dikenal sebagai surplus
produser. Istilah surplus konsumen dan surplus produsen adalah beberapa-apa
yang menyesatkan, karena siapa yang melakukan yang memakan dan siapa yang
melakukan memproduksi sebenarnya tidak masalah. Akan lebih baik untuk
menggunakan istilah "de-mander's surplus" dan "surplus pemasok," tapi kita
akan tunduk pada tradisi dan menggunakan terminologi standar.
Misalkan kita memiliki kurva pasokan untuk kebaikan. Ini hanya mengukur
jumlah yang baik yang akan diberikan pada setiap harga yang mungkin. Yang
baik bisa dipasok oleh individu yang memiliki baik yang bersangkutan, atau
dapat dipasok oleh sebuah perusahaan yang menghasilkan yang baik. Kita akan
mengambil interpretasi terakhir agar tetap berpegang pada terminologi
tradisional dan menggambarkan kurva suplai produser dalam gambar 14,6. Jika
∗ ∗
produser mampu menjual x unit produknya di pasar dengan harga p , apa
kelebihannya yang dia suka?
Hal ini paling mudah untuk melakukan analisis dalam hal kurva pasokan
terbalik produser, ps(x). Fungsi ini mengukur harga apa yang harus untuk
mendapatkan produser untuk memasok x unit yang baik.

P P
Perubahan
produsen
Produser yang
S S
Surplus Surplus
da
n Pasokan Pasokan
p* Kurva p T Kurva
R
p

x* X x x X
J B
Gamba
Surplus produser. Surplus produsen bersih adalah Trian- r
di sebelah kiri kurva suplai di panel A, dan area 14,6
perubahan pada surplus produser adalah area trapesium pada panel B.

Pikirkan tentang fungsi pasokan terbalik untuk kebaikan diskrit. Dalam hal ini
produsen bersedia menjual unit pertama dari baik pada harga ps(1), tapi
264 SURPLUS konsumen (ch. 14)


Dia sebenarnya mendapatkan harga pasar p untuk itu. Demikian pula, dia bersedia

untuk menjual unit kedua untuk ps(2), tapi dia mendapat p untuk itu.
Melanjutkan dalam hal ini
cara kita melihat bahwa produser akan hanya bersedia untuk menjual unit terakhir
∗ ∗
untuk ps(x ) = p .

Perbedaan antara jumlah minimum dia akan bersedia untuk menjual x unit
untuk dan jumlah yang sebenarnya dia menjual unit untuk adalah surplus bersih
produsen. Ini adalah area Segitiga yang digambarkan dalam gambar 14.6 A.
Sama seperti dalam kasus surplus konsumen, kita dapat menanyakan
bagaimana surplus produsen berubah ketika harga meningkat dari p ke p .
Secara umum, perubahan surplus produsen akan menjadi perbedaan antara dua
daerah segitiga dan oleh karena itu akan secara umum memiliki bentuk
trapesium kasar digambarkan dalam gambar 14.6 b. Seperti dalam kasus surplus
konsumen, wilayah trapesium sekitar akan terdiri dari daerah persegi panjang R
dan sekitar daerah segitiga T . Rectangle mengukur keuntungan dari menjual
unit yang sebelumnya dijual pula di p pada harga yang lebih tinggi p . Daerah
segitiga sekitar mengukur keuntungan dari menjual unit ekstra pada harga p .
Hal ini sejalan dengan perubahan surplus konsumen yang dipertimbangkan
sebelumnya.
Meskipun hal ini umum untuk merujuk pada perubahan seperti ini sebagai
peningkatan surplus produser, dalam arti yang lebih dalam itu sebenarnya
merupakan peningkatan surplus konsumen yang timbul bagi konsumen yang
memiliki perusahaan yang menghasilkan kurva pasokan. Surplus produser
terkait erat dengan ide keuntungan, tapi kita harus menunggu sampai kita
mempelajari perilaku perusahaan secara lebih terperinci untuk menguraikan
hubungan.

14,10 analisa manfaat-biaya

Kami dapat menggunakan peralatan surplus konsumen yang telah kami


kembangkan untuk menghitung manfaat dan biaya dari berbagai kebijakan
ekonomi.
Sebagai contoh, mari kita periksa dampak dari plafon harga. Pertimbangkan
situasi yang digambarkan dalam gambar 14,7. Dengan tidak ada intervensi,
harga akan p0 dan kuantitas yang terjual akan q0.
Pihak berwenang percaya harga ini terlalu tinggi dan memaksakan harga
plafon di pc. Hal ini mengurangi jumlah pemasok yang bersedia memasok ke
qc yang, pada gilirannya, mengurangi surplus produsen mereka ke area yang
teduh dalam diagram.

Sekarang bahwa hanya ada qc tersedia untuk konsumen, pertanyaannya


adalah siapa yang akan mendapatkannya?
Satu asumsi adalah bahwa output akan pergi ke konsumen dengan kemauan
tertinggi untuk membayar. Biarkan pe, harga efektif, menjadi harga yang akan
mendorong konsumen untuk permintaan qe. Jika setiap orang yang bersedia
membayar lebih dari pe mendapatkan yang baik, maka surplus produsen akan
menjadi daerah yang diarsir dalam diagram.
Perhatikan bahwa surplus konsumen dan produsen yang hilang diberikan oleh
daerah trape-zoidal di tengah diagram. Ini adalah perbedaan antara
Manfaat-analisa biaya265

Harga

Pasokan
Kurva

Cs
pdan

p
0

p Permintaan
c Kurva
Mazmur

qc = qe q0 Kuantitas

Gamba
Plafon harga. Harga plafon di pc mengurangi pasokan untuk r
qe. Ini mengurangi surplus konsumen untuk CS dan produsen surplus
untuk 14,7
asdi S. Harga efektif yang baik, pe, adalah harga yang akan
membersihkan pasar. Diagram juga menunjukkan apa yang terjadi dengan
dan penjitasan, dalam hal ini harga kupon ransum akan
pe − pc.

konsumen ditambah surplus produser di pasar yang kompetitif dan perbedaan di


pasar dengan harga plafon.
Dengan asumsi bahwa kuantitas akan pergi ke konsumen dengan kehendak-
ingness tertinggi untuk membayar terlalu optimis dalam kebanyakan situasi.
Oleh karena itu, kita umumnya akan mengharapkan bahwa daerah trapesium ini
adalah terikat lebih rendah pada konsumen hilang ditambah surplus produser
dalam kasus langit-langit harga.

Penjatahan

Diagram yang baru saja kita teliti juga dapat digunakan untuk menggambarkan
kerugian sosial akibat penjitasan. Daripada memperbaiki plafon harga dari pc,
misalkan bahwa masalah otoritas kupon jatah yang memungkinkan untuk hanya
qc unit yang akan dibeli. Dalam rangka untuk membeli satu unit yang baik,
konsumen perlu membayar pc ke Penjual dan menghasilkan kupon jatah.
Jika kupon jatah dipasarkan, maka mereka akan menjual dengan harga pe −
pc. Ini akan membuat total harga dari pembelian sama dengan pe, yang
merupakan harga yang membersihkan pasar untuk kebaikan yang dijual.
266 SURPLUS konsumen (ch. 14)

14,11 menghitung keuntungan dan kerugian

Jika kita memiliki perkiraan kurva permintaan pasar dan pasokan yang baik,
tidak sulit pada prinsipnya untuk menghitung kerugian dari surplus konsumen
karena perubahan kebijakan pemerintah. Misalnya, pemerintah memutuskan
untuk mengubah perlakuan pajak dari beberapa baik. Hal ini akan
mengakibatkan perubahan harga yang dihadapi konsumen dan oleh karena itu
perubahan dalam jumlah yang baik yang mereka akan memilih untuk
mengkonsumsi. Kita dapat menghitung surplus konsumen yang terkait dengan
pajak yang berbeda proposal dan melihat reformasi pajak yang menghasilkan
kerugian terkecil.
Hal ini sering informasi yang berguna untuk menilai berbagai metode
perpajakan, tetapi menderita dari dua Cacat. Pertama, seperti yang telah kami
sebutkan sebelumnya, perhitungan surplus con-Sumer hanya berlaku untuk
bentuk preferensi khusus-yaitu, preferensi yang representable oleh fungsi utilitas
quasilinear. Kami berpendapat sebelumnya bahwa fungsi utilitas semacam ini
mungkin adalah AP-protemplasi yang wajar untuk barang yang perubahan
dalam pendapatan menyebabkan perubahan kecil dalam permintaan, tetapi
untuk barang yang konsumsi terkait erat dengan pendapatan, penggunaan
surplus konsumen mungkin tidak pantas.
Kedua, perhitungan kehilangan ini secara efektif benjolan bersama-sama
semua konsumen dan produsen dan menghasilkan perkiraan "biaya" kebijakan
sosial hanya untuk beberapa mitos "konsumen perwakilan." Dalam banyak
kasus itu diinginkan untuk mengetahui tidak hanya biaya rata-rata di seluruh
penduduk, tapi siapa yang menanggung biaya. Keberhasilan politik atau
kegagalan kebijakan sering kali lebih bergantung pada pembagian keuntungan
dan kerugian dibandingkan dengan keuntungan atau kerugian yang rata.

Surplus konsumen mungkin mudah untuk menghitung, tapi kita telah melihat
bahwa itu tidak jauh lebih sulit untuk menghitung benar kompensasi atau equiv-
alent variasi yang terkait dengan perubahan harga. Jika kami memperkirakan
fungsi permintaan dari setiap rumah tangga — atau setidaknya fungsi
permintaan untuk sampel dari rumah tangga perwakilan — kami dapat
menghitung dampak perubahan kebijakan pada setiap rumah tangga dalam hal
variasi kompensasi atau equiva. Dengan demikian kita akan memiliki ukuran
"manfaat" atau "biaya" yang dikenakan pada setiap rumah tangga dengan usulan
perubahan kebijakan.
Mervyn King, seorang ekonom di London School of Economics, telah
menggambarkan contoh bagus dari pendekatan ini untuk menganalisis implikasi
dari reformasi perlakuan pajak perumahan di Inggris dalam kertas "wel-TARIF
analisis reformasi pajak menggunakan data rumah tangga," jurnal
ekonomipublik, 21 (1983), 183-214.
Raja pertama memeriksa pengeluaran perumahan 5.895 rumah tangga dan
memperkirakan fungsi permintaan yang paling menggambarkan pembelian
Layanan HOUS-ing. Selanjutnya, ia menggunakan fungsi permintaan ini untuk
menentukan fungsi utilitas untuk setiap rumah tangga. Akhirnya, ia
menggunakan fungsi perkiraan utilitas untuk menghitung berapa banyak setiap
rumah tangga akan mendapatkan atau kehilangan di bawah perubahan tertentu
dalam perpajakan perumahan di Inggris. Ukuran yang ia gunakan
Review pertanyaan 267

serupa dengan variasi setara yang dijelaskan sebelumnya dalam bab ini. Dasar
dari reformasi pajak yang ia pelajari adalah untuk menghapuskan pajak con-
cessions ke perumahan yang ditempati pemilik dan untuk menaikkan sewa di
perumahan publik. Pendapatan yang dihasilkan oleh perubahan ini akan
diserahkan kembali kepada rumah tangga dalam bentuk transfer yang sebanding
dengan pendapatan rumah tangga.
Raja menemukan bahwa 4.888 dari 5.895 rumah tangga akan mendapat
manfaat dari reformasi semacam ini. Lebih penting lagi ia bisa mengidentifikasi
secara eksplisit rumah-berpendapat bahwa akan memiliki kerugian yang
signifikan dari reformasi pajak. Raja menemukan, misalnya, bahwa 94 persen
dari rumah tangga berpenghasilan tertinggi yang Diperoleh dari reformasi,
sementara hanya 58 persen dari rumah tangga berpenghasilan terendah yang
diperoleh. Informasi semacam ini akan memungkinkan tindakan khusus yang
akan dilakukan yang dapat membantu dalam merancang reformasi pajak dengan
cara yang dapat memenuhi tujuan distribusi.

Ringkasan

1. Dalam kasus yang baik dan quasilinear diskrit utilitas, utilitas associ-ated
dengan konsumsi n unit yang baik diskrit hanya jumlah pertama n reservasi
harga.

2. Jumlah ini adalah manfaat kotor untuk mengkonsumsi yang baik. Jika kita
mengurangi jumlah yang dibelanjakan untuk pembelian yang baik, kita
mendapatkan surplus konsumen.

3. Perubahan surplus konsumen yang terkait dengan perubahan harga memiliki


bentuk trapesium sekitar. Hal ini dapat ditafsirkan sebagai perubahan dalam
utilitas yang terkait dengan perubahan harga.

4. Secara umum, kita dapat menggunakan variasi kompensasi dan variasi yang
setara dalam pendapatan untuk mengukur dampak moneter dari perubahan
harga.

5. Jika utilitas adalah quasilinear, variasi kompensasi, Vari-ation yang setara,


dan perubahan surplus konsumen semuanya sama. Bahkan jika utilitas tidak
quasilinear, perubahan surplus konsumen dapat berfungsi sebagai perkiraan
yang baik dari dampak perubahan harga pada utilitas konsumen.

6. Dalam kasus perilaku pasokan kita dapat mendefinisikan surplus produsen


yang mengukur manfaat bersih kepada pemasok dari menghasilkan jumlah
tertentu output.

TINJAU PERTANYAAN
1. Yang baik dapat diproduksi di industri yang kompetitif dengan biaya $10 per
unit. Ada 100 konsumen masing-masing bersedia membayar $12 masing-
masing untuk mengkonsumsi
268 SURPLUS konsumen (ch. 14)

unit tunggal yang baik (unit tambahan tidak memiliki nilai kepada mereka.)
Berapa harga dan kuantitas kesetimbangan yang terjual? Pemerintah
memberlakukan pajak $1 pada kebaikan. Apa penurunan berat badan
mematikan pajak ini?

2. Misalkan kurva permintaan diberikan oleh D(p) = 10 − p. Apa manfaat


kotor dari mengkonsumsi 6 unit yang baik?

3. Dalam contoh di atas, jika harga berubah dari 4 menjadi 6, apa perubahan
surplus konsumen?

4. Misalkan konsumen yang mengkonsumsi 10 unit yang baik diskrit dan


kenaikan harga dari $5 per unit untuk $6. Namun, setelah harga berubah
konsumen terus mengkonsumsi 10 unit yang baik diskrit. Apa kerugian dari
surplus konsumen dari perubahan harga ini?

Lampiran
Mari kita gunakan beberapa kalkulus untuk memperlakukan surplus konsumen dengan
ketat. Mulailah dengan masalah memaksimalkan utilitas quasilinear:

maks v(xx) y
x, y

sehingga px + y = m.

Mengganti dari kendala anggaran yang kami miliki

maks v(x) + m − px.


X

Kondisi orde pertama untuk masalah ini adalah

v (x) = p.

Ini berarti bahwa fungsi permintaan terbalik p(x) didefinisikan oleh

p(x) = v (x). (14. 2)

Catatan analogi dengan kerangka diskrit-baik yang dijelaskan dalam teks: harga di mana
konsumen hanya bersedia mengkonsumsi x unit sama dengan utilitas marjinal.

Tapi karena kebalikan kurva permintaan mengukur turunan dari utilitas, kita hanya
dapat mengintegrasikan di bawah fungsi invers permintaan untuk menemukan fungsi
utilitas.
Melaksanakan integrasi yang kami miliki:
x x

v(x)= v(x) − v(0) = v (t) DT = p(t) DT.


0 0

Oleh karena itu utilitas yang terkait dengan konsumsi x-baik hanya daerah di bawah
kurva permintaan.
Lampiran 269

Perbandingan CV, CS, dan EV. Meja


14,1
yan
g1 Cv Cs Rumah
1 0,00 0,00 0,00
2 7,18 6,93 6,70
3 11,61 10,99 10,40
4 14,87 13,86 12,94
5 17,46 16,09 14,87

Contoh: beberapa fungsi permintaan

Misalkan fungsi demand adalah linear, sehingga x(p) = perubahan a − BP. Kemudian
surplus konsumen ketika harga bergerak dari p ke q diberikan oleh
T
l
e
b
i
h
d
a
ri q2 −
BT) DT = q
(a at B 2 = a(q p) B p2 .
P − − 2 P − − 2
Fungsi permintaan lain yang sering digunakan, yang kami periksa secara lebih rinci
dalam bab berikutnya, memiliki bentuk x(p) = AP , di mana 0 dan A adalah beberapa
konstanta positif. Ketika harga berubah dari p ke q, perubahan yang terkait dalam
surplus konsumen
T
Pada DT = t+1 T
A =A q+1 − p +1 ,
P +1 P +1
untuk = −1.
Ketika = −1, fungsi permintaan ini adalah x(p) = A/p, yang terkait erat dengan teman
lama kami, Cobb-Douglas demand, x(p) = am/p. Perubahan surplus con-Sumer untuk
permintaan Cobb-Douglas adalah
T Pa T
da DT = am LN t p = am(LN q −
P T LN p).

Contoh: CV, EV, dan surplus konsumen

Dalam teks kami menghitung kompensasi dan variasi yang setara untuk fungsi utilitas
Cobb-Douglas. Dalam contoh sebelumnya, kami menghitung perubahan surplus
konsumen untuk fungsi utilitas Cobb-Douglas. Di sini kita membandingkan tiga ukuran
moneter dari dampak pada utilitas perubahan harga.
Misalkan harga yang baik 1 perubahan dari 1 sampai 2, 3 ... sedangkan harga yang
baik 2 tetap tinggal di 1 dan pendapatan tetap di 100. Tabel 14,1 menunjukkan variasi
equiv-alent (EV), kompensasi variasi (CV), dan perubahan dalam
1 9

surplus (CS) untuk fungsi utilitas Cobb-Douglas u(x1, x2) = x110 x210 .
Perhatikan bahwa perubahan surplus konsumen selalu terletak antara CV dan EV dan
bahwa perbedaan antara tiga angka relatif kecil. Hal ini dimungkinkan untuk
menunjukkan bahwa kedua fakta ini benar dalam cukup umum circum-sikap. Lihat
Robert willig, "surplus konsumen tanpa Apology," Tinjauan ekonomi Amerika , 66
(1976), 589 – 597.