Anda di halaman 1dari 10

SEL TUMBUHAN

Laporan Praktikum
Untuk memenuhi Tugas Matakuliah Struktur dan Perkembangan Tumbuhan
Yang dibimbing Oleh Dr. Sulisetijono, M. Si. dan Umi Fitriyati, S. Pd., M. Pd.

Oleh:
Siti Evaun Anisah
190342621261
Offering G

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
PROGRAM STUDI BIOLOGI
Februari 2020
A. Hari / Tanggal
Senin, 03 Februari 2020
Tujuan
1. Mengamati bentuk-bentuk sel dan komponen-komponen sel seperti dinding sel dan
lumen sel.
2. Mengamati isi sel terutama komponen protoplasmik seperti inti, kloroplas, dan plastida
lain, aliran sitoplasma.
3. Mengamati komponen nonprotoplasmik penyusun sel antara lain vakuola dan isinya,
benda-benda ergastik, butir amilum, lendir, minyak, butir aleuron.
4. Membedakan sel hidup dan sel mati.

B. Alat & Bahan


Alat:
Mikroskop, gelas benda, gelas penutup, jarum preparat, silet, kobokan, dan pipet tetes.
Bahan:
1. Bahan segar
a). Empulur ketela pohon, b). Buah Capsicum annum, c). Tanaman Hydrilla
verticillata, d). Bunga Rhoeo discolor, e). Daun Rhoeo discolor, f). Tangkai daun
kuping gajah, g). Umbi kentang, h). Buah jagung, i). Rimpang kencur, j). Buah pir, k).
Batang bayam, l). Tangkai daun begonia.
2. Preparat awetan
a). Penampang membujur batang Pinus merkusii b). Akar Alium cepa fa ascalonicum.

Reagen

Larutan IKI, larutan floroglusin, HCL 25%, larutan gula 10%, dan asam asetat glasial.

C. Hasil Pengamatan
D. Pembahasan
Sel merupakan unit struktural, fungsional, dan hereditas terkecil makhluk hidup.
(Herbert Andrianto, 2017). Sel menjadi suatu unit yang mendasari sebuah kehidupan.
(George H. Fried & George J. Hademenos, 2005). Menurut tempat terdapatnya sel dibagi
menjadi dua yaitu sel hewan dan sel tumbuhan. Perbedaan dari kedua jenis sel tersebut
terletak pada organel yang terdapat pada sel. Misal organel yang terdapat pada sel hewan
namun tidak terdapat pada sel tumbuhan yaitu: sentrosom dan lisosom. Sedangkan organel
yang terdapat pada sel tumbuhan namun tidak terdapat pada sel hewan yaitu: dinding sel,
plastida, dan vakuola. (Suyitno Aloysius & Sukirman, 2008).
Pada praktikum kali ini pengamatan dilakukan pada sel tumbuhan. Pengamatan
dilakukan untuk mengetahui bentuk-bentuk sel tumbuhan, komponen-komponen penyusun
sel tumbuhan, dan membedakan antara sel hidup dan sel mati.
Menurut Sema Gul pada umumnya sel memiliki bentuk yang bermacam-macam
dalam suatu makhluk hidup, namun strukturnya tetap sama. Begitu juga pada sel yang
terdapat pada tumbuhan, terdapat bentuk sel yang bermacam-macam. Pada praktikum kali
ini ditemukan beberapa bentuk sel, diantaranya berbentuk segi lima terdapat pada sel
daun bayam. Berbentuk segi enam terdapat pada sel empulur ketela pohon, sel pada
tangkai daun begonia, sel pada tangkai daun kuping gajah, dan sel pada buah pir. Serta
berbentuk persegi panjang pada sel daun Hydrilla verticillata.
Selain memiliki bentuk sel yang bermacam-macam sel tumbuhan juga memiliki
organel yang tidak dimiliki oleh sel hewan yaitu, dinding sel. Dinding sel dapat
mengalami penebalan, terdapat dua bagian yang dapat mengalami penebalan pada dinding
sel yaitu sklerenkim dan kolenkim. Kolenkim tersusun atas sel-sel hidup yang dindingnya
dapat mengalami penebalan selulosa, vectin atau lignin yang tidak merata. Sedangkan
Sklerenkim merupakan jaringan penguat yang bersifat permanen. Sel-sel penyusun
sklerenkim mempunyai penebalan dinding yang tebal dan merata. Umumnya penebalan
dinding ini mengandung lignin dan lamela selulosa yang berlapis-lapis sehingga pada
akhirnya sel tersebut mati. (Nurcahyo W.S., 2015). Pada dinding sel terdapat bagian yang
tidak ikut menebal, bagian tersebut disebut noktah.
Berdasarkan pengamatan yang dilakukan pada buah pir terdapat bagian yang
menebal pada dinding sel nya, bagian yang menebal tersebut bagian sklerenkim dan
Sklereid ( Sel batu ). Sel batu pada buah pir berbentuk Brakisklereid Pada umumnya
terdiri dari satu lapis sklerenkim. Sklerenkim tersebut mengalami penebalan sekunder
yang mengandung lignin pada seluruh dindingnya, memiliki sifat yang elastis dan juga
memiliki sklereid ( sel batu ) bagian tersebut merupakan penebalan yang mengandung
lignin. Untuk menguji kandungan lignin yaitu dengan memberikan larutan floroglusin dan
HCL pekat pada preparat. Apabila penebalan pada dinding tersebut mengandung lignin
maka pada dinding sel tersebut akan muncul warna merah.
Sel tumbuhan pada dasarnya terdiri dari protoplas yang dikelilingin dinding sel.
Dinding sel merupakan bagian yang mati sedangkan proroplas merupakan bagian yang
hidup dari sel. Protoplas terdiri dari komponen protoplasmik dan komponen
nonprotoplasmik. Komponen protoplasmik diantaranya membran sel, mitokondria,
plastida, nukleus, ribosom. Sedangkan komponen nonprotoplasmik yaitu vakuola. (Tim
Pengampu SPT 1, 2019)
Komponen protoplasmik yang bersifat cair yaitu sitoplasma. Sitoplasma sulit
dilihat oleh mata meskipun sudah menggunakan mikroskop. Sitoplasma dapat diamati
karena adanya aliran sitoplasma. Terdapat dua macam aliran sitoplasma yaitu, aliran
sitoplasma sirkuler dan aliran sitoplasma rotasi. Aliran sitoplasma sirkulasi merupakan
aliran sitoplasma yang menggerakkan bahan organik ke segala arah. Sedangkan aliran
sitoplasma rotasi merupakan aliran sitoplasma yang menggerakkan bahan organik
mengelilingi vakuola. (Deswaty Furqonita, 2007).
Berdasarkan praktikum yang dilakukan pada penampang permukaan daun
Hydrilla verticillata merupakan tipe aliran sitoplasma rotasi, karena aliran sitoplasmanya
mengelilingi vakuola. Sedangkan pada filamen bunga Rhoeo discolor merupakan tipe
sitoplasma sirkuler, karena aliran sitoplasmanya ke segala arah.
Selain komponen protoplasmik kita juga dapat mengamati komponen
protoplasmik berupa vakuola dan zat ergastik berupa kristal, butir amilum, butir aleuron,
dan lain sebagainya. Pada sel tumbuhan vakuola memiliki bentuk yang besar, sehingga
sitoplasma dan inti sel terdesak ke bagian tepi dalam sel. Vakuola merupakan suatu rongga
didalam sel yang berlapis membran, biasanya berisi cadangan makanan dan sisa
metabolisme, seperti minyak atsiri, dll. (Al mubin, 2012).
Pigmen-pigmen dalam tumbuhan biasanya terdapat pada plastida, termasuk
pigmen hijau (klorofil) yang digunakan tumbuhan untuk berfotosintesis. Pada plastida
terdapat tiga macam pigmen, yaitu kloroplas (pigmen hijau), kromoplas (pigmen selain
hijau dan putih), dan leukoplas (pigmen putih). (Sri Mulyani, 2006).
Pada praktikum kali ini plastida yang terlihat jelas yaitu pada penampang
membujur daun Hydrilla verticillata terutama jenis plastida yang mengandung pigmen
hijau yaitu kloroplas.
Komponen nonprotoplasmik sel tumbuhan juga terdiri dari benda-benda ergastik,
benda ergastik terdiri atas dua sifat yaitu ada yang bersifat cair dan padat. Benda atau zat
yang bersifat cair yaitu : pati, protein, cairan sel, minyak dan lemak, minyak atsiri dan
damar, serta benda yang bersifat padat : Kristal ca-oksalat, kristal anorganik, dan butir
amilum. (Rini Agustina dkk, 2019).
Pada praktikum kali ini zat ergastik berupa minyak atsiri dapat ditemukan pada
irisan melintang rimpang kencur. Kandungan minyak atsiri ini dapat diuji menggunakan
reagen sudan III, apabila bahan tersebut mengandung minyak maka akan berwarna merah.
Zat ergastik berupa kristal dapat ditemukan pada irisan melintang tangkai daun begonia,
irisan melintang tangkai daun kuping gajah, dan irisan melintang daun bayam. Untuk
menguji adanya kristal tersebut dapat menggunakan reagen asam asetat dan HCL pekat.
Serta zat ergastik berupa butiran amilum terdapat pada preparat tusukan kentang dan
preparat tusukan jagung. Kandungan butiran amilum dapat di uji dengan reagen IKI,
apabila terdapat kandungan amilum maka bahan tersebutbakan berwarna biru kehitaman.

E. Jawaban Diskusi
1. Sebutkan berbagai macam bentuk sel
Persegi panjang, segi lima segi enam, lingkaran.
2. Dimanakah terdapat leukoplas
Leukoplas terletak didalam plastida. Plastida sendiri berada pada sitoplasma.
3. a. Pada sel yang bagaimanakah terdapat aliran sitoplasma sirkulasi
aliran sitoplasma sirkulasi terjadi pada sel-sel yang masih dalam tahap pertumbuhan
dan perkembangan, karena pada tahap ini sel masih membutuhkan bahan-bahan
organik untuk sintesis komponen-komponen sel. Oleh karena itu bahan organik yang
dibawa oleh plasma sel diedarkan ke segala arah sehingga aliran plasmanya disebut
aliran plasma sirkulasi.
b. pada sel yang bagaimanakah terdapat aliran sitoplasma rotasi
aliran sitoplasma rotasi terjadi pada sel-sel yang sudah tua (sudah tidak mengalami
pertumbuhan dan perkembangan), karena pada tahap ini sel sudah tidak terlalu banyak
membutuhkan senyawa organik. Maka senyawa organik tersebut hanya dibawa ke
vakuola untuk disimpan sebagai cadangan makana, sehingga aliran plasmanya disebut
dengan aliran rotasi.
4. Pada penampang permukaan daun Hydrilla verticillata:
a. bagaimana bentuk selnya?
Bentuk sel pada daun Hydrilla verticillata yaitu berbentuk persegi panjang dan
bertumpuk seperti batu bata.
b. bagaimana bentuk dan ukuran kloroplas?
Berbentuk lingkaran lebih besar dari inti sel dan lebih kecil dari vakuola.
c. apakah terdapat pigmen dalam vakuola?
Iya didalam vakuola terdapat pigemn, pigmen yang terdapat pada vakuola yaitu
pigmen khusus pada beberapa jenis tumbuhan seperti antosianin, pigmen ini
memungkinkan warna cerah pada jenis bunga dan buah.
d. bagaimana bentuk inti selnya?
Inti selnya berbentuk bulat.
5. Apa perbedaan sel pada empulur ketela pohon dengan sel-sel yang berwarna merah
(setelah perlakuan penetesan floroglusin dan HCl 25%) pada daging buah pir,
jelaskan!
Perbedaannya ialah pada buah pir terjadi penebalan dinding sel yang mengandung
lignin, hal ini dibuktikan dengan berubahnya warna sel yang mengalami penebalan
menjadi warna merah pada saat ditetesi floroglusin dan HCl 25%. Reagen tersebut
biasanya digunakan untuk menguji adanya kandungan lignin, apabila terdapat
kandungan lignin, maka sel pada bahan tersebut akan berubah menjadi merah.
Sedangkan pada sel empulur ketela pohon tidak mengalami penbalan dinding sel yang
mengandung lignin.
6. Bagaimanakah hubungan antara leukoplas, amiloplas, dan kloroplas?
Leukoplas merupakan plastida yang mengandung pigmen putih (tidak berwarna),
amiloplas merupakan jenis dari leukoplas yang mengandung amilum. Sedangkan
kloroplas merupakan plastida yang mengandung pigmen hijau.
7. Sebutkan benda-benda ergastik yang saudara amati dan sebutkan pula yang tidak
sempat saudara amati!
Yang diamati:
Vakuola, kristal kalsium oksalat, butir amilum, dan minyak atsiri.
Yang belum diamati:
Lendir dan butir aleuron.
8. a. Apa nama titik awal terbentuknya amilum?
Nama titik awal terbentuknya amilum adalah hilum.
b. Berdasarkan letak hilum dan jumlah hilum, macam amilum apakah yang terdapat
pada umbi kentang?
Berdasarkan letak hilum macam amilum pada kentang merupakan tipe eksentris.
Sedangkan berdasarkan jumlah hilum pada kentang merupakan tipe setengah majemuk.
9. Jelaskan, dimanakah letak kromoplas yang kalian temukan?
Kromoplas terletak di plastida.
10. a. Sebutkan bentuk kristal kalsium oksalat yang pernah saudara amati dan terdapat
pada organ tanaman apa?
Berbentuk jarum terdapat pada tanaman begonia.
b. Adakah bentuk lain yang belum teramati?
Ada, kristal oksalat terdapat bentuk lain seperti bentuk bintang.
c. Dimanakah letak kristal kalsium oksalat di dalam sel tumbuhan?
Terdapat di kortex, parenkim floem dan parenkim xilem bisa juga ditemukan di
vakuola atau plasma selnya.
11. Mengapa asam oksalat diendapkan dalam bentuk kalsium oksalat di dalam sel
tumbuhan?
Karena apabila asam oksalat tidak diendapkan dalam bentuk kalsium oksalat akan
membahayakan tumbuhan karena bersifat racun.
12. Sebutkan reagensia yang digunakan untuk mengidentifikasi:
a. kristal kalsium oksalat
menggunakan reagen asam asetat glasial + HCl pekat
b. minyak menguap
menggunakan sudan III dan sudan IV
c. lignin
menggunakan reagen floroglusin + HCl pekat
e. zat lendir

menggunakan reagen tinta bak.

f. butir aleuron

menggunakan reagen milon atau asam pikrat

13. Warna apa yang terjadi jika:


a. dinding sel mengandung selulosa ditetesi larutan biru metilen
dinding sel tersebut akan berwarna bru disebabkan adanya sel yang masih hidup.
b. butir amilum ditetesi larutan IKI
akan berwarna biru kehitaman
c. minyak atsiri yang ditetesi dengan Sudan III
akan berwarna merah
14. Benda ergastik apa saja yang terdapat pada rimpang jahe?
Butir amilum dan minyak atsiri.
15. a. Apakah yang disebut dengan noktah dan noktah buta?
Noktah merupakan suatu bagian dari dinding sel yang tidak mengalami penebalan.
Sedangkan noktah buta yaitu noktah yang menghadap pada ruang antar sel.
b. Jelaskan apa yang disebut noktah halaman!
Noktah halaman merupakan noktah yang salurannya mengalami perluasan menjadi
suatu ruangan yang disebut halaman noktah.
c. Apa perbedaan torus dengan margo?
Torus merupakan bagian lamela tengah yang menebal. Sedangkan margo merupakan
bagian lamela tengah yang tidak menebal dan bersifat elastis, berguna untuk mengatur
aliran zat.

F. Kesimpulan
1. Bentuk sel tumbuhan memiliki banyak variasi, diantaranya yang sudah ditemui pada
saat praktikum ialah berbentuk persegi panjang, bulat segi lima, dan segi enam.
Dinding sel pada tumbuhan dapat mengalami penebalan, namun terdapat bagian pada
dinding sel yang tidak ikut menebal disebut noktah.
2. Komponen protoplasmik pada tumbuhan diantaranya inti sel, kloroplas, plastida lain
dan sitoplasma. Pada sel tumbuhan bentuk inti sel dan kloroplas sama yaitu berbentuk
bulat. Untuk ukurannya kloroplas memiliki ukuran sedikit lebih besar dibandingkan
inti sel. Selain kloroplas terdapat jenis plastida yang lain yang terdapat pada sel
tumbuhan yaitu kromoplas leukoplas. Sitoplasma pada sel tumbuhan tidak dapat
diamati dengan mata meskipun dengan bantuan mikroskop, tetapi sitoplasma dapat
diamati dengan adanya aliran sitoplasma. Aliran sitoplasma terdiri dari dua jenis yaitu
aliran sitoplasma rotasi dan aliran sitoplasma sirkuler.
3. Komponen nonprotoplasmik penyusun sel tumbuhan berupa vakuola dan isinya, serta
zat ergastik berupa kristal kalsium oksalat, butir amilum, lendir, minyak dan butir
aleuron. pada sel tumbuhan bentuk vakuolanya bulat dan ukurannya paling besar
dibandingkan dengan organel lainnya. Karena ukurannya yang besar menyebabkan
sitoplasma dan inti sel terdesak ke tepi. Zat ergastik yang terdapat dalam sel tumbuhan
dapat diketahui keberadaannya dengan cara diuji dengan reagen.
4. Untuk mebedakan antara sel hidup dengan sel mati dapat menggunakan reagen biru
metilen. Apabila sel tersebut masih hidup maka akan berwarna biru, sebaliknya apabila
sel tersebut mati maka tidak akan berwarna.
G. Daftar Rujukan
Adrianto, Herbert. 2017. Biologi Sel & Molekuler. Yogyakarta: CV Budi Utama.
Al mubin. 2012. Laporan Praktikum Biologi Sel Tumbuhan. Bengkulu: Program Studi
Agroteknologi Fakultas Pertanian Universitas Bengkulu.
Aloysius, S. & Sukirman. 2008. Biology. : Ghalia Indonesia.
Fried, G. H. & Hademenos, G. J. 2005. Biologi Edisi Kedua. Jakarta: Erlangga.
Furqonita, Deswati. 2007. Biologi. Malang: Yudishtira Quadra.
Gul, Sema. 2007. DNA dan Sel. Malang: Yudishtira.
Mulyani, S. 2006. Anatomi Tumbuhan. Yogyakarta: Kanisius.
Agustina, R. dkk. 2019. Laporan Praktikum Botani Farmasi Benda Ergastik Pada
Tumbuhan Yang Memiliki Kristal Oksalat. Medan: Universitas Sari Mutiara Medan.
Saputro, W.N. 2015. Panduan Praktikum Program Studi Agroteknologi Fakultas
Pertanian Universitas Singaperbangsa Karawang. Karawang : Universitas
Singaperbangsa Karawang.
Tim Pengampu SPT 1. 2019. Petunjuk Praktikum Struktur Perkembangan Tumbuhan 1.
Malang: Kementrian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Universitas Negeri
Malang Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Jurusan Biologi.