Anda di halaman 1dari 28

ABSES SUBMANDIBULA Pendahuluan Abses submandibula merupakan salah satu bentuk abses leher dalam.

Nyeri tenggorok dan demam yang disertai dengan terbatasnya gerakan membuka mulut dan leher, harus dicurigai kemungkinan disebabkan oleh abses leher dalam. Abses leher dalam terbentuk di dalam ruang potensial di antara fasia leher dalam sebagai akibat penjalaran infeksi dari berbagai sumber, seperti gigi, mulut, tenggorok, sinus paranasal, telinga tengah, dan leher. Gejala dan tanda klinik biasanya berupa nyeri dan pembengkakan di ruang leher dalam yang terlibat. Kebanyakan kuman penyebab adalah golongan Streptococcus, Staphylococcus, kuman anaerob Bacteriodes atau kuman campuran. Abses leher dalam dapat berupa abses peritonsil, abses retrofaring, abses submandibulla, dan ludovici (Ludwigs Angina).(1) Abses submandibula adalah abses yang berlokasi pada ruang submandibula.

Gambar 1. Abscess of the submandibular neck space are common in children.


Abses Submandibula 1

ANATOMI Pengetahuan tentang ruang-ruang dileher dan hubunganya dengan fasia penting untuk mendiagnosis dan mengobati infeksi pada leher. Ruang yang dibentuk oleh berbagai fasia pada leher ini adalah merupakan area yang berpotensi untuk terjadinya infeksi. Invasi dari bakteri akan menghasilkan selulitis atau abses, dan menyebar melalui berbagai jalan termasuk melalui saluran limfe.(2) Pembagian ruang ruang di leher berdasarkan Hollinshead (1954). (3) 1. Di bawah hyoid: Carotid Sheath Ruang Pretrakeal Ruang Retroviseral Ruang Viseral Ruang prevertebral.

2. Di atas hyoid: Ruang submandibula Ruang submaxilla Ruang masticator Ruang parotid

3. Area perifaring: Ruang retrofaring Ruang parafaring (lateral Pharyngeal) Ruang submandibula

4. Area intrafaring: Ruang paratonsil

Abses paling sering mengenai ruang retrofaring, ruang parafaring (lateral pharyngeal), dan ruang submandibula.(3)

Abses Submandibula

Otot milohioid yang memisahkan ruang sublingual dan submental.

Gambar 2. Potongan vertical ruang submandibula. Ruang submndibula terletak diantara mukosa dasar mulut (sebagai batas superior) dan lapisan superficial pada fasia servikalis bagian dalam ( sebagai batas inferior). Di bagian inferiornya dibentuk oleh otot digastrikus. Batas lateralnya berupa kulit, otot platysma, dan korpus
Abses Submandibula 3

mandibula. Sedangkan dibagian medialnya berbatasan dengan hyoglosus dan milohioid. Di bagian anteriornya, ruang ini berbatasan dengan otot digastrikus anterior dan milohioid. Bagian posteriornya berbatasan dengan ligamentum submandibula dan otot digastrikus posteriornya.
(2,3,4,5,6,7)

Ruang submandibula merupakan ruang di atas hyoid yang terdiri dari ruang sublingual dan ruang submaksila. Ruang sublingual dipisahkan dari ruang submaksila oleh otot milohioid. Ruang submaksila selanjutnya dibagi atas ruang submental dan ruang submaksila (lateral) oleh otot digastrikus anterior tetapi kedua ruang ini berhubungan secara bebas. Namun ada pembagian lain yang tidak menyertakan ruang sublingual kedalam ruang submandibula, dan membagi ruang submandibula atas ruang submental dan ruang submaksila saja.(1,4,6)

Gambar 3. Submandibular space Ruang sublingual mengandung kelenjar sublingual, duktus Wharton, dan saraf hipoglosal. Ruang ini terletak dia atas otot milohioid tetapi masih dianterior lidah, dan dilateral otot intrinsic lidah
Abses Submandibula 4

(genioglosus dan geniohioid) dan superior dan medial dengan otot milohioid. Dibagian anteriornya, berbatasan dengan sepanjang genu mandibula dan bagian posteriornya berhubungan bebas dengan ruang submaksila.(4,6,8) Ruang submaksila berada di bawah otot milohioid, dan mengandung kelenjar submandibula dan kelenjar getah bening. Ruang submksila ini berhubungan bebas dengan ruang sublingual sepanjang tepi posterior otot milohioid. Kelenjar submandibula terletak diantara kedua ruang tersebut.(2,4) Ruang submental merupakan ruang yang terbentuk segitiga yang terletak di garis tengah dibawah mandibula dimana batas superior dan lateralnya dibatasi bagian anterior otot digastricus. Dasar pada ruangan ini adalah otot milohyoid sedangkan atapnya adalah kulit, facia superficial, otot platysma. Ruang submental mengandung beberapa nodus limfe dan jaringan lemak fibrous.(2) ETIOLOGI Kebanyakan abses disebabkan oleh banyak mikroba, sebagai contoh mereka mengandung flora campuran, dan dalam studi didapatkan ada lebih dari 5 spesies yang dapat di isolasi dari satu kasus. (6) Pada ruang submandibula, infeksi dapat bersumber dari gigi, dasar mulut, faring, tonsil, sinus, dan kelenjar liur atau kelenjar limfe submandibula. Mungkin juga sebagian kelanjutan infeksi ruang leher dalam lainnya. Kuman penyebab biasanya campuran kuman aerob dan anaerob. (1,5) Proliferasi bakteri dan invasi bakteri melalui organ enamel menyebabkan nekrosis tulang di sekeliling akar gigi. Biasanya ini terjadi pasien yang sedang menjalani pengobatan gigi dan drainase abses akar gigi. Jika absen akar gigi tidak di drainase dan tidak diperiksa, infeksi dapat menyebar dengan abses ke bagian leher dan mediastinum. Infeksi kebanyakan menyebar dari gigi mandibula. Dan di beberapa kasus dari luka mukosa mulut. Abses dapat juga disebabkan oleh trauma,tonsilitis lidah atau penyakit kelenjar ludah. Infeksi dapat menyebar keruang leher dalam, ke ruang submandibula, ruang parafaring dan ruang retrofaring. Ruang prevertebral dapat juga terlibat. Infeksi ruang leher dalam dapat menyebabkan komplikasi berbeda yang dapat menganca nyawa seperti obstruksi saluran nafas atas dan mediastinitis. Dan ketika ketiga ruang
Abses Submandibula 5

submandibula (bilateral submandibula dan ruang sublingual) terinfeksi maka disebut dengan Ludwigs angina. PATOGENESA Berawal dari etiologi diatas seperti infesi gigi. Nekrosis pulpa karena karies dalam yang tidak terawat dan periodontal pocket dalam merupakan jalan bakteri untuk mencapai jaringan periapikal. Karena jumlah bakteri yang banyak, maka infeksi yang terjadi akan menyebar ke tulang spongiosa sampai tulang cortical. Jika tulang ini tipis, maka infeksi akan menembus dan masuk ke jaringan lunak. Penyebaran infeksi ini tergantung dari daya tahan jaringan dan tubuh. Keterangan : a. Abses submukosa. b. Abses bukal c. Abses submandibula d. Abses perimandibula e. Abses subkutan f. Sinusitis maksilaris. Infeksi odontogen dapat menyebar melalui jaringan ikat (perikontinuitatum), pembuluh darah (hematogenous), dan pembuluh limfe (limfogenous). Yang paling sering terjadi adalah penjalaran secara perkontinuitatum karena adanya celah/ruang di antara jaringan berpotensi sebagai tempat berkumpulnya pus. Penjalaran infeksi pada rahang atas dapat membentuk abses palatal, abses submukosa, abses gingiva, cavernous sinus thrombosis, abses labial, dan abses facial. Penjalaran infeksi pada rahang bawah dapat membentuk abses subingual, abses submental, abses submandibular, abses submaseter, dan angina ludwig. Ujung akar molar kedua dan ketiga terletak dibelakang bawah linea mylohyoidea (tempat melekatnya m. Mylohyoideus) yang terletak di aspek daam mandibula, sehingga jika molar kedua dan ketiga terinfeksi dan membentuk abses, pus nya dapat menyebar ke ruang submandibula dan dapat meluas ke ruang parafaringeal. Abses pada akar gigi menyebar ke ruang submandibula akan menyebabkan sedikit ketidaknyamanan pada gigi, dan pembengkakan sekitar wajah di daerah bawah. Setelah 3 hari pembengkakan akan terisi pus. Jika tidak diberikan penanganan, maka pus akan keluar, menyebabkan terbentuknya fistel pada kulit. Pus tersebut juga dapat menyebar ke jaringan lain
Abses Submandibula 6
(9)

sekitar tenggorokan, dan ini dapat menyebabkan problem pernafasan. Jadi abses submandibular merupakan kondisi yang serius. (2,10,11) GEJALA KLINIS Secara umum, gejala abses adalah : Nyeri Bengkak Eritema pada jaringan Trismus Demam

Pembengkakan pada abses biasanya : Terasa nyeri Panas Kurang dari 2 minggu Berkembang sangat cepat Disertai sakit gigi atau terlihat karies gigi (9)

Gejala klinis abses submandibula meliputi demam tinggi, nyeri leher disertai pembengkakan di bawah mandibula dan atau di bawah lidah, mungkin berfluktuasi. Dapat juga terjadi sakit pada dasr mulut, trismus, indurasi submandibula dan kulit di bawah dagu eritema dan oedem. (1,9) DIAGNOSIS Diagnosis di tegakkan berdasarkan anamnesa, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang . a. Anamnesis Sesuai etiologi yang paling sering mengakibatkan abses submandibula, dari anamnesis di dapatkan adanya riwayat sakit gigi, mengorek atau mencabut gigi atau adanya riwayat higiene gigi yang buruk. Dari anamnesis juga didapatkan gejala berupa sakit pada dasar mulut dan sukar membuka mulut. (1,5,9)

Abses Submandibula

b. Pemeriksaan fisik Pada pemeriksaan tanda vital biasa ditemukan demam. Selain itu juga ditemukan adanya pembengkakan di bawah dagu. Bila di palpasi, akan terasa kenyal dan terdapat pus. (1,9,10)

c. Pemeriksaan penunjang Pemeriksaan penunjang yang dilakukan dapat berupa CT scan. CT scan merupakan pencitraan pilihan yang dipakai untuk infeksi leher dalam karena dapat mengetahui lokalisasi kumpulan abses yang tidak dapat diperiksa. CT scan menunjukkan lokasi, batas-batas, dan hubungan infeksi ke struktur neurovascular sekitarnya. Pada CT scan abses terlihat sebagai lesi densitas rendah, ataupun gambaran air fluid level. Selain itu foto panoramik rahang juga dapat membantu untuk menentukan tempat fokal infeksinya.
(4,12)

Abses Submandibula

Dapat juga dilakukan kultur darah bila terjadi sepsis dan kultur abses untuk pengobatan yang tepat terhadap kuman penyebab. (4)

PENATALAKSANAAN Penatalaksanaan abses submandibula meliputi: Penatalaksanaan terhadap abses Penatalaksanaan terhadap penyebab(1,2) Antibiotik dosis tinggi terhadap kuman aerob dan anaerob harus diberikan secara parenteral. Abses submandibula sering disebabkan oleh infeksi gigi dan paling sering
Abses Submandibula 9

menyebabkan trismus. Maka sesegera mungkin setelah trismus hilang, sebaiknya pengobatan terhadap penyebab segera dilakukan.

Pola Kepekaan kuman anerob terhadap antibiotik

Abses Submandibula

10

Evakuasi abses dapat dilakukan dalam anastesi lokal untuk abses yang dangkal dan terlokalisasi atau eksplorasi dalam narkosis bila letak abses dalam dan luas. Insisi dibuat pada tempat yang paling berfluktuasi atau setinggi os hyoid, tergantung letak dan luas abses.

Insisi dan drinase abses Pasien dirawat inap sampai 1-2 hari gejala dan tanda infeksi reda. KOMPLIKASI Komplikasi yang sering terjadi adalah Ludwigs angina. Ludwigs angina adalah infeksi berat yang melibatkan dasar mulut, ruang submental, dan ruang submandibula. Penyebab dari Ludwigs angina ini pun bisa karena infeksi lokal dari mulut, karies gigi, terutama gigi molar dan premolar, tonsilitis, dan karena trauma ekstraksi gigi. Dapat juga disebabkan oleh kuman aerob maupun anaerob.(5,13)

Abses Submandibula

11

Ludwigs angina merupakan peradangan selulitis atau flegmon dari bagian superior ruang suprahioid. Ruang potensial ini berada antara otot-otot yang melekatkan lidah pada tulang hioid dan otot milohioideus. Peradangan ruang ini menyebabkan kekerasan yang berlebihan pada jaringan dasar mulut dan mendorong lidah ke atas dan ke belakang. Dengan demikian dapat menyebabkan obstruksi jalan nafas secara potensial.(14) Gejalanya sangat cepat. Dapat menyebabkan trismus, disfagia, leher membengkak secara bilateral berwarna kecoklatan. Dan pada perabaan akan terasa keras. Yang paling berakibat fatal adalah Ludwigs angina tersebut dapat menyebabkan lidah terdorong ke atas dan belakang sehingga menimbulkan sesak nafas dan asfiksia karena sumbatan jalan nafas yang kemudian dapat menyebabkan kematian.(2,4,5,13,14) PENCEGAHAN Pencegahan dapat dilakukan dengan pemeriksaan gigi ke dokter secara rutin dan teratur, penanganan infeksi gigi dan mulut yang tepat dapat mencegah kondisi yang akan meningkatkan terjadinya Ludwigs angina.(2)

Abses Submandibula

12

PROGNOSIS Pasien dengan infeksi leher dalam yang diobati dapat sembuh sempurna bila infeksi ditangani dengan baik dan tepat waktu. Pasien yang mendapat pengobatan yang terlambat dapat mengakibatkan terjadinya komplikasi dan penyembuhan yang lama. Sekali infeksi leher dalam ditangani secara sempurna, maka tidak ada kecenderungan untuk kambuh lagi.(4)

Abses Submandibula

13

KESIMPULAN Abses submandibula adalah abses yang berlokasi pada ruang submandibula. Biasanya disebabkan oleh infeksi yang dapat bersumber dari gigi, dasar mulut, faring, tonsil, sinus, dan kelenjar liur atau kelenjar limfa submandibula. Mungkin juga sebagian kelanjutan infeksi ruang leher dalam lainnya. Kuman penyebab biasanya campuran kuman aerob dan anaerob. Gejala klinis abses submandibula meliputi demam tinggi, nyeri leher disertai pembengkakan di bawah mandibula dan atau di bawah lidah, mungkin berfluktuasi. Dapat juga terjadi sakit pada dasar mulut, trismus, indurasi submandibula dan kulit di bawah dagu eritema dan oedem. Pada pengobatan dapat diberikan antibiotik dosis tinggi dan dapat juga dilakukan insisi dan drainase abses sesegera mungkin agar tidak terjadi komplikasi. Prognosis umumnya baik bila ditangani secara tepat dan cepat.

Abses Submandibula

14

DAFTAR PUSTAKA 1. Fachruddin, D. Abses Leher Dalam. In: Soepardi EA, Iskandar N, Bashiruddin J eds. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorokan Kepala & Leher. Edisi ke-6. Jakarta: Balai Penerbit FKUI. 2007. Hal 229 2. Ludwigs ludwig.html 3. Hibbert J. Laryngology and Head and Neck Surgery. Oxford: Butterworth-Heinemann. 1997. Page 5,16,17 4. Murray AD, Marcincuk MC. Deep Neck Infection. Available in: Angina. Available in: http:/dilamhealth.blogspot.com/2010/03/angina-

http:/emedicine.medscape.com./article/837048-overview 5. Lee KJ. Essential Otolaryngology. Head and Neck Surgery. New York: McGraw-Hill. 2003. Page 422-432 6. Bailey BJ, Johnson JT, Newlands SD. Head and Neck Surgery-Otolaryngology. 4th ed. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins. 2006. Page 668-680 7. Ruckenstein MJ. Comprehensive Review of Otolaryngology. Philadelphia: Saunders. 2004. Page 178-179 8. Cummings CW, Robbins KT. Otolaryngology Head and Neck Surgery. 4th Ed. Pennsylvania: Elsevier Mosby. 2005. Page 64-67 9. Anniko M, Sprekelsen Mb, Bonkowsky V, dkk. Otorhinology Head and Neck Surgery. New York: Springer. Page 414-415. Available in:

http://books.google.co.id/books?id=13fPEPZQqoQC&pg=PA414&dq=submandibular+s pace+abcess,+otorhinolaryngology&hl=id&ei=I1ttTJ7FGou4vgOqvJC3DQ&sa=X&oi=b ook_result&ctbookthumbnail&resnumb=1nfed=0CCjQ6wEwAA#v=onepage&q=submandibular%20space %20abscess%2c%20otorhinolaryngology&f=false 10. Mansjoer A, Trianti K, Savitri R, dkk. Kapita Selekta Kedokteran. Ed 3. Jakarta: Penerbit Media Aesculapius. 2001. Page 149-150 11. Dental Health International Netherland. Available in: http.//www.dhin.nl/boh_part4.htm 12. Treatment. Available in:

http.//www.ebmedicine.net/topics.thp?pactionshowtopicseg&topics_id=32&seg_id=577

Abses Submandibula

15

13. Ballenger JJ. Disease of Nose, Throat and Ear. 12th Ed. Philadelphia: Lea & Febiger; 1980. Page 280-290 14. Adams JL, Boies LR, Higler PA. Boeis Buku Ajar Penyakit THT. Ed 6. Jakarta: EGC; 2007. Page 345-346

Abses Submandibula

16

STATUS ORANG SAKIT SMF ILMU PENYAKIT TELINGA,HIDUNG,TENGGOROK BEDAH KEPALA LEHER RSU DR.PIRNGADI

I. ANAMNESA PRIBADI Nama Umur : Sherty ardina : 25 tahun

Jenis kelamin : Perempuan Pekerjaan Suku Agama Alamat : Mahasiswi : Minang : Islam : Jln. Kapten muslim solo tengah 190 Medan

II.ANAMNESA PENYAKIT A. Keluhan Utama B. Telaah

: Bengkak dibawah dagu sejak 3 hari yang lalu :

Hal ini telah dialami pasien sejak 11 hari yang lalu. Awalnya os menderita sakit gigi kemudian tiba-tiba bengkak pada daerah dibawah dagu kemudian bengkak tersebut di rasakan semakin membesar, bengkak dan nyeri. Kemudian mengoleskan daerah yang bengkak dengan Gentian Violet.

Nyeri tenggorokan (+), sakit menelan (+) dialami OS sejak 11 hari yang lalu. Demam(+) dialami OS sejak 11 hari yang lalu. Sukar membuka mulut dialami OS sejak 10 hari yang lalu. Riwayat sakit gigi (+) dialami sejak 1 minggu sebelum masuk rumah sakit. Batuk (-), Pilek (-)

Abses Submandibula

17

RPT RPO

: tidak ada : tidak ada

PEMERIKSAAN FISIK A. HIDUNG Cairan Encer Kental Darah Nanah Berbau Tumpat Penciuman Sakit Gatal Bersin-bersin : : : : : : : : : : (-) (-) (-) (-) (-) (-) baik (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) baik (-) (-) (-) Kanan Kiri

B. TELINGA Cairan Encer Kental Darah Nanah Gatal Dikorek Sakit Bengkak : : : : :

Kanan

Kiri

(-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-)

(-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-)


Abses Submandibula 18

Pendengaran Tinnitus

: :

Normal (-) (-)

Normal (-) (-)

Mengunyah sakit :

C. KERONGKONGAN Sakit leher Sakit menelan Terasa sakit Gatal Lendir Berbunyi : :

Kanan (+) (+) (-) (-) (-) (-) (-)

Kiri (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-)

Seperti ada dahak : : : : :

ANAMNESA PENYAKIT : Asma : (-), Alergi hidung : (-), Kulit gatal : (-), Migren: (-) ANAMNESA UMUM : Demam : (+), Batuk : (-), Pilek : (-), Sering minum obat : (-)

III. PEMERIKSAAN FISIK DIAGNOSTIK a) Status Present Sensorium KU/KP/ KG TD Pernafasan Nadi Suhu

: Compos mentis : Sedang / Sedang / sedang : 130/80 mmHg : 30 x/i : 80 x/i : 38 C Anemia Sianosis Dyspnoe Edem Ikterus : (-) : (-) : (-) : (-) : (-)

b) PEMERIKSAAN UMUM Kepala


Abses Submandibula 19

Mata Telinga Hidung Mulut

: RC +/+, pupil isokor, Conj.palp.inf anemis (-).Sclera ikterik(-) : Dalam batas normal : Dalam batas normal : Lihat status lokalisata

Leher Abdomen Genitalia Ekstremitas

: Bengkak (+), tertutup perban karena sudah di insisi : Dalam batas normal : Perempuan, Tidak di lakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan

c) STATUS LOKALISATA 1.TELINGA Daun telinga Bentuk : Bisul : Luka : Cairan : Fistel congenital: Tumor/Kista : normal (-) (-) (-) (-) (-) normal (-) (-) (-) (-) (-) Kanan Kiri

Pemeriksaan Aurikuler Benjolan Fistel Luka Nanah Darah Granulasi Nyeri Tekan : : : : : : : (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-)

Liang telinga
Abses Submandibula 20

Luas Benjolan Cairan Encer Nanah Darah Serumen Granulasi Polip Fistel Tumor Nyeri Tekan Hiperemis

: : : : : : : : : : : : :

Normal (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-)

Normal (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-)

Membran Tympani Bentuk Warna Reflek cahaya Atrofi Pengapuran Perforasi Retraksi Granulasi Polip : : : : : : : : : Normal Putih mutiara (+) (-) (-) (-) (-) (-) (-) Normal Putih mutiara (+) (-) (-) (-) (-) (-) (-)

Tes Pendengaran Penala 64 Hz Penala 128 Hz Penala 256 Hz Penala 512 Hz Penala 1024 Hz Penala 2048 Hz Penala 4096 Hz Tes berbisik Tes Rinne Tes Weber Tes Schwabach : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : (+) :Tidak ada lateralisasi :Sama dengan pemeriksa
Abses Submandibula 21

2. HIDUNG Bentuk Luka Cairan Krusta Bisul Fraktur : Normal : (-) : (-) : (-) : (-) : (-) Kanan Kiri

Rhinoskopi anterior Kavum nasi Secret Selaput lendir Warna Permukaan Konka inferior Konka media Konka superior Septum Nasi Deviasi Abses Krusta Cairan Darah Nanah Polip Krusta Tumor Korpus alienum : : : : : :

: : : : : : : : :

(-) biasa Licin Normal SDN SDN (-) (-) (-)

(-) biasa Licin Normal SDN SDN (-) (-) (-)

(-) (-) (-) (-) (-) (-)

(-) (-) (-) (-) (-) (-)

Rhinoskopi Posterior Kavum nasi Khoana Konka media Meatus nasi Septum nasi Polip nasal drip : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan
Abses Submandibula 22

Tuba eustachius

: Tidak dilakukan pemeriksaan

Fosa roascrunuller : Tidak dilakukan pemeriksaan Adenoid Tumor : Tidak dilakukan pemeriksaan : Tidak dilakukan pemeriksaan

Sinus Paranasal Sinus maksilaris Nyeri tekan : Transluminasi : Ro-foto (-) Tidak dilakukan pemeriksaan (-) Sinus sphenoidalis Nyeri tekan : Transluminasi : Ro-foto (-) Tidak dilakukan pemeriksaan (-) sinus ethmoidalis (-) (-) sinus frontalis (-) (-)

MULUT Bibir Gigi Lidah Bentuk Selaput Luka : Normal : (-) : (-) Caries : (+) Bentuk Luka :Normal : (-)

Pallatum molle Faring


Abses Submandibula 23

Bentuk Warna Uvula Gerakan

: SDN : SDN : SDN : SDN

Tonsil

Selaput lendir Luka Selaput Tonjolan

: SDN : SDN : SDN : SDN

Permukaan Besar Selaput Sikatrik Plika anterior Perlengketan Kripta Lakuna

: SDN : SDN : SDN : SDN : SDN : SDN : SDN : SDN :Tidak dilakukan Pemeriksaan

Laringoskopi Indirek

Pangkal lidah : Tidak dilakukan Pemeriksaan Tonsil lidah : Tidak dilakukan Pemeriksaan Vallekula : Tidak dilakukan Pemeriksaan Epiglotis Bentuk : Tidak dilakukan Pemeriksaan Warna : Tidak dilakukan Pemeriksaan Luka : Tidak dilakukan Pemeriksaan Beslag : Tidak dilakukan Pemeriksaan Aritenoid : Tidak dilakukan Pemeriksaan Plika ventrikuli Warna : Tidak dilakukan Pemeriksaan Luka : Tidak dilakukan Pemeriksaan Benjolan : Tidak dilakukan Pemeriksaan Corpus alienum: Tidak dilakukan Pemeriksaan Plika vokalis Bentuk : Tidak dilakukan Pemeriksaan Warna : Tidak dilakukan Pemeriksaan Luka : Tidak dilakukan Pemeriksaan Beslag : Tidak dilakukan Pemeriksaan Gerakan : Tidak dilakukan Pemeriksaan Tumor : Tidak dilakukan Pemeriksaan Corpus alienum: Tidak dilakukan Pemeriksaan Sinus piriformis : Tidak dilakukan Pemeriksaan Trakea : Tidak dilakukan Pemeriksaan

IV. LABORATORIUM :

Abses Submandibula

24

DARAH RUTIN HB : 14,11 g/dl Leukosit : 14110/mm3 Ht : 42,7% Trombosit : 412.000/mm3 LED : 68 mm/jam KGD Ad Random : 126 mg/dl LFT SGOT : 17 U/I SGPT : 21 U/I RFT Ureum : 48 mg/dl Creatinin : 0,36 mg/dl Elektolit Natrium : 132 mmol/dl Kalium : 4,3 mmol/dl Chlorida : 110 mmol/dl

V. PEMERIKSAAN PENUNJANG Pada tanggal 27 agustus 2012 dilakukan Foto Colli, dengan hasil sebagai berikut : Trakea letak medial,tulang-tulang intake. Saran : USG colli atau jaringan lunak leher. Pada tanggal 27 agustus 2012 dilakukan foto thoraks, dengan hasil sebagai berikut : Cor dan paru dalam batas normal.

VI. KESIMPULAN Telah datang seorang pasien Perempuan, 25 tahun dengan keluhan utama Bengkak dibawah dagu sejak 3 hari yang lalu. Hal ini telah dialami
pasien sejak 11 hari yang lalu. Awalnya os menderita sakit gigi kemudian tibatiba bengkak pada daerah dibawah dagu kemudian bengkak tersebut di rasakan semakin membesar, bengkak dan nyeri. Kemudian mengoleskan daerah yang bengkak dengan Gentian Violet. Nyeri tenggorokan (+), sakit menelan (+) dialami OS sejak 11 hari yang lalu.Demam(+) dialami OS sejak 11 hari yang lalu. Sukar membuka mulut dialami OS sejak 10 hari yang lalu.Riwayat sakit gigi (+) dialami sejak 1 minggu sebelum masuk rumah sakit.Batuk (-), Pilek (-). Abses Submandibula 25

Karena nyeri semakin memberat maka OS memutuskan untuk berobat ke RSUPM

VII.DIAGNOSA BANDING 1. Post insisi abses Submandibula 2. Abses parafaring VIII.DIAGNOSA SEMENTARA Post insisi abses submandibula IX. TERAPI IVFD RL 20 gtt/i Inj. Meroponem 1 gr/ 12 jam Inj Ketorolac 1 amp/8 jam Inj Dexamethasone 1 amp/ 12 jam Inj Ranitidine 1 amp/ 8 jam Metronidazole drip 500mg / 8 jam

Abses Submandibula

26

FOLLOW UP Hari Rawatan XII (01 September 2012) S : Nyeri berkurang O : Sens : Composmentis TD : 120/80 mmHg Pols : 80 x/i RR : 22 x/i T : 37 C A : Post Insisi abses Sebmandibula

P: IVFD RL 20 gtt/i Inj. Meroponem 1 gr/ 12 jam (H.9) Inj Ketorolac 1 amp/8 jam (kp) Inj Dexamethasone 1 amp/ 12 jam Inj Ranitidine 1 amp/ 8 jam Metronidazole drip 500mg / 8 jam

Hari Rawatan XIII (02 september 2012) S : Nyeri berkurang O : Sens : Composmentis TD : 120/70 mmHg Pols : 86 x/i RR : 24 x/i T : 37,1 C A : Post Insisi abses Submandibula

P: IVFD RL 20 gtt/i Inj. Meroponem 1 gr/ 12 jam (H.10) Inj Ketorolac 1 amp/8 jam (kp) Inj Dexamethasone 1 amp/ 12 jam Inj Ranitidine 1 amp/ 8 jam Metronidazole drip 500mg / 8 jam

Tanggal 03 September 2012 Pasien PBJ

Abses Submandibula

27

Abses Submandibula

28