Anda di halaman 1dari 54

UNIVERSITAS GUNADARMA FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Tugas Mata Kuliah Metode Konstruksi Metode Pelaksanaan Konstruksi Jembatan Oleh: Yogi Oktopianto (16309875)

Fakultas Jurusan

: Teknik Sipil dan Perencanaan : Teknik Sipil

Program Studi : SARMAG Dosen : Ida Ayu Anggraeni, ST., MT.

Diajukan untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Trimester IX Metode Konstruksi Juli 2012

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas bimbingan dan penyertaan-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah mengenai salah metode konstruksi yang digunakan pada proyek-proyek konstruksi yang diberi judul Metode Pelaksanaan Konstruksi Jembatan dengan baik. Makalah ini penulis buat untuk melengkapi persyaratan tugas yang diberikan oleh Ibu Ida Ayu Anggraeni, ST., MT sebagai dosen mata kuliah Metode Konstruksi. Tidak lupa penulis berterima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam penyelesaian makalah ini. Makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu dibutuhkan kritik dan saran yang membangun untuk pengembangan penulisan ke depan. Semoga makalah yang di buat ini dapat diterima dan menambah wawasan para pembaca.

Jakarta, Juli 2012

Penulis

ii

DAFTAR ISI Cover Kata Pengantar.. Daftar Isi Daftar Gambar........... BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang . 1.2 Rumusan Masalah . 1.3 Tujuan Penulisan 1.4 Batasan Masalah BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Jembatan. 2.1.1 Bangunan Struktur Bawah (Substructure) 2.1.2 Bangunan Struktur Atas (Upper Structure). 2.2 Klasifikasi Jembatan.. 2.2.1 Jembatan gelagar . 2.2.2 Jembatan pelengkung/busur (arch bridge) . 2.2.3 Jembatan rangka (truss bridge) 2.2.4 Jembatan portal (rigid frame bridge)... 2.2.5 Jembatan gantung (suspension bridge) 2.2.6 Jembatan kabel (cable-stayed bridge).. 2.3 Bearing dan Expansion Joint. 3 3 7 11 11 13 14 15 16 16 17 1 2 2 2 i ii iii v

iii

BAB 3 METODE PELAKSANAAN KONSTRUKSI JEMBATAN 3.1 Metode Jembatan Beton 3.1.1 MSS (Movable Scaffolding System)..... 3.1.2 ILM (Increamental Launching Method)... 18 19 22

3.1.3 Balanced Cantilever dengan FormTraveller. 27 3.1.4 Cable Stayed. 32

3.1.5 Metode Precast Segmental 35 3.2 Metode Jembatan Rangka...... 3.2.1 Full Temporary Support... 3.2.2 Semi Temporary Support.. 3.2.3 Full Cantilever.. 3.2.4 Semi Cantilever. BAB 4 PENUTUP .. 41 41 42 43 43 27 45 46

4.1 Kesimpulan ....... 4.2 Saran..

Daftar Pustaka viii

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Tiang Pancang dan Pile Cap.. Gambar 2.2 Struktur Bawah (Sub Structure) pada Pier Gambar 2.3 Struktur Bawah (Sub Structure) pada Abutment.. Gambar 2.4 Struktur Bawah (Sub Structure) pada Oprit.. Gambar 2.5 Tampak Atas Oprit. Gambar 2.6 Melintang Oprit.. Gambar 2.7 Struktur Atas (Upper Structure) pada Deck............ Gambar 2.8 Deck Jembatanq. Gambar 2.9 Truss.. Gambar 2.10 Pot Bearing. Gambar 2.11 Expansion Joint. .. Gambar 2.12 Pembagian nama Bentang (Span).

4 4 5 6 6 7 7 8 8 9 9 10

Gambar 2.13 Bentang (Span) pada Jembatan Suramadu... 11 Gambar 2.14 Jembatan gelagar I Girder... Gambar 2.15 Box Girder... Gambar 2.16 U / V Girder.. Gambar 1.17 Jembatan pelengkung/busur (arch bridge).. 12 12 13 14

Gambar 2.18 Jembatan rangka (truss bridge). 15 Gambar 2.19 Jembatan portal (rigid frame bridge)... Gambar 2.20 Jembatan gantung (suspension bridge).... Gambar 2.21 Jembatan kabel (cable-stayed bridge).. 15 16 16

Gambar 2.22 POT Bearing. 17

Gambar 2.23 Expantion Joint Gambar 3.1 Flow Chart Movable Scaffolding System.. Gambar 3.2 Movable Scaffolding System. Gambar 3.3 Underslung MSS THSR, Lot 291, R.O.C. . Gambar 3.4 Underslung MSS 2nd Nanjing Crossing, China. Gambar 3.5 Produksi Lantai Jembatan.. Gambar 3.6 Nose .. Gambar 3.7 Pulling Jack Gambar 3.8 Permukaan Teflon.. Gambar 3.9 Temporary Support

17 19 20 21 21 22 23 24 24 25

Gambar 3.10 Perkuatan Kabel 26 Gambar 3.11 Metode Balanced Cantilever.. Gambar 3.12 Transportasi Segmen Pracetak Gambar 3.13 Field Segment setelah Pier Segment Gambar 3.14 Erection Pier Segment. Gambar 3.14 Erection Field Segment .. Gambar 3.16 Pemasanga Field Segment Selanjutnya Gambar 3.17 Pemasangan Kantileve Selanjutnya. Gambar 3.18 Struktur Kantilever Seimbang. Gambar 3.19 Jalan Layang Pasupati Bandung .. Gambar 3.20 Flow Chart Cable Stayed. Gambar 3.21 Bekisting (Formwork) . Gambar 3.22 External Vibrator
27

28 28 29 29 30 30 31 31 32 35 35

vi

Gambar 3.23 Survey Bkisting ... Gambar 3.24 Install Besi dan Ducting Tendon. Gambar 3.25 Rebar Jig.. Gambar 3.26 Install Besi ke dalam Bekisting Gambar 3.27 Setting Elevasi Ducting Tendon . Gambar 3.28 Setting Bekisting . Gambar 3.29 Survey . Gambar 3.30 Pengecoran . Gambar 3.31 Curring. Gambar 3.31 Survey Setelah Pengecoran . Gambar 3.32 Buka Bekisting (Formwork) . Gambar 3.33 Segment Dikeluarkan dari Bekisting .. Gambar 3.34 Stock Yard Gambar 3.35 Segment Box Girder di Lokasi Erection. Gambar 3.36 Erection Box Girder. Gambar 3.37 Metode Full Temporary Support Gambar 3.38 Metode Semi Temporary Support Gambar 3.39 Metode Full Cantilever Gambar 3.40 Metode Semi Cantilever...

36 36 36 37 37 37 38 38 38 39 39 39 40 40 40 41 42 43 44

vii

DAFTAR PUSTAKA

Liono, S. 2009. Metode Konstruksi Precast Segmental Balanced Cantilever (Studi Kasus Jalan Layang Pasupati Bandung). Volume 5, No 2. Jurusan Teknik Sipil, Universitas Kristen Maranatha, Bandung. Luper, P. 2012. . Jembatan Lengkung (Arch Bridge). http://www.scribd.com/doc/ 78156234/Jembatan-Arch Putu, K. 2012. Jembatan Gelagar. http://www.scribd.com/doc/80922962/

jembatan-gelagar Reza, I. 2012. Jembaran I Girdir.http://www.scribd.com/doc/61454790/Jembatan -i-Girder Soetrisno,F. 2012. Jembatan Cable Stayed. http://fadlysutrisno.wordpress.com /2010/07/17/jembatan-cable-stayed/ Struyk, J., Van der Veen, K.H.C.W., dan Soemargono. 1995. Jembatan. PT. Pradaya Paramita. Jakarta. Suanda, B. 2012. Metode Pelaksanaan Jembatan Le Viaduc De Millau. http://manajemenproyekindonesia.com/?p=618 Supriyadi, Bambang dan Agus Setyo Muntohar. 2000. Jembatan. FT Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta. Zarkasi dan Rosliansjah. 1995. Perkembangan Akhir Jembatan Cable-stayed. Makalah pada Konferensi Regional Teknik Jalan (KRTJ) IV, Padang. Materi Kuliah Metode Konstruksi Jembatan. Jurusan Teknik Sipil, Universitas Gunadarma, Jakarta.

viii

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG Jembatan merupakan suatu konstruksi yang gunanya untuk meneruskan

jalan melalui suatu rintangan yang berada lebih rendah, dimana rintangan ini biasanya jalan berupa lain yaitu jalan air atau jalan lalu lintas biasa (Struyk, 1995). Jembatan memiliki arti penting bagi setiap orang, dengan tingkat kepentingan yang berbeda-beda tiap orangnya (Supriyadi, 2000). Menurut Dr. Ir. Bambang Supriyadi, jembatan bukan hanya kontruksi yang berfungsi menghubungkan suatu tempat ke tempat lain akibat terhalangnya suatu rintangan, namun jembatan merupakan suatu sistem transportasi, jika jembatan runtuh maka sistem akan lumpuh. Tipe jembatan mengalami perkembangan yang sejalan dengan sejarah peradaban manusia, dari tipe yang sederhana sampai dengan tipe yang kompleks, dengan material yang sederhana sampai dengan material yang modern. Jenis jembatan yang terus berkembang dan beraneka ragam mengakibatkan seorang perencana harus tepat memilih jenis jembatan yang sesuai dengan tempat tertentu. Perencanaan sebuah jembatan menjadi hal yang penting, terutama dalam menentukan jenis jembatan apa yang tepat untuk dibangun di tempat tertentu dan metode pelaksanaan apa yang akan digunakan. Penggunaan metode yang tepat, praktis, cepat dan aman, sangat membantu dalam penyelesaian pekerjaan pada suatu proyek konstruksi. Sehingga, target 3T yaitu tepat mutu/kualitas, tepat biaya/kuantitas dan tepat waktu sebagaimana ditetapkan, dapat tercapai. 1

1.2

RUMUSAN MASALAH Rumusan masalah dalam makalah ini adalah : 1. Bagaimana metode pelaksanaan yang digunakan dalam suatu proyek konstruksi Jembatan. 2. Bagaimana metode pelaksanaan Jembatan Beton 3. Bagaimana metode pelaksanaan Jembatan Rangka

1.3

TUJUAN PENULISAN Tujuan penulisan makalah ini adalah : 1. Untuk mengetahui metode pelaksanaan yang digunakan dalam suatu proyek konstruksi Jembatan. 2. Untuk mengetahui metode pelaksanaan yang digunakan pada Jembatan Beton. 3. Untuk mengetahui metode pelaksanaan yang digunakan pada Jembatan Rangka.

1.4

BATASAN MASALAH Dalam penyusunan makalah ini, batasan masalah yang digunakan yaitu

hanya meninjau metode pelaksanaan konstruksi Jembatan pada struktur utama.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1

JEMBATAN Jembatan menurut fungsinya merupakan suatu konstruksi yang dapat

meneruskan jalan untuk melewati suatu rintangan yang berada lebih rendah, sehingga jembatan dapat dikatakan sebagai alat penghubung suatu daerah ke daerah lain yang terpisah akibat rintangan seperti sungai, selat, dan bahkan jalan lain yang memotong jalan yang dimaksud. Suatu bangunan jembatan pada umumnya terbagi atas beberapa bagian-bagian pokok, yaitu terdiri dari struktur bawah dan struktur atas. 2.1.1 Bangunan Struktur Bawah (Substructure) Bangunan struktur bawah berfungsi untuk menerima atau menahan bebanbeban yang disalurkan dari beban struktur atas, dan kemudian beban beban tersebut disalurkan ke pondasi. Struktur bawah ini terdiri dari : 1. Pondasi Pondasi pada jembatan memiliki fungsi yang sama dengan pondasi yang ada pada struktur bangunan gedung, dimana fungsi dari pondasi itu sendiri adalah menyalurkan beban-beban yang di tahan ke tanah. Pondasi memiliki 2 bagian yaitu : a. Tiang Pancang / Bore Pile / Sumuran b. Pile Cap

Gambar 2.1 Tiang Pancang dan Pile Cap

2. Kolom Pier a. Pier b. Pier Head

Gambar 2.2 Struktur Bawah (Sub Structure) pada Pier

3. Abutment Abutment merupakan bagian dari bangunan pada ujung-ujung jembatan, yang memiliki fungsi sebagai pendukung untuk bangunan struktur atas dan juga berfungsi untuk penahan tanah. Abutment mempunyai bagian sebagai berikut : a. Abutment b. Wing Wall c. Pelat Injak d. Back Wall

Gambar 2.3 Struktur Bawah (Sub Structure) pada Abutment

4. Oprit Oprit adalah akses penghubung antara jembatan dengan jalan yang ada. Perencanaan konstruksi oprit ini sangat perlu diperhatikan agar design oprit yang dihasilkan nantinya dapat aman dan awet sesuai dengan umur rencana yang telah ditentukan

Gambar 2.4 Struktur Bawah (Sub Structure) pada Oprit

Gambar 2.5 Tampak Atas Oprit

Gambar 2.6 Melintang Oprit

2.1.2

Bangunan Struktur Atas (Upper Structure) Bangunan struktur atas berfungsi untuk menampung beban-beban yang

ditimbulkan oleh lalu lintas orang, kendaraan, dan lain sebagainya. Bangunan atas biasanya terdiri dari pelat, lapisan permukaan jalan, dan gelagar dari jembatan.

Upper Structure

Gambar 2.7 Struktur Atas (Upper Structure) pada Deck 7

Struktur Atas (Upper Structure) terdiri dari : 1. Komponen a. Deck Jembatan Deck Jembatan ini bisah berupa I Girder, U Girder , Box Girder , Truss, dll.

Gambar 2.8 Deck Jembatan

Gambar 2.9 Truss

b. Bearing Bearing adalah bantalan yang bertujuan untuk mengurangi gesekan untuk benda/poros yang bergerak secara rotasi ataupun linier.

Gambar 2.10 Pot Bearing

c. Expansion Joint Expansion Joint adalah suatu sabungan yang bersifat flexible, sehingga saluran yang disambungkan memiliki tolerasi gerak.

Gambar 2.11 Expansion Joint

2. Pembagian Span (Bentang) Dalam pembagian bentang dibedakan menjadi 2 bagian yaitu : a. Approach Span b. Main Span

Gambar 2.12 Pembagian nama Bentang (Span)

Gambar 2.13 Bentang (Span) pada Jembatan Suramadu

10

2.2

KLASIFIKASI JEMBATAN Secara umum berdasarkan bentuk struktur Jembatan dapat

diklasifikasikan sebagai berikut. a. Jembatan gelagar b. Jembatan pelengkung/busur (arch bridge) c. Jembatan rangka (truss bridge) d. Jembatan portal (rigid frame bridge) e. Jembatan gantung (suspension bridge) f. Jembatan kabel (cable-stayed bridge)

2.2.1

Jembatan gelagar Jembatan Gelagar merupakan tipe jembatan yang paling umum dan paling

tua. Jembatan ini memiliki bagian penyangga yang ditanamkan pada halangan yang dilewati. Penyangga ini akan menopang bagian yang akan dilewati oleh sarana transportasi. Jembatan gelagar terdiri dari I Girder, Box Girder, dan U / V Girder. a. Jembatan gelagar I Girder Jembatan I girder merupakan jembatan yang menggunakan penampang girder berbentuk I. Pekerjaan pembuatan I girder ini biasanya dilakaukan pada tempat proyek atau dipesan dari pabrik ( precast ).

11

Gambar 2.14 Jembatan gelagar I Girder

b. Jembatan gelagar Box Girder Jembatan gelagar kotak (box girder) tersusun dari gelagar longitudinal dengan slab diatas dan dibawah yang berbentuk rongga (hollow) atau gelagar kotak. Tipe gelagar ini digunakan untuk jembatan bentang-bentang panjang.

Gambar 2.15 Box Girder 12

c. Jembatan gelagar U / V Girder. Jembatan U / V Girder merupakan jembatan yang menggunakanpenampang girder berbentuk U/V. Pekerjaan pembuatan V girder ini biasanya dilakaukan pada tempat proyek atau dipesan dari pabrik ( precast ).

Gambar 2.16 U / V Girder.

2.2.2

Jembatan pelengkung/busur (arch bridge) Jembatan pelengkung/busur (arch bridge) adalah struktur setengah

lingkaran dengan abutmen dikedua sisinya. Desain lengkung (setengah lingkaran) secara alami akan mengalihkan beban yang diterima lantai kendaraan jembatan menuju ke abutmen yang menjaga kedua sisi jembatan agar tidak bergerak kesamping. Jembatan Arch sangat umum. Jembatan ini dibangun dengan batu

sebelum jembatan besi dan baja diperkenalkan. Ketika menahan beban akibat

13

berat sendiri dan beban lalu lintas, setiap bagian pelengkung menerima gaya tekan, karena alasan itulah jembatan pelengkung harus terdiri dari material yang tahan terhadap gaya tekan.

Gambar 1.17 Jembatan pelengkung/busur (arch bridge)

2.2.3

Jembatan rangka (truss bridge) Jembatan rangka (truss bridge), tersusun dari batang-batang yang

dihubungkan satu sama lain dengan pelat buhul, dengan pengikat paku keling, baut atau las. Batang batang rangka ini hanya memikul gaya dalam aksial (normal) tekan atau tarik, tidak seperti pada jembatan gelagar yang memikul gayagaya dalam momen lentur dan gaya lintang.

14

Gambar 2.18 Jembatan rangka (truss bridge)

2.2.4

Jembatan portal (rigid frame bridge) Di Jembatan gelagar biasa, gelagar dan pier adalah adalah struktur yang

terpisah, namun pada rigid frame bridge adalah dimana gelagar dan pier adalah salah satu struktur yang solid.

Gambar 2.19 Jembatan portal (rigid frame bridge)

15

2.2.5

Jembatan gantung (suspension bridge) Pada jembatan gantung semua gaya-gaya vertikal disalurkan melalui

kabel-kabel penggantung ke tiang (pylon) dan perletakan ujung.

Gambar 2.20 Jembatan gantung (suspension bridge)

2.2.6

Jembatan kabel (cable-stayed bridge) Pada jembatan struktur kabel (cable-stayed bridge) sepenuhnya gaya-gaya

vertikaldipikul oleh tiang (pylon) yang disalurkan melalui kabel-kabel penggantung.

Gambar 2.21 Jembatan kabel (cable-stayed bridge) 16

2.3

BEARING dan EXPANSION JOINT Untuk mengakomodir pergerakan struktur maka digunakan Bearing dan

Expantion Joint. a. POT Bearing

Gambar 2.22 POT Bearing

b. Expantion Joint.

Gambar 2.23 Expantion Joint 17

BAB 3 METODE PELAKSANAAN KONSTRUKSI JEMBATAN

3.1

METODE JEMBATAN BETON Secara umum metode pelaksanaan Jembatan beton dibedakan menjadi

Cast insitu dan Precast segmental. Cast insitu merupakan metode pelaksanaan Jembatan dimana dilakukan pengecoran di lokasi pembangunan sedangkan Precast segmental merupakan metode pelaksanaan dimana beton disuplai dari luar berupa Precast yang siap untuk dilakukan instalasi. Metode Cast insitu terdiri dari : a. MSS (Movable Scaffolding System) b. ILM (Increamental Launching Method) c. Balanced Cantilever dengan FormTraveller d. Cable Stayed dengan FormTraveller

Metode Precast Segmental terdiri dari : a. Balanced Cantilever Erection With Launching Gantry b. Balanced Cantilever Erection With Lifting Frames c. Span by Span Erection With Launching Gantry d. Balanced Cantilever Erection With Cranes e. Precast Beam

18

3.1.1

MSS (Movable Scaffolding System) MSS (Movable Scaffolding System) suatu metode yang digunakan pada

pelaksanaan Cast insitu dimana pengecoran dilaakukan di lokasi setelah selesainya bekisting. Prinsipnya adalah memindahkan Scaffolding dengan cara digeser ke segmen berikutnya setelah beton mengeras. Berikut adalah langkalangka pekerjaan pada metode MSS (Movable Scaffolding System).
START

SUPPORTING BRACKETS LAUNCHING WAGON

MAIN GIRDER

TRANSVERSE BEAM SUSPENSION GALLOWS EXTERNAL FORMWORK INTERNAL FORMWORK

END

Gambar 3.1 Flow Chart Movable Scaffolding System

19

Gambar 3.2 Movable Scaffolding System 20

Contoh pembangunan Jembatan yang menggunakan metode Movable Scaffolding System.

Gambar 3.3 Underslung MSS THSR, Lot 291, R.O.C.

Gambar 3.4 Underslung MSS 2nd Nanjing Crossing, China

21

3.1.2

ILM (Increamental Launching Method) ILM adalah suatu metode erection pada jembatan bentang panjang yang

sudah diimplementasikan sejak tahun 1962 yaitu di Rio Caroni Bridge di Venezuela. Metode ini ditemukan oleh Prof. Dr. Ing. F. Leonhardt dan partnernya Willi Baur. Metode ini telah dipatentkan sejak tahun 1967. Metode jembatan ini dibangun biasanya karena adanya syarat bahwa tidak diperbolehkan adanya gangguan pada sisi bawah lantai jembatan. Metode ini mengharuskan tersedianya lahan yang cukup luas di lokasi belakang abutment untuk produksi segment lantai jembatan. Adapun mekanisme proses pelaksanaan erection jembatan dengan menggunakan metode ILM ini dapat dijelaskan secara prinsip sebagai berikut: 1. Lantai jembatan diproduksi di area belakang jembatan secara kontinu tiap segment. Segment tersebut dihubungkan secara monolit dengan segment sebelumnya. Panjang segment berkisar 15 25 m.

Gambar 3.5 Produksi Lantai Jembatan

22

2. Pada bagian Ujung depan lantai dipasang Nose yang terbuat dari struktur baja. Nose tersebut akan berfungsi sebagai tambahan lantai sedemikian mengurangi momen yang besar yang terjadi ketika rangkaian pelat lantai membentuk struktur Cantilever. Nose berfungsi mengurangi besarnya momen kantilever yang terjadi. Nose didesign seringan mungkin untuk mengurangi tambahan beban yang harus dipikul oleh struktur lantai jembatan. Struktur Nose memiliki panjang sekitar 65% terhadap bentang jembatan yang typical.

Gambar 3.6 Nose

3. Pada saat segment yang telah diproduksi dan umur beton telah mencukupi, maka seluruh lantai jembatan didorong dengan menggunakan metode Pulling Jack yang dipasang di abutment.

23

Gambar 3.7 Pulling Jack

4. Permukaan pilar dikondisikan memiliki tahanan geser yang kecil. Hal ini untuk memudahkan proses mendorong rangkaian segment lantai jembatan. Dapat menggunakan suatu alat khusus dengan permukaan teflon.

Gambar 3.8 Permukaan Teflon

24

5. Jika diperlukan berdasarkan perhitungan, dapat ditambahkan temporary support di tengah bentang antara pilar jembatan. Temporary support ini akan berfungsi mengurangi besarnya momen yang dipikul oleh struktur pelat lantai jembatan.

Gambar 3.9 Temporary Support

25

6. Pilar jembatan dapat ditambahkan perkuatan. Hal ini disebabkan jembatan akan mendapat beban horizontal tambahan selama proses launching. Tambahan beban ini akan mempengaruhi kemampuan pilar dalam menahan beban. Untuk mengatasi tambahan beban gaya horizontal, maka pilar dipasang perkuatan kabel.

Gambar 3.10 Perkuatan Kabel

Contoh jembatan yang menggunakan metode ILM (Incremental Launching Method) adalah Jembatan Le Viaduc De Millau. Viaduc de Millau merupakan jembatan jalan raya tertinggi di dunia. Jembatan Millau Viaduct (bahasa Perancis : le Viaduc de Millau) adalah jembatan kabel raksasa yg membentang di atas lembah sungai Tarn dekat Millau di Perancis Selatan.

26

3.1.3

Balanced Cantilever dengan FormTraveller Metode konstruksi balanced cantilever adalah metode pembangunan

jembatan dimana dengan memanfaatkan efek kantilever seimbangnya maka struktur dapat berdiri sendiri, mendukung berat sendirinya tanpa bantuan sokongan lain (perancah/falsework). Metode ini dilakukan dari atas struktur sehingga tidak diperlukan sokongan di bawahnya yang mungkin dapat mengganggu aktivitas di bawah jembatan. Metode balanced cantilever dapat dilakukan secara cor setempat (cast in situ) atau secara segmen pracetak (precast segmental). Konsep utamanya adalah struktur jembatan dibangun dengan pertama kali membangun struktur-struktur kantilever seimbang. Kantilever yang pertama dibuat adalah kantilever N, dan seterusnya dibangun kantilever N+1, kantilever N+2, kantilever N+3 dan kantilever N+i.

Gambar 3.11 Metode Balanced Cantilever.

27

Secara umum urutan pekerjaan erection precast balanced cantilever untuk satu kantilever setelah segmen pracetak ditransportasi dari casting yard ke lapangan adalah: 1. Pier segment diterima pertama kali di lokasi perakitan

Gambar 3.12 Transportasi Segmen Pracetak

2. Satu buah field segment (segmen di depan/belakang pier segment) diterima setelah pier segment

Field Segment

Pier Segment

Gambar 3.13 Field Segment setelah Pier Segment

28

3. Segmen yang pertama kali dipasang adalah pier segment, karena bearing belum dapat diaktifkan maka harus diadakan tumpuan sementara untuk mendukung segmen tersebut. Kemudian dilakukan penyesuaian koordinat untuk alinyemen horisontal dan elevasi untuk alinyemen vertikal.

Gambar 3.14 Erection Pier Segment 4. Field segment pertama dipasang di arah depan/belakang pier segment, dilakukan lagi penyesuaian koordinat untuk alinemen horisontal dan elevasi untuk alinemen vertical untuk kedua segmen. Kemudian dilakukan grouting pot bearing.

Field Segment bagian depan

Gambar 3.15 Erection Field Segment

29

5. Kemudian dipasang field segment-field segment yang lain sampai selesai satu kantilever.

Gambar 3.16 Pemasanga Field Segment Selanjutnya

6. Pemasangan dilanjutkan ke kantilever yang berikutnya.

Gambar 3.17 Pemasangan Kantileve Selanjutnya

30

7. Setelah 1 buah kantilever selesai dibangun maka kantilever tersebut disatukan dengan kantilever sebelumnya.

Gambar 3.18 Struktur Kantilever Seimbang

Metode konstruksi balanced cantilever sangat umum, telah banyak digunakan di dalam maupun luar Negeri. Salah satu contoh yang menerapkan Metode konstruksi balanced cantilever ini adalah pada pembangunan Jalan Layang Pasupati Bandung, dengan panjang jalan berkisar 2,5 kilometer dan difungsikan pada tahun 2005.

Gambar 3.19 Jalan Layang Pasupati Bandung

31

3.1.4

Cable Stayed Cable stayed adalah jembatan yang menggunakan kabel-kabel berkekuatan

tinggi sebagai penggantung yang menghubungkan gelagar dengan menara. Pada umumnya jembatan cable stayed menggunakan gelagar baja, rangka, beton atau beton pratekan sebagai gelagar utama (Zarkasi dan Rosliansjah, 1995). Pemilihan bahan gelagar tergantung pada ketersediaan bahan, metode pelaksanaan dan harga konstruksi. Berikut adalah flow chart metode pelaksanaan konstruksi stayed. cable

Mulai

Pelaksanaan Pekerjaan Platform

Pelaksanaan Pekerjaan Bored Pile

Pelaksanaan Pekerjaan Pile Cap

Pelaksanaan Pekerjaan Pylon

Pelaksanaan Pekerjaan Struktur Atas

Selesai

Gambar 3.20 Flow Chart Cable Stayed.

32

1. Pelaksanaan Pekerjaan Platform

Platform merupakan konstruksi pendukung sementara yang berfungsi sebagai tempat untuk menginstalasi batching plan, menyimpan material seperti tiang pancang serta sebagai tempat bagi berbagai aktivitas di tengah laut selama kegiatan konstruksi berlangsung.

2. Pelaksanaan Pekerjaan Bored Pile a. Pemasangan Casing Baja. b. Pengeboran sampai kedelaman yang diinginkan. c. Pemasangan tulangan pengecoran lubang bored pile dengan beton.

d. Pelaksanaan Pekerjaan Pile Cap a. Setelah pekerjaan bored pile selesai dikerjakan, semua komponen platform yang menumpu ke steel casing di bongkar. b. Caisson baja yang berfungsi sebagai bekisting bawah pile cap kemudian dipasang. c. Pengecoran lapisan sealing concrete untuk menahan masukkan air laut ke pile cap. d. Pemasangan tulangan pile cap. e. Pengecoran beton pile cap yang dilakukan tiga lapis

33

e. Pelaksanaan Pekerjaan Pylon a. Konstruksi dasar pylon dan lengan bawah dari pylon. b. Instalasi elevator pada pylon. c. Konstruksi balok pengikat pylon bagian bawah. d. Konstruksi lengah pylon di tengah. e. Konstruksi balok pengikat tengah. f. Konstruksi lengan atas pylon. g. Konstruksi balok pengikat atas.

h. Pelaksanaan Pekerjaan Struktur Atas a. Pemasangan struktur bantu sementara di atas pile cap. b. Pemasangan segmen girder baja pertama dengan crane barge, hubungan antara segmen dengan pylon dibuat tetap (fix) untuk sementara. c. Pemasangan cantilever crane pada lantai jembatan untuk mengakat segmen berikutnya. d. Pemasangan girder baja dengan mneggunakan cantilever crane diikiti dengan penenganan kabel. e. Pemasangan pelat lantai jembatan pada segmen pertama dan kedua dilanjutkan dengan pengecoran sambungan. f. Pemasangan girder baja selanjutnya dengan menggunakan cantilever crane diikuti dengan peregangan kabel. Pada saat bersamaan dipasang pilar sementara.

34

3.1.5

Metode Precast Segmental Precast precast segmental box girder adalah salah satu perkembangan

penting dalam teknik jembatan yang tergolong baru dalam beberapa tahun terakhir. Berbeda dengan sistem konstruksi monolit, sebuah jembatan segmental box girder terdiri dari elemenelemen pracetak yang dipratekan bersama-sama oleh tendon eksternal. Berikut adalah metode plaksanaan precast segmental box girder. 1. Setting Bekisting (Formwork)

Gambar 3.21 Bekisting (Formwork)

2. Pasang External Vibrator

Gambar 3.22 External Vibrator

35

3. Survey Bkisting (Formwork)

Gambar 3.23 Survey Bkisting 4. Install Besi dan Ducting Tendon dalam Cetakan Sementara (Rebar Jig)

Gambar 3.24 Install Besi dan Ducting Tendon 5. Pengangkatan Besi dari Rebar Jig

Gambar 3.25 Rebar Jig 36

6. Install Besi ke dalam Bekisting (Formwork)

Gambar 3.26 Install Besi ke dalam Bekisting 7. Setting Elevasi Ducting Tendon

Gambar 3.27 Setting Elevasi Ducting Tendon 8. Setting Bekisting bagian dalam (Inner Formwork)

Gambar 3.28 Setting Bekisting 37

9. Final Survey sebelum Pengecoran

Gambar 3.29 Survey 10. Pengecoran Segment Box Girder

Gambar 3.30 Pengecoran 11. Curring

Gambar 3.31 Curring

38

12. Survey Setelah Pengecoran sebagai Data as-Built

Gambar 3.31 Survey Setelah Pengecoran 13. Buka/Longgarkan semua Bekisting (Formwork)

Gambar 3.32 Buka Bekisting (Formwork) 14. Segment dikeluarkan dari Bekisting (Formwork)

Gambar 3.33 Segment Dikeluarkan dari Bekisting 39

15. Segment Box Girder disimpan di Stock Yard

Gambar 3.34 Stock Yard 16. Segment Box Girder siap dikirim ke lokasi Erection

Gambar 3.35 Segment Box Girder di Lokasi Erection 17. Erection

Gambar 3.36 Erection Box Girder 40

3.2

METODE JEMBATAN RANGKA Metode pelaksanaan Jembatan rangka dapat dibedakan menjadi 2 yaitu

Temporary Support dan Cantilever. Dimana secara lebih rinci adalah sebagai berikut. a. Full Temporary Support b. Semi Temporary Support c. Full Cantilever d. Semi Cantilever

3.2.1

Full Temporary Support Full temporary support merupakan metode jembatan rangka yang dapat

diterapkan apabila kondisi sungai memungkinkan untuk dipasang perancah dengan jumlah yang banyak. Kondisi sungai yang memungkinkan untuk dipasang perancah dalam artian kedalaman sungai dapat dijangkau perancah/temporary support. Pada metode Full temporary support setiap buhul dapat dipasang perancah. Metode ini dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 3.37 Metode Full Temporary Support

41

3.2.2

Semi Temporary Support Semi temporary support merupakan metode pelaksanaan Jembatan rangka

yang dapat

diterapkan apabila

metode

Full

temporary support

tidak

memungkinkan untuk dilakukan. Semi temporary support digunakan karena kedalaman sungai tidak memungkinkan untuk dipasang perancah, sehingga pemasangan perancah tidak pada setiap buhul akan tetapi bisa loncat dari beberapa titik sampai pada tempat yang bisa untuk dipasang perancah. Pada proses pelaksanaan setelah dipasang perancah maka dilakukan pemasangn rang per perbatang, seperti terlihat pada gambar berikut.

Gambar 3.38 Metode Semi Temporary Support

42

3.2.3

Full Cantilever Full cantilever adalah metode pelaksanaan jembatan rangka dengan

menggunakan pemberat pada bagian ujung atau counter weight. Pada tahapan awal rangka dipasang didarat, setelah selesai pada bagian ujung ditambah beban pemberat dengan tujuan sabagai penyeimbang kantilever pada saat ereksi. Kemudian tahapan terahir adalah proses erection dimana jembatan yang telah di rangkai diluncurkan menggunkan Link set, seperti terlihat pada gambar berikut.

Gambar 3.39 Metode Full Cantilever

3.2.4

Semi Cantilever Semi cantilever adalah metode pelaksanaan jembatan rangka yang dapat

digunakan selain Full cantilever. Semi cantilever digunakan apabila bentang jembatan terlalu panjang dan kondisi sungai memungkinkan untuk dipasang perancah. Perbedaan antara kedua metode ini adalah pada penggunaan perancah dimana pada Full cantilever tidak menggunakan perancah akan tetapi pada 43

metode Semi cantilever menggunakan beberapa perancah sebagai alat bantu pada saat proses erection. Pada dasarnya proses pelaksanaanya sama dimana Jembatan dirangkai di darat, kemudian setelah selesai ditambahkan beban pemberat pada bagian ujung dan terahir adalah proses erection yang diluncurkan menggunakan Link set kenudian dibantu oleh perancah sebagai penyangga, sebagaiman terlihat pada gambar berikut.

Gambar 3.40 Metode Semi Cantilever

44

BAB 4 PENUTUP 4.1 KESIMPULAN Berdasarkan pembahasan diatas mengenai metode pelaksanaan konstruksi Jembatan didapat kesimpulan sebagai berikut: 1. Berdasarkan struktur metode pelaksanaan jembatan terdiri dari metode pelaksanaan Jembatan Beton dan metode pelaksanaan Jembatan Rangka. 2. Metode pelaksanaan Jembatan Beton dibedakan menjadi 2 yaitu Cast insitu dan Precast segmental. Metode Cast insitu terdiri dari : a. MSS (Movable Scaffolding System) b. ILM (Increamental Launching Method) c. Balanced Cantilever dengan FormTraveller d. Cable Stayed dengan FormTraveller Metode Precast Segmental terdiri dari : a. Balanced Cantilever Erection With Launching Gantry b. Balanced Cantilever Erection With Lifting Frames c. Span by Span Erection With Launching Gantry d. Balanced Cantilever Erection With Cranes e. Precast Beam 3. Metode pelaksanaan Jembatan Rangka ada 2 yaitu metode Temporary support dan metode Cantilever.

45

4. Metode Temporary support terdiri dari Full temporary support dan Semi temporary support. Sedangkan metode Cantilever terdiri dari Full cantilever dan Semi cantilever.

4.2 1.

SARAN Setiap pembangunan Jembatan harus menggunakan metode pelaksanaan yang tepat dan sesuai dengan standar yang berlaku.

2.

Setiap pemilihan metode pelaksanaan harus disesuikan dengan kondisi alam dilokasi pembangunan.

3.

Keselaman kerja menjadi hal penting dalam pemilihan metode konstruksi.

46