Anda di halaman 1dari 15

Standar Nasional Indonesia

Pemeliharaan Fasilitas Keamanan Penerbangan

Daftar isi

Daftar isi .................................................................................................................................... ii Prakata ..................................................................................................................................... iv 1 Ruang lingkup ..................................................................................................................... 1 2 Acuan normatif ................................................................................................................... 1 3 Istilah dan definisi .............................................................................................................. 1 4 Pemenuhan Kebutuhan...................................................................................................... 3 5 Kalibrasi .............................................................................................................................. 4 6 Pengoperasian, Pemeliharaan dan Pelaporan ................................................................. 4 6.1 6.2 6.3 6.4 6.5 7 7.1 7.2 7.3 7.4 7.5 7.6 8 8.1 8.2 8.3 8.4 8.5 8.6 8.7 9 9.1 9.2 Pedoman pengoperasian dan pedoman pemeliharaan ...................................................... 4 Kewajiban mengikuti pedoman pengoperasian ................................................................ 4 Kewajiban mengikuti pedoman pemeliharaan ................................................................. 4 Kewajiban menyediakan teknisi sesuai standar ............................................................... 4 Kewajiban menyampaikan laporan berkala kepada Direktur Jenderal ............................ 4 Pemeliharaan WTMD ( Walk Through Metal Detector ) ......................................... 4 Pemeliharaan Harian....................................................................................................... 4 Pemeliharaan Mingguan ................................................................................................. 5 Pemeliharaan Bulanan .................................................................................................... 5 Pemeriksaan Triwulanan ................................................................................................. 5 Pemeriksaan Semesteran ................................................................................................. 5 Pasca Pelaksanaan ........................................................................................................... 5 Pemeliharaan X-RAY...................................................................................................... 5 Pemeliharaan Harian ....................................................................................................... 5 Pemeliharaan Mingguan .................................................................................................. 6 Pemeliharaan Bulanan ..................................................................................................... 6 Pemeriksaan Triwulanan .................................................................................................. 6 Pemeriksaan Semesteran .................................................................................................. 6 Pemeriksaan Tahunan ....................................................................................................... 6 Pasca Pelaksanaan ............................................................................................................ 7 Pemeliharaan CCTV (Close Circuit Television).......................................................... 7 Pemeliharaan Harian ......................................................................................................... 7 Pemeliharaan Mingguan ................................................................................................... 7

ii

9.3 9.4 10

Pemeliharaan Bulanan ....................................................................................................... 7 Pemeliharaan Triwulanan .................................................................................................. 8 Pemeliharaan HT (Handy Talky) ...................................................................................... 8

10.1 Pemeliharaan harian .......................................................................................................... 8 10.2 Pemeliharaan Mingguan ................................................................................................... 8 10.3 Pemeliharaan Bulanan ...................................................................................................... 9 10.4 Pasca Pelaksanaan .............................................................................................................. 9 11 Pemeliharaan Hand Held Metal Detector ..................................................................... 9 11.1 Pemeliharaan Harian......................................................................................................... 9 11.2 Pemeliharaan Bulanan ...................................................................................................... 9 11.3 Pemeriksaan Triwulanan ................................................................................................... 9 11.4 Pasca Pelaksanaan .............................................................................................................. 9 Bibliografi ................................................................................................................................ 11

iii

Prakata

Standar Nasional Indonesia " Pemeliharaan Fasilitas Keamanan Penerbangan disusun dengan maksud untuk memberikan pedoman pemeliharaan untuk meningkatkan ketersediaan dan keandalan fasilitas keamanan penerbangan dalam mewujudkan keamanan penerbangan. Fasilitas keamanan penerbangan meliputi Hand Held Metal Detector, Walk Through Metal Detector, X-Ray, Close Circuit Television, dan Handy Talky. Tindakan pemeliharaan yang dilakukan ditentukan berdasarkan pedoman manual pemeliharaan, peraturan yang berlaku serta kemampuan dari pihak penyelenggara bandara. Berdasarkan jenis pemeliharaan, tindakan pemeliharaan yang dilakukan dibagi menjadi pemeliharaan korektif dan pemeliharaan preventif. Sedangkan berdasarkan waktu pelaksanaan, kegiatan pemeliharaan dibagi menjadi pemeliharaan harian, mingguan, bulanan, triwulanan, semesteran, dan tahunan. Fasilitas keamanan penerbangan akan berkembang sesuai dengan perkembangan teknologi. Dengan perubahan-perubahan yang terjadi tindakan pemeliharaan perlu juga ditinjau ulang dan disesuaikan.

iv

Pemeliharaan Fasilitas Keamanan Penerbangan 1 Ruang lingkup

Ruang lingkup standar ini meliputi identifikasi terhadap seluruh modus kegagalan dan kebutuhan pemeliharaan, serta penentuan metode pemeliharaan dan metode penganggaran pemeliharan seluruh fasilitas keamanan penerbangan yang terdapat pada suatu bandar udara.

Acuan normatif

SNI ini menggunakan acuan dokumen yang dipublikasikan oleh Indonesia dan International Civil Aviation Organizaation (ICAO), yaitu: Undang-undang Republik Indonesia Nomor Satu Tahun 2009 Tentang Penerbangan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor KM 9 Tahun 2010 tentang Program Keamanan Penerbangan Nasional. Peraturan Direktorat Jenderal Perhubungan Nomor SKEP/157/IX/03 tentang Pedoman Pemeliharaan dan Pelaporan Peralatan Fasilitas Elektronika dan Listrik Penerbangan ICAO Annex 9 - Facilitation ICAO Annex 17 - Security

Istilah dan definisi

3.1 pesawat udara Setiap mesin atau alat yang dapat terbang di atmosfer karena gaya angkat dari reaksi udara, tetapi bukan karena reaksi udara terhadap permukaan bumi yang digunakan untuk penerbangan. 3.2 barang segala sesuatu yang diangkut dan atau akan diangkut dengan pesawat udara sipil kecuali penumpang dan awak pesawat udara 3.3 Menteri Menteri yang membidangi urusan penerbangan 3.4 Direktorat Jenderal Direktorat Jenderal Perhubungan Udara 3.5 Kargo barang muatan pesawat udara yang dilengkapi Surat Kargo Udara atau Surat Muatan Udara (SMU) termasuk bagasi yang dikirim melalui prosedur pengiriman kargo 3.6 Penumpang pesawat udara penumpang yang melakukan perjalanan dengan pesawat udara yang dilengkapi dengan tiket atau dokumen sejenis untuk maksud tersebut
1 dari 11

3.7 Bandar udara kawasan di daratan dan/atau perairan dengan batas-batas tertentu yang digunakan sebagai tempat pesawat udara mendarat dan lepas landas, naik turun penumpang, bongkar muat barang, dan tempat perpindahan intra dan antarmoda transportasi, yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan dan keamanan penerbangan, serta fasilitas pokok dan fasilitas penunjang lainnya. 3.8 Operator pesawat udara seseorang yang mengoperasikan peralatan sekuriti 3.9 Kapten Penerbang (Pilot in Command) awak pesawat udara yang ditunjuk dan ditugasi untuk memimpin suatu misi penerbangan serta bertanggung jawab atas keamanan dan keselamatan penerbangan selama pengoperasian pesawat terbang dan/atau helikopter yang dari segi teknis berfungsi normal 3.10 Handy Talky (HT) Handy Talky (HT) adalah suatu alat komunikasi pendukung operasional yang menggunakan frekuensi UHF 3.11 Surat Tanda Kecakapan Personil (STKP) tanda yang syah bagi setiap personil sekuriti bandara untuk dapat bertugas sebagai pemeriksa penumpang dan atau operator peralatan sekuriti 3.12 Personil pemeriksaan penumpang, barang dan kargo personil sekuriti yang melakukan tugas pemeriksaan terhadap penumpang, barang, dan kargo yang akan diangkut dengan pesawat udara 3.13 Peralatan sekuriti peralatan X-Ray, Metal Detector dan Explosive Detector serta peralatan Iain yang dipergunakan di bandara untuk melakukan pemeriksaan terhadap penumpang dan barang bawaannya 3.14 Fasilitas pelayanan sekuriti penumpang dan barang fasilitas yang tersedia di bandar udara berupa peralatan atau sarana pendukung Iainnya untuk melaksanakan pemeriksaan penumpang dan barang bawaannya 3.15 Senjata (weapon) senjata api, senjata tajam, barang/bahan yang digunakan sebagai senjata (termasuk pemukul, pembakar, peledak), barang/bahan yang dirakit akan merupakan senjata, barang yang sangat mirip senjata, atau yang menurut ketentuan pengamanan penerbangan serta negara/bandar udara setempat dikategorikan sebagai senjata

2 dari 11

3.16 Personil pesawat udara personil penerbangan yang memiliki sertifikat kecakapan untuk bertugas sebagai personil operasi pesawat udara dan personil penunjang operasi pesawat udara 3.17 Prosedur/peraturan pedoman berupa buku-buku peraturan mengenai keamanan dan keselamatan penerbangan serta petunjuk-petunjuk yang berupa papan-papan peringatan yang harus tersedia pada setiap bandar udara 3.18 daerah steril tempat, ruangan maupun bangunan, bagian dari bandar udara yang bersih dari adanya senjata api, senjata tajam serta benda Iain yang dapat dipakai sebagai alat untuk mengancam atau memaksakan kehendak 3.19 mesin X-ray alat yang berfungsi untuk mendeteksi material yang bersifat organik maupun yang non organic, dimana hasil pemeriksaan tersebut dapat ditayangkan secara visual pada monitor. Dari pemeriksaan barang dapat diketahui apakah material yang diperiksa laik atau tidak laik untuk dibawa oleh pesawat. 3.20 walk through metal detector (WTMD) alat yang berfungsi untuk mendeteksi metal yang ada pada penumpang atau orang yang memasuki daerah terminal di bandara. deteksi mental tersebut dapa diatur sesuai dengan kandungan metalnya. Prinsip kerja WTMD terdiri dari dua sisi tiang yang berfungsi sebagai transmiter dan receiver. 4 Pemenuhan Kebutuhan

4.1 Kewajiban pemeriksaan keamanan Unit penyelenggara bandar udara dan badan usaha bandar udara dalam melakukan pemeriksaan keamanan dengan menggunakan peralatan harus memenuhi kebutuhan fasilitas keamanan sesuai ketentuan yang berlaku. 4.2 Fasilitas keamanan penerbangan Fasilitas keamanan penerbangan sebagaimana disebut butir 4.1 terdiri dari : - Peralatan pendeteksi bahan peledak - Peralatan pendeteksi bahan organik dan non-organik - Peralatan pendeteksi metal - Peralatan pemantau lalu lintas orang, kargo, pos, kendaraan, dan pesawat udara di bandara - Peralatan pusat penanggulangan keadaan darurat (emergency operation centre) - Kendaraan patroli keamanan penerbangan - Peralatan pengendalian jalan masuk (acces control) - Peralatan pendeteksi penyusup pagar perimeter (perimeter instruction detection system) dan - Peralatan komunikasi personel keamanan

3 dari 11

4.3 Sertifikat peralatan keamanan Fasilitas sebagaimana dimaksud pada butir 4.2 wajib dilengkapi dengan sertifikat peralatan keamanan penerbangan, 4.4 Lisensi peralatan keamanan Setiap teknisi fasilitas keamanan penerbangan wajib memiliki lisensi dan rating sesuai dengan kemampuan teknisnya.

Kalibrasi

Dalam rangka mempertahankan keakurasian kinerja peralatan keamanan penerbangan, setiap peralatan yang digunakan untuk pemeriksaan keamanan penumpang dan barang wajib dikalibrasi secara berkala.

Pengoperasian, Pemeliharaan dan Pelaporan

6.1 Pedoman pengoperasian dan pedoman pemeliharaan Unit penyelenggaraan bandar udara dan badan usaha bandar udara wajib melengkapi pedoman pengoperasian dan pedomanpemeliharaan/perbaikan pada setiap peralatan keamanan penerbangan. 6.2 Kewajiban mengikuti pedoman pengoperasian Unit penyelenggara bandar udara dan badan usaha bandar udara wajib mengoperasikan peralatan keamanan penerbangan sesuai dengan pedoman pengoperasian peralatan 6.3 Kewajiban mengikuti pedoman pemeliharaan Unit penyelenggara bandar udara dan badan usaha bandar udara wajib melakukan pemeliharaan/perbaikan peralatan sesuai dengan pedoman pemeliharaan/perbaikan peralatan; 6.4 Kewajiban menyediakan teknisi sesuai standar Untuk melaksanakan pemeliharaan/perbaikan peralatan, unit penyelenggara bandar udara dan badan usaha bandar udara wajib menyediakan teknisi sesuai dengan standar teknisi fasilitas keamanan penerbangan; 6.5 Kewajiban menyampaikan laporan berkala kepada Direktur Jenderal Unit penyelenggara bandar udara dan badan usaha bandar udara wajib menyampaikan laporan data dan kondisi fasilitas keamanan penerbangan kepada Direktur Jenderal secara berkala;

Pemeliharaan WTMD ( Walk Through Metal Detector )

7.1 Pemeliharaan Harian Pemeliharaan harian adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan harian untuk WTMD meliputi pemeriksaan dan pembersihan komponen WTMD. Kegiatan pemeliharaan harian untuk WTMD dapat meliputi a) Pembersihan transmiter panel. b) Pembersihan Receiver Panel c) Memeriksa kondisi pengaturan suhu ruangan max 22 C d) Pembersih Control Panel e) Pembersih Lokasi Panel
4 dari 11

7.2 Pemeliharaan Mingguan Pemeliharaan mingguan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan mingguan untuk WTMD meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting WTMD dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan mingguan untuk WTMD dapat meliputi a) Pemeriksaan tegangan pasokan (suplay voltage) b) Pemeriksaan dan pembersihan sambungan-sambungan, c) Pemeriksaan medan magnet, dan d) Pemeriksaan control panel. 7.3 Pemeliharaan Bulanan Pemeliharaan bulanan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan bulanan untuk WTMD meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting WTMD dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan bulanan meliputi a) Pemeriksaan / pembersihan bagian dalam peralatan b) Pemeriksaan sensitivitas dan setting luar 7.4 Pemeriksaan Triwulanan Pemeliharaan triwulanan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan triwulanan untuk WTMD meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting WTMD dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan triwulanan untuk WTMD dapat meliputi a) Pemeriksaan module-module b) Pemeriksaan sensitivity dan membetulkan (adjustment) 7.5 Pemeriksaan Semesteran Pemeliharaan semesteran adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan semesteran untuk WTMD meliputi beberapa pemeriksaan komponen dan penataan penting WTMD. Kegiatan pemeliharaan semesteran untuk WTMD dapat meliputi a) Pemeriksaan program operasi dan program kendali b) Penatanan (line up) seluruh sistem 7.6 a) b) Pasca Pelaksanaan Secara visual lakukan pemeriksaan ulang kondisi peralatan dan pastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal; Lakukan pengujian ulang terhadap unjuk kerja (performance) WTMD dengan melakukan pengetesan yang disaksikan oleh petugas atau teknisi setelah pekerjaan pemeliharaan dan atau perbaikan dilakukan secara viusual lakukan pemeriksaan ulang kondisi peralatan dan pastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal. Buat laporan Teknis tertulis secara lengkap tentang bagian dan atau komponen peralatan HHMD yang diganti / dirubah dalam perbaikan, termasuk hal-hal yang mungkin harus / telah dilakukan modifikasi pada WTMD. Laporan dimaksud ditanda tangani oleh teknisipebaikan, dan PTO serta diketahui oleh ASSMAN. TEK. ELEKTRONIKA & LISTRIK. Informasikan kepada petugas Security bahwa kondisi WTMD sudah kembali normal pasca pelaksanaan pemeliharaan dan atau perbaikan.

c)

d)

8
8.1

Pemeliharaan X-RAY
Pemeliharaan Harian
5 dari 11

Pemeliharaan harian adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan harian untuk X-Ray meliputi pemeriksaan dan pembersihan komponen X-Ray. Kegiatan pemeliharaan harian untuk X-Ray dapat meliputi a) b) c) d) e) Pembersihan lorong XRAY. Pembersihan Penutup XRAY. Pembersihan Sensor Unit Pembersihan Conveyor Belt. Pemeriksaan Suhu dan Kelembaban Ruangan

8.2 Pemeliharaan Mingguan Pemeliharaan mingguan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan mingguan untuk X-Ray meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting X-Ray dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan mingguan untuk X-Ray dapat meliputi a) b) c) d) Periksa Pancaran Radiasi XRAY.dengan alat DOSE METER Pemeriksaan Tirai lorong, Interlock. Pemeriksaan . XRAY - ON Pemeriksaan interlock system

8.3 Pemeliharaan Bulanan Pemeliharaan bulanan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan bulanan untuk X-Ray meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting X-Ray dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan bulanan meliputi a) Pemeriksaan / pembersihan Conveyor Belt. b) Pemeriksaan Driving Chain, Monitor c) Pemeriksaan roller dan motor d) Pemeriksaan monitor adjustment dan kualitas gambar e) Pemeriksaan center deviation dari conveyor 8.4 Pemeriksaan Triwulanan Pemeliharaan triwulanan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan triwulanan untuk X-Ray meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting X-Ray dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan triwulanan untuk X-Ray dapat meliputi a) Pemeriksaan fan filter b) Pemeriksaan light barrier c) Pemeriksaan bagian dalam peralatan d) Pemeriksaan jumping roller dari discharge conveyor e) Pemeriksaan roller pada discharge roller conveyor 8.5 Pemeriksaan Semesteran Pemeliharaan semesteran adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan semesteran untuk X-Ray meliputi beberapa pemeriksaan komponen dan penataan penting X-Ray. Kegiatan pemeliharaan semesteran untuk X-Ray dapat meliputi a) b) c) 8.6 Pengukuran anoda current Pengukuran X-Ray Generator dan Adjusment Pemeriksaan Supply Voltage Pemeriksaan Tahunan
6 dari 11

Pemeliharaan Tahunan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan semesteran untuk X-Ray meliputi beberapa pemeriksaan komponen dan penataan penting X-Ray. Kegiatan pemeliharaan semesteran untuk X-Ray dapat meliputi a) b) c) 8.7 a) Pemeriksaan adjustment light barriers Pemeriksaan housing covers Line up seluruh system Pasca Pelaksanaan Secara visual lakukan pemeriksaan ulang kondisi peralatan dan pastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal; Lakukan pengujian ulang terhadap unjuk kerja (performance) XRAY dengan melakukan pengetesan yang disaksikan oleh petugas atau teknisi, yang dilakukan secara visual.Setelah selesai pemeriksaan pastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal. Buat laporan Teknis tertulis secara lengkap kondisi yang diganti / dirubah dalam perbaikan, termasuk hal-hal yang mungkin harus / telah dilakukan modifikasi pada XRAY. Laporan dimaksud ditanda tangani oleh teknisi perbaikan, dan PTO serta diketahui oleh ASSMAN. TEK. ELEKTRONIKA & LISTRIK. Informasikan kepada petugas Security bahwa kondisi XRAY sudah kembali normal pasca pelaksanaan pemeliharaan dan atau perbaikan, dan ditindak lanjuti dengan proses Administrasi.ke Dinas Keselamatan dan Keamanan..

b)

c)

d)

Pemeliharaan CCTV (Close Circuit Television)

9.1 Pemeliharaan Harian Pemeliharaan harian adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan harian untuk CCTV meliputi pemeriksaan dan pembersihan komponen CCTV. Kegiatan pemeliharaan harian untuk CCTV dapat meliputi a) b) c) Pembersihan ruangan peralatan Control Center Pemeriksaaan suhu dan kelembaban ruangan peralatan Control Centre Pembersihan bagian luar peralatan Control Centre

9.2 Pemeliharaan Mingguan Pemeliharaan mingguan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan mingguan untuk CCTV meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting CCTV dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan mingguan untuk CCTV dapat meliputi a) b) c) Pemeriksaan pasok tegangan (suplai voltage) Pemeriksaan konektor-konektor Pemeriksaan software

9.3

Pemeliharaan Bulanan

7 dari 11

Pemeliharaan bulanan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan bulanan untuk CCTV meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting CCTV dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan bulanan meliputi a) Pemeriksaan kebersihan kamera dan pole b) Pemeriksaan fungsi monitor c) Pemeriksaan fungsi keypad d) Pemeriksaan fungsi panic button 9.4 Pemeliharaan Triwulanan Pemeliharaan triwulanan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan triwulanan untuk CCTV meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting CCTV dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan triwulanan untuk CCTV dapat meliputi a) Pemeriksaan fungsi color graphic computer b) Pemeriksaan fungsi multipexer, switcher, fiber optic c) Pemeriksaan fungsi fiber optic tranceiver d) Pemeriksaan kebersihan boom barrier e) Pemeriksaan fungsi mimic diagram f) Pemeriksaan fungsi fence sensor cable 9.5 a) Pasca Pelaksanaan Secara visual lakukan pemeriksaan ulang kondisi peralatan dan pastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal. Lakukan pengujian ulang terhadap unjuk kerja (performance) CCTV dengan melakukan pengetesan yang disaksikan oleh petugas atau teknisi setelah pekerjaan pemeliharaan dan atau perbaikan dilakukan secara visual lakukan pemeriksaan ulang kondisi peralatan dan pastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal. Buat laporan Teknis tertulis secara lengkap tentang bagian dan atau komponen peralatan yang diganti / dirubah dalam perbaikan,

b)

c)

10

Pemeliharaan HT (Handy Talky)

10.1 Pemeliharaan harian Pemeliharaan harian adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan harian untuk HT meliputi pemeriksaan dan pembersihan komponen HT. Kegiatan pemeliharaan harian untuk HT dapat meliputi a) b) Mengisi / charge battery HT bila battery sudah benar benar off/kosong Jangan mengisi/charge battery terus menerus, bila battery sudah full.

10.2 Pemeliharaan Mingguan Pemeliharaan mingguan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan mingguan untuk HT meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting HT dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan mingguan untuk HT dapat meliputi a) b) Pemerisaan / pengukuran Voltage Power supply (Charger). Pemeriksaan conector-conector antenna.

8 dari 11

10.3 Pemeliharaan Bulanan Pemeliharaan bulanan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan bulanan untuk HT meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting HT dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan bulanan meliputi a) Pemeriksaan cabel coaxial b) Pemeriksaan module-module HT maupun Transceiver c) Pemeriksaan Program operasi.

10.4 Pasca Pelaksanaan a) Secara visual lakukan pemeriksaan ulang kondisi peralatan dan pastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal. b) Lakukan pengujian ulang terhadap unjuk kerja (performance) Handy Talky dengan melakukan pengetesan yang disaksikan oleh petugas atau teknisi setelah pekerjaan pemeliharaan dan atau perbaikan dilakukan secara visual lakukan pemeriksaan ulang kondisi peralatan dan pastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal. Buat laporan Teknis tertulis secara lengkap tentang bagian dan atau komponen peralatan Teleprinter yang diganti / dirubah dalam perbaikan, termasuk hal-hal yang mungkin harus / telah dilakukan modifikasi pada Teleprinter. Laporan dimaksud ditanda tangani oleh teknisi pebaikan, dan PTO serta diketahui oleh ASMAN T. ELEKTRONIKA & LISTRIK.

c)

11

Pemeliharaan Hand Held Metal Detector

11.1 Pemeliharaan Harian Pemeliharaan harian adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan harian untuk HHMD meliputi pemeriksaan dan pembersihan komponen HHMD. Kegiatan pemeliharaan harian untuk HHMD dapat meliputi a) b) Pemeriksaan medan magnet Pemeriksaan Control Panel

11.2 Pemeliharaan Bulanan Pemeliharaan bulanan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan bulanan untuk HHMD meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting HHMD dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan bulanan meliputi a) Pemeriksaan / pembersihan bagian dalam peralatan b) pemeriksaan sensitivity dan setting 11.3 Pemeriksaan Triwulanan Pemeliharaan triwulanan adalah pemeliharaan preventif untuk mencegah timbulnya penyebab kerusakan peralatan. Pemeliharaan triwulanan untuk HHMD meliputi beberapa pemeriksaan komponen penting HHMD dan pembersihan. Kegiatan pemeliharaan triwulanan untuk HHMD dapat meliputi Petugas teknis perlu untuk melakukan pemeriksaan sensitivity dan adjustment secara periodik setiap 3 (tiga) bulan.

11.4

Pasca Pelaksanaan
9 dari 11

a)

Setelah dilakukan pelaksanaan pemeriksaan sensitivitas dan adjustment petugas teknis perlu melakukan pemeriksaan ulang kondisi peralatan dan memastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal; Lakukan pengujian ulang terhadap unjuk kerja (performance) HHMD dengan melakukan pengetesan yang disaksikan oleh petugas atau teknisi setelah pekerjaan pemeliharaan dan atau perbaikan dilakukan secara visual lakukan pemeriksaan ulang kondisi peralatan dan pastikan alat kerja yang dipergunakan tidak ada yang tertinggal. Buat laporan Teknis tertulis secara lengkap tentang bagian dan atau komponen peralatan HHMD yang diganti / dirubah dalam perbaikan, termasuk hal-hal yang mungkin harus / telah dilakukan modifikasi pada WTMD. Laporan dimaksud ditanda tangani oleh teknisipebaikan, dan PTO serta diketahui oleh ASSMAN. TEK. ELEKTRONIKA & LISTRIK. Informasikan kepada petugas Security bahwa kondisi HHMD sudah kembali normal pasca pelaksanaan pemeliharaan dan atau perbaikan

b)

c)

d)

10 dari 11

Bibliografi

[1] UU No.1 Tahun 2009 Tentang Penerbangan [2] Peraturan Menteri Perhubungan 2011 Nomor : KM 9 Tahun 2010 tentang Program Keamanan Penerbangan Nasional. [3] Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nomor : SKEP/157/IX/03 tentang Pedoman Pemeliharaan dan Pelaporan Peralatan Fasilitas Elektronika dan Listrik Penerbangan [4] ICAO Annex 9 - Facilitation [5] ICAO Annex 17 - Security

11 dari 11