Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRAKTIKUM DASAR ILMU TANAH

ACARA I PENETAPAN KADAR AIR TANAH

Disusun Oleh: Nama NIM Rombongan Asisten : Sella Wulandari : A1L012151 : C2 : Nova Margareth

Semester : Genap 2013

LABORATURIUM ILMU TANAH UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS PERTANIAN AGROTEKNOLOGI PURWOKERTO 2013

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Tanah merupakan hasil dari evolusi yang mempunyai susunan teratur dan unik yang terdiri dari horizon horizon (lapisan-lapisan tanah) yang berkembang secara genetik. Definisi tanah ekspansif sering digambarkan sebagai suatu kondisi tanah yang mudah mengembang (swelling) dan menyusut (shrink) menurut kadar air yang dikandung oleh tanah tersebut. Tanah ekspansif merupakan tanah lempung yang memiliki plastisitas tinggi dam mengandung mineral-mineral yang bersifat ekspansif, seperti

Montmorillonite yang apabila kadar airnya berubah-ubah akan mudah mengalami perubahan volume tanah. Proses proses pembentukan tanah atau perkembangan horizon dapat dilihat sebagai penambahan, pengurangan, perubahan atau translokasi. Peningkatan kadar air dalam tanah dapat menyebabkan pengembangan volume tanah yang nantinya mengakibatkan penurunan kuat geser tanah dan menimbulkan tekanan pengembangan (swelling pressure). Besarnya swelling pressure sama dengan besarnya tekanan yang menghalangi terjadinya perubahan volumedari tanah. Tanah mempunyai perananan penting didalam siklus hidrologi. Kondisi tanah menentukan jumlah air yang masuk ke dalam tanah dan mengalir pada permukaan tanah. Jadi tidak hanya berperan sebagai media pertumbuhan tanaman tetapi juga sebagai media pengatur air. Air terdapat didalam tanah karena ditahan atau diserap oleh massa tanah, tertahan oleh lapisan kedap air, atau karena keadaan drainase yang kurang baik. Baik kelebihan air ataupun kekurangan air dapat mengganggu tanaman. Air diperlukan oleh tumbuhan untuk memenuhi kebutuhan biologisnya, antara lain untuk memenuhi transpirasi, dalam proses asimilasi untuk pembentukan karbihidrat, serta untuk pengangkutan hasil-hasil fotosintesisnya ke seluruh jaringan tumbuhan. Disamping itu air merupakan bagian penyusun tubuh

tumbuhan. Air tanah berfungsi sebagai pelarut unsur hara dalam hara. Air akar tumbuhan. Fungsi yang saling berkaitan dalam penyediaan air bagi tanaman yaitu memperoleh air dalam tanah dan pengaliran air yang disimpan ke akar-akar tanaman. Jumlah air yang diperoleh tanah sebagian bergantung pada kemampuan tanah yang menyerap air cepat dan meneruskan air yang diterima dipermukaan tanah ke bawah. Kadar air tanah dinyatakan dalam persen volume yaitu persentase volume air terhadap volume tanah. Cara penetapan kadar air dapat dilakukan dengan sejumlah tanah basah dikering ovenkan dalam oven pada suhu 1000 C 1100 C untuk waktu tertentu. Air yang hilang karena pengeringan merupakan sejumlah air yang terkandung dalam tanah tersebut. Air irigasi yang memasuki tanah mula-mula menggantikan udara yang terdapat dalam pori makro dan kemudian pori mikro. Jumlah air yang bergerak melalui tanah berkaitan dengan ukuran pori-pori pada tanah.

B. Tujuan Menetapkan kadar air contoh tanah kering angin, kapasitas lapang dan kadar air maksimum tanah dengan metode gravimetri (perbandingan massa air dengan massa padatan tanah) atau disebut tanah dan unsur hara ke permukaan berdasarkan % tanah.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Semenjak pertanian berkembang, konsep tanah yang sangat penting ada konsep sebagai media alami bagi pertimbuhan tanaman. Bila kota-kota besar berkembang tanah menjadi penting sebagai bahan rekayasa guna mendukung jalan-jalan dan bangunan-bangunan. Pada saat ini tanah lebih banyak lagi mendukung fungsi rekayasa, termasuk untuk menimbun bahan-bahan bangunan. Konsep tanah sebagai bahan rekayasa dikaitkan dengan tanah sebagai selimut batuan yang telah mengalami pelapukan atau regolit (Foth, 1988). Tanah adalah bahan mineral yang tidak pepat (unconsolidated) pada permukaan tanah yang dipengaruhi oleh faktor-faktor genetik dan lingkungan, yaitu: iklim, organisme serta topografi yang semuanya berlangsung pada suatu periode (Foth ,1988). Tanah itu adalah tubuh alam (natural body) yang terbentuk dan berkembang sebagai akibat bekerjanya gaya-gaya alam (natural forces) terhadap bahan-bahan alam (natural material) dipermukaan bumi.(Hakim, 1986). Tanah pada kedalaman tertentu selalu dijenuhi air yang disebut dengan air tanah. Air tanah dapat dibedakan menjadi dua, yaitu air tanah dangkal dan air tanah dalam. Air tanah dangkal terdapat pada bidang tanah yang mempunyai pengaruh besar terhadap proses pembentukan tanah. Melalui profil, kedalaman air tanah dapat diduga berdasarkan tinggi muka air tanah yang selalu mengalami periode naik turun sesuai dengan keadaan musim atau faktor lingkingan luar lainnya (Rachmat Sutanto,2005). Air tanah adalah air yang terdapat dalam lapisan tanah atau bebatuan di bawah permukaan tanah. Air dalam tanah menyebabkan partikel tanah mengembang dan mengkerut terikat satu sama lain membentuk struktur tanah. Air tanah merupakan salah satu sumber daya air yang keberadaannya terbatas dan kerusakannya dapat mengakibatkan dampak yang luas serta pemulihannya sulit dilakukan, sedangkan kadar air tanah adalah jumlah air yang terkandung didalam

tanah per satuan tertentu. Air tanah juga berperan dalam reaksi-reaksi kimia tanah yang dapat melepaskan dan mengikat unsur hara dalam tanah dan melarutkan unsur-unsur hara dalam tanah sehingga menyebabkan kemasaman dan kebasaan dalam air tanah ( Soepardi, 1987). Kadar air tanah dinyatakan dalam persen volume yaitu persentase volume air terhadap volume tanah. Cara ini mempunyai keuntungan karena dapat memberikan gambaran tentang ketersediaan air bagi tanaman pada volume tanah tertentu. Cara penetapan kadar air dapat dilakukan dengan sejumlah tanah basah dikering ovenkan dalam oven pada suhu 1000 C 1100 C untuk waktu tertentu. Air yang hilang karena pengeringan merupakan sejumlah air yang terkandung dalam tanah tersebut. Air irigasi yang memasuki tanah mula-mula menggantikan udara yang terdapat dalam pori makro dan kemudian pori mikro. Jumlah air yang bergerak melalui tanah berkaitan dengan ukuran pori-pori pada tanah. Air tambahan berikutnya akan bergerak ke bawah melalui proses penggerakan air jenuh. Penggerakan air tidak hanya terjadi secara vertikal tetapi juga horizontal. Gaya gravitasi tidak berpengaruh terhadap penggerakan horizontal (Hakim, dkk, 1986). Bila kadar air tanah rendah maka tanah akan keras atau kaku sehingga sulit untuk dipadatkan. Pada kadar air tanah tinggi kepadatan tanah akan rendah karena pori-pori tanah menjadi terisi air (Wesley, 1973). Koefisien air tanah yang merupakan koefisien yang menunjukkan potensi ketersediaan air tanah untuk mensuplai kebutuhan tanaman, terdiri dari : 1. Jenuh atau retensi maksimum, ruang pori tanah terisi oleh air. 2. Kapasitas lapang adalah kondisi dimana tebal lapisan air dalam pori-pori tanah mulai menipis, sehingga tegangan antarair-udara meningkat hingga lebih besar dari gaya gravitasi. 3. Koefisien layu (titik layu permanen) adalah kondisi air tanah yang ketersediaannya sudah lebih rendah ketimbang kebutuhan tanaman untuk aktivitas, dan mempertahankan turgornya. yaitu kondisi di mana seluruh

4. Koefisien Higroskopis adalah kondisi di mana air tanah terikat sangat kuat oleh gayamatrik tanah. (Hanafiah,2007) Air dapat meresap atau ditahan oleh tanah karena adanya gaya-gaya adhesi, kohesi dan gravitasi. Dengan adanya gaya-gaya tersebut, maka air dalam tanah dapat dibedakan menjadi : (1) Air Higroskopik Yaitu air yang diserap tanah sangat kuat sehingga tidak dapat digunakan tanaman (adhesi antara tanah dengan air). Air ini terikat kuat pada matriks tanah, ditahan dengan tegangan 31 - 10.000 atm (pF 4,0 4,7) (2) Air Kapiler Yaitu air dalam tanah dimana daya kohesi (tarik menarik antara butir-butir air ) dan daya adhesi (antara air dan tanah) lebih kuat dari gravitasi.air ini dapat bergerak ke samping atau keatas karena gaya-gaya kapiler. Sebagian besar air dari air kapiler merupakan air yang tersedia (dapat diserap) bagi tanaman. Air kapiler ini menempati pori mikro dan dinding pori makro, ditahan antara tegangan 1/3 - 15 atm (pF 2,54 - 4,20). Air Kapiler dibedakan menjadi : (a) Kapasitas lapang, yaitu air yang dapat ditahan oleh tanah setelah air gravitasi turun semua. Kondisi kapasitas lapang terjadi jika tanah dijenuhi air atau setelah hujan lebat tanah dibiarkan selama 48 jam sehingga air gravitasi sudah turun semua. Pada kondisi kapasitas lapang, tanah mengandung air yang optimum bagi tanaman, karena pori makro berisi udara, sedangkan pori mikro seluruhnya berisi air. Kandungan air pada kapasitas lapang ditahan dengan tegangan 1/3 atm atau pada pF 2,54 (b) Titik layu permanent, yaitu kandungan air tanah paling sedikit dan menyebabkan tanaman tidak mampu menyerap air sehingga tanaman mulai layu dan jika hal ini dibiarkan tanaman akan mati. Pada titik layu permanen,air ditahan pada tegangan 15 atm atau pada pF 4,2. Titik layu permanent disebut juga sebagai Koefisien layu tanaman.

(3) Air Gravitasi Air gravitasi merupakan air yang tidak dapat ditahan oleh tanah, karena mudah meresap ke bawah akibat adanya gravitasi. Air gravitasi mudah hilang dari tanah dengan membawa unsur hara seperti N,K,Ca sehingga tanah menjadi masam dan miskin hara. Faktor faktor yang mempengaruhi ketersediaan air tanah antara lain : (1) Tekstur tanah (2) Kadar bahan organik tanah (3) Senyawa kimia (4) Kedalaman solum Selain faktor diatas ketersediaan air tanah juga dipengaruhi oleh iklim dan tanaman, faktor iklim yang berpengaruh meliputi curah

hujan,temperatur,dan kecepatan angin,yang pada prinsipnya terkait dengan suplai air dan evapotranspirasi. Faktor tanaman yang berpengaruh meliputi bentuk dan kedalaman perakaran,toleransi terhadap kekeringan,serta tingkat dan stadia pertumbuhan,yang pada prinsipnya terkait dengan kebutuhan air tanaman (Hanafiah, 2005). Kemampuan tanah menahan air dipengaruhi antara lain oleh tekstur tanah. Tanah-tanah bertekstur kasar mempunyai daya menahan air lebih kecil daripada tanah bertekstur halus. Oleh karena itu, tanaman yang ditanam pada tanah pasir umumnya lebih mudah kekeringan daripada tanah-tanah bertekstur lempung atau liat. Kondisi kelebihan air ataupun kekurangan air dapat mengganggu pertumbuhan tanaman. Ketersediaan air dalam tanah dipengaruhi: banyaknya curah hujan atau air irigasi, kemampuan tanah menahan air, besarnya evapotranspirasi (penguapan langsung melalui tanah dan melalui vegetasi), tingginya muka air tanah, kadar bahan organik tanah, senyawa kimiawi atau kandungan garam-garam, dan kedalaman solum tanah atau lapisan tanah (Madjid, 2010). Air tersedia biasanya dinyatakan sebagai air yang terikat antara kapasitas lapangan dan koefisien layu. Kadar air yang diperlukan untuk tanaman juga bergantung pada pertumbuhan tanaman dan beberapa bagian profil tanah yang dapat digunakan oleh akar tanaman. Tetapi untuk

kebanyakan mendekati titik layunya, absorpsi air oleh tanaman kurang begitu cepat, dapat mempertahankan pertumbuhan tanaman. Penyesuaian untuk menjaga kehilangan air di atas titik layunya telah ditunjukkan dengan baik (Buckman and Brady, 1982). Hubungan tanaman dengan air tanah yaitu berhubungan dengan adsorbsi air dan titik layu, kapasitas lapang relatif dapat diletakkan potensi metriknya tinggi.pada kapasitas lapang akar-akar dapat dengan mudah mengadsorbsi air dan osmosis air yang dekat dengan akar-akarnya akan bergerak perlahan-lahan searah dengan akar. apabila tanah kering, konduktivitas cepat berkurang dan pergerakan serta pengambilan air menjadi lebih lambat.Kemungkinan jika tidak ada air ditambahkan ke tanaman akan mengadsorbsi air lebih cepat daripada air yan hilang karena transpirIasi.Defisit air berkembang kebagian dalam tanh dan jika tidak terjadi kelayuan untuk menentukan titik layu,tekanan seperti bunga matahari atau gandum ditmbuhkan ditanah sampai tanaman layu dan tidak mampu mendapatkan turgornya bila diletakkan diatmosfir jenuh (Kartasaputra,1991). Penetapan kadar air merupakan acara 2 bagian pertama, perhitungan untuk kadar air yaitu:

Kadar air =
Keterangan: ( b-c ) massa air ( c-a ) massa tanah mutlak/ massa padatan

x 100 %

Sedangkan untuk bagian kedua, yaitu penetapan kapasitas lapang. Kapasitas lapang yaitu air yang dapat ditahan oleh tanah setelah air gravitasi turun semua. Kapasitas lapang dapat dihitung secara matematik dengan rumus:

Kapasitas lapang =

x 100 % + Ka

Sub bagian yang ketiga yaitu penentuan kadar air masimum. Kadar air maksimum dapat dihitung dengan rumus : Kadar air maksimum = x 100 %

BAB III METODE PRAKTIKUM

A. Alat dan Bahan Alat yang dipergunakan pada percobaan penetapan kadar air tanah adalah botol timbang, timbangan analitis, keranjang kuningan, cawan tembaga porus, bejana seng, kertas label, spidol, pipet ukur 2 mm, bak perendam, serbet/tisue, kertas saring, oven, tang penjepit dan eksikator. Bahan yang digunakan antara lain contoh tanah kering dan akuades.

B. Prosedur Kerja 1. Kadar air tanah kering angin (udara) a. Botol timbang dan penutupnya dibersihkan, label diberikan, ditimbang (= a gram) b. Botol timbang diisi dengan contoh tanah kering angin yang berdiameter 2 mm, kurang lebih setengahnya, ditutup lalu ditimbang kembali (= b gram) c. Botol timbang yang berisi tanah dimasukkan ke dalam oven dengan keadaan tutup terbuka. Pengovenan dilakukan pada suhu 105 110C selam minimal 4 jam. d. Setelah wakyu pengovenan selesai, botol timbang ditutup kembali dengan menggunakan tang penjepit. e. Botol timbang yang telah ditutup dikeluarkan dari oven dengan menggunakan tang penjepit, lalu dimasukkan ke dalam eksikator selama 15 menit. f. Setelah itu, botol timbang diambil satu persatu dengan menggunakan tang penjepit untuk ditimbang dengan timbangan yang sama (= c gram). Perhitungan :

2. Kadar air Kapasitas Lapang (metode pendekatan). a. Keranjang kuningan dibersihkan, diberi label kemudian ditimbang (= a gram). b. Keranjang kuningan yang telah ditimbang diletakkan didalam bejana seng. c. Tanah Vertisol 2mm dimasukkan ke dalam keranjang kuningan setinggi 2,5 cm (sampai tanda batas) secara merata tanpa ditekan. d. Diteteskan air sebanyak 2 ml dengan pipet ukur secara perlahan-lahan pada 3 titik tanpa bersinggungan (1 titik = 0,67 ml), kemudian bejana seng ditutup, ditempatkan ditempat yang teduh dan dibiarkan selama 15 menit. e. Keranjang kuningan dikeluarkan dari bejana seng, diayak dengan hati-hati hingga tertinggal 3 gumpalan tanah lembab, lalu ditimbang (= b gram). Perhitungan : Kapasitas Lapang =

3. Kadar air maksimum tanah a. Cawan tembaga porus dan petridis dibersihkan dan diberi label secukupnya. b. Pada dasar cawan tembaga porus diberi kertas saring, dijenuhi air dengan menggunakan botol semprot. Kelebihan air dibersihkan dengan serbet (lap), dimasukkan ke dalam petridis kemudian ditimbang (= a gram). c. Cawan tembaga porus dikeluarkan dari petridis, di isi dengan tanah vertisol ( 0,5 mm) kurang lebih 1/3-nya, Cawan diketuk-ketuk perlahan sampai permukaan tanahnya rata, Contoh tanah halus ditambahkan lagi 1/3-nya dengan jalan yang sama sampai cawan

tembaga porus penuh dengan tanah. Kelebihan tanah diatas cawan diratakan dengan colet. d. Cawan tembaga porus direndam dalam bak perendam dengan ditumpu batu dibawahnayaagar air bebas masuk ke dalam cawan tembaga porus. Perendaman dilakukan selama 12-16 jam. e. Setelah waktu perendaman selesai, cawan tembaga porus diambil dari bak perendam. Permukaan tanah yang mengembang diratakan dengan colet, dibersihkan dengan serbet (lap), dimasukkan ke dalam cawan petridis yang digunakan pada waktu penimbangan pertama,lalu ditimbang (= b gram). f. Cawan tembaga porus dimasukkan ke dalam oven selama 24 jam dengan suhu 105 - 110C. g. Setelah waktu pengovenan selesai, cawan diangkat dengan tang penjepit dan dimasukkan ke dalam eksikator selama 15 menit. Setelah itu kemudian diambil dengan tang penjepit kemudian ditimbang beratnya (= c gram). h. Tanah yang ada di dalam cawan tembaga porus dibuang, cawan tembaga porus dibersihkan dengan kuas, dialasi dengan petridis yang sama lalu ditimbang beratnya (= d gram). Perhitungan : Kadar air maksimum =

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan 1. Tanah kering udara Ulangan Botol Timbang Kosong (0 gram) 22,83 22,89 22,86 (0)+ contoh tanah (b gram) 32,88 33,09 32,985 B setelah di oven ( c gram) 31,705 31,89 31,7975 Kadar air tanah kering udara (%) 13,23% 13,33% 13,28 %

Ka1 Ka2

Kadar air 1 = = =

x 100% x 100% x 100% x 100% x 100% x 100%

= 13,5% Kadar air 2 = = =

= 18,75 % Kadar air total = 13,5 + 18,75 = 32,25% Rata-rata = = %

= 16,125%

2. Kapasitas Lapang Ulangan Keranjang kuningan kosong (a g) (a) + Kadar air kapasitas lapang (%) 29,53% 28,33% 28, 93%

gumpalan tanah basah (b g)

KL-1 KL-2

31,48 31,10 31,24

45,753 47,412 46, 58

Kap. Lapang 1 = = =

x 100% + Ka 1 x 100% + 13,23% x 100% + 13,23%

= 29,53% Kap. Lapang II = = = x 100% + Ka II x 100% + 13,33% x 100% + 13,33%

= 28,33% Kap. Lapang total

= 28,93%

3.

Kadar Air Maksimum Ulangan Cawan + kertas saring jenuh + petridish (a g) Kadar Air Maksimum 1 Kadar Air Maksimum 2 44, 085 126, 48 95, 79 69, 67 2, 154 % 45, 768 128, 28 97, 75 (a) + tanah basah jenuh air (b g) (b) setelah di oven 24 jam (b g) Petridish + cawan + kertas saring setelah di oven (d g) 75, 12 2, 614 % Kadar air maksimum (%)

Kadar Air Maksimum 1

% % %

Kadar Air Maksimum II % %

Kadar Air Maksimum total

B. Pembahasan Tanah yaitu kumpulan dari benda alam dipermukaan bumi yang tersusun dalam horizon-horizon, terdiri dari campuran bahan organik, air dan udara dan merupakan media untuk tumbuhnya tanaman. Berdasarkan gaya yang bekerja pada air tanah yaitu gaya adhesi, kohesi dan gravitasi. Maka air tanah dibedakan menjadi air higroskopis, air kapiler, dan air gravitasi. Air higroskopis adalah air yang diabsorbsi oleh tanah dengan sangat kuat, sehingga tidak tersedia bagi tanaman (adhesi antara tanah dengan air). Air kapiler merupakan air dalam tanah dimana daya kohesi (tarik-menarik antara butir-butir air) dan gaya adhesi (antara air dan tanah) lebih kuat dari gravitasi. Air ini dapat bergerak kesamping atau keatas karena gaya-gaya kapiler. Sebagian besar dari air kapiler merupakan air yang tersedia (dapat diserap) bagi tanaman. Air kapiler dibedakan menjadi; Kapasitas lapang dan titik layu permanen. Kapasitas lapang merupakan air yang ada didalam tanah yang manfaatnya sangat berguna bagi tanaman. Titik layu permanen adalah kandungan air tanah paling sedikit dan menyebabkan tanaman tidak mampu menyerap air sehingga tanaman layu. Air gravitasi merupakan air yang tidak dapat ditahan oleh tanah, karena mudah meresap ke bawah akibat adanya gaya gravitasi. Unsur hara yang dibawa N, K, Ca sehingga tanah menjadi masam dan miskin hara. Air juga berpengaruh penting pada sifat fisik tanah. Kandungan air dalam tanah sangat berpengaruh pada konsistensi tanah, dan kesesuaian tanah untuk diolah. Begitu pula variasi kandungan air mempengaruhi daya dukung tanah Faktor-faktor yang mempengaruhi kadar air tanah adalah bahan organik, porositas, struktur, tekstur, dan keadaan tanah. Tanah-tanah yang bertekstur pasir, karena butiran-butirannya berukuran lebih besar , maka setiap satuan berat (misalnya setiap gram) mempunyai luas permukaan yang lebih kecil sehingga sulit menyerap (menahan) air dan unsur hara. Tanah-tanah bertekstur liat, karena lebih halus maka setiap satuan berat mempunyai luas permukaan yang lebih besar sehingga kemampuan menahan air dan menyediakan

unsur hara lebih tinggi. Tanah bertekstur halus lebih aktif dalam reaksi kimia daripda tanah bertekstur kasar (Hardjowigeno, 2003). Air terdapat dalam tanah karena ditahan (diserap) oleh massa tanah, tertahan oleh lapisan kedap air, atau karena keadaan drainase yang kurang baik. Air dapat meresap atau ditahan oleh tanah karena adanya gaya-gaya adhesi, kohesi, dan gravitasi. Karena adanya gaya-gaya tersebut maka air dalam tanah dapat dibedakan menjadi: (1) Air hidroskopik, adalah air yang diserap tanah sangat kuat sehingga tidak dapat digunakan tanaman, kondisi ini terjadi karena adanya gaya adhesi antara tanah dengan air. Air hidroskopik merupakan selimut air pada permukaan butir-butir tanah. (2) Air kapiler, adalah air dalam tanah dimana daya kohesi (gaya tarik menarik antara sesama butir-butir air) dan daya adhesi (antara air dan tanah) lebih kuat dari gravitasi. Air ini dapat bergerak secara horisontal (ke samping) atau vertikal (ke atas) karena gaya-gaya kapiler. Sebagian besar dari air kapiler merupakan air yang tersedia (dapat diserap) bagi tanaman (3) Air gravitasi Air yang tidak dapat diserap tanah karena adanya pengaruh gaya gravitasi. (Majid, 2011) Salah satu faktor yang menunjang tanaman untuk tumbuh dan berproduksi secara optimal adalah ketersediaan unsur hara dalam jumlah yang cukup di dalam tanah. Jika tanah tidak dapat menyediakan unsur hara yang cukup bagi tanaman, maka pemberian pupuk perlu dilakukan untuk memenuhi kekurangan tersebut. Setiap jenis unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman, tentunya memiliki fungsi, kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Dalam memberikan unsur hara pada tanaman tentunya sangat penting dijaga keseimbangan dan pengaturan kadar pemberian unsur hara tersebut, sebab jika kelebihan dalam pemberiannya akan tidak baik dampaknya, demikian pula halnya jika yang diberikan tersebut krang dari takaran yang semestinya diberikan (Acehpedia, 2010). Efisiensi pemupukan dan pemupukan yang berimbang dapat diiakukan apabila memperhatikan status dan dinamika hara dalam tanah serta kebutuhan hara bagi tanaman untuk mencapai produksi optimum. Dengan pendekatan ini, maka dapat dihitung kebutuhan pupuk suatu tanaman pada berbagai kondisi tanah

(status hara rendah, sedang dan tinggi) dan pada tanah-tanah lainnya pada tingkat famili yang sama (Wijanarko, A dan Taufiq, A., 2008). Batas kritis suatu tanaman terhadap unsur hara tertentu sangat penting untuk diketahui dan dipahami, tujuannya adalah untuk mengetahui pemberian dosis pupuk yang tepat sehingga pertumbuhan tanaman optimum. Pertumbuhan tanaman yang optimum akan menghasilkan produksi yang tinggi dengan kualitas yang baik. Batas kritis merupakan acuan atau petunjuk yang digunakan untuk aplikasi pupuk yang tepat dan efesien, untuk menentukan batas kritis bisa dilakukan dengan percobaan dalam pot dengan berbagai kadar pupuk (gram). Hasil yang menunjukkan pertumbuhan paling optimum bisa dijadikan sebagai acuan pemberian nutrisi seperti nutrsi N pada suatu tanamn, jika diaplikasikan pada lahan atau media yang lebih luas maka digunakan rasio atau perbandingan sehingga komposisi yang diberikan sama. Batas kritis suatu tanaman bterhadap pemberian unsur hara tertentu dipengaruhi oleh umur tanaman, umur fisiologis jaringan tanaman, macam jaringan, interaksi antar unsur, dan iklim. Efisiensi pemupukan dan pemupukan yang berimbang dapat diiakukan apabila memperhatikan status dan dinamika hara dalam tanah serta kebutuhan hara bagi tanaman untuk mencapai produksi optimum. Dengan pendekatan ini, maka dapat dihitung kebutuhan pupuk suatu tanaman pada berbagai kondisi tanah (status hara rendah, sedang dan tinggi) dan pada tanah-tanah lainnya pada tingkat famili yang sama (Wijanarko, A dan Taufiq, A., 2008). Kadar air tanah kering udara pada tanah Vertisol sebesar 13,23% pada ulangan pertama dan 13,33% pada ulangan kedua, sehingga diperoleh rata-ratanya adalah 13,28%. Keadaan tersebut dapat dipengaruhi oleh kandungan bahan organik tanah dan kedalaman solum di dalam ring sampel. Hal ini sesuai dengan pendapat Hanafiah (2007) yang menyatakan bahwa kadar air tanah dipengaruhi oleh kadar bahan organik tanah dan kedalaman solum, makin tinggi kadar bahan organik tanah akan makin tinggi kadar air, serta makin dalam kedalaman solum tanah maka kadar air juga semakin tinggi. Kadar air kapasitas lapang pada tanah Vertisol ulangan 1 adalah 29,53% sedangkan pada ulangan 28,33%. Jadi, didapatkan rata-ratanya 28,93%. Hasil karena dipengaruhi oleh besar kecilnya pemberian air pada permukaan tanah. Hal

ini sesuai dengan pendapat Bukman and Brady (1982) yang menyatakan bahwa jika pemberian air pada permukaan tanah dihentikan, air akan turun ke bawah lebih cepat. Kadar air maksimum tanah Vertisol pada ulangan pertama adalah 2,614% dan 2,154% pada ulangan kedua. Dari data atau hasil yang terdapat atau didapat, dapat dilihat bahwa masing-masing tanah mempunyai kadar air tanah kering udara, kadar air kapasitas lapang, dan kadar air maksimum yang berbeda-beda. Hal itu disebabkan oleh beberapa faktor yang telah disebutkan di atas.

BAB V KESIMPULAN

A. Kesimpulan 1. Rata-rata kadar air tanah kering angin pada tanah ventrisol adalah 13,28%, sedangkan pada tanah andisol rata-rata kadar air tanah kering angin adalah 16,125%. 2. Kapasitas lapang tanah ventrisol (28,93%) lebih kecil dari pada kapasitas lapang tanah andisol (37,425%).

DAFTAR PUSTAKA Acehpedia, 2010, Fungsi Unsur Hara, http://acehpedia.org/Fungsi_Unsur_Hara. Diakses 02 April 2012. Foth, Henry,1998,Dasar-dasar ilmu tanah,UGM Press,Yoyakarta. Hakim, Nurhajati dkk, 1986, Dasar-Dasar Ilmu Tanah, UNILA, Lampung. Hanafiah, K., A, 2007, Dasar-Dasar ILmu Tanah, Jakarta, Rajawali Press Handayani, S, 2009, Panduan Praktikum dan Bahan Asistensi Dasar-dasar Ilmu Tanah, Yogyakarta, Universitas Gadjah Mada Kartasaputra,dkk,1991, Teknologi konservasi tanah dan air, Rineka cipta, Jakarta. Madjid, Abdul, Fisika Tanah (Bagian 6: Air Tanah daan Kadar Air Tanah), http://dasar2ilmutanah.blogspot.com/2009/04/fisika-tanah-bagian6-air-tanah.html Ruhnayat Agus, 2007, Penentuan Kebutuhan Pokok Unsur Hara N, P, K untuk Pertumbuhan Tanaman Panili, Jurnal pertanian Soetjipto , 1992 , Dasar-Dasar Irigasi , Erlangga, Jakarta. Winarso, S, 2003, Kesuburan Tanah Dasar Kesehatan Dan Kualitas Tanah, Jember, Gava Media.