Anda di halaman 1dari 8

DIFERENSIASI VEKTOR

TURUNAN BIASA DARI VEKTOR Misalkan R (u) sebuah vektor yang bergantung pada sebuah variabel skalar tunggal u

Di mana u menunjukan suatu pertambahan dalam u (lihat gambar disamping) 0 Turunan biasa dari vektor R (u) terhadap skalar u diberikan oleh

Karena

adalah sebuah vektor yang bergantung pada u, kita dapat meninjau

turunannya terhadap u. Jika turunan ini ada, ia dinyatakan oleh sama dibahas turunan dengan orde lebih tinggi. KURVA-KURVA RUANG.

Dengan cara yang

Bila R (u) adalah vektor kedudukan r (u) yang menghubungkan titik asal 0 dari suatu system koordinat dan sebarang titik (x, y, z), maka

dan spesifikasi fungsi vektor r (u) mendefinisikan x, y, dan x sebagai fungsi-fungsi dari u. Bila u berubah, titik terminal r menggambarkan sebuah kurva ruang yang memiliki persamaan-persamaa parameter Maka adalah sebuah vektor yang searah dengan r.

Jika

ada, maka limitnya akan berupa sebuah vektor yang searah dengan

arah garis-singgung pada kurva ruang di (x, y, z) dan diberikan oleh Bila u adalah waktu t, maka menyatakan kecepatan V yang mana dengannya titik

terminal dari r menggambarkan kurvanya. Dengan cara yang sama, menyatakan percepatan a sepanjang kurva.

KONTINUITAS DAN DIFERENSIABILITAS Sebauh fungsi skalar (u) disebut kontinu di u jika Ekivalen dengan ini, (u) kontinu di u jika untuk setiap bilangan positif kita dapat memperoleh bilangan positif sehingga. | (u + u) | < apabila |u| < .

Sebuah fungsi vektor R (u) = R1 (u) i + R2 (u) j + R3 (u) k disebut kontinu di u jika ketiga fungsi skalar R1 (u), R2 (u), dan R3 (u) kontinu di u atau jika Ekivalen dengan ini, R (u) kontinu di u jika untuk setiap bilangan positif kita dapat menemukan bilangan positif sehingga | R (u+u) R (u) | < apabila |u| <

Sebuah fungsi vektor atau skalar dari u disebut diferensiabel berordo n jika turunan ke n nya ada. Sebuah fungsi yang diferensiabel haruslah kontinu tetapi sebaliknya tidak berlaku. Bila tidak ada penyataan lainnya, maka kita menganggap bahwa semua fungsi yang ditinjau adalah diferensiabel hingga orde yang diperlukan dalam pembahasan. RUMUS DIFERENSIASI. Jika A, B dan C adalah fungsi-fungsi vektor dari sebuah skalar u yang didiferensiabel dan sebuah fungsi skalar dari u yang diferensiabel, maka

Urutan dalam hasil-kali hasil-kali ini penting. TURUNAN PARSIAL DARI VEKTOR-VEKTOR Jika A adalah sebauh vektor yang bergantung pada lebih daripada satu variable skalar, katakana x, y, z misalnya, maka kita tuliskan A = A ( x, y, z). Turunan parsial dari A terhadap x didefinisikan sebagai

Jika limitnya ada. Begitu pula

adalah masing-masing turunan parsial dari A terhadap y dan z jika limitnya ada. Penrnyataan kontinuitas dan diferensiabilitas untuk fungsi-fungsi dari satu variable dapat diperluas bagi fungsi-fungsi dari dua atau lebaih variable. Misalnya, ( x, y) dikatakan kontinu di (x, y) jika atau bila untuk

setiap bilangan positif kita dapat menemukan bilangan positif sehingga | (x + x, y + y) (x, y) | < apabila |x| < dan |y| < . Definisi yang sama berlaku pula untuk fungsi-fungsi vektor. Untuk fungsi-fungsi dari dua atau lebiah variable kita pergunakan istilah diferensiabel (differensiable) dengan pengertian bahwa fungsinya memiliki turunanturunan parsial pertama yang kontinu. (istilah ini digunakan yang lainnya dalam pengertian yang agak lebih lunak) Turunan-turunan yang lebih tinggi dapat didefinisikan seperti dalam kalkulus. Jadi, misalnya,

Jika A memiliki sekurang-kurangnya turunan-turunan parsial orde kedua yang kontinu, maka , yakni urutan diferensiasinya tidaklah menjadi persoalan. Aturan-aturan untuk turunan parsial dari vector-vektor mirip dengan yang dipergunakan dalam kalkulus elementer dari fungsi-fungsi scalar. Jadi jika A dan B adalah fungsi-fungsi x, y, z maka, misalnya,

DIFERENSIAL DARI VEKTOR-VEKTOR Mengikuti aturan-aturan yang irip dengan yang dari kalkulus elementer, misalnya, 1. Jika A = A1i + A2j + A3k, maka dA = dA1i + dA2j + dA3k 2. d(A B) = A dB + dA B 3. d(A x B) = A x dB + dA x B 4. Jika A = A (x, y, z), maka dA =

CONTOH SOAL !
1. Jika R (u) = x (u) i + y (u) j + z (u) k , dimana x, y, dan z fungsi-fungsi diferensiabel dari sebuah scalar u, buktikan bahwa Penyelesaian :

2. Jika A dan B adalah fungsi-fungsi scalar dari u yang diferensiabel, buktikan bahwa

Penyelesaian :

Metode Lain :

Metode Lain :

Pergunakan teorema diferensiasi dari determinan, maka hasil ini menjadi

3. Jika A = 5 t2 + t j t3 k dan B = sin t i cos t j, carilah

Penyelesaian :

Metode lain.

, Maka,

Metode Lain :

4. Jika (x, y, z) = xy2z dan A = xzi xy2j + yz2k, carilah Penyelesaian :

Jika x = 2, y = -1, z = 1 ini menjadi 4(-1)2 (1) i 2(-1)4 j = 4i 2j