Anda di halaman 1dari 47

CINTAKU KEPATUK ARCA

(Episode 1)

``Ga, bangun!`` ``Alarm handphone mu nyocol tuch!`` ``Berisik tau gak!`` ``Kau kok blum juga bernyawa? Dasar pemalas!`` ``Woeii, Bangun! Matiin alarmnya!`` Tegur Acik teman kos Saga yang terganggu dengan bunyi alarm handphone Saga yang terus berbunyi sejak 15 menit lalu. Mendengar teriakan Acik, Saga terbangun dan begitu terkejutnya saat dia mematikan alarm Hp ternyata sudah menunjukan pukul 07.10 WIB. Langsung saja Saga berlari menuju kamar mandi untuk sekedar gosok gigi dan cuci muka. Dengan mengenakan celana jeans, sandal gunung dan kaos oblong yang ia kenakan sedari kemarin sore Saga meluncur ke kampus. Saat perjalanan menuju kampus, paha sebelah kiri Saga terasa geli karena HP-nya yang berada disaku sebelah kiri bergetar tanda ada sms yang masuk. Mengetahui ada sms masuk, reflek dia ambil Hp dan kemudian membacanya sembari mengendarai motor. Betapa kesal hatinya ketika membaca, ternyata sms itu dikirim oleh Ila teman kuliah yang menginformasikan bahwa jadwal kuliah dipindah lain hari karena dosen pengampunya sedang mengikuti seminar diluar kota. Karena sudah terlanjur berangkat, Saga memutuskan melanjutkan perjalanan kekampus. Sesampainya dikampus, Sega langsung berjalan menuju perpustakaan jurusan Arkeologi, tempat basecamp teman mahasiswa lain sesama mahasiswa jurusan Arkeologi. Sembari berjalan Sega bergumam dalam hati. `` Wah, aku bisa dijadiin hiburan gratis nich kalau teman-teman melihat penampilanku saat ini, tapi ah, PD aja! toh anak-anak lain kayak begitu juga!``. Seiring pergumamannya itu, tanpa terasa Sega telah sampai diperpustakaan dan ternyata benar firasat Sega! Begitu melihat kedatangannya dengan penampilan ala kadarnya khas orang bangun tidur yang tidak sempat mandi, membuat seluruh temantemannya tertawa dan tidak lupa menghadiahinya sindiran pengganti ucapan selamat datang. ``Woi, cepet amankan tas dan barang barang berharga yang ada diruangan ini!``

``Itu pemulungnya sudah datang! ntar diambil, baru tau rasa!`` Sindir Mumuk temannya. ``Hahaha3x!``Seketika dengan sindiran itu tanpa dikoordinator seluruh tawa kembali terdengar begitu riuh. Mendengar sindiran itu, Saga hanya tersenyum malu tanpa bisa bicara satu patah kata pun. Karena merasa sindiran-sindiran itu suatu hal yang wajar dan penambah aroma keakraban antar teman, Saga membiyarkan saja dirinya dijadikan tontonan gratis bagi teman-temannya. Tapi lama-kelamaan, Saga jengah pula! Merasa dirinya menjadi bulanbulanan, Saga berinisiatif mengambil langkah 1000 keluar dari perpustakaan. Begitu keluar dari perpustakaan, Saga memutuskan menuju kantin fakultas untuk sekedar menenggak kopi dan menghisap sebatang rokok. ``Mas, Kopi satu,``kata Saga kepada penjaga kantin. Begitu memesan, ia memilih meja paling pojok yang paling sepi untuk merenungkan nasibnya. Begitu sampai, ia langsung duduk dan tidak lupa menyalakan sebatang rokok sebagai doping dalam perenungan. Di meja itu, dia merenung tentang berbagai hal mulai dari gejolak jiwa mudanya menghadapi ketatnya jadwal kuliah yang tertera pada KRS sampai dengan kisah cintanya yang pedas karena geraknya yang terbatas. Maklum Adistya Ekwal Septriyani, gadis ayu asal Juwana yang telah dia pacari kurang lebih satu tahun sedang menuntut ilmu ekonomi di Milan, Italia dan sudah enam bulan lamanya tidak bertemu. ``Apes, banget nasibku! punya pacar, tapi gak ada yang ngurus!`` ``Anjriitt..Anjriitttt,`` Gerutu Saga dalam hati. Ketika baru asik-asiknya merenung dan kopi pun baru tiga kali diteguk, terdengar suara memanggil. ``Ga, Saga!`` Suara itu berulang sampai tiga kali! Setelah dicari sumber suara ternyata yang memanggil adalah Coey. Coey adalah teman satu kampung Saga yang kuliah dijurusan Akuntansi di universitas yang sama dengan Saga. Coey langsung mendatangi meja Saga dan mulai menyapa Saga. ``Hay, Musisi gak payu, ngapain bengong disini?`` ``Wah, malu-maluin banget sich kamu!``

``Seorang Saga Sutrisna anak juragan sapi lintas pulau yang terpandang dikampung kok cuma pesan secangkir kopi, lama pula nongkrongnya!`` `` Ha..HaHa.. ,`` ejek Coey kepada Saga. ``Eh, kamu Coey! Tak kirain sapa! Duduk sini gih!`` ``Aku gi ngrenungin nasib nich! ``Jawab Saga. ``Nasib yang mana nich? Prasaan nasibmu slalu baik-baik aja,`` sahut Coey. ``Aku gi mikir tentang nasib percintaan jarak jauhku dengan Adis!`` ``Aku punya pacar tapi rasanya jomblo kayak gini, ya!`` ``Bayangin aja, slama ini aku bergaul dengan sapa aja tapi setiap malam minggu, kenapa slalu aku ditinggal dikos. Mereka malahan asik pacaran dengan pasangan masingmasing,`` ``BT gak itu!``jawab Saga. ``Beneran, Kamu pengen kayak temen-temanmu yang lain.`` ``Yang disetiap malam minggunya slalu jalan sama cewe?``tanya Coey. ``Pengen pengen!`` ``Mang kamu mau nyariin?``sahut Saga. ``Aku punya temen cewe cantik, rumahnya di Prambanan. Kamu mau nggak?``ungkap Coey. Dengan antusias tinggi Saga menjawab, `` Oke-oke aku mau! Mang namanya sapa, Coey?`` ``Namanya mbak Durga, nama lengkapnya Durga mahisasuramardhini.`` jawab Coey menggoda Saga. ``Durga, sialan kamu! Masa temen mu ini kamu suruh pacaran sama arca? Sudah gila apa aku!`` sangkal Saga atas godaan dari temannya itu. ``Hahhaaa..haa.. Coey tertawa riang mendengar sangkalan Saga.. ``Kamu kangen ya, sama Adis?`` Tanya Coey. ``Huum, Kangen banget!`` Jawab Saga. ``Hari gini, gak usah paniklah, gunakan teknologi!`` ``Kamu kan bisa sms-an, chatting-an, sampai FB-an sama dia!``tambah Coey.

``Oiya, betul juga kamu!`` kata Saga. Sembari mencubit pipi temannya itu, Saga langsung pulang dengan maksud berchatting ria bersama adis. Begitu sampai kamar kos, Saga teringat akan kopi yang tadi ia minum ternyata lupa belum dibayar. Karena takut mendapat azab, seperti kejadian yang pernah dia lihat di televisi kemarin, membuat Saja ketakutan. Sehingga ia langsung menelepon Coey dan berharap dia masih dikantin. ``Halloo, Coey! Tolong talangin bayarin kopi tadi ya, Coey!`` kata Saga dalam telephon. ``Wah, aku baru ja nampe tempat parkir, nih!`` ``Masa aku harus balik lagi kesana?``jawab Coey. `` Kan masih dekat Coey! Mau ya! Anggep aja sebagai wujud syukuran karena tadi kamu sudah puas menertawakan aku, mau ya!`` ``Coey, aku takut nih kalau gak kebayar sebelum aku mati bisa repot tau,!``jawab Saga memelas kepada Coey. ``Bussett! jangan bicara kayak gitu dung! Serem aku jadinya!`` ``Iya-iya, sekarang aku mau balik kantin trus bayar tuh kopi, tapi ganti loh uangnya!`` ``He3xhe3x..,becanda, Ga!``jawab Coey. ``Gitu baru namanya keluarga sebotol!`` `` He3xhe3x`` ``Tanks, ya Coey!``kata Saga dengan perasaan senang karena ganjalan dihatinya akan sirna. Begitu telephon ditutup, Saga langsung berubah haluan menelpon Adis untuk mengkonfirmasikan keinginannya berchatting ria. ``Hallo! Dedek, gi ngapa nich?`` ``Nih, aku baru bangun bobo! Ada apa mas?`` ``Mas kangen nih ma dedek! Chatting yuk`` ``Gimana ya, mas! Ini kan masih jam stengah tujuh!`` ``Oy, gimana kalau nanti malem aja sekitar jam8 waktu Indonesia?`` ``Boleh juga! Nanti malam ya!``. ``Oke, udah dulu ya mas! Aku nggak enak sama teman lain yang baru beres-beres kamarku masa tak tinggal telpon!``

``Ya, deh kalau githu! Dedek ati-ati ya! Jangan nakal! ``Kok ati-ati, aku kan alergi ma ati!`` . ``Kalau gitu ceker-ceker ya disana!``balas Saga dengan sedikit tertawa. `Ya, mas! Dedek gak nakal kok! Dah dulu ya, Sampai nanti!`` ``Iya, mas percaya kok! ``Assalamualaikum Warrahmatullahi wabarokatu,`` ``Oke, Waalaikum Sallam Warohmatullahi Wabarokatu`` ``Gini nich punya pacar roming Internasional!`` ``Baru bicara kurang dari dua menit, sudah bobol pulsaku`` ``Padahal tadi baru aja ngisi, ``kata Saga dalam hati. Begitu selesai bertelepon ria, terdengar suara adzan shalat Dzuhur berkumandang seantero negeri, Saga pun langsung menunaikan kewajibannya itu. Bersamaan dengan selesainya sholat, tanpa disadari bakteri dalam perutnya bergantian mengumandangkan protes kepada empunya perut karena sedari malam tadi belum juga diisi makanan sedikitpun. Menindak lanjuti protes dari bakteri-bakteri yang bersemayam diperutnya, ia pun melenggang menuju warung Burjo (Bubur Kacang Ijo) didepan kosnya. Sesampainya dibujo, dia bertemu dengan Hardik teman kos yang sedang membaca koran. ``Gak kuliah, Ga?``tanya Hardik ``Ada tadi, tapi kosong!`` ``Padahal dah ku bela-belain bangun pagi, eh nyampe kampus malah kosong!`` Jawab Saga. ``Den mas Saga, mau pesan apa? Tumben baru nongol,``tanya Acun sang pemilik warung burjo. ``Yang biasa aja Cun, nasi telor plus air putih gelas gede!`` ``Oke gak, Cun!``jawab Saga. ``Kasih dah buat kamu!`` ``Skalian air putihnya pake ember aja gimana menurutmu?``jawab Acun. ``Gak usah Cun, Trima Kasih.`` ``Gelas gede aja udah cukup.``jawab Saga ``Haahaha``

``Lha kamu sendiri gimana Dik kok masih nongkrong!`` ``Bukannya hari ini kamu ada kuliah?``tanya Saga. ``Emang ada, tapi entar jam tiga!`` ``Ini aja masih jam 12 lebih seperempat! ``Knapa? Mau nantangin catur lagi kayak semalem?`` tanya Hardik ``Enggak ah, kamu cemen sih! Aku adu gak kamu makan!``jawab Saga. ``Smalem kamu kalah caturkan sama Mahar?``tanya Hardik. ``Sbenernya smalem itu aku mengalah, Bung!`` ``Sungkan klo menang, kan smalem ditonton ceweknya, kalau aku menang takutnya cewenya berpaling ke aku lagi khan repot.``jawab Saga. ``Ehem..Ehemm!`` ``Mengalah kok sampai tujuh kali, berturut-turut lagi, trus sungguh-sungguhhannyan Bos?`` sangkal Acun menghancurkan alibi Saga. ``Ooooo, githu toh faktanya.`` ``kekalahan yang ku tonton smalem itu, ternyata kekalahan yang ketujuh sebelum musuh aku toh!,``ejek Hardik yang sebenarnya sudah tahu dari Acun sebelum Saga datang. ``Sialan, kamu Cun buka rahasia!``jawab Saga. ``Aku gak buka rahasia, Cuma bicara kenyataan!`` ``Haahaaahaa,``jawab Acun sambil menyerahkan pesanan Saga. ``Mr. losser, ananda balik kos dulu ya!`` ``Kamu latian maen catur dulu aja sama Acun disini, ntar kalau udah ada kemajuan hubungin aku!`` ``He..heeheee`` kata Hardik berpamitan kepada Saga. ``Kok nggak dari tadi!`` ``Aku terima ejekanmu, wahai Burisrowo!`` ``Tunggu pembalasan dari Raden Balaputrasaga trah Sriwijaya di Yogyakarta`` ``Haa.ha.haaa..``kelakar Saga membalas ejekan Hardik. Selepas kepergian Hardik, Saga melaksanakan ibadah makan siang dengan menu alakadarnya khas mahasiswa perantauan. Bagi mahasiswa perantauan seperti Saga, nasi

berlaukkan telor sudah menjadi jejalan perutnya sehari-hari. Walaupun menu makanan yang dikonsumsi sehari-hari selalu mengacuhkan falsafah empat sehat lima sempurna badan Saga tetap gembul menjurus genuk. Begitu selesai makan dan tak lupa membayarnya, Saga kembali kekamar kosnya yang sudah hampir dua tahun dia tempati. Bagi Saga kamar kosnya mempunyai arti sangat penting baginya. Selain sebagai tempat berteduh dari cuaca panas maupun hujan, ruang 3m x 3m itupun telah dijadikan sebagai dimensi eksperimen perenungan masa muda menuju kedewasaan. Tak jarang Saga melakukan perenungan tentang apapun yang telah dialaminya didalam kamar kosnya itu. Bahkan setiap kali mengadakan perenungan, seringkali, hasil perenungan tersebut memberikan inspirasi bagi Saga untuk membuat lagu. Walaupun dia tidak tau mau diapakan setelah lagunya selesai tetapi tetap saja dia membuatnya sebagai output pelipur lara ketika Mood-nya sedang jelek. Bakat membuat lagu yang dimiliki Saga, kemungkinan berasal dari darah seni yang diwariskan Sang nenek. Sang nenek dulunya merupakan pesinden tenar dikampungnya. Gitar Ephiphone butut khas Rollingstone, amplifier Roland dan efek Boss GT-6 yang sekarang menjejali kamar kos Saga, menjadi saksi betapa perkasanya dia dulu saat mengikuti festival band baik tingkat lokal maupun provinsi. Bahkan gelar the best gitar player se-Jawa Tengah pernah dia rasakan saat memenangi festival band pelajar se-Jawa Tengah. Karena kemengannya itu, dia sempat mendapatkan tawaran beasiswa untuk melanjutkan pendidikan pada sekolah tinggi musik nasional jurusan gitar jazz di Jakarta. Tapi sayang, sekarang ini keperkasaannya hilang tak berbekas! Penyebabnya tidak lain benturan keras dibagian kepala saat suatu kecelakaan motor menimpanya. Benturan tersebut mengakibatkan feeling Saga terhadap musik menjadi berkurang dan boleh dikatakan Saga harus mengulangi belajar bermusik dari nol lagi agar feelingnya kembali tajam. Meski feellingnya agak berkurang tapi skill bermain gitarnya tetap baik

CINTAKU KEPATUK ARCA


(Episode II)

Sesampainya didalam kamar, Saga menyalakan computer untuk sekedar menghabiskan waktu sebelum melakukan temu kangen dunia maya dengan Adis. Kesendirian sudah menjadi makanan sehari-hari baginya. Walaupun dia ramah dan mudah bergaul dengan siapa saja, dia cenderung lebih suka menghabiskan wakunya didalam kamar kos. Sifatnya yang selalu memendam perasaan lebih mendominasi penyebab kelakuaknya itu. Apalagi Ibunya selalu berpesan agar Saga tidak neko-neko dan cepat-cepat menyelesaikan kuliahnya. Ibunya selalu mengatakan kepada Saga kalau dia adalah jagoan ibunya. Dan ada satu keinginan yang selalu diungkapkan pada saat Saga akan balik ke Jogjakarta selepas pulang kampung kalau ibunya sangat ingin melihat Saga sukses. Sebagai anak bontot dari dua bersaudara yang sangat berbakti kepada kedua orang uanya, Saga selalu menjaga kepercayaan dari orang tuanya itu. Setelah sekian lama bergelut dengan komputer tanpa terasa adzan Sholat Maghrib berkumandang. Mendengar suara adzhan Maghrib, dia mematikan computer dan bergegas mandi. Begitu selesai mandi dan sholat Maghrib-pun telah dilaksanakan, perut Saga lapar dan minta diberi makan. ``Mending Sekarang makan dulu`` ``Dari pada nanti pas kangen-kangenan perut keroncongan`` ``Malah menghambat keabsahan`` ``ha..haa, ``pikir Saga dengan rona bahagia diwajahnya. Senyum lebar dibibirnya, mengikuti setiap gerak langkah kakinya menuju angkringan mas Sis didepan kos. Disana ia bertemu Kadek dan Ari teman kosnya yang baru makan nasi kucing dan Saga pun ikut bergabung dengan mereka berdua. Sembari makan dan minum mereka bertiga bercakap-cakap. ``Bocah edan!`` ``Senyum-senyum gak jelas`` ``Wah, baru senang nich! ``Mas Sis, makanan kita dibayarin sama Saga!``

``Dia baru dapat togel`` kata Kadek. ``Hari gini Togel!`` ``Gak produktif, kalee!``sahut Saga. ``Jangan- jangan Kamu menang Billiard!`` ``Oya, kalau nggak salah, berarti benar!`` ``Semalam kabur dari pertarungan catur hanya karena turnamen billiard bola 8, toh! ``Wah, wah!`` ``Gimana turnamennya?`` ``Pasanganmu sapa?`` tanya Ari. ``Semalaem aku kalah difinal!``. ``Seharusnya bisa menang, Linus blunder! ``Padahal dapat Ball in Hand`` ``Pada game penentuan bolaku kan tinggal satu sebelum nembak bola delapan.`` ``Waktu itu, lawanku foult lagi! Bayanganku pasti menang, toh bolanya gampang banget! `` ``Merasa diatas angin Linus jumawa dan asal aja nyodoknya, alhasil bolanya gak masuk! Kesel banget aku!`` ``Melihat bolanya gak masuk lawanku tuh ketawa melecehkan!`` ``Kampret mereka!`` ``klo ktemu lagi ku hajar mereka!`` ``Gantian deh mereka yang diatas angin!`` ``Begitu dapat kesempatan aku ma Linus dibantai!`` ``Akhirnya hilang deh uang 750ribu yang seharusnya ada didompetku sekarang ini.`` ``Kapok aku pasangan ma Linus!`` jawab Saga ``Pasanganmu Linus po!`` ``Pantes kalah!`` ``Kerjaannya aja onani!`` ``Gak prospek, makanya sial!``sahut Ari. ``Haa.Haaaa..Ha..ha..``tawa mereka pecah bersamaan. ``Omong-omong smalem dapat brapa milyar?`` ``Ampe dibela-belain pulang jam tiga pagi?``tanya Kadek.

``Dapet 500ribu dibagi dua jadi masing-masing dapat 250ribu!`` ``Dah ku pake bayar hutang 100ribu!`` ``Rencananya sisanya buat beli pulsa!``jawab Saga ``Kamu bisa ngutang juga to!`` ``Tak kirain cuma aku!`` kata Kadek ``HaHa.Ha ``Hutang tuh gak masalah, asal bayarnya lancar!`` ``Iya, kan!``kata Saga. ``Tapi tetapkan makanan dan minuman aku ma Kadek, kamu yang bayar!`` ``Kan sekali ini aja, gimana?``tanya Ari sembari membujuk Saga. ``Ya, deh! Iya!`` ``Beneran cuma pengen ditraktir sekali ini aja?``tanya Saga. ``Yang sekali itu kan kata Ari!`` ``Kalau kamu mau traktir setiap hari aku juga gak nolak!`` ``Kamu kan temanku, masa teman mau berusaha mencari pahala aku hambat!``jawab Kadek. ``Bukan begitu!`` ``Kalian doain aku aja, biar menang terus!`` ``Pasti kalian kecipratan kalau aku menang!`` kata Saga ``Oke Bos!jawab Kadek dan Ari serempak. ``Semua yang aku ma Kadek makan sudah dihitung mas Sis`` ``Tinggal kamu totalan sendiri sama mas Sis, Oke!`` ``Kalau githu aku ma Kadek balik kamar duluan ya!``kata Ari. Selesai berpamitan Kadek dan Ari kembali kekamar masing-masing dan Saga-pun mempercepat makannya, karena waktu janjiannya kurang 30 menit lagi. ``Sudah mas Sis!`` ``Berapa semua?`` ``Gabungin sama yang tadi, ya!``kata Saga kepada mas Sis pemilik angkringan. ``Semuanya 27 ribu rupiah!``jawab mas Sis. ``Wweeeyy. ``Banyak banget mereka makannya!``

``Ya, udah gak papa deh!`` Saga kemudian mengeluarkan uang dari dompetnya untuk membayar atas apa yang dia dan teman-temannya makan. ``Mau kemana, mas Saga?``tanya mas Sis. ``Mau kewarnet, Mas! ``Aku pergi dulu ya!``pamit Saga. ``Oya, hati-hati,``jawab mas Sis. Karena sudah jam delapan kurang lima menit Saga bergegas menuju warnet, dia tidak mau kalau belahan hatinya sampai menunggu lama didunia maya. Sebelumnya mereka sudah janjian terlebih dahulu tentang pemakaian nickname. Saga memiliki nickname Pi_2_Mi sedangkan Adis memiliki nickname Mi_2_Pi. Pemakaian nickname tersebut merupakan panggilan kesayangan masing-masing. Pipi panggilan kesayangan Adis untuk Saga sedangkan Mimi panggilan kesayangan Saga untuk Adis. Pi_2_Mi nickname Saga berarti Pipi to Mimi, sedangkan nickname Mi_2_Pi artinya Mimi to Pipi. Tak berapa lama kemudian interaksi dua sejoli didunia maya-pun tejalin. Pi_2_Mi : Halu Mi! Mi_2_Pi : Halu juga, Pi! Pi_2_Mi : Mimi, G ngapa nich?? Mi_2_Pi : Gi diasrama istirahat aja! Lha, pipiku g ngapa nich? Pi_2_Mi : Oowww, g istirahat toh! Nich q g ngenet sambil minum kopi! Mimi mau? Mi_2_Pi : Mau! Tapi segelas berdua aja. He3x..He3x.. Pi_2_Mi : Aku kangen banget ma Mimi! Mi_2_Pi : Sama kok, Pi! Sabar ya! Sebulan lagi aku pulang kok! Pi_2_Mi : Beneran! Gak boong! Mi_2_Pi : Bener! Sebulan lagi aku dah libur! Pipi maen kerumah ya! Pi_2_Mi : Oke! Tapi gimana ma ayahmu? Mi_2_Pi : Gak papa koq! Yang penting sopan! Pi_2_Mi : Baik deh klo githu! 99% pasti aku datang! Mi_2_Pi : Tunggu ya! Pi_2_Mi : Oke!

Kita biarkan saja temu kangen dua sejoli didunia maya itu berjalan tanpa gangguan siapapun. Kita doakan saja agar hubungan mereka baik-baik saja. Perlu diketahui Adis adalah anak tunggal yang tinggal bersama ayahnya sedangkan ibunya sudah meninggal saat dia berusia 5 tahun. Ayahnya bernama Eko waluyo dan ibunya bernama Septy sustriani. Pak Eko seorang pengusaha kaya raya yang hobinya mengoleksi benda-benda kuno, mulai dari arca sampai koin emas kuno menjubal disetiap sudut rumahnya. Bahkan dirumahnya ada sebuah museum pribadi yang berisikan barang antik hasil buruannya. Demi hobinya itu, ia rela melakukan perburuan sampai keluar negeri mengikuti lelang benda kuno, apalagi kalau yang dilelang adalah arca dari Indonesia pasti dia mengikutinya. Karena kurang paham pengetahuan tentang BCB, baginya benda-benda bersejarah itu tidak ubahnya sebagai asset investasi yang sangat menguntungkan. Sehingga pak Eko seringkali tak sungkan-sungkan memperjual-belikan, menukar-tambah bahkan memberikan benda bersejarah kepada para koleganya yang berminat. Cerita tentang pak Eko distop dulu, nanti dilanjutkan lagi. Sekarang kita kembali pada temu kangen Saga dengan Adis,.sepertinya chattingan mereka akan selesai. Mi_2_Pi : Pi, udah dulu ya, chattingannya! Aku mau sholat dulu! Pi_2_Mi : Kok udahan sich mi! mang disana jam brapa? Mi_2_Pi : Udah hampir jam lima sore., Pi! Di Jogja jam brapa pi? Pi_2_Mi : Disini udah hampir jam sepuluh malem, udah Sana Sholat dulu! Mi_2_Pi : Ya, Pi! Sabar ya! Satu bulan lagi! Begitu sampai Juwana aku sms! Oke! Pi_2_Mi : Ya, Mi! aku slalu menunggu mu! Hati-hati ya! Luv u! Mi_2_Pi : Pipi juga hati-hati ya! Luv u to! Pi_2_Mi : Byby.. Mi_2_Pi : Byby.. Saga hanya bisa berbesar hati menunggu pujaan hatinya kembali ketanah air. Dengan ceria dia meninggalkan warnet menuju kamar kosnya. Ia tidak sabar menunggu bulan depan untuk berjumpa dengan Adis. Belum sampai kamar kosnya, Hp Saga berdering tanda ada sms masuk., ternyata sms itu berasal dari Oki temannya. Lewat sms Oki mengajak Saga untuk clubbing disalah satu

club malam dijalan Magelang. Kebetulan saat itu hari rabu atau negetrendnya disebut Raul (Rabu Gaul) yang bisa disebut sebagai harinya para clubber`s bergerilya. Saga memilih untuk tidak membalas sms-nya dan melanjutkan perjalananya kekamar. Ia lebih memilih untuk berdiam diri dikamar atau sekedar bercanda dengan teman kosnya dari pada ikut clubbing bersama Oki. Sesampainya dikamar ia menyalakan computer untuk melihat foto kenang-kenangan waktu berduaan dengan Adis. Merasa jenuh karena sudah menunggu selama satu jam tidak juga dibalas sms-nya, Oki kemudian menelpon Saga. ``Ga, kamu dimana?`` ``Di kos, ki`` ``Ada apa?`` ``Gimana ajakanku tadi, kamu mau kan, Ga?`` ``Sorry Ki, aku baru gak gablek duit nih!`` ``Udah gak usah kuatir!`` ``Kamu ngikut aja, aku yang bayar semuanya, dari minuman ampe makan, sepuasnya!`` ``Kamu mau minum apa tequilla, chivas, Galliano sampe air putih silahkan pesan`` ``Aku yang bayar!`` ``Mang kita ntar kesananya brapa ekor, Ki? ``Paling lima sampai enam ekor!`` ``Aku, Dita, Irma, Deden dan Yusha yang dah pasti ikut.`` ``Gimana Ga, mau Kan?`` ``Jangan bilang kamu gak mau!`` ``Masalahnya sekarang aku dah janji, gak minum yang kayak begonoan lagi.`` ``Kalau kamu ngajak makan gudeg jam berapa pun pasti aku mau, apa lagi dibayarin`` ``Siapa juga yang menyuruh kamu minum!`` ``Kamu pesan aja minuman yang non-alkohol!`` ``Gimana? Oke nggak itu!`` ``Udahlah nggak usah protes!`` ``Aku meluncur kesana sekarang!`` Tanpa menunggu jawaban Saga, telpon ditutup oleh Oki. ``Sialan, maen tutup-tutup aja nich orang!``gerutu Saga.

Dengan terpaksa Saga memenuhi ajak temannya itu. Sagapun berganti kostum agar sesuai dengan dresscode malam itu.. Lima menit berlalu, Oki datang dan langsung mengajaknya pergi. Tak lupa Oki pun minta Saga untuk menyetir mobilnya. Ban mobilpun terus berputar, mengantarkan mereka berdua menuju ke salah satu club malam yang berada disamping stasiun TV dikotanya. Begitu memarkirkan mobil, mereka turun dari mobil sambil menyalakan rokok sebagai penampilan khas anak muda yang penuh gairah. ``Ki, aku gak minum, lho!`` ``Awas kalau aku ampe kamu paksa minum!`` ``Mending kita brantem aja!`` kata Saga. ``Sapa juga yang menyuruh kamu minum!`` ``Kamu pesen orange juice ampe satu galon juga gak apa-apa. aku bayarin!`` ``Dah gak usah banyak bicara! ``Ayo masuk udah ditunggu anak-anak!``ajak Oki Sambil mendorong Saga untuk masuk. Mereka berdua berjalan masuk menuju sofa yang telah dipesan Yusha sebelumnya. Ternyata disana mereka berdua telah ditunggu Dita, Yusha, Irma dan Deden. Akhirnya gejolak jiwa muda menuntun raga mereka mengikuti decak irama setiap datuman musik yang menghentak didalam club.

CINTAKU KEPATUK ARCA


(Episode III)

Ketika sedang bermain futsal Hp Saga berdering. Mendengar deringan itu, dia langsung keluar lapngan untuk mengangkatnya dan setelah dilihat ternyata Adis yang menelepon. Kemudian diangkatlah telepon tersebut. ``Pi, aku dah di Juwana.`` ``Kapan pulang Pi?`` ``Beneran dah nyampe, Mi?`` ``Beneran! Masa aku bohong!`` ``Jadinya kapan pulang, Pi? ``Dua hari lagi ya, Mi!`` ``Besok masih ada Mid tuh Mi!`` ``Oooo, Ya sudah Kalu gitu!`` ``Jangan lupa blajar ya, Pi!`` ``Kalau dah selaesai langsung pulang!`` `` Tak tunggu di Juwana.`` ``Siap!`` ``Tunggu akau ya, Mi!`` ``Yaudah kalau gitu, aku tak maen Futsal dulu ya!`` ``Gak enak nich ma temen-temanku!`` ``Ya udah kalau gitu, Pi!`` ``Take care ya!`` ``Luv You!`` ``Luve You To, Mi!`` ``Assalamu alaikum`` ``Wa alaikum salam`` Begitu menutup telpon, Saga langsung masuk kelapangan futsal untuk melanjutkan pertandingannya.

Dua hari berikutnya Saga pulang dan langsung menghampiri belahan hatinya di kota Juwana. Begitu masuk rumah Adis matanya terbelalak karena begitu banyaknya Benda Cagar Budaya (BCB) yang ada didalam rumah Adis. ``Keramik Retak Seribu dinasti.`` Teriak Saga sembari menunjuk salah satu keramik yang terpajang rapi dalam almari kaca pada ruang tamu rumah Adis. ``Dinasti Ming `` Timpal sesosok lelaki paruh baya yang berjalan dari ruang keluaga menghampiri mereka sambil bertepuk tangan beberapa kali. ``Plokplokplok..`` ``Hebat.Hebat`` ``Baru sekarang, ada pemuda yang tahu soal keramik itu`` ``Siapa dia, Dis?`` tanya lelaki itu. ``Ini Saga, Yah!`` ``Teman Dekat Adis!`` ``Ga, nih ayahku!``jawab Adis sembari memperkenalkan ayahnya kepada Saga. ``Saya Saga, Om!``kata Saga sambil mengulurkan tangan kearah ayah Adis. ``Ooo, ini toh yang namanya Saga!`` ``Saya ayahnya Adis`` ``Panggil saja Om Eko`` ``Kamu kok tahu tentang keramik itu?`` ``Ayahmu pengrajin keramik ya?``tanya ayah Adis sambil menjabat tangan Saga. ``Enggak kok, Om!`` ``Saya cuma menduga-duga saja``jawab Saga. ``Memang kamu kuliah dimana?``tanya ayah Adis lagi. ``Kampus Biru, Om, jurusan Arkeologi``jawab Saga. ``Pantesan kamu tahu!`` ``Om, punya mini museum di halaman belakang`` ``Isinya lumayan banyak, mulai dari keramik langka sampai arca pun ada`` ``Kalau kamu berkenan, silahkan melihat-lihat, Om tunggu disana`` ``Oke, kalau gitu``

``Kalian teruskan saja perbincangannya, Om permisis masuk dulu!``kata ayah Adis sembari meninggalkan mereka berdua menuju halaman belakang rumahnya. ``Terimakasih, Om!`` ``Nanti saya kesana!``kata Saga ``Duduk, Ga!`` ``Mau minum apa nih?``tanya Adis ``Terserah deh`` ``Yang penting tidak dingin!``jawab Saga ``Oke, tunggu bentar ya, aku buatin special for you!``kata Adis Adis kemudian meninggalkan Saga untuk membuatkan minuman special untuk pujaan hatinya. Selepas kepergian Adis, Saga terus saja memperhatikan benda-benda disekitar tempat duduknya yang merupakan BCB koleksi kesayangan calon mertuanya (Om Eko). Sebagai calon arkeolog yang tentunya masih sangat idealis, melihat hal itu terbersit sebuah pertanyaan dalam benaknya. Pertanyaannya itu adalah apa sebaiknya BCB itu dimiliki oleh individu saja. Pemikiran itu muncul karena keseluruhan BCB yang dia temui disekitar tempat duduknya tertata dan terawat dengan baik melebihi perawatan dan penataan yang ada dimuseum yang pernah di kunjungi selama ini. Didalam hatinya, dia salut sekali kepada om Eko yang rela mengeluarkan banyak uang untuk merawat BCB. Tapi disisi lain dia masih mempertanyakan dari mana beliau mendapatkan BCB sebanyak itu. Sebenarnya masih banyak pertanyaan yang bersemayam diotaknya atas apa yang telah dia liat dirumah Adis yang merupakan objek kajiannya sebagai Arkeolog. Sehingga Saga berniat mempertanyakan atas apa yang dia pikirkan sedari tadi kepada Adis. Tak lama kemudian, Adispun datang dengan secangkir coklat hangat yang kemudian dilektakkannya diatas meja tamu tepat dihadapan Saga. ``Diminum ya!`` ``Ini coklat hangat kesukaanmu, Ga!`` ``Terima kasih, Dis!`` Sembari menyeruput coklat hangat hasil buatan Adis, Saga memulai bertanya tentang BCB yang ada dirumahnya. Dia juga berpikir untuk mengambil kata-kata sederhana agar tidak menyinggung perasaannya.

``Dis, disini kok banyak banget benda-benda kuno yang pernah aku lihat di bukubukuku?``tanya Saga memulainya. ``Iya, nich! Gak tau juga!`` ``Khan ayahku hobi banget sama benda-benda unik ma langka!``jawab Adis ``Ooo,`` ``Mang ayahmu dapat dari mana?`` ``ya, gak tentu!`` ``Kadang dapat dari hasil pelelangan, dari Black Market dan bahkan dari seseorang yang tanpa sengaja menemukan benda kuno kemudian diakuisisi ayahku.`` ``Kayak perusahaan ja pake diakuisisi segala.`` ``Ada tidak hasil koleksinya yang dijual?`` ``Ya, gaklah!`` ``Kalau ditukar maupun diberikan kekoleganya sering! Setau ku kalau dijual sih gak pernah, tapi gak tau deh! Kayaknya gak pernah! ``Namanya saja suka, masa dijual! Iya, khan?`` ``Yuk, kebelakang nemuin ayahku!``ajak Adis. ``Ayo, deh!``jawab Saga bersiap berdiri. Mereka berdua beranjak menuju museum kecil dibelakang rumah untuk menemui om Eko yang sudah berada disana sejak 30 menit yang lalu. ``Masuk, Ga!``ajak Adis sambil membuka pintu mini museum milik ayahnya tersebut. Begitu masuk matanya terbelalak, melihat begitu berjubalnya benda-benda cargar budaya yang seharusnya berada dimuseum pemerintah dan bukan menjadi koleksi pribadi seperti apa yang dia lihat sekarang. ``Sini, Ga! Ini museum hasil keringat om dan almarhum maminya Adis! Bagaimana menurutmu?``tanya om Eko sambil mempersilahkan Saga melihat-lihat secara detail isi museumnya. ``Gimana ya, Om! Saya kan belum melihat keseluruhan koleksinya! Yang jelas display dan tata letak koleksinya mini museum ini adalah mini museum terbaik yang pernah saya datangin selama ini.``jawab Saga. ``Oke kalau, gitu!``

``Adis kamu temani Saga melihat-lihat museum ini, Ayah mau makan dulu sambil menunggu teman ayah yang mau datang! Kalau sudah selesai melihat-lihatnya ajak Saga makan``perintah om Eko kepada Adis anaknya. ``Iya, Yah!``jawab Adis Selesai berkata om Eko meninggalkan mereka berdua menuju ruang makan untuk makan siang sambil menunggu kolega. Sepeninggalan om Eko, Saga semakin intens mengamati benda-benda cagar budaya yang tertata apik di mini museum tersebut. Dari pengamatan tersebut Saga berkesimpulan bahwa keseluruhan koleksi dijaga dan dirawat dengan baik sekali bahkan ruangan berukuran 10m x 5m tersebut dilengkapi dengan pendingin ruangan yang suhunya diatur agar tidak membahayakan koleksi. ``Hebat, sekali ayahmu ya, Dis!`` ``Semuanya terawat dengan baik!``puji Saga sambil ``Yup!`` ``Gimana udah puas blum liat-liatnya?`` ``Kalau udah, yuk makan dulu!``ajak Adis sambil menarik tangan Saga agar mengikutinya. ``Udah puas, kok!`` ``Makan! Sungkan aku sama ayahmu!``jawab Saga. ``Nggak apa-apa! Toh, tadi yang nawarin makan ayahku langsung! Iya, khan!`` ``Pokoknya harus mau! Udah jadi ritual di rumah ini, kalau ada tamu yang berkunjung saat waktunya makan harus mau diajak makan di rumah ini!`` ``Tamu aja dijamu apalagi calon mantu!``jawab Adis untuk menyakinkan Saga. ``Ah, kamu bisa aja!`` ``Yaudah kalau githu aku nggak bisa nolak!``jawab Saga. .

Ketika sedang berjalan menuju ruang makan, terlihat om Eko sedang bercengkrama dengan kedua koleganya diruang keluarga yang letaknya berdekatan dengan ruang makan. Setelah melihat Saga, om Eko menyapanya. ``Sini, Ga! Gabung sama kami!``ajak om Eko sembari melambaikan tangan kearah Adis dan Saga. Melihat lambaian om Eko, Saga dan Adis menghampirinya diruang tamu. ``Ga, kenalin ini pak Arya dan pak Jul, kolega Om skaligus pecinta benda kuno!`` ``Pak Arya dan pak Jul ini Saga, teman dekat anak saya!``kata om Eko sambil memperkenalkan koleganya kepada Saga. ``Saga ini mahasiswa pandai, pecinta barang kuno pula!`` ``Baru masuk saja dia sudah bisa menebak keramik yang didepan tadi!``kata om Eko memuji Saga.. ``Maksud anda keramik glasir retak seribu itu!``kata pak Jul. ``Iya, keramik retak seribu itu!``timpal om Eko. ``Hebat-hebat! Sini duduk kita berbincang-bincang sebentar!``puji pak Jul sambil mempersilahkan Saga duduk disampingnya. ``Maaf om Jul kita mau makan dulu, habis mengamati koleksi jadi lapar!``kata Adis. ``Nanti habis makan kita berdua pasti ikutan nimbrum!`` ``Yuk, Ga!``tambah Adis sambil menarik tangan Saga. ``Om, pak Arya dan pak Jul saya permisi dulu!``pamit Saga dengan santunnya. ``Oo, iya, nak Saga! Dienakin aja! Anggap seperti rumah sendiri!``jawab om Eko. Setelah Saga dan Adis meninggalkan ruang tamu, percakapan antara om Eko, pak Aryo dan pak Jul menyerua kembali. ``Pak Eko, kami kesini mau menawarkan sebuah Arca, tepatnya Arca Agasthia yang kami dapatkan dari Candi Sari, diwilayah Magelang!``kata pak Jul sambil menyerahkan foto arca kepada pak Eko. ``Oy, Kemarin juga ada turis asal Kalimantan Utara yang sudah menawar tapi tidak kami berikan!``kata pak Aryo ``Sebagai warga Negara yang baik, kami lebih senang kalau benda warisan leluhur kita ini jatuh kepewarisnya, seperti pak Eko ini!``tambah pak Aryo.

``Kurang ajar banget turis itu!`` ``Belum puas apa ngaku-ngaku!`` ``Warisan leluhur negara lain diakui sebagai warisan leluhur bangsanya!`` ``Berani nawar berapa, dia?`` ``Kalau perlu kalian carikan aku pembantu rumah tangga yang asalnya dari tempat turis itu tinggal! Biar mereka tidak meremehkan bangsa kita lagi!``kata pak Eko dengan nada agak emosi. ``Tenang, pak!`` ``Kami juga tidak sudi seandainya warisn leluhur kita diambil bangsa lain!`` ``Kemarin dia menawar $35000 kalau di kurs rupiahkan sekitar 360-an juta rupiah!``kata pak Jul. Karena sudah sangat percaya engan kedua koleganya tersebut, tanpa berpikir panjang pak Eko langsung menyepakati transaksi tersebut! ``Oke kalau begitu!`` ``Saya beli arca itu seharga 400 juta rupiah!`` ``Ralisasinya, besok kalian temuin sekertaris saya untuk ambil cek senilai 400 juta dikantor saya!``kata pak Eko sambil mengetik sms untuk sekertarisnya agar besok menyiapkan ceknya. ``Kalau gitu kami berdua pamit pulang dahulu, masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan!``kata pak Jul sambil berdiri dan mengulurkan tangan kearah pak Eko. ``O, iya!`` ``Terima kasih kunjungannya!`` ``Jangan lupa besok transaksinya, ya!`` ``Mari saya antar kedepan!`` kata pak Eko sambil menjabat tangan dan mengantar pak Jul dan pak Aryo kehalaman depan.. Setelah sampai halaman depan pak Aryo dan pak Jul kembali berpamitan kepada pak Eko. ``Terima kasih banyak waktunya!`` ``Senang berbisnis dengan anda, Pak!``kata pak Aryo sambil berjabat tangan dengan pak Eko sebelum memasuki mobilnya.

``Sama-sama!``kata pak Eko sambil melambaikan tangan kearah mobil sedan merah yang dikendarai pak Aryo. Selama dimobil pak Aryo dan pak Jul tampak senang sekali karena proyek hitamnya telah deal sehingga implikasinya besok mereka akan mendapat uang banyak. Bahkan mereka tak sungkan menertawai atas kelakuan pak Eko karena terlalu mudah dibohongin atas kata-kata mereka. ``Pak Jul, ternyata mudah sekali mendapatkan uang!`` ``Modal 25 juta, dapat 400 juta!``kata pak Arya memulai pembicaraan. ``HaHaha,``tawa mereka bersama. ``Benar sekali itu pak Arya!`` ``Bodo banget si Eko, gampang digoblokin!``kata pak Jul sembil ngerem mobil untuk persiapan berhenti karena didepan terdapat lampu lalu lintas yang sudah berwarna kuning. ``Meskipun lihai dalam industri perkapalan bukan berarti tidak bisa ditipukan?``kata pak Arya semabari tertawa renyah. ``Terus gimana barangnya, Pak?``tanya pak Jul. ``Santai aja, Pak!`` ``Sudah siap! Tinggal kirim saja!`` ``Yang jelas besok kita pesta pora sampai pagi!``jawab pak Aryo. Pak Jul dan pak Arya semakin terlena dengan penipuannya yang sudah berkali-kali dilakukan. Mereka belum menyadari kalau ditengah-tengah keluarga pak Eko, ada seorang mahasiswa arkeologi yang tentunya dapat membedakan mana benda cagar budaya asli dan mana benda cagar budaya palsu. Dilain pihak, selepas mengantar tamunya tersebut pak Eko menemui Saga dan Adis yang sedang makan siang bersama diruang makan. ``Ga, om ada perlu sebentar!`` ``Kalau sudah puas makannya, om tunggu di ruang keluarga, ya!``kata om Eko. ``Kita sudah selesai makannya kok, Om!``jawab Saga. ``Kalau gitu yuk ikut om!``

``Kita diskusi sebentar!``kata om Eko sambil membalikan badan untuk menuju ruang keluarga tempat dimana tadi om Eko menjamu tamunya. ``Oke deh, Om!``kata Saga mengikuti dari belakang calon mertunya tersebut. ``Silahkan duduk, Gak!``ajak om Eko ketika akan duduk sambari menunjuk salah satu sofa mewah berwarna hitam tepat disamping tempat duduknya. ``Makasih, Om!`` ``Begini,Ga!`` ``Tadi om sudah beli satu arca dari kolega om!`` ``Memang arca apa, Om?`` ``Arca Agastya dari Candi Sari didaerah Magelang.,``jawab om Eko sambil menyadurkan foto arca. ``Arca Agastya di Candi Sari, Magelang?``tanya Saga keheranan. ``Iya, Agastya itu ``Setahu saya, Candi Sari itu adanya didaerah Kalasan bukan di Magelang, Om!`` ``Toh, candi itu bercorak Budha mana mungkin terdapat Arca Agastya disana!`` ``Wah, pasti ada yang tidak beres dengan kolega om tadi!``kata Saga dengan yakinnya. Sejenak om Eko termenung! Dia tersentak mendengar perkataan Saga. Dibenaknya berkecamuk pertanyaan berjubel yang perlu dicari jawabannya. ``Seandainya apa yang dikatakan anak ini benar, berarti aku telah ditipu pak Jul dan pak Arya!`` ``Masa mereka berdua tega sampai menipu saya?`` ``Ah, gak mungkin kalau pak Jul dan pak Aryo sampai menipu saya!`` ``Mereka berduakan telah bekerja sama denganku hampir 15 tahun, toh selama itu gak pernah ada masalah!``pikir om Eko yang lebih mempercayai kedua koleganya itu dari pada Saga yang memang tau tentang hal tersebut. ``Nak Saga, sebenarnya om sangat senang seandainya kelak anda mempersunting Adis!`` ``Tapi sekarang om kecewa!``kata om Eko dengan mimik muka agak marah. ``Maaf sebelumnya, Om!`` ``Saya memang menyayangi Adis sepenuh hati!``kata Saga

``Sayang saja belum cukup!`` ``Om kecewa karena kamu menuduh teman om tanpa bukti, itu sama saja kamu fitnah!`` ``Perlu kamu ketahui, mereka berdua itu seorang bisnisman sukses yang telah bekerja sama dengan om sejak 15 tahun yang lalu, dan selama itu tidak pernah ada suatu yang kamu katakan sebagai ketidak beres itu!`` ``Om, sangat tidak suka dengan orang yang suka memfitnah orang lain!`` ``Toh, seandainya benar apa yang kamu katakana, bukan berarti kamu punya hak menjustice mereka!`` ``Bisa saja mereka salah menyebutkan nama candinya,``kata om Eko memotong perkataan Saga. ``Maksud saya bukan begitu, Om!``kata Saga mencoba membela diri. ``Lebih baik kamu pulang saja dulu!`` ``Silakan datang kerumah ini lagi setelah kamu introspeksi dan menyadari kesalahanmu! ``kata om Eko mengusir halus Saga. ``Ayah ini apa-apaan sih! Ngusir tamu spesialnya, Adis!``protes Adis. ``Ini hanya sebuah teguran agar Saga berhati-hati dalam berbicara,``kata om Eko. ``Saga berkata kayak begitu pasti ada yang dia ketahui,`` ``Ayah tidak adil, dalam persidangan saja orang yang sudah berstatus terdakwa masih dapat membela diri,`` ``Lebih baik kita dengar dulu alasan Saga berkata seperti itu!``saran Adis membela Saga. ``Oke kalau begitu!`` ``Apa alasanmu berkata seperti itu, Ga?``tanya om Eko. ``Sebelumnya saya minta maaf, Om!`` ``Sebenarnya apa yang saya katakan sedari tadi itu benar dan sesuai dengan yang saya pelajari,`` ``Bahwasannya Arca Agastya itu hanya terdapat pada candi bercorak Hindhu!`` ``Dan letak Candi Sari itu disekitar Kalasan bukan Magelang!`` ``Om bisa surfing internet untuk ketearangan lebih lanjut!``kata Saga membela diri. ``Om senang kamu orangnya teguh pada pendirianmu,`` ``Kita fair saja!`` ``Silakan kamu cari bukti atas apa yang kamu katakan tadi,``

``Kalau kamu benar saya akan minta maaf sama kamu dan pastinya restu saya atas Adis akan kamu kantongi,`` ``Tapi kalau seandainya kamu tidak juga mendapatkan bukti itu, kamu juga harus gentle meminta maaf kepada om dan kolega om tadi,`` ``Soal restu kamu juga harus berjuang keras, karena dengan kegagalan tersebut poin negatif akan melekat pada kamu!``kata om Eko memberi tantangan kepada Saga untuk membuktikan apa yang dia katakan. ``Insya Allah, saya siap!`` ``Kalau begitu saya pamit pulang dulu, Om!`` ``Tiga hari lagi saya akan balik kesini membawa bukti tersebut,``kata Saga berpamitan. ``Oke, om tunggu itu!`` ``Ini kartu nama dua kolega om tadi!`` ``Adis, antar Saga kedepan!``perintah om Eko sambil bersalaman dengan Saga. Adis dan Saga akhirnya beranjak menuju depan rumah. ``Kamu percayakan sama aku, Dis?`` ``Seratus persen, Ga!`` ``Syukur deh kalau gitu,`` ``Aku pulang dulu ya?`` ``Iya, Ga! Hati-hati dijalan!`` Sagapun pulang kerumahnya yang berjarak sekitar 20 km dari rumah Adis.

Cintaku Kepatuk Arca (Episode V) Sesampainya dirumah, Saga tampak ragu dengan tantangan yang diberikan om Eko kepadanya. Hal ini disebabkan kurangnya pengetahuan Saga tentang arca tersebut. Tak mau terlena dengan ketidakjelasan itu, ia kemudian menelepon dosennya yang akrab disapa mas Jay. ``Hallo! Mas Jay!`` ``Iya, Ga! Ada apa,? `` ``Saya mau konsultasi, Mas!`` ``Konsultasi apa?`` ``Begini Mas, Saya punya teman wanita dan tadi siang saya dari rumahnya!`` ``Kamu itu mau Konsultasi apa curhat, Ga?`` ``Konsultasi, lah! Ternyata ayahnya itu seorang antiquarian!`` ``Antiquarian! Ayahnya siapa yang antiquarian?``tanya mas Jay terkejut dan mulai tertarik dengan apa yang mau dibicarakan oleh Saga. ``Ayahnya teman wanita saya!`` ``Dirumahnya terdapat museum kecil yang isinya lumayan banyak BCB!`` ``Yang saya kagum lagi, perawatan dan penataan koleksinya itu sangat mendetail!`` ``Terus hubungannya dengan saya apa, Ga?`` ``Jangan-jangan ini politikmu agar mata kuliah menejemen pengelolaan BCB-mu aku kasih nilai A?`` ``Enggak, Mas! Srius!`` ``Yang jadi masalah itu, saya agak sanksi dengan keasliannya!`` ``Maksudmu?`` ``Jangan bilang kalau koleksinya palsu!`` ``Atas dasar apa kamu berkesimpulan kayak gitu?`` ``Kalau palsu, tidak mungkin dia berani menunjukkan koleksinya tersebut sama kamu!`` ``Walaupun otakmu masih 10cc dan belum tentu dapat membedakan BCB asli sama palsu, setidaknya orang itu akan berpikir ribuan kali menunjukkan koleksinya yang tidak asli kepada calon arkeolog, kayak kamu!``kata mas Jay agak menyindir Saga.

`` Iya, Cuma 10cc!`` ``Sisanya yang lain kan mas Jay pinjam! Belum dikembalikan!``jawab Saga membela diri. ``Oiya, Ga! Aku lupa!``kata mas Jay sambil tertawa mendengar perkataan mahasiswanya. ``Sebenarnya saya tidak tau asli apa palsu barang tersebut!`` ``Bahkan saya anggap semuanya asli!`` ``Iya, terus kenapa kamu sampai sanksi dengan hal tersebut?``tanya mas Jay. ``Tadi secara tidak sengaja, saat saya kesana datang dua koleganya yang menawarkan Arca Agasthya kepadanya,``kata Saga bercerita dengan berapi-api. ``Kata koleganya, arca itu berasal dari Candi Sari yang notabene Budha!`` ``Tidak mungkinkan ada Arca Agasthya disana!`` ``Yang tambah lucunya mereka salah menyebutkan lokasi Candi Sari, mereka bilang kalau Candi Sari itu terletak di Magelang, gila kan!`` ``Mereka itu bodoh apa menyepelekan ayah teman wanitamu itu, sih!`` ``Terus ayah temen wanitamu itu percaya saja?`` ``Yang aku gak habis pikir, beliau percaya sama yang dikatakan koleganya!`` ``Kok tidak kamu lurusin info yang salah tadi?`` ``Menurutku kejadian itu pasti bukan yang pertama!`` ``Saya juga berpikir kayak begitu juga!`` ``Ini sih menjurus penipuan!`` ``Terus apa yang bisa saya bantu, Ga?`` ``Besok, mas jadi gak penelitian di patiayam?`` ``Jadi, Ga! Mang knapa?`` ``Mampir kerumahku dulu ya, nanti aku ajak kesana!`` ``Oke! Besok Kamu jemput saya di pos penjagaan situs patiayam sekitar jam 10-an!`` ``Oke, Mas!`` ``Terimakasih sebelumnya, mas!`` ``Oke, nyante aja! Ini kan panggilan jiwa bagi arkeolog untuk melindungi BCB`` ``Oke, mas! Selamat malam!``kata Saga sambil menutup telepon. Selesai menelepon mas Jay, Saga makan malam bersama keluarganya dan kemudian berpamitan untuk pergi menyapa kroni-kroninya yang sudah lama tidak ia temui. Karena

hampir tiga bulan tidak pulang kampung, Saga tampak menikmati perjalanannya yang relatif singkat ini. Tanpa terasa Saga telah sampai pada tempat yang menjadi tujuan pertamannya. Tempat itu berupa toko alat musik sekaligus studio musik miliknya. Tanpa dia sadari, ternyata kedatangannya sedari tadi telah ditunggu oleh Wayan dan Abadi yang tidak lain teman seperjuangannya dahulu. ``Badalah Kingkong!`` ``Lamo tak jumpo! Punya kabar apo nih, wahai saudagar seni!``sapa Saga dengan logat Padang yang agak dislenkkan kepada Wayan dan Abadi sambil masuk tokonya.. ``Setiap saat harus fine, Tuhan memberkati!``kata Abadi sambil toss dengan Saga. `` Kalau gak fine every time mau makan apa kita!`` ``Kamu enak kuliah biasa!`` ``Setelah lulus ngelanjutin S2, ngelamar pekerjaan sebentar, bisa langsung kerja!`` ``Sedangkan kami, kalau gak jadi EO, ngamen, pameran ma clothing!``kata Wayan menembahi. ``Ah, tidak juga! Rejeki sudah ada yang ngatur tinggal gimanan kita nyarinya aja!``jawab Saga. ``Kalian mau latihan band?``tanya Saga. ``Enggak kok, tadi cuma ngelesin gitar!``jawab Wayan. ``oo, gitu toh! Tak kirain mau ngajak kerjasama!``kata Saga. ``Oy, Ga! Tempat karaoke samping studio itu punyamu?``tanya Abadi. ``Enggak kok! Tuh, Cuma nyewa tempat doang ma aku!``jawab Saga. ``Berarti kamu punya link buat gratisan dunk!``timpal Wayan. ``Kenapa? Mau kamu buat inspirasi dalam olah raga berlendi?``ajak Saga. ``Boleh juga! Tapi aku nggak punya duit loh!``jawab Abdi. ``Yaudah kita ngobrol-ngobrol aja disana, sambil cuci mata gimana?``kata Saga. ``Kayak gitu juga gak papa! Kamu kenal kan ma orang dalamnya?``tanya Wayan. ``Ya, iyalah!`` ``Ayo kesana, nanti tak kenalin sama wanita-wanita disana biar nambah inspirasimu saat melakukan olahraga berlendir!``Ajak Saga sambil membuka pintu dan mulai berjalan keluar menuju tempat karaokeaan disamping tokonya. ``Olahraga berlendir? Sialan kamu!``

``Namanya juga seniman, pastinya kan seneng yang indah-indah tak terkecuali urusan wanita,``kata Abdi sambil tertawa. ``Yaudah deh! Karena kamu memaksa apa daya,``kata Wayan mengiyakan ajakan Saga dan mulai berjalan mengikuti Saga dari belakan bersama Abdi. Selanjutnya mereka bertiga berjalan menuju tempat karaoke yang berada disamping studio milik Saga. Ketika sampai tempat parkir karaoke, Saga terkejut karena ternyata mobil pak Aryo ada ditempat itu. Dari yang dikatakan om Eko, pak Aryo sudah memiliki istri tetapi selama 12 tahun masa pernikahannya belum juga dikaruniai anak. Suami yang baik, tidak mungkin pergi ketampak karaokeaan yang cenderung bercitra negative bagi orang awam. Praduga itu membuktikan kalau kolega om Eko yang satu ini berkelakuan tidak baik. Begitu memasuki tempat karaoke, Saga menyuruh kedua temannya itu untuk duduk terlebih dahulu ditempat tunggu karena dia mau berbicara dengan operatornya. Saga pun menuju meja operator yang terletak sambaing pintu masuk. ``Permisi, mbak!`` ``Mas Bagus-nya ada?``tanya Saga. ``Mas siapa ya?``tanya operator. ``Saya Saga!``jawab Saga. ``Tunggu sebentar, saya teleponkan mas Bagus,``kata operator. ``Mas Bagus ada dibelakang! Silakan ma sunggu diruang tunggu! Mas Bagus akan menemui anda disana!``kata operator sambil menutup telepon. ``Baiklah kalau begitu!`` ``Oya, mbak! Hari ini ada tidak pengunjung yang bernama pak Arya dan pak Jul yang datang dengan mobil sedan mewah?``tanya Saga memastikan keberadaan pak Arya dikaraokean itu. ``Sebentar saya chek di computer!`` ``Ada, mereka ada di room nomor 12!``jawab sang operator. ``Terima kasih, saya kerung tunggu dulu, ya!``kata Saga sambil membalikan badan meninggalkan meja operator untuk menuju ruang tunggu.

``Ternyata kalian disini! Jadinya aku gak usah capek-capek mencari`` ``Silakan kalian senang-senang sekarang, aku kerjain kalian nanti!``kata Saga didalam hati. ``Anjrit, lamo nian kau disana, Ga!`` ``Ambo ma Wayan udah ngoyot disini tau, gak!``kata Abdi protes sama Saga. ``Sorry, sorry! Sebagai permintaan maaf, silakan kalian pesan minuman aku yang bayar! ``kata Saga. Mendengar perkataan Saga, Wayan langsung menghidupkan api dari korek gas yang dibawanya dan langsung diangkatnya sebagai tanda memanggil pelayan. Tak perlu menunggu lama, datang seorang pelayan cantik yang siap melayani. ``Mas-mas mau pesan apa? Ini menunya silahkan dipilh-pilih!``tanya pelayang dengan ramah. ``Saya pesan coklat hangat aja! Kalian apa?``tanya Saga. ``Soft drinknya satu! Terus kamu apa, Yan?``tanya Abadi sambi lenyodorkan menu kearah Wayan. ``Sama deh, tapi yang tidak dingin!``kata Wayan. Ketika sedang asik bercakap-cakap datang mas Bagus si Pemilik tempat karaoke. ``Woi, Ga! Sudah lama disini?``tanya mas Bagus mengahampiri meja Saga. ``Baru aja kok, Mas!`` ``Oya, Mas kenalkan ini temanku!`` ``Yang berbaju hitam bernama Wayan sedangkan yang satunya bernama Abadi.``kata Saga memperkenalkan temannya. Mereka bertiga saling bersalaman sebagai ritual orang yang saling berkenalan. ``Ada apa, Ga? Tumben mampir kesini?``tanya mas Bagus. ``Gak ada apa-apa kok, mas! Cuma pengen cuci mata saja!``jawab Saga. ``Bagaimana kalau kita karaokean saja?``ajak mas Bagus. ``Ah, nggak mas! Terima kasih!`` ``Mas, aku boleh minta tolong gak?``tanya Sga. ``Kalau aku bisa bantu pasti aku Bantu! Memang perlumu apa, Ga?``

``Kamu ada masalah ma orang atau minta aku carikan cewe,``kata mas Bagus menerkanerka. ``Yup, aku ada masalah sama orang!`` ``Siapa orangnya, Ga? Biar aku habisi!`` ``Mang masalahnya apa?`` ``Besok aku ceritain semua!`` ``Yang jelas sekarang orangnya sekarang ada di room 12!`` ``Ooo, tamu yang pake mobil mewah itu!`` ``Kayaknya mereka baru pesta gede-gedean!`` ``Room plus dua pemandunya aja dibokin ampe lima jam!`` ``Terus aku harus bagaimana untuk membantumu?`` Sejenak Saga berpikir dan akhirnya Saga menemukan cara untuk menjerat pak Jul dan pak Arya. ``Pertama tolong panggil salah satu pemandunya kesini!``kata Saga. ``Baiklah, tunggu sebentar!``kata mas Bagus. Mas Bagus kemudian menemui operator untuk memanggilkan salah satu pemandunya. Setelah menunggu sebentar datanglah pemandu tersebut. ``Ooo, kamu Sin yang jadi pemandu room 12!`` ``Kenalkan ini Saga, adekku dan kedua temannya Wayan dan Abdi!`` ``Saga pengen minta bantuan sama kamu!`` kata mas Bagus memperkenalkan Sinta kepada Saga. ``Bantu apa, Ga?``tanya Sinta sambil berjabat tangan dengan Saga dan kedua temannya. ``Di room 12 ada berapa orang, Sin?``tanya Saga. ``Ada dua orang!``jawab Sinta. ``Kamu sempat kenalan nggak sama mereka?``tanya Saga lagi. ``Ya, iya dung! Yang satu namanya bang Arya terus yang satunya lagi bang Jul!``Jawab Sinta dengan ramah. ``Terus apa yang bisa aku Bantu buatmu?``tanya Sinta. ``Tolong kamu tanya dari mana mereka mendapatkan uang sebanyak itu sampai berani boking ampe lima jam!``

``Soal caranya aku percayakan ke kamu, Sin!`` ``Pancing sampe mereka membuka semua rahasianya!`` ``Terus selama percakapan itu secara diam-diam kamu rekam!`` ``Ini pake handphone-ku untuk merekan semuanya!``kata Saga sambil mengajari cara mengoperasikan Hp-nya. ``Oke, deh kalau begitu! Aku lakukan semaksimal mungkin!``kata Sinta mengiyakan. ``Oya, Ga! Disetiap room ini ada candide camera dan hanya bisa diaktifkan apabila pemandu merasa tak nyaman dengan tamunya sehingga operator tau dan menyuruh orang untuk menjemput pemandu tersebut!``kata mas Bagus memberi informasi. ``Nanti aku aktifkan, Mas, kameranya!``kata Sinta ``Mereka pada minum nggak, Sin!``tanya Saga. ``Ya, pastinya dung, Ga! Kayak nggak pernah karaokean aja, kamu!``jawab Sinta. ``Terima kasih sebelumnya! Aku percaya padamu, Sin!`` ``Nanti selesai aku tunggu ditoko samping karaoke ini!``kata Saga sambil menyerahkan Hp-nya. ``Oke, Aku tak masuk dulu!``kata Sinta meninggalkan mereka.

Cintaku Kepatuk Arca (Episode VI) ``Kira-kira nanti selesai jam berapa, Mas?``tanya Saga. ``Ya, sekitar tiga jam lagi, itu juga kalau mereka nggak nambah!`` ``Kenapa? Bagaimana kalau kita ngeroom dulu sambil nunggu?``ajak mas Bagus. ``Gimana Yan, Di! Kita ngeroom dulu?``tanya Saga kepada Wayan dan Abdi. ``Gak usah deh, Ga! kita nongkrong aja!``jawab Wayan. ``Kalau begitu kalian sebagai tamuku, aku traktir minum! Dan itu kalian tidak boleh menolak! Mau minum apa?``tanya mas Bagus agak kecewa karena mereka tidak mau karaokean. ``Tequilla aja, mas! buat hangat-hangatan aja!``jawab Saga. ``Mau dibuat rainbow, shake with float apa polosan dengan jeruk purut ama garam!``kata mas Bagus. ``Kalau aku dibuat rainbow aja, kalau kamu yan?``tanya Saga kepada Wayan. ``Kalau aku seringnya polosan! Tapi terserah kamu aja deh, Ga!``jawab Wayan. ``Yaudah, setengah kita buat rainbow, setengahnya lagi untuk polosan aja! Bagaimana setuju?``kata mas Bagus. ``Setuju!``kata mereka bertiga bersamaan. ``Oke saya pesankan!``kata mas Bagus. Mas Bagus kemudian menemui salah seorang karyawannya untuk menyediakan minuman untuk Saga dan kedua temannya itu. Karena pemesan empunya karaoke, maka pesanan tidak perlu menunggu lama pesanan itupun datang. ``Ayo, Hajar aja minumannya! Nggak usah malu-malu!`` ``Silakan dinikmati, kalau kurang silakan pesen lagi!``kata mas Bagus mempersilakan Saga dan kedua temannya menikmati minuman yang dipesan. ``Makasih, Mas! Ini lebih dari cukup!``kata Saga. Mereka berempatpun berpesta kecil-kecilan khas anak muda Bengal yang tidak patut dicontoh. Gelas demi gelas telah mereka tenggak, dan tepat 15 menit sebelum pak Jul dan

pak Arya mengakhiri pestanya, minuman itu habis. Setelah habis mereka baru sadar kalau waktunya tinggal sedikit. ``Ga, ini udah hampir jam satu! Sekitar 15 menit lagi room 12 akan cheak out!`` ``Kalian ngungsi ketoko dulu biar aman!``kata mas Bagus mengingatkan. ``Ah, yang bener, Mas!``kata Saga agak sempoyongan tapi masih sadar. ``Beneran! Sana cepet ngungsi dari pada berabe!``Saran mas Bagus. ``Yan, bangun! Ayo kita balik ketoko!``ajak Saga sambil membangunkan Wayan yang tepar dikursi sebelahnya. ``Udah, sana kamu duluan, Ga! Mereka biar disini dulu! Aku yang tanggung! Toh mereka nggak kenal dia kan!``kata mas Bagus memberikan solusi. ``Oke deh, mas! Aku balik ketoko dulu! Tolong Sinta dikasih tau kalau dia aku tunggu di toko!``kata Saga yang bersiap meninggalkan tempat karaoke menuju tokonya. Sepuluh menit kemudian pak Jul dan pak Arya dengan sempoyongan keluar dari room 12 ditemani Sinta dan Ana sesama pemandu karaoke. ``Malam ini aku senang sekali!``kata pak Jul sambil menggandeng Sinta. ``Nikmati aja, kita habiskan uang kita malam ini, takutnya kalau terlalu banyak uangnya besok kita malah bingung mau diapakan uang kita nanti!`` timpal pak Arya dan mereka berduapun tertawa. ``Sayang, besok temani kami karaokean lagi ya!``kata pak Jul membujuk Sinta dan Ana. ``Besok kita adakan pesta sepesta-pestanya!`` ``Soal duit gak usah kuatir, besok fee kalian kami naikan tiga kali lipat! Yang jelas besok kalian tolak semua ajakan tamu yang akan ngeroom dengan kalian dan tunggu kami! Oke!``kata pak Jul lagi. ``Liat aja besok ya, Om!``jawab Sinta manja. Pak Jul dan pak Arya yang sudah terpengaruh minuman keras semakin liar berbicaranya, para penghuni karaokepun maklum dengan kelakuakan mereka dan tetap melayaninya dengan sopan. Begitu menyerahkan uang tujuh juta rupiah kepada kasir sebagai konpensasi minuman dan sewa ruang karaoke yang telah mereka nikmati mereka menuju mobil untuk pulang kerumah masing-masing.

``Sinta sayang! Om Jul pulang dulu, ya! Besok pasti om kembali!``kata pak Jul kepada Sinta. ``Aku juga pulang dulu ya, Ana sayang!``kata pak Arya kepada Ana. ``Iya, Om! Terimakasih! Kita tunggu kedatangannya lagi, ya!``kata Ana dan Sinta.mengantarkan tamunya sampai masuk kedalam mobil. Lima menit kemudian mobil mewah itu pun meninggalkan tempat karaokean milik mas Bagus. Karena situasi dirasa dianggap sudah aman, Sinta langsung menemui mas Bagus yang ternyata sedang menyaksikan rekaman adegan ketika pak Jul dan pak Arya sedang berkaraoke. Rekaman tersebut memperlihatkan mereka berdua sedang bergantian menghisap sabu yang dilakukan ketika para pemandu tidak ada didalam room karena beberapa sebab. Perbuatan tersebut membuat mas Bagus sebagai pemilik tempat marah besar. ``Mas Bagus, misi berhasil! Sekarang Saga dimana?``tanya Sinta dengan sumringah karena sukses menjebak pak Jul dan pak Arya. ``Eh, Sin?`` ``Sekarang Saaga ada ditokonya, tungu bentar saya mau ngesave rekaman hasil candide camera tadi! Nanti kita sama-sama kesana!``jawab mas Bagus yang agak terkejut dengan kemunculan Sinta. ``Oya, Sin! Tadi pas nemenin mereka kamu ngeliat nggak pas mereka pake sabu?``tanya mas Bagus lagi. ``Nggak tuh, mas! Selama aku ama Ana disitu mereka tidak ngapa-ngapain, paling cuma minum! Masa mereka pada make?``tanya Sinta balik. ``Iya, mereka make! Rekaman dari kamera tesembunyi terlihat mereka baru nyambu! Dan memang saat itu diruangan cuma ada mereka berdua saja! Mang selama itu kamu sama Anna dimana?``tanya mas Bagus. ``Ooo, pantesan setiap setengah jam sekali kami berdua disuruh ngambilin makanan dan minuman! Mana mas rekamannnya, aku mau lihat!``kata Sinta. ``Kita lihat bersama-sama ditokonya Saga aja!``kata mas Bagus sambil berdiri mengemasi leptop yang akan dibawa. ``Baik deh, Mas!``jawab Sinta.

Dengan agak emosi mas Bagus dan Sinta berjalan menuju toko milik Saga. Karena sudah janjian pintu toko sengaja tidak dikunci sehingga mas Bagus dan Sinta langsung masuk toko tanpa perlu mengetuk pintu terlebih dahulu. ``Bagaimana, Sin! Berhasil tidak?``tanya Saga kepad Sinta. ``Misi berhasil boss! Nih, dengerin sendiri!``jawab Sinta sambil mengembalikan Hp-nya Saga. Sagapun menerima handponenya kembali dan langsung memutar hasil rekamannya agar dapat didengar oleh semuanya. Ditekannya tombol ``play`` pada Hp-nya sehingga rekman itu terdengar. ``Om Jul sayang, pesta malam ini asik banget! Banyak minuman mahal! Ampe Sinta bingung mau minum yang mana dulu! Uangnya baru banyak nih! Kok Sinta nggak dibagi sih, Om!``kata Sinda dengan genit didalam rekaman`` ``Sinta tenang saja! Nanti Sinta sayang om cipratin, deh! Tapi besok, ya!``kata pak Jul. ``Dicipratin uangkan Om! Nggak yang lainnya!``kata Sinta. ``Masa cuma, Sinta! Buat aku mana, Om?``kata Ana protes kepada pak Jul. ``Kalian berdua nyantai aja! Pokonya besok kalian berdua kami cipratin uang yang banyak deh!``kata pak Arya membantu pak Jul. ``Kok menunggu besok, Om? Sekarang aja bisa nggak?``tanya Sinta menjebak. ``Enggak bisa, sayang! Pohon uangnya om baru berbuah besok!``jawab pak Arya. ``Pohon uang? Bagus sekali perumpamaannya! Enggak layak dung si Bodoh eko disebut pohon uang! Yang pantes tuh kerbau pengahasil uang!``kata pak Jul sedikit tertawa . ``Oya, ya! Itu .lebih cocok buat istilahnya! Pohonkan berguna untuk orang banayak tapi kalau kerbau kan bergunan untuk pemiliknya seperti kita!``kata pak Arya tertawa terpingkal-pingkal. ``Kok kerbau dipake-pake sih, Om? Mang om ini juragan kerbau apa?``tanya Ana. ``Tidak dung, sayang! Kita ini pengusaha barang antic! Modal 20 jutaan baliknya 300 jutaa-an!``jawab pak Arya sambil mencolek dagu Ana. ``Kok bisa, om! Sinta kasih tau dung caranya, kok besar banget untungnya!``kata Sinta penasaran.

``Ah, gampang! Itu sih pinter-pinternya kita menawarkannya aja! Besok itu om mau transaksi dengan orang bodoh yang mau membeli patung seharga 300-an juta, padahal harganya cuma 15 juta!``kata pak Jul dengan bangganya. ``Kok orang itu mau, Om?``tanya Sinta. ``Makanya itu om juluki dia kerbau penghasil uang! Caranya kami bilang patung itu tinggalan dari sebuah candi.dan akhirnya dia mau! padahal selain candi Borobudur kami nggak pernah mengunjungi!``jawab pak Jul. ``Intrograsinya udah dulu, ya! Sekarang kiat senang-senanng jogged ampe pagi! Masalah uang biar kami berdua yang urus! Yang jelas besok kalian kecipratan dari kita!``kata pak Arya mengajak turun kelantai dansa untuk joget. Setelah percakapan itu hanya terdengar musik sekitar tiga detik langsung habis rekamannya. ``Hebat kamu, Sin!`` ``Dengan ini, akan kubuka kedok mereka dihadapan om Eko!`` ``Terima kasih ya!``kata Saga. ``Oke, kalau butuh wanita penjebak callme again, oke!``kata Sinta. ``Oya, Ga! Lihat rekaman candide camera ini! Ternyata mereka nyabu pas karaokean tadi!``kata mas Bagus sambil memperlihatkan rekaman tersebut dari laptop yang dibawanya. ``Nyabu? Edun-edun!``kata Saga sambil melihat rekaman itu. ``Kalau mereka datang lagi, aku grebeg mereka! Kamu kan tau, aku anti banget sama yang namanya narkoba! Temenku akrab aja yang ketahuan make pasti aku laporkan polisi!``kata mas Bagus emosi. ``Wah-wah dasar bangkotan, masa lupa ma anak istri! Lihat saja nanti!``kata Saga. ``Oiya, Ga! Mang kamu ma mereka ada masalah apa?``tanya Sinta. ``Direkaman tadi kan disebut nama si Bodoh Eko, orang itu adalah ayahnya ceweku! Mereka mencoba menipu beliau dengan menawarkan arca palsu kepada om Eko!``kata Saga menjelaskan.

``Kalau kamu tau akan menipu kenapa tidak kamu kasih tau calon mertuamu itu?``tanya mas Bagus. ``Udah! Tapi beliau lebih mempercayai mereka yang katanya telah bekerja sama sejak lama bahkan beilau menantang saya untuk mencari bukti dari penipuan itu! Untungny atadi kamu berhasil menjebaknya, Sin! Aku berhutang padamu! Maksih ya!``kata Saga. ``Berarti bsok kamu menemui mereka, Ga?``tanya mas Bagus. ``Ya, Mas!``jawab Saga. ``Kalau begitu aku ikut! Aku mau minta pertanggung jawaban atas perbuatannya ditempat karaokeku,``kata mas Bagus. ``Ya, udah kalu begitu! Sekarang sudah jam tiga pagi, sebaiknya kita istirahat! Besok jam 10 kita temui mereka dirumah om Eko! Omong-omong dua temanku tadi mana, Mas? ``tanya Saga yang baru menyadari ternyata temannya ada yang tertinggal. ``Oiya, lupa, Ga! Biarian aja mereka tidur disana!``jawab mas Bagus. ``Sin, kamu tidur dikamr atas, ya! Biar aku sama mas Bagus dibawah!``kata Saga. ``Oke! Mas Bagus, Saga aku keatas dulu ya! Capek nich mau bobok!``kata Sinta pamitan. ``Silakan!``jawab Mas Bagus dan Saga serempak. Selepas Sinta naik kelantai dua, Saga dan Mas Bagus pun tidur dilantai pertama dan tak lupa menyalakan alarm pada pukul sembilan pagi.

CINTAKU KEPATUK ARCA (Episode VII) Tanpa terasa hari sudah pagi dan jarum kecil pun sudah menunjukkan tepat diangka sembilan. Berarti bertepatan dengan itu terdengar sepenggal lagu dari 7 kurcaci band kesukaan Saga yang berasal dari Handphone-nya menandakan alaram telah berbunyi dan menunjukan waktu yang telah disetting semalam oleh Saga. Mendengar itu Saga-pun terbangun. ``Mas, udah jam sembilan pagi! Kita siap-siap yuk!``kata Saga membangunkan mas Bagus yang tidur disebelahnya. ``Ooo, udah pagi! Aku mandi dulu dikantor, selesai langsung kamu aku jemput!``kata mas Bagus beranjak menuju kantornya dengan sedikit menguap tanda masih ngantuk berat. ``Sin, kamu nanti ikut aku sama mas Bagus tidak?``tanya Saga yang bersiap mandi. ``Ikut, Ga! Nih aku baru sms ma Bagus agar dibawaiin baju bersihku dari kantor!``jawab Sinta. ``Yaudah aku mandi dulu ya! Kalau kamu mau mandi dikamar mandi atas saja! Handuknya ambil sendiri di lemari!``kata Saga. ``Oke, Ga!``jawab Sinta. Tepat 15 menit sebelum pukul 10.00 WIB, mereka bertiga siap untuk beraksi. ``Semua keperluan sudah siap!``tanya Saga memastikan segala bukti yang dia dapatkan dari bantuan Sinta dan mas Bagus tidak ada yang ketinggalan. ``Sudah lengkap! Sekarang kita kemana dulu, Ga?``tanya mas Bagus sambil menyerahkan kunci mobilnya. ``Kita jemput dosenku di pos penjagaan situs patiayam!``kata Saga sambil memasuki mobil dan kemudian diikuti Sinta dan mas Bagus. ``Terserah kamu deh! Kemana aja ayo! Kamu nyetir yang enak aku mau tidur sebentar! ``kata mas Bagus. ``Aju juga ya, Ga! Ikutan tidur kayak mas Bagus!``bujuk Sinta yag sebenrnya masih sangat ngantuk.

``Iya, kalian tidur aja! Nanti setelah sampai aku bangunin!``kata Saga yang sebenarnya juga masih mengantuk. Sekitar lima menit perjalanan Saga mendapatkan sms dari mas Jay yang isinya menginformasikan kalau dia sudah ada di pos penjagaan situs Patiayam. Sagapun membalas sms itu yang isinya menyuruh mas Jay menunggu sebentar karena masih dalam perjalanan. Lima belas menit kemudian sampailah Saga di pos penjagaan sintus Patiayam. Setibanya disana dia menemui mas Jay yang telah menunggunya. ``Hay, mas! Jam berapa nyampe sini?``tanya Saga kepada mas Jay. ``Ya, ketika aku sms kau itu, baru nyampe disini! Gimana jadi?``tanya mas Jay. ``Ya, jadi dong mas! Malahan aku udah punya bukti otetentiknya!``kata Saga. ``Oke, saya tak berpamitan dulu sama anggota tim lain!``kata mas Jay. Sambil menunggu mas Jay berpamitan, Saga mengirim sms kepada Adis agar menghubunginya seandainya pak Jul dan pak Arya datang kerumahnya. Singkat cerita mereka berempat menuju rumah Adis untuk melakukan perhitungan dengan pak Arya dan pak Jul. Selama didalam mobil Saga menceritakan secara gamblang dan detail apa yang sebenarnya terjadi dan bukti apa yang telah diperoleh semalam. ``Terus nanti kita sidang ditempat orang itu?``tanya mas Jay. ``Iya, tergantung situasi! Yang terpenting kita menyosialisasikan tentang BCB dan undang-undang kepada om Eko agar masalahnya beres!``jawab Saga. ``Kalau mereka ada disitu kita hajar aja langsung!``sahut mas Bagus. ``Iya, mas saya setuju itu, semalem dia kurang ajar ma aku soalnya,``kata Sinta menyetujui usulan. ``Tidak usah gegabah! Tenang aja, kalaupun nanti tidak ketemu, nanti malam kita uber ampe ketemu!``kata Saga menenangkan teman-temannya yang sudah panas. Tanpa terasa mobil SUV milik mas Bagus yang dikemudikan Saga telah berada dihalaman rumah Adis. Mereka berempatpun turun dari mobil itu. Dengan langkah santai dan penuh rasa percaya diri khas mahasiswa yang penuh gairah, Saga mengetuk pintu.

Dan setelah beberapa kali mengetuk pintu yang diiringi salam pintu besar itu dibuka oleh Adis. ``Loh, Ga! Janjiannya kan masih dua hari lagi, kok sekarang udah muncul!``kata Adis kagen dengan kedatngan Saga dn kelompoknya. ``Tadi aku kan udah sms kamu, Dis! Tapi tidak kamu balas! Omong-omong ayahmu ada? ``tanya Saga. ``Sms? Oiya, maaf sms-mu baru nyampe sekarang!`` ``Ayah ada didalam lagi asik dengan arca barunya, waduh sampai lupa masuk, Ga!``ajak Adis. ``Yuk, masuk semua!``ajak Saga kepada mas Jay, mas Bagus dan Sinta. Begitu masuk ketiga teman Saga terkagum-kagum seperti apa yang dirasa Saga saat masuk pertma kali. ``Mas, mbak silakan duduk!``kata Adus mempersilakan mereka untuk duduk diruang tamu. ``Kenalin ini semua sahabatku, samping kiriku ini panggil saja mas Jay, disampingnya kirinya mas Jay panggil saja mas Bagus dan terakhir cewe sendirian ini namanya Sinta! ``kata Saga memperkenalkan semua temannya sama Adis. Adispun berjabat tangan bergantian dengan ketiga temanya Saga. ``Pak Jul dan pak Arya sudah datang?``tanya Saga. ``Belum kok! Kayaknya transaksi dilakukan dikantor deh!``kata Adis ``Kalau begitu bisa ketemu ayahmu nggak, Dis?``kata Saga. ``Sebentar saya panggilkan!``kata Adis meninggalkan mereka. ``Buset, dah! Ini rumah gede banget! Bisa buat maen futsal nih!`` ``Saranku, jangan nunggu lama-lama, Ga! Nikahi aja tu cewek! Nggak usah kerja uangmu ngalir terus!``celetuk mas Bagus. ``Ternyata dugaanmu benar, Ga! BCB disini ada yang palsu tapi juga ada yang asli!`` ``Ku tunjukkan yang sangat ketahuan palsunya, kalian lihat keramik warna biru yang dibingkai kaca dan ada tulisannnya keramik china dari dinasti Han.itu!``kata mas Jay sambil menunjuk salah satu keramik koleksi om Eko dan ternyata sedari mas Jay mengamati dengan seksama BCB yang ada diruang tamu.

``Iya, tau! Mang knapa, mas?``tanya mas Bagus. ``Di Indonesia itu, belum pernah ditemukan keramik cina masa dinasti Han,`` ``Masa Han setauku dari informasi yang saya ketahui keramiknya masih sangat sederhana bahkan kalau diibaratkan seperti gerabah dan tidak akan seperti iu yang raya sekali glasirnya,``kata mas Jay. ``Eh, kamu, Ga! Mau apa lagi kamu?`` ``Perjanjiannya kan masih dua hari lagi!``kata om Eko yang sebenarnya tidak mau menemui Saga tetapi dipaksa Adis dan akhirnya mau menemui Saga and the genk. ``Saya, kesini sudah membawa bukti otentik yang ada!``kata Saga mantap. ``Bukti apa lagi? Jelas-jelas itu arca Agasthya dari Candi Sari terus dimana aspek penipuan yang mau kamu buktikan?``tanya om Eko mulai terpancing emosinya. ``Boleh kami lihat arcanya?``kata Saga meminta ijin. ``Untuk apa? Untuk kamu kelirukan! Baru menjadi mahasiswa Arkeologi saja sudah sombong! Tadi saya sudah mengundang dosen arkeologi yang juga bertindak sebagai kepala pelestarian Candi Sari untuk menilai arca ini! Bahkan dia menyerahkan sertifikat bukti keaslian arca itu yang ditandatangani olehnya! Lebih baik kalian pulang saja, segala bukti yang ada tidak akan berpengaruh padaku,``Bentak om Eko untuk mengusir Saga dan kawan-kawan.. ``Baiklah om! Ijinkan saya memperlihatkan bukti-bukti yang saya dapatkan. Apabila bukti ini tetap tidak menyenangkan tidak perlu anda usir, kami siap pergi dengan sendirinya!``kata Saga seakan tidak percaya kalau om Eko ternyata keras kepala. ``Oke, mana buktinya?``kata om Eko membalas tantangan dari Saga. ``Mas Bagus tolong laptopnya!``kata Saga kepada mas Bagus. ``Ini, Ga! Laptopnya!``kata mas Bagus menyerahkan laptop yang berisi rekaman kemarin. ``Tunggu sebentar, Om!``kata Saga. ``Waktumu tidak lebih dari 15 menit dari sekarang!``kata om Eko. Saga terlihat tegang sambil menunggu laptopnya menyala Saga mengeluarkan Hp-nya dari saku celana sebelah kiri. ``Ini buktinya, Om!``kata Saga

``Handphone! Kamu jangan mempermainkan saya!``kata om Eko marah. ``Dalam handphone ini ada rekaman percakapan antara pak Jul dan pak Arya saat di karaoke! Semalan mereka sengaja saya jebak agar bicara semua dan tanpa mereka ketahui percakapannya telah direkam,``kata Saga. ``Ngomongmu semakin ngelantur! Mereka itu sudah berkeluarga! Kamu pasti mengarang cerit? Ingat, Ga kalau bukti ini tidak otentik, selama aku masih hidup tidak akan aku biarkan Adis ketemu dengan kamu!``kata om Eko mengancam! ``Dari pada berdebat, cepat putar rekamannya!``kata mas Bagus yang mulai terbawa suasana panas dari om Eko dan Saga. ``Iya!``jawab Saga. Selesai berbicara Saga langsung memutar rekaman tersebut dan terdengarlah rekaman itu pada semua orang yang ada diruangan. Isi dari rekaman itu membuat kuping om Eko panas. ``Sttooooppp, Saga! Cukup!``teriak om Eko menyuruh Saga menghentikan rekaman itu yang sebenarnya masih ada 12 detik lagi durasinya yang belum diperdengarkan. ``Aku tau, Ga! Kamu mempunyai studio rekaman yang cukup besar dan saya rasa untuk membuat sampling suara orang lain buat kamu sangat mudah. Ini pasti rekayasamu dengan studiomu itu! Akan aku tuntut kamu dan studiomu dengan tuduhan menggunakan suara orang lain untuk kejahatan!``kata om Eko marah. ``Maaf agak lancang, ternyata om munafik, didalam hati kecil om saya yakin rasa kecewa yang amat besar terhadap pak Jul dan pak Aryo ada! Tapi kekecewaan itu tertutupi rasa setia kawannya om sama mereka. Yang jelas meeka telah mendustai persahabatan anda. Namanya teman sejati tidak diukur berapa lama mereka berteman tetapi diukur dari kualitas pertemanan tersebut! Teman sejati tidak mengenal kata menyakiti, menipu dan mengkhianati temannya, yang mereka kenal yaitu mejaga, membantu dan membagai antar sesama teman!``kata Saga diplomatis. ``PlokPLOK.Plokkk. ``Masih anak ingusan berani ceramah dihadapan seorang professional``kata om Eko. ``Profeisonal yang munafik dan keras kepala, tepatnya!``kata Saga keceplosan saking marahnya dia sama om Eko yang masih saja tidak percaya. Perkataan Saga itu ternyata memanaskan kuping om Eko.

``Dasar Berandalan!``kata om Eko sambil melayangkan tangannya kearah pipi kanan Saga. Secara reflak Saga menangkis tangan om Eko sehingga tangan tersebut mendarat di pipi kanan Saga. ``Maaf, Om! Pipi saya bukan untuk ditampar atau dilukai yang lainnya! Tapi saya akan mengikhlaskan pipi ini untuk om tamper kalau seandainya bukti kedua ini masih kurang membuktikan! Kata Saga dengan melotot. ``Oke, sekarang tunjukan bukti keduanya!``jawan om Eko menjawab tantangan tersebut. ``Mas Bagus bisa minta tolong putarkan rekaman CCTV ruangan 12!``kata Saga. ``Oke! Ini sudah tinggal di tayangkan!``jawab mas Bagus. ``Langsung ditampilkan saja!``perintah Saga. Air mata om Eko berlinang melihat kelakuan kedua koleganya itu. Ia tidak menyangka sikap agamis yang diperlihatkan keduanya seolah bertolak belakang dengan kenyataannya. Bahkan hasil CCTV menunjukkan ketika meeka sedang menggunakan sabu-sabu. ``Perlu om, ketahui! kesemuanya ini asli tanpa rekayaan dan terjadi di Karaoke milik saya dan ini Sinta yang berperan aktif sebagai pemandu sorak saat pak Jul dan pak Aryo berkaraoke, ``kata mas Bagus memastikan keaslian hasil CCTV. Tidak bisa dipungkiri om Eko terpukul dengan kejadian ini. Beliau tidak menyangka koleganya tersebut tega menipunya bahkan menyamakan dirinya dengan kerbau. Sejenak dia teringat perkataan Saga tadi. ``Ga, maafkan, Om!`` ``Kamu menang! Terima kasih telah menyadarkan, Om!``kata om Eko ``Sama-sama Om, terus transaksinya bagaimana?``tanya Saga. ``Oiya, Lupa! Ceknya akan saya blokir sekarang juga!``kata om Eko sambil mengambil HP-nya untuk menghubungi pihak bank agar memblokir cek tersebut. tidak jadi

CINTAKU KEPATUK ARCA (Episode VIII) Dilain pihak pak Jul dan pak Aryo sedang asik mempersiapkan pesta kemenangan yang rencananya akan digelar nanti malam secara besar-besaran. Persiapan dianggap sudah cukup, yang kurang disektor keuangan, sehingga pak Jul ditugasi mencairkan cek-nya. Sesampainya di bank pak Jul harus kecewa karena cek yang diterimannya sudah diblokir. Masih dibank kemudian pak Jul menelpon om Eko. Dari percakapaan tu intinya menyuruh pak Jul dan pak Arya untuk mengambil cek yang baru dirumahnya sekarang juga . Begitu memasuki halaman rumah om Eko, pak Jul dan pak Aryo tersentak melihat mobil dari mas Bagus yang merupakan mobil dinas untuk kraokean. Karena menganggap mungkin hanya kebetulan mereka berjalan santai untuk menemui om Eko.. ``Pak Eko, mana ceknya?`` ``Kita sudah berbisnis sejak puluhan tahun yang lalu, baru sekarang aku merasakan ada masalah terkait cet``kata pak Jul kcewa. ``Maaf pak Jul! saya mau tanya sebenarnya apa salah saya sama kalian sampai tega menipu saya!``tanya om Eko. ``Menipu bagaimana?``tanya pak Aryo. ``Arca Agasthya itu ternyata palsu dan ada kemungkinan barag-barang yang aku beli lainnya dengan kalian juga palsu!``kata om Eko ``Palsu? Tidak mungkin! Arca itu kami dapatkan secara susah payah dengan metode ekskavasi daerah spit 12!``kata pak Arya mencoba berkilah. ``Kok kamu bisa berpikiran kayak gitu! Berarti kamu memfitnah kami pak Eko! Kan tidak ada bukti Tidak mungkinlah seorang sahabat kayak kami dengan anda mencidrai persahabatan yang telah terbina lama!``kata pak Jul memelas. ``Kalian minta bukti!``

Sebelumnya saya mau tanya semalem kalian berdua kemana?``tanya om Eko kepada koleganya ``Semalem kita dirumah masing-masing! Kalau tiudak percya bisa menelepon orang rumah!``kata pak Jul gugup ``Kalau begitu Ga, tolong kamu puterin rekaman plus video kejadian semalam sama mereka!`` ``Oke!``jawab Saga. Rekaman itupun terdengar kembali dirumah om Eko. Yang jelas kedua bukti yang otentik ini telah merontokan alibi mereka bedua. Sehingga cap penipu dan pembohong siap ``Pak polisi tangkap orang itu! Mereka sindikat penipuan dan pemakai narkoba khususnya sabu!``perintah mas Bagus yang muncul dari luar bersamam dua anggota polisi hasil jemputannya dikantor polisi.. ``Apa-apaan ini, akan saya tuntut kalian semua!``ancam pak Aryo. ``Silakan tuntut! Kami tidak takut!``kata mas Bagus. ``Ayo, jalan! Kalian kami tahan atas dasar penipuan dan pemakaian obat terlarang,``kata salah polisi sambil menyeret pak Jul masuk kedalam mobil patroli poisi yang akan menjebloskannya kedalam bui. Akhirnya pak Jul dan pak Arya dibui ``Ga, kesini sebentar !``kata om Eko. ``Iya, Om! ada apa?``tanya Saga. ``Sesuai dengan perjanjian diantara kita, Om salut dengan keberanian kamu! Orang berai seperti inilah yang Om rasa cocok mendampingi Adis! Yang jelas restu Om seratus persen untuk kamu! Masalah nikahnya kalian ``kata om Eko. ``Terima kasih, Om! Terus bagaimana dengan arca-nya?``tanya Saga. ``Tenang, Ga! Saya sudah berkoordinasi dengan tim yang ada di pos, mereka siap membantu mengidentiikasi BCB yag ada disini!``kata mas Jay. ``Ini siapa, Ga?``tanya om Eko. ``Ini dosen saya! Namanya mas Jay!``jawab Saga.

``Pak Eko, saya disini mungkin untuk klarifikasi tentang Candi Sari dengan Aca Agasthya! `` ``Klarifikasi ini berkaitan tentang lokasi Candi Sari yang berada didaerah kalasan DIY bukan di Magelang! Agasthya merupakan dewa pada mitologi Hindhu jadi tidak mungkin suatu alat ritual dari agama lain dipakai sebagai symbol oleh tempat ibadah agama lain,``kata mas Jay. ``Ooo, kayak begitu toh sebenarnya! Makhlum tidak tau!``jawab om Eko. ``Nanti waktu mwngidentifikasi pak Eko ikut saja, nanti kita belajar arkeologi bersamasama,``kata mas Jay. ``Saya pasti ikut!``kata om Eko. .``Yang jelas sekarang arcanya sudah tidak mematuk cintaku lagi dung, Om!``kata Saga