Anda di halaman 1dari 2

Sedar atau tidak, kita semua sebenarnya dalam perjalanan menuju kehidupan menuju akhirat.

Perjalanan kita di atas dunia ini ibarat melalui sebuah jambatan yang mesti dilalui oleh setiap manusia sebelum menempuh atau sampai ke alam akhirat. Maka, kehidupan duniawi adalah jambatan yang menyampaikan kita ke alam akhirat manakala kehidupan ukhrawi itulah kehidupan yang maha kekal lagi tiada penghujungnya. Dalam kata-kata yang lain, kehidupan dunia ini adalah medan persediaan dan persiapan umat manusia sebelum untuk kehidupan akhirat yang kekal sepanjang zaman. Sudahkah kita bersedia dan mempersiapkan diri kita ke sana? Ar-Raghib mengatakan, Kekal (maksudnya) terbebasnya sesuatu dari segala macam kerusakan dan tetap dalam keadaan semula. Ya. Bumi semakin hari semakin rosak, semakin tua, semakin lelah, tenat dan semakin ke penghujungnya. Manakala akhirat yang kekal itu tidak menghadapi semua yang kita katakan tentang dunia tadi. Ingat, jambatan bukan cerita akhir bagi sebuah perjalanan. Jambatan adalah alat untuk menyeberang. Demikianlah jambatan dunia. Dunia yang kita ibaratkan sebagai jambatan itu merupakan jambatan yang dimaksudkan untuk menyeberang ke akhirat. Sekali lagi, ia bukan tujuan akhir dari sebuah kehidupan. Dunia adalah alat penyampai menuju kehidupan yang sebenarnya, yaitu kehidupan akhirat. Perhatikan di dalam al Alquran bilamana ia menama dan mensifatkan dunia dengan beberapa istilah yang menunjukkan hakikat kehidupan yang sebenarnya. 1. Al-Hayawan (kehidupan yang sebenarnya). Tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan kalau mereka mengetahui. (QS al-Ankabut [29]: 64). 2. Dar al-Qarar (tempat yang kekal).

Firman Allah SWT: Hai kaumku, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan (sementara), dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal. (QS Ghafir [40]: 39). 3. Dar al-Jaza (tempat pembalasan). Firman Allah: Di hari itu, Allah akan memberi mereka balasan yang setimpal menurut semestinya, dan tahulah mereka bahwa Allahlah yang benar lagi yang menjelaskan (segala sesuatu menurut hakikat yang sebenarnya). (QS an-Nur [24]: 25). 4. Dar al-Muttaqin (tempat yang terbaik bagi orang yang bertakwa). Firman Allah: Dan dikatakan kepada orang-orang yang bertakwa: Apakah yang telah diturunkan oleh Tuhanmu? Mereka menjawab: (Allah telah menurunkan) kebaikan. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini mendapat (pembalasan) yang baik. Sesungguhnya kampung akhirat adalah lebih baik, dan itulah sebaik-baik tempat bagi orang yang bertakwa. (QS an-Nahl [16]: 30). Jesteru, penting sekali bahawa manusia memahami hakikat kehidupan dunia dan akhirat agar hidupnya tidak tersesat. Ini kerana, setelah manusia mengetahui dan menerima bahawa hakikat kehidupan yang sebenar itu hanyalah di dalam kehidupan akhirat, maka mereka akan memberikan perhatian dan tumpuan yang lebih besar pada kehidupan akhirat yang lebih kekal daripada kehidupan dunia yang fana ini. Firman Allah SWT: Sesungguhnya hari kemudian (Akhirat) itu lebih baik bagimu daripada yang sekarang (dunia). (QS ad-Dhuha [93]: 4). Atas kesedaran ini, maka marilah kita beramal dan bersedia menuju kehidupan akhirat. Ingat, dunia hanyalah jambatan untuk dilalui dan untuk kita seberangi, bukannya untuk didiami.