Anda di halaman 1dari 10

5 Kebutuhan kualitas air di sektor tekstil

5.1 Pendahuluan
Industri tekstil adalah sector terbesar kedua yang mengkonsumsi air di Eropa (setelah pertanian). Industry Eropa memproses semua jenis serat, yang sebagian besar adalah serat buatan manusia,sementara di antara serat alami kapas adalah yang paling penting. Industri tekstil juga mengkonsumsi dalam jumlah tinggi zat warna dan pelengkap. Kualitas air sangat penting untuk stabilitas produksi dan kualitas produk.Parameter air yang paling penting adalah kesdahan, pH, dan kadar logam. Biasanya air tawar lunak digunakan untuk hampir semua proses basah walaupun untuk beberapa air proses dengan kualitas yang lebih rendah juga cukup baik.. Selain dampak langsung dari air limbah yang dihasilkan oleh industri tekstil,besarnya konsumsi air tawar menjadi masalah di negara-negara yang berpotensi kekurangan air.Syarat kualitas air berbeda untuk fungsi air yang berbeda, seperti mencuci, pencelupan,pencetakan, pendinginan, pemanas, pembersihan, dan sebagainya

Tidak semua proses produksi membutuhkan air, dibawah ini digambarkan proses apa saja yang membutuhkan air,yakni proses yang diberi input W.

5.2 Fungsi Air dalam industri tekstil


Air adalah hal yang paling penting untuk konsumsi dalam industri tekstil, di mana air dapat digunakan pada dua cara yang berbeda: sebagai media untuk treatment tekstil dimana air kontak langsung dengan bahan atau sebagai media pemanasan / pendinginan tanpa terjadi kontak langsung. 5.2.1 Perbedaan proses tekstil. Proses tekstil basah terdiri dari operasi seperti: pra-perawatan, pencelupan, pencetakan,finishing, pencucian, pelapisan dan laminasi, pelapisan karpet kembali. Berikut ini proses-proses yang membutuhkan air.1.)Persiapan serat;2)Pewarnaan;3)Printing;4)Finishing khusus;5)Proses pendingin;6)Penghasil uap;7)Insiden abnormal;8)Sanitasi.. 5.2.2 Isu-isu lingkungan 5.2.2.1 Pretreatment KAPAS: air emisi yang bervariasi menurut sejumlah faktor: make-up,urutan diadopsi, fakta bahwa beberapa perawatan sering digabungkan dalam satu langkah, dll; WOL: emisi air, tetapi juga operasi khusus di mana pelarut terhalogenasi yang digunakan;

SUTERA: scouring bath menyumbangkan muatan organik total yang tinggi,yang berasal dari pencucian sutera. SINTETIS BAHAN: ketika bahan dicuci,80% air menjadi limbah. Bahan non biodegradable dikeluarkan seperti minyak mineral, EO / PO adduct, minyak silikon, surfaktan keras, dan biosida yang bersifat toksin. 5.2.2.2 Pewarnaan Formulasi yang ada dalam zat warna seperti : dispersan, garam, dan agen anti-busa, Zat-zat kimia dasar dan zat yang digunakan dalam proses pencelupan Kontaminan dari serat. 5.2.2.3 Printing Residu cetak pasta. Limbah air dari mencuci-off dan operasi pembersihan. Senyawa organik volatil dari pengeringan dan fixing. 5.2.2.4 Finishing (finishing fungsional) Ethylene urea dan turunan melamin. Organo-fosfor dan senyawa organik bifenil. Polisiloksan dan turunannya. Alkyphosphates dan alkyletherphosphate. Fluorochemical repellents. 5.2.2.5 Coating dan laminating Bubuk coating; Pasta coating Polimer disperse. Resin melamin. Polimer disperse. 5.2.2.6 Carpet back coating Foaming agen dan stabilisator.Cross-linker.Vulkanisasi akselerator. Aktivator Gelling agent Senyawa hidrofobik. Agen pengompleksan. Antioksidan. Pengental. 5.2.2.7 Pencucian anionik dan surfaktan non-ionik. Kotoran dari bahan.

5.3Parameter Kualitas Air


Kualitas air yang digunakan untuk setiap proses pada industry tekstil berbeda-beda. Kualitas air yang digunakan tergantung pada fungsi masing-masing proses. Dan kualitas air yang digunakan sangat berpengaruh pada kualitas produk yang dihasilkan.

5.3.1.1 Persiapan serat. Kain yang akan dicelup, dicetak, atau difinishing pertama harus diolah dulu dengan beberapa langkah awal.Kotoran alami atau bahan kimia yang ada pada kain harus dihilangkan karana berpotensi mengganggu proses selanjutnya.Langkah umum yang dilakukan adalah desizing, pengggosokan, dan pemutihan serta proses singeing dan mercerising, yang bertujuan untuk mengubah sifat kimia atau fisik dari kain. 5.3.1.2 Pewarnaan Proses mewarnai digunakan untuk menambah warna tekstil dan dapat mengambil bagian dalam rantai proses diberbagai tahapan produksi..Pewarnaan bahan tekstil dicapai dengan cara yang berbeda a.)Pencelupan langsung,di mana larutan pewarna kontak dengan bahan yang secara bertahap diserap oleh serat karena substantivitas yang terkandung di dalamnya; b.)Pencelupan dengan larutan prekursor dalam pewarna, yang membentuk pigmen yang larut di dalam serat setelah pencelupan; c.) Pencelupan langsung diikuti oleh reaksi kimia dari pewarna dengan senyawa yang sesuai dalam serat; d.)Adhesi dari pewarna atau pigmen ke permukaan serat menggunakan pengikat yang sesuai. 5.3.1.3 Printing Pencetakan adalah proses penggunaan warna pada substrat. Warna cetak diterapkan hanya pada daerah untuk mendapatkan pola yang diinginkan. Hal ini melibatkan teknik yang berbeda dan mesin yang berbeda dengan pencelupan, tetapi proses fisik dan kimia yang terjadi antara pewarna dan serat yang sama dengan pencelupan Ketika menggambarkan teknik pencetakan yang berbeda, perbedaan harus dibuat antara pencetakan dengan pigmen, yang tidak memiliki afinitas terhadap serat, dan pencetakan dengan pewarna .Kain sering dicetak dengan menggunakan berbagai teknik dan jenis mesin. Pigmen mencakup sekitar 75 - 85% dari semua bahan pewarna yang digunakan untuk operasi pencetakan.Dibandingkan dengan pewarna, pigmen biasanya tidak larut dan tidak memiliki afinitas terhadap serat. Resin damar biasanya digunakan untuk melampirkan pigmen untuk substrat, dan sebagai pelarut yang digunakan untuk mengangkut campuran pigmen dan resin ke substrat. 5.3.1.4 Finishing Khusus

Finishing meliputi treatment kimiawi atau mekanis yang dilakukan pada serat, benang, atau kain untuk memperbaiki penampilan, dan teksturnya. Treatment mekanis berupa menyikat, menyetrika atau treatment fisik lainnya digunakan untuk meningkatkan kilau dan nuansa tekstil. Penerapan bahan kimia untuk tekstil dapat memperbaiki sifat bahan seperti mengurangi kelengketan dan meningkatkan ketahanan terhadap api.Setelah proses kimiawi biasanya diikuti dengan pengeringan,pengawetan, dan pendinginan. 5.3.1.5 Pendinginan Masalah yang paling sering terjadi dalam sistem air pendingin adalah scaling, korosi, pertumbuhan biologis,pembusukan dan berbusa. Masalah-masalah ini timbul dari kontaminan dalam air minum maupun dalam air dengan kulitas yang lebih rendah. 5.3.1.6 Pemanasan Syarat kualitas air untuk umpan boiler makeup tergantung pada tekanan di mana boiler dioperasikan. Semakin tinggi tekanan, semakin tinggi kualitas air yang dibutuhkan.Boiler dengan tekanan sangat tinggi membutuhkan air makeup kualitas suling.Bahkan air minum harus ditreatment untuk mengurangi kesadahan air umpan-boiler.Penghilangan garam kalsium dan magnesium dan kontrol dari silica,aluminium diperlukan karena dapat menyebakan kerak pada boiler.Alkalinitas yang tinggi dapat menimbulkan busa,pada super heater, re-heater, dan turbin.Alkalinitas bikarbonat di bawah pengaruh panas boiler, dapat menyebabkan pelepasan karbon dioksida, yang merupakan sumber dari korosi pada peralatan yang menggunakan uap.Uap dapat digunakan untuk pemanasan dan tidak kontak langsung dengan bahan yang diproses atau bisa digunakan sebagai media termal langsung.Dalam hal ini kualitas air yang digunakan untuk persiapan uap juga harus memenuhi persyaratan umum untuk teknologi air.

5,4 Kebutuhan kualitas air dalam industri tekstil


Spesifikasi persyaratan kualitas air untuk industri tekstil. 5.4.1 Konsumsi air Konsumsi air sangat tergantung pada jenis proses, peralatan dan bahan yang diproses.

5.4.2 Persyaratan kualitas air Air untuk sebuah pabrik tekstil berasal dari berbagai sumber seperti sungai, danau dan air tanah dari sumur. Air dapat diperoleh langsung dari sumbernya atau dari pemerintah daerah setempat. Air alami dan air pretreated mungkin mengandung berbagai senyawa kimia yang dapat mempengaruhi pengolahan tekstil basah.Kandungan garam dalam air tergantung pada formasi geologi di mana air itu mengalir.Garam-garam terutama karbonat (CO32 -), Hydrocarbonates(HCO3-, atau bikarbonat), sulfat (SO42 -) dan klorida (Cl-) Kalsium(Ca2 +), Magnesium (Mg2 +)dan natrium (Na +). Air sadah mengandung kalsium dan ion magnesium serta langsung bisa mengendapkan dengan sabun. Sabun adalah air- larut dalam garam natrium dari berat molekul tinggi karboksilat asam, seperti asam stearat. Kalsium dan garam magnesium jauh lebih larut dan memberikan endapan gummy dengan larutan sabun di air sadah. Ketika ini terjadi, efisiensi pembersihan sabun menurun secara drastis. Kotoran di suspensi, serta endapan sabun kalsium dan magnesium, dapat bercampur kembali ke bahan yang dicuci. Kain atau bahan yang dicuci akan berwarna suram dan akan sulit untuk diwarnai.

Selain garam terlarut yang berasal dari alam, air dapat mengandung berbagai garam lainnya dari manusia atau aktivitas industry,seperti nitrat (NO3-), Fosfat (HPO42 -dan H2PO4-) dan berbagai ion logam yang dapat merubah warna kain.Selain itu banyak dari ion mengkatalisis dekomposisi dari hidrogen peroksida dalam pemutihan Ion-ion logam transisi ada dalam air alami atau kota, atau, dalam kasus besi, berasal dari korosi dalam pipa.Silika terlarut dan koloid dalam air umpan boiler dapat membentuk kerak pada permukaan internal boiler, dan penurunan efisiensi perpindahan panas. Penggunaan air sadah dalam pencelupan tekstil atau finishing memiliki beberapa dampak serius: pengendapan sabun,redeposition kotoran dan sabun tidak larut pada kain yang telah dicuci,pengendapan beberapa pewarna seperti kalsium atau garam magnesium,kerak pada peralatan dan internal boiler/pipa,pengurangan aktivitas dari enzim yang digunakan dalam desizing ,penurunan kelarutan sizing agen,koagulasi dari beberapa jenis pasta cetak,ketidakcocokan dengan bahan kimia dalam resep finishing. Tabel pengaruh kesadahan air pada proses basah

Air lunak relatif bebas dari kalsium dan ion magnesium,sehingga sabun akan lebih berbusa.Hal ini penting untuk sabun untuk menjadi agen pengemulsi yang efektif untuk minyak dan kotoran. Dengan air sadah, garam natrium larut dari sabun bereaksi dengan ion logam alkali tanah dan mengendap sebagai sabun kalsium dan magnesium sehingga kemampuan membersihkanya hilang. Kualitas air untuk semua proses harus tepat untuk menghindari masalah proses dan kualitas produk akhir (kualitas produk dan stabilitas).Beberapa kotoran akan berdampak negatif terhadap proses pencelupan dan finishing: Warna yang dihasilkan dari sisa pewarna dalam air proses harus diperhatikan dalam sebagian besar proses finishing basah. Kecuali dalam pencelupan warna gelap kain di mana sisa warna mungkin memiliki efek yang dapat diabaikan.

Oksidator atau reduktor dapat mempengaruhi kualitas kain jadi sebagai akibat dari bahan kimia reaksi dengan serat atau zat warna. Oksidan yang umum digunakan dalam pengolahan tekstil termasuk hidrogen peroksida, hipoklorit, dan zat pemutih lainnya, termasuk zat pereduksi natrium bisulfit dan natrium hydrosulphite. Sebelum air digunakan kembali bahan-bahan kimia tersebut dihilangakan dengan agen pereduksi atau agen oksidasi lainnya. pH air merupakan faktor penting dalam proses finishing basah. Namun, hal ini tidak membatasi penggunaan kembali air proses karena pH dapat dikendalikan dengan proses kimiawi. Kesadahan penghasil kation seperti ion kalsium dan magnesium yang mengendapakan sabun.Endapan lengket, mudah melekatpada kain, dan dapat mengakibatkan pencelupan unlevel. Kation akan mengganggu aktivitas permukaan agen aktif atau beberapa bahan kimia finishing; Elektrolit ada dalam air daur ulang dalam bentuk garam-garam anorganik. Perubahan prosedur pencelupan dan pemilihan bahan kimia yang tepat dapat menghilangkan beberapa keterbatasan untuk air agar bisa digunakan kembali; Logam, seperti besi dan mangan, dapat mempengaruhi warna kain dicelup atau dapat menanamkan kekuningan semburat ke kain dikelantang. Jumlah padatan - kandungan padatan dalam air daur ulang akan membatasi penggunaan kembali hanya sebatas bahwa padatan mengganggu pewarna dan bahan kimia proses. Tiga jenis kualitas air yang disarankan untuk digunakan dalam industri tekstil: tinggi kualitas air, kualitas sedang dan kualitas air yang rendah. 1. Air kualitas tinggi dapat digunakan untuk semua proses, seperti pewarnaan, cetak pasta, finishing, bilasan akhir. Konsumsi air tersebut adalah 10 - 20% dari total volume air konsumsi. Empat sumber yang berbeda disajikan pada Tabel 5-6: air lunak segar, daur ulang limbah,induk konsentrasi air minum yang ditentukan atau nilai (PCVs), spesifikasi air Confederation of British Tekstil Wol (CBWT)

2. Kualitas air moderat digunakan untuk pencucian setelah tahap pemutihan, pencelupan / pencetakan dan finishing. Sekitar 50 - 70% dari konsumsi air total terdiri dari kebutuhan air ini. Bilasan akhir di proses pencucian harus menggunakan air berkualitas tinggi untuk memastikan bahan yang bebas dari kontaminasi. Tabel 5-7 menunjukkan parameter kualitas air moderat

. 3. Kualitas air rendah dapat digunakan untuk mencuci peralatan bawah, mencuci layar dalam karya cetak dan umum washdown wadah pasta cetak dan lantai. Hanya 10 - 20% dari konsumsi air total,merupakan kebutuhan air pada kualitas ini. Tabel 5-8 menyajikan parameter kualitas air yang rendah.

Produsen Dyestuff juga menerbitkan beberapa kriteria untuk air proses. Setelah spesifikasi target, diterbitkan oleh BASF, dan pedoman untuk air teknologi untuk teksti dengan Bezema dan Ciba yang disajikan pada Tabel 5-9 ,Tabel 5-10 dan Tabel 5-11. Menurut SP5 mempertimbangkan kriteria treatability ENEA karakteristik berikut diusulkan sebagai titik awal saja. Selama tes karakteristik lain harus ditambahkan jika diperlukan. Karakteristik untuk usabilitas pH: pada kisaran 6,5 - 8,0. Konduktivitas: nilai maksimum dalam kisaran 1 - 2 mS / cm.Nilai yang diusulkan adalah 1,5 mS / cm; Suspended Solids: nilai maksimum dalam kisaran 5 - 50 mg / l. Nilai yang diusulkan adalah 10 mg / l;

Kekeruhan: nilai maksimal 1,0 NTU. Nilai yang disarankan adalah1,0 NTU; Total COD: Nilai maksimum antara 10 dan 160 mg / l. Yang diusulkan 60 mg / l; Warna: air harus berwarna (kira-kira sesuai ke absorbansi pada setiap panjang gelombang <0,01 cm-1). Nilai yang disarankan adalah: nilai rata-rata absorbansi dalam spektrum terlihat <0,01 cm-1 dan serapan pada tiga panjang gelombang dipilih <0,01 cm-1. Proses basah di industri tekstil membutuhkan air dengan kualitas yang sangat baik mengenai isi pewarna, deterjen, dan padatan tersuspensi. Oleh karena itu, treatment pemurnian untuk mendaur ulang air harus memiliki kinerja yang jauh lebih baik. Sampai sekarang mereka hanya menggunakan air tanah lunak segar. Namun kondisi cuaca dapat mempengaruhi kualitas air tersebut,misalnya setelah hujan lebat konsentrasi ion besi meningkat, sehingga mereka harus menginstal filter tambahan.Sifat dari proses sangat mempengaruhi kemampuan air untuk didaur ulang. Hampir setiap bahan kimia yang digunakan dalam proses basah tekstil adalah sumber organik, COD harus menunjukkan volume dari zat kimia dalam air limbah. Tapi COD tidak menunjukkan jenis bahan kimia (oksidasi, reduksi) dan pengaruh dalam kombinasi bahan kimia yang berbeda. Kadang-kadang konsentrasi yang sangat kecil dari satu bahan kimia dapat menurunkan kualitas produk. Beberapa informasi umum tentang parameter yang dapat mempengaruhi masalah kualitas air untuk industry reuse disajikan pada Tabel 5-12. Tabel 5-12 keprihatinan Industri reuse