Anda di halaman 1dari 6

“Berpuasa” Sepanjang Hayat

Oleh: Agus Saputera

Puasa yang dalam Bahasa Arab disebut Shaum atau Shiyam (jamak) adalah suatu

bentuk peribadatan di dalam Islam yang intinya adalah menahan atau mengendalikan diri -

juga disebut imsak yang artinya menahan, berhenti, dan tidak bergerak.

Secara istilah atau terminologi fiqh, puasa artinya adalah menahan dari makan,

minum, berhubungan seksual, dan dari segala perbuatan yang membatalkan puasa mulai dari

terbit fajar (imsak) sampai terbenamnya matahari (maghrib). Karena itu seorang muslim

sudah dianggap sah (diterima) puasanya menurut pandangan ahli fiqh, asalkan ia mampu

untuk tidak makan, minum, dan mengerjakan perbuatan yang membatalkan puasa.

Namun hakikat atau esensi puasa itu tidak hanya sekedar menahan diri dari nafsu

perut dan nafsu syahwat tersebut, tetapi ada yang lebih substansial yaitu

menahan/mengendalikan diri dari segala keinginan hawa nafsu yang dapat menjerumuskan

manusia kepada kerusakan dan kebinasaan. Ingat peristiwa nenek moyang kita Nabi Adam as

yang terusir dari surga sebagai simbolisasi sifat manusia yang tidak bisa mengendalikan diri.

Kemampuan untuk menahan dan mengendalikan diri ini tidaklah semata-mata diraih

begitu saja, tetapi memerlukan waktu atau proses latihan/pendidikan secara terus menerus,

teratur, mengikuti tata cara atau prosedur tertentu. Karena itu jangka waktu pelaksanaan

puasa Ramadhan didesain selama satu bulan agar menimbulkan efek atau mencapai sasaran

yang diinginkan, yaitu taqwa.

Sehingga Allah swt memastikan seseorang akan dapat mencapai derajat taqwa dengan

syarat ia benar-benar menjalankan puasanya sesuai ketentuan (prosedural). Proses atau

prosedur ini dalam hadits Rasulullah saw disebut dengan imaanan (dilakukan dengan penuh

1
kesadaran, taat, dan ikhlas karena Allah) wa-ihtisaban (memelihara puasa dari hal yang

membatalkan dan merusak pahalanya).

Itulah sebabnya orang yang dipanggil Allah atau syarat seseorang untuk menjalankan

puasa Ramadhan adalah telah wujudnya iman dalam hati seseorang meskipun hanya sebesar

zarah. Imanlah yang membuat seseorang yang berpuasa mampu tetap bertahan untuk tidak

makan atau minum, padahal ia benar-benar lapar dan dahaga. Hal ini ia lakukan karena

menyadari sepenuhnya akan kehadiran Allah swt yang Maha Mengawasi dalam segenap

aktifitasnya dimana dan kapan saja.

Kondisi seperti inilah yang menjadi target pelaksanaan ibadah puasa, yaitu

tercapainya derajat taqwa. Taqwa adalah sebuah kondisi jiwa seseorang yang penuh dengan

kesadaran akan kehadiran Allah swt yang Maha Mengawasi, dimana saja dan kapan saja,

sehingga mendorong dirinya untuk selalu patuh dan taat dalam mengerjakan segala perintah

dan menjauhi laranganNya.

Taqwa berasal dari “dalam” diri, karena itu ia sangat bersifat pribadi (private). Jadi

hanya yang bersangkutanlah yang dapat mengukur kadar taqwa dirinya. Dan tingkat taqwa

antara masing-masing individu juga tidak ada yang sama.

Karena itu puasa disebut juga sebagai ibadah yang sangat pribadi. Sebab hanya yang

bersangkutan dan Allah sajalah yang mengetahui seseorang sedang menjalankan puasa dan

Dialah yang langsung memberi pahala (menilai) puasa seseorang. Inilah yang dimaksud oleh

hadits qudsi (Firman Allah melalui perkataan Nabi saw) yang berbunyi: “Puasa adalah

milikKu (Tuhan), dan Akulah yang akan “menanggung pahalanya” (menilai kwalitas puasa

seorang hamba).

Oleh karena itu tidak ada ibadah di dalam Islam yang sarat dengan pendidikan atau

latihan, yang lebih efektif, lebih komprehensif dan menyeluruh selain dari pada puasa

(Ramadhan).
2
Puasa atau nilai-nilai puasa sesungguhnya terdapat hampir di seluruh bentuk ibadah

mahdhah dalam Islam. Di dalam sholat kita menahan dari makan, minum, dan berbicara yang

tidak baik apabila takbir sudah diucapkan. Dalam zakat atau sedekah kita diwajibkan untuk

mengeluarkan atau memberikan dari yang baik-baik. Dalam haji kita dilarang berbantah,

berkata kotor, dan menyakiti orang lain. Jadi unsur-unsur menahan atau mengendalikan diri

seperti yang terdapat dalam ibadah-ibadah mahdah di atas sudah tercakup dalam pelaksanaan

ibadah puasa. Pantaslah kalau dikatakan puasa adalah “jalan pintas” menuju taqwa.

Ulama fikih menyimpulkan beberapa hikmah yang melatarbelakangi puasa, di

antaranya adalah: (1) Menjadikan orang yang patuh dan taat kepada aturan yang benar dan

baik, yaitu melaksanakan segala perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya, sebagai bukti

orang yang bertaqwa. (2) Sebagai rasa syukur kepada Allah swt atas berbagai nikmat yang

telah diberikan kepada hamba-hambaNya. (3) Melatih diri dalam mengendalikan nafsu

syahwat, baik syahwat perut maupun syahwat seksual. Di dalam keadaan lapar berbagai nafsu

bisa ditekan. Dalam kaitan inilah Rasulullah saw menyuruh para pemuda untuk

memperbanyak puasa jika belum mampu melaksanakan perkawinan. (4) Menahan diri dari

berbuat maksiat, karena maksiat muncul akibat nafsu yang tidak terkontrol. Dengan berpuasa,

nafsu dapat dikontrol. (5) Dapat merasakan penderitaan orang-orang miskin yang pada

akhirnya membawa seseorang untuk memikirkan nasib orang-orang miskin tersebut. Di

dalam berpuasa seseorang merasakan lapar dan dahaga sebagaimana yang dirasakan setiap

hari oleh fakir dan miskin. Perasaan ini akan dapat menyadarkan mereka untuk membantu

fakir dan miskin, sehingga jurang yang memisahkan antara kaya dan miskin dapat

dipersempit dan dapat menjalin hubungan kasih sayang antar sesama manusia. (6) Untuk

melatih kejujuran, kesabaran, dan kedisiplinan bagi orang-orang yang berpuasa, serta

memperkuat tekad untuk melakukan suatu pekerjaan. (7) Menyehatkan diri, karena pekerjaan

3
perut tidak terlalu berat, sebagaimana pada hari-hari biasa. Di dalam sebuah hadits Rasulullah

saw mengatakan: “Berpuasalah kamu, maka kamu akan sehat”. (H.R. Abu Dawud).

(Dikutip dari Puasa dan Pendidikan, oleh H. M. Ma’rifat Iman tahun 2007).

Demikianlah betapa besar dan banyaknya manfaat atau hikmah yang dapat diperoleh

dari berpuasa khususnya di bulan Ramadhan. Semuanya tidak akan dapat tercapai kecuali

melalui proses pendidikan dan latihan yang dilakukan secara teratur, terus-menerus melalui

cara-cara yang benar (imaanan wa-ihtisaban).

Dengan menjalankan puasa serta mengerjakaan amalan-amalan di bulan Ramadhan

berarti kita sedang berupaya menggali nilai-nilai pendidikan yang terkandung di dalamnya.

Nilai-nilai pendidikan yang terkandung dalam ibadah puasa akan menjadikan orang yang

berpuasa itu mampu menyucikan jiwa, raga, dan hartanya (tazkiyatun nafsi walbadani

wal-amwali) sehingga ia menjadi orang yang bertaqwa.

Oleh karena itu, jelaslah bahwa puasa merupakan personal obligation symbol (simbol

kewajiban pribadi) dan zakat sebagai social obligatian symbol (simbol kewajiban sosial).

Kedua kewajiban ini adalah sarana pensucian jiwa dan harta manusia. Dimana puasa kita di

bulan Ramadan dan zakat yang dikeluarkan merupakan suatu training dan pendidikan saja,

untuk diaplikasikan 11 bulan ke depan.

Orang yang rajin berpuasa, baik yang dihukumkan wajib maupun sunnah akan

terhindar atau mampu mengendalikan diri dari godaan nafsu syahwatnya, yang

menjerumuskan ke jurang maksiat. Orang yang berpuasa dapat merasakan penderitaan orang-

orang yang miskin, karena ketika ia berpuasa terasa lapar dan dahaga, sementara orang-orang

miskin merasakan kelaparan dan kedahagaan sepanjang hidupnya. Oleh karenanya, ia akan

menaruh belas kasih dan selalu memberi pertolongan. Di samping itu, berkat bantuan orang

yang berpuasa, para fakir miskin akan menghargai dan menghormatinya, maka terjalinlah

persaudaraan di antara mereka. Selain itu, orang yang suka berpuasa akan terpelihara
4
kesehatan fisik dan jiwanya, yang akan dapat meningkatkan kecerdasan akal dan ketajaman

pemikiran.

Orang yang berpuasa melalui pendidikan dan latihan yang dilakukannya insya Allah

akan tumbuh dan muncul dalam dirinya nilai-nilai dan sifat-sifat utama dalam kehidupan

seperti amanah dan jujur, sabar, tabah, berkepedulian sosial, disiplin, adil, serta bersungguh-

sungguh dan konsisten dalam melakukan setiap pekerjaan. Semua sifat terpuji tersebut

merefleksikan sebuah ketinggian moral, rasa solidaritas kemanusiaan dan persaudaraan yang

amat dalam, dan kematangan spiritual yang amat tinggi.

Kalau kita bercermin pada kehidupan Rasulullah, maka selama hidup beliau di luar

bulan Ramadan juga berpuasa seperti puasa Senin Kamis, puasa Nabi Daud (sehari puasa

sehari buka), puasa tiga hari pertengahan bulan, puasa enam hari bulan Syawal, puasa hari

Arafah, puasa hari Asyura (10 Muharam), dan memperbanyak puasa di bulan Sya’ban. Dan

beliau senantiasa bersifat dermawan dan gemar bersedekah di bulan-bulan yang lain di luar

Ramadhan. (Al-Habsyi,1999).

Karena itu nilai-nilai pendidikan ibadah puasa bukan untuk diwujudkan dalam

Ramadan saja, melainkan untuk diterapkan dalam bulan-bulan lainnya sepanjang tahun,

bahkan untuk sepanjang hayat. Dengan demikian, ibadah puasa Ramadan merupakan metode

yang paling tepat untuk pendidikan akhlak manusia. Semangat dan kebiasaan dalam bulan

suci Ramadhan, membentuk karakter dan mental untuk tetap konsisten dan istiqomah dalam

sebelas bulan berikutnya.

Sesungguhnya pesan yang ingin disampaikan bahwa bulan Ramadan adalah bulan

pendidikan, bulan latihan (training), untuk diaplikasikan terus setelah bulan Ramadan usai.

Puasa di bulan Ramadan dan amal-amal yang terdapat di dalamnya seperti bersedekah,

membayarkan zakat, berinfaq, berderma, menyantuni kaum miskin dan dhuafa’, berbuat baik

5
kepada orang lain adalah sebuah simbol, motto, slogan atau komitmen yang harus dipegang

erat dan dilaksanakan secara konsisten dan konsekwen (istiqomah) di luar bulan Ramadhan.

Pendek kata, puasa bukan hanya di bulan Ramadan tetapi sepanjang tahun dalam arti

meninggalkan segala apa yang dilarang dalam berpuasa, namun tetap melakukan aktivitas-

aktivitas lain seperti sholat tarawih di bulan puasa diganti dengan tahajjud, zakat diganti

dengan sedekah, puasa satu bulan diganti dengan puasa-puasa sunnah. Menjaga perkataan,

pikiran, hati, dan perbuatan di luar Ramadhan agar senantiasa berkata baik, benar, tidah

bohong, tidak bersumpah palsu, tidak menyakiti orang lain, tidak mengganggu ketentraman

orang lain, tidak mengumpat, mencaci-maki, memfitnah, mengadu domba, dan sebagainya.

Itulah sebenarnya makna puasa sebagai bentuk pendidikan seumur hidup dan

pelatihan sepanjang hayat. Sebab derajat taqwa yang dengan susah payah diraih selama bulan

Ramadhan merupakan hasil pendidikan dan pelatihan (training) yang harus senantiasa

dipertahankan agar mewarnai sebelas bulan yang lain, bahkan sepanjang hayat kita.

Taqwa adalah modal, sebaik-baik bekal yang senantiasa harus kita bawa dimana saja

dan kapan saja. Tepatlah seperti sabda Rasulullah saw yang berbunyi: Bertaqwalah kepada

Allah dimanapun kamu berada, dan ikutilah perbuatan jelek dengan perbuatan baik, serta

berakhlaq mulialah terhadap sesama”. Dan dalam Q. S. Al-Baqarah (2): 197 dikatakan,

“Berbekallah kamu sebanyak-banyaknya, karena sebaik-baik bekal adalah taqwa”.

Prediket taqwa yang diperoleh seseorang bukanlah bersifat pasif, tetapi bersifat aktif

dan fungsional. Sebab ia adalah kondisi jiwa yang meliputi diri seseorang yang mendorong

dirinya untuk senantiasa mematuhi segala perintah Allah swt. Taqwa bukanlah sebuah hadiah

karena suatu prestasi, tetapi adalah titel atau prediket yang senantiasa harus dibawa oleh

seseorang untuk mengontrol segenap perbuatannya dimana saja dan kapan saja. Orang

bertaqwa adalah orang yang “mempuasakan”, menahan dan mengendalikan dirinya sepanjang

hayat.
6