Anda di halaman 1dari 24

PROPOSAL TUGAS AKHIR (TTA 400)

Analisis Stabilitas Lereng Untuk Mendukung Penambangan Batubara Pada Tambang Terbuka (Surface Mining) di PT Dinamika Jaya Perkasa (PT. DJP) di Sungai Danau, Kecamatan Satui, Kabupaten Tanah Bumbu, Provinsi Kalimantan Selatan
Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Prasarat Untuk Melakukan Tugas Akhir Pada Program Studi Pertambangan Fakultas Teknik Universitas Islam Bandung

Oleh : INDRA PURNAMA 10070108051

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG 2012 M / 1434 H

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 Latar Belakang Maksud dan Tujuan 1.2.1 Maksud 1.2.2 Tujuan 1.3 BAB II Ruang Lingkup Penelitian

LANDASAN TEORI 2.1 2.2 Pengertian Lereng Faktor Penentu Kemantapan Lereng 2.2.1 Geometri Lereng 2.2.2 Penyebaran Batuan 2.2.3 Relief Permukaan Bumi 2.2.4 Struktur Geologi Regional 2.2.5 Iklim dan Curah Hujan 2.2.6 Sifat Fisik dan Mekanik Batuan 2.3 Tipe Longsoran 2.3.1 Longsoran Bentuk Circular 2.3.2 Longsoran Bidang (Batuan Keras) 2.3.3 Longsoran Baji

BAB III

RENCANA KEGIATAN 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 Peserta Kegiatan Penelitian Permohonan Fasilitas Rencana Kegiatan Penutup Daftar Pustaka

BAB I PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG Dalam dunia pertambangan, baik yang menggunakan metode

penambangan terbuka maupun tambang bawah tanah (Underground Mining) pasti akan dihadapkan dengan permasalahan mengenai Savety Factor lereng maupun lubang bukaan. Selain itu faktor ekonomi juga perlu dipertimbangkan, apakah bahan galian tersebut apabila ditambang ekonomis atau tidak. Kemantapan Lereng pada tambang Terbuka (Surface Mining) adalah salah satu faktor penting dalam pelaksanaan tambang. Design dan analisis struktur dalam lubang bukaan yang stabil dan aman akan mempunyai dampak yang besar terhadap nilai ekonomi dari suatu kegiatan pertambangan. Kegiatan analisis stabilitas lereng sangat penting untuk menjamin bahwa pekerja, peralatan, bangunan dan infrastruktur lain yang terdapat disekitar daerah tambang aman serta kelangsungan tambang dapat dijaga dengan baik. Oleh karena itu, analisis stabilitas lereng merupakan hal yang perlu dilakukan karena setiap kemajuan tambang akan selalu berhubungan dengan kemantapan stabilitas lereng, produksi, ekonomis dan keamanan (Savety). Penulis berencana akan melaksanakan Penelitian (Skripsi) di PT Dinamika Jaya Perkasa, dimana dalam pelaksanaan Tugas akhir ini

penulis berencana mengambil judul Analisis Stabilitas Lereng Untuk Mendukung Penambangan Batubara Pada Tambang Terbuka

(Surface Mining) di PT Dinamika Jaya Perkasa (PT. DJP) Di Sungai Danau, Kecamatan Satui, Kabupaten Tanah Bumbu, Provinsi Kalimantan Selatan .

1.2

MAKSUD DAN TUJUAN

1.2.1 MAKSUD Maksud dari kegiatan Tugas Akhir ini adalah untuk melakukan analisis kemantapan lereng pada tambang terbuka (Surface Mine) untuk mendukung rencana penambangan Batubara berdasarkan data hasil penyelidikan geoteknik di lapangan, data sekunder, data hasil uji laboratorium. 1.2.2 TUJUAN Tujuan dari kegiatan Tugas Akhir ini adalah : a. Mengetahui jenis batuan dan karakteristiknya dalam hubungannya dengan stabilitas lereng yang akan dibuat agar kegiatan

penambangan aman, b. Membuat dan menentukan simulasi dan analisis kemantapan lereng dari desain geoteknik yang nantinya dapat

direkomendasikan untuk semua section sehingga desain sudut dan kedalaman ditentukan. lereng bukaan tambang yang stabilnya dapat

1.3

Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup Kegiatan Tugas Akhir ini terdiri dari kegiatan-

kegiatan sebagai berikut : Studi Lapangan Yaitu dengan cara mendatangi langsung lokasi kegiatan

penambangan di PT Dinamika Jaya Perkasa dan ikut secara langsung lerengnya. Studi Literatur Yaitu pengumpulan data sekunder untuk mempelajari data dan informasi dari laporan-laporan teknik terkait dan hasil penelitian yang sudah pernah dilakukan sebelumnya, yang memuat antara lain : 1. Peta topografi daerah penelitian, 2. Peta Geologi daerah penelitian, 3. Data Lithology daerah penelitian, 4. Data muka air tanah daerah penelitian, 5. Data-data penunjang lainnya. Wawancara Yaitu dengan melakukan tanya jawab dengan ahli yang menangani obyek yang sedang diteliti. Pengamatan atau survey Yaitu dengan mengadakan pengamatan dan pencatatan mengenai masalah yang akan dibahas. kedalam kegiatan pengambilan data kemantapan

Uji Laboratorium, kegiatan ini dilakukan setelah sample bor geoteknik yang di ambil dapat dilakukan uji laboratorium. Pengujian Laboratorium ini mencakup Uji sifat fisik dan Mekanik batuan. Simulasi Analisis Stabilitas Lubang Bukaan, kegiatan ini merupakan pengerjaan setelah ada input data dari studi pustaka (Data Sekunder), kegiatan lapangan (Data Primer) dan hasil uji sifat fisik dan mekanik batuan. Bagan alir penelitian seperti terlihat pada gambar di bawah ini (Gambar 1.1).

Persiapan (Studi Literatur daerah Penelitian)

Studi Geoteknik

(Data Sekunder) Kegiatan Lapangan Pengumpulan Data Geoteknik : Peta Topografi Peta Geologi Peta Situasi Tambang Data Curah Hujan Literatur

(Data Primer) Kegiatan Lapangan Pengumpulan Data Geoteknik : Karakterisasi Massa Batuan Pengukuran Struktur Geologi Pengeboran Geoteknik Wawancara

LA LA
Analisis Laboratorium Uji Geomekanik

Simulasi Analisis Stabilitas Lereng

LA

Tidak

Lereng Stabil

Ya

Rekomendasi Desain Lereng

Gambar 1.1 Diagram Alir Kegiatan Penelitian

BAB II LANDASAN TEORI

2.1

Pengertian Lereng Secara umum lereng dapat diartikan sebagai bentang alam yang

memiliki bentuk miring terhadap bidang horizontal. Lereng terbagi menjadi 2, yaitu : a. Lereng alam, yaitu lereng yang terbentuk karena proses-proses alamiah contohnya seperti lereng suatu bukit atau gunung (foto 3.1). b. Lereng buatan, yaitu lereng yang terbentuk karena aktifitas manusia. Misalnya pada penggalian suatu tambang atau konstruksi galian pada pekerjaan sipil. Kemantapan (stabilitas) lereng merupakan suatu faktor yang sangat penting dalam pekerjaan yang berhubungan dengan penggalian dan penimbunan tanah, batuan dan bahan galian, karena menyangkut persoalan keselamatan manusia (pekerja), keamanan peralatan serta kelancaran produksi. Keadaan ini berhubungan dengan terdapat dalam bermacam-macam jenis pekerjaan, misalnya pada pembuatan jalan, bendungan, penggalian kanal, penggalian untuk konstruksi, penambangan dan lain-lain. Dengan adanya pembuatan jenjang akan mempengaruhi

kemantapan lereng dan tegangan dipermukaan. Pada batuan yang tidak

kompak dengan adanya perubahan tegangan yang besar dapat mengakibatkan kelongsoran. Jenjang yang dibuat dalam rancangannya agar stabil yang bertujuan supaya rancangan geometri lereng dapat direalisasikan.

Gambar 2.1 Lereng Tambang Yang Longsor Akibat Tingginya Curah Hujan

2.2

Faktor Penentu Kemantapan Lereng Faktor faktor yang perlu diperhatikan dalam menganalisis

kemantapan suatu lereng adalah: 2.2.1 Geometri Lereng Lereng yang terlalu tinggi akan mengakibatkan kondisi yang tidak mantap dan cenderung lebih mudah longsor, demikian juga untuk sudut lereng yang mempunyai kemiringan yang besar akan menjadikan lereng kurang mantap. Geometri lereng yang perlu diketahui adalah :

Orientasi (jurus dan kemiringan) lereng Tinggi dan kemiringan (tiap-tiap jenjang). Lebar jenjang (Berm). 2.2.2 Penyebaran Batuan Macam penyebaran dan hubungan antar batuan yang terdapat didaerah penyelidikan harus diketahui. Hal ini perlu dilakukan karena sifat fisis dan mekanis batuan berbeda sehingga kekuatan batuan dalam menahan bebannya sendiri juga berbeda. 2.2.3 Relief Permukaan Bumi Faktor ini mempengaruhi laju erosi, pengendapan, menentukan arah aliran air permukaan lebih besar dan mengakibatkan pengikisan yang lebuh banyak. Akibatnya adalah banyak dijumpai singkapansingkapan yang mempercepat proses pelapukan. Batuan akan mudah lapuk dan mempengaruhi kekuatan batuan. Pada akhirnya kekuatan batuan menjadi kecil sehingga kemantapan lereng berkurang. 2.2.4 Struktur Geologi Regional Struktur geologi yang perlu diketahui adalah bidang diskontinuitas atau bidang lemah seperti sesar, kekar, perlapisan, bidang

ketidakselarasan dan sebagainya. Struktur geologi ini merupakan bidang lemah dalam massa batuan dan dapat menurunkan kemantapan lereng. 2.2.5 Iklim dan Curah Hujan Iklim berpengaruh terhadap kemantapan lereng karena iklim mempengaruhi perubahan temperatur. Temperatur yang cepat

berubahakan mempercepat proses pelapukan batuan, yang jelas mengurangi gaya tahan dari lereng tersebut . Untuk daerah tropis pelapukan berlangsung lebih cepat dan kelongsoran pada lereng lebih cepat berlangsung. Degan kandungan air pada pori batuan yang lebih besar dapat menyebakan bertambahnya gaya penggerak untuk terjadinya kelongsoran. 2.2.6 Sifat Fisik dan Mekanik Batuan Sifat fisis dan mekanis batuan yang diperlukan sebagai data menganalisis kemantapan lereng adalah : Bobot isi, Porositas, Kandungan air, Kuat geser batuan dan bidang lemah, Kuat tekan uniaksial, kuat tarik, modulus deformasi, poison ratio. Analisis kemantapan lereng untuk mengetahui sifat fisik dan mekanik biasanya menggunakan metode numerik. Suatu istilah umum yang digunakan untuk menyatakan suatu kemantapan lereng adalah faktor keamanan atau faktor kemantapan. Faktor ini merupakan perbandingan antara gaya penahan yang membuat lereng tetap mantapdengan gaya penggerak yang menyebabkan lereng longsor. Secara matematis rumus faktor keamanan lereng dapat dinyatakan sebagai berikut :

Dimana : F R F = Faktor keamanan lereng, = Gaya penahan, = Gaya penggerak, berupa gaya penyebab lereng longsor. F > 1 = Lereng dalam keadaan mantap/stabil. F = 1 = Lereng dalam keadaan seimbang. F < 1 = Lereng dalam keadaan tidak mantap.

Pada keadaan ;

2.3

Tipe Longsoran

2.3.1 Longsoran Bentuk Circular Banyak metode analisis yang didasarkan atas prinsip

keseimbangan batas, yang sudah dikenalkan, yaitu antara lain metode Hoeks Charts (1981), Jambu (1972), Morgenstern Price (1965), dan Bishop (1955). Untuk aplikasi di pertambangan yang kondisi massa batuannya relatif lunak sampai agak keras seperti pada banyak tambangtambang batubara di Sumatera dan Kalimantan, menggunakan metode Hoeks Charts dan Bishop. Longsoran batuan yang terjadi sepanjang bidang luncur disebut dengan busur. Longsoran busur akan terjadi pada tanah atau material yang bersifat seperti tanah, yang diantara partikel tanah tidak saling terikat satu sama lain. Dengan demikian longsoran busur juga dapat terjadi pada batuan yang sudah lapuk dan banyak terdapat bidang-bidang lemah maupun tumpukan batuan hancur. disarankan untuk

Longsoran jenis ini akan banyak terjadi pada lereng batuan lapuk atau sangat terkekarkan dan juga dilereng-lereng timbunan. Bentuk bidang gelincir pada kondisi ini umumnya adalah menyerupai busur bila digambarkan pada penampang melintang. Metoda yang banyak digunakan untuk menganalisis jenis longsoran ini adalah metoda Fellenius atau swedia dan metoda Bhisop. Namun untuk keperluan praktis, Hoek and Bray, 1983, telah menuangkan dalam bentuk diagram. a. Metode Circular Hoeks Charts : Asumsi-asumsi yang digunakan dalam membangun kurva ini adalah : Material pembentuk lereng dianggap homogen, bersifat lunak, Shear strength material ditentukan oleh parameter kohesi c, dan sudut geser dalam, sesuai rumus : = c + tan . Longsoran terjadi melalui bidang longsoran berbentu circular melalui Toe. Diasumsikan terdapat vertical tension cracks di belakang Crest atau di permukaan lereng, Lokasi tension cracks dan bidang longsoran terjadi pada nilai SF minimal untuk suatu geometri dan kondisi air tanah tertentu, Variasi kondisi level air tanah diasumsikan dari kering sampai fully sarurated (modelnya terlampir di belakang).

Tabel 2.1 Groundwater Flow Conditions

b. Metode Bishop Perhitungan stabilitas (faktor keamanan) lereng dengan metode Bishop, pada prinsipnya adalah menghitung besarnya kekuatan geser yang tersedia untuk menahan longsoran (sliding) dibandingkan dengan besarnya tegangan geser yang bekerja sepanjang bidang longsor.
F = Shear strength available to resist sliding Shear stress mobilized along failure surface

2.3.2 Longsoran Bidang (Batuan Keras) Masalah kelongsoran pada lereng batuan keras berbeda dengan kelongsoran pada lereng tanah karena sifat-sifat dan perilakunya yang memang berbeda. Stabilitas lereng pada batuan lebih ditentukan oleh adanya bidang-bidang lemah yang disebut diskontinuitas, sedangkan stabilitas lereng pada batuan lunak atau tanah ditentukan oleh kekuatan geser tanah dan gaya-gaya atau stress yang bekerja pada massa tanah tersebut. Berdasarkan orientasi dan kondisi bidang-bidang diskontinuitas pada massa batuan lereng, bentuk longsoran pada lereng batuan dibedakan menjdi 3 (tiga), yaitu : Longsoran bidang merupakan suatu longsoran batuan yang terjadi sepanjang bidang luncur yang dianggap rata. Bidang luncur tersebut dapat berupa bidang sesar, rekahan maupun bidang perlapisan. Syaratsyarat terjadinya longsoran adalah : 1. Terdapatnya bidang luncur bebas, berarti kemiringan bidang luncur harus lebih kecil dari kemiringan lereng. 2. Arah bidang luncur searah atau mendekati sejajar dengan arah lereng. 3. Kemiringan bidang luncur lebih besar dari pada sudut geser dalam batuan. 4. Terdapatnya bidang bebas (tidak terdapat gaya penahan) pada kedua sisi longsoran.

Gambar 2.2 Geometri Longsoran Bidang

Posisi rekahan tarik perlu diperhatikan dalam analisis ini, yaitu dibelakang crest lereng atau dimuka lereng. Sedangkan asumsi-asumsi yang digunakan adalah sebagai berikut :

Bidang gelincir dan rekahan tarik mempunyai strike sejajar dengan strike lereng.

Gambar 2.3 Analisis Longsoran Bidang

Rekahan tarik adalah bidang vertical dan terisi air sedalam Zw. Air membasahi bidang gelincir lewat bagian bawah bidang rekahan tarik dan merembes sampai di jejaknya pada muka lereng. Gaya W (berat blok yang menggelincir), U ( gaya angkat oleh air) dan V (gaya tekan air direkahan tarik) bekerja di titik pusat blok. Sehingga diasumsikan tidak ada momen penyebab rotasi. Kuat geser (t) dari bidang gelicir adalah t = c + .tan, dimana c = kohesi dan = sudut geser dalam.

Terdaoat bidang release dikanan-kiri blok sehingga tak ada hambatan dikanan-kiri blok yang menggelincir. Persamaan yang digunakan untuk menentukan factor keamanan adalah sebagai berikut :

F
Dimana : A U V W

cA (W cos p U V sin p ) tan W sin p V cosp

= (H-z) cosec p = w.zw (H-z) cosec p = w.zw2 = H2 {(1 (z/H)2)cot p - cot f} (rekahan tarik dibelakang crest lereng)

= H2 {(1 (z/H)2)cot p (cot p.tan f 1)} (rekahan tarik dibelakang crest lereng)

Bila lereng batuan tersebut berada di daerah rawan gempa dan percepatan yang ditimbulkan gempa dapat dimodelkan menjadi gaya statis W, maka perhitungan factor keamanan (FK) dapat dilakukan dengan memasukkan pengaruh gempa dengan cara memodifikasi persamaan menjadi sebagai berikut :

cA {W (cos p sin p ) U V sin p } tan W ( sin p cos p ) V cosp

2.3.3 Longsoran Baji (Wedge Failure) Longsoran baji dapat terjadi pada suatu batuan jika terdapat lebih dari satu bidang lemah yang bebas saling berpotongan. Sudut perpotongan antara bidang lemah tersebut harus lebih besar dari sudut geser dalam batuan. Bidang lemah ini dapat berupa bidang sesar, rekahan maupun bidang perlapisan. Cara longsoran baji dapat melalui salah satu beberapa bidang lemahnya, atau melalui garis perpotongan kedua bidang lemahnya. Apabila ternyata ketahanan geser bidang gelincir dipengaruhi oleh kohesi dan dijumpai pula adanya rembesan air di bidang-bidang lemah tersebut, maka penentuan faktor keamanan harus mempertimbangkan kedua faktor tersebut. Dengan membuat asumsi untuk air, bahwa air hanya masuk di sepanjang garis potong bidang lemah dengan muka atas lereng dan merembes keluar di sepanjang garis potong bidang lemah dengan muka lereng. Bias dihitung dengan rumus :

3 (C A X CBY ) ( A w ) tan A ( B w ) tan B H 2 2

Dimana : dan dan adalah nilai kohesi bidang A dan bidang B. adalah sudut geser dalam bidang A dan bidang B.

adalah density dari batuan. adalah density air.

H adalah tinggi total dari baji. X,Y,A,B adalah factor non dimensi yang tergantung pada geometri bajinya.

Gambar 2.4 Geometri Longsoran Baji

Tetapi, jika nilai kohesi diabaikan (asumsi pesimis bahwa lereng akan longsor) didapat rumus yang sangat sederhana.

F A. tan A B tan B

BAB III RENCANA PENELITIAN

3.1

PESERTA KEGIATAN PENELITIAN Adapun data peserta kegiatan Tugas Akhir di PT.

Dinamika Jaya Perkasa (PT. DJP) ini adalah sebagai berikut : Nama NPM : Indra Purnama : 10070108051

Prog. Studi : Teknik Pertambangan Universitas : Universitas Islam Bandung (UNISBA)

3.2

PERMOHONAN FASILITAS Untuk mendukung terlaksana dan kelancaran kegiatan Tugas Akhir

ini, maka kami mengharapkan dari pihak perusahaan menyediakan fasilitas berupa : 1. Konsumsi dan penginapan untuk 1 orang selama kegiatan penelitian berlangsung, 2. Penyediaan alat-alat Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) selama kegiatan Tugas Akhir berlangsung, 3. Penyediaan transportasi dari Bandung Lokasi PT. Dinamika Jaya Perkasa (PT. DJP) - Bandung dan selama kegiatan berlangsung. 4. Peralatan dan perlengkapan penunjang kegiatan.

3.3

Rencana Kegiatan
Tabel 3.1 Rencana Kegiatan Penelitian
Jenis Kegiatan Bulan/Minggu/Hari
1 2 Desember 4 3 4 5 1 2 5 3 4 5 1 2 1 3 4 5 1 2 Januari 2 3 4 5 1 2 3 3 4 5

TAHAP PERSIAPAN 1. Orientasi Lapangan 2. Penetapan Pembimbing 3. Orientasi Ke Tiap Dept. 4. Studi Literatur TAHAP KEGIATAN 5. Studi Lapangan 6. Pengambilan Data Lapangan 7. Analisis Data 8. Bimbingan 9. Pengumpulan Data Lapangan TAHAP PENYUSUNAN LAPORAN 10. Evaluasi Bahan dan Bimbingan 11. Pembuatan Laporan 12. Pertanggung jawaban 13. Lain-lain
Keterangan : 1 Minggu ; 5 hari (Senin Selasa) waktu efektif kegiatan; 2 hari (Sabtu dan Minggu) waktu luang, waktu luang ini digunakan untuk penataan kembali data yang didapat, dokumentasi dan kegiatan lain yang menunjang. : Kegiatan Dilakukan : Kegiatan Tidak Dilakukan

3.4

PENUTUP Demikian proposal Tugas Akhir ini kami ajukan, besar harapan

kami akan bantuan semua pihak di PT. Dinamika Jaya Perkasa (PT. DJP) demi kelancaran serta suksesnya pelaksanaan Penelitian yang akan kami laksanakan.

3.6

DAFTAR PUSTAKA Deere, D U (1989). "Rock quality designation (RQD) after twenty

years", U.S. Army Corps of Engineers Contract Report GL-89-1, Waterways Experiment Station, Vicksburg, MS (67). Price, D.G. (2009). De Freitas, M.H.. ed. Engineering Geology: Principles and Practice. Springer. p. 450. ISBN 3-540-29249-7. https://sites.google.com/site/introtogeotechnicalengineering/rqd http://bestcoaltrading.blogspot.com/2011/07/rock-qualityclassification.html