Anda di halaman 1dari 97

STRATEGI PENINGKATAN KOMPETENSI GURU DENGAN PENDEKATAN ANALYSIS HIERARCHY PROCESS (AHP) (Studi Pada Guru SMPN Komwil

05 Kabupaten Tegal)

TESIS
Diajukan Kepada Pengelola Program Pasca Sarjana Magister Manajemen STIE Bank BPD Jateng untuk memenuhi syarat guna Memperoleh derajat S-2 Magister Manajemen

Oleh : RENI DAHARTI, S.Pd NIM : 2M1.11244

PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN STIE BANK BPD JATENG SEMARANG 2013

HALAMAN PERSETUJUAN

STRATEGI PENINGKATAN KOMPETENSI GURU DENGAN PENDEKATAN ANALYSIS HIERARCHY PROCESS (AHP) (Studi Pada Guru SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal)

TESIS

Oleh :
RENI DAHARTI, S.Pd NIM : 2M1.11244

Telah disetujui untuk diuji : Tanggal Mei 2013

Pembimbing I

Pembimbing II

Prof. Dra. Indah Susilowati, M.Sc.Ph.D

Himawan Arif Sutanto, SE., M.Si

ii

LEMBAR PENGESAHAN
Nama NIM Judul Tesis : : : RENI DAHARTI, S.Pd 2M1.11244 STRATEGI PENINGKATAN KOMPETENSI GURU DENGAN PENDEKATAN ANALYSIS HIERARCHY PROCESS (AHP) (Studi Pada Guru SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal) : Magister Manajemen

Program Studi

Telah dipertahankan di depan Dewan penguji pada tanggal ............. Mei 2013 dan dinyatakan ........... serta memenuhi syarat untuk diterima

Dewan Penguji Tim Penguji Tanda Tangan

1. Prof. Dra. Indah Susilowati, M.Sc.Ph.D 2.

...................................................... ...................................................... ......................................................

3.

Mengesahkan, Ketua Program Studi Magister Manajemen

(Yanuar Rachmansyah, D, SE.MSi)

iii

HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN

Yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama NIM Program Studi

: Reni Daharti, S.Pd : 2M1.11244 : Magister Manajemen Konsentrasi Pendidikan

Menyatakan dengan sesungguhnya dan sejujurnya bahwa tesis saya yang berjudul Strategi Peningkatan Kompetensi Guru Dengan Pendekatan Analysis Hierarchy Process (AHP); (Studi Pada Guru SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal) adalah asli hasil penelitian saya sendiri dan bukan plagiasi hasil karya orang lain.

Semarang, Juni 2013 Yang menyatakan,

Reni Daharti

iv

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO 1. Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orangorang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat (QS. Al Mujadalah: 11). 2. Seperti padi, kian berisi kian meunduk.

PERSEMBAHAN Kupersembahkan pada : 1. Ibunda tercinta (Bu Ratun) yang telah mendidik dan menyayangiku. 2. Anak-anakku tercinta (Rakhma, Nurul, Muflikh dan Iffah) yang telah memberikan semangat dalam hidupku. 3. 4. 5. 6. Anak-anak menantuku tercinta (Watno dan Rais). Cucu-cucuku tercinta (Putri dan Syafiq) Teman-teman dan sahabatku. Almamater Magister Manajemen STIE BPD Semarang.

KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat karunia-Nya penulis telah menyelesaikan Tesis yang berjudul Strategi Peningkatan Kompetensi Guru Dengan Pendekatan Analysis Hierarchy Process (AHP) (Studi Pada Guru SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal). Dengan segala kerendahan hati penulis menyadari bahwa penyusun Tesis ini jauh dari kesempurnaan, karena katerbatasan yang penulis miliki. Oleh karena itu dengan senang hati penulis bersedia menerima segala kritik serta saran-saran yang bersifat membangun untuk kesempurnaan penyusunan tesis ini. Penyusun Tesis ini, penulis banyak menerima bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, maka dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih banyak pada : 1. Bapak Dr. Djoko Sudantoko, S.Sos., MM., sebagai Ketua STIE BPD Semarang. 2. Bapak Yanuar Rachmansyah, D, SE, Msi., selaku Direktur Magister Manajemen STIE BPD Semarang. 3. Ibu Prof. Dra. Indah Susilowati, MSc., Ph.D., selaku Dosen Pembimbing I yang telah memberi petunjuk dan arahan kepada penulis sehingga tesis ini selesai. 4. Bapak Himawan Arif Sutanto, SE., M.Si., selaku Dosen Pembimbing II yang telah memberi petunjuk dan arahan kepada penulis sehingga tesis ini selesai.

vi

5. 6. 7.

Bapak Kepala Badan Lingkungan Hidup dan Masyarakat Kabupaten Tegal. Bapak Ketua Komwil 05 Tarub Kabupaten Tegal Semu apihak yang telah membantu yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu, terima aksih atas dukungannya.

Besar harapan penulis semoga tesis ini dapat bermanfaat bagi para pembaca pada umumnya dan ilmu pengetahuan pada khususnya.

Semarang, Juni 2013 Penulis,

Reni Daharti

vii

ABSTRAKSI

Reni Daharti, 2013. Strategi Peningkatan Kompetensi Guru Dengan Pendekatan Analysis Hierarchy Process (AHP), Program Studi Manajemen STIE Bank Jateng Semarang. Kata kunci : Strategi, Kompetensi Guru, Analysis Hierarchy Process. Studi dalam penelitian mengenai strategi meningkatkan kompetensi guru dalam mengajar melalui pendekatan Analysis Hierarchy Process (AHP) pada guru SMP di Komwil 05 Tarub Kabupaten Tegal. Masalah yang diangkat dalam penelitian ini adalah (1) kebijakan apa sajakah yang menjadi prioritas dalam meningkatkan kompetensi professional guru, dan (2) bagaimanakah strategi meningkatkan kompetensi professional guru melalui penentuan prioritas kebijakan. Dalam penelitian ini menggunakan analisis Analysis Hierarchy Process (AHP). Analisis ini digunakan untuk mengetahui kemampuan individu (guru) dan organisasi (sekolah) sehingga dapat tanggap terhadap perubahan lingkungan yang ada. Dari 165 orang guru yang lulus sertifikasi, jumlah sampel yang diambil sebanyak 50 responden dengan teknik sampel random sampling terkuota dan menggunakan kuisioner untuk memproses data. Hasil analisis deskriptif menunjukkan bahwa strategi peningkatan kompetensi guru sertifikasi SMP di Komwil 05 Kabupaten Tegal. Aspek dan kriteria yang menjadi bahan pertimbangan dalam peningkatan kompetensi guru di Kabupaten Tegal menunjukkan bahwa Program Pre Service Education (PPSE) adalah program yang perlu menjadi priorotas utama yaitu dengan melakukan penyaringan yang ketat terhadap kualitas guru, moral dan tingkat pendidikan. Hal ini dibuktikan dengan nilai bobot PPSE sebesar 0,378. Sedangkan prioritas yang harus didahulukan untuk meningkatkan kompetensi guru yaitu calon guru (nilai bobot 0,419), kualitas guru (nilai bobot 0,387), tingkat pendidikan guru (nilai bobot 0,196) dan pemberian penghargaan (nilai bobot 0,194). Berdasarkan hasil analisis Analysis Hierarchy Process (AHP), prioritas dalam meningkatkan kompetensi guru di Kabupaten Tegal adalah : (1) melakukan penyaringan terhadap moral calon guru, (2) melakukan penyaringan terhadap kualitas guru, dan (3) mengirim guru mengikuti pelatihan pembangunan karakter. Melihat masing-masing variabel memiliki pengaruh signifikan, maka disarankan : (1) memperbaiki sistem perekutan guru di semua level untuk menjaga kualitas pendidikan nasional; (2) membuat kurikulum bagi penyelenggara lulusan keguruan yang sesuai dengan kondisi dan tingkatan pendidikan; dan (3) melakukan pertemuan-pertemuan ilmiah sebagai wahan bagi guru dalam memperoleh informasi terkini tentang pendidikan.

viii

ABSTRACT

Reni Daharti, 2013. The strategy for improving Teachers competence with using Analysis Hierarchy Process (AHP) Approach, Management study program of STIE Bank Jateng Semarang Key words : Strategy, Teachers Competence, Analysis Hierarchy Process. The research study was about the strategy for improving teachers competence in teaching with using analysis hierarchy process (AHP) approach towards the teachers of junior high school at commissioner area 05 Tarub, Tegal regency. The problems discussed in this research were : (1) The kind of Policies could be the priority for improving teachers professional competence through policy priority decision. This research used Analysis hierarchy process (AHP). This analysis was used to know the individual competence (teacher) and organization (school) in order to perceive toward the changing of the condition around from 165 teachers who passed sertification program, 50 respondents were taken as sample with using sample random sampling quota teachnigue for processing the data. Descriptive analysis showed the result of strategy of improving certificated teachers competence of junior high school at commissioner area 05 of tegal regency. Aspect and criteria which could be the consideration for improving teachers competence in tegal regency. The result of the research showed that program preservice education (PPSE) was the program which could be the main priority. It was conducted by doing firm selection of teachers quality,moral, and level of education. It was proved by the score of PPSE as many 0,378. The priorities should be conviced for improving teachers competence were teachers candidate (the score 0,419), teachers (the score was 0,387), level of education (the score was 0,196), and giving reward (the score was 0,194). Based on the analysis hierarchy procces (AHP), the priorities for improving teachers competence in tegal regency as the following:(1) Conducting selection to teachers candidate morale; (2) Conducting selection to teachers quality and; (3) Sending the teachers to follow character building training. The study showed that each variable had significant influence, so it was suggested (1) improving teachers recruitement system in all level for keeping the quality of national education. (2) making curriculum for teachers education institution which appropriate with condition and level of education. (3) conducting teachers forum as the place for the teachers to get up to date information of education.

ix

DAFTAR ISI

halaman Halaman Judul ............................................................................................. i Halaman Persetujuan ................................................................................... Lembar Pengesahan ..................................................................................... Halaman Pernyataan Keaslian ...................................................................... Kata Pengantar ............................................................................................. Abstraksi ...................................................................................................... Abtract ........................................................................................................ Daftar Isi ...................................................................................................... Daftar Tabel ................................................................................................. Daftar Gambar ............................................................................................. Daftar Lampiran ........................................................................................... BAB I PENDAHULUAN .......................................................................... 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang Masalah ........................................................ Rumusan Masalah ................................................................. Tujuan Penelitian .................................................................. Manfaat Hasil Penelitian ....................................................... ii iii iv v vi vii viii x xi xii 1 1 8 8 9 10 10 13 30 31 31 35 37 41 41 41 43

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN ................ 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 Teori Capacity Building ........................................................ Kompetensi Profesi Guru ...................................................... Pengertian Sertifikasi ............................................................ Tujuan dan Manfaat Sertifikasi .............................................. Proses Mengikuti Sertifikasi Guru ......................................... Kerangka Pemikiran .............................................................. Penelitian Terdahulu .............................................................

BAB III METODLOGI PENELITIAN ........................................................ 3.1 3.2 3.3 Jenis dan Sumber Data .......................................................... Populasi dan Sampel ............................................................. Metode Pengumpulan Data ...................................................

3.4

Teknik Analisis .....................................................................

44 48 48 48 48 49 50 51 51 52 52 52 52

BAB IV GAMBARAN UMUM OBYEK PENELITIAN ............................. 4.1 MKKS Kabupaten Tegal ....................................................... 4.1.1 Tugas dan Fungsi MKKS Kab. Tegal ......................... 4.1.2 Visi, Misi dan Tujuan MKKS Kab. Tegal .................. 4.2 4.3 4.4 4.5 Komwil 05 Tarub .................................................................. Komposisi Pengurus .............................................................. Lokasi Kantor ....................................................................... Kegiatan Komwil 05 Kabupaten Tegal ..................................

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................... 5.1 5.2 5.3 Profil Responden ................................................................... Kondisi Kompetensi Guru SMPN Komwil 05 Kab. Tegal ..... Analisis Hierarchy Process ...................................................

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN 6.1 6.2 Simpulan ............................................................................... Saran ..................................................................................... 62 62 64 66

Daftar Pustaka .............................................................................................. Lampiran-lampiran ......................................................................................

xi

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1

Jumlah guru SMP Komwil 05 Kabupaten Tegal .................. yang Mengikuti Sertifikasi

23

Tabel 3.1 Tabel 3.2

Distribusi Sampel ................................................................ Skala Banding Berpasangan ................................................

42 46

xii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 5.1 Gambar 5.2 Gambar 5.3 Gambar 5.4 Gambar 5.5 Gambar 5.6

Tingkatan Pengembngan Kapasitas ..................................... Prosedur Sertifikasi Guru dalam Jabatan ............................. Kerangka Pemikiran ............................................................ Hirarki Peningkatan Kompetensi Guru ................................ Kriteria dalam Peningkatan Kompetensi Guru .....................

13 33 37 52 54

Prioritas Aspek Ekonomi dalam Peningkatan Kompetensi Guru 55 Prioritas Sarpras dalam Peningkatan Kompetensi Guru ....... Prioritas Program In Service Education ............................... Prioritas Aspek Lingkungan dalam Peningkatan Kompetensi Guru di Kabupaten Tegal 56 57 58

Gambar 5.7

Prioritas Kriteria dan Alternatif Strategi Peningkatan .......... Kompetensi Guru

60

xiii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

Kuisioner ............................................................................

66

xiv

B AB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah Guru berperan dalam pembentukan Negara-Bangsa Indonesia yang memiliki Bahasa Nasional yakni Bahasa Indonesia. Profesi guru pernah menjadi profesi penting dalam perjalanan bangsa ini, terutama menanamkan nasionalisme, menggalang persatuan dan berjuang melawan penjajahan. Guru merupakan suatu profesi yang artinya suatu jabatan atau pekerjaan yang memerlukan keahlian khusus sebagai guru. Jenis pekerjaan ini mestinya tidak dapat dilakukan oleh sembarang orang di luar bidang kependidikan walaupun kenyataannya masih terdapat dilakukan orang di luar kependidikan (Usman, 1991) Guru merupakan suatu pekerjaan profesional, yang memerlukan suatu keahlian khusus. Karena keahliannya bersifat khusus, guru memiliki peranan yang sangat penting dan strategis dalam kegiatan pembelajaran, yang akan menentukan mutu pendidikan di suatu satuan pendidikan. Oleh karena itu, dalam sistem pendidikan dan pembelajaran dewasa ini kedudukan guru dalam proses pembelajaran di sekolah belum dapat digantikan oleh alat atau mesin secanggih apapun. Keahlian khusus itu pula yang membedakan profesi guru dengan profesi yang lainnya. Dimana perbedaan pokok antara profesi guru dengan profesi yang lainnya terletak dalam tugas dan tanggung jawabnya. Tugas dan tanggung jawab tersebut

erat kaitannya dengan kemampuan-kemampuan yang disyaratkan untuk memangku profesi tersebut. Kemampuan dasar tersebut tidak lain adalah kompetensi guru (Saud, 2009 : 44). Guru juga mempunyai kedudukan sebagai tenaga profesional pada jenjang pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan formal yang diangkat sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Pengakuan kedudukan guru sebagai tenaga

profesional tersebut dibuktikan dengan sertifikat pendidik. Menurut Undang-Undang Nomor 14 tahun 2005 tentang guru mendefinisikan bahwa profesional adalah pekerjaan atau kegiatan yang dilakukan oleh seseorang dan menjadi sumber penghasilan kehidupan yang memerlukan keahlian, kemahiran, atau kecakapan yang memenuhi standar mutu atau norma tertentu serta memerlukan pendidikan profesi. Guru sebagai pendidik profesioanl mempunyai citra yang baik di masyarakat apabila dapat menunjukan kepada masyarakat bahwa ia layak menjadi panutan atau tauladan masyarakat sekelilingnya. Masyarakat terutama akan melihat bagaimana sikap dan perbuatan guru sehari-hari, apakah memang ada yang patut diteladani atau tidak. Bagaimana guru meningkatkan pelayanannya, meningkatkan pengetahuannya, memberi arahan dan dorongan kepada anak didiknya, dan bagaimana cara guru berpakaian dan berbicara serta cara bergaul baik dengan siswa, temantemannya serta anggota masyarakat, sering menjadi perhatian masyarakat luas (Soetjipto, 2002)

Keutamaan seorang pendidik (guru) disebabkan oleh tugas mulia yang diembannya. Mengajar merupakan suatu perbuatan yang memerlukan tanggung jawab moral yang cukup berat. Keberhasilan pendidikan pada siswa sangat bergantung pada pertanggungjawaban guru dalam

melaksanakan tugasnya. Selain itu Guru juga sebagai ujung tombak keberhasilan suatu sistem pendidikan. Untuk meningkatkan kesejahteran guru mulai dari Sekolah Dasar hingga Sekolah Menengah Atas, Pemerintah akan mewajibkan para guru mengikuti Uji Kompetensi sebagai syarat untuk memperoleh sertifikasi pendidik. Sehingga dengan diperolehnya sertifikat pendidik para guru sudah memiliki kualifikasi akademik, yaitu berijazah S-1 atau memiliki Akta IV itu dinyatakan sebagai guru professional.
Sertifikasi guru merupakan salah satu cara dalam dunia pendidikan untuk meningkatkan kualitas dan profesionalitas seorang guru, sehingga ke depan semua guru harus memiliki sertifikat sebagai lisensi atau ijin mengajar. Dengan demikian, upaya pembentukan guru yang profesional di Indonesia segera menjadi kenyataan seperti yang diharapkan. Semakin meningkat kualitas dan profesionalitas seorang guru, semakin baik pula kualitas negara tersebut. Itulah asumsi secara umum terhadap program pendidikan suatu negara. Pendidikan merupakan suatu upaya mencerdaskan kehidupan bangsa dan meningkatkan harkat dan martabat manusia melalui pendidikan diharapkan dapat tercapai peningkatan kehidupan manusia kearah yang lebih sempurna. Upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia antara lain, melakukan program sertifikasi guru.

Menurut Mulyasa (2009: 17-22) bahwa sertifikasi guru adalah untukmendapatkan guru yang baik dan professional, yang memiliki kompetensi untuk melaksanakan fungsi dan tujuan sekolah khususnya, serta tujuan pendidikan pada umumnya, sesuai kebutuhan masyarakat dan tuntutan zaman. Beberapa indikator yang dapat dijadikan ukuran karakteristik guru yang dinilai kompeten secara professional: (1) mampu mengembangkan tanggung jawab yang baik; (2) mampu melaksanakan peran pan fungsinya dengan tepat; (3) mampu bekerja untuk mewujudkan tujuan pendidikan di sekolah; (4) mampu melaksanakan peran dan fungsinya dalam pembelajaran di kelas. Prinsip-prinsip profesionalitas menurut UU No. 14/2005 Pasal 7 (1) antara lain: (1) memiliki bakat, minat, panggilan jiwa dan idealisme; (2) memiliki komitmen untuk meningkatkan mutu pendidikan, keimanan, ketakwaan dan akhlak mulia; (3) memiliki kualitas akademik dan latar belakang pendidikan sesuai dengan bidang tugas; (4) memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan bidang tugas; (5) memiliki tanggung jawab atas pelaksanaan tugas profesionalitas; (6) memperoleh penghasilan yang ditentukan sesuai dengan prestasi kerja; (7) memiliki kesempatan untuk mengembangkan keprofesionalan secara berkelanjutan dengan belajar sepanjang hayat; (8) memiliki jaminan perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas

keprofesionalan; dan (9) memiliki organisasi profesi yang mempunyai kewenangan mengatur hal-hal yang berkaitan dengan tugas keprofesionalan guru. Dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, dikemukakan bahwa sertifikasi adalah proses

pemberian sertifikat pendidik untuk guru dan dosen. Sedangkan sertifikat pendidik adalah bukti formal sebagai pengakuan yang diberikan kepada guru dan dosen sebagai tenaga professional. Berdasarkan pengertian tersebut, sertifikasi guru dapat diartikan sebagai suatu proses pemberian pengakuan bahwa seseorang telah memiliki kompetensi untuk melaksanakan pelayanan pendidikan pada satuan pendidikan tertentu, setelah lulus uji kompetensi yang diselenggarakan oleh lembaga sertifikasi. Dengan kata lain, sertifikasi guru adalah proses uji kompetensi yang dirancang untuk mengungkapakan penguasaan kompetensi seseorang sebagai landasan pemberian sertifikat pendidik (Mulyasa, 2009: 34-35). Jumlah guru SMP Negeri yang telah lulus sertifikasi di lingkungan Komwil 5 Kabupaten Tegal pada tahun 2011 masih realtif, yang dapat dilihat dari jumlah guru SMP Negeri Komwil 5 Kabupaten Tegal yang dinyatakan lulus sebanyak 165 orang (59,78%) dari 276 guru yang mengikuti sertifikasi pada tahun 2011 seperti terlihat pada Tabel berikut:

Tabel 1.1 Jumlah Guru SMP Komwil 05 Kabupaten Tegal yang Menginkuti Sertifikasi Jumlah Peserta Lulus No Sekolah (Orang) (Orang) 1 SMP N 1 Suradadi 30 17 2 SMP N 2 Suradadi 9 5 3 SMP N 1 Kramat 35 26 4 SMP N 2 Kramat 43 25 5 SMP N 1 Warurejo 43 28 6 SMP N 2 Warurejo 36 16 7 SMP N 3 Warurejo 4 4 8 SMP N 1 Tarub 41 25 9 SMP N 2 Tarub 35 15 Jumlah 276 171 Sumber: Dokumen Guru SMP Komwil 05 Kabupaten Tegal, 2011

Berdasarkan Tabel di atas dan pengamatan yang telah dilakukan di SMP Negeri Komwil 5 Kabupaten Tegal menunjukkan (1) masih relatif rendahnya lulusan guru yang mengikuti sertifikasi, (2) tidak semua guru mendapat kesempatan mengikuti sertifikasi, dikarenakan adanya system kuota dalam penetapan sertifikasi guru, (3) adanya kecenderungan guru yang lulus sertifikasi melalui portofolio kinerjanya tida mengalami banyak peningkatan, hal ini sesaui hasil kajian Ditjen PMPTK (2008) yang menyimpulkan bahwa secara umum, kompetensi guru yang lulus sertifikasi melalui penilaian portofolio tidak banyak mengalammi peningkatan dan bahkan ada kecenderungan menurun. (4) guru yang lulus sertifikasi dengan yang belum lulus sertifikasi, terdapat perbedaan kompetensi khususnya keterampilan dalam mengajar. hal ini dapat dilihat dalam pembuatan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) atau pada saat guru memberikan penejlasan di kelas.
Sertifikasi guru merupakan sebuah terobosan dalam dunia pendidikan, yaitu untuk meningkatkan kualitas dan profesionalitas seorang guru, sehingga ke depannya semua guru diharapkan harus memiliki sertifikat sebagai lisensi atau ijin mengajar. Lewat program sertifikasi guru inilah upaya pemerintah dalam meningkatkan mutu pendidikan. Salah satu komponen dalam sertifikasi guru adalah kompetensi professional guru. Kompetensi Profesional Guru,

yaitu kemampuan yang harus dimiliki guru dalam perencanaan dan pelaksanaan proses pembelajaran (www.m-edukasi.we.id).

Tuntutan

terhadap

peningkatan

kompetensi

secara

berkesinambungan disebabkan Karena substansi kajian dan konteks pembelajaran selalu berkambang dan berubah menurut dimensi ruang dan waktu (Saud, 2009 : 98). Di samping itu, keharusan bagi setiap guru untuk mengembangkan kompetensinya secara terus-menerus dalam rangka pelaksanaan tugas dan tanggung jawab secara profesional, didorong juga oleh perkembangan dalam kehidupan bermasyarakat, perkembangan pemerintahan dan perubahan kurikulum pendidikan. Hal ini sejalan dengan apa yang dikemukakan oleh Saud (2009 : 98), berikut ini.

Untuk meningkatkan mutu pendidikan saat ini, maka profesionalisasi guru (pendidik) merupakan suatu keharusan, terlebih lagi apabila kita melihat kondisi objektif saat ini berkaitan dengan berbagai hal yang ditemui dalam melaksanakan pendidikan, yaitu : (1) perkembangan Iptek, (2) persaingan global bagi lulusan pendidikan, (3) otonomi daerah, dan (4) implementasi kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP). Guru mempunyai tugas untuk mengarahkan kegiatan belajar siswa guna mencapai tujuan pembelajaran, oleh karena itu guru dituntut mampu menyampaikan bahan pelajaran dengan baik. Guru harus selalu

memperbarui dan menguasai materi pembelajaran yang akan disampaikan. Di dalam pelaksanaan proses pembelajaran, guru harus memperhatikan prinsip-prinsip didaktik metodik sebagai ilmu keguruan. Dengan adanya
sertifikasi diharapkan guru termotivasi untuk mengembangkan kemampuan dan kompetensi professional guru. Dengan demikikan penelitian ini mengambil jugul Strategi Peningkatan Kompetensi Guru dengan Analysis Hierarchy Process (Studi pada SMP Negeri Komwil 5 Kabupaten Tegal)

1.2

Rumusan Masalah Kompetensi professional harus dimiliki oleh setiap guru guna meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia di Indonesia. Salah satunya dengan meningkatkan kompetensi professional guru. Jumlah guru yang belum lulus sertifikasi pada tahun 2012 di SMP Negeri Komwil 05 cukup banyak yaitu 111 Guru atau 40%. Hal ini meunjukkan belum optimalnya kompetensi professional Guru SMP Negeri Komwil 05 Kabupatn Tegal. Oleh karena itu permasalahannya adalah Bagaimana strategi meningkatkan kompetensi professional Guru SMP Negeri Komwil 05 Kabupaten Tegal. Denan demikian pertanyaan penelitiannya adalah sebagai berikut: 1. 2. Bagaimanakah Profil Guru SMP Negeri Komwil 05 Kabupaten Tegal Kebijakan apa sajakah yang menjadi prioritas dalam meningkatkan kompetensi professional guru? 3. Bagaimanakah strategi meningkatkan kompetensi professional guru melalui penentuan prioritas kebijakan?

1.3

Tujuan Penelitian Tujuan dalam Penelitian ini adalah untuk 1. 2. Mengetahui profil guru SMP Negeri Komwil 05 Kabupaten Tegal Menganalisis prioritas kebijakan dalam meningkatkan kompetensi professional Guru di daerah penelitian

3.

Menentukan Strategi peningkatkan kompetensi professional guru melalui prioritas kebijakan yang dapat diaplikasikan pada daerah penelitian

1.4

Manfaat Hasil Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat teoritis dan praktis sebagai berikut. 1. Manfaat Teoritis. Penelitian ini diharapkan memberikan kontribusi implementasi teori yang telah diperoleh dalam perkuliahan khususnya Sumber Daya Manusia. 2. Manfaat Praktis. Penelitian ini memberikan manfaat praktis sebagai bahan masukan dalam menentukan kebijakan tentang sertikasi guru serta guru memahami dan mengerti kompetensi yang diperlukan sebagai guru.

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN

Dalam suatu penelitian maka lazim diperlukan suatu landasan kerja yang berupa teori. Teori sebagai hasil perenungan yang mendalam, tersistem dan terstruktur terhadap keterkaitan teori yang berfungsi sebagai pengarah dalam kegiatan penelitian. Landasan terori yang dimaksudkan dalam penelitian ini meliputi sertifikasi guru, dan kompetensi guru

2.1. Teori Capacity Building Pengembangan sumber daya manusia dalam suatu organisasi merupakan hal yang penting. Investasi dalam pengembangan sumber daya manusia merupakan pengeluaran yang ditujukan untuk memperbaiki kapasitas produktif dari manusia. Aspek-aspek dalam pengembangan sumber daya manusia melingkupi beberapa hal yang cukup luas dalam organisasi. Werner dan DeSimone (2009:4) mendefinisikan pengembangan sumber daya manusia (human resources development) sebagai serangkaian aktivitas yang sistematis dan terencana yang dirancang oleh organisasi untuk memberikan kesempatan kepada anggotanya untuk mempelajari keahlian yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan kerja saat ini dan yang akan datang. Peningkatan kapasitas banyak menekankan pada pendidikan, seperti pernyataan Paulo Freire 's "Pendidikan untuk Kesadaran Kritis "(dalam Kemsos, 2011), menekankan bahwa pendidikan, tidak bisa diwariskan dari guru ke murid yang sangat bodoh melainkan harus dicapai melalui proses dialog antara yang

10

sederajat. UNDP (Kemsos, 2011) mendefinisikan peningkatan kapasitas sebagai proses jangka panjang yang terus-menerus yang melibatkan semua stakeholders, termasuk kementerian, pemerintah daerah, organisasi non-pemerintah,

profesional, anggota masyarakat, akademisi dan lebih membangun kapasitas menggunakan manusia suatu negara, kemampuan ilmiah, teknologi, organisasi, dan kelembagaan dan sumber daya. Tujuan dari peningkatan kapasitas adalah untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan kebijakan dan metode pembangunan, sementara mempertimbangkan, membatasi potensi dan kebutuhan orang-orang dari negara yang bersangkutan Kapasitas sumber daya manusia adalah kemampuan seseorang atau individu, suatu organisasi (kelembagaan), atau suatu sistem untuk melaksanakan fungsi-fungsi atau kewenangannya untuk mencapai tujuannya secara efektif dan efisien. Kapasitas harus dilihat sebagai kemampuan untuk mencapai kinerja, untuk menghasilkan keluaran-keluaran (outputs) dan hasil-hasil (outcomes). Menurut Tjiptoherijanto dalam Desi dan Ertambang (2008), untuk menilai kapasitas dan kualitas sumber daya manusia dalam melaksanakan suatu fungsi, dapat dilihat dari level of responsibility dan kompetensi sumberdaya tersebut. Tanggung jawab dapat dilihat dari atau tertuang dalam deskripsi jabatan. Deskripsi jabatan merupakan dasar untuk melaksanakan tugas dengan baik. Tanpa adanya deskripsi jabatan yang jelas, sumberdaya tersebut tidak dapat melaksanakan tugasnya dengan baik. Sedangkan kompetensi dapat dilihat dari latar belakang pendidikan, pelatihan-pelatihan yang pernah diikuti, dan dari keterampilan yang dinyatakan dalam pelaksanaan tugas (Zuliarti, 2008)..

11

Peningkatan kapasitas lebih pengembangan SDM (Kemsos,

dari sekedar pelatihan tetapi mencakup 2011) yaitu (1) proses melengkapi

individuindividu dengan pemahaman, keterampilan dan akses terhadap informasi, pengetahuan, dan pelatihan yang memungkinkan mereka untuk menampilkan kinerja secara efektif. (2) Pengembangan organisasi, mengembangkan struktur manajeman, proses dan prosedur, tidak hanya dalam organisasi tetapi juga manajemen hubungan (management of relationships) antara perbedaan organisasiorganisasi dan sektor-sektor (publik, privat/swasta dan komunitas). Kerangka pengembangan kelembagaan dan peraturan yaitu membuat perubahan peraturan dan regulasi yang memungkinkan organisasi-organisasi, lembaga-lembaga dan agen-agen pada semua tingkatan mereka. Brown (dalam Karwono 2008) mendefinisikan capacity building sebagai suatu proses yang dapat meningkatkan kemampuan seseorang, suatu organisasi atau suatu sistem untuk mencapai tujuan yang dicita -citakan. Sedangkan Morison (dalam Karwono2008) melihat capacity building sebagai suatu proses untuk melakukan sesuatu, atau serangkaian kegiatan, perubahan multilevel di dalam individu dan organisasi dan system dalam rangka untuk memperkuat kemampuan penyesuaian individu dan organisasi sehingga dapat tanggap terhadap perubahan lingkungan yang ada. Artinya tahapanpengembangan kapasitas dapat dilakukan pada level individu, organisasi dan sistem. Pada level individu, pengembangan kapasitas dilakukan pada aspek pengetahuan, keterampilan, kompetensi dan etika individu. Pada level kelembagaan, pengembangan kapasitas dapat dilakukan pada dan semua sektor meningkatkan kapasitas

12

aspek sumberdaya, katatalaksanaan, struktur organisasi, dan sistem pengambilan keputusan. Pada level sistem, pengembangan kapasitas dapat dilakukan pada aspek peraturan perundangan dan kebijakan pendukung. Selanjutnya Karwono (2008) menyampaikan tingkatan pengembangan kapasitas tersebut pada Gambar 2.1

Gambar 2.1 Tingkatan Pengembangan Kapasitas

Tingkat Individu

Pengetahuan, Ketermpilan, Kompetensi, dan Etika

Tingkat Kelembagaan

Sumberdaya Ketatalaksanaan Struktur Organisasi System pengambilan

Kapasitas Pemerintahan Daerah

keputusan

Tingkat Sistem

Peraturan Perundangan Kebijakan Pendukung

Sumber: Karwono, 2008

2.2. Kompetensi Profesional Guru Menurut keputusan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara No. 26 tahun 1989 tentang angka kredit bagi jabatan guru dalam lingkungan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan pasal 1 ayat 1 bahwa

13

guru adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang diberi tugas, wewenang, dan tanggung jawab oleh pejabat yang berwenang untuk melaksanakan pendidikan di sekolah. Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan adalah adalah kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. Guru sebagai tenaga kependidikan merupakan komponen yang sangat penting peranannya dalam proses pendidikan di samping komponenkomponen lainnya. Kehadiran guru dalam proses mengajar belum bisa digantikan oleh alat-alat lain, seperti dengan mesin, radio, tape recorder bahkan dengan komputer sekalipun tetap kehadirannya tidak bisa digantikan. Hal ini karena dalam proses belajar mengajar masih terlalu banyak unsur-unsur kemanusiaan yang dibutuhkan, antara lain kepribadian, perasaan, sikap, nilai motivasi, kebiasaan dan lain sebagainya yang dapat mendukung dalam pelaksanaan proses belajar mengajar. Dilihat dari pengabdiannya serta tugas-tugas yang harus dilaksanakannya, ternyatanya jabatan guru bukan merupakan pekerjaan yang mudah, melainkan memerlukan suatu keahlian khusus yang mungkin tidak dimiliki oleh setiap orang. Istilah profesionalisme berasal dari kata profession. Profession mengandung arti yang sama dengan kata occupation atau pekerjaan yang memerlukan keahlian yang diperoleh melalui pendidikan atau latihan khusus (Arifin, 2000:105)

14

Goods dictionary of education mendefinisikan profesi sebagai suatu pekerjaan yang meminta persiapan spesialisasi yang relatif lama di perguruan tinggi dan dikuasai oleh suatu kode etik yang khusus (Sutisna, 1993). Secara sederhana pekerjaan yang bersifat profesional adalah pekerjaan yang hanya dapat dilakukan oleh mereka yang secara khusus disiapkan untuk itu dan bukan pekerjaan yang dilakukan oleh mereka yang karena tidak dapat atau tidak memperoleh pekerjaan lainnya (Sudjana, 2001) Dengan demikian pekerjaan yang bersifat profesional dapat diartikan sebagai suatu bidang keahlian yang khusus untuk menangani suatu pekerjaan tertentu. Profesionalisme juga dapat berarti suatu visi bahwa suatu keahlian tertentu serta keahlian itu hanya didapat melalui pendidikan yang khusus. Pekerjaan profesional merupakan suatu pekerjaan yang sesuai dengan hati nurani yang didukung oleh ilmu pengetahuan yang sesuai atau yang mendukung pekerjaan tersebut, dengan kata lain pekerjaan profesional bukan pekerjaan yang bersifat alternatif. Secara populer seorang pekerja di bidang apapun asal dia mampu bekerja dengan baik sering disebut sebagai orang yang profesional. Seorang pekerja profesional dalam bahasa keseharian tersebut dapat diartikan mereka yang bekerja dengan baik dan trampil, walaupun ketrampilan yang dimiliki itu hanya dapat karena dorongan minat dan rasa senang juga didapat karena belajar dari kebiasaan.

15

Pengertian jabatan profesional mesti dibedakan dengan jenis pekerjaan yang bisa dilakukan lewat pembiasaan melakukan ketrampilan tertentu dan pekerjaan yang bersifat sebagai warisan dari orang tua atau para pendahulunya. Menurut Nana Sudjana (2001) ada beberapa ciri pokok pekerjaan yang bersifat profesional. Ciri pertama bahwa pekerjaan itu dipersiapkan melalui proses pendidikan dan latihan secara formal. Ciri kedua pekerjaan tersebut mendapat pengakuan dari masyarakat. Ciri ketiga adanya organisasi profesi seperti IDI, PGRI, PERSAHI dan lainnya. Ciri keempat mempunyai kode etik, sebagai landasan dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab pekerjaan profesi tersebut. Jadi suatu pekerjaan yang bersifat profesional harus mempunyai ciri-ciri tertentu antara lain : 1. Orang-orang yang akan mengisi pekerjaan tersebut harus menjalani suatu persiapan khusus dalam tempo tertentu untuk mempelajari serta mendapat pengetahuan yang khusus mengenai konsep-konsep sekaligus prinsip pekerjaan tersebut. 2. Pekerjaan tersebut diakui oleh masyarakat sehingga mendapat tempat tersendiri. 3. Mempunyai organisasi profesi sebagai wadah dan sandaran hukum profesi, sehingga segala ketentuan yang berkaitan dengan

keprofesiannya dapat selalu ditingkatkan karena adanya wadah untuk menyalurkan pikiran-pikiran dari setiap anggotanya, seperti IDI dan PGRI.

16

4.

Mempunyai kode etik sebagai landasan dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab pekerjaan profesi tersebut.

5.

Tenaga kerja profesional dituntut untuk mempunyai wawasan nasional yang luas, sehingga pilihan jabatan dan kerjanya didasari oleh kemampuan serta pribadinya (tidak sekedar ikut-ikutan), bersikap positif terhadap pekerjaannya dan mempunyai motivasi untuk berkarya dengan sebaik-baiknnya.

6.

Kualifikasi guru pendidikan agama Islam Pekerjaan guru merupakan pekerjaan profesional yang

membutuhkan kualifikasi tertentu yang dimiliki oleh guru dan belum tentu dimiliki oleh orang lain. Seseorang guru dapat dikatakan kompeten dalam bidang pengajaran manakala mampu menguasai keahlian yang sesuai dengan tuntutan belajar, sehingga ia berhak memiliki wewenang dan tanggung jawab dalam pelayanan pembelajaran. Kecakapan kerja yang dimiliki guru tersebut dapat diwujudkan dalam perbuatan yang nyata serta bermakna, bernilai sosial, dan memiliki kriteria tertentu yang dapat diakui oleh orang lain yang seprofesi maupun oleh lingkungan masyarakat tempat ia bekerja.Pada dasarnya tenaga profesional adalah mereka yang bekerja dengan bertumpu pada kompetensi. Untuk mengembangkan profesionalisme pendidik maka dibutuhkan adanya usaha untuk memantapkan kompetensi pendidik. Kompetensi adalah kemampuan melaksanakan sesuatu yang diperoleh melalui pendidikan dan latihan (Sahertian dan Sahertian, 2000)

17

Jadi

kompetensi

merupakan

kemampuan

yang

memadai

untuk

melaksanakan suatu pekerjaan yang didapat melalui jalur pendidikan dan latihan. Kompetensi keguruan merupakan salah satu hal yang harus dimiliki serta dikuasai oleh para guru dalam jenjang pendidikan apapun. Dengan kompetensi ini guru-guru dapat mengembangkan profesinya sebagai pendidik yang baik, mereka dapat mengendalikan serta dapat mengatasai berbagai kesulitan dalam melaksanakan kewajibannya. Di samping itu mereka akan mengerti dan sadar akan tugas serta kewajiban yang disandangnya sebagai pendidik yang baik yang didambakan oleh semua masyarakat terutama yang menitipkan putera-puteri mereka untuk didik. Cooper (2000) menyatakan empat kompetensi guru, yakni (a) mengetahui pengetahuan tentang belajar dan tingkah laku manusia, (b) mempunyai pengetahuan dan menguasai bidang studi yang dibinanya, (c) mempunyai sikap yang tepat tentang diri sendiri, sekolah, teman sejawat, dan bidang studi yang dibinanya, dan (d) mempunyai keterampilan dalam teknik mengajar (Cece dan Trabani, 2000). Berdasarkan pendapat Cooper seperti tersebut di atas maka selayaknya setiap guru harus mempunyai empat kompetensi, yaitu: a. Setiap guru harus menguasai teknik mengenai cara-cara belajar yang efektif dan efesien, mampu serta memahami kurikulum dengan baik, dapat mengajar di kelas, mau dan mampu menjadikan dirinya sebagai model untuk peserta didik, bisa memahami dan menguasai teknik-

18

teknik

pemberian

bimbingan,

mampu

membuat

dan

dapat

melaksanakan evaluasi dan lain-lainnya. b. Setiap guru harus menguasai bidang studi yang diajarkannya. Guru harus menguasai arti dan isi bidang studi yang dipegangnya. Guru harus mengetahui media yang harus digunakan dalam proses belajar mengajar. Jelasnya para guru dituntut untuk menguasai bidang studi yang akan diajarkannya baik mengenai penguasaan materinya, pengembangannya, keterampilan mengajarkannya, sanggup

menggunakan media pengajaran yang tersedia dan dapat mencari atau membuat alat pengajaran darurat apabila alat pengajaran yang diperlukan tidak tersedia, serta harus mengetahui tujuan bidang studi itu diajarkan dan terampil dalam mengavaluasinya. c. Setiap guru harus mempunyai kompetensi dalam bentuk kemampuan mengenal dan menghayati perilaku serta etika dalam kehidupan seharihari yang sesuai dengan pancasila dan ajaran agama serta mampu mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. d. Sebagai guru yang memiliki pengetahuan harus ikut bertanggung jawab dan turut serta dalam usaha memajukan ilmu pengetahuan, terutama ilmu pengetahuan yang telah menjadi spesialisasinya melalui berbagai penelitian dan pengembangan. Kompetensi itu bersifat kognitif, afektif maupun performance.

Kompetensi bersifat kognitif maksudnya adalah seorang guru harus mempunyai pengertian serta pengetahuan tentang apa yang sedang

19

diajarkan. Kompetensi bersifat afektif maksudnya adalah seorang guru harus memiliki sikap dan nilai-nilai yang terkandung dalam apa yang sedang diajarkan. Yang dimaksud kompetensi bersifat performance adalah bahwa seorang guru hendaknya mempunyai sikap dan perilaku yang dapat mencerminkan pemahaman dan keterampilan profesinya (Sahertian dan Sahertian, 2000) Secara lebih luas ketiga sifat kompetensi guru itu dapat dijelaskan sebagai berikut: a. Kompetensi guru bersifat kognitif artinya kompetensi guru yang berkaitan dengan masalah intelektualitas guru seperti pemahaman dan penguasaan apa yang sedang diajarkan, pengetahuan tentang tata cara mengajar, pengetahuan tentang belajar sekaligus tingkah laku individu peserta didik, pengetahuan mengenai bimbingan penyuluhan,

pengetahuan mengenai administrasi kelas, pengetahuan mengevaluasi belajar siswa, pengetahuan mengenai hidup kemasyarakatan, dan pengetahuan umum. b. Kompetensi bersifat afektif artinya kompetensi guru yang berhubungan dengan masalah sikap guru dalam menjiwai apa yang diajarkan dan berbagai hal yang berkaitan dengan tugas dan profesinya sebagai pendidik. Seorang guru harus merasa senang denga bidang studi yang diembannya, mempunyai keinginan yang keras dalam meningkatkan hasil pekerjaannya.

20

c.

Kompetensi guru bersifat performance artinya kompetensi guru dalam berbagai keterampulan dan perbuatan, seperti keterampilan memakai alat bantu pengajaran, keterampilan bersama mengajar, dengan menilai peserta dan didik,

membimbing,

berkomunikasi

keterampilan dalam melaksanakan administrasi kelas, keterampilan dalam membuat persiapan mengajar, dan lain sebagainya. Meskipun ketiga sifat kompetensi itu kelihatan terpisah-pish, tetapi dalam pelaksanannya saling berhubungan dan saling membutuhkan.

Secara umum kompetensi tenaga kependidikan terklasifikasi menjadi tiga jenis, yaitu kompetensi pribadi, kompetensi profesional dan kompetensi sosial (Rusyan, 1990 : 17). Ketiga kompetensi keguruan itu merupakan landasan dalam upaya mengembangkan sistem pendidikan bagi para tenaga pendidik. 1) Kompetensi pribadi Kompetensi pribadi dari seorang guru merupakan modal dasar bagi guru tersebut dalam melaksanakan tugasnya secara profesional. Pada dasarnya kegiatan belajar mengajar merupakan interaksi antara guru dengan muridnya dan murid dengan sesamanya. Setiap guru harus mampu menghayati sekaligus mengamalkan nilai-nilai kehidupan. Mengamalkan nilai-nilai kehidupan menandakan bahwa guru yang bersangkutan mengetahui, mau, dan melaksanakan perbuatan konkrit yang baik. Setiap guru hendaknya senantiasa berlaku jujur dan

21

bertanggung jawab atas segala yang dilakukan. Sikap jujur dan bersedia bertanggung jawab atas segala tindakan keguruannya merupakan realisasi kedewasaan dan kesusilaan hidupbya juga sebagai pengakuan akan berbagai keterbatasan senantiasa akan berbagai keterbatasan pembenahan yang atau

dimilikinya

yang

memerlukan

pengembangan. Sikap pribadi guru yang mencerminkan jiwa Pancasila, UUD 1945, dan menjunjung nilai-nilai budaya bangsa, bersikap terbuka, berani bertanggung jawab, dan mau serta mampu menilai diri sendiri, mereka inilah yang berkompeten. 2) Kompetensi profesional Kompetensi profesinal merupakan kemampuan dalam penguasaan akademik. Secara garis besar kompetensi profesional keguruan meliputi: a) Penguasaan bahan yang diajarkan, meliputi: penguasaan bidang studi serta kurikulum sekolah penguasaan bahan ajar wajib (pokok), bahan ajar pengayaan, dan bahan ajar penunjang untuk keperluan pengajaran. b) Kemampuan dalam mengelola proses belajar mengajar, meliputi: kemampuan dalam merumuskan tujuan instruksional kemampuan dalam penguasaan methode mengajar kemampuan dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar

c) kemampuan dalam mengelola kelas, meliputi:

22

mampu menciptakan situasi kelas yang kondusif mampu mengatur tata ruang kelas

d) Kemampuan dalam menggunakan media dan sumber pengajaran meliputi: dapat mengenal, memilih serta menggunakan media

pengajaran dengan baik bila dibutuhkan dapat membuat alat bantu pelajaran

e) Memahami landasan-landasan kependidikan. Guru diharapkan dapat menjadi pengaraj dan penggerak agar pesrta didik dapat menginvestasikan seluruh hasil belajarnya untuk perkembang lebih lanjut. f) Kemampuan dalam mengelola interaksi belajar mengajar. Guru menguasai seni berkomunikasi, mengetahui cara-cara memotivasi peserta didik untuk terus belajar. g) Kemampuan dalam menilai hasil pembelajaran. Guru hendaknya memahami teknik-teknik dan prosedur penilaian. h) Mengenal fungsi layanan bimbingan dan penyuluhan i) j) Mampu ikut penyelenggaraan administrasi sekolah Mampu menafsirkan hasil-hasil penelitian untuk perbaikan pengajaran. 3) Kompetensi sosial Kompetensi sosial guru merupakan kemampuan guru yang berhubungan dalam partisipasi sosial dalam kehidupan sehari-hari di

23

masyarakat. Guru diharapkan dapat mempersiapkan para peserta didik untuk menjadi anggota masyarakat yang baik. Guru mampu berperan dalam melestarikan budaya masyarakat. Bersikap kritis dan selektif. Selalu aktif dalam berbagai kegiatan sosial, baik di lingkungan sekolah maupun di lingkungan masyarakat pada umumnya. Guru selalu siap untuk menyumbangkan kemampuan yang dimilikinya tanpa

memperhitungkan keuntungan diri sendiri secara berlebihan. Guru mampu berperan sebagai pemimpin, baik di sekolah maupun di masyarakat. Di sekolah ia mampu menciptakan situasi sekolah yang kondusif untuk belajar mengajar, di masyarakat ia mampu menjadi penggerak kemajuan masyarakat. Setiap orang dapat dengan mudah untuk mengatakan bahwa seseorang itu memiliki kepribadian yang baik dan menyenangkan, atau sebaliknya memiliki kepribadian yang buruk yang senantiasa merugikan orang lain. Kepribadian yang sesungguhnya adalah abstrak (maknawi), sukar dilihat atau diketahui secara nyata, yang dapat diketahui adalah penampilan atau bekasnya dalam segala segi dan aspek kehidupan (Zakiah, 2000) Kepribadian yang didukung oleh seluruh anggota badan (pikiran, perasaan dan perbuatan) dan dapat menghadapi setiap persoalan secara cermat dan tepat. Pikirannya dapat bekerja dengan tenang, sehingga segala masalah dapat dipahami secara wajar dan obyektif. Melihat berbagai kelakuan murid-muridnya yang bermacammacam, ia dapat memahami secara sesuai dengan perkembangan jiwa

24

yang sedang dialami mereka. Pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan murid-muridnya bisa ditanggapi secara obyektif, artinya tidak diikuti dengan persangkaan atau emosi yang tidak menyenangkan. Perasaan serta emosi guru yang dimiliki kepribadian yang terpadu akan kelihatan stabil, optimis dan dapat menyenangkan orang lain, sehingga setiap murid- muridnya merasa diakui juga disayangi oleh gurunya, bagaimanapun sikap dan tingkah laku yang mereka perbuat. Guru yang sering marah-marah akan membuat murid-muridnya ketakutan. Ketakutan itu dapat mejadi bibit kebencian mereka kepada guru tersebut. Jika keadaan ini terus berlanjut, maka bimbingan dan pendidikan yang dijalankan oleh guru tersebut tidak akan berhasil. Perilaku guru juga merupakan bagian dari kepribadian yang akan ditiru oleh murid-muridnya terutama yang masih kecil seperti sekolah dasar. Seorang guru tidak membeda-bedakan murid-muridnya. Sikap pilih kasih merupakan suatu hal paling cepat dirasakan oleh murid-murid, karena setiap murid senantiasa mengharapkan perhatian dan kasih sayang gurunya. Kompetensi diartikan sebagai pengetahuan keterampilan dan nilai-nilai dasar yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak. Kompetensi yang dimiliki oleh setiap guru akan

menunjukkan kualitas guru yang sebenarnya. Standar kompetensi guru adalah suatu ukuran yang ditetapkan atau dipersyaratkan dalam bentuk penguasaan pengetahuan dan perilaku perbuatan bagi seseorang guru

25

agar berkelayakan untuk menduduki jabatan fungsional sesuai bidang tugas, kualifikasi dan jenjang pendidikan. Seiring dengan dikeluarkannya Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, pada pasal 10 ayat (1) menyatakan Kompetensi guru sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional yang diperoleh melalui pendidikan profesi. Bahwa guru yang profesional itu memiliki empat kompetensi atau standar kemampuan yang meliputi kompetensi Kepribadian, Pedagogik, Profesional, dan Sosial. Kompetensi guru adalah kebulatan pengetahuan , keterampilan dan sikap yang berwujud tindakan cerdas dan penuh tanggung jawab dalam melaksanakan tugas sebagai agen pembelajaran. Sebagai agen pembelajaran maka guru dituntut untuk kreatif dalam mnenyiapkan metode dan strategi yang cocok untuk kondisi anak didiknya, memilih dan menetukan sebuah metode pembelajaran yang sesuai dengan indikator pembahasan. Dengan sertifikasi dan predikat guru profesional yang disandangnya, maka guru harus introspeksi diri apakah saya sudah mengajar sesuai dengan caracara seorang guru profesional. Sebab disadarai atau tidak banyak diantara kita para pendidik belum bisa menjadi guru yang profesional sebagai mana yang diharapkan dengan adanya sertifikasi guru sampai saat ini. Keempat kompetensi professional guru dapat dijelaskan sebagai berikut.

26

1) Kompetensi Pedagogik,

adalah kemampuan personal

yang

mencerminkan kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif dan berwibawaKemampuan pemahaman terhadappeserta didik,

perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, evaluasi hasil belajar, dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya. kompetensi Pedagogik adalah : a) Memahami peserta didik secara mendalam yang meliputi memahami peserta didik dengan memamfaatkan prinsipprinsip perkembangan kognitif, prinsip-prinsip kepribadian, dan mengidentifikasi bekal ajar awal peserta didik. b) Merancang pembelajaran, termasuk memahami landasan pendidikan untuk kepentingan pembelajaran yang meliputi memahmi landasan pendidikan, menerapkan teori belajar dan pembelajaran, menentukan strategi pembelajaran berdasarkan karakteristik peserta didik, kompetensi yang ingin dicapai, dan materi ajar, serta menyusun rancangan pembelajaran Sub kompetensi dalam

berdasarkan strategi yang dipilih. c) Melaksanakan pembelajaran yang meliputi menata latar ( setting) pembelajaran dan melaksanakan pembelajaran yang kondusif. d) Merancang dan melaksanakan evaluasi pembelajaran yang meliputi merancang dan melaksanakan evaluasi (assessment)

27

proses dan hasil belajar secara berkesinambungan denga berbagai metode,menganalisis hasil evaluasi proses dan hasil belajar untuk menentukan tingkat ketuntasan belajar ( mastery level), dan memamfaatkan hasil penilaian pembelajaran untuk perbaikan kualitas program pembelajaran secara umum. e) Mengembangkan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensinya meliputi memfasilitasi peserta didik untuk pengembangan berbagai potensi akademik, dan

memfasilitasipeserta didik untuk mengembangkan berbagai potensi nonakademik. 2) Kompetensi kepribadian, Adalah kemampuan personal yang mencerminkan kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif dan berwibawa, menjadi teladan bagi peserta didik, dan berakhlak mulia. Sub kompetensi dalam kompetensi kepribadian meliputi : a) Kepribadian yang mantap dan stabil meliputi bertindak sesuai dengan norma sosial, bangga menjadi guru, dan memiliki konsistensi dalam bertindak sesuai dengan norma. b) Kepribadian yang dewasa yaitu menampilkan kemandirian dalam bertindak sebagai pendidik dan memiliki etod kerja sebagai guru. c) Kepribadian yang arif adalah menampilkan tindakan yang didasarkan pada kemamfaatan peserta didik, sekolah dan

28

masyarakat dan menunjukkan keterbukaan dalam berpikir dan bertindak. d) Kepribadian yang berwibawa meliputi memiliki perilaku yang berpengaruh positif terhadappeserta didik dan memiliki perilaku yangh disegani. e) Berakhlak mulia dan dapat menjadi teladan meliputibertindak sesuai dengan norma religius (imtaq, jujur, ikhlas, suka menolong) dan memiliki perilaku yang diteladani peserta didik. 3) Kompetensi professional, adalah penguasaan materi pembelajaran secara luas dan mendalam, yang mencakup penguasaan materi kurikulummata pelajaran di sekolah dan substansi keilmuan yang menaungi materinya, serta penguasaan terhadap struktur dan metodologi keilmuannya. Profesional adalah : a) Menguasai substansi keilmuan yang terkait dengan bidang studi yang meliputi memahami materi ajar yang ada dalam kurikulum sekolah, memahami struktur, konsep dan metode keilmuan yang menaungi atau koheren dengan materi ajar, memahami hubungan konsep antar nmata pelajaran terkait, dan menerapkan konsep-konsep keilmuan dalam kehidupan seharihari. Sub kompetensi dalam kompetensi

29

b) Menguasai struktur dan metode keilmuan yang meliputi menguasai langkah-langkah penelitian dan kajian kritis untuk membperdalam pengetahuandan materi bidang studi. 4) Kompetensi sosial, adalah kemampuan guru untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, tenaga

kependidikan, orang tua/wali peserta didik, dan masyarakat sekitar a) berkomunikasi lisan dan tulisan b) menggunakan teknologi fungsional c) bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, orang tua/wali peserta didik d) bergaul secara santun dengan masyarakat sekitar. komunikasi dan inforrmasi secara

2.3. Pengertian Sertifikasi Sertifikasi adalah proses pemberian sertifikat pendidik untuk guru. Sertifikasi ini diberikan kepada para guru untuk memenuhi standar professional guru.Sertifikasi bagi guru prajabatan dilakukan melalui pendidikan profesi di LPTK yang terakreditasi dan ditetapkan pemerintah diakhiri dengan uji kompetensi. Sertifikasi guru dalam jabatan dilakukan sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidkan Nasional Nomor 18 Tahun 2007, yakni dilakukan dalam bentuk portofolio. Penilaian portofolio ini digunakan sebagai pengakuan atas standar profesionalitas guru dalam bentuk kumpulan dokumen yang menggambarkan kualitas guru yang

30

mengarah pada sepuluh komponen,yaitu kualifikasi akademik, pendidikan dan pelatihan, pengalaman mengajar, perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran, penilaian dari atasan dan pengawas, prestasi akademik, karya pengembangan profesi, keikutsertaan dalam forum ilmiah, pengalaman organisasi di bidang ke pendidikan dan sosial, penghargaan yang relevan dengan bidang pendidikan.

2.4. Tujuan dan Manfaat Sertifikasi Menurut Undang-undang guru dan dosen, sertifikai sebagai bagian dari peningkatan mutu guru dan peningkatan kesejahteraannya. Oleh karena itu lewat sertifikasi ini diharapkan guru menjadi pendidik yang professional yaitu dengan dibuktikan pemilikan sertifikan pendidik setelah dinyatakan lulus uji kompetensi. Kompetensi guru teridi atas kemampuan: 1. 2. Mengenal secara mendalam peserta didik yang hendak dilayani Menguasai bidang ilmu sumber bahan ajar, baik dari segi disciplinary content knowledge maupn pedagogical content knowledge 3. 4. Kemampuan menyelenggarakan pembelajaran yang mendidik Mengembangkan kemampuan yang professional secara berkelanjutan merupakan kompetensi akademik dari seorang guru (Muslich, 2007:8)

2.5. Proses Mengikuti Sertifikasi Guru Program sertifikasi bagi guru diperuntukan bagi guru yang telah ada baik negeri maupun swasta yang belum memiliki sertifikasi profesi guru.

31

Program sertifikasi ini dapat diikuti diperuguran tinggi yang memiliki program pengadaan tenaga kependidikan yang terakreditasi dan ditetapkan oleh pemerintah. Sebelum mengikuti tahap sertifikasi, guru harus menyiapkan berbagai macam dokumen guna mendukung proses kelulusan tes. Program sertifikasi guru dalam jabatan ini, sertifikat gru sebagai profesi dapat diperoleh melalui: 1. Proses pendidikan profesi terlebih dahulu yang dilanjutkan dengan uji sertifikasi (bila lulus uji sertifikasi) 2. Uji sertifikasi langsung sebagai bentuk kemampuan komptensi keprofesian guru sebagai agen pembelajaran oleh perguruan tinggi terakreditasi yang ditetapkan oleh pemerintah ( bila lulus dalam uji sertifikasi (Sarimaya, 2008:25)

32

Sertifikat Pendidik

Guru dalam Jabatan S1/D4

Penilian Portofolio

Kegiatan Melengkapi Portofolio

DIKLAT PROFESI GURU


LULUS

Pelaksanaan DIKLAT

Lulus

LULUS
DINAS PENDIDIKAN

TIDAK LULUS

Ujian Ulang

Gambar: Prosedur Sertifikasi Guru dalam Jabatan (Muslich, 2007:22)

Berdasarkan Gambar di atas, prosedur bagi guru dalam jabatan dapat dijelaskan sebagai berikut: 1) Guru peserta sertifikasi, menyusun dokumen portofolio dengan mengacu pada panduan penyusunan perangkat sertifikasi bagi guru dalam jabatan 2) Dokumen portofolio yang telah disusun diserahkan kepada dinas penidikan Kabupaten atau Kota untuk diteruskan kepada LPTK induk untuk di nilai oleh asesor di rayon tersebut.

33

a.

Hasil penilain portofolio perserta sertifikasi bila mencapai skor minimal kelulusan dan dinyatakan lulus akan memperoleh sertifikat pendidik

b.

Hasil penilaian portofolio perserta sertifikasi yang belum mencapai skor minimal kelulusan, rayon LPTK akan merekomendasikan

kepada pserta dengan alternative sebagai berikut: i. Melakukan kegiatan untuk melengkapi kekurangan dokumen portofolio ii. Mengikuti pendidikan dan pelatihan profesi guru (diklat) profesi guru atau DPG) yang diakhir dengan ujian iii. Materi DPG mencakup 4 kompetensi yaitu kepribadian, pedagogic, professional dan sosial c. Pelaksanaan DPG diatur oleh LPTK penyelenggara dengan memperhatikan skor hasil penilian portifolio dan rambu-rambu yang ditetapkan oleh KSG i. Peserta DPG yang lulus ujian akan memperoleh sertifikat pendidik ii. Peserta yang tidak lulus diberi kesempatan sebanyak dua kali, dengan tenggang waktu sekurang-kuranngya dua minggu. Apabila tidak lulus peserta diserahkan kembali ke dinas pendidikan kabupaten atau Kota

34

d.

Untuk menjamin standarisasi prosedur dan mutu lulusan maka rambu-rambu mekanisme materi dan system ujian DPG

dikembangkan oleh konsorsium sertifikasi guru (KSG)

2.6.

Kerangka Pemikiran Kompetensi Profesional yaitu kemampuan yang harus dimiliki guru dalam perencanaan dan pelaksanaan proses pembelajaran. Guru mempunyai tugas untuk mengarahkan kegiatan belajar siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran, untuk itu guru dituntut mampu menyampaikan bahan pelajaran dengan baik (www.m-edukasi.we.id). Untuk meningkatkan profesionalisme guru dibutuhkan peran serta semua pihak untuk saling memberikan keteladanan sehingga guru yang belum profcesional menjadi profcsional dan yang sudah profesional menjadi lebih professional (Idris, 2004). Paling tidak ada empat (4) program yang dapat dijadikan strategi meningkatkan profesionalisme guru, yaitu: 1). Program Pre Service Education yaitu upaya meningkatkan profesionalisme dengan penyaringan yang selektif terhadap calon guru dengan mcmperhatikan kualitas dan moralnya. 2). Program In Service Education yaitu memotivasi guru agar dapat memperoleh pendidikan yang lebih tinggi melalui pendidikan lanjutan. Tentu hal ini berangkat dari guru yang bersangkutan dalam artian lembaga sekolah mengusahakan agar para guru mendapatkan

kesempatan untuk belajar yang lebih tinggi baik melalui program

35

beasiswa atau atas inisiatif sendiri. Guru harus didorong untuk meningkatkan pengetahuannya tentang perkembangan masalahmasalah pendidikan, untuk menghindari kemungkinan bahwa guru akan ketinggalan dari kemajuan-kumajuan dibidang pendidikan. Karena itu guru wajib memperbarui dan meningkatkan pendidikannya untuk mempertinggi taraf keprofesionalnya. 3). Program In Service Training yaitu suatu aktivitas yang berupa pelatihanpelatihan, penataran, workshop, kursur-kursus, seminar, diskusi atau mimbar, baik yang dilakukan oleh intrn kelembagaan atau ekstrn kelembagaan. 4). Program On Service Training yaitu melalui kegiatan tindak lanjut atau Follow Up yang dilakukan dengan mengadakan pertemuan berkala atau rutin diantara para guru dan agar selalu memelihara hubungan sejawat keprofesian, semangat kekeluargaan dan kesetiakwanan sosial. Selengkapnya dapat dilihat pada Gambar 2.2 berikut:

36

Gambar 2.2 Kerangka Pemikiran


Strategi Peningkatan Kompetensi Profesional Guru

Profil Guru

Deskriptif Statistik (Masson, 1995: Ningsih (2011) Focus Group Discussion (FGD)

Menentukan Kebijkan dalam meningkatkan Kompetensi Guru SMP Negeri

PPSE

PISE

PIST

POST

Penentuan Prioritas Kebijkan dalam meningkatkan Kompetensi Guru

Analysis Hierarchy Process (AHP)

Strategi Peningkatan Kompetensi Guru SMP Negeri Komwil 05 Kab. Tegal

2.7. Penelitian Terdahulu Beberapa penelitian yang sesuai dengan penelian ini diantaranya adalah sebagai berikut: 1). Ali Mahmudi (2009) dengan judul Mengembangkan Kompetensi Guru Melalui Lesson Study. Makalah di muat pada Jurnal Forum Kependidikan FKIP UNSRI Volume 28, Nomor 2, Maret 2009, ISSN 0215-9392. Hasil penelitian Salah satu metode yang diyakini dapat mendukung tumbuhnya kompetensi guru, selain melalui pendidikan

37

profesi, adalah kegiatan

lesson study.

Lesson study merupakan

kegiatan kolaboratif yang dilakukan oleh sekelompok guru dalam rangka meningkatkan kinerja dan kualitas pembelajaran mereka yang pada ujungnya dapat meningkatkan kompetensi mereka. 2). Casmudi (2010) Kompetensi Guru Pasca Sertifikasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Kompetensi Guru pasca Sertifikasi angkatan 2006-2009, sebanyak 10% kompetensi Pedagogik pada indikator pengelolaan kelas merupakan peroleh tertingi. indikator evaluasi menggambarkan bagian dari tugas utama guru, namun masih mengalami kendala pemahaman dan implementasinya. kompetensi Akademik diperoleh angkat tertinggi dari indikator penguasaan materi sesuai dengan kondisi aktual. kompetensi kepribadian dalam dan profesioalisme

menyelesaikan permalahan anak dapat dilaksanakand dengan baik. kompetensi sosial pemanfaatan teknologi menjadi hambatan besar bagi guru-guru yang mempunyai masa kerja lebih lama terlebih menjelang purna tugas. 3). Sri Lestari (2010) dengan judul Dampak Sertifikasi Guru Terhadap Kinerja Guru MTs N Mlinjon Filial Trucuk. Hasil dari penelitian ini menyimpulkan bahwa (1) Sertifikasi di MTs N Mlinjon Filial Trucuk Klaten dilaksanakan di bawah naungan Departemen Agama, (2) Sertifikasi berpengaruh terhadap kinerja guru MTs N Mlinjon Filial Trucuk Klaten.

38

4). Firman Parlindungan (2009) dengan judul Pengaruh Negatif Sertifikasi Guru Berbasis Portofolio Terhadap Kinerja Dan Kompetensi Guru . Hasil dari penelitian ini menyimpulkan bahwa (1) Pengaruh negatif sertifikasi guru disebutkan: berbasis portofolio yang terhadap kompetensi guru Certificate-Oriented, miskin

Menjadi

sosok

keterampilan dan kreatifitas, degradasi semangat mengembangkan diri, merosotnya kompetensi profesi, (2) Cara mengantisipasi pengaruh negative sertifikasi guru berbasis portofolio terhadap kinerja dan kompetensi guru menyebutkan: Mensosialisasikan dan meningkatkan pengawasan sertifikasi, meningkatkan suguhan Up Grading untuk para guru. 5). Koes Hendratno (2010) dengan judul Pengaruh Persepsi Sertifikasi Guru dan Kompetensi Guru Terhadap Motivasi Kerja Guru Pada Guru SMA Negeri 2 Surakarta. Hasil penelitian ini menyimpulkan bahwa: terdapat pengaruh persepsi sertifikasi guru terhadap motivasi kerja guru, pengaruh kompetensi pedagogik guru terhadap motivasi kerja, pengaruh persepsi sertifikasi guru dan kompetensi guru terhadap motivasi kerja guru. 6). Endah Retno Dwi Haryati. (2012) dengan judul Pengaruh Sertifikasi Guru melalui jalur Portofolio dan jalur Pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG) Terhadap Profesionalisme Guru SMK Bisnis Manajemen di Kabupaten Klaten Tahun Pelajaran 2011/2012 menyimpulkan bahwa

39

sertifikasi guru melalui jalur Portofolio dan Pendidikan dan latihan profesi Guru (PLPG) berpengaruh terhadap profesionlisme Guru. 7). Wisnu dan Athana (2010) Pengaruh sertifikasi terhadap kompetensi guru Sekolah Dasar Negeri di Kecamatan Benjeng, Kabupaten Gresik. Hasil penelitian menyimpulkan bahwa sertifkasi berpengaruh terhadap kompetensi Guru Mengajar.

40

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1

Jenis dan Sumber Data Jenis data yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah data subyek, yaitu data penelitian yang berupa opini, sikap atau karakter dari seseorang atau sekelompok orang yang menjadi subyek penelitian/ responden (Indriantoro & Supomo, 2002). Sedangkan sumber data dari penelitian ini adalah sumber data primer, yaitu data penelitian yang diperoleh secara langsung dari sumber data yang dikumpulkan secara khusus dan berhubungan langsung dengan masalah yang diteliti (Indriantoro & Supomo, 2002). Data primer dalam penelitian ini diperoleh dari responden langsung dengan bantuan kuesioner. Selain data primer penelitian ini juga menggunakan data sekunder. Data sekunder adalah jenis data yang bukan diusahakan sendiri pengumpulannnya oleh peneliti (Indriantoro & Supomo, 2002) Data

sekunder penelitian ini diperoleh dari Dinas Penidikan Kabupaten Tegal, SMP Negeri Komwil 05 Kabupaten Tegal literature-literatur, jurnal-jurnal ilmiah, maupun internet (webset) yang relevan dengan penelitian ini.

3.2

Populasi dan Sampel Populasi merupakan kumpulan individu atau obyek penelitian yang memiliki kualitas-kualitas serta ciri-ciri yang telah ditetapkan. Berdasarkan

41

kualitas dan ciri tersebut, populasi dapat dipahami sebagai sekelompok individu atau obyek pengamatan yang minimal memiliki satu persamaan karakteristik (Cooper & Emory, 1995). Sedangkan menurut Ferdinand (2006). Populasi adalah kumpulan individu atau obyek penelitian yang memiliki kualitas serta ciri-ciri yang telah ditetapkan, yang memiliki suatu persamaan karakteristik. Populasi dalam penelitian ini adalah guru SMPN Komwil 5 Kabupaten Tegal yang telah lulus sertifikasi sebanyak 171. Sampel adalah sebagian dari populasi yang memiliki karakteristik relatif sama yang dianggap dapat mewakili populasi ditingkat kesalahan maksimum yang dapat ditoleransi (Sugiyono, 2009; Nawawi, 2003). Dalam penelitian ini terdiri dari sampel key person sebanyak 10 orang untuk menentukan strategi peningkatna kompetensi dengan AHP dan responden Guru sebanyak 50 guru untuk menjawab tujuan penelitian pertama dengan simpel random sampling terkuota, secara lengkap dapat dilihat pada Tabel 3.1 berikut. Tabel 3.1 Distribusi Sampel
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Sekolah SMP N 1 Suradadi SMP N 2 Suradadi SMP N 1 Kramat SMP N 2 Kramat SMP N 1 Warurejo SMP N 2 Warurejo SMP N 3 Warurejo SMP N 1 Tarub SMP N 2 Tarub Jumlah Jumlah Guru Tersertifikasi 17 5 26 25 28 16 4 35 15 171 Jumlah Sampel 5 0 10 5 10 5 0 10 5 50

Sumber: SMP Negeri Komwil 05 Kabupaten Tegal, 2011

42

3.3

Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1) Wawancara. Teknik wawancara dilakukan dengan bantuan pedoman daftar pertanyaan (kuesioner). Wawancara adalah metode

pengumpulan data dengan menggunakan Tanya jawab kepada responden, yaitu dengan menggunakan kuesioner untuk diisi dengan keterangan-keterangan oleh responden. Wawancara dilakukan

terhadap responden dengan media kuesioner yang telah dipersiapkan sebelumnya, namun masih dimungkinkan adanya variasi

pertanyaan yang sesuai dengan situasi pada saat wawancara dilakukan. Kuesioner adalah sejenis pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal-hal yang diketahui (Arikunto, 2000). 2) Observasi, yaitu pengumpulan data untuk mendapatkan informasi obyek penelitian dengan secara langsung mengamati

kegiatan/kejadian pada obyek penelitian. Dalam penelitian ini yang diamati adalah kegiatan-kegiatan pada kantor dinas Kesehetan Kabupaten Tegal. 3) Dokumentasi. Teknik ini digunakan untuk mengakomodasi latar belakang penelitian dan keadaan daerah peneltian yang diperoleh dengan cara mengumpulkan data-data yang berkaitan dengan penelitian baik dari instansi terkait maupun media cetak dan internet.

43

3.4

Teknik Analisis Untuk menganalisis data dalam penelitian ini menggunakan statistik deskripitf untuk menjawab tujuan penelitian pertama dan Analisis Hierarchy Process (AHP) untuk menjawab tujuan penelitian kedua dan ketiga. Langkah-langkah dengan AHP dilakukan sebagai berikut: 1. Strategi peningkatan kompetensi guru mengacu pada Idris (2004) yang terdiri dari (1) Program Pre Service Education yaitu upaya meningkatkan profesionalisme dengan penyaringan yang selektif terhadap calon guru dengan mcmperhatikan kualitas dan moralnya. (2) Program In Service Education yaitu memotivasi guru agar dapat memperoleh pendidikan yang lebih tinggi melalui pendidikan lanjutan (3). Program In Service Training yaitu suatu aktivitas yang berupa pelatihan-pelatihan, penataran, workshop, kursur-kursus, seminar, diskusi atau mimbar, baik yang dilakukan oleh intrn kelembagaan atau ekstrn kelembagaan, (4) Program On Service Training yaitu melalui kegiatan tindak lanjut atau Follow Up yang dilakukan dengan mengadakan pertemuan berkala atau rutin diantara para guru dan agar selalu memelihara hubungan sejawat keprofesian, semangat

kekeluargaan dan kesetiakwanan sosial.

44

2.

Melakukan Focus Group Discussion (FGD) untuk menentukan Kriteria dan strategi kebijakan dalam meningkatkan kompetensi Guru. FGD dilakukan dengan melibatkan semua komponen yang terlibat dalam peningkatkan Kompetensi Guru SMPN Komwil 05 di Kabupaten Tegal diantaranya adalah (1) Pemerintah yang diwakili oleh Dikpora Kabupaten Tegal, (2) Kelompok musyawah Guru, (3) Akademisi dan (4) Tokoh masyarakat yang peduli terhadap pendidikan di Kabupaten Tegal. Hasil FGD berupa kerangka strategi peningkatan kompetensi Guru SMP Negeri di Kabupaten Tegal yang kemudian digunakan untuk Analisis AHP

3.

Selanjutnya Menurut Syamsul (2003) urutan dalam menganalisis AHP adalah: (1) Identifikasi sistem (2) Penyusunan hirarki (3) Penyusunan matriks gabungan (4) Pengolahan vertikal (5) Penghitungan vektor prioritas. Untuk menyelesaikan analisis tersebut akan digunakan bantuan program komputer yakni Expert Choice Versi 9.0. Saaty (1993) untuk menetapkan prioritas elemen-elemen dalam suatu persoalan keputusan dengan membuat pembandingan berpasangan (pairwise comparisons), yaitu setiap elemen dibandingkan

berpasangan terhadap suatu kriteria yang ditentukan. Bentuk dari pada pembandingan berpasangan adalah matrik berikut: C Al A2 A3 A4 Al I A2 1 1 A3 A4

45

Dimana C adalah Kriteria dan A adalah Alternatif. Pengisian matriks banding berpasang memakai bilangan yang menggambarkan relatif pentingnya suatu elemen diatas yang lainnya. Skala itu mendefinisikan dan menjelaskan nilai 1-9 yang ditetapkan bagi pertimbangan dalam membandingkan pasangan elemen yang sejenis di setiap tingkat hierarki terhadap suatu kriteria yang berada setingkat diatasnya. Pengalaman telah membuktikan bahwa Skala dengan Sembilan satuan dapat diterima dan mencerminkan derajat yang mampu membedakan intensitas tata hubungan antar elemen. Skala banding berpasangan yang digunakan dalam

penyusunan AHP untuk menentukan susunan prioritas alternatif dari kriteria guna mencapai sasaran adalah sebagai berikut:

Tabel 3.1 Skala Banding Berpasangan Nilai 1 Kedua faktor sama pentingnya. Faktor yang satu sedikit lebih penting dari pada faktor yang Nilai 3 lainnya Nilai 5 Faktor satu esensial atau lebih penting dari pada faktor lainnya. Nilai 7 Satu faktor jelas lebih penting dari pada faktor lainnya. Nilai 9 Satu faktor mutlak lebih penting dari pada faktor lainnya Nilai-nilai antara, diantara dua nilai pertimbangan yang Mai 2, 4, 6, 8 berdekatan Jika untuk aktivitas i mendapat angka 2 jika dibandingkan Nilai dengan Kebalikan aktivitas j, maka j mempunyai nilai V2 dibanding dengan i.

Setelah semua pertimbangan diterjernahkan secara numerik, validitasnya dievaluasi dengan suatu uji konsistensi. Pada persoalan

46

pengambilan menetapkan

keputusan, prioritas

konsistensi

sampai

kadar atau

tertentu

dalam

untuk

elemen-elemen

aktivitas-aktivitas

berkenaan dengan beberapa kriteria adalah perlu untuk memperoleh basil-basil yang sahib dalam clunia nyata. AHP mengukur

konsistensi menyeluruh dari berbagai pertimbangan melalui rasio konsistensi. Nilai rasio konsistensi hares 10 persen atau kurang (CR<0,1). Jika lebih dari 10%, pertimbangan itu mungkin agak acak dan mungkin perlu diperbaiki. Marimin (2004), pengukuran rasio konsistensi (CR) adalah sebagai berikut:

CR

CI RI

CR : Consistency Ratio CI : Consistency Index RI : Random Index

Nilai Random Index yang dikeluarkan oleh Oarkridge Laboratory adalah : N R I 1 0,0 0 2 0,0 0 3 0,5 8 4 0,9 0 5 1,1 2 6 1,2 4 7 1,3 2 8 1,4 1 9 1,4 5 10 1,4 9 11 1,5 1 12 1,4 8 13 1,5 6

Untuk keperluan pengolahan data pada dasarnya AHP dapat menggunakan dari satu responden ahli. Namun dalam aplikasinya penilaian kriteria dan alternatif dilakukan oleh beberapa ahli multidisipliner. Konskuensinya pendapat beberapa ahli perlu di cek konsistensinya satu per satu, pendapat yang konsisten kemudian digabungkan dengan menggunakan rata-rata geometrik.

X G n n xi

47

BAB IV GAMBARAN UMUM OBYEK PENELITIAN

4.1. MKKS Kabupaten Tegal 4.1.1.Tugas dan Fungsi MKKS Kabupaten Tegal Berdasarkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga MKKS SMP Kabupaten Tegal memiliki tugas pokok yaitu mewujudkan pengabdian melalui peningkatan Profesionalisme dalam mengelola pendidikan dengan melakukan fungsinya secara optimal sebagai Educator, Manager, Administrator, Supervisor, Leader, Inovator, Motivator serta Enterpreneur untuk mengaktualisasikan tugas pokok tersebut. MKKS SMP Kabupaten Tegal melaksanakan fungsinya sebagai berikut : 1. Mewadahi dan menyalurkan aspirasi anggota dalam melaksanakan program pendidikan. 2. Mendukung dan melaksanakan kegiatan pendidikan di Kabupaten Tegal. 3. Mendorong terwujudnya tenaga kependidikan yang profesional dalam rangka peningkatan mutu pendidikan.

4.1.2. Visi, Misi dan Tujuan MKKS Kabupaten Tegal a. VISI Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) membangun bidang

pendidikan dan pelayanan terhadap kebutuhan masyarakat yang sedang dalam proses transpormasi reformasi dan demokrasi menuju era globalisasi.

48

b. MISI 1. Menjalankan organisasi di era globalisasi dengan wawasan mandiri 2. Peningkatan layanan pendidikan pada masyarakat 3. Membangun mutu dan kualitas bidang pendidikan TUJUAN 1. Kebijakan Pemerintah bidang pendidikan yang telah tertuang dalam UUD 1945 dan Undang-undang Nomor : 20 tahaun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dengan segala peraturan pelaksanaannya. 2. Strategi kebijaksanaan pembangunan pendidikan dari Kementrian Pendidikan Nasional dalam rangka peningkatan mutu Sumber Daya Manusia bagi kebutuhan pembangunan nasional. 3. Terciptanya pendidikan yang bermutu dan berkualitas 4.2. Komwil 05 Tarub Komisariat wilayah (komwil) 05 Tarub merupakan salah satu dari 6 komwil di lingkungan Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (DIKPORA) Kabupaten Tegal. Komwil-komwil tersebut adalah; 1. Komwil 01 Margasari 2. Komwil 02 Bumijawa 3. Komwil 03 Slawi 4. Komwil 04 Adiwerna 5 Komwil 05Tarub 6. Komwil 06 Pangkah

49

Komwil 05 Tarub meliputi wilayah 4 kecamatan yaitu Kecamatan Tarub, Kecamatan Kramat, Kecamatan Suradadi, dan Kecamatan Warureja. Komwil 05 Tarub beranggotakan 16 SMP Negeri dan Swasta, yaitu 8 SMP Negeri, 1 SMP Negeri satu atap dan 7 SMP Swasta. 4.3. Komposisi Pengurus 4.3.1. Komposisi Pengurus MKKS Ketua Wakil Ketua Sekretaris : M. Sofam, SP.d, MM : Embong Sugiarto, S.Pd : Abdullah Mufid, BA

Wakil Sekretaris : Subur Utomo, S.Pd Bendahara : Sri Sabaningsih, S.Pd

Wakil Bendahara : M. Bachro, S.Pd Anggota : Sie Bagian Kurikulum Sie Ketenagaan : Walidi, S.Pd : Drs. Chumaedi

4.3.2. Komposisi Pengurus Komwil 05 SMP Kabupaten Tegal Ketua Sekretaris Bendahara Seksi Kekeluargaan Anggota : Abdul Khalim, SP.d. Ina : Jarkoni, SP.d : Suparso, S.Pd, MM : Drs. Djaelani :

1. Drs. Didik Haryadi, M.Pd 2. Drs Uripto, M.Pd

50

3. Drs. Afif Yulianto 4. Indit Indiarto, S.Pd 5. Drs. Wahyono 6. Sukarmanto, S.Ag 7. Zaenal Arifin, S.Pd 8. Sukirman 9. Drs. Bandanuri 10. Sofan Hamid, S.Ag 11. Jamroni, S.Ag 4.4. Lokasi Kantor (Komwil 05 Tarub) Kantor Komwil 05 Tarub Kabupaten Tegal berlokasi di SMP Negeri 1 Tarub Kabupaten Tegal, beralamat di Jalan Projo Sumarto 2 Kecamatan Tarub Kabupaten Tegal.

4.5. Kegiatan Komwil 05 Kabupaten Tegal 1. Mengadakan pertemuan antar anggota secara periodik (sebulan sekali). 2. Mengadakan pertemuan insidental bila ada kegiatan yang harus dikoordinasikan (kegiatan Ujian, UTS dan Ujian Semester). 3. Mengadakan anjangsana/ silaturohim bila ada anggota yang sakit, berangkat haji dan punya hajat. 4. Sebagai katalisator antara Dinas Dikpora dan guru-guru yang ada di Komwil 05.

51

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Profil Responden 5.2 Kondisi Kompetensi Guru SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal 5.3 Analisis Hierarchy Process Tujuan dalam AHP ini adalah Strategi peningkatan Kompetensi Guru di SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal. Berdasarkan kriteria dari hasil prasurvey dan diskusi terhadap key-person yang peduli terhadap kompetensi Guru di Kabupaten Tegal diperoleh susunan kerangka hierarki prioritasnya (Gambar 5.1). Key-person yang berkompeten di antaranya: (1) Pemerintah yang diwakili oleh Pengawas Dinas Dikpora Kabupaten Tegal, (2) Kepala Sekolah di SMP Komwil 05 Kabupaten Tegal (3) Akademisi (Dosen Universitas Panca Sakti Tegal) (4) Tokoh Masyarakat (5) Anggota DPR Kabupaten Tegal (6) Guru di SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal Gambar 5.1 Hirarki Peningkatan Kompetensi Guru STRATEGI PENINGKATAN KOMPETENSI GURU

PPSE

PISE

PIST

POST

A1

A2

A3

A4

A5

A6

A7

A8

A9

A10

A11

A12

A13

52

Keterangan: PPSE PISE PIST POST A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10 A11 A12 A13 = Program Pre Service Education = Program In Service Education = Program In Service Training = Program On Service Training = Melakukan penyaringan yang selektif terhadap moral calon guru = Melakukan penyaringan yang selektif terhadap kualitas calon guru = Melakukan penyaringan yang selektif terhadap tingkat pendidikan calon guru = Memberikan Beasiswa Studi lanjut pada Guru = Mendorong Guru untuk selalu meningkatkan kemampuan KBM = Memberikan penghargaan bagi guru yang memiliki prestasi = Mengirimkan Guru mengikuti Pelatihan character Building = Mengirimkan guru untuk mengikuti workshop/seminar = Mendorong Guru melakukan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) = Mendorong Guru meningkatkan kemampuan IT = Perlu adanya jejaring social pendidikan (forum ilmiah guru) = Mengoptimalkan Forum musyawarah guru mata pelajaran (MGMP) = Mendorong guru untuk mengikuti forum-forum ilmiah

Berdasarkan Kerangka hirarki di atas, selanjutnya data dianalisis dengan expert choice v.9 dengan hasil sebagai berikut:

(a) Landasan Aspek dan Kriteria yang Menjadi Bahan Pertimbangan dalam
Peningkatan Kompetensi Guru di SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal

Strategi peningkatan kompetensi Guru di kabupaten Tegal sangat terkait dengan beberapa program antara lain Program Pre Service Education, Program In Service Education, Program In Service Training, Program On Service Training. Analisis pendapat gabungan dari responden menunjukkan bahwa Program Pre service Education atau PPSE (nilai bobot 0,378) merupakan program yang paling penting untuk segera dilakukan dalam strategi peningkatan kompetensi Guru di Kabupaten Tegal. Program berikutnya berikutnya yang perlu

53

dilakukan adalah Program in Service Training atau PIST (nilai bobot 0,243); PISE (nilai bobot 0,229); dan POST (nilai bobot 0,149). Nilai inconsistensi ratio 0,01 < 0,1 (batas maksimum) yang berarti hasil analisis tersebut dapat diterima. Setiap program yang dipertimbangkan dalam strategi peningkatan Kompetensi Guru di Kabupaten Tegal beserta nilai bobotnya disajikan pada Gambar 5.2

Gambar 5.2 Kriteria dalam Peningkatan Kompetensi Guru


PPSE PISE PIST POST .378 .229 .243 .149 Inconsistency Ratio =0.01 PPSE PISE PIST POST = = = = Program Pre Service Education Program In Service Education Program in Service Training Program on Service Training

Keterangan :

Sumber: Data Primer diolah, 2013

Terpilihnya Program Pre Service Education sebagai prioritas utama yang harus dilakukan dalam strategi peningkatan Kompetensi Guru di Kabupaten Tegal mencerminkan bahwa untuk meningkatkan kompetensi Guru program yang harus dilaksanakan adalah PPSE yang terdiri dari berbagai kegiatan yaitu melakukan penyaringan yang ketat terhadap kualitas guru, moral dan tingkat pendidikan.

(b) Penentuan Prioritas Peningkatan Kompetensi Guru di Kabupaten Tegal.

Program PPSE meliputi penyaringan moral calon guru, kualitas guru dan tingkat pendidikan Guru. Nilai bobot setiap kriteria dalam Program PPSE dapat

54

dilihat pada Gambar 5.3

Pada gambar tersebut terlihat bahwa kriteria yang

memiliki skala prioritas tertinggi adalah moral calon Guru (nilai bobot 0,419); kemudian secara berturut-turut diikuiti kualitas Guru (nilai bobot 0,387); dan tingkat pendidikan guru (nilai bobot 0,196); dan pemberian penghargaan yaitu reward and Punishmen (nilai bobot 194). Nilai inconsistensi ratio 0,03 < 0,1 (batas maksimum) yang berarti hasil analisis tersebut dapat diterima. Setiap aspek yang dipertimbangkan dalam peningkatan kompetensi Guru beserta nilai bobotnya disajikan pada gambar berikut;

Gambar 5.3 Prioritas Aspek Ekonomi dalam Peningkatan Kompetensi Guru


A1 A2 A3 .419 .387 .194 Inconsistency Ratio =0.03 A1 A2 A3 = melakukan penyaringan moral calon guru = melakukan penyaringan kualitas guru = tingkat pendidikan guru

Sumber: Data Primer diolah, 2013

Berdasarkan pendapat para responden, Program PPSE terpenting dalam peningkatan Kompetensi Guru adalah melakukan penyaringan terhadap moral calon guru. Implikasi penting dari hal ini adalah guru harus memiliki moral yang baik karena akan dicontoh oleh siswanya. Selain itu guru juga sebagai seorang pendidik yang professional sehingga harus memiliki kecakapan tertentu untuk dapat melakukan tugas-tugas sebagai pendidik.

55

Program kedua yang perlu dipertimbangkan dalam upaya peningkatan kompetensi Guru di Kabupaten Tegal adalah Program in Service Training atau PIST yang terdiri dari (1) mengirimkan guru ke pelatihan character building (nilai bobot 0,317). Kemudian prioritas berikutnya secara berturut-turut dari tertinggi hingga terendah adalah mengirimkan guru untuk mengikuti pelatihan dan workshop (nilai bobot 0,311); mendorong guru untuk melakukan penelitian tindakan kelas (nilai bobot 0,189); dan mendorong guru untuk meningkatkan kemampuan IT (nilai bobot 0,183), dengan Inconsistency Ratio = 0,05. Nilai inconsistensi ratio 0,05 < 0,1 (batas maksimum) yang berarti hasil analisis tersebut dapat diterima. Setiap aspek yang dipertimbangkan dalam program Strategi peningkatan kompetensi guru beserta nilai bobotnya disajikan pada gambar berikut:

Gambar 5.4 Prioritas Sapras dalam peningkatan Kompetensi Guru


A7 A8 A9 A10 .317 .311 .189 .183 Inconsistency Ratio =0.05 A4 A5 A6 A11 = mengirimkan guru mengikuti pelatihan Character building = menigrimkan guru mengikuti pelatihan dan workshop = mendorong guru untuk melakukan penelitian tindakan kelas = mendorong guru untuk meningkatkan kemampuan IT

Sumber: Data Primer diolah, 2013

Implikasi penting dari hal ini adalah dalam upaya peningkatan kompetensi guru maka perlu mengirimkan guru untuk mengikuti pelatihan dan workshop yang berkaitan dengan pengajaran bidang ilmunya. Selain itu guru juga perlu 56

menguasai

perkembangan

teknologi

sehingga

dapat

membantu

guru

memperbaruhi materi pelajarannya. Guru juga harus melakukan penleitian tindakan kelas untuk memperbaiki proses kegiatan belajar yang kurang baik. Program ketiga yang perlu dipertimbangkan dalam peningkatan

kompetensi guru adalah program in service eduation (PISE). Dalam PISE yang menjadi prioritas utama adalah mendorong guru untuk selalu meningkatkan kemampuan Kegiatan Belajar Mengajar atau KBM (nilai bobot 0,479).

Memberikan beasiswa studi lanjut bagi guru (nilai bobot 0,326); dan memberikan penghargaan bagi guru yang berprestasi (nilai bobot 0,196), dengan Inconsistency Ratio = 0,00. Nilai inconsistensi ratio 0,00 < 0,1 (batas maksimum) yang berarti hasil analisis tersebut dapat diterima. Setiap program PISE yang dipertimbangkan dalam strategi peningkatan kompetensi guru beserta nilai bobotnya disajikan pada gambar berikut: Gambar 5.5 Prioritas Program In Service Education (PISE)
A4 A5 A6 .326 .479 .196 Inconsistency Ratio =0.0 = memberikan beasiswa studi lanjut bagi guru = mendorong guru untuk meningkatkan KBM = memberikan penghargaan bagi guru yang berprestasi

A4 A5 A6

Sumber: Data Primer diolah, 2013

Berdasarkan Gamar 5.5 di atas maka implikasi penting dari hal ini adalah bahwa kemampuan guru dalam laksanakan kegiatan belajar mengajar akan berdampak pada keberhasilan siswa dalam menerima materi yang diajarkan guru.

57

Oleh karena itu guru harus selalu meningkatkan kemampuannya dalam menyelenggarakan KBM dengan melakukan evaluasi dan memperbaikinya. Selain itu guru juga didorong untuk meningkatkan kemampuan akademiknya dengan diberikan beasiswa studi lanjut. Program terakhir yang perlu dipertimbangkan dalam strategi peningkatan kompetensi guru di Kabupaten Tegal adalah Program on Service Training (POST). Program POST teridiri dari (1) membentuk forum ilmiah, (2) mengoptimalkan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) (3) mendorong guru mengikuti forum-forum ilmiah. Dari ketiga alternative prioritas tersebut, alternatif prioritas yang dipandang utama oleh para responden dalam menentukan peningkatan kompetensi Guru adalah mengoptimalkan forum Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) (nilai bobot 0,479). Selanjutnya membentuk forum ilmiah (nilai bobot 0,276); mendorong guru mengikuti forum-forum ilmiah (nilai bobot 0,196), dengan Inconsistency Ratio = 0,00. Nilai inconsistensi ratio 0,00 < 0,1 (batas maksimum) yang berarti hasil analisis tersebut dapat diterima. Setiap alternative prioritas yang dipertimbangkan dalam strategi peningkatan kinerja kompetensi Guru di Kabupaten Tegal beserta nilai bobotnya disajikan pada gambar berikut: Gambar 5.6 Prioritas Aspek Lingkungan dalam Peningkatan Kompetensi Guru di Kabupaten Tegal
A4 A5 A6 .326 .479 .196 Inconsistency Ratio =0.0

58

A4 = membentuk forum ilmiah A5 = mengoptimalkan forum Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) A6 = mendorong guru mengikuti forum-forum ilmiah

Sumber: Data Primer diolah, 2013

Secara implisit hal ini menunjukkan bahwa aspek utama dalam strategi peningkatan kompetensi guru dalam program on service training adalah mengoptimalkan forum yang sudah ada yaitu MGMP atau Musyawarah Guru Mata Pelajaran sehingga dapat saling tukar informasi dalam pengembangan kompetensi guru. Adanya forum pertemuan antar guru selain tempat tukar informasi juga sebagai tempat memotivasi diri agar dapat menjadi guru yang baik.

(c) Penentuan Sintesa umum terhadap sasaran strategi peningkatan kompetensi Guru di Kabupaten Tegal

Hasil analisis secara keseluruhan (overall) menunjukkan bahwa skala prioritas kriteria dan alternatif peningkatan kompetensi Guru di Kabupaten Tegal dengan Analysis Hierarchy Process (AHP) dapat dilihat pada Gambar 5.7. Dari Gambar 5.7 tersebut terlihat bahwa tiga prioritas yang diutamakan dalam peningkatan kompetensi Guru dengan melihat seluruh program dan alternatif adalah (1) melakukan penyaringan terhadap moral calon guru (bobot 0,153). Guru harus memiliki moral yang baik karena akan menjadi contoh siswanya. Moral guru akan mempengaruhi siswa dalam setiap proses kegiatan belajar mengajar. (2) melakukan penyaringan terhadap kualitas guru (bobot 0,141). Kualitas guru akan menentukan keberhasilan pendidikan, oleh karena itu sejak awal harus dilakukan seleksi terhadap kualitas guru. Guru harus memiliki kompetesi yang 59

telah ditetapkan sehingga diharapkan dapat mewujudkan generasi penerus yang baik sejajar dengan Negara lain; (3) mengirimkan guru mengikuti pelatihan membangun karakter (bobot 0,098). Pembangunan karakter sangat penting bagi pelajar sebagai penerus pemimpin bangsa. Guru diharapkan dapat membangun karakter siswanya dengan baik. Nilai inconsistensi ratio secara keseluruhan (analisis overall) sebesar 0,02 < 0,1 (batas maksimum) yang berarti hasil analisis dapat diterima. Gambar 5.7 Pioritas Kriteria dan Alternatif Strategi Peningkatan Kompetensi Guru
Synthesis of Leaf Nodes with respect to GOAL
Ideal Mode OVERALL INCONSISTENCY INDEX = 0.02

A1 A2 A7 A8 A5 A3 A4 A12 A9 A10 A6 A11 A13

.153 .141 .098 .096 .093 .071 .063 .060 .059 .057 .038 .036 .035

Keterangan: PPSE PISE PIST POST A1 A2 = = = = = = Program Pre Service Education Program In Service Education Program In Service Training Program On Service Training Melakukan penyaringan yang selektif terhadap moral calon guru Melakukan penyaringan yang selektif terhadap kualitas calon guru

60

A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10 A11 A12 A13

= Melakukan penyaringan yang selektif terhadap tingkat pendidikan calon guru = Memberikan Beasiswa Studi lanjut pada Guru = Mendorong Guru untuk selalu meningkatkan kemampuan KBM = Memberikan penghargaan bagi guru yang memiliki prestasi = Mengirimkan Guru mengikuti Pelatihan character Building = Mengirimkan guru untuk mengikuti workshop/seminar = mendorong guru untuk melakukan Tindakan Kelas (PTK) = mendorong guru meningkatkan kemampuan IT = membentuk forum ilmiah guru = Mengoptimalkan Forum musyawarah guru mata pelajaran (MGMP) = Mendorong guru untuk mengikuti forum-forum ilmiah

61

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN

6.1 Simpulan Berdasarkan hasil Analisis Hierarchi Process (AHP), prioritas utama dalam peningkatan kompetensi guru di Kabupaten Tegal adalah 1. melakukan penyaringan terhadap moral calon guru. Guru harus memiliki moral yang baik karena akan menjadi contoh siswanya. 2. melakukan penyaringan terhadap kualitas guru. Kualitas guru akan menentukan keberhasilan pendidikan, oleh karena itu sejak awal harus dilakukan seleksi terhadap kualitas guru. Guru harus memiliki kompetesi yang telah ditetapkan sehingga diharapkan dapat mewujudkan generasi penerus yang baik sejajar dengan Negara lain; 3. mengirimkan guru mengikuti pelatihan membangun karakter. Pembangunan karakter sangat penting bagi pelajar sebagai penerus pemimpin bangsa. Dengan adanya pembangunan karakter pada siswa diharapkan tidak akan terjadi tawuran antara pelajar yang marak saat ini

6.2 Saran-Saran Berdasarkan analiais data berkaitan dengan peningkatan kompetensi guru di Kabupaten Tegal, maka saran-saran yang dapat disampaikan adalah sebagai berikut:

62

1. Memperbaiki sistem perekutan guru di semua level untuk menjaga kualitas pendidikan nasional. 2. Membuat kurikulum bagi penyelenggara lulusan keguruan yang sesuai dengan kondisi dan tingkatan pendidikan. 3. Melakukan pertemuan-pertemuan ilmiah sebagai wahan bagi guru dalam memperoleh informasi terkini tentang pendidikan

63

DAFTAR PUSTAKA

Ali Mahmudi (2009) Mengembangkan Kompetensi Guru Melalui Lesson Study. Jurnal Forum Kependidikan FKIP UNSRI Volume 28, Nomor 2, Maret 2009, ISSN 0215-9392

Arifin, M. 2000. Kapita Selekta Pendidikan, (Jakarta: Bumi Aksara Casmudi (2010) Kompetensi Guru Pasca Sertifikasi. Jurnal Kompetensi Vol 1 No. 1 Juli 2010. Tersedia: ttp://isjd.pdii.lipi.go.id/admin/jurnal/1110611_20870485.pdf Cece Wijaya dan A.Tabrani Rusyan. (2000). Kemampuan Dasar Guru Dalam. Proses Belajar Mengajar. Bandung:Remaja . Depdikbud, Pembinaan Profesionalisme Guru. Jakarta: Depdiknas, 2000 Desi Indriasari, Ertambang Nahartyo. 2009. Pemgaruh kapasitas SDM, Pemanfaatan Teknologi Informasi dan Pengendalian Intern Akuntansi terhadap Keterandalan dan Ketepatwaktuan Pelaporan Keuangan Pemerintah Daerah, Studi pada Pemerintah kota Palembang dan Kabupaten Ogan Ilir. Jurnal Akuntansi Endah Retno Dwi Haryati. (2012) Pengaruh Sertifikasi Guru melalui jalur Portofolio dan jalur Pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG) Terhadap Profesionalisme Guru SMK Bisnis Manajemen di Kabupaten Klaten Tahun Pelajaran 2011/2012. Tesis. Program Pasca Sarjana Universtias Sebelas Maret Surakarta. Gudjarati, Damodar (2003) Basics Econometrics. Fourth Edition. International Edition. Singapore. McGraw-Hill Karwono, H (2008) Pengembangan Kapasitas Berkelanjutan untuk Desentralisas (Sustainbale Capacity Building Decentralization) dan Peran Lembaga Pendidikan. [Diakses: 28 Januari 2013]. http://karwono.wordpress.com. Kemsos, 2011. Peningkatan Kapasitas Tenaga Kesejahteraan Sosial dalam Meningkatkan Kesetiakawanan Sosial. SAM Bidang Integrasi Sosial. Sekretariat Jenderal Kementrian Sosial RI. Jakarta. Terseida pada: www.kemsos.go.id/users/wendy/pdf/kajian/kajian_peningkatan_tksk.pdf Muslich, Mansur. 2007 Sertifikasi Guru Menuju Profesionalisme Pendidik. Jakarta: PT. Bumi Aksara Nugroho Susanto. 2000. Pelaksanaan Penilaian Jabatan Fungsional Guru. Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia Peraturan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru. Undang-undang RI Nomor. 14 tahun 2005 Tentang Guru/Dosen. Republik Indonesia. Jakarta Samiraya, Farida 2008 Sertifikasi Guru: Apa Mengapa dan Bagaimana. Bandung: Yrama Widia Udin Syaefudin Saud. (2009). Pengembangan Profesi Guru. Bandung: Alfabeta Sutisna, Oteng (1993) Administrasi Pendidikan : Dasar Teoritis untuk Praktek Profesional, Angkasa, Bandung Sudjana, D (2001) Metode & Teknik Pembelajaran Partisipatif .Bandung: Falah. Production

64

---------- (2004) Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Jakarta: Penerbit Rosda, 2004 Sahertian, Piet A, dan Sahertian, Ida Aleida, (2000) Supervisi Pendidikan : dalam Rangka Program Inservice Eduation, Jakarta Rineka Cipta Toto Toharuddin. (2002) Kinerja Profesional Guru. Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia Usman, Moh. Uzer. (2006) Menjadi Guru Profesional. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya . Werner, Jon M., dan DeSimone, Randy L., 2009, Human Resources Development, 5th
Edition, South-Western Cengage Learning, Mason

Wisnu B. Nasutiyon dan I Ketut Pegig Arthana (2010). Pengaruh sertifikasi guru terhadap kompetensi mengajar Guru Sekolah Dasar Negeri di Kecamatan Benjeng Kabupaten Gresik. Jurnal Teknologi Pendidikan, Vol 10. No 2 Oktober. Hal 47-62 Zakiyah, Darajat (2000). Ilmu Pendidikan Islam. Jakarta :Bumi Aksara Zuliarti (2008) Pengaruh Kapasitas Sumber Daya Manusia,Pemanfaatan Teknologi Informasi, Dan Pengendalian Intern Akuntansi Terhadap Nilai Informasi Pelaporan Keuangan Pemerintah Daerah : Studi Pada Pemerintah Kabupaten Kudus. Universitas Muria Kudus.

65

66

Lampiran 1: Kuesioner Semarang, 2 Maret 2013 Kepada Yth. Bapak/Ibu/Saudara/i di tempat.

Dengan hormat,

Dalam rangka penulisan Tesis untuk memperoleh gelar Magister (S2) pada Magister Manajemen STIE Bank BPD Jateng, dimohon dengan hormat kepada Bapak/Ibu/Saudara/i berkenan memberikan bantuan

berupa tanggapan atas pernyataan-pernyataan yang tersusun dalam kuesioner yang saya sampaikan (kuesioner terlampir). Jawaban kuesioner ini digunakan untuk kepentingan penulisan ilmiah semata, dan apapun tanggapannya, kerahasiaan identitas

Bapak/Ibu/Saudara/i akan tetap terjaga, sehingga saya berharap semoga kusioner ini dapat diisi dengan lengkap dan jujur agar kelak dapat bermanfaat. Atas bantuan dan partisipasi Bapak/Ibu/Saudara/i, saya ucapkan terima kasih.

Hormat Saya,

Reni Daharti, S.Pd

67

KUISIONER UNTUK GURU

STRATEGI PENINGKATAN KOMPETENSI GURU DENGAN PENDEKATAN ANALYSIS HIERARCHY PROCESS (AHP) (Studi Pada Guru SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal)
Oleh Reni Daharti Magister Manjemen STIE Bank BPD Jateng

I. DATA GURU/PENDIDIK No. Responden Nama Jenis Kelamin Pendidikan Terakhir Masa Kerja Kompetensi Keahlian/Spesialisasi Status Pegawai Sertifikasi Guru Materi Yang Diajarkan : ..................................................................................... : ..................................................................................... : 1. Laki-laki 2.Perempuan : D3 D4 S1 S2 S3 Jurusan :........................................................................ : ................Tahun ..............Bulan :......................................................................................... : Guru Bantu Honorer PNS Guru Swasta

: Sudah Belum 1 ..................................................................................... 2 ..................................................................................... 3 ..................................................................................... 1..............................................................tahun ............. 2..............................................................tahun ............. 3..............................................................tahun .............

Diklat Yang Pernah Diikuti

Sertifikasi Kompetensi Yang Dimiliki

1..............................................................tahun ............. 2..............................................................tahun ............. 3..............................................................tahun .............

II. DATA INSTANSI Nama Sekolah Alamat Sekolah Nomor Telepon/Fax E-Mail

:......................................................................................... :.......................................................................................... :.......................................................................................... :..........................................................................................

68

III.

Petunjuk Pengisian Berikan jawaban menurut pendapat Bapak/Ibu/Saudara, dengan memberikan nilai skor antara 1 (sangat jelek/sangat tidak sesuai dengan kenyataan) sampai dengan 10 (Sangat baik Sekali/Sangat sesuai dengan kenyataan) serta dimungkinkan memberikan nilai dalam pecahan, misalnya memberi nilai 7,8

A. Kompetensi Peadagogik NO 1. INDIKATOR PENERAPAN KOMPETENSI Saya sebagai guru dapat memahami peserta didik secara mendalam yang meliputi memahami peserta didik dengan memamfaatkan prinsip-prinsip perkembangan kognitif, prinsip-prinsip kepribadian, dan mengidentifikasi bekal ajar awal peserta didik Saya selalu membuat sendiri persiapan mengajar / RPP Pada saat menyusun RPP saya menetapkan materi, metode dan alat pembelajaran sesuai dengan Karakteristik peserta didik Saya dapat menata dan melaksanakan pembelajaran secara kondusif Saya merancang dan melaksanakan evaluasi ( assessment) proses dan hasil belajar secara berkesinambungan dengan berbagai metode dan menganalisis hasilnya Hasil evaluasi proses dan hasil belajar saya untuk menentukan tingkat ketuntasan belajar (mastery level), dan memamfaatkan hasil penilaian pembelajaran untuk perbaikan kualitas program pembelajaran secara umum Sebagai seorang guru saya selalu mengembangkan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensinya yang meliputi memfasilitasi peserta didik untuk pengembangan berbagai potensi akademik, dan memfasilitasipeserta didik untuk mengembangkan berbagai potensi nonakademik Skor (1- 10)

2. 3.

4. 5.

6.

7.

B. Kompetensi Kepribadian

69

NO 1.

INDIKATOR PENERAPAN KOMPETENSI Saya selalu bertindak sesuai dengan norma sosial, bangga menjadi guru, dan memiliki konsistensi dalam bertindak sesuai dengan norma Saya selalu menampilkan tindakan yang didasarkan pada kemamfaatan peserta didik, sekolah dan masyarakat dan menunjukkan keterbukaan dalam berpikir dan bertindak. Saya selalu berusaha memberikan pengaruh yang positif terhadap peserta didik Saya disegani peserta didik sebagai seorang guru disekolah tempat saya mengajar Sebagai seorang guru saya memiliki akhlak mulia dan dapat menjadi teladan meliputib ertindak sesuai dengan norma religius (imtaq, jujur, ikhlas, suka menolong) dan memiliki perilaku yang diteladani peserta didik.

Skor

2.

3. 4. 5.

C. Kompetensi Profesional NO 1. INDIKATOR PENERAPAN KOMPETENSI Saya Menguasai substansi keilmuan yang terkait dengan bidang studi yang meliputi memahami materi ajar yang ada dalam kurikulum sekolah, Saya memahami struktur, konsep dan metode keilmuan yang menaungi atau koheren dengan materi ajar, memahami hubungan konsep antar mata pelajaran terkait, Saya selalu menerapkan konsep-konsep keilmuan dalam kehidupan sehari-hari. Menguasai struktur dan metode keilmuan yang meliputi menguasai langkah-langkah penelitian dan kajian kritis untuk membperdalam pengetahuandan materi bidang studi Skor

2.

3. 4.

70

D. Kompetensi Sosial NO 1. 2. 3. INDIKATOR PENERAPAN KOMPETENSI Saya mampu melakukan komunikasi baik lisan maupun tulisan Saya menggunakan teknologi komunikasi dan inforrmasi sesuai dengan kebutuhan (fungsional) Saya dapat bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, dan orang tua/wali peserta didik Saya selalu bergaul secara santun terhadap masyarakat Skor

4.

IV. Saran
Menurut Bapak/Ibu, apa yang harus dilakukan untuk meningkatkan kompetensi Guru di Kabupaten Tegal? ______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________

71

KUESIONER - AHP

STRATEGI PENINGKATAN KOMPETENSI GURU DENGAN PENDEKATAN ANALYSIS HIERARCHY PROCESS (AHP) (Studi Pada Guru SMPN Komwil 05 Kabupaten Tegal)
Oleh Reni Daharti Magister Manjemen STIE Bank BPD Jateng

Nama Responden Umur PendidiknTerakhir Lokasi/Alamat Sampel

: : : : :

___________________ ___________________ ___________________ ___________________ Key-Persons L/P

No. Responden Pekerjaan Tgl. Wawancara Pewawancara Diperiksa oleh

: ____________ : ____________ : ___________ : ___________ : ___________

PETUNJUK Pilihlah salah satu jawaban dengan cara melingkari huruf yang sesuai pendapat anda berkaitan dengan strategi peningkatan kompetensi guru I. Kriteria Kriteria strategi pengingkatan Kompetensi terdiri dari (1) Program Pre Service Education yaitu upaya meningkatkan profesionalisme dengan penyaringan yang selektif terhadap calon guru. (2) Program In Service Education yaitu memotivasi guru agar dapat memperoleh pendidikan yang lebih tinggi melalui pendidikan lanjutan (3). Program In Service Training yaitu suatu aktivitas yang berupa pelatihan-pelatihan, penataran, workshop, dll (4) Program On Service Training program tindak lanjut dengan pertemuan berkala antar guru. Daftar Pertanyaan : 1. Menurut anda, seberapa penting strategi peningkatan kompetensi guru ditinjau dari aspek Program Pre Service Education (PPSE) dan Program In service Eduation (PISE)? a. Keduanya sama penting b. Aspek PPSE sedikit lebih penting daripada aspek PISE c. Aspek PPSE lebih penting daripada aspek PISE d. Aspek PPSE jelas lebih penting daripada aspek PISE e. Aspek PPSE mutlak lebih penting daripada semua aspek yang ada f. Aspek PISE sedikit lebih penting daripada aspek PPSE g. Aspek PISE lebih penting daripada aspek PPSE h. Aspek PISE jelas lebih penting daripada aspek PPSE i. Aspek PISE mutlak lebih penting daripada semua aspek yang ada 2. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Guruditinjau dari aspek Program Pre Service Education (PPSE) dibandingkan dengan aspek Program in Service Training (PIST)?

72

a. b. c. d. e. f. g. h. i. 3.

Keduanya sama penting Aspek PPSE sedikit lebih penting daripada aspek PIST Aspek PPSE lebih penting daripada aspek PIST Aspek PPSE jelas lebih penting daripada aspek PIST Aspek PPSE mutlak lebih penting daripada semua aspek Aspek PIST sedikit lebih penting daripada aspek PPSE Aspek PIST lebih penting daripada aspek PPSE Aspek PIST jelas lebih penting daripada aspek PPSE Aspek PIST mutlak lebih penting daripada semua aspek

Menurut anda, seberapa penting strategi peningkatan kompetensi guru ditinjau ditinjau dari aspek Program Pre Service Education (PPSE) dibandingkan dengan aspek Program on Service Training (POST)? a. Keduanya sama penting b. Aspek PPSE sedikit lebih penting daripada aspek POST c. Aspek PPSE lebih penting daripada aspek POST d. Aspek PPSE k jelas lebih penting daripada aspek POST e. Aspek PPSE mutlak lebih penting daripada semua aspek f. Aspek POST sedikit lebih penting daripada aspek PPSE g. Aspek POST lebih penting daripada aspek PPSE h. Aspek POST jelas lebih penting daripada aspek PPSE i. Aspek POST mutlak lebih penting daripada semua aspek Menurut anda, seberapa strategi peningkatan kompetensi guru ditinjau ditinjau dari aspek Program In Education (PISE) dibandingkan dengan aspek Program in Service Training (PIST) ? a. b. c. d. e. f. g. h. i. Keduanya sama penting Aspek PISE sedikit lebih penting daripada aspek social budaya Aspek PISE lebih penting daripada aspek social budaya Aspek PISE jelas lebih penting daripada aspek social budaya Aspek PISE i mutlak lebih penting daripada semua aspek Aspek PIST sedikit lebih penting daripada aspek PISE Aspek PIST lebih penting daripada aspek PISE Aspek PIST jelas lebih penting daripada aspek PISE Aspek PIST mutlak lebih penting daripada semua aspek

4.

5.

Menurut anda, seberapa penting strategi peningkatan kompetensi guru ditinjau ditinjau dari aspek Program In Education (PISE) dibandingkan dengan aspek Program On Service Training (POST)? a. Keduanya sama penting b. Aspek PISE sedikit lebih penting daripada aspek POST c. Aspek PISE lebih penting daripada aspek POST d. Aspek PISE jelas lebih penting daripada aspek POST e. Aspek ekonomi mutlak lebih penting daripada semua aspek f. Aspek POST sedikit lebih penting daripada aspek PISE

73

g. Aspek POST lebih penting daripada aspek PISE h. Aspek POST lebih penting daripada aspek PISE i. Aspek POST mutlak lebih penting daripada semua aspek 6. Menurut a]pl/]nda, seberapa penting strategi peningkatan kompetensi guru ditinjau ditinjau dari aspek Program In Service Training (PIST) dibandingkan dengan aspek Program On Service Training (POST)? a. b. c. d. e. f. g. h. i. Keduanya sama penting Aspek PIST sedikit lebih penting daripada aspek POST Aspek PIST lebih penting daripada aspek POST Aspek PIST jelas lebih penting daripada POST Aspek PIST mutlak lebih penting daripada semua aspek Aspek POST sedikit lebih penting daripada aspek PIST Aspek POST lebih penting daripada aspek PIST Aspek POST Jelas lebih penting daripada aspek PIST Aspek POST mutlak lebih penting daripada semua aspek

II. POLITIK. Untuk Mencapai Kriteria Peningkatan Kompetensi Guru dari Aspek Program Pre Service Education (PPSE) meliputi : Melakukan penyaringan yang selektif terhadap moral calon guru (A) Melakukan penyaringan yang selektif terhadap kualitas calon guru (B) Melakukan penyaringan yang selektif terhadap tingkat pendidikan calon guru (C) Daftar Pertanyaan : 1. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (A) dibandingkan dengan langkah (B) ? a. Keduanya sama penting b. A sedikit lebih penting daripada B c. A lebih penting daripada B d. A jelas lebih penting daripada B e. A mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. B sedikit lebih penting daripada A g. B lebih penting daripada A h. B jelas lebih penting daripada A i. B mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada 2. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (A) dibandingkan dengan langkah (C)? a. Keduanya sama penting b. A sedikit lebih penting daripada C

74

c. d. e. f. g. h. i.

A lebih penting daripada C A jelas lebih penting daripada C A mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada C sedikit lebih penting daripada A C lebih penting daripada A C jelas lebih penting daripada A C mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

3. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (B) dibandingkan dengan langkah (C)? a. Keduanya sama penting b. B sedikit lebih penting daripada C c. B lebih penting daripada C d. B jelas lebih penting daripada C e. B mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. C sedikit lebih penting daripada B g. C lebih penting daripada B h. C jelas lebih penting daripada B i. C mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

III. PISE: Untuk Mencapai Kriteria Peningkatan kompetensi guru dari aspek Program In service Education (PISE) meliputi: Memberikan beasiswa Studi Lanjut pada Guru (A) Mendorong Guru untuk selalu meningkatkan KBM (B) Memberikan penghargaan bagi guru yang memiliki prestasi (C)

Daftar Pertanyaan : 1. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (A) dibandingkan dengan langkah (B) ? a. Keduanya sama penting b. A sedikit lebih penting daripada B c. A lebih penting daripada B d. A jelas lebih penting daripada B e. A mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. B sedikit lebih penting daripada A g. B lebih penting daripada A h. B jelas lebih penting daripada A i. B mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada 2. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (A) dibandingkan dengan langkah (C)? a. Keduanya sama penting b. A sedikit lebih penting daripada C c. A lebih penting daripada C

75

d. e. f. g. h. i.

A jelas lebih penting daripada C A mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada C sedikit lebih penting daripada A C lebih penting daripada A C jelas lebih penting daripada A C mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

3. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (B) dibandingkan dengan langkah (C)? a. Keduanya sama penting b. B sedikit lebih penting daripada C c. B lebih penting daripada C d. B jelas lebih penting daripada C e. B mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. C sedikit lebih penting daripada B g. C lebih penting daripada B h. C jelas lebih penting daripada B i. C mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

IV. PROGRAM IN SERVICE TRAINING (PIST): Untuk Mencapai Kriteria Peningakatan Kompetensi Guru dari Aspek Program In Service Training (PIST) meliputi : Mengirimkan Guru mengikuti Pelatihan character Building (A) Mengirimkan guru untuk mengikuti workshop/seminar (B) Mengirimkan guru untuk mengikuti Pendidikan Tindakan Kelas (PTK)(C) Mengirimkan guru untuk pelatihan kemampuan IT (D) Daftar Pertanyaan : 1. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (A) dibandingkan dengan langkah (B) ? a. Keduanya sama penting b. A sedikit lebih penting daripada B c. A lebih penting daripada B d. A jelas lebih penting daripada B e. A mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. B sedikit lebih penting daripada A g. B lebih penting daripada A h. B jelas lebih penting daripada A i. B mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada 2. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (A) dibandingkan dengan langkah (C)?

76

a. b. c. d. e. f. g. h. i.

Keduanya sama penting A sedikit lebih penting daripada C A lebih penting daripada C A jelas lebih penting daripada C A mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada C sedikit lebih penting daripada A C lebih penting daripada A C jelas lebih penting daripada A C mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

3. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (A) dibandingkan dengan langkah (D)? a. Keduanya sama penting b. A sedikit lebih penting daripada D c. A lebih penting daripada D d. A jelas lebih penting daripada D e. A mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. D sedikit lebih penting daripada A g. D lebih penting daripada A h. D jelas lebih penting daripada A i. D mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada 4. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (B) dibandingkan dengan langkah (C)? a. Keduanya sama penting b. B sedikit lebih penting daripada C c. B lebih penting daripada C d. B jelas lebih penting daripada C e. B mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. C sedikit lebih penting daripada B g. C lebih penting daripada B h. C jelas lebih penting daripada B i. C mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada 5. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Guru melalui langkah (B) dibandingkan dengan langkah (D)? a. Keduanya sama penting b. B sedikit lebih penting daripada D c. B lebih penting daripada D d. B jelas lebih penting daripada D e. B mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. D sedikit lebih penting daripada B g. D lebih penting daripada B h. D jelas lebih penting daripada B i. D mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

77

6. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (C) dibandingkan dengan langkah (D)? a. Keduanya sama penting b. C sedikit lebih penting daripada D c. C lebih penting daripada D d. C jelas lebih penting daripada D e. C mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. D sedikit lebih penting daripada C g. D lebih penting daripada C h. D jelas lebih penting daripada C i. D mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

V. POST: Untuk Mencapai Kriteria Peningakatan Kompetensi Gurudari Aspek Ekologi (Program On Service Training (POST)) meliputi : Membuat jejaring social pendidikan (forum ilmiah guru) (A) Mengoptimalkan Forum musyawarah guru mata pelajaran (MGMP) (B) Mendorong guru untuk mengikuti forum-forum ilmiah (C) Daftar Pertanyaan 1. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (A) dibandingkan dengan langkah (B) ? a. Keduanya sama penting b. A sedikit lebih penting daripada B c. A lebih penting daripada B d. A jelas lebih penting daripada B e. A mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. B sedikit lebih penting daripada A g. B lebih penting daripada A h. B jelas lebih penting daripada A i. B mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

2. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (A) dibandingkan dengan langkah (C)? a. Keduanya sama penting b. A sedikit lebih penting daripada C c. A lebih penting daripada C d. A jelas lebih penting daripada C e. A mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. C sedikit lebih penting daripada A g. C lebih penting daripada A h. C jelas lebih penting daripada A

78

i.

C mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

3. Menurut anda, seberapa penting Peningakatan Kompetensi Gurumelalui langkah (B) dibandingkan dengan langkah (C)? a. Keduanya sama penting b. B sedikit lebih penting daripada C c. B lebih penting daripada C d. B jelas lebih penting daripada C e. B mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada f. C sedikit lebih penting daripada B g. C lebih penting daripada B h. C jelas lebih penting daripada B i. C mutlak lebih penting daripada semua alternatif yang ada

VI. Saran-saran Peningkatan Kompetensi Guru?

______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________

79