Anda di halaman 1dari 34

MAKALAH MANAJEMEN KEPERAWATAN Manajemen Keperawatan dengan Metode Tim pada Ruang Maternitas

Disusun Oleh Kelompok: 1. Angesti Cahyani 2. Fahrunnisa 3. Genes pangestu 4. Nia Nur Oktaviani 5. Sulistyasih

Pembimbing : Dra. Pudjiati SKp., MKep. Politeknik Kesehatan Kemenkes Jakarta III

Jurusan Keperawatan Prodi Keperawatan Kimia 17 2012/2013

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan hikmah dan hidayah-Nya atas terselesaikannya penulisan makalah ini yang berjudul Manajemen Keperawatan dengan Metode Tim pada Ruang Maternitas Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas Manajemen Keperawatan. Dalam penulisan makalah ini penulis banyak mengalami hambatan dan kesulitan. Namun, berkat bantuan semua pihak, penulis dapat menyelesaikan makalah ini. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu dan member ppengarahan serta dukungan semangat kepada penulis, terutama kepada : 1. Kanti Winarsih S.Kp., M. Sc selaku penanggung jawab mata kuliah Manajemen Keperawatan studi Keperawatan Kimia 17 2. Dra. Pudjiati SKp., MKep juga selaku pembimbing materi Manajemen

Keperawatan program studi Keperawatan Kimia 17, 3. Orang tua yang setia mendukung untuk menyelesaikan makalah ini. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini terdapat banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis menerima segala kritik dan saran yang membangun demi perbaikan makalah ini. Akhirnya, dengan segala keterbatasan tersebut, penulis berharap makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca pada umumnya untuk proses pembelajaran. Jakarta, 09 Oktober 2013

Penulis

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Pengertian manajemen keperawatan mengacu pada pengertian manajemen secara umum. Manajemen adalah proses untuk melaksanakan pekerjaan melalui orang lain (Gillies,1989). Manajemen keperawatan adalah proses pelaksanaan keperawatan melalui upaya staf keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan, pengobatan dan rasa aman kepada pasien, keluarga, masyarakat (Gillies,1999 ) .

1.2

Tujuan

1.2.1 Tujuan Umum Tujuan umum pembuatan makalah ini adalah agar pembaca memahami tentang manajemen keperawatan 1.2.2 Tujuan Khusus Tujuan khusus pembuatan makalah ini adalah untuk : 1. 2. 3. Menjelaskan konsep manajemen asuhan keperawatan metode tim Menjelaskan metode pemberian asuhan keperawatan metode tim Menjelaskan model asuhan keperawatan dengan metode tim

1.3

Sistematika
BAB I : Pendahuluan berisi tentang latar belakang, tujuan penulisan makalah, sistematika penulisan makalah, ruang lingkup penulisan makalah dan metode penulisan makalah BAB II : Tinjauan Teori berisi tentang pengertian manajemen keperawatan, fungsi-fungsi Manajemen Lingkup Manajemen Keperawatan , Manajemen Asuhan Keperawatan , Metode Pemberian Asuhan Keperawatan , dan Komponen Pemberian Asuhan Keperawatan BAB III BAB IV : Tinjauan Kasus dan Pembahasan : Penutup

1.4

Ruang Lingkup
Ruang lingkup dalam pembahasan makalah ini adalah dibatasi dengan konsep dasar manajemen asuhan keperawatan, dan metode dan model yang digunakan dalam manajemen keperawatan.

1.5

Metode
Metode yang digunakan dalam penulisan makalah ini adalah metode studi kepustakaan dan sumber dari website internet

BAB II TINJAUAN TEORI

2.1

Pengertian Manajemen Keperawatan


Pengertian manajemen keperawatan mengacu pada pengertian manajemen secara umum. Manajemen adalah proses untuk melaksanakan pekerjaan melalui orang lain (Gillies,1989). Manajemen keperawatan adalah proses pelaksanaan keperawatan melalui upaya staf keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan, pengobatan dan rasa aman kepada pasien, keluarga, masyarakat (Gillies,1999 ).

2.2

Fungsi-Fungsi Manajemen
Manajemen berfungsi untuk melakukan semua kegiatan yang perlu dilakukan dalam rangka pencapaian tujuan dalam batas-batas yang telah ditentukan pada tingkat administrasi. a. Perencanaan Adalah suatu proses menetapkan sasaran dan memilih cara untuk sasaran tersebut. b. Pengorganisasian Adalah seluruh proses pengelompokan tugas-tugas, fungsi, wewenang dan tanggung jawab, penetapan orang dan alat-alat. c. Pengarahan Adalah pengeluaran, penugasan, pesanan dan instruksi. d. Penggerak (actuating), Menggerakkan orang orang agar mau / suka bekerja. Ciptakan suasana bekerja bukan hanya karena perintah, tetapi harus dengan kesadaran sendiri, termotivasi secara interval

e. Pengawasan dan Pengendalian Suatu proses kegiatan seorang pemimpin untuk menjamin agar pelaksanaan kegiatan organisasi sesuai dengan rencana, kebijaksanaan dan ketentuan yang telah ditetapkan (Wijono, 1997). f. Penilaian (evaluasi) Merupakan proses pengukuran dan perbandingan hasil hasil pekerjaan yang seharusnya dicapai. Hakekat penilaian merupakan fase tertentu setelah selesai kegiatan, sebelum, sebagai korektif dan pengobatan ditujukan pada fungsi organik administrasi dan manajemen.

2.3

Lingkup Manajemen Keperawatan


Menurut Korn keperawatan. ( 1987 ), yang termasuk lingkup manajemen

keperawatan adalah manajemen operasional dan manajemen asuhan

1. Manajemen Operasional Pada manajemen operasional, pelayanan keperawatan di rumah sakit dikelola oleh bidang perawatan yang terdiri dari tiga tingkatan manajerial yaitu manajemen puncak, manajemen menengah, dan manajemen bawah. Faktor-faktor yang perlu dimiliki oleh manajer agar dapat berhasil dalam penatalaksanaan kegiatannya: 1. Kemampuan menerapkan pengetahuan 2. Keterampilan kepemimpinan 3. Kemampuan melaksanakan fungsi manajemen 2. Manajemen Asuhan Keperawatan Lingkup manajemen asuhan keperawatan dalam manajemen keperawatan adalah terlaksananya asuhan keperawatan yang berkualitas kepada klien. Keberhasilan asuhan keperawatan sangat ditunjang oleh sumber daya tenaga keperawatan dan sumber daya lainnya. Tenaga keperawatan yang bertanggung jawab dalam menyediakan perawat pasien yang berkualitas

adalah perawat pelaksana.Sebagai kunci keterampilan dalam keperawatan pasien adalah komunikasi, koordinasi, konsultasi, pengawasan dan pendelegasian. ( Loveridge & Cumming, 1996 ).

2.4

Manajemen Asuhan Keperawatan


Profesi keperawatan telah didefinisikan dalam banyak cara oleh banyak orang. definisi ini meliputi konsep-konsep seperti promosi kesehatan, pencegahan penyakit, dan perawatan penyakit dalam semua tahap kehidupan, dari konsepsi sampai kematian. Banyak sistem organisasi pelayanan kesehatan tidak mempromosikan perawatan pasien yang berorientasi pada kesejahteraan atau mode progresif pemberian perawatan. Sejak dulu keperawatan belum jelas dalam memberikan asuhan pada klien seperti apa peran perawat dalam pengaturannya. Bukti dicatat dalam laporan konsultasi dan studi penelitian menunjukkan bahwa ada sedikit inovasi dalam seleksi, penjadwalan, penugasan, delegasi, dan akuntabilitas organisasi perawatan kesehatan, terutama dalam keperawatan. sulit untuk berbicara tentang jaminan mutu, pengembangan staf, penilaian kinerja, dan perencanaan karir ketika hal ini terjadi. di samping itu, administrator rumah sakit mendesak direktur keperawatan untuk merevisi organisasi mereka. Sebagai akibatnya, terjadi kesenjangan dan rentang kontrol yang meningkat, sehingga perawatan hampir mustahil bersamaan menjadi tim kerja, menyediakan dalam layanan pendidikan, dan mendorong pertumbuhan di kalangan staf. tiga metode utama saat ini digunakan untuk memberikan pelayanan keperawatan kepada pasien yang dirawat di rumah sakit. 1. Keperawatan fungsional dalam perawatan, metode keperawatan yang dibagi menjadi tugas yang terpisah-pisah. ini dilakukan dengan memvariasikan tingkat tenaga keperawatan, tergantung pada kemampuan dari setiap tugas dalam hal penilaian dan pengetahuan teknis, dan

penyusunan anggota staf individu. setiap anggota staf bertanggung jawab untuk tugas-tugas yang hanya dilakukan selama tugas yang diberikan. 2. Keperawatan tim. Metode ini menggunakan tim heterogen personil keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan kepada sekelompok pasien. Pemimpin tim adalah seorang perawat terdaftar atau, di beberapa rumah sakit, seorang Perawat Praktis Berlisensi. Pemimpin tim diberi tanggung jawab untuk perencanaan kesinambungan, dan evaluasi dari asuhan keperawatan dari semua pasien dirawat oleh tim, untuk mengawasi anggota tim dalam pelaksanaan tindakan keperawatan, dan untuk mengevaluasi hasil. 3. Primary Nurse (di rumah sakit). dalam metode ini memberikan asuhan keperawatan, perawat profesional terdaftar diberi tanggung jawab secara keseluruhan dan kewenangan untuk menilai jumlah pasien di dalam fasilitas pelayanan kesehatan. Perawat primer bertanggung jawab untuk mengurus 24 jam pasien sehari, dari saat pasien dirawat di unit keperawatan sampai pasien pulang. Seorang perawat profesional asosiasi melaksanakan intervensi keperawatan ketika perawat primer tidak hanya bertugas. keperawatan primer mungkin tidak layak di setiap agen atau dalam setiap situasi, terutama ketika tidak cukup perawat terdaftar yang tersedia. saat keperawatan primer tidak dapat digunakan dalam beberapa situasi, keperawatan tim dapat berfungsi efektif. Bagian dari efektivitas kedua tim dan rencana keperawatan primer tergantung pada filosofi badan dan individu yang terlibat.

2.5

Metode Pemberian Asuhan Keperawatan


Dalam rangka mendayagunakan tenaga keperawatan yang tersedia di rumah sakit, ada beberapa metode yang dapat di implementasikan dengan metode penugasan dalam bentuk metode pemberian asuhan keperawatan. Ada lima metode pemberian asuhan keperawatan yang dikenal, antara lain metode

fungsional, tim, keperawatan primer, modular, dan menejemen kasus keperawatan. 2.5.1 Metode Fungsional Metode ini diterapkan dalam penguasaan pekerja didunia industri ketika setiap pekerja dipusatkan pada saatu tugas atau aktifitas. Dalam memberikan asuhan keperawatan kepada pasien dengan pasien menggunakan diunit/ruang metode fungsional, tersebut setiap bekerja. perawat Disatu mempperoleh suatu tugas (kemungkinan bisa lebih) untuk semua tempat perawat unit/ruangan, seorang perawat diberikan tugas mennyuntik maka perawat tersebut bertanggung jawab untuk memberikan program pengobatan melalui suntikan kepada semua pasien di unit/ruangan tersebut. Contoh penugasan yang lain adalah membagi obat per oral, mengganti balut, pendidikan kesehatan pada pasien yang akan pulang, dan sebagainya. Metode fungsional ini efisien, akan tetapi penugasan seperti ini tidak dapat memberikan kepuasan kepada pasien maupun perawat. Keberhasilan asuhan keperawatan secara menyeluruh tidak bias dicapai dengan metode ini karena asuhan keperawatan yang dibeikan kepada pasien terpisah-pisah sesuai tugas yang dibebankan kepada perawat. Disamping itu asuhan keperawatan yang diberikan tidak professional yang berdasarkan pada masalah pasien. Perawat senior cenderung manajerial. akan sibuk dengan asuhan tugas-tugas keperawatan dalam administrasi kepada dan Sementara metode pasien asuhan

dipercayakan kepada perawat junior. Sekalipun fungsional pemberian keperawatan ini membosankan perawat karena hanya berorientasi pada tugas, tetapi metode ini baik dan berguna untuk situasi di rumah sakit dengan ketenagaan perawat yang kurang. Metode ini juga dapat memberikan kepuasan kepada pasien yang membutuhkan pelayanan secara rutin. 1. Keuntungan dan Kerugian metode fungsional

Penerapan metode fungsional dalam pemberiaan asuhan keperawatan a. b. c. d. e. f. kepada pasien memiliki beberapa keuntungan. Keuntungan dan metode fungsional yaitu: Perawat menjadi lebih terampil dalam melakukan satu tugas yang biasa menjadi tanggung jawabnya Pekerjaan menjadi lebih efisien Relative sedikit dibutuhkan tenaga perawat Mudah dalam mengoordinasi pekerjaan Terjadi proses distribusi dan pemantauan tugas atau pekerjaan Perawat lebih mudah menyesuaikan dengan tugas yang menjadi tanggung jawabnya sehingga menjadi lebih cepat selesai. Selain itu, perawat dalam membeikan asuhan keperawatan tidak melihat pasien secara holistic dan tidak berfokus pada masalah pasien sehingga tidak professional, tidak membeikan kepuasaan baik pada pasien maupun pada perawat, dan kadang bisa terjadi saling melempar tanggung jawab bila terjadi kesalahan. 2. Peran Perawat Kepala Ruang Untuk mengantisipasi kondisi tersebut maka peran perawat kepala ruangan (ners unit manager) harus lebih peka terhadap anggaran rumah sakit dan kualitas pelayanaan keperawatan, bertanggung jawab terhadap hasil dan pelayanan keperawatan yang berkualitas, dan menghindari terjadinya kebosanan perawat serta menghindari semua kemungkinan terjadinya saling melmpar kesalahan. Sekalipun di akui metode fungsional ini cocok untuk jangka waktu pendek dalam kondisi gawat atau terjadi suatu bencana, tetapi metode ini kurang di sukai untuk pelayanan biasa dan jangka panjang karena asuhan keperawatan yang diberikan tidak komperehensif dan melakuan pasien kurang manusiawi (Gillies, 1994) 2.5.2 Metode Tim

Metode tim merupakan suatu metode pemberian asuhan keperawatan dimana seorang perawat profesional memimpin sekelompok tenaga keperawatan dalam memberikan asuhan keperawatan kelompok klien melalui upaya kooperatif metode tujuan dan tim dengan kolaboratif ini ( Douglas, pada kecakapan 1984). falsafah dan Pengembangan mengupayakan didasarkan

menggunakan

kemampuan anggota kelompok. Metode ini juga didasari atas keyakinan bahwa setiap pasen berhak memperoleh peleyanan terbaik. Dalam keperawatan, metode tim diterapkan dengan menggunakan sama tim perawat yang heterogen, terdiri dari perawat professional, nonprofessional, dan pembantu perawat untuk memberikan asuhan keperawatan kepada pembantu pasien. Tujuan pemberian metode tim dalam asuhan keperawatan adalah untuk memberikan asuahan keperawatan sesuai dengan kebutuhan objektif pasien sehingga pasien merasa puas. Selain itu, tugas, memungkinkan experiences di adanya transfer antara perawat of knowledge dalam dan transfer of asuhan memberikan

keperawatan dan meninggkatkan pengetahuan serta memberikan keterampilan dan motivasi perawat dalam memberikan asuhan keperawatan. Dalam asuhan keperawatan dengan metode ini, ketua tim harus memiliki kemampuan untuk mengikutsertakan anggota tim dalam memecahkan massalah. Ketua tim juga harus dapat menerapkan pola asuhan keperawatan yang di anggap sesuai dengan kondisi pasien dan minat pemberi asuhan. Oleh jarena itu, pembuatan keputusan, otoritas, dan tanggung jawab ada pada tinggkat pelaksana. Hal ini akan mendukung pencapaan pengetahuan ketua dan keterampilan professional. Berdasarkan hal-hal tersebut maka tim harus memiliki kemampuan sebagai berikut : 1. 2. Mengomunikasikan kegiatan tim Menjadi konsultan dalam asuhan keperawatan dan mengoordinasikan semua

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Melakukan peran sebagai model peran Melakukan pengkajian dan menentukan kebutuhan pasien Menyusun rencana keperawatan untuk semua pasien Merevisi dan menyesuaikan rencana keperawatan sesuai kebutuhan pasien Melaksanakan observasi baik terhadap perkembangan pasien maupun kerja dari anggota tim Menjadi guru pengajar Melaksanakan evaluasi secara baik dan objektif Bila kemampuan tersebut dapat di miliki oleh ketua tim, akan berdampak secara positif dalam pemberian asuhan keperawatan. Dibandingkan dalam metode fungsional, metode tim lebih banyak memberikan tanggung jawab,otoritas,dan tanggung gugat kepada anggota tim.

1.

Keuntungan Metode Tim

dan

Kerugian

Beberapa keuntungan dari metode tim dalam pemberian asuhan keperawatan adalah : a. Dapat memberi kepuasan kepada pasien dan perawat. Pasien merasa di perlakukan lebih manusiawi karna pasien memiliki sekelompok perawat yang lebih mengenal dan memahami kebutuhannya. b. Perawat dapat mengenali pasien secara individual karena perawatannya menangani pasien dalam jumlah yang sedikit. Hal ini, sangat memungkinkan merawat pasien secara konfrehensif dan melihat pasien secara holistic. c. Perawat akan memperlihatkan kerja lebih produktif melalui kemampuan bekerja sama dan berkomunikasi dengan klien. Hal ini akan mempermudah dalam mengenali kemampuan ak-nggota tim yang dapat di manfaatkan secara optimal.

Beberapa kerugian dari metode tim dalam pemberian asuhan keperawatan adalah : a. Tim yang satu tidak mengetahui mengenai pasien yang bukan menjadi tanggung jawabnya. b. Rapat tim memerlukan waktu sehingga pada situasi sibuk rapat tim ditiadakan atau terburu-buru sehingga dapat mengakibatkan komunikasi dan koordinasi antar anggota tim terganggu sehingga kelancaran tugas terhambat. c. Perawat yang belum terampil dan belum berpengalaman selalu tergantung atau berlindung kepada anggota tim yang mampu atau ketua tim. d. Akontabilitas dalam tim kabur.

2.

Peran Perawat Kepala Ruang Peran perawat kepala ruang dalam aplikasi metode tim diarahkan pada keterampilan dan minat yang dimilikinya. Disamping itu perawat kepala ruangan harus mampu mengoptimalkan fungsi tim melalui orientasi anggota tim dan pendidikan berkelanjutan, mengkaji kemampuan anggota tim dan membagi tugas sesuai dengan keterampilan anggotanya. Hal yang tidak kalah pentingnya adalah perawat kepala ruangan harus mampu sebagai model peran. Metode tim dalam pemberian asuhan keperawatan dapat diterapkan bila ada tenaga profesional yang mampu dan mau memimpin kelompok kecil, dapat bekerja sama dan memimbing tenaga keperawatan yang lebih rendah. Disamping itu perawat kepala ruang harus membagi tanggung jawab dan tugasnya kepada orang lain. Satu tim keperawatan dapat terdiri tiga sampi lima perawat untuk bertanggung jawab memberikan asuhan keperawatan kepada 10 sampai 15 pasien.

3.

Tanggung Jawab 1. Tanggung jawab anggota tim:

a. Memberikan asuhan keperawatan pada pasien di bawah tanggung jawabnya. b. Bekerjasama dengan anggota tim dan antar tim. c. Memberikan laporan. 2. Tanggung jawab ketua tim: a. Membuat perencanaan. b. Membuat penugasan, supervisi dan evaluasi. c. Mengenal/ mengetahui kondisi pasien dan dapat menilai tingkat kebutuhan pasien. d. Mengembangkan kemampuan anggota. e. Menyelenggarakan konferensi. 3. Tanggung jawab kepala ruang: 1) Perencanaan a. Menunjuk ketua tim yang akan bertugas di ruangan masing- masing. b. Mengikuti serah terima pasien di shift sebelumnya. c. Mengidentifikasi tingkat ketergantungan klien: gawat, transisi dan persiapan pulang bersama ketua tim. d. Mengidentifikasi jumlah perawat yang dibutuhkan berdasarkan aktifitas dan kebutuhan klien bersama ketua tim, mengatur penugasan/ penjadwalan. e. Merencanakan strategi pelaksanaan keperawatan. f. Mengikuti visite dokter untuk mengetahui kondisi, patofisiologis, tindakan medis yang dilakukan, program pengobatan dan mendiskusikan dengan dokter tentang tindakan yang akan dilakukan terhadap pasien. g. Mengatur dan mengendalikan asuhan keparawatan: Membimbing pelaksanaan asuhan keperawatan Membimbing penerapan proses keperawatan dan menilai asuhan keperawatan Mengadakan diskusi untuk pemecahan masalah

Memberikan informasi kepada pasien atau keluarga yang baru masuk h. Membantu mengembangkan niat pendidikan dan latihan diri. i. Membantu membimbing terhadap peserta didik keperawatan. j. Menjaga terwujudnya visi dan misi keperawatan di rumah sakit. 2) Pengorganisasian a. Merumuskan metode penugasan yang digunakan. b. Merumuskan tujuan metode penugasan. c. Membuat rincian tugas tim dan anggota tim secara jelas. d. Membuat rentang kendali kepala ruangan membawahi 2 ketua tim dan ketua tim membawahi 2 3 perawat. e. Mengatur dan mengendalikan tenaga keperawatan: membuat proses dinas, mengatur tenaga yang ada setiap hari dan lain- lain. f. Mengatur dan mengendalikan logistik ruangan. g. Mengatur dan mengendalikan situasi tempat praktik. h. Mendelegasikan tugas kepala ruang tidak berada di tempat, kepada ketua tim. i. Memberi wewenang kepada tata usaha untuk mengurus administrasi pasien. j. Identifikasi masalah dan cara penanganannya. 3) Pengarahan a. Memberikan pengarahan tentang penugasan kepada ketua tim. b. c. Memberikan Memberikan pujian kepada anggota dalam tim yang melaksanakan tugas dengan baik. motivasi peningkatan pengetahuan, keterampilan dan sikap.

d. Menginformasikan hal hal yang dianggap penting dan berhubungan dengan asuhan keperawatan pasien. e. Melibatkan bawahan sejak awal hingga akhir kegiatan. f. Membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam melaksanakan tugasnya. g. Meningkatkan kolaborasi dengan anggota tim lain.

4) Pengawasan a. Melalui komunikasi : mengawasi dan berkomunikasi langsung pasien. b. Melalui supervisi: Pengawasan langsung melalui inspeksi, mengamati sendiri atau melalui laporan langsung secara lisan dan memperbaiki/ mengawasi kelemahannya yang ada saat itu juga. Pengawasan tidak langsung yaitu mengecek daftar hadir ketua sesudah tim, membaca proses dan memeriksa rencana keperawatan serta catatan yang dibuat selama dan keperawatan mendengar laporan dilaksanakan ketua tim (didokumentasikan), dengan ketua tim dalam pelaksanaan mengenai asuhan keperawatan yang diberikan kepada

tentang pelaksanaan tugas. Mengevaluasi upaya pelaksanaan dan membandingkan dengan rencana keperawatan yang telah disusun bersama ketua tim. Audit keperawatan. Sistem Pemberian Asuhan Keperawatan Tim
Kepala Ruangan Ketua Tim Ketua Tim

Staf Pasien

Staf Pasien

2.5.3

Metode Keperawatan Primer Metode ini di kembangkan pada falsafah yang beriorentasi pada pasien bukan pada tugas. Disini terjadi suatu desentralisasi dalam pengambilan keputuan antara perawat primer dan pasien. Menurut Hegyvary (1982), pemberian asuhan keperawatan dengan metode keperawatan primer memberikan setiap perawat primer tanggung jawab menyeluruh (total care) dalam 24 jam/hari secara terus menurus untuk perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pada sekelompok kecil pasien (4-6 pasien). Hal ini di mulai sejak pasien masuk hingga pulanh/keluar (Gullies, 1994). Pada saat perawat primer tidak masuk, tindakan perawatan dapat dilakukan olrh perawat penggantinya (perawat asisten). Dalam aplikasi metode keperawatan primer, perawat primer bertanggung jawab kepada setiap pasen untuk mengkaji kondisi kesehatan, keadaan kehidupannya, dan kebutuhan keperawatan. Selain itu, perawat primer memberikan perawatan sesuai rencana yang dibuatdan mengoordinasi prawatan yang diberikan oleh anggaota tim kesehatan lainya, misalnya memberikan rujukan atau konsultasi dengan dokter atau lainnya untuk memberikan asuhan keperawatan individual, mengevaluasi keberhasilan asuhan keperawatan yang dicapai, serta menyiapkan pasien pulang (discharge planning). 1. Keuntungan dan Kerugian Metode Keperawatan Primer Metode keperawatan primer dalam pemberian asuhan keperawatan, memiliki beberapa keuntungan yang dapat diidentifikasi, antara lain : a. b. c. Asuhan Pasien keperawatan akan merasa lebih lebih konprehensif puas karena dengan terjadi memperlakukan pasien secara holistic kesinambungan perawatan Perawat lebih puas karena disampig memiliki otoritas, perawat juga memiliki tanggung gugat didalam memberikan asuhan, hubungan terus menerus antara

perawat

dan

pasien

akan

memudahkan serta

pasien dapat

menyampaikan

permasalahan

memperpendek lama hari perawatan bagi pasien. Asuhan keperawatan dengan menggunakan metode keperawatan primer diberikan oleh seorang perawat professional untuk sekelompok kecil pasien. 2. Peran Perawat Kepala Ruangan Peran mengantisipasi perawat menjadi yang sangat dapat penting muncul untuk dalam kerugian

implementasi metode keperawatan tim. Peran perawat kepala ruang tersebut dapat dilakukan, seperti meakukan identifikasi perawat di ruangan/unit yang memiliki minat mrnjadi perawat primer dan memfasilitasi untuk pendidikan, menjabarkan tugastugas dan perawat primer dan perawat asisten/anggota. Selain itu, perawat berperan sebagai model dan konsultan, mengembangkan penelitian, melakukan analisis kebutuhan tenaga (perawat) yang mungkin sebagai bahan pertimbangan dalam recruitment tenaga baru, menyusun staf, jadwal dan dinas,membuat perencanaan pengembangan

melakukan kegiatan evaluasi. 2.5.4 Metode Medular Metode ini adalah suatu variasi dari metode keperawatan primer. Metode keperawatan modular memiliki kesamaan baik dengan metode keperawatan ti maupunmetode keperawatan primer (Gillies, 1994). Metode ini sama dengan metode keperawatan tim karena baik perawat professional maupun non professional bekerja sama dalam memberikan asuhan keperawatan dibawah kepemimpinan seorang perawat professional. Disamping ini, dikatakan memiliki kesamaan dengan metode keperawatan primer karena dua atau tiga orang perawat bertanggung jawab atas sekelompok kecil pasien sejak masuk dalam perawatan hingga pulang, bahkan sampai dengan waktu follow up care.

Dalam memberikan asuhan keperawatan dengan menggunakan metode keperawatan modular, satu tim yang terdiri dari dua hingga tiga perawat memiliki tanggung jawab penuh pada sekelompok pasien berkisar 8 sampai 12 orang (Magargal, 1987). Hal ini tentu saja dengan suatu persyaratan peralatan yang di butuhkan dalam perawatan cukup memadai. Sekalipun dalam memberikan asuhan keperawatan dengan menggunakan metode ini dilakukan oleh dua hingga tiga perawat, tanggung jawab paling besar tetap ada pada perawat professional. Perawat professional memiliki kewajiban untuk memimbing dan melatih non professional. Apabila perawat professional sebagai ketua tim dalam keperawatan modular ini tidak masuk, tugas dan tanggung jawab dapat digantikan oleh perawat professional lainnya yang berperan sebagai ketua tim. Peran perawat kepala ruangan (nurse unit manager) diarahkan dalam hal membuat jadwal dinas dengan mempertimbangkan kecocokan anggota dalam bekerja sama, dan berperan sebagai fasilitator, pembimbing secara motivator. 2.5.5 Metode Manajemen Kasus Keperawatan Metode ini merupakan generasi kedua dan metode keperawatan primer (Zander, 1988). Pengembangan metode ini didasarkan pada bukti-bukti bahwa manajemen kasus dapat mengurangi pelayanan yang terpisah-pisahdan duplikasi. Rogers (1991) menyoroti bahwa dengan pengaplikasian metode manajemen kasus akan berdampak positif yaitu lama perawatan pasien menjadi lebih pendek. Metode manajemen kasus keperawatan adalah bentuk pemberian asuhan keperawatan dan manajemen sumber-sumber terkait yang memungkinkan adanya manajemen yang straegis dari cozt dan quality oleh seorang perawat untuk suatu episode penyakit hingga perawatan lanjut. Menurut American Nurses Asociation(1988), manajemen kasus (case managemen) adalah suatu system pemberian pelayanan kesehatan yang didesain untuk memfasilitasi pencapaian

tujuan pasien yang di harapkan dalam kurun waktu perawatan di rumah sakit. Tujuan dari metode manajemen kasus keperawatan dalam memberikan asuhan keperawatan kepada pasien adalah untukmermuskan dan mencapai hasil yang standar dalam perawatan untuk setiap pasien, memfasilitasi pasien yang akan pulang baik lebih awal dan masa perawatan yang ditentukan maupun pada waktu yang direncanakan, menggunakan sedikit mungkin sumber pelayanan kesehatan untuk mencapai hasil yang di harapkan, meningkatkan profesionalisasi perawat dan kepuasan kerja. Dalam manajemen kasus keperawatan, seorang perawat akan bertugas sebagai case manager untuk seorang (mungkin lebih) pasien, sejak masukrumah sakit hingga pasien tersebut selesai dari masa perawatan dan pengobatan. Sebagai case manager, perawat memiliki tanggung jawab dan kebebasan untuk perencanaan, pelaksanaan, koordinasi, dan evaluasi.

2.6 Profil Klien 2.6.1 Sistem Klasifikasi Klien Metoda pengelompokkan pasien menurut jumlah dan kompleksitas persyaratan perawatan pasien. Pasien dikelompokkan sesuai tingkat ketergantungan pasien pada pemberian perawatan, waktu, kemampuan yang diperlukan untuk memberikan perawatan. 1. Berdasarkan kebutuhan ASKEP Manajemen asuhan keperawatan pada perawatan anak terdapat berbagai klasifikasi yang didasarkan pada perawatan intensif, intermediate, dan perawatan minimal. Klasifikasi itu didasarkan pada kebutuhan dari masing-masing pasien anak tersebut. 2. Berdasarkan kondisi pasien Minimal care Perawatan ini memerlukan waktu 1-2 jam/24 jam. Kriteria klien pada klasifikasi ini adalah klien masih dapat melakukan sendiri kebersihan diri, ganti pakaian, termasuk minum. Meskipun demikian klien perlu diawasi ketika melakukan ambulasi atau gerakan. Ciri-ciri lain pada klien dengan klasifikasi ini adalah observasi tanda vital dilakukan setiap shift, pengobatan minimal, status psikologis stabil, dan persiapan prosedur memerlukan pengobatan Moderate care Perawatan ini memerlukan waktu 3-4 jam/24 jam. Kriteria klien pada klasifikasi ini adalah klien masih perlu bantuan dalam memenuhi kebersihan diri, makan dan minum. Ambulasi serta perlunya observasi tanda vital setiap 4 jam. Disamping itu klien dalam klasifikasi ini memerlukan pengobatan lebih dan sekali. Kateter Foley atau asupan haluarannya dicatat. Dan klien dengan pemasangan infus serta persiapan pengobatan memerlukan prosedur.

B. BOR (Bad Occupation Rate) Adalah rata-rata jumlah tempat tidur terisi dibandingkan dengan kapasitas tempat tidur (Jmlh TT terisi : jmlh TT X 100 %). BOR adalah salah satu indikator kualitas manajemen asuhan keperawatan, semakin tinggi BOR artinya semakin baik kualitas rumah sakit tersebut. BOR dalam ruang BCH di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo dapat diperhitungkan sebagai berikut: Jumlah tempat tidur terisi rerata perhari = 17 tempat tidur Jumlah tempat tidur keseluruhan = 21 tempat tidur Maka cara perhitungan BORnya adalah 17:21 X 100% = 8 perawat Maka idealnya dalam satu kali shift, perawat yang harus ada di ruang perawatan anak minimal 8 orang. C. LOS (Length Of Stay) Adalah rata-rata lama hari rawat pasien untuk penyakit tertentu. Dapat dihitung dari jumlah hari dirawat rata-rata setiap kasus dalam satu bulan dikalikan standar rawat untuk kasus tersebut. Semakin rendah LOS maka artinya semakin tinggi kualitas pelayanan manajemen rumah sakit tersebut.

3.

Profil sumber daya manusia keperawatan

Kami menggunakan rumus umum. Jumlah yang dibutuhkan

Untuk satu unit ruang rawat penyakit dalam dengan jumlah pasien 10 orang dan memerlukan bantuan perawat maksimal membutuhkan jumlah perawat sebagai berikut : Jumlah pasien X jumlah jam perawatan tiap pasien Jumlah jam kerja efektif perhari

Factor koreksi Jumlah hr.minggu dl th + cuti + hari besar X jumlah perawat yg diperlukan Jumlah hari kerja efektif

Proporsi dinas pagi, sore dan malam = 40%, 30%, 30% Perawat dinas pagi Perawat dinas sore Perawat dinas malam : 9 orang : 7 orang : 6 orang

Kualifikasi perawat yang dibutuhkan

PN : S 1 Keperawatan + sertifikasi kep.KMB D III Keperawatan dengan masa kerja min 5 thn + sertifikasi kep.KMB

Associate : S 1 Keperawatan + sertifikasi kep.KMB D III Keperawatan + sertifikasi kep.KMB

BAB III TINJAUAN KASUS

3.1

Kasus dan Role Play Di ruang maternitas, terdapat 4 orang pasien dari setiap ruang perawatan

dengan kasus penyakit postpartum dan masalah reproduksi setelah melahirkan . perawat dalam melakukan manajemen asuhan menggunakan model manajemn tim dimana manajemen perawatan tim terdiri dari kepala ruangan, ketua tim, dan perawat asociatiom. Dalam menejemen ketua tim keperawatan memberikan wewenang dalam lingkup masing masing tugasnya, menejemen asuhan dengan model tim dilakukan dengan kerjasama antar tim yang telah ditentukan dalam memberikan perawatan Scenario Kepala ruangan : Genes pangestu Ketua Tim A : Sulistyasih AN : Angesti cahyani Ketua Tim B : fahrunnisa AN : nia nur oktaviani Di ruang keperawatan sedang berlangsung pembicaraan antara kepala perawat dengan ketua tim membicarakan mengenai pembagian tugas Genes Suster sulis dan suster fahrun Genes Pagi ini kita akan membicarakan mengenai pembagian pasien selamat pagi semua Pagi pak

dengan kasus postpartum dan masalah reproduksi. Terdapat 3 pasien pada ruang anggrek dan saya akan membagi menjadi 2 tim. Suster sulis, kamu masuk kedalam tim A dengan merawat 2 pasien dan suster fahrun masuk kedalam tim B dengan merawat 1 pasien. Anggota tim kalian, bisa kalian pilih sesuai dengan kemampuan yang dimiliki Suster sulis dan suster fahrun Kemudian ketua tim memanggil anggota timnya masing-masing Baik pak kalau begitu, saya dari tim A dengan anggota tim suster angesti, dan tim B dengan anggota tim suster nia

untuk membagi kelompok pasien yang akan di tangani KATIM A Suster angesti kamu tolong tangani 2 pasien yang bernama Ny. T dan Ny.P. dengan diagnosa postpartum, ini datanya dan kamu dapat pelajarinya Suster angesti KATIM B Suster nia kamu tolong tangani seorang pasien yang bernama Nn. W dengan masalah reproduksinya, dan ini datanya Suster nia baik ka, terima kasih Di ruang pasien Suster angesti Ny.T Suster angesti Ny.T selamat pagi ibu, saya Suster angesti yang akan merawat ibu dari pukul 07.30 pagi sampai 14.30 siang. Pagi juga sus baiklah,bagaimana tidur ibu semalam? apa ibu tidur dengan nyenyak? tidak sus,saya terbangun terus karena saya merasa nyeri di bagian jalan lahir dan bayi saya menangis terus semalaman. Saya bingung harus bagaimana. Suster angesti Baik ibu saya mempunyai skala nyeri dari 1-10 . tahap 1-3 itu rasa nyeri bisa tertahankan, 4-6 ringan, dan 7-10 nyeri berat . jadi dari tingkat yang saya jelaskan tadi ibu merasakan skala nyeri pada Baik ka, terima kasih

tingkatan ke berapa? Ny.T suster angesti kayaknya 5 sus. Baik ibu saya akan membantu mengurangi rasa nyeri dengan menggunakan teknik relaksasi. jadi relaksasi merupakan suatu proses yang bertujuan untuk mengurangi rasa nyeri ibu dengan cara menarik nafas panjang dan dalam, kemudian mengeluarkan nafas melalui mulut . bagaimana ibu apakah sudah mengerti? Ny.T suster angesti Sudah sus, saya mengerti Mari kita mulai ya ibu. Pertama-tama ibu rileks dengan posisi yang membuat ibu merasa nyaman, kemudian pejamkan mata ibu. Lalu hitungan 1-2-3 ibu mulai tarik nafas perlahan, dalam dan keluarkan melalui mulut. Lalu bayangkan ibu berada ditempat yang sejuk, dingin, dan nyaman. Ibu rasakan tidak ada beban disekitar ibu, dan ibu merasa suami ibu memeluk diri ibu dengan erat dan rasakan udara yang masuk dari ujung kaki secara perlahan menuju keatas dan semakin ke atas. rasakan oksigen yang masuk ke paru paru sampai ke paling atas lagi, dan keluarkan pelan-pelan melalui mulut. bagaimana ibu setelah melakukan relaksasinya, apakah sudah merasa lebih tenang ? Ny. T Suster angesti Sudah sus, saya merasa jauh lebih baik dari keadaan sebelumnya Baiklah ibu, jika ibu membutuhkan saya, saya berada diruangan nurse station. Ibu bisa tekan bell yang berada pada sebelah kanan ibu. Kalau begitu saya tinggal dulu ya ibu, selamat pagi ibu Ny. T Terimakasih suster Kemudian Perawat angesti menuju ruang pasien yang bernama Ny. P Suster angesti Ny. P Suster selamat pagi ibu, saya Suster angesti yang akan merawat ibu dari pukul 07.30 pagi sampai 14.30 siang. Pagi juga sus Ada yang bisa saya bantu ibu ? karena saya lihat ibu terlihat

angesti Ny. P

merenung Iya sus saya baru saja kehilangan anak saya sus . saya ingin sekali menggendong anak apalagi suami saya yang sangat berharap kelahiran anak kami berjalan lancar. Tapi kenyataannya tidak seperti itu sus. saya merasa, saya belum menjadi istri yang baik dan belum menjadi wanita seutuhnya karena belum bisa memberikan keturunan pada suami saya dan belum bisa menjadi ibu

Suster angesti

Baik ibu, saya memahami apa yang ibu rasakan saat ini tapi hidup ini harus terus berjalan. Dan ibu tidak dapat berlarut dalam kesedihan ibu lebih lama. Ibu sedang masa nifas, jadi saya khawatir kalo ibu berlarut sedih dapat mengganggu kondisi ibu dan dapat terjadi perdarahan dan itu dapat memperburuk kondisi ibu. Ibu harus bisa bangkit dalam keterpurukan ibu. Di balik kejadian ini pasti ada hikmahnya, ibu harus yakin bahwa tuhan punya rencana lain yang lebih indah untuk ibu dan keluarga di masa depan.

Ny. P

Tapi sus ini terasa berat sekali untuk saya terima. Ini adalah anak pertama saya. Dan saya harus merasakan kehilangan darah daging saya yang berada dalam perut saya selam 5 bulan mengandung.

Suster angesti

Baik bu,saya paham.tapi, ibu harus sadar bahwa ini adalah taqdir tuhan, dan suatu saat nanti tuhan akan menggantinya dengan yang lebih indah lagi. Sekarang ibu harus tenangkan diri ibu dan bersabar setelah ibu sembuh dalam masa nifas ibu, ibu dan suami ibu dapat memulai program untuk punya anak kembali.

Ny. P

Ya suster terima kasih atas sarannya. Saya akan mencoba untuk tenang dan ikhlas serta saya akan mengikuti program punya anak seperti yang suster sarankan.

Suster angesti

Baik ibu kalau begitu semoga ibu cepat sembuh dan saya yakin ibu dapat melewati semua ini. jika ibu membutuhkan saya, saya berada diruangan nurse station. Ibu bisa tekan bell yang berada pada sebelah kanan ibu. Baik ibu saya tinggal dahulu, selamat pagi.

Ny. P

pagi sus Setelah suster angesti menyelesaikan tugasnya dan menyelesaikan

tugasnya, kemudian suster angesti menemui ketua tim A Suster angesti KATIM A Suster angesti KATIM A Pagi sus ada yang bisa dibantu ? Iya sus saya ingin memberikan laporan pada pasien yang bernama Ny. T dan Ny.P. Baik kalau begitu sus, nanti saya akan mengecek laporannya kembali. Keesokan harinya KATIM A dan KATIM B bertukaran shift dengan shift tim A KATIM B Selamat pagi sus, bagaimana hari ini siap melakukan asuhan kepada Nn.W ? Suster nia Siap bu, pagi ini saya akan keruangan Nn.W dan saya sudah mempelajari diagnose pada pasien KATIM B Suster nia Baiklah sus, lakukan dengan professional ya sus Baiklah bu Suster nia menuju ruang Nn. W, diruang pasien Suster nia selamat pagi ibu, saya Suster nia yang akan merawat ibu dari pukul 07.30 pagi sampai 14.30 siang Nn.w Suster nia Pagi sus Bagaimana dengan tidurnya semalam bu ? apakah tidur dengan nyenyak ? Nn.w Tidak terlalu nyenyak sus, karena saya merasa tidak nyaman setelah melahirkan sus pada daerah rahim saya Suster nia Baiklah ibu, saya mempunyai skala nyeri dari 1-10 . tahap 1-3 itu rasa nyeri bisa tertahankan, 4-6 ringan, dan 7-10 nyeri berat . jadi dari tingkat yang saya jelaskan tadi ibu merasakan skala nyeri pada tingkatan ke berapa? Nn.w Suster nia Pada skala 7 sus nyerinya tidak tertahankan sus Baiklah ibu, saya periksa dulu ya bu (melakukan pemeriksaan dan terdapat banyak darah di bawah seprai). Ibu mengalami pendarahan, Selamat pagi suster sulis

dan saya akan membantu ibu untuk menghentikan pendarahannya ya ibu dan mengurangi rasa nyeri pada ibu. Nn.W Suster nia Baiklah sus Saya akan memberikan ibu obat untuk mengurangi pendarahan dan rasa nyeri pada ibu dan saya akan membersihkan tempat tidur ibu, dan untuk sementara waktu ibu menggunakan pembalut ya ibu Nn.W Suster nia Baiklah sus (suster nia melakukan tindakan) bagaimana bu, setelah saya memberikan semua tindakan pada ibu ? apa sekarang ibu sudah merasa nyaman ? Nn.W Suster nia Sudah sus, saya sudah merasa lebih nyaman sus Baiklah ibu, sekarang ibu dapat istirahat. Apabila ada yang ibu butuhkan, ibu dapat memencet bel disebelah kanan ibu ya saya berada di nurse stastion , selamat pagi ibu Nn.W Suster nia Baiklah suster terima kasih Baik bu sama sama Kemudian suster nia membuat laporan hasil asuhan yang diberikan kepada pasien Nn.W dan diserahkan kepada KATIM B Suster nia KATIM B Selamat siang bu Siang sus, ada yang bisa saya bantu sus ?

Suster nia

Saya mau menyerahkan hasil laporan yang telah saya buat ibu (menyerahkannya)

KATIM B

Baik sus, taruh saja dimeja dan bagaimana dengan pendarahan pada Nn.W sus ?

Suster nia

Tadi saya sudah memberikan obat dan memakaikannya pembalut ibu untuk mengurangi pendarahannya bu

KATIM B Suster nia

Baik sus, nanti sagya akan cek lebih lanjut Baik bu Kepala ruangan datang memantau dan menanyakan kepada ketua

tim A dan ketua tim B tentang evaluasi dari hasil yang telah dilakukan Genes KATIM A dan KATIM B Genes Bagaimana sus, dengan asuhan yang telah diberikan, apakah ada hambatan ? KATIM A Genes KATIM B Tidak ada pak, pada Ny.T dan Ny.B semua sudah dapat teratasi. Bagaimana dengan tim B ? Sudah tidak ada hambatan pak, pendarahan pada Nn.W sudah berkurang Genes Baik lah kalau besok ada masalah baru lagi. Laporkan kembali pada saya. KATIM A dan KATIM B baik pak Pagi semua Pagi pak

`BAB IV PENUTUP

4.1

Kesimpulan Manajemen adalah proses untuk melaksanakan pekerjaan melalui orang lain dan Manajemen keperawatan adalah proses pelaksanaan keperawatan melalui upaya staf keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan, pengobatan dan rasa aman kepada pasien, keluarga, masyarakat. Ada lima metode pemberian asuhan keperawatan yang dikenal, antara lain metode fungsional, tim, keperawatan primer, modular, dan menejemen kasus keperawatan. Metode tim merupakan suatu metode pemberian asuhan keperawatan dimana seorang perawat profesional memimpin sekelompok tenaga keperawatan dalam memberikan asuhan keperawatan kelompok klien melalui upaya kooperatif dan kolaborasi ( Douglas, 1984).

4.2

Saran

Penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari pembaca demi perbaikan selanjutnya menuju arah yang lebih baik dalam penulisan makalah.

DAFTAR PUSTAKA

Swansburg, R.C. and Swansburg R.J. 1999. Introductory Management and Leadership for Nurses. Sudbery. Massachusetts: Jones and Bartlett Publishers. http://aniqsadiq.blogspot.com/p/manajemen-keperawatan.html http://yayannerz.blogspot.com/2012/02/metode-pemberian-asuhankeperawatan.html#ixzz2CQkmptPy