Anda di halaman 1dari 45

BAB II PENGUJIAN MESIN PENDINGIN

2.1

Pendahuluan Mesin pendingin adalah sebuah alat siklus yang prinsip kerjanya hampir sama dengan mesin kalor yang menggunakan fluida kerja berupa refrigeran. Siklus refrigerasi yang paling banyak dipakai adalah daur refrigerasi kompresi uap yang melibatkan empat komponen dasar yaitu : kompresor, kondensor, katup ekspansi dan evaporator. Tujuan dari mesin pendingin adalah untuk menjaga ruangan tetap dingin dengan menyerap panas dari ruang tersebut. Salah satu aplikasi yang menggunakan prinsip mesin pendingin adalah AC. Sedangkan pompa kalor adalah suatu alat yang dapat mentransfer panas dari media bertemperatur rendah ke media bertemperatur tinggi yang bertujuan untuk menjaga ruangan tetap bertemperatur tinggi. Proses pemberian panas tersebut disertai dengan menyerap panas dari sumber bertemperatur rendah. Kedua alat penukar kalor tersebut menggunakan siklus kompresi uap. Sehingga pengetahuan tentang prinsip kerja mesin pendingin dan karakteristik yang dimiliki oleh mesin pendingin sangat penting untuk diketahui oleh para mahasiswa karena penerapannya sangatlah luas dalam kehidupan seharihari maupun dalam dunia industri.[1]

2.2

Tujuan Praktikum Dalam praktikum ini bertujuan untuk : 1. Mengetahui karakteristik dan prinsip kerja dari sistem pendingin siklus kompresi uap. 2. Mengetahui bagian-bagian dari sistem pendingin dan dapat mengoperasikan sistem pendingin. 3. Mengetahui parameter-parameter unjuk kerja dari mesin pendingin. 4. Mengetahui aplikasi mesin pendingin. [2]

2.3

Dasar Teori 2.3.1 Pengetahuan Umum Mesin Pendingin Perkembangan siklus refrigerasi dan perkembangan mesin

refrigerasimerintis jalan bagi pertumbuhan dan penggunaan mesin penyegaran udara (air conditioning). Teknologi ini dimulai oleh Cagniard de la Tour (Perancis, 1823) yang melakukan penelitian tentang keadaan kritis dan gas eter. Kemudian dilanjutkan oleh Humphrey Dary dan asistennya M.Faraday (Inggris, 1824), merupakan orang pertama yang berhasil menemukan cara mencairkan gas ammonia. Prinsip dasar silus refrigerasi dikembangkan oleh N.L.S. Carnot (Perancis, 1824). Selanjutnya Joseph Mc.Creaty (Amerika, 1897), yang pertama membuat instalasi pendingin yang dinamai mesin pencuci udara (air washer), yaitu suatu sistem pendingin yang mempergunakan percikan air. Sedangkan Dr. Willis Hariland Carier (Amerika, 1906) dan kemudian dipatenkan pada tahun 1911, membuat alat pengatur temperatur dan kelembaban udara.[4] Mesin pendingin, sama seperti mesin kalor, adalah sebuah alat siklus. Fluida kerjanya disebut dengan refrigerant. Siklus refrigerasi yang paling banyak digunakan adalah daur refrigerasi kompresi-uap yang melibatkan empat komponen utama: kompresor, kondensor, pipa kapiler dan evaporator. Refrigerant memasuki kompresor sebagai uap dan dikompres ke kondensor. Refrigerant meninggalkan kompresor pada temperatur yang tinggi dan kemudian didinginkan dan mengalami kondensasi dikondensor yang membuang panasnya ke lingkungan. Refrigerant kemudian memasuki pipa kapilar dimana tekanan refrigerant turun drastis karena efek throttling. Refrigerant bertemperatur rendah memasuki evaporator, dimana refrigerant menyerap panas dari ruang refrigerasi dan kemudian refrigerant kembali memasuki kompresor. Efisiensi refrigerator disebut dengan istilah coefficient of

performance (COP), dinotasikan dengan COPR. Harga dari COPR dapat

berharga lebih dari satu, karena jumlah panas yang diserap dari ruang refrigerasi dapat lebih besar dari jumlah input kerja. Hal tersebut kontras dengan efisiensi termal yang selalu kurang dari satu. Salah satu alasan penggunaan istilah-coefficient of performance-lebih disukai untuk

menghindari kerancuan dengan istilah efisiensi , karena COP dari mesin pendingin lebih besar dari satu.[5]

2.3.2 Klasifikasi Mesin Pendingin Macam-macam mesin yang tergolong jenis mesin Refrigerasi a. Sistem refrigerasi Joule Thomson Setiap sistem likuifaksi yang tidak menggunakan mesin ekspansi diklasifikasikan sebagai refrigerator Joule-Thomson karena hanya tergantung pada efek Joule-Thomson untuk memperoleh temperatur rendah. b. Refrigerator prapendinginan Joule-Thompson Untuk temperatur yang lebih rendah dapat diperoleh dengan nitrogen cair, media kerja yang tersedia hanyalah neon, hidrogen dan helium. Cairan tersebut harus dilakukan prapendinginan dalam setiap sistem tanpa mesin ekspansi. c. Mesin ekspansi sistem refrigerasi Sistem likuifaksi Claude dan sistem likuifaksi Collins bisa digunakan sebagai refrigerator. d. Refrigerator Philips Refrigerator Philips beroperasi pada siklus Stirling yang ditemukan oleh seorang Menteri Scotlandia pada tahun 1816, Robert Stirling yang menggunakan mesin udara panas. Pada awal tahun 1934, John Herschel (Kohler, 1960) mengusulkan bahwa mesin ini dapat digunakan sebagai refrigerator. Refrigerator siklus Stirling pertama dikonstruksi oleh Alexander Kirk (Kirk, 1874).

e. Refrigerator Vuilleumier Refrigerator Vuilleumier, pertama dipatenkan oleh Rudolp Vuilleumier pada tahun 1918 yang sama dengan refrigerator Stirling, kecuali refrigerator VM (VuilleuMier) menggunakan sebuah kompresor termal dari pada kompresor mekanis. f. Refrigerator Solvay Refrigerator Solvay ditemukan di Jerman sekitar tahun 1887 (Solvay) dan merupakan sistem pertama yang direncanakan untuk liquifaksi udara dengan menggunakan mesin ekspansi (Collins dan Canaday, 1958). Prototipe Solvay ini dapat mencapai temperatur terendah 178 K sehingga sistem ini dianggap tidak layak bagi refrigerasi g. Refrigerator Gifford McMahon Sistem ini terdiri dari sebuah kompresor, selinder tertutup pada kedua ujungnya, sebuah displacer dalam selinder dan sebuah regenerator. Sistem ini berbeda dengan refrigerator Solvay, tanpa kerja yang dipindahkan dari sistem selama proses ekspansi. [3]

2.3.3 Bagian-Bagian Sistem PendinginSiklus Kompresi Uap Bagian bagian sistem pendingin dengan system kompresi uap, antara lain : 1. Kompresor Kompresor bekerja menghisap uap refrigeran dari evaporator dan mendorongnya dengan cara kompresi agar mengalir masuk ke kondensor. Kompresor ini berjenis hermatik.

Gambar 2.1Kompresor. [5]

2. Evaporator Evaporator adalah komponen di mana cairan refrigeran yang masuk ke dalamnya akan menguap. Proses penguapanitu terjadi karena cairan refrigeran menyerap kalor, yaitu yang merupakan beban refrigerasi sistem.

Gambar 2.2 Evaporator. [5]

3. Alat Ekspansi a. Expansion valveadalah alatyang berfungsi seperti sebuah gerbang yang mengatur banyaknya refrigeran cair yang boleh mengalir dari kondenser ke evaporator.

Gambar 2.3 Katup Ekspansi. [5]

b. Pipa Kapiler adalah

pipa kecil dari tembaga dengan lubang

berdiameter sekitar 1 mm, dengan panjang yang disesuaikan dengan keperluannya hingga beberapa meter.

Gambar 2.4 Pipa Kapiler. [5]

Tabel 2.1 Perbedaan katup ekspansi dan pipa kapiler Katub Ekspansi Persamaan Pipa Kapiler

Fungsi : Untuk menurunkan Fungsi : Untuk menurunkan tekanan uap sebelum masuk tekanan uap sebelum masuk ke evaporator ke evaporator

Perbedaan

- Dapat diatur masuk dan - Keluar masuknya uap terjadi keluarnya uap. - Terjadi aliran searah secara bebas tidak dapat diatur - Aliran yang terjadi tidak searah, bisa terjadi dalam dua arah.

4. Kondensor Kondenser adalah komponen di mana terjadi proses perubahan fasa refrigeran, dari fasa uap menjadi fasa cair. Dari proses kondensasi (pengembunan) yang terjadi di dalamnya itulah maka komponen ini Dinamakan kondensor.

Gambar 2.5 Kondensor. [5]

2.3.4 Prinsip Kerja Mesin PendinginSiklus kompresi Uap Secara garis besar sistem pendingin siklus kompresi uap merupakan daur yang terbanyak yang digunakan dalam daur refrigerasi. Proses yang terjadi antara lain :Proses kompresi (1 ke 2), Pengembunan (2 ke 3), Ekspansi (3 ke 4), dan Penguapan (4 ke 1). Secara lengkap dapat dijelaskan dalam gambar sebagai berikut :

Gambar 2.6 Skema kerja kompresi uap sistem pendingin. [2]

Gambar 2.7 Diagram T-s Ideal (garis putus-putus) dan aktual (garis lurus).[5]

Gambar 2.8 Diagram P h Ideal (garis putus-putus) dan aktual (garis lurus). [5] Kompresi menghisap uap refrigeran dari sisi keluar evaporator, tekanan dan temperatur diusahakan tetap rendah agar refrigeran senantiasa dalam fase gas. Didalam kompresor, uap refrigeran ditekansehingga tekanan dan temperatur tinggi. Energi yang diperlukan dalam proses kompresi diberikan oleh motor listrik atau penggerak mula lainnya. Jadi, dalam proses kompresi energi diberikan kepada uap refrigeran. Pada waktu uap refrigeran dihisap masuk ke dalam kompresor, temperatur masih rendah akan tetapi selama proses kompresi berlangsung maka temperatur dan tekanan akan naik. Setelah proses kompresi, uap refrigeran akan mengalami proses kondensasi pada kondensor. Uap refrigeran yang bertekanan dan bertemperatur tinggi pada akhir kompresi dapat dicairkan dengan media pendinginnya air atau udara. Dengan kata lain, uap refrigeran akan memberikan panasnya kepada air pendingin atau udara pendingin melalui dinding kondensor. Selama refrigeran mengalami perubahan fase gas ke fase

cair, tekanan dan temperatur konstan, oleh karena itu dalam proses ini refrigeran mengeluarkan energi dalam bentuk panas. Untuk menurunkan refrigeran cair dari kondensor dipergunakan pipa kapiler. Melalui pipa kapiler, refrigeran mengalami proses evaporasi, yaitu proses penguapan cairan refrigeran pada tekanan dan temperatur rendah yang terjadi pada evaporator. Selama proses evaporasi refrigeran memerlukan atau mengambil energi dalam bentuk panas dari lingkungan atau daerah sekelilingnya, sehingga temperatur sekeliling akan turun dan terjadilah proses pendinginan.Dan kemudian refrigeran akan kembali memasuki kompresor.[3]

2.3.5 Modifikasi Mesin Pendingin a. Refrigerasi Siklus Absorpsi Refrigerasi absorpsi merupakan siklus yang digerakkan oleh energi termal. Berbeda dengan sistem refrigerasi konvensional, energi mekanik yang diperlukan oleh refrigerasi absorpsi sangat kecil. Diagram refrigerasi absorpsi efek tunggal dapat dilihat pada Gambar 4 berikut ini:

Gambar 2.9 Diagram siklus refrigerasi absorpsi efek tunggal. [5]

Seperti halnya siklus refrigerasi kompresi uap, efek pendinginan pada siklus absorpsi juga terjadi pada sisi evaporator. Untuk menggantikan kompresor seperti yang digunakan di dalam siklus kompresi uap, digunakan tiga komponen di dalam siklus absorpsi;

yakni absorber, pompa, dan generator. Absorber berfungsi untuk menyerap uap refrigeran ke dalam absorben, sehingga keduanya bercampur menjadi larutan. Karena reaksi di dalam absorber adalah eksotermik (mengeluarkan panas), maka perlu dilakukan proses pembuangan panas dari absorber. Tanpa dilakukannya proses

pembuangan panas, maka kelarutan (solubility) uap refrigeran ke dalam absorben akan rendah. Selanjutnya, larutan tersebut dipompa ke generator. Dalam perjalanan menuju generator, larutan dilewatkan di dalam penukar kalor untuk meningkatkan temperatur. Daya pompa yang diperlukan sangat kecil, sehingga dalam perhitungan COP siklus absorpsi, daya ini biasanya diabaikan. Di dalam generator, larutan dipanaskan hingga terjadi pemisahan refrigeran dari larutan. Selanjutnya, uap refrigeran tersebut akan memasuki kondensor. Proses selanjutnya tidak berbeda dengan siklus kompresi uap, yakni kondensasi, penuruan tekanan (melalui mekanisme penghambat aliran - flow restrictor), dan evaporasi.[1] b. Refrigerasi Adsorpsi Padatan (solid adsorption) Efek pendinginan pada siklus solid adsorption menggunakan prinsip yang sama dengan sistem refrigerasi lainnya: bahwa proses evaporasi memerlukan suplai energi (menyerap energi). Proses adsorpsi melibatkan pemisahan suatu zat dari cairan dan pengakumulasiannya pada permukaan sebuah zat padat. Zat yang menguap dari fasa cair disebut sebagai adsorbat, sedangkan zat padat yang menyerap adsorbat disebut sebagai adsorben. Molekul-molekul yang diserap oleh adsorben bisa dilepaskan kembali dengan cara memanaskan adsorben; dengan demikian proses ini bersifat reversibel.

Gambar 2.10 Diagram Clapeyron untuk siklus adsorpsi ideal. [5]

Siklus adsorpsi dasar bisa dilihat pada Gambar 5. Siklus ideal dimulai dari titik A: adsorben berada pada temperatur rendah, TA, dan tekanan rendah, PE (tekanan evaporasi). A - B menunjukkan pemanasan adsorben bersamaan dengan adsorbat. Pada saat ini, wadah adsorben (kolektor) dihubungkan dengan kondensor. Pemanasan lanjut pada adsorben dari B ke D menyebabkan sebagian adsorbat mengalami desorpsi dan selanjutnya uapnya terkondensasi di kondensor (titik C). Pada saat adsorben mencapai temperatur maksimum, TD, proses desorpsi berhenti. Selanjutnya cairan adsorbat dikirimkan ke evaporator dari C ke E; kemudian kolektor ditutup dan mendingin. Penurunan temperatur dari D ke F menyebabkan penurunan tekanan dari PC ke PE. Setelah kolektor dihubungkan dengan evaporator; evaporasi dan adsorpsi terjadi pada saat adsorben didinginkan dari temperatur F ke A.[1] c. Refrigerasi Efek Magnetokalorik Efek magnetokalorik, yang merupakan sifat intrinsik seluruh material magnetik, menyebabkan material yang bersifat magnetik akan membuang panas dan tingkat entropi magnetiknya turun pada saat dikenai medan magnet secara isotermal. Efek yang berkebalikan akan terjadi manakala medan magnet dihilangkan. Dengan demikian, efek magnetokalorik ini bisa digunakan untuk mendinginkan suatu zat. Prinsip ini telah digunakan dalam refrigerasi kriogenik sejak tahun 1930-an (Yu dkk., 2003).

Refrigerasi magnetik dipandang sebagai teknologi hijau (green technology) yang memiliki potensi untuk menggantikan siklus

konvensional kompresi uap. Efisiensi refrigerasi magnetik bisa mencapai 30 - 60% terhadap siklus Carnot, sedangkan siklus kompresi uap hanya mencapai 5 - 10% terhadap siklus Carnot (Yu dkk., 2003). Oleh karena itu, refrigerasi magnetik diperkirakan memiliki potensi yang bagus di masa mendatang. Siklus dasar refrigerasi magnetik adalah siklus Carnot magnetik, siklus Stirling magnetik, siklus Ericcson magnetik, dan siklus Brayton magnetik. Mekanisme kerja siklus refrigerasi magnetik, misalnya siklus Ericcson magnetik, dijelaskan di bawah ini. 1.Proses magnetisasi isothermal (A-B). Pada saat terjadi kenaikan medan magnet (dari H0 ke H1), panas dipindahkan dari refrigeran magnetik ke fluida regenerator untuk menjaga refrigeran dalam keadaan isotermal. Note: yang dimaksud dengan refrigeran adalah material magnetik itu sendiri. 2.Proses pendinginan pada medan-konstan (B-C). Pada keadaan medan magnet konstan (H1), panas dipindahkan dari refrigeran magnetik ke fluida regenerator. 3.Proses demagnetisasi isotermal (C-D). Pada saat medan magnet diturunkan (dari H1 ke H0), panas diserap dari fluida regenerator ke refrigeran magnetik untuk menjaga kondisi isotermal pada refrigeran. 4.Proses pemanasan pada medan-konstan (D-A). Temperatur akhir refrigeran magnetik kembali ke kondisi semula (A).

Gambar 2.11Diagram siklus Ericcson magnetik. [5]

Pada gambar tersebut, S dan T masing-masingadalah entropi dan temperatur Beberapa peneliti mengeksplorasi kemungkinan penggunaan refrigerasi magnetik sebagai pengganti sistem refrigerasi konvensional. Pada 1976, di Lewis Research Center of American National Aeronautics and Space Administration, Brown menggunakan logam tanah jarang (rareearth metal) gadolinium (Gd) sebagai refrigeran magnetik untuk refrigerasi pada temperatur ruang (Yu dkk., 2003). Dengan menambahkan berbagai variasi silika dan germanium ke latis (lattice) kristal gadolinium, Vitalij Pecharsky dan Karl Gschneidner dari the Ames Laboratory di Iowa State University menemukan jenis material baru yang bisa mendinginkan dua hingga enam kali lebih banyak dalam siklus magnetik tunggal, yang berarti bahwa mesin refrigerasi ini bisa menggunakan medan magnet yang lebih lemah atau material yang lebih kecil (Glanz, 1998).[1]

2.3.6 Refrigeran dan Karakteristiknya Refrigeran adalah suatu medium yang fungsinya sebagai pengangkut panas, sehingga panas tersebut diserap dari evaporatordan dilepaskan ke kondensor. Pemilihan refrigeran pada mesin pendingin merupakan faktor yang menentukan karena dapat mempengaruhi efisiensi dari mesin itu sendiri. Unit-unit refrigerasi banyak dipergunakan untuk daerah temperatur yang luas, dari unit untuk keperluan pendinginan udara sampai refrigerasi. Karakteristik Refrijeran Tekanan penguapan harus cukup tinggi. Sebaiknya refrigeran memiliki temperatur pada tekanan yang lebih tinggi, sehingga dapat dihindari kemungkinan terjadinya vakum pada evaporator dan turunnya efisiensi volumetrik karena naiknya

perbandingan kompresi. Tekanan pengembunan yang tidak terlampau tinggi.

Apabila tekanan pengembunannya terlalu rendah, maka perbandingan kompresinya menjadi lebih rendah, sehingga penurunan prestasi kondensor dapat dihindarkan, selain itu dengan tekanan kerja yang lebih rendah, mesin dapat bekerja lebih aman karena kemungkinan terjadinya kebocoran, kerusakan, ledakan dan sebagainya menjadi lebih kecil Kalor laten penguapan harus tinggi. Refrigeran yang mempunyai kalor laten penguapan yang tinggi lebih menguntungkan karena untuk kapasitas refrigerasi yang sama, jumlah refrigeran yang bersirkulasi menjadi lebih kecil. Koefisien prestasi harus tinggi. Dari segi karakteristik thermodinamika dari refrigeran, koefisien prestasi merupakan parameter yang terpenting untuk menentukan biaya operasi Volume spesifik ( terutama dalam fasa gas ) yang cukup kecil. Refrigeran dengan kalor laten penguapan yang besar dan volume spesifik gas yang kecil ( berat jenis yang besar ) akan memungkinkan penggunaan kompresor dengan volume langkah torak yang lebih kecil.

Sifat-sifat refrigeran yang dipakai pada siklus kompresi uap : a. stabil dan tidak bereaksi dengan material yang dipakai, jadi juga tidak menyebabkan korosi. b. tidak boleh beracun dan berbau merangsang. c. tidak boleh mudah terbakar dan mudah meledak. [6] Terdapat berbagai jenis refrigeran yang digunakan dalam sistim kompresi uap. Suhu refrigerasi yang dibutuhkan sangat menentukan dalam pemilihan fluida. Refrigeran yang umum digunakan adalah yang termasuk kedalam keluarga chlorinated fluorocarbons (CFCs, disebut juga Freons): R-11, R-12, R-21, R-22 dan R-502. Sifat-sifat bahan-refrigeran tersebut diberikan dalam Tabel 2.2 dibawah: Tabel 2.2 Sifat-sifat bahan-refrigeran

2.3.7

Aplikasi Mesin Pendingin

a. Dalam Kehidupan Sehari-hari 1. Air Conditioner Untuk mendinginkan suhu udara ruangan tertutup, seperti ruangan dalam mobil, rumah, perkantoran, dan lain-lain.

Gambar 2.12AC. [5]

2. Pembuatan Es Pembentukan es dapat terjadi di dalam lemari es runah tangga, yang dapat melayani kebutuhan restoran, hotel. Untuk kebutuhan industri pemrosesan makanan dan industri kimia perlu dilayani oleh industri pembuat es berskala besar.

Gambar 2.13Refrigerators. [5]

3. Lapangan Es (Ice skating Rinks) Untuk bermain skat dan hoki tidak bisa bergantung penuh pada cuaca apalagi di negara yang tidak bermusim salju seperti Indonesia untuk membekukan air menjadi es. Maka di dalam lapangan skat dipasang pipa-pipa yang mengalirkan refrigeran atau brine (air garam) yang bersuhu rendah. Pipa-pipa tersebut ditutupi dengan pasir atau serbuk gergaji, diatasnya dituangkan air yang perlu dibekukan.

Gambar 2.14Ice Skating. [5]

b. Aplikasi Pada Jurnal 1. LPG

Gambar 2.15 LPG. [5]

Salah satu zat hidrokarbon yang biasanya dipakai sebagai bahan bakar adalah LPG (Liquified Petrolium Gas). Zat tersebut memiliki sifat termodinamika yang mendekat sifat termodinamika R-12 Hasil pengujian yang telah dilaksanakan memberikan indikasi bahwa LPG dapat dipakai sebagai refrigeran pengganti R-12 terutama untuk beban pendinginan yang sedang. Minyak pelumas yang dipakai untuk refrigeran R-12 dapat dipakai pada mesin pendingin yang menggunakan refrigeran LPG. 2. Refrigeran 134a

Gambar 2.16 Refrigeran 134a. [5]

R134a adalah refrigeran yang lebih ramah terhadap lingkungan. Kedua refrigerant tersebut banyak dijumpai pada penggunaan mesin pendingin baik refrigeratormaupun AC . refrigeran tersebut banyak digunakan karena dapat menghasilkan efek refrigerasi dan COP yang cukup baik.

2.3.8

Performasi Mesin Pendingin Mesin pendingin memiliki beberapa performansi yang menunjukkan karakteristik mesin pendingin. Dari diagram P h sebagai berikut dapat dijelaskan beberapa karakteristik mesin pendingin.

Gambar 2.17 Skema Siklus Mesin Pendingin. [3]

Gambar 2.18P h diagram pada daur kompresi uap. [3]

Keterangan Porses : 1 2 : Kompresi adiabatik 2 3 : Pelepasan panas isotermal

3 4 : Ekspansi adiabatik 4 1 : Pemasukan panas isotermal Banyaknya panas setiap kg yang dapat diserap oleh refrigeran pada saat melewati evaporator yang disebut dengan efek pendinginan (refrigerating effect) yang bertambah tiap kg pada tekanan konstan yang diekpresikan sebagai :
qevap ( h1 h4 )

Dimana h1 h4

: perubahan entalpi refrigeran yang melewati evaporator

(kJ/kg). Pada siklus ideal, proses kompresi dapat diasumsikan dalam proses entropi konstan yang ditunjukkan dalam gambar sebagai berikut :

Gambar 2.19Diagram T s. [5]


qcom (h1 h2 )

Dimana h1 h2 :

: perubahan entalpi refrigeran yang melewati kompresor

(kJ/kg).Sedangkan pada proses kondensasi berlangsung pada tekanan konstan yang ditunjukkan oleh persamaan sebagai berikut :
qcond (h3 h2 )

Dimana h3 h2 : : perubahan entalpi refrigeran yang melewati kondensor (kJ/kg).Dari hukum termodinamika pertama : seluruh panas yang dibuang

dari kondensor harus sama dengan panas yang diserap ditambah dengan panas ekuivalen dari kerja mekanik kompresi
qcond qevap qcomp

Rumus perhitungan yang digunakan pada pengujian Mesin pendingin adalah sebagai berikut : 1. Laju Aliran Massa Refrigeran ( mref ) mref =
P V I cos = (Kg/s) h2 h1 ( h2 h1 )

2. Kapasitas Kompresor ( Q comp ) Q comp = mref ( h2 h1 ) (kw) 3. Kapasitas Kondensor Q cond = mref ( h2 h3 ) (kw) 4. Dampak Refrigeran ( href ) href = h1 h4 (KJ/Kg) 5. Laju Aliran Kalor Pendingin ( Qevap ) Qevap = mref ( h1 h4 )(kw) 6. Coefficient of Performance (COP).Merupakan Prestasi AC. COP =
h1 h4 h2 h1 h2 h1 h1 h4

7. Performance Factor ( PF ).Merupakan Prestasi AC. PF = [8]

2.4

Peralatan dan Bahan Pengujian Peralatan yang dipakai antara lain :

Gambar 2.20 Skema peralatan mesin pendingin kompresi uap. [2]

Keterangan : 1. Refrigeran yang dipakai adalah R22. Refrigerant ini berfungsi sebagai fluida kerja yamg mentransfer kalor dalam system.

Gambar 2.21 Refrigeran. [9]

2. Kompresor adalah kompresor putar berjenis hermatik Berfungsi untuk menaikkan tekanan pada sistem refrigerasi mesin pendingin.

Gambar 2.22 Kompresor. [9]

3. Kondensor adalah mesin penukar panas berjenis koil bersirip. Alat ini berfungsi untuk mengkondensasikan atau mengembunkan refrigeran dari kompresor. Melepas kalor refrigeran dengan cara konveksi paksa melalui aliran udara dari fan.

Gambar 2.23 Kondensor.[9] 4. Evaporator adalah mesin penukar panas. Alat ini berfungsi untuk menguapkan refrigeran dari pipa kapiler.

Gambar 2.24Evaporator. [9] 5. Alat ekspansi yang dipakai berjenis pipa kapileryang berfungsi untuk menurunkan tekanan refrigeran dari kondensor yang selanjutnya disupai ke evaporator.

Gambar 2.25 Pipa Kapiler. [9]

6. Pressure gauge berfungsi untuk mengukur tekanan refrigeran pada masingmasing komponen mesin pendingin.

Gambar 2.26 Pressure Gauge. [9]

7. Thermodisplay berfungsi untuk mengukur temperature refrigeran pada masing-masing komponen mesin pendingin.

Gambar 2.27 Thermodisplay. [9]

8. Termokopel berfungsi sensor pengukur besaran suhu yang ditampilkan termodisplay.

Termokopel

Gambar 2.28 Termokopel. [9]

9. Air berfungsi sebagai media perpindahan kalor sistem mesin pendingin dari evaporator.

Gambar 2.29 Air. [9] 10. Pompa berfungsi sebagai alat sirkulasi air di bejana yang didinginkan evaporator.

Gambar 2.30 Pompa [9]

11. Wattmeter berfungsi mengukur besar tegangan yang masuk pada mesin pendingin.

Gambar 2.31 Wattmeter [9]

2.5

Prosedur Percobaan

Prosedur pengujian yang dilakukan adalah sebagai berikut: 1. Menghubungkan kabel listrik mesin pendingin dengan sumber listrik. 2. Menjalankan motor kompresor. 3. Menjalankan fan kondensor. 4. Menunggu beberapa saat sampai kondisi steady. 5. Mencatat beberapa data setiap terjadi perubahan suhu pada T2setiap kenaikan 1oC data lain diantaranya: Temperatur refrigerant di titik 1, 2, 3, dan 4. Tekanan refrigeran di titik 1, 2, 3,dan 4. Temperatur air di titik 5 6. Mematikan peralatan uji.[2] 2.6 Perhitungan dan Analisa Grafik 2.6.1 Data Hasil Praktikum Daya (P) = 320 Watt

Tabel 2.3 Data Pengukuran Temperatur dan Tekanan Mesin Pendingin. 1 NO T1 (0C) 31 31 32 32 32 32 32 32 32 32 32 33 33 33 33 33 33 33 34 34 P (PSI) 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 6 6 7 7 T2 ( C) 52 54 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73
0

2 P (PSI) 200 200 210 210 210 210 210 210 210 210 210 210 210 210 200 200 200 200 200 200 T3 (0C) 35 36 36 37 37 37 37 37 37 38 38 38 38 37 38 38 37 37 38 38

3 P (PSI) 200 200 210 210 210 210 210 210 210 210 210 210 210 210 200 200 200 200 200 200

T4 (0C) P (PSI) T5 (0C) 2 2 2 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 6 6 6 6 6 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 8 8 8 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24 24

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 RATARATA

32.45

5.25

63.35

206

37.2

206

0.7

6.9

24

2.6.2

Analisa Data Berdasarkan Data Sampel Untuk keperluan analisa data, diambil 1 sampel no. 14sebagai berikut :

T1 = 33 OC T2 = 67 OC T3 = 37 OC T4 = 0 OC T5 = 24 OC

P1 = 5 Psi = 0,34 bar

P2 = 210 Psi = 14,4 bar

P3 = 210 Psi = 14,4 bar

P4 = 7 Psi = 0,48 bar

TEVAP =

T1 T4 33 0 = = 16,5 OC 2 2
P1 P4 57 = = 6 PSI = 0,41 BAR 2 2

PEVAP =

TKOND

T2 T3 2

67 37 54O C = = 2

PKOND =

P2 P3 210 210 = = 210 PSI = 14,47 BAR 2 2

a. Secara Ideal 1. Diagram P-h Dalam diagram ini h3=h4 Dalam Tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A8) didapat, Pada Pevap = 0.41 bar didapat, Pada Pkond = 14,47 bar dan Tkond = 54oC h2 = 275,18 kJ/kg h1 = 224.554 kJ/kg

Dalam Tabel Termodynamic Properties of R22 on Superheated(A9)

Pada P3= 14.4 bar

h3 = h4 = 91.11 kJ/kg

210 6

Gambar 2.32 Diagram P-h Ideal Sampel 2. Diagram T-s Dalam diagram ini s1= s2 Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A-7) didapat : Pada T3 = 37 oC s3 = 0.3321 kJ/kg.K Pada T 1= 33oC s1 = s2 = 0.88 kJ/kg.K Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A-8) didapat : Pada P4 = 0.48 bar hf4 = -16.89 kJ/kg.K hfg = 242.8 kJ/kg.K sf4 = -0.07486 kJ/kg.K sg4 = 1.04152 kJ/kg.K x= x= = 0.44 s4 = sf4 + x4 (sg4 sf4) = -0.07486 + 0.44 (1.04152-(-0.07486)) = 0.4163 kJ/kg.K
( )

h3 = h4 = 91.11 kJ/kg

54 OC 16,5 OC

Gambar 2.33 Diagram T-s Ideal Sampel 3. Perhitungan 1. Laju Aliran Massa Refrigeran ( mref ) mref= Daya =
( h2 h1 )

320 = 6.32 x 10-3 kg/s 275.18 224.554

2. Kapasitas Kompresor ( Q comp ) Q comp = mref ( h2 h1 ) = 6.32 X 10-3kg/s (275.18 224.554) = 319.9 W 3. Kapasitas Kondensor Q cond = mref ( h2 h3 ) = 6.32 X 10-3kg/s (275.18 91.11) = 1163.3 W 4.Dampak Refrigeran ( href ) href = h1 h4 = 224.554 91.11 = 133.444 kJ/kg 5. Laju Aliran Kalor Pendingin ( Qevap ) Qevap = mref ( h1 h4 ) = 6.32 X 10-3kg/s 133.444 = 443 W 6. Coefficient of Performance COP =
h1 h4 133.444 = = 2,63 h2 h1 50.626

7. Performance Factor ( PF ) PF =
h2 h1 50.626 = = 0.379 h1 h4 133.444

b.

Secara Aktual 1. Diagram P-h Dalam diagram ini h3= h4. Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A-8) didapat Pada P3 = 14,4 bar didapat Pada Pevap = 0,41 bar danTevap = 16,5C Pada Pkond= 14.47 bar dan Tkond= 54OC Konversi h ke satuan SI h1 = 249.02 kJ/kg h2 = 275,18 kJ/kg h3 = 91.11 kJ/kg h4 = 91.11 kJ/kg h1 = 249.02 kJ/kg h2 = 275.18 kJ/kg h3 = h4 = 91.11 kJ/kg

Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Superheated (A-9)

14,47

0,41

Gambar 2.34 Diagram P-h Aktual Sampel

2. Diagram T-s Dalam diagram ini s1 s2 Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Superheated (A-9) didapat, Pada Pevap = 0,41 bar dan Tevap = 16,5C s1= 1,23 kJ/kg.K Pada Pkond = 14,47 bar dan Tkond = 54oC s2= 0,9238 kJ/kg.K Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A-7) didapat, Pada Tkond = 54C Pada Tevap = 16.5C s3 = 0,8543 kJ/kg.K s4 = 0,2462 kJ/kg.K

54 OC
16,5 OC

Gambar 2.35 Diagram T-s Aktual Sampel

3. Perhitungan 1. Laju Aliran Massa Refrigeran ( mref ) mref = Daya = =


( h2 h1 )

320 = 12.23 X 10-3kg/s (275,18 249,02 )

2. Kapasitas Kompresor ( Q comp ) Q comp = mref ( h2 h1 ) =12.23 X 10-3kg/s (275,18 249,02 ) = 319.9 W 3. Kapasitas Kondensor Q cond= mref ( h2 h3 ) = 12.23 X 10-3kg/s (275.18 91.11) = 2251 W

4.Dampak Refrigeran ( href ) href = h1 h4 = 249.02 91.11 = 184.07 kJ/kg 5. Laju Aliran Kalor Pendingin ( Qevap ) Qevap = mref ( h1 h4 ) = 12.23 X 10-3kg/s 184.07 = 2251 W 6. Coefficient of Performance COP =
h1 h4 249.02 - 91.11 = = 7.03 h2 h1 (275,18 249.02 )

7. Performance Factor ( PF ) PF =
h2 h1 (275,18 249.02 ) = = 0,14 h1 h4 249.02 - 91.11

2.6.3

Analisa Data Berdasarkan Data Rata-rata T1 = 32.45 oC T3 = 37.2oC P1 = 0,35 bar P3 = 14.07 bar T2 = 63.25oC T4 = 0.7oC P2 = 14.07 bar P4 = 0,47 bar

Tevap = Pevap = Pkond =

T1 T4 32.45 (0.7) = = 16.57oC 2 2

P1 P4 0,35 0,47 = = 0,41 bar 2 2


P2 P3 14.07 14.07 = = 14.07 bar 2 2

a.

Secara Ideal 3 Diagram P-h Dalam diagram ini h3 = h4 Dalam Tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A8) didapat, Pada Pevap = 0,41 bar didapat, Pada Pkond = 14.07 bar dan Tkond = 50.225oC kJ/kg Pada P3= 14.07 bar dan T3 = 37.2oC Konversi h ke satuan SI h1 = 224.554 kJ/kg h2 = 273.356 kJ/kg h3 = h4 = 89.93 kJ/kg h3=h4=89.93 kJ/kg h2 = 273,356 h1 = 224.554 kJ/kg

Dalam Tabel Termodynamic Properties of R22 on Superheated (A9)

14,07

0,41

Gambar 2.36 Diagram P-h Ideal Rata-rata

Diagram T-s Dalam diagram ini s1= s2 Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A-7E) didapat : Pada T3 = 37.2oC s3 = 0,33142 kJ/kg.K h3 = h4 = 91.46 kJ/kg

Pada T1 = 32.45oC

s1 = s2 = 0,8836 kJ/kg.K

Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A-8E) didapat : Pada P 4= 0,47 bar hf4 = -17.323 kJ/kg hfg = 243.03 kJ/kg sf4 = -0,0768 kJ/kg.K sg4 = 1,0427 kJ/kg.K x= x= = 0,447 s4 = sf4 + x4 (sg4 sf4) = -0,0768 + 0,447 (1,0427-(-0,0768)) = 0,4236 kJ/kg.K
( )

50,225 OC 16,57 OC

Gambar 2.37 Diagram T-s Ideal Rata-rata

Perhitungan 1. Laju Aliran Massa Refrigeran ( mref ) mref=


320 P = == 6.55 X 103kg/s ( h2 h1 ) 273.356 224.554

2. Kapasitas Kompresor ( Q comp ) Qkomp = mref ( h2 h1 ) = 6,55 X 103kg/s ( 273.356 224.554 )= 319.65 W

3. Kapasitas Kondensor Qcond = mref ( h2 h3 ) = 6.55 X 103kg/s (273.356 89.93) = 1201.4 W 4.Dampak Refrigeran ( href ) href = h1 h4 = 224.554 89.93 = 134.624 kJ/kg 5. Laju Aliran Kalor Pendingin (Qevap) Qevap = mref ( h1 h4 ) = 6.55 X 103kg/s 134.624 = 881.78 W 6. Coefficient of Performance COP =

h1 h4 134.624 = = 2.75 h2 h1 48.802

7. Performance Factor ( PF ) PF =
h2 h1 48.802 = = 0,36 h1 h4 134.624

a. Secara Aktual 1. Diagram T-s Dalam diagram ini s1 s2 Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Superheated didapat, Pada Pevap = 0.41 bar dan Tevap =16.57 C s1 = 1.23 Kj/Kg.K Pada Pkond = 14.07 bar dan Tkond = 50.225 C s2 = 0,8913 Kj/Kg.K Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A-7E) didapat, Pada T3 = 37.2 C Pada T4 = 0.7 C s3 = 0.3191 Kj/Kg.K s4 = 0.1802 Kj/Kg.K (A-9E)

50,225 OC 16,57 OC

Gambar 2.38 Diagram T-s Actual Rata-rata

2. Diagram P-h Dalam diagram ini h3 h4. Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Saturation (A-8E) didapat Pada P3 = 14.07 bar didapat h3 = h4 = 89.93 kj/kg (A-9E)

Dalam tabel Termodynamic Properties of R22 on Superheated

Pada Pevap = 0.41 bar danTevap = 16.57 C Pada Tkond = 50.225 C, Pkond= 14.07 BAR h1 = 273.35 kj/kg h2 = 288 kj/kg h3 = 89.93 kj/kg h4 = 89.93 kj/kg

h1 = 273.35 kj/kg h2 = 288 kj/kg

14,07

0,41

Gambar 2.39 Diagram P-h aktual Rata-rata

Perhitungan 1. Laju Aliran Massa Refrigeran ( mref ) mref=


320 P = == 21.84 X 103kg/s 288 273 . 35 ( h2 h1 )

2. Kapasitas Kompresor ( Q comp ) Qkomp = mref ( h2 h1 ) = 21.84 X 103kg/s 14.65 = 319.95 W 3. Kapasitas Kondensor Qcond = mref ( h2 h3 ) = 21.84 X 103kg/s (288 89.93) = 4325 W 4.Dampak Refrigeran ( href ) href = h1 h4 = 273.35 89.93 = 183.42 kJ/kg 5. Laju Aliran Kalor Pendingin (Qevap) Qevap = mref ( h1 h4 ) = 21.84 X 103kg/s 183.42 = 4005.8 W 6. Coefficient of Performance

COP =

h1 h4 183.42 = = 12.52 h2 h1 14.65

7. Performance Factor ( PF ) PF =
h2 h1 14.65 = = 0,079 h1 h4 183.42

2.6.4

Plot Hasil Perhitungan ke Diagram P-h R-22 a. Data Sampel 1. Diagram P-h ideal

14,47 BAR

0,41 BAR

2. Diagram P-h Aktual

14,47 BAR

0,41 BAR

3. Perbandingan Diagram P-h Ideal dan Aktual

a. Data Rata-rata 1. Diagram P-h ideal

14,07
BAR

0,41 BAR

2. Diagram P-h Aktual

14,07 BAR

0,41 BAR

3. Perbandingan Diagram P-h Ideal dan Aktual

2.6.5

Analisa Perbedaan Diagram Ideal dengan Diagram Aktual (Sampel dan Rata-rata)

Tabel 2.4 Perbedaan Diagram Ideal (h3 = h4 ) dengan diagram aktual (h3 h4 ) berdasarkan data sampel Diagram Ideal Sampel (kj/kg) 224.554 275.18 91.11 91.11 2.63 H h1 h2 h3 h4
COP

Diagram Aktual Sampel (kj/kg) 249.02 275.18 91.11 91.11 7.03

Tabel 2.5 Perbedaan Diagram Ideal (h3 = h4 ) dengan diagram aktual (h3 h4 ) berdasarkan data rata-rata Diagram Ideal Rata-Rata (kj/kg) 224.554 273.356 89.93 89.93 2.75 H h1 h2 h3 h4
COP

Diagram Aktual Rata-rata (kj/kg) 273.35 288 89.93 89.93


12.52

1. Pada daur Kompresi uap aktual selalu mengalami pengurangan efisiensi dibandingkan dengan daur standar. Hal ini disebabkan adanya penurunan tekanan pada kondensor dan evaporator akibat gesekan-gesekan dan kerugiankerugian lain pada siklus aktual. 2. diagram ideal, enthalpy diambil dari suhu penguapan dan pengembunan. Pada diagram aktual entalpi diambil dari suhu seksi masuk dan seksi keluar dari komponen utama mesin refrigerasi, begitu juga tekanannya. 3. Pengaruh efisiensi mesin , menyebabkan diagram aktual tidak pernah sama dengan diagram ideal. 4. Nilai h3 = h4 pada diagram ideal dapat terjadi karena pada pipa kapiler tidak ada kebocoran. 5. rugi-rugi pada mesin refrigerasi disebabkan adanya bagian yang tidak terisolasi dengan sempurna, sehingga terjadi kerugian panas pada bagian-bagian mesin tersebut. 6. Perbedaan nilai entalpi pada diagram ideal maupun aktual diakibatkan oleh penyimpangan pembacaan suhu yang tidak sesuai dengan tekanan aslinya. 7. kerja mesin pendingin tidaklah sempurna karena banyak penyimpanganpenyimpangan yang terjadi saat siklus pendinginan berlangsung.

2.7

Kesimpulan dan Saran 2.7.1 Kesimpulan

1. Mesin Pendingin merupakan sebuah alat siklus yang prinsip kerjanya hampir sama dengan pompa kalor yang menggunakan fluida kerja berupa refrigeran. 2. Pompa kalor adalah suatu alat yang dapat mentransfer panas dari media bertemperatur rendah ke media bertemperatur tinggi 3. Daur refrigerasi yang dipakai dalam siklus adalah tipe kompresi uap yang menggunakan freon 22(R22) sebagai refrigeran. Dan komponen utamanya adalah kompresor, kondensor, pipa kapiler dan evaporator. 4. Siklus kompresi uap dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain: entalpi, kapasitas kompresor, laju aliran masa refrigeran dan laju kalor pendingin. 5. Laju aliran massa refrigeran ditentukan oleh daya listrik, dimana daya listrik tersebut besarnya sama dengan kapasitas kompresor. Semakin besar daya listrik semakin besar pula laju aliran massa refrigerannya. 6. Kapasitas kondensor kapasitas laju lairan kalor pendingin (kapasitas evaporator) ditentukan oleh laju aliran massa refrigeran. Semakin besar laju aliran massa refrigeran maka semakin besar pula kapasitas kondensor dan evaporator. 7. COP merupakan hasil bagi antara perubahan entalpi di evaporator dengan perubahan entalpi di kompresor. COP akan semakin besar jika perubahan entalpi di evaporator semakin besar.

2.7.2

Saran

1. Praktikan harus lebih teliti dalam melakukan pembacaan tembperatur dan tekanan sehingga didapatkan hasil pengamatan yang benar. 2. Sebelum melaksanakan praktikum mesin pendingin, praktikan hendaknya sudah mengetahui prinsip kerja mesin refrigeran terutama siklus kompresi uap. 3. Untuk mendapatkan hasil pengukuran yang lebih presisi maka diperlukan peralatan yang lebih teleti lagi, misalnya dengan menggunkan pengukuran tekanan digital.

4. Pengkonversian satuan pengukuran hendaknya dilakukan dengan cermat sehingga tidak mengakibatkan kesalahan pengolahan data pada proses selanjutnya. 5. Setelah melaksanakan praktikum hendaknya membersihkan peralatan dan perlengkapan dengan tertib

DAFTAR PUSTAKA

[1] [2] [3] [4]

www.beritaiptek.com Jobsheet Praktikum Prestasi Mesin, 2013 Ir.Henry Nasution, Teknik Pendingin Ir. Sudjito, Phd Dan Ir. Saifuddin Baedoewie, Agung Sugeng W., St., Mt., Diktat Termodinamika Dasar

[5] [6] [7]

google.com/search images he4si.com/pendingin/bab3 Stoecker,Drs,Refrijerasi Pratama,1996 Dan Pengkondisian Udara ,Pt.Gelora Aksara

[8] [9]

Ir. Henry Nasution, Mt Jurusan Teknik Mesin Universitas Bung Hatta Anwar, Khairil, Dkk. Efek Beban Pendingin Terhadap Performa Sistem Mesin Pendingin. Jurnal Mekanikal, Vol.1 No.1 Januari 2010. Pp. 30-39

[10] Michael J. Moran , Howard N. Saphiro.2003.Termodinamika Teknik Edisi Ke4.Jakarta;Erlangga [11] Laboratorium Pengujian Mesin Bidang Prestasi Mesin [12] Aziz, Azridjal, Performansi Mesin Refrigerasi Kompresi Uap Terhadap Massa Refrigeran Optimum Menggunakan Refrigeran Hidrokarbon, Padang, Jurnal Saintek Unp, 2004.