Anda di halaman 1dari 39

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM

DIREKTORAT JENDERAL SUMBER DAYA AIR


SATUAN K ER JA BA LAI B ESAR WILA YAH SUN GA I POM PEN GA N JEN EB ER AN G Jl. Sekolah Guru Perawat No.3 Telp. (0411) 868792-868781Fax. (0411) 868792-868781 Makasar 90222

LAPORAN PENUNJANG :

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD


Pekerjaan INSPEKSI BESAR EVALUASI KEAMANAN BENDUNGAN SALOMEKKO

AGUSTUS 2011

Nomor Kontrak : HK.02.03/SATKER-BBWSPJ/PPK-OPSDA II/01/IV/2011 Tanggal : 28 April 2011

PT. Caturbina Guna Persada


Komplek Golden Plaza Blok E 19 - 20 Jl. Fatmawati No.15 Telp : (021) 75904260, Fax : (021) 75905951 Email : caturbina_gp@yahoo.com

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

KATA PENGANTAR
Laporan ini merupakan bagian dari pekerjaan Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko , yang dilaksanakan oleh PT. CATURBINA GUNA PERSADA, Jakarta, yang ditunjuk sesuai dengan kontrak Nomor : HK.02.03/SATKER-BBWSPJ/PPKOPSDA II/01/IV/2011, tanggal 28 April 2011 oleh Satker Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang, Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, Kementerian Pekerjaan Umum. Laporan Evaluasi Sistem OP dan RTD ini menyajikan laporan hasil evaluasi terhadap OP dan RTD yang ada sebagai pedoman bagi Kepala Ranting Dinas dan Sub Ranting Dinas yang bertanggung jawab mengoperasikan Bendungan Salomekko. Adapun hasil yang disajikan dalam laporan ini tetap mengacu kepada Kerangka Acuan Kerja (KAK) yang telah diberikan. Pada kesempatan ini disampaikan ucapan terima kasih kepada Satker Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang yang telah memberikan kesempatan dan kepercayaan untuk melaksanakan pekerjaan ini. Semoga hasil pekerjaan ini bermanfaat bagi pengembangan dan pengelolaan Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang.

Jakarta, Agustus 2011 PT. CATURBINA GUNA PERSADA

Ir. Eddy Sisworo Ketua Tim

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................... DAFTAR ISI ....................................................................................................................

i ii

BAB 1 PENDAHULUAN .............................................................................................. 1.1 Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Bendungan Salomekko .............. 1.1.1 Umum .......................................................................................... 1.1.2 Lingkup Buku Pedoman O&P Bendungan Salomekko .............. 1.2 Panduan Rencana Tindak Darurat (RTD) ..............................................

1-1 1-1 1-1 1-1 1-1

BAB 2 KOMPONEN SISTEM IRIGASI SALOMEKKO 2.1 2.2 Umum ..................................................................................................... Gambaran Umum Bendungan Salomekko ............................................. 2.2.1 2.2.2 2.3 Data-Data Umum ........................................................................ Data-Data Teknis ........................................................................ 2-1 2-1 2-2 2-3 2-6 2-6 2-6 2-6

Kondisi Hidrologi Bendungan Salomekko............................................... 2.3.1 Stasiun Hujan DAS Salomekko ................................................... 2.3.2 Kebutuhan Air Irigasi ................................................................... 2.3.3 Pola Tanam .................................................................................

BAB 3 ORGANISASI PELAKSANA O&P BENDUNGAN SALOMEKKO 3.1. Umum ...................................................................................................... 3.2. Pembentukan Organisasi Ranting Dinas ................................................ 3.3. Organisasi O&P Setelah Serah Terima .................................................. BAB 4 KEGIATAN O&P WADUK SALOMEKKO 4.1 4.2 4.3 Umum ...................................................................................................... Pengoperasian Waduk ............................................................................ Pengoperasian Intake Tower .................................................................. 4.3.1 Pintu-Pintu pada Intake Tower ................................................... 4.3.2 Operasi Pintu Jet Flow ................................................................ 4-1 4-2 4-3 4-3 4-4 3-1 3-1 3-2

ii

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 4.4 Monitoring dan Inspeksi .......................................................................... 4.4.1 Monitoring Rutin .......................................................................... 4.4.2 Pencatatan dan Pelaporan ......................................................... BAB 5 PERENCANAAN PENGOPERASIAN WADUK SALOMEKKO 5.1 Umum ...................................................................................................... 5.2 Permintaan Air di Bangunan BS1 ........................................................... 5.3 Pengaturan Pintu Jet Flow ...................................................................... 5.3.1 5.3.2 Permintaan Air di Bangunan Bagi BS1 ...................................... Pengaturan Bukaan Pintu Jet Flow ............................................ 5-1 5-1 5-2 5-2 5-3 5-3 5-3 5-4 5-5 5-6 5-6 4-5 4-5 4-5

5.4 Perhitungan Keseimbangan Air Pada Waduk Salomekko ..................... 5.4.1 5.4.2 5.4.3 5.4.4 5.4.5 Kapasitas Tampung Waduk ........................................................ Debit yang Masuk ke Waduk ...................................................... Kehilangan Air Waduk ................................................................ Kebutuhan Air ............................................................................. Perhitungan Pengoperasian Waduk ...........................................

BAB 6 OPERASI DARURAT (EMERGENCY OPERATING PROCEDURE) 6.1 Tujuan ...................................................................................................... 6.2 Keadaan Darurat ..................................................................................... 6.3 Monitoring ................................................................................................ 6.4 Prosedur pada Keadaan darurat ............................................................. 6.5 Waktu Pengosongan Waduk ................................................................... 6-1 6-1 6-2 6-2 6-2

iii

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

DAFTAR TABEL

Tabel 3-1 Bagan Alir Operasi Waduk ............................................................................. Tabel 3-2 Bagan Alir Operasional Jaringan Irigasi ........................................................ Tabel 3-3 Daftar Monitoring Harian (Rutin) .................................................................... Tabel 3-4 Daftar Monitoring Mingguan ........................................................................... Tabel 3-5 Daftar Monitoring Mingguan ........................................................................... Tabel 3-6 Daftar Monitoring Enam Bulanan ................................................................... Tabel 3-4 Daftar Monitoring Tahunan ............................................................................

3-4 3-6 3-7 3-8 3-9 3-10 3-11

iv

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

DAFTAR GAMBAR

Gambar-2.1 Peta Lokasi Bendungan Salomekko .......................................................... Gambar-2.2 Denah Bendungan Salomekko .................................................................. Gambar-2.3 Lokasi Stasiun Hujan Bendungan Salomekko ........................................... Gambar-5.1 Hidrograft Banjir Rancangan ......................................................................

2-1 2-5 2-7 5-5

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 1.1.1

PEDOMAN OPERASI DAN PEMELIHARAAN BENDUNGAN SALOMEKKO Umum Laporan evaluasi sistem OP dan RTD ini disusun sebagai pedoman bagi Kepala Ranting Dinas dan Sub Ranting Dinas yang bertanggung jawab mengoperasikan Bendungan Salomekko. Dokumen yang ada pada Bendungan Salomekko adalah petunjuk OP Bendungan Salomekko (O&M manual), Volume -1, Nippon Koei Co.,Ltd & Associates, September 1997. Laporan ini diusahakan sesederhana mungkin dengan tujuan supaya mudah dipahami dan dilaksanakan.

1.1.2

Lingkup Buku Pedoman O&P Bendungan Salomekko Dalam mengoperasikan sebuah bendungan diperlukan informasi-informasi yang cukup detail. Untuk maksud tersebut pedoman O&P dibuat agar dapat melaksanakan tata cara pengoperasian dan pemeliharaan, sehingga dipahami oleh setiap petugas yang menangani bendungan. Buku O&P ini berisikan dan membahas antara lain: a. Komponen sistem irigasi b. Organisasi pelaksana O&P c. Aktifitas O&P d. Perencanaan Pengoperasian Waduk Diharapkan buku ini menjadi informasi yang berguna untuk melaksanakan O&P sehingga dapat dimanfaatkan secara optimal dan berkesinambungan.

1.2

PANDUAN RENCANA TINDAK DARURAT (RTD) Panduan RTD belum pernah dibuat, sehingga evaluasi pelaksanaan RTD tidak bisa dilaksanakan.

1-1

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

BAB 2 KOMPONEN SISTEM IRIGASI SALOMEKKO

2.1

UMUM Bendungan Salomekko terletak di Sungai Salomekko, Wilayah Sungai Jeneberang. Secara admintratif lokasi Bendungan Salomekko berada di Desa Ulubalang,

Kecamatan Salomekko, Kabupaten Bone yang berada antara persimpangan dua jalur utama jalan yaitu: Watampone-Sinjai di bagian timur dan Sinjai-Watang Soppeng, Sulawesi Selatan. Batas wilayah Kecamatan Salomekko yaitu: - Utara - Timur - Selatan - Barat : Kecamatan Patimpeng dan Tonra. : Teluk Bone. : Kecamtan Kajuara dan Kahu. : Kecamatan Kahu.

Peta lokasi Bendungan Salomekko dapat dilihat pada Gambar-2.1

Bendungan Salomekko

Gambar-2.1 Peta Lokasi Bendungan Salomekko 2-1

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Berdasarkan hasil pencacahan Sensus Penduduk 2010 1, jumlah pendudukdi Kecamatan Salomekko (yang meruapakan salah satu kecamatan dari 27 kecamatan yang ada di Kab. Bone) adalah 14.727 orang dengan kepadatan 173 jiwa/ km2, sedangkan Kabupaten Bone adalah 717.268 orang, yang terdiri atas 341.335 lakilaki dan 375.933 perempuan, dengan kepadatan rata-rata 157 jiwa/km2 . Iklim Wilayah Kabupaten Bone termasuk daerah beriklim sedang. Kelembaban udara berkisar antara 95%-99% dengan temperatur berkisar antara 26 0C340C. Pada periode April September, bertiup angin timur yang membawa hujan. Sebaliknya pada bulan Oktober-Maret bertiup angin barat, saat dimana mengalami musim kemarau di Kabupaten Bone. Selain kedua wilayah yang terkait dengan iklim tersebut, terdapat juga wilayah peralihan, yaitu: Kecamatan Bontocani dan Kecamatan Libureng yang sebagian mengikuti wilayah barat dan sebagian wilayah timur. Rata-rata curah hujan tahunan di wilayah Bone bervariasi, yaitu: rata-rata < 1.750 mm; 1750 2000 mm; 2000 2500 mm dan 2500 3000 mm. Pada wilayah Kabupatan Bone terdapat juga pegunungan dan perbukitan yang dari celah-celah terdapat aliran sungai. Disekitarnya terdapat lembah yang cukup dalam. Kondisi sebagian yang berair pada musim hujan kurang lebih 90 buah. Namun pada musim kemarau sebagian mengalami kekeringan, kecuali sungai yang cukup besar, seperti Sungai Walenae, Cenrana, Palakka, Jaling, Bulu-bulu, Salomekko, Tobunne dan Sebagai Lekoballo.

2.2

GAMBARAN UMUM BENDUNGAN SALOMEKKO

2.2.1. Data-Data Umum Pelaksanaan konstruksi Bendungan Salomekko adalah pada tahun 1996 1998, dengan tujuan diprioritaskan untuk keperluan irigasi. Luas daerah irigasi sekitar 1.722 Ha. Dikemudian hari diharapkan waduk ini dapat dikembangkan untuk perikanan darat dan pariwisata, disamping sebagai pengendali banjir. Data-data umum yang lain adalah sebagai berikut :

Sumber : Kabupaten Bone Dalam Angka 2010

2-2

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 1. 2. 3. 4. 5. Pengelola Konsultan Desain Kontraktor Sungai Luas DAS : Dinas PU Air : INDEC/MMD dan Nippon Koei Co. Ltd : PT. Hutama Karya dan Duta Graha Induk : Salomekko : 13,2 km2

2.2.2. Data-Data Teknis2 1. Waduk a. Elevasi muka air maksimum b. Elevasi muka air normal c. Elevasi muka air minimum d. Volume waduk - Volume efektif - Volume total tampungan 2. Bendungan
a. Bendungan utama

: EL. + 79,00 m : EL. + 76,00 m : EL. + 61,00 m : : 7,3 juta m3 : 8,2 juta m3

1) Tipe 2) El. puncak 3) Panjang puncak 4) Lebar puncak 5) Tinggi maksimum 6) Lereng hulu 7) Lereng Hilir
b. Bendungan pelana kanan

: Zona tanah inti tegak (kedap tengah) : EL. + 80.00 m : 300 m : 8,00 m : 30,00 m : 1:3 : 1 : 2,5

1) El. puncak 2) Panjang puncak 3) Lebar puncak 4) Tinggi maksimum 5) Lereng hulu 6) Lereng Hilir

: EL. + 80,00 m : 342 m : 8,00 m : 12,00 m : 1 : 2,5 : 1 : 2,5

Sumber : Petunjuk Operasi dan Pemeliharaan Bendungan Salomekko (O & M Manual Volume-1, Nippon Koei Co.,Ltd. & Associates, September 1997.

2-3

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko
c. Bendungan pelana kiri

1) El. puncak 2) Panjang puncak 3) Lebar puncak 4) Tinggi maksimum 5) Lereng hulu 6) Lereng Hilir 3. Pelimpah a. Pelimpah utama 1) Tipe 2) Kapasitas (Q PMF) 3) El. Mercu 4) Lebar mercu bersih 5) Kolam olakan

: EL. + 80.00 m : 395 m : 8,00 m : 9,00 m : 1:2 : 1:2

: Ambang bebas, mercu Ogee : 275,95 m3/dt : El + 76,00 m : 20 m : USBR TYPE III panjang kolam Olakan = 24, 50 m

b. Pelimpah darurat 1) Kapasitas (Q PMF) 2) El. Mercu 3) Lebar mercu bersih 4. Bangunan pengeluaran/ outlet a. Tipe : Konduit beton bertulang, bentuk tapal kuda diameter 2 m b. Panjang c. Lokasi 5. Data-data lain: a. Q200(inflow) b. Q200(outflow) c. QPMF(inflow) d. QPMF(outflow) : 256 m3/dt : 76 m3/dt : 743 m3/dt : 645 m3/dt : 168 m : Pada bendungan pelana kiri : 348,44 m3/dt : El + 78,00 m : 125 m

Denah Bendungan Salomekko seperti Gambar-2.2.

2-4

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

Gambar-2.2 Denah Bendungan Salomekko 2-5

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 2.3 KONDISI HIDROLOGI BENDUNGAN SALOMEKKO

2.3.1 Stasiun Hujan DAS Salomekko Iklim Wilayah Kabupaten Bone termasuk daerah beriklim sedang. Kelembaban udara berkisar antara 95%-99% dengan temperatur berkisar antara 26 0C340C. Pada periode April September, bertiup angin timur yang membawa hujan. Sebaliknya pada bulan Oktober-Maret bertiup angin barat, saat dimana mengalami musim kemarau di Kabupaten Bone. Selain kedua wilayah yang terkait dengan iklim tersebut, terdapat juga wilayah peralihan, yaitu: Kecamatan Bontocani dan Kecamatan Libureng yang sebagian mengikuti wilayah barat dan sebagian wilayah timur. Rata-rata curah hujan tahunan di wilayah Bone bervariasi, yaitu: rata-rata < 1.750 m m; 1750 2000 mm; 2000 2500 mm dan 2500 3000 mm. Bendungan Salomekko memiliki luas daerah pengaliran seluas 13,2 km 2 yang mana di dalamnya terdapat stasiun hujan terdekat dengan DAS Bendungan Salomekko yaitu Stasiun Palattae, Biringere dan Caming. Peta stasiun curah hujan DAS Salomekko dapat dilihat pada Gambar-2.3. 2.3.2 Kebutuhan Air Irigasi Kebutuhan air irigasi untuk padi merupakan selisih antara hujan efektif dengan jumlah kebutuhan air untuk tanaman, penyiapan lahan, perkolasi, penggenangan, kemudian dari harga tersebut dibagi dengan efisiensi salurannya. Sedangkan untuk kebutuhan air polowijo tidak membutuhkan air untuk penyiapan lahan, perkolasi dan penggenangan. Curah hujan efektif yang digunakan untuk analisa tersebut adalah dari data curah hujan stasiun Biringere, karena stasiun curah hujan Biringere terletak paling dekat dengan lokasi daerah irigasi. Seri data dalam periode setengah bulanan. 2.3.3 Pola Tanam Berdasarkan nilai rata-rata curah hujan setengah bulanan yang terjadi di Stasiun Biringere dan pengamatan data hidrologi serta aspek pertanian daerah irigasi Salomekko, maka ada beberapa altenatif pola tata tanam dan tanggal tanam yang dikembangkan di daerah irigasi tersebut, namun pola tanam yang dipilih dan dianggap sesuai adalah padi bero palawija.

2-6

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Berdasarkan pola tanam tersebut, maka melalui studi pengoperasian waduk dan pertimbangan hidrologi dapat dipilih tanggal tanam yang paling sesuai yaitu : - Padi (musim hujan) : Mei

- Palawija (musim kemarau) : Desember

Gambar-2.3 Lokasi Stasiun Hujan Bendungan Salomekko

2-7

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

BAB 3 ORGANISASI PELAKSANA O&P BENDUNGAN SALOMEKKO

3.1

UMUM Ketetapan yang tercantum dalam UU. No.11/1974 tentang Pengairan, P.P. No.22/1982 dan PP. No.23/1882 tentang irigasi, pada dasarnya adalah sebagai berikut: 1. Operasi dan Pemeliharaan (O&P) Jaringan utama, beserta bangunan pelengkapnya mulai dari bangunan pengambilan hingga saluran tersier sepanjang 50 m sesudah bangunan sadap menjadi tugas dan tanggung jawab pemerintah dalam hal ini Dinas Pekerjaan Umum. 2. Operasi dan Pemeliharaan (O&P) Irigasi Petak Tersier, menjadi tugas dan tanggung jawab masyarakat petani pemakai air yang dikoordinasikan dalam organisasi P3.A (Petani Pemakai Air)

3.2

PEMBENTUKAN ORGANISASI RANTING DINAS Selama masa pelaksanaan konstruksi dalam akhir tahun 1997, personil ranting Dinas Salomekko sudah dipersiapkan. Sejalan dengan operasi perdana bendungan dan jaringan irigasi, personil ranting pun mulai melaksanakan tugas dengan bantuan dana dan fasilitas dari proyek, sampai proyek tersebut diserah terimakan sepenuhnya kepada Dinas Pekerjaan Umum dalam hal ini Cabang Dinas P.U. Pengairan Bone.

3.3

ORGANISASI O&P SETELAH SERAH TERIMA Dalam melaksanakan O&P oleh Dinas Pekerjaan Umum secara struktural dengan tanggung jawab masing-masing sebagai berikut: 1. Kantor Dinas PU, Pengairan Provinsi Sulawesi Selatan a. Menyiapkan program sesuai dengan keputusan dan kebijaksanaan pemerintah b. Melaksanakan managemen secara makro

3-1

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko c. Menyiapkan anggaran biaya dan administrasi d. Mengadakan pengawasan dalam pelaksanaan O&P 2. Kantor Cabang Dinas PU. Pengairan Bone a. Bertanggung jawab penuh terhadap pelaksanaan operasi dan pemeliharan jaringan irigasi dalam wilayah kabupaten. b. Membuat rencana operasi dan pemeliharaan untuk seluruh daerah irigasi dalam wilayahnya. c. Mengadakan inspeksi secara berkala terhadap pelaksanaan operasi dan pemeliharaan yang dilaksanakan oleh kepala-kepala Ranting Dinas. d. Memproses data-data operasi, berdasarkan laporan-laporan dari Kepala Ranting Dinas. e. Mengajukan anggaran biaya ke Dinas PU Pengairan Provinsi untuk pelaksanaan O&P baik di Cabang maupun di Ranting. f. Mengadakan bimbingan secara rutin terhadap Ranting-Ranting Dinas. Kalau perlu sewaktu-waktu mengadakan training baik untuk personil Ranting maupun P.3.A. dan membantu menyusun rencana kerja. g. Monitoring dan Evaluasi kemajuan O&P secara aktif. 3. Kepala Ranting Dinas Salomekko a. Menyusun rencana operasi setahun sekali, berintikan rencana pola tata tanam, kebutuhan air, keseimbangan air, penjatahan air, penjadwalan pemberian air, sistem golongan dan sistem giliran pemberian air, berdasarkan data-data yang terhimpun dan usulan P3A. b. Rencana tersebut diatas diputuskan dalam rapat panitia irigasi/ tudang sipulung yang ditandatangani oleh camat, selaku ketua pelaksana irigasi tingkat Kecamatan c. Melaksanakan operasi sebagai mana tercantum dalam program dengan catatan mengadakan tindakan yang tepat apabila terjadi sesuatu hal yang menyimpang dari program d. Mengadakan pelaksanaan pemeliharaan secara rutin dan membuat program pemeliharaan secara berkala

3-2

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko e. Mengadakan koordinasi dengan instansi lain yang terkait terutama dengan Dinas Penyuluhan Pertanian atau PPL di wilayahnya. f. Mengadakan bimbingan dan kerjasama dengan P3A dan Kepala Desa. g. Membuat laporan pelaksanaan dn dikirimkan kepada Cabang PU Pengairan satu bulan satu kali.

3-3

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Table 3-1 Bagan Alir Operasional Waduk
CABANG & UNIT OPERASIONAL WADUK Tahunan
Disiapkan Rencana Operasional Dan Tahunan

Musiman

Setengah Bulanan

Setengah Bulanan

Musim Hujan

Periode Awal Setengah Bulan Rencana Operasional Dan Musim Hujan Dikonfirmasikan Rencana Operasional Dam Musim Hujan Dikonfirmasikan

Rencana Operasional Dam Musim Hujan Dikonfirmasikan

Sisa Waktu Setengah Bulan Periode Awal Setengah Bulan Rencana Operasional Dam Musim Hujan Dikonfirmasikan Debit Air Pada Intake Disesuaikan Kebutuhan Air Rencana

Energi Yang Ditimbulkan & Penyediaan Air Lain Yang Diperlukan Dikonfirmasikan

Kebutuhan Air Diperlukan Untuk Periode Mendatang Sesuai Pengaturan Yang Berlaku

3-4

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko
Musim Kemara u
Periode Awal Setengah Bulan Debit Pada Bangunan Intake Disesuaikan dengan Kebutuhan Air Rencana Kebutuhan Air Diperlukan untuk Periode Mendatang Sesuai Pengamatan Yang Berlaku

Rencana Operasional Dan Musim Kemarau Dikonfirmasikan

Sisa Waktu Setengah Bulan Setengah Bulan Penyediaan Air Dam untuk Periode Mendatang Dikonfirmasikan

Sisa Waktu Setengah Bulan Setengah Bulan Debit Air Pada Intake Disesuaikan Kebutuhan Air Rencana

Energi yang Ditimbulkan & Penyediaan Air Lain yang Diperlukan Dikonfiemasikan

Kebutuhan Air Diperlukan Untuk Periode Mendatang Sesuai Pengaturan Yang Berlaku

3-5

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP & RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Tabel 3-2 Bagan Alir Operasional Jaringan Irigasi

Rapat antara kelompok P3A, PRIS, & PRAS untuk membahas rencana tanam & dibagikan kepada kelompok P3A digunakan formulir 01 - 0 Kelompok P3A mengisi Formulir 01 - O Juru mengumpulkan Formulir 01 O & diisikan pada formulir 02 O Pengamat mengumpulkan Formulir 02 O & dikirim ke Cabang Dinas Cabang Dinas mengecek Formulir 02 O menyiapkan konsep masa tanam untuk persiapan SK Bupati Rapat Panitia Irigasi membahas rencana tanam & konsep SK Bupati Rapat di tiap Kecamatan antara P3A, PRIS, & PRAS membahas konsep SK Bupati Rapat Panitia Irigasi untuk menerbitkan SK Bupati Keputusan SK Bupati

Mulai April

April

Akhir April Mulai Mei Mei & Juni

Juni & Juli Agustus

September Mulai Oktober

Persiapan Rencana Operasional Dan Tahunan


Dicek kebutuhan air untuk tanaman Diperhitungkan diverifikasi yang diperlukan Disiapkan rencana operasional Dam

Prosedur Komputerisasi

Oktober Oktober Oktober / Nop

Tinjauan Tanaman Musim Hujan & Rencana Operasional Waduk


Rapat peninjauan bersama PRIS, PRAS, P3A & Bupati untuk persetujuan akhir pengaturan tanaman musim hujan & rencana operasi bila diperlukan

Nopember

Tinjauan Tanaman Musim Kemarau & Rencana Operasional Waduk Operasional Waduk
Dicek genangan air di Dam , diperhitungkan kembali rencana operasional musim kemarau Rapat peninjauan bersama PRIS, PRAS, P3A & Bupati untuk persetujuan akhir pengaturan rencana operasional bila diperlukan

Mulai Mei

Akhir Juni

3-6

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP & RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Tabel 3-3 Daftar Monitoring Harian (Rutin)

LOKASI 1. 2. 3. Stasiun Meteorologi Intake Tower Pintu Jet Flow & Broad Crest Weir Outlet Terowongan Bagian Downstream Bendungan Pelimpah (Spillway) Hujan

PEKERJAAN Pencatatan Data Curah Pencatatan Elevasi Muka Air Waduk Pencatatan debit irigasi Pencatatan data seepage pada bendungan utama dan bendungan saddle Pencatatan data jika spillway melimpah 8:00 pagi 3 kali sehari

CATATAN

4.

warna air

5.

3-7

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP & RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Tabel 3-4 Daftar Monitoring Mingguan Tanggal :

LOKASI 1. Umum

PEKERJAAN a. Periksa Monitoring Harian Rutin, yang dilaksanakan dan buat rekap data sampai saat ini a. Periksa pencatat muka air, tukar b. c. d. e. kertasnya jika perlu Periksa sirkuit kelistrikannya Periksa tenaga yang ada di panel kontrolnya Periksa lampu kontrolnya Periksa kabel dan kontrolnya

CATATAN

PARAF & TANGGAL

2. Pintu Emergency pada Intake Tower

3. Jet Flow Gate 4. Downstream Main Dam dan Saddle Dam 5. Crest Bendungan 6. Upstream sekitar bendungan 7. Instrument

a. Periksa sirkuit kelistrikannya b. Periksa lampu kontrolnya c. Periksa Sistim Hidrauliknya a. Periksa tekanan, seepage dan longsoran b. Periksa daerah kaki dan timbunan c. Periksa V-notch, apakah bekerja dengan baik a. Periksa crest jalan akibat tekanan dan longsoran a. Periksa adanya gerakan tanah karena tekanan air a. Catat data piezometer b. Catat data seepage c. Catatan Data Settlement Hasilnya dikirm ke Cabang Dinas

3-8

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP & RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Tabel 3-5 Daftar Monitoring Bulanan Tanggal : LOKASI 1. Umum PEKERJAAN a. Periksa dan teliti Monitoring Harian dan Mingguan dan jadwal operasi yang telah dilaksanakan pada bulan yang lalu b. Melaksanakan seluruh monitoring bulanan dan jadwal pengoperasian a. Periksa dan pelihara control, kabel dan pintu b. Periksa Sistim Hidraulik & Mekanisnya a. Periksa bagian weir, apakah ada kerusakan atau terlihat adanya sampah b. Periksa chuteway dan stilling basin a. Periksa kerusakan-kerusakan lainnya b. Periksa jalan raya masuk ke Bendungan a. Periksa keseluruhan Monitoring Mingguan dan jadwal pengoperasian Oil/ Grease jika diperlukan CATATAN PARAF & TANGGAL

2. Pintu Emergency dan Intake Tower 3. Spillway

4. Daerah Umum 5. Tubuh Bendungan

3-9

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP & RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Tabel 3-6 Daftar Monitoring Enam Bulanan Tanggal : LOKASI 1. Umum PEKERJAAN a. Melaksanakan Inspeksi sekitar Bendungan dan Spillway b. Meneliti prosedur operasional staf c. Meneliti Pembacaan Piezometer d. Meneliti pencatatan muka air waduk dan pelepasan air irigasi e. Memeriksa jadwal pemeliharaan yang telah dilaksanakan selama enam bulan f. Menetapkan jadwal pemeliharaan untuk periode enam bulan berikutnya a. Memeriksa pintu emergency dan trash rack a. Memeriksa semua sistim kelistrikan pintu b. Memeriksa sistim operasi pintu a. Memeriksa longsoran sekitar waduk a. Memeriksa seluruh data instrument yang terpasang : - Piezometer Settlement Point Leakage CATATAN PARAF & TANGGAL

2. Pintu Emergency 3. Pintu Jet Flow 4. Waduk 5. Bendungan

Kebutuhan Pemeliharaan

Tindakan yang diambil

3-10

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP & RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Tabel 3-7 Daftar Monitoring Tahunan Tahun :

LOKASI 1. Umum 2. Pintu Emergency 3. Pintu Jet Flow

PEKERJAAN a. Melaksanakan rekap data monitor enam bulanan a. Memeriksa pintu emergency b. Memeriksa Peralatan Mekanis a. Membersihkan dan memeriksa pintu, trash rack dan daerah inlet pintu irigasi b. Memeriksa peralatan Hidrolik & Mekanis a. Memeriksa tingkat sedimentasi b. Memeriksa Kondisi Titik Referensi

CATATAN

PARAF & TANGGAL

4. Waduk

Survey akan dilaksanakan setiap tiga tahun

Kebutuhan Pemeliharaan

Tindakan yang diambil

3-11

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

BAB 4 KEGIATAN O&P WADUK SALOMEKKO

4.1

UMUM Dalam melaksanakan operasi dan pemeliharaan sebuah bendung dan waduk terdiri dari atas: 1. 2. 3. Pelaksanaan pengoperasian waduk Pelaksanaan monitoring dan inspeksi bendung dan waduk Pemeliharaan dan perbaikan bendungan dan waduk

Rangkaian dan kegiatan O&P inilah yang dilaksanakan secara berkesinambungan sehingga daya guna dan kelestarian dari waduk ini dapat diharapkan untuk jangka waktu yang lama.

4.2

PENGOPERASIAN WADUK Setelah bendungan dioperasikan perlu diingat : 1. Ketersediaan air di bendungan sangat terbatas, hanya cukup untuk 1 kali tanam padi dan 1 kali tanam palawija. 2. 3. Penghematan penggunaan air mutlak perlu. Penetapan pola tanam yang baik, dapat menghindari resiko gagal karena kekurangan air. Perencanaan pengoperasian waduk ini dilaksanakan setiap tahun, dengan cara menghitung prakiraan kebutuhan air tahunan dalam satu tahun dan prakiraan ketersediaan air di dalam waduk (keseimbangan air). Pelaksanaan perhitungan adalah dengan menggunakan data-data terbaru, hasil monitoring lapangan dengan menyesuaikan / mempertimbangkan usulan-usulan P3A. Perencanaan ini diperiksakan kepada kepala Cabang Dinas Pengairan, untuk mendapatkan saran-saran penyempurnaan sebelum diajukan ke panitia irigasi

4-2

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 4.3 PENGOPERASIAN INTAKE TOWER

4.3.1. Pintu-pintu pada Intake Tower Pintu operasi untuk pengeluaran air irigasi adalah pintu baja jet flow berbentuk segi empat yang dipasang menempel pada pintu emergency, dengan lubang bulat berbentuk bell mouth dengan diameter 0.60 m dimana untuk mengatur pengeluaran air irigasi atau pengosongan waduk diperlukan Bangunan operasi dan pintu-pintu dengan data teknis sebagai berikut: Elevasi muka air normal Elevasi lantai pengambilan Elevasi pintu operasi : 76.00 m : 61.00 m : 61.40 m

Dimensi dari elemen pintu pengambilan: 1. Saringan sampah (Trashrack) Tipe : Saringan segi empat diletakkan dengan kemiringan 70% Lebar (b) Panjang miring (L) 2. : 2.00 m : 5.00 m

Bagian pemasukan (Entrance) Tipe Lebar (b) Tinggi (h) Panjang (L) : Mulut lonceng segi empat : 2.00 m : 4.00 m : 22.30 m

3.

Pipa pengambilan (Conduit) Tipe Lebar dalam (b) Jari-jari (r) Tinggi total (h) Panjang pipa (l) : Modifikasi Tapal Kuda : 2.00 m : 1.00 m : 2.00 m : 47.60 m

4.

Pintu Stop Log Tipe Lebar (b) Tinggi total (h) : Segi empat : 2.00 m : 2.00 m

4-3

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 5. Pintu Darurat Tipe Lebar (b) Tinggi total (h) 6. Pintu Operasi Tipe Diameter () : Jet flow : 0.60 m : Segi empat : 2.00 m : 2.00 m

Untuk pelaksanaan operasi Pintu Emergency dan Pintu Jet flow digunakan sistem electris Hidrolik Piston, sedangkan pengoperasian Pintu Stop Long digunakan Manual Winch yang dioperasikan dengan tenaga manusia. Pintu baja emergency dipasang pada terowongan pemasukan, pintu ini selalu tertutup sepanjang waktu kecuali pada saat perbaikan atau pengosongan waduk. Untuk pelaksanaan perbaikan pintu emergency atau pintu operasi, maka waduk lebih dulu ditutup dengan pintu stoplog, kemudian pintu emergency/ pintu operasi tersebut diangkat dengan menggunakan Hydroulic Hoisting system yang digerakkan oleh tenaga listrik. Perbaikan pintu ini sebaiknya dilaksanakan pada musim kering, yaitu ketika elevasi waduk kurang dari El. 66.00 m. 4.3.2. Operasi Pintu Jet Flow Pintu pengambilan (Jet Flow Gate) merupakan satu unsure bangunan utama yang berperan penting dalam pensuplaian air irigasi, tata cara operasi Pintu Jet flow dapat dilaksanakan sebagai berikut: 1. 2. Mengatur bukaan Pintu Jet Flow, berdasarkan permintaan air di Bangunan BS1. Pembacaan tinggi muka air waduk pada skala ukur atau AWLR yang dipasang. Hubungan bukaan pintu dan elevasi muka air terhadap debit yang diinginkan di BS1 dapat dibaca pada table dan grafik. 3. Cek air keluar dari Jet Flow, apakah sudah sesuai dengan banyaknya air yang diminta di bangunan BS1 berdasarkan Broad Crested weir yang terpasang dan pengecekan air yang lewat ke pintu arah BS2 dan pintu air arah BU1. Apabila belum cocok cobalah setel lagi Jet Flow dengan hati-hati dan teliti, tunggulah antara 1/2-1 jam, setelah benar-benar stabil baru boleh ditinggalkan.

4-4

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 4. Tutuplah pintu Jet Flow saat tidak ada permintaan air pada BS1 atau karena situasi seperti perbaikan saluran, hujan lebat, adanya kerusakan, dsb.

4.4

MONITORING DAN INSPEKSI

4.4.1. Monitoring Rutin Monitoring rutin pada Bendungan Salomekko sangat dibutuhkan, karena dengan demikian akan diperoleh data pencatatan harian dengan baik dan akurat, hal ini diperlukan antara lain untuk penyusunan operasional waduk dan mendeteksi secara dini terhadap karakteristik dan keselamatan bendungan. Tempat dan jenis pekerjaan yang harus di monitor adalah: 1. Stasiun Meteorologi Bendungan - Catat data hujan harian 2. Intake Tower - Catat data elevasi muka air waduk di AWLR atau skala ukur waduk (reservoir staff gauge) 3. Bangunan Pelepasan Debit (intake tower) - Debit irigasi dari Jet Flow gate dan control di bangunan ukur BS1. 4. Tubuh bendungan Bagian Down Stream - Catat data rembesan (seepage) pada Bendungan utama dan Bendungan saddle. - Catat tekanan air pori tubuh bendungan melalui piezometer 5. Spillway - Catat data debit yang melimpah di pelimpah utama, dan pelimpah darurat kalau ada. 4.4.2. Pencatatan dan Pelaporan Pencatatan dan Pelaporan hasil monitoring rutin Bendungan Solomekko dilaksanakan sebagai berikut: 1. 2. Curah hujan pada lokasi bendungan harus diamati pada pukul 08.00 pagi. Elevasi waduk harus diamati 3 kali dalam satu hari yaitu pukul 08.00, pukul 12.00 dan pukul 17.00.

4-5

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 3. Debit yang melalui intake, spillway, dan rembesan harus diamati 3 kali dalam sehari, yaitu pukul 08.00, pukul 12.00 dan pukul 17.00. Hasil pencatatan ini dilaporkan kepada Ranting Dinas untuk kemudian diolah dan dikirim ke Cabang Dinas PU. Pengairan. Contoh pencatatan data rembesan pada tubuh Bendungan Utama yang dipasang pada 3 lokasi (3 elevasi) dan 2 lokasi (2 elevasi) pada bendungan saddle kanan. Untuk mengetahui jumlah air yang keluar dari tubuh bendungan melalui seepage (rembesan) diukur dengan alat V notch pada titik terendah dari saluran pembuangan.

4-6

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

BAB 5 PERENCANAAN PENGOPERASIAN WADUK SALOMEKKO

5.1

UMUM Perencanaan pengoperasian waduk dilaksanakan setiap tahun, yaitu

menghitung prakiraan kebutuhan air tanaman dalam satu tahun dan prakiraan air yang tersedia di waduk. Perhitungan dilaksanakan dengan menggunakan data-data terbaru, hasil monitoring lapangan dan usulan pola tanam dari P3A. Pada awal operasi, disajikan suatu hasil perhitungan pola tanam, kebutuhan air, prakiraan persediaan air dan jadwal pemberian air berdasarkan perhitungan, curah hujan, debit Sungai Salomekko, evaporasi dan sebagainya. Pengamatan data 1975-1990, menyajikan pola tanam Padi - Bero Palawija dengan jadwal: Padi (Mei Sep.) dan Palawija (Des Maret). Pada setiap akan mulai musim tanam, hendaknya volume air yang ada di waduk, dievaluasi kembali, untuk kemudian diproyeksikan dengan kebutuhan air pada pola tanam yang akan dilaksanakan pada musim tanam tersebut.

5.2

PERMINTAAN AIR DI BANGUNAN BS1 Permintaan air pada bangunan BS1 adalah jumlah air yang diperlukan dari seluruh pintu tersier ditambah dengan kehilangan air sepanjang saluran induk dan sekunder, dan dikurangi dengan besarnya curah hujan efektif. Banyaknya air yang diminta dari bangunan BS1 akan diatur oleh pembukaan pintu operasi melalui pengaturan bukaan pintu Jet flow. Besarnya air yang diminta di BS1 berdasarkan perhitungan dapat dicontohkan sebagai berikut: Bulan Mei 1 : Kebutuhan air per periode (15 hari) adalah 0.522 JM3 atau

0.403 m3/dt. Apabila diberikan secara terus menerus, air sebesar ini susah untuk menyebar dengan merata ke semua petakan sawah. Karena itu penggunaan secara terputus-putus adalah yang terbaik sehingga pemberian air selama 15

5-1

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko hari terus menerus dirubah menjadi misalnya 6 hari dan 9 hari tidak diberi air dan pemberian air berubah dari 0.403 m3/dt menjadi 0.403 x 15/6 = 1.008 m3/dt. Adanya curah hujan efektif (CHE) pada hakekatnya mengurangi pemberian air. Pada prinsipnya kebutuhan air tanaman dipenuhi oleh curah hujan. Adanya irigasi dimaksudkan untuk memberi tambahan air karena curah hujan tidak cukup. Pada musim hujan, sebagian besar atau bahkan seluruhnya dipenuhi oleh curah hujan, kadang-kadang curah hujan turun melebihi yang dibutuhkan ini sering terjadi pada bulan Mei. Usaha-usaha irigasi saat ini, tidak diperlukan, yang perlu adalah drainase, yaitu usaha-usaha membuang kelebihan air. Karena itu saluran-saluran pembuang harus tetap dipelihara dan dijaga agar tetap berfungsi dengan baik.

5.3

PENGATURAN PINTU JET FLOW

5.3.1 Permintaan Air di Bangunan Bagi BS1 Permintaan air di BS1 menentukan pengaturan bukaan pintu Jet Flow. Besarnya permintaan air di BS1 tergantung kepada kebutuhan air pada masing-masing petak tersier. Besarnya kebutuhan air di petak tergantung pula kepada besarnya kebutuhan air tanaman dikurangi dengan curah hujan efektif (CHE). Pada bulan basah seperti biasa terjadi pada bulan Mei, kebutuhan air tanaman, sebagian besar atau seluruhnya terpenuhi oleh hujan, bahkan kemungkinan curah hujan melebihi jumlah yang dibutuhkan oleh tanaman. Pada saat ini pemberian air sebaiknya dihentikan saja, atau diberikan 1-2 hari saja dalam periode 1/2 bulan. Dengan adanya curah hujan efektif, pemberian air dapat dilakukan dengan 2 cara: 1. Mengurangi pemberian pada petak tersier 2. Mengurangi hari pemberian air Cara (2) adalah yang terbaik karena akan mengurangi persentase kehilangan air di saluran, terutama pada musim kemarau. Tanaman Palawija tidak tiap hari diberi air.

5-2

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 5.3.2 Pengaturan Bukaan Pintu Jet Flow 1. Musim Hujan, April September Selama musim hujan air diberikan setiap hari sesuai dengan perhitungan adanya curah hujan efektif. Kecuali pada bulan Mei, air diberikan 1-2 hari selama 1/2 bulan atau mungkin tidak diberikan sama sekali. Perhatikan hujan, setiap hari! 2. Musim Kemarau, Oktober Maret Pada musim ini diberikan secara terputus-putus, karena palawija tidak perlu air setiap hari. Pengaturan air bisa dilakukan dengan mengadakan sistem giliran antara golongan atau penutupan dan pembukaan pintu serentak untuk seluruh areal, cara mana yang baik, tergantung kepada keadaan saat itu. Kepala Ranting Dinas harus membuat rencana pemberian air yang baik, dan bisa membuat keputusan yang tepat pada saat yang diperlukan. Untuk menentukan berapa besar bukaan pintu Jet Flow, dapat ditempuh tahap-tahap berikut: a. Cek berapa besar debit yang dibutuhkan. b. Lihat elevasi waduk. c. Dengan diketahui besarnya debit pada keadaan Ht dengan kehilangan energy maksimum atau minimum maka akan diketahui bukaan pintu. d. Terakhir cek Ht yang terjadi pada skala ukur yang dipasang dekat pengambilan air

5.4

PERHITUNGAN KESEIMBANGAN AIR PADA WADUK SALOMEKKO

5.4.1. Kapasitas Tampung Waduk Kapasitas tampung Waduk Salomekko pada tinggi El. Muka Air 76.00 adalah 7.718 juta m3 dan kapasitas mati (dead storage) yaitu pada El. M.A 60.00 m = 0.481 juta m3.

5-3

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 5.4.2. Debit yang Masuk ke Waduk Debit yang masuk ke waduk adalah aliran Sungai Salomekko yang telah dicatat secara langsung berdasarkan data dari stasiun curah hujan terdekat yaitu Sta. Palattea dan Sta. Salomekko tahun 1988 s.d 2010. Tabel 5-1 Curah Hujan Maksimum Tahunan
Tahun 1987 1988 1989 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 Sta. Palatea (mm) 155 90 120 58 159 88 182 187 100 183 121 136 115 130 86 188 87 168 87 143 140 150 119 148 Sta. Salomekkko (mm) 144 125 130 86 64 130 190 309 200 200 140 120 106 150 89 180 79 135 140 145 131 210 190 185 Curah Hujan Maksimum (mm) 149.5 107.5 125.0 72.0 111.5 109.0 186.0 248.0 150.0 191.5 130.5 128.0 110.5 140.0 87.5 184.0 83.0 151.5 113.5 144.0 135.5 180.0 154.5 166.5

Sedangkan besarnya curah hujan dan debit banjir rancangan seperti pada Tabel 5-2. Dan hidrograf banjir rancangan untuk kala ulang tertentu dapat dilihat pada Gambar-5.1.

5-4

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Tabel 5-2 Curah Hujan dan Debit Debit Rancangan
Kala ulang 2 5 10 25 50 100 1000 PMF CH Ranc (mm) 135.89 171.93 193.42 218.43 235.79 252.23 302.54 504.60 Q banjir (m3/det) 60.71993 96.94408 118.4822 146.7639 167.8129 186.6201 245.2967 486.6135

Gambar-5.1 Hidrograft Banjir Rancangan 5.4.3. Kehilangan Air Waduk Kehilangan air pada waduk disebabkan dua hal yaitu (i) penguapan dan (ii) rembesan (seepage) melalui tubuh bendungan atau pondasi. Kehilangan air karena penguapan dikurangi curah hujan yang jatuh dipermukaan waduk adalah air yang benar-benar hilang karena evaporasi (penguapan) yang

5-5

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko besarnya berkisar antara 0.0 J.M3 0.05 J.M3. Dalam bulan Mei ada kemungkinan hujan yang jatuh diatas permukaan waduk melebihi penguapan dalam hal ini dianggap kehilangan air karena penguapan adalah 0, sedangkan kehilangan air karena rembesan diperkirakan sebesar 0.01 J.M3. 5.4.4. Kebutuhan Air Kebutuhan air pada waduk diperuntukkan irigasi besarnya sudah dihimpun dan dihitung di Bangunan Bagi BS1; Pintu sorong arah S2 dilengkapi dengan alat ukur ambang lebar dengan B = 1.80 m dan pintu sorong arah sekunder Ulubalang dilengkapi juga dengan pintu ambang lebar B 1.50 m. Total kebutuhan air pada saluran induk dan sekunder Ulubalang adalah air yang harus disediakan waduk melalui pintu Operasi Jet Flow. Dihulu dari Bangunan BS1 dilengkapi dengan pelimpah samping agar kelebihan air dapat terbuang. 5.4.5. Perhitungan Pengoperasian Waduk Untuk memudahkan pelaksanaan perhitungan pengoperasian waduk, maka perhitungan ditabelkan, dengan langkah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Periode setengah bulan. Jumlah hari dalam setengah bulan. Tampung awal. Elevasi. Area Waduk. Penguapan (evaporasi) setelah dikurangi curah hujan yang jatuh di permukaan waduk dalam mm dan J.M3. 7. 8. 9. Rembesan. Penguapan dan rembesan merupakan total air yang hilang. Air masuk ke waduk, berupa aliran Sungai Salomekko.

10. Pengeluaran air (irigasi) dikurangi dengan curah hujan efektif (CHE). 11. Tampungan akhir yaitu : Tampungan awal + air masuk (aliran Sungai Salomekko) dikurangi dengan kehilangan air dan kebutuhan irigasi. Apabila air masuk lebih besar dari air yang keluar, permukaan waduk akan naik sampai El. M.A. 76.00, selebihnya air akan meluap di pelimpah utama.

5-6

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko Sebaliknya apabila terjadi pengeluaran air lebih besar dari air masuk akan terjadi penurunan muka air, sehingga kebutuhan air lebih besar dari air tersedia di waduk. Keadaan ini disebut shortage. 12. Air melimpah di pelimpah utama pada El. M.A. diatas 76.00 m (Kapasitas waduk > 7.124 J.m3). 13. Tampungan efektif adalah volume waduk dikurangi tampungan mati. 14. Elevasi waduk yaitu hubungan antara volume dan tinggi muka air waduk.

5-7

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko

BAB 6 OPERASI DARURAT (EMERGENCY OPERATING PROCEDURE )

6.1

TUJUAN Apabila terjadi hal-hal yang perlu segera diatasi, dengan cara mengosongkan waduk atau mengurangi volume pada elevasi tertentu, maka pintu jet flow ditutup dan pintu darurat dibuka. Tujuan mengosongkan air waduk adalah terutama mengamankan bendungan. Disamping itu juga memberi kesempatan pada pekerja, untuk memperbaiki kerusakan yang terjadi sehingga tidak menimbulkan bahaya yang lebih besar.

6.2

KEADAAN DARURAT Sewaktu-waktu mungkin terjadi keadaan dimana perlu segera diatasi cepat untuk tidak menimbulkan bahaya yang lebih besar, misalnya : 1. Kerusakan pada bendungan: a. Retakan pada bandan bendungan secara mendadak. b. Rembesan yang terlalu besar, disbanding rembesan dalam batas toleransi. c. Air rembesan yang keluar menjadi keruh. d. Dalam air rembesan ada keluar butiran-butiran halus seperti tanah atau pasir. e. Kelihatan longsoran pada bagian tanah atas, yang dikhawatirkan akan berlanjut. f. Adanya sunber-sumber air yang muncul di kaki lereng bendungan bagian luar, sehingga perlu pengamatan apakah ada kerusakan atau tidak. g. Hasil pengukuran piezometer atau stasiun survey yang terlalu jauh berbeda dengan data sebelumnya. 2. Kerusakan pada waduk (reservoir): misalnya ada gejala-gejala tanah akan longsor, dan lain-lain. 3. Kayu-kayu besar yang kebetulan hanyut bisa menghalangi jalannya air pada spillway atau bagian-bagian lain seperti saringan sampah, dan lain-lain. 6-1

LAPORAN EVALUASI SISTEM OP DAN RTD Inspeksi Besar Evaluasi Keamanan Bendungan Salomekko 6.3 MONITORING Monitoring mendadak hendaknya dilakukan secara periodik supaya item-item tersebut dalam Bab 6.2 di atas bisa dimonitor, diimbangi dan dipahami dengan data-data yang cukup banyak sebelum ada perubahan, karena keterlambatan perbaikan

mengakibatkan kerusakan yang jauh lebih besar. Sebagaimana diuraikan pada Bab 45, akan tetapi monitoring secara mendadak perlu dilakukan apabila terjadi gempa bumi, banjir, dan hujan besar yang dapat menimbulkan kerusakan secara tiba-tiba. Prosedur monitoring bisa dilihat pada Bab 4, section 4.4.

6.4

PROSEDUR PADA KEADAAN DARURAT Apabila terjadi keadaan darurat seperti disebutkan diatas maka perlu segera volume waduk dikosongkan maka prosedur operasi pintu darurat dilaksanakan dengan cara : - Menutup pintu jet flow - Membuka pintu operasi darurat

6.5

WAKTU PENGOSONGAN WADUK Apabila terjadi keadaan darurat seperti disebutkan di atas maka waduk perlu dikosongkan atau diturunkan sampai elevasi yang diinginkan sesuai dengan kerusakan atau pengamatan yang diperlukan. Adapun lamanya waktu yang diperlukan untuk mengosongkan waduk dapat dihitung dengan rumus yang disebut dalam Laporan Indec (1991) (Pekerjaan Detail Design DI Salomekko Final Report, Volume 3, bagian 3.5). Hasil dari perhitungan menunjukkan hubungan elevasi dan waktu pengosongan waduk dalam detik dan jam. Dari tabel tersebut diatas dapat dihitung waktu yang diperlukan untuk mengosongkan waduk dari elevasi tertentu. Misalkan kalau elevasi waduk adalah elevasi normal (El. +76.0 m), maka perlu waktu 54.8 jam, atau 2.3 hari, sampai mencapai elevasi paling dasar (+ 60.0 m), dan 40.2 jam, atau 1.7 hari, sampai elevasi 65.0.

6-2