Anda di halaman 1dari 76

ABMR 011.21-1.

A
KODE MODUL


SEKOLAH MENENGAH KEJ URUAN
BIDANG KEAHLIAN TEKNI K MESIN
PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK ALAT BERAT
MELAKSANAKAN PEKERJ AAN DASAR
UNDER CARRIAGE














BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURI KULUM
DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJ URUAN
DI REKTORAT J ENDERAL PENDI DI KAN DASAR DAN MENENGAH
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2004
ii
KATA PENGANTAR
Modul MELAKSANAKAN PEKERJ AAN DASAR UNDER CARRIAGE
digunakan sebagai panduan kegiatan belajar siswa untuk membentuk
salah satu kompetensi, yaitu : Mengidentifikasi track shoe assy, t ack dan
carrier (roller), front idler, rear idler, track frame, recoil spring.
r

Modul ini dapat membantu siswa dan guru dalam mempersiapkan
proses belajar mengajar, sehingga diharapkan pada akhir kegiatan
pembelajaran, siswa dapat menyerap semua materi yang berkaitan
dengan undercarriage alat berat.
Modul ini memberi latihan untuk mempelajari pekerjaan dasar
undercarriage pada alat berat. Modul ini terdiri atas lima kegiatan belajar.
Kegiatan belajar 1). Membahas tentang mengidentifikasi track shoe.
Kegiatan belajar 2). Membahas tentang mengidentifikasi track dan carrier
(roller). Kegiatan belajar 3). Membahas tentang mengidentifikasi front
idler dan rear idler. Kegiatan belajar 4). Membahas tentang
mengidentifikasi track frame. Kegiatan belajar 5). membahas tentang
mengidentifilkasi recoil spring.
Penyusun menyadari banyak kekurangan dalam penyusunan modul
ini, sehingga saran dan masukan yang konstruktif sangat penyusun
harapkan. Harapannya semoga modul ini dapat dipergunakan sebaik-
baiknya dan banyak memberikan manfaat.

Yogyakarta, Desember 2004
Penyusun,



Tim Fakultas Teknik
Universitas Negeri Yogyakarta
iii
DAFTAR ISI MODUL


Halaman
HALAMAN SAMPUL . i
HALAMAN FRANCIS . ii
KATA PENGANTAR iii
DAFTAR ISI iv
PETA KEDUDUKAN MODUL vii
PERISTILAHAN/ GLOSSARY ix

I . PENDAHULUAN 1
A. DESKRIPSI J UDUL 1
B. PRASYARAT 1
C. PETUNJ UK PENGGUNAAN MODUL 1
1. Petunjuk Bagi Siswa 1
2. Petunjuk Bagi Guru 2
D. TUJ UAN AKHIR 3
E. KOMPETENSI 4
F. CEK KEMAMPUAN 6

I I . PEMELAJ ARAN 7
A. RENCANA BELAJ AR SISWA 7
B. KEGIATAN BELAJ AR 7
1. Kegiatan Belajar 1 : Mengidentifikasi track shoe assy ....... 7
a. Tujuan kegiatan pembelajaran 1 7
b. Uraian materi 1 7
c. Rangkuman 1 13
d. Tugas 1 14
e. Tes formatif 1 14
f. Kunci jawaban formatif 1 15
g. Lembar kerja 1 16

2. Kegiatan Belajar 2 : Mengidentifikasi track dan carrier ..... 17
a. Tujuan kegiatan pembelajaran 2 17
iv
b. Uraian materi 2 17
c. Rangkuman 2 25
d. Tugas 2 26
e. Tes formatif 2 26
f. Kunci jawaban formatif 2 27
g. Lembar kerja 2 28

3. Kegiatan Belajar 3 : Mengidentifikasi front idler dan rear idler 29
a. Tujuan kegiatan pembelajaran 3 29
b. Uraian materi 3 29
c. Rangkuman 3 34
d. Tugas 3 35
e. Tes formatif 3 35
f. Kunci jawaban formatif 3 36
g. Lembar kerja 3 37

4. Kegiatan Belajar 4 : Mengidentifikasi track frame ............. 38
a. Tujuan kegiatan pembelajaran 4 38
b. Uraian materi 4 38
c. Rangkuman 4 44
d. Tugas 4 45
e. Tes formatif 4 45
f. Kunci jawaban formatif 4 46
g. Lembar kerja 4 47

5. Kegiatan Belajar 5 : Mengidentifikasi recoil spring ............ 48
a. Tujuan kegiatan pembelajaran 5 48
b. Uraian materi 5 48
c. Rangkuman 5 57
d. Tugas 5 58
e. Tes formatif 5 59
f. Kunci jawaban formatif 5 60
g. Lembar kerja 5 61

I I I . EVALUASI 62
v
A. PERTANYAAN 62
B. KUNCI J AWABAN 63
C. KRITERIA KELULUSAN 65

I V. PENUTUP 66

DAFTAR PUSTAKA 67

vi
PETA KEDUDUKAN MODUL

A. Diagram Pencapaian Kompetensi
Diagram ini menunjukkan tahapan atau tata urutan pencapaian kompetensi yang dilatihkan pada peserta diklat
dalam kurun waktu tiga tahun, serta kemungkinan multi entrymulti exit yang dapat diterapkan.
















ABMR
011.18-A
ABMR
011.10-A
ABMR
011.03-A
ABMR
011.21-A
ABMR
011.12-A
ABMR
011.13-A
ABMR
011.08-A
ABMR
011.15-A
ABMR
011.07-A
ABMR
011.05-A
ABMR
011.04-1A
ABMR
011.09-A
ABMR
011.01-A
ABMR
011.14-1A
ABMR
011.20-A
ABMR
011.17-A
ABMR
011.19-A
ABMR 011.02-1A
v
i
i

ABMR
011.16-A
ABMR 011.11.1A

B. Kedudukan Modul
Modul dengan kode ABMR 011.21-1.A tentang MELAKSANAKAN
PEKERJ AAN DASAR UNDER CARRIAGE ini merupakan prasyarat
untuk menempuh modul ABMR 011.11-1.A.
viii
PERI STI LAHAN / GLOSSARY


Cushion adalah bagian yang fungsinya menghindarkan benturan antara
piston dengan silinder.
Bulldozer adalah tractor beroda rantai maupun ban yang memiliki
kemampuan traksi (tenaga dorong) yang besar. Dapat digunakan
untuk pekerjaan mendorong, menggusur, meratakan, menarik
(menyarad), dan dapat pula untuk menggali.
Bushing adalah benda berbentuk silinder yang mempunyai diameter luar
dan diameter dalam.
Dust seal adalah seal penahan debu agar tidak masuk.
Frame adalah tempat penopang dan menempelnya body
Link adalah sambungan yang menghubungkan bagian satu dengan
bagian lain dalam suatu sistem
Pin adalah bagian yang berfungsi sebagai pengunci agar lingk tidak
terlepas
Pitch adalah jarak antara puncak satu dengan puncak yang lainnya
Shoe adalah sepatu yang langsung berhubungan dengan tanah
Shoe Bolt adalah baut untuk pengikat shoe
Toe-In adalah suatu keadaan perubahan kelurusan track frame kiri dan
kanan ketika permukaan idler menuju kedalam mendekati center
line of tractor
Toe-Out adalah suatu keadaan perubahan kelurusan track frame kiri dan
kanan ketika permukaan idler menuju keluar menjauhi center line
of tractor
Torque adalah momen puntir yang diberikan untuk mengencangkan
benda
Underrcariage adalah kerangka bawah dari crawler tractor yang
berfungsi sebagai pembawa dan pendukung unit
ix

BAB I
PENDAHULUAN

A. DESKRIPSI
Modul PEKERJ AAN DASAR UNDER CARRIAGE ABMR-011.021-1A
membahas tentang hal penting yang perlu diketahui agar siswa dapat
memahami undercarriage alat berat. Materi dalam modul ini membahas
lima unit komponen utama underrcariage kendaraan alat berat, yang
meliputi : track shoe, track roller dan carrier roller, front idler dan rear
idler, track frame, recoil spring.
Kegiatan belajar 1). Membahas tentang mengidentifikasi track
shoe. Kegiatan belajar 2). Membahas tentang mengidentifikasi track
dan carrier (roller). Kegiatan belajar 3). Membahas tentang
mengidentihfikasi front idler dan rear idler. Kegiatan belajar 4).
Membahas tentang mengidentifikasi track frame. Kegiatan belajar 5).
Membahas tentang mengidentifilkasi recoil spring..

B. PRASYARAT
Untuk dapat mempelajari modul ini siswa harus sudah menguasai
modul sebelumnya, seperti yang tertera pada peta kedudukan modul,
di halaman v.

C. PETUNJ UK PENGGUNAAN MODUL
1. Petunjuk Bagi Peserta Diklat
Untuk memperoleh hasil belajar secara maksimal, dalam
menggunakan modul ini maka langkah-langkah yang perlu
dilaksanakan antara lain :
a. Baca dan pahami dengan seksama uraian-uraian materi yang ada
pada masing-masing kegiatan belajar. Bila ada materi yang
kurang jelas, peserta diklat dapat bertanya pada guru atau
instruktur yang mengampu kegiatan belajar.

1

b. Kerjakan setiap tugas formatif (soal latihan) untuk mengetahui
seberapa besar pemahaman yang telah dimiliki, terhadap materi-
materi yang dibahas dalam setiap kegiatan belajar.
c. Untuk kegiatan belajar yang terdiri dari teori dan praktek,
perhatikanlah hal-hal berikut ini :
1) Perhatikan petunjuk-petunjuk keselamatan kerja yang berlaku.
2) Pahami setiap langkah kerja (prosedur praktikum) dengan baik.
3) Sebelum melaksanakan praktikum, identifikasi (tentukan)
peralatan dan bahan yang diperlukan dengan cermat.
4) Gunakan alat sesuai prosedur pemakaian yang benar.
5) Untuk melakukan kegiatan praktikum yang belum jelas, harus
meminta ijin guru atau instruktur terlebih dahulu.
6) Setelah selesai, kembalikan alat dan bahan ke tempat semula.
d. J ika belum menguasai tingkat materi yang diharapkan, ulangi lagi
pada kegiatan belajar sebelumnya atau bertanyalah kepada guru/
instruktur yang mengampu kegiatan pmelajaran yang
bersangkutan.

2. Petunjuk Bagi Guru
Dalam setiap kegiatan belajar guru/ instruktur berperan untuk :
a. Membantu peserta diklat dalam merencanakan proses belajar.
b. Membimbing peserta diklat melalui tugas-tugas pelatihan yang
dijelaskan dalam tahap belajar.
c. Membantu peserta diklat dalam memahami konsep, praktek baru,
dan menjawab pertanyaan peserta diklat mengenai proses belajar
peserta diklat.
d. Membantu peserta diklat untuk menentukan dan mengakses
sumber tambahan lain yang diperlukan untuk belajar.
e. Mengorganisasikan kegiatan belajar kelompok jika diperlukan.

2

f. Merencanakan seorang ahli/ pendamping guru dari tempat kerja
untuk membantu jika diperlukan.

D. TUJ UAN AKHIR
Setelah mempelajari secara keseluruhan materi kegiatan belajar dalam
modul ini siswa diharapkan :
1. Mampu menjelaskan fungsi track shoe assy ,track dan carrier (roller),
front dan rear idler, track frame, recoil spring.
2. Memahami prinsip dan konstruksi track shoe assy ,track dan carrier
(roller), front dan rear idler, track frame, recoil spring.
3. Memahami cara kerja masing-masing komponen track shoe
assy,track dan carrier (roller), front dan rear idler, track frame, recoil
spring.
4. Mampu membongkar dan merakit simulator track shoe assy ,track
dan carrier (roller), front dan rear idler, track frame, recoil spring.





3
E. KOMPETENSI
KOMPETENSI : Melaksanakan pekerjaan dasar under carriage
KODE : ABMR 011.21-1.A
DURASI PEMELAJ ARAN : 20 J am @ 45 menit

MATERI POKOK PEMELAJ ARAN
SUB
KOMPETENSI
KRI TERI A
KI NERJ A
LI NGKUP
BELAJ AR SI KAP PENGETAHUAN KETERAMPI LAN
1. Mengidentifikasi
track shoe assy

Fungsi komponen track shoe assy
alat berat dijelaskan
Prinsip dan konstruksi track shoe assy
digambarkan
Cara kerja masing-masing komponen
track shoe assy dijelaskan
Track shoe assy dibongkar dan dirakit
pada simulator

Mengiden-tifikasi
komponen track
shoe assy
Membongkar dan
merakit selalu
mengacu pada
SOP
Dalam bekerja
selalu
memperhatikan
K3

Memahami prinsip
kerja dan kontruksi
Track assy
Memahami prosedur
mebongkar dan
merakit Track assy

Membongkar dan
merakit Track assy
2. Mengidentifikasi
track dan carrier
(roller)

Fungsi komponen track dan
carrier (roller) alat berat
dijelaskan
Prinsip dan konstruksi track dan
carrier (roller) digambarkan
Cara kerja masing-masing
komponen track dan carrier
(roller) dijelaskan
Track dan carrier (roller)
dibongkar dan dirakit pada
simulator

Mengidentifikas
komponen track
roller
Membongkar
dan merakit
selalu mengacu
pada SOP
Dalam bekerja
selalu
memperhatikan
K3
Memahami prinsip
kerja dan kontruksi
track roller
Memahami
prosedur mebongkar
dan merakit track
roller
Membongkar
dan merakit
Membongkar
dan merakit
Track assy


4







MATERI POKOK PEMELAJ ARAN
SUB
KOMPETENSI
KRI TERI A
KI NERJ A
LI NGKUP
BELAJ AR SI KAP PENGETAHUAN KETERAMPI LAN
3. Mengidentifikasi
front, rear idler


Fungsi komponen front, rear idler
alat berat dijelaskan
Prinsip dan konstruksi front, rear
idler digambarkan
Cara kerja masing-masing
komponen front, rear idler
dijelaskan
Front, rear idler dibongkar dan
dirakit pada simulator

Mengidentikasi
komoponen
Front rear idler

Membongkar
dan merakit
selalu mengacu
pada SOP
Dalam bekerja
selalu
memperhatikan
K3

Memahami prinsip
kerja dan kontruksi
front, rear idler
Memahami prosedur
mebongkar dan
merakit front, rear
idler
Membongkar
dan merakit
front, rear idler
Membongkar
dan merakit
front, rear idler


4. Mengidentifikasi
track frame

Fungsi komponen track frame
alat berat dijelaskan
Prinsip dan konstruksi track frame
digambarkan
Cara kerja masing-masing
komponen track frame dijelaskan
Track frame dibongkar dan dirakit
pada simulator

Mengidentikasi
komoponen
Front rear idler

Membongkar
dan merakit
selalu mengacu
pada SOP
Dalam bekerja
selalu
memperhatikan
K3

Memahami prinsip
kerja dan kontruksi
Track frame
Memahami prosedur
mebongkar dan
merakit Track frame
Membongkar
dan merakit
Track frame
Membongkar
dan merakit
Track frame


5. Mengidentifikasi
recoil spring


Fungsi komponen recoil spring
alat berat dijelaskan
Prinsip dan konstruksi recoil
spring digambarkan
Cara kerja masing-masing
komponen recoil spring
dijelaskan
Recoil spring dibongkar dan
dirakit pada simulator

Mengidentifikasi
recoil spring
Membongkar
dan merakit
selalu mengacu
pada SOP
Dalam bekerja
selalu
memperhatikan
K3
Memahami prinsip
kerja dan kontruksi
recoil spring
Memahami prosedur
mebongkar dan
merakit recoil spring
Membongkar
dan merakit
recoil spring
Membongkar
dan merakit
recoil spring
5

F. CEK KEMAMPUAN
Sebelum mempelajari modul UNDERCARRIAGE. ABMR 011.21-1.A, isilah dengan cek list () kemampuan yang telah
dimiliki anda dengan sikap jujur dan dapat dipertanggungjawabkan :
J AWABAN
SUB
KOMPETENSI
PERTANYAAN
YA TIDAK
BILA J AWABAN
YA
KERJ AKAN
BILA
J AWABAN
TIDAK
Saya mampu menjelaskan fungsi track shoe dengan benar. Tes formatif 1 1. Mengidentifikasi
track shoe assy
Saya mampu menjelaskan tipe track shoe dengan benar. Tes formatif 1
Saya mampu menyebutkan bagian-bagian track roller
dengan benar.
Tes formatif 2 2. Mengidentifikasi
track dan carrier
(roller)

Saya mampu membedakan track roller tipe single flange
dengan tipe double flange
Tes formatif 2
Pelajari Modul
ini

Saya mampu menjelaskan fungsi idler dengan benar Tes formatif 3 3. Mengidentifikasi
front dan rear
idler
Saya mampu meyebutkan komponen-komponen front idler
dengan benar
Tes formatif 3

Saya mampu menjelaskan fungsi khusus track frame
dengan benar
Tes formatif 4 4. Mengidentifikasi
track frame
Saya mampu menjelaskan tipe track frame dengan benar Tes formatif 4
Saya mampu menjelaskan fungsi utama recoil spring
dengan benar
Tes formatif 5 5. Mengidentifikasi
recoil spring
Saya mampu menjelaskan fungsi komponen recoil spring
dengan benar
Tes formatif 5
Pelajari
Modul ini
6


BAB I I
PEMELAJ ARAN
A. RENCANA BELAJ AR SISWA
Rencanakan setiap kegiatan belajar anda dengan mengisi tabel di
bawah ini dan mintalah bukti belajar pada guru anda, jika telah selesai
mempelajari setiap kegiatan belajar.
J enis Kegiatan Tanggal Waktu
Tempat
Belajar
Alasan
Perubahan
Paraf
Guru
1. Mengidentifikasi track
shoe assy

2. Mengidentifikasi track
dan carrier (roller)

3. Mengidentifikasi front
idler dan rear idler

4. Mengidentifikasi track
frame

5. Mengidentifikasi recoil
spring


B. KEGIATAN BELAJ AR
1. Kegiatan Belajar 1 : Mengidentifikasi track shoe assy
a. Tujuan Kegiatan Belajar 1
1) Siswa dapat menjelaskan fungsi komponen track shoe assy.
2) Siswa dapat memahami prinsip dan konstruksi track shoe assy
3) Dapat menjelaskan cara kerja masingmasing komponen track
shoe assy.
4) Dapat membongkar dan merakit simulator track shoe assy.

b. Uraian Materi 1
Undercarriage dalam kendaraan alat berat terdiri dari lima unit
komponen utama, seperti yang akan dibahas dalam modul ini
yaitu : track shoe, track roller dan carrier roller, front dan rear
idler, track frame, recoil spring

7

1) Track Shoe
Track shoe adalah undercarriage yang berfungsi sebagai bagian
yang bersinggungan langsung dengan tanah dan merupakan
alas gerak crawler tractors.

1. Sprocket cover
2. Sprocket
3. Recoil spring cover
4. Carrier roller
5. Track shoe
6. Idler
7. Track frame
8. Track roller
9. Guiding guard
Gambar 1. Undercarriage
Konstruksi Track Shoe



1. Shoe bolt
2. Dust seal
3. Link
4. Bushing
5. Shoe
6. Pin
Gambar 2. Konstruksi Track Shoes (sepatu)


8

Struktur dan fungsi shoes


Gambar 3. Shoes

Track shoes merupakan pembagi berat unit ke permukaan
tanah (ground).



Single grouser shoe

a) Dipasang pada bulldozer untuk
keperluan operasi di daerah tanah
biasa.

Semi-double grouser
shoe

b) Pada Semi Double Grouser, ketinggian
satu grouser berbeda dengan
ketinggian dari grouser berikutnya.
Dipasang pada Doser Shovel untuk
keperluan operasi di daerah tanah
biasa.

Triple grouser shoe
c) Dipasang pada Dozer Shovel untuk
keperluan operasi di medan operasi
permukaan yang keras juga tipe ini
dipasang pada hydraulic excavator








9





Rock shoe
d) Dipasang pada bulldozer untuk
keperluan operasi di daerah yang
berbatu sedangkan apabila
dioperasikan di daerah yang berpasir
tingkat keausannya cenderung lebih
besar. Pada rock shoe, dilengkapi
dengan rio (5) tujuannya untuk
mengurangi geseran kesamping dan
dilengkapi dengan bolt guard (6)
bertujuan untuk mengurangi kerusakan
kepala bolt.

Heavy duty shoe
e) Dipasangkan pada bulldozer untuk
keperlun operasi di daerah pasir
bercampur batu yang sangat abrasive,
bentuk shoe ini sama dengan single
grouser shoe akan tetapi ketebalannya
dan kekuatan bahannya berbeda.
S
wamp shoe
f) Dipasang pada unit untuk keperluan
operasi di daerah yang berawa
(berlumpur). Bentuk segitiga pada
swamp shoe adalah sebagai grouser.


Snow shoe
g) Dipasang pada unit untuk keperluan
beroperasi di daerah bersalju. Agar
pada saat bergerak, unit tidak slip
kesamping, maka pada snow shoe
dipasang step (19) dan rib (20).


Flat shoe
h) Dipasang pada unit untuk keperluan
trasportasi agar tidak merusak jalan.

10



Rubber pad
i) Rubber pad dipasang pada shoe yang
terpasang pada unit apabila unit
tersebut hendak dijalankan pada jalan
beraspal, agar permukaan jalan tidak
rusak.

Fungsi Komponen Track Shoe :
a) Shoe bolt : Baut untuk mengikat shoe
b) Dust seal : Seal untuk penahan debu
c) Link : Tempat kedudukan pin, bushing dan shoe.
d) Bushing : Tempat persinggungan antara diameter
luar bushing dengan link.
e) Shoe : Sepatu yang berhubungan langsung
dengan tanah.
f) Pin : Bagian yang menghubungkan link satu dan
link berikutnya.

Membongkar Track Shoe
Cek sebelum melepas komponen track shoe
a) Set master link pada posisinya.
Set pada blok (tinggi 400 mm) maka letakkan master link
600 mm dari permukaan tanah.

Gambar 4. Lubricator

11

b) Tegangan rack shoe t
J angan melepas lubricator (1) lebih dari satu putaran, jika
track tidak terlepas dengan melepas lubricator, pindah mesin
kedepan atau kebelakang.
c) Lepas track shoe (2)

Gambar 5. Melepas track shoe
d) Lepas bagian yang berhubungan dengan master link (3)

Gambar 6. Master link (3)
e) Tip mengangkat mas er link, pindahkan mesin kebelakang
dengan perlahan dan lay out komponen track shoe
t

Gambar 7. Lay out track shoe

12

panjang track = 12,5 m, untuk menghindari bahaya,
jangan meletakkan idle yoke dibawah.
Merakit Track Shoe : Kebalikan dari membongkar track shoe

c. Rangkuman 1
1) Track shoe adalah undercarriage yang berfungsi sebagai bagian
yang bersinggungan langsung dengan tanah dan merupakan
alas gerak crawler tractors.
2) Komponen trak shoe : Shoe bolt, Dust seal, Link, Bushing,
Shoe, Pin
3) Struktur shoes terdiri dari: trailing edge, leading edge, grouser,
plate
4) Track shoes merupakan pembagi berat unit ke permukaan
tanah (ground).
5) Tipe track shoe : Single grouser shoe, Semi double grouser
shoe, Triple grouser shoe, Rock shoe, Heavy duty shoe, Swamp
shoe
6) Fungsi Komponen Track shoe :
a) Shoe bolt : Baut untuk mengikat shoe
b) Dust seal : Seal untuk penahan debu
c) Link : Tempat kedudukan pin, bushing dan shoe
d) Bushing : Tempat persinggungan antara diameter luar
bushing dengan link
e) Shoe : Sepatu yang berhubungan langsung dengan
tanah.
f) Pin : Bagian yang menghubungkan link satu dan
link berikutnya
7) Membongkar Track Shoe
a) Cek sebelum melepas komponen track shoe
b) Set master link pada posisinya.

13

c) Lepas lub icator r

d) Lepas track shoe.
e) Lepas bagian yang berhubungan dengan master link.

d. Tugas 1
1) Lakukan pengamatan terhadap sebuah kendaraan alat berat
dan catat jumlah shoe setiap tracknya.
2) Gambarlah struktur dari track shoe disertai keterangannya !

e. Tes Formatif 1
1) Apa fungsi utama track shoe ?
2) Apa fungsi shoe pada track shoe?
3) Sebutkan tipe track shoe minimal 5 !
4) Apa yang anda ketahui tentang track shoe tipe rock shoe ?
5) Track shoe tipe swamp shoe dirancang untuk beroperasi di
daerah?


14

f. Kunci J awaban Formatif 1
1) Track shoe adalah bagian undercarriage yang berfungsi sebagai
bagian yang bersinggungan langsung dengan tanah dan
merupakan alas gerak crawler tractors.
2) Track shoes merupakan pembagi berat unit, ke permukaan
tanah ground) (


3) Tipe track shoe :
a) Single grouser shoe
b) Semi-double grouser shoe
c) Triple grouser shoe
d) Rock shoe
e) Heavy duty shoe
f) Swamp shoe
4) Rock shoe dipasang pada bulldozer untuk keperluan operasi di
daerah yang berbatu, apabila dioperasikan didaerah yang
berpasir tingkat keausannya cenderung lebih besar. Pada rock
shoe, dilengkapi dengan rio tujuannya untuk mengurangi
geseran kesamping dan dilengkapi dengan bolt guard
bertujuan untuk mengurangi kerusakan kepala bolt (baut).
5) Swamp shoe dipasang pada unit untuk keperluan operasi di
daerah yang berawa (berlumpur).

15

g. Lembar kerja 1
1) Alat dan Bahan
a) Satu unit simulator track shoe
b) Tool box
c) Special tools
d) Lap atau majun
2) Keselamatan kerja
a) Gunakan peralatan sesuai fungsinya
b) Pehatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh instruktur
c) Mintalah ijin instruktur bila akan melakukan pekerjaan yang
tidak tertulis pada job sheet
3) Langkah kerja
a) Persiapkan alat dan bahan praktik sesuai dengan lembar
kerja.
b) Lakukan prosedur kerja sesuai dengan prosedur yang
terdapat pada modul.
c) Perhatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh guru.
d) Buatlah catatan-catatan penting kegiatan praktik secara
ringkas.
e) Lakukan prosedur kerja, seperti yang telah ada pada modul.
f) Setelah selesai, bersihkan dan bereskan kembali peralatan
dan bahan yang telah digunakan, dan kembalikan seperti
keadaan semula.
4) Tugas
a) Buatlah laporan praktik secara ringkas dan jelas sesuai
dengan kondisi yang ada.
b) Buatlah rangkuman pengetahuan baru yang anda peroleh
setelah mempelajari materi ini.


16

2. Kegiatan Belajar 2 : Mengidentifikasi track dan carrier
(roller)
a. Tujuan Kegiatan Belajar 2
1) Siswa dapat menjelaskan fungsi komponen track dan carrier
(roller).
2) Siswa dapat memahami prinsip dan konstruksi track dan carrier
(roller).
3) Dapat menjelaskan cara kerja masing masing komponen track
dan carrier (roller).
4) Dapat membongkar dan merakit simulator tack dan carrier
(roller).

b. Uraian Materi 2
Roller
Pada kerangka bawah ada dua jenis roller yaitu :
1) Track roller
2) Carrier roller
1) Track roller
Track roller berfungsi sebagai pembagi berat alat berat ke track
Konstruksi track roller



17




Gambar 8. Track Roller
Tipe Track Roller
Track roller dibagi menjadi dua macam tipe yaitu :
a) Single flange roller
b) Double flange roller
Single Flange Roller



Gambar 9. Single flange roller



18

Double Flange Roller


Gambar 10. Double flange roller

Track Roller dipasang pada Track Frame



1. Track Roller
2. Bushing
3. Collar
4. Floating Seal
5. Shaft


Gambar 11. Track frame


19


1. Snap ring
r
2. Thrust key
3-1. Seal ring
3-2. O-ring
3-3 Bracket
4. Snap Ring
5-1. Seal ring
5-2. O-ring
5-3 Bracket
6. Bolt

7. Spring washer
8-1 Seal ring
8-2. O-ring
8-3 Bushing
8-4 Dowel pin
8-5 O-ring
8-6 Bearing
9. Bolt
10. Spring washer
11-1 O-ring
11-2 O-ring
11-3 Shaft
11-4 Seal ring
11-5 O-ring
11-6 Bushing
11-7 Dowel pin
11-8 O-ring
11-9 Bearing
12. Roller

Gambar 12. Track Roller

J umlah track roller yang dipasang pada kendaraan alat berat
tergantung dari panjang track pada permukaan tanah (jarak
antara idler dengan sprocket atau jarak antara front idler
dengan rea idler).


Gambar 13. Track

20




Gambar 14. Track
Pada posisi ke satu dan terakhir, pada umumnya dipasang track
roller single flanged type, tujuannya agar keausan dapat
dikurangi. Baik keausan pada track link maupun track roller itu
sendiri.
Membongkar Track Roller
a) Melepas Track shoe
b) Melepas Guard (1)
Hanya ketika melepas track roller terakhir

Gambar 15. Guard (1)
tr
c) Operasikan Blade dan ripper untuk mengangkat chasis
dimana track roller terpisah dari ack shoe.
d) Stel Plat (1) pada top track shoe, jalankan blade dan ripper
kemudian rendahkan chasis hingga track roller berhubungan
dengan plat baja.
Ketika menjalankan blade dan ripper hidupkan mesin pada
putaran rendah dan jalankan perlahan-lahan.

21


Gambar 16. Plat (1)
e) Melepas baut dan letakkan track roller (2) pada papan baja
(1)

Gambar 17. Track roller (2)
f) J alankan blade dan ripper kemudian angkat chasis hingga
posisi dimana track roller (2) memisah dari bogie.

Gambar 18. Track roller (2)
tr g) Gunakan palang, tarik ack roller (2) pada top dari baja
untuk keluar dari mesin.
Komponen track roller : 130 kg (single flange), 150 kg
(double flange).
2) Carrier Roller
Carrier roller berfungsi untuk :
a) Menahan berat gulungan atas dari track shoe assy agar tidak
melentur.

22

b) Menjaga gerakkan track shoe antara sprocket ke idler (front
idler) atau sebaliknya tetap lurus.

Konstruksi Carrier roller


1. Bolt
2. Spring washer
3-1.Cover
3-2.O-ring
4. Snap ring
-
-


-



5. Nut
6-1.Snap ring
6-2.O-ring
6-3. Shaft
7-1. Seat
7-2.O ring
7-3.O ring
7-4.Seal ring
7-5.Seal ring
7-6.O ring
7-7.Seal
7-8.Dowel pin
7-9.Bearing
8-1.Bearing
8-2.Bearing
8-3.Carrier roller
Gambar 19. Carrier roller

23

Carrier roller diklasifikasikan menjadi 2 macam tipe yaitu :
a) Flanged type
b) Drum type



Gambar 20. Carrier Roller Flange
Type



Gambar 21. Carrier Roller Drum
Type

J umlah carrier roller yang dipasang pada unit tergantung dari
panjang track, pada umumnya antara 1 buah dan 2 buah tiap
sisinya.

Membongkar Carrier Roller

Gambar 22. Carrier roller
a) Melepas track shoe
b) Gunakan dongkrak hidrolik (1) dorong track shoe
c) Turunkan komponen carrier roller
d) Berat Carrier Roller : 70 kg


24

c. Rangkuman 2
1) Pada kerangka bawah ada dua jenis roller yaitu :
a) Track roller
b) Carrier roller
2) Track roller berfungsi sebagai pembagi berat alat berat ke
track.
3) Track roller teridri dari : Bushing, Floating seal, Collar, Roller,
Plug, Shaft.
4) Track roller dibagi menjadi dua macam tipe yaitu : Single flange
roller, Double flange roller.
5) J umlah track roller yang dipasang pada alat berat tergantung
dari panjang track pada permukaan tanah.
6) Pada posisi ke satu dan terakhir, pada umumnya dipasang track
roller single flanged type, tujuannya agar keausan dapat
dikurangi.
7) Membongkar Track Roller
a) Melepas Track shoe
b) Melepas Guard
c) Operasikan Blade dan ripper untuk mengangkat chasis
dimana track roller terpisah dari ack shoe. tr
d) Stel Plat pada top track shoe, jalankan blade dan ripper dan
rendahkan chasis hingga track roller berhubungan dengan
plat baja.
e) Melepas baut dan letakkan track roller pada papan baja.
f) J alankan blade dan ripper dan angkat chasis hingga posisi
dimana track roller memisah dari bogie
g) Gunakan palang, tarik track roller pada top dari baja untuk
keluar dari mesin


25

h) Carrier roller berfungsi untuk :
(1) Menahan berat gulungan atas track shoe assy agar tidak
melentur.
(2) Menjaga gerakkan track shoe antara sprocket ke idler
atau sebaliknya tetap lurus.
i) Carrier roller diklasifikasikan menjadi 2 macam tipe yaitu :
flanged type dan drum type
j) J umlah carrier roller yang dipasang pada unit tergantung dari
panjang track.
k) Membongkar Carrier Roller
(1) Melepas track shoe
(2) Gunakan dongkrak hidrolik (1) dorong track shoe
(3) Turunkan komponen carrier roller
d. Tugas 2
1) Lakukan pengamatan pada sebuah alat berat dan identifikasi
kondisi track carrier dan roller.
2) Gambarlah Carrier Roller disertai keterangannya !
e. Tes Formatif 2
1) Apa fungsi utama track roller ?
2) Sebutkan bagian- bagian track roller ?
3) Apa fungsi bushing pada track roller ?
4) Gambar di bawah ini termasuk track roller tipe ?



5) Apa fungsi dari Carrier Roller ?
6) Sebutkan komponen-komponen dari Carrier Roller !

26

f. Kunci J awaban Formatif 2
1) Track roller berfungsi sebagai pembagi berat unit ke track.
2) Track roller terdiri dari : Bushing, Floating seal, Collar Roller,
Plug, Shaft
,

3) Bushing pada track roller berfungsi sebagai tempat
persinggungan antara diameter luar bushing dengan
permukaan gigi sprocket dan track akan fleksibel ketika
bergerak menggulung.
4) Double single flange
5) Carrier roller berfungsi untuk :
a) Menahan berat gulungan atas track shoe assy agar tidak
melentur.
b) Menjaga gerakkan track shoe antara sprocket ke idler atau
sebaliknya tetap lurus.
6) Komponen carrier roller : Bolt, Spring washer, Cover, O-ring,
Snap Ring, Nut, Shaft, Seat, Seal, Seal-Ring, Dowel pin,
Bearing, Carrier roller.

27

g. Lembar kerja 2

1) Alat dan Bahan
a) Satu unit simulator Carrier Roller
b) Tool box
c) Special tools
d) Lap atau majun

2) Keselamatan kerja
a) Gunakan peralatan sesuai fungsinya
b) Pehatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh instruktur
c) Mintalah ijin instruktur bila akan melakukan pekerjaan yang
tidak tertulis pada job sheet

3) Langkah kerja
a) Persiapkan alat dan bahan praktik sesuai denmgan lembar
kerja.
b) Lakukan prosedur kerja seperti yang terdapat dalam modul.
c) Perhatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh guru.
d) Buatlah catatan-catatan penting kegiatan praktik secara
ringkas.
e) Setelah selesai, bersihkan dan bereskan kembali peralatan
dan bahan yang telah digunakan, dan kembalikan seperti
keadaan semula.

4) Tugas
a) Buatlah laporan praktik secara ringkas dan jelas sesuai
dengan kondisi yang ada.
b) Buatlah rangkuman pengetahuan baru yang anda peroleh
setelah mempelajari materi ini.


28

3. Kegiatan Belajar 3 : Mengidentifikasi front idler dan rear
idler

a. Tujuan Kegiatan Belajar 3 :
1) Siswa dapat menjelaskan fungsi komponen front idler dan rear
idler pada kendaraan alat berat.
2) Siswa dapat memahami prinsip dan konstruksi front idler dan
rear idler.




1
3) Dapat menjelaskan cara kerja masingmasing komponen front
idler dan rear idler.
4) Dapat membongkar dan merakit simulator front idler dan rear
idler.

b. Uraian Materi 3
I dler
Ada dua tipe idler yaitu :
1) Front Idler
2) Rear Idler
) Front Idler
Fungsi Front Idler adalah membantu menegangkan atau
mengendorkan track dan meredam kejutan.
Konstruksi front Idler

29


a. Idler
b. Bushing
c. Snaft
d. Cover
e. Floating seal
f. Support

Gambar 23. Front Idler

Kejutan yang diterima oleh Front Idler diteruskan ke recoil
spring

30



Gambar 24. Hubungan front idler dan recoil spring
Fungsi komponen front idler antara lain :
a) Cover : Bersama dengan ketebalan shim (B) mengatur
kelurusan idler antara guide plate dan track frame. J ika
clearance besar untuk mengaturnya sesuai standart
clearance (0,5 mm-1,0 mm) dengan cara mengurangi
ketebalan shim. Begitu sebaliknya jika clearance kecil untuk
mengaturnya dengan cara menambah shim sesuai dengan
ketebalan tertentu.
b) Support (6) bersama dengan ketebalan shim (A) untuk
mengatur kerataan sisi idler kiri dengan sisi idler kanan.











31

Komponen-komponen front idler

1. Bolt
2. Spring washer
3. Scraper (L.H)
4. Bolt
5. Spring washer
6. Scrapper (R.H)
7. Bolt
8. Spring washer
9. Yoke
10. Nut
11. Spring washer
12. Washer
13. Bolt
14-1. Bolt
14-2. Spring washer
14-3. Guid e plate
14-4. Shim
14-5. Bracket (R.H)
15. Seal ring


2
16. O-rig
17-1. Bolt
17-2. Spring washer
17-3. Guide plate
17-4. Shim
17-5. Bracket (L.H)
18. Seal ring
19. O-ring
20. Bolt
21. Lock washer
22-1. Seal ring
22-2. O-ring
22-3. Beari ng
22-4. Dowel pin
22-5. O-ring
22-6. Bearing
23. Bolt
24. Lock washer
24-1. Shaft
24-2. O-ring
24-3. O-ring
24-4. Seal ring
24-5 O-ring
24-6 Bearing
24-7 Dowel pin
24-8 O-ring
24-9 Bearing
26 Idler
Gambar 25. Komponen komponen Front Idler
) Rear Idler
Fungsi rear Idler adalah bersama front idler membantu
menegangkan atau mengendorkan track.
Pada gambar diibawah ini diperlihatkan letak rear idler :

Gambar 26. Track

32


Gambar 27. Tumbler, rear idler dan roller

Gambar 28. Rear idler dan roller

Komponen rear idler hampir sama dengan komponen front idler

3) Membongkar Idler
a) Melepas komponen track shoe
Untuk jelasnya lihat cara melepas Track shoe
b) Melepas scraper (1)
J uga melepas scraper dalam

33


Gambar 29. Scraper (1) dan Cover (2)
c) Melepas cover
J uga melepas cover dalam
d) Melepas komponen idler dan melepas idler cap (3)

Gambar 30. Idler cap (3)
f

c. Rangkuman 3
1) Fungsi Front Idler adalah membantu menegangkan atau
mengendorkan track dan untuk meredam kejutan.
2) Kejutan yang diterima oleh Front Idler diteruskan ke recoil
spring
3) Konstruksi front Idler adalah Idler, bushing, sha t, cover,
floating seal, support
4) Fungsi komponen front idler antara lain :
a) Cover : Bersama dengan ketebalan shim (B) mengatur
kelurusan idler antara guide plate dan track frame.
b) Support (6) bersama dengan ketebalan shim (A) untuk
mengatur kerataan sisi idler kiri dengan sisi idler kanan.

34

5) Fungsi rear Idler adalah bersama front idler membantu
menegangkan atau mengendorkan track.
6) Membongkar Idler
a) Melepas komponen track shoe
b) Melepas scraper
c) Melepas cover
d) Melepas komponen idler dan melepas idler cap

d. Tugas 3
1) Lakukan identifikasi perbedaan front idler dan rear idler pada
sebuah kendaraan alat berat.
2) Terangkan dengan gambar yang menunjukan hubungan front
idler dengan recoil spring !


e. Tes Formatif 3
1) Apa fungsi front idler dan rear idler ?
2) Sebutkan tipe idler yang anda ketahui !
3) Kejutan dari idler akan diteruskan kemana?
4) Sebutkan komponen-komponen idler !


35

f. Kunci J awaban Formatif 3
1) Fungsi idler adalah membantu menegangkan atau
mengendorkan track dan meredam kejutan.
2) Ada dua macam idler yaitu front idler dan rear idler
3) Kejutan yang diterima idler diteruskan ke recoil spring
4) Komponen idler :
a. Bolt
r r
r

g. Shim m. Dowel pin
b. Sp ing washe h. Bracket n. Shaft
c. Scraper i. Seal ring o. Idler
d. Yoke j. O-Ring p. Bea ing
e. Nut k. Shim q. Guide plate
f. Washer l. Lock washer


36

g. Lembar kerja 3

1) Alat dan Bahan
a) Satu unit simulator idler
b) Tool box
c) Special tools
d) Lap atau maju

2) Keselamatan kerja
a) Gunakan peralatan sesuai fungsinya.
b) Pehatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh instruktur.
c) Mintalah ijin instruktur bila akan melakukan pekerjaan yang
tidak tertulis pada job sheet.

3) Langkah kerja
a) Persiapkan alat dan bahan praktik sesuai dengan lembar
kerja.
b) Lakukan prosedur kerja seperti yang terdpat dalam modul.
c) Perhatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh guru.
d) Buatlah catatan-catatan penting kegiatan praktik secara
ringkas.
e) Setelah selesai , bersihkan dan bereskan kembali peralatan
dan bahan yang telah digunakan , dan kembalikan seperti
keadaan semula.

4) Tugas
a) Buatlah laporan praktik secara ringkas dan jelas sesuai
dengan kondisi yang ada.
b) Buatlah rangkuman pengetahuan baru yang anda peroleh
setelah mempelajari materi ini.

37

4. Kegiatan Belajar 4 : Mengidentifikasi Track Frame
a. Tujuan Kegiatan Belajar 4 :
1) Siswa dapat menjelaskan fungsi komponen track frame.
2) Siswa dapat memahami prinsip dan konstruksi track frame.
3) Dapat menjelaskan cara kerja masingmasing komponen track
frame.
4) Dapat membongkar dan merakit simulator track frame.

b. Uraian Materi 4
1) Track Frame
Fungsi track frame adalah sebagai tulang punggung dari
undercarriage, yaitu sebagai tempat kedudukan komponen-
komponen undercarriage.

Prinsip dan Konstruksi Track Frame
Track Frame merupakan gabungan baja menyerupai konstruksi
box menyilang dan dirakit dengan plat baja yang dilas. Track
frame khusus didesain mampu melawan beban kejut pada
kondisi kerja unit, dalam operasi berat maupun operasi ringan.
Pada setiap unit terdapat dua buah track frame yang dipasang
pada sisi kiri dan kanan dari crawler tractors. Bentuk dari track
frame seperti gambar 30, dipasang ke frame crawler tractors
bagian belakang melalui diagonal b ace (5). r
Track roller menggunakan puncak Bogie berbentuk X, hal
ini untuk menambah cengkraman ke tanah antara track shoe
dengan permukaan tanah yang kasar.





38

Struktur track frame :

a. Carrier roller bracket e. Diagonal brace
b. Carrier roller f. Track frame
c. Recoil spring cover g. Guiding guard
d. Sproket cover

Gambar 31. Track frame

Tipe lain dari track frame terlihat seperti gambar di bawah ini.

Gambar 32. Tipe lain Track frame

Frame crawler tractors harus diperhatikan kondisi kelurusannya,
apabila crawler tractors sudah pernah beroperasi/ dipakai,
maka kemungkinan posisi kelurusan dari frame berubah yang
menyebabkan toe-in atau toe-out menjadi berubah pula.

39

Yang dimaksud toe in adalah suatu keadaan perubahan
kelurusan track frame kiri dan kanan ketika permukaan idler
menuju ke dalam mendekati centre line of tractors. Yang
dimaksud toe-out adalah suatu keadaan perubahan kelurusan
track frame kiri dan kanan ketika permukaan idler menuju ke
luar menjauhi Centre line of tractors.
-
t
Catatan : Perubahan kelurusan pada kondisi idler dilihat dari
sprocket.
Track frame mengalami toe-in atau toe-out disebabkan karena :
a) Posisi (pi ch) track roller waktu pemasangan, tidak
memperhatikan ketentuan-ketentuan skala gambar
b) Terjadinya benturan antara batu dengan permukaan bawah
diagonal brace yang dapat merusak fisik dari diagonal brace.
c) Unit yang sudah beroperasi dalam waktu lama sehingga
dengan variasi beban dapat menyebabkan perubahan
kelurusan track frame.

Prosedur Pengecekan Toe-In Dan Toe-Out


Gambar 33. Pengecekkan toe-in dan toe-out
a) Mengukur jarak W (dari permukaan terakhir sisi dalam track
roller shaft belakang pada track frame kanan ke permukaan

40

terakhir sisi dalam track roller shaft urutan 3 dari belakang
pada track frame kiri)
b) Mengukur jarak W1(dari permukaan terakhir sisi dalam track
roller shaft urutan 3, dari belakang track frame kiri ke
permukaan terakhir sisi dalam track roller shaft urutan 5,
dari belakang pada track frame kanan).
c) Gunakan hasil prosedur ini untuk mengukur frame yang
bersebrangan terhadap posisi track frame.

-
d) Variasi pengukuran ini, menunjukan kemungkinannya track
frame dapat toe-in atau toe out dan kurang lebih beberapa
besarnya. Lebih jauh, menunjukkan kemungkinan track
frame tidak lurus (track frame bending) dan kurang lebih
beberapa besarnya, cara membandingkan track frame kanan
dan kiri dengan variasi masing-masing unit.

Langkah pembongkaran Track Frame
a) Lepas komponen Track Shoe
b) Angkat chassis dengan dongkrak, kemudian set penyangga
masukkan ke dalam rangka dibelakang chassis.

Gambar 34. Cara mengangkat chassis, Ket. Penyangga(1)
r c) Set dongkrak hidrolik (2) pada tengah equalize bar dan
angkat bagian depan chassis.

41

d) Keluarkan komponen track frame.
e) Lepas cover (1)

Gambar 35. Cover (1 dan 2)
f) Lepas cover (2)
g) Lepas bushing (3)

Gambar 36. Bushing (3)
h) Gunakan mata baut (3) tekan keluar pin (4)
J ika susah melepas pin pada tengah lubang equalizer bar
dan lubang track frame tidak lurus, maka sesuaikan atau
atur tinggi track frame sebelum dilepas.
i) Lepas cover (5) bersamaan dengan cushion (6)

Gambar 37. Cover (5) dan Cushion (6)
j) Lepas mounting bolts (5) dan pisahkan cover (7) dari track
frame.

42


Gambar 38. Cover track frame
k) Lepas cover (8)
Dengan track frame, pisahkan 4 blade tild silinder dari cover.
l) Lepas seal (9) bersamaan dengan washer (10)
Hanya untuk track frame


Gambar 39. Cover (8),Seal (9),Washer (10dan11),Spacer (12)
m) Lepas washer (11) kemudian lepas spacer (12)
n) Turunkan komponen track frame (13)
Oli akan mengalir keluar dari sumbu (pivot) case, alirkan
pada bak.

Gambar 40. Track frame assembly (13)

43

c. Rangkuman 4
1) Fungsi track frame adalah sebagai tulang punggung dari
undercarriage, yaitu sebagai tempat kedudukan komponen-
komponen undercarriage.
2) Struktur track frame : Carrier roller bracket, Carrier roller,
Recoil spring cover, Sproket cover, Diagonal brace, Track
frame, Guiding guard
3) Yang dimaksud toe in adalah suatu keadaan perubahan
kelurusan track frame kiri dan kanan dimana permukaan idler
menuju ke dalam mendekati centre line of tractors.
-
4) Yang dimaksud toe-out adalah suatu keadaan perubahan
kelurusan track frame kiri dan kanan dimana permukaan idler
menuju ke luar menjauhi Centre line of tractors.
5) Track frame mengalami toe-in atau toe-out disebabkan karena:
a) Ketika pemasangan posisi (pitch) track roller tidak
memperhatikan ketentuan-ketentuan skala gambar
b) Terjadinya benturan antara batu dengan permukaan bawah
diagonal brace yang dapat merusak fisik diagonal brace.
c) Unit yang sudah beroperasi dalam waktu lama sehingga
dengan variasi beban dapat menyebabkan perubahan
kelurusan track frame.
6) Langkah pembongkaran Track Frame
a) Lepas komponen Track Shoe
b) Angkat chassis dengan dongkrak
c) Angkat bagian depan chassis dengan dongkrak hidrolik.
d) Keluarkan komponen track frame
e) Lepas semua cover
f) Lepas bushing
g) Gunakan mata baut, tekan keluar pin

44

h) Lepas cover bersamaan dengan cushion
i) Lepas mounting
j) Lepas cover dengan track frame
k) Lepas seal bersamaan dengan washer.
l) Lepas washer kemudian lepas spacer.
m) Turunkan komponen track frame.

d. Tugas 4
1) Lakukan identifikasi kerusakan komponen track frame pada
sebuah kendaraan alat berat.
2) Gambarlah struktur track farme dengan diagonal brace disertai
keterangannya!

e. Tes Formatif 4
1) Terangkan tentang track frame !
2) Sebutkan tipe dari track frame ?
3) Track frame dengan diagonal brace dipasang pada ?
4) Apa fungsi khusus dari track frame ?


45

f. Kunci J awaban Formatif 4
1) Track frame merupakan gabungan baja berbentuk menyerupai
konstruksi box yang menyilang dan dirakit dengan plat baja
yang dilas. Track frame khusus didesain mampu melawan
beban kejut pada kondisi kerja unit, dalam operasi berat
maupun ringan. Pada setiap unit terdapat dua buah track frame
yang dipasang pada sisi kiri dan kanan crawler tractors.
2) Ada dua tipe yaitu track frame dengan diagonal brace dan
track frame tanpa diagonal b ace. r
r
3) Track frame dengan diagonal brace dipasang pada frame
crawler tractors bagian belakang melalui diagonal b ace.
4) Fungsi khusus track frame adalah untuk melawan beban kejut
pada unit, dalam kondisi kerja operasi berat maupu operasi
ringan.




46

g. Lembar Kerja 4

1) Alat dan Bahan
a) Satu unit simulator track frame
b) Tool box
c) Special tools
d) Lap atau majun
e) Dongkrak hidrolik

2) Keselamatan kerja
a) Gunakan peralatan sesuai fungsinya
b) Pehatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh instruktur
c) Mintalah ijin instruktur ketika akan melakukan pekerjaan
yang tidak tertulis pada job sheet

3) Langkah kerja
a) Persiapkan alat dan bahan praktik sesuai dengan lembar
kerja.
b) Lakukan prosedur kerja seperti yang terdapat dalam modul.
c) Perhatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh guru.
d) Buatlah catatan-catatan penting kegiatan praktik secara
ringkas.
e) Setelah selesai, bersihkan dan bereskan kembali peralatan
dan bahan yang telah digunakan , dan kembalikan seperti
keadaan semula.

4) Tugas
a) Buatlah laporan praktik secara ringkas dan jelas sesuai
dengan kondisi yang ada.
b) Buatlah rangkuman pengetahuan baru yang anda peroleh
setelah mempelajari materi ini.

47

5. Kegiatan Belajar 5 : Mengidentifikasi Recoil Spring
a. Tujuan Kegiatan Belajar 5 :
1) Siswa dapat menjelaskan fungsi komponen recoil spring.
2) Siswa dapat memahami prinsip dan konstruksi recoil spring.
3) Dapat menjelaskan cara kerja masing masing komponen
recoil spring.
4) Dapat membongkar dan merakit simulator recoil spring.

b. Uraian Materi 5
Recoil Spring
Recoil spring merupakan salah satu komponen yang harus
ada pada undercarriage. Pada dasarnya recoil spring mempunyai
peranan yang sangat penting dan mempunyai pengaruh terhadap
komponen yang lain. Recoil spring pada underrcariage berfungsi
untuk meredam kejutan-kejutan dari front idler. Tanpa adanya
recoil spring maka setiap kejutan tidak akan teredam, yang akan
mengakibatkan kerusakan dan tidak stabilnya alat berat.
Track adjuster berfungsi untuk mengatur kekencangan
track. Untuk mengencangkan track dengan cara grease
dipompakan masuk ke ruangan cylinder pada gambar recoil spring
dibawah cylinder adalah no (3) melalui grease fitting (16).
Sehingga cylinder (3) akan bergerak keluar (), sedangkan untuk
mengendorkan track dengan cara grease harus dikeluarkan dari
ruangan pada cylinder (3) melalui plug (17).


48


1. Yoke
2. Rod
3. Cylinder
4. Piston

5. Cover
6. Front pilot
7. Recoil Spring
8. Rear pilot
9. Nut
10. Cover
11. Collar
12. Bushing
13. Oil seal
14. Wear ring
15. Packing
16. Grease fitting
17. Plug

Gambar 41. Recoil Spring




1. Bolt
2. Spring washer
3. Cover
4. Gasket
5. Bolt
6. Spring washer
7. Cylinder
8-1. Ring
8-2. Ring
8-3. Gasket
8-4. Back-up ring



8-5. Seal
8-6. Seal
8-7. Piston
9-1. Gasket
9-2. Bolt
9-3. Spring washer
9-4. Snap ring
9-5. Bushing
9-6. O-ring
9-7. Cover
9-8. Cover
10-1. Bolt
10-2. Spring washer
10-3. Lock
10-4. Nut
10-5. Rod
10-6. Stopper
10-7. Pilot
10-8. Seat
10-9. Spring

Gambar 42. Recoil Spring



49

Bagian bagian recoil spring dan fungsinya :
1) Rod : Sebagai penerus tekanan ke yoke
2) Cylinder : Sebagai ruangan tempat grease yang
berfungsi sebagai penekan rod.
3) Piston : Sebagai penerus tekanan rod ke arah
spring ()
4) Cover depan : Sebagai penahan spring dan tempat
mengeluarkan sp ing. r
i
5) Pilot dan seat : Tempat kedudukan spring dan penerima
gaya.
6) Housing : Tempat susunan recoil spring dan oli
pelumas.
7) Spring : Sebagai peredam kejut.
8) Rod : Meneruskan tekanan spring dan
meluruskan gaya.
9) Cover belakang : Tempat mengecek kondisi recoil spring

Membongkar Recoil Spr ng
a) Melepas komponen track shoe
Untuk lengkapnya, lihat cara pelepasan komponen track shoe.
Untuk menghindari bahaya, kedudukan idle yoke jangan di
bawah.
b) Salurkan oli dari silinder recoil chamber gunakan pompa oli
Recoil cylinder chamber = 50 lt.
c) Gunakan mata baut (1) lepas cover 1.

50


Gambar 43. Baut (1) dan Cover 1

tr
d) Lepas cover 2
e) Turunkan union 3

Gambar 44. Cover (2) dan trunion (3)

f) Lepas covers (4). lepas bagian dalam dan luar

Gambar 45. Cover (4) dan Pin (5)

g) Gunakan alat M1, lepas pin (5)
h) Lepas pin bagian dalam dan luar.

51


Gambar 46. Menggunakan alat khusus M1

i) Turunkan pegas idle dan recoil (6)
Gunakan blok pengungkit, tahan komponen horizontal dan hati-
hati jangan sampai merusak oil seal pada rangka track. pegas
idler dan recoil = 3350 kg

Gambar 47. Recoil spring (6)

j) Sambungan silinder recoil (8) dari komponen yoke (7) sebagai
pengikut.
(1) Letakkan idler yoke (7) yang berhubungan dengan tanah,
kemudian angkat silinder recoil (8). Pada saat pelaksanaan,
pastikan tidak ada yang merusak sambungan silinder recoil
(7). Lindungi sekitar bushing

52


Gambar 48. Idler yoke (7) dan Cylinder recoil (8)
(2) Melepas baut idler yoke (9) perlahan turunkan berarah
menyilang.

Gambar 49. Melepas baut idler yoke

Untuk meghindari bahaya, kedudukan idler yoke jangan di
bawah atau dibelakang recoil silinder. Pegas recoil terletak
di dalam recoil silinder dipasang dengan tenaga dorong
500 KN (51 Tons) pada idle yoke, maka hati-hati saat
melepas baut. Lepas baut hingga celah antara silinder recoil
dan idler yoke adalah 8-12 mm.
(3) Ketika melepas baut, torsi akan segera diturunkan. Check
beban pegas recoil dengan tidak memberi dorongan pada
baut, kemudian lepas semua baut.
J ika torsi ditambah (menempatkan beban pegas recoil),
selama pemasangan, hentikan pemasangan jika tidak
menyatu.

53


Gambar 50. Baut (10) dan mur (11)

Torsi tidak turun selama langkah 2 dan 3 dan torsi akan
tetap, ketika baut dilepas, itu kemungkinan merusak
baut (10) atau nut (11). Caranya turunkan poros, hal
itu berbahaya pada idler yoke mungkin akan jatuh,
sebab tidak menyatu.
Ketika idler yoke tidak menyambung dengan silinder
recoil, jangan meletakkan di bawah komponen idler
yoke atau letakkan dibelakang silinder recoil sehingga
keamanan terjamin, maka komponen pegas recoil akan
terlepas.


Gambar 51. Baut yang telah terlepas

Sediakan bagian bolt (1) (x6) : 791 -730-1110 ; nut (2)
(x6) : 015 80- 12722 ; washer (30 (6x) : 01643-32780
Melepas 6 baut, kemudian tempatkan baut (1), nut (2)
dan washer (3). cek dimensi L, kurang dari 360 mm.

54

sekrup pada baut (1) hingga tergabung pada bawah
yoke.
Melepas baut tetap 12.

Gambar 52. Pegas baut (1), mur(2), ring(3)
Pegas baut (1) dengan memutar untuk menghindari
kebengkokan dan melepas 2 nuts (2) secara simultan.
Hati hati , jangan biasakan menahan dengan satu baut
Ketika pegas recoil sudah full dan torsi mulai turun maka
lepas nut (2), lepas baut (1)
ketika celah b 230 mm, pegas akan penuh.
(4) Melepas ring (12)

Gambar 53. Ring (12)
(5) Pompa pada lub icator (13) dan lepas silinder (14) dan
komponen piston.
r

Gambar 54. lubricator (13), Cylinder (14), dan
Piston assembly (15)

55


(6) Mengumpulkan piston beserta pengikutnya
(7) Melepas wear ring (16) dari piston

Gambar 55. Wear ring (16), Snap ring (17) dan Pack ring (18)


(8) Melepas snap ring (17) kemudian melepas dudukan (180)
(9) Melepas komponen pegas recoil (19), berat recoil
spring = 550 Kg.

Gambar 55. Pegas recoil

(10) Melepas holder (pegangan) (20) dari pegas koil.


Gambar 56. Holder


56

c. Rangkuman 5
1) Recoil spring berfungsi untuk meredam kejutan-kejutan dari
front idler.
2) Track adjus er berfungsi untuk mengatur kekencangan track. t


3) Komponen komponen Recoil Spring
1. Bolt
2. Spring washer
3. Cover
4. Gasket
5. Bolt
6. Spring washer
7. Cylinder
8-1. Ring
8-2. Ring
8-3. Gasket
8-4. Back-up ring
8-5. Seal
8-6. Seal
8-7. Piston
9-1. Gasket
9-2. Bolt
9-3. Spring washer
9-4. Snap ring
9-5. Bushing
9-6. O-ring
9-7. Cover
9-8. Cover
10-1. Bolt
10-2. Spring washer
10-3. Lock
10-4. Nut
10-5. Rod
10-6. Stopper
10-7. Pilot
10-8. Seat
10-9. Spring

4) Bagian bagian recoil spring dan fungsinya :
a) Rod : Sebagai penerus tekanan ke Yoke
b) Cylinder : Sebagai ruangan tempat grease yang
berfungsi sebagai penekan rod.
c) Piston : Sebagai penerus tekanan rod ke arah
spring ()
d) Cover depan : Sebagai penahan spring dan tempat
mengeluarkan spring.
e) Pilot dan seat : Tempat kedudukan spring dan penerima
gaya.
f) Housing : Tempat susunan recoil spring dan oli
pelumas.
g) Spring : Sebagai peredam kejut.
h) Blt/Rod : Meneruskan tekanan spring dan
meluruskan gaya.
i) Cover belakang : Tempat mengecek kondisi recoil spring



57

5) Membongkar Recoil Spring
a) Melepas komponen track shoe
b) Salurkan oli dari silinder recoil chamber, gunakan pompa oli
c) Lepas cover
d) Turunkan union tr
e) Lepas covers. lepas bagian dalam dan luar
f) Lepas pin
g) Turunkan pegas idle dan recoil
h) Sambungan silinder recoil dari komponen yoke sebagai
pengikut.
i) Letakkan idler yoke yang berhubungan dengan tanah,
kemudian angkat silinder recoil.
j) Melepas baut idler yoke perlahan turunkan berarah
menyilang.
k) Ketika melepas baut, torsi akan segera diturunkan. Cek
beban pegas recoil dengan tidak memberi dorongan pada
baut, kemudian lepas semua baut.
l) Melepas ring.
m) Pompa pada lubricator dan lepas silinder dan komponen
piston.
n) Mengumpulkan piston beserta pengikutnya.
o) Melepas wear ring dari piston.
p) Melepas snap ring kemudian melepas dudukan.
q) melepas komponen pegas recoil.
r) Melepas holder (pegangan) dari pegas koil.

d. Tugas 5
1) Sebutkan langkah-langkah melepas pegas recoil
2) Gambarlah recoil spring disertai penjelasan komponen-
komponennya minimal (5)

58

3) Lakukan pemeriksaan komponen recoil spring pada alat berat
dan identifikasi kondisinya.

e. Tes Formatif 5
1) Apa fungsi utama recoil spring?
2) Apa fungsi silinder pada recoil spring?
3) Bagaimana langkah mengencangkan track?
4) Apa fungsi Rod pada Recoil Spring?
5) Sebutkan nama komponen recoil spring pada gambar berikut !


59

f. Kunci J awaban Formatif 5
1) Recoil spring berfungsi untuk meredam kejutan-kejutan dari
idler.
2) Fungsi silinder pada recoil pring sebagai ruangan/ tempat
grease yang berfungsi sebagai penekan rod.
3) Langkah mengencangkan track kendor adalah cek ketegangan
track dengan menempatkan unit ditempat yang rata, letakkan
mistar lurus di atas track shoe diantara front idler dan front
carrier. Mengencangkan track, buka cover pengaman.
Masukkan gemuk (grease) melalui itting grease, grease akan
masuk ke ruang silinder dan mendorong silinder kearah luar,
selanjutnya akan mendorong front idler melalui perantaraan
rod. Pengisian grease selesai setelah track sesuai standar.
f





4) Fungsi rod pada recoil spring sebagai penerus tekanan ke yoke
5) Yaitu :
a. Yoke g. Recoil Spring m. Oil Seal
b. Rod h. Rear pilot n. Wear Ring
c. Cylinder i. Nut o. Packing
d. Piston j. Cover p. Grease fitting
e. Cover k. Collar q. Plug
f. Front pilot l. Bushing


60

g. Lembar Kerja 5

1) Alat dan Bahan
a) Satu unit simulator recoil spring
b) Tool box
c) Special tools
d) Lap atau majun

2) Keselamatan kerja
a) Gunakan peralatan sesuai fungsinya
b) Pehatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh instruktur
c) Mintalah ijin instruktur bila akan melakukan pekerjaan yang
tidak tertulis pada job sheet

3) Langkah kerja
a) Persiapkan alat dan bahan praktik sesuai dengan lembar
kerja.
b) Lakukan prosedur kerja sesuai dengan prosedur yang telah
ada pada modul.
c) Perhatikan instruksi praktik yang disampaikan oleh guru.
d) Buatlah catatan penting kegiatan praktik secara ringkas.
e) Setelah selesai, bersihkan dan bereskan kembali peralatan
dan bahan yang telah digunakan, dan kembalikan seperti
keadaan semula.

4) Tugas
a) Buatlah laporan praktik secara ringkas dan jelas sesuai
dengan kondisi yang ada.
b) Buatlah rangkuman pengetahuan baru yang anda peroleh
setelah mempelajari materi ini.


61

BAB I I I
EVALUASI

A. PERTANYAAN
Uji Kompetensi Kognitif
1. Gambarlah struktur track shoe disertai penjelasannya ?
2. Terangkan cara pembongkaran track frame !
3. Mengapa pada undercarriage perlu track frame?
4. Apa fungsi utama dari recoil spring?
5. Apakah fungsi carrier roller pada alat berat ?
6. Mengapa track frame mengalami toe-in dan toe-out ?
7. Apakah yang dimaksud dengan toe-in dan toe-out ?
8. Gambar dan sebutkan komponen front idler ?

Uji Kompetensi Sikap dan Keterampilan
Demonstrasikan dihadapan guru/ instruktur, kompetensi anda dalam
waktu yang telah ditentukan
No Sub Kompetensi Waktu
1 Melakukan pemasangan track shoe 20 menit
2 Melakukan pemasangan carrier roller 20 menit
3
Menyetel kekencangan track dengan menyetel track
adjuster
20 menit
Total 60 menit



62

B. Kunci J awaban
1. Gambar konstruksi track shoe dan nama komponennya
1. Shoe bolt
t 2. Dus seal
3. Link
4. Bushing
5. Shoe
6. Pin
2. Langkah pembongkaran track frame
a. Lepas komponen track shoe
b. Angkat chassis dengan dongkrak
c. Set dongkrak hidrolik pada tengah equalizer bar dan angkat bgian
depan chassis
d. Keluarkan komponen track frame
e. Lepas semua cover
f. Lepas bushing
g. Gunakan mata baut tekan ke luar pin
h. Lepas covernya bersamaan dengan cushion
i. Lepas mounting bolts dan pisahkan cover dari track frame.
j. Lepas cover
k. Dengan track frame, pisahkan 4 blade tild cylinder dari cover
l. Lepas seal bersamaan dengan washer
m. Lepas washer kemudian lepas spacer
n. Turunkan komponen track frame
3. Track frame diperlukan sebagai tempat kedudukan komponen-
komponen undercarriage unit.
4. Fungsi utama recoil spring adalah untuk meredam kejutan dari idler
5. Carrier roller berfungsi untuk :
a. Menahan berat gulungan atas track shoe assy agar tidak melentur
b. Menjaga gerakkan track shoe antara sprocket ke idler atau
sebaliknya tetap lurus.

63

6. Track frame mengalami toe-in atau toe-out disebabkan karena :
a. Posisi (pitch) track roller yang disebabkan proses pemasangannya
tidak memperhatikan ketentuan-ketentuan skala gambar.
b. Terjadinya benturan antara batu dengan permukaan bawah
diagonal brace yang dapat merusak fisik diagonal b ace sendiri. r
-
c. Unit yang sudah beroperasi dalam waktu lama sehingga dengan
fariasi beban dapat menyebabkan perubahan kelurusan track
frame.
7. Arti toe-in dan toe-out adalah :
a. Yang dimaksud toe-in adalah suatu keadaan perubahan kelurusan
track frame kiri dan kanan ketika permukaan idler menuju ke
dalam mendekati centre line of tractors.
b. Yang dimaksud toe out adalah suatu keadaan perubahan
kelurusan track frame kiri dan kanan ketika permukaan idler
menuju ke luar menjauhi centre line of tractors
8. Gambar front idler dan komponen-komponen utamanya :

Keterangan :
1. Idler
2. Bushing
3. Shaft
4. Cover
5. Floating seal
6. Support
A. Shim
B. Shim

64

C. Kriteria Kelulusan
Aspek
Skor
(0-10)
Bobot Nilai Keterangan
Sikap 2
Pengetahuan 4
Keterampilan 4
Nilai Akhir
Syarat kelulusan nilai
minimal 70 dengan
skor setiap aspek
minimal 7

Kategori Kelulusan :

70 s.d. 79 : memenuhi kriteria minimal dengan bimbingan
80 s.d. 89 : memenuhi kriteria minimal tanpa bimbingan
90 s.d. 100 : di atas minimal tanpa bimbingan

Kisi-Kisi Penilaian Sikap
Komponen yang dinilai Skor (0-10) Bobot Nilai
Kelengkapan pakaian kerja 0, 2
Faktor kebersihan 0, 2
Penataan alat dan kelengkapan yang
memperhatikan pekerja dan alat

0, 2

Tidak ada grease yang menetes saat
pengencangan track

0, 2

Nilai akhir

Kisi-Kisi Penilaian Keterampilan
Komponen yang dinilai Skor (0-10) Bobot Nilai
Ketepatan Alat 0,1
Ketepatan Prosedur Kerja 0,3
Ketepatan Hasil Kerja 0,4
Ketepatan waktu 0,2
Nilai akhir

65

BAB I V
PENUTUP

Kompetensi melaksanakan pekerjaan dasar under carriage merupa-
kan salah satu kompetensi yang mutlak harus dikuasai siswa, agar
minimal mampu merawat kendaraan alat berat dengan baik.
Setelah siswa merasa menguasai sub kompetensi yang ada, siswa
dapat memohon uji kompetensi. Uji kompetensi dilakukan secara teroritis
dan praktik. Uji teoritis dengan cara siswa menjawab pertanyaan yang ada
pada soal evaluasi, sedangkan uji praktik dengan mendemontrasikan
kompetensi yang anda dimiliki pada guru/ instruktur. Guru/ instruktur
akan menilai berdasarkan lembar observasi yang ada, dari sini kompetensi
siswa dapat diketahui.
Bagi siswa yang telah mencapai syarat kelulusan minimal dapat
melanjutkan ke modul berikutnya. Dan sebaliknya, jika siswa dinyatakan
tidak lulus, maka siswa tersebut harus mengulang modul ini dan tidak
diperkenankan untuk mengambil modul selanjutnya.










66

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. ( tt )Penggerak akhir dan kerangka bawah, Latihan Dasar
Mekanik. J akarta : Training Center Dept, PT United Tractors Tbk.

Anonim. (1992). Component Overhaul Hydraulic System Forklift
Diesel J akarta : Training Center Dept. PT United Tractors Tbk. ,

Anonim. (1995). Training manual Komatsu, diesel forklift truck.
J akarta : Training Center Dept. PT United Tractors Tbk.

Budi Tri Siswanto. (2002). Diktat Kuliah Alat Berat, Yogyakarta : FT
Universitas Negeri Yogyakarta.





























67